.

Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

Bolehkah mencuri?

A. Tidak boleh
40
85%
B. Boleh, apabila...(jelaskan jawaban anda)
7
15%
 
Total votes : 47

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby kutukupret » Wed Dec 09, 2009 10:30 am

softdown wrote:Temen se-ukuwah?? kuwah ape?? kuwah bakso?? ape kuwah soto...??!!
Yang jelas pendapat saya begitu... Ini faithfreedom.org kan?? apa perlu saya tulis lagi pendapat saya...
"Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berarti boleh.. si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!" Case close..!!

oya ?? coba bandingkan dgn Hadis Shohih ini. Muhammad melakukan pemotongan sampai 4 kali, tangan kanan, kaki kiri, tangan kiri, kaki kanan, dan akhirnya dibuang ke dalam sumur.

Sunan Abu Dawud Book 38, Number 4396

Narrated Jabir ibn Abdullah:
A thief was brought to the Prophet (peace_be_upon_him).
He said: Kill him. The people said: He has committed theft, Apostle of Allah! Then he said: Cut off his hand. So his (right) hand was cut off. He was brought a second time and he said: Kill him. The people said: He has committed theft, Apostle of Allah! Then he said: Cut off his foot. So his (left) foot was cut off. He was brought a third time and he said: Kill him. The people said: He has committed theft, Apostle of Allah! So he said: Cut off his hand. (So his (left) hand was cut off.) He was brought a fourth time and he said: Kill him. The people said: He has committed theft, Apostle of Allah! So he said: Cut off his foot. So his (right) foot was cut off. He was brought a fifth time and he said: Kill him. So we took him away and killed him. We then dragged him and cast him into a well and threw stones over him.

apakah ada tawar menawar dgn Auwloh ??? silahkan di baca ya.

[QS 5:38] Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

di hafalkan ayat itu ya.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby JANGAN GITU AH » Wed Dec 09, 2009 10:43 am

softdown wrote:Kalo menurut saya sebagai Fans Islam karena menurut saya ajarannya yg begitu perfect dan sebagai Quran Lover.. JGA: Perfect dari Hongkong. Masak Allah SWT adalah penipu terhebat dikatakan perfect...hihihi.. =D> (sebenernya saya juga yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil... kenapa?? karena Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW juga memerintahkan demikian..dan karena ketiga kitab itu juga merupakan wahyu dari Allah SWT sebelum manusia dan penguasa merubahnya... JGA: itulah dodolnya ente. Kok yang sudah dirubah masih bisa dipercaya. yang sudah berubah tentu dpt disebut palsu. Hanya orang **** aja yang bisa bilang yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil yg sudah palsu... :finga: terutama Injil (berhubung saya belum pernah membaca Zabur dan Taurat)JGA: Hihihi...benar-benar go blok...belum pernah baca tp bisa menyimpulkan itu palsu...gimana caranya ya? :finga: . Menurut saya Injil itu udah buatan manusia banget walaupun ngga semuanya.. kalo boleh memilih saya lebih prefer ke Injil perjanjian lama karena sebagaian besar ajarannya masih murni banget belum ddiedit sm penguasa kristen mungkin sm paus dkk kali y.. maaf sy kurang tahu.. JGA: bentuk kata maaf yg cocok buat ente adalah dodoolll...emangnya ada ya Injil Perjanjian Lama?? heran..kok semua muslim bisa setol ol ini ya???? bisanya cuma ngarang...!Nah Kalo dulu ada Zabur, Taurat, Injil, Perjanjian lama kemudian ada injil perjanjian baru yang sebagian besar mungkin buah karya pemikiran manusia yang isi otaknya tidak menguasai ilmu alam seluruhnya..[ ya iyalah..!! Please deh.. ]JGA: belum pernah baca, belum pernah tau apa isinya, tapi udah berani ngebacot...! go blok elo...! Sekarang udah ada kitab perjanjian terakhir nih.. inget Kitab Perjanjian Terakhir sekali lagi Terakhir.. Al-Quran Nur Karim.. yang dari mulai Allah SWT menurunkannya sampe dunia ini kiamat bakal tetep dijaga keasliannya.. Berani jamin 100%... lebih juga berani.. Yakin banget dah.. Mau sehebat apapun kafir berusaha untuk ngubah tuh Quran.. tetep kagak bakalan bisa..!! Allah SWT dilawan.. kagak bisa dah..!! JGA: yg mengubah koran sopa hah..? otak udang jangan dipelihara ya? kafir tidak berniat mengubah kitab ente...kafir cuma mau tunjukkin kekeliruan koran ente. Perjanjian terakhir yang ente sebut adalah perjanjian SETAN a.k.a Allah SWT...
User avatar
JANGAN GITU AH
 
