.

A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

SAMBUTAN, PENJELASAN, artikel dan debat dari PENDIRI SITUS; ALI SINA. Artikel2 A Sina lainnya masih bisa ditemukan dalam Ruang REFERENSI sesuai dgn topiknya.

A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby Adadeh » Wed May 24, 2006 10:53 am

Mengalahkan Islam
Oleh Ali Sina
2006/05/23

Di salah satu artikelku, aku menulis:
Aku percaya jika kita terus melanjutkan kampanye untuk menjatuhkan Islam dan ilmuwan2 Muslim, dalam waktu kurang dari seperempat abad, Islam akan kalah. Islam akan jatuh, sama seperti nasib Komunisme. Ingat kata2ku hari ini, meskipun seandainya kaupikir aku sinting. Jika kita bekerja sama, terutama para eks Muslim, kita dapat menyingkirkan Islam lebih cepat daripada yang dapat dibayangkan siapapun. Iran sudah jadi negara anti Islam. Lebih dari separuh penduduk Iran tidak menyatakan diri sebagai Muslim lagi.

Kita hancurkan Islam dari fondasinya. Gedung kerajaan Islam tampaknya memang kokoh. Tapi itu hanya kelihatan dari luar saja. Gedung kokoh ini akan runtuh seketika.


Salah seorang rekanku merasa ragu atas rasa percaya diriku dan dia menulis:

Dr. Sina, maaf ya karena menghabiskan waktumu yang berharga. Tapi suatu hal akhir2 ini sangat mengganggu diriku. Kau berkata bahwa kau akan menghancurkan Islam dalam kampanye ini dalam waktu beberapa dekade.

Tapi Pak, apakah kau yakin akan hal ini? Agama yang begitu fanatik, yang berusia 1.400 tahun dapat dihancurkan dalam waktu beberapa dekade. Bagaimana hal ini dapat mungkin terjadi? Kau mengungkapkan perhitungan2. Baiklah, tapi ketololan dalam beragama tidak sama dengan menghitung angka2 matematis.

Aku baca semua artikelmu, lagi dan lagi. Aku sangat percaya kau bukanlah orang yang hanya omong gede untuk jadi pusat perhatian orang. Aku telah bergabung bersama FFI selama 10 bulan, mengirim “surat kepada umat manusia” kepada lebih dari 4.000 orang (dan jumlahnya terus bertambah setiap hari) dan masuk ke banyak forum dengan nama2 yang berbeda untuk memposting surat itu, tapi sekarang aku merasa ragu. Bagaimana kau bisa mencapai tujuanmu? Bagaimana mungkin, tolong katakan padaku.

Kau berkata “jika kita bekerja sama”. Karena kau menggunakan kata “jika”, maka tidak ada kepastian dalam janjimu. Bagaimana mungkin kau bisa sedemikian yakin?

Dr. Sina, sesuai dengan persyaratan dalam profesiku, aku telah berhubungan dengan banyak jenis orang2 dari berbagai negara dan mentalitas dalam hidupku. Aku dapat memperkirakan sifat seseorang dengan cara bicara padanya (atau baca tulisannya). Aku yakin kau memang penuh rasa percaya diri bahwa kau akan bisa menghancurkan Islam. Tapi apakah “rahasia” yang kau ketahui, yang belum kau katakan pada kami, yang membuatmu begitu penuh rasa percaya diri.

Dapatkah kau menyisakan waktumu dan membalas suratku jika sempat. Aku akan tunggu, tidak jadi masalah, tapi tolong jelaskan keraguanku.

Antiterorisme.



Inilah jawabanku:

Wahai Antiterorisme:
Sebaiknya aku meluruskan kesalahpengertian terlebih dahulu. Aku tidak pernah menyatakan bahwa “AKU” akan mengalahkan Islam. Aku bukan tukang bual dengan khayalan2 yang ngawur. Aku hanyalah orang sederhana. Silakan tanya kucingku. Kucing kecilku yang hidup bersamaku dan mengenalku dengan baik tidak pernah peduli akan diriku. Sebaliknya, dia memperlakukanku bagaikan pelayannya saja. Sekarang jika kautanyakan pendapat kucingku tentang diriku, sudah dapat kaubayangkan betapa sepelenya aku di matanya.

Kukatakan bahwa “KITA” dapat mengalahkan Islam jika kita bekerja sama dan dalam hal ini memang aku sangat yakin. Dari manakah datangnya keyakinanku? Aku yakin akan hal itu sebab aku tahu betul tentang Islam. Islam itu tidak lain daripada isapan jempol yang muluk2 belaka. Usia Islam adalah 1.400 tahun dan punya 1.2 milyard pengikut. Meskipun begitu, Islam hanyalah berdasarkan kebohongan semata. Islam bagaikan gedung tinggi yang berdiri di atas pasir yang bergerak. Selama pasir2 tetap berada di tempatnya, gedung itu akan tetap utuh berdiri. Tapi begitu kau ganggu pasirnya dan kau singkirkan pasir di bawah gedung itu, maka gedung itu akan runtuh.

Islam hanyalah kebohongan. Tuhannya bohong2an dan nabinya adalah tukang bohong. Dia bukan hanya pembohong saja, tapi juga orang yang sangat jahat. Banyak yang menganggap bahwa Yesus Kristus adalah tokoh dongeng dan agama Kristen adalah kisah dongeng. Meskipun aku yakin bahwa Yesus benar2 ada dan banyak kisah tentang dirinya memang benar2 terjadi, tapi aku yakin sekali bahwa sebagian besar agama Kristen adalah dongeng belaka. Kisah tentang perawan yang melahirkan bayi, Yesus yang jalan di atas air, merubah air jadi anggur atau kebangkitan orang mati dan naik ke surga adalah kisah2 bagi orang yang suka dongeng. Para jemaat pertama mestinya telah menambahkan kisah2 itu agar agamanya tampak lebih indah dan menarik. Orang2 yang tak banyak pikir mudah percaya akan kisah2 dongeng seperti itu. Hal ini banyak terjadi di masa lampau karena kebanyakan orang2 buta huruf dan tidak berpendidikan. Tapi jika kita singkirkan semua dongeng2 itu, intisari ajaran Kristen tidaklah jelek. Agama Kristen mengajarkan cinta kasih dan pemberian maaf. Saat ini banyak psikologis, para pembimbing rohani dan pembicara2 pembangkit motivasi yang menyampaikan pesan yang sama. Kau harus menyingkirkan sikap mementingkan diri, melihat keindahan dalam segala hal dan mengasihi. Kasihi tetanggamu, kasihi sesamamu manusia, kasihi dirimu sendiri, kasihi isi dunia, dan belajar untuk memaafkan – tidak hanya memaafkan orang lain, tapi juga memaafkan diri sendiri.

Jika kau mengupas agama Kristen dari segala dongeng2 dan takhayul2, dan memisahkannya dari tindakan2 yang dilakukan gereja, maka kau akan melihat bahwa agama Kristen mengajarkan hal yang baik. Ada seorang muda yang agak eksentrik dan mungkin seperti dirimu juga, yang cepat gusar melihat kebodohan orang2 dan cepat menghardik mereka. Tapi di luar kekurangannya sebagai manusia, apa yang diajarkannya tidaklah jahat. Dia adalah seorang Rabi. Dia menyebut dirinya anak Tuhan, sama seperti aku memanggil diriku anak Jagat Raya. Tidak tampak bahwa dia ingin menempatkan dirinya lebih tinggi dari orang lain. Dalam pandangannya semua orang adalah anak Tuhan. Di kemudian hari, para pengikutnya karena besarnya rasa cinta mereka, menambahkan kisah2 muzizat tentang dirinya dan menaikkan posisinya menjadi sama dengan Tuhan. Begitu kau memisahkan kenyataan dari karangan yang ditambahkan umat Kristen dalam agama Kristen, maka kau dapatkan bahwa intisari ajaran Kristen adalah cinta kasih.

Apakah yang tersisa dalam Islam jika kau memisahkan kenyataan dari karangan? Begitu kau buang kisah2 dongeng konyol tentang membelah bulan dan naik ke surga tingkat tujuh untuk tawar-menawar dengan Allah tentang berapa kali Muslim harus berdoa dan segala khayalan lainnya, kau dapatkan bahwa Islam tidaklah lebih daripada kebencian, kekerasan dan teror. Nabinya yang psikopath narsisis tidak mengerti tentang cinta kasih. Dia hanya mengerti rasa takut. Islam adalah agama yang berlandaskan rasa takut.

Jika kau bandingkan kisah hidup Yesus dan kisah hidup Muhammad, kau akan lihat bahwa keduanya sangat bertentangan. Yang satu adalah contoh kebaikan, sedangkan yang lainnya adalah wujud asli kejahatan. Ini bagaikan membandingkan apel dengan jeruk. Kita bicara tentang dua kutub yang berbeda nih.

Berdasarkan semua pertimbangan, sudah jelas merupakan kesalahan besar untuk membandingkan agama Islam dengan agama Kristen. Jikalau agama Kristen tetap bertahan dari segala kritik, tidak begitu nasibnya dengan agama Islam.

Apa pesan2 luhur dalam agama Kristen yang membuatnya layak dipertahankan. Bahkan sebagai seorang atheis dan rasionalis, aku singkirkan segala dongeng khayalan yang meliputi Kristen dan aku menghargai keindahan dan ajaran spiritualnya. Seringkali aku mengutip ajaran Yesus, bukan karena “kekuasaanNya” tapi karena memang ajaran2 ini bagus. “Kasihi tetanggamu”, “ampunilah kesalahan orang lain agar dirimu diampuni pula”, “Kau dilarang berbuat dosa, Kukatakan padamu untuk tidak memikirkan perbuatan dosa karena dengan begitu kau telah berbuat dosa dalam pikiranmu”, “Biarlah dia yang tidak pernah berbuat dosa melemparkan batu pertama”, “Hanya kebenaran yang dapat membuatmu merdeka”, dan banyak lagi. Ini adalah ajaran2 yang luhur. Umat manusia mendapat banyak manfaat dari ajaran ini. Dunia akan jadi tempat yang lebih baik jika ajaran2 ini diterapkan dengan tulus hati.

Kebanyakan agama2 lain seperti Hindu, Buddha, Yudaisme, Sikh, Zoroaster, Baha’i, dll mencampurkan hal2 yang baik dan jelek. Kau dapat membandingkannya sendiri satu sama lain. Banyak kotoran berserakan di sekitarnya, tapi di dalamnya terdapat batu2 permata dan logam2 mulia.

Tiada hal yang baik dalam Islam. Islam adalah kejahatan semata yang dapat langgeng karena rasa takut. Tidak saja ajaran islam itu jahat, tapi bahkan Muhammad adalah seorang monster. Kau tidak dapat mengatakan hal yang sama terhadap pendiri agama besar lain. Muhammad lebih jahat daripada kebanyakan ketua2 aliran sesat. Dia bisa dibandingkan setara dengan Shoko Asahara dan Charles Manson. Jadi kau lihat bahwa ada perbedaan fundamental antara Islam dan agama lainnya.

Kita tidak dapat meniadakan agama. Pada umumnya manusia butuh untuk percaya pada hal yang supernatural. Manusia perlu diyakinkan bahwa nasibnya tidak hanya berakhir di dunia ini dan bahwa dia nantinya akan bergabung kembali dengan orang2 yang dikasihinya. Pikiran bahwa nantinya setelah mati manusia lenyap ke alam hampa tidaklah menyenangkan. Tahun lalu ditemukan sisa2 manusia yang berusia 10.000 tahun. Di sebelahnya terdapat kuburan kucingnya. Ini menunjukkan bahwa kucing bukan hanya kawan manusia yang setia untuk jangka waktu yang lama, tapi juga menunjukkan bahwa kita sebagai manusia percaya ada kehidupan setelah mati. Manusia mampu untuk berpikir dan membuat konsep pemikiran. Orang ini tentunya memerintahkan agar kucingnya yang malang dikubur dengannya sehingga dia tidak kesepian di dunia selanjutnya.

Aku percaya agama2 akan terus ada berabad-abad atau beribu tahun seterusnya. Mungkin agama2 ini akan berubah dan beradaptasi sesuai perubahan waktu. Tapi lain halnya dengan Islam. Islam bukanlah agama tapi adalah gerakan politik dalam selubung agama. Islam menjanjikan kehidupan di alam baka untuk membujuk para pengikutnya mengobarkan perang, membunuh dan dibunuh dengan suka hati dan untuk mengembangkan ambisi megalomaniak pemimpinnya yang sinting. Adalah mudah untuk mengalahkan Islam. Yang perlu kita lakukan hanyalah memberitahu tentang kebenaran. Yang perlu kita lakukan adalah memperlihatkan fondasinya, menyingkirkan pasir2 yang menutupi di bawahnya dan dengan sendirinya Islam nantinya akan runtuh. Kristen dan agama2 lain berakar dari kebajikan. Fondasi agama2 ini kokoh. Tapi Islam tidak punya fondasi seperti itu. Fondasinya hanyalah kebohongan semata dan kejahatan yang murni.

Muslim mengetahui bahwa Islam akan runtuh jika dibuka kebusukannya. Di alam bawah sadarnya, Muslim tahu bahwa Islam adalah bohong melulu dan tidak dapat dipertahankan secara logika. Inilah sebabnya jika kau mengritik Islam, para Muslim jadi panik. Kau dapat mengritik agama2 lain, tapi yang bisa kau lakukan hanyalah menghancurkan ketakhayulan dan kekeliruannya. Fondasi dari agama2 ini tetap kokoh. Bahkan sebaliknya, agama2 ini malah berkembang lebih baik dengan adanya kritik2 tsb dan meninggalkan prinsip2 yang tadinya keliru. Agama2 ini beradaptasi sesuai dengan perubahan jaman. Praktek2 jahat Sati dalam Hinduisme, perajaman dalam Yudaisme dan penyelidikan dalam Kristen merupakan hal2 yang terjadi di masa lalu saja.

Tapi kau tidak dapat mengritik Islam. Jika kau usik pasir di bawahnya, seluruh bangunan akan runtuh. Muslim sadar akan hal ini. Mereka tahu bahwa Islam tidak tahan kritik dan sangatlah rapuh. Karena itulah mereka jadi bersikap begitu protektif (melindungi) Islam. Inilah sebabnya mereka begitu histeris ketika beberapa muncul beberapa kartun yang menggambarkan Muhammad. Inilah mereka bunuh Theo Van Gogh dan mengancam siapapun yang berusaha menyingkirkan pasir2 kebohongan di mana Islam berdiri.

Agama2 lain bersifat plastis (elastis, flexible). Mereka bagaikan pohon yang hidup. Kau dapat memangkasnya dan membentuknya dan agama2 ini akan tampak lebih baik. Tapi Islam tidaklah begitu. Islam itu mati, tidak dapat diubah, bagaikan sebuah fosil. Jika kau sentuh, maka akan hancur.Kau tidak dapat menghilangkan satu hal dari Islam tanpa menghancurkan seluruhnya. Islam bagaikan istana kartu. Hilangkan saja satu kebohongan dan seluruhnya akan runtuh dengan sendirinya.

Kau mungkin bertanya: “jika Muslim tahu bahwa Islam adalah kebohongan belaka, mengapa mereka membelanya?” Ini pertanyaan yang bagus. Jawabnya adalah hanya kebohongan itulah yang mereka miliki satu2nya. Mereka harus memeluknya erat2 dan percaya padanya meskipun sudah jelas bahwa Muhammad adalah orang yang jahat dan semua yang dikatakannya bohong belaka. Kebohongan ini adalah satu2nya pegangan mereka.

Muhammad adalah seorang psikopat. Seorang psikopat ingin menguasai jiwa orang lain. Yang pertama-tama dia lakukan adalah menghancurkan jati diri korban2nya. Karena jasa Islam, para Muslim tidak punya harga diri, tidak punya rasa percaya diri, tidak punya kehormatan diri. Orang2 seperti ini seringkali sangat berbahaya. Tiadanya rasa hormat pada diri adalah sebab dari semua kejahatan.

Orang2 yang menghormati diri mereka dan tahu bahwa diri mereka berharga dan terhormat, tidak melakukan kejahatan. Mereka tidak menyakiti orang lain. Kau bisa mengukur kebaikan orang2 dari rasa hormat diri mereka. Semakin tinggi rasa hormat diri, semakin baik pula manusia itu dengan ciri lebih menyayangi, lebih suka menolong dan lebih dapat dipercaya. Rasa hormat pada diri sendiri yang rendah mengakibatkan orang lebih licik, lebih kejam dan lebih mementingkan diri sendiri.

Inilah sebabnya mengapa para Muslim bisa jadi begitu jahat. Mereka tidak punya rasa hormat pada diri sendiri. Mereka kejam dan gampang meledak di luar, padahal itu hanyalah untuk menutupi rasa tidak tenteram dan tiadanya rasa percaya terhadap diri sendiri.

Para Muslim suka menindas. Hasil2 penyelidikan menunjukkan bukti yang sangat kuat bahwa orang yang suka menindas biasanya punya rasa harga diri yang tinggi yang tidak wajar. Tapi sebenarnya tidak ada hal yang dinamakan harga diri yang tinggi. Yang ada hanyalah kesombongan, mementingkan diri sendiri dan kemegahan yang kosong belaka. Ini adalah sisi lain dari rendahnya harga diri. Orang2 yang tak berharga diri mengenakan topeng2 mereka untuk menyembunyikan diri mereka yang kecil dan hina.

Muhammad memimpin para pengikutnya untuk menyangkal rasa hormat pada diri sendiri. Mereka dibuat percaya bahwa tanpa Islam mereka bukanlah apa2. Mereka bahwa dibuat membenci budaya dan tradisi kakek moyang mereka. Muhammad yang narsisis harus menghancurkan jati diri pengikutnya agar mereka bergantung sepenuhnya pada dirinya.

Para Muslim tidaklah ****. Mereka bisa melihat bahwa Islam adalah salah. Mereka tahu Islam bertentangan dengan kecerdasan manusia dan tidak masuk akal, tapi mereka begitu terjebak di dalamnya sehingga mereka tidak bisa meninggalkannya. Mereka memaksa diri mereka untuk percaya, karena tanpa itu, mereka bagaikan tersesat.

Seorang Muslim menulis surat kepadaku: “Sudah jelas bahwa beberapa ayat memang tampaknya biada. Tapi Setanlah yang membuat kita melihatnya seperti itu.” Ini menjelaskan tentang patologi Islam. Muslim melihat bahwa Islam itu salah, tapi mereka tidak bisa meninggalkannya. Mereka tidak bisa meninggalkannya karena mereka tidak punya yang lain untuk dipeluk erat2. Muhammad telah merampok identitas mereka dan menghancurkan jati diri mereka. Mereka harus memeluk Islam erat2, meskipun mereka sudah jelas melihat bahwa Islam itu salah karena Islamlah satu2nya yang mereka miliki. Bagi mereka Islam adalah satu2nya pegangan di samudra yang penuh ketidakpastian.

Mereka butuh diyakinkan terus-menerus dan mengulangi terus-menerus pada diri mereka sendiri bahwa “Islam itu agama yang indah” dan “Muhammad adalah manusia sempurna”. Mereka bahkan butuh orang lain untuk menyatakan hal yang sama. Mereka mengumpulkan komentar2 penuh pujian dari non-Muslim (terutama orang bule karena mereka menganggap bule lebih hebat dari mereka) dan bahwa melobi para politikus dan institusi negara untuk mengumumkan secara resmi pengakuan bahwa Islam adalah “agama yang hebat”. Bayangkan betapa rendahnya rasa percaya diri mereka.

Selain itu ada rasa takut – takut akan Neraka dan hukuman kubur yang telah dimasukkan ke dalam pikiran mereka sejak kecil. Rasa takut ini melumpuhkan daya pikir mereka. Mereka cepat2 menyingkirkan segala keraguan yang hinggap dalam benaknya.

