.

Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby fayhem_1 » Sun Mar 02, 2014 12:34 am

Kisah Pemuda Ahli Surga
KISAH NABI MUHAMMAD BERSAMA PEMUDA AHLI SYURGA (UKASYAH)

Image

Pada saat sudah dekat ajal Rasulullah S.A.W.,beliau menyuruh Bilah Bin Rabah Adzan untuk mengerjakan salat, Lalu berkumpulah para muhajirin dan ansar di masjid Rasulullah S.A.W. Kemudian Rasulullah menunaikan salat 2 rakaat bersama semua jamaah yang hadir.

Setelah selesai mengerjakan salat beliau bangun dan naik keatas mimbar dan berkat :”Alhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang Nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan ijin-Nya, dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kamu, yang kasih sayang pada kamu seperti seorang ayah….oleh itu kalau sesiapa mempunyai hak untuk dituntut, maka hendaklah dia bangun dan memberitahu saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.’’

Rasulullah berkata sebanyak tiga kali kemudian bangun seorang lelaki yang bernama ‘ Ukasyah Bin Muhshan’ dan berkata :” Demi ayah dan ibuku Ya Rasulullah S.A.W., kalau anda mengumumkan kepada kami berkali-kali sudah tentu saya tidak mau mengemukakan hal ini.”

Lalu ‘Ukasyah ‘ berkata lagi : “ Sesungguhnya dalam perang Badar, saya bersamamu Ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya dapat mencium peha anda….tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda supaya berjalan cepat, yang mana pada masa itu anda terpukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu sama anda sengaja atau hendak memukul unta tersebut.”

Rasulullah berkata :” Wahai Ukasyah, saya sengaja memukul kamu.” Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi kerumah Fatimah dan ambilkan tongkat aku kemari.” Bilal keluar dari masjid menuju kerumah Fatimah sambil meletakkan tangannya diatas kepala dengan berkata : “ Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk dibalas ( qishash ).”

Sampai Bilal di rumah Fatimah maka bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. kemudian Fatimah r.a menyahut dengan berkata : “ siapakah di pintu ? “ Lalu Bilal berkata :” Saya Bilal, saya diperintah oleh Rasulullah S.A.W. untuk mengambil tongkatnya.”

Kemudian Fatimah berkata : “ Wahai Bilal, untuk apa ayahku meminta tongkatnya?” kemudian Bilal berkata :” Wahai Fatimah, Rasulullah S.A.W. telah menyediakan dirinya untuk di qishash.” Fatimah r.a bertanya : “ Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk mengqishash Rasulullah S.A.W.?”

Bilal tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., sebaiknya sahaja Fatimah r.a. memberikan tongkat tersebut, Bilal pun membawa tongkat tersebut kepada Rasulullah. Setelah Rasulullah menerima tongkat tersebut dari Bilal maka beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah’.

Melihat hal demikian maka Abu Bakar r.a. dan Umar r.a tampil ke hadapan sambil berkata : “ Wahai ‘Ukasyah’, janganlah kamu qishash baginda Rasulullah S.A.W., tetapi qishashlah kami berdua.” Apabila Rasulullah S.A.W. mendengar kata-kata Abu Bakar dan Umar maka dengan segera baginda berkata : “ Wahai Abu Bakar dan Umar, duduk lah kamu sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempat untuk kamu berdua.”

Kemudian Ali r.a. bangun lalu berkata : “ Wahai ‘ Ukasyah! Aku adalah orang yang senantiasa berada disamping Rasulullah S.A.W. oleh itu kamu pukulah aku dan janganlah kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.” lalau Rasulullah S.A.W. berkata :”Wahai Ali, duduklah kamu, sesungguhnya Allah S.W.T. telah menetapkan tempatmu dan mengetahui isi hatimu.”

Setelah itu Hasan Husin bangun dan berkata :” Wahai ‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahwa kami ini adalah cucu Rasulullah S.A.W., kalau kamu mengqishash kami sama dengan kamu mengqishash Rasulullah S.A.W.” Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah S.A.W. pun berkata : “ Wahai buah hatiku, duduklah kamu berdua.” Rasulullah S.A.W. berkata :” Wahai ‘Ukasyah, pukul lah saya kalau kamu hendak memukul.”

Kemudian ‘Ukasyah berkata:” Ya Rasulullah S.A.W. anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju.” Maka Rasulullah S.A.W. pun membuka baju, sebaik sahaja Rasulullah S.A.W. membuka baju maka menangislah semua yang hadir.

Sebaik sahaja ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah S.A.W. maka dia pun memeluk beliau dan berkata : “ Saya tebus anda dengan jiwa saya, ya Rasulullah S.A.W. Siapakah yang sanggup memukul anda….saya melakukan begini adalah supaya badan anda yang dimuliakan oleh Allah S.W.T. bersentuhan dengan badan saya yang hina dan Allah S.W.T menjaga kulit tubuh saya dari neraka dengan kemuliaanmu.’’

Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata :” Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.” Kemudian semua para jemaah bersalaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah berkata :” Wahai ‘ Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperoleh derajat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah S.A.W. di dalam syurga.”

==SEMOGA UMATMU INI MENCINTAIMU SEPERTI MANA ENGKAU MENYAYANGI UMATNYA==

************************** Aamiin Allahumma Aamiin *****************************
-------------------------------------------------------------------------------------------
Hombreng,
gampang sekali muslim dibodohin dengan dongeng yg ga jelas itu

Pertanyaannya kenapa muhammad memukul ukasyah dengan sengaja ? Tidak senangkah muhammad kalo pahanya dicium ukasyah ?

