.

Demokrasi dan syariah islam

Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Mon Aug 31, 2009 2:39 pm

Topik ini berawal dari postingan montir kepala di:

Code: Select all
http://indonesia.faithfreedom.org/forum/raja-petra-dari-malaysia-murtad-t21118/page60.html


Sekarang kita lihat jawaban islam mengenai demokrasi dan hubungan demokrasi dan syariah islam dari sumber islam sendiri:

Sumber

DEMOKRASI DAN SYARIAH ISLAM*

Oleh : M. Shiddiq al-Jawi**


1. Syariah Islam : Definisi dan Urgensinya

Syariah Islam (al-hukm al-syar’iy) adalah segala ketentuan Allah SWT yang berkaitan dengan aktivitas manusia (khithab al-syaari’ al-muta’alliqu bi af-al al-‘ibad). Maka segala aktivitas manusia, apa pun juga, tidak ada yang terlepas dari ketentuan Syariah Islam yang mencakup hukum-hukum ibadah, makanan, minuman, pakaian, akhlaq, mu’amalat, dan ‘uqubat [sistem pidana] (an-Nabhani, Nizham al-Islam, 2001).


Secara garis besar, menurut al-Mahmud (1995) dalam Al-Da’wah ila al-Islam pelaksanaan Syariah Islam dibebankan kepada 3 (pihak) :

(1) individu, misalnya sholat, puasa, dan haji;

(2) kelompok (jama’ah), misalnya amar ma’ruf nahi mungkar (lihat QS 3 : 104); (3);

(3) negara, misalnya sistem pidana (nizham ‘uqubat), sistem pemerintahan (nizham al-hukm), dan sistem ekonomi (nizham al-iqtishad).

Pelaksanaan Syariah Islam yang mengatur urusan privat dan kelompok tidak mensyaratkan keberadaan negara secara mutlak. Berbeda dengan itu, pelaksanaan Syariah Islam yang mengatur urusan publik, jelas mensyaratkan keberadaan negara, secara mutlak. Tanpa eksistensi negara, tidak mungkin hukum-hukum publik seperti sistem pidana dan pemerintahan Islam akan dapat terlaksana dengan sempurna. Tentu negara ini bukan sembarang negara, melainkan hanya negara yang didirikan di atas asas Aqidah Islamiyah, sehingga siap melaksanakan Syariah Islam. Negara inilah yang disebut dengan Khilafah (Imamah).

Bagi seorang muslim, mengikatkan seluruh aktivitasnya dengan Syariah Islam adalah wajib hukumnya (lihat misalnya QS 4:59). Lebih dari itu, keterikatan muslim dengan Syariah Islam adalah konsekuensi dari keimanannya terhadap islam (QS 4:65). Sebaliknya seorang muslim haram hukumnya melaksanakan hukum selain Syariah Islam (QS 4:45, QS 4:47), dan bahkan jika ia mengingkari Syariah Islam serta menganggap selain Syariah Islam adalah lebih baik, ia menjadi kafir (murtad) (QS 4:44).

Urgensi Syariah Islam adalah untuk memberikan solusi terhadap problem-problem manusia (mu’aalajaat li masyaakil al-insaan). Dalam konteks Indonesia, problem-problem ekonomi (seperti Freeport, Exxon, Newmont) dan problem sosial (seperti pornografi dan pornoaksi), misalnya, akan dapat diselesaikan dengan baik dan benar andaikata saja diselesaikan dengan Syariah Islam.

2. Demokrasi dan Syariah


2.1. Fakta Demokrasi

Demokrasi adalah sebuah tatanan pemerintahan yang bersumber dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Demikian slogan yang sangat terkenal dari Benjamin Franklin tentang definisi demokrasi.