Nona Ruby adalah Muslimah terpelajar. Dia adalah seorang pengumpul derma. Dia menganggap dirinya sebagai moderat Muslim. Sebagai Muslim yang tinggal di Amerika Serikat, dia menikmati segala kebebasan dan tiada alasan untuk jadi teroris.

Nona Ruby bergabung dalam FFI di bulan January. Dia menulis 700 pesan. Setelah banyak berdebat, pada tanggal 12 Mei, dia menulis:

Hello para rekan dan musuh,
Ini adalah pesanku yang terakhir, aku telah menikmati berasa di FFI dan mulai meragukan agamaku sendiri …. INI TIDAK BAIK.
Karena itu aku bersaksi bahwa:
1) Aku percaya akan satu Allah
2) Aku percaya akan nabi2
3) Aku percaya akan keempat kitab yang dikirim Allah ..
4) Aku percaya akan Malaikat2
5) Aku percaya akan Hari Penghakiman (Qayamat)
6) Aku percaya akan kebangkitan setelah Qayamat
Ada tujuan bagi keberadaanku di bumi ini dan itu adalah untuk melayani Allah saja … dan NABI TERAKHIRNYA yakni Muhammad (pbuh).
Aku telah berbuat salah dengan bergabung di Forum ini dan akan kucoba melupakan bahwa aku bahkan pernah meragukan firman Allahku.


Apakah yang bisa kita ambil dari hal ini? Kita bisa mengerti dua hal. Pertama, Muslim dapat dengan jelas melihat bahwa Islam adalah salah. Kedua, mereka terperangkap di dalamnya. Terdapat mental block (rasa menolak dalam hati) yang tidak dapat mereka singkirkan. Mental block ini bersifat psikologi. Nona Ruby tidak dapat memotong tali pusarnya dari Islam. Dia berpikir bahwa tanpa Islam, dia akan mati. Dia belum pernah belajar untuk dapat berdikari.

Akan tetapi, Nona Ruby dan seseorang Muslim lain yang kukutip sebelumnya dan jutaan Muslim lain yang berada dalam posisi yang sama sebenarnya hanyalah membohongi diri mereka sendiri. Aku tahu betul akan hal itu, karena aku sendiri mengalaminya. Mereka juga cukup cerdas untuk mengetahui hal ini. Kalau aku baca Qur’an dan melihatnya sebagai buku yang tak masuk akal, pada mulanya aku juga menyangkal logikaku.

Aku tentunya telah mendengar kisah seorang wanita yang masuk ke dalam kamarnya dan mendapatkan suaminya di ranjang bersama wanita lain. Sang suami berkata padanya: “Apakah kau bersedia percaya padaku atau matamu yang berbohong?” Ini tergantung dari keputusan wanita itu sendiri. Jika memang dia bisa meninggalkan suami itu, tentunya dia akan melakukannya tanpa ragu. Tapi jika dia tidak punya tempat lain untuk pergi, maka dia kana memaksa dirinya untuk percaya pada suaminya yang berkhianat dan menelan segala hinaan sama seperti yang dilakukan semua Muslimah. Mereka tidak punya banyak hak dan karenanya tidak punya banyak pilihan.

Muslim tidak punya tempat lain untuk dituju. Semuanya sudah diambil dari mereka. Mereka harus membohongi diri mereka terus-menerus agar tetap beriman pada Muhammad.

Kukira dulu aku sedang diuji dan aku harus terus memaksa diriku untuk percaya. Aku sembunyikan buku Qur’an di belakang buku2 lain agar aku tidak usah melihatnya. Tapi buku itu “berdenyut” bagaikan jari yang bengkak dan menyalurkan rasa sakit nyut2an dalam diriku. Aku coba membaca buku lainnya dan mengalihkan pikiranku, mencoba hanya berpikir positif dan melupakan segala yang baru saja kuketahui. Aku jadi menyesal telah baca Qur’an. Tapi ini seperti kau tidak dapat berpikir tentang anjing hitam jika aku memerintahkanmu untuk berhenti memikirkan tentang anjing hitam. Aku tidak dapat melawan balik segala hal yang telah aku baca.

Aku kirim sebuah pesan kepada Nona Ruby yang berbunyi seperti ini:
“Kau tidak percaya segala omong kosong ini. Kau tidak akan pernah menjadi orang yang sama seperti dulu lagi. Begitu otakmu berkembang, otakmu itu tidak akan dapat menciut lagi. Percayalah padaku, sebab aku telah mencoba sendiri selama dua tahun karena aku takut murtad tapi akhirnya aku gagal. Keraguan yang muncul di hatimu tidak akan hilang, dan bahkan berlipat ganda. Kau akan mulai meragukan hal2 yang biasa yang tadinya kau percayai tanpa pikir panjang. Ini adalah awal bagaimana manusia mulai mendapat pencerahan. Mereka tiba2 merasa sukar percaya segala hal takhayul.”

Aku tahu bahwa tidak ada jalan balik ke asal bagi Nona Ruby. Kupikir dia akan kembali ke Forum beberapa bulan kemudian dan mengatakan pada kami semua bahwa dia tidak tahan dengan segala kebohongan Islam dan mengambil keputusan untuk meninggalkannya. Tapi ternyata aku sungguh salah. Meskipun sudah mengucapkan selamat tinggal, Nona Ruby tetap mengunjungi Forum dan tetap bicara dengan teman2nya. Tapi di tanggal 19 Mei, hanya satu minggu setelah mengucapkan selamat tinggal dan mengucapkan kembali Shahadah-nya, dia menulis sebagai berikut:

Aku telah baca kesaksianmu dan merasakan begitu banyak pengalaman dengan penuh rasa yang berkecamuk. Aku pun membaca buku “Prophet of Doom”. Aku marah! …. selama bertahun-tahun, aku telah dibohongi dan ditipu. Hey, Mo itu sebenarnya bukan Rasul Allah sama sekali! …. dia saja yang mengaku sendiri sebagai Nabi celaka. Aku harus mengaku tentang suatu hal kepada seseorang sekarang juga, mungkin para Muslim sebenarnya juga merasakan hal ini dalam hati mereka. Tapi aku sebenarnya tidak pernah merasakan rasa cinta terpancar dari Qur’an atau buku suci Islam manapun! …… sebenarnya ketika aku Qur’an, aku selalu merasa lelah dan mulai menguap dengan cepatnya!

Ketika aku berpikir tentang Yesus (meskipun aku bukan Kristen), aku selalu merasakan kenyamanan dalam diriku. Mungkin ini karena Dia jauh lebih layak dihargai daripada Mo. Tapi inilah perasaan dan emosiku saat ini. Aku akan menulis lagi besok.


Dan inilah yang ditulisnya pada tanggal 22 Mei, 2006.

Hello saudara2 sekalian, inilah sumbanganku untuk thread ini. Aku telah nyatakan hal ini di thread lain tapi aku ingin mengulangi lagi untuk para Muslim yang bisa membacanya.

1) Aku mengakui bahwa Muhammad memang memperkosa dan berhubungan sex dengan anak perempuan di bawah umur yang tidak tahu makna ‘sex’ dan tidak seharusnya berhubungan dengan perlakuan seksual atas tubuhnya yang masih sangat muda. (Ayesha)
2) Aku mengakui bahwa Muhammad menjarah dan mengambil apa yang bukan miliknya, sehingga dia adalah seorang pencuri.
3) Aku mengakui bahwa dia tidak bersimpati atau tidak punya rasa kasihan sedikitpun bagi siapapun yang tidak tunduk padanya dan dengan ini dia bukanlah orang yang penuh pengampunan.
4) Aku mengakui bahwa dia adalah orang yang haus kekuasaan, suka mengkhayal, buta huruf, yang tidak mungkin bisa dapat ‘wahyu’ dari Allah.
5) Aku mengakui bahwa Islam adalah agama salah, bukan agama damai karena Muslim sendiri tidaklah penuh damai saat ini. Mereka dapat membunuh dan merusak tapi tetap masuk surga dan menghitung jumlah hournya sebagai hadiah tindakan perusakan yang mereka lakukan.
Aku jelaskan pada kalian para Muslim bahwa aku bukan lagi bagian dari kalian. Muhammad tidaklah lebih dari seorang bajingan yang doyan SEX, SEX, dan SEX yang lebih banyak lagi. Dia adalah nabi palsu, dan telah bohong pada kita semua dan pernyataannya bohong semua.
Agama ini tidak akan dapat bertahan lebih lama lagi. Agama ini akan melenyapkan seluruh umat manusia jika kita tidak berbuat apa2 untuk mencegahnya. Ubahlah dirimu, pikirkan sejenak, pikirkan selama setahun, lalu temukan jawabanmu di dalam sanubarimu. Seseorang yang memerintahkan orang lain untuk membunuh tidaklah layak dianggap sebagai manusia.
Hanya inilah yang ingin kusampaikan.



Sekali kau mengenal kebenaran, kau tidak akan sanggup menyangkalnya. Perjalanan dari percaya buta ke pencerahan sangatlah berat, tapi ini merupakan perjalanan terbesar dalam hidup kita. Ini adalah jalan yang kita semua harus jalani. Ini adalah jalan yang penuh rasa sepi, melelahkan dan menyakitkan. Inilah lahirnya kembali intelijens (daya pikir yang cerdas). Tiada kelahiran tanpa rasa sakit. Kesakitan yang dialami Nona Rubi untuk melahirkan intelijensnya hanya berlangsung sebentar. Hal ini karena dia hidup di negara Barat dan hidupnya tidak terancam bahaya kalau murtad. Banyak Muslim yang hidup di negara2 Islam tidak punya keamanan seperti itu. Mereka tahu bahwa murtad berarti dibuang oleh keluarganya, kehilangan perkawinan atau anak2, dan bahkan juga menghadapi kematian. Mereka akan mencoba lebih keras untuk mempertahankan iman Islam mereka. Tapi bagaimanapun kerasnya orang mencoba menyangkal kebenaran, orang itu tidak akan menang.

Setiap orang dapat tersentuh oleh hal2 yang berbeda. Aku melihat sebuah program Persia yang disampaikan oleh seorang tokoh Iran bernama Bahram Moshiri. Dia mendidik masyarakat Iran dan tayangan TV-nya disiarkan lewat satelit ke Iran. Tema tayangan adalah Iran dan demokrasi. Akan tetapi hal tentang Islam seringkali muncul dan ini karena kesengsaraan politik Iran saat ini berhubungan erat dengan keberadaan Islam.

Salah satu pemirsa menelponnya dari Iran dan berkata bahwa ketika dia bicara tentang (Kalifah) Ali yang tidak tahu apakah dia akan mati atau hidup setelah terluka akibat bacokan pedang, dia (sang pemirsa) merasa patah semangat. Telah diketahui bahwa setelah terluka, Ali mengatakan pada putra2nya jika dia mati, pembunuhnya harus dibacok pedang sampai mati, tapi jika dia berhasil untuk terus hidup, maka dia akan melawan orang itu secara pribadi. Ini jelas menunjukkan bahwa Ali tidak tahu apakah dia akan mati atau tidak. Dengan begitu pupuslah sudah dongeng Shia bahwa Ali tahu segala hal yang akan terjadi di masa depan. Kaum Shia diberitahu bahwa tiada rahasia yang tidak diketahui Ali dan bahkan beberapa kelompok Shia mengakui bahwa Ali itu adalah Allah sendiri. Mereka menyebutnya sebagai Ali Allahi.

Jelas telah terjadi hal yang bertentangan dalam hal ini. Tapi jutaan Shia tetap percaya pada hal2 yang bertentangan ini tapi mereka tidak pernah melihat ini sebagai hal yang tidak masuk akal. Begitu hal bertentangan ini diajukan kepada pemirsa Iran ini, dia jadi goyah iman. Setelah itu, seperti yang dijabarkan oleh Moshiri, orang tidak dapat lagi sepenuhnya percaya pada hal2 takhayul. Dia sudah ke luar dari dunia ketidaktahuan dan tidak akan kembali masuk.

Sama seperti kelahiran dan kematian, semua ini adalah jalan yang dijalani seorang diri. Tiada orang lain yang dapat menggantikanmu dalam menjalaninya. Akan tetapi, aku telah menulis pengalamanku sendiri (http://www.faithfreedom.org/Articles/si ... belief.htm) dan memberi peta bagi mereka yang mulai perjalanannya.

Bagaimana aku bisa yakin bahwa hari2 akhir Islam sedang berlangsung? Ini karena aku percaya akan kekuatan kebenaran. Kebenaran sangatlah kuat. Di artikel lain, aku berkata tentang murid2 di negara2 Islam. Mereka menjadi sadar setelah imam mereka justru mengancam dan bukannya menjawab pertanyaan mereka. Nantinya mereka juga akan menyadarkan orang lain dan orang lain akan memberitahu yang lainnya. Kau sendiri mengatakan bahwa kau menyebarkan Surat pada Umat Manusia ke 4.000 orang dan sekarang masih berlanjut ke jumlah orang yang lebih banyak. Banyak orang yang kausadarkan akan menyadarkan orang lain pula. Tetesan2 membentuk kucuran, kucuran2 membentuk aluran sungai dan sungai2 membentuk banjir. Jangan pernah memandang rendah kemampuan seseorang dan apa yang kau dapat lakukan sebagai seorang manusia. Tentu saja jika kita ingin berhasil, kita butuh orang yang lebih banyak lagi. Kita butuh jutaan orang lebih banyak. Ber-juta2 orang sedang berkumpul dan kekuatan akan terus bertambah.

Aku akan menulis lebih jauh akan hal ini.
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Postby ali5196 » Mon Aug 07, 2006 2:29 pm

ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby matahati_99 » Fri Jan 11, 2008 7:19 am

lihat juga : Islam akan HANCUR
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 54631#5463 1

adadeh dan atauoa ali5196 masak link yang di maksud blank, akukan jadi mandul, eh malu.
Last edited by matahati_99 on Sun Jan 13, 2008 2:59 pm, edited 1 time in total.
matahati_99
 
Posts: 27
Joined: Wed Jan 02, 2008 8:52 am

Postby Moderator 8 » Fri Jan 11, 2008 9:07 am

** No OOT **
Tunggu penjelasan dari Ali5196
Moderator 8
 

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby matahati_99 » Sun Jan 13, 2008 2:50 pm

Adadeh wrote:Mengalahkan Islam
Oleh Ali Sina
2006/05/23

Di salah satu artikelku, aku menulis:
Aku percaya jika kita terus melanjutkan kampanye untuk menjatuhkan Islam dan ilmuwan2 Muslim, dalam waktu kurang dari seperempat abad, Islam akan kalah. Islam akan jatuh, sama seperti nasib Komunisme. Ingat kata2ku hari ini, meskipun seandainya kaupikir aku sinting. Jika kita bekerja sama, terutama para eks Muslim, kita dapat menyingkirkan Islam lebih cepat daripada yang dapat dibayangkan siapapun. Iran sudah jadi negara anti Islam. Lebih dari separuh penduduk Iran tidak menyatakan diri sebagai Muslim lagi.

Kita hancurkan Islam dari fondasinya. Gedung kerajaan Islam tampaknya memang kokoh. Tapi itu hanya kelihatan dari luar saja. Gedung kokoh ini akan runtuh seketika.


Pak, saya salut dengan keyakinan anda, namun umat ISLAM tidak sebodoh dan sepicik menurut duga'an anda, kecuali orang-orang yang tetindas, kecewa, sengsara, tidak di akui keberadaannya, dalam arti kata tidak kokoh pondasi 165 (IHSAN, IMAN, ISLAM) yang dapat dibuai dengan pernyataan-pernyataan dan ungkapan-ungkapan negatif ISLAM.

YAKIN ISAM TIDAK AKAN HILANG DI MUKA BUMI INI, KECUALI KIAMAT, dan pernyataan-pernyataan serta ungkapan-ungkapan anda yang menghujat ISLAM memang merupakan tanda-tanda kiamat sudah dekat.
matahati_99
 
Posts: 27
Joined: Wed Jan 02, 2008 8:52 am

Postby ali5196 » Tue Feb 05, 2008 5:35 pm

matahati_99 wrote:lihat juga : Islam akan HANCUR
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 54631#5463 1

adadeh dan atauoa ali5196 masak link yang di maksud blank, akukan jadi mandul, eh malu.


INI DIA ! Moderator pindah2in tulisan gua, jadi begini deh akibatnya :cry: :cry: ... entar kalau gua ketemua akan gua masukkan kesini...
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby moh_mad007 » Tue Feb 05, 2008 7:31 pm

bwt patahhati_99 sorry2 matahati_99 , lo bilang "ungkapan2 negatif islam"
nah sekarang gue nanya , tolong lo tunjukin mana yg positif dr islam??? mm orang paling gampang bikin pernyataan2 tapi tanpa adanya BUKTI???
APA NAMA NYA TUH????? Mustinya islam gak perlu marah2 n emosi tp coba tunjukin kalo islam itu bukan yg begini... bla ... bla .... dst TAPI dengan suatu tindakan nyata n riel ??? yg bisa membikin suatu POSITIF THINKING.Memang skr ini suatu tanda2 jaman akan datangnya KIAMAT kalo islam gak mau berubah , karena kehancuran BUMI ini ulah2 kalian kok,dan BUMI ini tak akan KIAMAT kalo islam mau BERUBAH.
BERUBAH artian disini sangat LUAS
User avatar
moh_mad007
 
Posts: 2407
Joined: Tue Jan 15, 2008 12:18 am

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby zoelkarim » Fri Jul 17, 2009 5:42 pm

HE.. HE.. HE.. AKU NIMBRUNG, DONG.

KELIHATANNYA TIM ALI SINA SENGAJA MENUTUP MATA DAN BERUPAYA MENYEMBUNYIKAN FAKTA BAHWA ANTARA YESUS DAN MUHAMMAD SAMA-SAMA MENGINGINKAN PERANG. NAMUN, SAYANGNYA YESUS TIDAK PUNYA PASUKAN, SEDANGKAN MUHAMMAD PUNYA PASUKAN.


JAKARTA, 17 JULI 2009
=ZOELKARIM=
zoelkarim
 
Posts: 91
Joined: Mon Jul 06, 2009 4:02 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby ali5196 » Fri Jul 17, 2009 10:36 pm

zoelkarim wrote:HE.. HE.. HE.. AKU NIMBRUNG, DONG.

KELIHATANNYA TIM ALI SINA SENGAJA MENUTUP MATA DAN BERUPAYA MENYEMBUNYIKAN FAKTA BAHWA ANTARA YESUS DAN MUHAMMAD SAMA-SAMA MENGINGINKAN PERANG. NAMUN, SAYANGNYA YESUS TIDAK PUNYA PASUKAN, SEDANGKAN MUHAMMAD PUNYA PASUKAN.


JAKARTA, 17 JULI 2009
=ZOELKARIM=


Betul ! Muhammad punya pasukan. INi lagi2 bukti dari Muslim sendiri bahwa Islam bukan agama damai. Agama damai tidak perlu pasukan. Islam jelas agama PERANG. Pasukan buat apa gunanya kalau bukan utk perang ? :prayer:
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby zoelkarim » Thu Jul 23, 2009 6:21 pm

HE.. HE.. HE.., MAKASIH ATAS TANGGAPAN MAS ALI.

PASUKAN PERANG MEMANG DIPERLUKAN BAGI PERDAMAIAN. DAN PERANG BUKANLAH SESUATU YANG TIDAK BAIK UNTUK DILAKSANAKAN.

ADA BAIKNYA MAS ALI JANGAN MENUTUP MATA BAHWA YESUS JUGA MENGINGINKAN PERANG. NAMUN TIDAK KESAMPAIAN KARENA TIDAK PUNYA PASUKAN.


JAKARTA, 23 JULI 2009
=ZOELKARIM=
zoelkarim
 
Posts: 91
Joined: Mon Jul 06, 2009 4:02 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby Pederasty » Fri Jul 24, 2009 2:19 am

Macak lugu ah...

