.

SEMUA COWO MUSLIM BOLEH POLIGAMI

Seputar pro dan kontra poligami dalam ajaran Islam.

Postby Muhammad Pagi » Sat Aug 09, 2008 3:53 pm

alley_shatree wrote:@Muh pagi

tulis aja lagi pertanyaanmu apa...di thread itu ngga jelas soalanmu apa .


Udah aye quote 3 kali alley dan anda belum 1x pun menjawabnya. Silakan liat link yang saya berikan sebelumnya.... :lol:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Pembawa Pedang » Sat Aug 09, 2008 5:02 pm

tarik gondrong wrote:]bini gua dari dulu selalu bilang gini ke gua....dari pd lu punya simpenan mendingan lu jajan ajah deh asal jgn sampe bawa penyakit"

Cek..cek...cek..luar biasa....ini bisa masuk RC mod!
cacat neh..teman2...kafir lebih milih zina dari pada kawin 2...
audy wrote:Ortu gue kutanyain tadi: "Mah, Pah, kalo Audy nggak bisa punya anak dan sakit parah ampe nggak bisa ngelayanin suami lagi, Mamah ama Papah tega nggak liat Audy dipoligami?"
Jawabannya: "TIDAK!"

Tanyakan kepada ortu loe : Kalo suami audy milih berzina gimana?...karena tidak mungkin seumur hidup suami elo bisa tahan...
Trus suami gue kutanyain: "Yang, kalo aku nggak bisa punya anak dan sakit parah, kamu tega enggak moligami aku?"
Jawabannya: "Gue nikahin elo bukan buat MESIN PENGHASIL ANAK atau MESIN PEMUAS NAFSU doang, Dy."

Jadi buat apa kawin?...kawin ngga dapat anak..kawin ngga dapat ngesex...

Barangkali siotong laki elo loyo yah?..wajar!
Pembawa Pedang
 
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Postby robint » Sat Aug 09, 2008 9:03 pm

gajah ngepot:

lo waktu kecil bukannya seneng kalo ortu lo nemenin elo ? tanya kenapa ....

karena elo sayang ama ortu lo ....

dan apa bukannya lo seneng juga kalo bisa habisin waktu maen ama anak lo ? tanya kenapa......

karena lo sayang ama anak lo

dan apakah lo sayang ama istri lo ?
robint
 
Posts: 2190
Joined: Sat Jun 21, 2008 10:52 pm

Postby tarik gondrong » Sat Aug 09, 2008 9:21 pm

Pembawa Pedang wrote:
tarik gondrong wrote:]bini gua dari dulu selalu bilang gini ke gua....dari pd lu punya simpenan mendingan lu jajan ajah deh asal jgn sampe bawa penyakit"

Cek..cek...cek..luar biasa....ini bisa masuk RC mod!
cacat neh..teman2...kafir lebih milih zina dari pada kawin 2...


Pe,bini gua sih spt gua belum beragama,kalaupun gua beragama kagak ada agama yg nyuruhin zinah apalagi di manipulasi dg kata kata kawin muttah ,kawin siri dll...intinya ngeseks juga bedanya cuma pake baca2 doang :wink: ,padahal ngeseknya sama sama pake napsu juga :lol:
lu kira emang kalau kawin pake baca2,kagak pake napsu yaa?napsunya udah di legalisir sama ustad wakil alloh?hahaa...

Yang penting SYAHH...SYAHHH...karena udah di baca2in sama ustad wakil dari alloh.
ngerti deh :wink:
Last edited by tarik gondrong on Sat Aug 09, 2008 10:09 pm, edited 1 time in total.
tarik gondrong
 
Posts: 680
Joined: Tue Oct 10, 2006 8:11 pm

Postby tarik gondrong » Sat Aug 09, 2008 9:28 pm

gajahngepot wrote:
Pembawa Pedang wrote:Jadi buat apa kawin?...kawin ngga dapat anak..kawin ngga dapat ngesex...

Barangkali siotong laki elo loyo yah?..wajar!


Kapir mah seneng barang-barang mubazir...
kayak burung tuhan, mubazir gak dipake cuma ngegantung doang
hihihi... lucu, ya?


