.

Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

Bolehkah mencuri?

A. Tidak boleh
40
85%
B. Boleh, apabila...(jelaskan jawaban anda)
7
15%
 
Total votes : 47

Postby Muhammad Pagi » Fri Oct 24, 2008 10:55 pm

Bang gaston msh ditunggu kehadirannya disini. :wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Muhammad Pagi » Mon Oct 27, 2008 1:29 pm

hmm bang gaston apakah anda mundur dari diskusi ini, kalau tidak silakan jawab pertanyaan saya sebelumnya. :wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Muhammad Pagi » Mon Oct 27, 2008 8:36 pm

Klo bang gaston OL tolong di jawab yah, klo gak mau/bisa jawab harap diberi tau juga. :wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby gaston31 » Tue Oct 28, 2008 12:40 pm

kan sdh gw rangkum asumsi2 elo menjadi:
- istri adalah wanita BOROS & suka bermewah2an, shg kebutuhannya BANYAK, GAK PERNAH TERCUKUPI!
- sedemikian borosnya, shg nafkah si ANAK jg dia pake, shg anak tdk KEBAGIAN
apakah rangkuman ini salah? gw konfirm ini dulu deh..

jika rangkuman gw benar, MAKA gw setuju dgn pendapat elo, si Istri adalah PENCURI, dan Muhammad SALAH membiarkan itu.
User avatar
gaston31
 
Posts: 3729
Joined: Tue Nov 21, 2006 2:17 pm

Postby kutukupret » Tue Oct 28, 2008 1:01 pm

gaston31 wrote:kan sdh gw rangkum asumsi2 elo menjadi:
- istri adalah wanita BOROS & suka bermewah2an, shg kebutuhannya BANYAK, GAK PERNAH TERCUKUPI!
- sedemikian borosnya, shg nafkah si ANAK jg dia pake, shg anak tdk KEBAGIAN
apakah rangkuman ini salah? gw konfirm ini dulu deh..

jika rangkuman gw benar, MAKA gw setuju dgn pendapat elo, si Istri adalah PENCURI, dan Muhammad SALAH membiarkan itu.


Muhammad dapet julukan si Pemerkosa....jika dia jauh dari istri-istrinya dan dalam keadaan perang.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Postby Muhammad Pagi » Tue Oct 28, 2008 2:37 pm

gaston31 wrote:kan sdh gw rangkum asumsi2 elo menjadi:
- istri adalah wanita BOROS & suka bermewah2an, shg kebutuhannya BANYAK, GAK PERNAH TERCUKUPI!
- sedemikian borosnya, shg nafkah si ANAK jg dia pake, shg anak tdk KEBAGIAN
apakah rangkuman ini salah? gw konfirm ini dulu deh..

jika rangkuman gw benar, MAKA gw setuju dgn pendapat elo, si Istri adalah PENCURI, dan Muhammad SALAH membiarkan itu.


Aduh gimana seh bang gaston kecewa saya selama ini anda tidak menyimak postingan saya.

Logikanya begini:
Muhammad Pagi: "Bagi saya mengambil diam-diam = mencuri." (titik)
Ingat: saya tidak berasumsi TAPI karena anda meminta kepada saya maka saya berikan pilihan sebelumnya untuk mempermudah anda.

Gaston : "Bagi saya itu bukan mencuri TAPI mengambil hak!"

Muhammad Pagi: "Lalu bagaimana parameter mengambil diam-diam yang dilakukan istri terhadap suami menurut gaston kalo bisa yg ada ayat atau hadistnya yah..."

