.

Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby Brillianti II » Thu Dec 14, 2006 7:26 pm

Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Kapanlagi.com - Syekh Siti Jenar yang merupakan wali kontroversial ternyata tidak wafat dieksekusi seperti dipersepsikan masyarakat Islam selama ini.

"Saya meneliti sejarah Syekh Siti Jenar dari sekitar 300 pustaka kuno yang tidak ada di perpustakaan, ternyata persepsi tentang Syekh Siti Jenar seperti selama ini tidak benar," kata Agus Sunyoto selaku penulis buku di Surabaya, Sabtu (27/08 ).

Ia mengungkapkan hal itu untuk meluruskan stigma jelek terhadap sosok Syekh Siti Jenar dalam bedah buku bertajuk "Susuk Malang Sungsang" yang berjumlah tujuh jilid di Toko Buku (TB) Togamas Surabaya.

Bedah buku karya Agus Sunyoto itu menampilkan pembahas Mohammad Sobary (mantan PU LKBN ANTARA/LIPI), Prof DR Setyo Yuwono Sudikan (budayawan/guru besar Universitas Negeri Surabaya), dan KH Agus Ali Masyhuri (PP Bumi Sholawat, Tulangan, Sidoarjo).

Menurut Agus Sunyoto, Syekh Siti Jenar juga tetap menjalankan syariat (hukum dan amal dalam beragama) dan tidak mengajarkan "sasahidan" atau ajaran yang sesat dan menyesatkan seperti dipersepsikan orang selama ini.

"Jadi, para pengikut beliau menganggap persepsi orang tentang Syekh Siti Jenar selama ini merupakan kebohongan, bahkan dalam soal tauhid (keimanan) pun, Syekh Siti Jenar tidak menganggap dirinya adalah Tuhan," katanya.

Ajaran manunggaling kawula-Gusti (kesatuan Tuhan dan manusia), katanya, merujuk pada Al-Qur`an (firman Allah SWT) bahwa Allah SWT ada dimana-mana tanpa dibatasi ruang, gerak, dan waktu atau Tuhan selalu ada dalam setiap ruang kosong.

"Ketika Nabi Muhammad SAW membangun ka`bah bukan berarti Tuhan itu ada di ka`bah tapi di tengah-tengah ka`bah ada ruang kosong. Nah, Tuhan selalu ada di dalam setiap ruang kosong, apakah di Timur Tengah, Indonesia, atau alam semesta ini," katanya.

Membedah buku karya Agus Sunyoto itu, budayawan Prof DR Setyo Yuwono Sudikan yang juga guru besar Universitas Negeri Surabaya (Unesa) itu mengatakan Agus Sunyoto telah melakukan dekonstruksi sosok Syekh Siti Jenar melalui buku.

"Agus Sunyoto telah melakukan dekonstruksi ketokohan dan ajaran Syekh Siti Jenar. Dari zaman ke zaman, negara memang telah menguatkan hegemoni terhadap ulama, pujangga, dan tokoh masyarakat yang dianggap kritis dan berbahaya," katanya.

Senada dengan itu, budayawan Mohammad Sobary yang juga mantan Pemimpin Umum (PU) LKBN ANTARA itu menyatakan karya Agus Sunyoto membuktikan bahwa sejarah itu tidak pernah selesai dan kebenaran sejarah juga tak selalu final.

"Paling tidak, Agus Sunyoto telah menampar wajah para ilmuwan yang selama ini merasa puas dengan sejarah yang sudah ada, bahkan Agus Sunyoto juga berhasil membongkar tabir mitos yang selama ini melingkupi Syekh Siti Jenar," katanya.

Namun, katanya, karya Agus Sunyoto akan lebih hebat lagi jika tidak hanya berhenti pada penampilan sosok Syekh Siti Jenar secara lebih adil, melainkan juga mendorong pembaca tertarik meneladani Syekh Siti Jenar dan akhirnya sujud kepada Allah SWT yang menciptakan tokoh seperti Syekh Jenar.

