Page 1 of 2

akar terorisme adalah karena islam kalah trus dalam perang

PostPosted: Wed Jun 28, 2006 9:14 am
by polsus
sekarang, gue jadi mikir bahwa islam jadi teroris, adalah karena die kalo perang ama agama laen, kagak pernah menang. jadi kalo terang2an perang kalah, maka enakan maen curang aje yaitu dengan melakukan teror. kmudian ternyata didukung juga oleh ayat2 licik dari kur'an/hadis.

nah knape die mo cari perang, ya karena itu, mo jihad nyebarin islam dengan cara damai, ngingetin dan terakhirnye perang. ini terbukti dalam sejarah dimana penyebaran islam adalah dengan pedang/perang.

iye ye makin gue peratiin, islam itu PADA akhirnye selalu kalah. ni agama, sebenernye agama pecundang doang. tolong koreksi gue kalo salah. makasih

PostPosted: Wed Jun 28, 2006 11:10 am
by Charles LO S
Muhammad pernah menang berperang. Tetapi saat dia memimpin bangsa itu kerjanye hanya tetap merampok juga. Jadi samimawon deh menang atau kalah. Dasarnye ude perampok, pemerkosan dan Bandit, mau diapakan juge sama. Babenye si Muhammad juga dulunye lebih pareh dari Muhammad. (Muhammad mendingan sedikit deh) Beda tipis ame babenye.

PostPosted: Wed Jun 28, 2006 11:35 am
by polsus
ok barangkali gue ga terlalu tepat, karena gue ter fokus pade teror2 islam masa kini, bukan jaman mohamed lagi idup.
mekasih

PostPosted: Fri Jun 30, 2006 1:55 pm
by Charles LO S
polsus wrote:ok barangkali gue ga terlalu tepat, karena gue ter fokus pade teror2 islam masa kini, bukan jaman mohamed lagi idup.
mekasih
Its ok dude !!!! ane cuman ngingatin aje bahwe menang atau kalah sifat dari Islam itu ikut akan akarnye yaitu Muhammad SAW (Suka Anune Wanita).

PostPosted: Sat Jul 01, 2006 7:22 pm
by Sola Gracia
Menurut gue, Islam merasa tdk nyaman dgn dunia seperti sekarang ini...di mana terjadi globalisasi, sehingga mereka ingin memisahkan diri dan membentuk dunianya sendiri dgn syariat Islamnya...Nah...globalisasi itu menghancurkan syariat Islam mereka karena syariat Islam itu bertentangan dgn budaya, nilai2 moral, dan ilmu pengetahuan dunia pada umumnya. Misalnya saja budaya Islam di Indonesia yg menggunakan loudspeaker di luar mesjid utk azan maupun khotbah para ustadznya...itu jelas2 bertentangan dgn nilai2 moral di seluruh dunia, yaitu menganggu ketenangan dan ketentraman hidup masyarakat...bukakankah nilai2 moral yg baik dan universal itu adalah saling menghargai dan tdk saling menganggu satu sama lain??? :D

PostPosted: Sat Jul 01, 2006 9:09 pm
by soloman
Sola Gracia wrote:Misalnya saja budaya Islam di Indonesia yg menggunakan loudspeaker di luar mesjid utk azan maupun khotbah para ustadznya...itu jelas2 bertentangan dgn nilai2 moral di seluruh dunia, yaitu menganggu ketenangan dan ketentraman hidup masyarakat...bukakankah nilai2 moral yg baik dan universal itu adalah saling menghargai dan tdk saling menganggu satu sama lain??? :D


Sangat setuju.
islam sholat pake loudspeaker ngak apa2 tapi bila golongan lain yang membuat suara didekat mesjid mereka jangan harap dapat pulang dengan nyawa masih menempel dibadan, gitu kan egoisnya islam.

PostPosted: Mon Jul 03, 2006 4:15 pm
by Sola Gracia
Kalo ada acara2 pengajian yg sampai keluar area mesjid pasti seenaknya aja langsung menutup jalan...nggak peduli itu mengganggu kepentingan umum atau tidak...kalo gereja pasti dipersulit dan harus minta ijin segala macam :lol:

PostPosted: Tue Jul 04, 2006 7:50 am
by Phoenix
Ya..itu maish mending...tetangga gue tuh di Indo kan mau nikah terus die pake kayak adat..ada kayak pengajiannya dulu malam sbeelumnya...weleh-weleh..pasang tenda sampe ke masuk ke halaman rumah gue seenak udel..mane keras-keras lage..malem.malem..ganggu orang tidur siwalan...Untung nggak ada FPK (Front Pembela Kristen)..