Gitu loh bang, jangan muter-muter teruslah...:wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Andhika Muslim » Tue Oct 28, 2008 2:44 pm

udahlah bung gaston31, tugas kita cuman menyampaikan dan menjelaskan, selebihnya kembali pada mereka lagi...

lagian mereka ini juga ga bisa menerima perbedaan, selalu dicari-cari duduk kesalahan kita, nah, sekarang siapa yang ga toleransi beragama??

lagian mereka juga ga bisa ngebedain mana debat mana tukar pikiran mana bertanya...

salam,


NB: kalo anda ladenin terus, tau akibatnya?:
1. lupa makan minum mandi tidur
2. lupa shalat ama ngaji
3. lupa ama urusan yang lebih penting dari FFI (kerja, sekolah, kuliah)
4. lupa ama janji
5. lupa waktu
6. sia-sia (temennya setan tuh)
7. lain-lain

"BACA LAGI SIGNATURE ANDA"
User avatar
Andhika Muslim
 
Posts: 502
Joined: Mon Sep 22, 2008 1:11 pm
Location: Dari Jakarta Hingga ke Makkah

Postby gaston31 » Tue Oct 28, 2008 4:34 pm

thx atas peringatannya bung andhika.
dan sperti kata bung andhika, gw rasa udh cukup apa yg perlu gw sampaikan.
silahkan bung muh_pagi jika tetap pada asumsinya.
gw cabut. ciao...
User avatar
gaston31
 
Posts: 3729
Joined: Tue Nov 21, 2006 2:17 pm

Postby kutukupret » Tue Oct 28, 2008 5:21 pm

Andhika Muslim wrote:lagian mereka juga ga bisa ngebedain mana debat mana tukar pikiran mana bertanya...


Kapir disini pada pinter MATEMATIKA lho. Mana mungkin Allah SWT bisa kalahkan Kapir disini soal MATEMATIKA.
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Postby Muhammad Pagi » Tue Oct 28, 2008 6:35 pm

gaston31 wrote:thx atas peringatannya bung andhika.
dan sperti kata bung andhika, gw rasa udh cukup apa yg perlu gw sampaikan.
silahkan bung muh_pagi jika tetap pada asumsinya.
gw cabut. ciao...


Nah, gitu dong biar jelas, terima kasih telah berdiskusi di sini.

salam.
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Muhammad Pagi » Tue Oct 28, 2008 6:42 pm

Angkat lagi siapa tau ada muslim yang bisa jawab. :wink:

Berkata istri abu Sufyan pada nabi SAW:

Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?
Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Kembali kita melihat bagaimana muhammad saw mengajarkan suatu nilai yang absurd. Bagaimana dia mengajarkan bahwa nilai-nilai moral yang telah diyakini manusia sebelumnya hanya berlaku apabila pada keadaan "tertentu".

Pertanyaan saya:
1. Apakah kehormatan atau nilai moral dari MENCURI dalam keadaan terpaksa?
2. Bagaimana batasan dari mencuri secara "TERPAKSA" dan/atau mencuri sesuai kebutuhan "ma'ruf"?

Rangkuman dari diskusi dengan gaston:
- Mengambil diam-diam dari suami oleh istri bukan mencuri TAPI mengambil hak.

Pertanyaan saya:
Bagaimana batasan dari mengambil diam-diam dari suami oleh istri? Berapa parameter kebutuhan "ma'ruf"?

Ayo, adakah muslim yang bisa menjawab? apakah berarti memang nabi muhammad kekasih allah ta ala menganjurkan mencuri (menurut kafir) dan mengambil diam-diam (menurut muslim)?
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Muhammad Pagi » Fri Nov 07, 2008 1:17 pm

Wahai muslimah apabila dirimu dan/atau keluargamu merasa pemberian suamimu kurang, janganlah bermusyawarah atau berbicara atau berdiskusi tetapi
Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
"secukupnya" dari suamimu!
Sesuai petuah kekasih allah ta ala. :wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby Muhammad Pagi » Wed Nov 12, 2008 12:34 pm

Untuk kaum muslimah, jangan lupa wejangan dari muhammad saw sang kekasih allah ta ala:

Berkata istri abu Sufyan pada nabi SAW:

Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)




Wahai muslimah apabila dirimu dan/atau keluargamu merasa pemberian suamimu kurang, janganlah bermusyawarah atau berbicara atau berdiskusi tetapi
Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
"secukupnya" dari suamimu!
Sesuai petuah kekasih allah ta ala. :wink:
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Postby spaceman » Thu Nov 13, 2008 12:05 am

Andhika Muslim wrote:.............
lagian mereka ini juga ga bisa menerima perbedaan, selalu dicari-cari duduk kesalahan kita, nah, sekarang [size=18]siapa yang ga toleransi beragama??[/size]

............

