Kiat2 mengajak wanita menjadi muslimah. By: Pembawa Pedang

Seluk beluk ttg hak/kewajiban wanita, pernikahan, waris, bentuk2 pelecehan hak2 wanita dlm Islam dll.
Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

Apakah isteri mencuekin penditaan suami yg didera syahwat meledak ledak dgn menolak ajakan suami?...Dimana fungsi isteri yg menjadi pelayan suami?...
dlm kondisi begini tidak mustahil suami akan mengambil jalan pintas...jika ini terjadi..suami akan berdosa besar...dan isteri akan menanggung dosa lebih besar lagi..pasalnya akibat dia suami berzina...

serraphim0n
Posts: 310
Joined: Fri Jul 25, 2008 6:28 pm

Post by serraphim0n »

Pembawa Pedang wrote:Apakah isteri mencuekin penditaan suami yg didera syahwat meledak ledak dgn menolak ajakan suami?...Dimana fungsi isteri yg menjadi pelayan suami?...
dlm kondisi begini tidak mustahil suami akan mengambil jalan pintas...jika ini terjadi..suami akan berdosa besar...dan isteri akan menanggung dosa lebih besar lagi..pasalnya akibat dia suami berzina...
kan ceritanya lagi datang bulan kaliiii?
gak ngerti datang bulan yah?

johnlegend
Posts: 2058
Joined: Fri Dec 21, 2007 2:14 am

Post by johnlegend »

serraphim0n wrote: kan ceritanya lagi datang bulan kaliiii?
gak ngerti datang bulan yah?
hehehe kasian deh muslimah.. cuman dijadi'in alat pemuas nafsu.. thread ini harus gw sodorin k semua muslimah yang gw kenal nih.. biar matanya kebuka.. hehehe.. thx pe..

User avatar
Leny
Posts: 129
Joined: Tue Jan 29, 2008 12:47 pm
Location: Jakarta
Contact:

Post by Leny »

Pembawa Pedang wrote:Apakah isteri mencuekin penditaan suami yg didera syahwat meledak ledak dgn menolak ajakan suami?...Dimana fungsi isteri yg menjadi pelayan suami?...
dlm kondisi begini tidak mustahil suami akan mengambil jalan pintas...jika ini terjadi..suami akan berdosa besar...dan isteri akan menanggung dosa lebih besar lagi..pasalnya akibat dia suami berzina...
Hahahaha.......... argumennya PePe ini lagi...ini lagi.... udah kehabisan argumen dia, tapi masih ngotot aja. Emang kalau mikirnya pakai selangkangan ya gini ini, mentok tapi tapi ngotot !!!

Beginilah ajaran yang mengajarkan istri hanya berfungsi sebagai PELAYAN SUAMI., sehingga dalam keadaan istri yang sedang sakit atau lagi mens juga dianggap mencuekin suami yang NAFSUNYA MELEDAK-LEDAK !!!! DUUUAAAARRR......!!!!!

Harusnya suami dan istri itu adalah SALING MELAYANI. Itulah kedamaian....

Hahahaha..........PePe....PePe.... mikir kok pakaia selangkangan.....:D

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

serraphim0n wrote: kan ceritanya lagi datang bulan kaliiii?
gak ngerti datang bulan yah?
Istri ngga ngerti yah ..neh syahwat lagi meledak2....masa mau ditolak tanpa alasan yg shohih..kecuali lagi datang bulan..ato habis melahirkan...atau alasan alasan lain yg bisa diterima akal....tapi jika alasannya lagi malas doang...ini ngga bener neh!
Leny wrote: Harusnya suami dan istri itu adalah SALING MELAYANI. Itulah kedamaian.
Isteri yg baik seharusnya melayani suami...melayani disini bukan babu loh...

Ketika suami pulang kantor..bajunya dilepasin...dia sediakan minuman dingin...bahkan tidak mustahil suami tertidur dgn sepatu belum dilepas...disinilah fungsi isteri melayani suami setelah seharian capek bekerja...

Termasuk urusan selangkangan...

User avatar
Leny
Posts: 129
Joined: Tue Jan 29, 2008 12:47 pm
Location: Jakarta
Contact:

Post by Leny »

Pembawa Pedang wrote: Istri ngga ngerti yah ..neh syahwat lagi meledak2....masa mau ditolak tanpa alasan yg shohih..kecuali lagi datang bulan..ato habis melahirkan...atau alasan alasan lain yg bisa diterima akal....tapi jika alasannya lagi malas doang...ini ngga bener neh!