Udah gitu setelah selesai, tendanya kaga diringkus-ringkus...

Pas giliran di rumah gue ada Syukuran, banyak kerikil-kerikil tajam nyangsang di genting rumah gue...en si anak depan ikut protest sampe mau ngumpulin tanda tangan agar gak boleh ngadain syukuran Kristen di rumah...

PostPosted: Tue Jul 04, 2006 10:23 pm
by Sola Gracia
Emang dasar Islam itu egois...mau menang sendiri...tapi selalu ngomongnya Islam itu agama damai dan membawa rahmat bagi alam semesta...boro2 alam semesta...buat Indonesia aja selalu membawa kerusuhan :lol:

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 12:18 am
by reggie
ssssttt..., lagi pada ngomongin islam, yah...

dari bisik2 kalian aku bisa ngerasain gimana menderitanya jadi minoritas. tapi ya mau gimana lagi. lahir jadi minoritas bukan pilihan. enjoy sajalah...

oce!

jadi, mari bikin hidup lebih hidup. starmild!

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:00 pm
by fren
reggie wrote: enjoy sajalah...

oce!

jadi, mari bikin hidup lebih hidup. starmild!


nah, non-muslim, enjoy sajalah dianiaya prinsip Islam, lahir bathin.... jazakallah...amiin!!

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:20 pm
by ki_sabdopalon
fren wrote:
reggie wrote: enjoy sajalah...

oce!

jadi, mari bikin hidup lebih hidup. starmild!


nah, non-muslim, enjoy sajalah dianiaya prinsip Islam, lahir bathin.... jazakallah...amiin!!


Saya pikir sebaiknya kita tidak menerima begitu saja perlakukan penganut-penganut islam. Kita harus melawan! Tentu saja melawan secara frontal adalah sesuatu yang ****. Kita harus memakai strategi. Pertama adalah menyadarkan kalangan terdekat kita, teman-teman kita yang non-muslim atau murtadun tentang bahaya ajaran jahat islam ini agar mereka tidak termakan propaganda ustad-ustad/ulama islam yang berjualan ajaran islam. Salah satu cara menyadarkan mereka adalah memberikan informasi tentang situs ini FFI dan kalau bisa mengajak mereka terlibat dalam diskusi di situs ini.

Bagi teman-teman non-muslim setelah mereka bergabung dan berdiskusi dengan muslim di situs ini, saya yakin mereka akan semakin tahu betapa berbahayanya ajaran islam. Mereka akan tahu ajaran islam bisa membuat muslim yang paling pintar sekalipun menjadi bodohnya tidak kepalang tanggung. Juga bisa membuat orang yang teloren dan baik hati menjadi kejamnya tidak ketulungan.

Jadi sebarkan kepada teman-teman anda situs ini. Semoga Indonesia menjadi damai dan sejahtera.(Itu pasti setelah islam lenyap dari bumi Indonesia)

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:28 pm
by reggie
aku tau situs ini dari non muslim. aku udah bantu nyebarin ke teman lain, muslim maupun non muslim...

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:45 pm
by telor
reggie wrote:ssssttt..., lagi pada ngomongin islam, yah...

dari bisik2 kalian aku bisa ngerasain gimana menderitanya jadi minoritas. tapi ya mau gimana lagi. lahir jadi minoritas bukan pilihan. enjoy sajalah...

oce!

jadi, mari bikin hidup lebih hidup. starmild!


Klo muslim jadi minoritas gemana? tetep enjoy?

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:50 pm
by soloman
Hallo Regie ... ups .. oh maaf keceploson, gua sebenarnya ngak bermaksud memberitahu semua bahwa lo dulu namanya Regie dan pernah di ban sama moderator kita yang tercinta sehingga nama lo berubah menjadi Reggie dan bila lo di ban lagi maka akan menjadi regggie .... wakakakakakak ... maaf lagi neh ngak sengaja :lol: .

reggie wrote:ssssttt..., lagi pada ngomongin islam, yah...

dari bisik2 kalian aku bisa ngerasain gimana menderitanya jadi minoritas. tapi ya mau gimana lagi. lahir jadi minoritas bukan pilihan. enjoy sajalah...

oce!

jadi, mari bikin hidup lebih hidup. starmild!

Masak lo suruh orang enjoy kalau sedang diperlakukan kasar???
Emang lo aliran SM (Sadist Masochist) yah??? Yang enjoy kalo diperlakukan kasar??? .... Hahahahaha ... Gawat neh ... Lo ikut FFI bukan buat nyari partner buat SM kan???

