.

STOP JIHAD.....

Hal2 yang menyebabkan terjadinya teror dalam Islam dan kaitannya dengan Jihad.

STOP JIHAD.....

Postby NurMuhammad » Wed Aug 16, 2006 8:58 am


Hentikan Manipulasi Makna Jihad!


“Kini ada banyak pembahasan tentang makna jihad. Sungguh kita harus mengerti arti yang sebenarnya, khususnya karena buku-buku yang beredar di Indonesia mengajarkan bahwa ada tiga langkah untuk Islam mendominasi seluruh bumi: i. Langkah dakwah yaitu mengajak orang masuk Islam ii. Langkah jizyah yaitu membayar pajak perlindungan supaya yang non-Muslim boleh hidup di bawah perlindungan pemerintahan Islam iii. Langkah jihad yaitu penggunaan paksaan secara militer untuk membunuh semua orang yang menolak langkah dakwah dan langkah jizyah. Oleh karena itu, hal ini harus benar-benar dimengerti sementara terjadi pembahasan tentang perubahan makna jihad masa kini.” IW

Edisi 80, Al-Islam On Line
Ibarat menyaksikan saudara kita babak-belur dipukuli penjahat, kita lantas berdiam diri dan malah berusaha mencegah saudara kita yang lain untuk menolongnya. Lebih dari itu, kita malah menyalahkan saudara kita yang akan menolong itu dan menilainya sebagai kekanak-kanakan, emosional, dan 'tidak pakai otak'; sembari membiarkan saudara kita yang babak belur itu tetap dipukuli. Tidak cukup dengan itu, kita kemudian berusaha menafsirkan kata 'menolong' sebagai tidak harus dengan melawan penjahat tersebut, tetapi cukup dengan memberikan bantuan berupa makanan, obat-obatan dll. kepada saudara kita yang menjadi korban itu. Lebih dari itu, kita malah menangkapi sekaligus memukuli saudara-saudara kita yang lain, meskipun mereka hanya sekadar menuntut dilakukannya upaya menolong saudara kita yang babak-belur itu.

Naif! Akan tetapi, kira-kira seperti itulah sikap yang ditunjukkan oleh sebagian umat Islam saat ini—terutama penguasa dan para 'cendekiawan'—dalam mencegah umat Islam lain yang menuntut dilakukannya jihad terhadap AS dan sekutu-sekutunya yang sudah lebih dari dua pekan ini membantai umat Islam di Afghanistan. Dalam hal ini, Allah Swt. berfirman:

Mereka tidak henti-hentinya memerangi kalian sampai mereka (dapat) mengembalikan kalian dari agama kalian (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup. (QS al-Baqarah [2]: 217).

Allah swt. mengajarkan bahwa sikap dalam merespon kenyataan ini adalah jihad fi sabilillah. Allah Dzat Maha Perkasa berfirman:

Perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kalian, (QS al-Baqarah: 190).

Meluruskan Makna Jihad


Meskipun telah demikian jelas sikap permusuhan orang-orang kafir— terutama yang direpresentasikan oleh AS dan sekutu-sekutunya—terhadap Islam dan umatnya, sikap sebagian umat Islam malah tampak lemah dan pengecut. Setelah umat Islam dihina dengan cap teroris dan sekaligus diperangi oleh orang-orang kafir, mereka bukannya membela diri serta mempertahankan harga diri dan kehormatan mereka. Sebaliknya, mereka—baik yang bersembunyi di balik baju-baju ormas Islam ataupun mengatasnamakan dirinya sebagai cendekiawan/ulama—sengaja atau tidak, telah tergelincir dalam aksi ikut-ikutan memanipulasi makna jihad. Padahal, justru dengan jihadlah harga diri dan kehormatan Islam dan kaum Muslim dapat terpelihara.

