.

Muhammad Tidak Pernah Ke Laut

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

Muhammad Tidak Pernah Ke Laut

Postby Lux Berry » Sat Jun 02, 2007 9:51 am

Lihat ayat ini:

Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. Dan Nuh memanggil anaknya sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil:"Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir". Anaknya menjawab:"Aku akan mencari perlindunganke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!" Nuh berkata:"Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) yang Maha Penyayang". Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan, (QS. 11:42-43)


Perhatikan situasi ketika itu yakni gelombang laksana gunung dan anak Nuh berada di tempat yang jauh terpencil. Perbualan walaupun secara berteriak adalah suatu yang sangat mustahil. Oleh itu, bagaimana perbualan ini dapat berlaku dalam keadaan sedemikian seolah-olah merupakan satu perbualan biasa?

Muhammad hidup di padang pasir dan tidak biasa dengan keadaan di laut. Ini dapat menjelaskan mengapa kisah ini ditulis secara tidak realistik!

P.s-Kisah yang hampir serupa adalah seperti kisah matahari terbenam di lumpur hitam.
Lux Berry
 
Posts: 16
Joined: Mon Mar 19, 2007 7:22 pm

Postby Bastian » Sat Jun 02, 2007 3:56 pm

mamang dalam islam banyak kisah lucu-lucu ( kisah serius menjadi lucu karena konyol ) dan terkesan mengada-ada...
contohnya ....bulan terbelah..??$^&@#
Bastian
 
Posts: 52
Joined: Thu Sep 28, 2006 10:10 am

Postby berani_murtad » Sat Jun 02, 2007 4:08 pm

trus bumi berbentuk karpet, huahahahaha. jadi makin sakit perut melihat kekonyolannya.
berani_murtad
 
Posts: 2574
Joined: Sat May 19, 2007 3:11 pm
Location: Surga 72 bidadari

Postby swatantre » Sat Jun 02, 2007 6:17 pm

Hihihihi...masuk subforum Muhammad ini emang gak ada bedanya dengan masuk ke subforum Humor kok....

Nabi pecun..!!!!!! Ternyata dia gak ada apa2nya...!!!!!!
swatantre
 
Posts: 4193
Joined: Thu Jul 20, 2006 7:40 pm
Location: Tanah Suci, dalem Ka'bah

Postby Phoenix » Sat Jun 02, 2007 7:12 pm

Jangan lupa dgn kisah ala aladin....
Phoenix
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby murtad mama » Sun Jun 03, 2007 5:25 pm

@skalian ttg kisah "semut bisa berbicara mengenai Sulaiman"
User avatar
murtad mama
 
Posts: 4284
Joined: Tue Feb 06, 2007 7:16 pm
Location: Jl veteran 48 Kota Bekasi 17141 Jawa Barat <==== Alamat VOA-Islam :) :) :)

Re: Muhammad Tidak Pernah Ke Laut

Postby MONTIR KEPALA » Mon Jun 04, 2007 3:20 pm

Lux Berry wrote:Lihat ayat ini:

Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. Dan Nuh memanggil anaknya sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil:"Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir". Anaknya menjawab:"Aku akan mencari perlindunganke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!" Nuh berkata:"Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) yang Maha Penyayang". Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan, (QS. 11:42-43)


Perhatikan situasi ketika itu yakni gelombang laksana gunung dan anak Nuh berada di tempat yang jauh terpencil. Perbualan walaupun secara berteriak adalah suatu yang sangat mustahil. Oleh itu, bagaimana perbualan ini dapat berlaku dalam keadaan sedemikian seolah-olah merupakan satu perbualan biasa?

Muhammad hidup di padang pasir dan tidak biasa dengan keadaan di laut. Ini dapat menjelaskan mengapa kisah ini ditulis secara tidak realistik!

P.s-Kisah yang hampir serupa adalah seperti kisah matahari terbenam di lumpur hitam.

GUe mah kagak ngerti ...apanya yg gak masuk akal dlm ayat itu ????....
plese dech jangan PAKE DENGKUL nganalisanya ...
cing coba apanya yg gak masuk akal ???
User avatar
MONTIR KEPALA
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby Lux Berry » Mon Jun 04, 2007 6:21 pm

Begini. Saya tengok betapa dasyatnya VCD tentang Tsunami yang melanda Aceh mahupun tempat-tempat lain. Kelihatan ramai yang berteriak namun dalam keadaan kelam-kabut itu saya tidak nampak ada kemiripan aksi dialog seperti kisah yang ditulis dalam Al-Quran itu.

