.

Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby pod-rock » Mon Feb 23, 2009 7:07 am

Aksi Tipu-tipu Muslim
http://www.thereligionofpeace.com/Pages ... s-Play.htm

Muslim sekarang susah payah main taktik tambal sulam agar kepercayaan mereka nampak menarik, menutup2i sejarah Islam yg penuh kekerasan dan melicinkan nilai2 biadab abad ketujuh yang susah disinkronkan dengan nilai2 jaman kini. Para pembela islam terkemuka sampai harus menggunakan jurus mempermainkan kalimat, memelintir kata2 dan menutup2i fakta sebenarnya, yang lalu diulang-ulang terus menerus oleh muslim2 pemula lain bahkan oleh non-muslim sekalipun.

Artikel ini (yang kami harap bisa kami update setiap saat) menelanjangi beberapa tipuan Muslim itu dan mencoba menawarkan
kebenaran hakiki, menembus jaringan laba-laba simpang siur palsu karangan muslim.

BEGINI NIH, BUNYI AKSI TIPU MUSLIM :

- Jika islam itu agama jahat, maka SEMUA muslim haruslah jahat
- Agama lain juga melakukan pembunuhan
- Muhammad mengajarkan ‘tidak ada paksaan dalam agama’ (QS2.256)
- Perang Salib
- Muhammad tidak pernah membunuh satu orangpun
- Islam mengajarkan “Dilarang Membunuh” (QS5.32)
- Muslim membunuh karena membela diri
- Taruhan US$1 Juta: kata ‘Jihad’ tidak ada dalam Quran.
- Ayat2 kekerasan diartikan diluar konteks
- Islam pasti benar karena paling pesat perkembangannya didunia


'Jika islam itu agama jahat, maka semua muslim harusnya jahat'

Tipuan Muslim:
Kebanyakan muslim hidup damai, tanpa melukai orang lain, jadi gimana bisa islam itu agama yang jahat? Jika islam itu agama teroris, kenapa tidak semua muslim jadi teroris?

Kenyataannya:
Muslim kebanyakan bersikap damai karena mereka lebih setia pada hukum moral yang tertulis dalam hati mereka dan tidak pada ajaran rinci yang sungguh2 diajarkan Muhammad, entah mereka tahu atau tidak. Mereka menyaring bukti2 yang bertentangan dengan moral mereka dan sungguh2 percaya bahwa agama mereka itu menyuarakan kebebasan dan nilai2 yang sekarang dianut di Barat tanpa pernah mempertanyakan kenapa kebebasan dan toleransi ala Barat itu tidak ada ditanah2 dan negara2 muslim.

Kebanyakan Muslim jika menemui persoalan mencari jalan keluarnya dgn menerapkan moral mereka (bukan moral Quran), lalu setelah mereka mendapatkan jawaban atas persoalan tersebut, baru mereka mencocokkan jawaban alias mencari-cari ayat dalam Quran agar cocok dengan standar moralitas mereka. Meski misalnya Quran telah menjawab persoalan tersebut secara langsung, tapi karena jawaban quran langsung tsb bertentangan dengan hati mereka, mereka lebih memilih ayat yang ‘bersayap’ yang bisa ‘menyamai’ jawaban pilihan mereka.

Bukan sebuah kebetulan bahwa muslim tulen/murni - yi mereka yang mengartikan perkataan Muhammad secara literal – adalah yang paling berbahaya. Mereka disebut “Ekstremis” atau “Fundamentalis”, tapi, pada akhirnya, mereka jugalah yang paling berdedikasi pada Quran dan mengikuti jalan Jihad, persis seperti yang diperintahkan oleh Muhammad.

Tentu saja kami bisa membalik pertanyaan yang sama itu ; Jika islam adalam agama damai, lalu kenapa islam adalah satu-satunya agama yang secara konsisten menghasilkan teroris bermotifkan agama ? Kenapa ribuan orang memenggal kepala orang tak bersalah atau menabrakkan pesawat kegedung bertinggkat sambil berteriak “ALLAHUAKBAR” ? Mana kemarahan para muslim ketika hal ini terjadi ? Dan kenapa mereka malah lebih marah atas masalah kartun Muhammad semata2 ?

'Agama lain juga melakukan pembunuhan'

Tipuan Muslim:
Menyeret agama lain selevel dengan islam adalah salah satu strategi paling populer para pembela muslim jika sudah merasa terdesak. Ingat Timothy McVeigh, pembom Oklahoma City ? Kenapa mengincar islam kalau agama lain juga ternyata punya masalah yang sama?

Kenyataannya:
Karena memang tidak sama. Apapun agama yang dicantumkan dalam KTP si Timothy ini, dia bukanlah orang yang religius. Tak pernah satu kalipun dia menyebutkan pembomannya karena perintah agama, atau mengutip ayat2 alkitab, atau mengklaim dia membunuh karena membela Tuhannya.

Yang disebut “pemeluk agama lain” oleh muslim hampir selalu pemeluk minoritas yang tidak aktif terlibat dalam agamanya. Mereka (non-Muslim) juga tidak terinspirasi oleh agama mereka ataupun mengaku melakukan itu demi agama mereka, seperti
yang dilakukan teroris muslim dengan bangga dan tanpa malu2. Disinilah letak perbedaan yg sangat besar.

Fakta : Islam dihubungkan dengan terorisme islam karena para teroris itu sendiri yang menegaskan hubungan (antara teror dan Islam) tsb.

Muslim yang membandingkan ini sama saja dengan membandingkan apel dengan jeruk.

