Page 2 of 2

PostPosted: Sat Aug 02, 2008 1:23 am
by UmatMuhammad
Luv_Pink wrote:HIGENIS!!!!

biarin aja muslim nglakuin hal ini ha3x higenis kok slim



Mencuci piring bekas makanan babi.... :

Dalam Islam : pertama harus di SUCIkan dulu piring tersebut, dgn tanah dan air... ini disebut proses menyucikan dari najis. ( sudah suci)

trus baru di bersihkan/ dicuci seperti mencuci piring biasa dgn sabun cuci. ( ini namanya bersih (bahasa sehari hari), dan higienis (bahasa kesehatan)

jadi, piring yang terkena najis harus dipisahkan dulu dan di SUCI kan dulu, baru di cuci sekalian dgn piring kotor lainnya yang seabreg..

begitu kira kira.... bukan berarti cuci pake tanah ama air trus langsung pake lagi.... tentu tidak....

Sebenarnya muslim itu, dalam hal kebersihan, bersih2 lho..." Kebersihan setengah dari iman". tidak seperti yang non muslim bayangkan... cuci pake tanah plus air trus dianggap langsung higienis.... tidak... tidak...

Moga tulisan ini bisa dimengerti netter non muslim...

PostPosted: Sat Aug 02, 2008 2:17 am
by alley_shatree
setahu gw sih..syarat terbebas dari najis itu paling tidak hilang rasa, bau dan warna. pada masa Muhammad pembersih paling efektif itu tanah...bisa gw rasakan bahwa tanah memang bisa untuk pembersih najis.
kemudian dengan berkembangnya pengetahuan dan kebutuhan dalam urusan keagamaan....ditemukanlah SABUN oleh muslim yg mana lebih efektif dalam menghilangkan najjis sehingga syarat hilang bau, warna dan rasa dapat lebih terpenuhi.
tapi andai gw kena najis babi maka tetep gw bersihkan pake tanah 7 kali baru gw akhiri dgn sabun.
Wallahu alam.

PostPosted: Sat Aug 02, 2008 3:38 pm
by serraphim0n
alley_shatree wrote:setahu gw sih..syarat terbebas dari najis itu paling tidak hilang rasa, bau dan warna. pada masa Muhammad pembersih paling efektif itu tanah...bisa gw rasakan bahwa tanah memang bisa untuk pembersih najis.
kemudian dengan berkembangnya pengetahuan dan kebutuhan dalam urusan keagamaan....ditemukanlah SABUN oleh muslim yg mana lebih efektif dalam menghilangkan najjis sehingga syarat hilang bau, warna dan rasa dapat lebih terpenuhi.
tapi andai gw kena najis babi maka tetep gw bersihkan pake tanah 7 kali baru gw akhiri dgn sabun.
Wallahu alam.

gitulah umat islam
selalu ikutin teladan nabinya
walaupun gak masuk akal tetap dijalanin

PostPosted: Sat Aug 02, 2008 3:39 pm
by serraphim0n
UmatMuhammad wrote:
Mencuci piring bekas makanan babi.... :

Dalam Islam : pertama harus di SUCIkan dulu piring tersebut, dgn tanah dan air... ini disebut proses menyucikan dari najis. ( sudah suci)

trus baru di bersihkan/ dicuci seperti mencuci piring biasa dgn sabun cuci. ( ini namanya bersih (bahasa sehari hari), dan higienis (bahasa kesehatan)

jadi, piring yang terkena najis harus dipisahkan dulu dan di SUCI kan dulu, baru di cuci sekalian dgn piring kotor lainnya yang seabreg..

begitu kira kira.... bukan berarti cuci pake tanah ama air trus langsung pake lagi.... tentu tidak....

Sebenarnya muslim itu, dalam hal kebersihan, bersih2 lho..." Kebersihan setengah dari iman". tidak seperti yang non muslim bayangkan... cuci pake tanah plus air trus dianggap langsung higienis.... tidak... tidak...

Moga tulisan ini bisa dimengerti netter non muslim...

Gila, memang piring suci apa gunanya?
kalau piring higienis supaya kita tidak sakit perut
Tapi kalau piring tidak suci memang mengakibatkan apa?
masuk neraka?