[/b]


Dasar muslim muka tembok !!

Baca sono kitab parno elo baik2 !!

Yang gw bold ijo ntu apa ga terbalik lo ngarahin !!!
Bukannya kitab parno elo yg dominan kata2 kayak gitu ke non-muslim ???

Memang muslim/islam ga tau malu !!!
User avatar
spaceman
 
Posts: 2095
Joined: Thu Sep 18, 2008 12:23 pm
Location: Green Planet

Postby davidstar777 » Thu Nov 13, 2008 12:26 am

Muhammad Pagi wrote:Angkat lagi siapa tau ada muslim yang bisa jawab. :wink:

Berkata istri abu Sufyan pada nabi SAW:

Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian?
Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Kembali kita melihat bagaimana muhammad saw mengajarkan suatu nilai yang absurd. Bagaimana dia mengajarkan bahwa nilai-nilai moral yang telah diyakini manusia sebelumnya hanya berlaku apabila pada keadaan "tertentu".

Pertanyaan saya:
1. Apakah kehormatan atau nilai moral dari MENCURI dalam keadaan terpaksa?
2. Bagaimana batasan dari mencuri secara "TERPAKSA" dan/atau mencuri sesuai kebutuhan "ma'ruf"?

Rangkuman dari diskusi dengan gaston:
- Mengambil diam-diam dari suami oleh istri bukan mencuri TAPI mengambil hak.

Pertanyaan saya:
Bagaimana batasan dari mengambil diam-diam dari suami oleh istri? Berapa parameter kebutuhan "ma'ruf"?

Ayo, adakah muslim yang bisa menjawab? apakah berarti memang nabi muhammad kekasih allah ta ala menganjurkan mencuri (menurut kafir) dan mengambil diam-diam (menurut muslim)?


itu sih bukan nabi melainkan tukang palak , enak sekali si nabi gemblung satu ini orang lain yang kerja cari nafkah ,dan kemudian org yg bersangkutan tersebut di suruh menafkahkan keluarga nabi , apa karena pada saat itu nabi sedang menggangur yah , dan order untuk merampok dan menjarahi kaum kafir sedang kosong :D
User avatar
davidstar777
 
Posts: 108
Joined: Mon May 08, 2006 12:11 am

Re:

Postby Muhammad Pagi » Fri Mar 13, 2009 5:06 pm

Untuk kaum muslimah, jangan lupa wejangan dari muhammad saw sang kekasih allah ta ala:

Berkata istri abu Sufyan pada nabi SAW:

Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)




Wahai muslimah apabila dirimu dan/atau keluargamu merasa pemberian suamimu kurang, janganlah bermusyawarah atau berbicara atau berdiskusi tetapi
Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
Ambilah...Ambilah...(jangan bilang-bilang)
"secukupnya" dari suamimu!
Sesuai petuah kekasih allah ta ala.

Benar-benar ini"nabi" sudah berlagak seperti Preman ternyata juga mengajarkan istri menjadi ahli neraka.
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re:

Postby korbanmuslims » Mon Mar 16, 2009 11:13 pm

kakak2 kapir sekalian kenalan dulu yah :
Inilah akar permasalahan utama dlm perkawinan islami:
1. suami tdk (baca: kurang) menafkahi--->tidak bersalah malah istri boleh mencuri (baca mengambil haknya) untuk memenuhi keb hidup dia n anak2..
2. istri mencuri---> tidak bersalah.. tapi akan menimbulkan kecurigaan suami yang mana akibatnya suami pukul istri (disangka ambil uang buat selingkuh kalee)
3. terjadi kdrt, istri menggugat cerai... perempuan n anak2 yang paling dirugikan... siapa yg bersalah : tanya deh sm junjungan lo... :stun: :turban:

emang gak akan ada beresnya... msh mending pegadaian mengatasi masalah tanpa masalah :rofl:
korbanmuslims
 
Posts: 7
Joined: Mon Mar 16, 2009 8:49 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 8:40 am

Mmmm... Baru join nih.. ternyata seru juga ya... Urusan Hadits mencuri akan saya bahas belakangan.. tp mau curhat dulu sebelumnya..