Posts: 5366
Joined: Sun Jan 04, 2009 1:39 pm
Location: Peshawar-Pakistan

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby dadangdiding » Wed Dec 09, 2009 10:51 am

definisi mencuri apa sih :
mengambil sesuatu dari orang lain tanpa sepengetahuannya.
merampok : mengambil dengan paksa dari orang lain, dengan sepengetahuannya. dengan tindak kekerasan


softdown wrote:Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!

Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...


Baca yang bener slim...itu tuh ada tulisan tanpa sepengetahuannya
Nabi kok ngajarin gitu, kenapa si nabi gak ngelarang si istri mengambil tanpa pengetahuan dari suaminya...masih mendingan elo dari nabi lo...hahahah, nabi kan kualitasnya harus super...dari sini aja moralnya dah ga lolos uji
Last edited by dadangdiding on Wed Dec 09, 2009 11:04 am, edited 1 time in total.
dadangdiding
 
Posts: 90
Joined: Sun Sep 07, 2008 10:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 10:59 am

JANGAN GITU AH wrote:Kalo menurut saya sebagai Fans Islam karena menurut saya ajarannya yg begitu perfect dan sebagai Quran Lover.. JGA: Perfect dari Hongkong. Masak Allah SWT adalah penipu terhebat dikatakan perfect...hihihi.. =D> (sebenernya saya juga yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil... kenapa?? karena Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW juga memerintahkan demikian..dan karena ketiga kitab itu juga merupakan wahyu dari Allah SWT sebelum manusia dan penguasa merubahnya... JGA: itulah dodolnya ente. Kok yang sudah dirubah masih bisa dipercaya. yang sudah berubah tentu dpt disebut palsu. Hanya orang **** aja yang bisa bilang yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil yg sudah palsu... :finga: terutama Injil (berhubung saya belum pernah membaca Zabur dan Taurat)JGA: Hihihi...benar-benar go blok...belum pernah baca tp bisa menyimpulkan itu palsu...gimana caranya ya? :finga: . Menurut saya Injil itu udah buatan manusia banget walaupun ngga semuanya.. kalo boleh memilih saya lebih prefer ke Injil perjanjian lama karena sebagaian besar ajarannya masih murni banget belum ddiedit sm penguasa kristen mungkin sm paus dkk kali y.. maaf sy kurang tahu.. JGA: bentuk kata maaf yg cocok buat ente adalah dodoolll...emangnya ada ya Injil Perjanjian Lama?? heran..kok semua muslim bisa setol ol ini ya???? bisanya cuma ngarang...!Nah Kalo dulu ada Zabur, Taurat, Injil, Perjanjian lama kemudian ada injil perjanjian baru yang sebagian besar mungkin buah karya pemikiran manusia yang isi otaknya tidak menguasai ilmu alam seluruhnya..[ ya iyalah..!! Please deh.. ]JGA: belum pernah baca, belum pernah tau apa isinya, tapi udah berani ngebacot...! go blok elo...! Sekarang udah ada kitab perjanjian terakhir nih.. inget Kitab Perjanjian Terakhir sekali lagi Terakhir.. Al-Quran Nur Karim.. yang dari mulai Allah SWT menurunkannya sampe dunia ini kiamat bakal tetep dijaga keasliannya.. Berani jamin 100%... lebih juga berani.. Yakin banget dah.. Mau sehebat apapun kafir berusaha untuk ngubah tuh Quran.. tetep kagak bakalan bisa..!! Allah SWT dilawan.. kagak bisa dah..!! JGA: yg mengubah koran sopa hah..? otak udang jangan dipelihara ya? kafir tidak berniat mengubah kitab ente...kafir cuma mau tunjukkin kekeliruan koran ente. Perjanjian terakhir yang ente sebut adalah perjanjian SETAN a.k.a Allah SWT...