Kisah2 menyimpang jaman muhammad


Mirror 1: Kisah2 menyimpang jaman muhammad
Faithfreedompedia
User avatar
fayhem_1
 
Posts: 1402
Joined: Tue Sep 08, 2009 6:55 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby fayhem_1 » Sun Mar 02, 2014 12:39 am

Melihat cerita diatas, siapapun muslim/ah, walaupun dia bandit, penjahat, gigolo dll, akan jadi ahli surga kalo kulit mereka bersentuhan dengan kulit muhammad , tapi sayang... saat ini muhammad telah mati dan tetap mati, kesempatan hilang deh
User avatar
fayhem_1
 
Posts: 1402
Joined: Tue Sep 08, 2009 6:55 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby priantono » Fri Mar 07, 2014 6:28 pm

*Di naqil daripada Kitab Durrotun Nashihin,*

Diriwayatkan bahwa surah AI-Maidah ayat 3 diturunkan pada waktu sesudah
ashar yaitu pada hari Jumat di padang Arafah pada musim haji terakhir
[Wada].

Pada masa itu Rasulullah s.a.w. berada di Arafah di atas unta. Ketika ayat
ini turun Rasulullah s.a.w. tidak begitu jelas menangkap isi dan makna yang
terkandung dalam ayat tersebut. Kemudian Rasulullah s.a.w. bersandar pada
unta beliau, dan unta beliau pun duduk perlahan-lahan.*

Setelah itu turun malaikat Jibril a.s. dan berkata: “Wahai Muhammad,
sesungguhnya pada hari ini telah disempurnakan urusan agamamu, maka
terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah s.w.t.dan demikian juga apa
yang terlarang olehnya. Karena itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan
beritahu kepada mereka bahwa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu
denganmu.”

Setelah itu Malaikat Jibril a.s. pergi, maka Rasulullah s.a.w. pun berangkat
ke Mekah dan terus pergi ke Madinah.Setelah Rasulullah s.a.w. mengumpulkan
para sahabat beliau, maka Rasulullah s.a.w. pun menceritakan apa yang telah
diberitahu oleh malaikat Jibril a.s. Ketika para sahabat mendengar hal yang
demikian maka mereka pun gembira sambil berkata: “Agama kita telah sempurna.
Agama kila telah sempuna.”

Namun ketika Abu Bakar r.a. mendengar keterangan Rasulullah s.a.w. itu, maka
ia tidak dapat menahan kesedihannya maka ia pun kembali ke rumah lalu
mengunci pintu dan menangis dengan kuat. Abu Bakar ra. menangis dari pagi
hingga malam.

Kisah tentang Abu Bakar r.a. menangis telah sampai kepada para sahabat yang
lain, maka berkumpullah para sahabat di hadapan rumah Abu Bakar r.a. dan
mereka berkata: “Wahai Abu Bakar, apakah yang telah membuat kamu menangis
sehingga begini sekali keadaanmu? Seharusnya kamu berasa gembira sebab agama
kita telah sempurna.” Mendengarkan pertanyaan dari para sahabat maka Abu
Bakar r.a. pun berkata: “Wahai para sahabatku, kalian semua tidak tahu
tentang musibah yang menimpa kamu, tidakkah kalian tahu bahwa apabila
sesuatu perkara itu telah sempurna menunjukkan bahwa perpisahan kita dengan
Rasulullah s.a.w telah dekat. Hasan dan Husen menjadi yatim dan para isteri
nabi menjadi janda.”

Setelah mereka mendengar penjelasan dari Abu Bakar r.a. maka sadarlah mereka
akan kebenaran kata-kata Abu Bakar r.a., lalu mereka menangis. Tangisan
mereka telah didengar oleh para sahabat yang lain, maka mereka pun terus
beritahu Rasulullah s.a.w. tentang apa yang mereka lihat itu. Berkata salah
seorang dari para sahabat: “Ya Rasulullah s.a.w., kami baru kembali dari
rumah Abu Bakar r.a. dan kami mendapati banyak orang menangis dengan suara
yang kuat di hadapan rumah beliau.” Ketika Rasulullah s.a.w. mendengar
keterangan dari para sahabat, maka berubahlah wajah Rasulullah s.a.w. dan
dengan bergegas beliau menuju ke rumah Abu Bakar r.a..

Sesampainya Rasulullah s.a.w. sampai di rumah Abu Bakar r.a. maka Rasulullah
s.a.w. melihat para sahabatnya sedang menangis dan bertanya: “Wahai para
sahabatku, mengapa kamu semua menangis?.” Kemudian Ali r.a. berkata: “Ya
Rasulullah s.a.w., AbuBakar r.a. mengatakan dengan turunnya ayat ini membawa
tanda bahwa waktu wafatmu telah dekat. Benarkah ini ya Rasulullah?.” Lalu
Rasulullah s.a.w. berkata: “Semua yang dikatakan oleh Abu Bakar r.a. adalah
benar, dan sesungguhnya masa untuk aku meninggalkan kamu semua telah hampir
dekat.”

Abu Bakar r.a. mendengar pengakuan Rasulullah s.a.w., maka ia pun menangis
sekuat tenaganya sehingga ia jatuh pingsan, sementara Ali r.a. pula gemetar
seluruh tubuhnya. Dan para sahabat yang lain menangis dengan sekuat-kuatnya
yang mereka mampu..

Pada saat sudah dekat ajal Rasulullah s.a.w., beliau menyuruh Bilal azan
untuk mengerjakan shalat, lalu berkumpul para Muhajirin dan Anshar di masjid
Rasulullah s.a.w.. Kemudian Rasulullah s.a.w. menunaikan shalat dua raka’at
bersama semua yang hadir. Setelah selesai mengerjakan shalat beliau bangun
dan naik ke atas mimbar dan berkata: “Allhamdulillah, wahai para muslimin,
sesungguhnya saya adalah seorang nabi yang diutus dan mengajak orang kepada
jalan Allah dengan izinnya. Dan saya ini adalah sebagai saudara kandung
kalian, yang kasih sayang pada kalian semua seperti seorang ayah. Oleh
karena itu kalau ada yang mempunyai hak untuk menuntutku, maka hendaklah ia
bangun dan balaslah saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.”