Kalo menurut saya sebagai Fans Islam karena menurut saya ajarannya yg begitu perfect dan sebagai Quran Lover.. (sebenernya saya juga yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil... kenapa?? karena Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW juga memerintahkan demikian..dan karena ketiga kitab itu juga merupakan wahyu dari Allah SWT sebelum manusia dan penguasa merubahnya... terutama Injil (berhubung saya belum pernah membaca Zabur dan Taurat). Menurut saya Injil itu udah buatan manusia banget walaupun ngga semuanya.. kalo boleh memilih saya lebih prefer ke Injil perjanjian lama karena sebagaian besar ajarannya masih murni banget belum ddiedit sm penguasa kristen mungkin sm paus dkk kali y.. maaf sy kurang tahu.. Nah Kalo dulu ada Zabur, Taurat, Injil, Perjanjian lama kemudian ada injil perjanjian baru yang sebagian besar mungkin buah karya pemikiran manusia yang isi otaknya tidak menguasai ilmu alam seluruhnya..[ ya iyalah..!! Please deh.. :roll: ] Sekarang udah ada kitab perjanjian terakhir nih.. inget Kitab Perjanjian Terakhir sekali lagi Terakhir.. Al-Quran Nur Karim.. yang dari mulai Allah SWT menurunkannya sampe dunia ini kiamat bakal tetep dijaga keasliannya.. Berani jamin 100%... lebih juga berani.. Yakin banget dah.. Mau sehebat apapun kafir berusaha untuk ngubah tuh Quran.. tetep kagak bakalan bisa..!! Allah SWT dilawan.. kagak bisa dah..!!

Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!

Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby kutukupret » Wed Dec 09, 2009 9:18 am

softdown wrote:Mmmm... Baru join nih.. ternyata seru juga ya... Urusan Hadits mencuri akan saya bahas belakangan.. tp mau curhat dulu sebelumnya..

Kalo menurut saya sebagai Fans Islam karena menurut saya ajarannya yg begitu perfect dan sebagai Quran Lover.. (sebenernya saya juga yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil... kenapa?? karena Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW juga memerintahkan demikian..dan karena ketiga kitab itu juga merupakan wahyu dari Allah SWT sebelum manusia dan penguasa merubahnya... terutama Injil (berhubung saya belum pernah membaca Zabur dan Taurat). Menurut saya Injil itu udah buatan manusia banget walaupun ngga semuanya.. kalo boleh memilih saya lebih prefer ke Injil perjanjian lama karena sebagaian besar ajarannya masih murni banget belum ddiedit sm penguasa kristen mungkin sm paus dkk kali y.. maaf sy kurang tahu.. Nah Kalo dulu ada Zabur, Taurat, Injil, Perjanjian lama kemudian ada injil perjanjian baru yang sebagian besar mungkin buah karya pemikiran manusia yang isi otaknya tidak menguasai ilmu alam seluruhnya..[ ya iyalah..!! Please deh.. :roll: ] Sekarang udah ada kitab perjanjian terakhir nih.. inget Kitab Perjanjian Terakhir sekali lagi Terakhir.. Al-Quran Nur Karim.. yang dari mulai Allah SWT menurunkannya sampe dunia ini kiamat bakal tetep dijaga keasliannya.. Berani jamin 100%... lebih juga berani.. Yakin banget dah.. Mau sehebat apapun kafir berusaha untuk ngubah tuh Quran.. tetep kagak bakalan bisa..!! Allah SWT dilawan.. kagak bisa dah..!!

Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!

Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...


menurut teman se-ukuwah ente....Mencuri adalah DOSA, dalam islam....mencuri ber-SYARAT itu tidak berdosa.

btw...selamat datang, silahkan muter2 di resource center. nanti anda juga tahu mengapa teman se-ukuwah ente berbicara bahwa mencuri ber-SYARAT itu tidak berdosa.....kan harta suami sendiri. :green:
User avatar
kutukupret
 
Posts: 6401
Joined: Mon Dec 17, 2007 6:31 pm

Re: Muhammad: Mencuri dibolehkan apabila keadaan terpaksa?