Sabar Pak.. JANGAN GITU AH.. Kalo boleh saran.. sebaiknya anda banyak membaca informasi.. biar lebih banyak tahu... :)
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby JANGAN GITU AH » Wed Dec 09, 2009 11:17 am

softdown wrote:Sabar Pak.. JANGAN GITU AH.. Kalo boleh saran.. sebaiknya anda banyak membaca informasi.. biar lebih banyak tahu... :)


Begini bung...kalo kita memang ****, jangan tunjukkan kebodohan kita dengan membuat pernyataa-pernyatan yang sangat ****. Akan kelihatan letak kebodohan itu!

Ada orang ****, tapi bisa menyembunyikan kebodohannya dengan tidak membuat pernyataan-pernyataan yang bertentangan secara logika...!

Bisakah anda tidak menunjukkan kebodohan itu?

Silakan dicoba...anda punya hak yg sama dengan kafir diforum ini...!
User avatar
JANGAN GITU AH
 
Posts: 5366
Joined: Sun Jan 04, 2009 1:39 pm
Location: Peshawar-Pakistan

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 11:20 am

dadangdiding wrote:definisi mencuri apa sih :
mengambil sesuatu dari orang lain tanpa sepengetahuannya.
merampok : mengambil dengan paksa dari orang lain, dengan sepengetahuannya. dengan tindak kekerasan


quote="softdown"
Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!

Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...

Berikut Quote dari dadangdiding:

Baca yang bener slim...itu tuh ada tulisan tanpa sepengetahuannya
Nabi kok ngajarin gitu, kenapa si nabi gak ngelarang si istri mengambil tanpa pengetahuan dari suaminya...masih mendingan elo dari nabi lo...hahahah, nabi kan kualitasnya harus super...dari sini aja moralnya dah ga lolos uji


Saya?? masih mendingan dari Rasulullah.. hahaha.. ya ngga mungkinlah... Hebat rasulullah kemana manalah.. dadangdiding aja kali blum kenal rasulullah secara keseluruhan..

begini ya.. dadangdiding baca juga yang bener hadits diatas...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Ini cuma masalah bahasa... pertanyaannya emank seperti ini:
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?

Rasululullah bsa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)
Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? (udah kayak guru bahasa indonesia aja nih gw hehe.. gpp dah) Ngga kan..

Ada kata "secara ma'ruf" disana... bearti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..
Gimana?? bisa dimengerti?? Alhamdulillah...
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby Khanx88 » Wed Dec 09, 2009 12:49 pm

Ya udah.. Nyolong aja deh sesuai kebutuhan mu..!!! Butuh apa? Mobil 4 bh(buat u,bini,anak,pembantu),rumah,helicopter,emas perhiasan,mainan anak-anak mu,susu,vitamin,..Dll Kebutuhan tuh relatif !! Tanya aja orang2 di sekitar kamu..
Khanx88
 
Posts: 250
Joined: Thu Aug 20, 2009 10:46 am
Location: FFI

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby kutukupret » Wed Dec 09, 2009 1:32 pm

softdown wrote:begini ya.. dadangdiding baca juga yang bener hadits diatas...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)


sejalankah dgn ayat ini ???

[QS 5:38] Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 2:31 pm

kutukupret wrote: begini ya.. dadangdiding baca juga yang bener hadits diatas...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Ini cuma masalah bahasa... pertanyaannya emank seperti ini:
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?

Rasululullah bsa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)
Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? (udah kayak guru bahasa indonesia aja nih gw hehe.. gpp dah) Ngga kan..

Ada kata "secara ma'ruf" disana... berarti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..
Gimana?? bisa dimengerti?? Alhamdulillah...

Quote dari kutukupret:

sejalankah dgn ayat ini ???

[QS 5:38] Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.