Muslim sering dgn girang berkoar2 : Ya, ada beberapa pembom klinik2 aborsi benar2 religius, tapi lihatlah jumlah aksi mereka. Ada lima serangan dalam jangka waktu 35 tahun di Amerika. Tujuah orang meninggal. Ini sama dengan rata-rata satu kematian dalam setiap LIMA tahun.

Sebaliknya, teroris islam melakukan hampir sepuluh ribu (10.000) serangan mematikan dalam enam tahun setelah 11 September 2001 saja. Jika kita mundur hingga tahun 1971, ketika tentara muslim di Bangladesh mulai membantai orang2 hindu, lalu tahun2 dimana jihad dilakukan di Sudan, Kashmir dan Aljazair, dan jangan lupa kekerasan Sunni vs Syi'ah di Irak, jumlah orang tak bersalah yang terbunuh DALAM NAMA ISLAM mungkin melebihi LIMA JUTA ORANG DALAM PERIODE WAKTU YANG SAMA (lima thn).

Enam tahun belakangan ini saja, mungkin ada TOTAL selusin lebih pembunuhan religius oleh orang2 dari agama non islam. Tidak ada agama lain yang menghasilkan WISATA PEMBUNUHAN seperti yang dilakukan Islam hampir setiap hari setiap tahun. Tidak ada ayat2 dalam kitab2 agama non-islam yang mendukung pembunuhan2 itu. Tidak ada juga kelompok2 besar diseluruh dunia yang mendedikasikan diri utk membantai orang2 yang menyembah tuhan yang berbeda, dengan umat mereka
mendukung secara diam2 sementara ulama2 radikal sibuk mendukung teror.

Muslim suka berpura-pura bahwa agama2 lain juga sering salah tafsir seperti agama mereka, tapi kenyataan jauh lebih mengerikan.

'Muhammad mengajarkan ‘tidak ada paksaan dalam agama’' (QS2.256)

Tipuan Muslim:
Muslim mengutip ayat 2.256 dari Quran utk membuktikan 'betapa tolerannya agama islam itu.' Ayat ini berbunyi : “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat…”

Kenyataannya:
Muslim yang mengutip ayat ini mungkin mengerti---mungkin juga tidak---bahwa ini adalah ayat awal dari periode Medinah. Ayat yang ‘diturunkan’ disaat para muslim baru saja tiba di Medinah setelah terbirit-birit diusir dari Mekah. Mereka perlu tempat tinggal diantara suku2 kuat disekeliling mereka, yang kebanyakan adalah Yahudi. Disaat inilah, contohnya, Muhammad memutuskan utk mengubah arah kiblat sholat mereka dari Mekah ke Yerusalem guna menarik hati suku2 Yahudi tsb.

Tapi mengapa muslim sekarang sholat kearah Mekah ? Alasannya adalah karena Muhammad mengeluarkan perintah yang me-nasakh-kan (mengganti) perintah pertama. Malah, Nasakh (penggantian/pembatalan) ayat ini menjadi prinsip paling penting yang harus diingat jika menafsirkan Quran – dan ayat 2.256 khususnya – karena ayat2 yang ‘turun’ belakangan (secara kronologis) dikatakan menggantikan ayat2 yang bertentangan sebelumnya.

Pesan2 Muhammad nampak damai dan toleran selama tahun2 pertamanya di Mekah, ketika dia belum punya tentara. Ini berubah secara dramatis ketika dia punya kuasa utk menaklukkan, yang dia pakai utk memaksa suku2 lain agar masuk Islam tanpa syarat. Bandingkan ayat 2.256 dengan ayat 9.5, yang turun belakangan, maka lebih mudah utk melihat kenapa islam bukanlah agama damai sejak Jaman Muhammad---sampai detik ini.

Ada bukti bahwa ayat 2.256 malah TIDAK dimaksudkan bagi para muslim, tapi ditujukan sebagai PERINGATAN BAGI AGAMA LAIN agar mereka memperlakukan muslim dengan baik. Ayat 193 dari surat yang sama menginstruksikan muslim utk “Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah.” (Fitnah yang dimaksud disini adalah Syirik, menyembah sesuatu yang bukan Allahnya islam). Ini memperkuat sifat narsisis dari Islam, yang menempatkan para muslim diatas semua non-muslim, dan menerapkan standar yang sangat berbeda bagi kedua kelompok tsb.

Meski banyak muslim sekarang menolak praktek memaksa orang lain masuk agama mereka, pemaksaan ini telah menjadi bagian sejarah islam sejak jaman Muhammad mampu angkat pedang. Seperti tercatat dalam banyak hadis, Muhammad sendiri berkata “Aku diperintahkan utk memerangi orang2 hingga mereka bersaksi LA ILAHA ILALAH [bahwa tidak ada tuhan selain Allah] dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah …” See Bukhari 2:24 http://www.usc.edu/schools/college/crcc ... 01.002.024

Dan kata2 Muhammad bukan sekedar janji palsu tapi BENAR2 DIPRAKTEKKAN MUHAMMAD. Ketika dia berbaris menuju Mekah dengan pasukannya, salah satu tugas awalnya adalah menghancurkan patung2 yang ada didalam Kabah, yang disembah oleh orang2 arab selama berabad-abad. Dengan menghancurkan objek2 sembahan ini, ini sama saja dengan menghancurkan agama orang2 tersebut dan memaksakan agamanya sendiri.

Menariknya, bahkan muslim sendiri yang mengutip 2.256 percaya bahwa ajaran islam memang agama yg doyan maksa. Ini nampak dari adanya hukuman mati bagi orang yang murtad dari islam dan adanya diskriminasi terhadap penganut agama
lain (terutama agama minoritas) yg berada dibawah kekuasaan islam, yang disebut sebagai “dhimmitude" (aturan bagi para Dhimmi. Dhimmi adalah non-muslim yang tinggal dibawah kekuasaan islam).