Siapa bilang kalau gak di pake ngesek penis jadi mubazir?hahaa...mikirnya jauh jauh amat :lol:

Buat kencing o,on :twisted:
tarik gondrong
 
Posts: 680
Joined: Tue Oct 10, 2006 8:11 pm

Postby kurangkerjaan » Sun Aug 10, 2008 7:21 am

Pembawa Pedang wrote:Cek..cek...cek..luar biasa....ini bisa masuk RC mod!
cacat neh..teman2...kafir lebih milih zina dari pada kawin 2...

IMO, memang lebih baik 'zina'/selingkuh ..keep it that way & statusnya tetap merupakan sesuatu yg dipandang salah, daripada disahkan dalam lembaga pernikahan (menikah lagi/poligami). Bagaimana bisa tuhan mendukung & menghalalkan perselingkuhan?? Tuhan macam apa itu??! Saya benar2 gak ngerti pola pikir muslim ini. Yg salah, menyakiti orang & tdk baik ya tetap aja salah/tdk baik.

PP wrote:Tanyakan kepada ortu loe : Kalo suami audy milih berzina gimana?...karena tidak mungkin seumur hidup suami elo bisa tahan...

Loh, bukannya nabi pujaanmu yg katanya manusia teladan itu aja gak rela anaknya dipoligami?? Apalagi orang tua kafirers??
kurangkerjaan
 
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Postby Pembawa Pedang » Sun Aug 10, 2008 8:19 am

kurang_k wrote:IMO, memang lebih baik 'zina'/selingkuh ..keep it that way & statusnya tetap merupakan sesuatu yg dipandang salah, daripada disahkan dalam lembaga pernikahan (menikah lagi/poligami).

Udah tahu salah masih dikerjakan.... :lol: ..lho Nabi Ibrahim juga poligami kok....Kalo alasan elo yg dipakai pasti Ibrahim milih zina...
Bagaimana bisa tuhan mendukung & menghalalkan perselingkuhan?? Tuhan macam apa itu??! Saya benar2 gak ngerti pola pikir muslim ini. Yg salah, menyakiti orang & tdk baik ya tetap aja salah/tdk baik.

Selingkuh apaan...masa poligami dibilang selingkuh..selingkung itu dibelakang layar bang...kalo zina bisa dibilang selingkuh....
Tanyakan kepada ortu loe : Kalo suami audy milih berzina gimana?...karena tidak mungkin seumur hidup suami elo bisa tahan...

Jawaban
Loh, bukannya nabi pujaanmu yg katanya manusia teladan itu aja gak rela anaknya dipoligami?? Apalagi orang tua kafirers??

jawaban ngga mengena dgn pertanyaan...

@tarik_g...
Usah lari kemana2..udah gue catat..bini gua dari dulu selalu bilang gini ke gua....dari pd lu punya simpenan mendingan lu jajan ajah deh asal jgn sampe bawa penyakit"
robint wrote:dan apakah lo sayang ama istri lo ?

Sayang dgn anak..sayang dgn orang tua..sayang dg isteri aplikasi lapanganna beda bang!...

sayang dgn isteri salah satunya sex...kalo ngga itu nagapain kawin...ngga perlulah tidur seranjang...dan ngga perlu dibikinkan kamar khusus...bobok aje disembarang tempat...

Jika kawin ngga bisa sex...ngga punya anak... buat apa kawin?
gajah wrote:Kapir mah seneng barang-barang mubazir...
kayak burung tuhan, mubazir gak dipake cuma ngegantung doang
hihihi... lucu, ya?

Salah elo jah..burung "tuhan" sempat dipake buat MM dan Lydia juga khan?...Begitu kt pak pendeta...
Pembawa Pedang
 
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Postby serraphim0n » Sun Aug 10, 2008 10:24 am

Pembawa Pedang wrote:
tarik gondrong wrote:]bini gua dari dulu selalu bilang gini ke gua....dari pd lu punya simpenan mendingan lu jajan ajah deh asal jgn sampe bawa penyakit"

Cek..cek...cek..luar biasa....ini bisa masuk RC mod!
cacat neh..teman2...kafir lebih milih zina dari pada kawin 2...
audy wrote:Ortu gue kutanyain tadi: "Mah, Pah, kalo Audy nggak bisa punya anak dan sakit parah ampe nggak bisa ngelayanin suami lagi, Mamah ama Papah tega nggak liat Audy dipoligami?"
Jawabannya: "TIDAK!"