Lantas kalau suami nolak ajakan istri dengan alasan males doang bisa dibenarkan ?

Pembawa Pedang wrote:

Isteri yg baik seharusnya melayani suami...melayani disini bukan babu loh...

Ketika suami pulang kantor..bajunya dilepasin...dia sediakan minuman dingin...bahkan tidak mustahil suami tertidur dgn sepatu belum dilepas...disinilah fungsi isteri melayani suami setelah seharian capek bekerja...

Termasuk urusan selangkangan...


Sekarang simak baik-baik..
Saya tidak mengartikan "melayani" itu disamakan dengan "babu", mungkin itu yang ada dalam pikrianmu sendiri.
Yang aku bahas itu adalah mengapa dalam Islam tidak diajarkan agar suami - istri itu harus bisa saling melayani dalam semua urusan.

Coba bayangkan... kalau suami dan istri bisa saling malayani dalam segala hal, dan ada kesetaraan, indah dan damai kan ?!

Kalau hanya istri yang harus melayani suami, wuiihh.... gitu kok dibilang adil.

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Gw kirain si PP udah ada perkembangan, taunya... Sigh..
Pembawa Pedang wrote: Suami juga gitu..syahawat yg meledak ledak juga bukan kemauan sendiri...manahan syhwat juga merupaan penderitaan..sama persis dgn penderitaan isteri yg lagi means...

Penderitaan suami akan bertambah lagi jika isteri justru menolak ajakan suami..
Apakah isteri mencuekin penditaan suami yg didera syahwat meledak ledak dgn menolak ajakan suami?...Dimana fungsi isteri yg menjadi pelayan suami?...
dlm kondisi begini tidak mustahil suami akan mengambil jalan pintas...jika ini terjadi..suami akan berdosa besar...dan isteri akan menanggung dosa lebih besar lagi..pasalnya akibat dia suami berzina....
Sungguh islami sekali. Lagi-lagi menyalahkan perempuan sebagai penyebab diri laki2 melakukan hal yg tidak baik. Di mana otak, tanggung-jawab dan kedewasaan seorang laki2 muslim?? Kau hanya menganggap istri itu fungsinya sbg pelayan, pemuas nafsu suami?! Lagian kalau memang lg horny banget & istri lagi mens, di-BJ aja kenape? Gak haram kan di islam? Selangkangan melulu maunya...
PP wrote: Frekuency sex lebih dibutuhkan laki2 dari pada wanita...karena siklus sex wanita akan muncul kembali secara alamiah 4 hari setelah berhubungan...

Sementara laki2 kapan2 syahwat bisa muncul...

Aku tak yakin setiap wanita sering nuntut sex pada suaminya...seringnya menunggu kok! :lol:
Gw curiga si PP nih jgn2 belum punya pengalaman apa-apa dgn perempuan. Wekekkek.. Siklus sex perempuan muncul lg 4 hr setelah berhubungan??? Teori dr mana tuh?? Wahaha.. Jgn2 lu dikibulin bini lu biar gak usah sering2 melayani elu? :-)))
Banyak perempuan lebih sering bersikap menunggu tuh bukan krn gak ada nafsunya, tapi karena budaya yg mengajarkan perempuan yg 'baik' itu adalah yg tidak 'agresif'. Atau memang si perempuan gak nafsu ama lakinya.

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

Lantas kalau suami nolak ajakan istri dengan alasan males doang bisa dibenarkan ?
Bisa dibenarkan!...emang elo sering mintak..tapi suami elo malas yah...dicurigai ada penurunan kemampuan sex suami elo...

umumnya laki2 normal..suami yg mintak...
Yang aku bahas itu adalah mengapa dalam Islam tidak diajarkan agar suami - istri itu harus bisa saling melayani dalam semua urusan.
Saling malayani dgn sisi yg berbeda....bukan dlm semua urusan.....suami melayani dari segi nafkah dll...dan isteri melayani sisi makan minum..sex dlsb...
Coba bayangkan... kalau suami dan istri bisa saling malayani dalam segala hal, dan ada kesetaraan, indah dan damai kan ?!
Ntar..gue bayangin dulu yah......
Kalau hanya istri yang harus melayani suami, wuiihh.... gitu kok dibilang adil.
Adil adalah menempatkan sesuatu sesuai dgn fungsinya..bukan dipukul rata....isteri ditempatkan dgn fungsinya..suami ditempatkan dgn fungsinya...

