.

MA Khan: Imperialisme Islam (BELUM SELESAI)

MA Khan: Imperialisme Islam (BELUM SELESAI)

Postby ali5196 » Thu Feb 19, 2009 5:28 pm

Image
http://www.islam-watch.org/MA_Khan/Isla ... lavery.htm" onclick="window.open(this.href);return false;


CONTENTS

CHAPTER I diterjemahkan oleh mikimos
JIHAD: THE CONTROVERSIES ...................................................... 1

CHAPTER II
BASIC BELIEFS IN ISLAM .............................................................. 7

CHAPTER III diterjemahkan oleh willei
LIFE OF PROPHET MUHAMMAD & THE BIRTH OF JIHAD................. 13

The birth and early life (c. 570–610) ............................................... 14

Prophetic mission in Mecca (610–622) ........................................... 17

Was Muhammad driven out of Mecca? ....................................... 18

Were the Meccans a cruel people? .......................................... 22

Exemplary tolerance of Meccans. ............................................. 25

Muhammad’s campaign of terror against Meccans (623–630).......... 26

The Seeding of Jihad: ............................................................... 27

The Raid of Nakhla: ................................................................. 30

The great Battle of Badr: ........................................................... 31

The disastrous Battle of Ohud: .................................................. 32

The Battle of the Ditch (Trench): ................................................. 34

The conquest of Mecca and capture of the Ka’ba: ....................... 34

Muhammad’s exemplary forgiveness of Meccans ....................... 39

Muhammad’s Dealing with the Jews ............................................... 42

Jewish influence on Muhammad’s mission: ................................. 42

Muhammad’s Exhortation to draw the Jews to Islam: .................. 43

Jewish doctrines in good light in Islam: ........................................ 43

Muhammad’s bitterness with the Jews: ........................................ 44

Muhammad’s violence against the Jews: ...................................... 45

Muhammad’s dealing with the Christians ......................................... 51

Christian Influence on Muhammad’s mission and creed: ................ 52

Influence of other beliefs and legends on Muhammad’s creed ......... 56

Christian thoughts in Islam: ........................................................ 58

Condemnation of Christianity in the Quran: ................................... 61

Muhammad’s hostility toward Christians: ...................................... 62

Muhammad’s anti-Christian hostility in his death-bed: .................... 63

Muhammad’s threatening missives to Christian rulers: .................... 64

Muhammad’s expeditions against Christians: ................................. 64

Muhammad’s dealing with Christian delegations: ............................ 65

Status of non-Muslims in Islam as accorded by Muhammad ................ 67

Idolaters in Islam: ......................................................................... 67

Jews in Islam: .............................................................................. 68

Christians in Islam: ........................................................................ 69

Muhammad’s Jihad and its outcome ......................................................... 71

CHAPTER IV diterjemahkan oleh DHS & ali5196
PROPAGATION OF ISLAM: BY FORCE OR PEACEFULLY .................... 73

The early wars for spreading Islam ..................................................... 74

Propagation of Islam: Quranic commands and prophetic model............. 77

Muslim scholars on the wars for spreading Islam ................................ 79

Protecting sovereignty of the Islamic state: ...................................... 81

Overcoming tyranny of foreign rulers: ............................................. 83

Freeing weak countries from oppressive rulers: ............................... 85

Removing tyranny and oppression: ................................................ 86

Welcome in Spain: ....................................................................... 89

How so many Hindus survived in India? ............................................... 92

Why so many people in India are still Hindus? ..................................... 97

How conversion took place in India? ..................................................... 99

Conversion by the sword: ................................................................ 99

Conversion through enslavement: .................................................... 101

Enslaved women as reproduction tools: ........................................... 102

Humiliation & economic burdens contributing to conversion: .............. 105

Conversion under brutal Aurangzeb: ................................................ 109

Brutal Conversion in Kashmir: ......................................................... 111

Deceptive propaganda about conversion ............................................... 112

Voluntary conversion: ...................................................................... 112

Conversion of lower caste Hindus: ................................................... 112

Peaceful conversion by Sufis: .......................................................... 115

Conversion by traders in Southeast Asia: .......................................... 133

What enabled the conversion of the otherwise resistant infidels of Southeast Asia to Islam so quickly after Muslims gained political power? ............................................................................................. 139
INI BAGIAN TERJEMAHAN GUA ... ali 5196

Conclusion ........................................................................................... 146

CHAPTER V diterjemahkan oleh maria qibtiyah
THE ARAB-ISLAMIC IMPERIALISM ..................................................... 147

Islamic imperialism: Quranic commands & prophetic model ................ 149

The Perception of Islamic rule ........................................................... 152

Why Islamic rule is not colonialism? ................................................... 155

Economic exploitation in Islamic expansion ........................................ 158

The cultural imperialism of Islam ......................................................... 164

Contribution of Islam to conquered lands ............................................. 172

The underdeveloped society of the Arabs: ........................................ 174

Prohibition of intellectual pursuits in Islam: ........................................ 177

Islam egalitarian or racist? .............................................................. 179

Islam’s extirpation of egalitarian Buddhism: ...................................... 183

How the Muslim world excelled intellectually and materially? .............. 185

Calling colonies home ......................................................................... 188

CHAPTER VI diterjemahkan oleh Adadeh
ISLAMIC IMPERIALISM IN INDIA ............................................ 191

The Islamic conquest and rule ............................................................. 194

India before the coming of Islam ......................................................... 201

An advanced civilization: ................................................................ 201

A tolerant and humane society: ...................................................... 205

Muslim codes of war: .................................................................... 207

Indian tolerance in the eyes of Muslim chroniclers: .......................... 210

Tolerance & chivalry of Hindu rulers during Muslim period: ............... 212

Hindu-Muslim divide: A British invention? ............................................ 217

Hindu-Muslim discord, Partition of India & British complicity ................ 220

The 1947 Riots and Massacres: Who is Responsible? ......................... 225

The Mopla Rebellion: ....................................................................... 225

Direct Action riots in Calcutta. ........................................................ 226

Anti-Hindu riots move to East Bengal: ............................................. 231

Hindu counterattack in Bihar: .......................................................... 232

Riots move to Pakistan: .................................................................. 234

Sikh and Hindu Retaliation: ............................................................. 237

Premeditated ethnic cleansing of Hindus and Sikhs: ......................... 239

Ethnic cleansing of Muslims: ........................................................... 242

Who bears the responsibility? ........................................................... 245

Islam’s impact on the social, intellectual and cultural life of India ............. 246

On Education and learning: ............................................................... 246

Caste system worsened: .................................................................. 249

Islam created the practice of Jauhar: .................................................. 252

Sati worsened under the Muslim rule: ................................................ 252

Islam promoted child-marriage: ............................................ ............. 253

Islam created the deadly thuggee cult: ............................................... 254

Islam’s impact on religious demographics: past & present ....................... 257

Muslim rule and poverty ........................................................................ 259

Legacy ............................................................................................... 263

CHAPTER VII diterjemahkan oleh kimi07
ISLAMIC SLAVERY ................................................................................ 267

Quranic sanction of slavery .................................................................. 269

The prophetic model of slavery .............................................................. 271

Slavery in the ancient world ................................................................... 272

Enslavement by Muslims in India .......................................................... 274

Enslavement by Muslims elsewhere ...................................................... 285

The Ottoman ‘Dewshirme’ .................................................................... 288

Status of slaves ................................................................................... 290

Suffering of slaves ................................................................................. 291

Fate of slaves ....................................................................................... 299

Sex-slavery & concubinage ................................................................... 308

Eunuchs and ghilman ............................................................................ 312

Islamic slave-trade ................................................................................ 315

European slaves .................................................................................... 320

The Viking slave-trade & Muslim connection ..................................... 322

European slave-trade & Islamic complicity ....................................... 324

Denials of Islamic slavery ................................................................ 327

Humane treatment of slaves in Islam: ............................................... 329

Islam aggravated slavery: ................................................................ 331

Slavery, theologically & historically, an integral part of Islam ............. 332

Special cruelty and casualty of Islamic slavery ................................. 334

Abolition of slavery & Islamic resistance .......................................... 335

European struggle against Islamic slavery in North Africa .................. 336

The British struggle: ................................................................... 336

The U.S. struggle and strike-back: .............................................. 341

The British-led European strike-back: .......................................... 344

Muslim resistance against the Ottoman ban on slavery .................... 345

Continuation & revival of slavery in Muslim countries ........................ 346

Muslims bring slavery to the West ................................................. 349

Conclusion ................................................................................... 350

CHAPTER VIII
THE LAST WORD .............................................................................. 353

BIBLIOGRAPHY ................................................................................. 359
Last edited by ali5196 on Wed Feb 25, 2009 2:26 am, edited 3 times in total.
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Feb 19, 2009 5:30 pm

Diterjemahkan oleh mikimos
PERHATIAN : artikel2 dibawah ini sebisa mungkin telah diperiksa Admin. Gambar2 ditambahkan oleh pihak Admin dengan tujuan untuk menghidupkan artikel.


BAB I
KONTROVERSI-KONTROVERSI sekitar JIHAD


“ … seseorang harus pergi berjihad sedikitnya sekali setahun. Seseorang dapat menyerang mereka ketika mereka berada didalam benteng, bahkan jika diantara mereka terdapat wanita dan anak-anak. Seseorang dapat menembaki mereka dan/atau menenggelamkan mereka.” (Imam al-Ghazzali, sarjana Islam terbesar kedua setelah Muhammad).

“Di dalam komunitas muslim, perang suci adalah kewajiban agama, karena universalisme misi (muslim) dan (kewajiban untuk) memualafkan setiap orang kepada Islam baik lewat cara bujukan ataupun paksaan”. (Ibn Khaldun, The Muqaddimah, New York, hlm. 473)

Image
Serangan tragis 9/11 di Amerika Serikat mengubah dunia secara dramatis – sebuah perubahan, yang akan berlangsung dalam waktu yang lama. Kekerasan tidak pandang bulu oleh al-Qaeda dan kelompok2 muslim yang berpaham "jihad” atau “perang suci” Islam untuk menyerang kafir (non-muslim), telah menjerumuskan baik dunia Islam maupun non-Islam kedalam krisis stabilitas dan keamanan.

Dibarengi dgn kebangkitan puritanisme Islam secara global, kedua trend ini menyuguhkan ancaman2 yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap keamanan negara2 demokrasi-sekuler di masa depan, baik di dunia Barat ataupun di tempat lain. Kekejaman kelompok2 jihad – yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan yang berpegang teguh pada penegakan moral Islam secara global, yang diatur oleh hukum Islam (Syariah) – yang berusaha untuk menghancurkan para modernis, demokrasi-sekuler dan dunia progresif – memerintah dengan cara kekerasan tidak pandang bulu, pembunuhan dan penghancuran.

Sementara kebangkitan Islam puritanisme tanpa kekerasan, yang memiliki daya tarik lebih luas di kalangan muslim, berusaha mencapai tujuan yang sama, sekalipun melalui cara yang berbeda: dengan terus-menerus menuntut bagi diberlakukannya undang-undang Syariah dan secara bertahap menekan kebebasan berbicara dan perilaku sosial didalam masyarakat Barat – kebebasan berbicara, pergaulan lawan jenis, homoseksual, dan lain-lain – yang dianggap menentang islam.

Sebuah jajak pendapat tahun 2006, menyimpulkan bahwa :
40% muslim Inggris ingin diperintah oleh hukum Syariah, sedangkan
60% dari mereka ingin melihat pengadilan Syariah berlaku untuk menyelesaikan persengketaan/permasalahan muslim.

Sebuah studi oleh sebuah badan sosial di Inggris menemukan bahwa :
4% mahasiswa muslim di universitas2 di Inggris mendukung pembunuhan untuk mempromosikan dan melestarikan islam;
32% beranggapan bahwa membunuh itu dibenarkan dalam membela Islam,
40% mendukung pengenalan hukum Syariah bagi muslim di Inggris dan
hanya 37% menentang ini.
33% mendukung pembentukan kalifah muslim di seluruh dunia,
dengan hanya 25% yang menentang ide ini.

Studi lain juga menemukan bahwa ekstrimisme bangkit di kalangan pemuda muslim dan mereka lebih radikal secara keagamaan daripada generasi orang tua mereka. Walaupun saat ini keberadaan muslim hanya sekitar 3.5% dari populasi di Inggris, banyak aspek dari hukum Syariah secara tidak resmi sudah dipraktekkan dengan luas dalam komunitas Islam (Inggris).

Berdasarkan keadaan ini, Rowan Williams, Uskup Canterbury, mengatakan pada bulan Februari 2008, bahwa pengenalan hukum-hukum Syariah di Inggris 'tidak dapat dihindarkan' dan menghimbau agar pemerintah mempertimbangkannya.ii Pemerintahan Inggris malah menuruti tuntutan muslim untuk membuat kekuasaan Syariah mengikat secara hukum di Inggris dalam hal perceraian, sengketa keuangan, bahkan kekerasan domestik. Pengadilan (syariah), seperti ditulis dalam Daily Mail, mengklaim untuk “menangani lebih dari 100 kasus sejak musim panas terakhir, termasuk enam perkara kekerasan domestik, yang merupakan tindak pidana daripada tindak perdata dan mengatakan berharap untuk mengambil alih tidnak2 pidana yang lebih 'kecil' di masa yang akan datang.”iii Hal ini adalah sebuah langkah untuk menegakkan hukum Syariah di Inggris.

Jihad islam atau “perang suci” berarti: berperang bagi Allah, yang sudah diperkenalkan Allah kedalam doktrin islam melalui daftar panjang ayat2 Quran, seperti ayat 2:190.iv Quran mengandung lebih dari 200 ayat jihad.

Image
Osama bin Laden, pelaku utama kekejaman jihad di jaman kita ini, menegaskan kampanye2 jihadnya melawan orang2 kafir dalam istilah agama sebagai berikut:
Mengenai hubungan antara muslim dan kafir, hal ini diringkaskan melalui perkataan Allah yang tertinggi: “Kami menolak kamu, permusuhan dan kebencian akan selamanya memerintah di antara kita, sampai kamu beriman kepada Allah saja.” Jadi, ini adalah permusuhan, yang dibuktikan dengan kebencian yang hebat dari dalam hati. Dan kebencian yang hebat ini – yaitu peperangan – berhenti hanya jika orang2 kafir menyerah kepada otoritas islam, atau jika darahnya dilarang untuk ditumpahkan, atau jika muslim pada saat itu sedang lemah atau sedang tidak mampu. Tapi jika suatu saat kebencian ini padam dari dalam hati, ini adalah kemurtadan besar ! Allah yang mahakuasa berfirman kepada nabinya, dalam penyajian terakhir tentang hubungan muslim dan kafir sebenarnya: “Ya nabi! Berperanglah melawan orang2 kafir dan orang2 munafik dan jadilah kejam. Tempat mereka adalah neraka – sebuah takdir kejahatan! Demikian, selanjutnya menjadi dasar dan pondasi dari hubungan antara muslim dan orang kafir. Peperangan, rasa permusuhan dan kebencian – yang diarahkan muslim terhadap orang kafir – adalah landasan agama kita. Dan kita pertimbangkan ini sebagai sebuah keadilan dan kebaikan kepada mereka.”


Tapi ada orang2 yang membantah bahwa permusuhan muslim terhadap kafir yang tidak terarah dan tidak terkendali ini adalah dasar teologi dari jihad. Banyak muslim moderat dan sarjana2 islam berpendapat bahwa aksi kekerasan tidak pandang bulu oleh al-Qaeda dan kelompok-kelompok yang sepaham, tidak dapat disebut jihad. Jihad, klaim mereka, memiliki arti perjuangan keagamaan yang damai, sepenuhnya tanpa kekerasan. Seperti Presiden Bush, mereka menyatakan bahwa islam adalah agama damai dan kekerasan tidak memiliki tempat didalamnya. Hal ini juga diklaim secara luas, termasuk oleh banyak sarjana islam yang non-muslim, bahwa sejarah islam menunjukkan toleransi, perdamaian dan kesetaraan, sementara Kristen gagal menawarkannya kepada muslim (misalnya di Spanyol) dan orang2 non-kristen lain (misalnya kelompok pagan dan Yahudi di Eropa dan Amerika).

Para pembicara di Konferensi Penanggulangan Terorisme (19 – 21 Februari 2008), yang diorganisasi oleh Institusi Timur – Barat di Brussel, berulang kali menegaskan bahwa istilah “jihad” harus dipisahkan dari kekejaman al-Qaeda, karena bagi sebagian besar umat Islam, "pada awalnya jihad berarti perjuangan spiritual dan mereka tidak ingin lagi dibajak."
Sarjana Irak, Sheik Mohammad Ali, berkata dalam konferensi itu bahwa “Jihad adalah perjuangan memerangi semua hal2 jahat dalam jiwa manusia. Tidak ada teroris jihad dalam Islam.” Dia menekankan bahwa jihad dapat berarti perjuangan mengurangi kemiskinan, jihad untuk pendidikan, atau untuk sesuatu yang sangat penting dan positif dalam kehidupan. Jenderal Ehsan Ul Haq, mantan panglima angkatan bersenjata Pakistan, menegaskan bahwa teroris jihad merupakan salah satu cerminan “kurangnya pemahaman mengenai Islam”, atau lebih disayangkan lagi “bermaksud menyalahgunakan”.

Sejak serangan 9/11 oleh al-Qaeda atas nama jihad, muslim---beserta dengan sarjana2 dan akademisi non-muslim---terpaksa melakukan pembelaan bagi pesan jihad-tanpa-kekerasan tersebut. Daniel Pipes telah mengutip beberapa contoh mengenai cara penerapan jihad yang positif, yang dirangkum dibawah ini.

Zayed Yasin, presiden dari Perkumpulan Masyarakat Islam Harvard, dalam pidatonya yang berjudul “Jihad Amerika Saya” pada upacara permulaan tahun di universitas berkata, “Jihad, dalam bentuk yang paling asli dan paling murni, bentuk bagi cita-cita semua muslim, adalah untuk melakukan apa yang benar, untuk menegakkan keadilan bahkan mengorbankan kepentingan diri sendiri. Hal ini adalah perjuangan individual bagi perilaku moral seseorang…”.
Dekan Harvard, Michael Shinagel, yang mungkin saja tidak berpengetahuan tentang teologi islam, setuju atas
definisi jihad yang dinyatakan oleh Yasin, yaitu sebagai "perjuangan pribadi untuk mencapai keadilan dan pengertian pada diri sendiri dan masyarakat.” Profesor David Mitten, penasehat Perkumpulan Masyarakat Islam Harvard, memberikan definisi jihad sebenarnya sebagai “perjuangan konstan umat Islam untuk menaklukkan insting2 dasar mereka, untuk mengikuti jalan Allah dan berbuat baik di kalangan masyarakat.”

Banyak akademisi AS juga menyebarkan pandangan ini mengenai jihad. Profesor Joe Elder dari Universitas Wisconsin memandang jihad sebagai sebuah “perjuangan religius untuk lebih banyak melakukan refleksi ke dalam diri sendiri, yakni perjuangan keagamaan secara personal.” Bagi Profesor Roxanne Euben dari Perguruan Tinggi Wellesley, “Jihad berarti menolak godaan dan menjadi seseorang yang lebih baik,” sedangkan Profesor John Parcels dari Universitas Georgia Selatan memandang jihad sebagai sebuah perjuangan “mengatasi hawa nafsu dan keinginan diri sendiri.” Menurut Profesor Ned Rinalducci dari Universitas Atlantik Armstrong, tujuan jihad adalah: “secara internal untuk menjadi seorang muslim yang baik, dan secara eksternal untuk menciptakan masyarakat yang adil.” Bagi Profesor Farid Eseck dari Universitas New York, jihad sama dengan “mengatasi pembedaan ras dan berjuang bagi hak2 wanita.”
Bagi Bruce Lawrence, seorang profesor ulung mengenai studi Islam di Universitas Duke, jihad dapat berarti sama dengan “menjadi seorang murid yang lebih baik, rekan yang lebih baik, partner bisnis yang lebih baik. Diatas semuanya, yaitu mengontrol kemarahan seseorang.” Bagi dia, bahkan seorang non-muslim seharusnya menanamkan manfaat kebaikan dari jihad; Amerika Serikat, sebagai contoh, dapat menyamai kebaikan jihad dengan meninjau ulang kebijakan2 luar negerinya untuk memajukan keadilan bagi semua manusia di dunia.

Image
Tapi dibalik makna2 anti-kekerasan dan jihad-sudah-pasti-baik, al-Qaeda dan kelompok2 radikal Islam mengklaim bahwa aksi kekerasan mereka melawan orang2 kafir, terutama di Barat dan persekutuan negara2 Barat, adalah jihad. Mereka sering membenarkan klaim mereka dengan referensi dari Quran dan contoh2 kehidupan Nabi Muhammad. Tentunya, terdapat banyak penolakan dan pertentangan mengenai wacana jihad yang ekstrim ini.

Yang tidak dapat disangkal adalah, kekejaman kelompok2 Islam--- entah karena salah paham atau tidak --– yang tanpa ragu-ragu menyatakan berperang di jalan Allah – akan terus melancarkan kekejaman dan teror melawan manusia2 tak bersalah, di tahun2 dan dekade mendatang, yang akan menyebabkan kerusakan yang tak terhitung dan penghancuran kepada masyarakat dan kehidupan manusia. Tak dapat disangkal lagi, muslim adalah kelompok substansial yang menanamkan diri di hampir semua negara didunia. Karena tingginya angka kelahiran dikalangan umat Islam, mereka terus menambah populasi dunia Islam dan menekan populasi penduduk asli; mungkin saja, berdasarkan trend demografis, mereka menjadi kelompok agama yang dominan di banyak negara Barat di tengah abad ini. Jika gelombang pengaruh kekerasan kelompok radikal terus berkembang dengan pesat dikalangan muslim, maka stabilitas dunia yang toleran dan beradab akan menghadapi resiko dalam waktu yang tidak terlalu jauh ke depan. Untuk menjamin stabilitas masa depan modernis, demokrasi-sekuler dan progresif, bangsa-bangsa harus bekerja sama untuk menghalangi ideologi dan perbuatan kelompok2 Islam radikal, baik dengan cara militer ataupun perjuangan ideologi.

Image
Bali, Juni 2006

Image
Mumbai, November 2008

Sementara kekejaman kelompok2 Islam mendatangkan malapetaka diseluruh dunia, terlebih lagi di dunia Islam sendiri, sangat penting bagi Muslim maupun non-Muslim untuk mengerti arti jihad sebenarnya dan sebab musababnya, guna memikirkan langkah2 perlawanan yang efektif terhadap kelompok2 jihad ini. Tanpa memahami apa arti jihad
sesungguhnya
, tidaklah mungkin bagi manusia dan pihak2 yang berwenang untuk memikirkan perbaikan2 yang efektif melawan trend kekerasan atas nama jihad di kalangan muslim.

Buku ini adalah sebuah upaya kecil untuk menjelaskan kepada pembaca mengenai apakah arti sebenarnya dari jihad. Buku ini membahas kehidupan Nabi Muhammad, sesuai dengan wahyu yang diterimanya dari Allah seperti yang terkandung dalam kitab suci muslim, Quran. Buku ini akan memeriksa kapan dan dalam situasi seperti apakah Allah memperkenalkan konsep jihad dalam doktrin2 Islam. Buku ini akan menunjukkan – berdasarkan Quran, tradisi nubuatan otentik dan biografi Nabi Muhammad – bagaimana nabi Islam mengaplikasikan doktrin jihad ini saat ia menciptakan Islam selama 23 tahun terakhir kehidupannya. Dengan memberikan pemahaman mengenai dasar kepercayaan dan model nubuatan mengenai jihad, buku ini akan memeriksa bagaimana preseden jihad ini telah dihidupkan secara terus-menerus oleh muslim selama masa2 dominasi Islam.

Perlu diketahui sebelumnya, bahwa dalam menerapkan doktrin Allah mengenai jihad pada masa kelahiran Islam, Nabi Muhammad telah menetapkan 3 model utama dari aksi2 jihad:
1.Penggunaan kekerasan bagi penyebaran Islam
2.Penjajahan Islam
3.Perbudakan Islam

Catatan2 sejarah mengenai warisan jihad ini akan dibahas dalam bab-bab terpisah di dalam buku ini.

______________________________

i Gardham D, Muslim students back killing in the name of Islam, Telegraph (UK), 27 July 2008
ii Sharia law in UK is ‘unavoidable’, BBC News, 7 February 2008
iii Matthew Hickley, Islamic sharia courts in Britain are now ‘legally binding’, 15 September 2008
iv Quran 2.190: Fight in the cause of Allah those who fight you, but do not transgress limits; for Allah loveth not transgressors (trj. Yusuf Ali).
v Raymond Ibrahim, The Two Faces of Al Qaeda, Chronicle Review, 21 September 2007

Diterjemahkan oleh mikimos, diperiksa oleh Admin
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Feb 19, 2009 7:10 pm

DITERJEMAHKAN OLEH MIKIMOS
Image


BAB II: DASAR KEYAKINAN DI DALAM ISLAM

Tinjauan dasar mengenai kepercayaan muslim, yang diuraikan dibawah ini, akan dapat membantu anda memahami isi buku ini.

Muslim percaya bahwa islam adalah agama monotheisme terakhir dari tradisi Abraham. Allah, Tuhan Islam, yang adalah Tuhan yang sama dalam agama Yahudi dan Kristen, telah mengutus 124.000 nabi secara berturut untuk menyebarkan petunjukNya kepada umat manusia sejak penciptaan Adam dan Hawa. Adam adalah yang pertama dan Muhammad adalah yang terakhir dalam rangkaian nabi2 ini. Muhammad adalah nabi yang terakhir dan merupakan yang terbaik dari semuanya. Dia juga merupakan manusia yang memiliki tingkat kesempurnaan tertinggi sepanjang waktu. Nabi yang terakhir dan terbaik ini juga membawa kesempurnaan Tuhan, wahyu ilahi yang terakhir, yaitu Quran, dan menemukan agama yang terakhir dari Tuhan, yaitu Islam. Pewahyuan2 dan keimanan yang dikirim oleh Tuhan lebih dahulu, seperti agama dan kitab2 Yahudi dan Kristen itu tidak sempurna dan lebih rendah jika dibandingkan dengan yang terakhir ini. Allah sendiri menegaskan di dalam Quran bahwa Ia memberikan Islam untuk membatalkan dan menggantikan semua agama lain: “Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya (Muhammad) dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama.” (Quran 48:28)i

Islam menyatakan bahwa kitab Yahudi telah disesatkan atau dirubah oleh Yahudi selama ini (Quran 2:59). Karena itu, kitab ini harus ditolak dan dihapuskan. Kitab Kristen mendapat penilaian yang lebih baik dalam hal ini, walaupun tetap harus diingat: lebih rendah dari Islam; kitab ini tetap valid. Quran menyatakan bahwa agama Kristen telah melupakan beberapa bagian dari kitab asli mereka (Quran 5:14) dan bahwa mereka telah salah memahami pengajaran mereka dan secara keliru menganggap Yesus sebagai Putera Allah (Quran 5:72, 112:2, 19:34-35, 4:171). Quran juga menegaskan bahwa Kristen telah salah menunjukkan Yesus sebagai satu dari Tiga – salah satu dari tiga Tuhan atau yang disebut Trinitas (Quran 5:73, 4:171). Walaupun Kristen mempraktekkan agama mereka dengan keliru, Allah tidak membatalkan Kristen seluruhnya, namun diharapkan pada akhirnya akan digantikan oleh Islam (Quran 48:28). Anehnya, bukannya mengirimkan Nabi Muhammad untuk menjelaskan bagaimana Yahudi telah merubah Kitab Suci (Perjanjian Lama), atau bagaimana Kristen melupakan dan mengabaikan Injil (Perjanjian Baru), serta untuk memperbaiki bagian2 tersebut; Tuhan memilih untuk mengirimkan agama yang benar2 berbeda, dengan Nabi Muhammad sebagai pangkal/kepalanya.

Islam didasarkan pada dua komponen dasar: yang pertama, wahyu ilahi, yang terdapat di dalam Quran; dan yang kedua tradisi nubuatan nabi, yang disebut juga Hadist atau Sunnah.

Wahyu ilahi adalah pesan Tuhan kepada manusia yang tidak akan berubah yang terdapat dalam Quran berbahasa Arab. Sepanjang perjalanan Nabi Muhammad dalam menyebarkan agama Islam antara tahun 610 sampai 632, Allah memperkenankan wahyuNya sedikit demi sedikit kepada Muhammad melalui pesuruhNya, yaitu malaikat Jibril. Muhammad adalah seorang yang buta huruf. Setiap kali Jibril datang dengan ayat2 dari Tuhan, ia melafalkannya kepada Muhammad hingga akhirnya dihafal oleh Muhammad kata demi kata. Kemudian, melalui murid2nya yang terpelajar, Muhammad menuliskannya dengan maksud menjaganya agar tetap sama persis sebagai kata2 Tuhan.Ia menghafal dengan sekelompok murid favoritnya. Wahyu ini, setelah kematian Muhammad, disusun kedalam apa yang dikenal sebagai Quran. Oleh karena itu, isi dari Quran adalah kata2 yang tepat dari Allah yang dimaksudkan untuk membimbing kehidupan manusia di dunia ini tepat di jalan yang Dia inginkan. Dengan kehidupan seperti ini, akan memungkinkan orang2 untuk mendapatkan jalan menuju surga Allah setelah kematian dan menuai karunia abadi didalamnya.

Komponen yang kedua, tentu saja, yang merupakan setengah lainnya dari keimanan Islam, yaitu tradisi nubuatan nabi: kata2, tindakan2, dan perbuatan2 Nabi Muhammad yang dijadikan satu, disebut dengan Hadist atau Sunnah. Sejak Muhammad menjadi nabi Allah yang terbaik dari semua nabi, dan menjadi perwujudan kesempurnaan tertinggi dari manusia yang pernah ada di dunia – satu-satunya jalan bagi muslim, sesungguhnya bagi seluruh manusia, untuk hidup sebagai manusia sempurna agar mencapai karunia Allah dalam surga, yaitu dengan cara melangkah mengikuti jejak nabi.

Dalam keyakinan Islam, muslim yang hidupnya sempurna seperti Nabi Muhammad akan masuk surga tanpa pernah mengalami neraka. Tapi hampir mustahil bagi seorang muslim untuk menyamai kehidupan tanpa dosa Nabi Muhammad. Karena itu, sebagian besar muslim pada awalnya akan mengalami neraka selama beberapa waktu, dibakar dalam api yang menakutkan dalam neraka Islam. Seberapa lamakah mereka tinggal di neraka akan ditentukan oleh jumlah dosa yang mereka lakukan selama hidupnya. Mereka juga, setelahnya, masuk surga untuk hidup disana selamanya.

Satu2nya kelompok muslim lainnya yang akan memasuki surga, dengan tanpa melalui pembakaran api neraka, adalah mereka yang mati sebagai martir ketika berperang di jalan Allah, misalnya saat melakukan jihad atau perang suci (Quran 9:111) (Anda dapat melihat lebih banyak lagi pada Bab III). Karena itulah, ratusan orang muslim yang mati dalam perang yang diperintahkan dan/atau diarahkan oleh Nabi Muhammad di masanya, ratusan ribu orang yang meninggal dalam perang suci Islam pada abad sesudahnya, dan mereka yang mati di masa ini serta mereka yang akan mati di masa yang akan datang, akan langsung berada di surga Islam. Muslim lainnya, yang mengalami kematian secara normal, harus menunggu sampai pada Hari Penghakiman setelah dunia kiamat, dimana Allah akan menilai seberapa waktu yang harus mereka lewatkan dalam neraka sebelum mereka dapat memasuki surga.

Oleh karena itu, senantiasa menjadi keinginan universal di kalangan umat muslim untuk berusaha menyamai kehidupan Nabi Muhammad, yaitu tindakan2nya, perbuatan dan perkataan2nya, sampai ke hal2 yang detil/kecil. Keinginan lain dari hidup muslim adalah untuk mati syahid dalam perang suci Islam melawan orang2 kafir, terutama untuk memperluas kekuasaan islam, merebut daerah kekuasaan non-muslim. Di masa awal komunitas muslim, dibawah bimbingan Muhammad di Medinah, semua mendedikasikan diri mereka untuk berperan dalam jihad dan hidup dari menjarah, dari barang2 rampasan yang diperoleh dari perang2 tersebut. (lihat Bab III).

Selama 22 tahun perjalanan nabi, Muhammad berada dalam hubungan yang dekat dengan Allah. Allah membimbingnya hampir di setiap langkah hidupnya dalam semua keadaan – saat kesulitan dalam perang, membuat perjanjian dengan tawanan, memecahkan persoalan keluarga, dan sebagainya.