Aturan Dhimmi melarang non-muslim menyebarkan agama mereka, dhimmi harus membayar pajak jizyah, pajak yang diwajibkan bagi mereka yang tidak mau masuk islam. Mereka yang tidak mau bayar harus dihukum mati. Jika ini bukan pemaksaan, LALU APA NAMANYA?

Perang Salib

Tipuan Muslim:
Muslim senang sekali membicarakan perang salib... dan kristen senang sekali manggut2 minta maaf atas perang yg dilancarkan kaum salibi. Mendengar tuduhan Muslim membuat orang percaya bahwa para muslim cuma membela diri dari
serangan Salibi yang ingin mengambil tanah milik sah mereka dan 'membunuh jutaan orang.'

Kenyataannya:
Semua tuduhan ini adalah bohonga belaka. Dengan aturan standar yang dibuat oleh muslim sendiri, perang salib malah bisa sangat dibenarkan dan bentuk kekejaman Salibi manapun masih JAUHHHH dibawah standar perlakuan keji yang dilakukan muslim atas tanah2 yang mereka jajah.

Ini fakta2nya secara ringkas..

Perang Salib pertama dimulai tahun 1095. 460 tahun setelah kota kristen pertama dijajah oleh tentara muslim, 457 tahun setelah Yerusalem dijajah oleh muslim, 453 tahun setelah Mesir dijajah
oleh muslim, 443 tahun setelah muslim menjarah Italia, 427 tahun setelah tentara muslim mengepung kota
Kristen paling megah, Konstantinopel, 380 tahun setelah Spanyol dijajah oleh muslim, 363 tahun setelah Perancis diserang oleh tentara muslim, 249 tahun setelah Roma dijarah oleh tentara muslim dan SATU ABAD SETELAH KRISTEN BERSABAR ATAS PEMBAKARAN GEREJA2, PEMBUNUHAN2, PERBUDAKAN2 DAN PEMAKSAAN MASUK AGAMA ISLAM TERHADAP ORANG2 KRISTEN YANG DITAKLUKKAN.

Ketika Perang Salib benar-benar dimulai, tentara muslim sudah menaklukkan 2/3 dunia kristen saat itu.

Eropa diganggu Muslim pada tahun2 pertama sejak kematian Muhammad. Ditahun 652 saja, para pengikut Muhammad melancarkan perampokan2 di Pulau Sisilia dan melakukan serangan besar-besaran 200 tahun kemudian yang berakhir hampir seabad kemudian dan menghasilkan pembantaian luar biasa, seperti di kota Castrogiovanni dimana 8.000 orang Kristen DIBANTAI tanpa ampun. Tahun 1084, sepuluh tahun sebelum perang salib yang pertama, para muslim melakukan perampokan yang luar biasa di Sisilia, membakar gereja2 di Reggio, memperbudak biarawan2 dan memperkosa biarawati2 sebelum semuanya dijadikan tawanan perang.

Secara teori, Perang Salib timbul karena adanya gangguan terhdp peziarah kristen Eropa yang menuju Tanah Suci Yerusalem, dimana mereka ditangkap, dianiaya, dipaksa masuk islam dan bahkan dibunuh. (Bandingkan ini dengan pembenaran Islam atas pembantaian yg mereka lakukan dengan alasan karena Muslim dilarang masuk Mekah ketika jaman Muhammad!).

Tentara Salib hanya menyerang tanah2 dimana sebelumnya adalah milik Kristen sah. Salibi tidak pernah menyerang masuk ke Arab Saudi atau menghancurkan Mekah seperti yang pernah dan terus dilakukan Muslim pada Italia dan Konstantinopel.

Periode “pendudukan” Tentara Salib (atas tanah yg sebenarnya milik sah mereka) berlangsung kurang dari dua ratus tahun. Penyerangan Muslim malah berlangsung selama 1.372 tahun.

Periode “Penyerangan” Tentara Salib bisa ditotal hanya sekitar 20 tahun, dimana kebanyakan dari waktu itupun dihabiskan oleh organisasi dan perjalanan2. (1098-1099, 1146-1148, 1188-1192, 1201-1204, 1218-1221, 1228-1229 dan 1248-1250). Sebagai perbandingan, Jihad Muslim di pulau Sisilia berlangsung selama 75 tahun penuh.

Tidak seperti tentara jihad, Tentara Salib tidak pernah membenarkan tindakan2 mereka dengan ayat2 dari Injil (Perjanjian Baru). Ini sebabnya kenapa mereka disebut anomali (penyimpangan), Jihad berlangsung selama 14 abad melawan Kristen, jauh sebelum Tentara Salib terbentuk dan jihad masih juga berlangsung setelah Tentara Salib tidak ada.

Kejahatan terbesar dari Tentara Salib adalah penghancuran Yerusalem, dimana disebutkan 30.000 orang dibantai. Jumlah ini kecil sekali dibandingkan dengan jumlah korban Jihad, dari India sampai Konstantinopel dan Narbonne, tapi Muslim tidak pernah dan tidak akan pernah meminta maaf atas kejahatan2 tersebut.

Apa yang disebut dengan “dosa dan perbuatan yang keterlaluan” oleh agama2 lain, dalam islam disebut sebagai “Takdir Awlloh”.