Isteri hamil..suami tidak...artinya Allah menempatkan suami / isteri sesuai dgn fungsinya.....jika nurut seleramu..seharusnya Allah bikin suami/isteri giliran hamil.... :lol:

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

kurang_k wrote:Lagian kalau memang lg horny banget & istri lagi mens, di-BJ aja kenape? Gak haram kan di islam?
BJ itu apaan seh!
Gw curiga si PP nih jgn2 belum punya pengalaman apa-apa dgn perempuan. Wekekkek..
Isteri gue 3 woi...
tapi karena budaya yg mengajarkan perempuan yg 'baik' itu adalah yg tidak 'agresif'.
hi..hi..jadi budaya kita mengalahkan nafsu perempuan?

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Pembawa Pedang wrote: BJ itu apaan seh!
Masya awloh, ngakunya punya istri 3 tapi gak tau BJ itu apa?? Blowjob, oommm.. Atau harus pake bhs arab biar ngerti?

hi..hi..jadi budaya kita mengalahkan nafsu perempuan?
Lebih tepatnya ,mengopresi.. Sampai sekarang juga masih ada aja yg beranggapan begitu. Perempuan yg agresif & berani secara seksual dianggap bukan 'perempuan baik-baik' atau liar. Akibat adanya budaya seperti itu, akhirnya banyak istri yg tidak berani mempermasalahkan secara terbuka kepada pasangan mrk ketika mrk tidak mencapai kepuasan seksual dr suaminya... Karena yg penting suami sudah terpenuhi kebutuhannya. Ayoo, coba tanya ketiga istrimu, pe...xhehehe..

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

Lebih tepatnya ,mengopresi.. Sampai sekarang juga masih ada aja yg beranggapan begitu. Perempuan yg agresif & berani secara seksual dianggap bukan 'perempuan baik-baik' atau liar. Akibat adanya budaya seperti itu,
Akibat budaya?....kwek..kwek..terlalu ****...

Ini bukan budaya..tapi mmg sifat asli perempuan begitu...ingat dari awalnya kromosom Y lebih aktif dari kromosom X...memaksa wanita "liar" itu ngga sesuai dgn fitrahnya...

Ketahuan..persamakan wanita dan laki laki dgn alasan kebersamaan..adalah teori sampah...
Masya awloh, ngakunya punya istri 3 tapi gak tau BJ itu apa?? Blowjob, oommm.. Atau harus pake bhs arab biar ngerti?
O..itu maksudnya...si onan..yg katanya diambil dari kitab porno itu yah....baru tahu!

User avatar
moh_mad007
Posts: 2407
Joined: Tue Jan 15, 2008 12:18 am
Contact:

Post by moh_mad007 »

Pembawa Pedang wrote: Akibat budaya?....kwek..kwek..terlalu ****...

Ini bukan budaya..tapi mmg sifat asli perempuan begitu...ingat dari awalnya kromosom Y lebih aktif dari kromosom X...memaksa wanita "liar" itu ngga sesuai dgn fitrahnya...

Ketahuan..persamakan wanita dan laki laki dgn alasan kebersamaan..adalah teori sampah... O..itu maksudnya...si onan..yg katanya diambil dari kitab porno itu yah....baru tahu!

Kalo BANCI , kromosom nya gimana pe???
pe kamu jangan sok ngepinterlah nanti malah kliatan OOON nya !!!
Gak ada hubungannya kromosom sama sifat kebinalan seorang wanita pe!!!

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

Kalo BANCI , kromosom nya gimana pe???
pe kamu jangan sok ngepinterlah nanti malah kliatan OOON nya !!!
Gak ada hubungannya kromosom sama sifat kebinalan seorang wanita pe!!!
Sono loh ngulang lagi belajar sifat kromosom X dan kromosom Y...

Wanita bibal itu akibat kalian paksakan..dgn alsan dibuat2 bahwa wanita itu sama dgn laki laki.....sehingga menghilangkan sifat fitrahnya...

Tak bisa disangkal laki2 itu lebih dari wanita....mau apa lagi loh....