Allah secara konstan tetap waspada terhadap perilaku dan tindakan nabi. Ketika Muhammad melakukan kesalahan, Allah sudah berada disana untuk memperingatkan, mengoreksi, atau membimbing Muhammad. Oleh karena itu, setiap perkataan atau perbuatan Muhammad selama perjalanan kenabiannya telah dibimbing secara ilahi, atau dikatakan bersifat ilahi.
Sehubungan dengan itu, Abdul Hamid Siddiqi, seorang sarjana terpelajar dan penerjemah Sahih Muslim (kumpulan tradisi nubuatan nabi) bahwa Sunnah adalah bersifat ilahi. “… ajaran dari Quran dan Sunnah tidak berasal dari manusia dan semuanya diilhami oleh Allah, dan karena itulah pengajaran ini melebihi semua benda atau pengertian duniawi...”ii Oleh karena itu, Sunnah nabi merupakan kitab ilahi tambahan mengenai unsur2 pokok semi ilahi dari keyakinan Islam, yang harus diikuti dengan cermat oleh umat muslim.

Keinginan umat muslim untuk menyamai kehidupan Nabi Muhammad tidaklah semata-mata hanya bersifat sebuah teori. Sebaliknya, Allah seringkali memerintahkan muslim untuk mengikuti nabi bersama dengan petunjuk dari Quran.
Quran berulang kali mengatakan: Patuhilah Allah, (Quran) dan nabiNya (Sunnah) (Quran 3:32; 4:13,59,69; 5:92; 8:1,20,46; 9:71; 24:47,51–52,54,56; 33:33; 47:33; 49:14; 58:13; 64:12).

Karena itu, ajaran2 dan perintah dari Quran dan Sunnah, merupakan dua hal yang hampir sama penting di dalam keimanan Islam. Namun beberapa apologis Islam modern, baik karena membangkang atau karena ketidaktahuan mengenai peringatan Allah yang berulang kali tersebut, berusaha menjauhkan Sunnah dari Islam karena beberapa isinya tidak dapat diterima dalam hati nurani manusia modern. Mereka ingin menjadikan Quran sebagai satu-satunya konstitusi dari Islam.
Bagaimanapun, Sunnah disusun oleh sarjana2 Islam terkemuka selama 200 tahun setelah kematian Nabi Muhammad yang lebih sesuai dengan pesan di dalam Quran, dan telah diterima oleh pakar2 Islam di dunia selama berabad-abad (Ulema)

Syariah atau hukum suci Islam adalah komponen lain yang sangat dibutuhkan di dalam Islam. Hukum2 Syariah merupakan unsur/pokok2 yang tidak terpisahkan dari Quran dan Sunnah.

Walaupun Muhammad menuliskan ayat2 Tuhan sedikit demi sedikit dan juga diingat/dihafalkan oleh sejumlah muridnya, ia tidak bersusah-susah menyusun ayat2 itu kedalam sebuah buku. Quran sebagaimana yang kita ketahui saat ini telah dikumpulkan selama pemerintahan kalifah ke tiga, Othman (644-656). Demikian juga, walaupun Allah berulang kali mengatakan agar umat muslim mengikuti nabi, Muhammad mengabaikan untuk menuliskan (atau dituliskan oleh orang lain) biografinya, hal detil dari perilaku dan perbuatan2nya, agar dapat diikuti oleh umat muslim sampai akhir dunia. Tentunya, Allah Islam juga lupa mengingatkan Muhammad untuk memasang ayat-ayatnya menjadi sebuah buku (yaitu Quran) atau untuk menuliskan autobiografinya (yaitu Sunnah) – dua komponen dasar dalam keimanan Islam yang harus diikuti oleh umat Islam sepanjang waktu.

Setelah kematian Nabi Muhammad, sebagian muslim yang berakal memperbaiki kekurangan Allah dan nabiNya. Mereka menyadari bahwa penyusunan secara sistematis bagi ayat2 dan Sunnah akan penting bagi kelangsungan keimanan Islam agar kemurniannya tidak berubah. Oleh karena itu, untuk menghindari terjadinya perubahan/perusakan yang sama seperti yang terjadi dalam kitab2 Allah sebelumnya, yaitu Injil dan Taurat, mereka pertama kali menyusun Quran pada dua dekade setelah kematian Muhammad.

Selanjutnya, dua aliran dari sarjana2 Islam yang cemerlang meningkatkan dua proyek besar terpisah untuk meletakkan Islam dalam jalur yang benar. Proyek yang pertama adalah penyusunan Sunnah, dimulai dengan kumpulan dari biografi pertama nabi sekitar 750 M oleh seorang sarjana muslim saleh, Ibn Ishaq. Setelah itu, banyak cendekiawan muslim terkemuka dan peneliti melangkah ke bidang ini untuk melaksanakan penelitian yang berat dan cermat kepada kehidupan Nabi Muhammad. Mereka menjelajah tanah menyeberangi tanah Arab – dari Jazirah Arab ke Siria, ke Persia, ke Mesir – untuk mewawancarai banyak orang dan menyusun ribuan perkataan, perbuatan serta tindakan nabi.

Terdapat enam susunan Hadist yang telah diakui keasliannya:
1.Al-Bukhari (810–870), mengumpulkan 7275 hadist asli, disebut Sahih Bukhari
2.Muslim b. al-Hajjaj (821–875), seorang murid dari Bukhari mengumpulkan 9200 hadist asli, disebut Sahih Muslim
3.Abu Daud (817–888) mengumpulkan 4800 hadist asli, disebut Sunan Abu Daud
4.Al-Tirmidi (892)
5.Ibn Majah (886)
6.Imam Nasai (215 AH)

Selama tahap pengumpulan Sunnah, sarjana2 Islam yang lain muncul di lapangan. Mereka fokus pada intpretasi yang benar dari ayat2 Quran dan tradisi nabi dalam rangka merumuskan hukum2 Islam dengan baik untuk masyarakat Islam.
Bidang ini dikenal sebagai yurisprudensi (fiqh), yang memiliki empat mahzab besar yang diprakarsai oleh empat sarjana muslim terkemuka:
1.Mahzab Hanafi, didirikan oleh Imam Abu Hanifa (699-767), banyak dijalankan oleh muslim di Asia Selatan, Asia Tengah, Turki, daerah Balkan, Cina, dan Mesir.
2.Mahzab Maliki, didirikan oleh Imam Malik bin Anas (715-795), banyak dijalankan oleh muslim di Afrika Utara dan Barat, serta beberapa negara bagian Arab.
3.Mahzab Syafii, didirikan oleh Imam al-Syafii (767-820), banyak dijalankan oleh muslim di Asia Tenggara, Mesir, Somalia, Eritrea, Yaman.
4.Mahzab Hanbali, didirikan oleh Imam Ahmad Ibn Hanbal (780-855), banyak dijalankan di Arab Saudi dan negara2 bagian Arab lain.

Fiqh, menurut sejarawan muslim terkenal, Ibn Khaldun, adalah “pengetahuan mengenai aturan2 Tuhan yang menyangkut soal tindakan seseorang yang mengikatkan dirinya sendiri untuk menaati hukum, meliputi tentang apa yang diperlukan (wajib), dilarang (haram), dianjurkan (mandub), dan tidak disetujui (makruh), atau hanya diijinkan (mubah) dalam Islam. iii Para pendiri dan murid keempat mahzab besar dari ilmu hukum Islam melakukan penelitian besar selama tiga abad untuk membuat ringkasan dari hukum Islam dan ajaran2nya, dikumpulkan dan dikenal sebagai hukum2 suci Islam atau Syariah. Dengan sedikit pengecualian, terdapat perbedaan pada mahzab2 hukum Islam ini hanya dalam detil2 kecil yang tidak berarti (dalam intisarinya).

Allah, Tuhan Islam, telah menyampaikan Islam kepada semua manusia sebagai kitab terakhir kehidupan (Quran 5:3). Dengan kata lain, Islam adalah detil manual bagi manusia untuk membawa kepada hidup yang diinginkan Allah. Oleh karena itu, Islam memiliki solusi atau petunjuk bagi setiap kemungkinan peristiwa, situasi, dan perbuatan dalam hidup manusia.
Syariah berisi hukum2 ilahi, ajaran2 dan protokol untuk diikuti oleh manusia dalam setiap situasi dalam kehidupan – baik tentang makan, buang air besar, mandi, berhubungan seks, mengucapkan doa, berperang, atau keadaan2 lainnya, dapat mereka temukan di dalamnya.

Hukum2 Syariah mencakup semua bidang dalam kehidupan muslim: spiritual, finansial, dan politik. Tidak ada pemisahan antara spiritual (agama) dengan hal2 dunawi dalam Islam. Islam adalah sebuah solusi semua-di dalam-satu terhadap masalah2 duniawi umat manusia. Oleh karena itu, menurut sarjana Turki - Dr. Cedat Laciner, Islam “bukan hanya sebuah agama tapi juga politik, ekonomi dan sistem budaya.”iv Prof. M. Umaruddin (Universitas Muslim Aligarh, India) melihat hubungan antara Islam dan politik sebagai hubungan yang tidak terpisahkan. Dia menegaskan bahwa “Islam bukanlah sebuah agama dalam arti kata yang sebenarnya. Pandangan bahwa agama harus dilakukan hanya dengan hati nurani manusia, tanpa hubungan yang logis dengan tingkah laku sosial adalah asing, agak menjijikkan bagi Islam.” Menekankan bahwa ajaran2 teologis Islam mencakup semua aspek kehidupan manusia, ia menambahkan: “Ini adalah sebuah sistem yang mencakup semua, kitab lengkap kehidupan, mengandung dan memasukkan semua bentuk aktivitas manusia dan semua aspek kelakuan manusia.

Singkatnya, Quran dan Sunnah adalah konstitusi primer Islam. Hukum2 Syariah berasal dari kedua sumber utama tersebut. Quran, Sunnah, dan Syariah bersama-sama menjadi dasar lengkap dari keimanan Islam. Ketiganya adalah petunjuk lengkap yang harus ada bagi kehidupan dan bermasyarakat muslim di sepanjang waktu dan sitempat manapun.

------DITERJEMAHKAN oleh mikimos-----
Last edited by ali5196 on Sat Feb 21, 2009 3:58 am, edited 7 times in total.
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Feb 19, 2009 10:16 pm

DITERJEMAHKAN oleh WILLIE, diperiksa oleh Admin

Bab III : Kehidupan Nabi Muhammad dan Kelahiran Jihad

"Aku menciptakan kemenangan dengan teror" [Nabi Muhammad, dalam Sahih Bukhari 4:52:220]

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik" [Allah, dalam Quran 68:4, 33:21]

Muslim percaya bahwa Nabi Muhammad diciptakan oleh Allah sebelum Ia menciptakan alam semesta, dan hadir secara fisik di bumi pada abad ketujuh untuk menyebarkan ajaran Allah yang final kepada umat manusia. Berdasarkan tradisi yang beredar secara luas, ketika ditanya mengenai "yang pertama Allah ciptakan sebelum segala sesuatu", Nabi Muhammad menjawab, "yang pertama Allah ciptakan adalah cahaya dari Nabimu, diciptakan dari cahaya-Nya.." (Haddad GF, The First Thing That Allah Created Was My Nur, Living Islam website; http://www.livingislam.org/fiqhi/fiqha_e30.html). Kehidupan nabi Muhammad, teladan tertinggi dari hidup manusia (insan-i-kamil) sepanjang abad, dipenuhi dengan kebajikan. Ia memiliki semua karakter baik - entah moralitas seksual atau kebajikan - pada tingkat yang tertinggi. Sementara itu, karakter-karakter buruk, tidak dimilikinya. Kalaupun ada, dalam kadar terendah. Ia tidak bisa salah dan tidak berdosa, seperti Allah sendiri telah bersabda: "Bukankah Kami (Allah) telah melapangkan dadamu (Muhammad), dan mengambil keluar darimu dosa-dosamu" [Quran 94:1-2]. Ia adalah yang paling baik, paling adil, paling bijak, paling pengasih dan paling jujur, sementara ia sama sekali tidak memiliki sifat kejam atau tingkah laku biadab sedikitpun. Allah sendiri meneguhkan hal ini dengan bersabda, "Dan Kami (Allah) tidak mengirim kamu (Muhammad) kecuali untuk rahmat bagi semesta alam" [Quran 21:107].

Nabi Muhammad sendiri mengatakan bahwa ia memiliki karakter moral yang sempurna dan berkata, "Aku diutus untuk menyempurnakan moral". Imam al-Ghazzali (d.1111), ulama besar Islam dan seorang revivalist (yang berperan dlm kebangkitan agama) dan dianggap sebagai muslim kedua terbesar setelah Muhammad, mengatakan bahwa Muhammad adalah contoh yang ideal, manusia yang sempurna dalam semua aspek kehidupan. Mengenai kehebatan karakter Muhammad ini, al-Ghazzali menuliskan:

"Nabi selalu berdoa dengan segala kerendahan hati kepada Allah untuk mengaruniakan kepadanya kualitas moral tertinggi dan karakter yang baik. Ia adalah yang paling rendah hati, paling besar, paling pemberani, paling adil, paling baik dari antara semua orang... Standar yang tinggi yang Nabi gunakan sebagai perilaku moral sebagai manusia bebas atau yang terhukum, sebagai seorang suami, sebagai seorang pemimpin, dan sebagai seorang penakluk adalah tidak pernah dicapai oleh seseorang pun sebelumya." (Umaruddin M (2003) The Ethical Philosophy of al-Ghazzali, Adam Publishers & Distributors, New Delhi, p. 66–67)


Oleh karena itu, nabi Muhammad adalah penjelmaan segala kebaikan, keadilan dan kasih sayang pada umat manusia. Apapun yang ia lakukan dalam hidupnya adalah yang terbaik ; termasuk juga cara nabi menangani masalah dengan orang lain, muslim ataupun non-muslim adalah yang paling adil dan penuh kasih-sayang. Bab ini akan menceritakan kehidupan Muhammad, khususnya mengenai caranya menghadapi non-muslim, penyembah berhala, Yahudi dan Kristen Arab, yang sering berpapasan dengannya sepanjang hidupnya. Tidak perlu diulangi lagi bahwa muslim tanpa ragu mempercayai bahwa cara Muhammad menangani orang-orang ini adalah mutlak adil, bijak, dan penuh kasih-sayang.

Pada bab ini, doktrin Jihad pada Islam, seperti yang diwahyukan oleh Allah pada saat Muhammad mendirikan Islam, akan dibahas dengan detail. Melalui bab ini, para pembaca akan mampu memahami arti sebenarnya dari Jihad sebagaimana yang diwahyukan oleh Allah dan praktek jihad paling ideal, yang diajarkan Nabi Muhammad secara lengkap sesuai dengan perintah-perintah Allah.


KELAHIRAN DAN AWAL MULA KEHIDUPAN NABI MUHAMMAD (570 - 610 M)
-------------------------------------------------------------

Nabi Islam ini dilahirkan sekitar tahun 570 Masehi (567-572) di padang pasir Arabia di kota Mekah dari keluarga Quraish, suku pemimpin dari kota tersebut. Mekah terletak pada lokasi yang strategis di lembah padang pasir yang dilalui oleh dua rute perdagangan utama: satu yang menghubungkan Himyar dengan Palestina dan Syria; serta yang satu lagi menghubungkan Yama, teluk Persia dan Irak. Karena lokasinya yang strategis, Mekah menjadi titik persinggahan utama bagi karavan-karavan dagang di antara Samudera Hindia (termasuk Afrika Timur) dengan Mediterrania. Melalui Mekah barang-barang dari pusat perdagangan Mesir, Syria, Roma, Persia, dan India dikirimkan dalam jumlah besar. Hal ini menjadikan Mekah sebagai pusat perdagangan dan sebuah tempat persinggahan rutin bagi karavan-karavan dagang untuk mengisi persediaan air dan kebutuhan-kebutuhan lainnya. Hasilnya, dua kekuatan utama di daerah itu, yakni kekaisaran Persia dan Byzantium, mencoba mengendalikan Mekah dengan cara bersekutu dengan pemimpin-pemimpin Mekah (Walker B (2002) Foundations of Islam, Rupa & Co, New Delhi, p. 37).

Orang Quraish pertama yang memegang posisi penting di Mekah adalah seseorang yang bernama Qusayy bin Kilab. Pada sekitar tahun 450 Masehi, ia dengan suku-suku sekutunya, dan didukung oleh kaisar Byzantium, menggulingkan suku Khuza'a yang berkuasa dan mendirikan kepemimpinan Quraish di Mekah. Ia membentuk ordinansi untuk memerintah Mekah dan mengurus kuil suci Ka'bah. Ia dikatakan telah membangun kembali Ka'bah - rumah Tuhan yang suci, yang lama dilalaikan oleh pengurus sebelumnya - dalam skala yg lebih besar dan menjadikannya rumah suci dewi-dewi Nabataean yang disebut al-Lat, al-Uzza, dan al-Manat. Dewi-dewi ini dikenal sebagai anak-anak dari Tuhan (Hubal atau Allah) dalam tradisi Arab penyembah berhala.

Orang tua Muhammad mengalami kesusahan dalam kehidupan mereka sehari-hari. Ayahnya, Abdullah, meninggal ketika Aminah, ibunya, sedang hamil enam bulan dengan Muhammad. Sudah menjadi kebiasaan kaum elit di Mekah (contohnya kaum Quraish) untuk memberikan bayi2 mereka kepada wanita yang dibayar untuk menyusui bayi2 tsb (Muir W, 1894, The Life of Mahomet, London, p. 129–30). Bayi Muhammad yang berusia sekitar satu minggu diberikan kepada wanita Badui yang bernama Halimah karena ibu Muhammad tidak mampu membayar seorang wanita untuk menyusui Muhammad (Ibn Ishaq, The Life of Muhammad, trs. A Guillaume, Oxford University Press, Karachi, 2004 imprint, p. 71). Halimah mengambil Muhammad dan membesarkannya bersama anaknya sendiri yang seusia dengan Muhammad. Halimah membawa Muhammad yang berusia empat tahun untuk kembali ke Mekah dan menemui ibu kandungnya. Karena Muhammad membawa keberuntungan bagi orang tua asuhnya, maka mereka ingin untuk tetap menjaga Muhammad hingga ia besar. Oleh karena itu, mereka membawa Muhammad kembali bersama mereka. Namun secara mengejutkan, Halimah mengembalikan Muhammad ke ibu kandungnya, Aminah, di Mekah pada saat Muhammad berusia lima tahun. Ketika dalam perjalanan mengembalikan Muhammad, Halimah mengatakan kepada Aminah bahwa sebuah kisah supranatural terjadi pada Muhammad, di mana "dua laki-laki dalam pakaian putih datang kepada Muhammad dan menjatuhnya dan membuka perutnya dan mencari sesuatu di dalamnya"[/color] (Ibid, p. 71–72). Peristiwa ini kemudian digambarkan oleh Allah sebagai penyucian Muhammad dengan mengeluarkan dosa-dosanya [Quran 94:1-2]. Untuk memperkuat klaim ini, Muhammad kembali dengan sebuah tanda baru di antara kedua bahunya; tanda ini kemudian disebutkan sebagai materai kenabian Muhammad [Sahih Bukhari 4:741, Tirmidhi 1524].

Aminah membesarkan Muhammad dengan penuh kasih-sayang. Ia membawa Muhammad ke Medinah, 210 Mil di utara Mekah, sekitar sepuluh hingga dua belas hari perjalanan. Suku Khazraj di Medinah adalah saudara Muhammad karena nenek buyut Muhammad adalah anggota suku tersebut. Sayangnya, ibunya meninggal dalam perjalanan balik ke Mekah ketika Muhammad baru berusia enam tahun. Muhammad yang yatim piatu kemudian diasuh oleh kakek tercintanya, Abdul Mutallib. Setelah kakeknya meninggal, Muhammad kemudian diasuh oleh pamannya, Abu Talib. Bagaimanapun juga, ia menghadapi saat-saat yang susah: ia menjadi seorang gembala pada usia yang sangat muda dan biasa menghabiskan waktunya dalam kesendiriannya menggembalakan ternak.

Muhammad menikah pada usia dua puluh lima tahun dengan seorang janda kaya pengusaha Mekah yang berusia empat puluh tahun, bernama Khadijah. Pernikahan ini mengubah peruntungan Muhammad dan secara drastis, meningkatkan posisinya di mata masyarakat. Muhammad pertama kali dipekerjakan oleh Khadijah untuk menjalankan usahanya. Dengan cepat, Muhammad berhasil membuat usaha Khadijah untung besar sehingga hal ini memukau Khadijah. Terpesona oleh laki-laki yang muda, cerdas, dan cakap, lima belas tahun lebih muda darinya, Khadijah kemudian melamar untuk menikahi Muhammad.

Khadijah memiliki seorang sepupu yang sudah tua, bernama Waraqa bin Naufal, seorang laki-laki yang suka berganti-ganti iman dan telah terkesan dengan monotheisme / ajaran keesaan Tuhan. Waraqa bin Naufal telah mengganti imannya dari agama Yahudi ke Kristen (Ibn Ishaq, p. 83). Kata sebuah hadits (Bukhari 4:605), Waraqa bin Naufal adalah seorang Kristen dan biasa membaca Injil dalam bahasa Arab. Melalui hubungan yang dekat dengan Waraqa, Khadijah kemudian juga dipengaruhi oleh ajaran mengenai keesaan Tuhan, dan bahkan Khadijah juga dipengaruhi oleh Kristen. Sebaliknya, Muhammad biasa mengikuti ritual-ritual penyembah berhala dari kerabat Quraish-nya. Namun setelah pernikahannya dengan Khadijah, Muhammad mendadak berhenti mempraktekkan ritual-ritual berhalanya dan kemudian tertarik dengan ajaran keesaan Allah pada agama Yahudi dan Kristen.

Setelah pernikahannya, Muhammad dikatakan telah mulai menghabiskan sebagian waktunya untuk bermeditasi dalam sebuah gua di Gunung Hira dekat Mekah. Gua ini adalah gua yang sama dengan gua yang biasa digunakan kakeknya untuk menyepi dan bermeditasi pada bulan suci Ramadhan. Proses menyepi untuk bermeditasi adalah praktek yang biasa bagi para penganut agama Hanif -- sebuah sekte monotheis di Mekah. Tradisi Islam berkata bahwa Muhamad biasa menghabiskan waktu di gua ini dan bermeditasi untuk mencari Tuhan. Setelah lima belas tahun bermeditasi, Muhammad, dikatakan, menerima wahyu dari Tuhan untuk menyebarkan agama baru, Islam.

Ide dasarnya mirip dengan tradisi Yahudi yang menceritakan bahwa Musa bermeditasi di sebuah gua di Gunung Sinai, di mana ia berbincang-bincang dengan Tuhan (Yehuwah/Yahweh). Muhammad sepertinya terinspirasi oleh cerita itu. Ada juga referensi dari literatur/buku-buku Islam yang menunjukkan bahwa Muhammad biasa menghabiskan waktu di gua Hira tidak seorang diri melainkan bersama Khadijah dan kadang pula Waraqa turut menemaninya. Literatur Islam juga menunjukkan bahwa Muhammad, melalui Waraqa, kadang menemui rabbi-rabbi Yahudi dan pendeta-pendeta Kristen pada masa-masa ia bermeditasi dan pada masa-masa awal misi kenabiannya. Dipercaya pula bahwa, pada masa-masa itu, Muhammad mempelajari kitab-kitab suci Yahudi dan Kristen di tempat yang jauh dari penglihatan masyarakat luas, kadang ia mempelajari secara sembunyi-sembunyi di Gua Hira. Tujuannya adalah untuk mempersiapkan dirnya dalam misi menyebarkan keesaan Tuhan dari agama2 pengikut Ibrahim kepada para penyembah berhala di Mekah.


Misi Kenabian di Mekah (610-62)
-------------------------------

Dengan latar belakang ini dan setelah bermeditasi setelah lima belas tahun di Gua Hira, Muhammad pada suatu hari (pada usia 40 tahun, pada 610 Masehi) menyatakan bahwa ia telah mendengar suara-suara dari dunia lain, yang meninggalkan beberapa pesan (Ibid, p. 111). Orang-orang yang pertama kali mempercayainya adalah istrinya, Khadijah, dan Waraqa, yang membujuk Muhammad yang sedang bingung dengan mengatakan bahwa Tuhan telah berbicara kepadanya melalui malaikat Jibril untuk menyebarkan sebuah agama baru. Menurut tradisi, Waraqa berkata kepada Muhamamd: "Itu adalah malaikat yang sama dengan yang Allah kirimkan kepada nabi Musa. Andai saja aku dapat hidup sampai kamu menerima Pesan Suci itu, aku pasti akan mendukungmu dengan kuat"[/color] [Bukhari 4:605]. Namun, Waraqa tidak pernah memeluk Islam dan mati sebagai Kristen.

Muhammad menamakan Tuhan-nya yang esa sebagai Allah -- nama dari dewa berhala Arab tertinggi -- yang juga digunakan secara umum di wilayah Arab untuk menyatakan nama Tuhan (bapak Muhammad sendiri bernama Abdullah, yang berarti: abdi/budak Allah). Dalam waktu tiga tahun pertama misi kenabiannya, Muhammad menyebarkan pesan-pesan sucinya secara rahasia ke kerabat-kerabat dekatnya, teman-teman, dan anggota keluarganya sebelum memberitakan kepada masyarakat luas mengenai misi sucinya. Pesan-pesan sucinya termasuk permintaan bahwa Ka'bah, yang dianggap sebagai rumah Tuhan dalam tradisi penyembah berhala setempat, adalah tempat suci yang ekslusif hanya bagi Tuhan-nya Muhammad sendiri. Muhammad mengklaim bahwa Ka'bah dibangun oleh Ibrahim, bapak leluhur Yahudi, beserta Ismail anaknya. Baik Ibrahim maupun Ismael adalah nabi-nabi yang sangat dihormati di agama Islam. Ia menyebut kepercayaan barunya sebagai Agama Ibrahim dan mendesak para penyembah berhala di Mekah untuk meninggalkan berhala2 mereka dan mengikuti kepercayaan Muhammad. Di bawah ini Muhammad meminta para penyembah berhala di Mekah untuk mengikuti kepercayaannya dan mengklaim bahwa Ka'bah adalah milik Tuhan-nya sendiri:
"Maka barangsiapa mengada-adakan dusta terhadap Allah sesudah itu, maka merekalah orang-orang yang zalim. Katakanlah: "Benarlah (apa yang difirmankan) Allah". Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik. Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk (tempat beribadat) manusia, ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia. Padanya terdapat tanda-tanda yang nyata, (di antaranya) maqam Ibrahim; barangsiapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia; mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam." [Quran 3:94-97]

Hal ini menyebabkan ketidaksenangan diantara suku Quraish Mekah yang alim. Mayoritas dari mereka secara tetap menolak agama Muhammad. Mereka juga tidak semudah itu mau menyerahkan Ka'bah kepada Muhamad. Setelah tiga belas tahun berkotbah di Mekah, Muhammad hanya mendapat pengikut 100 sampai 150 orang saja, sebelum ia, menurut dugaan orang, diusir oleh Quraish dan mengungsi ke Medinah pada Juni 622 Masehi. Setelah menyelamatkan dirinya ke Medinah, ia memulai sebuah misi tanpa kenal ampun untuk menghancurkan budaya dan agama kaum Quraish dalam waktu delapan tahun. Pada tahun 630 Masehi, Muhammad menaklukkan Mekah, mengambil-alih Ka'bah, menghancurkan patung-patung
berhala didalamnya, dan tentu saja, memaksa para penyembah berhala di Mekah untuk menerima Islam dibawah todongan pedang.

Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita menguji beberapa kisah yang lazim diceritakan Muslim tentang hengkangnya Muhammad dari Mekah dan tentang 'kekejaman' dan sikap kaum Quraish yang 'tidak toleran.'


Apakah Muhammad diusir dari Mekah?
----------------------------------

Muslim percaya kuat bahwa kaum Quraish mengusir Muhammad dan pengikutnya keluar dari Mekah, memaksa mereka untuk pindah ke Medinah pada tahun 622 Masehi -- sebuah perjalanan, yang lebih dikenal sebagai Hijrah. Berdasarkan kisah ini, kaum Quraish telah mengirim pembunuh untuk menghabisi sang Nabi tercinta. Mendengar informasi ini, Muhammad meninggalkan Mekah, ditemani oleh murid dan temannya yang paling tepercaya, Abu Bakar. Karena para pembunuh terus mengejar, mereka mengungsi kedalam sebuah gua di Gunung Thursina, sekitar satu jam perjalanan dari Mekah. Ketika para pembunuh itu tiba di gua, burung-burung merpati telah membuat sarang dan bertelur di sana, sementara laba-laba telah membuat jaring-jaring yang menutupi jalan masuk ke gua tersebut. Para pembunuh berpikir bahwa tidak mungkin ada orang yang masuk ke gua itu dalam beberapa waktu sebelumnya, sehingga merekapun pergi. Muhammad dan Abu Bakar pergi dari sana saat malam gelap dan tiba di Medinah setelah dua belas hari perjalanan. Kisah ini terdapat pada cerita-cerita rakyat dan literatur/buku-buku Islam sebagai bukti mukzizat Tuhan yang telah menyelamatkan Muhammad.

Meskipun percobaan pembunuhan Muhammad oleh kaum Quraish menjadi sebuah kisah yang populer dalam buku-buku Islam dan menjadi kepercayaan yang tidak dapat dibantah di antara kaum muslim, kisah ini TIDAK didukung bukti-bukti kuat. Pertama, perpindahan ke tempat yang jauh merupakan sesuatu yang sudah biasa pada komunitas Muhammad selama masa-masa misi kenabiannya di Mekah. Pada tahun 615, perlawanan terhadap misi Muhammad tumbuh dengan kuat karena Muhammad mencela agama, kebiasaan dan kebudayaan yang sudah ada lebih dulu. Ini membuat aktivitas Muhammad untuk menyebarkan agamanya menjadi sulit. Murid-murid Muhammad dibujuk olah keluarga mereka untuk kembali ke kepercayaan leluhur mereka. Menurut al-Tabari, sejarahwan Islam terbesar, kaum Quraish berhasil membujuk beberapa muslim untuk kembali ke agama berhala. Hal ini mengguncang masyarakat Islam. "Takut dibujuk untuk keluar dari agama mereka, Muhammad memerintahkan mereka untuk pergi ke Abyssinia", al-Tabari mencatat. (Al-Tabari (1988) The History of Al-Tabari, Trs. WM Watt and MV McDonald, State University of New York Press, Vol. VI, p. 45) Berdasarkan perintah ini, sekitar dua puluh muridnya, yang lebih tidak tahan terhadap tekanan keluarga mereka, secara diam-diam berangkat dengan keluarga mereka dalam kelompok-kelompok kecil menuju Abyssinia (Ethiopia). Pada tahun 616, terjadi gelombang kedua keberangkatan ke Abyssinia. Diperkirakan 82-111 murid Muhammad pindah ke sana. Murid-murid yang membuang diri mereka sendiri ini kembali dari Abyssinia ke Mekah dan kemudian ke Medinah setelah jangka waktu 6 bulan sampai tiga belas tahun. Beberapa dari mereka ada yang berpindah ke Kristen dan mati di Abyssinia sebagai Kristen.
(willie's note: Abyssinia adalah kerajaan Kristen Orthodox yang besar dan makmur pada waktu itu)

Diperkirakan Muhammad telah mengirim mereka kesana tidak hanya untuk melindungi mereka dari bujukan untuk kembali ke agama leluhur mereka, tapi juga untuk membuat sebuah tempat penampungan disana, kalau suatu waktu ia memerlukan sebuah tempat karena misinya di Mekah gagal atau kalau saja Mekah menjadi kota yang terlalu bahaya baginya.

Dengan semakin meningkatnya penghinaan Muhammad terhadap agama mereka, kaum Quraish melakukan pengucilan sosial dan blokade/penutupan ekonomi terhadap komunitas Muhammad pada tahun 617. Pengucilan ini ditarik dua tahun kemudian. Pada saat ini, misi kenabian Muhammad hampir berhenti karena penyebaran Islam secara terbuka menjadi suatu hal yang hampir mustahil. Dalam keadaan ini, Muhammad pergike Taif pada tahun 619 dalam pencariannya akan tempat penampungan yang baru. Baik Muhammad maupun Quran telah menghina al-Lat, adalah dewa tertinggi dalam masyarakat Taif, namun masyarakat Taif-- yang dewanya dihina oleh Muhammad--masih juga baik hati dan tidak menolak kedatangan Muhammad ke dalam komunitas mereka.