Dalam hal ini, mereka tampak sangat tekstualistik-literalistik, yakni memaknai kata jihad sekadar dari perspektif bahasa semata, tidak dari perspektif yang lebih luas, yakni syariat. Dengan itu, seolah-olah mereka berkata benar. Padahal, mereka berkata tanpa satu dalil pun; tidak juga dengan merujukkannya pada pendapat para fuqaha atau ulama mujtahid yang kredibel.

Mereka mengatakan bahwa jihad itu maknanya luas. Esensinya adalah sungguh-sungguh. Di masa ekonomi sulit seperti sekarang, jihad yang paling pas adalah jihad melawan kemiskinan. Jihadlah dengan kemampuan masing-masing. Jangan mati konyol. Dengan sadis, mereka bahkan mengatakan bahwa orang yang memaknai jihad sebagai perang adalah picik! Subhânallâh!

Dengan menyatakan begitu, tanpa sadar orang seperti itu telah mencap Rasulullah saw. dan para sahabatnya—yang sebagian besar hidupnya setelah menerima risalah Islam bersungguh-sungguh dalam perjuangan dakwah dan jihad fi sabilillah—sebagai orang-orang yang picik. Na'ûdzu billâhi min dzâlik!

Bahkan, untuk mengecilkan makna jihad dalam perspektif syariat, yakni perang untuk menegakkan kalimat Allah, mereka mempertanyakan, “Mengapa jihad melawan orang-orang kafir yang merupakan “jihad kecil” (jihâd ashghar) dibesar-besarkan, sementara jihad melawan hawa nafsu yang merupakan “jihad besar” (jihâd akbar) tidak diperhatikan?”

Dalam hal ini, mereka menggunakan dalil berupa Hadis Nabi berikut:

“Kita kembali dari jihad kecil menuju jihad besar.” Para sahabat bertanya, “Apa jihad besar itu? Rasul menjawab, “Jihad melawan hawa nafsu.”

Muhammad as-Syuwaiki dalam buku Al-Khalâs wa ikhtilâf an-Nâs. hlm. 185, menjelaskan bahwa memang ada yang disebut dengan jihad memerangi hawa nafsu, termasuk jihad memerangi setan dan orang-orang fasik. Akan tetapi, jihad semacam ini tidak lebih utama dibandingkan dengan jihad memerangi orang-orang kafir. Tidak juga lebih besar—di sisi Allah swt.—ketimbang jihad memerangi orang-orang kafir. Apalagi jika sampai menafikan dan menghapuskan jihad memerangi orang-orang kafir. Bahkan, sebaliknya, jihad memerangi orang-orang kafir tetap wajib sampai Hari Kiamat, sebagaimana jihad melawan hawa nafsu.

Atas dasar ini, pendapat yang menyatakan bahwa jihad memerangi hawa nafsu di sisi Allah swt. lebih utama dan lebih besar dibandingkan dengan jihad memerangi orang-orang kafir adalah sangat keliru. Pendapat semacam ini absurd dan berbahaya karena bertentangan dengan—sekaligus mematikan—pemahaman mengenai jihad (perang) di jalan Allah. Oleh karena itu, pendapat semacam ini harus ditolak karena dua alasan berikut:

Pertama, jihad mengandung dua muatan makna: makna bahasa dan makna syariat.