Mas Zoel..., bukankah lebih tepat kalo PASUKAN PERDAMAIAN diperlukan buat menghentikan PEPERANGAN?!
Dan bukankah yang namanya PERANG selalu berakibat kerugian besar bagi yang terlibat? Sehingga harus diupayakan segala-galanya untuk menghindarkan PERANG?!
Bukankah orang yang bisa menikmati pembantaian sesama manusia apapun latar belakangnya adalah orang GILA Haus Darah = DRACULA?!
Bukankah orang yang bisa menikmati pembantaian sesama manusia apapun latar belakangnya adalah pengikut iblis yang maha jahat?! (dan yang untungnya nggak maha kuasa)
Bukankah kita semestinya meneladani Tuhan Yang Maha Baik, Maha Pengampun, Maha Penyayang, meskipun dalam keterbatasan kita, kita nggak bisa maha, cuma bisa jadi baik hati, pengampun, dan penyayang?!

(Mod, yang berikut kalau nggak berkenan dihapus aja)

Setau saya, Yesus memang nggak berniat mempunyai pasukan koq. Malah ajaran moralnya sulit bahkan bisa dibilang mustahil dicari tandingannya.
Bagaimana mungking kalo Yesus yang mengajar untuk mengasihi & mendoakan musuh, berambisi punya pasukan yang ditujukan untuk PERANG?
Dari mana mas bisa tau kalau Yesus berambisi membentuk pasukan?

Ataukah..., kalau mas ini pengikut Moh, pengharaman membaca bible yang menjadi referensi terlengkap tentang Yesus udah dicabut, sehingga mas bisa menemukan informasi kalau Yesus ingin mempunyai pasukan?
Ataukah masih diharamkan tapi mas melanggarnya?
Kalau kena babi & anjing haram harus dicuci dengan tanah, MATA yang melanggar pengharaman baca bible kan musti di cuci juga dengan tanah?!! Jangan Ah!!!
Pederasty
 
Posts: 403
Joined: Sat Jul 18, 2009 2:27 am
Location: Indonesia Bagian Kafir

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby borjuis » Fri Jul 24, 2009 7:47 am

zoelkarim wrote:HE.. HE.. HE.., MAKASIH ATAS TANGGAPAN MAS ALI.

PASUKAN PERANG MEMANG DIPERLUKAN BAGI PERDAMAIAN. DAN PERANG BUKANLAH SESUATU YANG TIDAK BAIK UNTUK DILAKSANAKAN.

ADA BAIKNYA MAS ALI JANGAN MENUTUP MATA BAHWA YESUS JUGA MENGINGINKAN PERANG. NAMUN TIDAK KESAMPAIAN KARENA TIDAK PUNYA PASUKAN.


JAKARTA, 23 JULI 2009
=ZOELKARIM=

bang zoel dimanapun dan kapanpun tidak ada seseorangpun yg bisa menganggap perang itu di perlukan bagi kedamaian,..
perang itu cuma diplesetkan tujuannya dgn dalih2 perdamaian,ingat perang hanya akan efektif terjadi apabila ada kekauatan yg berimbang antara yg pro dan yg kontra,prang akan mungkin terjadi apabila 2 kubu memiliki kekuatan yg hampir sama,...
nah sekarang terjadi 2 kubu yg hampir sama kuat,lantas apakah perang harus dilakukan perdamaian?,..TIDAK MUTLAK,....
amarika telah berulang kali mengalah pada rrc,begitupun rrc telah berulang kali mengalah pada amarika,..
sebuah kapal induk bisa saja ditarik pulang kembali tempat keasalnya,padahal sudah banyak sekali materi dan pengorbanan yg dikeluarkan utk mengirim kapal induk tsb ke daerah perang,..
pasukan korut sampe saat ini tetap dalam siaga perang,tapi sampe saat ini pula perang belum juga dilakukan

so mari kita ikuti maunya anda,...
perang,....jika memang segala sesuatu harus dilakukan utk tujuan perdamaian,maka "perang" seharusnya ditempatkan pada alternatif paling terahkir,..
jika memang terpaksa perang musti dilakukan juga,maka sudah seharusnya agama yg betul2 baik tidak berada didalam sebab2 mengapa perang itu musti terjadi,...

agama memang harus mendukung perdamain,tetapi agama tidak harus mendukung perang,dan perang sudah seharusnya tidak/bukan menjadi urusan agama,...biarlah perang terjadi krn urusan politik saja,dan bukan krn urusan agama

agama itu artinya "tidak kacau",....
kekacauan bentuk paling besarnya adalah pertengkaran antara negara,dan bentuk paling kecilnya adalah pertengkaran dalam rumah tangga,..
silang pendapat mungkin sering terjadi antara anggota keluarga,tapi sesuatu yg disebut agama membuatnya tidak sampai terjadi adu jotos dan saling adu tingginya sebuah tendangan,so begitupun seharusnya dalam kehidupan sosial bernegara,..

saat politik tidak bisa memberikan pilihan lain bahwa perang memang harus dilakukan utk mencapai perdamaian,maka seharusnya agama bisa hadir memberikan solusi bahwa ada cara lain utk mencapai perdamaian selain dari pada cara berperang,....so saya kira inilah salah fungsi dari agama

salam :green:
borjuis
 
Posts: 2204
Joined: Mon Aug 25, 2008 5:45 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby ali5196 » Fri Jul 24, 2009 4:03 pm

Yesus bukannya nabi ISLAM toh ??? Ohh kalau gitu sama dgn Mohamad, semua nabi Islam emang doyang perang yah ?? Iiihhh serem ! Tukang perang ngaku nabi ... [-X
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby bukit » Thu Jul 30, 2009 9:21 pm

Saya kecewa akan pengertian anda tentang kekristenan dengan mengatakan bahwa banyak dongeng didalamnya.Dengan demikian anda secara tidak sadar telah mempertuhankan diri anda atau setidak-tidaknya rasio anda yang tidak mungkin bisa mengerti hal hal yang supra rasional.Kalau Tuhan yang anda percaya harus menyesuaikan dirinya dengan batas batas kemampuan rasio anda maka Tuhan tersebut adalah Tuhan yang anda ciptakan sendiri bukan Tuhan yang menciptakan anda berikut rasio anda yang berfungsi sebagai tuhan itu.Tuhan yang sejati adalah Tuhan yang transenden terhadap segala ciptaanNya serta membuktikan diriNya diatas hukum alam yang diciptakannya sendiri.Tuhan yang takluk dibawah hukum alam adalah tuhan yang diciptakan oleh rasio manusia belaka.Ada 3 tingkatan rasio yaitu irasional,rasional dan supra rasional. Rasio manusia terlalu sangat terbatas untuk bisa mengerti seluruh misteri alam semesta ini,dan kalau kita percaya dengan hati bahwa rasio manusia adalah terbatas,diciptakan dan sudah terkena polusi dosa maka adalah sangat rasional apabila kita sadar bahwa wahyu Tuhan adalah jauh lebih tinggi otoritasnya dari rasio manusia yang atheist.Silahkan berargumentasi dengan saya mengenai kekristenan,terima kasih.

Hills
bukit
 
Posts: 1
Joined: Thu Jul 30, 2009 5:47 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby mikimos » Thu Jul 30, 2009 9:28 pm

bukit wrote:Saya kecewa akan pengertian anda tentang kekristenan dengan mengatakan bahwa banyak dongeng didalamnya.Dengan demikian anda secara tidak sadar telah mempertuhankan diri anda atau setidak-tidaknya rasio anda yang tidak mungkin bisa mengerti hal hal yang supra rasional.Kalau Tuhan yang anda percaya harus menyesuaikan dirinya dengan batas batas kemampuan rasio anda maka Tuhan tersebut adalah Tuhan yang anda ciptakan sendiri bukan Tuhan yang menciptakan anda berikut rasio anda yang berfungsi sebagai tuhan itu.Tuhan yang sejati adalah Tuhan yang transenden terhadap segala ciptaanNya serta membuktikan diriNya diatas hukum alam yang diciptakannya sendiri.Tuhan yang takluk dibawah hukum alam adalah tuhan yang diciptakan oleh rasio manusia belaka.Ada 3 tingkatan rasio yaitu irasional,rasional dan supra rasional. Rasio manusia terlalu sangat terbatas untuk bisa mengerti seluruh misteri alam semesta ini,dan kalau kita percaya dengan hati bahwa rasio manusia adalah terbatas,diciptakan dan sudah terkena polusi dosa maka adalah sangat rasional apabila kita sadar bahwa wahyu Tuhan adalah jauh lebih tinggi otoritasnya dari rasio manusia yang atheist.Silahkan berargumentasi dengan saya mengenai kekristenan,terima kasih.

Hills


selamat datang di FFI, bukit...

maaf, kalau mau beradu argumentasi mengenai kekristenan, bukan di forum FFI tempatnya, bro...
mungkin bro bukit bisa main2 ke forum2 kristen aja
kalau di FFI ini khusus menguak wajah asli islam saja...

gitu...


miki
User avatar
mikimos
 
Posts: 3251
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby Boni » Thu Jul 30, 2009 11:32 pm

"Barangsiapa yg beriman kepada Allah dan hari akhir maka berbuat baiklah kepada tetangganya, brgsiapa yg beriman kpd Allah dan hari akhir maka hormatilah tamunya, barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka berkata yang baik atau diam" (Al HAdits).
Boni
 
Posts: 1
Joined: Thu Jul 30, 2009 11:13 pm

Postby ali5196 » Fri Jul 31, 2009 12:32 am

Boni wrote:"Barangsiapa yg beriman kepada Allah dan hari akhir maka berbuat baiklah kepada tetangganya, brgsiapa yg beriman kpd Allah dan hari akhir maka hormatilah tamunya, barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka berkata yang baik atau diam" (Al HAdits).


"Barangsiapa yg meninggalkan Islam, bunuhlah dia,
Barangsiapa yg tidak menerima Islam, bahkan ayah dan saudara sendiri, tinggalkan dia,
Barangsiapa yg mengritik Islam dan nabinya, bunuhlah dia" (Al Hadits)

Dan terakhir "Saya memerangi orang sampai mereka berucap LA illaaha ilaluooooooch ..." (Nabi Muhamad dlm Al Hadits)
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby kristentelahkalah » Mon Aug 03, 2009 10:57 am

Jawaban atas artikel yang ditulis oleh Ali Sina – of FaithFreedom-org
a-sina-mengalahkan-Islam-t2818/
Jawaban oleh [email protected]

************
PART 1 0F 2

Di salah satu artikelku, aku menulis:
Aku percaya jika kita terus melanjutkan kampanye untuk menjatuhkan Islam dan ilmuwan2 Muslim, dalam waktu kurang dari seperempat abad, Islam akan kalah. Islam akan jatuh, sama seperti nasib Komunisme. Ingat kata2ku hari ini, meskipun seAndainya kaupikir aku sinting. Jika kita bekerja sama, terutama para eks Muslim, kita dapat menyingkirkan Islam lebih cepat daripada yang dapat dibayangkan siapapun. Iran sudah jadi negara anti Islam. Lebih dari separuh penduduk Iran tidak menyatakan diri sebagai Muslim lagi.

Kita hancurkan Islam dari fondasinya. Gedung kerajaan Islam tampaknya memang kokoh. Tapi itu hanya kelihatan dari luar saja. Gedung kokoh ini akan runtuh seketika.

Salah seorang rekanku merasa ragu atas rasa percaya diriku dan dia menulis:

Dr. Sina, maaf ya karena menghabiskan waktumu yang berharga. Tapi suatu hal akhir2 ini sangat mengganggu diriku. Kau berkata bahwa kau akan menghancurkan Islam dalam kampanye ini dalam waktu beberapa dekade.

Tapi Pak, apakah kau yakin akan hal ini? Agama yang begitu fanatik, yang berusia 1.400 tahun dapat dihancurkan dalam waktu beberapa dekade. Bagaimana hal ini dapat mungkin terjadi? Kau mengungkapkan perhitungan2. Baiklah, tapi ketololan dalam beragama tidak sama dengan menghitung angka2 matematis.

Aku baca semua artikelmu, lagi dan lagi. Aku sangat percaya kau bukanlah orang yang hanya omong gede untuk jadi pusat perhatian orang. Aku telah bergabung bersama FFI selama 10 bulan, mengirim “surat kepada umat manusia” kepada lebih dari 4.000 orang (dan jumlahnya terus bertambah setiap hari) dan masuk ke banyak forum dengan nama2 yang berbeda untuk memposting surat itu, tapi sekarang aku merasa ragu. Bagaimana kau bisa mencapai tujuanmu? Bagaimana mungkin, tolong katakan padaku.

Kau berkata “jika kita bekerja sama”. Karena kau menggunakan kata “jika”, maka tidak ada kepastian dalam janjimu. Bagaimana mungkin kau bisa sedemikian yakin?

Dr. Sina, sesuai dengan persyaratan dalam profesiku, aku telah berhubungan dengan banyak jenis orang2 dari berbagai negara dan mentalitas dalam hidupku. Aku dapat memperkirakan sifat seseorang dengan cara bicara padanya (atau baca tulisannya). Aku yakin kau memang penuh rasa percaya diri bahwa kau akan bisa menghancurkan Islam. Tapi apakah “rahasia” yang kau ketahui, yang belum kau katakan pada kami, yang membuatmu begitu penuh rasa percaya diri.

Dapatkah kau menyisakan waktumu dan membalas suratku jika sempat. Aku akan tunggu, tidak jadi masalah, tapi tolong jelaskan keraguanku.

Antiterorisme.


Inilah jawabanku:

Wahai Antiterorisme:
Sebaiknya aku meluruskan kesalahpengertian terlebih dahulu. Aku tidak pernah menyatakan bahwa “AKU” akan mengalahkan Islam. Aku bukan tukang bual dengan khayalan2 yang ngawur. Aku hanyalah orang sederhana. Silakan tanya kucingku. Kucing kecilku yang hidup bersamaku dan mengenalku dengan baik tidak pernah peduli akan diriku. Sebaliknya, dia memperlakukanku bagaikan pelayannya saja. Sekarang jika kautanyakan pendapat kucingku tentang diriku, sudah dapat kaubayangkan betapa sepelenya aku di matanya.

Kukatakan bahwa “KITA” dapat mengalahkan Islam jika kita bekerja sama dan dalam hal ini memang aku sangat yakin. Dari manakah datangnya keyakinanku? Aku yakin akan hal itu sebab aku tahu betul tentang Islam. Islam itu tidak lain daripada isapan jempol yang muluk2 belaka. Usia Islam adalah 1.400 tahun dan punya 1.2 milyard pengikut. Meskipun begitu, Islam hanyalah berdasarkan kebohongan semata. Islam bagaikan gedung tinggi yang berdiri di atas pasir yang bergerak. Selama pasir2 tetap berada di tempatnya, gedung itu akan tetap utuh berdiri. Tapi begitu kau ganggu pasirnya dan kau singkirkan pasir di bawah gedung itu, maka gedung itu akan runtuh.

=================
Kristentelahkalah says,
Perkenalkan diri saya. Saya, Kristentelahkalah, adalah seorang Muslim yang amat perduli dengan jalan dan nasib iman dunia. Saya khawatir akan lebih banyak manusia yang dijungkalkan ke dalam neraka hanya karena masih banyak point / hal yang belum masuk ke dalam system berfikir mereka yang mana hal itu membuat mereka menjadi picik dan dangkal. Untuk itulah, insya allah saya ingin membantu mereka untuk menolong mereka dari keterpurukan dalam hal berfikir.


Tentang saya sendiri. Saya sudah lama berfikir tentang Islam, terlebih karena Islam adalah agama saya sejak lahir. Selama itu, belum saya temui kelemahan Islam. Bahkan sebaliknya, saya menemui keagungan Islam dan kekuatan Islam untuk dijadikan satu satunya alat untuk mengelola jaman menjadi lebih baik. Bertolak belakang dengan agama lainnya, khususnya agama Kristen. Tidak ada satu pun point dalam agama Kristen yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah, apalagi dijadikan alat Andalan untuk dapat mengelola jaman menjadi lebih baik lagi. Tentu saja saya pernah berAndai Andai. Saya masuk agama Kristen dan meninggalkan Islam. Yang menjadi pertanyaan saya adalah, bagaimana Kristen dapat mengelola jaman dan kehidupan keluarga berbangsa untuk menjadi lebih baik?

Baik. Baik yang mana? Tentunya ini akan menjadi controversial. Menurut A, yang baik adalah begini. Tapi menurut si B, yang baik justru sesuatu yang bertolak belakang. Untuk itu, kita butuh tolok ukur, acuan, stAndard, dalam hal menentukan mana yang baik dan mana yang buruk. Yeah, tapi untuk sekarang ini, pembahasan antara mana yang baik dan mana yang buruk, berikut dengan tolok ukurnya, ditunda saja. Suatu saat, akan disinggung bilamana perlu. Sekarang saya amat berminat untuk membahas “teka teki” yang diajukan Ali Sina.

Anda (Ali Sina) menyatakan keyakinan Anda dengan mudahnya bahwa “Kita dapat mengalahkan Islam”. Sebenarnya, tahukah Anda atas apa yang terjadi di antara kaum Muslim dengan Anda?

Anda, atau anti Islam mana pun, dengan mudahnya berkata, kita dapat mengalahkan Islam. Atau, Islam suatu saat akan musnah karena Islam tidak mempunyai akar yang kuat. Di balik itu, orang Islam pun juga berkata demikian tentang agama Kristen. Sudah banyak Muslim yang benar benar mengetahui seluk beluk agama Kristen, sampai pada kesimpulan bahwa suatu saat Kristen akan musnah di muka bumi ini. Bahkan semua kita akan dapat mengalahkan Kristen dengan mudahnya.

Sadarkah Anda dengan kenyataan itu? Kalau Anda tidak sadar, maka sebenarnya dengan apa saja Anda menghabiskan umur Anda selama ini?

Coba kita lihat kenyataan yang benar benar terjadi di muka bumi ini. Sudah banyak orang eropa yang menyatakan diri mereka atheis alias tidak percaya lagi kepada agama Kristen. BelAnda, jerman, belgia, perancis, swedia adalah sarang sarang atheis yang paling hebat. Di sana Kristen sudah mati. Sekarang, siapa yang “lebih dahulu musnah”, Islam atau Kristen?

Di amerika maupun di eropa, Kristen tidak lagi memerintah kehidupan mereka, alias sekuler. Natal yang merupakan hari kekristenan, sudah “dirampok” oleh kaum atheis dan sekuler hanya untuk dinikmati pesta pora dan mabok mabokannya saja. Tentunya kita bertanya, kok bisa sih agama besar seperti Kristen itu dirampok begitu saja oleh kaum atheis di mana mereka hanya menikmati pesta pora keduniawiannya saja? Hukum Kristen tidak lagi diterapkan dalam kehidupan mereka. Mereka memang butuh agama, namun hanya sebatas pelampiasan anthropologis saja. Setelah mereka selesai dengan ritual gerejawi, mereka keluar kembali menjadi hamba hamba atheis dan sekuler. Bukankah dengan demikian, Kristen sudah mati? Sudah musnah?

Mau sampai kapan Kristen akan dapat bertahan kalau kita melihat pada “sisa sisanya saja” di eropa dan amerika? Dapatkah Anda menjawab pertanyaan mudah ini?