Letak tidak sejalannya sebelah mana??
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby kutukupret » Wed Dec 09, 2009 2:44 pm

@atas

sudah di terjemah-in ke Indonesia juga masih belum ngerti, apalagi dlm bahasa Arab ??? Bwakakkkakka :lol:
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 4:46 pm

@kutukupret

Ya elah mas.. jangankan bahasa Indonesia,, bahasa Inggris,, bahasa Arab.. bahasa Jepang juga saya ngerti...

Yang saya tanyakan disini.. dimana letak tidak sejalannya diantara hadits dan ayat quran tersebut..??
atau jangan2 mas yang ngga ngerti bahasa indonesia kali ya.. kebanyakan makan keju kali mas...

y sudahlah.. kalo ngga ngerti maksud pertanyaan saya juga ngga papa...
大丈夫心 配ないよ..
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 7:04 pm

Disini ada kesamaan antara Injil dan Quran.. Karena pada hakikatnya Injil juga merupakan firman Allah SWT... hanya saja Injil yang sekarang tidak sepenuhnya terjaga keaslian dan kemurniannya... sebagian adalah people hand made... So.. Back to Al-Quran

Hukum mencuri menurut injil.. :
“Dan jika tanganmu yang kanan menyesatkan engkau, penggallah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu jika satu dari anggota tubuhmu binasa dari pada tubuhmu dengan utuh masuk neraka”(Matius 5:30)
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby Muhammad Pagi » Wed Dec 09, 2009 8:12 pm

softdown wrote:Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)


Itu terjemahan bhs indonesianya bos,

softdown wrote:Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!


Mana ada arti makhruf = minta izin dari suami? Baca lagi hadistnya bos, didalam terjemahan indonesianya dikatakan (tidak berlebihan) TETAPI tidak ada kalimat "minta izin ke suami".

Ditambah si istri mengambil secara "diam-diam" alias mencuri DAN apakah jawaban kekasih allah taala ketika ditanya boleh mencuri atau tidak?
Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).”

softdown wrote:Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...


Saya tidak tau tuh bos, tapi kalo ada hadistnya silakan dicantumkan.

softdown wrote:Rasululullah bsa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)
Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? (udah kayak guru bahasa indonesia aja nih gw hehe.. gpp dah) Ngga kan..


Ya, kalimat diatas menyatakan bahwa muhammad menganjurkan si istri untuk tidak menurut pada suami dgn mengambil secara diam-diam (mencuri).

Lalu bagaimana muslimah bisa menjadi ahli surga kalau tidak menurut suami?


softdown wrote:Ada kata "secara ma'ruf" disana... bearti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..
Gimana?? bisa dimengerti?? Alhamdulillah...


Darimana mas arti kata ma'ruf = meminta izin dari suami? jangan mengarang di malam bolong.
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 9:11 pm

softdown wrote:Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)


Muhammad Pagi wrote:Itu terjemahan bhs indonesianya bos,


softdown wrote:Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!


Muhammad Pagi wrote:Mana ada arti makhruf = minta izin dari suami? Baca lagi hadistnya bos, didalam terjemahan indonesianya dikatakan (tidak berlebihan) TETAPI tidak ada kalimat "minta izin ke suami".

Ditambah si istri mengambil secara "diam-diam" alias mencuri DAN apakah jawaban kekasih allah taala ketika ditanya boleh mencuri atau tidak?
Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).”


softdown wrote:Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...


Saya tidak tau tuh bos, tapi kalo ada hadistnya silakan dicantumkan.[/quote]

softdown wrote:Rasululullah bsa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)
Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? (udah kayak guru bahasa indonesia aja nih gw hehe.. gpp dah) Ngga kan..


Muhammad Pagi wrote:Ya, kalimat diatas menyatakan bahwa muhammad menganjurkan si istri untuk tidak menurut pada suami dgn mengambil secara diam-diam (mencuri).

Lalu bagaimana muslimah bisa menjadi ahli surga kalau tidak menurut suami?



softdown wrote:Ada kata "secara ma'ruf" disana... bearti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..
Gimana?? bisa dimengerti?? Alhamdulillah...


