Page 3 of 3

PostPosted: Thu May 08, 2008 12:36 pm
by Leny
Ikutan nimbrung ya.....

Untuk Bung Sukhoi atau lelaki muslim lainnya, saya bantu cari nenek-nenek miskin + tidak cantik untuk dijadikan istri ke.... sekian Anda.

Liat foto di image saya itu kan ?

Nah silakan nikahi dia, dia sangat butuh bantuan tuh kayaknya.


Monggo......

Leny

PostPosted: Mon May 12, 2008 6:19 pm
by STRIKER
talenta wrote:Jadi harusnya namanya MUHAMMAD MULIAWAN


jawaban sebagai isyarat sudah ngga mau membahas ya,tal?

PostPosted: Tue May 13, 2008 10:48 am
by talenta
Leny wrote:Ikutan nimbrung ya.....

Untuk Bung Sukhoi atau lelaki muslim lainnya, saya bantu cari nenek-nenek miskin + tidak cantik untuk dijadikan istri ke.... sekian Anda.

Liat foto di image saya itu kan ?

Nah silakan nikahi dia, dia sangat butuh bantuan tuh kayaknya.


Monggo......

Leny


Kalau ADA YANG MAU !!! pocong muhammad bangkit dari kubur dan teriak : " KAYAK NGGA ADA TARGET LAIN AJA !!! "

PostPosted: Fri Sep 05, 2008 2:44 am
by BIG BROTHER
Dari mana jaman Quraish ada poligami... kagak ada lageee...
sebener2 nya orang Arab tidak begitu...
kagak bener kalau Kabah dan Mekah tempat porsitusi,
kagak bener kalau bangsa Quraish bejad...
sapa bilang...

Engkong gue Arab.. nenek gue Arab...kagak ada tuh yang cerita dan ngajarin kalau Ayib harus doyan kawin, dalam masyarakat Arab juga ada tenggang rasa lho...

Ceritanya Muhammad dan seluruh konteks poligami dengan latar belakang dan urgensi untuk membetulkan masyarakat Arab Jahilyah adalah BOONG BESAR !

Kakek, Paman, si Muhammad kagak ada yang poligami, gak gue temuin tuh pada sejarah Islam...pra Muhammad, bahkan Muhammad sendiri gak berani poligami waktu sama Khadijah... bisa dilempar bakiak arab die..kalau saat itu berani...

Tapi emang ada tapinya, si Momed ini dendem banget sama Ibunya...yang membuangnya saat dia masih kecil... tapi sebenernya ngumpetin karena Bapak ke Momed tuh orang Palestina, dan mampir di tanah Haram setelah dagang ke Yemen, sementara rumahnya bung Abdullah (nama aslinya tidak pernah diketahui) ada di Palestina, jadi yang kasi ide Momed tentang poligami adalah sejarah idupnya sendiri (kasian ya).

Kagak bener juga ada itung2 an genetika, perempuan lebih banyak, laki dikit terus itungannya satu banding empat, kagak begitu...

Bener emang pada masyarakat primitif, poligami jadi modus institusi keluarga, karena idup mereka (maaf ya jadi kasar), masih agak-agak dibelakang gitu... poligami dibutuhkan mereka untuk mendapatkan bibit unggul dari kepala suku... gitu

Tapi semakin berkembangnya mental dan moral manusia, poligami gak dapat tempat lagi, harus berubah dong...masak mau dibelakang terus, harus maju dong peradaban...membuat hidup jadi lebih baik...

Apa dasar gak boleh poligami ? Gampang, namanya Budi Pekerti !!!

Satu dari sepuluh komponen budi pekerti disebut SETIA, artinya memberikan kesedian, rela, mau dan berkehendak untuk berpasangan dengan satu pasangan aja... kalau poligami mana bisa setia dong.. logis aja kan..

Apa korelasi SETIA, gini dasar BUDI PEKERTI adalah anti kekerasan, kalau bisa begitu maka jadi JUJUR, terusnya SETIA.. poligami ke kiri berarti BOONG dan institusi poligami di dalamnya ada kekerasan... itu pasti... lha wong ada pengkhiantan...

Ke Kanan.. dari SETIA adalah KEMAUAN UNTUK TIDAK MENGINGINKAN APA YANG DIMILIKI ORANG LAIN, atau dengan lain kata poligami justru menghasilkan efek CANDU... sekali poligami kagak bisa berhenti sebelum masalah atau dampat dari poligami bikin masalah ruwed gak karu-karuan.

Apa boleh orang gak poligami berlaku lacur, jajan, ya nggak dong, aturan mainnya kan SETIA...JUJUR... KASIH SAYANg.. (ke kiri).. dan Memperindah institusi rumah tangga (ke kanan).

Islam tidak mengenal rumah tangga sebagai institusi dengan kontrak psikologis, perempuan di baik-baikin agar mereka bisa dikontrol... atau kasarannya untuk di mat-mat genitalianya aja... istilah Mawadah, mah mah Rawamah... apapun itu dalam Islam gak ada esensi nya sama sekali... hanya slogan...