Catatan serupa juga dikatakan pengasuh Pesantren Bumi Sholawat, Tulangan, Sidoarjo, KH Agus Ali Masyhuri. "Agus Sunyoto memang mampu menjebol stigma jelek tentang sosok Syekh Siti Jenar," katanya.

Bahkan, katanya, pandangan bahwa Syekh Siti Jenar itu mampu mengubah diri seperti cacing atau anjing telah dibantah, karena pandangan seperti itu sama halnya dengan rekayasa untuk memojokkan seorang wali. (*/lpk)
User avatar
Brillianti II
 
Posts: 779
Joined: Thu Dec 29, 2005 9:13 am

Postby radiaku » Fri Dec 15, 2006 8:03 am

tapi mbak manunggaling kawula gusti itu bukan rujukan dari islam lho.
Tapi asli dari kejawen dan murni dari kejawen.
Betul gak yang lain
radiaku
 
Posts: 55
Joined: Sun Nov 26, 2006 8:26 pm

Postby kagakmurtad2 » Sat Dec 16, 2006 10:44 pm

radiaku wrote:tapi mbak manunggaling kawula gusti itu bukan rujukan dari islam lho.
Tapi asli dari kejawen dan murni dari kejawen.
Betul gak yang lain


kalo ente bilang manunggaling kawula gusti nyang bahase jawa entu ya dah pasti dari kejawen, wong pake bahase jawe.
tapi masalahnye entu di bagdad sono berabad-abad nyang lalu juga ade ajaran nyang mirip ame manunggaling gusti nyang kejawen entu. bahase arabnye kalo gue kagak salah entu wahdaht al wujd nyang artinye sama persis ame manunggaling kawula gusti entu.
ape ente kire jaman entu dah ade satelit komunikasi atao telpon genggam nyang bisa ngubungi ?
kalo diliat dari pakte empirisnye entu orang arab nyang datang ke jawa bawa agama islam. gue belum pernah denger kalo ade orang jawa nyang pergi ke arab sono nyebarin kejawen waktu entu....kagak tau kalo sekarang.
hehehehehehehe
User avatar
kagakmurtad2
 
Posts: 1399
Joined: Mon Sep 11, 2006 10:35 pm
Location: MONTREAL

Postby angeless » Mon Jan 15, 2007 11:10 pm

kagakmurtad2 wrote:
radiaku wrote:tapi mbak manunggaling kawula gusti itu bukan rujukan dari islam lho.
Tapi asli dari kejawen dan murni dari kejawen.
Betul gak yang lain


kalo ente bilang manunggaling kawula gusti nyang bahase jawa entu ya dah pasti dari kejawen, wong pake bahase jawe.
tapi masalahnye entu di bagdad sono berabad-abad nyang lalu juga ade ajaran nyang mirip ame manunggaling gusti nyang kejawen entu. bahase arabnye kalo gue kagak salah entu wahdaht al wujd nyang artinye sama persis ame manunggaling kawula gusti entu.
ape ente kire jaman entu dah ade satelit komunikasi atao telpon genggam nyang bisa ngubungi ?
kalo diliat dari pakte empirisnye entu orang arab nyang datang ke jawa bawa agama islam. gue belum pernah denger kalo ade orang jawa nyang pergi ke arab sono nyebarin kejawen waktu entu....kagak tau kalo sekarang.
hehehehehehehe


haiya wung km2 wintel juga lupanya :lol:
angeless
 
Posts: 61
Joined: Sat Nov 11, 2006 2:46 pm
Location: no where

Postby kagakmurtad2 » Mon Jan 15, 2007 11:28 pm

angeless wrote:
kagakmurtad2 wrote:
radiaku wrote:tapi mbak manunggaling kawula gusti itu bukan rujukan dari islam lho.
Tapi asli dari kejawen dan murni dari kejawen.
Betul gak yang lain


