.

Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Membahas pengalaman kerja orang di SAUDI pada umumnya dan kasus2 penganiayaan
terhdp TKW asal Indonesia di Malaysia, Saudi, pada khususnya.

Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Thu Dec 22, 2011 10:53 am

Dari dulu gw orang yg rada simpati ama pembantu

Gimana engga, terutama buat pembantu yg kerjanya tinggal di rumah majikan, jam kerja mereka itu hanya tergantung dari the mercy of the master.
Dari pengalaman hasil sharing murid2 kami di Kejar Paket C, yg hoki kalo kerja ama American, Westerner, asyik banget jam kerjanya, malah bawaannya jalan2 mulu saking bae tuh majikannya. Kalo yg sial ketemu Singaporean yg perhitungan, bisa kerja ampe jam 11 malem.

Beberapa dari murid kita sharing, mereka aim ke Hongkong, karena Hongkong union labor buat pembantu lumayan ok, mereka ada one day off, kalopun dipaksa harus bekerja di one day off, the employer has to pay for the overtime fee.

Pengalaman selama tahun 2008 ampe tahun 2010 ngajarin Kejar Paket C buat pembantu Indonesia memang meninggalkan kesan tersendiri.
Gimana engga, selaen 1/2 mampus ngajarinnya (Kejar Paket C = SMA, so minimal harus lulus SMP, tapi ga tau napa ngitung 1/2 + 1/16 aja masih ga bisa, bingung mereka lulusan SMP mana), harus juga spend waktu untuk periksa ulangan, bikin soal dan segala tetek bengek yg laen.

Belon hadapin majikan yg telpon kita ngamuk2, bingung pembantunya kok lama banget kelayapannya.
Kadang2 spirit kita sering dibikin demoralized, kita udeh ngajarinnya 1/2 mati, tapi when it comes to Math, somehow mereka bener2 susah untuk diajarin. Kadang ya kasian juga ama mereka, tapi sering sih kita kasian ama diri kita yg harus bikin soal lagi demi terus melatih otak mereka :p

So far yg terlibat di Kejar Paket C di Singapore ini emang kebanyakan dari gereja2 Indo di Singapore. Wahai muslim2 Indo di Singapore, kutunggu kontribusimu.
Yg jauh lebih bikin demoralized, ada pembantu yg share kalo temennya ngambil Kejar Paket C di KBRI, somehow cuman perlu sekolah setahun, dan pesertanya lulus semua.
Sedangkan kita pake cara yg jujur aja (belajar 3 tahun, SMA1 - SMA3) aja masih ancur2an nilai Math nya. Kok bisa program KBRI sesakti itu?

Belon kita berurusan dengan aparat Depdiknas dari Batam yg nyelenggarin ujian buat Ebtanasnya. Waktu dateng aja udeh nanya2, eh ini cuman buat yg Kristen doang ya? padahal 90% peserta kita itu Muslimah semua. Udeh gitu followup hasil ujian, rule2 rapor, dan tetek bengek urusan administrasi di Indo repot banget.

Kalo hati lagi jengkel, gw sering berfikir : sialan, ngapain gw cape2 kaya gini? semua guru Kejar Paket C ga ada satupun yg dibayar, udeh ras gw (Chinese) jadi bulan2an di kejadian 1998, sodara seiman Christian gw juga dikerjain, gereja2 dirusak, GKI Yasmin di Bogor harus ibadah di jalan, dan segala kasus SARA dari zombie2 Muhammad, eh malah sodara pribumi muslim mereka sendiri juga ga mao nolongin mereka, lama banget kalo dimintain laporan, mungkin karena kita ga mao sogok.

Yg lebih naas, pas Ebtanas cuman satu peserta kita yg lulus ...hiks
But thank God setelah dinego2, boleh ujian ulang, hari ini saya dapet kabar dari sahabat saya di Melbourne, semua peserta kami lulus, puji Tuhan

APakah setelah lulus mereka memeluk Kristen? tidak ada paksaan to embrace Christianity, semua peserta kita lulus dan meninggalkan kami dalam keadaan masih dibungkus seperti layaknya lontong (red: jilbab).

Pada temu syukuran terakhir kali, sebagai tanda syukur, mereka inisiatif bikin makanan buat guru2nya. Terkadang happy banget sih bisa berbaur dengan semua manusia dari segala suku ras dan agama serta menunjukkan kasih without any boundary.

Pada kesempatan ketika saya diminta untuk ngucapin sepatah dua patah, saya manfaatkan dengan menceritakan sejarah nenek moyang kami orang Chinese sebagai pendatang di Indonesia. Nenek moyang kami semua pendatang yg umumnya miskin, yg membuat kami bertahan hanya satu, spirit kerja keras dan menabung dan dengan kesadaran sebagai perantauan we either to survive and rise as conqueror or die as a loser (makanya gw rada bingung kok pembantu2 pada gampang banget pulang kampung once they get the money, kapan nabungnya?). Banyak dari pendatang Chinese yg kerja gila2an, tapi sampe akhir hayatnya pun ga pernah bisa pulang kampung ke negara nenek moyang, hasilnya dituai oleh generasi cucunya. Saya encourage mereka, the reason why we teacher try our best to educate them, so that by having Senior High degree, at least they can aim higher, aim bigger, ga selamanya jadi pembantu. Kalo perlu mereka lanjutkan dengan kuliah. Saya boleh susah sekarang, saya boleh jadi pembantu, tapi anak saya harus lebih baik dari saya.