Rasulullah s.a.w. berkata demikian sebanyak 3 kali kemudian bangunlah
seorang lelaki yang bernama ‘Ukasyah bin Muhshin dan berkata: “Demi ayahku
dan ibuku ya Rasulullah s.a.w, kalau anda tidak mengumumkan kepada kami
berkali-kali sudah tentu saya tidak mau melakukan hal ini.” Lalu ‘Ukasyah
berkata lagi: “Sesungguhnya dalam Perang Badar saya bersamamu ya Rasulullah,
pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun
turun menghampiri anda dengan tujuan supaya saya dapat mencium paha anda,
tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda untuk berjalan
cepat,yang mana pada masa itu saya pun anda pukul pada tulang rusuk saya.
Oleh itu saya ingin tahu sama anda sengaja memukul saya atau hendak memukul
unta tersebut.”
Rasulullah s.a.w. berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah s.a.w. sengaja
memukul kamu.” [Rasulullah SAW melakukan pemukulan tersebut karena beliau
tidak ingin dikultuskan oleh manusia termasuk sahabatnya itu
.] Kemudian
Rasulullah s.a.w. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi ke
rumah Fatimah dan ambilkan tongkatku ke mari.” Bilal keluar dari masjid
menuju ke rumah Fatimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan
berkata: “Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk dibalas [diqishash].”

Setelah Bilal sampai di rumah Fatimah maka Bilal pun memberi salam dan
mengetuk pintu. Kemudian Fatimah r.a. menyahut dengan berkata: “Siapakah di
pintu?.” Lalu Bilal r.a. berkata: ]”Saya Bilal, saya telah diperintahkan
oleh Rasulullah s.a.w. untuk mengambil tongkat beliau.” Kemudian Fatimah
r.a. berkata: “Wahai Bilal, untuk apa ayahku minta tongkatnya.” Berkata
Bilal r.a.: “Wahai Fatimah, Rasulullah s.a.w. telah menyediakan dirinya
untuk diqishash.” Bertanya Fatimah. r.a. lagi: “Wahai Bilal, siapakah
manusia yang sampai hatinya untuk menqishash Rasulullah s.a.w.?.” Bilal r.a.
tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., segeralah Fatimah r.a. memberikan
tongkat tersebut, maka Bilal pun membawa tongkat itu kepada Rasulullah
S.A.W.

Setelah Rasulullah S.A.W. menerima tongkat tersebut dari Bilal r.a. maka
beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah. Bilal masuk sambil membawa cambuk
dan memberikannya kepada Rasulullah saw. Setelah itu, Bilal kembali ke
tempat duduknya sambil menatap tajam Ukasyah bin Muhsin. Namun, yang ditatap
tetap tampak tenang dan tetap bergeming oleh kegelisahan di sekelilingnya.
Orang seperti apakah Ukasyah ini? Bagaimana ia bisa sampai hati menuntut
Rasul saw. untuk menerima cambukannya? Bukankah Ukasyah juga tahu bahwa
beliau saw. tidak sengaja? Bukankah Ukasyah juga tahu bahwa memaafkan itu
jauh lebih mulia? Bukankah Ukasyah juga melihat bahwa Rasulullah saw. saat
itu sudah berusia enam puluh tiga tahun? Bukankah keimanan Ukasyah kepada
Allah dan Rasul-Nya sebagai pejuang Badar sudah tidak diragukan lagi? Kenapa
bisa begini ya, Ukasyah? Kenapa? dipenuhi pikiran seperti itu, para sahabat
Anshar dan Muhajirin menatap bolak-balik antara Rasulullah saw. dan Ukasyah
dengan perasaan tegang. Ketegangan itu berubah menjadi keheningan yang
mencekam ketika Rasulullah saw. memberikan cambuknya kepada Ukasyah. Begitu
tangan Ukasyah bin Muhsin meraih cambuk dan menguraikannya dengan tenang dan
perlahan, Abu Bakar Ash-Shiddiq dan Umar bin Khattab berdiri serempak. Sorot
mata keduanya yang biasa tenang kini menyala seperti sedang berhadapan
dengan musuh di medan tempur. Mereka berdua berkata, “Hai Ukasyah! Kami
sekarang berada di hadapanmu! Pukul dan qisaslah kami berdua sepuasmu dan
jangan sekali-kali engkau pukul Rasulullah saw.!” Suasana jadi mencekam
sejenak karena Ukasyah tampak tidak mempedulikan mereka. Sementara Abu Bakar
dan Umar tetap berdiri menantang. Namun, dengan lembut, Rasulullah saw.
berkata kepada kedua sahabat terkasihnya itu, “Duduklah kalian berdua. Allah
telah mengetahui kedudukan kalian.” Hanya karena Rasulullah saw yang
berkatalah, maka Abu Bakar dan Umar duduk. Namun, mata mereka tetap menatap
Ukasyah. Tiba-tiba, seseorang kemudian berdiri pula dan kembali menatap
Ukasyah dengan pandangan menantang. Orang ini juga sangat dikasihi
Rasulullah saw, lelaki gagah itu adalah Ali bin Abi Thalib yang langsung
berkata, “Hai Ukasyah! Aku ini sekarang masih hidup di hadapan Nabi saw. Aku
tidak sampai hati melihat kalau engkau akan mengambil kesempatan qisas
memukul Rasulullah. Inilah punggungku, maka qisaslah aku dengan tanganmu dan
deralah aku semaumu dengan tangan engkau sendiri!” Namun, Ukasyah seolah
tidak mendengar apa yang dikatakan Ali r.a. Tangannya terlihat semakin erat
menggenggam cambuk. Setelah Ali berkata begitu, Rasulullah saw. cepat-cepat
menukasnya dan meminta Ali kembali duduk, “Allah Swt. telah tahu kedudukanmu
dan niatmu, wahai Ali!”