Anda berkata, “Islam hanyalah berdasarkan kebohongan semata”. Sebenarnya, apa yang istimewa dari perkataan Anda itu? Bukankah kaum Muslim justru lebih nyaring lagi ketika menyatakan bahwa Kristen hanyalah berdasarkan kebohongan semata? Dan kebohongan itu pun nyata di depan mata semua yang hidup? Sekarang, siapa yang benar, Anda yang menyatakan bahwa Islam hanya berdasarka kebohongan belaka, atau kaum Muslim yang menyatakan bahwa Kristen hanya berdasarkan kebohongan belaka? Atas dasar apa Anda menyatakan bahwa kaum Kristen lah yang benar dengan klaim mereka? Subjektivisme belaka? Sebenarnya, Ali Sina itu siapa? Seorang malaikat dari surga sehingga semua kata katanya unik dan lain dari semua orang yang ada di dunia ini? Bahkan seorang paus roma pun kalau berkata bahwa Islam adalah kebohongan, perkataannya tidak akan bernilai apa-apa. Nah seorang Ali Sina? Atau, apakah Anda sudah berperjalanan ke alam maut di mana Anda telah mewawancara orang mati dan mengetahui semua jawaban? Anda tidak lain hanyalah seorang fanatis belaka. Dan fanatisme itu telah mempermalu Anda di depan dunia. Sadarkah Anda akan hal itu?

Wahai ali sina, Anda tidak sendiri ketika Anda menghujat sebuah agama (dalam hal ini, Islam). Anda dibanding mereka, tidak ada istimewanya sama sekali.

Film da vinci code menjelaskan, bahwa sedikit saja kita menggaggu pasir yang menopang istana Kristen, maka Kristen akan runtuh secara keseluruhan! Pertanyannya, sudahkah Anda menonton film da vinci code? Ataukah Anda mengira bahwa da vinci code adalah film fiksi semata? Kalau memang Anda menilai bahwa film da vinci code adalah film fiksi semata, maka sebenarnya Anda lah yang mempunyai masalah. Anda harus sadar akan hal itu.

Mungkin Anda akan berkata, yeah Kristen adalah kebohongan, tidak mempunyai nilai kebenaran sedikit pun. Orang Kristen pertama telah menambah nambahi agama itu sehingga menjadi lebih menarik banyak orang. Tapi di luar itu semua, Kristen pada bagian intinya mengajarkan cinta kasih, toleransi dan saling memaafkan.
Ali sina, berarti hari hari agama Kristen sudah dapat dihitung mulai dari sekarang karena isi dari agama Kristen hanyalah kepalsuan.

Islam tidaklah demikian. Mungkin Anda membenci agama ini, seperti kebanyakan orang lain yang membenci jalan ketuhanan. Tapi seperti yang sudah tersirat dari perkataan Anda sendiri, Islam tidak pernah berisi kepalsuan seperti yang terjadi pada agama Kristen. Itulah yang akan membuat agama Islam akan terus bertahan sampai akhir jaman.

==============================================

Back to Ali Sina,

Islam hanyalah kebohongan. Tuhannya bohong2an dan nabinya adalah tukang bohong. Dia bukan hanya pembohong saja, tapi juga orang yang sangat jahat. Banyak yang menganggap bahwa Yesus Kristus adalah tokoh dongeng dan agama Kristen adalah kisah dongeng. Meskipun aku yakin bahwa Yesus benar2 ada dan banyak kisah tentang dirinya memang benar2 terjadi, tapi aku yakin sekali bahwa sebagian besar agama Kristen adalah dongeng belaka. Kisah tentang perawan yang melahirkan bayi, Yesus yang jalan di atas air, merubah air jadi anggur atau kebangkitan orang mati dan naik ke surga adalah kisah2 bagi orang yang suka dongeng. Para jemaat pertama mestinya telah menambahkan kisah2 itu agar agamanya tampak lebih indah dan menarik. Orang2 yang tak banyak pikir mudah percaya akan kisah2 dongeng seperti itu. Hal ini banyak terjadi di masa lampau karena kebanyakan orang2 buta huruf dan tidak berpendidikan. Tapi jika kita singkirkan semua dongeng2 itu, intisari ajaran Kristen tidaklah jelek. Agama Kristen mengajarkan cinta kasih dan pemberian maaf. Saat ini banyak psikologis, para pembimbing rohani dan pembicara2 pembangkit motivasi yang menyampaikan pesan yang sama. Kau harus menyingkirkan sikap mementingkan diri, melihat keindahan dalam segala hal dan mengasihi. Kasihi tetanggamu, kasihi sesamamu manusia, kasihi dirimu sendiri, kasihi isi dunia, dan belajar untuk memaafkan – tidak hanya memaafkan orang lain, tapi juga memaafkan diri sendiri.

Jika kau mengupas agama Kristen dari segala dongeng2 dan takhayul2, dan memisahkannya dari tindakan2 yang dilakukan gereja, maka kau akan melihat bahwa agama Kristen mengajarkan hal yang baik. Ada seorang muda yang agak eksentrik dan mungkin seperti dirimu juga, yang cepat gusar melihat kebodohan orang2 dan cepat menghardik mereka. Tapi di luar kekurangannya sebagai manusia, apa yang diajarkannya tidaklah jahat. Dia adalah seorang Rabi. Dia menyebut dirinya anak Tuhan, sama seperti aku memanggil diriku anak Jagat Raya. Tidak tampak bahwa dia ingin menempatkan dirinya lebih tinggi dari orang lain. Dalam pAndangannya semua orang adalah anak Tuhan. Di kemudian hari, para pengikutnya karena besarnya rasa cinta mereka, menambahkan kisah2 muzizat tentang dirinya dan menaikkan posisinya menjadi sama dengan Tuhan. Begitu kau memisahkan kenyataan dari karangan yang ditambahkan umat Kristen dalam agama Kristen, maka kau dapatkan bahwa intisari ajaran Kristen adalah cinta kasih.

Apakah yang tersisa dalam Islam jika kau memisahkan kenyataan dari karangan? Begitu kau buang kisah2 dongeng konyol tentang membelah bulan dan naik ke surga tingkat tujuh untuk tawar-menawar dengan Allah tentang berapa kali Muslim harus berdoa dan segala khayalan lainnya, kau dapatkan bahwa Islam tidaklah lebih daripada kebencian, kekerasan dan teror. Nabinya yang psikopath narsisis tidak mengerti tentang cinta kasih. Dia hanya mengerti rasa takut. Islam adalah agama yang berlAndaskan rasa takut.

Jika kau bandingkan kisah hidup Yesus dan kisah hidup Muhammad, kau akan lihat bahwa keduanya sangat bertentangan. Yang satu adalah contoh kebaikan, sedangkan yang lainnya adalah wujud asli kejahatan. Ini bagaikan membandingkan apel dengan jeruk. Kita bicara tentang dua kutub yang berbeda nih.


=====================
Kristentelahkalah says,
Anda berkata, “Islam hanyalah kebohongan. Tuhannya bohong2an dan nabinya adalah tukang bohong.”.

Anda tahu dari mana bahwa tuhan Islam adalah palsu dan nabinya pun adalah palsu? Begitu banyak literature Muslim dan sekuler yang berhasil membuktikan bahwa apa yang ada dalam injil bukanlah apa yang dibawa oleh Jesus. Kaum yahudi sampai sekarang berkata bahwa Jesus adalah tuhan palsu, buktinya, sampai sekarang mereka masih eksis sebagai orang yahudi, yang artinya menolak bahwa Jesus adalah tuhan. Sekarang, siapa yang palsu? Mengapa Anda lebih memilih pendirian yang Anda buat sendiri untuk menyatakan bahwa Islam hanyalah kebohongan, dan menolak pendirian kaum tradisionalis yahudi yang menyatakan bahwa agama Kristen hanyalah kebohongan? Subjektivisme?

Kemudian kalau Anda berkata bahwa Tuhan Islam adalah palsu, maka Anda butuh pertolongan yang kelewat besar! Anda telah menolak terlalu banyak kesempatan untuk berdialog dengan banyak intelektual termasuk Muslim. Intinya adalah, Anda hanyalah seorang yang terlanjur hanyut di dalam hayalan dan kebencian Anda sendiri. Anda yang menentang kebencian (yang konon ada dalam Islam) justru memprogAndakan dan memaksakan kebencian Anda terhadap Islam kepada orang lain lagi.

Anda berkata, “Para jemaat pertama mestinya telah menambahkan kisah2 itu agar agamanya tampak lebih indah dan menarik”. Ini adalah kalimat Anda sendiri, dan tentunya Anda harus dapat mempertanggungjawabkannya kali ini.

Kebodohan Anda tampak jelas di dalam kalimat ini. “Para jemaat pertama mestinya telah menambahkan kisah kisah itu agar agamanya tampak lebih indah dan menarik”, berarti Kristen adalah agama yang tidak dilindungi tuhan (buktinya dapat diperdaya oleh manusia manusia kotor), dan lebih parah lagi, Kristen adalah agama yang tidak dapat lagi dipertanggungjawabkan keasliannya. Bukan begitu, Rasul Ali Sina yang cerdas?

Logikanya adalah, kalau memang terbukti bahwa Kristen bukanlah agama tuhan, maka mau tidak mau kita harus menerima Islam sebagai agama tuhan. Anda ingin memaksakan kehendak Anda, bahwa agama Kristen bukanlah agama Tuhan karena berisi dengan kepalsuan, tapi tetap Anda ingin semua orang beralih ke agama Kristen ini. Bagaimana saya harus bersikap terhadap Anda?

Dasar pemikiran Anda adalah bahwa Anda membenci agama Islam karena berisi kekerasan. Mengapa Anda berfikir bahwa kelak semua orang hanya mencari “anti kekerasan” tanpa memperhitungkan ORIGINALITAS dan KEABSAHANNYA? Baiklah kita katakan bahwa Islam berisi kekerasan, namun Anda tidak dapat memungkiri bahwa Islam berisi originalitas dan kebenaran yang amat kokoh. Itu adalah segala sesuatu yang paling dicari oleh semua orang. Kemudian pasti Anda akan berkata bahwa tidak ada kebenaran dalam Islam, karena Islam tidak lain hanyalah persepsi besar yang mengusung kebohongan dan kepalsuan. Di antara begitu banyak intelektual non Muslim yang menyatakan bahwa Islam adalah masa datang bagi peradaban dunia, tiba tiba Anda ingin meninggikan diri Anda sendiri dengan menyatakan bahwa Islam adalah kepalsuan? Atau, apakah Anda memerintahkan agar semua intelektual Muslim dan non Muslim (dan public yang lebih luas lagi) hanya mematuhi perkataan Anda saja, bukan yang lain? Apakah Anda sedang membuat lawakan?

Kemudian Anda berkata,
“Jika kau mengupas agama Kristen dari segala dongeng2 dan takhayul2, dan memisahkannya dari tindakan2 yang dilakukan gereja, maka kau akan melihat bahwa agama Kristen mengajarkan hal yang baik”.

Dengan tegas Anda mengakui bahwa Kristen telah tercampur dengan segala kenistaan. Dan sekarang Anda memaksa kaum Muslim untuk menerima kenistaan tersebut? Anda menganggap mudah atas suatu pekerjaan untuk memisahkan antara Kristen dari segala dongeng dan takhayul. Taruh kata tetangga Anda yang Muslim bersedia masuk Kristen dengan pesan dari Anda bahwa dia harus pAndai memisahkan antara Kristen dengan dongeng dongengnya. Pertanyaannya, apakah nanti kelak tetangga Anda itu dijamin akan dapat melakukannya? Kelak dia akan menjadi Kristen yang taat. Artinya, kelak dia tidak akan dapat lagi membedakan mana yang baik dan mana yang buruk, mana yang firman dan mana yang pekerjaan setan. Bagaimana Anda dapat menjamin bahwa pekerjaan itu akan menyelamatkan lebih banyak manusia?

Lagi pula, apakah gereja memberi mAndate kepada Anda untuk memerintahkan semua anak manusia untuk selalu memisahkan antara Kristen dengan dongeng dongengnya? Atau apakah justru gereja telah melakukannya sejak dahulu kala? Kalau pun seorang Kristen memisahkan antara Kristen dengan dongeng-dongengnya, maka apakah itu tidak akan mendapat tentangan dari gereja lebih luas?

Anda berkata, “Tapi di luar itu semua, Kristen pada bagian intinya mengajarkan cinta kasih, toleransi dan saling memaafkan”.

Bagaimana dengan Islam, menurut Anda? Apakah Anda ingin menegaskan bahwa Islam pada bagian intinya mengajarkan kebencian (bukannya cinta kasih), pemaksaan agama (bukannya toleransi) dan balas dendam (bukannya saling memaafkan)? Dari mana Anda memperoleh latar belakang informasi itu? Betapa banyak artikel yang tersedia secara bebas di internet yang mengisahkan bahwa Islam adalah agama cinta kasih toleransi dan saling memaafkan, tapi Anda tidak pernah membacanya sebagai bahan renungan Anda. Apa sebenarnya yang Anda inginkan?

Anda melalui artikel Anda ini ingin menjelaskan ke semua orang bahwa Islam hanya mengajarkan kebencian. Tanpa Anda sadari justru kebencian Anda tampak lebih jelas dari apa pun dalam perbuatan Anda di FaithFreedom-org ini! Sementara kebencian yang Anda tuduhkan ada dalam Islam tidak dapat Anda buktikan secara ilmiah. Pernahkan Anda berfikir ke arah sana?

Sekarang tentang Islam.
Bagaimana Anda bisa begitu yakin bahwa kisah membelah bulan dan naik ke langit adalah kisah dongeng yang konyol dalam Islam? Dari perkataan Anda saja saya dapat dengan mudah menebak bahwa Anda bukanlah seorang Muslim, dan tidak faham benar tentang Islam, yang artinya, semua perkataan Anda tentang Islam benar-benar tidak dapat dijadikan hukum kebajikan sama sekali. Ingat, bahkan sri paus pun jika menjelek jelekkan Islam, maka perkataannya tidak akan bernilai apa apa di mata umum. Kalau memang Anda menolak iman Islam (seperti menolak kisah membelah bulan dan naik ke langit), maka sebaiknya Anda tidak usah menilai lagi bahwa Islam adalah agama yang buruk. Islam adalah urusan orang Islam dan Kristen adalah urusan orang Kristen. Itu saja seharusnya sudah cukup, bukan?

Tidak ada yang saya lihat di dalam tulisan Anda, kecuali subjektivisme yang amat sempit dan murahan. Anda berkata, Muhammad adalah “Nabinya yang psikopath narsisis tidak mengerti tentang cinta kasih. Dia hanya mengerti rasa takut”. Dari susunan kata seperti itu sudah dapat ditebak bahwa Anda tidak mengerti Islam dan tidak mau mengerti Islam. Maksud saya, Anda ternyata bukanlah seorang ilmuwan, bukanlah seorang juri yang agung, bukanlah seorang peneliti yang hAndal dalam masalah Anda sendiri. Bukan. Anda hanyalah orang yang mencuri waktunya sendiri untuk melakukan hal hal yang tidak ada gunanya bagi siapa pun.

Apakah Jesus mengerti tentang politik? Apakah Jesus mengerti tentang pengobatan? Apakah Jesus mengerti tentang kehidupan berkeluarga? Apakah Jesus mengerti tentang bagaimana mencintai tanah airnya sendiri? Saya rasa hal hal seperti itu tidak saya jumpai dalam Bible. Kebalikannya, Muhammad mengerti tentang politik, membela keluarga, pengobatan, tentang cara mencintai bangsanya sendiri dan masih banyak lagi. Sekarang Anda menyatakan bahwa Muhammad tidak mengerti cinta kasih. Sedangkan Jesus sendiri tidak mengerti sedikit pun tentang pengobatan, politik, etika berdagang, bagaimana mungkin Jesus menjadi pilihan terbaik?

Baiklah kita katakan bahwa Jesus mengerti cinta kasih, dan hanya mengajarkan cinta kasih. Pertanyaan saya adalah, apakah umat manusia hanya sebatas sekelompok anak kecil yang tidak butuh perniagaan, pAndangan politik, cara cara menghormati bangsanya, cara mengobati yang sakit dan masih banyak lagi permasalahan dalam hidup? Coba Anda renungkan. Dunia sekarang ini berperang melawan korupsi. Muhammad dalam banyak ajarannya menyatakan secara tegas bahwa korupsi adalah haram dan pelakunya akan masuk Neraka. Bagaimana dengan Jesus? Apakah Jesus mempunyai pesan yang sama dengan yang dibawa Muhammad? Apakah cinta kasih semata akan cukup untuk membasmi tindak korupsi?

Buat apa sih cinta kasih harus diajarkan? Buat apa sih mengajarkan anak kecil menangis? Bukankah nanti si kecil akan tahu secara alamiah bagaimana caranya menangis? apakah pernah ada seorang dokter mengajarkan anak yang baru lahir bagaimana caranya menangis yang benar?? Apakah dokter itu kurang kerjaan atau kurang pendidikan? Apakah Anda dapat memahami maksud saya?

Sekarang mari kita membandingkan kehidupan antara Muhammad dan Jesus. Muhammad mempunyai kehidupan yang sempurna yaitu 23 tahun selama ia menjalani tugasnya sebagai nabi. Sementara Jesus hanya sampai tiga tahun, tiga tahun yang amat tidak berdaya karena selama itu Jesus harus hidup sebagai pengemis, tidak mempunyai kekuasaan baik secara politik mau pun social, sahabatnya hanya segelintir, ia tidak kuasa untuk membuat hukum karena ia bukanlah siapa siapa, oleh karena itu ia tidak mengerti hukum dan tidak mengerti tentang konflik dan bagaimana caranya mengatasi konflik. Muhammad mempunyai itu semua.

Sekarang apakah pantas bagi kita untuk membandingkan antara Jesus dengan Muhammad? Atau, mengapa kita harus membandingkan antara Muhammad yang sempurna dalam tugas dan kehidupannya dengan Jesus yang jauh dari sempurna? TIGA tahun! Apa yang kita dapat dari tiga tahun dari seorang yang miskin dan lemah dan tidak mempunyai hak hak sebagai pemimpin? Jesus hanya mempunyai kata kata dalam tiga tahun. Kata kata??? Siapa sih yang tidak bisa memberikan kata kata, hanya kata kata? Gembel di pinggir jalan pun dapat memberi Anda nasehat yang jempolan!! Tidak kah Anda pahami itu?

===========================
Back to Ali Sina,

Berdasarkan semua pertimbangan, sudah jelas merupakan kesalahan besar untuk membandingkan agama Islam dengan agama Kristen. Jikalau agama Kristen tetap bertahan dari segala kritik, tidak begitu nasibnya dengan agama Islam.

Apa pesan2 luhur dalam agama Kristen yang membuatnya layak dipertahankan. Bahkan sebagai seorang atheis dan rasionalis, aku singkirkan segala dongeng khayalan yang meliputi Kristen dan aku menghargai keindahan dan ajaran spiritualnya. Seringkali aku mengutip ajaran Yesus, bukan karena “kekuasaanNya” tapi karena memang ajaran2 ini bagus. “Kasihi tetanggamu”, “ampunilah kesalahan orang lain agar dirimu diampuni pula”, “Kau dilarang berbuat dosa, Kukatakan padamu untuk tidak memikirkan perbuatan dosa karena dengan begitu kau telah berbuat dosa dalam pikiranmu”, “Biarlah dia yang tidak pernah berbuat dosa melemparkan batu pertama”, “Hanya kebenaran yang dapat membuatmu merdeka”, dan banyak lagi. Ini adalah ajaran2 yang luhur. Umat manusia mendapat banyak manfaat dari ajaran ini. Dunia akan jadi tempat yang lebih baik jika ajaran2 ini diterapkan dengan tulus hati.

Kebanyakan agama2 lain seperti Hindu, Buddha, Yudaisme, Sikh, Zoroaster, Baha’i, dll mencampurkan hal2 yang baik dan jelek. Kau dapat membandingkannya sendiri satu sama lain. Banyak kotoran berserakan di sekitarnya, tapi di dalamnya terdapat batu2 permata dan logam2 mulia.