Memerangi hawa nafsu termasuk kedalam pengertian jihad secara bahasa. Secara bahasa, di dalam Kamus al-Muhîth, jihad bermakna kesungguhan (juhd), kemampuan menanggung beban (thâqah), dan kesulitan (masyaqah). Ar-Razi mengatakan, “Mujâhadah asal katanya adalah juhd (kerja keras) yang bermakna masyaqah (kesulitan).”
Di dalam al-Majmû' juga disebutkan, “Jihad diambil dari kata juhd (kerja keras) yang bermakna masyaqah (kesulitan).”
Di dalam syarah Shahîh al-Bukhârî dijelaskan bahwa jihad secara bahasa bermakna masyaqah (kesulitan). Di dalam Kitab Nayl al-Awthâr disebutkan juga bahwa jihad bermakna masyaqah (kesulitan).
Sementara itu, secara syar'î, dalam hasyiyah Kitab Radd al-Mukhtâr disebutkan bahwa jihad adalah mengerahkan segenap potensi untuk berperang di jalan Allah; baik secara langsung ataupun secara tidak langsung—seperti melalui bantuan materi dan sumbangsih pendapat, memperbanyak logistik, dan lain-lain. (Lihat: Ibn Abidin, al- Hasyiyah Radd al-Mukhtâr).
Di dalam syarah Shahîh al-Bukhârî (Fath al-Bari karya Ibn Hajar al-Asqalani), disebutkan bahwa secara syar'î jihad bermakna mengerahkan segenap kesungguhan di dalam memerangi orang-orang kafir. Di dalam Nayl al-Awthâr karya Imam asy-Syaukani dan syarah az-Zarqani juga disebutkan hal yang sama.
Walhasil, secara bahasa, jihad mencakup segala makna yang dikandungnya selain perang. Sebaliknya, secara syar'î, jihad tidak mengandung makna apa pun selain perang. Adanya perbedaan makna jihad ini mengharuskan tidak adanya penyesuaian setiap nash yang memuat lafal jihâd atau mujâhadah dengan muatan makna tertentu—di antara kedua makna ini—kecuali adanya indikator (qarînah) yang menunjukkannya.
Namun demikian, dalam konteks jihad dalam pengertian syar'î, kita akan menemukan dua jenis penjelasan: yang eksplisit (gamblang) dan yang implisit (tersirat). Yang eksplisit antara lain adalah firman Allah berikut:
Perangilah oleh kalian mereka (orang-orang kafir) hingga tidak ada lagi fitnah (kekafiran) sehingga agama ini hanya milik Allah semata. (QS al-Anfal [8]: 39).
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Mukmin jiwa-jiwa mereka dan harta-harta mereka dengan imbalan surga bagi mereka; mereka berperang di jalan Allah kemudian membunuh atau terbunuh. (QS at-Taubah [9]: 111).
Rasulullah saw. juga pernah bersabda:
Siapa saja yang berperang untuk menegakkan kalimat Allah—sebagai kalimat yang tinggi—berarti dia telah berjihad di jalan Allah.
Masih banyak sejumlah nash lain yang mengandung pengertian secara jelas tentang upaya memerangi orang-orang kafir, yakni sebagai jihad dalam pengertian syariat.
Sementara itu, yang implisit, tetapi berbagai indikatornya tetap menunjukkan pada makna perang, contohnya adalah beberapa ayat berikut:
Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. (QS at-Taubah [9]: 73).
Akan tetapi, Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berjihad dengan harta dan diri mereka. (QS at-Taubah [9]: 88).
Frasa waghluzh 'alaiyim dan bi amwâlihim wa anfusihim merupakan indikasi (qarînah) yang menunjukkan bahwa jihad yang dimaksud dalam ayat itu adalah jihad syar'i, yakni memerangi orang-orang kafir.
Rasulullah saw. juga bersabda:
Jihad itu terus berlangsung sejak aku diutus oleh Allah Swt. hingga orang terakhir di antara umatku yang berperang melawan Dajjal.
Lafal an yuqâtila merupakan indikasi (qarînah) yang menunjukkan bahwa jihad dalam hadits itu maknanya syar'i, yakni memerang orang kafir.
Sementara itu, ada nash-nash jihad yang memang tidak mengandung indikasi ke arah peperangan, antara lain:
Orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. (QS al-Ankabut [29]: 69).
Siapa saja yang berjihad, sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. (QS al-Ankabut [29]: 6).
Rasulullah saw. juga bersabda:
Jihad yang paling agung adalah kata-kata yang benar yang disampaikan kepada penguasa yang jahat.
Nash-nash terakhir ini menunjukkan jihad dalam arti bahasa.
Dibedakannya jihad menjadi dua antara lain didasarkan pada salah satu riwayat di atas, yakni ketika Aisyah bertanya tentang kewajiban jihad kaum wanita. Rasul kemudian menjawab (yang artinya), “Ada, tetapi jihad tanpa peperangan, yaitu haji dan umrah.”
Ucapan Rasulullah saw. ini menunjukkan bahwa jihad bisa bermakna peperangan dan bisa juga tanpa peperangan. Jihad tanpa perang termasuk ke dalam pengetian bahasa, sementara jihad dengan perang termasuk ke dalam pengertian syariat. Jihad tanpa peperangan misalnya memerangi hawa nafsu, berbuat baik kepada dua orang tua, mengoreksi penguasa, mendebat orang-orang kafir dengan hujjah, amar makruf nahi mungkar, ibadah haji, dll. Sebaliknya, jihad dalam pengertian perang bisa dilakukan dengan cara melibatkan diri dalam perang secara langsung, memberikan bantuan baik berupa materi ataupun sekadar pendapat mengenai strategi, menyampaikan pidato untuk membakar semangat tentara, dan hal-hal lain yang terkait dengan perang.
Kedua, lemahnya kedudukan hadis mengenai "jihad kecil" dan "jihad besar" dari segi riwâyah maupun dirâyah-nya.