Satu hal yang pasti adalah kita semua mengaminkan betapa dasyatnya bencana itu. Lalu saya terfikir kalau yang ini sudah begitu kelam kabut, jauh sekali mempunyai masa untuk berdialog, keadaan yang ditulis sebagai gelombang laksana gunung itu sudah pasti lebih parah lagi.

Hal seterusnya yang memberikan kesan keganjilan adalah lokasi anak Nuh itu. Ditulis anak Nuh bukan sahaja berada di tempat yang jauh, malah di tempat yang terpencil. Kalau kedua-dua faktor ini digabungkan, terkesan kisah ini tidak realistik.

Saya kaitkan Muhammad sebagai pengarang cerita ini kerana fakta bahawa dia tinggal di padang pasir dan tidak tahu dengan pasti keadaan ribut di laut. Catatan p.s. itu menguatkan lagi kesan bahawa pengarang buku itu seperti ingin menulis tentang America tapi duduk di Indonesia dan tidak pernah ke sana. Mesti ada bahagian terperinci yang silap. Lumrah saja.

Itu saja.
Lux Berry
 
Posts: 16
Joined: Mon Mar 19, 2007 7:22 pm

Postby MONTIR KEPALA » Tue Jun 05, 2007 11:37 am

Lux Berry wrote:Begini. Saya tengok betapa dasyatnya VCD tentang Tsunami yang melanda Aceh mahupun tempat-tempat lain. Kelihatan ramai yang berteriak namun dalam keadaan kelam-kabut itu saya tidak nampak ada kemiripan aksi dialog seperti kisah yang ditulis dalam Al-Quran itu.

Satu hal yang pasti adalah kita semua mengaminkan betapa dasyatnya bencana itu. Lalu saya terfikir kalau yang ini sudah begitu kelam kabut, jauh sekali mempunyai masa untuk berdialog, keadaan yang ditulis sebagai gelombang laksana gunung itu sudah pasti lebih parah lagi.

Hal seterusnya yang memberikan kesan keganjilan adalah lokasi anak Nuh itu. Ditulis anak Nuh bukan sahaja berada di tempat yang jauh, malah di tempat yang terpencil. Kalau kedua-dua faktor ini digabungkan, terkesan kisah ini tidak realistik.

Saya kaitkan Muhammad sebagai pengarang cerita ini kerana fakta bahawa dia tinggal di padang pasir dan tidak tahu dengan pasti keadaan ribut di laut. Catatan p.s. itu menguatkan lagi kesan bahawa pengarang buku itu seperti ingin menulis tentang America tapi duduk di Indonesia dan tidak pernah ke sana. Mesti ada bahagian terperinci yang silap. Lumrah saja.

Itu saja.

ha ha ha ha ....... haaaaaaaaa aha ha ha ha ........ aduh mak !!
jadi lo kira itu cerita tsunami ?? dan ttg laut ????.........
Kebencian membuat TOLOL ...sekali lagi terbukti hal itu di sini ...

cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah

Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)

anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu

tah jawab jang ..!!
User avatar
MONTIR KEPALA
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby infidel&kufir » Tue Jun 05, 2007 11:49 am

wkwkwkwkwk... emang momed tukang dongeng...
jadi inget cerita momed yang nyuruh onta ngomong supaya kasi tau siapa yang nyuri si onta....
trus ontanya ngomong lagi...
buseeeeetttt....
emang momed tukang dongeng
User avatar
infidel&kufir
 
Posts: 258
Joined: Thu Sep 28, 2006 3:22 pm
Location: Kantor SBY

Postby Lux Berry » Tue Jun 05, 2007 7:44 pm

Kebencian tidak diperlukan untuk melihat kesilapan kitab itu :)

montir wrote:cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah


Gelombang air yang sangat dasyat sehingga Al-Quran menggambarkannya seperti gunung (bukan bukit)!


montir wrote:Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)


Ayat 42 menyatakan begini:

Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung.


montir wrote:anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu


Ayat 42 menyatakan begini:

...anak itu berada di tempat yang jauh terpencil...
Lux Berry
 
Posts: 16
Joined: Mon Mar 19, 2007 7:22 pm

Postby ali5196 » Tue Jun 05, 2007 7:49 pm

Uncle Mo tidak pernah ke laut & tidak pernah ke surga. :wink:
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby No_Name » Tue Jun 05, 2007 8:38 pm

ali5196 wrote:Uncle Mo tidak pernah ke laut & tidak pernah ke surga. :wink:


itu dia juga sebabnya Muhammad tidak tahu bumi itu bulat,karena salah satunya ia tidak pernah ke laut dan berlayar mengelilingi dunia (negara antar pulau aja nggak) seperti pelaut spanyol. makanya dia buat peraturan yg sungguh mengelikan, yaitu sholat menghadap kabaah, wajar aja sih dia gak tau bumi bulat karena dia pikir bumi itu seperti hamaparan karpet, rata.

hhmm semakin masuk akal Muhammad gak pernah ke laut. :wink:
User avatar
No_Name
 
Posts: 1677
Joined: Mon Jun 05, 2006 7:01 pm
Location: the Rock n Roll place

Postby open » Tue Jun 05, 2007 8:58 pm

MONTIR KEPALA wrote:
Lux Berry wrote:Begini. Saya tengok betapa dasyatnya VCD tentang Tsunami yang melanda Aceh mahupun tempat-tempat lain. Kelihatan ramai yang berteriak namun dalam keadaan kelam-kabut itu saya tidak nampak ada kemiripan aksi dialog seperti kisah yang ditulis dalam Al-Quran itu.

Satu hal yang pasti adalah kita semua mengaminkan betapa dasyatnya bencana itu. Lalu saya terfikir kalau yang ini sudah begitu kelam kabut, jauh sekali mempunyai masa untuk berdialog, keadaan yang ditulis sebagai gelombang laksana gunung itu sudah pasti lebih parah lagi.

Hal seterusnya yang memberikan kesan keganjilan adalah lokasi anak Nuh itu. Ditulis anak Nuh bukan sahaja berada di tempat yang jauh, malah di tempat yang terpencil. Kalau kedua-dua faktor ini digabungkan, terkesan kisah ini tidak realistik.

Saya kaitkan Muhammad sebagai pengarang cerita ini kerana fakta bahawa dia tinggal di padang pasir dan tidak tahu dengan pasti keadaan ribut di laut. Catatan p.s. itu menguatkan lagi kesan bahawa pengarang buku itu seperti ingin menulis tentang America tapi duduk di Indonesia dan tidak pernah ke sana. Mesti ada bahagian terperinci yang silap. Lumrah saja.

Itu saja.

ha ha ha ha ....... haaaaaaaaa aha ha ha ha ........ aduh mak !!
jadi lo kira itu cerita tsunami ?? dan ttg laut ????.........
Kebencian membuat TOLOL ...sekali lagi terbukti hal itu di sini ...

cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah

Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)

anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu

tah jawab jang ..!!



Ha3x. Gimana nih ceritanya nuh, pake otak ya setiap sepasang bintang berkumpul didalam kapalnya, seberap besar kapalnya tuh???? Trus ngantarin bintang yang cuma ada di negara tertentu pake otak dikepala ya??? Kok si Nuh nggak tahu tuh banayk negara2 lain, bumi ini bulat, dsb. Ini pake otak ya???? Ini juga pake dengkul. Kalo pale otak lu pasti nggak percaya sama cerita bohongan kayak gini.
open
 
Posts: 114
Joined: Thu May 04, 2006 10:06 am

Postby open » Tue Jun 05, 2007 9:01 pm

MONTIR KEPALA wrote:
Lux Berry wrote:Begini. Saya tengok betapa dasyatnya VCD tentang Tsunami yang melanda Aceh mahupun tempat-tempat lain. Kelihatan ramai yang berteriak namun dalam keadaan kelam-kabut itu saya tidak nampak ada kemiripan aksi dialog seperti kisah yang ditulis dalam Al-Quran itu.

Satu hal yang pasti adalah kita semua mengaminkan betapa dasyatnya bencana itu. Lalu saya terfikir kalau yang ini sudah begitu kelam kabut, jauh sekali mempunyai masa untuk berdialog, keadaan yang ditulis sebagai gelombang laksana gunung itu sudah pasti lebih parah lagi.

Hal seterusnya yang memberikan kesan keganjilan adalah lokasi anak Nuh itu. Ditulis anak Nuh bukan sahaja berada di tempat yang jauh, malah di tempat yang terpencil. Kalau kedua-dua faktor ini digabungkan, terkesan kisah ini tidak realistik.