kalo ente bilang manunggaling kawula gusti nyang bahase jawa entu ya dah pasti dari kejawen, wong pake bahase jawe.
tapi masalahnye entu di bagdad sono berabad-abad nyang lalu juga ade ajaran nyang mirip ame manunggaling gusti nyang kejawen entu. bahase arabnye kalo gue kagak salah entu wahdaht al wujd nyang artinye sama persis ame manunggaling kawula gusti entu.
ape ente kire jaman entu dah ade satelit komunikasi atao telpon genggam nyang bisa ngubungi ?
kalo diliat dari pakte empirisnye entu orang arab nyang datang ke jawa bawa agama islam. gue belum pernah denger kalo ade orang jawa nyang pergi ke arab sono nyebarin kejawen waktu entu....kagak tau kalo sekarang.
hehehehehehehe


haiya wung km2 wintel juga lupanya :lol:


dikit-2 gue ngarti (kagak bodo-2 amat)....hehehehe
User avatar
kagakmurtad2
 
Posts: 1399
Joined: Mon Sep 11, 2006 10:35 pm
Location: MONTREAL

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby palestina » Mon Mar 08, 2010 7:22 pm

Siti jenar adalah wali yg tertinggi dan berada diatas wali songa...dialah yg paling mengenal Tuhan itu seperti apa.wali songa hanya muslim fanatik saja...sedang siti jenar berwawasan rohani sangat dalam.tanpa kedalaman rohani siapapun akan menganggap Allah setiap agama sebagai berbeda.
palestina
 
Posts: 877
Joined: Wed Feb 17, 2010 6:15 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby palestina » Mon Mar 08, 2010 10:54 pm

Siti jenar adalah wali yg tertinggi dan berada diatas wali songa...dialah yg paling mengenal Tuhan itu seperti apa.wali songa hanya muslim fanatik saja...sedang siti jenar berwawasan rohani sangat dalam.tanpa pengertian rohani siapapun akan menganggap Allah setiap agama sebagai berbeda.
palestina
 
Posts: 877
Joined: Wed Feb 17, 2010 6:15 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ajal » Mon Jul 19, 2010 2:02 pm

Syekh Siti Jenar adalah seorang ulama dan praktisi yang hebat
hanya sayang, beliau mempunyai keterbatasan dalam cara berkomunikasi atau menyampaikan pengetahuannya kepada sesama manusia/muridnya.

Ajaran manunggaling kawula-Gusti sebenarnya tidak dapat diartikan sebagai kesatuan Tuhan dan manusia
karena
arti dari kata "gusti" disini bukanlah Tuhan, tapi mengacu pada ba GUS ing a TI artinya bagusnya hati nurani setelah mendapat pencerahan dari ROH KEBENARAN (KITAB SUCI)

jadi makna manunggaling kawula-Gusti adalah manunggaling kawula dengan Roh Kebenaran (kitab Suci, dalam hal ini adalah Al-Qur`an )

celakanya dalam kejawen
makna GUSTI lebih diarahkan pada sosok TUHAN, padahal tidak selalu begitu.
Harus melihat konteks nya.
misalnya
jika kalimatnya berbunyi Gusti Ingkang akarya jagad atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah Tuhan.
Jika kalimatnya berbunyi Gusti Kanjeng Pangeran Diponegoro atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah penghormatan terhadap P Diponegoro yg dianggap telah mendapat pencerahan dari roh kebenaran.

Syekh Siti Jenar, rupanya masih kesulitan dalam menerangkan makna ini kepada pengikutnya, sehingga banyak pengikutnya salah arah, sehingga banyak pengikutnya yg menganggap bahwa gusti dalam diri manusia itulah Tuhan yang sebenarnya.
padahal gusti yg ada dalam diri manusia itu hanyalah roh kebenaran yang diutusNya untuk memberi pencerahan kepada pribadi manusia masing2

dan ketika pengikut Syekh Siti Jenar, menganggap diri mereka adalah Tuhan karena didalam diri mereka terdapat gusti yg dianggap Tuhan, maka telah tersesatlah mereka, dikarenakan kenarsisan mereka sendiri.

jadi cara berkomunikasi beliau inilah yang dikhawatirkan oleh wali songo akan menyesatkan pemikiran orang2 awam.

demikian moga membantu.
User avatar
ajal
 
Posts: 360
Joined: Thu Jul 01, 2010 11:53 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ogliker » Wed Jul 21, 2010 11:07 am

ajal wrote:Syekh Siti Jenar adalah seorang ulama dan praktisi yang hebat
hanya sayang, beliau mempunyai keterbatasan dalam cara berkomunikasi atau menyampaikan pengetahuannya kepada sesama manusia/muridnya.