Terakhir kali acara ditutup dengan doa dari kami para guru2 buat murid2 kami yg akan pulang ke Indo untuk menikah, walaupun kami berdoa secara Kristiani, hati kami tulus mendoakan yg terbaik buat mereka, dan sekali lagi : TIDAK ADA PAKSAAN DALAM BERAGAMA KRISTEN.

Beberapa dari murid kami masih menjalin hubungan baik dengan add kami di Facebook.

Saya punya pembantu cuci gosok di Indo. Keluarga gw selalu hire pembantu dengan gaji diatas rata2 pasaran daerah kami.
Kami sendiri bukan orang kaya, keluarga gw bahkan ga punya mobil. Yg ada cuman hati untuk mengasihi mereka, karena tau jadi pembantu itu kerjaan tanpa status dan jenjang karir.
Gw orang yg selalu berharap dapat gaji terbaik dari boss gw karena gw berusaha kerja dengan hasil terbaik, that's why I dont like the idea those who wanna get a big income/salary but dont apply the same standard to their maid.

Apakah dengan kasih yg terbaik buat pembantu ga ada harganya? Awal2 gw dapetin pembantu yg manfaatin kebaikan keluarga kita, sering bolos
Ampe baru pembantu ke 5 (kalo ga salah) kita dapet yg terbaik dan udeh kerja ama kita 5 tahun lebih ampe sekarang. Gw hanya ga bisa tolerir kalo pembantu udeh nyolong, ga ada mercy langsung gw pecat.

Dari sharing gw, gw cuman pengen bilang ama sodara2e muslim/ah : gapapa kalo tetep mao cinta Muhammad, mao cinta Arab
Tapi tolong bela Arabnya jangan kelewatan norak.

Apa sih yg Arab kasih buat kalian? Sodara muslim loe yg satu ini aja ngomong dengan jujur
ketua-umum-pbnu-saja-disebut-sapi-jawa-t44968/

PBNU: Arab Saudi Tidak Aman bagi TKW
Jakarta, NU Online
“Saya sangat paham kenapa Ruyati diekskusi tanpa pembelaan. Di Arab Saudi tak ada lembaga apapun yang bisa meringankan dan membebaskan hukuman, kecuali ada permaafan dari ahli waris. Raja pun tidak bisa.”
Demikian dikatakan Ketua Umum PBNU Dr. KH Said Aqil Siroj dalam jumpa pers Rabu siang (21/6) kantornya, jalan Kramat Raya 164, Jakarta Pusat.
“Saya sudah lama mengusulkan TKW tidak usah ke Arab Saudi. Masih banyak orang Saudi primitif, tertutup untuk orang lain. Masih banyak kelakuan mereka yang jahiliyah. Tapi ingat, ini bukan Islam, tapi orangnya.”

Orang Taiwan, kata Kang Said, atau Hongkong lebih kondusif untuk tenaga kerja wanita. “Orang Taiwan yang bukan Islam itu lebih beradab, lebih terhormat, lebih islami ketimbang orang Saudi,” jelasnya.

“Saya tiga belas tahun lebih tinggal di Saudi sebagai mahasiswa, tapi saya tidak punya satu pun teman orang Saudi. Sangat tertutup mereka. Mau ketemu ulama saja, itu hanya diizikan di pintu gerbang,” kata Kang Said.

Sementara itu, ketika ditanya tentang pemulangan jenazah Ruyati, Kang Said menjawab, “Itu mungkin saja bisa, tapi kecil kemungkinan. Sudahlah, ini orang Saudi susah diajak berelasi secara adil. Tahu tidak, orang Saudi memanggil saya yang mahasiswa saja itu dengan nama ‘sapi Jawa’? Apalagi TKW.

Penulis: Hamzah Sahal
http://nu.or.id/page/id/dinamic_detil/1 ... i_TKW.html


Coba tunjukkin gw satu negara Muslim aja (negara yg pake Shariah sebagai dasarnya) yg perlakukan TKW jauh lebih manusiawi dan beradab dibandingkan negara2 kaffir seperti America, Taiwan dan Hongkong. Bullshit lah mao bilang Mekah itu pusat bumi, Kabah itu tangan Alloh, bahasa Arab bahasa surgawi, Action speaks louder than your belief, gw tantang negara Arab Saudi untuk bisa kasih one day off seperti negara Hongkong kepada para TKW Indonesia.

Kami yg kaffir aja ga tega liat pembantu muslimah, notabene sodara muslimah anda sendiri disiksa, nah kalian pada belaga dongo belain Arab mati2an, tapi giliran masalah Palestina, masalah yg ga ada hubungannya dengan negaramu, dengan saudara sedarah dan setanah air, loe pada hebat banget caci maki Israel.

Silahkan tetep peluk Islam, tapi jangan diam aja ngeliat ARab perlakuin sodaramu sendiri. Emangnya Islam cuman milik Arab? takut Indonesia putus hubungan diplomatik dan ga dapet quota ibadah haji? katanya ibadah haji cuman kalo emang mampu doang, ya udeh ga usah dipaksa. Toh Tuhan ada dimana2 kan, masa segitu mandul dan ga percaya diri waktu umatnya hanya bisa menyembahnya bukan di negara Arab penyiksa TKW Indo no 1 itu ?