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:50 pm
by fren
telor wrote:Klo muslim jadi minoritas gemana? tetep enjoy?


ITULAH, Telor!!! Mereka enjoy sebagai minoritas, lihat-lah di barat, 'freedom dan demokrasi' membuat muslim subur dan akhirnya mencekik balik prinsip kebaikan saat mereka merasa di atas angin!! Itulah Islam.. the one way bridge..

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 6:54 pm
by Rezhander
Jadi inget lagu, like a bridge over trouble waterrr.. OOT Sorry

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 7:32 pm
by reggie
kalo kenyataannya aku jadi minoritas, mau gimana lagi. ya harus enjoy dong. teriak-teriak sendiri, dan ga ada yg mo dengerin malah bikin sakit tengorokan.

aku pernah teriak2 waktu aku diban, ga pernah ditanggepin tuh. akhirnya kucuekin. dan aku feel fine!

sekali lagi, terlahir untuk jadi minoritas bukanlah pilihan. terima sajalah...

tp..., dr pertama tanggapanku tadi, aku udh bilang, aku turut prihatin kalo kalian sebagai minoritas merasa mederita.

starmild!

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 7:41 pm
by soloman
reggie wrote:tp..., dr pertama tanggapanku tadi, aku udh bilang, aku turut prihatin kalo kalian sebagai minoritas merasa mederita.

Hehehehe ... Peace bro.
Makasih atas turut prihatin.
Menurut lo apakah akar terorisme adalah karena islam kalah trus dalam perang?

PostPosted: Wed Jul 05, 2006 8:04 pm
by dreamtheater
Thx God, sebagai minoritas gw belon teraniaya, mungkin so far gw cukup plural dalam bergaul, that's why banyak temen muslim gw yang loyal yg sudah masuk klasifikasi pasang badan untuk gw. Dan dari pergaulan itu banyak yang minta gw ajak kegereja, tapi demi olosubahanawataolo, gw ga pernah mau bawa mereka masuk kedalam gereja, karena gw ga mau mereka masuk gereja karena faktor gw. Masalah berubah keyakinan itu urusan Tuhan. So, kalopun mereka jalan bareng ama gw trus gw mo kegereja, mereka dengan tenang menunggu gw diluar sampai selese gereja.
Karena gw juga suka musik, gw suka iseng bikin lagu gospel, dan temen muslim gw yg musisi ikutan ngegarap lagunya. Jadilah, lagu haleluyah, pemain gitarnya nama samaran "Abdullah", drummernya "Ahmad" etc..hohohoho...

Kalo soal pilihan, tidak ada satupun manusia yang bisa memilih terlahir dari siapa. Jadi ga usah sok fanatik. Tapi soal kebenaran kita bisa memilih, jadi boleh fanatik untuk memilih. Seandainya kalopun gw terlahir sebagai muslim, gw akan tetap memilih keluar dari islam. Gw cukup mengenal islam dan sangat dalam mengetahui perihal muhammad, dalam pilihan itu juga banyak pertimbangan. Jadi fasenya sudah panjang, gw pernah jadi ketua buka puasa, pernah ikutan anak rohis, sampai dapat tiket gratis tidur dimushola tanpa dirisihin sama anak2 muslim.

Agama memisahkan kita, muhammad membuat kita membenci satu sama lain dan memperkenalkan kafir. Agama cuma buatan manusia, kata kafir itu cuma kepentingan manusia dan bukan Tuhan yang the only one creator.

Bagi gw, ga penting tahu siapa itu Tuhan, gw cukup percaya bumi terjadi bukanlah suatu kebetulan, tapi ada yang menciptakan. Dan bagi gw, siapa yang pernah ada, pernah didengar, pernah direnungkan itu yang gw pilih. Gw memilih Isa Almasih, karena dengan namanya gw sudah melakukan banyak perkara. Terbukti.

Udah ah, ana mau mulih dulu... akan kupasang cd menemani perjalananku..

Jesus I believe in You
Jesus I belong to you
you'r the reason that I sing
the reason that I live
for all I am...

Emang tidak ada yang lebih menyenangkan ketika worship dengan Tuhan...

Apalagi dalam keadaan memikirkan kekelahan jerman gw... ho..hiks..ho..hiks..ho..hiks (daripada sireggie n rezha nyeletuk)

Bye all...

'alaikum jami'an Ni'matu Rabbina Yasu' al-Masih wa Mahabatu llahi wa syarikatur Ruhil Quddus, Amien. (May the grace of our Lord Jesus Christ and the love of God and the fellowship of the Holy Spirit be with you)

Amen.