.

Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Mengungkapkan cara berpikir Muslim pada umumnya dan Muslim di FFIndonesia pada khususnya.

Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Irena Handono » Tue Jul 21, 2009 11:38 pm

Ini kesaksian berasal dari situs swaramuslim yang tak ubahnya tempat sampah, hahahahah


Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam Karena Shalat

Katagori : Journey to Islam
Oleh : Redaksi 11 Jul 2009 - 11:00 am
Image

Seorang mualaf ibarat besi yang baru jadi. Saatnya Allah menempa kita dan menjadikannya sebilah pedang. Kalau tidak ditempa, tidak akan tajam.

Bagi Steven Indra Wibowo, agama adalah sebuah pilihan hidup. Seperti filosofi yang dianut oleh para leluhurnya, setiap pilihan inilah yang nantinya menjadi pegangan dalam mengarungi bahtera kehidupan. ‘’Bagi saya, Islam adalah pegangan hidup,’’ ujar pria kelahiran Jakarta, 14 Juli 1981 ini kepada Republika.

Image

Sebelum memutuskan memeluk Islam, Indra adalah seorang penganut Katolik yang taat. Ayahnya adalah salah seorang aktivis di GKI (Gereja Kristen Indonesia) dan Gereja Bethel. Di kalangan para aktivis GKI dan Gereja Bethel, ayahnya bertugas sebagai pencari dana di luar negeri bagi pembangunan gereja-gereja di Indonesia. Karena itu, tak mengherankan jika sang ayah menginginkan Indra kelak mengikuti jejaknya dengan menjadi seorang bruder (penyebar ajaran Katolik—Red).

Untuk mewujudkan cita-cita tersebut, sejak usia dini ia sudah digembleng untuk menjadi seorang bruder. Oleh sang ayah, Indra kecil kemudian dimasukkan ke sekolah khusus para calon bruder Pangudi Luhur di Ambarawa, Jawa Tengah. Hari-harinya ia habiskan di sekolah berasrama itu. Pendidikan kebruderan tersebut ia jalani hingga jenjang SMP. ‘’Setamat dari Pangudi Luhur, saya harus melanjutkan ke sebuah sekolah teologi SMA di bawah Yayasan Pangudi Luhur,’’ ujarnya.

Karena untuk menjadi seorang bruder, minimal harus memiliki ijazah diploma tiga (D3), selepas menamatkan pendidikan teologia di SMA tahun 1999, Indra didaftarkan ke Saint Michael’s College di Worcestershire, Inggris, yaitu sebuah sekolah tinggi khusus Katolik. Di negeri Ratu Elizabeth itu, pria yang kini menjabat sebagai sekretaris I Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) ini mengambil jurusan Islamologi.

Selama menempuh pendidikan di Saint Michael’s College ini, Indra mempelajari mengenai hadis dalam ajaran Islam. ‘’Intinya, kita mempelajari hadis dan riwayatnya itu untuk mencari celah agar orang Muslim percaya, bahwa apa yang diajarkan dalam agama mereka tidak benar. Memang kita disiapkan untuk menjadi seorang penginjil atau misionaris,’’ paparnya. Bahkan, untuk mengemban tugas sebagai seorang penginjil, ia harus melakoni prosesi disumpah tidak boleh menikah dan harus mengabdikan seluruh hidupnya untuk Tuhan.

Namun, seiring dengan aktivitasnya sebagai seorang penginjil, justru mulai timbul keraguan dalam dirinya atas apa yang ia pelajari selama ini. Apa yang dipelajarinya, bertolak belakang dengan buku-buku yang ia temui di toko-toko buku. Hingga akhirnya, suatu hari tatkala mendatangi sebuah toko buku ternama di Jakarta, ia menemukan sebuah buku karangan Imam Ghazali. Buku yang mengulas mengenai hadis dan sejarah periwayatannya itu cukup menarik perhatiannya.

Dari semula hanya sekadar iseng membaca gratis sambil berdiri di toko buku tersebut, Indra akhirnya memutuskan untuk membelinya. ‘’Setelah saya baca dan pelajari buku tersebut, ternyata banyak referensi dan penjelasan mengenai hadis yang diriwa -yatkan oleh Bukhari dan Muslim. Akhirnya, saya juga memutuskan untuk membeli buku kumpulan hadis-hadis Bukhari dan Muslim,’’ kata dia.