Dalam setting sosio-historisnya di Barat, demokrasi lahir sebagai solusi dari dominasi gereja yang otoritarian dan absolut sepanjang Abad Pertengahan (abad V-XV M). Di satu sisi ekstrem, dominasi gereja yang merupakan kolaborasi gereja dan para raja Eropa ini menghendaki tunduknya seluruh urusan kehidupan (politik, ekonomi, seni, sosial, dll) kepada aturan-aturan gereja. Di sisi ekstrem lainnya, dominasi gereja ini ditentang oleh para filosof dan pemikir yang menolak secara mutlak peran gereja (Katolik) dalam kehidupan.


Terjadinya Reformasi Gereja, Renaissance, dan Humanisme, menjadi titik tolak awal untuk meruntuhkan dominasi gereja itu. Akhirnya, pasca Revolusi Perancis tahun 1789, terwujudlah jalan tengah dari dua sisi ekstrem itu, yang terumuskan dalam paham sekularisme, yakni paham pemisahan agama dari kehidupan. Agama tidak diingkari secara total, tapi masih diakui walau pun secara terbatas, yaitu hanya mengatur hubungan manusia dengan Tuhan.

Lalu hubungan manusia dengan manusia siapakah yang megatur dan membuat hukumnya? Jawabnya, tentu manusia itu sendiri, bukan Tuhan atau agama. Pada titik inilah demokrasi lahir.

Walhasil, demokrasi memberikan kepada manusia dua hal :

(1) hak membuat hukum (legislasi). Inilah prinsip kedaulatan rakyat (as-siyadah li al-sya’b). Prinsip ini kebalikan dari kondisi sebelumnya yaitu hukum dibuat oleh para tokoh-tokoh gereja atas nama Tuhan;

(2) hak memilih penguasa. Inilah prinsip kekuasaan rakyat (as-sulthan li al-ummah). Prinsip ini kebalikan dari kondisi sebelumnya yaitu penguasa (raja) diangkat oleh Tuhan sebagai wakil Tuhan di muka bumi dalam sistem monarki absolut.

Jadi, dalam demokrasi, rakyat adalah sumber legislasi dan sumber kekuasaan (source of legislation and authority) (Zallum, al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr, 1990).

Untuk menjamin agar rakyat dapat menjalankan fungsinya dengan leluasa sebagai pembuat hukum dan sumber kekuasaan tersebut, demokrasi memberikan kebebasan (al-hurriyat, freedom) yang mencakup 4 jenis kebebasan : (1) kebebasan beragama (hurriyah al-‘aqidah), (2) kebebasan berpendapat (hurriyah al-ra`yi), (3) kebebasan kepemilikan (hurriyah al-tamalluk), dan (4) kebebasan berperilaku (al-hurriyah al-syakhshiyyah) (Zallum, al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr, 1990).

2.2. Demokrasi Menurut Islam

Hizbut Tahrir menegaskan sikapnya tentang demokrasi dalam sebuah kitab karya Syaikh Abdul Qadim Zallum yang menyerukan, "Demokrasi adalah sistem kufur, haram mengambil, menerapkan, dan mempropagandakannya." (Zallum, 1990).

Mengapa demokrasi kufur? Dalam kitab Mafahim Siyasiyah li Hizb al-Tahrir (2005) dijelaskan, demokrasi itu kufur bukan karena konsepnya bahwa rakyat menjadi sumber kekuasaan, melainkan karena konsepnya bahwa manusia berhak membuat hukum (kedaulatan di tangan rakyat).

Kekufuran demokrasi dari segi konsep kedaulatan tersebut sangat jelas, sebab menurut Aqidah Islam, yang berhak membuat hukum hanya Allah SWT, bukan manusia. Firman Allah SWT (artinya) :

"Menetapkan hukum hanyalah hak Allah." (QS Al-An’aam : 57)

Itulah titik kritis dalam demokrasi yang sungguh bertentangan secara frontal dengan Islam. Pada titik itulah, demokrasi disebut sebagai sistem kufur. Sebab sudah jelas, memberi hak kepada manusia untuk membuat hukum adalah suatu kekufuran. Firman Allah SWT (artinya) :

"Barangsiapa yang tidak menetapkan hukum dengan apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang kafir." (QS Al-Maa`idah : 44)