Tanyakan kepada ortu loe : Kalo suami audy milih berzina gimana?...karena tidak mungkin seumur hidup suami elo bisa tahan...
Trus suami gue kutanyain: "Yang, kalo aku nggak bisa punya anak dan sakit parah, kamu tega enggak moligami aku?"
Jawabannya: "Gue nikahin elo bukan buat MESIN PENGHASIL ANAK atau MESIN PEMUAS NAFSU doang, Dy."

Jadi buat apa kawin?...kawin ngga dapat anak..kawin ngga dapat ngesex...

Barangkali siotong laki elo loyo yah?..wajar!

jadi di pikiran muslim kawin hanya untuk dapat anak dan ngesex
pantas byk kawin cerai
sekarang ngerti gw
kalo istri mandul pasti dicerai, ya kan ?
(kalau istri gak mau dipoligami)
serraphim0n
 
Posts: 310
Joined: Fri Jul 25, 2008 6:28 pm

Postby kurangkerjaan » Sun Aug 10, 2008 10:50 am

Pembawa Pedang wrote:Udah tahu salah masih dikerjakan.... :lol: ..lho Nabi Ibrahim juga poligami kok....Kalo alasan elo yg dipakai pasti Ibrahim milih zina...

Abraham setuju mengambil Hagar jd gundik krn Sarah gak hamil2 kan. Dan akhirnya hagar & anaknya akhirnya tersingkir juga tuh. Btw, mengenai poligami sejak kapan muslimers berpatokan pada ibrahim, yg ada juga semuanya ngoceh2 sunah rosul...sunah rosul....
Sekarang gw balikkin ke elu: udah tahu salah masih disyahkan & dihalalkan juga??
PP wrote:Selingkuh apaan...masa poligami dibilang selingkuh..selingkung itu dibelakang layar bang...kalo zina bisa dibilang selingkuh....

Loh, memang awalnya sampe bisa poligami dr mana? Liat cewek miskin dekil kumal cacat fisik, terus ujug2 timbul ide untuk mengawini untuk 'mengangkat derajat'-nya? Yg ada sih liat cewek mulus, hot lantas timbul rasa tertarik yg besar (nepsong). Kalo yang egp soal agama/norma, mungkin lsg tancep aja ngembat tuh cewe. Tapi yg masih "kuat islamnya" takut dgn dosa zina, jadi memilih disyahkan dulu oleh agama (cth: Aa gym). Selingkuh itu tdk harus selalu sudah terjadi hubungan sex. Jgn kyk bill clinton ah..hihiihi..


Tanyakan kepada ortu loe : Kalo suami audy milih berzina gimana?...karena tidak mungkin seumur hidup suami elo bisa tahan...

Jawaban
Loh, bukannya nabi pujaanmu yg katanya manusia teladan itu aja gak rela anaknya dipoligami?? Apalagi orang tua kafirers??

jawaban ngga mengena dgn pertanyaan...

[/quote]

Loh, bukannya jawaban kamu itu untuk audy yg menulis mengenai ortunya audy yg gak mau anaknya dipoligami? Maksud gw, muhammad yg doyan poligami aja gak setuju anaknya dipoligami, apalagi ortu kafiruns yg tdk mengadopsi nilai2/prinsip poligami dalam kehidupannya?
kurangkerjaan
 
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Postby M-SAW » Sun Aug 10, 2008 12:05 pm

alley_shatree wrote:tuntutan kudu adil dalam berpoligami itu diantaranya ya mendapat izin atau restu dari istri pertama...kan udah dibilang harus tidak ada pihak yg terdzolimi, semuanya happy dan ikhlas. kog masih ada yg nanya Allah pilih kasih segala sih...bloon amat.

