.

Murtad HANYA DIPENJARA : TIDAK sesuai dgn Islam

Murtad: mereka yg meninggalkan Islam. Apa hukumannya & bgm penerapannya di negara2 Islam ?

Murtad HANYA DIPENJARA : TIDAK sesuai dgn Islam

Postby up1234go » Fri Feb 06, 2009 4:24 am

Hukum Allah diubah - murtad hanya dipenjara
http://www.mykhilafah.com/luar-negara/176-hukum-allah-diubah-murtad-hanya-dipenjara

JAKARTA, 25 April 2008 : Seorang pemimpin ajaran sesat Indonesia, Abdul Salam yang mengakui dirinya sebagai nabi, dijatuhi hukuman penjara empat tahun semalam selepas didapati bersalah melakukan kesalahan ‘kufur kepada Tuhan’. Salam yang turut dikenali sebagai Ahmad Mosaddeq, mengasaskan kumpulan al-Qiyadah al-Islamiah pada 2000.

Dia ditahan tahun lalu selepas Majlis Ulama Indonesia yang juga pihak berkuasa hal ehwal Islam di negara paling ramai Muslim di dunia itu, mengisytiharkan kumpulan berkenaan sebagai sesat. Salam mengejutkan ramai apabila mendakwa dirinya sebagai nabi dan mengarahkan pengikutnya tidak mengerjakan solat, tidak berpuasa pada bulan Ramadan atau mengerjakan ibadat haji.

“Tertuduh melakukan kesalahan dengan sengaja bagi memutar-belitkan agama,” kata Ketua Panel Hakim, Zahrul Rabain ketika membacakan keputusannya di sebuah Mahkamah Daerah Jakarta Selatan, semalam yang dipetik agensi berita rasmi Antara. “Malah, sepanjang perbicaraan ini, tertuduh juga tidak pernah mengaku salah langsung.”

Salam tidak mempamerkan sebarang rasa kesal, malah tersenyum lebar selepas keputusan dibacakan, manakala kumpulan Muslim lain yang menentang ajarannya, melaungkan ‘Allahu Akbar.’ Penyokong Salam yang turut memenuhi sebahagian besar tempat duduk kamar mahkamah itu, menyanyikan lagu memuji pemimpin mereka.

Sementara itu, dalam perkembangan lain, satu pasukan kerajaan sedang merangka perintah berhubung pengharaman pergerakan Ahmadi atau Qadiani yang diasaskan di India pada abad ke-19 dan mendakwa kononnya wujud satu lagi nabi selepas Nabi Muhammad SAW. - Reuters/Agensi
Sumber: Berita Harian 24/04/08

Ulasan:
Nampaknya undang-undang Indonesia berhubung ajaran sesat tidak jauh berbeza dengan undang-undang Malaysia. Sungguh malang apabila seseorang yang telah jelas-jelas murtad, malah berbangga dengan kemurtadannya hanya dihukum penjara empat tahun. Di Malaysia, kedudukan yang hampir sama berlaku apabila ketua ajaran sesat Ayah Pin, suatu ketika dahulu hanya dikenakan denda RM2,900 dan dipenjara 11 bulan. Alangkah jauhnya kerajaan Indonesia dan juga kerajaan Malaysia dari Islam. Mereka langsung tidak memandang masalah murtad ini sebagai masalah utama umat Islam yang wajib diselesaikan dengan hukum Allah. Mereka benar-benar berhukum dengan hukum akal, dan menolak hukum Allah. Inilah antara punca kenapa masalah murtad tidak pernah dapat dibendung, malah semakin meningkat dari tahun ke tahun – kerana pemerintah yang menerapkan hukum sekular dan membelakangkan hukum wahyu.