Di Taif, Muhammad meminta orang-orang di sana untuk meninggalkan agama leluhur mereka dan bergabung dengan agamanya. Lebih penting lagi, Muhammad menghasut persaingan antara kaum Taif melawan kaum Quraish yang sebenarnya keduanya telah memiliki hubungan dagang yang baik. Muhammad tinggal di Taif selama sepuluh hari dan bertemu dengan pemimpin-pemimpin di sana untuk meyakinkan mereka akan misi agama Muhammad dan propaganda anti-Quraish-nya. Ibnu Ishaq menggambarkan misinya di Taif sebagai berikut: "Sang Nabi duduk bersama mereka dan mengajak mereka untuk menerima Islam dan meminta mereka untuk membantu mereka melawan musuh-musuhnya di kampung halaman (Mekah)." Tapi ia gagal mencapai kedua misinya di Taif -- yaitu diangkat sbg nabi dan menimbulkan perasaan anti-Quraish. Putus asa dan takut akan permusuhan yang semakin meningkat dari kaum Quraish menjelang keberangkatannya kembali ke Mekah, Muhammad memohon kepada kaum Taif: "Mengingat bahwa kamu sudah bertindak seperti itu (menolak Muhammad, red), tolong simpanlah apa yang sudah terjadi ini sebagai rahasia kita" (Ibn Ishaq, p. 192–93). Bagaimanapun juga, kabar ini ternyata mencapai Mekah. Namun walaupun kaum Quraish kemudian mendengarkan rencana licik Muhammad, ternyata kaum Quraish tidak menunjukkan kemarahan yang berarti dan Muhammad tetap dapat kembali ke Mekah tanpa menghadapi permusuhan apapun.

Kedua hal ini: usaha Muhammad untuk pergi ke Taif pada tahun 619 dan usahanya mengirim murid-muridnya ke Abyssinia sebanyak dua kali membuat kita sulit untuk percaya bahwa kaum Quraish berusaha untuk membunuh Muhammad dan
memaksanya ke Medinah. Hasrat Muhammad untuk pergi ke Medinah sejak tahun 620, seperti akan diceritakan di bawah, semakin membuktikan bahwa kisah rencana pembunuhan terhadap Muhammad tidak dapat dipercaya.

Misi Muhammad macet di Mekah. Muhammad pergi bersama sekelompok kecil peziarah dari Medinah selama musim haji tahun 620 dan mengajarkan agamanya kepada mereka. Cuma enam orang dari mereka memeluk Islam. Muhammad menggambarkan kesulitan dari misinya di Mekah dan mencari peluang untuk berpindah tempat ke Medinah dan menanyakan kepada mereka apakah orang-orang Medinah itu akan mampu melindungi Muhammad di sana (Muir, p. 114). Tapi orang-orang Medinah yang baru saja memeluk Islam itu bercerita ttg adanya permusuhan yang berkelanjutan diantara dua suku di Medinah dan meminta Muhammad untuk menunda perpindahannya ke Medinah sampai waktu yang lebih tepat.

Selama musim haji tahun berikutnya, dua belas orang, termasuk enam orang yang pada tahun sebelumnya telah masuk Islam, menemui Muhammad secara rahasia pada sebuah tempat yang disebut Akaba. Mereka bersumpah untuk mematuhi iman Muhammad, yang kemudian dikenal sebagai "Sumpah Akaba Pertama" dalam sejarah Islam (Ibn Ishaq, p. 198–99). Muhammad mengirimkan muridnya dari Mekah, Musab Ibnu Umair, bersama mereka untuk memberi petunjuk kepada mualaf-mualaf baru tersebut mengenai agama baru mereka.

Penyebaran agama Muhammad oleh Musab memperoleh hasil di Medinah. Dalam musim haji selanjutnya (tahun 622), tujuh puluh lima warga Medinah (tujuh puluh tiga laki-laki dan dua wanita) menemani Musab ke Mekah dan mengadakan pertemuan rahasia dengan Muhammad lagi di Akaba. Dalam pertemuan ini, paman Muhammad yang bernama al-Abbas, yang menemani Muhammad pada pertemuan rahasia itu, mengumumkan keinginan Muhammad untuk pindah ke Medinah dan berkata bahwa walaupun orang-orang terpercaya dan murid-murid akan melindungi Muhammad di Mekah, "Tapi ia (Muhammad) lebih memilih untuk mencari perlindungan dari kamu (mualaf-mualaf Madinah)... Jika kamu mampu melindunginya, maka berikanlah sumpahmu. Tapi jika kamu ragu akan kemampuanmu, maka tinggalkanlah rencana ini." Atas tantangan ini, mualaf-mualaf Madinah menjawab: "Kami telah mendengarkan perkataanmu. Kamu berkata, wahai rasul, dan memilih untukmu sendiri dan untuk Tuhanmu apa yang kamu inginkan". Kemudian Muhammad berkata dan mengakhiri pertemuan dengan berkata bahwa "Aku meminta kesetiaanmu dengan dasar bahwa kamu melindungi aku sebagaimana kamu melindungi perempuan dan anak-anakmu". Berdasarkan hal ini, Al-Bara (mualaf Madinah) mengambil tangannya dan berkata: "Oleh Dia yang telah mengutusmu dengan kebenaran, kami akan melindungimu sebagaimana kami melindungi wanita-wanita kami. Kami memberikan kesetiaan kami dan kami adalah laki-laki yang tahu bagaimana caranya berperang yang telah diturunkan dari bapak-bapak kami ke anak-anaknya". Sumpah mualaf-mualaf Madinah yang dikenal sebagai kaum Anshar ini kemudian dikenal sebagai "Sumpah Akaba Kedua" (Ibid, p. 204; Muir, p. 129–130).

Kisah ini memperjelas bahwa Muhammad sebenarnya TIDAK menghadapi situasi bahaya apapun di Mekah pada waktu itu (tahun 622). Bahkan ia sendirilah yang berinisiatif untuk berpindah ke Madinah pada tahun 622. Muhammad meminta jaminan sumpah dari mualaf-mualaf Madinah untuk melindungi dirinya. Timbul pertanyaan : mengingat ia sangat berhasrat untuk pindah ke Madinah ---dimana prospek bagi penyebaran agamanya sangat cerah---untuk apa orang Mekah masih perlu mengusirnya ? Lagipula, sebelum keberangkatannya pada akhir Mei 622, ia telah memerintahkan murid-muridnya untuk pergi ke Madinah pada awal April dan mereka pergi kesana dalam kelompok-kelompok kecil dalam waktu 2 bulan selanjutnya. Muhammad dan teman yang dipercayainya, Abu Bakar, dan keluarga mereka adalah yang terakhir yang meninggalkan Mekah.

Nah, mengingat latar belakang ini, pertanyaan-pertanyaan berikut perlu diajukan :

1. Mengapa Muhammad begitu berhasrat untuk pindah ke Medinah dan memperoleh jaminan perlindungan bagi dirinya di sana?
2. Mengapa Muhammad mengirimkan murid-muridnya pergi ke Medinah terlebih dahulu, beberapa bulan sebelum keberangkatannya sendiri?
3. Apa yang akan ia--seorang diri-- lakukan di Mekah, kota dimana misi kenabiannya macet ?

Keadaan dan bukti-bukti yang datang dari sumber paling otentik/asli dan otoritatif dalam Islam ini dengan jelas menunjukkan bahwa Muhammad sendirilah yang berhasrat dan memutuskan untuk pindah ke Medinah. Karenanya, tidak diperlukan seorangpun untuk mengusirnya dari Mekah atau mencoba untuk membunuhnya. Justru dgn keinginan Muhammad
sendiri untuk pergi, ini membebaskan kaum Quraish dari hinaan-hinaan Muhammad, dari gangguan, perselisihan sosial dan cekcok keluarga yang telah mereka alami selama tiga belas tahun sebagai akibat dari ajaran Muhammad. Lebih jauh, setelah Muhammad pergi ke Medinah, muridnya yang bernama Ali (kemudian menjadi menantunya) bersama istri dan anak Abu Bakar (Aisha, yang dinikahkan ke Muhammad) tetap tinggal di Mekah selama beberapa hari. Dan tidak ada seorang pun dari mereka yang menghadapi godaan atau kejahatan sedikitpun dari kaum Quraish.

Sejarawan Islam, Ibnu Ishaq, mengatakan bahwa kaum Quraish menghitung: "Muhammad telah memperoleh pengikut di luar suku kita (di Medinah), (dan) mereka (Quraish) tidak lagi aman jika menghadapi suatu serangan mendadak. Kemudian mereka memikirkan untuk meletakkan Muhammad ke dalam belenggu besi, mengusirnya pergi, atau membinasakannya dan pilihan terakhirlah yang kemudian diambil (Ibn Ishaq, p. 121–122). TAPI tuduhan ini sangat tidak logis. Jika kaum Quraish yang 'kejam' (seperti digambarkan buku-buku Islam) memang benar-benar bernafsu untuk membunuh Muhammad, mereka pasti akan menganiaya atau paling tidak menanyai Ali dan wanita-wanita dari keluarga Muhammad dan Abu Bakar yang ditinggal oleh Muhammad yang kabur secara ajaib. Bahkan, setelah Muhammad sampai di Medinah, Talha yang telah terlebih dahulu sampai di Medinah ternyata kembali ke Mekah dan menjemput keluarga Abu Bakar tanpa terjadi apapun terhadap mereka (xvii Muir, p. 165). [-(

Jadi, mustahil bahwa kaum Quraish telah melakukan usaha pembunuhan terhadap Muhammad atau mengusir Muhammad keluar dari Mekah. Bahkan Allah sendiri melihat prospek keberhasilan misi Muhammad di Medinah dan memerintahkannya untuk pindah kesana sebagaimana yang dikatakan Muhammad sendiri: "Aku telah diperintahkan untuk berpindah ke sebuah kota yang akan menelan (menaklukkan) kota-kota lain dan disebut Yathrib dan kota itu adalah Madinah (Medinat-ul Nabi, artinya: tempat tinggal Nabi) " [Bukhari 3:95]. Allah juga memberikan catatan ringkas mengenai perlakuan kaum Quraish kepada Muhammad dan pengikutnya dalam sebuah ayat [Quran 2:217] : "...tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidilharam dan mengusir penduduknya dari sekitarnya.."[/color]. Allah dengan jelas mengatakan bahwa penduduk Mekah tidak menerima ajaran Muhammad, mencegah orang (biasanya anggota keluarga) untuk menerima Islam, dan menolak akses komunitas Muhammad ke Ka'bah. BAHKAN Allah sendiri TIDAK menyebutkan bahwa kaum Quraish berusaha untuk membunuh Muhammad atau muslim yang lain. Dengan "mengusir keluar penduduknya", Allah bermaksud bahwa sejak kaum Quraish tidak menerima Islam, maka Muhammad harus pindah ke Madinah untuk peluang keberhasilan yang lebih besar. Muhammad sendiri telah menyatakan analisa ini pada pertempuran Badar. Setelah kaum Quraish berhasil dikalahkan, Muslim melemparkan mayat-mayat Quraish ke dalam kuburan massal tanpa melakukan upacara penghormatan terlebih dahulu. Seperti seorang psikopat, Muhammad berteriak kepada mayat-mayat itu: "Wahai penghuni lubang (neraka), kamu telah jahat terhadap nabimu. Kamu menyebutku sebagai penipu ketika yang lain (di Medinah) mempercayaiku; kamu melemparku keluar ketika yang lain menerimaku; kamu berperang melawanku ketika yang lain berperang di pihakku" (Ibn Ishaq, p. 306). Disini, lagi-lagi Muhammad tidak menyebutkan bahwa kaum Quraish pernah berusaha membunuhnya. Perang yang disebutkan disini berarti perang yang disebabkan oleh keinginan Muhammad sendiri setelah kepindahannya ke
Medinah (dijelaskan di bawah). Sebelum itu, tidak ada sama sekali perang antara Muslim dan kaum Quraish, tidak pula penduduk Medinah berperang di sisi Muhammad pada sebuah pertempuran sekalipun.

Kisah Quraish mencoba membunuh Muhammad adalah isapan jempol Muhammad sendiri, yang berharap bahwa penduduk Medinah akan memberikan simpati kepadanya saat ia tiba di sana, atau mencoba menghasut rakyat Medinah, khususnya mualaf-mualaf pengikutnya, untuk berperang melawan kaum Quraish. Faktanya, tidak lama setelah pindah ke Medinah, Muhammad segera melancarkan serangan Jihad agresif dan penuh kekerasan melawan kaum Quraish. Dan jangan lupa pula bahwa Muhammad pernah gagal untuk mengadu domba penduduk Taif dengan suku Quraish dengan menggunakan taktik yang sama tiga tahun sebelumnya.

---------------------------------------------------
Apakah Penduduk Mekah adalah Orang-Orang yang Kejam?
----------------------------------------------------

Ajaran Islam memberikan kesan bahwa suku Quraish Mekah bisa disebut sebagai orang-orang paling barbar, yang melakukan kekejaman tiada tara terhdp nabi Muhammad. Seorang muslim menulis kepadaku bahwa "banyak muslim binasa, mati karena penganiayaan, dalam berbagai cara yang mengerikan selama 13 tahun" (padahal buku-buku Islam tidak mencatat satupun kematian muslim selama periode anti-Islam yang terjadi ketika Muhammad masih tinggal di Mekah--translator). Muslim memanfaatkan tuduhan tanpa bukti itu untuk membenarkan kampanye teror, perebutan Mekah dan penghancuran agama suku Quraish oleh Muhammad. Kaum Quraish berulang kali digambarkan Quran dan Sunnah sebagai orang-orang biadab, penindas yang kejam dan musuh-musuh Allah. Bahkan ketika di Mekah, Muhammad menuduh mereka sebagai orang-orang pendosa dan licik, yang juga disebut sebagai pelaku "dosa besar" [Quran 56:46] dan "sampah yang akan dibuang ke dalam "angin yang amat panas dan air panas yang mendidih" [Quran 56:41-42]. Muhammad bahkan menuduh dan mengancam kaum penyembah berhala Mekah dengan berkata, "Demikianlah Kami berbuat terhadap orang-orang yang berdosa. Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan." [Quran 77:18-19]. Muhammad menyebut dirinya dan pengikutnya sebagai "orang-orang benar" dan mereka yang menolaknya disebutnya sebagai "penipu", "pelaku kejahatan", dan "pencipta kebohongan". Ia mengutuk penyembah berhala Mekah agar dibuang ke api neraka abadi. Ayat-ayat yang mengatakan hal tersebut antara lain:
    1. "Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang. Mereka (orang-orang yang beriman dan saling berpesan itu) adalah golongan kanan. Dan orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, mereka itu adalah golongan kiri. Mereka berada dalam neraka yang ditutup rapat." [Quran 90:17-20]
    2. "Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah (Al Qur'an), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada mereka dan bagi mereka azab yang pedih. Sesungguhnya yang mengada-adakan kebohongan, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah, dan mereka itulah orang-orang pendusta." [Quran 16:104-105]

Padahal tuduhan2 bahwa kaum Quraish melakukan kekejaman tidak manusiawi kepada Muhammad dan pengikutnya, sama sekali tidak didukung bukti yang kuat. Menghadapi lingkungan padang pasir yang sulit, kering kerontang dan tanpa banyak harapan, penduduk Mekah merupakan masyarakat yang sangat religius. Mereka membuat dan menyambah 360 patung berhala dalam rumah suci bagi tuhan mereka yang disebut sebagai Ka'bah dengan tujuan untuk mendapatkan kemurahan dari tuhan mereka. Mereka juga menjadikan Ka'bah sebagai objek kesalehan yang paling dimuliakan dan menjadikannya pusat ziarah/haji bagi kaum penyembah berhala Arabia dan sekitarnya. Mereka biasa mengitari dan memegang Ka'bah persis seperti yang dilakukan kaum muslim saat ini. Muhammad tidak hanya melontarkan klaim tidak berdasar bahwa Ka'bah adalah tempat suci bagi tuhannya sendiri, tapi ia juga menyatakan bahwa agama dari kaum Mekah adalah salah.

Walaupun Muhammad telah mengeluarkan pernyataan yang menghina dan tuntutan yang sangat kurang ajar terhadap Ka'bah dan agama kaum Mekah ini, kaum Quraish masih juga mengizinkan Muhammad dan pengikutnya untuk tinggal di Mekah selama 13 tahun. Muhammad memperoleh kebebasan menyebarkan agamanya di Mekah selama 7 tahun pertama sampai pesan-pesan kotbahnya menjadi sangat kasar dan menghina kaum Quraish. Kalaupun timbul perlawanan terhadap klaim Muhammad terhadap Ka'bah, ini karena misi Muhammad yang semakin keterlaluan menghina kaum Quraish. Namun tetap tidak ada laporan/catatan adanya serangan oleh kaum Quraish atau luka yang terjadi kepada Muhammad ataupun pengikutnya. Memang ada beberapa catatan yang lemah yang menceritakan penganiayaan terhadap beberapa budak kaum Quraish yang telah bergabung dengan agama Muhammad yang suka menghina itu. Tapi, tidak ada kelakuan Quraish yang benar-benar serius mengancam nyawa mereka. Hanya satu peristiwa tercatat, yaitu bahwa beberapa Quraish hanya mencegah keluarga mereka sendiri dari bergabung dengan komunitas Muhammad (ada yang mengunci keluarga mereka di rumah).

MALAH ada kesaksian penulis sejarah Islam yang mengatakan bahwa kaum Quraish JUSTRU menunjukkan toleransi yang tinggi terhadap sikap Muhammad yang kasar dan penuh bermusuhan itu. Al-Zuhri mencatat:
"Kaum tidak beriman Quraish tidak melawan apa yang ia (Muhammad) katakan. Jika ia melewati tempat dimana mereka duduk bersama, mereka menunjuknya dan berkata: 'Orang muda dari sukunya Abdul Muttalib ini menyatakan mendapat pesan dari surga !' Hal ini terus terjadi sampai Allah mulai menyerang (menghina) tuhan-tuhan mereka...., dan sampai Allah menyatakan bahwa bapak-bapak mereka yang mati sebagai orang yang tidak beriman telah hilang (ke neraka). Hal itu membuat mereka mulai tidak menyukai Nabi dan menunjukkan permusuhan kepadanya." (Sharma SS (2004) Caliphs and Sultans: Religious Ideology and Political Praxis, Rupa & Co, New Delhi, p. 63; Muir, p. 63)


Meskipun pesan Muhammad bernada bermusuhan, menghina agama, tuhan-tuhan dan kebiasaan kaum Quraish, namun undangan Muhammad untuk memeluk Islam ditolak dengan sikap yang sangat santun. Pada suatu peristiwa, ketika sedang melewati suatu tempat, paman Muhammad yang bernama Abu Talib menemukan anaknya yang masih muda, Ali, sedang berdoa bersama Muhammad. Ia bertanya kepada Ali apa yang sedang dilakukannya. Nabi menjawab, 'ia (Ali) sedang mengikuti ajaran yang diwahyukan kepadanya oleh Tuhan' dan mengajak Abu Talib untuk mengikutinya. Atas ajakan ini, Abu Talib yang sudah tua menjawab bahwa ia tidak dapat meninggalkan kepercayaan bapak-bapak leluhurnya, dan tidak dapat pula karena usia tuanya untuk mengikuti penyembahan yang memerlukan untuk 'meletakkan pantat/bokongnya di atas kepalanya (contoh: sujud dalam sholat)' (Glubb JB (Glubb Pasha, 1979) The Life and Times of Mohammad, Hodder &
Stoughton, London, p. 98).

Reaksi kaum Quraish terhadap makian Muhammad yang memfitnah tuhan-tuhan dan leluhur mereka dicatat oleh Baihaki dalam bukunya "Bukti Kenabian" seperti yang disaksikan oleh Amru Ibnu al-Aas, seorang murid Muhammad:
"Aku pernah hadir ketika pemimpin diantara kaum penyembah berhala berkumpul di Ka'bah. Mereka sedang membicarakan rasul Allah dan berkata, 'Tidak pernah kita sedemikian toleran terhadap siapapun seperti kita toleran terhadap orang ini. Ia memfitnah bapak-bapak kita, mengkritik agama kita, memecah-belah masyarakat kita dan menghujat Tuhan-Tuhan kita. Kita bersikap toleran terhadap hal-hal yang menyedihkan dari orang ini ...'. Nabi yang berada didekat tempat itu dan mendengar pembicaraan ini menjawab,'Wahai orang-orang Quraish ! Aku pasti akan membalasmu atas hal ini lengkap dengan bunganya!'" (Sharma, p. 63–64).


Jadi walau kaum Quraish tetap memeluk agama leluhur mereka dan melawan misi Muhammad, mereka masih tetap mengizinkan Muhammad untuk memasuki Ka'bah selama 6 tahun terakhir misinya di Mekah. Ini menjadi jelas dari drama ayat-ayat setan [Quran 53:19-20], plot dari novel Salman Rushdie. Berdasarkan Sejarah Al-Tabari, dua ayat setan yang mengatakan bahwa Muhammad menerima dewi-dewi berhala -- al-Lat, al-Uzza, dan al-Manat -- sebagai layak disembah, menurut dugaan orang keluar dari mulut Muhammad melalui setan, yang kemudian Allah tinggalkan [Quran 53:21-22] (xxiii Al-Tabari, Vol. VI, p. 107). Ini terjadi ketika Muhammad mengadakan pertemuan rekonsiliasi dengan tetua-tetua Quraish untuk mengizinkan Muhammad dan rombongan pengiringnya memasuki Ka'bah selama tiga hari setiap tahunnya untuk melakukan ritual ziarah/haji (lihat di bawah).

Sekarang, marilah mempertimbangkan sebuah situasi yang mirip dalam konteks sekarang ini:
"Anggaplah ada seorang laki-laki dalam masyarakat Mekah, atau di manapun di Arab Saudi, atau dibelahan dunia manapun, yang pergi ke Mekah dan menyatakan didepan kumpulan Muslim bahwa ia menerima wahyu dari Tuhan yang sejati; bahwa ia adalah benar-benar utusan Tuhan; bahwa Islam adalah agama palsu; bahwa Ka'bah adalah tempat suci bagi Tuhannya sendiri; dan bahwa Muslim harus murtad dari agama palsunya dan memeluk agama barunya."


Dengan mudah kita dapat menebak apa yang akan terjadi dengan orang yang mengaku nabi baru ini. Sudah pasti, orang itu akan langsung mati dibunuh. Dan jika seseorang secara terbuka mengklaim suatu masjid raya disuatu negara muslim, ia pasti akan menerima nasib yang sama (mati) di tangan pengikut Islam, bahkan saat kita sekarang memiliki
Piagam Universal Hak2 Azasi Manusia PBB. Sangat mudah untuk membandingkan kecenderungan kekerasan Muslim hari ini dengan mereka, penyembah berhala Mekah, yang dianggap kejam dan licik dari jaman yang disebut jaman jahiliah. Penyembah berhala Mekah tidak pernah membuat kekerasan fisik sedikitpun terhadap Muhammad selama hampir 13 tahun sekalipun ia menghina agama dan kebudayaan penduduk Mekah dan menuntut agar tempat paling suci mereka diserahkan padanya.

Misi kenabian Muhammad (yang penuh kebencian ini) berdampak (negatif - translator) terhadap kehidupan dan keagamaan kaum Quraish, Sir William Muir mencatat: "Tempat suci mereka, Mekah yang agung dan pusat ziarah dari seluruh Arabia berada dalam bahaya dan berada dalam titik nadir." (Muir, p. 62). Bahkan kaum Quraish saat itu mengizinkan Muhammad untuk memasuki Ka'bah, sementara non-muslim sampai hari ini dilarang masuk masjid manapun (jangankan Ka'bah) di negara-negara muslim. Dari sejak Islam mulai berdiri sampai hari ini, non-muslim dilarang untuk memasuki kota Mekah dan Madinah, dua kota paling suci dalam agama islam. Ingatkah anda pada peristiwa pembunuhan beberapa warga negara Perancis pada Februari 2007 karena mereka menyasar dan terlalu dekat dgn daerah terlarang didekat Medinah ? (Globe and Mail (Canada), Gunmen slay 3 Frenchmen in Saudi Arabia, 26 Feb 2007) Ajaran-ajaran Islam yang tidak toleran telah mengubah masyarakat Arabia abad ketujuh yang luar biasa toleran menjadi orang-orang fanatik dan biadab. Tidak hanya di Arab, tapi muslim dibelahan bumi manapun hari ini membawa kebodohan dan sikap tidak toleran warisan Islam. Dan Muhammad biasa menyebut penduduk Mekah abad ketujuh yang amat toleran dan memiliki peradaban tinggi sebagai orang-orang yang kejam, licik, dan jahat sebagaimana yang muslim biasa sebutkan saat ini.

Bahkan hari ini, muslim dibanyak negara Islam membunuhi mereka yang secara terbuka murtad dari Islam, padahal semua negara muslim menandatangani Piagam Universal PBB bagi Hak Azasi Manusia yang menjamin hak setiap orang untuk berpindah keyakinan sesuai dengan pilihannya. Tapi penyembah berhala Mekah abad ketujuh tidak pernah melukai Muhammad atau orang-orang Mekah yang secara bebas menjadi mualaf Islam itu. Nampak jelas sudah bahwa Muslim hari ini jauh lebih tidak toleran, kejam dan biadab, dibandingkan dengan para penyembah berhala Mekah abad 7.


Contoh-Contoh Toleransi Penduduk Mekah
---------------------------------------

Masyarakat Mekah pada zaman Muhammad tentu lebih terbelakang bila dibandingkan dengan masyarakat Persia, Syria, Mesir dan India yang lebih maju dengan peradaban yang lebih tinggi. Masyarakat Mekah merupakan masyarakat yang sangat religius. Bagaimanapun juga, mereka toleran, harmonis dan menyambut semua orang yang berbeda agama, bahkan agama yang menyebut mereka sebagai orang-orang barbar yang biadab. Contohnya, meskipun Ka'bah merupakan Rumah Tuhan dan jantung peribadatan agama mereka, mereka tidak pernah menganggap Ka'bah sebagai milik mereka sendiri. Sebaliknya, mereka malah mengizinkan sekte-sekte agama lain dari wilayah itu dan negara-negara tetangga -- Arabia selatan, Mesopotamia, Palestina, Syria, dan tempat-tempat jauh lainnya -- untuk menempati simbol keagamaan dan patung-patung mereka di tempat suci Ka'bah tersebut (Walker, p. 44). Karena Mekah merupakan pusat perdagangan yang penting dan tempat perhentian bagi kafilah pedagang dari tempat yang jauh, maka penduduk Mekah mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan spiritual bagi kafilah-kafilah pedagang asing tersebut. Mereka menempatkan patung-patung dan simbol-simbol keagamaan asing mereka di dalam Ka'bah, sehingga memungkinkan mereka untuk melakukan peribadatan ketika mereka berada di Mekah. Berhala-berhala kuno ini berasal dari berbagai tempat dan agama, sehingga membentuk lingkaran dari 360 gambar di dalam Ka'bah. Bahkan terdapat pula gambar Ibrahim dan Ismail, serta gambar Maryam dan bayi Yesus di dalam rumah Ka'bah tersebut, yang menunjukkan iman Yahudi dan Kristen. Ketika Muhammad menaklukkan Mekah, ia memerintahkan penghancuran patung-patung dan gambar yang diletakkan di dalam Ka'bah. Berdasarkan catatan sejarahwan Muslim Turki, Emel Esin, Muhammad membiarkan penghancurkan gambar Ibrahim dan Ismail, tetapi melindungi gambar Maryam dan Yesus dengan tangannya sendiri (Esin E, 1963, Mecca the Blessed, Medina the Radiant, Elek, London, p. 109). Kaum Quraish mempersilahkan simbol Yahudi dan Kristen tersebut di dalam Ka'bah, walau Kristen dan
Yahudi tidak suka dgn praktek-praktek penyembahan berhala mereka. Pedagang-pedagang Syria-pun boleh menyebarkan
agama Kristen di Mekah tanpa menghadapi kekerasan apapun dari kaum Quraish pada zaman belum berkuasanya Muhammad (Tagher J (1998) Christians in Muslim Egypt: A Historical Study of the Relations Between Copts and Muslims from 640 to 1922, Trs. Makar RN, Oros Verlag, Altenberge, p. 16). Bahkan, sejumlah Quraish telah berpindah agama menjadi Kristen. Contoh yang menonjol adalah Waraqa bin Naufal dan Usman bin Huwayrith, yang menikmati posisi yang dihormati di Mekah (lihat di bawah).

Bahkan umat Hindu dari India yang menyembah beberapa dewa yang berbeda, ternyata juga memiliki akses ke dalam Ka'bah yang suci. Pedagang-pedagang India membawa patung dewi al-Manat dari Ka'bah ke Somnath (India) dan menjadi dewi yang populer di sana. TAPI penjajah Muslim di India, Sultan Mahmud dari Ghazni -- yang berteguh utk menghancurkan sisa-sisa
penyembahan berhala dari Ka'bah itu -- kemudian menyerang Somnath pada tahun 1024 untuk menghancurkan patung al-Manat tsb. Dalam usaha untuk melindungi patung dewi mereka, sekitar 50.000 umat Hindu binasa (Sharma SS (2004) Caliphs and Sultans: Religious Ideology and Political Praxis, Rupa & Co, New Delhi, p. 144–45).

Berdasarkan fakta-fakta inilah kita simpulkan bahwa kaum penyembah berhala Mekah adalah orang-orang yang jauh lebih toleran, terbuka dan beradab daripada muslim hari ini. Walau Muhammad terus menerus menghina agama, tuhan-tuhan dan kebiasaan kaum Quraish, mereka tetap dapat hidup bersama Muhammad selama 13 tahun. Satu-satunya "kekejaman" yang
ditunjukkan kaum Quraish adalah dua tahun pengucilan dan blokade ekonomi terhadap komunitas Muhammad (tahun 617-619). Namun hal ini bisa dimaklumkan mengingat tingkah laku Muhammad dan bahkan tetap menjadi standar hukuman hingga saat ini.


Kampanye Teror Muhammad Melawan Penduduk Mekah (623-630)
---------------------------------------------------------

Hijrah nabi Muhammad ke Medinah berubah menjadi berkah tersendiri bagi keberhasilan misi kenabiannya. Ini disebabkan oleh keberhasilan misi dakwah Musab bin Umair sebelumnya, bahwa tanpa kehadiran Muhammad, ia ternyata sangat berhasil menarik sejumlah besar orang ke dalam Islam. Kedatangan nabi di Medinah disambut bak pahlawan oleh murid-muridnya yang sudah menunggunya. Medinah dihuni oleh beberapa suku penyembah berhala dan Yahudi. Suku-suku Yahudi adalah suku yang kaya dan lebih berpengaruh. Dengan cepat, semakin banyak penduduk Medinah, yang sebagian besar berasal dari suku-suku penyembah berhala, mulai bergabung dengan Muhammad.


Diterjemahkan willie, diperiksa Admin
Last edited by ali5196 on Sun Mar 01, 2009 3:30 am, edited 32 times in total.
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby kimi07 » Fri Feb 20, 2009 8:12 pm

DITERJEMAHKAN oleh WILLIE


BAB III Benih-Benih Jihad
------------------

Menurut Ibnu Ishaq, dalam tahun pertama kepindahannya ke Medinah, Muhammad telah menandatangani sebuah perjanjian dengan suku-suku di kota itu, yang kemudian dikenal sebagai "Konsitusi Medinah". Perjanjian ini mengandung banyak ketentuan yang mendukung tujuan kejam Muhammad, khususnya melawan kaum Quraish (Ibn Ishaq, p. 231–33; Watt WM, Muhammad in Medina, Oxford University Press, Karachi, 2004 imprint, p. 221–25). Dua ketentuan tersebut adalah:
    1. Tidak ada muslim yang dihukum mati karena darah dari seorang kafir, tidak pula kafir boleh didukung melawan muslim.
    2. Penyembah dewa-dewa (di Medinah) tidak boleh melindungi harta benda atau orang-orang Quraish, tidak pula mereka boleh ikut campur-tangan melawan muslim.

Ketentuan-ketentuan dari perjanjian ini dengan jelas memberitahukan bahwa Muhammad telah datang ke Medinah dengan tujuan untuk melancarkan kampanye kekerasan terhadap kaum Quraish di kota nenek-moyangnya dulu. Muhammad menghabiskan waktu enam bulan untuk membangun kepercayaan publik untuk komunitasnya. Nampaknya, murid-murid Muhammad dipertentangan dengan kekerasan. Allah datang kepada Muhammad, mewahyukan sebuah ayat yang penuh dengan kekerasan, yang memaksa muslim untuk ikut dalam Jihad atau perang suci, mula-mula melawan kaum Quraish dan selanjutnya melawan semua non-muslim. Untuk meyakinkan murid-murid Muhammad yang tidak berkehendak perang, Allah mengirimkan sebuah ayat buatan tukang jahit tambal-sulam yang menyucikan peperangan sebagai tugas keagamaan: "Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas." [Quran 2:190]. Sampai pada titik ini, tidak ada perang antara muslim dengan kaum Quraish. Kaum Quraish, bagaimanapun juga, melawan misi Muhammad, yang dapat disamakan dengan 'perang'. Karenanya, memerangi kaum Quraish menjadi hal yang suci bagi muslim.