Hadis ini, secara faktual, tidak layak dipandang sebagai dalil. Hal ini setidaknya didasarkan pada alasan bahwa bahwa hadis tersebut mardûd (tertolak), baik dari segi substansi (dirâyah) maupun periwayatannya (riwâyah). Dari segi periwayatan, hadis ini statusnya dha'îf/lemah (Lihat: As-Suyuthi, Al-Jâmi' ash-Shaghîr). Sementara itu, dari segi substansi, pengertian hadis tersebut berseberangan dengan sejumlah nash yang mewajibkan jihad fi sabilillah dalam memerangi orang-orang kafir, yang justru dipandang sebagai amalan yang sangat agung. Allah, misalnya, berfirman tentang keutamaan jihad:
Tidaklah sama antara Mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka, Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar. (QS an-Nisa' [4]: 95).
Allah juga memuji aktivitas jihad memerangi orang-orang kafir, sebagaimana firman-Nya:
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (QS at-Taubah [9]: 111).
Sebaliknya, Allah mencela dan mengancam orang-orang yang tidak berangkat jihad memerang orang-orang kafir, misalnya:
Jika kalian tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah akan menyiksa kalian dengan siksa yang pedih dan digantinya lian dengan kaum yang lain. (QS at-Taubah [9] : 38-39).
Banyak juga nash hadis yang menyebut keutamaan jihad dalam arti berperang melawan orang-orang kafir, misalnya:
“Berdirinya salah seorang di antara kalian dalam jihad fi sabilillah adalah lebih utama daripada shalatnya di rumahnya selama 70 tahun….
Berjaga-jaga di perbatasan dengan negeri kufur dalam jihad fi sabilillah lebih baik daripada dunia dan segala yang ada di atasnya.
Dengan demikian, jika ada orang yang terus memanipulasi makna jihad sekaligus mempropagandakan bahwa jihad melawan hawa nafsu adalah lebih urgen daripada jihad memerangi orang-orang kafir, ia berarti telah terjebak pada kungkungan hawa nafsunya sendiri yang enggan berperang melawan orang-orang kafir. Padahal, bukankah Allah Swt. telah berfirman:
Diwajibkan atas kalian berperang, sementara berperang itu adalah sesuatu yang kalian benci. Boleh jadi kalian membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagi kalian; boleh jadi pula kalian menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kalian. Allah mengetahui, sedangkan kalian tidak mengetahui. (QS al-Baqarah [2]: 216).