Sepertinya anda lebih bisa dari Syekh Siti Jenar
arti dari kata "gusti" disini bukanlah Tuhan, tapi mengacu pada ba GUS ing a TI artinya bagusnya hati nurani setelah mendapat pencerahan dari ROH KEBENARAN (KITAB SUCI)

jadi makna manunggaling kawula-Gusti adalah manunggaling kawula dengan Roh Kebenaran (kitab Suci, dalam hal ini adalah Al-Qur`an )

celakanya dalam kejawen
makna GUSTI lebih diarahkan pada sosok TUHAN, padahal tidak selalu begitu.
Harus melihat konteks nya.
misalnya
jika kalimatnya berbunyi Gusti Ingkang akarya jagad atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah Tuhan.

Jadi anda spaham dengan orang Malaysia yang ngeklaim penyebutan Allah hanya milik orang Islam tanpa mempertimbangkan aspek keragaman budaya dan bahasa..!
Terlalu sempit pemahaman anda.
Jika kalimatnya berbunyi Gusti Kanjeng Pangeran Diponegoro atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah penghormatan terhadap P Diponegoro yg dianggap telah mendapat pencerahan dari roh kebenaran.

Syekh Siti Jenar, rupanya masih kesulitan dalam menerangkan makna ini kepada pengikutnya, sehingga banyak pengikutnya salah arah, sehingga banyak pengikutnya yg menganggap bahwa gusti dalam diri manusia itulah Tuhan yang sebenarnya.
padahal gusti yg ada dalam diri manusia itu hanyalah roh kebenaran yang diutusNya untuk memberi pencerahan kepada pribadi manusia masing2

Coba anda tanya orang Jawa pasti tau sebutan Gusti untuk sosok manusia dan Gusti Ingkan Akarya Jagad. :-k
jadi cara berkomunikasi beliau inilah yang dikhawatirkan oleh wali songo akan menyesatkan pemikiran orang2 awam.

Ngawur, untuk specifiknya bukan komunikasi saja seperti yang anda jelaskan karena ada perumpamaan yang saya copy paste dari tulisan seorang:
Perumpamaan Sufi yang mengatakan:"Didalam diri manusia yang sempurna (al-insan al-kamil),Allah melihat dengan matanya,Allah mendengar dengan telinganya, allah berbicara dengan lidahnya, Allah berbuat dengan tangannya. Jadi dimana salahnya Syekh Lemah Abang ini?

Menurut sudut pandang saya Ilmu ma'rifat dari Kaum Sufi ini bersifat Eksklusif dalam pengertian serta pengajarannya jadi Wali songo melarang syekh Lemah Abang ini meneruskan ajarannya ini. Karena untuk orang awam cukup mengerti hukum syariah saja. Kalau ada salah mohon dicerahkan.

Salam Damai.
ogliker
 
Posts: 334
Joined: Fri Jul 02, 2010 3:56 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ajal » Sat Jul 24, 2010 1:31 pm

ajal wrote:Syekh Siti Jenar adalah seorang ulama dan praktisi yang hebat
hanya sayang, beliau mempunyai keterbatasan dalam cara berkomunikasi atau menyampaikan pengetahuannya kepada sesama manusia/muridnya.

ogliker wrote:Sepertinya anda lebih bisa dari Syekh Siti Jenar


maaf saya gak berani bilang begitu, tapi memang saya mempunyai kelebihan dari beliau yaitu saya lebih mengenal dunia komputer \:D/

kelebihan dalam bidang agama, keimanan dan ketaqwaan hanya Allah yang tahu.