Isteri hamil..suami tidak...artinya Allah menempatkan suami / isteri sesuai dgn fungsinya.....jika nurut seleramu..seharusnya Allah bikin suami/isteri giliran hamil.... :lol:

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Pembawa Pedang wrote: Akibat budaya?....kwek..kwek..terlalu ****...

Ini bukan budaya..tapi mmg sifat asli perempuan begitu...ingat dari awalnya kromosom Y lebih aktif dari kromosom X...memaksa wanita "liar" itu ngga sesuai dgn fitrahnya...

Ketahuan..persamakan wanita dan laki laki dgn alasan kebersamaan..adalah teori sampah...
Anda sbg manusia berkaki tiga kok bisa2nya sok tau bilang itu sifat asli perempuan?? Omongan kyai lulusan pesantren gak perlu dipercaya nyaho... Cari sumber2 lain yg lebih berkompeten. Masa gak percaya kalo budaya sekitar kita bisa mempengaruhi sikap, pola pikir &perilaku kita thd segala sesuatu??
Teori laki2 lebih tinggi derajatnya dari perempuan adalah teori sampah dan basi... Wong laki2 keluarnya dari v*****a perempuan juga koq pede bgt merendahkan perempuan.
O..itu maksudnya...si onan..yg katanya diambil dari kitab porno itu yah....baru tahu!
Hah, koq jadi onan? Gak nyambung.. Dasar demennya bawa2 kitab tetangga...hihihi... Blowjob tuh oral sex, tau gak...lebih spesifiknya istri nyep0ng suaminya.

User avatar
DHS
Posts: 4378
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm
Contact:

Post by DHS »

Dang.....

Aku dah balik!

Gimana neh udah 7 halaman, kiat untuk menjadikan wanita muslimah kok semakin masam? Gimana wanita bisa jadi muslimah kalau di dalam Islam pusatnya adalah laki2? Apalagi fokus dari kehidupan laki2 terletak pada:
1. Agama
2. Syahwat yang menggebu-gebu.

Jadi, keberadaan wanita harus disesuaikan dengan kondisi di atas.
Dengan demikian kriteria yang penting bagi wanita hanya satu: "PENGABDI TOTAL".
Syukur2 kalau wanita tersebut juga berharta (jangan lupa, ini juga salah satu syarat muslim mencari isteri!!!! >>> Lihat juga HARTANYA! Urutan kedua setelah imannya! Bukankah Kadijah dikawin oleh Muhammad juga karena hartanya?

Lalu apa yang diharapkan wanita itu dari suaminya? (Bukan dari Allah lho) Setelah dia tunduk dan pasrah untuk diperlakukan apa saja termasuk dipoligami? Penghidupan yang "adil"?

Dang, sini duduk .... serius kau pikirkan pertanyaan ini:

"Isteri macam apa yang kau harapkan masuk dalam kriteria di atas"?

Jawab pertanyaan di atas dengan jujur dari hatimu yang terdalam!

Sebab: Di luar kelompok kriteria tersebut, wanita mempunyai tuntutan lain terhadap suaminya:

1. Rasa bangga. Wanita yang tidak masuk kriteria di atas, mengharapkan bahwa melalui pernikahan dia akan meningkatkan derajatnya karena bersanding di sisi seorang yang (pilih salah satu atau lebih) kaya, punya kedudukan atau berpendidikan tinggi. Bukan diumpetin di rumah melulu dengan anak2.

2. Rasa memiliki. Wanita yang tidak masuk kriteria di atas, mengharapkan bahwa melalui pernikahan dia dapat mewujudkan dambaannya untuk dapat MEMILIKI dan dimiliki. Bukan hanya dimiliki sebagai salah satu benda tanpa bisa memiliki karena suaminya milik bersama.

3. Rasa tenteram dan pasti. Wanita yang tidak masuk kriteria di atas, setidaknya bisa lebih tenteram di dalam hidupnya dan dalam merencanakan RT nya, terutama rencana untuk masa depan anak2nya. Bukan wanita yang terus dibayangi oleh ketakutan untuk dimadu senantiasa. Tidak ada arah yang mantap untuk masa depan anak2nya...

Tiga hal pokok di atas tidak terdapat dalam daftar menu yang kau sodorkan!

Dengan kata lain: Menu tersebut tidak kompatibel dengan golongan wanita yang tidak termasuk kriteria. Golongan wanita terpelajar dan dari kalanga menengah ke atas.