Menurut Islam, apabila seseorang keluar daripada Islam sedangkan ia baligh dan berakal maka ia diajak untuk kembali kepada Islam hingga tiga kali disertai peringatan. Jika ia kembali setelah itu maka akan diterima dan jika menolak maka akan dibunuh, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

”Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” [TMQ Al-Baqarah, 2:217]

Hadis Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam pula mensabitkan hukuman bunuh kepada orang yang murtad. Imam Bukhari telah meriwayatkan dari Ikrimah yang berkata,

“Dihadapkan kepada Amirul Mukminin ‘Ali karam Allahu wajhah orang-orang zindiq, lalu beliau membakar mereka. Maka berita itu disampaikan kepada Ibnu Abbas dan beliau berkata ‘Seandainya aku, tidaklah aku bakar mereka kerana larangan Nabi Salallahu ‘alaihi wa Sallam yang bersabda "Jangan kamu menyiksa dengan siksaan Allah". Akan tetapi pasti akan aku bunuh mereka kerana sabda Rasulullah Salallahu ‘alaihi wa Sallam "Barangsiapa yang menukar agamanya, hendaklah kamu bunuh akan dia

Dalam riwayat Imam Ahmad disebutkan, “Allah dan RasulNya telah menetapkan, bahawa orang yang murtad dari agamanya maka dia mesti dibunuh.”

Ayuhlah Muslimin sekalian! Marilah kita merujuk balik kepada Deenul Islam kerana ia adalah satu-satunya jalan yang selamat untuk mencegah dan mengatasi masalah murtad ini dengan mengajak manusia mengikatkan diri dengan aqidah Islam, bukannya dengan aqidah Sekularisme. Di samping itu, kita mesti ada Daulah Islamiyyah yang menerapkan hukum-hukum Islam secara keseluruhan. Daulah inilah yang akan mengenakan hukuman bunuh kepada orang-orang yang murtad ini. Justeru, hindarilah diri dari dakyah-dakyah golongan fanatik sekularisme yang berusaha menjauhkan umat Islam dari kebangkitan Islam. Bersama-samalah kita bergerak untuk mengembalikan semula kehidupan Islam disetiap arena kehidupan dengan mengikuti jalan yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah Salallahu 'Alayhi Wasallam iaitu dengan mendirikan Daulah Islamiyyah, sebuah pemerintahan yang diredhai oleh Allah yang selayaknya untuk umat yang terbaik ini bernaung.


:supz: :supz: :prayer:
up1234go
 
Posts: 1910
Joined: Tue Jul 04, 2006 12:05 pm

Postby up1234go » Tue Jul 07, 2009 8:34 am

Diulas oleh pakar murtad: Hizbut Tahrir cabang Malaysia

Murtad, sebar ajaran sesat hanya dipenjara
http://www.mykhilafah.com/luar-negara/506-murtad-sebar-ajaran-sesat-hanya-dipenjara

Wednesday, 11 June 2008 20:06

Jakarta hanya kenakan sekatan ketat, desak ahli kembali kepada Islam Ahmadiyyah tidak diharam

JAKARTA 9 Jun - Kerajaan Indonesia hari ini mengumumkan sekatan-sekatan ketat ke atas kumpulan ajaran sesat, Ahmadiyyah tetapi tidak mengharamkannya seperti yang dituntut oleh majoriti umat Islam negara ini.

Peguam Negara, Hendarman Supanji berkata, tiada arahan dikeluarkan untuk membubarkan Ahmadiyyah.

Beliau berkata demikian selepas pejabatnya mengeluarkan kenyataan mengarahkan kumpulan itu "berhenti menyebarkan" ajaran yang menyimpang daripada ajaran sebenar Islam atau menghadapi hukuman penjara lima tahun.

Kenyataan yang ditandatangani oleh Hendarman dan dua menteri Kabinet itu juga mengarahkan anggota kumpulan Ahmadiyyah kembali ke pangkuan Islam.

Sebelum itu, kira-kira 5,000 penduduk Islam mengadakan tunjuk perasaan di luar istana presiden hari ini untuk mendesak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengharamkan kumpulan yang diasaskan di India itu.

Susilo perlu memutuskan nasib Ahmadiyyah selepas sebuah panel kerajaan yang memantau kumpulan ajaran sesat mengesyorkan supaya ia diharamkan kerana melanggar ajaran Islam.

Pengikut Ahmadiyyah enggan mengakui Nabi Muhammad SAW sebagai nabi yang terakhir dan sebaliknya menganggap pengasas kumpulan mereka sebagai nabi dan rasul.
Ahmadiyyah menjadi fokus kontroversi hangat selepas Majlis Ulama Indonesia (MUI) mengecap kumpulan itu sebagai 'sesat'.