Kami kaffir makan babi, mulut dan badan kami mungkin najis dimatamu, tapi hati kami jauh lebih halal daripada temen2 Arabmu yg anti babi, tapi tidak anti babu.
Saya ga minta kalian bela kami kaffir, kami ga perlu pembelaan anda. Secara IPTEK kami kaffir tetap dominan, kalian ARab cuman pengguna teknologi kami. Saat ini hanya ada 3 negara yg bisa nyampe ke bulan => USA, Russia dan China si pemakan babi. Islam? boro2 mikirin teknologi, bagi saya sudah merupakan prestasi jika Islam mampu meredam lust gila dari muslim.

Belalah sodarimu muslimah sendiri, ga usah sok ke-arab2an, apa2 bela Arab. apa2 anti Israel, jika anda sudah baca tulisan saya, berarti anda sudah menggunakan teknologi dari Israel.

Saya lebih memilih mulut dan badan saya bau babi dibandingkan hati saya bau busuk seperti para majikan muslim ARab Saudi.

Kalo Islam emang sehebat seperti koar2 muslim, kenapa ternyata negara kaffir jauh lebih manusiawi dalam memperlakukan TKW dibandingkan negara Islam ?
Kurang hebat apa Saudi ARabia, mereka mengerti Arabic language, it is their mother tongue, toh setiap kali kami FFI kaffir bawa2 ayat, kan loe pada yg selalu suruh kita check terjemahan aslinya? mana ulama ARab? kok ga ada yg belain TKW indo?

Kalo mao based pake logika loe pada pemuja Arabic language, harusnya Saudi ARabia adalah negara yg paling ngerti Quran baik dari segi rule maupun penerapannya. Malah ternyata ampe sekarang pun rekor penyiksa TKW no 1 tetep dipegang ama mereka.

Masa ga malu ama kita yg kaffir? kita yg kaffir di negara kaffir ga perlu berpura2 baik dengan muslim/ah. Di Indonesia, mungkin kaffir juga terkadang terpaksa harus nyumbang buat mesjid, dimintai dana sumbangan dan segala bentuk perasan yg laen karena kami minority. But unlike di Indonesia, kami di negara kaffir tidak sedikitpun having any obligation to help your kind, but we still do it out of love. Kalo gw lagi error dan kesel, gw lebih memilih menolong kaum gw sendiri, tapi my Heavenly Father nyuruh gw buat love my enemies.

I'm more than happy kalo kalian juga bisa kontribusi hal positive buat kaffir, misalnya kalo kasih bantuan, zakat bukan cuman ke muslim doang, tapi kaffir juga, kita diizinkan bebas beribadah.

Tapi gw sih ga harap banyak lah, minimal tolong dulu sodari muslimah ente yg diperes dan di exploited gila2an ama setan2 Timur tengah.

Bukannya negara kaffir ga ada kasus pemerkosaan, kasus penyiksaan. Tapi coba anda bandingin cara penanggulangan dari pemerintah negara beradab ama negara zombienya Muhammad terutama Arab Saudi. Udah banyak kasus majikan Singapore yg masuk penjara karena menyiksa pembantu. Di ARab? hah boro2 masuk penjara, wong TKW diperkosa aja kalo ngelapor bisa dipenjara atau dibalikin lagi ke majikannya.

Bagi muslim yg mao terima kritikan gw, saya bersyukur, kalo engga mao, gw juga ga ambil pusing
Gw tetep lakukan bagian gw, berusaha semaksimal gw untuk berkatin pembantu Indonesia mao ras atau agama manapun.

Bagi muslim yg mao caci maki gw, silahkan liat cermin dan pikirin dulu apa yg anda sudah lakukan demi kesejahteraan TKW di Indonesia, jangan cuman ngomong doang, nenek-nenek gila juga bisa.

Sekian dan terimakasih
Last edited by Pop Eye on Thu Dec 22, 2011 2:44 pm, edited 1 time in total.
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby snipey » Thu Dec 22, 2011 2:14 pm

My deepest symphaty, sist/bro Pop Eye...

Karya anda yg berlandaskan kasih pd sesama manusia - apapun agamanya -
saya yakin takkan sia-sia. TUHAN tersenyum happy melihat karya anda n teman-teman...I am sure.

Iya, sayangnya manusia yg tak memilik dasar agama utk berbelas kasih itu = sangat banyak.
Ini yg kadang mengherankan saya...adakah TUHAN Semesta Alam itu gak tau kalo orang islam merusak di sana sini?

Then again, saya pikir lagi ada virus AIDS, H5N1, Ebola, kanker, nyamuk demam berdarah, pengemudi Metro Mini.
Apakah TUHAN juga tak tahu fakta mengerikan ini? Tentu TUHAN tahu, dalam iman saya bilang: TUHAN tahu.

Pasti ada suatu tujuan jika kita berhadapan dgn mahluk-mahluk kejam semacam itu.
Ada maksud TUHAN jika kita bertemu mereka yg menjalankan islam scr kaffah dan ahlul sunnah.
Pembantu = budak, wanita = 1/2 manusia, non muslim = halal darahnya, merampok kafir = halal dsb.

Tetapi spt ada tertulis: Tetaplah tekun dan setia dalam kebajikan, krn hanya yg setia sajalah yg melihat TUHAN.
Bertekunlah bro/sist Pop Eye..