Abdul Qadim Zallum (1990) menjelaskan adanya kontradiksi-kontradiksi lain antara demokrasi dan Islam. Antara lain :

a. Dari segi sumber : demokrasi berasal dari manusia dan merupakan produk akal manusia. Sedang Islam, berasal dari Allah SWT melalui wahyu yang diturunkan-Nya kepada Rasul-Nya Muhammad SAW.

b. Dari segi asas : demokrasi asasnya adalah sekularisme (pemisahan agama dari kehidupan). Sedang Islam asasnya Aqidah Islamiyah yang mewajibkan menerapkan Syariah Islam dalam segala bidang kehidupan (QS 2:208).

c. Dari segi standar pengambilan pendapat : demokrasi menggunakan standar mayoritas. Sedangkan Islam, standar yang dipakai tergantung materi yang dibahas. Rinciannya : (1) jika materinya menyangkut status hukum syariah, standarnya adalah dalil syariah terkuat, bukan suara mayoritas; (2) jika materinya menyangkut aspek-aspek teknis dari suatu aktivitas, standarnya suara mayoritas; (3) jika materinya menyangkut aspek-aspek yang memerlukan keahlian, standarnya adalah pendapat yang paling tepat, bukan suara mayoritas.

d. Dari segi ide kebebasan : demokrasi menyerukan 4 jenis kebebasan (al-hurriyat), di mana arti kebebasan adalah tidak adanya keterikatan dengan sesuatu apa pun pada saat melakukan aktivitas (‘adam al-taqayyud bi syai`in ‘inda al-qiyaam bi al-‘amal) (Zallum, Kaifa Hudimat al-Khilafah, 1986). Sedang Islam, tidak mengakui kebebasan dalam pengertian Barat. Sebaliknya, Islam mewajibkan keterikatan dengan syariah Islam, sebab pada asalnya, perbuatan manusia adalah terikat dengan hukum-hukum Syariah Islam (al-ashlu fi al-af’aal al-taqayyud bi al-hukm al-syar’i).

Dengan adanya kontradiksi yang dalam antara demokrasi dan Syariah Islam itulah, Abdul Qadim Zallum dalam kitabnya al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr (1990) menegaskan tanpa ragu-ragu :

"Demokrasi yang telah dijajakan Barat yang kafir ke negeri-negeri Islam, sesungguhnya merupakan sistem kufur, tidak ada hubungannya degan Islam sama sekali, baik secara langsung maupun tidak langsung. Demokrasi sangat bertentangan dengan hukum-hukum Islam, baik secara garis besar maupun secara rinci…Oleh karena itu, kaum muslimin diharamkan secara mutlak untuk mengambil, menerapkan, dan menyebarluaskan demokrasi."

3. Relevansi Khilafah

Syariah dan Khilafah mempunyai hubungan yang sangat erat yang tidak mungkin dipisahkan. Sebab tidak mungkin kita menerapkan Syariah Islam secara sempurna, kecuali dengan Khilafah. Maka dari itu, keberadaan Khilafah adalah wajib secara syar’i demi melaksanakan kewajiban menerapkan Syariah Islam.

Dalam hal ini kaidah fikih menegaskan : Maa laa yatimmul waajibu illa bihi fahuwa waajib (Jika suatu kewajiban tidak dapat terlaksana kecuali dengan adanya sesuatu, maka adanya sesuatu itu wajib pula hukumnya).

Secara empiris, kita dapat pula menyaksikan betapa besarnya kebutuhan umat Islam akan Khilafah saat ini. Sebab dunia saat ini berada dalam hegemoni negara-negara Kapitalis di bawah pimpinan Amerika Serikat. Hegemoni AS di bidang militer, ekonomi, politik, budaya, dan sebagainya itu tentu tidak boleh dibiarkan.

