Page 4 of 4

Re: Beda si NETRAL dan KARUNG BERAS

PostPosted: Tue Dec 14, 2010 6:56 pm
by duren
Dengan senang hati .. kali ini aku SETUJU 1000 % sama bung alvano wolfgang . :(

Re: Beda si NETRAL dan KARUNG BERAS

PostPosted: Tue Dec 14, 2010 7:40 pm
by duren
Helo Netral yayank .. preman lontong nya dah abang usir

Lanjut adu murtad lage yok .. :heart: O:)

Re: Beda si NETRAL dan KARUNG BERAS

PostPosted: Tue Dec 14, 2010 7:59 pm
by mbah.erott
duren wrote:Dengan senang hati .. kali ini aku SETUJU 1000 % sama bung alvano wolfgang . :(

Iya nih... setuju juga, maklum banyak taqqiya beredar.. kekekeh... :green:

Re: Beda si NETRAL dan KARUNG BERAS

PostPosted: Wed Dec 15, 2010 1:24 am
by duren
Biar hot ... Lanjut lagi mbahlulnya ..

duren wrote:Simak pelan pelan napa ..
Tentu aku setuju 1000% dengan pendapatmu yang FULLKAPIR itu ..
>>> INI MENYALAHI HUKUM ISLAM
awlloh swt lah yang melakukan klaim bahwa Islam SATU SATU nya agama yang benar .
Dan tentu hal itu bertentangan dengan paparan mu di atas.
Bila seorang muslim TEGA :green: menyatakan bahwa " Agama adalah subyektif ".
Tentu dia telah melihat segala kenyataan kenyataan dunia ini melalui ILMU KAPIR yang membuatnya lupa bahwa Islam melarang muslim berfikiran relatif .
muslim_netral wrote:Saudara Duren,

Nope yank :rolleyes:
muslim_netral wrote:kami memang yakin 100% Islam adalah satu-satunya agama yang benar, ini obyektif di kalangan kami,

Kok dikalangan sendiri aja ??
Islam ngakunya mempunyai aturan paling komplit untuk segala aspek kehidupan .
Mosok tuk bersikap kepada pihak eksternal aja harus beda ?
Kesannya munafik .
Disisi lain aku salut atas keberanianmu membela poligami ( dengan segala resikonya ) .. Lepas dari segala misi pribadimu TENTU ente lakukan demi Islam .
Diterima kapir atau tidak .. disitu kau puaskan penjelasan pandangan ojektif mu
Nahhh .... kenapa fula KINI masih mengibarkan pandangan agama adalah subjektif ??
muslim_netral wrote:tetapi di luar Islam tentu saja banyak penyanggahnya, dan klaim kami yang obyektif ini, dituduh subyektif oleh luar Islam, ya tentu saja, karena berbeda tolok ukur, jadi selama masih ada perbedaan tolok ukur, masih subyektif namanya.

Kita clearkan dulu ..
Ga ada angin ga ada hujan ente membuat pernyataan bahwa agama adalah subjetif . Aku cuma mbantuin dengan membuat pendalaman defenisi dan aplikasinya ..