Syekh Siti Jenar adalah fenomena dan asset bangsa yang sangat besar. Hati kecil sayapun gak rela seandainya beliau benar2 termasuk orang yang tersesat. Dari sekian banyak penganut beliau yang telah saya kenal, rata2 menerjemahkan pengalaman pribadi dan spiritualnya sebagai sosok Tuhan.

dalam hal ini ada 2 kemungkinan :
1. Syekh Siti Jenar berhasil dalam mengajarkan kpd muridnya. maka berarti Syekh Siti Jenar telah tersesat.
2. Syekh Siti Jenar tidak berhasil dalam mengajarkan kpd muridnya. entah itu disebabkan oleh cara komunikasi beliau, atau terbatasnya daya tangkap dari muridnya. jika demikian berarti Syekh Siti Jenar belum tentu tersesat.

dan saya lebih memilih opsi ke 2.

ajal wrote:arti dari kata "gusti" disini bukanlah Tuhan, tapi mengacu pada ba GUS ing a TI artinya bagusnya hati nurani setelah mendapat pencerahan dari ROH KEBENARAN (KITAB SUCI)

jadi makna manunggaling kawula-Gusti adalah manunggaling kawula dengan Roh Kebenaran (kitab Suci, dalam hal ini adalah Al-Qur`an )

celakanya dalam kejawen
makna GUSTI lebih diarahkan pada sosok TUHAN, padahal tidak selalu begitu.
Harus melihat konteks nya.
misalnya
jika kalimatnya berbunyi Gusti Ingkang akarya jagad atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah Tuhan.

ogliker wrote:Jadi anda spaham dengan orang Malaysia yang ngeklaim penyebutan Allah hanya milik orang Islam tanpa mempertimbangkan aspek keragaman budaya dan bahasa..!
Terlalu sempit pemahaman anda.


adakah dalam tulisan saya ngeklaim penyebutan Allah hanya milik orang Islam?
jika tulisan itu dari orang lain silakan bertanya pada yang bersangkutan.

ajal wrote:Jika kalimatnya berbunyi Gusti Kanjeng Pangeran Diponegoro atau yg setara dg itu, maka itu maknanya adalah penghormatan terhadap P Diponegoro yg dianggap telah mendapat pencerahan dari roh kebenaran.

Syekh Siti Jenar, rupanya masih kesulitan dalam menerangkan makna ini kepada pengikutnya, sehingga banyak pengikutnya salah arah, sehingga banyak pengikutnya yg menganggap bahwa gusti dalam diri manusia itulah Tuhan yang sebenarnya.
padahal gusti yg ada dalam diri manusia itu hanyalah roh kebenaran yang diutusNya untuk memberi pencerahan kepada pribadi manusia masing2


ogliker wrote:Coba anda tanya orang Jawa pasti tau sebutan Gusti untuk sosok manusia dan Gusti Ingkan Akarya Jagad. :-k

Tidak semua orang jawa mengerti bahwa sebutan gusti mengacu pada dua arah yang sangat berbeda esensinya.

ajal wrote:jadi cara berkomunikasi beliau inilah yang dikhawatirkan oleh wali songo akan menyesatkan pemikiran orang2 awam.


ogliker wrote:Ngawur, untuk specifiknya bukan komunikasi saja seperti yang anda jelaskan karena ada perumpamaan yang saya copy paste dari tulisan seorang:
Perumpamaan Sufi yang mengatakan:"Didalam diri manusia yang sempurna (al-insan al-kamil),Allah melihat dengan matanya,Allah mendengar dengan telinganya, allah berbicara dengan lidahnya, Allah berbuat dengan tangannya. Jadi dimana salahnya Syekh Lemah Abang ini?

Menurut sudut pandang saya Ilmu ma'rifat dari Kaum Sufi ini bersifat Eksklusif dalam pengertian serta pengajarannya jadi Wali songo melarang syekh Lemah Abang ini meneruskan ajarannya ini. Karena untuk orang awam cukup mengerti hukum syariah saja. Kalau ada salah mohon dicerahkan.