Setelah itu cucu Rasulullah Hasan dan Husin bangun dengan berkata: “Wahai
‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahwa kami ini adalah cucu Rasulullah
s.a.w., kalau kamu menqishash kami sama dengan kamu menqishash Rasulullah
s.a.w.” Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah s.a.w. pun berkata: “Wahai
buah hatiku, duduklah kalian berdua.” Berkata Rasulullah s.a.w. “Wahai
‘Ukasyah pukullah saya kalau kamu hendak memukul.” Kemudian ‘Ukasyah
berkata: “Ya Rasulullah s.a.w., anda telah memukul saya sewaktu saya tidak
memakai baju.” Maka Rasulullah s.a.w. pun membuka baju, terlihatlah kulit
baginda yang putih dan halus maka menangislah semua yang hadir.

seketika ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah s.a.w. maka ia pun mencium
beliau 'Ukasyah menangis gembira, 'Ukasyah bertasbih memuji Allah, 'Ukasyah berteriak haru, gemetar bibirnya berucap sendu, "Tebusanmu, jiwaku ya Rasul Allah, siapakah yang sampai hati mengkisas manusia indah sepertimu. Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka".” Kemudian
Rasulullah s.a.w. berkata:* *”Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak
melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kemudian semua para jemaah bersalam-salaman atas kegembiraan mereka terhadap
peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah pun berkata:
“Wahai ‘Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah
memperolehi derajat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah s.a.w. di dalam
syurga.”
Allahumma Fasholli wasallim wa baarik wakarim ‘alaa sayyidina Muhammadin Wa
‘alaa ali sayyidina Muhammad..

Wallahu A’lam Bishshowab

Rasulullah SAW sengaja memukul Ukasyah bin Muhshin R.A karena pada saat itu perilaku Ukasyah bin Muhshin R.A menunjukkan pengultusan terhadap Rasulullah SAW..

Tentang tawadhunya ( rendah diri ) Nabi dapat dibuktikan, bahwa beliau tidak mau dikultuskan ( disucikan atau didewa-dewakan ) orang. Ketika para sahabat berdiri menghormati kedatangannya, maka beliau suruh semuanya duduk dan beliau berkata, "Jangan kamu berdiri menghormati kedatanganku seperti halnya orang-orang ajam berdiri menghormati pembesar-pembesar mereka. Jangan kamu dewakan aku seperti halnya kaum nasrani menuhankan Isa anak Maryam. Aku ini seorang hamba, dan karena itu panggilah aku "Abdullah warasuluhu."

Dan pada saat Ukasyah RA memeluk Rasulullah SAW Ukasyah RA bertasbih kepada Allah SWT, itu merupakan wujud rasa taqwa dan iman Ukasyah RA terhadap Allah SWT dengan mencintai Rasulullah SAW..

Dari cerita diatas menunjukan bahwa Ukasyah RA adalah seorang muslim yang bertaqwa kepada Allah SWT dan mengimani Nabi Muhammad SAW sebagai utusan Allah SWT... Contoh ketaqwaannya yang dapat dilihat dari cerita Ukasyah RA adalah Ukasyah RA berjihad dijalan Allah dalam perang badar, memaafkan sesama muslim, dan dia juga jujur.. maka jangan samakan dia dengan gigolo, bandit dan sejenisnya...

“Sayyiduna Ali Ibn Abi Tholib KW, “Dunia merupakan Rumah utk Beramal & Tiada
balasan didalamnya. Akhirat merupakan Rumah pembalasan & Tiada amal
didalamnya, Maka beramal ibadahlah kalian diRumah (Dunia) yg Tiada balasan
didalamnya utk Menetap diRumah (Akhirat) yg Tiada amal didalamnya.”
[Risalatul Mudzakarah - Hb Abdullah Bin Alwy Al Haddad]

Rasulullah SAW melakukan pemukulan tersebut karena beliau
Mirror 1: Rasulullah SAW melakukan pemukulan tersebut karena beliau
Faithfreedompedia static
priantono
 
Posts: 4
Joined: Fri Mar 07, 2014 4:34 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby OpoBener » Sat Mar 08, 2014 1:07 am

Buset, koneks lo kena azab, bro ? sampe berlapis2 gitchu ? ahahahahaha

Itu cerita gendeng diatas itu sudah kontradisksi sendiri. Ini saya kutipkan letak kontradiksinya,

Point 1 : muhammad tidak mau dikultuskan
Rasulullah s.a.w. berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah s.a.w. sengaja memukul kamu.” [Rasulullah SAW melakukan pemukulan tersebut karena beliau
tidak ingin dikultuskan oleh manusia termasuk sahabatnya itu.]

BERTENTANGAN DENGAN :
seketika ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah s.a.w. maka ia pun mencium
beliau 'Ukasyah menangis gembira, 'Ukasyah bertasbih memuji Allah, 'Ukasyah berteriak haru, gemetar bibirnya berucap sendu, "Tebusanmu, jiwaku ya Rasul Allah, siapakah yang sampai hati mengkisas manusia indah sepertimu. Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka".” Kemudian
Rasulullah s.a.w. berkata:* *”Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak
melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Point 2 : Ternyata muhammad lebih memilih didewakan

Muslim bisa mencerna cerita ga sih ?
Emang kalo bersentuhan kulit dengan muhammad bisa 10000% menjamin orang masuk surga ?
Itu bukan pengkultusan lagi, itu sudah pendewaan namanya.
User avatar
OpoBener
 
Posts: 809
Joined: Sat Feb 25, 2012 12:54 am
Location: Di genteng rumah nabi ngintip doi nyipok onta

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby priantono » Sun Mar 09, 2014 7:08 pm

coba anda baca sekali lagi dan saya mohon kali ini gunakan isi kepala anda untuk membacanya ....



Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka"


1. Ukasyah berdoa kepada Allah SWT bukan meminta kepada Rasulullah SAW agar dijauhkan dari sentuhan api neraka...


‘Ukasyah berkata lagi: “Sesungguhnya dalam Perang Badar saya bersamamu ya Rasulullah,
pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun
turun menghampiri anda dengan tujuan supaya saya dapat mencium paha anda


Di poin ini Ukasyah terlihat mengkultuskan Rasulullah SAW karena Ukasyah terlihat mendahului Rasululllah ketimbang Allah SWT... maka dari itu Rasulullah mencegah hal tersebut agar tidak menjadi contoh pengultusan dirinya..

Rasulullah s.a.w. berkata:* *”Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”


1. Rasulullah SAW tidak menyebutkan Ukasyah menjadi ahli syurga dikarenakan telah bersentuhan dengan Rasulullah SAW..
2. Yang jelas Ukasyah merupakan orang mukmin yang bertaqwa kepada Allah SWT dan mencintai Rasul-Nya, poin ketaqwaan Ukasyah dari cerita diatas dapat dilihat setianya Ukasyah mendampingi Rasulullah SAW dalam perang badar, ikhlasya dia dalam memaafkan seseorang... maka dengan ketaqwaannya tersebut Allah melalui Rasulullah menjamin Surganya..


Abu Lahab ialah bapa saudara Nabi saw yang sangat sayang dan kasih sebelum kerasulan baginda. Nama sebenarnya ialah Abdul Uzza bin Abdul Muttalib. Di gelar Abu Lahab kerana dia seorang yang kacak dan rupawan, tetapi panas baran dan mudah tersinggung. Disebabkan kekacakkannya, maka tidak hairanlah dia dapat berkahwin dengan perempuan yang paling jelita di Mekah, iaitu Hindun bt Harb yang mendapat julukan Ummu Jamil.

Rumahnya bersebelahan dengan rumah Rasulullah saw. Oleh kerana hubungan mereka sangat rapat sebagai kerabat dan jiran terdekat menjadikan Abu Lahab dan isterinya sangat kasih kepada Rasulullah saw sehingga menjodohkan anak-anak lelakinya iaitu Utbah berkahwin dengan Ruqaiyyah manakala Utaibah berkahwin dengan Ummi Kalthum anak perempuan Rasulullah saw.

Di antara perangai keji Abu Lahab ialah dia sangat suka berjudi. Dia termasuk di kalangan lima orang tokoh Quraisy yang paling kuat berjudi selain Abu Jahal, Al-Harith bin Amir, Al-Kahiyar bin Adi dan Al-Azhar bin Auf.

Tetapi sejak Nabi saw dilantik menjadi Rasul, dia merasakan ajaran Islam yang dibawa oleh baginda bakal menganggu aktiviti hariannya yang suka berjudi, walaupun ketika itu belum turun ayat-ayat Al-Quan yang melarang umatnya daripada berjudi.

Oleh kerana itulah Abu Lahab dan isterinya bertukar menjadi orang yang paling membenci Rasulullah saw. Kebenciannya sehingga ke tahap menyuruh anak-anak lelakinya iaitu Utbah dan Utaibah menceraikan anak-anak gadis Rasulullah saw. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu melihat anak-anak Rasulullah berada dalam keluarganya.

logikanya pasti si abu lahab pernah menyentuh manusia yang pernah menjadi keponakan tersayangnya yaitu Rasulullah SAW..
Tapi karena dia Tidak bertakwa kepada Allah ,Allah sendiri yang menjamin dia akan masuk Neraka dalam surat Al-lahab..

Kisah2 menyimpang jaman muhammad
Mirror 1: Kisah2 menyimpang jaman muhammad
Faithfreedompedia static
priantono
 
Posts: 4
Joined: Fri Mar 07, 2014 4:34 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby gema » Sun Mar 09, 2014 8:14 pm

Lalu ‘Ukasyah ‘ berkata lagi : “ Sesungguhnya dalam perang Badar, saya bersamamu Ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya dapat mencium peha anda….tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda supaya berjalan cepat, yang mana pada masa itu anda terpukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu sama anda sengaja atau hendak memukul unta tersebut.”


Saat itu si mamad merasa curiga kali didekati ukasyah nyang jangan-jangan seorang antek wahyudi hendak ingin membunuhnya, fikiran si mamad ane dah kena racun ame antek wahyudi masak kena tikam lagi.
User avatar
gema
 
Posts: 1097
Joined: Sun Sep 08, 2013 10:27 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby fayhem_1 » Sun Mar 09, 2014 9:48 pm

“Demi ayahku
dan ibuku ya Rasulullah s.a.w, kalau anda tidak mengumumkan kepada kami
berkali-kali sudah tentu saya tidak mau melakukan hal ini.” Lalu ‘Ukasyah
berkata lagi: “Sesungguhnya dalam Perang Badar saya bersamamu ya Rasulullah,
pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun
turun menghampiri anda dengan tujuan supaya saya dapat mencium paha anda,
tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda untuk berjalan
cepat,yang mana pada masa itu saya pun anda pukul pada tulang rusuk saya.
Oleh itu saya ingin tahu sama anda sengaja memukul saya atau hendak memukul
unta tersebut.”
Rasulullah s.a.w. berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah s.a.w. sengaja
memukul kamu.” [Rasulullah SAW melakukan pemukulan tersebut karena beliau
tidak ingin dikultuskan oleh manusia termasuk sahabatnya itu.]