Tapi, tidak mungkin Dunia Islam membebaskan dirinya dari hegemoni kapitalis, kecuali dengan persatuan umat Islam (wihdatul Ummah). Dunia Islam sudah terbukti tidak mampu menghadapai hegemoni AS, karena telah terpecah-belah menjadi 56 negeri Islam. Dan persatuan umat Islam ini jelas tidak akan mungkin terwujud kecuali dengan Khilafah. Sebab Khilafah bukanlah negara untuk satu bangsa atau golongan tertentu, melainkan negara untuk seluruh umat Islam di seluruh dunia. Di seluruh dunia tidak boleh ada, kecuali hanya satu Khilafah saja.

Di sinilah relevansi Khilafah pada era kontemporer saat ini. Secara syar’i Khilafah adalah kewajiban dari Allah SWT. Sedang secara empiris, Khilafah sangat dibutuhkan umat Islam untuk membebaskan dirinya dari hegemoni dan imperialisme negara-negara Kapitalis pimpinan AS.


4. Mungkinkah Khilafah?

Sebagai penutup, perlu dijelaskan juga jawaban untuk umat Islam yang sering bertanya,"Apakah Khilafah suatu utopia? Mungkinkah mendirikan Khilafah di tengah situasi politik saat ini untuk umat Islam yang jumlahnya 1,2 miliar jiwa?"


Jawabnya, Khilafah bukan utopia sebab jika utopia tentu Allah SWT tidak akan mewajibkannya kepada umat Islam. Sama saja dengan shalat. Ketika Allah mewajibkan shalat, berarti menegakkan shalat itu masih berada dalam batas-batas kesanggupan manusia. Demikian juga ketika Allah mewajibkan Khilafah, berarti menegakkan Khilafah itu juga masih berada dalam batas-batas kesanggupan manusia."Laa yukallifullaahu nafsan illa wus’ahaa."

Hanya saja, tentu mewujudkan Khilafah yang dapat memayungi seluruh umat Islam yang jumlahnya 1,2 miliar jiwa tidak mungkin terjadi dalam sekejap. Khilafah untuk pertama kalinya nanti, dapat berdiri di sebuah negeri Islam dahulu. Kemudian secara bertahap, Khilafah melakukan ekspansi dan perluasan ke negeri-negeri lainnya sehingga akhirnya mencakup wilayah yang luas.


Hal itu sebagaimana Rasulullah SAW dahulu, yang mendirikan Daulah Islamiyah untuk pertama kalinya hanya sebatas kota Madinah. Namun tapal batas wilayah ini terus meluas sejalan dengan misi jihad fi sabilillah. Pada saat Rasulullah wafat (11 H/632 M), wilayah Daulah Islamiyah telah mencakup seluruh Jazirah Arab.


Semoga Khilafah segera berdiri sebentar lagi dengan seizin Allah, walaupun orang-orang kafir pasti membencinya. Firman Allah SWT (artinya) :


"Dia-lah (Allah) yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunju dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci." (QS Ash-Shaff : 9).

Wallahu muwaffiq li al-shawaab.

- - - - - - - - - -

*Makalah disampaikan dalam Dialog Publik dengan tema "Demokrasi Versus Syariah Islam", diselenggarakan oleh Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Agama Islam (LPPAI) UII Yogyakarta, di Hall Kampus Fakultas Teknik Industri, Kampus Terpadu UII Jl. Kaliurang Km 14,5 Yogyakarta, Sabtu, 25 Maret 2006.

**Ketua Lajnah Tsaqofiyah HTI DIY; Dosen STEI Hamfara Yogyakarta; Pengawas Syariah BMT Kaffah Yogyakarta; dan pengelola situs dakwah http://www.khilafah1924.org.