Berawal dari sinilah, Indra mulai mengetahui bahwa hadishadis yang selama ini dipelajarinya di Saint Michael’s College, ternyata tidak diakui oleh umat Islam sendiri. ‘’Hadis-hadis yang saya pelajari tersebut ternyata maudhu’ (palsu). Dari sana, kemudian saya mulai mencari-cari hadis yang sahih,’’ tukasnya.''

Dari Katedral ke Istiqlal
Keinginan Indra untuk mempelajari ajaran Islam, tak hanya sampai di situ. Di sela-sela tugasnya sebagai seorang penganut Katolik, diam-diam Indra mulai mempelajari gerakan shalat. Kegiatan belajar shalat itu ia lakukan selepas menjalankan ritual ibadah Minggu di gereja Katedral, Jakarta. Tak ada yang mengetahui kegiatan ‘mengintipnya’ itu, kecuali seorang adik laki-lakinya. Namun, sang adik diam saja atas perilakunya itu.

‘’Ketika waktu shalat zuhur datang dan azan berkumandang dari seberang (Masjid Istiqlal—Red), kalung salib saya masukkan ke dalam baju, sepatu saya lepas dan titipkan. Kemudian, saya pinjam sandal tukang sapu kebun di Katedral. Setelah habis shalat, saya balik lagi mengenakan kalung salib dan kembali ke Katedral,’’ paparnya.

Aktivitasnya yang ‘konyol’ di mata sang adik itu, ia lakoni selama dua bulan. Dan, berkat kerja sama sang adik pula, tindakan yang ia lakukan tersebut tidak sampai ketahuan oleh ayahnya. Dari situ, lanjut Indra, ia baru sebatas mengetahui orang Islam itu shalat empat rakaat dan selama shalat diam semua. Tahap berikutnya, ayah satu orang putri ini mulai belajar shalat maghrib di sebuah masjid di daerah Muara Karang, Jakarta Utara. Ketika itu, ia beserta keluarganya tinggal di wilayah tersebut.

‘’Dari situ, saya mulai mengetahui ternyata ada juga shalat yang bacaannya keras. Kemudian, saya mulai mempelajari shalat-shalat apa saja yang bacaannya dikeraskan dan tidak.’’ Setelah belajar shalat zuhur dan maghrib, ia melanjutkan dengan shalat isya, subuh, dan ashar. Kesemua gerakan dan bacaan shalat lima waktu tersebut ia pelajari secara otodidak, yakni dengan cara mengikuti apa yang dilakukan oleh jamaah shalat. Sampai tata cara berwudhu pun, menurut penuturannya, ia pelajari dan hafal dengan menirukan apa yang dilakukan oleh para jamaah shalat.

‘’Saya lihat orang berwudhu, ingat-ingat gerakannya, baru setelah sepi saya mempraktikkannya. Dan, Alhamdulillah dalam waktu seminggu saya sudah bisa hafal gerakan berwu -dhu. Begitu juga, dengan gerakan shalat dan bacaannya. Saya melihat gerakan imam dan mendengar bacaannya sambil berusaha mengingat dan menghafalnya,’’ terang Direktur Operasional Mustika (Muslim Tionghoa dan Keluarga), sebuah lembaga yang mewadahi silahturahim, informasi, konsultasi, dan pembinaan agama Islam.

Untuk memperdalam pengetahuannya mengenai tata cara ibadah shalat, Indra pun mencoba mencari tahu arti dan makna dari setiap gerakan serta bacaan dalam shalat, melalui buku-buku panduan shalat yang harganya relatif murah. Melalui shalat ini, ungkap Indra, ia menemukan suatu ibadah yang lebih bermakna, lebih dari hanya sekadar duduk, kemudian mendengarkan orang ceramah dan kadang sambil tertidur, akhirnya tidak dapat apa-apa dan hampa.

‘’Ibaratnya sebuah bola bowling, tampak di permukaan luar -nya keras dan kokoh, tetapi di dalamnya kosong. Berbeda de ngan ibadah shalat yang ibaratnya sebuah kelereng kecil, wa lau pun kecil, di dalamnya padat. Saya lebih memilih menjadi se buah kelereng kecil daripada bola bowling tersebut,’’ ujar nya mengumpamakan ibadah yang pernah ia lakoni sebelum menjadi Muslim dan sesudahnya.