Muhammad Pagi wrote:Darimana mas arti kata ma'ruf = meminta izin dari suami? jangan mengarang di malam bolong.


ma'ruf itu artinya baik... secara ma'ruf artinya dengan cara yg baik.. bisa dimengerti?? atau perlu saya pertegas.. Kalo harus dilakukan secara baik apakah dengan cara mencuri?? sudah pasti jawabannya TIDAK.. sepakat??

Kan sudah dari awal saya katakan dengan jelas tentang pendapat saya mengenai hadits ini... Masih belum mengerti juga ya.. OK deh kalo gitu..Saya tulis lagi pendapat saya...

Ini bunyi haditsnya
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Ini cuma masalah bahasa... pertanyaannya emank seperti ini:
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?

Rasululullah bisa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? Eeeitss tunggu dulu..!!Jangan terburu-buru dalam menjawab pertanyaan ini.. kita cermati hadits diatas dengan baik..
Ada kata "secara ma'ruf" disana... berarti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..(meminta izin suami untuk menggunakan hartanya merupakan salah satu perbuatan ma'ruf.. bisa dimengerti?? alhamdulillah..).
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby kutukupret » Thu Dec 10, 2009 11:47 am

softdown wrote:Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)
muhammad pagi wrote:Itu terjemahan bhs indonesianya bos,
softdown wrote:Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!


Apakah namanya mencuri itu perbuatan yang di ketahui oleh PEMILIKnya ???

jika aku mengambil dari pemilik tanpa sepengetahuan pemiliknya, apakah dibolehkan yang demikian?

sejalankah dgn ayat ini ya ???

[QS 5:38] Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang MENCURI, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby Muhammad Pagi » Thu Dec 10, 2009 5:20 pm

softdown wrote:Ada kata "secara ma'ruf" disana... bearti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..
Gimana?? bisa dimengerti?? Alhamdulillah...


Muhammad Pagi wrote:Darimana mas arti kata ma'ruf = meminta izin dari suami? jangan mengarang di malam bolong.


softdown wrote:ma'ruf itu artinya baik... secara ma'ruf artinya dengan cara yg baik.. bisa dimengerti?? atau perlu saya pertegas.. Kalo harus dilakukan secara baik apakah dengan cara mencuri?? sudah pasti jawabannya TIDAK.. sepakat??


Ya, itulah letak permasalahannya dari awal, anda bisa lihat nabi anda kekasih allah ta ala INKONSISTEN dalam menegakkan peraturan atau bisa dibilang "UGAL-UGALAN".

Apakah mengambil secara diam-diam dari si suami (mencuri) = cara baik-baik?

Sekarang saya cantumkan kembali pertanyaan si istri dan jawaban muhammad:

Pertanyaan (dari istri):
"Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?
Kalau dalam bahasa Sundanya:
"Mat, suami ane pelit bgt jd ane harus ngambil diam-diam (mencuri), BOLEH gak?

Jawaban (dari muhammad):
Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan)"[b]
Kalau dalam bahasa Padangnya:
"Boleh aja ce, asal jgn kelewatan (tidak berlebihan)"

Gimana bisa dimengerti?

Muhammad itu MEMPERBOLEHKAN si istri untuk MENCURI dan bersikap tidak patuh pada suami. Sudah 2 unsur islami yg dilanggar muhammad sendiri:
1. Memperbolehkan mencuri, dimana hukuman bagi pencuri menurut islam:

[QS 5:38] Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang MENCURI, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

2. Mengajarkan istri tidak patuh pada suami, dimana kepatuhan istri adalah syarat menjadi wanita ahli syurga.



softdown wrote:Kan sudah dari awal saya katakan dengan jelas tentang pendapat saya mengenai hadits ini... Masih belum mengerti juga ya.. OK deh kalo gitu..Saya tulis lagi pendapat saya...


Aduh mas, anda itu tidak bisa mencerna atau karena demi membela islam anda menurunkan tingkat kecerdasan anda ke level paling rendah?

softdown wrote:Ini cuma masalah bahasa... pertanyaannya emank seperti ini:
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?