'Muhammad tidak pernah membunuh seorangpun'

Tipuan Muslim:
Agar memberi kesan bahwa Muhammad adalah orang yg sungguh2 cinta damai, muslim malah mengklaim bahwa dia tidak pernah membunuh seorangpun. Maksudnya bahwa dia tidak pernah membunuh LANGSUNG memakai tangannya sendiri (kecuali dalam peperangan, yang selalu Muslim 'lupa' sebutkan).

Kenyataannya:
Memakai logika ini berarti HITLERpun tidak pernah membunuh seorangpun.

Jelas, jika anda memerintahkan anak buah anda utk melakukan pembunuhan atas tawanan atau pembunuhan atas orang yang mengkritik anda, maka jelas anda punya andil dalam pembunuhan tsb. Malah dalam hukum jaman sekarang andalah otak pembunuhan itu dan hukumannya jauh lebih berat dari si pembunuh itu sendiri. Dalam kasus si Muhammad, jumlah orang yang pernah dia ‘bunuh’ secara harafiah terlalu banyak, hingga para sejarawan sendiri tidak sepenuhnya tahu berapa jumlah tepat yang dia bunuh.

Tawanan di Badar (termasuk yang berteriak2 kepada anaknya ketika akan dipancung), Ibu dari lima anak (Asma bint Marwan yang dihunus dengan pedang ketika sedang tidur dan menyusui anaknya, atas perintah Muhammad, hanya karena ia tidak percaya Muhammad itu nabi), puluhan warga yahudi, termasuk para penyair dan pedagang yang dituduh menghina islam, para pezinah, budak (setidaknya tercatat satu budak wanita), 900 pria Qurayza yang ditangkap dan dipancung atas perintah Muhammad, Kinana yang disiksa lalu dibunuh karena tidak memberi tahu tempat harta karun sukunya (dan malam itu juga istrinya, Juwariyah, digagahi oleh Muhammad), kakek2 penyair yang syairnya menyinggung Muhammad. Belum pedagang2 karavan yang dirampok diawal2 ‘karir’ kenabian si Muhammad.

Secara tidak langsung, Muhammad bertanggung jawab bagi berjuta-juta orang yang dibantai sepanjang abad, setiap kali Muslim membawa bendera Jihad. Tidak saja dia membunuh, tapi dia sungguh2 manusia yang tangannya paling berdarah sepanjang segala jaman.

'Sama seperti Alkitab, Islam mengajarkan “Dilarang Membunuh” ' (QS5.32)

Tipuan Muslim:
Banyak orang Barat lebih suka percaya bahwa semua agama itu sama jeleknya atau sama buruknya dan semangat sekali mencerna apa saja yang kelihatannya mendukung persepsi ini. Mitos ini menguntungkan islam semata, karena bukan saja mengangkat islam hingga sejajar dengan agama lain, tapi juga menyeret turun agama lain hingga serendah islam. Utk bertarung dengan agama Barat, muslim dengan bangga mengutip ayat 5.32, ini ayat yang paling mendekati perintah Perjanjian Lama “Jangan Membunuh”.

[5.32] ….barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya…..

Ini dikutip oleh Dewan Fiqih Amerika dalam dakwah mereka “Fatwa Melawan Terorisme”.

Kenyataannya:
Ampuuunnn.. kalau saja wahyu Quran BERHENTI sampai disana ...dunia ini akan damai sekali tanpa adanya muslim yang berlomba2 membunuh sebanyak-banyaknya kafir atas nama agama disetiap pelosok dunia. Berapa banyak nyawa & uang
yang selamat jika Muhammad memerintahkan muslim agar menghargai nyawa manusia non-muslim seperti dalam tradisi Yudeo-Kristen ? Sialnya, ayat itu jauh dari pengertian sebenarnya.

Dibawah ini adalah ayat 5.32 sepenuhnya:

[5.32] Oleh karena itu Kami tetapkan bagi Bani Israel, bahwa: barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan di muka bumi.

Pertama, lihatlah konteks yang lebih luasnya dari ayat ini. Ini BUKAN perintah bagi muslim sama sekali. Tapi menceritakan sebuah aturan yang diberikan bagi orang israel. Sebuah teguran bagi pembunuhan (kalau Israel sampai melakukan pembunuhan) , sebuah dakwaan terhadap orang2 yahudi yang melanggar perintah tuhan. 'Barangsiapa' yang dimaksud disini bukanlah siapa saja diseluruh dunia, tapi orang2 yahudi.

(tambahan: Ayat ini juga diturunkan dalam konteks pembunuhan Habil oleh Kabil, anak2 Adam. Disini disebut jika membunuh Habil maka sama saja dengan membunuh umat manusia seluruhnya, karena memang saat itu manusia yang ada baru beberapa orang saja, salah satunya Habil)

Bukannya menganjurkan toleransi seperti yang digembar-gemborkan muslim, ayat 5.32 diatas sebenarnya mengesankan kebencian dan kekerasan. Yahudi dan Kristen secara tidak langsung dikutuk sebagai orang ‘licik/jahat’ dengan ‘hati dengki’ dan penghujat sekaligus pembenci. Muhammad lalu mengingatkan umatnya bahwa Allah mencintai mereka yang ‘berperang’ dijalannya (dan jelas kita tahu siapa musuh yang diperangi itu).

Kedua, membunuh diijinkan jika orang yang dibunuh itu adalah seorang pembunuh atau seorang yg membuat kerusakan (mischief) di muka bumi. Membunuh pembunuh mungkin agak masuk akal, tapi ‘membuat kerusakan ?” Apa perinciannya ??? Setiap generasi muslim dibiarkan menerapkan tafsir mereka sendiri atas kata2 'membuat kerusakan' ini. Belum lagi kalu diingat standar para muslim itu berbeda-beda tiap negara, tiap suku, tiap orang. Malah lebih jauh lagi, ayat ini menyuruh menyalib, memotong tangan dan kaki mereka, ini lengkapnya:

[5.33] Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka di dunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar,

NAHh ... masih herankah anda bahwa agama ini menghasilkan jutaan pembunuhan lewat serangan2 teroris setiap tahun.