Wallâhu a'lam bish-shawâb.
NurMuhammad
 
Posts: 44
Joined: Wed Jul 12, 2006 12:42 pm
Location: paris

Postby wix » Tue Oct 17, 2006 12:35 pm

Stop jihad??? Ah yang beneeeeeeeeeeer nih...
wix
 
Posts: 285
Joined: Sat Sep 23, 2006 1:58 pm
Location: Heaven and Earth

Postby swatantre » Tue Oct 17, 2006 1:04 pm

Saya juga dulunya berpikir kalo muslim yg berjihad dg bom bunuh diri, memenggal kepala orang, dll itu adalah muslim yang kesasar pandangan agamanya bung.

Tapi, begitu kagetnya saya bahwa ternyata perbuatan2 itu direstui oleh alquran sendiri. Quran tak hanya memuat kisah2 jihad keji semacam itu namun juga merestuinya, dan tidak dibatalkan hingga kini. Bahkan mjd sumber inspirasi utama dan motivator provokatif.
Maka menjadi jelaskah sdh bg saya mgp ketika dunia tegas2 mengutuki terorisme, ini para pemimpin islam kok malah kebingungan, gak tegas, dan seolah2 mencari2 pembenaran jihad, hendak memanusiawikan arti jihad, yg ternyata justru melenceng dr maksud quran, serta mencari pembenaran2 lewat jargon, islam telah dibajak, islam itu sebenarnya agama kasih sayang, agama damai, rahmat bagi semesta alam, dst, dst,....

Kini saya tak percaya lagi apapun doktrin dan jargon serta kampanye dan informasi dr sumber2 islam.
Islam ga taunya ahli pemutarbalikan fakta, ga tahu malu dan ga takut dosa dalam memutarbalikan kebenaran, sebab semuanya "asal demi kemuliaan islam".
Di dunia ini, saya ga nyari agama, apalagi agama busuk kaya islam ini. Saya nyari Tuhan (saya masih percaya Dia ada), dan ga nyembah agama/nabi/doktrin.

Thx to 9/11. Walau tragis, kejadian itu justru membukakan mata dunia yg selama ini dibutakan oleh buaian dan bujuk rayu culas berbisa mematikan dari islam... Dg kejadian ini, mkn banyak perlawanan thd islam, tak hanya karena konsep dan doktrin jihadnya saja. Dan perlawanan pun tak hanya dilakukan oleh org luar islam/musuh islam tp oleh org islam sendiri (dan emang islam punya byk musuh krn ia telah pertama2 mengambil jarak permusuhan dg org lain juga. DIkit2 kafir..., dikit2 haram...., dikit2 musyrik, dikit2 bidah...., lha kalo yg lain salah, kenapa dalam islam sdr ga ada sesuatu yg bener2 terbukti bermanfaat utk disumbangkan bg peradaban dunia dan umat manusia?)
swatantre
 
Posts: 4193
Joined: Thu Jul 20, 2006 7:40 pm
Location: Tanah Suci, dalem Ka'bah

Postby cahkangkung » Tue Oct 17, 2006 1:14 pm

swatantre wrote:Saya juga dulunya berpikir kalo muslim yg berjihad dg bom bunuh diri, memenggal kepala orang, dll itu adalah muslim yang kesasar pandangan agamanya bung.

Tapi, begitu kagetnya saya bahwa ternyata perbuatan2 itu direstui oleh alquran sendiri.

Thx to 9/11. Walau tragis, kejadian itu justru membukakan mata dunia

(dan emang islam punya byk musuh krn ia telah pertama2 mengambil jarak permusuhan dg org lain juga.


GOOD POINT!
User avatar
cahkangkung
 
Posts: 1429
Joined: Mon Sep 25, 2006 8:43 am
Location: Malta

Postby yusak_almasih » Tue Oct 17, 2006 1:27 pm


GOOD POINT and muslim jadi pecundang melulu!!!!
yusak_almasih
 
Posts: 477
Joined: Sat Aug 26, 2006 10:37 am

Postby cahkangkung » Wed Oct 18, 2006 11:00 am

Dengan stop jihad,para muslim akan menjadi para kafir karena tidak lagi menjalankan Quran dan Hadist secara murni dan konsekwen lagi.