Darimana muhammad tau kalo dia mau mencium paha muhammad ?
Apa ukasyah mendekati muhammad dengan berteriak "Bang mamad.. bang mamad.. mana pahamu.. mau kucium neh ?"
jibril ga ada lho saat itu

Di poin ini Ukasyah terlihat mengkultuskan Rasulullah SAW karena Ukasyah terlihat mendahului Rasululllah ketimbang Allah SWT... maka dari itu Rasulullah mencegah hal tersebut agar tidak menjadi contoh pengultusan dirinya..

Bagaimana kalo ternyata tujuan ukasyah adalah untuk dapat rahmat dari aloh melalui ciuman pada paha muhammad, tapi ukasyah tidak menyebutkan tujuannya.

Untuk melihat seseorang mengkultuskan muhammad atau tidak perlu dilihat kelakuannya sehari-hari, bukan cuman melihat disebutkan atau ngga tujuan perbuatannya.

Contoh, muslim saat sebelum mencium batu kan ga berkata dengan lantang sehingga terdengar orang2 sekitarnya "Aku mencium batu hajar aswad dengan harapan diberkahi alohswt" bukan ? dan kamu ga akan bilang kalo mereka mendewakan batu bukan ?

2. Yang jelas Ukasyah merupakan orang mukmin yang bertaqwa kepada Allah SWT dan mencintai Rasul-Nya, poin ketaqwaan Ukasyah dari cerita diatas dapat dilihat setianya Ukasyah mendampingi Rasulullah SAW dalam perang badar, ikhlasya dia dalam memaafkan seseorang... maka dengan ketaqwaannya tersebut Allah melalui Rasulullah menjamin Surganya..

Nah km sendiri kan mengatakan ukasyah bertaqwa, jadi kenapa km memfitnah dia bahwa dia mengkultuskan muhammad ??
Buktinya mana dia mengkultuskan muhammad ? Ga ada kan ?

Tetapi sejak Nabi saw dilantik menjadi Rasul, dia merasakan ajaran Islam yang dibawa oleh baginda bakal menganggu aktiviti hariannya yang suka berjudi, walaupun ketika itu belum turun ayat-ayat Al-Quan yang melarang umatnya daripada berjudi.

Jadi kitab2 yang dibbuat aloh sebelum quran semuanya belum ada larangan berjudi ya ?

logikanya pasti si abu lahab pernah menyentuh manusia yang pernah menjadi keponakan tersayangnya yaitu Rasulullah
SAW..

Bisa mikir ga bedanya sentuhan abu lahab ke muhammad dengan sentuhan ukasyah ke muhammad ? Apa sama dada telanjang bersentuhan dengan dada telanjang ?

Lagipula waktu itu muhammad belum jadi rasul aloh, saat menjadi rasul aloh, ga ada tuh cerita abu lahab menyentuh muhammad

Kisah2 menyimpang jaman muhammad
Mirror 1: Kisah2 menyimpang jaman muhammad
Faithfreedompedia static
User avatar
fayhem_1
 
Posts: 1402
Joined: Tue Sep 08, 2009 6:55 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby priantono » Tue Mar 11, 2014 7:57 pm

Darimana muhammad tau kalo dia mau mencium paha muhammad ?
Apa ukasyah mendekati muhammad dengan berteriak "Bang mamad.. bang mamad.. mana pahamu.. mau kucium neh ?"
jibril ga ada lho saat itu


Coba kalo temen lo ngedeketin lo dan pengen nyium paha lo, Apa lo nggak langsung sadar?? Apa lo Butuh jibril biar lo sadar kalo temen lo itu mau nyium paha lo..???

Bagaimana kalo ternyata tujuan ukasyah adalah untuk dapat rahmat dari aloh melalui ciuman pada paha muhammad, tapi ukasyah tidak menyebutkan tujuannya.

Untuk melihat seseorang mengkultuskan muhammad atau tidak perlu dilihat kelakuannya sehari-hari, bukan cuman melihat disebutkan atau ngga tujuan perbuatannya.


Contohnya nih, sama kaya minum obat tanpa didahului 'bismillahirrahmanirrahim'.. sama aja lo seperti mempercayai obat itu yang nyembuhin lo tanpa izin Allah.. maka dari itu Rasullulah Sebagai Utusan Allah yang bertugas sebagai penyempurna akhlak manusia wajib memberi tauladan kepada umatnya..

Contoh, muslim saat sebelum mencium batu kan ga berkata dengan lantang sehingga terdengar orang2 sekitarnya "Aku mencium batu hajar aswad dengan harapan diberkahi alohswt" bukan ? dan kamu ga akan bilang kalo mereka mendewakan batu bukan ?


Aduh sebenrnya saya males jawab contoh lo yang ini karena nunjukin lo bener2 ga pake otak kalo ngasih contoh..
1. Orang Haji/Umroh Niatnya karena Allah SWT untuk menyempurnakan rukun islam ke 5...
2. Sebelum lo mencium hadjar aswad lo kan tawaf yang diniatkan untuk Allah dan membaca "Subhanallah wal hamdu lillah wa la illaha illa Allah wallahu akbar. Wa la haula wa la quwwata illa billah Al aliyyi al 'adzim" dan doa yang lain kepada Allah..

Nah km sendiri kan mengatakan ukasyah bertaqwa, jadi kenapa km memfitnah dia bahwa dia mengkultuskan muhammad ??
Buktinya mana dia mengkultuskan muhammad ? Ga ada kan ?


ini perkataan saya sebelumnya kan?

Di poin ini Ukasyah terlihat mengkultuskan Rasulullah SAW karena Ukasyah terlihat mendahului Rasululllah ketimbang Allah SWT... maka dari itu Rasulullah mencegah hal tersebut agar tidak menjadi contoh pengultusan dirinya..