Namun jika terjadi penyimpangan. Jika ternyata ada juga wanita dari golongan ini yang rela masuk ke dalam kriteria "pengabdi total". Wanita ini pasti mempunyai sesuatu yang tidak beres. Kalau tidak percaya, beri aku contoh yang konkrit.

Jadi bagaimana?

Semoga mata hatimu terbuka ..... semoga banyak muslimah yang membaca trit ini dan mulai kritis berpikir tentang ajaran Islam tentang wanita... dan semoga semakin banyak muslimah yang MURTAD!!!

Salam,
Dewi

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

DHS wrote:Dengan demikian kriteria yang penting bagi wanita hanya satu: "PENGABDI TOTAL".
Pengabdian total idisini ada benarnya..total yg sdh digariskan oleh hukum Islam...bukan total dibuat buat...misalnya isteri disuruh terjun dari bangunan tinggi..bukan pengabdian ini yg dimaksud...

Jika pengabdian total sesuai garis syariat..maka aku kata BENAR HARUS MENGABDI TOTAL...BAIK SUKA ATAUPUN TIDAK!
"Isteri macam apa yang kau harapkan masuk dalam kriteria di atas"?
Isteri dgn 4 syarat yang aku sebutkan terdahulu....kalo tidak bisa dapat ke 4 syarat itu pilih memiliki agama yg baik..niscaya isteri akan bisa mengabdi total dgn suami...
2. Rasa memiliki. Wanita yang tidak masuk kriteria di atas, mengharapkan bahwa melalui pernikahan dia dapat mewujudkan dambaannya untuk dapat MEMILIKI dan dimiliki. Bukan hanya dimiliki sebagai salah satu benda tanpa bisa memiliki karena suaminya milik bersama.
Kamu kelihatannya hanya menyalahkan laki2..padahal yg ingin berbagi suami itu dari pihak perempuan juga bukan?....Buktinya banyak perempuan yg mau dgn suami orang tanpa dipaksa....

Cb kamu nasehat ke perempuan juga..jangan suka ngelirik suami orang..okey...

Jangan menempatkan semua perempuan pada sisimu...kamu perempuan tapi bukan mewakili suara perempuan..ada banyak perempuan lain yg rela jadi isteri kedua...meski harus berbagi suami....

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Pembawa Pedang wrote:
bla..bla..blas..
Jika pengabdian total sesuai garis syariat..maka aku kata BENAR HARUS MENGABDI TOTAL...BAIK SUKA ATAUPUN TIDAK!
aku nggak liat kamu membantah tulisan DHS bahwa di dalam islam pusatnya adalah laki-laki. Apakah itu benar? Istri harus mengabdi total pada suami...bagaimana dgn suami? Bgmn bentuk pengabdian total suami pada istri?
PP wrote: Kamu kelihatannya hanya menyalahkan laki2..padahal yg ingin berbagi suami itu dari pihak perempuan juga bukan?....Buktinya banyak perempuan yg mau dgn suami orang tanpa dipaksa....

Cb kamu nasehat ke perempuan juga..jangan suka ngelirik suami orang..okey...
Perempuan yg mau dgn laki2 beristri itu memang banyak, tapi mereka mau dapet lakinya aja, bukan istrinya. Mau mereka kalo bisa sih istri sahnya menyingkir aja deh! Dan ini adalah sesuatu yg salah, bukan lantas malah disahkan oleh agama dlm bentuk perkawinan kedua, ketiga, dst.
Dari yg gw lihat2 biasanya mereka yang rela dipoligami adalah perempuan2 yg:
- ****, bkn berarti pendidikannya SD atau sejenisnya, tapi mrk **** dlm artian tidak mampu melihat esensi & menghargai posisinya sendiri dlm perkawinan yg dijalaninya.
- berorientasi pada materi & kesenangan aja
- mencari keamanan finansial baik utk diri sendiri maupun keluarganya

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Pembawa Pedang wrote:
bla..bla..blas..
Jika pengabdian total sesuai garis syariat..maka aku kata BENAR HARUS MENGABDI TOTAL...BAIK SUKA ATAUPUN TIDAK!
aku nggak liat kamu membantah tulisan DHS bahwa di dalam islam pusatnya adalah laki-laki. Apakah itu benar? Istri harus mengabdi total pada suami...bagaimana dgn suami? Bgmn bentuk pengabdian total suami pada istri?
PP wrote: Kamu kelihatannya hanya menyalahkan laki2..padahal yg ingin berbagi suami itu dari pihak perempuan juga bukan?....Buktinya banyak perempuan yg mau dgn suami orang tanpa dipaksa....