Untuk mereka yang tetap mempertanyakan hak untuk kekerasan yang tanpa alasan tersebut, Allah membuat pembunuhan ini menjadi mudah dengan berkata: "Dan bunuhlah mereka di mana saja kamu jumpai mereka, dan usirlah mereka dari tempat mereka telah mengusir kamu (Mekah); dan fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan.." [Quran 2:191]. Karena Quraish telah "memerangi" dan "mengusir"-nya Muhammad, maka hal tersebut bagi Muhammad adalah perbuatan kriminal yang lebih buruk dari pembunuhan. Karenanya, memerangi mereka menjadi hal yang diizinkan demi keadilan. Muslim tidak perlu mengkhawatirkan kode etik perang dalam pertempuran melawan kaum Quraish, karena mereka dalam memerangi Quryah hanyalah demi menegakkan keadilan Allah. Allah mendesak mereka untuk berperang tanpa kompromi, dan akan terus begitu sampai keadilan dan agama Allah (yakni: Islam) mendominasi dunia: "Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah." [Quran 2:193]

Bahasa Arab "fitnah", secara tradisional dimengerti sebagai penyembahan berhala, lebih tepatnya, ketekunan kaum Quraish dalam praktek penyembahan berhala dan penolakan mereka terhadap agama Islam. Ulama-ulama Islam modern, terkait dengan pendengar non-muslim dan Barat, telah menggunakan kata "fitnah" dalam Quran terjemahan Inggris. Dipengaruhi oleh terjemahan ini, banyak ulama-ulama Islam yang menyatakan bahwa kekerasan Jihad atau pembunuhan adalah diperbolehkan dalam Islam hanya dalam kondisi-kondisi yang jelas, seperti memerangi tekanan, keributan, atau tirani. Ini lebih terdengar masuk akal. Siapa coba yang tidak akan menghargai mati demi memerangi tirani?

Tapi istilah ini perlu untuk dimengerti lebih lanjut mengenai apa arti "fitnah" sebenarnya dalam bahasa Quran. Kata Arab "fitnah" (dan juga "al-fasad") memiliki arti perselisihan di antara sebuah kelompok, pelanggaran terhadap hukum, ketidak-patuhan, sebuah revolusi atau perang melawan pemerintah yang berkuasa, atau hal-hal yang serupa. Berdasarkan pengertian ini, kaum Quraish adalah kaum yang berkuasa memerintah Mekah dan komunitas Muhammad adalah rakyat jelata, maka hanya Muhammad-lah dan bukan kaum Quraish yang dapat melakukan fitnah di Mekah.

Bagaimana mungkin nabi dan Tuhan Islam kemudian menuduh kaum Quraish melakukan fitnah padahal pengertian arti kata "fitnah" sendiri melawan mereka? Berdasarkan surah 2:193 (dan juga 8:39), hal ini mungkin dikarenakan Quran yang diwahyukan oleh Allah, Sang Penguasa mutlak, adalah sebuah buku hukum dan keadilan yang paling tinggi dan yang mengalahkan semua agama. Karenanya, menolak atau melawan Quran -- yang dengan jelas dilakukan kaum Quraish terhadap agamanya Muhammad -- dapat disebut sebagai "fitnah" dalam pengadilan versi Muhammad dan Allah. Dan Allah sendiri menjelaskan kata "fitnah" ini dalam surah 2:217 sebagai: "menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidilharam dan mengusir penduduknya dari sekitarnya". Fitnah adalah lebih buruk dari pembunuhan. Jadi anda yang merasa kafir terhadap Allah dan Muhammad, tidak perlu melakukan apapun untuk dibunuhi oleh muslim. Sikap anda yang tidak mau menerima Islam saja sudah cukup untuk disebut telah melakukan fitnah yang lebih kejam dari pembunuhan di mata Allah dan nabinya sehingga anda layak untuk dibunuh oleh muslim.

Para pembaca harus terus mengingat bahwa sikap kaum Quraish yang menyembah berhala ini adalah menjadi dasar alasan bagi Muhammad untuk memperlakukan mereka dengan cara yang akan dideskripsikan di bawah. Lebih jauh, cara-cara Muhammad yang ideal untuk memperlakukan kaum Quraish dan penyembah berhala lain di Arab akan terus diterapkan kepada semua orang yang tidak menyembah Tuhannya Muhammad, di manapun dan di kapanpun.


Allah meminta muslim untuk memberantas semua agama di luar Islam: "Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari kekafiran), maka sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan." [Quran 8:39]. Ayat ini sepertinya masih belum cukup untuk memotivasi beberapa murid Muhammad. Mereka menolak untuk memerangi kaum Quraish atau yang lain karena mereka pada dasarnya tidak menyukai kekerasan. Allah kemudian menurunkan ayat-ayat baru yang membuat perang dan kekerasan sebagai tugas yang mengikat seluruh muslim, baik mereka suka ataupun tidak: "Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." [Quran 2:216].

Sepertinya pula, murid-murid Muhammad pada mulanya menolak untuk ikut berperang dan mengatakan bahwa Allah tidak menyucikan perang ini. Tapi ketika sanksi yang diinginkan kemudian turun dari surga, beberapa muslim yang membenci kekerasan, murid-murid yang berhati ragu-ragu, tetap tidak memutuskan untuk terlibat dalam kekerasan karena takut mandi darah dan takut mati. Allah memperingatkan pengikut Muhammad yang takut itu dengan memberikan ayat: "Dan orang-orang yang beriman berkata: "Mengapa tiada diturunkan suatu surat?" Maka apabila diturunkan suatu surat yang jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (perintah) perang, kamu lihat orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya memandang kepadamu seperti pandangan orang yang pingsan karena takut mati, dan kecelakaanlah bagi mereka!" [Quran 47:20].

Kebanyakkan murid-murid pertama Muhammad adalah orang-orang kasar dan orang-orang pinggiran. Meskipun demikian, dari catatan mereka sendiri, mereka adalah orang-orang yang yang suka damai dan anti-kekerasan. Mereka merasakan kegelisahan moral ketika mereka memulai Jihad dengan membunuhi orang-orang yang tidak bersalah. Allah memindahkan perasaan bersalah dari pengikut Muhammad ini dengan mengambil tanggung-jawab atas kekejaman dan darah yang tertumpah menjadi tanggungan Allah sendiri dengan berkata: "Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. (Allah berbuat demikian untuk membinasakan mereka) dan untuk memberi kemenangan kepada orang-orang mu'min, dengan kemenangan yang baik. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." [Quran 8:17].

Lebih jauh, terlihat bahwa murid-murid Muhammad yang berasal dari Mekah merasa segan untuk ikut dalam peperangan atau melakukan kekejaman terhadap kaum Quraish yang notabene adalah keluarga, kerabat, dan suku mereka sendiri. Untuk meyakinkan mereka, Allah lagi-lagi mengeluarkan ayat untuk mendorong mereka memutus hubungan dengan kerabat mereka. Contohnya, Allah bersabda: "Hai orang-orang mu'min, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka.." [Quran 64:14]

Allah mendorong muslim untuk menanamkan seluruh kekuatan dan kemampuan mereka demi Jihad, dengan menjanjikan mereka akan membayar lunas kembali pengurbanan mereka: "Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan)." [Quran 8:60]. Ini menunjukkan bahwa pengikut Muhammad tidak mau untuk memberikan harta dan kekayaan mereka untuk mendanai Jihad tanpa diberikan bayaran balik secara penuh. Karenanya, Allah menjanjikan untuk meningkatkan imbalan dengan memberikan: "Dan mengapa kamu tidak menafkahkan (sebagian hartamu) pada jalan Allah, padahal Allah-lah yang mempusakai (mempunyai) langit dan bumi?... Siapakah yang mau meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperoleh pahala yang banyak." [Quran 57:10-11]. Walaupun demikian, masih tetap ada saja beberapa pengikut Muhammad yang tidak mau mengambil resiko dengan memberikan harta mereka demi perang Jihad sehingga Allah memperingatkan mereka: "Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri.." [Quran 47:38]. (willie's note: terjemahan Inggris: dirinya sendiri = jiwanya sendiri, jadinya maksudnya engga masuk surga karena pelit engga mau setor dana Jihad)

Ayat ini menjadi awal sanksi dan desakan Allah untuk meyakinkan muslim untuk terlibat dalam serangan yang penuh kekerasan -- yakni Jihad, atau perang suci, khususnya melawan kaum Quraish Mekah. Dengan izin suci untuk kekerasan ini, Muhammad memerintahkan Jihad pertama (gazwa) pada Februari 623, hanya sekitar 8 bulan sejak kedatangannya di Medinah, melawan karavan-dagang kaum Quraish yang lewat di rute terdekat untuk tujuan ganda: merampas hartanya dan mengganggu kaum Quraish. Tapi usaha ini gagal. Dalam beberapa bulan selanjutnya, dua penyergapan lain dilakukan, tapi semuanya juga gagal total. Sekitar 12 bulan setelah kepindahannya ke Medinah, Muhammad mulai untuk turun ke lapangan memerintahkan penyergapan. Dalam beberapa bulan selanjutnya, Muhammad sendirilah yang memerintahkan tiga penyergapan, tapi semuanya juga gagal total (Muir, p. 225–228).



---- BERSAMBUNG---- NEXT: Penyergapan di Nakhla[/quote]
The Raid of Nakhla: ................................................................. 30

The great Battle of Badr: ........................................................... 31

The disastrous Battle of Ohud: .................................................. 32

The Battle of the Ditch (Trench): ................................................. 34

The conquest of Mecca and capture of the Ka’ba: ....................... 34

Muhammad’s exemplary forgiveness of Meccans ....................... 39

Muhammad’s Dealing with the Jews ............................................... 42

Jewish influence on Muhammad’s mission: ................................. 42

Muhammad’s Exhortation to draw the Jews to Islam: .................. 43

Jewish doctrines in good light in Islam: ........................................ 43

Muhammad’s bitterness with the Jews: ........................................ 44

Muhammad’s violence against the Jews: ...................................... 45

Muhammad’s dealing with the Christians ......................................... 51

Christian Influence on Muhammad’s mission and creed: ................ 52

Influence of other beliefs and legends on Muhammad’s creed ......... 56

Christian thoughts in Islam: ........................................................ 58

Condemnation of Christianity in the Quran: ................................... 61

Muhammad’s hostility toward Christians: ...................................... 62

Muhammad’s anti-Christian hostility in his death-bed: .................... 63

Muhammad’s threatening missives to Christian rulers: .................... 64

Muhammad’s expeditions against Christians: ................................. 64

Muhammad’s dealing with Christian delegations: ............................ 65

Status of non-Muslims in Islam as accorded by Muhammad ................ 67

Idolaters in Islam: ......................................................................... 67

Jews in Islam: .............................................................................. 68

Christians in Islam: ........................................................................ 69

Muhammad’s Jihad and its outcome ......................................................... 71
User avatar
kimi07
 
Posts: 2287
Joined: Fri Dec 07, 2007 7:59 pm
Location: in the Father's Heart

Postby Adadeh » Sat Feb 21, 2009 12:19 am

DITERJEMAHKAN oleh WILLIE, meminjam kapling Adadeh

Bab III, halaman 30-41

Penyergapan di Nakhla
----------------------------

Pada bulan Januari 624, nabi mengirim maju satu gerombolan yang terdiri dari delapan orang perampok di bawah pimpinan Abdulah bin Jahash untuk menyerang sebuah kafilah dagang Mekah di sebuah tempat yang bernama Nakhla. Tempat ini berjarak sembilan hari perjalanan dari Medinah dan hanya berjarak dua hari dari Mekah. Nabi memberikan sebuah surat di tangan Abdullah dan memerintahkannya untuk membukanya setelah dua hari diperjalanan. Abdullah membuka surat tersebut pada waktu yang telah ditentukan. Surat tersebut berbunyi:
"Ketika kamu membaca suratku ini, majulah sampai kamu mencapai Nakhla di antara Mekah dan Al-Ta'if. Tunggulah di sana sampai (kafilah dagang) Quraish datang." (Ibn Ishaq, p. 287; Muir p. 208–209)

Abdullah dan rekan-rekannya mencapai Nakhla dan menurut.

Waktu itu adalah waktu Umrah (ziarah/haji kecil ke Ka'bah). Untuk tidak mengundang curiga, seorang perampok muslim menggunduli kepalanya untuk memberikan kesan bahwa mereka baru saja kembali dari umrah, dan karenanya, tidak boleh diganggu. Ketika kafilah dagang tersebut berada dalam jangkauan, mereka lompat kedalamnya: membunuh satu
penumpang; menawan dua orang, sementara satu orang berhasil melarikan diri. Mereka kembali ke Medinah membawa harta rampasan mereka : kafilah dagang yang penuh harta dan dua tawanan.

Peristiwa ini terjadi pada bulan suci Rajab, satu dari empat bulan dalam satu tahun dimana perang dan pertumpahan darah sebenarnya DILARANG dalam tradisi masyarakat Arab. Pelanggaran dari kebiasaan kuno yang sakral ini menciptakan ketidaksenangan dan kesedihan yang besar diantara penduduk Medinah, termasuk diantara murid Muhammad sendiri. Hal ini membuat Muhammad berada pada situasi yang serba-salah. Awalnya ia mencoba untuk mengambil jarak terhadap peristiwa ini, lepas tangan, dan meletakkan kesalahan pada para pelaku perampokan. Tapi melihat Abdullah dan rekan-rekan perampoknya menjadi kecewa dan patah hati (yang dapat mengancam kelangsungan penyergapan selanjutnya), Allah dengan cepat datang menolong Muhammad dan menurunkan ayat-ayat berikut untuk membenarkan pertumpahan darah yang sudah dilakukan, bahkan ketika hal tersebut terjadi di bulan suci:
Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: "Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidilharam dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) daripada membunuh. Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup.. [Quran 2:217]

Ayat tersebut kemudian diakhiri dengan sebuah peringatan bagi para muslim yang telah menunjukkan ketidaksenangan atas peristiwa pembunuhan itu yang bisa berakibat mereka murtad, dengan berkata:
"Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya." [Quran 2:217]
Dengan perintah ini, memerangi dan membunuhi kaum Quraish dan orang-orang lain yang dianggap sebagai musuh --kapanpun, di manapun, untuk alasan apapun-- dibenarkan Allah. Nabi bahkan menghadiahi Abdullah dengan gelar Amirul Mukminin (Pemimpin Kaum Beriman).

Perlu diingat bahwa sebelum kesuksesan penjarahan ini, komunitas Muhammad hidup merana. Karenanya, peristiwa penyergapan dan pembantaian sukses yang membawa harta jarahan yang banyak ini, mengurangi kesulitan mereka. Allah kemudian menjadikan barang jarahan ini halal bagi muslim;
"Maka makanlah dari sebagian rampasan perang yang telah kamu ambil itu, sebagai makanan yang halal lagi baik, dan bertakwalah kepada Allah." [Quran 8:69].

PERHATIKAN bahwa kata perang dalam ayat diatas itu juga tidak tepat. Pihak Quraish tidak pernah menyatakan perang terhdp kelompoknya Muhammad. Peristiwa Ini merupakan perampokan, penjarahan, bukan perang --penerjemah.

Allah juga menurunkan sebuah ayat, Quran 8:41, untuk mengatur pembagian barang rampasan perang; dan berdasarkan ayat tersebut, Nabi memperoleh seperlima dari harta rampasan dan sisanya dibagikan kepada perampok-perampok yang lain. Dua orang tawanan hasil penyergapan Nakhla ditukar dengan tebusan yang memberikan penghasilan yang lebih besar lagi bagi nabi dan komunitas perampoknya (Ibn Ishaq, p. 286–88). Untuk Muhammad dan pengikutnya, ini juga menjadi tanda awal dihalalkannya perampasan dan penjarahan atas kalifah-kalifah dagang non-muslim sebagai sumber mata-pencaharian utama masyarakat Muhammad.


Perang Besar di Badar
-------------------------------------------------------

Selanjutnya, penyergapan dan perampokan yang paling besar dan paling penting bagi misi kenabian Muhammad datang dua bulan kemudian, yakni di bulan Maret tahun 624 Masehi. Ia merencanakan untuk menyerang dan menjarah sebuah kalifah dagang yang kaya milik kaum Quraish yang dijaga oleh Abu Sufyan, pemimpin Mekah, dan yang sedang kembali dari Syria. Pada awal penyergapan, catat Ibnu Ishaq;
"Ketika nabi mendengar mengenai kembalinya Abu Sufyan dari Syria, ia memanggil kaum muslim dan berkata, 'Kalifah dagang Quraish ini memuat harta benda mereka. Pergi dan seranglah, mungkin Allah akan memberikannya sebagai mangsa kita'." Ada yang menjawab panggilannya dengan penuh hasrat, dan ada yang enggan karena mereka tidak pernah berpikir bahwa nabi akan pergi berperang (Ibnu Ishaq, p,289).

(Catatan MA Khan: jelas dan nyata pada saat itu, satu tahun lebih setelah Jihad atau perang suci diridho'i oleh Allah, ternyata masih banyak pengikut Muhammad yang enggan terlibat dalam kekerasan peperangan).

Muhammad berniat untuk menyerang Abu Sufyan yang telah mengirim seorang utusan ke Mekah untuk meminta bala-bantuan. Sementara itu, Abu Sufyan mengambil rute perjalanan yang lain untuk menghindari pasukan Muhammad dengan menyusuri pantai Laut Merah dan membuat kafilah dagangnya bergegas untuk mencapai Mekah dengan aman.

Tapi sebuah misi penyelamatan telah meninggalkan Mekah untuk mengamankan kafilah dagang dan memberikan pelajaran kepada pasukan perampok Muhammad. Muhammad telah merencanakan untuk menjebak kafilah dagang didekat sebuah oasis yang penuh dengan mata-air yang bernama Badar. Mengambil posisi di sana, Muhammad menimbun sumur-sumur di sana dengan cara menguburnya dengan pasir dan hanya menyisakan sebuah sumur didekat tendanya untuk persediaan air pasukannya. Ia tidak menyadari bahwa Abu Sufyan telah melarikan diri dengan kafilah dagangnya. Ketika ia mendengar pasukan Mekah datang mendekat, ia mengira bahwa pasukan Mekah itu adalah kafilah dagang yang dijaga Abu Sufyan.

Pasukan Mekah tiba di Badar pada hari ketujuh-belas pada bulan Ramadhan setelah perjalanan berat selama berhari-hari melewati padang pasir yang panas, dalam keadaan kelelahan dan sangat kehausan. Namun semua sumur telah ditimbun oleh Muhammad, mencegah mereka untuk memuaskan dahaga mereka. Pada pihak Mekah terdapat 700 (beberapa menyebut 1000) orang prajurit, sementara di pihak Muhammad hanya sekitar 350 perampok. Dalam pertempuran berdarah yang terjadi pada keesokan pagi harinya, prajurit Mekah yang kehausan dengan cepat menderita kekalahan dan dipukul mundur dengan kerugian yang besar walaupun mereka unggul dalam hal jumlah. Mereka kehilangan 50 prajurit dan jumlah yang hampir sama menjadi tawanan perang, sementara pihak Muhammad hanya kehilangan 15 prajurit. Beberapa tawanan disembelih dengan kejam di medan perang atas perintah Muhammad (xxxvii Ibid, p. 289–314; Walker, p. 119–20).

Disemangati oleh kemenangan di Badar, nabi kemudian dengan cepat menyerang suku Yahudi, Banu Qaynuqa, dari Medinah dan kemudian mengucilkan mereka (dijelaskan di bawah).


Perang Uhud yang Celaka
-----------------------

Kemenangan di Badar yang tidak disangka semakin meningkatkan kepercayaan diri Muhammad dan pengikutnya bahwa Allah ada di pihak mereka dan menolong mereka untuk meraih kemenangan melawan musuh yang lebih kuat. Allah juga menurunkan ayat tambal-sulamnya yang meneguhkan bahwa Ia menolong muslim dalam peperangan dengan mengirimkan malaikat-malaikatnya sehingga 20 prajurit muslim dapat membunuhi 200 prajurit lawan [Quran 8:66]. Muhammad dengan cepat mengatur 3 lagi penyergapan kafilah dagang Mekah dan menjarah harta-bendanya. Karena rugi nyawa dan barang dlm jumlah besar, kaum Quraish akhirnya memutuskan untuk mengadakan tindakan menyerang demi mencegah penjarahan kafilah dagang mereka. Pada tanggal 23 Maret 625, sekitar 3000 prajurit Mekah di bawah pimpinan Abu Sufyan berperang melawan 700 prajurit muslim yang dipimpin oleh Muhammad. Peperangan ini terjadi di sebuah tempat yang bernama Uhud, yang terletak di dekat Madinah. Muslim yang kalah jumlah dengan cepat mengalami kekalahan dan menderita kerugian yang hebat. Muhammad sendiri terkena lemparan batu, kehilangan giginya dan jatuh tidak sadarkan diri. Pada pertempuran ini, muslim kehilangan 74 prajurit, sementara pihak Mekah hanya kehilangan 19 prajurit.

Terlepas dari janji Muhammad bahwa 20 prajurit muslim akan dibantu dengan malaikat sehingga sanggup mengalahkan
200 musuh, Muslim tetap saja kehilangan banyak nyawa. Murid2 Muhammad mulai curiga akan kebenaran klaim kenabian Muhammad dan bahkan timbul niat untuk melawannya. Musuhnya, terutama kaum Yahudi dan si munafik, Abdullah bin Obayi (alasan mengapa ia adalah munafik disebutkan di bawah), memanfaatkan peristiwa ini untuk merencahkan Muhammad dan menyebarkan keraguan mengenai kenabiannya. Allah seperti biasanya datang untuk menolong Muhammad dan menangkis serangan dan perasaan curiga terhadap kenabiannya dengan menurunkan seri ayat yang panjang [Quran 3:120-200].

Allah meletakkan kesalahan pada pundak pengikut Muhammad dengan mengatakan bahwa mereka kurang memiliki keteguhan dan kesabaran. Allah bersabda:
"(Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang mu'min: "Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan (dari langit)?" Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bersiap-siaga, dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda." [Quran 3:124-125]

Allah menegaskan bahwa ia telah menolong muslim pada perang sebelumnya di Badar ketika mereka takut kalah; dan karena itu, mereka seharusnya menunjukkan rasa terima kasih mereka kepada Allah:
"ketika dua golongan dari padamu ingin (mundur) karena takut, padahal Allah adalah penolong bagi kedua golongan itu. Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mu'min bertawakkal. Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang-orang yang lemah. Karena itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya." [Quran 3:122-123]

Allah juga menyalahkan prajurit muslim karena tidak memperhatikan perintah Muhammad sehingga mereka bertanggung jawab atas kekalahan mereka di perang terakhir di Uhud:
"(Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seseorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu." [Quran 3:153]

Lebih jauh, Allah mengutip beberapa contoh dari nabi-nabinya beserta murid-murid mereka yang datang sebelum Muhammad, yang dengan tabah berperang bagi Allah tanpa pernah kehilangan hati mereka. Allah memaksa pengikut Muhammad untuk melakukan hal tersebut:
"Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar." [Quran 3:146]

Mengenai mereka yang terbunuh di Uhud, Allah menurunkan ayat-ayat untuk menghibur kerabat dan sahabat mereka dan mengatakan bahwa mereka yang telah mati itu sesungguhnya dalam kenyataannya tidak mati melainkan hanya dalam keadaan tidak sadarkan diri; dan bahwa mereka telah mendarat di surga dan bergembira:
"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. " [Quran 3:169-170]

Sementara itu, pada bulan Agustus 625, sekitar lima bulan setelah perang Uhud, Muhammad menyerang suku Yahudi Banu Nadir dari Medinah dan kembali mengucilkan mereka (dijelaskan dibawah). Namun belajar dari kegagalannya di Uhud melawan Quraish yang kuat, Muhammad menghentikan penyergapannya terhadap kafilah dagang Mekah untuk beberapa saat. Kaum Quraish tidak menindak-lanjuti (mengejar Muhammad, red) lebih jauh setelah kampanye mereka yang sukses di Uhud. Karena Muhammad telah berhenti menjarahi kafilah dagang mereka, kaum Quraish mengira bahwa gerombolan Muhammad telah menerima pelajaran mereka dan tidak akan memberikan ancaman lagi. Sementara itu, Muhammad memanfaatkan waktu untuk menghimpun kekuatannya dengan meningkatkan jumlah mualafnya dengan dukungan materi (yang dirampasnya dari suku Banu Qaynuqa dan Banu Nadir, lihat dibawah).

Setelah berhenti selama sekitar satu tahun, Muhammad kembali melakukan penyergapannya terhadap kafilah dagang Mekah pada bulan April 626. Peningkatan keberhasilan penyergapan kafilah-kafilah dagang yang kaya ini membuat muslim sangat kaya akan harta rampasan, unta-unta, dan budak-budak. Pada titik ini, untuk memperkuat pasukan rampoknya, Muhammad mengundang suku-suku non-muslim terdekat untuk bergabung dalam penyergapannya. Beberapa suku non-muslim bergabung dengan perampokannya, sepertinya untuk alasan ganda: ketamakan akan harta rampasan dan melindungi dir dari aksi perampokan Muhammad. Pada waktu ini, Muhammad telah menyerang dan mengucilkan dua suku Yahudi yang kuat di Medinah, yang bagi suku-suku non-muslim lain merupakan tanda bahwa mereka akan diserang Muhammad jika mereka menolak panggilannya.


Perang Parit
-------------------------------

Penyergapan kafilah dagang Mekah yang terus berlanjut menunjukkan bahwa ancaman Muhammad terhadap kaum Quraish belum juga berakhir. Karenanya, Abu Sufyan membuat persiapan pada bulan April 627 untuk melancarkan sebuah serangan balik yang lain untuk mengakhiri ancaman Muhammad. Ia meminta suku-suku tetangga untuk bergandengan tangan dengannya. Banyak dari mereka, termasuk Banu Ghatafan, Banu Suleim dan Banu Asad --yang semuanya menderita karena serangan Muhammad-- menanggapi panggilan Abu Sufyan. Sebuah kekuatan sekutu yang terdiri dari 10.000 (beberapa berkata 7.000) laki-laki berkumpul dibelakang Abu Sufyan. Muhammad memiliki kemampuan untuk mengumpulkan paling banyak 3.000 orang laki-laki di sisinya pada saat itu dan situasi nampak tidak menguntungkan bagi komunitas Muhammad.

Untung bagi Muhammad, ia memperoleh seorang mualaf Persia, yakni Salman yang terkenal dari Persia, yang memberikan Muhammad gagasan untuk menggali sebuah parit di sekitarnya di Medinah. Ini adalah strategi yang lazim digunakan di Persia untuk menangkis serangan musuh, tapi strategi ini tidak diketahui orang Arab. Muhammad langsung merebut gagasan itu dan memerintahkan untuk menggali sebuah parit yang dalam disekitar garis keliling masyarakatnya. Tembok luar dari rumah-rumah mereka dibentengi oleh bebatuan, melindungi muslim di dalam. Kaum Quraish mengepung kota itu. Namun karena tidak mengenal taktik yang digunakan muslim, mereka gagal melewati parit itu. Setelah pengepungan yang berlangsung lama, sekitar 20 hari (beberapa mengatakan hampir satu bulan), prajurit Mekah kemudian menarik diri. Nyaris tidak ada pertempuran yang berarti selama masa pengepungan tersebut. Pihak Muhammad hanya kehilangan lima orang, sementara pihak Mekah kehilangan tiga orang. Salman (seorang Kristen yang sebelumnya beragama Zoroaster dan kemudian berpindah menjadi Islam) yang sarannya telah menyelamatkan masyarakat muslim, sangat dihargai oleh Muhammad. Muhammad menunjukkan rasa terima kasihnya kepada Salman dan masyarakatnya atas pengetahuan mereka yang dalam (Ibid, p. 121–22; Ibn Ishaq, p. 456–61; Muir, p. 306–14).

Setelah kaum Quraish menarik diri dari pengepungan ini, Muhammad dengan cepat menuduh Banu Qurayza --suku Yahudi terakhir di Madinah-- membantu kaum Quraish dan menyerang mereka. Bahkan ketika orang-orang Yahudi itu menyerah, Muhammad membunuhi laki-laki Yahudi Banu Qurayza dan menawan wanita-wanita dan anak-anaknya (dijelaskan dibawah).


Penaklukan Mekah dan Perebutan Ka'bah
---------------------------------------------------------------------------

Pada tahun 628, Muhammad telah mengusir dan membasmi semua suku Yahudi di Madinah dan membawa suku-suku kecil dari wilayah sekitar untuk masuk Islam melalui ancaman-ancaman atau penyerangan-penyerangan. Ia sekarang sudah cukup kuat untuk mengambil-alih Mekah, kota nenek-moyangnya dan Ka'bah yang berada didalamnya --yang sudah dianggap miliknya di awal misi kenabiannya. Lebih jauh, Ka'bah telah menjadi kiblat ibadah masyarakatnya di Madinah selama bertahun-tahun. Ka'bah adalah simbol paling suci dari misi agamanya (seperti juga di Saudi pada hari ini), karena Ka'bah adalah pusat ziarah --yang disebut sebagai Umrah atau Haji-- masyarakat Arab. Ini adalah sumber penghasilan yang didambakan. Lebih jauh, Allah telah mempersembahkan banyak sekali ruang di Quran untuk memerangi dan mengalahkan kaum Quraish. Oleh karena itu penundukan Mekah menjadi pusat misi karir kenabian Muhammad.

Perjanjian Hudaibiyyah/Hudaybiya:
Pada bulan Maret 628, sekitar satu tahun setelah perang parit dan enam tahun setelah hijrah dari Mekah, Muhammad akhirnya berani berbaris menuju kota leluhurnya. Ia mengundang suku-suku di sekitar untuk bergabung dengan kampanye-nya, tapi undangannya yang berpeluang bahaya ini ditolak. Muhammad berbaris menuju Mekah di depan sekitar 1.300 sampai 1.525 prajurit muslim, saat berlangsungnya Umrah. Kaum Quraish melihat bahwa Muhammad datang mendekat dan bersumpah tidak akan membiarkannya memasuki kota mereka karena pertumpahan darah yang mengerikan, penghinaan, dan kesulitan yang sudah disebabkan Muhammad. Ketika Muhammad mendengar ini, ia berhenti dan mendirikan tenda pada sebuah tempat yang bernama Hudaibiyyah. Ia mengirimkan sebuah pesan ke Mekah bahwa ia datang hanya untuk melaksanakan ziarah/umrah dengan damai dan kemudian akan kembali ke Madinah.

Muhammad bersikeras untuk melaksanakan ziarah, walau sudah ditolak kaum Quraish. Karena kekuatan militer Muhammad dan kemampuannya untuk melakukan kekejaman dan pertumpahan darah, kaum Quraish memutuskan untuk melakukan negosiasi dengan Muhammad dengan tujuan untuk menghindari bentrokan berdarah. Pada saat tawar-menawar, Usman --menantu Muhammad yang menjadi kalif ketiga Islam-- pergi ke tenda Mekah untuk bernegosiasi. Usman berada disana selama waktu yang lama dan sebuah isu menyebar di tenda muslim bahwa Usman telah dibunuh. Muhammad dengan cepat mengumpulkan rekan-rekan prajuritnya dibawah sebuah pohon akasia dan menyatukan mereka satu persatu dibawah sebuah sumpah untuk "membela Usman sampai mati". Sumpah ini kemudian dikenal sebagai "Sumpah Pohon" yang terkenal dalam sejarah Islam. Muhammad telah mengompori pengikutnya dengan janji-janji religius sampai semua prajurit muslim berhasrat untuk bunuh diri dan mati bersama dengan musuh mereka (willie's note: bandingkan dengan teroris Islam pem-bom bunuh diri pada jaman sekarang).

Pada saat itulah Usman kembali ke tenda muslim sehingga mencegah terjadinya pertumpahan darah. Usman kembali dengan ketentuan-ketentuan akhir dari sebuah perjanjian gencatan senjata yang kemudian ditandatangani --Perjanjian Hudaibiyyah ---inilah perjanjian yang tersohor itu. Perjanjian ini menuntut penghentian permusuhan dari kedua belah pihak selama periode waktu sepuluh tahun. Perjanjian ini juga menetapkan bahwa pihak Muhammad akan kembali ke Medinah kali ini tanpa mengunjungi Ka'bah, namun mereka akan diizinkan untuk melaksanakan ritual ziarah/haji ke Ka'bah selama tiga hari dalam tahun-tahun selanjutnya (xxxix Muir, p. 353–59; Ibn Ishaq, p. 500–05).

