.

Israel Berbahasa Indonesia

Israel Berbahasa Indonesia

Postby duren » Mon Jan 02, 2012 9:15 pm

Karena FFI adalah tempat para KAPIR menyuarakan jati dirinya .... maka mari kita beri penghormatan dengan membuat sebuah trit khusus untuk FB sang musuh besar Islam ini !! O:)

Israel Berbahasa Indonesia

Bantuin ya .... Silahkan copas topik topik menarik .



Pusat pelatihan Israel memberdayakan perempuan dari negara-negara berkembang

18 Juli 2011 Pusat Pelatihan Golda Meir Mount Carmel adalah salah satu dari banyak cara Israel untuk meningkatkan kehidupan masyarakat miskin di Afrika dan Asia, Amerika Latin dan Karibia, Eropa Timur, Oseania dan Timur Tengah.

Israel telah memiliki pengaruh besar pada pendidikan anak usia dini di Nepal, ungkap Yvonne Lipman, juru bicara untuk Pusat Pelatihan Golda Meir Mount Carmel(MCTC), yang dinamai menurut satu-satunya perdana menteri wanita pertama Israel.

Setelah memulai ke benua Afrika lebih dari 50 tahun yang lalu, Golda Meir menyadari kebutuhan besar di sana, dan melalui organisasi pembangunan internasionalIsrael - MASHAV – maka memutuskan memberikan ikan untuk Afrika dan populasi kurang beruntung lainnya, ia akan memberi mereka keahlian untuk memancingikan bagi diri mereka sendiri. Itu adalah contoh dari dekade berpikir berkelanjutan sebelum ide datang ke dalam fashion di seluruh dunia Barat.


Image

Sejak itu, Israel telah berdampak pada kehidupan jutaan orang di negara-negara berkembang melalui program pelatihan di bidang pertanian, pendidikan dan kedokteran.

Keluar dari model MASHAV, dan dimulai oleh Meir sendiri, yang adalah pusat pelatihan perempuan di daerah Gunung Carmel Haifa. Ini adalah wilayah yang sama di mana kebakaran hutan melanda dan mencengkeram negara ini setengah tahun yang lalu. Namun pada sebuah konferensi di akhir Mei, lebih dari 70 pemimpin perempuan dari 38 negara bertemu untuk membahas topik "Sains, Teknologi dan Inovasi: pendidikan dan pelatihan untuk perempuan dan anak -anak'

Bukan rahasia kepada siapa pun, termasuk PBB, bahwa perempuan bisa menjadi kekuatan yang kuat untuk perubahan di masyarakat berkembang. Mereka adalahpendukung jaringan yang mengeratkan orang, keluarga dan masyarakat bersama-sama. Tapi mereka juga dapat memimpin perusahaan dan negara. Sediakanlahpelatihan wanita, dan Anda dapat mengubah dunia dari bawah ke atas, sebagai inti indikasi moto.

Menerapkan moto mereka ke kelas dan lapangan

Para wanita pada acara tersebut adalah pemimpin dunia dalam hak mereka sendiri, juga mewakili tiga organisasi pembangunan utama termasuk Persatuan PendidikanNasional, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO). Mereka datang untuk merayakan ulang tahun ke-50 dari program yang perempuan telah diundanguntuk mengikuti pelatihan dari lebih dari 140 negara.

Para wanita telah berpartisipasi dalam seminar pelatihan baik di Israel atau di negara mereka masing-masing. Pelatihan MCTC mendorong perempuan untukmembangun jaringan pendukung di antara mereka sendiri, dan dalam beberapa kasus trainee melanjutkan pekerjaan inti dengan menerapkan program pengajaran di negara asal mereka. Pusat ini menyediakan custom-made workshops dan program yang didasarkan pada kebutuhan dan permintaan.

"Kami didirikan oleh Golda Meir pada tahun 1961 setelah kunjungan yang dia buat untuk Afrika dan ia menyadari kebutuhan mutlak untuk membantu para wanita dinegara-negara Afrika untuk menjadi lebih mandiri."Israel telah mencapai kemerdekaannya pada tahun 1948, "kata Lipman" sehingga dapat bertindak sebagailaboratorium hidup untuk negara-negara yang baru lahir."
"Pada kunjungannya di sana Meir melihat ada kasus putus asa untuk membantu melatih para wanita dan untuk melakukan sesuatu dengan orang-orang merekaBersama dengan Mina Ben Zvi, dan Duta Besar Swedia untuk Israel., Inga Thorsson, mereka mendirikan Pusat Pelatihan Gunung Carmel. Pendirian pusat pelatihanditandai dengan konferensi internasional perempuan, dan kami sekarang memegang konferensi pemimpin perempuan ke 27. Itulah rentetannya, "jelas Lipman.

Di antara 27 pertemuan dua tahunan tersebut, katanya, 17.000 orang telah lulus melalui pusat pelatihan. "Kami memiliki empat tema utama, yaitu pendidikan anak usia dini, peningkatan pendapatan, pengembangan masyarakat dan kesetaraan gender."

Terlatih di Israel, terkemuka di dunia internasional

Bukankah feminisme mati? “Kami sudah ada dalam kesetaraan gender sebelum masuk ke agenda PBB di Meksiko pada tahun 1975. Israel sudah ada arah sebelumseluruh dunia, “kata Lipman.” Kami tidak berbicara tentang feminisme Kita berbicara tentang pemimpin perempuan"

Dalam konferensi tersebut, katanya, para wanita bangkit untuk menggambarkan bagaimana perempuan di negara mereka masih tidak mendapatkan derajat yang lebih tinggi, tetapi bekerja sebagai guru dan pegawai negeri sipil.

Salah satunya adalah Stella Tamang pemimpin dari Nepal, seorang Buddhis di negara Hindu, yang pertama kali datang ke Israel mengikuti kursus pelatihan pada tahun 1979 dan telah tinggal berhubungan dengan semua perempuan lainnya dari Nepal yang telah dia latih. Para wanita saat ini sangat berpengaruh dalam sistempendidikan anak usia dini di Nepal, kata Lipman.

"Apa Israel - apa MCTC – yang telah memberikan mereka pengaruh kuat pada pendidikan anak usia dini di Nepal," dia menambahkan.

MCTC juga merencanakan memberikan dukungan psikososial kepada anak-anak di negara yang terkena AIDS dari hari-hari awalepidemi. Di depan rumah, ia menyediakan program untuk mengembangkan potensi perempuan lokal. "Kami memberikan wanitaPalestina dan Israel akhir pekan intensif untuk… membangun realitas baru," ia menyimpulkan.
User avatar
duren
 
Posts: 11124
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm

Re: Israel Berbahasa Indonesia

Postby duren » Mon Jan 02, 2012 9:32 pm

Biar mangkin pushing muslimnya .

Btw ... Nompang tanya bang M , mengapa trit diroom ini ga di publish di View active topics ?




Rumah Sakit Rambam Haifa Israel menyambut kedatangan rombongan dokter dari Indonesia

Sebuah seminar khusus di Rumah Sakit Rambam Haifa Israel telah menarik minat para dokter dari seluruh dunia, termasuk dari negara Muslim Indonesia.

Rumah Sakit Rambam di Haifa saat ini sedang menjamu 27 dokter dan perawat dari 17 negara untuk sebuah peragaan simulasi yang unik. Peragaan Simulasi Peristiwa Korban Kecelakaan Massal (Mass Casualty Event ), yang dimulai pada tanggal 6 November dan berlanjut hingga 19 November 2011 ini dihadiri oleh peserta dari Albania, Ekuador, Ethiopia, Myanmar, Georgia, India, Vietnam, Yordania, Nepal, Kenya, Nigeria, Chili, Peru, Kosovo, Thailand, Ghana dan Selandia Baru. Bahkan Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia yang tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Israel, telah mengirimkan lima wakilnya.

Simulasi ini merupakan bagian kedelapan dari seminar yang sejenis dengan thema "Seminar Pengembangan dan Pengorganisasian Sistem Trauma dan Pengembangan Pengorganisasian Peristiwa Korban Kecelakaan Massal Kedelapan". (“Eighth Seminar on Developing and Organizing a Trauma System and Mass Casualty Event (MCE) Organization”). Seminar yang disponsori bersama oleh Rumah Sakit Rambam Haifa Israel, Kementerian Luar Negeri Israel dan Kementerian Kesehatan Israel, bertujuan untuk mengajarkan kepada peserta bagaimana mengembangkan sistem untuk operasi medis dalam keadaan darurat, trauma dan situasi Peristiwa Korban Kecelakaan Massal yang sesuai dengan kondisi dan situasi negara peserta.

Seminar ini diselenggarakan di Rumah Sakit Rambam sebagai rumah sakit kota Haifa, rumah sakit terbesar di Israel bagian utara, yang memiliki perbedaan tipis antara menjadi seorang ahli dalam situasi korban trauma, korban darurat maupun korban massal. Selama bertahun-tahun, rumah sakit ini telah merawat tentara yang terluka di perbatasan utara Israel dan sekitarnya, sama baiknya ketika merawat korban warga sipil yang terjebak dalam perang didepan rumahnya maupun akibat serangan teroris di Israel bagian utara.

Rumah Sakit Rambam Haifa juga merupakan rumah sakit rujukan bagi korban khusus trauma untuk wilayah tersebut. Pasien trauma parah dari sembilan rumah sakit umum merujuk ke Rumah Sakit Rambam Haifa, menjadikannya rumah sakit pusat trauma paling sibuk di Israel. Pusat Pengajaran Trauma, Darurat dan Situasi Korban Kecelakaan Massal Rumah Sakit Rambam Haifa (Teaching Center for Trauma, Emergency and Mass Casualty Situations [MCS]), memimpin instruksi dibidangnya secara nasional, dan secara teratur menyelenggarakan seminar internasional untuk dokter dan perawat dari seluruh dunia. Selain itu, pusat pengajaran ini juga mengirimkan pengajarnya ke berbagai negara untuk mengajar kursus dan menyelenggarakan lokakarya untuk personil NATO.

"Dalam kursus ini kita belajar bagaimana membangun sebuah sistem untuk operasi dalam keadaan darurat, trauma dan peristiwa korban kecelakaan massal." kata Prof. Andi Asadul Islam, ahli Neurologi dari Universitas Hassan Udim di Makassar, Indonesia Timur. "Kami tidak datang untuk mencari informasi medis, melainkan pedoman tentang bagaimana mengorganisir situasi darurat dalam kasus semacam ini. Sistem Rambam untuk trauma adalah yang terbaik yang pernah ada, dan kita bisa belajar banyak dari sini. "

Kursus ini mencakup kuliah teoritis maupun wisata di Rambam dan rumah sakit Israel yang berbeda. Program ini memungkinkan peserta untuk menerima wawasan yang luas dari berbagai unit kegiatan pengobatan darurat. Selain itu, para peserta juga mengunjungi Pusat Simulasi Angkatan Bersenjata Israel (IDF), dan Kantor Pusat Magen David Adom, Palang Merah Israel.

Peserta juga mengunjungi sejumlah lokasi wisata, di antaranya Yad Vashem, dan situs lainnya di Yerusalem, Nazaret, Yafo, Akko, Zichron Yaakov dan lain-lain.
"Sebagai seorang Muslim, hal ini sangat menarik bagi saya untuk melihat Quarter Muslim di Yerusalem," kata Prof. Andi Asadul Islam.

Sementara itu, Ibu Asti Puspita Rini, pengelola Yayasan Layanan Darurat Ambulance 118 di Jakarta, ibukota Indonesia, mengatakan : "Beberapa teman dan keluarga saya takut dan tidak ingin saya datang ke sini (Israel) karena apa yang mereka lihat di televisi, namun kenyataannya sungguh berbeda dengan yang diberitakan di media."

Pada akhir seminar, sebuah upacara khusus akan diadakan pada tanggal 17 Nopember di mana di hadapan para duta besar dan perwakilan dari berbagai negara, peserta seminar akan menerima sertifikat ijazah dan medali dari Rumah Sakit Rambam Haifa Israel, Kementerian Luar Negeri Israel dan Kementerian Kesehatan Israel.

Sumber: Israel National News
Oleh : Elad Benari
Dipublikasikan pertama kali : 16 Nopember 2011, 7:51 AM
User avatar
duren
 
Posts: 11124
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm


Return to Budaya & Sospol



Who is online

Users browsing this forum: No registered users

cron