Postby softdown » Wed Dec 09, 2009 10:17 am

softdown wrote:Mmmm... Baru join nih.. ternyata seru juga ya... Urusan Hadits mencuri akan saya bahas belakangan.. tp mau curhat dulu sebelumnya..

Kalo menurut saya sebagai Fans Islam karena menurut saya ajarannya yg begitu perfect dan sebagai Quran Lover.. (sebenernya saya juga yakin terhadap Zabur, Taurat dan Injil... kenapa?? karena Allah SWT melalui Rasulnya Muhammad SAW juga memerintahkan demikian..dan karena ketiga kitab itu juga merupakan wahyu dari Allah SWT sebelum manusia dan penguasa merubahnya... terutama Injil (berhubung saya belum pernah membaca Zabur dan Taurat). Menurut saya Injil itu udah buatan manusia banget walaupun ngga semuanya.. kalo boleh memilih saya lebih prefer ke Injil perjanjian lama karena sebagaian besar ajarannya masih murni banget belum ddiedit sm penguasa kristen mungkin sm paus dkk kali y.. maaf sy kurang tahu.. Nah Kalo dulu ada Zabur, Taurat, Injil, Perjanjian lama kemudian ada injil perjanjian baru yang sebagian besar mungkin buah karya pemikiran manusia yang isi otaknya tidak menguasai ilmu alam seluruhnya..[ ya iyalah..!! Please deh.. :roll: ] Sekarang udah ada kitab perjanjian terakhir nih.. inget Kitab Perjanjian Terakhir sekali lagi Terakhir.. Al-Quran Nur Karim.. yang dari mulai Allah SWT menurunkannya sampe dunia ini kiamat bakal tetep dijaga keasliannya.. Berani jamin 100%... lebih juga berani.. Yakin banget dah.. Mau sehebat apapun kafir berusaha untuk ngubah tuh Quran.. tetep kagak bakalan bisa..!! Allah SWT dilawan.. kagak bisa dah..!!

Msalah Mencuri... emank gimana siy bunyi haditsnya...
Wahai rasuluLLAH, sesungguhnya abu Sufyan itu lelaki yang pelit, sehingga ia tidak pernah memberiku sesuai kebutuhanku dan anak-anakku, kecuali jika aku mengambil darinya tanpa sepengetahuannya, apakah dibolehkan yang demikian? Jawab nabi SAW: “Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714)

Lah begitu aja repot... Dimana letak inti nyuruh mencurinya?? aneh!!
Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berari boleh si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!

Lagi pula.. emank member disini ada yang tau setelah itu Rasulullah negur suaminya atau engga?? Kalo engga tau makanya jangan sok tau...

Berikut kutipan Jawaban dari kutukupret atas pernyataan saya :

menurut teman se-ukuwah ente....Mencuri adalah DOSA, dalam islam....mencuri ber-SYARAT itu tidak berdosa.

btw...selamat datang, silahkan muter2 di resource center. nanti anda juga tahu mengapa teman se-ukuwah ente berbicara bahwa mencuri ber-SYARAT itu tidak berdosa.....kan harta suami sendiri. :green:


Temen se-ukuwah?? kuwah ape?? kuwah bakso?? ape kuwah soto...??!!
Yang jelas pendapat saya begitu... Ini faithfreedom.org kan?? apa perlu saya tulis lagi pendapat saya...
"Kalo menurut saya.. Rasulullah itu bilang ke wanita itu Boleh engkau ambil sesuai kebutuhanmu dan anak-anakmu secara ma’ruf (tidak berlebihan).” (HR Bukhari 9/444-445, Muslim 1714) . Ya berarti boleh.. si istri boleh mengambil harta suaminya itu.. Tp dengan catatan harus dengan cara yang makruf.. yaitu dengan minta izin ke suaminya.. Kalo engga minta izin?? Ya engga bolehlah..!! itu namanya mencuri...!!" Case close..!!
softdown
 
Posts: 9
Joined: Wed Dec 09, 2009 8:00 am

PreviousNext

Return to Muhammad



Who is online

Users browsing this forum: No registered users

cron