Tujuh jahitan
Setelah merasa mantap, Indra pun memutuskan untuk masuk Islam dengan dibantu oleh seorang temannya di Serang, Banten. Peristiwa itu terjadi sebelum datangnya bulan Ramadhan di tahun 2000. Keislamannya ini, kata dia, baru diketahui oleh kedua orang tuanya setelah ia memutuskan untuk kembali ke Jakarta. Kabar mengenai keislamannya ini diketahui orang tuanya dari para rekan bisnis sang ayah.

Karena mungkin pada waktu itu, papa saya sedang mengerjakan proyek pembangunan resort di wilayah Muara Karang dan Pluit, makanya papa punya banyak kenalan dan teman. Dan, mungkin orang-orang itu sering melihat saya datang ke masjid dan mengenakan peci, makanya dilaporkan ke papa, kenangnya. Ayahnya pun memutuskan untuk mengirim orang untuk memata-matai setiap aktivitas Indra sehari-hari. Setelah ada bukti nyata, ia kemudian dipanggil dan disidang oleh ayahnya. Saya beri penjelasan kepada beliau bahwa Islam itu bagi saya adalah pegangan hidup.

Di hadapan ayahnya, Indra mengatakan bahwa selama menjalani pendidikan calon bruder, dirinya mendapatkan kenyataan bahwa pastur yang selama ini ia hormati ternyata melakukan perbuatan asusila terhadap para suster. Demikian juga, dengan para frater yang menghamili siswinya dan para bruder yang menjadi homo. Ibaratnya saya pegangan ke sebuah pohon yang rantingranting daunnya pada patah, dan saya rasa pohon itu sudah mau tumbang kalau diterpa angin. Sampai akhirnya, saya ketemu dengan sebatang bambu kecil, yang tidak akan patah meski diterpa angin.

Seakan tidak terima dengan penjelasan sang anak, ayahnya pun menampar Indra hingga kepalanya terbentur ke kaca. Beruntung saat kejadian tersebut sang ibu langsung membawa Indra ke Rumah Sakit Atmajaya. Sebagai akibatnya, ia mendapatkan tujuh jahitan di bagian dahinya. Kendati begitu, ibunya tetap tidak bisa menerima keputusan putra pertamanya tersebut.

Tidak hanya mendapatkan tujuh jahitan, oleh ayahnya kemudian Indra diusir setelah dipaksa harus menandatangani surat pernyataan di hadapan notaris, mengenai pelepasan haknya seba gai salah satu pewaris dalam keluarga. Saya tidak boleh menerima semua fasilitas keluarga yang menjadi hak saya,ujarnya. Meski hidup dengan penuh cobaan, ungkap Indra, masih ada Allah SWT yang menyayanginya dan membukakan pintu rezeki untuknya. Salah satunya, proposal pengajuan beasiswa yang ia sampaikan ke Universitas Bina Nusantara (Binus) disetujui. Di Binus juga, ia mempunyai waktu luang dan kesempatan untuk menyampaikan syiar Islam, baik melalui forumforum pengajian maupun internet.

Karena itu, saya melihat mualaf itu ibaratnya sebuah besi yang baru jadi. Jadi, saatnya Allah menempa kita dan menjadikannya sebilah pedang. Jadi, kalau tidak ditempa, tidak akan tajam, katanya. nidia zuraya (RioL)

Biodata
Nama : Indra Wibowo
Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta, 14 Juli 1981
Masuk Islam : 2000
Status : Menikah dan mempunyai satu orang putri
Pendidikan Akhir : Sarjana (S1) Komunikasi Universitas Padjadjaran
Aktivitas :
- Sekretaris I Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI)
- Direktur Operasional Mustika (Muslim Tionghoa dan Keluarga)



Perhatikan yang warna Biru, bagi yang mengerti silahkan komentari

Bok kalo ngarang cerita itu yang masuk akal dikit kenapa. Dasar Otak muslim ditaruh :toimonster: :rofl: :rofl:
Irena Handono
 
Posts: 47
Joined: Tue Jun 16, 2009 8:48 pm

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Tanpa Nama » Wed Jul 22, 2009 12:31 am

Hahahahaha...lelucon khas muslim. Mbok ya pinteran dikit to ya, mosok GKI dan GBI itu Katholik. ](*,)


Best regards,


Tanpa Nama
Tanpa Nama
 
Posts: 1979
Joined: Wed Feb 06, 2008 10:18 pm
Location: Somewhere....in the north from here....