Penunjuk perasaan yang menggelar diri mereka sebagai 'Tindakan Umat Islam Bersatu untuk Membubarkan Ahmadiyyah' melaungkan slogan menuntut Susilo mengharamkan kumpulan itu.

"Hari ini bermulanya perjuangan kami dan kami rela berkorban jiwa untuk menuntut pembubaran Ahmadiyyah.

"Jika SBY tidak mempedulikan kami, kami akan menjatuhkan beliau," kata Abdurrahman daripada Forum Umat Islam Indonesia (FUI).

Susilo lebih dikenali dengan singkatan namanya, SBY.

Protes terbaru itu diadakan selepas anggota Barisan Pembela Islam (FPI) menyerang satu perhimpunan pelbagai agama di ibu negara.

Serangan itu dikecam oleh golongan berfahaman sederhana yang mengkritik kerajaan kerana enggan mengambil pendirian lebih tegas terhadap kumpulan yang dianggap militan.
- Agensi

Sumber: Utusan Malaysia 10/06/08

Ulasan:

Sebagaimana kerajaan Malaysia, kerajaan Indonesia pun nampaknya begitu lunak dengan golongan murtadin. Walaupun desakan dan demonstrasi besar-besaran di adakan, nampaknya kerajaan Susilo tetap mempertahankan sistem sekularnya. Walaupun jelas-jelas kumpulan Ahmadiyyah ini sesat, namun hanya hukuman penjara maksimum lima tahun sahaja yang dilaksanakan ke atas mereka, itu pun jika mereka “menyebarkannya”.

Selagi mana hukum Allah yakni hukum bunuh, tidak dilaksanakan ke atas golongan murtad ini, maka selagi itulah gejala ini akan berterusan di negeri umat Islam. Inilah dampak buruk dari sistem sekular yang diamalkan oleh pemimpin yang sekular. Mereka sanggup menerapkan hukum kufur tanpa rasa takut akan azab Allah yang bakal menimpa mereka di akhirat kelak kerana tidak menerapkan hukumNya.

Hadis Rasulullah saw telah mensabitkan hukuman bunuh kepada orang yang murtad. Imam Bukhari telah meriwayatkan dari Ikrimah yang berkata,

“Dihadapkan kepada Amirul Mukminin ‘Ali karamAllahu wajhah orang-orang zindiq, lalu beliau membakar mereka. Maka berita itu disampaikan kepada Ibnu Abbas dan beliau berkata ‘Seandainya aku, tidaklah aku bakar mereka kerana larangan Nabi saw yang bersabda "Jangan kamu menyeksa dengan seksaan Allah". Akan tetapi pasti akan aku bunuh mereka kerana sabda Rasulullah saw "Barangsiapa yang menukar agamanya, hendaklah kamu bunuh akan dia”

Dalam riwayat Imam Ahmad disebutkan,

“Allah dan RasulNya telah menetapkan, bahawa orang yang murtad dari agamanya maka dia mesti dibunuh.”

Apakah para pemerintah kaum Muslimin begitu jahil dari hadis-hadis ini, atau apakah mereka sengaja melanggar hukum yang telah ditetapkan oleh Rasulullah ke atas golongan murtadin ini? Betapa beraninya mereka melanggar hukum Islam! Bagaimanakah mereka nanti akan mendapat syafaat dari Rasulullah di akhirat kelak?
up1234go
 
Posts: 1910
Joined: Tue Jul 04, 2006 12:05 pm

Postby up1234go » Sat Sep 12, 2009 12:23 pm

FORUM UMAT ISLAM: SEPUTAR MURTAD & HUKUMNYA

FORUM UMAT ISLAM
Sekretariat: Gedung Menara Dakwah Lantai 3, Jl. Kramat Raya No. 45 Jakarta
Telp. (021) 3909059-3900201; Fax: (021) 3908203-3103693

Kepada Yang Terhormat
Bapak Jaksa Agung Republik Indonesia
Hendarman Supandji, SH
di Jakarta