anda sudah BERBOHONG alley

Di dalam HUKUM islam yg asli JUSTRU TIDAK perlu IZIN istri pertama kalau mau POLIGAMI.

nih buktinya :
http://berpoligami.blogspot.com/2006/12 ... at-di.html

Keridhaan Istri Tidak Menjadi Syarat Di Dalam Pernikahan Kedua
Oleh : Syaikh Abdul Aziz bin Baz


    Pertanyaan.
    Syaikh Abdul Aziz bin Baz ditanya : Saya seorang lelaki yang telah lama menikah dan mempunyai beberapa anak, dan saya bahagia dalam kehidupan berkeluarga, akan tetapi saya merasa sedang membutuhkan istri satu lagi, sebab saya ingin menjadi orang yang istiqomah, sedangkan istri satu bagi saya tidak cukup, karena saya mempunyai kemampuan melebihi kemampuan istri. Dan dari sisi lain, saya menginginkan istri yang mempunyai kriteria khusus yang tidak dimiliki oleh istri saya yang ada ; dan oleh karena saya tidak ingin terjerumus di dalam hal yang haram, sedangkan di dalam waktu yang sama saya mendapat kesulitan untuk menikah dengan perempuan lain karena masalah usyrah (hubungan keluarga) dan juga karena istri saya, saya mendapatkan hal yang tidak mengenakkan darinya, ia menolak secara membabi buta kalau saya menikah lagi. Apa nasehat Syaikh kepada saya ? Apa pula nasehat Syaikh bagi istri saya agar ia menerima ? Apakah ia berhak menolak keinginan saya untuk menikah lagi, padahal saya akan selalu memberikan hak-haknya secara utuh dan saya mempunyai kemampuan material alhamdulillah- untuk menikah lagi ? Saya sangat berharap jawabannya secara terperinci, karena masalah ini penting bagi kebanyakan orang.

Jawaban.
Jika realitasnya seperti apa yang anda sebutkan, maka boleh anda menikah lagi untuk yang kedua, ketiga dan keempat sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan anda untuk menjaga kesucian kehormatan dan pandangan mata anda, jikalau anda memang mampu untuk berlaku adil, sebagai pengamalan atas firman Allah Subhanahu wa Ta'ala.

....

Yang dibenarkan agama bagi seorang istri adalah tidak menghalang-halangi suaminya menikah lagi dan bahkan mengizinkannya. Kepada penanya hendaknya berlaku adil semaksimal mungkin dan melaksanakan apa yang menjadi kewajibannya terhadap mereka berdua. Semua hal diatas adalah merupakan bentuk saling tolong menolong di dalam kebaikan dan ketaqwaan. Allah Subhanahu wa Ta'ala telah berfirman.

Artinya : Dan saling tolong menolong kamu di dalam kebajikan dan taqwa [Al-Maidah : 2]

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

Artinya : Dan Allah akan menolong seorang hamba selagi ia suka menolong saudaranya� [Riwayat Imam Muslim]

Anda adalah saudara seiman bagi istri anda, dan istri anda adalah saudara seiman anda. Maka yang benar bagi anda berdua adalah saling tolong menolong di dalam kebaikan. Dalam sebuah hadits yang muttafaq 'alaih bersumber dari Ibnu Umar Radhiyallahu 'anhuma bahwasanya Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda.

Artinya : Barangsiapa yang menunaikan keperluan saudaranya, niscaya Allah menunaikan keperluannya

Akan tetapi keridhaan istri itu bukan syarat di dalam boleh atau tidaknya poligami (menikah lagi), namun keridhaannya itu diperlukan agar hubungan di antara kamu berdua tetap baik. Semoga Allah memperbaiki keadaan semua pihak dan semoga Dia mencatat bagi kamu berdua kesudahan yang terpuji. Amin.