Salam Damai.


proses belajar selalu melibatkan art of communication.
jika terjadi kegagalan (miss communication) maka dapat dipastikan adanya kesenjangan di sana, dan itu banyak sekali faktornya.

dan seperti tulisan anda tentang perumpamaan Sufi, itu hanyalah perumpamaan, jadi bukan arti yang sebenarnya.

ilmu ma'rifat diperbolehkan jika telah menguasai dahulu ilmu syaria't, sehingga arah kema'rifatannya tepat sasaran.
User avatar
ajal
 
Posts: 360
Joined: Thu Jul 01, 2010 11:53 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ogliker » Sat Jul 24, 2010 6:05 pm

ajal wrote:maaf saya gak berani bilang begitu, tapi memang saya mempunyai kelebihan dari beliau yaitu saya lebih mengenal dunia komputer

kelebihan dalam bidang agama, keimanan dan ketaqwaan hanya Allah yang tahu.

Let see
Syekh Siti Jenar adalah fenomena dan asset bangsa yang sangat besar. Hati kecil sayapun gak rela seandainya beliau benar2 termasuk orang yang tersesat. Dari sekian banyak penganut beliau yang telah saya kenal, rata2 menerjemahkan pengalaman pribadi dan spiritualnya sebagai sosok Tuhan.

dalam hal ini ada 2 kemungkinan :
1. Syekh Siti Jenar berhasil dalam mengajarkan kpd muridnya. maka berarti Syekh Siti Jenar telah tersesat.
2. Syekh Siti Jenar tidak berhasil dalam mengajarkan kpd muridnya. entah itu disebabkan oleh cara komunikasi beliau, atau terbatasnya daya tangkap dari muridnya. jika demikian berarti Syekh Siti Jenar belum tentu tersesat.

dan saya lebih memilih opsi ke 2

Ini pendapat Islam awam yang mengetahui syariat saja.Saya rasa Syekh Siti Jenar tidak bertentangan dengan perumpamaan sufi yang saya tulis.
ajal wrote:Tidak semua orang jawa mengerti bahwa sebutan gusti mengacu pada dua arah yang sangat berbeda esensinya.

Anda meremehkan kemampuan orang Jawa dalam Berbahasa. Pasti anda bukan orang Jawa!!!!?
ajal wrote:proses belajar selalu melibatkan art of communication.
jika terjadi kegagalan (miss communication) maka dapat dipastikan adanya kesenjangan di sana, dan itu banyak sekali faktornya.

Setuju, inilah pengajaran Islam yang gagal karena bukan bahasa ibu kita.Dari sini esensi nilai spiritualnya hilang dan menimbulkan multitafsir.
ajal wrote:dan seperti tulisan anda tentang perumpamaan Sufi, itu hanyalah perumpamaan, jadi bukan arti yang sebenarnya.

ilmu ma'rifat diperbolehkan jika telah menguasai dahulu ilmu syaria't, sehingga arah kema'rifatannya tepat sasaran.

Pemahaman anda masih dangkal(syariat) untuk menilai seorang Syekh yang sudah mencapai Kema'rifatan.

Salam Damai
ogliker
 
Posts: 334
Joined: Fri Jul 02, 2010 3:56 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ajal » Sun Jul 25, 2010 11:49 am

ajal wrote:proses belajar selalu melibatkan art of communication.
jika terjadi kegagalan (miss communication) maka dapat dipastikan adanya kesenjangan di sana, dan itu banyak sekali faktornya.

ogliker wrote:Setuju, inilah pengajaran Islam yang gagal karena bukan bahasa ibu kita.Dari sini esensi nilai spiritualnya hilang dan menimbulkan multitafsir.