Saya tidak pernah bilang Ukasyah mendewakan Rasulullah, tapi saya bilang terlihat.. artinya kalo orang seperti anda melihat peristiwa tersebut dan Rasulullah tidak memukulnya.. anda akan bilang kalo Ukasyah mendewakan Rasulullah karena mencium paha Rasulullah karena alasan yang tidak diketahui orang yang melihatnya..


Jadi kitab2 yang dibbuat aloh sebelum quran semuanya belum ada larangan berjudi ya ?


Saya tidak tahu isi injil dan Taurat yang murni dari Allah.. yang jelas Abu Lahab pada Saat itu bukanlah orang yang taat pada ajaran Allah..
namun Al qur'an yang diturunkan Allah adalah Penyempurna kitab2 sebelumnya
"Dia menurunkan Al-Kitab (Al-Qur'an) kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang telah diturunkan sebelumnya, dan menurunkan Taurat dan Injil." – (QS.3:3) sebelum (Al-Qur'an), menjadi petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al-Furqaan. Sesungguhnya, orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah, akan memperoleh siksa yang berat; dan Allah Maha Perkasa, lagi mempunyai balasan (siksa) – (QS.3:4)

Bisa mikir ga bedanya sentuhan abu lahab ke muhammad dengan sentuhan ukasyah ke muhammad ? Apa sama dada telanjang bersentuhan dengan dada telanjang ?

Lagipula waktu itu muhammad belum jadi rasul aloh, saat menjadi rasul aloh, ga ada tuh cerita abu lahab menyentuh muhammad


Memang benar sih tidak ada bukti bahwa Abu Lahab yang Paman Rasulullah sendiri setelah Rasulullah SAW diangkat menjadi Rasul pernah menyentuh Rasulullah SAW.. tapi faktanya Abu Lahab dan Rasulullah yang merupakan paman dan keponakan pasti masih berhubungan darah.. baik Sebelum atau sesudah Rasulullah diangkat menjadi Rasul..

kira2 menurut anda mana yang lebih istimewa mempunyai hubungan darah yang sama seperti Rasulullah SAW atau bersentuhan dengan kulit Rasulullah SAW..???




“Tiada paksaan untuk (memeluk) agama (Islam). Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari jalan yang sesat. “ (Qs. Al-Baqarah [2]:256)

kira2 menurut anda mana yang lebih istimewa mempunyai hubungan darah yang sama s
Mirror 1: kira2 menurut anda mana yang lebih istimewa mempunyai hubungan darah yang sama s
Faithfreedompedia static
priantono
 
Posts: 4
Joined: Fri Mar 07, 2014 4:34 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby OpoBener » Tue Mar 11, 2014 9:03 pm

Seketika Jono melihat tubuh badan Ali maka ia pun mencium beliau Jono menangis gembira, Jono bertasbih memuji Allah, Jono berteriak haru, gemetar bibirnya berucap sendu, "Tebusanmu, jiwaku ya Nabi dari tanah Jawa, siapakah yang sampai hati menghina manusia indah sepertimu. Aku hanya berharap tubuhku melekat dengan tubuhmu, ya Ali, hingga Allah dengan keistimewaan ini menjagaku dari sentuhan api neraka".
Kemudian Ali berkata: ”Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kalo ceritanya gitu gimana ?
Kalo kamu ga bisa melihat rasa narsis yang berlebihan dari Ali, maka kamu termasuk orang yg tidak memakai isi kepalamu u/ memahami suatu cerita.
Salam
Last edited by OpoBener on Thu Mar 13, 2014 12:33 pm, edited 1 time in total.
User avatar
OpoBener
 
Posts: 809
Joined: Sat Feb 25, 2012 12:54 am
Location: Di genteng rumah nabi ngintip doi nyipok onta

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby Mahasiswa98 » Tue Mar 11, 2014 9:31 pm

priantono wrote:“Tiada paksaan untuk (memeluk) agama (Islam). Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari jalan yang sesat. “ (Qs. Al-Baqarah [2]:256)


Image
User avatar
Mahasiswa98
 
Posts: 1480
Images: 0
Joined: Wed Mar 28, 2012 6:50 pm
Location: Dalam TerangNya

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby fayhem_1 » Fri Mar 14, 2014 3:07 am

test
User avatar
fayhem_1
 
Posts: 1402
Joined: Tue Sep 08, 2009 6:55 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby fayhem_1 » Fri Mar 14, 2014 3:08 am

priantono wrote:Coba kalo temen lo ngedeketin lo dan pengen nyium paha lo, Apa lo nggak langsung sadar?? Apa lo Butuh jibril biar lo sadar kalo temen lo itu mau nyium paha lo..???

Ingat, yang kena pukul adalah tulang rusuknya,
kalo ukasyah sudah bener2 mendekat pada paha muhammad dan menghadap paha muhammad, tentu yang kena pukul adalah lengannya atau punggungnya
Jadi ukasyah belum benar2 dekat dengan paha muhammad dan kita belum tau apa yang akan dilakukan ukasyah


priantono wrote:Contohnya nih, sama kaya minum obat tanpa didahului 'bismillahirrahmanirrahim'.. sama aja lo seperti mempercayai obat itu yang nyembuhin lo tanpa izin Allah.. maka dari itu Rasullulah Sebagai Utusan Allah yang bertugas sebagai penyempurna akhlak manusia wajib memberi tauladan kepada umatnya..

Ngomong2 soal obat dengan bismilah, ada beberapa hal
1. Hasil minum obat dengan mengucap bismillah :
a. Sembuh = karena aloh mengijinkan kita sembuh
b. Tidak sembuh = karena aloh belum mengijinkan kita sembuh

2. Hasil minum obat dengan TIDAK mengucap bismilah
a. Tidak sembuh = ya tentu saja tidak sembuh karena tidak meminta ijin dari aloh dengan mengucap bismillah
b. SEMBUH = ?????

nah bagaimana tuh jika minum obat tidak mengucap bismilah tapi sembuh ???

priantono wrote:ini perkataan saya sebelumnya kan?