[Fatwa Ibnu Baz : Majalah Al-Arabiyah, edisi 168]

[Disalin dari. Kitab Al-Fatawa Asy-Syarâiyyah Fi Al-Masaâil Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, hal 428-430 Darul Haq]



giman bang Alley?
berani ente melawan MUFTI ARAB SAUDI tsb?

atau kah ente cuman BERMODALKAN huku imdonesia ini :
http://suryaningsih.wordpress.com/2006/ ... i-pertama/

Dalam Kompilasi Hukum Islam Pasal 55 Ayat 2 dan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974) disebutkan bahwa syarat utama beristri lebih dari seorang, suami harus mampu berlaku adil terhadap istri-istri dan anak-anaknya. Dalam sumber yang sama (Pasal 56 Kompilasi Hukum Islam) disebutkan juga poligami hanya dapat dilakukan dengan izin istri pertama setelah melalui sidang Pengadilan Agama. Kebijakan ini jelas mengambil jalan tengah dan dikeluarkan untuk dapat menjembatani perbedaan-perbedaan pendapat di kalangan ahli fiqih di Indonesia tentang poligami.

hahhahaha
seorang MUSLIM kok percaya HUKUM INDONESIA(buatan manusia} daripada HUKUM ISLAM ?
M-SAW
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

Postby DHS » Sun Aug 10, 2008 1:15 pm

Pembawa Pedang wrote:Salah elo jah..burung "tuhan" sempat dipake buat MM dan Lydia juga khan?...Begitu kt pak pendeta...

[OOT]

Aku sering melihat pernyataan ini di forum. Bisa ngga kasih bukti? Kapan pernah ketemu ama Lydia wong zamannya beda? Muslim sering campur aduk dengan kurun waktu hidup seseorang ... [END OOT]
User avatar
DHS
 
Posts: 4378
Images: 4
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm

Postby robint » Sun Aug 10, 2008 5:31 pm

Dear PP:

Sayang dgn anak..sayang dgn orang tua..sayang dg isteri aplikasi lapanganna beda bang!...

sayang dgn isteri salah satunya sex...kalo ngga itu nagapain kawin...ngga perlulah tidur seranjang...dan ngga perlu dibikinkan kamar khusus...bobok aje disembarang tempat...

Jika kawin ngga bisa sex...ngga punya anak... buat apa kawin?


jawabannya bisa... utk bisa bersama dng orang yg kita sayangi ... dan disahkan supaya , mertua kita tau bahwa kita yg akan gantiin mereka utk jagain anaknya ....... dn karena ada dua orang yg menikah jadi akhirnya saling menjaga....

tp kalo begini cara mu bicara, artinya apa bagi momet ... nilai sakral perkawinan hanya sebatas sex? kok kayak lebih rendah dr binatang.

saya gak tau km orang jawa apa bukan?

di jawa dalam perkawinan biasa nya direfer ke mimi lan mintuno, karena binatang ini sehidup semati....

satu bukti islam >< budaya Jawa yg luhur...

gw no further comment ama thread ini ...
robint
 
Posts: 2190
Joined: Sat Jun 21, 2008 10:52 pm

Postby alley_shatree » Sun Aug 10, 2008 6:05 pm

@SAW

Di dalam HUKUM islam yg asli JUSTRU TIDAK perlu IZIN istri pertama kalau mau POLIGAMI.

nih buktinya :
http://berpoligami.blogspot.com/2006/12 ... at-di.html


sekarang pikir aja pake otakmu sendiri, ngga perlu bawa2 situs orang. anda tau kan kalo dalam Quran bagi poligamers dituntut untuk adil...sekarang kalo mereka poligami secara diam2 tanpa sepengetahuan istri pertama apalagi tanpa disetujuinya...apakah itu sudah memenuhi rasa keadilan menurut anda ?
jawaban ini memang relatif...bagi orang yg sudah melanggar biasanya akan bilang tidak perlu izin istri pertama tapi bagi yg belum/tidak melanggar tentu akan lebih berhati2 dan menjaga perasaan istri pertama.

seorang MUSLIM kok percaya HUKUM INDONESIA(buatan manusia} daripada HUKUM ISLAM ?