Saya kaitkan Muhammad sebagai pengarang cerita ini kerana fakta bahawa dia tinggal di padang pasir dan tidak tahu dengan pasti keadaan ribut di laut. Catatan p.s. itu menguatkan lagi kesan bahawa pengarang buku itu seperti ingin menulis tentang America tapi duduk di Indonesia dan tidak pernah ke sana. Mesti ada bahagian terperinci yang silap. Lumrah saja.

Itu saja.

ha ha ha ha ....... haaaaaaaaa aha ha ha ha ........ aduh mak !!
jadi lo kira itu cerita tsunami ?? dan ttg laut ????.........
Kebencian membuat TOLOL ...sekali lagi terbukti hal itu di sini ...

cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah

Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)

anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu

tah jawab jang ..!!



Ha3x. Gimana nih ceritanya nuh, pake otak ya setiap sepasang bintang berkumpul didalam kapalnya, seberapa besar kapalnya tuh???? Trus ngantarin bintang yang cuma ada di negara tertentu pake otak dikepala ya??? Atau berkelana ya bintang2nya kembali ke habitat asalnya??? Kok si Nuh nggak tahu tuh banyak benua2 lain, bumi ini bulat, dsb. Ini pake otak ya???? Ini lebih pake dengkul. Kalo pale otak, lu pasti nggak percaya sama cerita bohongan kayak gini.
open
 
Posts: 114
Joined: Thu May 04, 2006 10:06 am

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 06, 2007 9:20 am

Lux Berry wrote:Kebencian tidak diperlukan untuk melihat kesilapan kitab itu :)

montir wrote:cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah


Gelombang air yang sangat dasyat sehingga Al-Quran menggambarkannya seperti gunung (bukan bukit)!

bahkan kamu gak jawab pertanyaan saya .... takut yah ?


montir wrote:Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)

Ayat 42 menyatakan begini:
Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung.

tuh kan ...? gask tau yah ?
orang **** mau mendikte ...aargh !!


montir wrote:anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu

Ayat 42 menyatakan begini:
...anak itu berada di tempat yang jauh terpencil...

hmmm....bener2 NAIVE kau ini ...







baik langsung saja saya kasih jawabannya biar jelas KETOLOLAN kamu ..

1. AIR ITU ADALAH AIR BAH (banjir Bandang yg dasyat ke daratan)
    [11:43] Anaknya menjawab: "Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!" Nuh berkata: "Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah Yang Maha Penyayang". Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan.

2. PERAHU NABI NUH ADA DI PUNCAK BUKIT bukan di tempat landai atau di pantai
    [11:44] Dan difirmankan: "Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit berhentilah," dan airpun disurutkan, perintahpun diselesaikan dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi , dan dikatakan: "Binasalah orang-orang yang zalim ."

3. ANAK NUH SEDANG MENDAKI BUKIT MENGHINDAR BAH
    [11:43] Anaknya menjawab: "Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!" Nuh berkata: "Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah Yang Maha Penyayang". Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan.




SEkarang PAKE OTAK dan bayangkan apanya yg gak masuk akal ?????
Itu bukan peristiwa tsunami Aceh dude !!
User avatar
MONTIR KEPALA
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby noislam_worldpeace » Wed Jun 06, 2007 9:39 am

MONTIR KEPALA wrote:
Lux Berry wrote:Begini. Saya tengok betapa dasyatnya VCD tentang Tsunami yang melanda Aceh mahupun tempat-tempat lain. Kelihatan ramai yang berteriak namun dalam keadaan kelam-kabut itu saya tidak nampak ada kemiripan aksi dialog seperti kisah yang ditulis dalam Al-Quran itu.

Satu hal yang pasti adalah kita semua mengaminkan betapa dasyatnya bencana itu. Lalu saya terfikir kalau yang ini sudah begitu kelam kabut, jauh sekali mempunyai masa untuk berdialog, keadaan yang ditulis sebagai gelombang laksana gunung itu sudah pasti lebih parah lagi.

Hal seterusnya yang memberikan kesan keganjilan adalah lokasi anak Nuh itu. Ditulis anak Nuh bukan sahaja berada di tempat yang jauh, malah di tempat yang terpencil. Kalau kedua-dua faktor ini digabungkan, terkesan kisah ini tidak realistik.

Saya kaitkan Muhammad sebagai pengarang cerita ini kerana fakta bahawa dia tinggal di padang pasir dan tidak tahu dengan pasti keadaan ribut di laut. Catatan p.s. itu menguatkan lagi kesan bahawa pengarang buku itu seperti ingin menulis tentang America tapi duduk di Indonesia dan tidak pernah ke sana. Mesti ada bahagian terperinci yang silap. Lumrah saja.