PostPosted: Sun Aug 03, 2008 1:15 am
by Luv_Pink
UmatMuhammad wrote:
Luv_Pink wrote:HIGENIS!!!!

biarin aja muslim nglakuin hal ini ha3x higenis kok slim



Mencuci piring bekas makanan babi.... :

Dalam Islam : pertama harus di SUCIkan dulu piring tersebut, dgn tanah dan air... ini disebut proses menyucikan dari najis. ( sudah suci)

trus baru di bersihkan/ dicuci seperti mencuci piring biasa dgn sabun cuci. ( ini namanya bersih (bahasa sehari hari), dan higienis (bahasa kesehatan)

jadi, piring yang terkena najis harus dipisahkan dulu dan di SUCI kan dulu, baru di cuci sekalian dgn piring kotor lainnya yang seabreg..

begitu kira kira.... bukan berarti cuci pake tanah ama air trus langsung pake lagi.... tentu tidak....

Sebenarnya muslim itu, dalam hal kebersihan, bersih2 lho..." Kebersihan setengah dari iman". tidak seperti yang non muslim bayangkan... cuci pake tanah plus air trus dianggap langsung higienis.... tidak... tidak...

Moga tulisan ini bisa dimengerti netter non muslim...


manggut manggut...

lg kepikir aja.. kalo rumahnya di apartemen gimana yah? apa ga ribet tuh nyari tanah.....????

PostPosted: Sun Aug 03, 2008 1:34 am
by United Nation
UmatMuhammad wrote:Dalam Islam : pertama harus di SUCIkan dulu piring tersebut, dgn tanah dan air... ini disebut proses menyucikan dari najis. ( sudah suci)

trus baru di bersihkan/ dicuci seperti mencuci piring biasa dgn sabun cuci. ( ini namanya bersih (bahasa sehari hari), dan higienis (bahasa kesehatan)

Buwakakakak....
Tolong jangan menambahi dan mengurangi prosedur momet.




UmatMuhammad wrote:jadi, piring yang terkena najis harus dipisahkan dulu dan di SUCI kan dulu, baru di cuci sekalian dgn piring kotor lainnya yang seabreg..

ini prosedurnya momet?



UmatMuhammad wrote:begitu kira kira.... bukan berarti cuci pake tanah ama air trus langsung pake lagi.... tentu tidak....

ini prosedurnya momet?


Tambahan:

Angka 7 pada "cuci dengan tanah + air sebanyak 7 kali" dapat dari mana? Quran adalah kitab yang terang benderang. Masa angka 7 nongol tanpa alasan? Klik di sini : Menghilangkan Kenajisan, Mengapa Angka 7?

PostPosted: Sun Aug 03, 2008 4:04 am
by Mr Satan
@ atas
Bang... kayaknya kitabnya perlu di revisi deh.
udah ga gitu relevan lagi dengan jaman sekarang.

PostPosted: Mon Aug 04, 2008 2:58 pm
by serraphim0n
Mr Satan wrote:@ atas
Bang... kayaknya kitabnya perlu di revisi deh.
udah ga gitu relevan lagi dengan jaman sekarang.

memang kitab alquran seharusnya direvisi
eh kok direvisi, seharusnya dibakar yah ?

PostPosted: Sun Aug 24, 2008 4:35 am
by serraphim0n
Nih topik kalau gw pikir2 aneh bgt yah
ngapain coba cuci piring bekas babi pake tanah 7 kali?
PARAH!

PostPosted: Sun Aug 24, 2008 4:50 am
by Maher-Shalal
serraphim0n wrote:Nih topik kalau gw pikir2 aneh bgt yah
ngapain coba cuci piring bekas babi pake tanah 7 kali?
PARAH!


Mungkin Awloh SWT lahir tanggal 7 kali...

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Wed Jan 13, 2010 2:17 am
by Beyond_logic
bentar gua usahain jadi 300.000 :lol:

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Wed Jan 13, 2010 2:21 am
by Beyond_logic
seeep udah 300.000 viewed :lol:

Re:

PostPosted: Wed Jan 20, 2010 12:01 am
by FREEDOM_CODE
alley_shatree wrote:setahu gw sih..syarat terbebas dari najis itu paling tidak hilang rasa, bau dan warna. pada masa Muhammad pembersih paling efektif itu tanah...bisa gw rasakan bahwa tanah memang bisa untuk pembersih najis.
kemudian dengan berkembangnya pengetahuan dan kebutuhan dalam urusan keagamaan....ditemukanlah SABUN oleh muslim yg mana lebih efektif dalam menghilangkan najjis sehingga syarat hilang bau, warna dan rasa dapat lebih terpenuhi.tapi andai gw kena najis babi maka tetep gw bersihkan pake tanah 7 kali baru gw akhiri dgn sabun.
Wallahu alam
.