Hukum Islam Indonesia dibikin ya berdasarkan hukum Islam, jawaban gw juga berdasarkan penafsiran gw dari Quran. Agama kan menghendaki kebaikan buat semuanya....bila tidak ketemu kebaikan/kepuasan buat semuanya ya dicari jalan yg paling baik yg paling kecil mudharatnya.
User avatar
alley_shatree
 
Posts: 3649
Joined: Wed Jan 31, 2007 9:49 pm

Postby tarik gondrong » Sun Aug 10, 2008 9:53 pm

PP wrote:
@tarik_g...
Usah lari kemana2..udah gue catat..bini gua dari dulu selalu bilang gini ke gua....dari pd lu punya simpenan mendingan lu jajan ajah deh asal jgn sampe bawa penyakit"


catat ajah pe,..gua juga setuju dg pendapat istri gua itu,tapi loe jgn mengartikan gua pernah merengek2 kpd istri utk kawin lagi,hahaha...gua cuma bertanya dan berandai2 dg dia ttg poligami.,tetapi bukan ini pointnya.

pointnya adalah:

Seseorang yg mengetahui perbuatan salah tapi tetap di lakukannya,lebih mudah untuk kembali putar haluan ke jalan yg benar di bandingkan dg seseorang yg melakukan perbuatan salah tapi mendapat pembenaran dari ajaran yg di yakininya,misalkan...membunuh,berbohong(taqiya),dan pemuasan napsu berahi yg berlebihan.(kawin terus2an)

Umpamakan seorang yg memegang besi panas,Si A sudah mengetahui bahwa besi itu panas,kalaupun terpaksa tentu dia akan memegang besi itu dg cara sedikit demi sedikit( di toel toel gituh..),
Tetapi si B yg tidak mengetahu bahwa besi itu panas,tentu dia akan langsung memegangnya erat2.
Kira kira siapa yg akan mendapatkan luka (kesakitan) lebih parah?

mungkin ini juga sebab kenapa terpidana mati pembunuh berdarah dingin Rio martil,Sumiarsih dan Ryan gay,amrozy cs dll..tampak tenang2 saja dan tidak pernah merasa bersalah.
gituh lhoo.... :wink:

eh di atas gua ada say alley,kemana ajah say? :wink:
tarik gondrong
 
Posts: 680
Joined: Tue Oct 10, 2006 8:11 pm

Postby kutukupret » Mon Aug 11, 2008 8:00 am

Pembawa Pedang wrote:
kutu wrote:pepe, katanye quran lengkap, pan pastinya ada aturan maen yang beginian

mmg quran lengkap...ada yg tersurat..ada yg tersirat....
Muslim semua tahu kok..urusan ranjang ngga mesti adil...
doski wrote:kapan pinternye sih loh PP. sekarang adil menurut auloh ente ape? tinggal jelasin. Apa pertanyaan gue kurang gede.

ha..ha...
gue tanya ke elo..tuh dalilnya mana urusan dlm kelambu harus adil..


Tunjukan !!! bila ada.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Postby Pembawa Pedang » Mon Aug 11, 2008 12:13 pm

kurang wrote:Abraham setuju mengambil Hagar jd gundik krn Sarah gak hamil2 kan.

Emang kalo isteri ngga hamil hamil boleh pake gundik yah... :lol:

jadi ngapain kau ngoto ngga boleh kawin dua....emang kau lebih suci dari Ibrahim...

@ tarik.godrong...kau lebih memilih zina dari pada poligami..ini pointnya...
Ibrahim ngga punya anak...nyari isteri lain..padahal dgn sarah masih bisa ngesex kok... :lol:

kau sok suci...ngga bisa ngesex..ngga punya anak..tetap ngga melakukan apa apa...

Aku super yakin..kau tidak lebih hebat dari Ibrahim....
Pembawa Pedang
 
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Postby moh_mad007 » Mon Aug 11, 2008 12:44 pm

Pembawa Pedang wrote:
kurang wrote:Abraham setuju mengambil Hagar jd gundik krn Sarah gak hamil2 kan.

Emang kalo isteri ngga hamil hamil boleh pake gundik yah... :lol:

jadi ngapain kau ngoto ngga boleh kawin dua....emang kau lebih suci dari Ibrahim...

@ tarik.godrong...kau lebih memilih zina dari pada poligami..ini pointnya...
Ibrahim ngga punya anak...nyari isteri lain..padahal dgn sarah masih bisa ngesex kok... :lol:

kau sok suci...ngga bisa ngesex..ngga punya anak..tetap ngga melakukan apa apa...