Itu saja.

ha ha ha ha ....... haaaaaaaaa aha ha ha ha ........ aduh mak !!
jadi lo kira itu cerita tsunami ?? dan ttg laut ????.........
Kebencian membuat TOLOL ...sekali lagi terbukti hal itu di sini ...

cing gue tanya nih ...
apakah gelombang itu ?
1. tsunami
2. Bah

Posisi Perahu Nabi Nuh ada dimana ??
1. pantai
2. bukit (dataran)

anak NUh ada dimana ?
1. pantai
2. bukit
3. lagi naik perahu

tah jawab jang ..!!


Jeng Montir Kepala, KEFANATIKAN YANG MEMBABI BUTA membuat anda berusaha mati-matian menyangkal sesuatu yang sebenarnya sudah jelas tertulis. Wah..Jeng, jangan-jangan sekarang anda sudah mulai kehilangan ingatan juga nih.
Ntar dulu soal ngebahas soal air bah atau tsunami. Coba Jeng sekali-kali main perahu sekitar 50 meter dari bibir pantai dan silahkan anda coba bicara dgn volume wajar ke teman anda yg ada di tepi pantai. Apa dia bisa mendengar? Jawabannya : Tidak. Kenapa? Karena suara anda dikalahkan oleh gemuruh ombak dan juga terbawa angin laut.
Sekarang kembali ke topik awal. Bagaimana mungkin si "tokoh" itu bisa berbicara dgn gampangnya kepada seseorang yang berada di suatu tempat terpencil SEDANGKAN pada saat itu sedang berlangsung air bah.
Atau mungkin menurut anda air bah itu seperti air danau yang tenang alias tidak ada riak air atau gelombangnya? Wah.....kalau begitu anda mungkin harus segera memeriksakan diri anda ke Psikiater.
Air bah itu jauh lebih dahsyat daripada Tsunami.
User avatar
noislam_worldpeace
 
Posts: 69
Joined: Mon May 21, 2007 1:20 pm
Location: Indonesia-Malaysia-Brunai Darrusalam

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 06, 2007 9:49 am

noislam_worldpeace wrote:KEFANATIKAN YANG MEMBABI BUTA membuat anda berusaha mati-matian menyangkal sesuatu yang sebenarnya sudah jelas tertulis. Wah..jangan-jangan sekarang anda sudah mulai kehilangan ingatan juga nih.
Ntar dulu soal ngebahas soal air bah atau tsunami. Coba anda sekali-kali main perahu sekitar 50 meter dari bibir pantai dan silahkan anda coba bicara dgn volume wajar ke teman anda yg ada di tepi pantai. Apa dia bisa mendengar? Jawabannya : tidak. Kenapa? Karena suara anda dikalahkan oleh gemuruh ombak dan juga terbawa angin laut.

baru pulang dri RSJ yah ?.... emang dimana disebutkan peristiwa itu di PANTAI ?????
udeh jelas Perahu ada di puncak BUKIT JUDI

Sekarang kembali ke topik awal. Bagaimana mungkin momed (nabi anda yg pedofil itu) bisa berbicara dgn gampangnya kepada seseorang yang berada di suatu tempat terpencil SEDANGKAN pada saat itu sedang berlangsung air bah. Atau mungkin menurut anda air bah itu seperti air danau yang tenang alias tidak ada riak air atau gelombangnya? Wah.....kalau begitu anda mungkin harus segera memeriksakan diri anda ke Psikiater.

balik lagi ke RSJ dech ente bener2 masih error ...ha ha ha
User avatar
MONTIR KEPALA
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby Nurlela » Wed Jun 06, 2007 10:55 am

Muhammad nggak pernah ke-laut, tapi pernah terbang ke-bulan, terus bulannya dibelah menjadi 2 (dua) bagian, kayak membelah semangka.
User avatar
Nurlela
 
Posts: 994
Joined: Wed Feb 14, 2007 8:50 am
Location: Earth

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 06, 2007 10:56 am

TOLONG SEBUTKAN DIMANA KLAIM BAHWA INI KISAH SEPUTAR LAUT ???..... waduh bener2 lemot nih kafir
User avatar
MONTIR KEPALA
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Next

Return to Muhammad



Who is online

Users browsing this forum: No registered users