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby mikimos » Wed Jul 22, 2009 12:54 am

Image

HOAX KHAS ISLAM

1. aktivis GBI sekaligus aktivis GKI (???) Image

2. ayah adalah aktivis GBI + GKI (???), sang anak diinginkan mengikuti jejaknya yaitu menjadi seorang bruder (???), sejak kapan aktivis GBI+GKI jadinya bruder? Image

3. SMA teologi (???) Image

4. pendidikan D3 di Saint Michael's diconvert ke pendidikan S1 Komunikasi Universitas Padjadjaran (???) Image


lucu nih buat ketawaan...


miki
User avatar
mikimos
 
Posts: 3251
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Tanpa Nama » Wed Jul 22, 2009 1:01 am

Cocoknya dimasukin ke Sub Forum Humor nih... :lol: :rolling:


Best regards,


Tanpa Nama
Tanpa Nama
 
Posts: 1979
Joined: Wed Feb 06, 2008 10:18 pm
Location: Somewhere....in the north from here....

Postby yvptgxj » Wed Jul 22, 2009 1:17 am

koran Republika wrote:Di hadapan ayahnya, Indra mengatakan bahwa selama menjalani pendidikan calon bruder, dirinya mendapatkan kenyataan bahwa pastur yang selama ini ia hormati ternyata melakukan perbuatan asusila terhadap para suster. Demikian juga, dengan para frater yang menghamili siswinya dan para bruder yang menjadi homo.


Ini mah bukan CUMA pastur atau pendeta kristen doang. Yang kyai/ustadz dari islam juga melakukannya dan malah di halalkan oleh sebagian besar ulama (Resource Centre: SEX dgn ANAK2 dlm Islam).

Malah pendeta buddha, hindu juga.

Untuk mengetahui perbuatan2 dari semua pemuka agama termasuk pelecehan seksual terhadap anak2... sepertinya dibutuhkan situs khusus untuk membahasnya. Ada yang berminat menggerakannya!

Contohnya ini: http://www.silentlambs.com


MARI MUSLIM, BIASAKAN MEMPEROLEH KEBEBASAN INFORMASI TANPA PERLU TUNDUK KEPADA ATURAN PEMUKA AGAMA!



FOR ADMIN/MOD:
* PLEASE...! Jangan hapus thread ini :prayer: Sembah sujud aku padamu!
yvptgxj
 
Posts: 1851
Joined: Fri Mar 06, 2009 8:58 pm

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby umpu kakah » Wed Jul 22, 2009 1:23 am

:rofl: :rofl: :rofl: :rofl:
User avatar
umpu kakah
 
Posts: 1174
Joined: Sun Apr 12, 2009 11:58 pm

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby SUAMI MURTAD » Wed Jul 22, 2009 2:37 am

@ seluruh aktivis / netter non-muslim di FFI :

Ini fitnah dan karangan muslim yang digembar-gemborkan ke seantero dunia. Mereka sudah menyebarkan "cerita palsu" ini ke berbagai situs dan blog-situs dengan cara Copy-Paste sama persis (including: kesalahan-kekeliruannya).
[size=150]Alamat situs Islam[/size] wrote:http://swaramuslim.net/islam/comments.p ... 78_0_4_0_C
http://www.hadielislam.com/indo/mereka- ... halat.html
http://www.republika.co.id/berita/60441
http://mualaf.com/kisah-a-pengalaman/mu ... ena-shalat
http://kotasantri.com/bilik/mualaf/2009 ... ena-shalat
http://milis-iqra.blogspot.com/2009/07/ ... islam.html
http://forum-swaramuslim.net/komentar/index-forum.php
http://swaramuslim.com/islam/weblog.php
http://epaper.republika.co.id/print/60441
http://azzamudin.wordpress.com/2009/07/ ... -umat-nya/
http://www.kaskus.us/showthread.php?p=100919582
http://badrislam.blogspot.com/2009_07_06_archive.html
http://www.deyaboo.net/web-result/5/.:p ... lam:..html
http://berlian09.blogspot.com/2009_07_01_archive.html
http://bemuslim.blogspot.com/2009/04/ko ... putar.html
http://muslim-mualaf.blogspot.com/2009/ ... ancis.html
http://masnuhu.blogspot.com/


Kesempatan emas....