'Muslim cuma membunuh karena membela diri, kokkkk'

Tipuan Muslim:
Muslim sering mengklaim bahwa agama mereka hanya memerintahkan pembunuhan dalam hal pembelaan diri (jika nyawa mereka terancam).

Kenyataannya:
Bela diri hanya satu dari beberapa kondisi dimana muslim boleh mengambil nyawa orang lain. Mitos membunuh karena bela diri saja mudah sekali disanggah dari kisah2 kehidupan Muhammad yang dituliskan dalam Qurannya (yang mana sangat akrab menyantol ditangan muslim teroris).

Karir membunuh Muhammad dimulai dengan perampokan karavan2 pedagang yang bepergian antara Syria dan Mekah. Begundalnya biasa mengendap pada sais karavan dan membunuh mereka yang mempertahankan harta mereka. Tidak ada pembelaan diri disini, pembelaan perut sendiri mungkin. Ini jelas2 RAMPOK DAN BUNUH – yang diijinkan oleh Allah, menurut mulut Muhammad sendiri, yang bahkan menuntut seperlima bagian barang rampokan itu.

Perang pertama yang dilakukan Muhammad adalah Badar/Badr, ketika tentara Mekah sebanyak 300 orang dikirim utk melindungi karavan dari serangan perampok muslim. Orang2 Mekah tidak mengancam Muhammad, dan orang2 mekah ini hanya membela diri mereka setelah selalu dirampoki oleh para muslim. Setelah perang ini, Muhammad menetapkan kebiasaan memancung atas sebagian tawanan yang menyerah, kebiasaan yang akan banyak diulang ditahun2 kemudian.

Pentingnya episode ini tidak bisa dikatakan dilebih-lebihkan, karena disitulah bergantung awal mulanya rantai kekerasan yang
dilakukan muslim yang berujung pada serangan ke Jantung Ekonomi Amerika 11 September. Muslim tidak terancam oleh orang2 Amerika, dan pastinya tidak terancam oleh orang2 Amerika yang mereka serang saat itu. Dari jaman baheula mereka menyerang dan memancing peperangan, seperti yang dilakukan al-Qaeda dijaman sekarang ini.

Muslim mencoba membenarkan kekerasan yang dilakukan oleh Muhammad serta para pengikutnya, karena katanya ia 'dizolimi' oleh orang2 Mekah, hingga Muhammad diusir dari kota Mekah dan mencari perlindungan di Medinah. Tapi bahkan seburuk-buruknya perlakuan orang2 Mekah, mereka tidak melakukan pembunuhan, kecuali satu atau dua pertengkaran salah paham. Nyawa Muhammad dan pengikutnya sama sekali tidak terancam di Medinah.

Bahkan pengikut Muhammad sendiri terbukti mempertanyakan apakah mereka harus mengejar dan membunuhi orang yang tidak menjadi ancaman bagi mereka, karena sepertinya mengkontradiksi ajaran Muhammad diawal mula. Utk meyakinkan mereka, Muhammad ‘menurunkan’ wahyu dari Allah yang menyatakan bahwa “2.191 … fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan… “ Ayat ini menetapkan prinsip diam-diam bahwa otoritas muslim jauh lebih tinggi nilainya dibandingkan nyawa orang2 golongan lain. Tidak ada konteks moral lebih luas lagi tentang tindakan barbar ini. Satu-satunya yang jadi patokan adalah bagaimana sebuah kejadian mempengaruhi atau menguntungkan para muslim.

Dibawah Muhammad, para budak dan penyair dihukum mati, tawanan dipancung, dan pezina dirajam. Semua ini tidak dilakukan dalam peperangan atau pembelaan diri. Sampai hari ini, hukum islam memerintahkan hukuman mati utk kejahatan tertentu seperti penghujatan atau murtad.

Setelah modarnya Muhammad, para sahabatnya menyerang dunia muslim – mengambil alih Timur Tengah, Afrika Utara dan sebagian Eropa. Mereka menyerang dan menaklukan dunia timur juga, termasuk Iran, Afghanistan dan anak benua India. Semua ini bukanlah pembelaan diri. Ini Penyerangan. Namanya JIHAD.

Taruhan US$1 Juta: kata ‘perang suci’ tidak ada dalam Quran.

Tipuan Muslim:
Awal 2005, seorang ulama muslim terkenal bernama Jamal Badawi menawarkan US$1 Juta bagi siapapun yang bisa membuktikan bahwa Quran berisi kata "perang suci." Apa dia sungguhan punya uang utk itu atau tidak, kita tidak akan pernah tahu, tapi niatnya adalah utk membuat orang2 percaya bahwa Jihad tidak disarankan dalam Quran dan bahwa Teroris itu secara tragis telah salah mengartikan peperangan mereka sebagai perang suci dijalan Islam.

Begitu suksesnya mitos ini, hingga diulang-ulang dalam acara TV populer seperti “Criminal Minds”. Banyak yang percaya bahwa bukan saja perang suci tidak diperintahkan dalam Quran, tapi kata 'Jihad' itu sendiri tidak ada didalamnya.

Kenyataannya:
Bukan saja kata 'JIHAD') disebut beberapa kali dalam Quran, seperti surat yg terkenal, Surat At Taubah (no.9), malah ada lebih dari 150 seruan utk terjun dalam perang suci diseluruh Quran.