Yg kedua, sekolah Kejar Paket C anda akan menjadi pembanding dan bukti bhw orang jujur, takut akan TUHAN
masih ada di bumi ini. Yg jujur kelihatan, yg curang juga jadi kelihatan. God bless you O:)
User avatar
snipey
 
Posts: 1079
Images: 2
Joined: Mon Aug 30, 2010 8:32 am

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Thu Dec 22, 2011 2:38 pm

thanks snipey
btw g kencingnya berdiri bro/sist snipey, saya kaum Adam :)

iya ironis aja liat zombie2 muslim indo yg lebih belain arab daripada belain bangsa sendiri.

Gemes g. Apalagi kalo udeh urusan ama officer indo, kok tega2nya makanin duit TKW di imigrasi, dana pendidikan dikorup ampe para guru kaffir turut nyumbang buat uang buku ama uang ujian buat TKW indo. Bener2 pergumulan batin terkadang utk tetep memberkati mereka terutama kalo denger berita2 muslimah2 yg kita bantu ini
justru temen2 seimannya yg paling sering menzolimi gereja.

Sorry buat muslim/ah yg terluka ama kata2 g, tapi coba bantah g secara objective.
G akan bikin pengumuman kalo g quit FFI kalo ada satu muslim aja yg bs buktiin TS g salah.
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby kucinggarong » Thu Dec 22, 2011 2:40 pm

Bro/Sis Pop Eye, saya terharu membaca kisah yang anda tuangkan di FFI ini.

Tapi yakinlah bahwa muslim-muslim tidak akan memiliki hati seperti yang anda inginkan. Apa anda ingin mengetuk hati orang-orang yang sudah rusak akhlak seperti Pembawa Pedang, Yusah, dan lain-lainnya itu ?. Mereka tidak akan pernah satu kalipun mengkritik Arab bahkan kalau semua TKI dari Indonesia dipenggal di Saudi sana. Hati mereka sudah dibalut kebencian setelah menyembah berhala batu hitam. Bahkan kalau perlu mereka siap mati dengan meneriakkan nama tuhannya yang kotor itu.

Kami hanya bisa mendoakan anda dengan pelayanan anda yang penuh kasih. Semoga saudara/saudari muslim yang anda tolong bisa melihat ada kasih yang terpancar dari pelayanan anda. Semoga hidup para TKW ini kelak bisa lebih baik. Tidak perlulah membuka mata hati muslim-muslim di FFI ini. Selama mereka menyembah hajar aswad, maka mereka tidak akan pernah bisa berubah.
User avatar
kucinggarong
 
Posts: 979
Images: 2
Joined: Thu Aug 02, 2007 12:33 pm
Location: Kapir Aseli.., Mangstab !

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Thu Dec 22, 2011 2:51 pm

hi kucing garong
i dont give a damn about muslim2 model PP and the gank di FFI yg udeh mati urat malunya..

Harapan g cuman kalo ada independent reader di luar sana yg tertarik
mualaf, coba pikir2 lagi, dan moga2 ada juga muslim/ah diluar sana yg abis baca tulisan g, at least berkurang dikit kadar noraknya dalam ngebelain Arab and kroni2nya
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby paidjoh » Thu Dec 22, 2011 9:02 pm

Pop Eye wrote:Kami yg kaffir aja ga tega liat pembantu muslimah, notabene sodara muslimah anda sendiri disiksa, nah kalian pada belaga dongo belain Arab mati2an, tapi giliran masalah Palestina, masalah yg ga ada hubungannya dengan negaramu, dengan saudara sedarah dan setanah air, loe pada hebat banget caci maki Israel.

Belalah sodarimu muslimah sendiri, ga usah sok ke-arab2an, apa2 bela Arab. apa2 anti Israel, jika anda sudah baca tulisan saya, berarti anda sudah menggunakan teknologi dari Israel.



dan contoh nyatanya .....
di trit : Ternyata Suku indian Pake Bahasa Arab

ternyata-suku-indian-pake-bahasa-arab-t47102/page20.html

Patah Salero wrote:Kayaknya perjanjian persahabatannya memang bukan dengan suku Cherokee, tapi dengan kesultanan marokko.

Tapi, perjanjian tersebut menunjukkan bahwa NEGARA PERTAMA yang mengakui Amerika adalah NEGARA MUSLIM.
Dan, perjanjian persahabatan tersebut terbukti merupakan perjanjian terlama sepanjang sejarah Amerika Serikat. 220 tahun brurr..

Jadi teman pertama Amerika serikat itu muslim, bukan Israel.


bahasan suku indian pake bahasa arab dan argumennya si muslim patah salero adalah :
Jadi teman pertama Amerika serikat itu muslim, bukan Israel.!!! :stun:
:rolling: :rolling: :rolling:
dan patah salero dengan culunnya minta bukti pernyataan nya yang anti israel.......!! :lol:
paidjoh
 
Posts: 907
Joined: Tue Nov 15, 2011 12:45 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby swatantre » Thu Dec 22, 2011 9:57 pm

Postingan dahsyat. Terima kasih bro TS.
PP, dani_ahmak, MN, syusah gak usah komen gak papa deh, toh gak bakalan mudheng...
swatantre
 
Posts: 4193
Joined: Thu Jul 20, 2006 7:40 pm
Location: Tanah Suci, dalem Ka'bah

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Patah Salero » Fri Dec 23, 2011 5:14 am

Gw diundang kemari sama paidjoh.