Bagaimana bang montir masih belum jelas bahwa demokrasi sangat bertentangan atau berbanding terbalik dengan syariah islam?
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Mon Aug 31, 2009 3:51 pm

Bang montir kemana yah? :(
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Head Fixer » Tue Sep 01, 2009 9:15 am

bikin topiknya jgn disini donk ..di ruang debar Islam saja ... gak populer kalo di sini,
trus itu tulisan penganut faham khilafah yah ?.. ah jangan jauh2 Ibnu Taymiah saja tdk setuju khilafa ...
Head Fixer
 
Posts: 3161
Joined: Thu Jan 08, 2009 9:34 am

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby maslidaed » Tue Sep 01, 2009 10:20 am

kok harus masuk debat ixlam? udh bener ttg Indo krn pertama kali ente yg singgung:

Head Fixer wrote:mesti loe tau Islam tdk pernah mengajarkan bentuk negara dan cara pemilihannya pemimpinnya...itu mah terserah !! Islam hanya menekankan etika memimpin dari seorang pemimpin dan etika pejabat dalam mengemban amanat. apa jaminan jika negara demokrasi pemimpinnya tdk bisa zalim ?? ... liat kita negara demokrasi tapi korupsi dimana-mana, liat amerika menindas kebebasan rakyatnya dgn dalih demi kepentingan keamanan nasional, gak ada privasi di sana. what a fool ..!!

jadi Islam mengajarkan terserah
apa bentuk pemerintahannya, apapun bentuknya kepemimpinan yg adil dan berakhlaq itu utamanya ..


terserah ni mon? baca d qurran lu! udh jadi kafir lu!?

balik lg biar ga OOT, tanggapan lu buat TS apa nih bang?!

Muhammad Pagi wrote:Bagaimana bang montir masih belum jelas bahwa demokrasi sangat bertentangan atau berbanding terbalik dengan syariah islam?
maslidaed
 
Posts: 136
Joined: Mon Aug 31, 2009 11:27 am
Location: On Earth but nowhere near mexxah!

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Tue Sep 01, 2009 12:16 pm

@atas

Maklum aja bang, si montir sering "slip" tangan waktu ngetik jadi keliatan pendapatnya keliatan beda-beda terus alias inkonsisten.

Head Fixer wrote:bikin topiknya jgn disini donk ..di ruang debar Islam saja ... gak populer kalo di sini,
trus itu tulisan penganut faham khilafah yah ?.. ah jangan jauh2 Ibnu Taymiah saja tdk setuju khilafa ...


Bukan mon, tapi penganut quran mon. Gak, percaya? silakan lihat lagi argumentasinya:

Mengapa demokrasi kufur? Dalam kitab Mafahim Siyasiyah li Hizb al-Tahrir (2005) dijelaskan, demokrasi itu kufur bukan karena konsepnya bahwa rakyat menjadi sumber kekuasaan, melainkan karena konsepnya bahwa manusia berhak membuat hukum (kedaulatan di tangan rakyat).
(kalo ini si montir masih bisa ngeles, bilang bahwa dia gak setuju lah dgn penulisnya, gagasannya, dll.)
T
A
P
I
(bagaimana kalo ada dasar qurannya?)
Kekufuran demokrasi dari segi konsep kedaulatan tersebut sangat jelas, sebab menurut Aqidah Islam, yang berhak membuat hukum hanya Allah SWT, bukan manusia. Firman Allah SWT (artinya) :

"Menetapkan hukum hanyalah hak Allah." (QS Al-An’aam : 57)
(apa montir gak setuju sama penulis quran???)

Itulah titik kritis dalam demokrasi yang sungguh bertentangan secara frontal dengan Islam. Pada titik itulah, demokrasi disebut sebagai sistem kufur. Sebab sudah jelas, memberi hak kepada manusia untuk membuat hukum adalah suatu kekufuran. Firman Allah SWT (artinya) :

"Barangsiapa yang tidak menetapkan hukum dengan apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang kafir." (QS Al-Maa`idah : 44)
(wah, ada dasar qurannya lagi neh montir... :( )

Abdul Qadim Zallum (1990) menjelaskan adanya kontradiksi-kontradiksi lain antara demokrasi dan Islam. Antara lain :

a. Dari segi sumber : demokrasi berasal dari manusia dan merupakan produk akal manusia. Sedang Islam, berasal dari Allah SWT melalui wahyu yang diturunkan-Nya kepada Rasul-Nya Muhammad SAW.