Terus apa lanjutannya ?

Well, kafir2 pandai seperti Robert Spencer langsung merespon pada tantangan ini dan ingin mengambil hadiahnya dan Mr. Badawi dipaksa utk menunjukkan niatnya. Tapi apa lacur? Mr. Badawi bilang tantangan dia tidak minta bagi diungkapkannya 'konsep' tentang Perang Suci. Dia hanya minta kata Arabnya langsung yang berarti 'Perang Suci.'

Dan bagaimana dengan JIHAD? Well, ini ngga masuk hitungan, menurut Mr. Badawi, karena secara teknis 'jihad' bisa juga dipakai dalam konteks yang bukan berarti perang suci (meski itu bukan tafsirannya dijaman Muhammad sendiri ataupun dijaman kita). Jihad itu sama dengan kata “perang” yang bisa dipakai dalam arti bersayap, spt 'perang' utk menahan diri.

Jika Jihad adalah suci tanpa peperangan, maka “QITAL” mestilah artinya peperangan tanpa suci. Ini istilah arab yang arti harafiahnya adalah melakukan peperangan militer. Tapi, seperti Jihad, ini sudah pasti dipakai dalam konteks perang suci, seperti dalam surat : “[2.193] Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah.” Mr. Badawi sendiri mengakui bahwa Qital bisa menjadi salah satu bentuk dari Jihad.

Jadi, meski Quran bilang secara eksplisit pada pengikutnya utk “bunuhlah orang-orang musyrikin itu di mana saja kamu jumpai mereka” dan “penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap ujung jari mereka” dan 150 perintah kekerasan lainnya utk berperang secara jelas dijalan Allah, kata arab utk “Suci” dan “Perang” tidak secara harafiah muncul berdampingan. (seperti kata2 “kamp” dan “konsentrasi” tidak muncul bersamaan dalam dokumen2 Nazi).

Mr. Badawi memang tidak tahu malu ! :---)

JIHAD jelas dipakai dalam konteks 'perang agama' dan berserakan dimana2 di Quran dan Hadis, dan bahwa, apapun terminologi, ayat ‘suci’ islam jelas-jelas menyuruh ‘semacam’ perang suci yang menimbulkan terorisme2 jaman modern sekarang ini.

'Ayat2 kekerasan diartikan keluar dari konteksnya'

Tipuan Muslim:
Ayat2 seperti, “bunuhlah orang-orang musyrikin itu di mana saja kamu jumpai mereka” diturunkan ketika dlm keadaan perang, menurut para pembela islam. Mereka menuduh para kritikus menggunakan ayat2 Quran utk menjelekkan islam dengan cara ‘tebang pilih’ (mengambil ayat diluar konteksnya utk mendukung sebuah opini dan mengabaikan ayat2 lain yang menyanggahnya).

Muslim yang bergantung pada argumen ini sering membuat kesan bahwa Quran itu penuh dengan ayat2 damai, toleran dan persaudaraan universal, dengan sedikit saja ayat yang menyerukan kekerasan. Para pemirsa yang mudah dibohongi mengasumsikan bahwa konteks utk setiap ayat kekerasan ini dikelilingi oleh larangan2 yang melindungi ayat tersebut utk tempat dan waktu tertentu (seperti pada kasus ayat2 Perjanjian Lamanya orang Kristen).

Kenyataannya:
JUSTRU, kebalikan dari itu. Itu sebabnya kenapa para mualaf dan non muslim, yang baru belajar Quran dan Hadis, sering dihadapkan pada serangkaian peringatan dan aturan oleh muslim2 yang ‘mengerti’ yang mengatakan bahwa ‘butuh bertahun-tahun utk mempelajarinya”, utk mengerti sepenuhnya arti dari ayat2 tertentu. Mualaf atau yang berniat masuk Islam didorong utk mencari petunjuk pada ulama atau ustadz agar ‘menolong’ mereka menafsirkan apa yang mereka baca.

Bukanlah ayat2 kekerasan yang langka, malah ayat2 damai dan toleran lah yang langka ada dalam Quran. Konteks sejarah yang melatar belakangi ayat2 kekerasan itupun jelas tidak mendukung ‘damai’ yang mereka maksudkan.

Dalam Quran, kisah2, pemikiran2 dan topik2 sering muncul begitu saja secara acak & tidak berurutan baik secara kronologis waktu maupun kejadian. Tapi, dengan bantuan referensi luar seperti hadis dan Sirat Rasul (Ibn Ishak/Ibn Hisyam), biasanya bisa ditetapkan bagaimana sebuah ayat ‘diturunkan oleh Awlloh” dan apa artinya bagi orang2 muslim saat itu dan jaman sekarang. Ini yang dimaksud oleh para pembela muslim oportunis sebagai “konteks sejarah”. Mereka puas bahwa ayat2 demikian hanyalah sebagai bagian dari sejarah dan tidak dimaksudkan sebagai bentuk perintah bagi muslim jaman sekarang.

Tapi “kontekssSejarah” berlaku dua arah. Jika satu saja ayat merupakan produk sejarah, maka semua ayat juga demikian adanya. Tentunya, tidak ada satu ayatpun dalam Quran yang tidak diberikan pada waktu istimewa tertentu utk kondisi tertentu yang dialami Muhammad, apakah itu keinginan Muhammad utk menaklukan suku tetangga atau butuh “wahyu” dari Allah agar membujuk pengikutnya berperang, atau jika perlu “wahyu” tertentu utk memuaskan nafsu seksnya atas wanita tertentu pula (utk menghindari kemarahan dari istri2nya yang lain).