Disini, melihat ketetapan Quraish yang menjadi musuhnya, Muhammad berpura-pura datang dengan tujuan untuk ziarah, bukan perang. Namun tujuan sebenarnya adalah untuk menduduki Mekah sebagaimana yang Ibnu Ishaq tuliskan:
"Rekan-rekan nabi telah pergi tanpa keraguan sedikitpun untuk menduduki Mekah karena visi yang telah dilihat nabi, dan ketika mereka melihat adanya sebuah perundingan perdamaian, penarikan mundur dan beban yang janji yang harus dihormati nabi, mereka merasa tertekan hingga hampir mati." (Ibn Ishaq, p. 505)


Penandatanganan perjanjian dengan patuh, dan bukannya mengkonfrontasi kaum Quraish dalam sebuah bentrokan berdarah, telah menyebabkan kemarahan muslim, termasuk Umar yang haus darah. Namun Muhammad menjamin mereka bahwa ia diperintah oleh Allah untuk mengadakan perjanjian ini yang nanti akan membawa keuntungan bagi mereka. Allah mengambil resiko dengan menurunkan sebuah surah, yakni surah ke-4 (al-Fath atau kemenangan), untuk meyakinkan pengikut Muhammad bahwa perjanjian ini sebenarnya adalah sebuah kemenangan dan bahwa kemenangan yang menentukan akan segera datang.

Muhammad Melanggar Perjanjian: Muhammad tidak menunggu lama untuk melanggar perjanjian yang telah disetujuinya. Abu Bahir, seorang mualaf dari Mekah, membunuh seorang Quraish dan melanggar perjanjian tsb. Ia terus melanjutkan dan membentuk sebuah pasukan perampok yang terdiri dari sekitar 70 muslim perampok. Mereka, yang diberikan izin secara diam-diam oleh Muhammad, melakukan penyerangan terhadap kafilah-kafilah dagang Mekah, dan tidak menyisakan satupun dari penumpangnya untuk selamat. Ibnu Ishaq mencatat aksi Abu Bashir:

"Kemudian Abu Bashir pergi sampai ia berhenti di al-'Is di daerah Dhu'l-Marwa di dekat pantai dijalan yang biasa dilewati oleh kaum Quraish menuju Syria... Sekitar 70 orang mengikutinya, dan mereka menyerang Quraish, membunuh semua yang bisa mereka jangkau dan mencincang setiap kafilah dagang yang melewati mereka."


Orang-orang Quraish yang tidak berdaya ini melupakan perjanjian tsb. Mereka meminta kepada Muhammad "berdasarkan
ikatan kekerabatan" untuk menghentikan orang-orangnya menyerang kafilah-kafilah dagang. Setelah mendengar permintaan ini, Muhammad membawa perampok-perampoknya kembali ke Madinah. Beberapa mualaf wanita, yang ditahan dalam rumah oleh keluarga mereka, berhasil kabur dari Mekah untuk bergabung bersama masyarakat Muhammad di Madinah. Muhammad menolak untuk mengembalikan mereka ketika kaum Quraish datang untuk menjemput mereka kembali ke Mekah (Ibn Ishaq, p. 507–09; Muir, p. 364–65).

Muhammad Membuang Perjanjian Gencatan Senjata dan Menyerang Mekah:
Dalam waktu DUA tahun saja setelah penandatanganan Perjanjian Hudaibiyyah, pasukan Muhammad telah menjadi cukup kuat untuk mengalahkan kaum Quraish. Karenanya, Muhammad membuang Perjanjian yang berlaku selama sepuluh tahun ini dan memerintahkan persiapan untuk menyerang Mekah. Ia ingin mengalahkan kaum Quraish melalui serangan kejutan. Sementara persiapan berlangsung, ia terus berdoa ke Allah:
"Ya Allah, ambillah mata dan telinga dari kaum Quraish sehingga kami dapat menguasai mereka melalui serangan kejutan di tanah mereka sendiri." (Ibn Ishaq, p. 544).


Pada bulan Januari 630, ia berbaris menuju Mekah di depan 10.000 prajurit yang kuat. Pasukan muslim yang tidak terkalahkan ini mendekati Mekah pada malam hari dan mereka berkemah di tempat dekat Mekah yang disebut Marr al-Zahran. Dalam kegelapan malam, setiap prajurit menyalakan sebuah api untuk menunjukkan kepada kaum Quraish suatu pandangan sekilas dari sejumlah pasukan muslim yang besar telah berkumpul. Melihat kekuatan Muhammad, pamannya Al-Abbas, yang telah bergabung dalam kemah muslim beberapa saat sebelumnya, berkata,
"Wahai Quraish, jika nabi memasuki Mekah dengan kekuatan sebelum mereka datang dan meminta perlindungan, maka itu akan menjadi akhir dari kaum Quraish untuk selamanya" (Ibid, p. 547).


Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita menyelidiki kontroversi mengenai siapa yang sesungguhnya melanggar Perjanjian Hudaibiyyah.

Siapa yang sesungguhnya melanggar Perjanjian Hudaibiyyah: Daniel Pipes menyatakan bahwa Muhammad tidak melanggar perjanjian, tapi secara teknis, Quraish-lah yang melakukan pelanggaran. Ia menulis, "Muhammad secara teknis berhak membatalkan perjanjian, karena Quraish, atau paling tidak sekutu mereka, telah melanggar ketentuan-ketentuan yang disepakati" (Pipes D (2002) Militant Islam Comes to America, WW Norton & Company, New York, p. 185). Pandangannya ini cocok dengan pendapat standar muslim yang mengatakan bahwa orang-orang Mekah-lah yang melanggar perjanjian (The Taking of Makkah, Ministry of Hajj (Saudi Arabia), http://www.hajinformation.com/main/b2109.htm). Tuduhan bahwa Quraish melakukan pelanggaran berkaitan dengan permusuhan yang berkelanjutan diantara dua suku yg menjadi pihak ketiga : Banu Bakr dan Banu Khuza'a. Banu Bakr adalah sekutu dari Quraish, sementara Banu Khuza'a adalah sekutu Muhammad.

Menurut Al-Tabari, sebelum Muhammad tampil dipentas, seorang pedagang bernama Malik bin Abbad dari suku Banu Bakr diserang oleh Banu Khuza'a, ketika ia sedang dalam pejalanan dagangnya. Banu Khuza'a membunuhnya dan mengambil harta-bendanya. Dalam pembalasannya, Banu Bakr membunuh seorang laki-laki dari Banu Khuza'a. Dalam serangan keduanya, Banu Khuza'a membunuh 3 bersaudara: Salma, Kulthum, dan Dhu'ayb, yang notabene adalah para pemimpin suku Banu Bakr. Dalam serangan pembalasan selanjutnya, Banu Bakr membunuh seorang laki-laki Banu Khuza'a, bernama Munabbih, yang mana pada peristiwa itu, beberapa Quraish membantu Banu Bakr dalam kegelapan malam (Al-Tabari, Vol. VI, p. 160–62).

Pada waktu itu, Banu Khuza'a menjadi Mawla (sekutu) Muhammad. Karenanya, kaum Quraish menurut sarjana macam Daniel Pipes telah melanggar Perjanjian Hudaibiyyah, dan serangan Muhammad ke Mekah adalah sah.

Hal pertama yang diabaikan disini yakni suku Khuza'a adalah penghasut terjadinya permusuhan dengan Banu Bakr. Khuza'a telah menyerang Banu Bakr dua kali dan membunuh empat laki-laki. Sebelum serangan terakhir terjadi, Banu Bakr hanya menyerang Banu Khuza'a sekali dan membunuh seorang laki-laki. Bahkan setelah serangan yang terakhir, Khuza'a telah membunuh empat laki-laki Banu Bakr, sementara Banu Bakr hanya membunuh dua orang lawannya. Sekutu Muhammad memiliki kelebihan membunuh dua orang laki-laki.

Hal selanjutnya yang diabaikan disini adalah bahwa, Muhammad tidak memiliki hak apapun untuk mencoba mengambil-alih Mekah atau mencari akses ke tempat suci berhala Ka'bah, yang selanjutnya menjadi awal ditanda-tanganinya Perjanjian Hudaibiyyah. Daniel Pipes lupa total akan fakta bahwa Muhammad telah melanggar ketentuan-ketentuan Perjanjian pada kesempatan paling awal dan secara berulang-ulang --antara lain dengan membunuhi beberapa orang Quraish dan menjarah kafilah-kafilah dagang mereka. Tidak masuk akal bahwa Muhamad menyerang Quraish, ketimbang menyerang Banu Bakr, yang justru secara langsung terlibat dalam pembunuhan laki-laki dari Banu Khuza'a. Menurut logika, Muhammad bisa saja datang membantu serangan Banu Khuza'a ke Mekah, dan tidak menduduki kota itu untuk kepentingannya sendiri.


Mari kembali ke serangan Muhammad atas Mekah. Pemimpin Quraish, Abu Sufyan, yang merupakan salah satu bapak mertua Muhammad, mengetahui bahwa muslim telah mendekat. Ia dengan cepat melewati kegelapan malam untuk bertemu dengan Muhammad dan membujuknya untuk tidak menyerang Mekah. Dalam perjalanannya, Abu Sufyan bertemu dengan saudaranya, Al-Abbas. yang menjamin keselamatannya dan membawanya kepada Muhammad. Umar bin Khattab (yang kemudian menjadi Kalif Kedua) mendatangi mereka dan bertemu dengan Abu Sufyan. Ia berteriak,
"Abu Sufyan, musuh Allah! Syukur kepada Allah yang telah mengirimkanmu tanpa persetujuan ataupun perkataan."


Ia kemudian menghunus pedangnya, dan berkata,
"Biarkan aku yang memenggal kepalanya" (Ibn Ishaq, p. 547).[/quote]

Al-Abbas membujuk Umar untuk tidak melakukan tindakan yang drastis karena ia telah bersumpah untuk melindungi Abu Sufyan dan membawanya kepada Muhammad. Muhammad meminta Al-Abbas untuk membawa kembali Abu Sufyan kepadanya pada keesokan paginya. Ketika Abu Sufyan dibawanya kembali pada keesokan paginya, nabi berkata,
"Bukankah ini saatnya kamu mengakui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah?"


Abu Sufyan tidak pernah percaya bahwa Muhammad adalah seorang nabi dan ketika ia diragukan, Muhammad yang marah berseru,
"Celakalah kamu, Abu Sufyan! Bukankah ini saatnya kamu mengakui aku sebagai rasul Tuhan?"


Atas pertanyaan ini Abu Sufyan menjawab, "Aku masih memiliki beberapa keraguan." Melihat bahwa hidup Abu Sufyan berada dalam bahaya, Al-Abbas dengan cepat ikut campur, memberitahukannya dengan paksa, "Terimalah dan akui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah rasul Allah sebelum kamu kehilangan kepalamu." Abu Sufyan tidak memiliki pilihan lain selain menurut saja. Al-Abbas kemudian meminta kepada Muhammad untuk melakukan sesuatu kepada orang-orang Abu Sufyan. Atas hal ini Muhammad berkata, "Ia yang memasuki rumah Abu Sufyan akan selamat, dan ia yang mengunci pintunya akan selamat, dan ia yang memasuki masjid (Ka'bah) akan selamat" (xlviii Ibid, p. 547–48).

Ketika kembali di Mekah, Abu Sufyan menjelaskan kepada orang-orangnya mengenai kesia-siaan melawan kedatangan Muhammad ke kota mereka dan meminta mereka untuk tidak memerangi Muhammad atau mereka akan kalah. Abu Sufyan mengeluarkan kalimat yang kemudian menjadi terkenal, "Aslim Taslam", yang berarti "jadilah muslim jika kamu ingin selamat". Ia menganjurkan kepada mereka yang tetap ingin memeluk agama berhala mereka untuk tetap tinggal di dalam rumah atau mencari perlindungan dirumahnya. Pada keesokan paginya, pasukan Muhammad berbaris menuju Mekah. Satu kelompok perlawanan Mekah, yang telah tumbang oleh pasukan Khalid bin Walid, menunjukkan perlawanan yang lemah. Khalid menyembelih mereka yang berada dalam jangkauannya dan mengejar yang lain yang lari ke atas bukit.

Sewaktu menduduki Mekah, Muhammad memerintahkan penghancuran seluruh patung yang berada di dalam Ka'bah, dan berteriak,
"Kebenaran telah datang (sekarang) dan kebathilan dimusnahkan: karena kebathilan (menurut kodratnya) akan menuju kehancuran" (Ibid, p. 552).


Teriakan Muhammad ini kemudian disalin oleh Allah sebagai sebuah ayat yang diwahyukan dan dimasukkan kedalam Quran [Quran 17:81]. Muhammad berdiri di tengah Ka'bah dan ia menunjuk patung-patung yang disembah oleh penduduk Mekah selama berabad-abad, dengan sebatang kayu dipukulnya satu persatu hingga berkeping-keping. Muhammad dengan tangannya sendiri menghancurkan sebuah patung merpati yang terbuat dari kayu, yang menjadi sesembahan kaum Quraish.

Setelah menduduki Mekah dan merampas Ka'bah, Muhammad mengirim Khalid bin Walid untuk menghancurkan kuil al-Uzzha di Nakhla yang berjarak dua hari perjalanan dari Mekah (Ibid, p. 565). Seorang murid bernama Amri menghancurkan gambar berhala yang bernama Suwa, sesembahan dari suku Hudeil; kuil dari dewi yang terkenal, al-Manat, yang disembah di Kodeid, dihancurkan oleh gerombolan muslim Madinah yang dulunya merupakan penyembah dewi ini (Muir, p. 412). Banyak dari kaum penyembah berhala menerima Islam pada hari Muhammad menaklukkan Mekah.

Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita menguji beberapa mitos terkenal mengenai tindakan Muhammad yang 'patut
dicontoh' ketika ia berurusan dengan kaum Quraish pada kesempatan penaklukan Mekah.


Sikap Muhammad yang Pengampun kepada Penduduk Mekah yang patut dicontoh
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Muslim biasanya menyebutkan beberapa klaim yang berkaitan dengan penaklukan Muhammad atas Mekah:

1. Pertama, pasukan muslim memasuki kota dengan penuh damai dan tanpa ada perlawanan, disambut dengan ramah oleh kaum Quraish.
2. Kedua, sejumlah besar kaum Quraish memang ingin untuk memeluk Islam tanpa ada paksaan.
3. Ketiga, Muhammad menunjukkan sifat pengampun yang patut dicontoh kepada kaum Quraish dengan tidak menghukum mati mereka.

Kedatangan Muhammad dengan damai di Mekah:
FAKTA : Muhammad menyerang Mekah dan secara sepihak membatalkan Perjanjian Hudaibiyyah dalam waktu dua tahun saja (yang seharusnya berlangsung selama 10 tahun). Ini mungkin yang dimaksud dengan aksi damai ala muslim ? Muhammad dan murid-muridnya berkali-kali melanggar perjanjian yang baru berlangsung selama dua tahun itu. Ttg klaim kedatangan Muhammad di Mekah yang tidak diberikan perlawanan, ini bukanlah hal yang sulit dimengerti mengingat penduduk Mekah yang ketakutan jika mereka mencoba mempertahankan kota mereka. INGAT apa yang dituntut Muhammad
kepada Abu Sufyan sebelum ia menyerang Mekah? Permintaan itu adalah: Terimalah Islam atau kepalamu akan menggelinding, iya kan? Ingat juga bahwa ketika beberapa orang memberontak dan mencoba melawan pasukan Khalid bin Walid, mereka segera menjadi makanan bagi pedang-pedang muslim. Muslim dibiarkan tanpa perlawanan masuk ke Mekah, BUKAN karena mereka adalah orang-orang yang cinta damai, penuh kasih-
sayang, tapi karena mereka cukup kuat untuk menghabisi penduduk Mekah yang lebih lemah. Nasib dari klan-klan Yahudi Madinah yang naas --terutama horor yang dialami oleh Banu Qurayza, yang dipedangi dengan cara biadab oleh Muhammad (dijelaskan dibawah)-- sudah cukup untuk membuat penduduk Mekah untuk patuh saja kepada Muhammad daripada batok disambar pedang !

Penduduk Mekah berkeinginan untuk menerima Islam:
Kalau memang sejumlah besar kaum Quraish dengan senang hati menerima Islam tanpa paksaan, karena pesan Islam yang damai ketika Muhammad menduduki Mekah, maka sebuah pertanyaan akan muncul : Mengapa mereka tidak menerima Islam DUA TAHUN SEBELUMNYA, pada saat ekspedisi Muhammad pertama ke Mekah?

Mengapa mereka berusaha mencegah kedatangan Muhammad ke Mekah sampai tetes darah penghabisan mereka yang
kemudian berujung kepada penandatanganan Perjanjian Hudaibiyyah? Apalagi, selama dua tahun Perjanjian itu, Muhammad sama sekali tidak melakukan hal-hal yang damai dan penuh kasih-sayang, yang mungkin bisa menarik sejumlah besar kaum Quraish untuk menerima Islam tanpa perlu menaklukkan Mekah. Bahkan, Muhammad melanggar perjanjian pada kesempatan yang paling awal dan murid-muridnya menyebabkan kerugian dan penderitaan parah atas kaum Quraish dengan secara terus-menerus menyerangi kafilah-kafilah dagang mereka dan membunuhi penumpang-penumpangnya. Ia juga membuang perjanjian itu delapan tahun sebelum perjanjian habis masa berlakunya. Muhammad juga telah memerintahkan sejumlah perampok keji untuk melawan suku-suku non-muslim lainnya, seperti Yahudi Khaybar yang memiliki benteng yang kuat, Banu Soleim, Banu Leith, Banu Murra, Dhat Atlah, Muta, dan Banu Nedj selama dua tahun perjanjian itu (Ibid, p. 392–93). Akhirnya, pesan Abu Sufyan kepada rekan-rekan kotanya adalah Aslim Taslam, yang berarti: jadilah muslim jika kamu ingin selamat. Untuk menjaga keselamatan mereka, hanya ada dua cara: pertama, menerima Islam; dan kedua, mengambil perlindungan di masjid (Ka'bah) atau di rumah Abu Sufyan. Peristiwa ini memperjelas bahwa bukan kodrat Islam yang damai atau kelakuan Muhammad yang penuh damai dan penuh cinta yang kemudian membuat sejumlah besar kaum Quraish mau menerima Islam pada hari naas itu.

Sikap Muhammad yang Pengampun:
Muhammad yang membiarkan kaum Quraish yang sudah menyerah untuk tetap hidup digambarkan oleh muslim sebagai sikap nabi mereka yang murah hati dan pengampun. Muslim biasanya mengutip hal ini sebagai bukti kebaikan Muhammad kepada musuh-musuhnya yang patut dicontoh. Muslim memberikan kesan bahwa tidak pernah ada dalam sejarah, seorang pemimpin menunjukkan pengampunan dan toleransi yang sedemikian tinggi kepada musuh-musuh yang telah ditaklukkannya. TAPI bagaimana bisa Muhammad, atau orang waras manapun, TETAP membantai sebuah bangsa---
yang telah setuju untuk tidak menolak penaklukan kota mereka--- dan pemimpin mereka (Abu Sufyan) yang telah menerima agama dan kenabian Muhammad ????
Padahal Muhammad juga sudah berjanji kepada Abu Sufyan bahwa Muhammad tidak akan melukai mereka, jika mereka tidak melawan kedatangannya.

jadi JELAS bahwa kaum Quraish tidak pernah menunjukkan kekejaman apapun kepada Muhammad ketika ia pada awalnya menyebarkan agamanya di Mekah. Mereka tetap pada batas-batas peradaban mereka ketika mereka berurusan dengan Muhammad meskipun ia telah menghina agama dan kebiasaan mereka selama tiga belas tahun. JUSTRU Muhammad-lah yang secara agresif melancarkan banyak penyergapan kafilah-kafilah dagang Mekah yang berakibat peperangan berdarah diantara mereka. Muhammad yang secara terus-menerus menyergap dan menjarah kafilah-kafilah dagang Mekah dan mengganggu perdagangan mereka telah menyebabkan kerugian ekonomi dan kesengsaraan yang besar bagi kaum Quraish. Lebih penting lagi, kaum Quraish adalah bapak, ibu, saudara, saudari, dan kerabat dari muslim, termasuk Muhammad sendiri yang hijrah dari Mekah. Akankah manusia terkejam di dunia sekalipun akan berpikir untuk menghunus pedang terhadap kerabat terdekat mereka yang sudah begitu menderita ? Bahkan dalam pikiran muslim jaman sekarang ini, kekejaman Muhammad terhadap kaum Quraish masih belum cukup brutal. Bagi Muslim, bahkan sikap kaum Quraish yang
terbukti sangat beradab dan penuh toleransi kepada Muhammad sekalipun, masih saja dianggap sebuah tindakan kriminal yang tidak dapat diampuni, sehingga pantaslah jika sang nabi membunuh mereka semua pada saat ia menyerang Mekah.

Pendudukan Muhammad atas Mekah, bagaimanapun juga, sama sekali tidak tanpa pertumpahan darah. Khalid bin Walid secara brutal membantai mereka yang memberikan perlawanan kecil. Muhammad juga memerintahkan eksekusi sepuluh atau dua belas penduduk Mekah yang sebelumnya telah murtad dari Islam, atau yang telah mengkritik, atau yang telah menertawakan dirinya dan agamanya. Beberapa dari orang-orang yang ditahan itu berasal dari keluarga berpengaruh dan berkat lobi-lobi dari anggota keluarga mereka, akhirnya dibebaskan. Namun empat orang tetap dieksekusi. Di antara empat orang tersebut adalah dua orang penyanyi wanita, yang telah menciptakan lagu-lagu mengejek Muhammad (Ibid, p. 410-11; Walker, p. 319). Perlakuan baik dan ramah yang Muhammad terima dari kaum Quraish ini dibalas dengan fitnah, hinaan, pelecehan, pertumpahan darah dan kesengsaraan. Tidak ada satupun penduduk Mekah yang pantas dihukum mati dalam sistem pengadilan yang waras dimanapun juga - terutama setelah mereka menyerahkan tanah air mereka tanpa syarat kepada Muhammad dan konco-konconya.

Naluri kekejaman biadab Muhammad berlanjut selama penaklukan Mekah. Setelah menghancurkan Ka'bah, Muhammad mengirim Khalid bin Walid untuk membawa suku-suku tetangga tunduk kepada Muhammad. Khalid menjangkau suku Jazima (Jadhima) dan memerintahkan mereka untuk meletakkan senjata mereka. Ibnu Ishaq mencatat:
"Setelah mereka meletakkan senjata mereka, Khalid memerintahkan tangan mereka diikat di belakang punggung mereka dan menyerahkan mereka kepada pedang, membunuh sejumlah dari antara mereka" (Ibn Ishaq, p. 561).


Mereka dibunuh juga PADAHAL mereka sudah bersedia tunduk kepada Muhammad ! Melihat ini, bahkan beberapa penduduk dan pengungsi Medinah dalam pihak KhalidPUN intervensi untuk menyelamatkan sisa suku tersebut yang belum dibunuh. Padahal, masyarakat Jazima tidak pernah sekalipun mengusik Muhammad atau pengikutnya. Kekejaman yang terjadi pada mereka ini hanya pantas disebut sebagai tindakan yang maha biadab. Selama Muhammad menaklukkan Mekah, ia membunuh orang-orang yang mengkritik, dan dengan tanpa ampun menghancurkan patung dewa-dewi kaum Quraish. Khalid menyembelih penduduk Mekah yang memberikan perlawanan tidak berarti dan tanpa ampun membantai masyarakat Jazima dsb. Ini menunjukkan sebuah kekejaman yang teramat sangat pada Muhammad, dan bukan pengampunan, kebaikan, dan kemurahan hati.

Nabi telah menaklukkan, menundukkan suku-suku penyembah berhala Arabia dengan menggunakan kekerasan dan taktik intimidasi, yang tidak akan dimasukkan ke dalam buku ini untuk menjaga diskusi tetap pendek. Bagaimanapun juga, bentrokannya dengan kaum Quraysh menetapkan sebuah pola dalam caranya menghadapi kaum penyembah berhala, yang akan terus diterapkan kepada semua penyembah berhala di dunia ini sampai kapanpun.


---BERSAMBUNG: MUHAMMAD'S DEALING WITH THE JEWS--
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Postby Adadeh » Sat Feb 21, 2009 12:20 am

DITERJEMAHKAN WILLIE, pinjem kapling Adadeh.
Image

BAB III, halaman 42-51:

MUHAMMAD BERHADAPAN DENGAN YAHUDI
===========================================================

Pengaruh Yahudi terhadap Misi Muhammad
----------------------------------------------------------------------

Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa nabi Muhammad sangat dipengaruhi oleh ajaran tauhid (keesaan Tuhan) dari agama Yahudi dan Kristen. Ini menginspirasinya untuk memulai misi kenabiannya sendiri untuk menyebarkan sebuah agama yang menyembah Tuhan yang esa kepada para penyembah berhala di Mekah. Muhammad memperoleh ide tauhid ini dari masyarakat Yahudi, agama, serta kebiasaan mereka ketika ia yang masih berusia 12 tahun melakukan sebuah perjalanan dagang ke Syria bersama pamannya, Abu Talib (Ibn Ishaq, p. 79–81; Muir, p. 21). Di Mekah juga, ia berteman dengan salah satu rabbi Yahudi yang terpelajar, bernama Abdais ben Salom, yang disebut-sebut telah membacakan kitab-kitab suci Yahudi dan menjelaskan tradisi-tradisi Yahudi kepada Muhammad. Buku sejarah hidup Muhammad yang ditulis oleh Ibnu Ishaq mengungkapkan bahwa Muhammad biasa mengunjungi Beth ha-Midrash, sebuah rumah di Mekah yang digunakan untuk mempelajari tafsiran-tafsiran kitab suci Yahudi. Komentator muslim yang bernama Al-Baydawi menghubungkan bahwa beberapa orang Yahudi tertentu menceritakan berulang-kali cerita-cerita kuno yang terdapat dalam Taurat kepada Muhammad. Muhammad bahkan dilaporkan telah mengikuti sembahyang di Synagoga (willie's note: Synagoga = rumah ibadah Yahudi). Rabbi ini --yang kemudian dianggap orang masuk Islam dan mengganti namanya menjadi: Abdullah bin Salam-- dipercaya menjadi saksi yang disebutkan oleh Quran 46:10. Hal ini menunjukkan bahwa Quran setuju dengan kitab suci Yahudi. Ayat ini bertujuan mendesak orang-orang Yahudi untuk menerima agama baru Muhammad (Walker, p.180–81).

Ketika Muhammad pindah ke Madinah tahun 622, sejumlah suku-suku Yahudi dan penyembah berhala tinggal di sana. Daerah Yahudi adalah daerah yang subur, kaya, dan menjadi masyarakat yang berpengaruh jika dibandingkan dengan para penyembah berhala. Sebagai buktinya, ulama Islam terkenal yang bernama Abul Ala Maududi (meninggal 1979) menulis:
Dalam hal ekonomi, mereka (orang-orang Yahudi) jauh lebih kuat dari orang-orang Arab. Ini karena mereka dipindahkan dengan cara yg buruk dari tempat yang jauh lebih beradab dan berbudaya seperti Palestina dan Syria. Mereka menuasai berbagai macam seni yang tidak dikenal oleh orang-orang Arab; mereka juga menikmati hubungan dagang dengan dunia luar. (Maududi AA (1993) Historical Background to Surah Al-Hashr; In Towards Understanding the Quran, (Trs. Ansari ZI), Markazi Maktaba Islamic Publishers, New Delhi).


Orang-orang Yahudi telah membiarkan Muhammad tinggal di kota mereka tanpa memberikan permusuhan apapun untuk dua alasan. Pertama, Muhammad menyebarkan sebuah agama tentang keesaan Tuhan di antara para penyembah berhala yang memuja patung-patung. Kedua, agama Muhammad pada titik ini sangat bersahabat dan menempatkan iman Yahudi dengan baik, dengan cara memberikan orang-orang Yahudi dan kitab suci mereka sebuah tempat yang sangat dihormati di dalam Quran. Pada awal kehidupannya di Madinah, Muhammad terus menabur pujian kepada orang Yahudi dan iman yang mereka pegang. Ia menjalin hubungan yang baik dengan mereka dan mengadopsi banyak kebiasaan Yahudi seperti puasa, sunat, berkiblat ke Yerusalem pada saat sembahyang, dan lainnya.


Desakan Muhamad kepada Yahudi untuk Memeluk Islam
------------------------------------------------------------------------------------

Sejak nabi Muhammad mulai menyebarkan agamanya secara aktif di Madinah, banyak penyembah berhala yang bergabung dengannya. Tapi ia tidak memberikan dampak yang baik kepada masyarakat Yahudi yang kaya. Untuk menarik Yahudi yang tidak terkesan kepada Islam, Allah mulai menurunkan ayat-ayat yang dirancang secara khusus untuk mendesak mereka masuk Islam. Contohnya, Allah menurunkan sebuah seri ayat-ayat yang berkaitan dengan kisah Yahudi di kitab Kejadian [Quran 2:30-38] dan kisah-kisah Yahudi seperti Musa dan anak-anak Israel [Quran 2:240-261]. Kemudian Allah mendesak Yahudi dan Kristen (juga kaum Sabean yang menyembah Tuhan yang esa) untuk percaya kepada Quran bersama dengan kitab-kitab suci mereka untuk memperoleh pengampunan Tuhan: "Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin, siapa saja diantara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran kepada mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati." [Quran 2:62, lihat juga 22:17].

Allah membuat banyak desakan langsung kepada orang Yahudi (dan Kristen) untuk menerima Muhammad sebagai nabi mereka juga: "Hai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami, menjelaskan (syari'at Kami) kepadamu ketika terputus (pengiriman) rasul-rasul agar kamu tidak mengatakan: "Tidak ada datang kepada kami baik seorang pembawa berita gembira maupun seorang pemberi peringatan." Sesungguhnya telah datang kepadamu pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu." [Quran 5:19]. Tapi semua usaha dari tuhan Islam ini untuk menekan dan menarik orang Yahudi kepada iman Muhammad ternyata gagal total.


Ajaran-Ajaran Yahudi Dalam Terang Islam
---------------------------------------------------------------------

Pengaruh ajaran Yahudi kepada Muhammad lebih jauh lagi direfleksikan pada fakta bahwa di Quran, Muhammad menempatkan iman Yahudi pada level yang jauh lebih tinggi daripada iman kaum Quraish penyembah berhala. Bapak-bapak leluhur orang Yahudi seperti Ibrahim dan anaknya, Ismail, nabi Musa, dan raja Daud dan Sulaiman, yang semuanya merupakan tokoh-tokoh dalam tradisi Yahudi, ternyata memiliki posisi yang sangat dihormati dalam jajaran nabi-nabi Islam. Bahkan, Muhammad memberikan status yang lebih tinggi kepada Musa dibandingkan dirinya sendiri [Bukhari 4:610, 620].

Selama masa-masa awal misi kenabian Muhammad, wahyu-wahyu Islam sebagaimana Muhammad secara pribadi bersikap baik kepada iman Yahudi. Muhammad dilaporkan pernah berkata, "Ia yang bersalah kepada orang Yahudi atau orang Kristen akan menghadapiku sebagai penuduhnya pada hari penghakiman (kiamat)". Isyarat-isyarat baik Muhammad pada iman Yahudi dan Kristen dalam awal-awal kenabiannya ini mengindikasikan bahwa ia berusaha untuk menyebarkan iman kepada Tuhan yang esa di antara para penyembah berhala Arab yang membentuk sebuah kepercayaan umum bersama Yahudi dan Kristen. Ayat-ayat Quran yang diturunkan pada awal kenabian Muhammad menegaskan bahwa orang Yahudi adalah orang-orang yang dihormati: "Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Bani Israil (Yahudi) Al Kitab (Taurat), kekuasaan dan kenabian dan Kami berikan kepada mereka rezki-rezki yang baik dan Kami lebihkan mereka atas bangsa-bangsa (pada masanya)" [Quran 45:16]. Quran berkata bahwa kitab suci orang Yahudi (Taurat) mengandung petunjuk dan terang Tuhan [Quran 5:44] dan bahwa Taurat adalah rahmat dan petunjuk Tuhan untuk orang-orang benar [Quran 6:153-154]. Pada awalnya, Muhammad menempatkan Yerusalem sebagai pusat dari iman barunya. Dari Yerusalem-lah ia, menurut anggapan orang, diangkat ke surga. Ia mengambil Yerusalem sebagai arah kiblat sembahyang muslim setelah kepindahannya ke Madinah.

Muhammad juga telah meniru kebiasaan orang Yahudi yang memberikan bantuan atau sumbangan, dan memberikannya nama yang diambil dari bahasa Aramaic, yakni Zakat, dan menjadikannya sebagai salah satu dari lima pilar Islam. Mengikuti tradisi Yahudi, Muhammad juga memberikan larangan untuk memakan daging bagi, memperkenalkan upacara wudhu dan penyucian, dan mengadakan 'pelaksanaan Sabbath' pada hari Sabtu (yang kemudian diubah ke hari Jumat). Juga mengikuti kebiasaan-kebiasaan dan praktek-praktek orang Yahudi, ia juga mengadakan puasa Ashura -- kemudian diganti ke Ramadhan -- yang juga menjadi salah satu dari lima pilar Islam. Ia, mengikuti tradisi Yahudi, mengharuskan sunat bagi muslim [Abu Dawud 41:5251] dan mengklaim bahwa dirinya sendiri sudah dilahirkan dalam keadaan bersunat. Pada awalnya, Muhammad biasa memanggil dirinya sendiri sebagai Navi, sebuah istilah Yahudi untuk menyebut seorang nabi.