Tiada hal yang baik dalam Islam. Islam adalah kejahatan semata yang dapat langgeng karena rasa takut. Tidak saja ajaran Islam itu jahat, tapi bahkan Muhammad adalah seorang monster. Kau tidak dapat mengatakan hal yang sama terhadap pendiri agama besar lain. Muhammad lebih jahat daripada kebanyakan ketua2 aliran sesat. Dia bisa dibandingkan setara dengan Shoko Asahara dan Charles Manson. Jadi kau lihat bahwa ada perbedaan fundamental antara Islam dan agama lainnya.


==================
Kristentelahkalah says,

Tidak ada yang saya tangkap dari paragraph ini kecuali betapa curangnya dan piciknya Anda dalam menilai Islam. Mengapa Anda begitu yakin bahwa di dalam Islam tidak ada ajaran yang “human friendly”? Anda berkata, “Islam adalah kejahatan semata”.

Coba Anda renungkan.
Sahabat bertanya kepada Muhammad,
siapakah yang harus saya hormati pertama kali?
Muhammad menjawab,
Ibumu (kali pertama).
Lalu siapa lagi?
Ibumu (kali kedua)..
Lalu siapa lagi?
Ibumu (kali ketiga)..
Lalu siapa lagi?
Ayahmu.

Pada kisah ini, Muhammad menempatkan ibu pada posisi yang amat penting. Bagaimana dengan Jesus? Apa pesan Jesus tentang bakti seorang ibu? Sebenarnya apa yang Anda inginkan?

Pada kisah lain, Muhammad berkata,
Jika dua hamba Tuhan bertemu, barang siapa yang pertama kali mengucapkan salam maka dialah yang lebih mulia di mata Tuhan.
Apa komentar Anda mengenai ajaran seperti ini?

Kisah lain, Muhammad berkata,
Malaikat rahmat akan berada beserta dua (atau lebih) hamba Allah, hingga mereka berpisah….
Pada ajaran ini, Allah menekankan betapa pentingnya arti kerukunan dan kebersamaan. Bagaimana dengan ajaran Jesus? Sebenarnya apa yang Anda inginkan?

Kisah lain, Muhammad berkata,
jika dua anak manusia bersekutu untuk berbuat kebajikan, maka Allah adalah Yang ketiganya. Jika tiga anak manusia bersekutu untuk berbuat kebajikan, maka Allah adalah Yang keempatnya.
Pada ajaran ini, Islam menggariskan bahwa Allah selalu bersama dengan orang orang yang berbuat baik. Bagaimana dengan ajaran Jesus? Sebenarnya apa yang Anda inginkan?

Pada kisah lain, Muhammad berkata,
Sebaik baik kamu adalah yang bermanfaat bagi orang banyak.
Bagaimana dengan ajaran Jesus? Sebenarnya apa yang ingin Muhammad katakan supaya Anda merasa benar?

Pada kisah lain, Muhammad berkata,
Bayarlah upah pekerja pekerjamu, sebelum kering keringat mereka.
Bagaimana dengan Jesus? Pernahkah Jesus menunjukkan keadilannya terhadap para pekerja?

Muhammad sudah katakan semuanya. Tapi Anda mempunyai kekurangan dalam hal kecerdasan emosional. Seharusnya Anda meminta pertolongan.

Masih banyak lagi kisah lainnya tentang betapa Muhammad adalah tokoh yang sangat human friendly. Tapi tampaknya permasalahan ada pada pihak Anda. Dan begitu banyaknya kisah Muhammad yang tertulis dengan indah di semua buku yang siapa pun dapat membelinya dengan bebas, tetap itu tidak dapat mempengaruhi Anda. Tidak ada yang ingin Anda katakan kecuali kebencian terhadap Muhammad. Sekarang, dapatkah Anda menjelaskan kepada saya, Muhammad yang mengajarkan kebencian, atau Anda yang memaksakan kebencian Anda terhadap Muhammad kepada lebih banyak orang lagi?

Anda membangga banggakan Jesus, “ampunilah kesalahan orang lain agar dirimu diampuni pula”.
Ada satu hal yang belum Anda pahami, dan sekarang akan saya katakan. Anda suka atau tidak suka, toh justru dunia ini berjalan menurut ajaran Islam, walau pun banyak tempat di dunia ini dihuni oleh orang Kristen, bukan Muslim, dan pada banyak kasus, mereka tidak sadar sama sekali bahwa system yang mereka adopsi berasal dari Islam.

Perhatikan baik baik. Islam berpesan,
“tidak ada dosa bagi kamu untuk menuntut pembalasan, yaitu pembalasan yang setimpal. Namun jika kamu memberi maaf, maka itu lebih baik bagi kamu”.

Message ini menyiratkan, bahwa kita berhak menuntut balas kalau ada yang berbuat keji terhadap kita, sambil Islam juga menegaskan bahwa pemaafan justru lebih disukai. Artinya, Islam memberi hak prerogative kepada korban untuk menuntut balas atau memberi maaf. Islam tidak memaksa umat manusia untuk memberi maaf, karena Tuhan tahu dan sadar akan rasa sakit yang diderita oleh korban sebagai akibat dari kejahatan yang dilakukan orang keji. Islam pun tidak memaksa umatnya untuk menuntut balas.

Singkat kata, message ini memungkinkan adanya lembaga peradilan di dunia. Islam merestui diadakannya lembaga peradilan yang agung di dunia ini.
Di dunia ini, di belahan dunia mana pun, setiap Negara mempunyai lembaga peradilan. Bahkan setiap lembaga peradilan itu diselenggarakan di bawah dan di dalam nama tuhan mereka. Di lembaga peradilan itulah para korban teriak teriak dan nangis nangis meminta agar pelaku kejahatan diberi hukuman seberat beratnya. Keadilan harus ditegakkan.

Sekarang bagaimana pendapat Anda. Kalau pesan Jesus memang memikat dunia, mengapa ada lembaga peradilan di dunia ini? Bukankah Jesus mengajarkan cinta kasih dan pemaafan? Kalau semua orang mentaati pesan Jesus (yaitu cinta kasih dan saling memaafkan), sudah pasti tidak ada lembaga peradilan di dunia ini. Kalau semua orang suka memaafkan atas dasar cinta kasih, buat apa ada lembaga peradilan yang mengusung nama tuhan di dalamnya? Di dalam kerajaan Jesus, lembaga peradilan adalah mustahil!

Tapi kenyataannya lembaga peradilan beranak pinak di dunia ini! Artinya, pesan Islam dijawab oleh dunia dengan gegap gempita karena hanya Islam yang merestui adanya lembaga peradilan berikut dengan para penjagalnya, dan pasti Anda tidak suka dengan hal ini. Apakah Anda terkejut melihat fakta ini? Kalau Anda membenci Islam, seharusnya Anda juga membenci Negara Anda karena menyelenggarakan peradilan, dan sekaligus membenci lembaga peradilannya. Anda munafik!!

Seyakin apa Anda menyatakan bahwa Jesus mengajari pemaafan? Coba perhatikan ayat Bible [Mat 11 : 20 - 24] ini.

11:20 Then began he to upbraid the cities wherein most of his mighty works were done, because they repented not:

11:20 Lalu Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat, sekalipun di situ Ia paling banyak melakukan mujizat-mujizat-Nya:

==

11:21 Woe unto thee, Chorazin! woe unto thee, Bethsaida! for if the mighty works, which were done in you, had been done in Tyre and Sidon, they would have repented long ago in sackcloth and ashes.

11:21 "Celakalah engkau Khorazim! Celakalah engkau Betsaida! Karena jika di Tirus dan di Sidon terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung.

==

11:22 But I say unto you, It shall be more tolerable for Tyre and Sidon at the day of judgment, than for you.

11:22 Tetapi Aku berkata kepadamu: Pada hari penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan dari pada tanggunganmu.

==

11:23 And thou, Capernaum, which art exalted unto heaven, shalt be brought down to hell: for if the mighty works, which have been done in thee, had been done in Sodom, it would have remained until this day.

11:23 Dan engkau Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak, engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! Karena jika di Sodom terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, kota itu tentu masih berdiri sampai hari ini.

==

11:24 But I say unto you, That it shall be more tolerable for the land of Sodom in the day of judgment, than for thee.

11:24 Tetapi Aku berkata kepadamu: Pada hari penghakiman, tanggungan negeri Sodom akan lebih ringan dari pada tanggunganmu."


Di ayat ini, khususnya,
[Mat 11:20. Lalu Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat, sekalipun di situ Ia paling banyak melakukan mujizat-mujizat-Nya: ], …..

Anda dapat membaca di ayat tersebut bahwa Jesus adalah pribadi pendendam, suka memaksakan kehendak, dan tidak menghargai hak orang untuk mengatur diri mereka sendiri. Apa komentar Anda?

Tidak dapatkah jesus menampakkan kasih sayang dan toleransinya untuk Khorazin, Betsaida, dan kapernaum? Dan tidak dapatkah jesus memohonkan ampun untuk kota kota tirus sidon dan Sodom supaya kota itu tidak binasa dalam amarah tuhan?

Coba Anda perhitungkan. Kalau saja saat itu Jesus mempunyai bala tentara, pastilah Jesus sudah menggempur kota kota yang menolak misinya. Bagaimana Anda bisa berkata bahwa Jesus tidak akan menggunakan militer, sementara ayat di atas dengan jelas menunjukkan pemaksaan Jesus atas penduduk kota betsaida Chorazin dan kapernaum untuk menjadi pengikutnya?

Jesus berkata,
“biarlah mereka yang tidak berdosa menjadi pertama yang melempar batu (menjadi sebagai algojo)”.

Dalam ajaran jesus ini, hanya orang yang bersih dari dosa saja yang dapat menjadi algojo.

Semua Negara mempunyai lembaga peradilan. Semua lembaga peradilan pasti akan berakhir dengan eksekusi. Eksekusi akan menjadi tAnda bahwa keadilan sudah ditegakkan. Eksekusi butuh algojo. Tidak ada Negara yang mempertanyakan kesalehan para algojo, suci atau banyak dosa, tetap para algojo akan diminta oleh Negara untuk menjalankan eksekusi pengadilan.

Algojo adalah manusia belaka seperti Anda dan saya, yang banyak dosa. Kalau hanya orang yang suci dari dosa yang boleh menjadi algojo, maka tidak akan ada eksekusi di dunia ini, dan kemudian tidak akan ada pengadilan di dunia ini, dan akhirnya tidak akan ada keadilan di dunia ini. Akhirnya hanya akan ada kekacauan dan kekanibalan karena hukum sudah tidak bekerja.

Sekarang, di mana letak indahnya ajaran Jesus, “biarlah mereka yang tidak berdosa menjadi pertama yang melempar batu (menjadi sebagai algojo)”. ???

Jesus yang ****, atau Anda yang ****, atau saya yang ****, atau semua Muslim yang ****??? Bisakah Anda menjawab saya??

Islam datang ke dunia ini dengan salah satu misinya untuk membersihkan nama Jesus. Semua perkataan perkataan yang tolol yang ada dalam Bible, seperti yang Anda kutip itu, bukanlah berasal dari Jesus. Tidak mungkin Jesus melarang perajaman sebagai hukuman, tidak mungkin Jesus mewajibkan pemberian maaf, dan tidak mungkin Jesus berkata bahwa yang suci lah yang akan melempar batu untuk pertama kalinya.
Pada titik tertentu dalam paragraph Anda, Anda menulis,
“Umat manusia mendapat banyak manfaat dari ajaran ini”.

Di manakah letak kekuatan dari pernyataan Anda itu? Umat manusia justru mengadakan lembaga peradilan, yang direstui Islam, dan ditentang oleh Bible. Umat manusia justru membutuhkan para algojo yang kesuciannya tidak dipermasalahkan oleh Negara, sesuatu yang ditentang oleh Bible. Manfaat yang mana?

Lebih parah lagi, Anda berkata, “atheis dan rasionalis”.

Jadi, Anda seorang atheist dan mengaku rasionalis?

Apakah pantas seorang manusia menjadi atheis di dunia ini? Dan apakah pantas kata kata seorang atheis didengar oleh dunia, khususnya bagi mereka yang percaya kepada Tuhan? Seseorang tidak akan menjadi atheis kecuali dia mempunyai kekacauan menahun dalam system berfikirnya. Seorang individu yang mempunyai kesehatan mental mustahil menjadi atheis.

Lantas, mengapa Anda memilih untuk menjadi atheis? Apakah alasan Anda untuk menolak mengakui adanya Tuhan? Bagaimana Anda bisa menjelaskan kepada saya bahwa Tuhan itu tidak ada? Apakah Anda yang atheis adalah lebih baik dari saya yang mengakui Tuhan? Bagaimana Anda bisa menjelaskan kepada saya bahwa atheisme adalah suatu kebajikan? Apakah yang membuat beda antara saya berkata kata dengan seorang gila dengan seorang atheis?

Kemudian Anda mengaku rasionalis.
Saya tidak tahu di mana letak rasionalitas seseorang yang tidak mengakui Tuhan. Apakah rasional untuk berkata bahwa Tuhan tidak ada? Dari hal hal seperti ini saja sudah jelas bahwa perkataan dan fikiran Anda benar benar tidak layak untuk didengar.
Mengapa Anda menuntut semua Muslim untuk mendengar perkataan Anda yang atheis, suatu kata yang berarti tidak mengakui akan adanya Tuhan?

===================
Back to Ali Sina,

Kita tidak dapat meniadakan agama. Pada umumnya manusia butuh untuk percaya pada hal yang supernatural. Manusia perlu diyakinkan bahwa nasibnya tidak hanya berakhir di dunia ini dan bahwa dia nantinya akan bergabung kembali dengan orang2 yang dikasihinya. Pikiran bahwa nantinya setelah mati manusia lenyap ke alam hampa tidaklah menyenangkan. Tahun lalu ditemukan sisa2 manusia yang berusia 10.000 tahun. Di sebelahnya terdapat kuburan kucingnya. Ini menunjukkan bahwa kucing bukan hanya kawan manusia yang setia untuk jangka waktu yang lama, tapi juga menunjukkan bahwa kita sebagai manusia percaya ada kehidupan setelah mati. Manusia mampu untuk berpikir dan membuat konsep pemikiran. Orang ini tentunya memerintahkan agar kucingnya yang malang dikubur dengannya sehingga dia tidak kesepian di dunia selanjutnya.

Aku percaya agama2 akan terus ada berabad-abad atau beribu tahun seterusnya. Mungkin agama2 ini akan berubah dan beradaptasi sesuai perubahan waktu. Tapi lain halnya dengan Islam. Islam bukanlah agama tapi adalah gerakan politik dalam selubung agama. Islam menjanjikan kehidupan di alam baka untuk membujuk para pengikutnya mengobarkan perang, membunuh dan dibunuh dengan suka hati dan untuk mengembangkan ambisi megalomaniak pemimpinnya yang sinting. Adalah mudah untuk mengalahkan Islam. Yang perlu kita lakukan hanyalah memberitahu tentang kebenaran. Yang perlu kita lakukan adalah memperlihatkan fondasinya, menyingkirkan pasir2 yang menutupi di bawahnya dan dengan sendirinya Islam nantinya akan runtuh. Kristen dan agama2 lain berakar dari kebajikan. Fondasi agama2 ini kokoh. Tapi Islam tidak punya fondasi seperti itu. Fondasinya hanyalah kebohongan semata dan kejahatan yang murni.

Muslim mengetahui bahwa Islam akan runtuh jika dibuka kebusukannya. Di alam bawah sadarnya, Muslim tahu bahwa Islam adalah bohong melulu dan tidak dapat dipertahankan secara logika. Inilah sebabnya jika kau mengritik Islam, para Muslim jadi panik. Kau dapat mengritik agama2 lain, tapi yang bisa kau lakukan hanyalah menghancurkan ketakhayulan dan kekeliruannya. Fondasi dari agama2 ini tetap kokoh. Bahkan sebaliknya, agama2 ini malah berkembang lebih baik dengan adanya kritik2 tsb dan meninggalkan prinsip2 yang tadinya keliru. Agama2 ini beradaptasi sesuai dengan perubahan jaman. Praktek2 jahat Sati dalam Hinduisme, perajaman dalam Yudaisme dan penyelidikan dalam Kristen merupakan hal2 yang terjadi di masa lalu saja.


=================
Kristentelahkalah says,

Tidak ada yang penting dalam paragraph ini. Yang ada hanyalah perkataan seorang atheis yang tidak mengerti tentang Islam yang dinyatakan secara subjektif. Di luar sana, masih banyak atheis yang menghormati Islam. Maka apakah keistimewaan dari Ali sina ini? Anda bukanlah seorang ilmuwan, bukanlah seorang peneliti, bukan juga seorang paus roma.

Anda pun menulis,
“Manusia perlu diyakinkan bahwa nasibnya tidak hanya berakhir di dunia ini dan bahwa dia nantinya akan bergabung kembali dengan orang2 yang dikasihinya.”.

Pada paragraph ini Anda mengakui bahwa manusia butuh agama. Sementara di pihak lain Anda menolak agama dan menolak mengakui adanya Tuhan dengan cara menjadi seorang atheis alias anti Tuhan. Bukankah ada kontradiksi cara berfikir yang amat konyol dalam paragraph ini? Bagaimana Anda bisa hidup dan berfikir secara benar sementara kontradiksi pemikiran masih memenuhi otak Anda? Dan sekarang tiba tiba Anda menghujat Islam melalui cara Anda berfikir. Tidak kah Anda mempunyai malu sedikit pun? Mengurus diri dan cara berfikir Anda sendiri saja Anda tidak mampu. Nah sekarang Anda menghujat Islam seolah Anda tahu segala galanya di dunia ini?

****
Anda berkata, …..”membunuh dan dibunuh dengan suka hati dan untuk mengembangkan ambisi megalomaniak pemimpinnya (yaitu Muhammad) yang sinting”.

Coba Anda renungkan. Jesus mengajarkan kasih sayang sementara ia mengutuk dan mengecam serta memaksakan kehendaknya atas kota betsaida chorazin dan kapernaum hanya karena kota kota itu menolak ajakannya untuk menjadi orang Kristen. Tiba tiba dikatakan kepada kita bahwa jesus mengajarkan cinta kasih dan pemaafan.

jesus menolak untuk mendoakan keselamatan (pemaafan) untuk kota kota tirus Sodom dan sidon padahal sebenarnya sebagai anak tuhan semestinya jesus bisa dan bersedia (Mat 11:22, Mat 11:24).

Jesus mengajarkan bahwa hanya orang yang bersih dari dosa yang dapat menjadi algojo.

Di laih pihak, Muhammad dalam Islam mengajarkan bahwa semua orang akan menanggung akibat dari perbuatan sendiri, dan pemaafan atas dirinya tergantung dari usahanya sendiri. Muhammad mengajarkan bahwa keberadaan algojo amat mutlak dan mustahil ada individu yang bersih dari dosa sehingga hanya dia yang layak untuk dijadikan algojo. Muhammad mengajarkan bahwa tidak memberi maaf adalah dapat dimengerti oleh tuhan dan menuntut balas mendapat restu dari tuhan selama pembalasan itu setimpal, hal mana itu melAndasi eksistensi pengadilan di semua Negara.
Sekarang bisakah Anda menjelaskan, siapa sebenarnya yang sinting, Muhammad atau jesus?.

Paragraph Anda ini hanya menyatakan bahwa Islam identik dengan kekerasan dan kebencian. Di bagian atas tulisan saya, sudah saya kemukakan betapa Muhammad adalah nabi yang amat human friendly. Kesalahan ada pada pihak Anda. Dan itu sangat jelas. Orang **** sekali pun akan segera dapat mengetahui bahwa Anda mempunyai kekacauan dalam cara berfikir. Satu pihak Anda mengakui bahwa manusia butuh agama, sementara di pihak lain Anda menentang keberadaan Tuhan. Memalukan.