Inilah ironinya sistem “tebang pilih”: Mereka yang memakai alasan “konteks sejarah” melawan penyanggahnya dgn hampir selalu berargumen dengan ayat pilihan mereka sendiri yang mana ayat yang mereka terapkan dalam “konteks sejarah” dan yang mana yang mereka anggap tidak perlu diterapkan dalam “konteks sejarah”.

Islamis murni tidak memainkan tipu-tipu demikian. Tidak saja mereka tahu bahwa ayat2 Jihad itu banyak dan sangat otoritatif (menggantikan ayat2 lain yang lebih awal), mereka juga percaya bahwa keseluruhan ayat Quran itu abadi dan kalimat langsung dari Allah utk segala waktu dan segala keadaan.. dan inilah yang membuat mereka sangat berbahaya.

'Islam pasti benar karena agama yang paling pesat perkembangannya sedunia'

Tipuan Muslim:
Gimana bisa islam itu jelek jika islam adalah agama yang paling pesat pertumbuhannya? Bukankah ini berarti islam adalah sungguh2 agama yang sejati, karena banyak orang yang menerimanya?

Kenyataannya:
Pertama-tama, kebenaran sejati dari sebuah doktrin atau agama tidak pernah ditetapkan semata-mata dari banyaknya orang yang percaya. Seratus tahun lalu, mayoritas terbesar penghuni planet ini bahkan tidak percaya bahwa mereka berdiri diatas sebuah planet. Mereka juga tidak percaya bahwa bumi berputar dg kecepatan 1.500 km/jam atau memutari matahari dengan kecepatan 100.500 km/jam. Apakah ini berarti bahwa bumi tidak melakukan semua ini sampai orang2 percaya akan hal ini?

Kedua, Islam bukan “tumbuh pesat” dibanding agama lain karena “orang2 menerimanya”, tapi lebih karena kecepatan beranak pinak para muslim yang jauh lebih tinggi dibanding agama2 lain, khususnya di Barat. Belum lagi jika diingat mereka boleh beristri empat.

Dari yang mereka akui sebagai “mualaf” dari agama lain, hanya segelintir kecil saja yang menjadi muslim aktif. Sisanya hampir semua cuma orang2 yang sebelumnya memang tidak berpegangan teguh pada agamanya semula, atau bisa dibilang non-agamis. Di Barat dan negara dunia ketiga non-muslim, dimana semua agama boleh ‘berkompetisi’ dg adil, orang2 yang mengalami pencerahan spiritual kebanyakan malah mereka yang masuk kristen bukannya islam.

Terakhir, alasan utama bahwa islam ‘katanya’ lebih pesat kemajuannya dibanding agama lain, sebenarnya adalah utk menutupi malu Muslim sendiri, bukannya utk berbangga diri, karena mereka tahu bahwa Muslim harus memaksa sesama Muslim utk jangan menginggalkan agamanya lewat aturan2 hukuman berat bagi murtadin. Pada kenyataannya, ini justru menunjukkan RISIHnya Muslim pada agama mereka yang nampak jauh lebih tidak dewasa dibandingkan agama2 lain.

Belum lagi, agama2 lain tidak boleh beroperasi didaerah islam (menyebarkan agamanya, berkhotbah, dll) sementara para muslim seenak perutnya berdakwah, berteriak2 sambil menjelek-jelekkan agama lain. Malah pindah agama dari islam ke yg lain tidak diijinkan – hukumannya mati.

Melihat muslim BERBANGGA DIRI mengaku sbg “agama yang paling pesat pertumbuhannya” sama saja dengan melihat anak ingusan membanggakan diri bahwa dia adalah GRAND MASTER CATUR karena telah mengalahkan jago2 catur dunia dalam sebuah pertandingan yang aturannya dia tetapkan sendiri. Ini sebuah kemenangan yang “PALSU”.

Seperti telah disebutkan diatas, kebenaran sejati sebuah agama/dalil tidak ditetapkan oleh berapa banyak pengikutnya. Apalagi kalau harus didukung oleh STANDAR GANDA dan ANCAMAN HUKUMAN MATI (bagi murtadin) utk berkembang. Maka semakin yakinlah alasan utk meragukan kesejatian agama tersebut.
User avatar
pod-rock
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby sign » Fri Oct 09, 2009 3:49 pm

Subjectivitas manusia sangat lemah untuk dibenarkan, dan tampaknya tulisan ini perlu dikaji lebih dalam karna sangat subjectiv, jadi saya rasa tulisan diatas tidak dapat dijadikan referensi.
sign
 
Posts: 14
Joined: Tue Sep 29, 2009 2:55 pm

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby dahlanf » Tue Oct 13, 2009 3:51 pm

sign wrote:Subjectivitas manusia sangat lemah untuk dibenarkan, dan tampaknya tulisan ini perlu dikaji lebih dalam karna sangat subjectiv, jadi saya rasa tulisan diatas tidak dapat dijadikan referensi.

Subjectivias membuat kita terus belajar...
Karena itu, hendaknya kita menyerahkan diri pada Yang Maha Bijaksana untuk segala urusan
bukan membuat aturan sendiri.
dahlanf
 
Posts: 194
Joined: Thu Dec 27, 2007 10:21 am

Postby ali5196 » Fri Oct 16, 2009 3:30 am

ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Wed Oct 20, 2010 10:01 pm

naikin !
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby Adadeh » Thu Oct 21, 2010 1:37 am

Keterangan ini diambil dari Jihadwatch.org:
Artikel Sabria Jawhar dan Tanggapan Robert Spencer

Sabria Jawhar:
Taqiyya itu berhubungan dengan satu kejadian dalam Qur'an di mana seorang pria Muslim menyembunyikan imannya ketika dipaksa dan disiksa untuk meninggalkan Islam. Keterangan sejarah manusia menunjukkan bahwa siapapun bakal berdusta di bawah ancaman siksaan. Tapi kita disuruh percaya bahwa satu kejadian di masa lampau itu sekarang malahan dijadikan strategi Islam mendasar untuk menerapkan Syariah.