Saya tidak pernah bilang Ukasyah mendewakan Rasulullah, tapi saya bilang terlihat.. artinya kalo orang seperti anda melihat peristiwa tersebut dan Rasulullah tidak memukulnya.. anda akan bilang kalo Ukasyah mendewakan Rasulullah karena mencium paha Rasulullah karena alasan yang tidak diketahui orang yang melihatnya.. [/quote]
OK km dah mengerti apa yang aq maksud dengan mengatakan terlihat, jadi muslim harus su'udzon ya ?
Bisa saja toh ukasyah mendekati muhammad karena pingin membersihkan sepatunya (ngebersihkan sepatunya termasuk mengkultuskan juga?) atau yg lain2 kan ? kenapa harus curiga yang negatip ?

Mencium orang tua atau anak itu mengkultuskan atau tidak ? tidak, karena itu menunjukkan kasih sayang, tapi tentu saja penciuman dilakukan pada tempat yang tepat.

Dan keliatannya ukasyah ini sayang pada muhammad sehingga ingin mencium pahanya, tapi itu sangat tidak wajar bukan ? sangat tidak tepat mencium paha, aneh bukan ?
Nah itu penyimpangan pada jaman muhammad, selain kulit bersentuhan dengan kulit

Jadi kitab2 yang dibbuat aloh sebelum quran semuanya belum ada larangan berjudi ya ?


priantono wrote:Saya tidak tahu isi injil dan Taurat yang murni dari Allah.. yang jelas Abu Lahab pada Saat itu bukanlah orang yang taat pada ajaran Allah..
namun Al qur'an yang diturunkan Allah adalah Penyempurna kitab2 sebelumnya

Jadi sekarang kitab2 itu benar2 hilang dari dunia ya ?

priantono wrote:Memang benar sih tidak ada bukti bahwa Abu Lahab yang Paman Rasulullah sendiri setelah Rasulullah SAW diangkat menjadi Rasul pernah menyentuh Rasulullah SAW.. tapi faktanya Abu Lahab dan Rasulullah yang merupakan paman dan keponakan pasti masih berhubungan darah.. baik Sebelum atau sesudah Rasulullah diangkat menjadi Rasul..

kira2 menurut anda mana yang lebih istimewa mempunyai hubungan darah yang sama seperti Rasulullah SAW atau bersentuhan dengan kulit Rasulullah SAW..???


Menurutku lebih istimewa bersentuhan dengan kulit,
sama saja dalam pekerjaan, menurutmu dalam pekerjaan, lebih istimewa mana yang punya hubungan darah dengan orang yang punya skill dan benar2 kompeten ?
User avatar
fayhem_1
 
Posts: 1402
Joined: Tue Sep 08, 2009 6:55 pm

Re: Kisah2 menyimpang jaman muhammad

Postby Dreamsavior » Sat Mar 15, 2014 11:57 am

Priantono wrote:Saya tidak tahu isi injil dan Taurat yang murni dari Allah.. yang jelas Abu Lahab pada Saat itu bukanlah orang yang taat pada ajaran Allah..
namun Al qur'an yang diturunkan Allah adalah Penyempurna kitab2 sebelumnya

Ini sih pernyataan dogmatis klasik dari rekan-rekan muslim.
Kita mungkin sudah mendengarnya ribuan kali ....
Tapi, pertanyaan kita tetap kok.
Gimana anda bisa membuktikan bahwa Al qur'an adalah penyempurna kitab-kitab sebelumnya kalau anda sama sekali tidak tahu isi kitab-kitab sebelumnya?

Dan menurutku pengakuan anda bahwa kitab-kitab sebelumnya tidak atau kurang sempurna sebenarnya adalah tindakan pelecehan terang-terangan atas perintah allah anda sendiri, yang mengatakan berikut :
Priantono wrote:"Dia menurunkan Al-Kitab (Al-Qur'an) kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang telah diturunkan sebelumnya, dan menurunkan Taurat dan Injil." – (QS.3:3) sebelum (Al-Qur'an), menjadi petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al-Furqaan. Sesungguhnya, orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah, akan memperoleh siksa yang berat; dan Allah Maha Perkasa, lagi mempunyai balasan (siksa) – (QS.3:4)

Dalam versi bahasa inggrisnya, membenarkan = confirming.
He has sent down upon you, [O Muhammad], the Book in truth, confirming what was before it. And He revealed the Torah and the Gospel.
http://quran.com/3

Jadi, jelas-jelas awloh anda memerintahkan Muhammad (dan pengikutnya) untuk membenarkan kitab-kitab sebelum Quran. Namun, lihat yang anda lakukan ... anda malah ikut-ikutan menuduh kitab-kitab yang sebelumnya "tidak sempurna".... Dan lebih parahnya lagi, anda mengaku tidak tahu isi Injil dan Taurat... bagaimana anda bisa memenuhi tugas anda dengan baik untuk membenarkan kitab-kitab sebelum Quran kalau anda bersikap masa bod0h terhadap kitab-kitab tersebut?

Bang Priantono ... anda sedang melecehkan perintah awloh swt.


...Wahai Ukasyah, saya sengaja memukul kamu.”...

Entah mengapa ... yang saya rasakan dari cerita ini adalah arogansi dan upaya pengultusan diri sendiri dari Muhammad.
Namun tindakan kekerasan yang dilakukan Muhammad mengingatkanku pada video ini :
User avatar
Dreamsavior
 
Posts: 727
Joined: Wed May 11, 2011 10:43 am


Return to Muhammad



Who is online

Users browsing this forum: No registered users

cron