Ajaran Islam gak pernah gagal, yang gagal adalah orang yang tidak mau mempelajarinya dengan sungguh2
Islam tak akan rugi jika tanpa penganut. Tapi manusia akan rugi jika tidak menganutnya.

ajal wrote:dan seperti tulisan anda tentang perumpamaan Sufi, itu hanyalah perumpamaan, jadi bukan arti yang sebenarnya.

ilmu ma'rifat diperbolehkan jika telah menguasai dahulu ilmu syaria't, sehingga arah kema'rifatannya tepat sasaran.


ogliker wrote:Pemahaman anda masih dangkal(syariat) untuk menilai seorang Syekh yang sudah mencapai Kema'rifatan.

Salam Damai


Syekh Siti Jenar telah mencapai kemakrifatan karena didahului oleh penguasaan beliau thd syariat.
syariat bagaikan peta dan buku manual wajib tentang ketuhanan. Kemakrifatan yang bertentangan dengan syariat adalah kesesatan.
User avatar
ajal
 
Posts: 360
Joined: Thu Jul 01, 2010 11:53 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby agis » Wed Dec 08, 2010 7:36 pm

Kebenara itu bisa berfatwa dengan sendirinya, dalam relungnya, sang kebenaran berkata " hai, tidakkah sekarang kamu sadar bahwa Akulah Dia? " yang kau cari begitu jauh, tapi sebenarnya sangat dekat denganmu, sedikit saja frekuensimu bisa menyatu denganKu, maka Kau akan Terngaga dan kau akan mengakui betapa AKU adalah juga KAMU ? "

Demikianlah DIA tersembunyi, lebih tepatnya DIA berada. :heart:
agis
 
Posts: 57
Joined: Thu Nov 25, 2010 6:32 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby I Want You » Tue Jan 04, 2011 11:57 am

Brillianti II wrote:Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi


Membedah buku karya Agus Sunyoto itu, budayawan Prof DR Setyo Yuwono Sudikan yang juga guru besar Universitas Negeri Surabaya (Unesa) itu mengatakan Agus Sunyoto telah melakukan dekonstruksi sosok Syekh Siti Jenar melalui buku.

"Agus Sunyoto telah melakukan dekonstruksi ketokohan dan ajaran Syekh Siti Jenar. Dari zaman ke zaman, negara memang telah menguatkan hegemoni terhadap ulama, pujangga, dan tokoh masyarakat yang dianggap kritis dan berbahaya," katanya.

Senada dengan itu, budayawan Mohammad Sobary yang juga mantan Pemimpin Umum (PU) LKBN ANTARA itu menyatakan karya Agus Sunyoto membuktikan bahwa sejarah itu tidak pernah selesai dan kebenaran sejarah juga tak selalu final.

"Paling tidak, Agus Sunyoto telah menampar wajah para ilmuwan yang selama ini merasa puas dengan sejarah yang sudah ada, bahkan Agus Sunyoto juga berhasil membongkar tabir mitos yang selama ini melingkupi Syekh Siti Jenar," katanya.

(*/lpk)


pada saat gua baca kalimat di atas , terbayang oleh gua , kata2 menjadi spt :

Nabi Muhammad SAW tidak mati secara baik-baik


Membedah buku karya Muhammad SAW itu ( Al Qur'an Red ), budayawan Prof DR Adadeh yang juga guru besar Universitas Negeri FaithFreedom (UneFFI) itu mengatakan Duladi telah melakukan dekonstruksi sosok Muhammad SAW melalui buku.

"Duladi telah melakukan dekonstruksi ketokohan dan ajaran Muhammad SAW. Dari zaman ke zaman, negara memang telah menguatkan hegemoni terhadap ulama, pujangga, dan tokoh masyarakat yang dianggap paling mulia dan rahmat bagi semesta alam," katanya.

Senada dengan itu, budayawan Ali5196 yang juga mantan Pemimpin Umum (PU) LKBN ANTARA itu menyatakan karya Duladi membuktikan bahwa sejarah itu tidak pernah selesai dan kebenaran sejarah juga tak selalu final.