Sakit Hati Muhammad Terhadap Orang-Orang Yahudi
--------------------------------------------------------------------------------

Orang-orang Yahudi mengacuhkan desakan Allah dan nabi Muhammad untuk memeluk Islam. Ada banyak ketidak akuratan dan penyimpangan terhadap kitab suci dan tradisi Yahudi di dalam Quran. Misal, Quran 7:157 mengklaim bahwa Muhammad, yang dianggap sebagai keturunan Ibrahim melalui Ismail, adalah Mesias / al-Masih yang kedatangannya telah dinubuatkan di dalam Taurat. Klaim ini mengkontradiksi ayat-ayat Quran yang telah diturunkan sebelumnya, yang dengan jelas berkata bahwa kenabian hanya akan turun dari anak-anak Israel [Quran 45:16] dan lebih spesifik lagi melalui keluarga Isak dan Yakub [Quran 29:27]. Muhammad adalah orang Arab, bukan orang Israel dan garis keluarganya menuntun kepada Ismail yang berbeda garis dengan mereka yang berasal dari Isak dan Yakub. Rabi-rabi Yahudi dengan mudah dapat menyanggah klaim kenabian Muhammad dengan menunjukkan kontradiksi Quran yang jelas ini.

Lebih lagi, Ismail adalah anak haram Ibrahim yang dilahirkan dari hubungan seks-nya dengan budak Mesir bernama Hajar yang notabene bukanlah orang-orang Semit. Karenanya, Ismail tidak mendapat bagian di dalam Perjanjian Tuhan dengan Ibrahim. Taurat juga menggambarkan Ismael sebagai "keledai liar", keji dan kasar [Kejadian 16:12]. Sehingga, Tuhan tidak meletakkan kenabian kepada keturunan Ismail. Orang Yahudi juga menolak klaim Muhammad bahwa Quran adalah wahyu Tuhan karena tidak diturunkan dalam bahasa suci Ibrani atau Syriac (Aramaica), melainkan dalam bahasa Arab, bahasanya peminum dan penyair. Orang Yahudi juga menunjukkan buanyak kesalahan Muhammad mengenai peristiwa-peristiwa dalam Taurat dan menyebut Muhammad **** terhadap kitab suci Yahudi, padahal Muhammad mengklaim bahwa wahyu yang turun kepadanya adalah menguatkan Taurat. Misal, ia menuduh secara ngawur bahwa orang Yahudi berkata bahwa Uzair (Ezra) adalah Anaknya Tuhan (Quran 9:30), yang dapat disanggah oleh orang Yahudi dengan mudah. Pada intinya, orang Yahudi menolak klaim kenabian Muhammad dengan menunjukkan bahwa wahyu yang diadakan Muhammad sebagai wahyu yang tidak hanya kacau dan penuh kesalahan, tapi juga tidak dapat dimengerti.

Argumentasi Yahudi yang terasa pahit dan penuh nuansa perlawanan ini memuncak pada bulan Oktober 623, sekitar satu tahun setelah kedatangan Muhammad di Madinah dan sesaat saja sebelum pecah perang Badar. Karena gagal membujuk Yahudi (dan juga Kristen) untuk masuk Islam, Allah yang marah dan sakit hati menurunkan ayat: "Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)" Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu". [Quran 2:120].

Setelah kejadian ini, nada Allah dan isyarat Muhammad kepada orang Yahudi mulai berubah. Ibrahim yang notabene adalah bapak leluhur Yahudi sekarang dikatakan menjadi 'seorang muslim' dan menjadi pendahulu dari misi Muhammad itu sendiri: "Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri kepada Allah (i.e. kepada Islam)" [Quran 3:67]. Untuk menjawab kontradiksi berkaitan dengan silsilah kenabian Muhammad dan memberikan validitas klaim Muhammad, Allah sekarang mengeluarkan sebuah seri ayat-ayt untuk menciptakan sebuah silsilah baru sepanjang garis keturunan Ibrahim-Ismael. Dalam rangka mencabut Perjanjian Iman-Nya dengan anak-anak Israel untuk kemudian diberikan kepada Muhammad yang notabene adalah seorang Arab, Allah sekarang menemukan sebuah perjanjian iman barunya dengan Ibrahim dan Ismail yang dianggapnya sebagai yang telah mendirikan rumah suci Ka'bah di Mekah. Demi mencocok-cocokkan misi kenabian Muhammad yang berpusat di Arabia dan bukan di Israel, Allah kini mengklaim bahwa ia telah memberikan berkatnya kepada sebuah pusat dari imannya di sekitar Ka'bah [Quran 2:126-130]. Melalu sebuah paket ayat-ayat barunya [Quran 367, 2:126-130], Allah membuat sebuah paradigma iman Ibrahim yang benar-benar baru, yang harus berpusat di Mekah dan bukan di Israel, serta yang perjanjiannya mengikuti garis keturunan Ibrahim-Ismail dan bukan garis Isak atau Yakub. Dengan kata lain, Islam adalah agama asli yang Allah telah rencanakan melalui Ibrahim (dan Ismail) dan Muhammad, nabi Arab yang datang untuk mengembalikan agama asli yang Allah rencanakan ke bentuk murninya.

Taurat Yahudi yang Allah pada mulanya sebut sebagai kitab suci yang mengandung petunjuk dan cahaya Allah [Quran 5:44] serta yang pada mulanya disebut sebagai rahmat dan tuntunan bagi orang-orang benar [Quran 6:153-154], kini dikatakan telah dirusak oleh orang Yahudi [Quran 2:70]. Orang Yahudi yang mulanya disebut sebagai "lebih dari bangsa-bangsa lain" [Quran 45:16 *], kini berubah sebutannya menjadi "yang paling keras permusuhannya terhadap muslim" [Quran 5:82]. (*willie's note: ada sedikit kekeliruan, M.A. Khan menulis 45:15, tapi setelah di-check, yang benar adalah 45:16). Muhammad kini mulai menyebut dirinya sebagai seorang Rasul (utusan), di samping menyebut dirinya nabi. Setelah menemukan sebuah pusat baru untuk agamanya, Allah kini mengirimkan wahyu untuk mengubah arah sembahyang dari Yerusalem ke Mekah [Quran 2:144]. Muhammad juga mengubah Sabbat dari hari Sabtu ke hari Jumat. Selain itu, puasa Ashura yang terkait dengan tradisi Yahudi diubahnya menjadi puasa sebulan Ramadhan penuh yang terkait dengan tradisi orang-orang Hanif di Mekah. Muhammad juga mengubah atau memodifikasi banyak kebiasan dan praktek Yahudi yang lain, yang ia adopsi setelah kedatangannya di Madinah. Orang Yahudi sekarang menuduh Muhammad plin-plan. Mereka juga menertawakan Muhammad yang sembahyangnya menghadap ke sebuah Batu Hitam, yakni sebuah jimat berhala yang terdapat pada kuil penyembah berhala yang bernama Ka'bah.


Kekerasan Muhammad Terhadap Orang Yahudi
---------------------------------------------------------------------------

Di Madinah, orang-orang Yahudi yang mengkritik dengan tajam wahyu Muhammad, menjadi sebuah ganjalan yang semakin besar bagi misi agama Muhammad. Muhammad hanya memiliki sedikit jawaban bagi kritik-kritik mereka. Disemangati oleh kemenangannya yang mengejutkan melawan kaum Quraish di Badar pada awal tahun 624 dan juga didukung oleh peningkatan kekuatan dan sumber daya yang didapatkan sebagai hasil dari rentetan penjarahan terhadap kafilah-kafilah dagang, Muhammad kini mengacungkan pedangnya melawan Yahudi yang keras kepala dan menyusahkan itu. Dengan kemenangan Badar di belakangnya, ia mengumpulkan Yahudi Banu Qaynuqa di pasar mereka dan memperingatkan: "Wahai Yahudi, waspadalah kalau-kalau Tuhan mengadakan pembalasan atasmu seperti pembalasan yang Ia bawa kepada kaum Quraish (di Badar) dan menjadi muslim. Kamu tahu bahwa aku adalah seorang nabi yang diutus (oleh Tuhan)..." (Ibnu Ishaq, p.545). Tidak lama, orang-orang Yahudiitu membayar mahal karena mengacuhkan ancaman Muhammad ini.

Serangan terhadap Banu Qaynuqa: Setelah ancaman ini, satu hari pada bulan April 624, seorang pemuda Banu Qaynuqa, menurut anggapan orang, telah menggoda seorang muslimah di pasar. Seorang muslim yang ada di sana kemudian membunuh Yahudi ini. Balas dendam, muslim ini kemudian dibunuh oleh orang Yahudi (Muir, p.241). Atas alasan palsu dari pertengkaran ini, Muhammad mengepung seluruh komunitas Banu Qaynuqa yang notabene adalah kaum termakmur di Madinah. Setelah lima belas hari pengepungan, orang Yahudi menyerah. Muhammad memerintahkan untuk mengikat seluruh laki-laki Banu Qaynuqa yang sudah menyerah untuk kemudian dieksekusi. Pada titik ini, Abdullah bin Obayi, kepala dari suku Khazraj yang telah masuk Islam tapi masih ragu kepada misi Muhammad kemudian turut campur. Ia menghimbau Muhammad, "Demi Allah, apakah kamu akan memenggal 700 laki-laki ini dalam satu pagi hari saja?" Abdullah membela, "Aduh Muhammad, berurusanlah dengan baik kepada rekan-rekanku." Harus dicatat bahwa Banu Qaybuqa adalah salah satu sekutu dari suku Abdullah. Ketika nabi mencoba untuk mengacuhkan pembelaannya, Abdullah menangkap krah jubah Muhammad dan memaksa, "Demi Allah, aku tidak akan melepaskanmu sampai kamu berurusan dengan baik kepada rekan-rekanku". Ia memperingatkan lebih lanjut, "Aku adalah manusia, keadaan bisa berubah (i.e. ia bisa berubah dan meninggalkan Muhammad)" (Ibnu Ishaq, p.545-546; Walker, p.184).

Abdullah adalah seorang pemimpin yang berpengaruh kuat dan Muhammad akhirnya tidak jadi membantai Banu Qaynuqa yang ditawan ini. Muhamad membuang mereka semua ke Syria. Banu Qaynuqa diberi waktu 3 hari untuk pergi dan mereka dilarang untuk mengambil barang-barang dagangan mereka. Setelah Yahudi tersebut pergi, Muhammad dengan cepat mengambil rumah-rumah dan harta-benda mereka yang kemudian ia bagi-bagikan kepada murid-muridnya sebagai barang jarahan yang telah disucikan melalui Jihad karena Allah.

Pada waktu ini, Muhammad memerintahkan pembunuhan terhadap mereka yang mengkritik agama dan perbuatannya. Korban-korbannya termasuk Abu Afaq, seorang penyair berusia 120 tahun yang telah menyusun puisi-puisi mengutuk aksi-aksi kekerasan Muhammad. Korban lainnya adalah Asma binti Marwan, seorang penyair wanita yang memiliki lima orang anak. Asma binti Marwan telah menyusun puisi-puisi yang mengutuk Muhammad karena telah membunuh Abu Afak dan perbuatan-perbuatan keji Muhammad yang lain. Korban ketiga adalah Kaab bin Ashraf, seorang penyair Yahudi yang membuat puisi yang mengutuk kebrutalan Muhammad di Badar dan menginspirasi kaum Quraish untuk membalas kekalahan mereka (Ibnu Ishaq, p. 675-676, 367).

Menurut Ibnu Ishaq, Muhammad memberikan persetujuan untuk membunuh orang-orang Yahudi pada masa ini, dengan berkata: "Bunuhlah Yahudi yang jatuh ke dalam kekuasaanmu". Akibatnya, seorang Yahudi yang masuk Islam, bernama Muhayyisa mendatangi seorang pedagang Yahudi yang bernama Sunayna. Muhyyisa mendatangi pedagang naas itu dan membunuhnya. Keluarga Muhayyisa memiliki hubungan sosial dan dagang dengan Sunayna dan memperoleh keuntungan darinya. Huwayyisa (Kakak Muhayyisa) mendamprat Muhayyisa karena membunuh orang yang sangat berharga ini, dan berkata: "Kamu musuh Tuhan, mengapa kamu membunuhnya ketika banyak lemak dari perutmu datang dari kekayaannya!". Sang adik menjawab, "Jika saja orang yang memerintahkanku (i.e.Muhammad) untuk membunuhnya juga memerintahkanku untuk membunuhmu, aku pasti sudah memenggal kepalamu". Terkesan oleh sikap barbar dan komitmen terhadap agama Muhammad yang telah tertancap secara membabi-buta kepada adiknya, Huwayyisa berseru, "Demi Tuhan, agama yang dapat membawamu kepada pembunuhan ini sangat luar biasa!" dan ia pun menjadi seorang muslim, catat Ibnu Ishaq (Ibnu Ishaq, p. 369).


Serangan terhadap Banu Nadir: Kekejaman Muhammad berikutnya dalam melawan orang Yahudi Madinah ditunjukkan pada bulan Agustus 625. Beberapa bulan setelah kekalahannya dalam perang Uhud, Muhammad bersama rekannya Abu Bakar, Umar, Ali, dan yang lain pergi ke rumah pemimpin Banu Nadir untuk menyelesaikan permasalahan yang diakibatkan seorang murid Muhammad telah membunuh seseorang dari sebuah suku yang menjadi sekutu Banu Nadir. Di tengah-tengah pertemuan, Muhammad tiba-tiba "berdiri (berkata kepada rekan-rekannya, "Jangan pergi sampai aku datang kepadamu") dan ia pergi kembali ke Madinah" (Ibid, p. 437). Rekan-rekannya menunggu lama dan ketika Muhammad tidak kembali, mereka juga pergi. Menurut Ibnu Ishaq, Muhammad selanjutnya menuduh Banu Nadir merencanakan untuk membunuhnya dengan merajam dengan batu dari atap rumah (menariknya, tidak ada satupun dari rekannya yang menunggu lama di sana yang melihat satu orang pun di atap rumah). Ia kemudian menuduh suku Yahudi berkhianat dan mengusir mereka dari Madinah sebagai penyelesaian dalam perih kematian. Beberapa komentator juga mengutip bahwa hubungan dagang antara Banu Nadir dengan Abu Sufyan dari Mekah sebelum kekalahan Muhammad pada perang Uhud-lah yang menjadi alasan Muhammad untuk memusuhi mereka. Bagaimanapun, Quran menjelaskan alasannya sebagai berikut: "Dan jika tidaklah karena Allah telah menetapkan pengusiran terhadap mereka, benar-benar Allah mengazab mereka di dunia. Dan bagi mereka di akhirat azab neraka. Yang demikian itu adalah karena Sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa menentang Allah dan Rasul-Nya, Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya" [Quran 59:3-4]. Dengan kata lain, penolakan Banu Nadir terhadap Islam adalah alasan penyerangan Muhammad terhadap mereka.

Abdullah bin Obayi -- yang berulang kali disebut sebagai munafik di dalam Quran -- sekali lagi menegaskan bahwa tuduhan Muhammad kepada Banu Nadir yang disebut berkhianat adalah sebuah tuduhan yang tidak berdasar. Abdullah bahwa mengancam untuk bertempur di pihak Banu Nadir. Allah mengutip kalimat ini di Quran: "orang-orang munafik yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir (Bani Nadir) di antara ahli kitab: "Sesungguhnya jika kamu diusir niscaya kamipun akan keluar bersamamu; dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu, dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu." Dan Allah menyaksikan bahwa Sesungguhnya mereka benar-benar pendusta" [Quran 59:11]. Ketika orang-orang Yahudi yang disemangati oleh dukungan Abdullah ternyata tidak pergi, Muhammad menyerang dan menawan mereka di benteng mereka. Untuk membuat mereka menyerah dengan cepat, Ibnu Ishaq mencatat bahwa, "rasul memerintahkan bahwa pohon-pohon palem harus ditebang dan dibakar, dan mereka (Banu Nadir) berteriak kepada rasul, 'Muhammad, kamu telah melarang perusakan membabi-buta dan menyalahkan mereka yang melakukan hal tersebut. Lalu mengapa kamu menebang dan membakari pohon-pohon palem kami?'" (Ibid). Mereka menyerah pada kondisi dan membiarkan diri mereka dibuang dari kota mereka. Muhammad mengambil pedang-pedang mereka, baju perang, dan helm mereka bersama dengan segala harta-benda, rumah, dan usaha dagang Banu Nadir. Muhammad membagi-bagikannya kepada pengikut-pengikutnya.

Pembantaian Banu Qurayza: Aksi kekejaman Muhammad yang paling heboh adalah aksinya dalam melawan orang Yahudi pada bulan April 627, segera setelah Perang Parit yang mana orang-orang Mekah telah mengepung muslim di Madinah. Literatur-literatur Islam mencatat bahwa selama pengepungan tersebut, kaum Quraish telah mendekati Banu Qurayza untuk meminta bantuan yang, menurut anggapan muslim, telah Banu Qurayza setujui. Namun sebenarnya, Banu Qurayza tetap bersikap netral selama konfrontasi yang panjang tersebut. Faktanya, Banu Qurayza telah meminjamkan cangkul-cangkul dan peralatan mereka yang lain kepada Muhammad untuk menggali parit yang menyelamatkan umat Muhammad. Setelah kaum Quraish menarik diri dari Madinah, Muhammad menuduh Banu Qurayza memata-matai dan melanggar perjanjian, sebuah perjanjian yang sangat mungkin tidak pernah ada *. (* Watt WM (1961) Islam and the Integration of Society, Routledge & Kegan Paul; London, p.19. Tentu saja, tidak pernah ada perjanjian sama sekali. Konstitusi Madinah yang ditawarkan muslim untuk menjawab pertanyaan mengenai perjanjian apa yang dilanggar Banu Qurayza hanyalah perjanjian yang tidak pernah ditanda-tangani oleh suku Yahudi manapun. Menurut Montgomery Watt yang bukunya mengenai Islam telah tersebar secara luas di Pakistan, ada sembilan kubu yang mengambil bagian dalam Konstitusi Madinah, dan mereka adalah muslim dan suku-suku Arab penyembah berhala yang kemudian masuk Islam setelah kedatangan Muhammad di Madinah). Allah meneguhkan tuduhan ini di Quran sebagai berikut: "Dan Dia menurunkan orang-orang Ahli Kitab (Bani Quraizhah) yang membantu golongan-golongan yang bersekutu dari benteng-benteng mereka, dan Dia memasukkan rasa takut ke dalam hati mereka. Sebahagian mereka kamu bunuh dan sebahagian yang lain kamu tawan" [Quran 33:26]. Sangat tidak masuk akal, bagaimana mungkin Banu Quraiza yang sedang duduk di dalam benteng mereka (seperti yang di-klaim oleh Allah) kemudian dapat membantu pejuang-pejuang Quraish yang mengepung muslim DI LUAR kota Madinah. Bagaimanapun, ini adalah alasan yang cukup baik untuk Allah dan Muhammad menyerang dan mengepun mereka selama hampir satu bulan sebelum mereka akhirnya menyerah.

Abdullah bin Obayi kembali mengutuk serangan Muhammad terhadap Banu Qurayza. Tapi ia sudah tidak jauh lagi dari kematian dan kekuasaannya telah melemah karena sebagian besar dari pengikutnya telah bergabung dengan Muhammad. Kini, Muhammad dapat dengan mudah mengacuhkannya. Orang-orang Yahudi yang telah menyerah memberikan penawaran bahwa mereka mau untuk dibuang seperti orang-orang suku Banu Nadir yan dibuang dua tahun sebelumnya. Muhammad menolak penawaran ini; bahkan, ia memutuskan untuk membunuhi seluruh laki-laki yang telah dewasa, sekitar 800 sampai 900 orang dari mereka. Kedewasaan mereka ditentukan oleh tumbuhnya rambut di kemaluan mereka* (* Abu-Dawud 38:4390: Dinarasikan oleh Atiyyah al-Qurazi:"Aku berada bersama Banu Quraiza yang sedang ditawan. Mereka (sahabat-sahabat Muhammad) memeriksa kami, dan mereka yang telah mulai tumbuh rambut (di kemaluan) dibunuhi, dan mereka yang belum tumbuh rambut tidak dibunuh..."). Perempuan-perempuan dan anak-anak ditawan sebagai budak dan rumah serta harta-benda mereka, seperti biasa, dirampas dan dibagi-bagikan kepada muslim. Tuhan Islam memberikan sanksi yang tegas terhadap kekejaman brutal ini dengan menyatakan: "..Sebahagian mereka kamu bunuh dan sebahagian yang lain kamu tawan. Dan Dia mewariskan kepada kamu tanah-tanah, rumah-rumah dan harta benda mereka, dan (begitu pula) tanah yang belum kamu injak. Dan adalah Allah Maha Kuasa terhadap segala sesuatu" [Quran 33:26-27].

Akibat dari keputusan pembantaian massal ini, sebuah parit digali di tengah pasar; dan di tengah kehadiran Muhammad di sana, sekitar 800-900 tawanan laki-laki ini dibawa ke tepi parit dengan tangan mereka diikat di belakang dan mereka dipenggali satu-persatu dengan pedang sebelum badan mereka yang telah putus masuk ke dalam parit tersebut. Muhammad sendiri dengan tangannya memenggal kepala dari dua pemimpin Yahudi. Hal ini terus berlangsung dari pagi sampai siang hari dan berlanjut sampat cahaya obor membelah kegelapan malam. Pembantaian yang mengerikan ini telah membuat perubahan, dan perubahan ini bahkan telah terjadi pada Karen Armstrong yang populer di antara muslim karena kampanye-nya untuk melakukan koreksi terhadap dunia barat yang telah salah paham terhadap Islam. Ia (Karen Armstrong) telah berubah menjadi begitu jijik sehingga ia membandingkan pembantaian Yahudi yang dilakukan Muhammad ini dengan pembantaian Yahudi yang dilakukan oleh NAZI (Armstrong K (1991) Muhammad: A Western Attempt to Understand Islam, Gollanz, London, p.207). Pembantaian keji ini sungguh-sungguh pantas disebut sebagai Holocaust Yahudi Yang Pertama.

Seorang wanita Yahudi yang suaminya telah dipenggal, meminta hal yang sama (penggal kepala) untuk dirinya juga daripada harus hidup menjadi budak dari pembunuh suaminya. Permintaannya dikabulkan dan ia menerima kematian dengan senyum di wajahnya. Istri muda Muhammad, Aisha, yang menyaksikan pembantaian ini kemudian mengatakan bahwa senyuman kematian wanita ini terus menghantui sepanjang hidupnya. Menurut Ibnu Ishaq, Aisha pernah berkata, "Aku tidak akan pernah melupakan rasa takjubku terhadap jiwanya yang baik dan tawanya yang keras ketika ia tahu bahwa ia akan dibunuh" (Ibnu Ishaq, p. 465; juga pada Walker, p. 185-186).

Orang tua Yahudi yang lain yang bernama al-Zabir dan yang sebelumnya telah menyelamatkan beberapa muslim, telah ditawarkan pengampunan. Tapi ia menolak tawaran ini dan berkata bahwa ia sudah tidak memiliki keinginan untuk hidup lagi karena semua orang yang ia sayangi telah dibunuhi. Ibnu Ishaq mencatat perkataannya: "Apa gunanya seorang tua tanpa keluarga dan tanpa anak-anak menginginkan kehidupan." Muhammad berteriak: "Ya, kamu juga akan bergabung dengan mereka di api neraka!" dan memerintahkan pembunuhannya (Ibnu Ishaq, p. 466).

Harta-benda Banu Qurayza ditahan sebagai harta rampasan yang suci, Muhammad mengambil seperlima sebagai bagiannya sendiri dan membagi-bagikan sisanya kepada para pengikutnya. Tawanan wanita dan anak-anak juga dibagi-bagikan. Yang masih muda dan cantik dari tawanan-tawanan wanita tersebut dijadikan budak seks; Muhammad sendiri mengambil seorang wanita yang sangat cantik, bernama Rayhana, sebagai selirnya. Ia menidurinya di malam yang sama setelah ia membunuhi laki-laki Banu Qurayza. Beberapa wanita dijual demi mendapatkan senjata dan kuda untuk pertempuran-pertempuran selanjutnya, sebagaimana yang dicatat oleh Ibnu Ishaq: "Kemudian rasul mengutus Sa'd bin Zaid al-Ansari... dengan beberapa tawanan wanita Banu Qurayza ke Najd dan ia menjual mereka demi kuda dan senjata" (Ibid, p. 465).


Serangan terhadap Yahudi Khaybar: dengan pemusnahan Banu Qurayza, Madinah menjadi bersih dari orang Yahudi. Perhatian Muhammad kini beralih kepada komunitas Yahudi yang terletak di Khaybar, sebuah benteng Yahudi yang kuat di Semenanjung Arabia, yang terletak sekitar 70 mil di utara Madinah, di rute jalan ke Madinah. Ia dulu kecewa karena Yahudi Banu Nadir tidak jadi dibunuh melainkan dibuang dan Banu Nadir ini akhirnya mengungsi ke sana (Khaybar) setelah pengusiran mereka dari Madinah. Pemimpin Yahudi Khaybar, Abu Rafi, adalah termasuk dalam pasukan sekutu yang mengepung Madinah selama Perang Parit. Karena tu, telah tiba saatnya untuk membalas dendam kepada Abu Rafi dan masyarakatnya.

Tidak lama setelah itu (tahun 627), Muhammad mengirimkan sebuah ekspedisi ke Khaybar di bawah pimpinan Ali. Ekspedisi ini tidak menghasilkan apapun selain kawanan onta yang berhasil mereka tangkap. Muhammad kemudian mengirimkan sekelompok pembunuh untuk menghabisi Abu Rafi. Para pembunuh itu dengan mudah dapat sampai ke rumah Abu Rafi dan kemudian membunuhnya. Ketika para pembunuh yang telah berhasil menjalankan tugasnya itu kembali ke Madinah, nabi berseru: "Keberhasilan atasmu!". Mereka menjawab, "Dan atasmu juga, wahai nabi" (Muir, p. 348). Misi pembunuhan yang lain juga dikirimkan untuk membunuh Osier (Yuseir), pemimpin Khaybar yang lain. Namun orang-oran Yahudi kini menjadi sangat waspada dan misi pembunuhan itupun gagal.

Kemudian pada bulan Januari 628, Muhammad secara terbuka mengirimkan delegasi yang terdiri dari 30 orang muslim ke Khaybar untuk berunding dengan pemimpinnya. Setelah mereka tiba di Khaybar, mereka menjamin Oseir bahwa "Muhamad akan menjadikan dia penguasa Khaybar dan memperlakukan dia dengan perbedaan dan memberi dia jaminan keamanan". Berdasarkan jaminan ini, sebuah delegasi yang terdiri dari 30 orang Khaybar yang dipimpin oleh Oseir sendiri berangkat ke Madinah. Masing-masing orang Yahudi duduk di belakang seorang muslim yang mengendarai unta. Dan ketika rombongan tersebut berjarak cukup jauh dari Khaybar, muslim melompat kepada orang Yahudi, membunuhi mereka, dan hanya menyisakan satu orang saja yang berhasil kabur. Ketika berita pembunuhan yang brutal ini diceritakan kepada Muhammad, ia bersyukur kepada tuhannya dan berkata: "Tuhan telah mengirimkan kamu dari orang-orang yang jahat". (Ibid, p.349).

Selanjutnya pada bulan Mei 628, nabi membentuk sebuah ekspedisi melawan Khaybar di bawah komando-nya sendiri dengan kekuatan 1.600 pasukan yang kuat. Mereka mendekati Khaybar dengan diam-diam pada malam hari. Menurut Ibnu Ishaq, ketika pada pekerja Khaybar keluar pada pagi hari dengan cangkul dan keranjang, mereka melihat sang rasul dan pasukannya. Sehingga mereka berteriak, "Muhammad dengan pasukannya!!", dan mereka yang tidak siap berperang akhirnya kabur melarikan diri. Rasul berkata, "Allahu akbar! Khaybar hancur!!" (Ibnu Ishaq, p. 511; lihat juga Shahih Bukhari 2:68).

Ketika pertempuran banjir darah ini berakhir, muslim akhirnya memperoleh kemenangan dengan total 93 Yahudi dan 19 jihad muslim terbunuh. Setelah pembunuhan Abu Rafi, cucu lelaki Abu Rafi yang bernama Kinana menjadi pemimpin Yahudi Banu Nadir. Ia melindungi hartanya dengan menyembunyikannya di tempat yang tersembunyi. Seorang pengkhianat Yahudi memberitahukan hal ini kepada Muhammad. Untuk mendapatkan informasi di mana harta itu disembunyikan, Muhammad menyiksa Kinana dengan meletakkan bara api pada dada Kinana. Akhirnya, harta itu berhasil ditemukan dan Kinana tetap dibunuh.

Setelah kemenangan di Khaybar, 'pasukan' (laki-laki yang cukup usia untuk bertarung) Yahudi dibunuhi; anak-anak dan wanita-wanita ditangkap sebagai tawanan [Shahih Bukhari 2:14:68]. "Wanita-wanita Khaybar dibagi-bagikan kepada para muslim", catat Ibnu Ishaq (Ibid, p.515). Di antara tawananwanita tersebut, terdapat 3 orang wanita paling terhormat di Khaybar: Safiya (istri Kinana yang cantik dan berusia 17 tahun), dan 2 orang keponakannya yang masih perawan. Tradisi kenabian memberitahukan kita bahwa Safiya pada mulanya dibagikan kepada rekan jihad Muhammad yang bernama Dihyah bin Khalifa al-Kalbi. Ketika seseorang memberitahukan Muhammad mengenai kecantikan Safiya yang luar biasa dan hanya layak bagi sang nabi sendiri, Muhammad kemudian mengingini perempuan ini untuknya sendiri, sebagaimana yang dikatakan oleh Shahih Muslim 8:3329 (dan juga Bukhari 5:512): "Anas (rahmat Allah besertanya) melaporkan: Safiya (rahmat Allah sertanya) jatuh kepada Dihyah sebagai rampasan perang, dan mereka memujinya (nya=Safiya) di hadapan utusan Allah (semoga damai besertanya) dan berkata: Kami tidak pernah melihat wanita sepertinya di antara tawanan-tawanan perang." Mendengar hal ini, Muhammad memerintahkan agar Dihyah dan Safiya dibawa ke hadapannya. Ketika nabi melihat Safiya, ia berkata kepada Dihyah, "Ambillah budak wanita yang lain dari antara tawanan-tawanan wanita" [Abu Dawud 19:2992]. Menurut Ibnu Ishaq, "Ia memberikan perintah agar Safiya ditempatkan di belakangnya dan memberikan mantelnya kepada Safiya, supaya muslim mengetahui bahwa ia telah memilih Safiya untuk dirinya sendiri" (Ibid). Dihyah terhibur dengan 2 keponakan Safiya yang masih muda.

Muhammad membagi-bagikan jarahan perang yang sangat banyak ini kepada pasukan sucinya yang ikut dalam ekspedisi Khaybar. Ia ingin mengusir orang-orang Yahudi yang sudah menyerah [Shahih Bukhari 3:531]. Tapi muslim tidak punya cukup orang untuk mengolah tanah yang luas itu sebagaimana yang dicatat oleh sebuah Hadits [Abu Dawud 19:3008]: "...mereka (muslim) tidak memiliki cukup pekerja untuk bekerja pada tanah ini." Karenanya, Muhammad mengijinkan Yahudi yang sudah menyerah itu untuk tinggal di tanah mereka dengan 2 syarat: Pertama, "Kami akan membiarkanmu tetap tinggal di sini selama kami menghendakinya" [Shahih Bukhari 3:531], dan Kedua, setengah dari hasil pertanian (buah-buahan dan sayur-sayuran) harus diserahkan kepada muslim sebagai pajak [Shahih Bukhari 3:521-524]

Setelah peristiwa di Khaybar, suku Fadak Yahudi yang ketakutan akhirnya dengan cepat menawarkan untuk tunduk total kepada Muhammad denga syarat memberikan setengah dari hasil panen negeri mereka kepada muslim. Setelah itu, benteng Yahudi yang lain: Kamus, Watih, Solalim, dan Wadi al-Kora juga dipaksa untuk tunduk dengan syarat yang sama atau mereka akan dibuang dari tanah mereka. Sebelum kematiannya, Muhammad memerintahkan sahabat-sahabatnya untuk memusnahkan orang-orang Yahudi dan Kristen dari tanah Arab. Menurut Ibnu Ishaq, sang nabi ketika sekarat di tempat tidurnya memerintahkan, "bahwa 2 agama tersebut tidak boleh dibiarkan untuk tinggal di semenanjung Arabia" (Ibid, p. 525). Sebagai akibatnyam Khalifah Islam kedua, Umar, mengusir Yahudi Khaybar pada tahun 638; dan pada akhir kekuasaannya (tahun 644), tidak ada orang Yahudi dan Kristen yang tersisa di semenanjung Arabia [Shahih Bukhari 3:531, Abu Dawud 19:3001] (Muir, p. 381).