Di satu pihak Anda menyatakan bahwa Anda adalah atheis. Namun di pihak lain, Anda mengakui bahwa manusia butuh agama, melalui paragraph Anda tentang kuburan kucing. Mengapa Anda begitu sulit untuk diri Anda sendiri untuk dapat diuraikan? apakah pendirian Anda yang membenci Islam itu pantas untuk didengar, sementara Anda sendiri tidak dapat mengatasi permasalahan Anda sendiri?

Sudah berabad abad lamanya orang asing berkata bahwa kelak Islam akan musnah di muka bumi ini. Kenyataannya Islam masih bertahan ribuan tahun sejak orang asing itu mengatakan hal tersebut. Anda pun berkata, “adalah mudah untuk mengalahkan Islam”.
Apakah Anda punya bukti? Sudah ribuan orang sejak jaman dahulu kala selalu menyatakan bahwa adalah mudah untuk mengalahkan Islam. Namun kenyataannya Islam masih eksis hingga kini dengan begitu banyak pengikut. Mustahil Anda benar dengan keyakinan Anda tersebut. Mengapa Anda berfikir bahwa Anda adalah satu satunya orang yang berfikir demikian?

Anda menganjurkan untuk memperlihatkan fondasi (kekejian) Islam ke orang asing sehingga dengan demikian Islam akan runtuh pada akhirnya. Kebalikannya, semakin banyak orang yang mengetahui fondasi Islam, maka akan semakin banyak orang yang tertarik kepada Islam. Anda meleset. Perbuatlah oleh Anda dan teman teman Anda untuk memperlihatkan fondasi (kekejian) Islam ke lebih banyak orang asing, maka tanpa Anda sadari Anda telah membantu penyebaran Islam. Hal ini memang sudah terbukti. Tahukah Anda mengapa di muka bumi ini masih banyak non Muslim? Bukan karena mereka menolak Islam secara sadar, namun karena mereka belum berkenalan langsung dengan Islam. Kalau mereka sudah berkenalan langsung dengan Islam pastilah akan lebih banyak individu yang memeluk Islam. Anda lupa?

Cobalah Anda perbuat dengan teman teman Anda untuk menyebarkan fondasi Islam yang jahat dan keji ke lebih banyak orang – dengan tujuan untuk memusnahkan Islam. Selama Anda melakukannya hanya dengan menjelaskan bagian Islam yang Anda benci seperti menjelek jelekkan Islam, Anda hanya akan terlihat seperti orang sakit dan ketakutan akan kebesaran Islam. Satu hal yang belum Anda ketahui, Anda adalah orang yang kelewat panic dengan kenyataan bahwa Islam adalah satu satunya agama yang paling menentang atheisme. Anda menyatakannya secara terbalik.

Anda sekarang focus pada kegiatan untuk menyebarkan kejelekan kejelekan Islam ke lebih banyak orang dengan target bahwa kelak nanti semua orang akan membenci Islam dan pada akhirnya Islam akan musnah. Bukan kah itu berarti Anda sedang menipu banyak orang dengan tujuan supaya seluruh dunia menuruti kehendak Anda untuk meninggalkan Islam dan menciptakan dunia atheis yang jaya? Mengapa Anda tidak putuskan untuk menjelaskan kejelekan Islam kepada semua orang YANG DIBARENGI DENGAN menjelaskan keagungan Islam kepada mereka, dengan dilAndasi pemikiran bahwa semua orang (siapa pun dia, termasuk Anda dan saya) BERHAK untuk mendapatkan informasi yang utuh dan representative? Hak atas informasi yang utuh dan representative adalah hak azasi manusia, siapa pun tidak boleh melanggarnya. Anda lupa?

eharusnya yang Anda lakukan adalah, Anda menyajikan informasi yang negative tentang Islam kepada semua orang, sambil Anda menambahkan informasi yang positif tentang Islam SECARA UTUH, kemudian Anda mengijinkan semua orang tersebut untuk memutuskan penilaian mereka sendiri tentang Islam tanpa ada unsur paksaan dan campur tangan dari pihak Anda.

Kalau Anda mempunyai jiwa yang sehat tentunya Anda akan malu terhadap diri Anda sendiri. Ketika Anda menyebarkan kejelekan Islam TANPA MENJELASKAN ISLAM SECARA KESELURUHAN, berarti yang terjadi sebenarnya adalah Anda yang menipu orang banyak, bukan Islam yang menipu Anda dan orang banyak. Sadarkah Anda akan hal itu? Mengapa Anda ingin memaksakan penilaian Anda untuk dijadikan satu satunya hal penting bagi orang lain? Apakah orang lain tidak berhak untuk menilai segala sesuatu?

Anda selalu menolak untuk berdebat dengan pihak Muslim mengenai hal hal teologis keagamaan. Dan Anda hanya berani untuk menampilkan sisi keras dari Islam. Anda tahu kalau Anda berdebat dengan individu Muslim mengenai teologi Islam, pasti Anda akan kalah. Dan tidak ada yang dapat Anda lakukan kecuali

1. menghindari berdebat teologi keIslaman karena Anda pasti akan kalah, dan kebalikannya akan terbukti bahwa Islam berisi kebenaran yag kokoh, suatu hal yang paling Anda benci secara psikopat dan tidak waras.
2. membuat artikel sebanyak mungkin untuk menginformasikan kepada lebih banyak orang tentang kekerasan dalam Islam
3. mengupayakan segala cara untuk memaksakan penilaian Anda yang negative kepada orang lain.

Anda benar benar sakit.

Ingin saya tegaskan, bahwa Anda lah yang mempunyai masalah. Bukan Islam.

@Muslim mengetahui bahwa Islam akan runtuh jika dibuka kebusukannya -> Suatu saat Anda akan malu bahwa Anda pernah mengatakan hal ini. Percayalah, pada hari kematian Anda, beberapa menit sebelum Anda wafat, Anda akan melihat bahwa Islam masih eksis di muka bumi ini. Itu hanya akan membuat kematian Anda lebih sakit dan berat. Anda tinggal menunggu waktu saja kapan datangnya kematian Anda yang menyakitkan tersebut. Tiga tahun lagi? 7 tahun lagi? Tiga belas tahun lagi? Berapa pun waktu yang Anda butuhkan untuk mati, Islam masih akan berada di sana untuk membuat kematian Anda lebih menyeramkan. Kecuali Anda bertobat dan menyerahkan diri Anda kepada Allah. Tidak ada pilihan lain.
Atau mungkin Anda akan berdalih, bahwa kemusnahan Islam pasti akan terjadi walau Anda sudah wafat. Saya akan berkata, apa yang terjadi sesudah Anda wafat, bukan urusan Anda. Urus saja hidup Anda yang menyedihkan itu. Tidak bisakah Anda berfikir secara lebih sehat dan wajar?
kristentelahkalah
 
Posts: 5
Joined: Mon Aug 03, 2009 10:44 am

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby kristentelahkalah » Mon Aug 03, 2009 11:00 am

PART 2 0F 2

Apa alasan saya menyatakan hal seperti ini dan begitu percaya dengan pernyataan saya ini? Tidak lain karena bukti sudah banyak yang bertebaran di muka bumi ini. Sudah begitu banyak manusia yang menyumpahi pemusnahan Islam. Menyedihkan, pada hari mereka wafat, Islam masih berada di belahan bumi mana pun tanpa bisa digoyahkan sama sekali. Kematian mereka menjadi lebih berat dan menyiksa. Dengan kenyataan itu, Anda akan menjadi yang kesekian.

@Di alam bawah sadarnya, Muslim tahu bahwa Islam adalah bohong melulu dan tidak dapat dipertahankan secara logika -> apakah Anda hidup dan tidur selama berabad abad di sisi seorang Muslim? Dari mana Anda tahun bahwa Muslim tahu bahwa Islam adalah kebohongan. Siapa yang ingin Anda tipu melalui artikel Anda? Apakah orang lain adalah anak kecil sehingga dengan mudahnya Anda tipu?

Pun, katakanlah Anda bersedia untuk hidup dan tidur di sisi seorang Muslim selama bertahun tahun untuk DAPAT MENGETAHUI betapa jahatnya Islam. Yang terjadi justru Anda akan tertarik kepada Islam dan masuk islam dan mulai menulis tentang keagungan islam. Anda tidak pernah mencoba. Artinya Anda memang tidak tahu apa apa….. Anda adalah orang ****.

@Itulah sebabnya jika kau mengritik Islam, para Muslim jadi panic -> apakah melalui “kepanikan” Muslim itu berarti bahwa Muslim sadar bahwa Islam adalah kebohongan? Mengapa Anda mengambil kesimpulan dari suatu keadaan secara amat aneh? Inikah yang dinamakan peneliti? Inikah yang dinamakan ilmuwan?

Anda berkata, fondasi dari agama agama itu (selain Islam) tetap kokoh. Saya ingin kejelasan, agama yang mana? Hindu? Buddha? Kristen? Konghucu? Apa alasan Anda menyatakan bahwa kesemua agama itu mempunyai fondasi yang kokoh? Semakin Anda berkata, semakin terlihat bahwa Anda tidak tahu tentang agama agama dunia.

Apakah yang Anda maksud dengan fondasi agama yang kokoh? Apakah maksudnya adalah bahwa kesemua agama itu memang berasal dari Tuhan? Apakah kesemua agama itu mengajarkan kesehatan yang hakiki, kesetaraan umat manusia yang hakiki, dan mengajarkan manusia untuk keluar dari kebodohan secara hakiki? Apakah Anda ingin menyatakan kepada saya bahwa kesemua agama itu pernah memimpin peradaban dunia selama 10 abad dengan kegemilangan yang luar biasa – seperti yang pernah ditunjukkan Islam pada abad pertengahan?

Kalau Anda berkata bahwa kesemua agama (selain Islam) itu mempunyai fondasi yang kokoh karena benar benar berasal dari Tuhan, maka mengapa Anda justru memilih menjadi atheis? Sejak pertama Islam menginspirasikan umat manusia untuk menghormati kaum wanita sementara semua agama lainnya menganggap wanita sebagai harta warisan. Sejak pertama Islam mengilhami dunia untuk menghormati ilmu pengetahuan ketika umat lain menganggap ilmu pengetahuan sebagai pekerjaan setan. Sejak awal abad Islam mengilhami manusia untuk tidak menyembah patung sementara umat agama lain justru malah asyik menyembah patung. Sejak dahulu semua agama gemar menghukum mati penjahat dengan cara dibakar hidup hidup.

Muhammad bersabda, “mengazab / menghukum dengan api hanyalah hak atas Allah (yaitu neraka)”.

Sejak pertama Islam melarang praktek demikian. Sejak pertama Islam menginspirasikan dunia untuk membebaskan para budak:

Muhammad berkata, “memerdekakan budak adalah JIHAD”.

…… namun justru semua agama melestarikan budak. Sejak saat pertama Islam lah yang memerintahkan kesetaraan di atas semua individu:

Muhammad berkata, “umatku itu bagaikan gigi pada sisir, sama rata dan sama tinggi”.

……. sementara agama lain mengajarkan kasta yang keji.

Sekarang, apa alasan Anda menyatakan bahwa agama agama itu mempunyai fondasi yang kokoh, dan Islam tidak? Apakah agama yang kokoh (atau Tuhan yang kokoh), adalah Tuhan yang tidak memerintahkan umat manusia untuk menghormati ilmu pendidikan, tidak menghormati kaum wanita? Apakah Tuhan yang baik, agama dengan fondasi yang kokoh adalah Tuhan / agama yang memerintahkan umat manusia untuk selalu menyembah banyak patung dan tidak mengajarkan kesetaraan manusia? Berjudi? Mabuk mabukan? Hubungan sex bebas…?

Kesemua agama itu membuat umat manusia menjadi mandeg dan tertinggal dalam kebodohan. Sementara Islam telah sampai pada masa keemasannya, dan membawa manusia keluar dari kegelapan menuju terang benderang. Nenek moyang eropa masih tidur di dalam goa sementara kaum Muslim sudah tinggal di dalam istana yang tinggi. Tiba tiba Anda menyatakan bahwa fondasi kesemua agama selain Islam adalah kokoh?

Anda berkata, “Agama2 ini beradaptasi sesuai dengan perubahan jaman”.

Tiba tiba Anda menilai kemampuan suatu agama untuk beradaptasi dengan perubahan jaman sebagai sesuatu yang positif. Apakah ini salah satu misi Anda agar semua umat manusia memilih menjadi atheis karena faham fleksibilitas agama akan membuat manusia akhirnya merasa ragu akan kesakralan agama?

Anda atheis kan? Dan Anda membenci agama kan? Anda sedang mencuci otak banyak manusia untuk pelan pelan membenci agama kan?

Pernahkah Anda mempunyai ibu yang melahirkan dan membesarkan Anda? Bolehkah sekarang saya mengganti ibu Anda dengan wanita lain, dan mencampakkan ibu Anda itu ke tempat sampah? Pasti Anda akan marah. Anda akan berkata, “tidak bisa! Ibuku adalah yang terbaik dari semua orang!”.

Anda mempunyai istri kan?
Bolehkan sekarang saya mengganti istri Anda dengan onta emas, dan meminta supaya istri Anda itu dicampakkan saja ke tempat sampah?
Pasti Anda akan marah, dan Anda akan berkata, “tidak bisa! Istri saya adalah wanita terbaik yang pernah saya temui. Ia tidak dapat diganti dengan apa pun. Segala sesuatu yang terbaik pasti tidak akan diganti dengan apa pun…!”.

Dapatkah saya berargumentasi bahwa apa pun yang terbaik, dapat diganti dengan apa pun? Pasti Anda akan lebih marah lagi. Bisakah saya mengganti kepala Anda dengan emas seberat gunung?

Ali sina yang cerdas. Segala sesuatu yang terbaik pasti tidak dapat diganti dengan apa pun, tidak juga dengan perubahan. Hanya dengan alasan perubahan, maukah Anda mengganti ibu Anda dengan istana emas dan mencampakkan ibu Anda itu ke tempat sampah karena sudah ada penggantinya?

Agama, di satu pihak adalah yang terbaik. Itu tidak dapat disangkal. Oleh karena itu, agama tidak dapat diganti, dan ajarannya pun tidak dapat diganti oleh perubahan jaman. Memang Anda fleksibel menghadapi perubahan jaman, tapi tetap Anda tidak bersedia untuk mengganti ibu Anda dengan hal mewah lainnya.

Memang agama lain dapat diganti dan dapat diubah karena perubahan jaman, hal mana itu mengakibatkan agama itu terlihat fleksibel dan kehilangan kesakralannya. Tapi justru itu berarti bahwa agama agama itu tidak ada harganya sama sekali. Berbeda dengan Islam. Apa pun yang ada dalam Islam tidak dapat diganti dengan apapun. Memang Islam dan Muslim tidak fleksibel menghadapi perubahan jaman, tapi itu justru menjadi pertAnda bahwa Islam adalah yang terbaik.

Saya mengetahui rencana jahat Anda sebagai seorang atheis. Semua yang ada dalam fikiran Anda adalah bagaimana cara membuat semua orang menjadi atheis. Hal pertama yang Anda garap adalah memberangus Islam dari muka bumi ini. Anda melihat bahwa dari semua agama yang ada di bumi ini, Islam adalah satu satunya agama yang paling keras perlawanannya terhadap atheisme. Oleh karena itu memusnahkan Islam adalah proyek Anda yang pertama. Caranya adalah dengan menjelek jelekkan Islam di depan orang Kristen dengan harapan semua orang Islam berpindah ke agama Kristen. Kelak, ketika Islam sudah musnah karena semua pengikutnya telah pindah ke Kristen, maka itulah saat giliran Anda untuk menjelek jelekkan agama Kristen. Anda akan tanamkan fikiran ke semua orang Kristen bahwa Kristen adalah agama palsu, agama setan dan agama kehancuran. Tujuan akhir Anda adalah nanti semua orang Kristen tidak percaya lagi kepada Tuhan. Akhirnya mereka menjadi atheis semua seperti Anda. Saya sudah tahu rencana busuk Anda.

Anda berkata, “Muslim mengetahui bahwa Islam akan runtuh jika dibuka kebusukannya”. Klaim seperti apa itu? Justru Muslim tahu bahwa di semua agama selain Islam terdapat begitu banyak kebusukan dan kepalsuan, kebodohan dan bidat yang membabi buta. Semakin Anda yakin akan klaim Anda yang **** itu, semakin orang merasa jelas akan kebodohan Anda. Saya tidak bisa menjauh dari keyakinan bahwa itu semua Anda nyatakan demi supaya semua agama pada akhirnya lenyap di muka bumi ini dan semua manusia memilih atheisme, karena Anda membenci Tuhan.

Anda berkata, “…..Kebanyakan agama2 lain seperti Hindu, Buddha, Yudaisme, Sikh, Zoroaster, Baha’i, dll mencampurkan hal2 yang baik dan jelek. Kau dapat membandingkannya sendiri satu sama lain. Banyak kotoran berserakan di sekitarnya, tapi di dalamnya terdapat batu2 permata dan logam2 mulia….”.

Ini adalah bukti dari usaha atheis Anda yang mati matian dan sungguh sungguh untuk meyakinkan semua umat manusia pada akirnya bahwa Tuhan dan agamaNya tidak ada.

Yang Anda lakukan adalah meyakinkan semua pemeluk agama agama itu (selain Islam) bahwa BENAR ATAU SESATNYA AGAMA adalah tidak penting, asalkan di dalamnya “terdapat batu batu permata dan logam mulia…”. Operasi Anda ini akan menggiring semua umat manusia untuk menilai bahwa ADA ATAU TIDAK ADANYA TUHAN dalam suatu agama TIDAKLAH PENTING, asalkan di dalamnya ada kebajikan, sementara kebajikan itu sifatnya subjektif dan relative bagi setiap individu yang berbeda. Inilah cara kerja Anda untuk membuat manusia tidak lagi mempercayai Tuhan. Ketika semua umat beragama mencari pembenaran akan keberadaan Tuhan mereka dalam agama mereka masing masing, Anda sudah mulai mengacaukan titik focus mereka ke arah nihilisme Tuhan secara besar besaran.
Anda memang iblis!

=======================

Back to Ali Sina:

Tapi kau tidak dapat mengritik Islam. Jika kau usik pasir di bawahnya, seluruh bangunan akan runtuh. Muslim sadar akan hal ini. Mereka tahu bahwa Islam tidak tahan kritik dan sangatlah rapuh. Karena itulah mereka jadi bersikap begitu protektif (melindungi) Islam. Inilah sebabnya mereka begitu histeris ketika beberapa muncul beberapa kartun yang menggambarkan Muhammad. Inilah mereka bunuh Theo Van Gogh dan mengancam siapapun yang berusaha menyingkirkan pasir2 kebohongan di mana Islam berdiri.

Agama2 lain bersifat plastis (elastis, flexible). Mereka bagaikan pohon yang hidup. Kau dapat memangkasnya dan membentuknya dan agama2 ini akan tampak lebih baik. Tapi Islam tidaklah begitu. Islam itu mati, tidak dapat diubah, bagaikan sebuah fosil. Jika kau sentuh, maka akan hancur.Kau tidak dapat menghilangkan satu hal dari Islam tanpa menghancurkan seluruhnya. Islam bagaikan istana kartu. Hilangkan saja satu kebohongan dan seluruhnya akan runtuh dengan sendirinya.

=====================
Kristentelahkalah says,

ya memang benar agama agama lain bersifat plastis, flexible, itu benar. Dan memang benar Islam itu tidak elastis. Anda sangat benar. Saya adalah orang pertama yang melihatnya demikian, jauh sebelum Anda melihatnya.

Agama lain dapat diubah ubah sekehendak manusia. Apakah Anda berfikir bahwa apa pun yang merupakan ciptaan Tuhan dapat diubah ubah semaunya oleh manusia yang tidak mengerti apa apa tentang penciptaan? Apakah Anda berfikir bahwa seharusnya manusia dan Tuhan sama pintar dan hebatnya sehingga manusia mana pun mempunyai wewenang dan kompetensi yang sama untuk mengubah agama? Kalau memang manusia sama pintar dan kompetensinya dengan Tuhan maka mengapa manusia manusia itu tidak menciptakan agama agama dunia sejak awal? Sedih sekali bahwa Anda tidak percaya kepada Tuhan. Dan sedih sekali bahwa Anda tidak percaya akan kemahaan Tuhan di atas segala manusia bahkan Anda.