"Paling tidak, Duladi telah menampar wajah para ilmuwan yang selama ini merasa puas dengan sejarah yang sudah ada, bahkan Duladi juga berhasil membongkar tabir mitos yang selama ini melingkupi Muhammad SAW," katanya.

hahahahha .... :green: :lol: :rofl:
User avatar
I Want You
 
Posts: 2394
Joined: Thu May 07, 2009 2:20 pm
Location: Serambi Yerusalem

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ag8882 » Sun May 08, 2011 11:11 am

jadi wafatnya bijimana Bung/Mba TS?
kok tidak diulas, jadi naggung kl liat judul threadnya..
:-k
ag8882
 
Posts: 15
Joined: Fri Oct 02, 2009 11:50 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby ajal » Tue Jul 19, 2011 5:32 pm

agis wrote:Kebenara itu bisa berfatwa dengan sendirinya, dalam relungnya, sang kebenaran berkata " hai, tidakkah sekarang kamu sadar bahwa Akulah Dia? " yang kau cari begitu jauh, tapi sebenarnya sangat dekat denganmu, sedikit saja frekuensimu bisa menyatu denganKu, maka Kau akan Terngaga dan kau akan mengakui betapa AKU adalah juga KAMU ? "

Demikianlah DIA tersembunyi, lebih tepatnya DIA berada. :heart:



Kebenaran itu setiap saat berfatwa dengan sendirinya, dalam relungnya. Tapi jarang sampai di otak. Atau otak seringkali mengingkarinya. Tapi roh kebenaran ini bukanlah Tuhan. dia hanyalah berperan sebagai pendamping/guru bagi setiap pribadi masing2 manusia agar tidak tersesat/mengikuti hawa nafsunya semata.
User avatar
ajal
 
Posts: 360
Joined: Thu Jul 01, 2010 11:53 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby MinyakBaby » Tue Jul 19, 2011 6:07 pm

Simpel saja:
Syekh Siti Jenar dan seluruh wali songo lainnya adalah penganut islam kejawen, islam yg ter-sinkretisme dgn ajaran hindu/budha/animisme/dinamisme. Itulah mengapa mayoritas muslim kejawen/abangan di tanah jawa. Buah jatuh tak jauh dari pohonnya.

Anda, TS trit ini, mengatakan bhw SSJ mengajarkan manunggaling kawula-Gusti sebagai bagian dari Ajaran Islam murni adalah sesuatu yg tdk berdasar alias ngawur. Silahkan buktikan apa itu Roh Kebenaran dlm perspektif teologi Islam atau bagaimana idealisasi manunggaling Roh Kebenaran tsb dgn Awloh integrated with Hajar Syahwat Stone.
MinyakBaby
 
Posts: 274
Joined: Sun Jun 12, 2011 8:08 pm

Re: Syekh Siti Jenar Tidak Wafat Dieksekusi

Postby hayamwuruk » Sun Sep 15, 2013 2:44 pm

Syekh siti jenar juga menganut ajaran ciwabuddha /buddha tantra yang menafsir tuhan pencipta adalah alam semesta.....jadi ada dimana-mana.... semua yang berwujud bahkan yang tidak berwujud adalah bagian dari alam semsta.....ajaran inti dari buddha tantra adalah menyatukan diri kembali ke alam semesta...../tuhan/atau buddha biasa disebut yidam......dalam buddha tantra ada banyak buddha dan dewa2 ....kita harus memilih salah satu yang kita sukai untuk manunggal dengannya(kembali kepadaNya)yang disebut yidam...jadi setiap mahluk bisa memuja yang berbeda-beda sesuai dgn diri nya...yang mempunyai bobot amal dan dosa yang berbeda...yang lebih dasar/sederhana ada aliran yang memilih yidam tunggal hanya satu seperti adi buddha (Buddha Gautama)....seperti di indonesia modern sekarang terimbas pasal ke 1 pancasila. ini saya babarkan untuk membuka pandangan..dan mengetahui......ajaran diluar islam.....
hayamwuruk
 
Posts: 45
Joined: Sat Sep 14, 2013 1:38 pm


Return to Spiritualisme - Filsafat - Keyakinan Lain



Who is online

Users browsing this forum: No registered users