========== BERSAMBUNG. NEXT: Muhammad Berhadapan Dengan Orang-Orang Kristen============
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Postby Adadeh » Sat Feb 21, 2009 12:20 am

DITERJEMAHKAN oleh WILLIE.


BAB III, halaman 51-65

Muhammad Berhadapan Dengan Orang-Orang Kristen

--------------------------------------------------------------------------------------------

Image

Profesor Edward Said mengatakan bahwa orang-orang Kristen di Eropa yakin bahwa Islam adalah 'agama setan dari orang-orang murtad, penghujat, dan orang-orang yang tidak jelas' selama periode awal abad pertengahan/Renaissance (Said EW, 1997, Islam and te West dalam Covering Islam: How the Media and Experts Determine How We See the Rest of the World, Vintage, London, p.5-6). "Orang-orang Kristen sejak lama memandang Islam sebagai gerakan bida'ah sesat yang keluar dari agama (Kristen) mereka sendiri", catat Daniel Pipes (Pipes D (1983) In the Path of God, Basic Books, New York, p. 77). Ignaz Goldziher mengklaim bahwa "Muhammad tidak membawa ide-ide baru... pesannya adalah sebuah campuran ide dan aturan dari Yahudi, Kristen dan sumber-sumber yang lain" (Goldziher I (1981) Introduction to Islamic Theology and Law, Trs. Andras & Ruth Hamori, Princeton, p. 4–5). Sementara Quran mengakui bahwa Yahudi dan Kristen mempengaruhi Islam, sedang agama berhala, Zoroaster, Sabian dan kepercayaan serta ritual pra-Islam yang lain ternyata juga bercampur kedalam agama Islam. Samuel Zwemer menyimpulkan bahwa Islam "bukanlah sebuah hal baru, melainkan ramuan dari semua ide-ide kuno" (Zwemer S (1908) Islam: A Challenge to Faith, New York, p. 24).

Dgn latar belakang klaim2 ini, perihal urusan nabi Muhammad dengan orang Kristen akan dibahas disini secara komprehensif agar pembaca dapat mengerti semua klaim mengenai pendirian Islam dan hubungannya dengan agama Kristen. Ini akan membantu pembaca untuk memahami bagaimana agama Kristen telah sangat mempengaruhi misi Muhammad dan konsepsi teologisnya. Pembaca juga akan memahami bagaimana sikap serta nuansa agama Muhammad yang berubah-ubah (sesuai dengan perkembangan agamanya) terhadap orang Kristen.


Orang Kristen Mempengaruhi Misi dan Agama Muhammad
------------------------------------------------------------------------------------------------------

Menurut teolog Kristen abad ke-8, Yohanes Damaskus (wafat tahun 749), agama Muhammad adalah sebuah bentuk sesat dari Kristen.

(willie's note: Yohanes Damaskus = Yuhana al-Mansyur, adalah Bapak Gereja Orthodox yang hidup dibawah pemerintahan Islam, namun BERANI MENGRITIK Islam, salah satunya melalui tulisannya yang berjudul "Heresy of the Ishmaelities" yang mengakibatkan tangan yang digunakannya untuk menulis dan lidah yang digunakannya untuk berbicara DIPOTONG oleh penguasa muslim. Ia menulis, "Muhammad telah berjumpa dengan Perjanjian Lama dan Baru, sebagaimana nampaknya ia telah berbicara dengan seorang rahib Arian, dan kemudian membuat ajaran bidat-nya sendiri".


Filusuf Jerman, Nicholas dari Cusa (wafat tahun 1464) menemukan didalam Quran ajaran Nestorianisme, sebuah bida'ah Kristen yang tersebar diluar Timur Tengah selama abad-abad pertama kristen (Walker, p. 188).

Literatur Islam meneguhkan bahwa Muhammad mengadakan kontak pertamanya dengan kristen melalui seorang rahib Nestorian yang bernama Bahira. Muhammad bertemu dengan rahib Nestorian sesat ini pada usia 12 tahun (beberapa orang bilang 9 tahun) ketika ia ikut pamannya, Abu Talib, dalam perjalanan dagang ke Syria. Pada perjalanan ini, Muhammad telah menerima dosis pertamanya akan agama, kebiasaan dan ritual Kristen. Dikatakan bahwa Bahira sangat terkesan akan ketertarikan Muhammad pada diskusi-diskusi religius dan melihat didalam diri Muhammad seorang nabi yang akan datang, demikian menurut legenda-legenda muslim (Al-Tabari, Vol. 6, p. 45). Bahira dikatakan telah mengajarkan doktrin-doktrin Kristen tertentu, hukum-hukum dan membacakan pasal-pasal dari kitab suci Kristen kepada Muhammad. Muhammad memperoleh pengetahuan kitab suci Kristen dari Bahira, catat Ibnu Ishaq: "Di sana ia memperoleh pengetahuan dari sebuah buku... yang diwariskan dari generasi ke generasi" (Ibnu Ishaq, p. 79–81). Muhammad akan mewujudkan pengetahuan dan ajaran-ajaran tersebut dikemudian hari dalam bentuk Quran, sehingga orang-orang Arab dapat berkenalan dengan konsep ketuhanan yang maha esa/tauhid.

Seperti telah didiskusikan sebelumnya, Muhammad sangat mungkin telah belajar dari kitab-kitab suci Yahudi dan Kristen
sebelum ia menerima wahyu dari Tuhan. Literatur Islam sendiri memberitahukan bahwa Muhamad, sebelum menjalankan misi kenabiannya sendiri, telah akrab dengan kitab-kitab suci Yahudi dan Kristen dan kemudian terinspirasi oleh konsep utama "keesaan Tuhan" dari kedua agama ini. Kontak karib pertamanya dengan kristen datang dari pernikahannya selama 24 tahun dengan Khadijah, yang memiliki hubungan yang kuat dengan teologi Kristen melalui sepupunya yang bernama Waraqa bin Naufal. Waraqa bahkan telah menerjemahkan sebagian dari Injil kedalam bahasa Arab. "Waraqa masuk ke agama Kristen dan mempelajari kitab-kitab sucinya sampai ia menguasainya", catat Ibnu Ishaq (Ibid, p. 99). Ia dicatat sebagai orang pertama yang menyatakan komunikasi ilahi antara Muhammad dengan malaikat Jibril dan yang membujuk Muhammad untuk mengadakan misi kenabiannya sendiri. Zaid bin Haritha, seorang budak yang diadopsi Muhammad sebagai anaknya, tadinya juga seorang KRISTEN. :shock:

Ketika Muhammad, usia 25 tahun, pergi dgn kafilah dagang milik Khadijah ke Syria, ia bertemu dengan seorang rahib Nestorian (Nasturiyyah atau Nestor) yang mengakui Muhammad sebagai seorang nabi (Muir, p. 21). Lebih lanjut, ahli tafsir muslim yang bernama Husayn berkata bahwa sang nabi biasa pergi ke seorang Kristen setiap malam untuk mendengarkan Taurat dan Injil (Walker, p. 190). Literatur Islam juga memberitahukan kepada kita bahwa Waraqa dan Khadijah memperkenalkan Muhammad kepada rahib-rahib Kristen yang tinggal di Mekah. Seorang dari rahib-rahib tersebut adalah Addas, seorang rahib Kristen dari Niniwe yang kemudian menetap di Mekah. Khadijah membawa Muhammad kepada Addas yang kemudian, melalui pembicaraan yang panjang, menjelaskan peran penting dari malaikat Gabriel sebagai perantara wahyu-wahyu ilahi kepada para nabi.

Benjamin Walker meringkas kontak-kontak yang lain antara Muhammad dengan kristen (Ibid, p. 190–91). Seorang Tamim al-Dari adalah orang Kristen yang mempengaruhi ide-ide ajaran akhir jaman-nya Muhammad. Seorang Kayis dari suku Abdul Kayis adalah seorang Kristen yang rumahnya biasa Muhammad kunjungi. Jabra, seorang pemuda Kristen Yunani yang menetap di Mekah dan berprofesi sebagai penempa pedang. Ia sangat memahami ayat-ayat Taurat dan juga ajaran-ajaran Yesus. Muhammad biasa mengunjungi rumahnya. Muhammad juga biasa mengunjungi rumah Abu Takhiba, seorang Kristen Yunani. Abu Rokaya dari suku Tamim Kristen juga dikenal atas hidupnya yang suci. Baktinya kepada agama dan sikapnya yang tidak mementingkan diri sendiri telah memberikannya gelar 'rahibnya rakyat kecil'. Muhammad juga berhubungan dengannya, Abu Rokaya ini kemudian menjadi muslim. Rahman dari Yamama diyakini oleh orang-orang yang hidup sejaman dengan Muhammad, telah memberikan Muhammad beberapa ide Kristen. Ibnu Ishaq meneguhkan bahwa Muhammad memiliki kontak dengan Rahman dari Yamama. Beberapa ahli tafsir yang lain mengenali Rahman sebagai Musaylima, seorang pendeta dari Yamama yang terkenal karena memiliki visi-visi kenabian. Musaylima, setelah kematian Muhammad, kemudian menjadi seorang MUSUH Islam yang hebat. Serangkaian perang dan pertumpahan darah antara muslim dengan pengikut Musaylima mengakibatkan Musaylima akhirnya terbunuh (akan didiskusikan kemudian).

Mekah juga memiliki kontak yang sangat penting dengan orang-orang Kristen dari daerah luar. Beberapa suku Kristen dari berbagai wilayah mengelola depot-depot di Mekah dan memiliki perwakilan usahanya di sana. "Contohnya adalah suku Kristen Ijl, yang bergabung bersama kaum Quraish dari klan Sahm dan klan Ghassan ke dalam sebuah pakta dengan Quraish dari klan Zuhra dan memiliki sebuah hak istimewa di sekitar Ka'bah", catat Walker. Lebih jauh, "Mekah memiliki sebuah populasi Kristen yang kecil tapi sangat berpengaruh --yang terdiri dari orang Kristen Arab atau dari wilayah luar, budak dan juga orang merdeka, dari Abyssinia, Syria, Iraq, dan Palestina" --yang "bekerja sebagai pekerja bengkel, tukang batu, pedagang, tabib, dan juru tulis", tambah Walker. Beberapa sejarawan muslim juga menulis mengenai adanya sebuah pemakaman Kristen di Mekah (Ibid, p. 180).


Pengaruh Manichean: Manicheanisme, sebuah sekte bi'daah yang didirikan oleh Mani dari Ectaba (wafat tahun 276) yang ajarannya menggabungkan ajaran Kristen, agama Zoroaster, dan ide-ide agama Buddha, telah berkembang ke Hira (Mesopotamia) pada era nabi Muhammad. Karena Mekah memiliki hubungan dagang dan komersil dengan Hira, maka ide-ide Manicheanisme tidak diragukan lagi telah mencapai Mekah. Mani mengklaim bahwa dirinya adalah Paraclete (Roh Penghibur) yang telah dijanjikan Yesus akan datang; bahwa ia adalah nabi terakhir dalam mata-rantai kenabian; bahwa ia menerima wahyunya dari Sang Pencipta; dan bahwa Yesus tidak disalibkan, melainkan orang lain yang menggantikan tempatnya. Semua kepercayaan dasar dari bida'ah Manicheanisme ini telah mempengaruhi Muhammad dan menempati tempat yang terkemuka dalam ajaran Islam.

Pengaruh Nestorian: Nestorianisme, sebuah bida'ah Kristen yang lain yang didirikan oleh uskup Konstantinopel yang bernama Nestorius (wafat tahun 451), juga berkembang di Persia dan mencapai Mekah selama era Muhammad. Perjumpaan Muhammad dengan rahib-rahib Nestorian telah disebutkan sebelumnya. Kaum Nestorian adalah orang-orang kolot dan menentang digambarnya Yesus dan salib. Ide ini dapat ditemukan didalam ajaran Islam. Hal ini bisa dilihat dari protes dan kekerasan muslim yang tersebar luas dan mengakibatkan banyak kematian pada bulan Februari 2006, yang diakibatkan oleh penyebar-luasan gambar-gambar Muhammad di sebuah koran Denmark. Dalam Islam, menggambarkan makhluk hidup, terutama nabi Muhammad, dalam gambar dan lukisan, adalah dilarang.

Pengaruh dari rahib Hermit Kristen: rahib-rahib pertapa Kristen juga mempengaruhi ide-ide teologis Muhammad. Berdasarkan catatan sejarah Islam dan penyembah berhala, rahib-rahib Kristen telah mendirikan sebuah komunitas biara di sepanjang jalan-jalan Mesir, Asia Kecil (sekarang Turki), Syria, Palestina, Mesopotamia, dan Arabia. Mereka mendedikasikan hidupnya untuk perbuatan-perbuatan bajik, amal dan merawat orang-orang miskin, sakit, dan yatim-piatu -- umumnya anak-anak perempuan yang tidak diinginkan orang tua. Pada malam hari, pelancong-pelancong dan kafilah-kafilah dagang yang kelelahan, biasa beristirahat di komunitas-komunitas biara ini, di mana kaum Hermit ini menyambut para musafir, memberikan tempat beristirahat dan memberikan keramah-tamahan. Muhammad yang telah bepergian sepanjang wilayah tersebut untuk tujuan dagang, pastilah sangat akrab dengan biara-biara ini; ia telah menikmati sendiri keramahan mereka. Rahib Bahira menjamunya dengan makanan yang melimpah selama perjalanan pertama Muhammad ke Syria (Al-Tabari, Vol. VI, p. 44–45; Ibn Ishaq, p. 80). Rahib-rahib ini meninggalkan kesan yang baik pada pikiran Muhammad dan ia memberikan tempat bagi sikap hidup mereka di Quran:

1. "Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan." [Quran 2:215]

2. "Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh" [Quran 4:36]

Corak utama yang lain dari Islam yang diambil oleh Muhammad dari rahib-rahib Kristen, adalah ritual-ritual sembahyang. Rahib-rahib yang berdedikasi kepada praktek hidup suci secara penuh, telah membaktikan dirinya dengan bersembahyang beberapa kali dalam satu hari. Ritual-ritual sembahyang mereka terdiri dari sikap-sikap tubuh: duduk dengan kedua telapak tangan menengadah, membungkuk, bersujud, dan duduk pada tumit. Muhammad jelas meniru model sembahyang ini ke dalam Islam. Menurut buku CJ Archer yang berjudul Mystic Elements in Muhammad (1924), rahib-rahib Kristen juga biasa bersembahyang sampai larut malam dan percaya bahwa "sembahyang lebih baik daripada tidur" (Walker, p. 62). Adzhan sembahyang subuh kaum muslim juga mengikuti garis rahib-rahib Kristen. Muhammad begitu terkesan oleh beberapa aspek kehidupan para rahib ini, yakni: bakti kepada Tuhan, kedermawanan, dan perbuatan-perbuatan amal mereka, yang disanjung dengan hormat di dalam Quran: "..di antara Ahli Kitab itu ada golongan yang berlaku lurus, mereka membaca ayat-ayat Allah pada beberapa waktu di malam hari, sedang mereka juga bersujud (sembahyang).. mereka menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar dan bersegera kepada (mengerjakan) pelbagai kebajikan; mereka itu termasuk orang-orang yang saleh." [Quran 3:113-114].

Namun setelah menikah dan terlibat dalam kehidupan materi untuk waktu yang lama sebelum memulai misi kenabiannya, Muhammad mengutuk kehidupan biara ini dan mengklaimnya sebagai tidak diperintahkan oleh Allah, namun diciptakan oleh orang-orang Kristen [Quran 57:27].

Usaha Usman bin Huwayrith untuk memperkenalkan agama Kristen di Mekah: Orang lain yang pantas disebutkan di sini adalah Usman bin Huwayrith. Ia adalah seorang pemimpin Mekah yang berpengaruh dan adalah sepupu dari istri pertama Muhammad, Khadijah. Menurut Ibnu Ishaq, Usman telah meninggalkan agama berhala-berhala. "Ia pergi kepada kaisar Byzantium dan menjadi seorang Kristen. Ia diberikan jabatan yang tinggi di sana" (xciii Ibn Ishaq, p. 99). Pada tahun 605M, sekitar 5 tahun sebelum misi suci Muhammad dimulai, Usman kembali ke Mekah. Dengan kekuatan dana kekaisaran Byzantium, ia meletakkan sebuah klaim pada pemerintahan Mekah yang bertujuan untuk merombak agama berhala yang ada di kota itu. Dilawan oleh penguasa-penguasa Mekah, ia melarikan diri ke Syria dan akhirnya dibunuh di sana (Walker, p. 66).

Kotbah Qiss bin Sayda di Perayaan Okaz: Muhammad juga diketahui telah mengikuti kotbah-kotbah di perayaan tahunan di Okaz di dekat Mekah. Perjumpaannya dengan Qiss bin Sayda ('Qiss' artinya 'imam') di perayaan Okaz perlu disebutkan di sini. Tradisi Islam mengaitkan bahwa beberapa waktu sebelum misi Muhammad dimulai, Qiss bin Sayda -- uskup Najran yang termasuk suku Iyad -- berkotbah pada perayaan tersebut. Ia berbicara 'seolah-olah sedang sangat bergembira', menyanyikan prosa-prosa bersajak ((sai)) seperti pada gaya puisi Arab modern, yang mengingatkan kepada surat-surat Quran yang turun pertama-tama. Sebuah kotbah dibacakan:

"Wahai engkau, kaum mendekatlah / Dan dengarlah, dan takutlah / Tanda-tanda telah dibacakan / Tidak untuk disangkalkan / Bintang-bintang terbit dan tenggelam / Tidak pernah mengering lautan yang dalam

Dan langit, sebagai atap yang dijadikan / Bumi di bawah dihamparkan / Hujan dicurahkan / Tumbuhan diberikan makan / Jantan dan betina dikawinkan

Waktu melayang dan waktu berlarian / Wahai makhluk katakan / Di mana suku-suku hari ini / Yang dahulu tidak menaati / Aturan-aturan kebaikan ilahi / Di mana mereka kini?

Sesungguhnya Allah memberikan / Cahaya kepada mereka yang mencari kehidupan!"


Sang uskup kemudian memberikan kotbah mengenai kelemahan manusia, anugerah Tuhan, dan hari penghakiman yang akan datang. Muhammad mendengarkan kotbah ini "seolah-olah sedang terhipnotis" dan tergerak sangat dalam. Kotbah ini telah menggerakkan pikiran dan jiwanya sebagaimana yang dikenali oleh ulama Islam yang bernama al-Jahiz (wafat 869) yang mencatat sebuah tradisi kenabian bahwa Muhammad sendiri menyebut "bagaimana ia mengingat dengan jelas peristiwa, sang uskup, dan kata-katanya yang cerdas dan pesannya yang sangat mempesona". Beberapa tahun kemudian, ketika seorang perwakilan dari suku Iyad mengunjungi Mekah, Muhammad bertanya kepada mereka mengenai sang Uskup dan Muhammad diberi tahu bahwa ia telah meninggal (tahun 613). Sedih karena mendengar berita tersebut, Muhammad berkata baik mengenai sang uskup dengan menyebutnya sebagai seorang yang telah menyebarkan "iman universal yang sejati" (Ibid, p. 90).

Pada perayaan di Okaz, pendeta Yahudi juga menyampaikan kotbah-kotbah. Pendeta dari kedua agama biasa berlomba pada suku-suku Arab, menolak mereka karena praktek penyembahan berhala dan memperingatkan mereka mengenai hukuman di neraka yang akan datang. Muhammad biasa pergi ke perayaan dan mendengarkan kotbah-kotbah dari pendeta-pendeta Yahudi dan Kristen. Di samping sikap saling bermusuhan antara Yahudi dan Kristen, dua agama ini memiliki kesamaan karena keduanya sama-sama memiliki: satu Allah yang esa, satu kitab suci dan satu nabi mereka sendiri; keduanya sangat bersemangat menentang penyembahan berhala; dan tentu saja, rasa takut akan hukuman yang akan datang di neraka pada kotbah-kotbah mereka -- sepertinya telah menggerakkan pikiran Muhammad yang masih muda.


Pengaruh agama-agama lain dan legenda-legenda terhadap agamanya Muhammad
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Demi untuk memahami dasar misi kenabian Muhammad dengan lebih baik lagi, maka perlu dijelaskan dengan singkat di sini mengenai pengaruh agama-agama lain, kebiasaan-kebiasaan, dan legenda-legenda yang memberikan inspirasi dan memainkan peranan penting dalam pembentukan agama Muhammad.

Pengaruh dari kaum Hanif: Pengaruh Zaid bin Amri dari sekte Hanif perlu disebutkan di sini. Hanif, sebuah istilah yang berasal dari Kristen Syria, berarti orang yang telah meninggalkan penyembahan berhala. Pada era Muhammad, istilah ini di wilayah Arabia menunjuk kepada kaum tauhid: orang-orang Yahudi, Kristen, Zoroaster dan Sabian. Di Mekah, istilah Hanif lebih khusus menunjuk kepada mereka yang berada di bawah pengaruh Yahudi dan Kristen, dan yang telah meninggalkan penyembahan berhala dan mencoba merombak penyembahan berhala menjadi ajaran tauhid. Ibnu Ishaq mencatat kepercayaan-kepercayaan kaum Hanif di Mekah:
"..mereka berpendapat bahwa orang-orang mereka telah merusak agama dari bapak Ibrahim mereka, dan bahwa batu itu (batu hitam di Ka'bah) yang mereka pergi kelilingi adalah tidak penting; batu itu tidak bisa mendengar, tidak pula bisa melihat, dan memberikan pertolongan. 'Carilah agama untukmu sendiri', kata mereka, 'karena di hadapan Tuhan kamu tidak memiliki apapun.' Jadi mereka pergi ke berbagai jalan dan daerah yang berbeda, mencari Hanifiya, agama Ibrahim" (Ibn Ishaq, p99)


Di samping Zaid bin Amri, Usman bin Huwayrith dan Waraqa bin Naufal adalah juga orang-orang Hanif.

Zaid adalah paman dari Umar, dan Umar adalah teman terdekat Muhammad yang menjadi kalifah kedua Islam. Zaid menyebut dirinya sendiri sebagai pengikut agama Ibrahim dan biasa menulis puisi yang mengkritik praktek-praktek dari sukunya. Ia mengutuk pembunuhan bayi perempuan dan penyembahan berhala. Setiap tahun, selama bulan Ramadhan, ia biasa menghabiskan waktu untuk menyepi di sebuah gua di gunung Hira.

Pada sekitar tahun 595, Muhammad (yang berusia 24-25 tahun) bertemu dengan Zaid di sebuah jalan, berbincang-bincang, dan kemudian Muhammad menawarkan daging binatang yang dikurbankan kepada berhala-berhala. Zaid menolak daging itu, memarahi Muhammad karena menyembah berhala dan menegurnya karena memakan daging sesajian berhala. Muhammad kemudian berkata: "Setelah itu, aku tidak pernah memukul salah satu berhala, tidak pula aku mempersembahkan seekor binatang kepada berhala-berhala itu." Zaid biasa duduk di halaman Ka'bah dan berdoa, "Oh Tuhan, aku tidak pernah tahu bagaimana cara Engkau ingin disembah. Jika aku tahu, niscaya aku akan menyembahmu." Diejek oleh orang-orang sekitarnya, Zaid akhirnya pergi ke Syria dan kemudian ke Iraq untuk bertanya kepada rabi-rabi Yahudi dan rahib-rahib Kristen. Pada perjalanan pulangnya di tahun 608, ia dibunuh oleh bandit-bandit (Ibid, p. 99–103; Walker, p. 89).

Muhammad sepertinya telah dipengaruhi oleh ajaran-ajaran dan praktek-praktek Zaid dengan begitu mendalam sehingga semuanya kemudian dimasukkan ke dalam Islam. Bahkan, Muhammad pada awalnya menyebut murid-muridnya sebagai kaum Hanif. Quran meneguhkan bahwa Muhammad hanya menyebarkan agama (tauhid) Ibrahim yang asli dan murni [Quran 21:51], dan bahwa Ibrahim "bukanlah seorang yang mempersekutukan Tuhan" [Quran 16:123]. Dengan kata lain, Ibrahim adalah seorang Hanif (M.A. Khan's note: mereka yang di Mekah tidak menyembah berhala-berhala disebut sebagai Hanif). Di sebuah ayat terkemudian, Quran 3:67, Muhammad memperkenalkan istilah 'muslim' dan Ibrahim kini menjadi seorang musli dan seorang Hanif (tidak menyembah banyak tuhan).

Dalam ajarannya, Muhammad menyerahkan semua non-muslim, termasuk Abu Talib pamannya dan Amina ibunya, ke api neraka. Tapi ia membuat sebuah pengecualian dengan memohon belas kasih Allah kepada Zaid. Ibnu Ishaq menuliskan, ketika Muhammad ditanya: "Apakah sebaiknya kita meminta kepada pengampunan Allah untuk Zaid bin Amri?" Ia menjawab, "Ya, karena ia akan dibangkitkan dari kematian sebagai wakil dari semua orang" (Ibn Ishaq, p. 100). Sang nabi menambahkan, "Ia adalah seorang yang ditentukan ke surga. Aku telah melihatnya di sana" (Walker, p. 90). Hal ini menunjukkan dengan jelas sebuah pengaruh yang Zaid (dan kaum Hanif secara umum) telah berikan kepada Muhammad dan pembentukan ajarannya.

Pengaruh dari agama-agama tauhid yang lain: Orang-orang Yahudi dan Kristen denga jelas telah memberikan pengaruh yang paling kuat dalam pembentukan agama Muhammad. Kontak-kontak dengan Yahudi telah meningkat dengan pesat setelah kepindahannya ke Madinah. Agama tauhid yang lain yang berkembang di wilayah tersebut dan mempengaruhi Muhammad adalah penyembah api (agama Zoroaster) dari Persia dan penyembah bintang (agama Sabian). Ia menggabungkan berbagai pemikiran dan merangkai kepercayaan-kepercayaan ini menjadi agama Islam. Bersama dengan Yahudi dan Kristen, Quran juga menyebutkan kaum Sabian sebagai ahli kitab [Quran 5:69] dan menggambarkan kaum Zoroaster (kaum Majusi) dengan hal-hal yang baik [Quran 22:17]. Ia memasukkan konsep Zoroaster mengenai surga dan neraka ke dalam ajaran Islam. Sumpahnya demi bintang di dalam Quran [81:15*] dengan jelas menunjukkan sebuah pengaruh Sabian. (*willie's note: MA Khan menyebut sumpah Muhammad demi bintang pada surah 71:15, tapi yang benar adalah surah 81:15. Surah 71:15 menunjuk kepada ajaran 7 lapis langit yang diambil Muhammad dari ajaran Zoroaster).

Pengaruh dari agama berhala-berhala: Dibesarkan di sekitar Ka'bah, sebuah pusat kegiatan berbagai agama, Muhammad sangat dipengaruhi oleh ketaatan agamawi. Ajaran-ajaran dan tradisi agama berhala, yang Muhammad telah dibesarkan dengan ajaran-ajaran tersebut, telah meninggalkan jejak yang sangat kuat dalam agama baru Muhammad. Contohnya, Haji dan Umrah, ritual ziarah kaum penyembah berhala ke kuil suci Ka'bah, telah dimasukkan ke dalam agama Islam dengan sedikit perubahan. Pada Haji, satu-satunya perubahan yang Muhammad lakukan hanyalah membuat persembahan kurban binatang kini dilakukan kepada Allah yang tidak kelihatan, dan bukan kepada tuhan-tuhan berhala yang kelihatan seperti sebelumnya.

Analisa yang teliti terhadap peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan Muhammad dengan jelas memberitahukan bahwa ia dipengaruhi oleh komunitas tauhid tertentu yang menyembah Tuhan yang esa. Kontak-kontak dan diskusi-diskusinya dengan penganut dan pendeta Yahudi dan Kristen telah memberikan pengaruh besar kepada pemikirannya mengenai konsep keesaan Tuhan. Konsep penghakiman Tuhan yang kaku dan penghukuman Tuhan yang mengerikan di neraka dari agama-agama ini --tidak tahu kalu di tradisi berhala Quraish bagaimana-- pasti telah mengisi otak Muhammad dengan rasa takut yang luar biasa terhadap pembalasan Tuhan setelah kematian. Misi Ibnu Huwayrith untuk merombak agama berhala Mekah menjadi agama Kristen yang terjadi hanya beberapa tahun sebelum misi Muhammad, pasti telah memberikan akibat kepada inspirasinya dan memberikan tekad untuk mendirikan sebuah agama tauhid kepada penyembah berhala sesat di Mekah.


Pemikiran-Pemikiran Kristen Dalam Agama Islam:

Pendapat bahwa Muhammad dipengaruhi secara kuat oleh ajaran Kristen, dan bahwa ia telah diajarkan mengenai ajaran Kristen sebelum misi kenabiannya dimulai, terlihat dalam fakta bahwa banyak konsep agama Kristen yang kemudian dicontek di dalam Quran sebagai ayat-ayat ilahi dari Allah. Sang nabi terbukti mencontek ritual sembahyang dari rahib-rahib Kristen. Ketika Muhammad mengirim sejumlah pengikutnya untuk menetap di Abyssinia pada tahun 615, mereka diterima dengan hormat dan dilindungi oleh Raja Kristen di sana, Menurut Al-Tabari, muslim yang datang ke sana berkata, "Kami datang ke Abyssinia dan diberikan pondok dengan ramah oleh tuan rumah terbaik yang pernah ada. Kami bebas menjalankan agama kami tanpa dianiaya atau mendengar perkataan-perkataan menghina" (Al-Tabari, Vol. VI, p. 99). Peristiwa ini terbukti telah membuat sebuah kesan yang baik di pikiran Muhammad terhadap agama Kristen sebagaimana dapat dinilai dari fakta bahwa ayat-ayat yang Allah turunkan pada saat itu berisi pujian kepada agama Kristen (dan juga Yahudi). Tren ini terus berlanjut sampai tahun pertama kepindahan Muhammad ke Madinah.

Dalam Quran, Allah berkata kepada Isa: "Aku akan..menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas (superior) orang-orang yang kafir hingga hari kiamat" [Quran 3:55]. Quran juga mencatat bahwa orang-orang Kristen adalah yang paling bersahabat dengan muslim [Quran 5:82], yang dengan jelas menunjuk kepada keramahan Raja Abyssinia kepada muslim-muslim yang dalam pembuangan. Mengikuti masuknya Muhammad ke Mekah dengan kejayaan pada bulan Januari 630, Muhammad memerintahkan penghancuran berhala-berhala dan penghapusan gambar-gambar di tembok-tembok dan di tiang-tiang pilar. Patung Ibrahim dan Ismail, seperti yang telah dicatat sebelumnya, juga dihancurkan. Namun Muhammad melindungi gambar Maryam dan bayi Isa dengan meletakkan tangannya di atas gambar tersebut.

Ayat-ayat Alkitab yang paralel dengan Quran: Muhammad tidak hanya menyerap ritual-ritual dan ide-ide Kristen, tapi ia juga mencontek banyak ayat dari Alkitab Kristen dengan sedikit perubahan kecil. Sedkit d antaranya akan ditampilkan di sini (Ibid, p. 93):

1. "bahwasanya bumi ini dipusakai hamba-hambaKu yang saleh" [Quran 21:105] nyontek langsung dari Alkitab [Mazmur 37:29].

2. Sebuah ayat dari Injil Markus berbunyi: "Bumi dengan sendirinya mengeluarkan buah, mula-mula tangkainya, lalu bulirnya, kemudian butir-butir yang penuh isinya dalam bulir itu" [Markus 4:28]. Quran memandang ayat ini sebagai berikut: "seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya" [Quran 48:29].

3. Yesus berkata: "[lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum/b] dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah" [Matius 19:24]. Menurut Quran, "orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka masuk surga, [b]hingga unta masuk ke lubang jarum" [Quran 7:40].

4. Pada Hari Kiamat, kata Alkitab, "langit akan digulung seperti gulungan kitab" (Yesaya 34:4). Quran berkata, "pada hari Kami gulung langit sebagai menggulung lembaran-lembaran kertas" [Quran 21:104].

5. "di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam Nama-Ku (Yesus), di situ Aku ada di tengah-tengah mereka", kata Alkitab [Matius 18:20]. Quran menjadikan ayat ini begini: "Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah keempatnya" [Quran 58:7].