Rasululullah bisa aja bilang langsung "TIDAK BOLEH" tp disini Rasulullah [b]menggunakan kalimat yang lain dalam menjawab yang intinya sma saja dengan menjawab TIDAK BOLEH.. dan begini jawaban Rasulullah:
“Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)


Mengkhayal lagi di malam bolong, sudah jelas jawabannya BOLEH.

softdown wrote:Apakah kalimat diatas berarti mengiyakan untuk mencuri?? Eeeitss tunggu dulu..!!Jangan terburu-buru dalam menjawab pertanyaan ini.. kita cermati hadits diatas dengan baik..
Ada kata "secara ma'ruf" disana... berarti untuk boleh mengambilnya harus dengan secara ma'ruf.. yaitu dengan meminta izin dari suaminya..(meminta izin suami untuk menggunakan hartanya merupakan salah satu perbuatan ma'ruf.. bisa dimengerti?? alhamdulillah..).


Ya, artinya membolehkan mencuri tetapi dengan syarat makhruf atau tidak berlebihan. Sekarang pertanyaannya dari mana arti makhruf = meminta izin dari si suami sedangkan pada awalnya saja si istri sudah menjelaskan bahwa dia mengambil tanpa sepengetahuan suami (mencuri) dan muhammad saja memperbolehkan.

Mungkin moralitas anda lebih baik dari junjungan anda yg katanya manusia mulia.
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Sat Dec 12, 2009 8:21 pm

sekarang gini aja deh mas.. susah juga y kalo ngasih penjelasan ke orang yg hatinya udah keras.. susah nyernanya.. aduh maaf nih mas..


saya kasih analogi lain..
murid bertanya ke guru: Pak boleh ngga kita nyontek jawaban temen waktu ulangan.. (menyontek = mencuri jawaban temen tanpa sepengetahuan temen yang qt contekin)
guru menjawab : boleh kalian memcontek secara diam diam dimana Tuhan tidak melihat(Tuhan = Allah SWT, the only GOD, satu satunya Tuhan untuk semesta alam bukan tuhan trinitas )

kira kira sang guru mebolehkan mencontek ngga dengan jawaban seperti itu... Murid yg pintar dan cerdas serta berhati lembut tentunya akan menjawab dengan senyum senyum.. "Yah Pak itu mah sama aja ngga boleh nyontek..."

Gimana?? dengan analogi ini bisa dimengerti..?? Kalo engga ya ngga papa.. kembali ke diri masing2 aja.. setidaknya saya sudah mencoba menjelaskan...

Sekali kali yang ingin saya tekankan... Injil sudah tidak lagi terjamin keasliannya... Muslim pun percaya Allah menurunkan Zabur, Taurat, dan Injil.. akan tetapi ketika Allah menurunkan AL-Quran.. masa berlaku ketiga kitab tersebut sudah kadarluarsa... bahkan sudah banyak yg dirubah rubah oleh campur tangan manusia...
Kata Allah yang berada didalam Injil itu pun sebenarnya merujuk ke Allah SWT the only GOD in the world.. dan Yesus hanyalah seorang manusia biasa.. bukan seorang tuhan.. sedangkan maria(maryam) adalah perempuan yang sangat luar biasa tp beliau pun juga hanyalah seorang manusia.. Jika mau mendengarkan tentang luar biasanya maria (maryam) sebagai seorang wanita.. Quran menjabarkannya dengan lebih lengkap dibandingkan dengan Injil itu sendiri... Subhanallah.. Maha Suci Allah dibandingkan dengan apa yang kalian persekutuan..
Janganlah menyembah patung... Sembahlah Allah SWT..
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby JANGAN GITU AH » Sat Dec 12, 2009 11:34 pm

@ atas...

Hasil analisa otak tumpul...sambil menyelam minum bir... :lol: menyempatkan diri untuk OOT
Yah..begitulah ciri muslim sejati kalau sudah gak bisa menjawab dengan benar...

Perhatikan kata makruf/h-nya bung...
Ada perintah Allah swt yang dapat dilanggar, tidak mendatangkan dosa===> ini yg disebut makruh/f.
Lucu khan islam itu?