b. Dari segi asas : demokrasi asasnya adalah sekularisme (pemisahan agama dari kehidupan). Sedang Islam asasnya Aqidah Islamiyah yang mewajibkan menerapkan Syariah Islam dalam segala bidang kehidupan (QS 2:208).
(quran lagi...)
c. Dari segi standar pengambilan pendapat : demokrasi menggunakan standar mayoritas. Sedangkan Islam, standar yang dipakai tergantung materi yang dibahas. Rinciannya : (1) jika materinya menyangkut status hukum syariah, standarnya adalah dalil syariah terkuat, bukan suara mayoritas; (2) jika materinya menyangkut aspek-aspek teknis dari suatu aktivitas, standarnya suara mayoritas; (3) jika materinya menyangkut aspek-aspek yang memerlukan keahlian, standarnya adalah pendapat yang paling tepat, bukan suara mayoritas.

d. Dari segi ide kebebasan : demokrasi menyerukan 4 jenis kebebasan (al-hurriyat), di mana arti kebebasan adalah tidak adanya keterikatan dengan sesuatu apa pun pada saat melakukan aktivitas (‘adam al-taqayyud bi syai`in ‘inda al-qiyaam bi al-‘amal) (Zallum, Kaifa Hudimat al-Khilafah, 1986). Sedang Islam, tidak mengakui kebebasan dalam pengertian Barat. Sebaliknya, Islam mewajibkan keterikatan dengan syariah Islam, sebab pada asalnya, perbuatan manusia adalah terikat dengan hukum-hukum Syariah Islam (al-ashlu fi al-af’aal al-taqayyud bi al-hukm al-syar’i).

Dengan adanya kontradiksi yang dalam antara demokrasi dan Syariah Islam itulah, Abdul Qadim Zallum dalam kitabnya al-Dimuqrathiyyah Nizham Kufr (1990) menegaskan tanpa ragu-ragu :

(ditutup dgn kesimpulan yg jelas dan tepat)
"Demokrasi yang telah dijajakan Barat yang kafir ke negeri-negeri Islam, sesungguhnya merupakan sistem kufur, tidak ada hubungannya degan Islam sama sekali, baik secara langsung maupun tidak langsung. Demokrasi sangat bertentangan dengan hukum-hukum Islam, baik secara garis besar maupun secara rinci…Oleh karena itu, kaum muslimin diharamkan secara mutlak untuk mengambil, menerapkan, dan menyebarluaskan demokrasi."


Masih mau ngeles lagi bang?
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Wed Sep 02, 2009 10:17 pm

mudah-mudahan montje ol...:(

atau ada muslimin dan muslimah yg bisa bantu montir?
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby BB2009 » Wed Sep 02, 2009 11:30 pm

Saya coba bantu Bang Mon...

Demokrasi adalah taghut... ber Tuhan pada suara yang keliru..Demo crazy, hapuskan demokrasi demi terbentuknya masyarakat yang akidah nya terjaga !
BB2009
 
Posts: 297
Joined: Fri Feb 27, 2009 8:25 pm

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby newbie » Wed Sep 02, 2009 11:47 pm

Newbie mempertanyakan CINTA INDONESIA VS CINTA ISLAM 3 pertanyaan

Saudaraku HF,

Sekarang ini Indonesia belum menetapkan syariah islam sepenuhnya. Orang-orang non-islam masih diperbolehkan "berbeda". Kemajemukan bangsa Indonesia dihargai, walau tidak sepenuhnya oleh kalangan islam. Wanita non-muslim masih diperbolehkan tidak berkerudung, babi masih boleh diperjual-belikan, kebudayaan asing masih boleh ada di bumi Indonesia.

Kalau anda memang islam sejati, anda harus mendukung syariah islam ditegakkan 100% bukan 99%. Dan itu sudah bertentangan dengan demokrasi dan kemajemukan bangsa. Anda perlu menghapus UUD dan Pancasila untuk menegakkan syariah islam 100%. Bang HF, Indonesia bisa merdeka bukan hanya diperjuangkan oleh umat islam. Indonesia bisa merdeka dan bisa ada sampai sekarang didukung juga oleh non-islam.