Ini adalah sarana kita bersama-sama untuk membuka kedok mereka ke hadapan publik Islam.
Menurut saya ini sudah merupakan bentuk kejahatan berupa "kebohongan publik" karena ada situs terkenal seperti Republika.online dan Kaskus.us ikut menyebarkan cerita busuk ini.

Dengan cerita-cerita model begini yang disebar-luaskan, tampak bahwa Islam sudah "mati daya" dan "hopeless". Satu orang menjadi mu'alaf maka seluruh dunia diberitakan. Ha.. ha..... ha.... :rock:

Ada yang punya ide....? Saya pribadi mau coba masuk ke Kaskus dan Republika.Online untuk menyanggah kebenaran berita yang di-"copas" secara massal itu. Bung "I Want You", saya minta saran dan pencerahan dari Anda. Trim.

Ayo bersama-sama kita bongkar kejahatan terselubung model Islam ini di Indonesia.
User avatar
SUAMI MURTAD
 
Posts: 441
Joined: Thu Apr 16, 2009 2:43 am

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby AkuAdalahAing » Wed Jul 22, 2009 2:39 am

Mod yth,
saran saya... thread ini dipindah ke "cara berpikir muslim" agar dapat diakses oleh guest.

Thanks mod.
User avatar
AkuAdalahAing
 
Posts: 6603
Joined: Sat Oct 28, 2006 5:20 pm

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby sorangan » Wed Jul 22, 2009 4:31 am

gue tahu otak muslim g0bl0k2!

T
A
P
I

Cerita yang ini benar2 membuktikan bahwa otak mereka benar2 sudah mati!
APA MEREKA NGGA BISA CERNA CERITA PENUH KONTRADIKSI ITU?
.
.
.
eh! ngga bisa ding! Wong kitab sucinya aja yg penuh kontradiksi mereka percayai kok!
User avatar
sorangan
 
Posts: 808
Joined: Wed Jul 25, 2007 8:36 am

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Lovekirana » Wed Jul 22, 2009 7:56 am

:butthead: :butthead: :butthead: wong nabinya saja menghalalkan bohong kalau kepefet.... di holol kan sama auloh.. ya nggak heran lah kalau umatnya sama aja... alias sami mawon.....

ya nggak heran lah ... lulusan ponpes yang setaraf SD dan SMP saja bisa langsung jadi ustad kok....
halah halah halah.... dia fikir kafir ciut kalau dikasi kesaksian2 seperti itu????
:finga: :finga: :finga: :finga:

keziaaannn dech loe slim... malah jadi bahan ketawaan...
Lovekirana
 
Posts: 456
Joined: Tue Jun 02, 2009 10:25 pm

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Edenbridge » Wed Jul 22, 2009 8:21 am

hahahahahahahahaha :rolling: :rolling: :rolling: :rofl: :rofl: :rofl: :rofl: :lol:
Edenbridge
 
Posts: 38
Joined: Thu Jun 25, 2009 5:35 am
Location: Austria

Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby HILLMAN » Wed Jul 22, 2009 8:44 am

Thread ini layak di muat disini, saya quote dari OBROLAN SANTAI agar mudah dibaca semua pengunjung. Dear Mod, apabila thread asli sudah dipindah kesini, mohon bantuannya thread ini di delete. Terima kasih.
User avatar
HILLMAN
 
Posts: 2870
Joined: Wed Aug 01, 2007 11:22 am
Location: Jakarta

Re: Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby daniel-ntl » Wed Jul 22, 2009 9:20 am

aduh gimana nih slim2 malu2in aja, ini salah ketik apa, bingung mau bikin fitnah kayak apa lagi???? :rofl:
daniel-ntl
 
Posts: 1676
Joined: Mon Mar 31, 2008 2:03 pm

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Adadeh » Wed Jul 22, 2009 9:48 am

Steven Indra wrote:Indra didaftarkan ke Saint Michael’s College di Worcestershire, Inggris, yaitu sebuah sekolah tinggi khusus Katolik. Di negeri Ratu Elizabeth itu, pria yang kini menjabat sebagai sekretaris I Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) ini mengambil jurusan Islamologi.