Bukankan kewajiban umat beragama adalah menjalankan kitab sucinya secara murni dan konsekwen???

Muslim yang belum berjihad adalah muslim yang belum memahami,mengerti dan membaca Quran dan Hadistnya dengan benar!
User avatar
cahkangkung
 
Posts: 1429
Joined: Mon Sep 25, 2006 8:43 am
Location: Malta

Postby Banzai » Wed Oct 18, 2006 11:11 am

cahkangkung wrote:Muslim yang belum berjihad adalah muslim yang belum memahami,mengerti dan membaca Quran dan Hadistnya dengan benar!

Betul itu...Allahu Akbar...!!!
User avatar
Banzai
 
Posts: 289
Joined: Thu Aug 24, 2006 3:01 pm

Postby Binyok » Wed Oct 18, 2006 12:03 pm

hah?? Membela Agama Allah Yang Maha Besar??

hah...TUHAN kok dibela sih klo emang dia Maha Besaaar?
User avatar
Binyok
 
Posts: 789
Joined: Wed Jun 07, 2006 12:56 pm

Postby cahkangkung » Wed Oct 18, 2006 12:58 pm

Besarnya segede Kabah,tapi sayang ga bisa ngapa2in cuma nongkrong aja di Arab...
User avatar
cahkangkung
 
Posts: 1429
Joined: Mon Sep 25, 2006 8:43 am
Location: Malta

Postby sergius » Wed Oct 18, 2006 1:34 pm

Gw baca tulisan nih orang... (yg mulai posting) tapi kelihatannya dia gak bilang soal stop jihad deh. Topik dan isinya gak sesuai.

Dia cuma bilang jihad memerangi kafir lebih diprioritaskan dari pada jihad memerangi kemiskinan.

Jadi ini orang sebenarnya cuma komentar soal Jihad aja. Kyknya salah satu teroris yang biasa keliaran nih.
User avatar
sergius
 
Posts: 2063
Joined: Sun Sep 24, 2006 3:46 am
Location: Tzu Chi homebase

Postby GVA » Fri Oct 20, 2006 1:59 am

Banzai wrote:
cahkangkung wrote:Muslim yang belum berjihad adalah muslim yang belum memahami,mengerti dan membaca Quran dan Hadistnya dengan benar!

Betul itu...Allahu Akbar...!!!
apa????? Prett,...!!!!! sori gue kentut,..... kayaknya suaranya lebih bagus deh dari apa yang lo teriakin
GVA
 
Posts: 7
Joined: Fri Oct 20, 2006 12:22 am

Postby Banzai » Fri Oct 20, 2006 12:38 pm

:lol:...baru bisa kentut yah...mangnya kmaren habis dioperasi yah pantatnya :wink:
User avatar
Banzai
 
Posts: 289
Joined: Thu Aug 24, 2006 3:01 pm

Apa ini

Postby kondoi » Wed Oct 25, 2006 11:36 am

cahkangkung wrote:Dengan stop jihad,para muslim akan menjadi para kafir karena tidak lagi menjalankan Quran dan Hadist secara murni dan konsekwen lagi.

Bukankan kewajiban umat beragama adalah menjalankan kitab sucinya secara murni dan konsekwen???

Muslim yang belum berjihad adalah muslim yang belum memahami,mengerti dan membaca Quran dan Hadistnya dengan benar!


:arrow: Jihad dalam otakmu itu apaan seeh... HARI GINI masih mikirin jihad. Berjihadlah untuk dirimu sendiri. Defense your self from making sins against your Allah.. Berjihad tidak menyerang, tetapi memperbaiki diri supaya tidak dikalahkan setan dan godaan. Jihad bukan untuk merusak atau menyerang orang lain. Jihad is in your heart, in your mind and your behaviour. Please go home and sholat ask your Allah: "Am i deserve to kill Your Creatures?" Don't be afraid to change for better life. Islam is a good religion. If you Jihad for your self this world will be run in peace.
User avatar
kondoi
 
Posts: 14
Joined: Sun Jul 30, 2006 12:29 pm

Postby st4r » Wed Oct 25, 2006 11:46 am

Banzai wrote:
cahkangkung wrote:Muslim yang belum berjihad adalah muslim yang belum memahami,mengerti dan membaca Quran dan Hadistnya dengan benar!

