Page 2 of 2

PostPosted: Mon Oct 23, 2006 11:17 pm
by openyourmind
Asli gw bingung ama muslim-muslim idiot kampungan, dijalanan pada ngemis eh ada pula yang engga tau diri main petasan, maaf mungkin bukan petasan tapi semi bom. Mereka pikir hidup sendirian kali di jakarta.

muslim kalo dikasih kebebasan sedikit suka engga tau diri, rusuh and brutal. Udah jelas pemerintah melarang main petasan eh mereka malah main petasan, itu nunjukin kalo mereka sombong banget. Daripada duit dibakarin kan lebih bener kalo mereka sumbangin ke yatim piatu, itu kalo mereka punya otak sih...nyatanya???

Memang pendidikan itu penting dalam hidup, orangtua engga mendidik anaknya, mau sekolah juga kaga ada biaya, yah jadinya muslim fanatik engga tau diri...islam emang suka semau-maunya.

Gw pengen tau tanggapan muslim yg ada disini, apakah mereka lebih pinter atau sama aja.

PostPosted: Mon Oct 23, 2006 11:31 pm
by reggie
main petasan asik..., selama ga membahayakan ato mengganggu orang lain. aku dulu di kampung suka main petasan. cuma itu, aku ga suka / anti yang brutal. apalagi sampai lempar2 petasan. aku pernah terjebak dalam dua kelompok yg 'tauran' petasan. serius, sangat menakutkan!

petasan seperti udh jadi tradisi. tradisi yg ga perlu dilestarikan!

PostPosted: Mon Oct 23, 2006 11:40 pm
by No_Name
reggie wrote:petasan seperti udh jadi tradisi. tradisi yg ga perlu dilestarikan!


tapi sayang reg,...dah dilestarikan,bahkan di-inovasi menjadi bom oleh pahlawan-pahlawan idolamu ,anak buah Momed....itu tuh Amrozi dan kawan2,dan penjahid-penjahid...eh pen-jihad2 lainnya...!! :lol: :lol:

PostPosted: Mon Oct 23, 2006 11:54 pm
by reggie
mending ngidolain dian sastro ato tukul arwana reynaldi drpd amrozi...

petasan ga ada manfaatnya, bakar duit spt openyourmind bilang! anak tetangga kakakku jarinya putus gara2 petasan...!

:(

PostPosted: Tue Oct 24, 2006 12:05 am
by lotus_86
Entah kenapa koq klo malaem takbiran yg naek kendaraan sepeda motor yg ga pake helm ga kena tilang ya???
Pak polisi'na gemana tuh???

PostPosted: Tue Oct 24, 2006 2:15 am
by Phoenix
Sedikit masukkan nih buat muslim yang akan merayakan lebaran besok. Mungkin bisa ngomongin temen-temennnya.

Setiap 2 minggu sebelum menjelang lebaran. Di daerah kami sering disebut Obrok-obrok. karena mereka berkeliling sebuah becak atau gerobak dan mengangkut bedug, dan macam-macam tabu-tabuan, sekarang bahkan ditambah pake CD music biar tambah rame.

Nah, sambil terak (tapi caranya koq kayak asal-asalan yah? Kayak orang tereak nonton sepak bola gitu) oloh wakbar, beberapa anak kecil berlari mulai memasuki rumah-rumah satu demi satu. Yang dewasa berdua-dua mengetuki pintu rumah..minta beras. Pintu kami ikut diketuk. Ndak masalah buat kami kalau memang itu utk kafir eh fakir miskin. CUman yang nyebelinnya itu, pas bagian minta duitnya. DIkasih satu, datang smeua ke kita.

Pertama bilang dari RT/RW anu..

Eh besoknya ada lagi..bilangnya dari RT/RW lainnya

Terus besoknya ada lagi, bilangnya dari Kelurahan..

Besoknya datang lagi bilangnya dari Kecamatan...

terakhir-terakhir...datang orang biasa nagih iuran kampung ke rumah menta sumbangan buat bayar zakat atas nama RT/RW kami.

Gila kaga sih? Ini minta sumbangan buat fakir miskin ato buat Pa Rt nya sih? Ato kesempatan cari duit?

Gue sih nggak masalah kalau bener buat orang miskin. Tapi apa ini nggak keterlaluan?

PostPosted: Tue Oct 24, 2006 7:38 am
by reggie
Phoenix wrote:Sedikit masukkan nih buat muslim yang akan merayakan lebaran besok. Mungkin bisa ngomongin temen-temennnya.

Setiap 2 minggu sebelum menjelang lebaran. Di daerah kami sering disebut Obrok-obrok. karena mereka berkeliling sebuah becak atau gerobak dan mengangkut bedug, dan macam-macam tabu-tabuan, sekarang bahkan ditambah pake CD music biar tambah rame.

Nah, sambil terak (tapi caranya koq kayak asal-asalan yah? Kayak orang tereak nonton sepak bola gitu) oloh wakbar, beberapa anak kecil berlari mulai memasuki rumah-rumah satu demi satu. Yang dewasa berdua-dua mengetuki pintu rumah..minta beras. Pintu kami ikut diketuk. Ndak masalah buat kami kalau memang itu utk kafir eh fakir miskin. CUman yang nyebelinnya itu, pas bagian minta duitnya. DIkasih satu, datang smeua ke kita.

Pertama bilang dari RT/RW anu..

Eh besoknya ada lagi..bilangnya dari RT/RW lainnya

Terus besoknya ada lagi, bilangnya dari Kelurahan..

Besoknya datang lagi bilangnya dari Kecamatan...

terakhir-terakhir...datang orang biasa nagih iuran kampung ke rumah menta sumbangan buat bayar zakat atas nama RT/RW kami.

Gila kaga sih? Ini minta sumbangan buat fakir miskin ato buat Pa Rt nya sih? Ato kesempatan cari duit?

Gue sih nggak masalah kalau bener buat orang miskin. Tapi apa ini nggak keterlaluan?


obrok-obrok. wah, emang keterlaluan, tuh! di daerah mana nix? di kampungku ga begitu. ga ada acara dua minggu sebelum lebaran seperti itu. acara lebaran ya pas lebaran. lebaran semua anak2 pake baju baru, celana baru, sepatu baru, ikut sembahyang, trus pulang ke rumah masing2, makan enak! setelah itu baru keluar lagi, ke rumah saudara. biasanya makan-makan lagi. makan enak lagi...

PostPosted: Tue Oct 24, 2006 12:08 pm
by openyourmind
Alangkah indahnya jika sehabis lebaran dimulai hidup dengan pola pemikiran yang baru...bukan sekedar maaf-maafan semata.

Kalo sekedar sumbangan fakir miskin sih saya setuju banget, tapi kadang caranya mereka yang sangat menyebalkan. Apakah engga ada koordinasi dari pihak mesjid.

Re: Malam takbiran kok sering kali brutal

PostPosted: Wed May 22, 2013 11:20 am
by Pembawa_Pete
buat mobil2 yg pake aksesoris simbol keagamaan kafir, malam takbir mending di rumah aja, daripada minimal baret2 ato penyok diserempet pickup para muslim taat.