Assalaamu’alaikum Warahmatullaahi Wabarakaatuh

Menyusul surat kami tertanggal 11 Sya’ban 1426 H/15 September 2005, berkaitan dengan masalah Aliran Ahmadiyah yang akhir-akhir ini mencuat kembali terkait kasus apa yang disebut dengan “penyerangan masyarakat” atas markas Ahmadiyah di Manis Lor Kuningan dan “segel” yang dilakukan oleh polisi atas sejumlah musholla/masjid Ahmadiyah beberapa waktu lalu, dan opini-opini yang dikembangkan oleh pihak-pihak tertentu yang menyudutkan Fatwa MUI, lembaga MUI, dan masyarakat muslim yang sesungguhnya merupakan korban dan sasaran tindak penodaan agama (penyesatan aqidah) oleh kelompok Ahmadiyah, sebagai pihak-pihak yang dituduh “menzalimi” kelompok Ahmadiyah dan melanggar hak asasi mereka, Forum Umat Islam (FUI) sebagai wadah komunikasi, silaturrahmi, dan koordinasi ormas dan berbagai organisasi Islam lainnya memandang perlu untuk memberikan pandangan dan pendapat kepada saudara Jaksa Agung.

Setelah mencermati secara lebih mendalam tentang :

1. Islam menetapkan bahwa perbuatan murtad adalah tindakan berbahaya dan dilarang berdasarkan firman Allah SWT dalam Qs. Al Baqarah 217. Kita berkewajiban mengajak mereka bertaubat kembali kepada Islam dan apabila tidak mau, maka dikenakan hukuman mati sesuai prosedur syariah, menurut hadits Rasulullah saw. (HR. Bukhari). Oleh karena itu perbuatan murtad tidak bisa dibenarkan dengan alasan kebebasan beragama.

2. Berbagai pertimbangan dan alasan syar’i yang dimuat dalam ketetapan Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) hasil Munas MUI VII di Jakarta, pada tanggal 22 Jumadil Akhir 1426 H/29 Juli 2005, yang menegaskan kembali keputusan Fatwa MUI dalam munas ke II tahun 1980 yang menetapkan bahwa aliran Ahmadiyah berada diluar Islam, sesat dan menyesatkan, serta orang Islam yang mengikutinya adalah murtad (keluar dari Islam), yang mengajak mereka dan terlanjur mengikuti aliran Ahmadiyah supaya kembali kepada ajaran Islam yang haq (al ruju’ ila al haqq) yang sejalan dengan Al Qur’an dan Al Hadits; yang menyatakan pemerintah berkewajiban untuk melarang penyebaran faham Ahmadiyah di seluruh Indonesia dan membekukan organisasi serta menutup semua tempat kegiatannya.

3. Hasil rapat Tim Pakem Pusat tanggal 18 Januari 2005 yang dihadiri oleh seluruh Tim Pakem Pusat yang dikoordinir oleh Jaksa Agung Muda Intelijen di gedung Utama lantai 3 Kejaksaan Agung RI yang telah sepakat memutuskan menyatakan bahwa Aliran Ahmadiyah Qodiyani maupun Ahmadiyah Lahore kedua-duanya dilarang di seluruh Indonesia. Hasil rapat Tim Pakem Pusat tanggal 12 Mei 2005 yang telah merumuskan rekomendasi Tim Pakem Pusat tentang pelarangan Ahmadiyah sebagai kelanjutan hasil rapat Tim Pakem tanggal 18 Januari 2005 tersebut disampaikan untuk disampaikan kepada Presiden RI.

4. Surat Penetapan Presiden Republik Indonesia No. 1 Tahun 1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama pasal 1, pasal 2 ayat 1 dan 2 tentang kewenangan Saudara Jaksa Agung berkaitan dengan pelarangan dan pembubaran aliran sesat yang telah menyimpang dari pokok-pokok ajaran agama.

5. Bahaya Aliran Ahmadiyah yang secara nyata telah menyimpang dari Islam dengan menyatakan Mirza Ghulam Ahmad adalah nabi, dan kitab Tadzkirah adalah kitab suci serta Qadiyan dan Rabwah di India dan Pakistan adalah tempat suci dan lain-lainnya, jika dibiarkan pasti akan sangat berbahaya dalam menggerus Aqidah Ummat dan memurtadkan umat Islam serta berbagai dampak yang diakibatkannya berupa konflik horisontal di tengah-tengah masyarakat.