@paidjoh, loe jangan provokator dong. di postingan gw enggak ada tuh font besar dan tanda seru.
Dan loe masih gagal membuktikan bahwa gw anti Israel. Itu kan cuma ilusi loe aja.

Buat Pop Eye mudah-mudahan TUHAN yang loe percayai membalas amal loe.
Cuma satu hal yang gw perlu singgung, setiap orang bertanggung jawab atas perbuatan masing-masing. Orang gak boleh menanggung kesalahan yang enggak dilakukannya. Gw rasa loe semua setuju dengan prinsip ini. Ini yang diajarkan dalam keluarga gw, dan ini jugalah prinsip yang menurut gw di ajarkan Quran. Masak ia, hanya karena beberapa bankir dari kelompok tertentu yang menguras dana BLBI ratusan trilliun, lalu semua orang dari kelompok tersebut disalahkan dan dianggap bertanggungjawab. kan gak adil, ya gak ??

Gw harap loe juga bersikap yang sama terhadap orang Arab. Yang bersalah yang bertanggung jawab. Gw pernah nonton acara Kick Andy di metroTV yang menyiarkan tentang TKW-TKW yang sukses. Salah satunya kerja sebagai baby sitter di Arab Saudi. Salah satu jadwal harian itu baby sitter adalah tidur siang. :stun: Dan itu ketentuan majikannya.
suatu saat anak majikannya enggak percaya bahwa dia bisa menggunakan komputer. Lalu bertaruh akan menyerahkan cincin emasnya kalau itu baby sitter bisa bantu tugas sekolahnya. ternyata si pembantu bisa, dan itu anak mematuhi perjanjian.

Jadi, gak akan ada yang bantah bahwa ada majikan bajingan di arab saudi. Tapi tolong, hanya yang bersalah yang diminta bertanggung jawab.

piss
Patah Salero
 
Posts: 2702
Joined: Tue Dec 21, 2010 12:31 am

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Fri Dec 23, 2011 9:20 am

Patah Salero wrote:Buat Pop Eye mudah-mudahan TUHAN yang loe percayai membalas amal loe.


Thanks dude, bilangin sodara2 muslim loe buat bantuin kita dong, kurang guru nih.

Patah Salero wrote:Cuma satu hal yang gw perlu singgung, setiap orang bertanggung jawab atas perbuatan masing-masing. Orang gak boleh menanggung kesalahan yang enggak dilakukannya. Gw rasa loe semua setuju dengan prinsip ini. Ini yang diajarkan dalam keluarga gw, dan ini jugalah prinsip yang menurut gw di ajarkan Quran. Masak ia, hanya karena beberapa bankir dari kelompok tertentu yang menguras dana BLBI ratusan trilliun, lalu semua orang dari kelompok tersebut disalahkan dan dianggap bertanggungjawab. kan gak adil, ya gak ??


Benar sekali, setuju dude

Patah Salero wrote:Gw harap loe juga bersikap yang sama terhadap orang Arab. Yang bersalah yang bertanggung jawab. Gw pernah nonton acara Kick Andy di metroTV yang menyiarkan tentang TKW-TKW yang sukses. Salah satunya kerja sebagai baby sitter di Arab Saudi. Salah satu jadwal harian itu baby sitter adalah tidur siang. :stun: Dan itu ketentuan majikannya.
suatu saat anak majikannya enggak percaya bahwa dia bisa menggunakan komputer. Lalu bertaruh akan menyerahkan cincin emasnya kalau itu baby sitter bisa bantu tugas sekolahnya. ternyata si pembantu bisa, dan itu anak mematuhi perjanjian.


TS gw ga ngajakin loe pada benci orang Arab, tapi ga usah norak2 banget kalo bela ARab.
Orang ARab ada yg baik, orang muslim ada yg baik, sahabat2 muslim gw yg cewe ada yg ga malu2 rangkul gw si kaffir bau babi, ada juga yg berani ucapin selamat natal ke gw walaupun dilarang MUI, i really appreciate that

Since loe keliatan kayanya bijak banget bisa ngeliat TKW-TKW yg sukses di Arab Saudi (1 out of hundreds yg di tortured like hell), berikut gw kasih loe beberapa fakta soal Israel :

Kontribusi Israel untuk dunia dari segi IPTEK udeh ga usah diragukan lagi.
Most of the Windows NT operating system was developed by Microsoft-Israel (termasuk Intel Processor)=> ini baru salah satu kontribusi Israel.

Kalopun loe ga suka IPTEK, liat nasib orang2 ARab yg jadi warganegara Israel, mereka punya hak pilih dan hidupnya makmur di Israel
- Gw pengen tau bisa ga Jewish tulen non muslim hidupnya makmur di ARab

Bahasa Arab adalah second language di Israel dan diajarkan sebagai salah satu curriculum di Israel, even Hebrew people speaks Arabic language.
- Gw pengen tau bisa ga Jewish tulen non muslim belajar bahasa Hebrew dengan leluasa di Arab

Terus gw pengen tanya kenapa majority of muslim countries in the whole world hanya bisa ngeliat jelek2nya Israel doang?
It is a good thing anda bisa mencoba untuk objective ngeliat ada TKW yg sukses di ARab out of hundreds yg ditortured, gw harap loe juga bisa objective ama Israel yg notabene bahkan ga pernah confront atau nyusahin pemerintah Indonesia apalagi warganegara Indonesia.