Islam juga gak kenal rumah tangga sebagai ekstra teritorial, karena Mamud eh Muhammad gak pernah punya anak,.. eh salah deh ada satu namanya Ibrahim hasil hubungan tengah malam dengan pembokatnya Khadijah... orang mesir bule...namanya Mariam... . (coba baca Sirah Muhammad Husein Haikal, pasti nemu deh).

Selepas Khadijah wafat, Momed juga ada hubungan khusus dengan Umu Hani, dia nginep di rumah Umu Hani saat peristiwa Isra Miraj, dan saat Umu Hani takut kalau ketahuan.. maka Muhammad ngarang Isra Miraj yang tidak lain adalah dongeng Asiria.

Nah. Anak nya si Momed masih ada dan menghasilkan garisnya Momed, tapi karena Mak nya Budah Momed malu, anak nya momed ini masih misterius... kalau kita bisa temuin tuh anak maka konsekuensinya jadi lucu: Momed bukan Nabi terakhir .... waduh...

Carut marut keluarga Muhamamd juga bertambah saat dia gak bisa nahan kawinin Aisah, Hafzah, Hindun, dan anak remaja sahabat-sahabat nya yang lain termasuk perempuan hasil pampasan perang di Yastrib.. maklum cewe Yahudi bule ... Muhammad... mana tahaaan....plus mantan bini anak angkatnya yang di ojog-ojog untuk cerai namanya Zainab.

Apa poligami dan keadaan keluarga model begini ini yang dijadiin contoh... orang Arab aja mikir dua kali... eh seribu kali deh... karena gue juga turunan Arab...

Udah deh.. dari sisi praktikal poligami bikin ngeruweddd....
jangan lacur, jangan selingkuh... supaya bisa begitu...
waktu lebih baik habisin buat kerja buat berkarya, kalau cape kerja pikiran kagak ngelantur.... kalau sukses dan profesionalisme jadi tujuan maka yang disamping-samping mulus akan dihadapi secara hati-hati.

Kagak salah jadi orang Islam, bisa begitu jadinya, tetapi at least.. at least.. jangam poligami deh.. Islam dah bikin ruwed... tambah poligami...
ya ampuunnnn ngelibed-libed..

PostPosted: Thu Oct 16, 2008 7:46 pm
by je_prince97
somad wrote:Sory agak OOT, entah saya selalu sedikit emosional kalau Muslim selfproclaim.
Selfproclaim ber IQ tinggi namun sesungguhnya ingin dilihat orang lain ber IQ tinggi!

Wassalam
Onward[/color] [/b]


Setujuuu!!!! Primbonnya aja IQ jongkok, dijadikan patokan..., ya hasilnya IQ jongkok semua. Fuh. :roll:

Re: TENTANG POLIGAMI

PostPosted: Thu Aug 06, 2009 8:40 pm
by cikoko
poligami memang tidak dilarang tetapi dianjurkan untuk mempunyai satu istri saja :finga:

wanita muslim tentunya ga takut ttg poligami, toh tinggal minta janji pd suami untuk tidak dipoligami selesai kan? :green: kalau suaminya ingkar dan melakukan poligami berarti suaminya telah melakukan hal yg diharamkan oleh Allah yaitu (ingkar pada janjinya untuk tidak poligami) :finga:
gituajakorepot....

Re: TENTANG POLIGAMI

PostPosted: Mon Aug 10, 2009 1:24 am
by Tanpa Nama
cikoko wrote:poligami memang tidak dilarang tetapi dianjurkan untuk mempunyai satu istri saja :finga:


Satu istri itu bagi mereka yang tidak bisa berbuat adil.

cikoko wrote:wanita muslim tentunya ga takut ttg poligami, toh tinggal minta janji pd suami untuk tidak dipoligami selesai kan? :green: kalau suaminya ingkar dan melakukan poligami berarti suaminya telah melakukan hal yg diharamkan oleh Allah yaitu (ingkar pada janjinya untuk tidak poligami) :finga:
gituajakorepot....


Untuk yang saya bold, memangnya anda ini wanita, sampai-sampai dengan yakin mengeluarkan pernyataan di atas? Minta janji agar tidak dipoligami? Bukankah itu yang seharusnya terjadi di pernikahan, janji untuk saling setia, dalam suka maupun duka? Oh, sorry, saya lupa, dalam Islam, kesetiaan memang tidak dipermasalahkan, yang penting adalah kesenangan para pria muslim terpenuhi.


Best regards,


Tanpa Nama

Re: TENTANG POLIGAMI : Sukhoi 150 vs talenta

PostPosted: Tue Aug 11, 2009 9:51 am
by je_prince97
Oh Tanpa Nama, betapa menyakitkannya kalo melihat nasib wanita dalam islam. :partyman: