.

BIKIN AYAT kok COBA-COBA

Kesalahan, ketidak ajaiban, dan ketidaksesuaian dengan ilmu pengetahuan.

Postby feodor fathon FF » Mon Mar 13, 2006 2:42 pm

MuridMurtad wrote:Bukan membahas perintahnya, tapi tata caranya. Shalat menghadap ke Yerusalem (sebelum di ubah ke Mekkah) dilakukan oleh Muhammad; hadis dan riwayat menyebutnya. Itu adalah sunnah Muhammad (sunna al-fail). Kalo tidak diubah oleh Muhammad, tentu akan menjadi ketetapan mengikat sampai sekarang.

yang merubah Muhammad ???...ngaco lo !!
udeh jelas ada ayatnya .. kalo ayat Quran teh Firman Allah jang !!

Baca yang teliti dong, gw nggak bilang shalat bagian dari haji. Shalat dan tawaf, jumrah adalah bagian dari ritual, termasuk juga Qibla. Dan jelas beda dong antara ziarah napak tilas dan ritual Hajj. Ziarah ke makam pahlawan nggak membuat pahala berlipat ganda. Dan Kalo lo mokat, kuburan elo juga ngga bakal menghadap ke tempat ziarah tapi ke Mekkah.

Kalo elo masih menyangkal menghadap Qibla bagian dari tata-cara shalat, lo shalat aja menghadap ketimur, baru sesudah selesai elo boleh memberi hormat ke Barat.

saya bicara latar belakang kalo kemudian disatupaketkan TERKEMUDIAN itu perkara laen
Kalo gue mengarah ke selain kabah maka gue termasuk muslim yg gak taat sama TUhan ... mana mungkin bisa diterima shalatnya kalo kita disisi lain menunjukan KETIDAKTAATAN atas perintah menghadapkan wajah ke Kiblat ??

Jadi elo setujukan ada al Nasikh wa al Mansukh ? Dan elo sebagai muslim menganggapnya pentahapan ? Itu masalahnya, kerena bagi gw itu bukan pentahapan tapi cooba-cooba.

Kalo pentahapan, tahun pertama boleh minum alcohol ½ botol, tahun ke dua boleh minum ¼ botol, tahun ke tiga tidak boleh minum sama sekali, tanpa harus ada suatu peristiwa. Tapi yang terjadi bukan itu, yang terjadi adalah pembatalan perintah sesudah terjadi peristiwa, apa itu namanya bukan cooba-cooba ?

Eh bikin ayat kok coba-coba…………

ha ha ha ha ha ...lucunya diri mu :lol:
User avatar
feodor fathon FF
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby MuridMurtad » Mon Mar 13, 2006 3:54 pm

yang merubah Muhammad ???...ngaco lo !!
udeh jelas ada ayatnya .. kalo ayat Quran teh Firman Allah jang !!


Ya, seperti biasa, dirobah kerena Muhammad menginginkan,lalu turun wahyu. Apakah itu minta kawin kek, atau minta Qibla diubah, atau minta sembahyang 50 x jadi lima. Jadi sebenarnya sih kalo lo emang pake rasio………. tidak ada wahyu Tuhan, yang ada Muhammad merasa menerima wahyu alias berhalusinasi. Bisa nggak lo buktikan bahwa Mo tidak berhalusinasi ??????

Nich sahadat yang benar :
Tiada wahyu Tuhan selain hasil halusinasi…………………

saya bicara latar belakang kalo kemudian disatupaketkan TERKEMUDIAN itu perkara laen
Kalo gue mengarah ke selain kabah maka gue termasuk muslim yg gak taat sama TUhan ... mana mungkin bisa diterima shalatnya kalo kita disisi lain menunjukan KETIDAKTAATAN atas perintah menghadapkan wajah ke Kiblat ??


Lo shalat sekian rakaat juga gara-gara takwa, jadi apa bedanya menghadap Qibla dan shalat sekian rakaat ? Semuanya gara-gara takwa, jadi ngapain dipisah-pisah. Lo sujud menghadap timur nggak dapat pahala, sebaliknya (kecuali sakit) kalo lo cuman berdiri saja menghadap Qibla tanpa sujud dan ruku, apa itu shalatnya nggak batal ???


--
MuridMurtad
 
Posts: 1172
Joined: Fri Sep 30, 2005 1:49 pm

Postby Mr_GEJROT » Mon Mar 13, 2006 4:12 pm

Ente kagak faham makna BERANGSUR-ANGSUR yah ??
Manusia berproses dan Tuhan mengikuti alur proses agar agama tdk dirasakan sbg sesuatu yg memberatkan ...!! mudahkan jangan dipersulit !!
Keimanan orang bertahap .... kalo langsung PATEN maka manusia akan SHOCK !!

Cabut dan ganti ayat, adalah jelas sebagai bukti bahwa auoh plin-plan, jangan menyalahkan manusianya. Karena manusia ada dalam rancangannya. Sebagai perancang seharusnya dia tahu betul akan kemampuan hasil ciptaannya. Kalau nggak tahu, berarti namanya coba-coba, try and error, but error melulu.
Mr_GEJROT
 
Posts: 436
Joined: Mon Sep 19, 2005 11:14 am
Location: Indonesia

Postby feodor fathon FF » Mon Mar 13, 2006 4:31 pm

MuridMurtad wrote:Ya, seperti biasa, dirobah kerena Muhammad menginginkan,lalu turun wahyu. Apakah itu minta kawin kek, atau minta Qibla diubah, atau minta sembahyang 50 x jadi lima. Jadi sebenarnya sih kalo lo emang pake rasio………. tidak ada wahyu Tuhan, yang ada Muhammad merasa menerima wahyu alias berhalusinasi. Bisa nggak lo buktikan bahwa Mo tidak berhalusinasi ??????

Nich sahadat yang benar :
Tiada wahyu Tuhan selain hasil halusinasi…………………

Siti Aisya bertemu JIBRIL menyampaikan Wahyu bareng Rasul ..
berhalusinasi bareng2 yah ??.... ha ha ha
ada suara memperingatkan ada musuh dibelakang Nabi ...halusinasi yah ?
ada peringatan Memperingatkan makanan beracun ... halusinasi yah ?
ha ha ha

Lo shalat sekian rakaat juga gara-gara takwa, jadi apa bedanya menghadap Qibla dan shalat sekian rakaat ? Semuanya gara-gara takwa, jadi ngapain dipisah-pisah. Lo sujud menghadap timur nggak dapat pahala, sebaliknya (kecuali sakit) kalo lo cuman berdiri saja menghadap Qibla tanpa sujud dan ruku, apa itu shalatnya nggak batal ???-

kacauuuuuu ...udeh kalah argunment mah udeeeh ngaku aja
User avatar
feodor fathon FF
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby MuridMurtad » Mon Mar 13, 2006 5:28 pm

Siti Aisya bertemu JIBRIL menyampaikan Wahyu bareng Rasul ..
berhalusinasi bareng2 yah ??.... ha ha ha


Sahih Bukhari Volume 4 no 440 :

Aisha berkata bahwa Nabi berkata kepadanya “ O Aisha Ini Jibril dan dia mengirimkan salam hormatnya nya untukmu.” Aisha berkata, Salam untuknya, dan kemurahan Allah dan Berkatnya ada pada nya,” sambil menoleh ke Nabi dia berkata, “ENGKAU MELIHAT APA YANG TIDAK AKU LIHAT.”

Silahkan check juga ke Bukhari Vol 8 no 266 (Aisha tidak melihat maupun mendengar Gabriel)
Atau Bukhari vol 8 no 450 (tidak ada seorangpun yang mendengar Jibril bicara)
Atau Bukhari vol 8 no 450 (tidak ada seorangpun yang melihat Jibril bicara)

Eh, entekan suka tidak menggubris hadis, KENAPA SEKARANG TIBA-TIBA MAEN HADIST?????

ada suara memperingatkan ada musuh dibelakang Nabi ...halusinasi yah ?
ada peringatan Memperingatkan makanan beracun ... halusinasi yah ?
ha ha ha


Suara setan kali…………………..

kacauuuuuu ...udeh kalah argunment mah udeeeh ngaku aja


Orang yang menang tidak akan merasa menang……………….

--
MuridMurtad
 
Posts: 1172
Joined: Fri Sep 30, 2005 1:49 pm

Postby feodor fathon FF » Mon Mar 13, 2006 6:58 pm

MuridMurtad wrote:Eh, entekan suka tidak menggubris hadis, KENAPA SEKARANG TIBA-TIBA MAEN HADIST?????

huss ...kapan saya menolak hadist yg golongan ente sodorin ?? ..ah kamu mah suka begitu dech
jadi jelaskan hadist yg ente sodorin juga menguatkan bahwa Jibril itu bukan halusinasi Muhammad sebab Aisya juga melihat

Suara setan kali…………………..

kalo Setan gak mungkin ngajar Tauhid dan kebaikan ... kalo setan demikian ..hmmmm SETAN YANG ANEH !!!???

Orang yang menang tidak akan merasa menang……………….

setidaknya NURANI kita berbicara ... :lol: :D
User avatar
feodor fathon FF
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby MuridMurtad » Mon Mar 13, 2006 7:42 pm

huss ...kapan saya menolak hadist yg golongan ente sodorin ?? ..ah kamu mah suka begitu dech
jadi jelaskan hadist yg ente sodorin juga menguatkan bahwa Jibril itu bukan halusinasi Muhammad sebab Aisya juga melihat


Aisya juga melihat ???? Kaca mata ente kurang tebal kali ? Gw kutipin yang lain.

Sahih Bikhar Vol 8 no 266

Diriwayatkan 'Aisha:
Rasulullah berkata, “O Aisha! Ini Jibril mengirimkan salam untukmu.” Aku berkata, “Damai dan Kemurahan Allah besertanya (Jibril). ENGKAU MELIHAT APA YANG KAMI TIDAK LIHAT.” (Dia menoleh ke Rasullullah).

Aisha mndapatkan salam dari Jibril lewat mulut Muhammad, sebab Aisha sendiri tidak melihat maupun mendengar.

--
MuridMurtad
 
Posts: 1172
Joined: Fri Sep 30, 2005 1:49 pm

Postby feodor fathon FF » Mon Mar 13, 2006 7:57 pm

nih temen ente (ADADEH) mostingin hadist :

    Tabari VII:7
    Aisyah berkata, “Ada ciri2 khusus pada diriku yang tidak dimiliki wanita lain selain yang dianugrahkan kepada Maryam bt. Imran. Aku tidak mengatakan bahwa hal ini membuat diriku lebih tinggi daripada orang lain.”
    Seseorang bertanya, “Apakah ciri2 khusus itu?”
    Aisyah menjawab, “Malaikat memberi aku penampilanku; Rasul Allah menikahiku ketika aku berusia 7 tahun; aku mulai menikah pada usia 9 tahun; dia menikahiku kala aku masih perawan;; tiada pria lain yang menyentuhku selain dia; WAHYU ILLAHI turun padanya ketika dia dan aku berada dalam SATU SELIMUT; aku adalah salah satu orang yang paling dia kasihi; sebuah ayat Qur’an diturunkan mengenai diriku ketika masyarakat hampir hancur; dan aku melihat Jibril sedangkan tiada istri Nabi yang lain melihatnya.
User avatar
feodor fathon FF
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby MuridMurtad » Mon Mar 13, 2006 10:35 pm

Itu adalah Hadist dari Aisha yang dikutip oleh sarjana Islam Sunni AT TABARI (abad ke 9 Masehi). Tulisan Tabari itu tidak pernah disebut sahih, dan baru meyakinkan kalau didukung oleh hadist sahih. Umur Aisha dan wahyu yang diterima oleh Muhammad ketika berada dalam selimut, itu sesuai hadist, tapi mengenai Aisha melihat Jibril ? Silahkan ente postingin kalo ada sahihnya

Sahih Bukhari Volume 5 Book 57 no 119 b
……………………………………………………..
Sesudah tiga kali, nabi berkata, ‘Um, jangan menyusahkan aku dengan melukai Aisha, Wahyu Allah tidak pernah datang padaku sementara Aku dibawah selimut wanita yang manapun kecuali Aisha.

Hehehe, kalaupun betul, “Jibril” datang waktu Muhammad berada dalam selimut Aisha dan Aisha melihatnya, berarti “Jibril” ikut maen. Asyiik bertiga…………………….

--
MuridMurtad
 
Posts: 1172
Joined: Fri Sep 30, 2005 1:49 pm

Postby Dingdong » Mon Mar 13, 2006 10:50 pm

Ya ampun jadi ayat-ayat itu turun pada saat Muhammad "asyik masyuk"...wah pantes aja..
Dingdong
 
Posts: 95
Joined: Sun Jan 08, 2006 10:15 pm

Postby Phoenix » Tue Mar 14, 2006 1:02 am

Loh, katanya malaikat nggak uska lihat orang telanjang. Kalau ke toilet si malaikat nggak ikut katanya? Piye toch??? Ini lagi berasyik masyuk malah nongol..minta ikutan kali tuh si jibril palsu nya....hi..hi..3 in 1 boooo
Phoenix
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby antiislam » Thu Mar 16, 2006 10:51 am

Inilah hasilnya kalo bikin ayat jiplakan copot sana copot sini. Jadi berantakan ga karuan-karuan.
antiislam
 
Posts: 39
Joined: Tue Mar 14, 2006 9:25 am

Kenapa Alloh sengaja MERACUN manusia ?

Postby NYFGbY » Thu May 26, 2016 7:07 pm

..Aku tertarik dgn jawaban senior @FF. soal khamer

MuridMurtad wrote:Allah masih lunak, sehingga dia bilang judi dan arak masih ada manfaatnya.
2.219
[219] Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: "Pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya". Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan(English Translation: They ask thee how much they are to spend). Katakanlah: "Yang lebih dari keperluan." Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir,
feodor fathon FF wrote:he he he Emang Quran model Bible ente kompilasinya ??
Quran itu kumpulan Wahyu bimbingan Allah kpd hambanya Muhammad yang Mulia dalam menemui kasus-kasus yg butuh jawaban dann situasi dan kondisi yang berbeda ... jadi ada interval waktu penurunan wahyu dalam kasus khamar ini ..strep by step ...
pelan-pelan karena minum udeh jadi budaya !!
dan Allah jujur emang khamar ada manfaatnya, namun keburukannya lebih besar dari manfaatnya...jadi kagak saklek bikin orang SHOCK !!
buat ngangetin badan dsb !!




..Logikanya, Alloh swt sudah tau, walaupun belum diturunkan ayat yg mengatakan kalau minum khamar itu pekerjaan setan, tetapi tetap saja Alloh mengatakan minum khamar itu ada mamfaatnya, jadi sepertinya Alloh sengaja meracun manusia dgn membolehkan manusia utk minum khamar. Ini sungguh di luar aneh, bagaimana sosok tuhan malah MENGIJINKAN manusia utk melakukan pekerjaan setan?
User avatar
NYFGbY
 
Posts: 658
Joined: Thu Mar 01, 2012 12:30 am
Location: Di puncak Jayawijaya, menjaga agar salju tidak mencair.

Previous

Return to Quran & Hadist



Who is online

Users browsing this forum: No registered users