Patah Salero wrote:Jadi, gak akan ada yang bantah bahwa ada majikan bajingan di arab saudi. Tapi tolong, hanya yang bersalah yang diminta bertanggung jawab.
piss


Ada doang? yg bener loe, BUANYAAKKK majikan bajingan di arab saudi, jangan menutup mata ama kejadian2 TKW kita yg ada di media massa, belon kejadian yg ga ke report.

Soal penyiksaan dan kekejaman terhadap TKW kita, sodara muslim ente di Arab peringkatnya masih ga ada yg ngalahin, loe mao bilang ama gw hanya ADAAA?

Gw ga ngajak loe pada benci ARab, tapi kok takut ama sih confront negara mereka? ga punya harga diri lagi bangsa Indonesia?
Bangsa kita zaman dulu waktu masih under Majapahit dan Sriwijaya adalah bangsa yg disegani di Asia Tenggara, hanya karena sekarang the majority of Indonesian are Moeslem, bangsa kita jadi budak Arab, takut banget confront ARab.

Tuntutan permintaan maaf kita boro2 didengerin, ga baca berita kalo Dubesnya bahkan bilang TIDAK PERNAH ADA PERMINTAAN MAAF SAUDI TERHADAP RI? PEMERINTAH INDO DITUDUH MEMBESAR2KAN KASUS2 TKW. Apa ga gila otak tuh pemerintah ARab bilang Indo besar2in masalah, mungkin mereka ga masalah kalo warganegara Saudi dicincang2 dan diperkosa ama warganegara lain, tapi standard gila mereka ga berlaku ama negara lain.

Ada yg minta balas pemboikotan haji, liat nih reaksinya dibawah
http://us.detiknews.com/read/2011/06/20 ... badah-haji
Jakarta - Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta agar isu Ruyati di Arab Saudi tidak dikaitkan dengan pelaksanaan ibadah haji. Terlalu berlebihan bila kasus TKI lantas dibalas dengan pemboikotan haji.

"Jangan berlebihan, masalah hukum dan masalah haji berbeda. Haji itu masalah umat, itu ibadah. Kalau TKI itu menyangkut negara, artinya pemerintah lakukan protes saja," kata Ketua MUI Ma'ruf Amin saat dikonfirmasi, Senin (20/6/2011).

Isu boikot haji berkembang di ranah sosial media twitter. Sejumla tweeps menyerukan pemboikotan ibadah haji menyusul pemancungan Ruyati.

"Kita berharap masyarakat tidak mengaitkan urusan ibadah haji dan urusan hukum," terangnya.

Ma'ruf Amin juga meminta sikap perilaku warga Saudi yang menyiksa TKI tidak dikaitkan dengan sikap Islam. "Islam dan adat berbeda. Dan itu watak ya, jadi beda. Sikap seperti itu bukan cerminan Islam, harus dibedakan," jelasnya.


Jangan berlebihan ????? gw mao tau si Maruf bisa ngomong gitu ga kalo anak istrinya yg diperkosa dan dipenggal ama muslim2 Arab.
Cukup lakukan protes aja? Hebat banget MUI bisa segitu norak untuk urusan ga penting seperti ngelarang umat untuk ngucapin Natal, tapi untuk kasus harga diri negara kita diinjak2, cukup lakukan protes saja.

Gw pengen nanya, kenapa Indonesia tidak mao menjalin hubungan diplomatis dengan Israel?
Almarhum Gus Dur pernah ajuin usul ini dan di confront gila2an.
Emang salah apa sih Israel ama Indo secara mata hukum international?

Untuk Israel yg ga pernah langsung confront kedaulatan RI apalagi merkosa2in sekaligus penggalin warganegara Indonesia aja, Indonesia as a whole ga sudi untuk punya hubungan diplomatic ama Israel. Tapi untuk urusan kemanusiaan yg menginjak harga diri WNI, Indonesia bahkan ga berani putus hubungan diplomatis, tanya kenapa ?

Mana FPI, mana MUI, mana ulama Indo, jangan cuman jago bikin hukum2 ranjang, selangkangan, ga kasih selamat Natal, premium bersubsidi haram, tutup2in gereja, kalo giliran masalah TKW mana bacot mereka?

Giliran Palestina aja, yg ga ada urusan ama kedaulatan dan harkat martabat WNI, noraknya ga ketulungan.

Ayo putus hubungan diplomatik ama Arab, apa gunanya si punya hubungan diplomatik ama mereka anyway? minta maaf atas kasus Ruyuti aja ga mao
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby duren » Fri Dec 23, 2011 9:46 am

Pop Eye wrote: Di Indonesia, mungkin kaffir juga terkadang terpaksa harus nyumbang buat mesjid, dimintai dana sumbangan dan segala bentuk perasan yg laen karena kami minority.