Agama lain dapat diubah, itu artinya manusia - manusia yang mengubahnya tidak percaya bahwa agama mereka adalah yang terbaik, dan di lain pihak itu menAndakan bahwa manusia mulai meragukan akan keberadaan dan pekerjaan Tuhan. Memang itulah tujuan Anda, supaya semua manusia mulai meragukan keagungan Tuhan hingga nanti pada akhirnya semua manusia mengikuti jejak Anda untuk menjadi atheis. Tolong yakinkan saya bahwa Anda sedang tidak melancarkan program Anda untuk pemusnahan Tuhan dan agama secara global. Anda tidak akan bisa dan saya tidak akan bisa diyakinkan.

Tujuan anda untuk memberangus tuhan dan agamaNya dari muka bumi ini dan untuk meratakan atheisme di muka bumi ini, tampak jelas dari bagaimana anda menyikapi kasus Theo Van Gogh versus kaum muslim (dan juga kasus lainnya). Renungi paragraph saya berikut ini.

Theo Van Gogh membuat karya yang menghina islam dan menghina semua kaum muslim, kemudian kaum muslim bangkit amarahnya dan melakukan perlawanan. Dan tiba tiba anda menilai kenyataan itu sebagai tanda bahwa kaum muslim histeris jika agama mereka dihina dan dikritik habis habisan.

Kalau kita lihat, tuhan dalam agama lain sering menjadi bahan permainan dan penghinaan oleh pribadi pribadi yang tidak bertanggung jawab. Kemudian umat dari agama tersebut tidak menunjukkan kemarahan dan kekecewaan berkenaan dengan penghinaan yang ditujukan kepada tuhan tuhan mereka. Dan anda menilai hal itu sebagai tanda bahwa mereka dan agama mereka adalah elastis dan fleksible.

Ada perbedaan besar antara islam dengan umatnya di satu pihak, dan agama lain beserta umatnya masing-masing, di laih pihak. Agama lain beserta umatnya tidak akan marah jika kesucian agama mereka dinodai. Yang terjadi sebenarnya adalah bahwa ketidakmarahan mereka atas penghinaan itu dikarenakan mereka mulai bergerak ke arah nihilisme tuhan: tuhan bagi mereka hanyalah isapan jempol belaka, hanya figure aneh dan kerangka dongeng yang tidak mempunyai kaitan langsung dengan nasib hidup mereka.

Sementara kaum muslim akan marah jika kesucian agama mereka dinodai. Kemarahan mereka muncul karena mereka tetap bergerak ke arah eksistensialisme tuhan (kontra nihilisme tuhan). Muslim tetap menganggap bahwa tuhan mereka tetap ada (eksistensialis), bukan hanya isapan jempol dan mempunyai kaitan langsung dengan nasib kehidupan yang ada di muka bumi.

Dan kini anda memilih untuk mendukung kaum umat agama lain (bukan islam) yang bergerak ke arah nihilisme tuhan (yang tidak marah jika kesucian agama mereka dihina), karena hal itu memang amat sesuai dengan tujuan anda yaitu nihilisme tuhan, pentiadaan tuhan untuk selama lamanya…. Sudah saya katakan sejak awal bahwa anda adalah iblis.

=====================
Back to Ali Sina:

Kau mungkin bertanya: “jika Muslim tahu bahwa Islam adalah kebohongan belaka, mengapa mereka membelanya?” Ini pertanyaan yang bagus. Jawabnya adalah hanya kebohongan itulah yang mereka miliki satu2nya. Mereka harus memeluknya erat2 dan percaya padanya meskipun sudah jelas bahwa Muhammad adalah orang yang jahat dan semua yang dikatakannya bohong belaka. Kebohongan ini adalah satu2nya pegangan mereka.

Muhammad adalah seorang psikopat. Seorang psikopat ingin menguasai jiwa orang lain. Yang pertama-tama dia lakukan adalah menghancurkan jati diri korban2nya. Karena jasa Islam, para Muslim tidak punya harga diri, tidak punya rasa percaya diri, tidak punya kehormatan diri. Orang2 seperti ini seringkali sangat berbahaya. Tiadanya rasa hormat pada diri adalah sebab dari semua kejahatan.

================
Kristentelahkalah says,

Sebenarnya siapa yang psikopat?
Anda yang sejak awal faham bahwa manusia butuh agama justru menolak untuk mengakui adanya Tuhan. Siapa yang psikopat?

Anda yang berteriak teriak menjelek jelekkan Islam dan berusaha untuk menceritakan kejelekan kejelekan Islam ke semua orang, justru mengabaikan hak azasi semua manusia untuk mendapatkan informasi yang utuh dan representative, dan kemudian memaksakan penilaian Anda terhadap Islam kepada semua orang. Siapa yang psikopat?

Kalau Anda tidak psikopat, seharusnya Anda telah memilih salah satu agama dan mencintai agama itu sepenuh hati – karena Anda yakin bahwa semua manusia butuh agama.

Kalau Anda tidak psikopat, seharusnya Anda menyajikan informasi yang seimbang antara yang negative dan positif tentang Islam ke semua orang tanpa menutup nutupi bagian bagian yang mana pun, kemudian membiarkan semua orang membuat penilaian mereka masing-masing secara bebas tanpa ada intervensi dari pihak Anda – karena Anda yakin bahwa semua orang berhak untuk mendapatkan informasi yang lengkap dan Anda yakin bahwa penilaian orang tidak dapat dipaksakan.

Susahkah hal itu untuk Anda fahami, wahai ali sina yang cerdas????

Barusan anda berkata,
“Muhammad adalah seorang psikopat. Seorang psikopat ingin menguasai jiwa orang lain”.

Bukankah anda sendiri yang ingin menguasai jiwa semua orang dengan cara memaksakan penilaian anda terhadap orang lain dengan mengabaikan hak hak mereka untuk bebas menentukan penilaian mereka sendiri? Cara anda yang hanya menjelaskan sisi keras dari islam kepada semua orang dan menyembunyikan sisi positif islam dari orang lain, benar benar menjelaskan bahwa anda memang ingin menguasai jiwa orang lain - tanpa mereka bisa sadari sedikit pun. Beginikah cara anda menyongsong hari kematian anda sendiri yang memang pasti akan datang menemui anda?

Begitu banyak artikel di internet yang dapat diakses secara bebas yang mengisahkan keagungan islam, dan anda tetap tidak ingin orang orang mengetahui keberadaan artikel artikel tersebut. Siapa yang psikopat??

===============

Back to Ali Sina:

Orang2 yang menghormati diri mereka dan tahu bahwa diri mereka berharga dan terhormat, tidak melakukan kejahatan. Mereka tidak menyakiti orang lain. Kau bisa mengukur kebaikan orang2 dari rasa hormat diri mereka. Semakin tinggi rasa hormat diri, semakin baik pula manusia itu dengan ciri lebih menyayangi, lebih suka menolong dan lebih dapat dipercaya. Rasa hormat pada diri sendiri yang rendah mengakibatkan orang lebih licik, lebih kejam dan lebih mementingkan diri sendiri.

Inilah sebabnya mengapa para Muslim bisa jadi begitu jahat. Mereka tidak punya rasa hormat pada diri sendiri. Mereka kejam dan gampang meledak di luar, padahal itu hanyalah untuk menutupi rasa tidak tenteram dan tiadanya rasa percaya terhadap diri sendiri.

Para Muslim suka menindas. Hasil2 penyelidikan menunjukkan bukti yang sangat kuat bahwa orang yang suka menindas biasanya punya rasa harga diri yang tinggi yang tidak wajar. Tapi sebenarnya tidak ada hal yang dinamakan harga diri yang tinggi. Yang ada hanyalah kesombongan, mementingkan diri sendiri dan kemegahan yang kosong belaka. Ini adalah sisi lain dari rendahnya harga diri. Orang2 yang tak berharga diri mengenakan topeng2 mereka untuk menyembunyikan diri mereka yang kecil dan hina.

Muhammad memimpin para pengikutnya untuk menyangkal rasa hormat pada diri sendiri. Mereka dibuat percaya bahwa tanpa Islam mereka bukanlah apa2. Mereka bahwa dibuat membenci budaya dan tradisi kakek moyang mereka. Muhammad yang narsisis harus menghancurkan jati diri pengikutnya agar mereka bergantung sepenuhnya pada dirinya.

==================
Kristentelahkalah says,
Anda berkata,
“Muhammad memimpin para pengikutnya untuk menyangkal rasa hormat pada diri sendiri…”.

Coba jelaskan, mengapa hanya islam yang dapat mempersembahkan jaman keemasan selama 10 abad, sementara bangsa lain di belahan dunia yang lain masih terpuruk dalam kegelapan dan praktek sihir menyihir dan pelembagaan perbudakan atas nama gereja dan institusi Negara?

Coba jelaskan mengapa hanya islam yang menjadi pelopor atas pelembagaan keilmuan yang salah satu karyanya adalah menerjemahkan karya karya filsuf yunani dan membuat interpretasi interpretasi ilmiah yang mencengangkan – sementara bangsa non islam di belahan dunia yang lain justru menganggap ilmu pengetahuan adalah sihir dan pekerjaan setan sehingga lembaga kepausan membakar hidup hidup Galileo galilei karena ia berkata bumi berputar mengitari matahari – dan markoni dari Italia yang diusir oleh gereja dan lari ke inggris hanya karena orang ini menemukan sinyal radio yang amat bermanfaat bagi dunia?

Apa yang terjadi sehingga Galileo dan markoni dituduh sebagai pelaku pekerjaan setan adalah keyakinan bahwa setiap manusia tidak mempunyai harga diri sehingga semua karya mereka pantas untuk disingkirkan. Islam di lain pihak, memberi manusia harga diri sehingga mereka layak untuk menuntut ilmu dan semua karya mereka layak untuk dihormati. Renungkan, islam mengajarkan,

Akan putus pahala anak adam ketika ia wafat, kecuali atas tiga hal:
1. ilmu yang berguna,
2. amal jariyah
3. anak saleh yang selalu mendoakannya.

Ilmu yang berguna:
Artinya setiap pribadi dalam islam harus menuntut ilmu. Setelah ia menguasai ilmu itu, hendaknya ia mengajarkannya kepada orang lain, dan membuat PENEMUAN YANG BERGUNA untuk orang lain.

Penemuan yang berguna:
Orang berilmu yang menemukan penemuan baru yang berguna; ia akan mendapatkan dua sumber pahala dari:
1. penemuan itu sendiri karena bermanfaat bagi orang lain.
2. orang lain yang menggunakan penemuan nya, akan menjadi pahala bagi si penemu.

Dari hal ini, betapa islam mengajarkan bahwa setiap jiwa dan pribadi dalam islam mempunyai harga dan nilai, terkhusus lagi jika ia berilmu. Bagaimana dengan agama Kristen dan atheisme? Apakah anda sudah memahami islam secara keseluruhan?

Coba bandingkan dengan apa yang terjadi atas Galileo dan Markoni. Agama mana yang tidak mengajarkan harga diri kepada manusia??

=============

Back to Ali Sina:

Para Muslim tidaklah ****. Mereka bisa melihat bahwa Islam adalah salah. Mereka tahu Islam bertentangan dengan kecerdasan manusia dan tidak masuk akal, tapi mereka begitu terjebak di dalamnya sehingga mereka tidak bisa meninggalkannya. Mereka memaksa diri mereka untuk percaya, karena tanpa itu, mereka bagaikan tersesat.

Seorang Muslim menulis surat kepadaku: “Sudah jelas bahwa beberapa ayat memang tampaknya biada. Tapi Setanlah yang membuat kita melihatnya seperti itu.” Ini menjelaskan tentang patologi Islam. Muslim melihat bahwa Islam itu salah, tapi mereka tidak bisa meninggalkannya. Mereka tidak bisa meninggalkannya karena mereka tidak punya yang lain untuk dipeluk erat2. Muhammad telah merampok identitas mereka dan menghancurkan jati diri mereka. Mereka harus memeluk Islam erat2, meskipun mereka sudah jelas melihat bahwa Islam itu salah karena Islamlah satu2nya yang mereka miliki. Bagi mereka Islam adalah satu2nya pegangan di samudra yang penuh ketidakpastian.

Mereka butuh diyakinkan terus-menerus dan mengulangi terus-menerus pada diri mereka sendiri bahwa “Islam itu agama yang indah” dan “Muhammad adalah manusia sempurna”. Mereka bahkan butuh orang lain untuk menyatakan hal yang sama. Mereka mengumpulkan komentar2 penuh pujian dari non-Muslim (terutama orang bule karena mereka menganggap bule lebih hebat dari mereka) dan bahwa melobi para politikus dan institusi negara untuk mengumumkan secara resmi pengakuan bahwa Islam adalah “agama yang hebat”. Bayangkan betapa rendahnya rasa percaya diri mereka.

================
Kristentelahkalah says,

Apa yang sebenarnya yang ingin anda katakan melalui paragraph - paragraph anda yang amat serampangan seperti itu?

Anda mulai mengutip perkataan seorang muslim lain,
“Sudah jelas bahwa beberapa ayat memang tampaknya biadab. Tapi Setanlah yang membuat kita melihatnya seperti itu”.

Sekarang dapatkah anda HANYA mendengarkan perkataan saya, setelah anda mendengarkan perkataan muslim **** ini? Mengapa anda HANYA MENGAMBIL muslim **** sebagai acuan anda, dan menolak intelektual muslim untuk menjadi referensi anda yang lain? Sebegitu redahkah kualitas cara berfikir anda sehingga anda hanya ingin mengacu kepada perkataan perkataan orang-orang / muslim-muslim ****, sementara orang-orang / muslim cerdas bertebaran di muka bumi ini?

Anda menulis dalam paragraph anda,
“Muslim melihat bahwa Islam itu salah, tapi mereka tidak bisa meninggalkannya. Mereka tidak bisa meninggalkannya…….. dst”.

Sebegitu banyak kata-kata yang dapat anda pelintir sesuka hati anda untuk memuaskan kebencian anda terhadap islam dan untuk dapat menipu orang banyak, tetap anda tidak mempunyai keberanian untuk membuka debat dalam hal teologi keislaman dengan kaum intelektual muslim karena anda benar-benar tahu bahwa anda memang akan kalah, bahwa anda pada akhirnya akan dihadapkan pada suatu agama yang amat kokoh dan agung. Anda hanyalah seorang nenek nenek cerewet yang hanya mempunyai kata kata aneh yang sebentar lagi nenek nenek itu akan mati karena umurnya. Kalau anda memang benar dengan penilaian anda maka mengapa anda tidak membuka debat ilmiah dalam hal teologi keislaman?

Faithfreedom-org yang anda asuh, hanya mempunyai kepentingan dalam tiga hal:
1. menyebarkan informasi yang negative tentang islam sambil anda MENYEMBUNYIKAN informasi yang positif tentang islam. Dengan begitu anda dapat menipu lebih banyak orang untuk anda paksakan penilaian mereka menjadi seperti penilaian anda.
2. menghindari debat teologi keagamaan dengan intelektual muslim karena anda yakin anda justru akan kalah secara memalukan. Kalau anda kalah, konsekwensinya anda harus masuk islam dan itu merupakan hal yang paling anda benci.
Faithfreedom-org hanya berisi sumpah serapah terhadap islam yang jauh dari nilai kebenaran filosifis dan hakiki. Hanya itu yang dapat anda jual untuk orang orang **** seperti anda sendiri.
3. meratakan persepsi palsu anda ke semua dunia bahwa kebenaran hakiki dalam suatu agama (dan itu hanya ada dalam islam, tidak ada dalam agama lain) dapat dikesampingkan demi slogan anti kekerasan. Anda mempunyai khayalan kosong bahwa APA YANG PALING DICARI ORANG adalah (agama yang) anti kekerasan dan orang tidak memperdulikan kebenaran yang hakiki walau pun terkadang kebenaran yang hakiki itu mungkin hidup di dalam suatu kekerasan. Anda merasa yakin bahwa semua orang di dunia ini AKAN DAPAT BERTAHAN dalam kepalsuan (yang padanya tidak ada kekerasan), dan meninggalkan kekerasan walau padanya terdapat kebenaran yang hakiki.

==========
Back to Ali Sina:

Selain itu ada rasa takut – takut akan Neraka dan hukuman kubur yang telah dimasukkan ke dalam pikiran mereka sejak kecil. Rasa takut ini melumpuhkan daya pikir mereka. Mereka cepat2 menyingkirkan segala keraguan yang hinggap dalam benaknya.
==============
Kristentelahkalah says,
Bagaimana dengan agama lain? Apakah agama-agama lain di dunia ini tidak mengancam umat masing masing dengan keganasan api neraka sebagai hukuman jika tidak mentaati perintah suci?
===========
Back to Ali Sina,
Nona Ruby adalah Muslimah terpelajar. Dia adalah seorang pengumpul derma. Dia menganggap dirinya sebagai moderat Muslim. Sebagai Muslim yang tinggal di Amerika Serikat, dia menikmati segala kebebasan dan tiada alasan untuk jadi teroris.

Nona Ruby bergabung dalam FFI di bulan January. Dia menulis 700 pesan. Setelah banyak berdebat, pada tanggal 12 Mei, dia menulis:

Hello para rekan dan musuh,
Ini adalah pesanku yang terakhir, aku telah menikmati berasa di FFI dan mulai meragukan agamaku sendiri …. INI TIDAK BAIK.
Karena itu aku bersaksi bahwa:
1) Aku percaya akan satu Allah 2) Aku percaya akan nabi2 3) Aku percaya akan keempat kitab yang dikirim Allah ..4) Aku percaya akan Malaikat2 5) Aku percaya akan Hari Penghakiman (Qayamat) 6) Aku percaya akan kebangkitan setelah Qayamat

Ada tujuan bagi keberadaanku di bumi ini dan itu adalah untuk melayani Allah saja … dan NABI TERAKHIRNYA yakni Muhammad (pbuh). Aku telah berbuat salah dengan bergabung di Forum ini dan akan kucoba melupakan bahwa aku bahkan pernah meragukan firman Allahku. ***

Apakah yang bisa kita ambil dari hal ini? Kita bisa mengerti dua hal. Pertama, Muslim dapat dengan jelas melihat bahwa Islam adalah salah. Kedua, mereka terperangkap di dalamnya. Terdapat mental block (rasa menolak dalam hati) yang tidak dapat mereka singkirkan. Mental block ini bersifat psikologi. Nona Ruby tidak dapat memotong tali pusarnya dari Islam. Dia berpikir bahwa tanpa Islam, dia akan mati. Dia belum pernah belajar untuk dapat berdikari.

Akan tetapi, Nona Ruby dan seseorang Muslim lain yang kukutip sebelumnya dan jutaan Muslim lain yang berada dalam posisi yang sama sebenarnya hanyalah membohongi diri mereka sendiri. Aku tahu betul akan hal itu, karena aku sendiri mengalaminya. Mereka juga cukup cerdas untuk mengetahui hal ini. Kalau aku baca Qur’an dan melihatnya sebagai buku yang tak masuk akal, pada mulanya aku juga menyangkal logikaku.

Aku tentunya telah mendengar kisah seorang wanita yang masuk ke dalam kamarnya dan mendapatkan suaminya di ranjang bersama wanita lain. Sang suami berkata padanya: “Apakah kau bersedia percaya padaku atau matamu yang berbohong?” Ini tergantung dari keputusan wanita itu sendiri. Jika memang dia bisa meninggalkan suami itu, tentunya dia akan melakukannya tanpa ragu. Tapi jika dia tidak punya tempat lain untuk pergi, maka dia kana memaksa dirinya untuk percaya pada suaminya yang berkhianat dan menelan segala hinaan sama seperti yang dilakukan semua Muslimah. Mereka tidak punya banyak hak dan karenanya tidak punya banyak pilihan.