Yang ini bukan sekolahnya:
http://www.st-michaels.uk.com/
Ini sih sekolah sekuler dari SD sampe kejuruan atau junior college.

Gak ada kok jurusan Islamologi:
The A Level Programme (http://www.st-michaels.uk.com/a_level.php)
The A level programme is a two year course with AS (advanced supplementary) exams at the end of the first year and A2 exams at the end of the second year.
Students normally study 3 or 4 subjects from the following options:
Maths or Private Study
Chemistry or Computing
Business Studies or Physics
Biology or Economics

GCSE Programme (http://www.st-michaels.uk.com/gcse_programme.php)
English and Maths are compulsory; and five further subjects are chosen from ICT (Information Communication Technology), Economics, Geography, Media Studies, Art, Biology, Business Studies, Chemistry, Physics and Spanish.

Image

Jurusan Islamologi dari Hong Kong, kaleee...
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby mey » Wed Jul 22, 2009 10:11 am

Hahaa....
muslim mah asal dibilang mualap mah lgsung dipercaya.. ga pernah diteliti dulu ceritanya bener pa kaga
kebiasaan sih diajarin ga bole nanya2 hhihihihi... kasian banget
mey
 
Posts: 443
Joined: Mon Sep 01, 2008 3:54 pm

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby gbu » Wed Jul 22, 2009 10:54 am

bener bener ra duwe isin blas !!!

sy yg baca aja merasa malu....

:butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead:
gbu
 
Posts: 189
Joined: Tue Feb 17, 2009 12:57 am

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby AkuAdalahAing » Wed Jul 22, 2009 8:18 pm

gbu wrote:bener bener ra duwe isin blas !!!

Dalam islam, isin bukanlah seperti hal di atas !!!
Isin dalam islam adalah kelihatan aurat rambut... kelihatan aurat telinga, kelihatan aurat mulut, kelihatan aurat tangan, kelihatan aurat kaki :finga:

gbu wrote:sy yg baca aja merasa malu....

lha... lu kan emang pir pir pir kolopir :D

gbu wrote: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead:

gua juga bisa:
:butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead: :butthead:
:rolling: :rolling: :rolling:
User avatar
AkuAdalahAing
 
Posts: 6603
Joined: Sat Oct 28, 2006 5:20 pm

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby al amin » Wed Jul 22, 2009 8:55 pm

Saya kataken, bahwa penyebar hoax tersebut adalah... asli ngidiot... ngidiot kayak ustadnye.... :lol:
kwek..kwek...kwek................................ Image
User avatar
al amin
 
Posts: 27
Joined: Sat Jul 12, 2008 3:05 pm

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby Rainn Forestha » Wed Jul 22, 2009 9:53 pm

Gilaaa, lawakan bangetz !
100% taqiyya deh..

Ikut nimbrung dah; gue juga aktivis GKJW ama Pantekosta. Tapi sempat sekolah susteran soalnya bokap Mormon, salah satu anggota kelompok rahasia tangan kanan Paus aliran Orthodox.

Seru kan..
User avatar
Rainn Forestha
 
Posts: 668
Joined: Tue Apr 25, 2006 9:49 pm
Location: earth

Re: Dusta Steven Indra Dari Katedral ke Istiqlal Terpikat Islam

Postby ceceps01 » Wed Jul 22, 2009 9:56 pm

BWAHAHAHAHA,

ternyata ceritanya sampe juga ke IFF,
ane waktu itu lagi iseng2 klik swaramuslim, trus ketemu ini cerita.

Baru baca berapa baris aja udah ngakak, kagak tahan bau kibulnya itu lho!

:finga:
User avatar
ceceps01
 
Posts: 1937
Joined: Mon Nov 13, 2006 2:23 pm

Next

Return to CARA BERPIKIR MUSLIM



Who is online

Users browsing this forum: No registered users