Setiap ada muslim minta sumbangan dengan jaring ikan dijalanan .... klo punya uang receh , gw rajin banget memberi sumbangan ...
Itu sejak jaman reformasi 98'an sampai saat ini , klo dihitung hitung dah jutaan juga yahh :lol:
User avatar
duren
 
Posts: 11124
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby MaNuSiA_bLeGuG » Fri Dec 23, 2011 10:30 am

duren wrote:Setiap ada muslim minta sumbangan dengan jaring ikan dijalanan .... klo punya uang receh , gw rajin banget memberi sumbangan ...
Itu sejak jaman reformasi 98'an sampai saat ini , klo dihitung hitung dah jutaan juga yahh :lol:


woooooow...hal yg tidak pernah terpikirkan olehku akan dilakukan oleh duren :lol:

duren ternyata ada softspot bwt slimin2, diluaran ganas kayak macan tapi dalemnya pink :green:
User avatar
MaNuSiA_bLeGuG
 
Posts: 4425
Images: 13
Joined: Wed Mar 05, 2008 2:08 am
Location: Enies Lobby

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby GUNTUR LANGIT » Fri Dec 23, 2011 3:21 pm

Ma'ruf Amin juga meminta sikap perilaku warga Saudi yang menyiksa TKI tidak dikaitkan dengan sikap Islam. "Islam dan adat berbeda. Dan itu watak ya, jadi beda. Sikap seperti itu bukan cerminan Islam, harus dibedakan," jelasnya.


Pemerintah mengirim TKW ke Arab Saudi untuk mendapatkan visa dan memberikan kesempatan bagi TKW utk mendapatkan pekerjaan yang sulit didapatkan di Indonesia.

Arab Saudi menerima TKW Indonesia untuk dipekerjakan sebagai "BUDAK".

Budak adalah tingkatan terendah dari kultur Arab, bisa diperlakukan sesuka majikannya.

Ini yang tidak disadari Pemerintah Indonesia.

Siapa yang harus disalahkan ?

1. Hukum Syariah yang merendahkan wanita.
2. Pemerintah Indonesia yang membuka peluang TKW bekerja ke Arab Saudi.
3. Pemerintah Indonesia yang tidak mampu memberikan lapangan kerja bagi TKW di negerinya sendiri.

BTW, gw dukung Popeye yang sudah memberikan tenaga dan pikirannya untuk orang2 yang terpinggirkan.
Selamat berjuang bro , GBU
User avatar
GUNTUR LANGIT
 
Posts: 842
Joined: Fri Feb 12, 2010 10:40 am

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Wed Dec 28, 2011 12:19 pm

Jeritan hati gw udeh pernah disampaikan ama duren kayanya

hoii-sby-putuskan-hubungan-diplomatik-dengan-arab-t45080/

Thanks dude
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Captain Pancasila » Wed Dec 28, 2011 6:50 pm

@Pop Eye,
saya tidak akan menyalahkan jika ada orang sentimen kpd Arab, toh nyatanya pemerintah Arab memang terlalu arogan untuk meminta maaf kpd Indonesia, begitupun jika ada yang sentimen kpd Israel karena nyatanya kelakuan pemerintah Israel memang keterlaluan, hanya saja kita memang sebaiknya lebih obyektif dalam menilai setiap kasus, tidak asal menggeneralisir : "asal Arab pasti salah, atau setiap Yahudi pasti Zionis"!
User avatar
Captain Pancasila
 
Posts: 3505
Joined: Wed Jun 01, 2011 1:58 pm
Location: Bekas Benua Atlantis

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby duren » Wed Dec 28, 2011 7:21 pm

Captain Pancasila wrote:begitupun jika ada yang sentimen kpd Israel karena nyatanya kelakuan pemerintah Israel memang keterlaluan,

Baiklah ...
Kalaupun bung CP menganggap kelakuan pemerintah Israel memang keterlaluan,
TAPI BELUM ADA setitikpun dosa Israel terhadap bangsa Indonesia . Silahkan elo jadi TKI ke Israel sono ... dijamin hidupmu sejahtera dan elo tetap bebas nyembah awlloh mu .
User avatar
duren
 
Posts: 11124
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Thu Dec 29, 2011 12:23 pm

Captain Pancasila wrote:@Pop Eye,
saya tidak akan menyalahkan jika ada orang sentimen kpd Arab, toh nyatanya pemerintah Arab memang terlalu arogan untuk meminta maaf kpd Indonesia, begitupun jika ada yang sentimen kpd Israel karena nyatanya kelakuan pemerintah Israel memang keterlaluan, hanya saja kita memang sebaiknya lebih obyektif dalam menilai setiap kasus, tidak asal menggeneralisir : "asal Arab pasti salah, atau setiap Yahudi pasti Zionis"!


nah sekarang coba jawab pertanyaan g:
kenapa untuk arab yg notabene nyiksa Tkw dan arogant utk minta maaf ke RI, hubungan diplomatis tetep dipaksakan ada?
sedangkan utk Israel yg nyata2 ga pernah menginjak2 harkat/martabat/kedaulatan RI, sedikitpun mayoritas pemimpin bangsa kita ga sudi punya hubungan diplomatis dengan Israel?

Anda bilang Israel keterlaluan, lebih keterlaluan mana kasus Palesina Israel VS mayat TKW yg bahkan digantung2 pake helicopter pasca kepalanya dipenggal?itu sodara setanah air anda sendiri bhkan mereka juga sodari muslimah anda.

Jauh lebih keterlaluan akhlak pemimpin muslim indo yg bahkan ga gitu ambil pusing akan nasib pahlawan devisanya sendiri tapi norak banget belain sodara2 muslimnya yg bukan setanah air kalo udah urusan Palestina Israel.