Muslim tidak punya tempat lain untuk dituju. Semuanya sudah diambil dari mereka. Mereka harus membohongi diri mereka terus-menerus agar tetap beriman pada Muhammad.

Kukira dulu aku sedang diuji dan aku harus terus memaksa diriku untuk percaya. Aku sembunyikan buku Qur’an di belakang buku2 lain agar aku tidak usah melihatnya. Tapi buku itu “berdenyut” bagaikan jari yang bengkak dan menyalurkan rasa sakit nyut2an dalam diriku. Aku coba membaca buku lainnya dan mengalihkan pikiranku, mencoba hanya berpikir positif dan melupakan segala yang baru saja kuketahui. Aku jadi menyesal telah baca Qur’an. Tapi ini seperti kau tidak dapat berpikir tentang anjing hitam jika aku memerintahkanmu untuk berhenti memikirkan tentang anjing hitam. Aku tidak dapat melawan balik segala hal yang telah aku baca.

Aku kirim sebuah pesan kepada Nona Ruby yang berbunyi seperti ini:
“Kau tidak percaya segala omong kosong ini. Kau tidak akan pernah menjadi orang yang sama seperti dulu lagi. Begitu otakmu berkembang, otakmu itu tidak akan dapat menciut lagi. Percayalah padaku, sebab aku telah mencoba sendiri selama dua tahun karena aku takut murtad tapi akhirnya aku gagal. Keraguan yang muncul di hatimu tidak akan hilang, dan bahkan berlipat gAnda. Kau akan mulai meragukan hal2 yang biasa yang tadinya kau percayai tanpa pikir panjang. Ini adalah awal bagaimana manusia mulai mendapat pencerahan. Mereka tiba2 merasa sukar percaya segala hal takhayul.”

Aku tahu bahwa tidak ada jalan balik ke asal bagi Nona Ruby. Kupikir dia akan kembali ke Forum beberapa bulan kemudian dan mengatakan pada kami semua bahwa dia tidak tahan dengan segala kebohongan Islam dan mengambil keputusan untuk meninggalkannya. Tapi ternyata aku sungguh salah. Meskipun sudah mengucapkan selamat tinggal, Nona Ruby tetap mengunjungi Forum dan tetap bicara dengan teman2nya. Tapi di tanggal 19 Mei, hanya satu minggu setelah mengucapkan selamat tinggal dan mengucapkan kembali Shahadah-nya, dia menulis sebagai berikut:

Aku telah baca kesaksianmu dan merasakan begitu banyak pengalaman dengan penuh rasa yang berkecamuk. Aku pun membaca buku “Prophet of Doom”. Aku marah! …. selama bertahun-tahun, aku telah dibohongi dan ditipu. Hey, Mo itu sebenarnya bukan Rasul Allah sama sekali! …. dia saja yang mengaku sendiri sebagai Nabi celaka. Aku harus mengaku tentang suatu hal kepada seseorang sekarang juga, mungkin para Muslim sebenarnya juga merasakan hal ini dalam hati mereka. Tapi aku sebenarnya tidak pernah merasakan rasa cinta terpancar dari Qur’an atau buku suci Islam manapun! …… sebenarnya ketika aku Qur’an, aku selalu merasa lelah dan mulai menguap dengan cepatnya!

Ketika aku berpikir tentang Yesus (meskipun aku bukan Kristen), aku selalu merasakan kenyamanan dalam diriku. Mungkin ini karena Dia jauh lebih layak dihargai daripada Mo. Tapi inilah perasaan dan emosiku saat ini. Aku akan menulis lagi besok.

Dan inilah yang ditulisnya pada tanggal 22 Mei, 2006. //
Hello saudara2 sekalian, inilah sumbanganku untuk thread ini. Aku telah nyatakan hal ini di thread lain tapi aku ingin mengulangi lagi untuk para Muslim yang bisa membacanya.

// 1) Aku mengakui bahwa Muhammad memang memperkosa dan berhubungan sex dengan anak perempuan di bawah umur yang tidak tahu makna ‘sex’ dan tidak seharusnya Berhubungan dengan perlakuan seksual atas tubuhnya yang masih sangat muda. (Ayesha) 2) Aku mengakui bahwa Muhammad menjarah dan mengambil apa yang bukan miliknya, sehingga dia adalah seorang pencuri. 3) Aku mengakui bahwa dia tidak bersimpati atau tidak punya rasa kasihan sedikitpun bagi siapapun yang tidak tunduk padanya dan dengan ini dia bukanlah orang yang penuh pengampunan. 4) Aku mengakui bahwa dia adalah orang yang haus kekuasaan, suka mengkhayal, buta huruf, yang tidak mungkin bisa dapat ‘wahyu’ dari Allah. 5) Aku mengakui bahwa Islam adalah agama salah, bukan agama damai karena Muslim sendiri tidaklah penuh damai saat ini. Mereka dapat membunuh dan merusak tapi tetap masuk surga dan menghitung jumlah hournya sebagai hadiah tindakan perusakan yang mereka lakukan. //

Aku jelaskan pada kalian para Muslim bahwa aku bukan lagi bagian dari kalian. Muhammad tidaklah lebih dari seorang bajingan yang doyan SEX, SEX, dan SEX yang lebih banyak lagi. Dia adalah nabi palsu, dan telah bohong pada kita semua dan pernyataannya bohong semua. //
Agama ini tidak akan dapat bertahan lebih lama lagi. Agama ini akan melenyapkan seluruh umat manusia jika kita tidak berbuat apa2 untuk mencegahnya. Ubahlah dirimu, pikirkan sejenak, pikirkan selama setahun, lalu temukan jawabanmu di dalam sanubarimu. Seseorang yang memerintahkan orang lain untuk membunuh tidaklah layak dianggap sebagai manusia. //
Hanya inilah yang ingin kusampaikan.

=========
Kristentelahkalah says,
Ali Sina yang cerdas,
Begitu banyak orang Kristen yang masuk islam, pasti juga merasakan hal yang dirasakan oleh Nona Ruby. Begitu banyak kaum beragama yang akhirnya menjadi atheis, pasti juga melalui tahapan yang dilalui Nona Ruby, hanya saja, keyakinan yang dipertaruhkan berbeda-beda. Pun, begitu banyak pribadi atheis yang akhirnya memilih salah satu agama, pasti mengalami keraguan yang hebat akan atheisme nya dan akhirnya merasa muak dengan itu semua.

Apakah ada yang istimewa dengan apa yang dialami Nona Ruby? Saya harus katakan bahwa TERLALU BANYAK HAL yang nona ruby belum ketahui. Lebih dari itu, faithfreedom hanya mensuplainya dengan kisah kisah negative tentang islam. Sampai pada level ini, saya melihat bahwa faithfreedom telah berhasil dengan alat penipuannya. Tapi jauh sekali untuk dapat dikatakan bahwa faithfreedom mengusung kebenaran yang hakiki. Anda dan faithfreedom tidak mempunyai keberanian untuk menyajikan berita yang positif tentang islam kepada Nona rubi. Dan itu adalah tanda bahwa anda hanya ingin memaksakan kehendak dan penilaian anda kepada nona ruby. Dan anda mengira bahwa anda telah berhasil.

Saya percaya apa yang sebenarnya terjadi di belakang kisah anda berdua dengan nona ruby. Begitu banyak intelektual muslim yang berhasil meyakinkan anda (dengan cara yang anda amat tidak suka) bahwa islam adalah kebenaran – mengalahkan semua yang ada di bumi ini. Telah banyak intelektual muslim yang mengirimkan ke alamat anda artikel artikel yang membuat anda semakin ketakutan, tapi akhirnya anda buang jauh-jauh ke tempat sampah, dan anda tetapkan bahwa artikel artikel itu tidak pernah datang ke dalam hidup anda, dan anda menyembunyikan artikel artikel hebat itu dari kenyataan anda seolah tidak ada muslim yang dapat mengimbangi anda. Anda pengecut dan anda hanyalah penipu besar!

Apakah anda ingin meyakinkan dunia muslim bahwa tidak ada satu pun pribadi muslim yang dapat menahan pekerjaan anda yang sembrono dan atas dasar kebencian belaka itu? Banyak! Banyak sekali pribadi muslim yang berhasil meyakinkan anda bahwa anda salah, tapi anda sembunyikan keberadaan mereka. Apakah anda merasa bahwa anda adalah malaikat suci yang dipenuhi dengan kejujuran?

Satu hal yang harus anda ketahui. Artikel jawaban saya ini pasti juga akan anda buang jauh jauh – dan tidak akan anda upload ke situs Anda untuk dapat dibaca oleh kalangan yang lebih luas lagi dan pasti akan mendekatkan fikiran mereka kepada kebenaran Islam yang lebih hakiki.
Jangan khawatir. Saya berencana untuk mengirimkan artikel ini ke banyak email address dengan catatan untuk di forward ke lebih banyak email address lagi.

Sambungkanlah Nona Ruby anda itu dengan (email address) saya. Insya Allah saya dapat menolongnya untuk kembali mendapat pembaharuan iman terhadap Muhammad dan Alquran Allah. Kalau anda memang benar, maka anda harus berani untuk merekomendasikan (email address) saya kepadanya supaya saya dan dia dapat berkomunikasi dengannya. Alamat email saya adalah [email protected] atau [email protected] atau [email protected]. Adalah tugas saya untuk mengembalikan jiwa Nona Ruby ke jalan Allah. Insya Allah.

Tidak ada yang perlu Anda ditakutkan. Kebenaran adalah milik semua orang, dan kebenaran adalah satu satunya hal yang tidak akan dapat berubah sepanjang jaman, tidak seperti Kristen atau agama lainnya.

============
Back to Ali Sina,

Sekali kau mengenal kebenaran, kau tidak akan sanggup menyangkalnya. Perjalanan dari percaya buta ke pencerahan sangatlah berat, tapi ini merupakan perjalanan terbesar dalam hidup kita. Ini adalah jalan yang kita semua harus jalani. Ini adalah jalan yang penuh rasa sepi, melelahkan dan menyakitkan. Inilah lahirnya kembali intelijens (daya pikir yang cerdas). Tiada kelahiran tanpa rasa sakit.

============
Kristentelahkalah says,
Anda, menurut pandangan saya, adalah munafik besar. Kebenaran adalah Islam, dan tidak ada kebenarana selain yang dipaparkan oleh Islam.
Anda pandai sekali berbicara tentang kelahiran kembali akan kebenaran. Mengapa Anda tetap memilih atheisme sebagai jalan kebajikan Anda? Jika Anda benar-benar mengerti tentang jalan kebenaran mestinya saya sudah melihat bahwa Anda telah memilih Islam, setidaknya memilih salah satu agama yang ada di dunia ini.

Kenyataannya Anda adalah (tetap) seorang atheis, dan itu juga yang menjadi pengakuan Anda sejak awal artikel ini. Berarti, Anda tidak tahu apa apa tentang kebenaran dan agama. Anda tidak mengerti dalam hal menilai mana agama yang benar dan mana agama yang salah.

Dan sekarang, bagaimana Anda dapat menjawab keheranan saya. Anda masih berkata bagaikan seorang Begawan,
“Sekali kau mengenal kebenaran, kau tidak akan sanggup menyangkalnya. Perjalanan dari percaya buta ke pencerahan sangatlah berat, tapi ini merupakan perjalanan terbesar dalam hidup kita…”.

Apa maksud Anda dengan kalimat Anda seperti itu? Apakah Anda telah mengenal kebenaran dengan begitu intim? Dan kebenaran itu Anda namakan dengan atheisme? Bagaimana saya tidak merasa terheran heran dengan perangai Anda yang satu ini? Apa mungkin, atheisme adalah suatu kebenaran dan pantas untuk dipilih? Apakah seseorang yang memilih atheisme dapat dikatakan telah bertemu muka dengan kebenaran yang hakiki?
===========

Back to Ali Sina.

Kesakitan yang dialami Nona Rubi untuk melahirkan intelijensnya hanya berlangsung sebentar. Hal ini karena dia hidup di negara Barat dan hidupnya tidak terancam bahaya kalau murtad. Banyak Muslim yang hidup di negara2 Islam tidak punya keamanan seperti itu. Mereka tahu bahwa murtad berarti dibuang oleh keluarganya, kehilangan perkawinan atau anak2, dan bahkan juga menghadapi kematian. Mereka akan mencoba lebih keras untuk mempertahankan iman Islam mereka. Tapi bagaimanapun kerasnya orang mencoba menyangkal kebenaran, orang itu tidak akan menang.

============
Kristentelahkalah says,
Di Negara saya, juga banyak kaum Kristen yang pindah agama ke Islam, mendapat siksaan dari keluarga asal mereka dengan tujuan agar mereka yang pindah agama ke Islam itu mengurungkan niat mereka dan tetap menjadi orang Kristen dan pergi ke gereja setiap minggu. Mereka dikucilkan, diintimidasi, bahkan ada yang dipecat dari pekerjaan dan terpaksa mengemis ke mesjid mesjid. Mereka harus terpaksa kehilangan anak anak mereka karena telah dirampas oleh keluarga asal mereka yang Kristen dengan perhitungan bahwa anak anak mereka tidak boleh ikut orang tua mereka menjadi Muslim. Anda pikir Anda hidup di Negara mana?

=============

Setiap orang dapat tersentuh oleh hal2 yang berbeda. Aku melihat sebuah program Persia yang disampaikan oleh seorang tokoh Iran bernama Bahram Moshiri. Dia mendidik masyarakat Iran dan tayangan TV-nya disiarkan lewat satelit ke Iran. Tema tayangan adalah Iran dan demokrasi. Akan tetapi hal tentang Islam seringkali muncul dan ini karena kesengsaraan politik Iran saat ini berhubungan erat dengan keberadaan Islam.

Salah satu pemirsa menelponnya dari Iran dan berkata bahwa ketika dia bicara tentang (Kalifah) Ali yang tidak tahu apakah dia akan mati atau hidup setelah terluka akibat bacokan pedang, dia (sang pemirsa) merasa patah semangat. Telah diketahui bahwa setelah terluka, Ali mengatakan pada putra2nya jika dia mati, pembunuhnya harus dibacok pedang sampai mati, tapi jika dia berhasil untuk terus hidup, maka dia akan melawan orang itu secara pribadi. Ini jelas menunjukkan bahwa Ali tidak tahu apakah dia akan mati atau tidak. Dengan begitu pupuslah sudah dongeng Shia bahwa Ali tahu segala hal yang akan terjadi di masa depan. Kaum Shia diberitahu bahwa tiada rahasia yang tidak diketahui Ali dan bahkan beberapa kelompok Shia mengakui bahwa Ali itu adalah Allah sendiri. Mereka menyebutnya sebagai Ali Allahi.

Jelas telah terjadi hal yang bertentangan dalam hal ini. Tapi jutaan Shia tetap percaya pada hal2 yang bertentangan ini tapi mereka tidak pernah melihat ini sebagai hal yang tidak masuk akal. Begitu hal bertentangan ini diajukan kepada pemirsa Iran ini, dia jadi goyah iman. Setelah itu, seperti yang dijabarkan oleh Moshiri, orang tidak dapat lagi sepenuhnya percaya pada hal2 takhayul. Dia sudah ke luar dari dunia ketidaktahuan dan tidak akan kembali masuk.

==========
Kristentelahkalah says,
Maaf, saya pribadi adalah Suni, Muslim Suni, yang jelas jelas menentang Shia. Menurut kepercayaan kaum Sunni, Shia adalah sesat, dan tidak ada rujukan dalam ajaran Muhammad tentang keabsahan jalan Shia ini.

Salah benarnya keyakinan Shia bahwa Ali dapat mengetahui semua rahasia, tidak ada hubungannya dengan kebenaran Islam yang Illahiah. Seharusnya pemirsa itu harus beralih ke Islam Sunni.

=============

Back to Ali Sina,

Sama seperti kelahiran dan kematian, semua ini adalah jalan yang dijalani seorang diri. Tiada orang lain yang dapat menggantikanmu dalam menjalaninya. Akan tetapi, aku telah menulis pengalamanku sendiri (http://www.faithfreedom.org/Articles/si ... belief.htm) dan memberi peta bagi mereka yang mulai perjalanannya.

Bagaimana aku bisa yakin bahwa hari2 akhir Islam sedang berlangsung? Ini karena aku percaya akan kekuatan kebenaran. Kebenaran sangatlah kuat. Di artikel lain, aku berkata tentang murid2 di negara2 Islam. Mereka menjadi sadar setelah imam mereka justru mengancam dan bukannya menjawab pertanyaan mereka. Nantinya mereka juga akan menyadarkan orang lain dan orang lain akan memberitahu yang lainnya. Kau sendiri mengatakan bahwa kau menyebarkan Surat pada Umat Manusia ke 4.000 orang dan sekarang masih berlanjut ke jumlah orang yang lebih banyak. Banyak orang yang kausadarkan akan menyadarkan orang lain pula. Tetesan2 membentuk kucuran, kucuran2 membentuk aluran sungai dan sungai2 membentuk banjir. Jangan pernah memAndang rendah kemampuan seseorang dan apa yang kau dapat lakukan sebagai seorang manusia. Tentu saja jika kita ingin berhasil, kita butuh orang yang lebih banyak lagi. Kita butuh jutaan orang lebih banyak. Ber-juta2 orang sedang berkumpul dan kekuatan akan terus bertambah.

Aku akan menulis lebih jauh akan hal ini.
==========
Kristentelahkalah says,

Ada satu hal yang amat menonjol dalam pekerjaan Anda sebagai anti Islamist dan sekaligus sebagai atheis, dengan saya yang membela keagungan Islam.

Anda melakukan pekerjaan Anda atas dasar benci kepada Islam dan atas dasar kecurangan, Anda selalu menolak untuk memberikan informasi yang seimbang ke semua orang yang Anda temui. Lebih dari itu, Anda telah memaksakan penilaian anda yang negative tentang Islam ke semua orang tanpa menghormati hak orang tersebut untuk membuat penilaian mereka sendiri. Anda akan marah jika masih ada orang yang mempunyai penilaian yang positif tentang Islam.

Theories.

Tentang kehidupan sex Muhammad Saw khususnya dengan Siti Aisyah, artikel untuk mencengangkan Anda adalah www.freewebs.com/jesusthis/7yoaisha.html , didukung oleh www.freewebs.com/jesusthis/plansofallahworkinislam.html

<><>
insaflah wahai Ali Sina. Allah menegaskan bahwa tidak mudah untuk masuk ke dalam surga. Allah akan membuat begitu banyak godaan yang datang dari arah yang tidak disangka sangka untuk menggelincirkan Anda ke neraka.

==========================================
kristentelahkalah
 
Posts: 5
Joined: Mon Aug 03, 2009 10:44 am

Re: A SINA: MENGALAHKAN ISLAM

Postby MasaIya » Mon Aug 03, 2009 12:03 pm

KristenKalah wrote:insaflah wahai Ali Sina. Allah menegaskan bahwa tidak mudah untuk masuk ke dalam surga. Allah akan membuat begitu banyak godaan yang datang dari arah yang tidak disangka sangka untuk menggelincirkan Anda ke neraka.

Mas Kristen, Ali Sina tidak akan bisa membaca tulisan Anda, sebab dia tidak mengerti bahasa Indonesia. Sebaiknya diterjemahkan semuanya dalam bahasa Inggris, dan silakan posting di forum Faithfreedom International:
forum09.faithfreedom.org

Di sana pasti banyak yang menanggapi Anda.
MasaIya
 
Posts: 256
Images: 5
Joined: Mon Oct 24, 2005 10:06 am

Next

Return to ONE STOP SHOP FFI



Who is online

Users browsing this forum: No registered users