Anda cinta islam tapi juga mengaku mencintai Indonesia. Itu bohong. Dilema anda dalam menjalankan keduanya bersamaan itu tidak mungkin. Kalau anda mengatakan anda mencintai Indonesia, anda tidak bisa "hanya mencintai" warga negara beragama islam. Itu bukan cinta Indonesia. Itu cinta islam. Tapi kalau anda mencintai Indonesia anda harus mencintai keseluruhan bangsa ini. Anda cinta islam berarti juga harus mencintai amanat-amanat rasullulah termasuk memusuhi kafir-kafir di Indonesia ini. Bagaimana kau jawab "dilema" ini HF?

Islam itu bertentangan dengan demokrasi dan moral. Islam itu kacau. Di bulan puasa ini saya sudah hafal di luar kepala slogan "Hormatilah orang yang menjalankan ibadah puasa". Warung ditutupi kain, kios makanan, restoran di Mal juga demikian demi kegiatan puasa semuanya harus begitu. Tapi saya tidak pernah mendengar slogan yang adil "Hormati juga orang yang tidak berpuasa". Rupanya demi menjalankan ibadah, islam mengorbankan kepentingan-kepentingan pihak lain. Bukannya terbalik ya? Orang yg menjalankan ibadah itu menomor-dua-kan HAK dan KEPENTINGANNYA demi menghormati orang lain? Bagaimana kau jawab "demokrasi dan keadilan" ini HF?

Kembali ke perintah allah swt di alquran, sosok ciptaan muhammad saw. Amanat Muhammad SAW memusuhi kafir telah mencuci otak muslim Indonesia. Mereka ini jadi "penyakit" dalam tubuh di Indonesia. Ajaran memuakkan ini bersemayam di otak dan hati muslim membuat mereka menjadi zombi-zombi Muhammad SAW yang menebar teror, premanisme, dan seks. Saya tidak kesulitan menemukan contohnya. Lihat saja Front Pembela Islam. Brutal sekali. Memangnya Indonesia ini butuh preman tidak berpendidikan kaya mereka? Memangnya Indonesia negara barbar tidak punya penegak hukum bisa main hakim sendiri? Bagaimana kau jawab "kekerasan islam" ini HF?

======================================================================================================================================
Di simpel kan berdasarkan request dari Montir Kepala:
maslidaed wrote:gue coba memikirkan gimana simpelnya pertanyaan untuk mr. HF (mister newb, klo kurang atau berlebihan, silahkan revisi)

Pendahuluan
Jika Anda memang islam sejati, anda harus mendukung syariah islam ditegakkan 100% bukan 99%.
Tetapi jika Anda mendukung syariah islam itu sudah bertentangan dengan demokrasi dan kemajemukan bangsa. Anda perlu menghapus UUD dan Pancasila untuk menegakkan syariah islam 100%. Pendahuluan berakhir

Anda cinta islam tapi juga mengaku mencintai Indonesia. Tetapi itu tidak mungkin.
Jika Anda cinta islam berarti juga harus mencintai amanat-amanat rasullulah termasuk memusuhi kafir-kafir di Indonesia ini.
Jika Anda mencintai Indonesia dengan hanya "mencintai" warga negara beragama islam. Itu bukan cinta Indonesia. Itu cinta islam. Tapi kalau Anda mencintai Indonesia anda harus mencintai keseluruhan bangsa ini.
1. Sebenarnya mana yang Anda pilih?

Di bulan puasa ini sudah menjadi rahasia umum umat islam mempunyai slogan "Hormatilah orang yang menjalankan ibadah puasa".
Namun sudah menjadi rahasia umum pula, bila saat bulan puasa di Indonesia, maka jam buka tempat berjualan makanan pun harus mengikuti jam berbuka atau yang ingin makan harus "bersembunyi" karena "harus" menghormati kegiatan dan kepentingan kaum mayoritas.
Orang yg tidak menjalankan ibadah puasa itu menomor-dua-kan HAK dan KEPENTINGANNYA sendiri demi menghormati orang lain (yang berpuasa, red?
2. Bagaimana pendapat saudara HF dengan "demokrasi dan keadilan" ini?

Amanat Muhammad SAW memusuhi kafir telah tertanam pada otak muslim Indonesia (anggaplah sebagian kecil masyarakatnya).
Ajaran ini bersemayam di otak dan hati muslim sehingga mereka menebar teror, premanisme, dan seks.
3. Bagaimana pendapat saudara HF dengan "kekerasan islam" yang saat ini marak di Indonesia?

Newbie (maslidaed mencoba menyederhanakan)


======================================================================================================================================
Ayo HF anda bisa jawab.

Newbie
newbie
 
Posts: 712
Joined: Thu Mar 19, 2009 9:39 pm
Location: TIM HORE-HORE (COROLEADER) BASECAMP

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby up1234go » Fri Sep 04, 2009 9:32 am

Head Fixer wrote:mesti loe tau Islam tdk pernah mengajarkan bentuk negara dan cara pemilihannya pemimpinnya...itu mah terserah !! Islam hanya menekankan etika memimpin dari seorang pemimpin dan etika pejabat dalam mengemban amanat. apa jaminan jika negara demokrasi pemimpinnya tdk bisa zalim ?? ... liat kita negara demokrasi tapi korupsi dimana-mana, liat amerika menindas kebebasan rakyatnya dgn dalih demi kepentingan keamanan nasional, gak ada privasi di sana. what a fool ..!!

jadi Islam mengajarkan terserah apa bentuk pemerintahannya, apapun bentuknya kepemimpinan yg adil dan berakhlaq itu utamanya ..


Manusia yang nyungsep di quran ya seperti ini... habis amunisi.
up1234go
 
Posts: 1910
Joined: Tue Jul 04, 2006 12:05 pm

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Fri Sep 04, 2009 7:57 pm

Montje, koq gak muncul terus disini yah? :(

Image
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby newbie » Fri Sep 04, 2009 10:26 pm

Muhammad Pagi wrote:Montje, koq gak muncul terus disini yah? :(

Image


Iya nih... kabur mode: On kali ya..
Saya sendiri juga di ignore terus-terusan.. Teman2 siapa pun itu.. coba tolong tanyakan pertanyaan saya yg di atas kepada Head Fixer bila bertemu ya.. Muslim juga boleh tanyain Bang HF tentang 3 pertanyaan simpel yg belum dijawab itu.


Newbie
newbie
 
Posts: 712
Joined: Thu Mar 19, 2009 9:39 pm
Location: TIM HORE-HORE (COROLEADER) BASECAMP

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Fri Sep 11, 2009 6:27 pm

newbie wrote:Iya nih... kabur mode: On kali ya..
Saya sendiri juga di ignore terus-terusan.. Teman2 siapa pun itu.. coba tolong tanyakan pertanyaan saya yg di atas kepada Head Fixer bila bertemu ya.. Muslim juga boleh tanyain Bang HF tentang 3 pertanyaan simpel yg belum dijawab itu.


Newbie


Mungkin juga bro, tapi gw positive thinking aja deh :green:

menunggu mode:on

ImageImageImage
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby Muhammad Pagi » Tue Sep 15, 2009 12:59 pm

Udah 2 minggu si montje blm bisa mempertanggungjawabkan tulisannya. :(

ImageImageImage[/quote]
User avatar
Muhammad Pagi
 
Posts: 1210
Joined: Thu Nov 22, 2007 1:38 pm
Location: In front of U

Re: Demokrasi dan syariah islam

Postby chrystal eye » Sat Oct 16, 2010 11:12 pm

sudah 11 bulan kosong melompong......... tanpa tanggapan dari HF....
bukankah awalnya HF yang minta perdebatan soal ini ya?
chrystal eye
 
Posts: 512
Joined: Sat Feb 06, 2010 10:39 am


Return to Politik Agama



Who is online

Users browsing this forum: No registered users