Mana letak objectivity pemimpin muslim2 indo terhadap Israel?
Standard ganda muslim bener2 memuakkan
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Patah Salero » Thu Dec 29, 2011 12:59 pm

menurut gw, apa yang dilakukan pemerintah indonesia udah sesuai dengan standar Internasional.

Lihat aja kasus gagalnya penjualan Tank leopard bekas dari Belanda ke Indonesia. Belanda butuh penghematan biaya perawatan, Indonesia butuh alutsista. Sebenarnya klop. tapi liat reaksi parlemennya :
"Keputusan penolakan berkaitan erat dengan track record Indonesia. Kita tahu mereka telah memorakporandakan Aceh, Timor Timur. Baru-baru ini juga terjadi kerusuhan di Papua," ujar El Fassed.

Menurut anggota parlemen dari GroenLinks ini, penjualan tank kepada Indonesia berisiko besar terhadap pelanggaran hak asasi manusia. Tank kemungkinan besar bisa dipergunakan untuk menghabisi para demonstran.


Kalau pake logikanya PopEye, emang ada orang Belanda mati di Aceh, Timor Timur dan Papua ??

Nah, selama Israel masih juga bangun rumah di tanah sengketa, ya... lanjuuut.
Patah Salero
 
Posts: 2702
Joined: Tue Dec 21, 2010 12:31 am

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby papierkorb » Thu Dec 29, 2011 3:15 pm

Patah Salero wrote:
Nah, selama Israel masih juga bangun rumah di tanah sengketa, ya... lanjuuut.


sengketa biji lo :snakeman:
israel bangun di tanah die sendiri koq :green:
lo aja sama sdr2 seukeuwah lo, kadal gurun yg ga tau diri,semua punya mental kaya org madura :lol: .tanah org diakuin milik sendiri :butthead:
User avatar
papierkorb
 
Posts: 552
Joined: Wed Mar 30, 2011 6:24 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby Pop Eye » Thu Dec 29, 2011 5:08 pm

@Patah Salero
kenapa jadi bawa2 belanda ga mao jual tank ke indonesia ya?

ok lah gini aja:
1. Indonesia ada masalah ama Israel karena perang Palestina Israel
2. Hubungan RI ama Belanda diprediksi bisa memanas karena belanda ogah jualan tank ke Indo
(ini bukan g yg ngarang, g baca dari referensi kompas yg lo kasih)
3. Arab ga ambil pusing bahkan ga mao minta maaf ama RI atas tindakan warganegara Arab yg memperkosa, menyiksa, bahkan memenggal TKW yg membunuh majikannya karna ga tahan disiksa, terus mayatnya diarak2 pake helicopter
Sampai sekarang pun kalo udeh urusan nyiksa TKW indo, Arab recordnya masih tak tertandingi

Pake otak dan nalar aja, dilihat dari kadar urgency, negara mana yg RI( kalo masih ada harga diri) harus putusin dulu hubungan diplomatiknya?
Pop Eye
 
Posts: 395
Joined: Thu Sep 09, 2010 1:53 pm

Re: Sharing soal pembantu (Kejar Paket C)

Postby hobit » Thu Dec 29, 2011 5:20 pm

Patah Salero wrote:menurut gw, apa yang dilakukan pemerintah indonesia udah sesuai dengan standar Internasional.

Lihat aja kasus gagalnya penjualan Tank leopard bekas dari Belanda ke Indonesia. Belanda butuh penghematan biaya perawatan, Indonesia butuh alutsista. Sebenarnya klop. tapi liat reaksi parlemennya :


"Keputusan penolakan berkaitan erat dengan track record Indonesia. Kita tahu mereka telah memorakporandakan Aceh, Timor Timur. Baru-baru ini juga terjadi kerusuhan di Papua," ujar El Fassed.

Menurut anggota parlemen dari GroenLinks ini, penjualan tank kepada Indonesia berisiko besar terhadap pelanggaran hak asasi manusia. Tank kemungkinan besar bisa dipergunakan untuk menghabisi para demonstran.

Patah Salero wrote:Kalau pake logikanya PopEye, emang ada orang Belanda mati di Aceh, Timor Timur dan Papua ??

Nah, selama Israel masih juga bangun rumah di tanah sengketa, ya... lanjuuut.


orang ini ngaconya gak kira-kira:
apa hubungannya orang belanda mati di aceh dengan penolakan penjualan senjata tersebut ?

dalam transaksi persenjataan, syaratnya ya tergantung kesepakatan bersama, umumnya salah satu syarat dari penjual adalah senjata tersebut tidak boleh digunakan untuk memerangi rakyatnya sendiri, senjata hanya boleh digunakan untuk pertahanan dari musuh luar negeri .
maka dari itu anggota palemen belanda yang melihat ketidak konsistenan RI, gak jadi menjualnya kesini.
jadi alasannya bukan karena ada orang belanda mati di aceh atau papaua, tapi mereka kuatir senjata itu digunakan untuk itu !!
(memerangi rakyat sendiri dengan senjata yang mereka bikin !! ini namanya tanggung jawab moral. )

lalu coba lihat kasus palestina israel dan indonesia, dimana keterkaitannya indonesia dengan israel ?
kok sampai indonesia gak mau berhubungan dengan israel ??
hobit
 
Posts: 882
Joined: Fri Dec 23, 2011 8:39 pm

Next

Return to Ruang TKW Indonesia



Who is online

Users browsing this forum: No registered users