6. Bergesernya masalah Ahmadiyah dari masalah penyimpangan dan pengrusakan aqidah dan keyakinan umat Islam oleh kelompok Ahmadiyah kepada persoalan penyerbuan markas Ahmadiyah yang ditarik kepada persoalan HAM dan pelanggaran HAM sehingga menghilangkan substansi permasalahan yaitu penyalahgunaan dan penodaan agama Islam.

7. Konstitusi menjamin kebebasan beragama bukan perusakan agama. Oleh karena itu negara wajib melindungi umat Islam dari perusakan dan penodaan agama Islam oleh siapapun termasuk yang dilakukan oleh Ahmadiyah. Jika pemerintah tidak melakukannya berarti melanggar konstitusi.

Maka berdasarkan ketujuh poin di atas kami pimpinan organisasi-organisasi Islam tingkat pusat yang bergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) mendukung serta mendesak kepada pemerintah c.q. Saudara Jaksa Agung RI untuk segera melarang aliran Ahmadiyah di seluruh Indonesia dan membekukan organisasi serta menutup semua tempat kegiatannya. Kami juga mendesak Saudara Jaksa Agung segera memberikan rekomendasi kepada presiden RI untuk melaksanakan kewenangan membubarkan kelompok Ahmadiyah dan menyatakan sebagai organisasi dan aliran terlarang dan menyerahkan para anggotanya kepada para ulama dan pimpinan ormas Islam untuk dibina dalam rangka ruju’ ilal haq sesuai fatwa MUI di atas.

Demikian semoga langkah Saudara dan siapa saja yang peduli kepada penjagaan kemurnian ajaran Islam mendapatkan barakah dan pahala dari Allah SWT.

Jazaakumullah khairan katsiira.
Wassalaamu’alaikum Warrahmatullaahi Wabarakaatuh.

Jakarta, 25 Dzulhijjah 1428 H
03 Januari 2008 M
FORUM UMAT ISLAM,

Mashadi K.H. M. Al Khaththath
Ketua Sekretaris Jenderal

FORUM UMAT ISLAM :
Perguruan As Syafi’iyyah, Komite Islam untuk Solidaritas Dunia Islam (KISDI), Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII), Badan Kerjasama Pondok Pesantren Indonesia (BKSPPI), Nahdlatul Ulama (NU), Muhamadiyyah, Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Syarikat Islam (SI), Dewan Masjid Indonesia (DMI), PERSIS, BKPRMI, Al Irsyad Al Islamiyyah, Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), Badan Kontak Majlis Taklim (BKMT), YPI Al Azhar, Front Pembela Islam (FPI), Front Perjuangan Islam Solo (FPIS), Majelis Tafsir Al Quran (MTA), Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), Majelis Adz Zikra, MER-C, PP Daarut Tauhid, Forum Betawi Rempug (FBR), Tim Pembela Muslim (TPM), Muslimah Peduli Umat (MPU), Gerakan Persaudaraan Muslim Indonesia (GPMI), Korps Ulama Betawi, Forum Tokoh Peduli Syariah (ForToPS), Taruna Muslim, Al Ittihadiyah, Hidayatullah, Al Washliyyah, KAHMI, PERTI, IKADI, Ittihad Mubalighin, Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI), Koalisi Anti Utang, PPMI, PUI, JATMI, PII, BMOIWI, Wanita Islam, Missi Islam, GeMa Pembebasan, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Keadilan Sejahtera (PKS),Partai Bintang Reformasi (PBR), Partai Nahdlatul Umat Indonesia (PNUI) dan organisasi-organisasi Islam lainnya.


Jangankan ahmadiyah... muslim NU/Muhammadiyah saja yang murtad harus dihadapkan pada hal2 yang mengerikan yaitu...

1. Diskriminasi di lingkungan mayoritas komunitas muslim
2. Pemecatan di lingkungan pemerintahan, BUMN
3. Pemecatan di lingkungan militer, olahraga, Sekolah negeri & universitas negeri (termasuk di sekolah/universitas islamnya), serta aktivitas lainnya.
up1234go
 
Posts: 1910
Joined: Tue Jul 04, 2006 12:05 pm


Return to Resource Centre: Murtad



Who is online

Users browsing this forum: No registered users