Aku super yakin..kau tidak lebih hebat dari Ibrahim....


@pp

Memang dalam kitab PL masalah perkawinan bisa mempunyai lebih dari 1 istri , lah ini digunakan oleh si momed untuk buat aturan tentang poligami dan si momed sendiri merasa ALLAH gak melarangnya kok!!!Dasar si momed sang nabi PALSU ya .... buat KESEMPATANLAH!!!!
:lol: :lol: :lol:
YESUS pernah berkata :"Oleh karena KETEGARAN HATIMULAH ......" cari sendiri ayat tersebut itu kata2 dari YESUS sendiri , slim!!!!
User avatar
moh_mad007
 
Posts: 2407
Joined: Tue Jan 15, 2008 12:18 am

Postby doski » Mon Aug 11, 2008 1:59 pm

PP bokap loe kalo poligami lagi boleh kaga, bisa adil kok kalo syaratnye cuma amsalah:

1. Nafkah
2. Waktu bermalam

semua orang bisa..wakakakak
doski
 
Posts: 1348
Joined: Fri Oct 05, 2007 8:41 am
Location: maunya di SURGA bukan SYUURGA

Postby tarik gondrong » Mon Aug 11, 2008 10:55 pm

pp wrote:

@ tarik.godrong...kau lebih memilih zina dari pada poligami..ini pointnya...


eit...kesimpulan dari mana kau? :lol:
gua lebih milih istilah zina dari pd istilah kawin siri atau kawin muttah yg pd perakteknya nyaris tidak ada bedanya:wink:
tarik gondrong
 
Posts: 680
Joined: Tue Oct 10, 2006 8:11 pm

Postby M-SAW » Tue Aug 12, 2008 10:14 am

alley_shatree wrote:@SAW

Di dalam HUKUM islam yg asli JUSTRU TIDAK perlu IZIN istri pertama kalau mau POLIGAMI.

nih buktinya :
http://berpoligami.blogspot.com/2006/12 ... at-di.html


sekarang pikir aja pake otakmu sendiri, ngga perlu bawa2 situs orang.

loh kenapa???
kenapa saya dilarang bawa situs lain yang menjelaskan ajaran ISLAM?

dan satu hal,,BUKAN SITUS itu yang "bernilai"
T
A
P
I
nara sumber yang dikutip itu lah yang "BERNILAI".
nara sumbernya adalah MUFTI ARAB SAUDI yg bernama Syaikh Abdul Aziz bin Baz
bayangkan mas,,,Seorang ARAB tuken,yg seluruh HIDUP nya hanya DICURAHKAN utk menelaah islam,.menjalanin islam.

sekarang pikir aja pake otakmu sendiri


pertanyaan saya :
kenapa bukan si MUFTI arab itu yang kau suruh mikir pakai otak???????????


anda tau kan kalo dalam Quran bagi poligamers dituntut untuk adil...sekarang kalo mereka poligami secara diam2 tanpa sepengetahuan istri pertama apalagi tanpa disetujuinya...apakah itu sudah memenuhi rasa keadilan menurut anda ?

jadi KETERANGAN MUFTI arab saudi itu = SALAH ???

bisa dikonfirmasi??
kalau si MUFTi itu salah,katakan saja,jgn PLINTAT plintut :P:P:P

Hukum Islam Indonesia dibikin ya berdasarkan hukum Islam, jawaban gw juga berdasarkan penafsiran gw dari Quran.


DI MANA ada DALIL utk minta ijin pertama dalam HUKUM ISLAM asli.
ayo tunjukkan bukti kalau HUKUM ISLAM yg asli JUSTRU mensyaratkan utk minta ijin istri pertama.
kalau tidak ada AYAT quran,ayat hadits juga gpp.
kalau gak ada hadits,IJMA ulama juga gpp.