Cb kamu nasehat ke perempuan juga..jangan suka ngelirik suami orang..okey...
Perempuan yg mau dgn laki2 beristri itu memang banyak, tapi mereka mau dapet lakinya aja, bukan istrinya. Mau mereka kalo bisa sih istri sahnya menyingkir aja deh! Dan ini adalah sesuatu yg salah, bukan lantas malah disahkan oleh agama dlm bentuk perkawinan kedua, ketiga, dst.
Dari yg gw lihat2 biasanya mereka yang rela dipoligami adalah perempuan2 yg:
- ****, bkn berarti pendidikannya SD atau sejenisnya, tapi mrk **** dlm artian tidak mampu melihat esensi & menghargai posisinya sendiri dlm perkawinan yg dijalaninya.
- berorientasi pada materi & kesenangan aja
- mencari keamanan finansial baik utk diri sendiri maupun keluarganya

kurangkerjaan
Posts: 350
Joined: Wed Apr 02, 2008 3:55 pm

Post by kurangkerjaan »

Pembawa Pedang wrote:
bla..bla..blas..
Jika pengabdian total sesuai garis syariat..maka aku kata BENAR HARUS MENGABDI TOTAL...BAIK SUKA ATAUPUN TIDAK!
aku nggak liat kamu membantah tulisan DHS bahwa di dalam islam pusatnya adalah laki-laki. Apakah itu benar? Istri harus mengabdi total pada suami...bagaimana dgn suami? Bgmn bentuk pengabdian total suami pada istri?
PP wrote: Kamu kelihatannya hanya menyalahkan laki2..padahal yg ingin berbagi suami itu dari pihak perempuan juga bukan?....Buktinya banyak perempuan yg mau dgn suami orang tanpa dipaksa....

Cb kamu nasehat ke perempuan juga..jangan suka ngelirik suami orang..okey...
Perempuan yg mau dgn laki2 beristri itu memang banyak, tapi mereka mau dapet lakinya aja, bukan istrinya. Mau mereka kalo bisa sih istri sahnya menyingkir aja deh! Dan ini adalah sesuatu yg salah, bukan lantas malah disahkan oleh agama dlm bentuk perkawinan kedua, ketiga, dst.
Dari yg gw lihat2 biasanya mereka yang rela dipoligami adalah perempuan2 yg:
- ****, bkn berarti pendidikannya SD atau sejenisnya, tapi mrk **** dlm artian tidak mampu melihat esensi & menghargai posisinya sendiri dlm perkawinan yg dijalaninya.
- berorientasi pada materi & kesenangan aja
- mencari keamanan finansial baik utk diri sendiri maupun keluarganya

Pembawa Pedang
Posts: 5280
Joined: Fri Mar 16, 2007 1:39 am

Post by Pembawa Pedang »

kurang_k wrote:Dari yg gw lihat2 biasanya mereka yang rela dipoligami adalah perempuan2 yg:
- ****, bkn berarti pendidikannya SD atau sejenisnya, tapi mrk **** dlm artian tidak mampu melihat esensi & menghargai posisinya sendiri dlm perkawinan yg dijalaninya.
- berorientasi pada materi & kesenangan aja
- mencari keamanan finansial baik utk diri sendiri maupun keluarganya
Jika kesimpulan sepihak kamu begitu seolah2 kamu mengatakan bahwa wanita yg dimonogami adalah wanita yg:

1. Pinter..bisa mengerti posisinya dll...bla...bla..

2. Tidak berontasi pada materi..mau hidup miskin..papa tak masaalah yg penting tidak dimadu...harta tak penting..yg penting suami tidak berpoligami.

3. Tidak mencari keamanan financial dll..bla...bla....bla....

Padahal wanita yg dimonogami juga banyak yg ****..berorientasi materi dan mencari keamanan financial....


Yg ini lom dijawab bang!

Isteri hamil..suami tidak...artinya Allah menempatkan suami / isteri sesuai dgn fungsinya.....jika nurut seleramu..seharusnya Allah bikin suami/isteri giliran hamil....

Post Reply