1. Yakin loh muslim yang nemuin sabun....???
2. masud loh apa abis pake tanah baru pake sabun..........????? jadi sediakan tanah juga di kamar mandi dan festavel loh karena loh gak tau kapan loh kena babi karena gak ada jaminan dari allah dia ngelindungi loh dari babi.

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Mon Jun 07, 2010 6:29 pm
by The Satanic God

Gila nih, topik ogud udah mencapai 301164 Views !!!


ngakak.com

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Tue Jun 29, 2010 3:48 pm
by panzergruppen
AtheistIsBetter wrote:This link points to this page.
1. Aku setuju dgn pernyataan kamu bahwa "Piring tercemari babi secara fisik".
2. Namun aku tidak setuju dgn pernyataan kamu yg kedua, "istri TIDAK tercemari babi baik secara fisik maupun kimia...". Apa dasar pemikiran kamu pada pernyataan kedua ini? Bagaimana mungkin mulut istri tidak menyentuh secara fisik daging babi jika ia memakan daging babi?
Aku kasih contoh lagi nih:
Seorang cewek kafir adalah pemakan daging babi. Cewek ini punya pacar seorang muslim.
Jika si cewek berciuman dgn si cowok 1 jam setelah si cewek makan daging babi tanpa sikat gigi. Apakah si cewek harus berkumur dengan tanah dicampur air 7 kali?



TAMBAHAN:

Gue pernah ngobrol ama muslim2, sebagian besar dari mereka mengaku pernah memakan babi karena tidak tahu. Beberapa dari mereka mengaku tahu bahwa itu daging babi hanya berselang beberapa jam kemudian. Nah, pertanyaan gue cukup sederhana?

Setelah tahu bahwa daging babi telah "TERMAKAN" paling tidak sejam sebelumnya, apa yang harus muslim lakukan?

Apakah melakukan prosedur seperti ini?
  1. Menggaruk langit-langit di mulut agar babi termuntahkan.
  2. Menelan tanah + air.
  3. Melompat-lompat agar lambung terkena tanah secara merata.
  4. Menggaruk langit-langit di mulut untuk memuntahkan tanah + air tadi.
  5. Menelan air untuk membilas.
  6. Melompat-lompat agar lambung terbilas dengan merata.
  7. Menggaruk langit-langit di mulut agar air bilasan termuntahkan.
  8. Mengulang langkah 2 hingga 7 sebanyak 7 kali.
  9. Makan ulang.



:rolling: :rolling: :rolling: asli kocak gan , bener juga, gak ada alasan sama sekali kenapa ga boleh makan babi, kecuali tuhan wujud babi.makanya ga boleh di makan!!! :lol: :lol:

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Tue Jun 29, 2010 7:52 pm
by PENCARI_TUHAN2010
biasa..klo gak tau kan asal2an buat pertanyaan,harus jelas pertayaannya..babinya itu masih hidup dan jilatin qta apa dah jadi bangkai apa dah di piring dalam bentuk masakan.pertnyaanya aja lol...ntar adanya ts paaaannnjjjaaaaanngggggg dan g BERMUTU #-o

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Tue Jun 29, 2010 8:15 pm
by PENCARI_TUHAN2010
N tot wrote:menurut muhammad bagaimana seharusnya?

ya..buat pertanyaan yg jelas...biar jelas masuk penggolongan najis yg mana???

Re: Apakah Mencuci Noda Babi Menggunakan Tanah 7 Kali Higienis?

PostPosted: Tue Jun 29, 2010 8:47 pm
by PENCARI_TUHAN2010
pertanyaannya sudah jelas, tinggal muhammadnya aja dibangunin suruh jawab!

jawabannya di atas...atas...juga sudah dijelaskan,perkara anda tak mau jelas up to u...
"Aku tidak akan memberikan barang yang kudus kepada anjing dan aku tidak akan melemparkan mutiaraku kepada babi, supaya jangan diinjak-injaknya dengan kakinya, lalu ia berbalik mengoyak aq."