Betul itu...Allahu Akbar...!!!




YA MAKLUMLAH tUHAN YANG MAHA BESAR MEREKA ITU BANCI!!!! PERLU DIBELA DONK.......... TRAGIS MEMANG NASIB TUHANNYA.

GIMANA MAU NYELAMATIN UMATNYA KALO DIA SENDIRI HARUS DIBELA
User avatar
st4r
 
Posts: 27
Joined: Sun Oct 22, 2006 4:53 pm

Postby sususegar_euy » Wed Oct 25, 2006 12:30 pm

ngapain Jihad capek capek man... lo pikir surga itu buat muslim ya?

mendingin lo bantu orang miskin,anak yatim terlantar, janda janda miskis dan tingkatkan perekonomian kaumu sehingga di indonesia angka kejahatanya menurun drastis ocre


peace lah pokonya
User avatar
sususegar_euy
 
Posts: 21
Joined: Sun Oct 22, 2006 9:56 am
Location: Hell&Heaven

Postby tarzan » Wed Oct 25, 2006 12:55 pm

Banzai wrote:Betul itu...Allahu Akbar...!!!

Betul apaan? kaga bisa nolongin apa2! kaga ada manfaat, banyakan mudaratnya! Nih, yang betul!

Cah Kangkung wrote:Besarnya segede Kabah,tapi sayang ga bisa ngapa2in cuma nongkrong aja di Arab...

Baca signature gua!
Auoo, apa kabar?
Last edited by tarzan on Wed Oct 25, 2006 1:29 pm, edited 1 time in total.
User avatar
tarzan
 
Posts: 90
Joined: Thu May 18, 2006 11:30 pm

Postby sergius » Wed Oct 25, 2006 12:56 pm

@kondoi

Jihad itu emang dah menjadi kewajiban dalam ajaran Islam. Mohon lu jalan2 ke topik2 lain, rajin2 lah membaca... di sana ada banyak info yang berasal dari ayat2 Qoran yang isinya rusak2 dah diterjemahkan sebagai jihad.

@cahkangkung
kasian deh lu... si kondoi kirain lu suka jihad :lol:
User avatar
sergius
 
Posts: 2063
Joined: Sun Sep 24, 2006 3:46 am
Location: Tzu Chi homebase

Postby tarzan » Wed Oct 25, 2006 1:19 pm

cahkangkung,

bersihkanlah nama baik lu! :lol: :lol:

tarzan siap jihad untuk membela cahkangkung!
gue akan kerahin tuh macan tutul, singa, gajah, beruang, dll.

cuman onta gak bisa ikut, soale lagi mudik lebaran... wakaakakaaa

----------------------------------------------------------------

@kondoi
cahkangkung itu VEGETARIAN, gak mungkin suka jihad! :)
User avatar
tarzan
 
Posts: 90
Joined: Thu May 18, 2006 11:30 pm

Postby ali5196 » Wed Oct 25, 2006 1:38 pm

Ini artikel diambil dari sini bukan ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=2922
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby islambuster » Wed Oct 25, 2006 1:46 pm

Hentikan Manipulasi Makna Jihad!

Betul.....jangan mau di bo'ongin ama arab,.....!!!!! Masa percaya sih bakalan di sodorin 72 bidadari di sorge...??!! satu CW setan aja takut ngeliat anggota jihat yang pulang ke rahmatuloh...yg badannya berantakan kena bom...apalagi bidadari nyang bahenol.....
User avatar
islambuster
 
Posts: 1035
Joined: Fri Sep 01, 2006 1:12 pm

Next

Return to Terorisme & Jihad Dalam Islam



Who is online

Users browsing this forum: No registered users

cron