Contohnya begini: Muslim diharamkan memakan babi. Tetapi untuk saat genting tanpa makanan...hm..babi pun harum..!? :green:
User avatar
JANGAN GITU AH
 
Posts: 5366
Joined: Sun Jan 04, 2009 1:39 pm
Location: Peshawar-Pakistan

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby JANGAN GITU AH » Sat Dec 12, 2009 11:35 pm

--deleted--
double post
Last edited by JANGAN GITU AH on Sun Dec 13, 2009 8:35 am, edited 1 time in total.
User avatar
JANGAN GITU AH
 
Posts: 5366
Joined: Sun Jan 04, 2009 1:39 pm
Location: Peshawar-Pakistan

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby Muhammad Pagi » Sun Dec 13, 2009 8:17 am

softdown wrote:sekarang gini aja deh mas.. susah juga y kalo ngasih penjelasan ke orang yg hatinya udah keras.. susah nyernanya.. aduh maaf nih mas..


saya kasih analogi lain..
murid bertanya ke guru: Pak boleh ngga kita nyontek jawaban temen waktu ulangan.. (menyontek = mencuri jawaban temen tanpa sepengetahuan temen yang qt contekin)
guru menjawab : boleh kalian memcontek secara diam diam dimana Tuhan tidak melihat(Tuhan = Allah SWT, the only GOD, satu satunya Tuhan untuk semesta alam bukan tuhan trinitas )

kira kira sang guru mebolehkan mencontek ngga dengan jawaban seperti itu... Murid yg pintar dan cerdas serta berhati lembut tentunya akan menjawab dengan senyum senyum.. "Yah Pak itu mah sama aja ngga boleh nyontek..."

Gimana?? dengan analogi ini bisa dimengerti..?? Kalo engga ya ngga papa.. kembali ke diri masing2 aja.. setidaknya saya sudah mencoba menjelaskan...


Mau coba ngeles lagi mas? Analogi anda itu salah, tidak jujur dan mengada-ada. Ini analogi yg mendekati peristiwa sebenarnya:

murid bertanya ke guru: Pak boleh ngga kita nyontek jawaban temen waktu ulangan.. (menyontek = mencuri jawaban temen tanpa sepengetahuan temen yang qt contekin)----> ini sama dgn analogi anda diatas.
guru menjawab : "BOLEH kalian mencontek sesuai kebutuhanmu secara ma’ruf (tidak berlebihan)"

Yg dibawah ini adalah akal bulus anda membengkokkan arti sebenarnya demi membela nabi anda yg ugal-ugalan.
akal bulus softdown wrote:
diam diam dimana Tuhan tidak melihat(Tuhan = Allah SWT, the only GOD, satu satunya Tuhan untuk semesta alam bukan tuhan trinitas )


Sekarang PR anda bertambah lagi, dimana diartikan arti:
a. Makhruf = meminta ijin suami, dan
b. Makhruf = dimana Tuhan tidak melihat.

Gak usah muter-muter lagi ya mas.

softdown wrote:Sekali kali yang ingin saya tekankan... Injil sudah tidak lagi terjamin keasliannya... Muslim pun percaya Allah menurunkan Zabur, Taurat, dan Injil.. akan tetapi ketika Allah menurunkan AL-Quran.. masa berlaku ketiga kitab tersebut sudah kadarluarsa... bahkan sudah banyak yg dirubah rubah oleh campur tangan manusia...
Kata Allah yang berada didalam Injil itu pun sebenarnya merujuk ke Allah SWT the only GOD in the world.. dan Yesus hanyalah seorang manusia biasa.. bukan seorang tuhan.. sedangkan maria(maryam) adalah perempuan yang sangat luar biasa tp beliau pun juga hanyalah seorang manusia.. Jika mau mendengarkan tentang luar biasanya maria (maryam) sebagai seorang wanita.. Quran menjabarkannya dengan lebih lengkap dibandingkan dengan Injil itu sendiri... Subhanallah.. Maha Suci Allah dibandingkan dengan apa yang kalian persekutuan..
Janganlah menyembah patung... Sembahlah Allah SWT..


Gak tertarik mas, wong nabinya ugal-ugalan apalagi sesembahannya.
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

PreviousNext

Return to Muhammad



Who is online

Users browsing this forum: No registered users