Agama kan menghendaki kebaikan buat semuanya....bila tidak ketemu kebaikan/kepuasan buat semuanya ya dicari jalan yg paling baik yg paling kecil mudharatnya.
iye kan ini dia JALAN KELUARNYA

liat lagi TANYA JAWAB nya .

nih buktinya :
http://berpoligami.blogspot.com/2006/12 ... at-di.html
[quote]

Keridhaan Istri Tidak Menjadi Syarat Di Dalam Pernikahan Kedua
Oleh : Syaikh Abdul Aziz bin Baz


    Pertanyaan.
    Syaikh Abdul Aziz bin Baz ditanya : Saya seorang lelaki yang telah lama menikah dan mempunyai beberapa anak, dan saya bahagia dalam kehidupan berkeluarga, akan tetapi saya merasa sedang membutuhkan istri satu lagi, sebab saya ingin menjadi orang yang istiqomah, sedangkan istri satu bagi saya tidak cukup, karena saya mempunyai kemampuan melebihi kemampuan istri. Dan dari sisi lain, saya menginginkan istri yang mempunyai kriteria khusus yang tidak dimiliki oleh istri saya yang ada ; dan oleh karena saya tidak ingin terjerumus di dalam hal yang haram, sedangkan di dalam waktu yang sama saya mendapat kesulitan untuk menikah dengan perempuan lain karena masalah usyrah (hubungan keluarga) dan juga karena istri saya, saya mendapatkan hal yang tidak mengenakkan darinya, ia menolak secara membabi buta kalau saya menikah lagi. Apa nasehat Syaikh kepada saya ? Apa pula nasehat Syaikh bagi istri saya agar ia menerima ? Apakah ia berhak menolak keinginan saya untuk menikah lagi, padahal saya akan selalu memberikan hak-haknya secara utuh dan saya mempunyai kemampuan material alhamdulillah- untuk menikah lagi ? Saya sangat berharap jawabannya secara terperinci, karena masalah ini penting bagi kebanyakan orang.

Jawaban.
Jika realitasnya seperti apa yang anda sebutkan, maka boleh anda menikah lagi untuk yang kedua, ketiga dan keempat sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan anda untuk menjaga kesucian kehormatan dan pandangan mata anda, jikalau anda memang mampu untuk berlaku adil, sebagai pengamalan atas firman Allah Subhanahu wa Ta'ala.

....

Yang dibenarkan agama bagi seorang istri adalah tidak menghalang-halangi suaminya menikah lagi dan bahkan mengizinkannya. Kepada penanya hendaknya berlaku adil semaksimal mungkin dan melaksanakan apa yang menjadi kewajibannya terhadap mereka berdua. Semua hal diatas adalah merupakan bentuk saling tolong menolong di dalam kebaikan dan ketaqwaan. Allah Subhanahu wa Ta'ala telah berfirman.

Artinya : Dan saling tolong menolong kamu di dalam kebajikan dan taqwa [Al-Maidah : 2]

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda.

Artinya : Dan Allah akan menolong seorang hamba selagi ia suka menolong saudaranya� [Riwayat Imam Muslim]

Anda adalah saudara seiman bagi istri anda, dan istri anda adalah saudara seiman anda. Maka yang benar bagi anda berdua adalah saling tolong menolong di dalam kebaikan. Dalam sebuah hadits yang muttafaq 'alaih bersumber dari Ibnu Umar Radhiyallahu 'anhuma bahwasanya Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda.

Artinya : Barangsiapa yang menunaikan keperluan saudaranya, niscaya Allah menunaikan keperluannya

Akan tetapi keridhaan istri itu bukan syarat di dalam boleh atau tidaknya poligami (menikah lagi), namun keridhaannya itu diperlukan agar hubungan di antara kamu berdua tetap baik. Semoga Allah memperbaiki keadaan semua pihak dan semoga Dia mencatat bagi kamu berdua kesudahan yang terpuji. Amin.

[Fatwa Ibnu Baz : Majalah Al-Arabiyah, edisi 168]

[Disalin dari. Kitab Al-Fatawa Asy-Syarâiyyah Fi Al-Masaâil Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, hal 428-430 Darul Haq]
M-SAW
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

PreviousNext

Return to Ruang Poligami



Who is online

Users browsing this forum: No registered users