Robert Spencer:
Sebenarnya taqiyya bukan berdasarkan "kejadian" dalam Qur'an sama sekali. Taiqyya itu berasa dari suatu pernyataan dalam Qur'an (Sura 3 ayat 28) yang memperingatkan Muslim untuk tidak mengambil kafir sebagai "penolong atau teman" (kata َأَوْلِيَا berarti lebih dari kawan biasa, tapi seperti sekutu), "kecuali kau menjaga dirimu terhadap mereka." Inilah awal dari anggapan bahwa Muslim halal untuk berdusta pada kafir jika sedang berada di bawah tekanan. Kata "menjaga" dalam bahasa Arab adalah tuqātan (تُقَاةً), dan merupakan kata benda dari taqiyyatan -- dan lama kelamaan menjadi istilah taqiyya. Penafsir Qur'an terkenal yakni Ibn Kathir mengatakan kalimat "kecuali kalian menjaga dirimu untuk menentang mereka" berarti Muslim di suatu tempat atau waktu tertentu merasa terancam keamanannya oleh kafir sehingga mereka "pura" menunjukkan sikap ramah pada kafir dari luar, tapi dalam hati sih membenci dan memusuhi kafir. Contohnya, Al-Bukhari mencatat bahwa Abu Ad-Darda mengatakan, "Wajah kami tersenyum, sedangkan hati kami mengutuk mereka." Al-Bukhari menyatakan bahwa Al-Hasan berkata, "Tuqyah (taqiyya) diperbolehkan sampai Hari Kiamat."

-------
Silakan periksa sendiri jika tak percaya:
http://www.tafsir.com/default.asp?sid=3&tid=8052
"We smile in the face of some people although our hearts curse them." → Kami tersenyum pada beberapa orang, meskipun hati kami mengutuk mereka.
(Fath Al-Bāri, 10:544, quoted in Ibn Kathir, Tafsir, vol. 2, p. 141-143).
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby rajawajar » Thu Oct 28, 2010 2:41 pm

taqiya = munafik,
hanya slam yang mengajarkan umatnya untuk munafik .....

padahal sejahat-jahatnya manusia dan seburuk-buruknya sifat adalah,
kemunafikan itu sendiri ......

bagaimana mungkin agama mengajarkan hal2x yang amat buruk itu ?

sadarlah wahai slimer .....
rajawajar
 
Posts: 130
Joined: Sat Sep 18, 2010 6:48 pm

Postby ali5196 » Sat Mar 12, 2011 3:44 am

ffi-indonesia-sangat-bermamfaat-t30709/page40.html

Buku "The spirit of Islam", oleh pakar Muslim, Afif A. Tabbarah halaman 247 :
"Berbohong tidak selalu buruk; ada kalanya dimana berbohong lebih bermanfaat dan lebih baik bagi kesejahteraan umum dan penyelesaian perkara. Menurut Nabi: 'Ia bukan orang curang (lewat berbohong) kalau menyelesaikan perkara, mendukung hal-hal yang benar atau mengatakan apa yang benar."
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby LimeJuice » Sat Mar 12, 2011 11:53 pm

Maap abang pop-rock,
Tulisan anda terlalu banyak. Saya hanya terfokus pada "perang salib".
Setahu saya, "tentara salib" itu dibentuk untuk tujuan mempertahankan tanah air mereka atas serangan tentara Muslim. Maaf kalo salah.
LimeJuice
 
Posts: 37
Joined: Sat May 29, 2010 10:42 pm

Re: Jurus taqqiya/taqiya Muslim

Postby 1234567890 » Sun Mar 13, 2011 8:33 pm

pod-rock wrote: 'Jika islam itu agama jahat, maka semua muslim harusnya jahat'

Tipuan Muslim:
Kebanyakan muslim hidup damai, tanpa melukai orang lain, jadi gimana bisa islam itu agama yang jahat? Jika islam itu agama teroris, kenapa tidak semua muslim jadi teroris?

Kenyataannya:
Muslim kebanyakan bersikap damai karena mereka lebih setia pada hukum moral yang tertulis dalam hati mereka dan tidak pada ajaran rinci yang sungguh2 diajarkan Muhammad, entah mereka tahu atau tidak. Mereka menyaring bukti2 yang bertentangan dengan moral mereka dan sungguh2 percaya bahwa agama mereka itu menyuarakan kebebasan dan nilai2 yang sekarang dianut di Barat tanpa pernah mempertanyakan kenapa kebebasan dan toleransi ala Barat itu tidak ada ditanah2 dan negara2 muslim.

.


kurang tepat ....
muslim "damai" karena tidak punya cukup kekuatan untuk menindas ... masih minoritas ... jadi takut untuk berbuat macem 2x

begitu punya kekuatan .. langsung berontak .... kalau kalah .. langsung nangis n tereak dizolimi
kalau menang .... balik nyiksa minoritas
1234567890
 
Posts: 3860
Joined: Sun Aug 09, 2009 2:31 am


Return to Resource Centre KEBOHONGAN2/MITOS2 ciptaan Islam/Muslim



Who is online

Users browsing this forum: No registered users