6. Alkitab berkata, "Masih banyak hal-hal lain lagi yang diperbuat oleh Yesus, tetapi jikalau semuanya itu harus dituliskan satu per satu, maka agaknya dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu" [Injil Yohanes 21:25]. Quran menjadikan ayat ini begini: "Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku" [Quran 18:109].


Istilah-isilah Kristen dalam Islam: Istilah umum dalam Islam juga nyontek dari yang biasa dipakai di agama Kristen. Istilah 'islam' (dan juga 'muslim'), yang berarti 'berserah kepada Tuhan', memiliki akarn Semitik 'SLM' dan biasa digunakan di agama Kristen sebagai 'persembahan kepada Tuhan'. Istilah 'Quran' berasal dari istilah Aramaik Kristen 'Kerana', yang pada penggunaannya memiliki arti 'pembacaan kitab suci dalam ibadah Gereja'. Kata 'surah' berasal dari istilah Aramaik Kristen 'sutra', yang berarti 'bagian dari kitab suci', dan kata 'ayat' juga diambil dari istilah yang digunakan orang Kristen. Ada banyak lagi istilah-istilah Islami yang diambil dari Kristen.

Yesus dan Alkitab dalam terang Quran: Quran memberikan status yang sangat terhormat bagi Yesus dan Alkitab. Quran menyatakan bahwa Allah mengirim Yesus sebagai tanda pengampunan bagi umat manusia [Quran 19:21]. Quran menguatkan bahwa Injil adalah kitab ilahi, yang diberikan kepada Yesus dan bahwa Allah telah menanamkan kasih di hati mereka yang percaya kepada Yesus [Quran 57:27]. Quran mengokohkan bahwa Injl Kristen adalah petunjuk bagi umat manusia [Qran 3:3], yang mengandung kebenaran [Quran 9:111], dan memberikan petunjuk dan terang ilahi [Quran 5:46]. Quran juga menghormati Perawan Maria (Maryam) sebagai wanita dengan kehormatan yang tinggi. Maria telah dipilih di atas semua wanita di dunia, kata Quran, Allah telah menyucikan [Quran 3:37] dan menjaga kemurniannya [Quran 66:12]. Ia adalah 'wanita yang suci/benar' [Quran 5:75]. Allah menghembuskan Roh-Nya ke rahim Maria; dan karenanyam kelahiran Yesus adalah tindakan kreatif yang Allah lakukan terhadap Perawan yang tak bernoda, yang menjaga kesuciannya [Quran 19:21, 21:91]. Mereka yang mengikuti Injil akan menikmati kemurahan Allah, baik di surga maupun di dunia, tegas Quran [5:69].


Tidak ada hal-hal baru dari Islam: Hal ini dibuktikan bahwa semua tipe pemikiran dan praktek agama-agama Yahudi, Kristen, Zoroaster, Hanif, penyembah berhala, dan legenda-legenda populer dan mitos-mitos yang beredar di Arabia selama era Muhammad, ternyata dapat ditemukan d dalam Quran, entah itu dalam bentuk aslinya atau telah dimodifikasi. Bahkan, Allah menurunkan ajaran-ajaran itu, atau bisa dikatakan muhammad tidak melakukan inovasi, karena hampir tidak ada hal yang baru dalam formulasi Islam. Sangat jarang, atau bahkan tidak ada sama sekali ajaran, ritual, atau praktek Islam yang tidak berasal dari kepercayaan, kebiasaan sosial, dan legenda serta mitos yang populer dari agama-agama yang sudah ada lebih dulu di Arab. Ahli-ahli macam Ignaz Goldziher dan Samuel Zwerner dengan tepat menyatakan bahwa Muhammad tidak menciptakan ide-ide baru, melainkan hanya mencampur-adukkan ide-ide dan praktek-praktek yang sudah ada ke dalam sebuah racikan yang baru. Senada dengan pernyataan tersebut, Ibnu Warraq menuliskan:
Muhammad bukanlah pemikir asli; ia tidak merumuskan prinsip-prinsip etis apapun, melainkan hanya meminjamnya dari budaya lingkungan yang tekah ada. Kodrat Islam telah dikenali dalam jangka waktu yang panjang. Bahkan Muammad tahu bahwa Islam bukanlah sebuah agama baru dan wahyu yang terkandung dalam Quran malah mengukuhkan kitab-kitab suci yang telah ada sebelumnya. Sang nabi selalu mengklaim keanggotaan dengan agama-agama besar Yahudi, Kristen, dan yang lain. (Ibn Warraq (1995), Why I am not a Muslim, Prometheus Books, New York, p. 34)


Agama Kristen tidak diragukan lagi telah memberikan dampak inspirasi kepada misi Muhammad, yang pada mulanya bertujua untuk merombak penyembahan berhala di Mekah. Ajaran-ajaran dan praktek-praktek Kristen adalah yang paling besar dicampur-adukkan ke dalam Islam. Karenanya, orang-orang Kristen yang sepanjang sejarah percaya bahwa Islam adalah sebuah bentuk sesat/sekte bida'ah dari agama Kristen mereka sendiri, ternyata adalah benar.


Pengutukan Agama Kristen di Quran:

Ayat-ayat Quran sedikit sekali menyebutkan Alkitab atau kekristenan selama 5 tahun pertama misi kenabian Muhammad yang ketika itu telah menghasilkan 20 dari 114 surah Quran. Tidak lama setelah Muhammad mengirimkan sejumlah muridnya ke kerajaan Kristen Abyssinia pada tahun 615, ayat-ayat baru Quran yang isinya meneguhkan kisah-kisah di Alkitab mulai dihasilkan oleh Muhammad. Tren ini terus berlangsung sampai periode awal misi Muhammad di Madinah.

Hal ini sangat mungkin, karena setelah melihat tidak ada prospek untuk mendapatkan penyembah berhala Mekah kepada Islam, Muhammad mengarahkan tujuannya kepada orang-orang Kristen dan Yahudi yang siapa tahu akan bergabung dengan misinya jika ia meneguhkan ajaran-ajaran mereka (Kristen dan Yahudi) di dalam ajaran barunya (Islam). Ini juga menjadi kebutuhan taktis bagi muslim untuk tetap menjaga orang-orang Kristen Abyssinia --yang telah memberikan keramahan bagi para pengungsi muslim-- tetap bersahabat kepada muslim.

Kaum Quraish yang memiliki hubungan dagang dengan Abyssinia, mengirimkan seorang perwakilan kepada Raja Kristen Abyssinia untuk mengusir pengungsi-pengungsi muslim atau mengembalikan mereka ke Mekah. Mereka mengeluh kepada sang raja bahwa muslim telah mendirikan sebuah sekte sesat. Sang raja menginginkan sebuah bukti bahwa muslim mendirikan sebuah sekte sesat. Ketika raja memanggil pengungsi muslim dan bertanya kepada mereka mengenai doktrin mereka yang dianggap sesat, juru bicara mereka yang bernama Jafar dengan cerdas membacakan surah Maryam yang bercerita mengenai Perawan Maryam, nabi Yahya Pembaptis, dan kelahiran Yesus yang ajaib, yang semuanya ini meneguhkan iman Kristen. Hal ini menyenangkan hati sang raja; ia menolak untuk mengusir para pengungsi muslim (Walker, p. 109).

Meskipun Quran meneguhkan iman Kristen selama bertahun-tahun dan mendesak mereka untuk bergabung dengan agama Muhammad, orang-orang Kristen (dan juga Yahudi) ternyata tidak juga masuk Islam dalam jumlah yang lumayan. Desakan kepada orang-orang Kristen dan Yahudi terus berlanjut selama setahun setelah kepindahan Muhammad ke Madinah, tapi usaha Muhammad tersebut ternyata sia-sia. Malahan, mereka mulai mengejek Muhammad karena banyaknya kesalahan Quran dalam mendeskripsikan iman Kristen dan Yahudi mereka. Mereka menjadi pengkritik dan penghalang utama bagi Muhammad. Sikap Muhammad terhadap mereka mulai berubah keras. Meskipun telah meminjam (baca: nyontek) begitu banyak ajaran Kristen (dan Yahudi) untuk menyusun ajaran Islamnya, Muhammad sekarang tidak ragu untuk mengutuk orang-orang Kristen (dan Yahudi) atas keengganan mereka memeluk Islam. Muhammad menuduh orang-orang Kristen salah mengerti atau melupakan Alkitab mereka [Quran 5:14]. Muhammad salah mengerti ajaran Tritunggal, dan berpikir bahwa orang Kristen menyembah 3 Tuhan. Muhammad yang salah mengerti ini kemudian menyerang orang-orang Kristen: "Sesungguhnya kafirlah orang0orang yang mengatakan: "Bahwasanya Allah salah seorang dari yang tiga" [Quran 5:73], dan memaksa mereka untuk "berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: '(Tuhan itu) tiga' " [Quran 4:171].

Segaris dengan pemikiran Yahudi, Muhammad sekaran menolak keilahian Yesus dan inkarnasi Sang Firman / Kalimatullah. Yesus bukanlah Anak Allah, karena "Allah tiada beranak" [Quran 112:3]. "Tidak layak bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia", kata Quran [19:36]. Allah mewahyukan bahwa akan jauh dari kemuliaannya jika Allah memiliki anak [Quran 4:171]. Ibnu Ishaq menceritakan sebuah kisah tentang Muhammad yang menolak 2 orang Kristen yang percaya bahwa Tuhan memiliki seorang anak. Mereka bertanya balik: "Kalau begitu Muhammad, siapa bapak dari Yesus?" Muhammad sendiri telah meneguhkan kisah kelahiran Yesus dari seorang Perawan, ia yang tidak siap menjawab pertanyaan tersebut kemudian terdiam (Ibid, p. 199). Ia membutuhkan waktu untuk mencari jawabannya dan kemudian menerima sebuah ayat yang berkata, "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: 'Jadilah', lalu jadilah dia" [Quran 3:47].

Quran kini memohon kutukan Allah kepada orang Kristen yang berkata bahwa Kristus / Al-Masih adalah Anak Allah [Quran 9:30]. Muhammad juga menyangkal bahwa Yesus mati disalib seperti yang Quran katakan, "mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya" melainkan "Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya" selama penyaliban bohong-bohongannya [Quran 157-158]. Ide ini dicontek Muhammad dari agama Manicheanisme yang sudah disebutkan sebelumnya. Juga harus dipahami bahwa jika kematian Yesus di kayu salib untuk penebusan dosa manusia disangkal, maka iman Kristen akan kehilangan klaim-klaimnya dalam jumlah yang sangat besar.


Kekerasan Muhammad Terhadap Orang-Orang Kristen:

Sakit hati dengan orang Kristen yang mengkritik agamanya, Muhammad tidak lagi sekedar mengutuk banyak ajaran Kristen. Pendeta-pendeta Kristen yang dengan setia mencegah umat Kristen untuk bergabung dengan misi Muhammad, kini dikutuk oleh Muhammad sebagai orang-orang tamak dan menelan kekayaan masyarakat, yang tidak mereka gunakan untuk misi Allah, sebagaimana yang Quran katakan: "rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan batil dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih" [Quran 9:34].

Allah kini mulai mengutuk orang Kristen karena menyebut sesat agama sejatinya dan menjanjikan pembalasan kepada mereka [Quran 9:30]. Sikap Allah kini menjadi kasar kepada orang Kristen dan mulai menimbulkan kebencian melawan mereka dengan menurunkan ayat: "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu.. orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu (Yahudi, Kristen), dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman" [Quran 5:57]. Ia kini mengutuk orang Kristen, para pelanggar kebenaran, ke neraka di mana mereka akan tinggal di sana selamanya [Quran 5:77, 98:6].

Ulama-ulama Islam sering menyebut ayat-ayat yang manis-manis saja dalam Quran untuk menunjukkan bahwa Islam sangat bersahabat kepada orang Kristen. Telah dibuktikan bahwa ayat-ayat tambal sulam ini hanya untuk membujuk orang Kristen meninggalkan agamanya, bergabung dengan Islam dan menerima Muhammad sebagai nabi mereka. Tapi ketika Allah putus asa atas usahanya yang sia-sia dan gagal meyakinkan mereka, sejumlah kekerasan yang terkandung dalam ayat-ayat yang kemudian turun dari surga. Ayat-ayat ini tidak pernah disebutkan para ulama Islam, mereka menyembunyikannya. Beberapa ayat-ayat kasar tersebut antara lain:

1. Orang Yahudi dan Kristen menyembah berhala dan tuhan-tuhan palsu [Quran 4:51]

2. "Mereka (Yahudi dan Kristen) itulah orang dikutuki Allah" [Quran 4:52]

3. Allah menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara orang Kristen [Quran 5:14]

4. Orang Yahudi dan Kristen adalah para pecundang [Quran 5:53]

5. Orang Kristen akan dibakar di api neraka [Quran 5:72]

6. Orang Kristen salah mengenai Tritunggal. Karenanya, mereka akan ditimpa siksaan yang pedih [Quran 5:73]

7. Jangan memilih Yahudi, Kristn, atau non-muslim lain sebagai pemimpin [Quran 5:57]

8. Jangan berteman dengan Yahudi dan Kristen. Jika kamu berkawan dengan mereka, maka Allah akan menganggapmu bagian dari mereka [Quran 5:51]

9. Kristen dan Yahudi adalah orang-orang sesat. Allah sendiri yang akan berperang melaknati mereka [Quran 9:30]

10. Para rahib Kristen yang kaya dan tamak akan mendapat siksa yang pedih [Quran 9:34]

11. Yahudi dan Kristen adalah orang-orang fasik [Quran 5:59]

12. Hal-hal buruk adalah hasil pekerjaan dari rabbi-rabbi Yahudi dan pendeta-pendeta Kristen [Quran 5:63]

13. Kristen dan Yahudi harus percaya bahwa Allah memberikan wahyu kepada Muhammad; jika tidak percaya, Allah akan mengubah mereka menjadi kera, sebagaimana yang telah Ia lakukan kepada Yahudi yang melanggar hari Sabbath (Quran 4:47)

14. Berperanglah melawan Kristen dan Yahudi "sampai mereka membayar pajak (jizyah) dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk" [Quran 99:29]


Sikap anti-Kristen Muhammad Yang Sekarat:

Permusuhan nabi Muhammad terhadap orang Kristen terus berlanjut bahkan ketika ia sedang sekarat. Baginda nabi jatuh sakit dan dalam kesakitannya, ia terus mengerang sepanjang malam. Aisha, istrinya, yang berharap untuk dapat menghiburnya, mengatakan hal yang sama yang Muhammad katakan ketika melihat orang lain jatuh sakit: "Wahai nabi, jika salah satu dari kami (istri-istri Muhammad) merintih seperti ini, kamu pasti sudah menegurnya". Muhammad menjawab, "Ya, tapi aku terbakar dengan demam yang dua kali lebih panas dari biasanya" (ibid, p. 141). Keesokan paginya, sakit Muhammad lebih parah dan ia nyaris tidak sadarkan diri. Istri Muhammad yang lain, Umm Salama, menganjurkan untuk memberikan kepada nabi sebuah ramuan resep dari Abyssinia yang telah ia pelajari ketika ia dibuang di sana (willie's note: Abyssinia = kerajaan makmur Kristen Orthodox di Ethiopia pada waktu itu). Disadarkan oleh ramuan ini, Muhammad kemudian curiga mengenai bahan-bahan apa yang ia minum dan memerintahkan semua wanita di ruangan itu untuk meminum obat yang sama. Di hadapannya, obat tersebut dituangkan ke dalam setiap wanita yang ada di sana.

Mari alihkan perbincangan mengenai "obat dari Abyssinia" ini ke "Abyssinia" itu sendiri. Dua dari istri-istri Muhammad, Umm Salama dan Um Habiba, yang keduanya sempat dibuang ke negara itu pernah berbicara mengenai keindahan Katedral Maria yang ada di sana dan gambar-gambar luar biasa indah pada dinding-dindingny. Mendengar hal ini, Muhammad yang sakit hati berseru: "Tuhan, hancurkanlah Yahudi dan Kristen. Biarlah murka Tuhan menyala melawan mereka. Biarlah tidak ada agama lain yang tersisa di Arabia selain Islam!" (Ibid, p. 142; also Ibn Ishaq, p. 523). Permohonan nabi yang sedang sekarat ini disimpulkan oleh pengganti Muhammad selanjutnya (Khalifah Umar) dengan mengusir Yahudi dan Kristen dari tanah Arab.


Ancaman-Ancaman Muhammad Kepada Penguasa-Penguasa Kristen:

Pada tahun 628, ketika Muhammad tidak cukup kuat untuk menguasai Mekah, ia mengirimkan utusan yang memproklamirkan kenabian Muhammad kepada raja-raja Arab yang berada jauh di Yamama, Oman, dan Bahrain. Muhammad melalui utusannya memanggil raja-raja tersebut untuk memeluk Islam. Tolakan adalah respon dari Oman dan Bahrain atas ajakan ini. Hauda bin Ali, pemimpin agama Kristen di Yamama, orang paling berkuasa di Arabia, menginginkan untuk mendapat bagian dalam kenabian Muhammad. Ketika menerima surat balasan ini, Muhammad mengutuk Hauda bin Ali dan Hauda kemudian mati satu tahun setelah peristiwa ini. Utusan-utusan misi yang menuntut perpindahan agama ke Islam ini juga dikirimkan ke penguasa-penguasa Kristen terkuat: Kaisar Heraclius dari Roma (Konstantinopel), Pangeran Ghassanid yang bernama Harith VII, dan Gubernur Mesir Kristen. Utusan Muhammad di Mekah disambut dengan caci-maki dan disebut sebagai "utusan orang gila". Gubernur Roma di Mesir tidak mau menerima Islam tapi memberikan sebuah surat balasan dan dua budak bersaudari yang cantik-cantik sebagai hadiah bagi Muhammad. Baginda nabi menambahkan budak yang lebih muda, Maria orang Koptik yang cantik, ke dalam harem-nya untuk menjadi budak seks Muhammad (harem = rumah di mana istri-istri nabi ini di-madu).


Ekspedisi Muhammad melawan Orang Kristen:

Selanjutnya, ketika Muhammad mendapatkan kekuatan, Muhammad melancarkan kampanye militer melawan semua raja yang telah menolak utusannya. Puas terhadap Maria orang Koptik yang dihadiahkan kepadanya sebagai budak seks, Muhammad tidak pernah melancarkan serangan melawan Mesir meskipun penggantinya kemudian melakukan serangan terhadap Mesir.

Pada bulan September 629, Muhammad mengirimkan sebuah pasukan yang kuat yang terdiri dari 3.000 jihadis ke Muta, sebuah distrik Kristen Syria yang terletak di perbatasan. Muhammad memerintahkan komandan-komandannya untuk memanggil orang-orang Kristen agar memeluk Islam, dan memerintahkan untuk menghunus pedang mereka demi nama Allah jika orang-orang Kristen tersebut menolak. Orang-orang Kristen telah berkumpul dalam sejumlah yang besar untuk melawan agresor-agresor muslim. Dalam pertempuran tersebut, muslim menderita kekalahan yang menyakitkan: dua jenderal pimpinan muslim, Zaid dan Jafar terbunuh. Hanya karena manuver cerdas Khalid bin Walid sajalah sisa-sisa muslim dapat terselamatkan (Ibn Ishaq, p. 532–40; Muir, p. 393–95).

Pada bulan Februari 630, Muhammad mengirimkan sebuah pasukan di bawah pimpinan Amri bin al-As kepada suku-suku Kristen Oman, memanggil mereka untuk memeluk Islam dan membayar pajak. Beberapa suku Oman menerima Islam, sementara suku Mazuna dipaksa untuk menyerahkan setengah dari tanah dan harta-benda mereka agar iman Kristen mereka tidak diubah paksa oleh muslim. Pada bulan yang sama, sebuah utusan dikirim ke Pangeran Kristen di Himyar, menuntut ketundukkan kepada Islam dan pembayaran zakat, pajak, dan upeti. Mereka juga diperintahkan untuk berbicara dalam bahasa Arab di samping bahasa Himyar. Jika mereka menolak, maka mereka akan dianggap sebagai musuh-musuh Allah. Demi menyelamatkan nyawa mereka, sang pangeran membalas dengan pernyataan mau menerima Islam (Walker, p. 204–05).

Pada bulan Oktober tahun 630, Muhammad mengirimkan 30.000 pasukan berkuda dan pasukan berjalan untuk melancarkan sebuah ekspedisi melawan perbatasan kekaisaran Byzantium di Syria. Dua tahun sebelumnya, Kaisar Heraclius dan Pangeran Ghassanid dari Persia telah menolak utusan-utusan Muhammad yang menyeru mereka kepada Islam. Setelah tiba di Tabuk di dekat perbatasan Syria, Muhammad berhenti dan mendirikan tenda-tenda. Ia mengirimkan utusan-utusan kepada berbagai kepala suku utama, meminta mereka untuk memeluk Islam atau membayar pajak jizyah. Pangeran Kristen dari suku Ayla yang bernama Yuhana bin Ruba membuat sebuah perjanjian dengan Muhammad dan setuju untu membayar jizyah demi perlindungan dari serangan Muhammad terhadap rakyatnya. Muhammad berhenti di Tabuk selama 20 hari dan menuntut beberapa komunitas kecil dengan tuntutan yang sama. Muhammad kini berharap untuk berbaris maju untuk melanggar wilayah Syria yang menjadi sasaran kampanye militernya. Ketika ia sedang mengadakan persiapan, seorang mata-mata datang memberitahukan bahwa sejumlah besar pasukan Yunani telah bersiap di perbatasan untuk melawan pasukan muslim. Laporan ini melemahkan semangat pasukan Muhammad dan memaksanya untuk mundur tanpa mampu mewujudkan keinginannya untuk menguasai wilayah-wilayah di perbatasan Syria.

Sementara berada di Tabuk, Muhammad mengirimkan Khalid bin Walid kepada sebuah wilayah oasis yang bernama Duma yang dikuasai oleh Pangeran Arab Kristen yang bernama Okaydir bin Abdul Malik dari suku Kalb. Okaydir sedang keluar untuk berburu dengan adiknya ketika Khalid menjebak mereka, membunuh sang adik, dan membawa Okaydir ke Madinah sebagai seorang tawanan di penjaran. Okaydir dipaksa masuk Islam dan menandatangani sebuah persetujuan untuk membayar berbagai macam pajak. Setelah kematian Muhammad, Okaydir memberontak. Untuk membalas ketidak setiaan dan kemurtadannya, Khalid kembali ke Duma, membunuh pangeran, dan membantai rakyatnya.

Image
http://www.historyforkids.org/learn/med ... /monks.htm

----BERSAMBUNG, NEXT: Muhammad Berhadapan Dengan Delegasi Kristen:----
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: BUKU : Jihad & Imperialism Islam (juga di ASIA TENGGARA)

Postby Adadeh » Sat Feb 21, 2009 12:20 am

yang ini juga ...
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: BUKU : Jihad & Imperialism Islam (juga di ASIA TENGGARA)

Postby Adadeh » Sat Feb 21, 2009 12:21 am

satu lagi ya..
User avatar
Adadeh
 
Posts: 8461
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Postby ali5196 » Sat Feb 21, 2009 12:27 am

kapling kosong ...
ali5196
 
Posts: 17309
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby FFI Admin » Sun Feb 22, 2009 5:35 pm

Kapling kosong.
FFI Admin
 
Posts: 364
Joined: Wed Mar 15, 2006 1:25 pm

Postby FFI Admin » Sun Feb 22, 2009 5:36 pm

kapling kosong
FFI Admin
 
Posts: 364
Joined: Wed Mar 15, 2006 1:25 pm

Postby FFI Admin » Sun Feb 22, 2009 5:42 pm

Bagi mereka yg mempersiapkan Bab2 IV, V, VI, VII, VIII, silahkan book kapling dibawah ini sesuai dgn kebutuhan. Diminta agar yg menerjemahkan bab2 belakangan, menunggu booking kapling bab2 terdahulu.

Bagi yg sudah menyelesaikan terjemahan Bab2 II, III & IV, silahkan saja memasukkan artikel dibawah ini. Artikel anda akan saya pindahkan ke kolom atas.


Terima kasih.
FFI Admin
 
Posts: 364
Joined: Wed Mar 15, 2006 1:25 pm

Re: BUKU : Jihad & Imperialism Islam (juga di ASIA TENGGARA)

Postby DHS » Sun Feb 22, 2009 6:37 pm

Bab IV

Perambatan Islam: Dengan Kekerasan atau Damai



Image

fa-idzaa insalakha al-asyhuru alhurumu fauqtuluu almusyrikiina haytsu wajadtumuuhum wakhudzuuhum wauhsuruuhum wauq'uduu lahum kulla marshadin fa-in taabuu wa-aqaamuu alshshalaata waaatawuu alzzakaata fakhalluu sabiilahum inna allaaha ghafuurun rahiimun


[9:5]Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka bunuhlah orang-orang musyrikin itu dimana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian. Jika mereka bertaubat dan mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang.


"Dasar dari keharusan jihad adalah wahyu universal bagi setiap Muslim. Sabda Allah dan pesan Allah adalah untuk segenap umat manusia; adalah kewajiban bagi setiap penerima (jihada) untuk berjuang tanpa henti bagi pemualafan atau setidaknya penundukkan kaum kafir. Amanat ini tidak terbatas oleh ruang dan waktu. Harus berkesinambungan sampai seluruh dunia menerima iman Islam atau takluk pada kekuasaan negara Islam" (Bernard Lewis, The Political Language of Islam, p. 73)

"Penyebaran Islam tempo dulu bersifat militer. Ada kecenderungan untuk memaafkan hal ini yang seharusnya tidak kita lakukan. Salah satu dari perintah Quran adalah agar kau harus berjuang untuk penyebaran Islam." (Dr Ali Issa Othman, Islamic scholar, Palestinian sociologist and advisor to the United Nation Relief and World Agency on education, The Muslim Mind, p. 94).

Peperangan Awal untuk Penyebaran Islam


Bahwa Islam dirambatkan melalui kegiatan misi (da'wa) kekerasan maupun damai, telah menjadi bahan debat sepanjang masa, lebih-lebih dalam dekade belakangan ini. Pencarian melalui Internet tentang topik ini menghasilkan banyak artikel dan komentar serta berlusin-lusin buku oleh penulis-penulis pro-Islam yang dengan kokoh menyangkal penggunaan kekerasan dalam penyebaran Islam. Bagaimanapun juga, pendirian Islam oleh Nabi Muhammad (telah didiskusikan sebelumnya) dan sejarahnya yang menyusul kemudian (yang didiskusikan dalam buku ini) secara hurufiah penuh dengan peperangan dan pertempuran, yang menelan ratusan juta nyawa manusia. Sebelum masuk dalam diskusi ini, marilah kita simak sejarah terkutuk Islam semenjak tahun pendiriannya dekade demi dekade.

Catatan biografi nabi Muhammad oleh ulama sejarawan Islam mendaftar 70-100 penyerbuan yang gagal maupun sukses, ekspedisi perampokan dan peperangan, atasnamanya, selama 10 tahun hijrahnya ke Medina. Secara pribadi dia memimpin tujuh belas sampai dua puluh sembilan aksi. Di bawah ini adalah daftar ekspedisi dan peperangan utama yang dipimpin atau diperintahkan oleh nabi secara langsung:

623 M - Peperangan Waddan
623 M - Peperangan Safwan
623 M - Peperangan Dul-Ashir
624 M - Peperangan Nakhla
624 M - Peperangan Badr
624 M - Peperangan Banu Salim
624 M - Peperangan Eid-ul-Fitr dan Zakat-ul-Fitr
624 M - Peperangan Banu Qaynuqa
624 M - Peperangan Sawiq
624 M - Peperangan Ghatfan
624 M - Peperangan Bahran
625 M - Peperangan Ohud
625 M - Peperangan Humra-ul-Asad
625 M - Peperangan Banu Nadir
625 M - Peperangan Dhatur-Riqa
626 M - Peperangan Badru-Ukhra
626 M - Peperangan Dumatu-Jandal
626 M - Peperangan Banu Mustalaq Nikah
627 M - Peperangan di Parit
627 M - Peperangan Azhab
627 M - Peperangan Banu Qurayza
627 M - Peperangan Banu Layhan
627 M - Peperangan Ghaiba
627 M - Peperangan Khaybar
628 M - Kampanye untuk Hudaybiya
630 M - Penaklukkan Mekkah
630 M - Peperangan Hunsin
630 M - Peperangan Tabuk

Nabi Muhammad mati tahun 632 dan Abu Bakar, mertuanya, menjadi khalifah pertama dalam negara Islam. Perang-perang agresif demi tujuan ekspansi wilayah Islam dan penyebaran iman Islam berlanjut:

633 M - Peperangan Oman, Hadramaut, Kazima, Walaja, Ulleis dan Anbar
634 M - Peperangan Basra, Damascus dan Ajnadin

Kalifah Abu Bakar diduga mati terbunuh tahun 634. Omar al-Khattab, salah satu mertua lain dan pengikut nabi menjadi Kalifah kedua. Misi ekspansi teritorial Islamik tetap berlanjut di bawah arahannya:

634 M - Peperangan Namaraq dan Saqatia
635 M - Peperangan Jembatan, Buwaid, Damascus dan Fahl
636 M - Peperangan Yermuk, Qadisiyia dan Madain
637 M - Peperangan Jalula
638 M - Peperangan Yarmuk, penaklukkan Yerusalem dan Jazirah
639 M - Penaklukkan Khuizistan dan bergerak ke Mesir
641 M - Peperangan Nihawand
642 M - Peperangan Ray di Persia
643 M - Penaklukkan Azerbaijan
644 M - Penaklukkan Fars dan Kharan

Kalifah Omar, yang memainkan peran utama dalam ekspansi negara Islam, terbunuh tahun 644. Othman, menantu dan pengikut nabi, menjadi Kalifah berikutnya dan melanjutkan penaklukkan:

647 M - Penaklukkan pulau Cyprus
648 M - Kampanye menentang Byzantines
651 M - Peperangan laut melawan Byzantines
654 M - Islam menyebar ke Afrika Utara

Kalifah Othman juga terbunuh tahun 656. Ali, suami dari puteri nabi, Fatimah, menjadi Kalifah berikutnya. Selama masa itu, hanya dalam dua dekade setelah kematian Muhammad, pertikaian dan konflik-konflik internal mendera komunitas Islam. Hal ini menimbulkan peperangan intra-Islam, seperti peperangan Onta antara Ali dan isteri nabi, Aisha. Peperangan Siffin antara Ali dan Muwabiya. Sebagai hasil, pertempuran terhadap kafir melunak. Di bawah Kalifah Ali, hanya dua pertempuran yang tercatat melawan kafir:

658 M - Peperangan Nahrawan
659 M - Penaklukkan Mesir

Ali tewas oleh pisau beracun tahun 661, akhir dari era Petunjuk Benar Kalifah atau Khilafat Rashidun. Dinasti Umayyad dipimpin oleh Muwabiya, kemudian memerintah. Pertempuran dan penaklukkan untuk ekspansi kerajaan Islam sekali lagi dipacu dengan kecepatan penuh.

662 M - Mesir jatuh kedalam hukum Islam
666 M - Sicilia diserang para muslim
667 M - Pengepungan Konstantinopel
687 M - Peperangan Kufa
691 M - Peperangan Deir ul Jaliq
700 M - Kampanye Militer di Afrika Utara
702 M - Peperangan Dier ul Jamira
711 M - Invasi Gibraltar dan penaklukkan Spanyol
712 M - Penaklukkan Sindh
713 M - Penaklukkan Multan
716 M - Invasi Constantinopel
732 M - Peperangan Tours di Perancis
740 M - Peperangan Nobles
741 M - Peperangan Bagdoura di Afrika Utara
744 M - Peperangan Ain al Jurr
746 M - Peperangan Rupar Thutha
748 M - Peperangan Rayy
749 M - Peperangan Isfahan dan Nihawand
750 M - Peperangan Zab
772 M - Peperangan Janbi di Afrika Utara
777 M - Peperangan Saragossa di Spanyol

Banyak kampanye kecil dan tidak sukses dalam kurun waktu yang sama, tidak dimasukkan dalam daftar ini. Sebagai contoh, serangan terhadap perbatasan India telah dimulai tahun 636 pada pemerintahan Kalifah kedua Omar. Setelah banyak usaha sepanjang delapan dekade untuk menancapkan pijakan Islam di India, akhirnya sukses tahun 712 ketika Muhammad bin Qasim menaklukkan Sindh. Untuk daftar panjang ini, kita harus memasukkan daftar panjang lain tentang peperangan di berbagai front pada abad kemudian, seperti yang terjadi di India, dimulai oleh Sultan Mahmud dari Ghazni tahun 1000 dan berlanjut selama muslims berkuasa di India.
Kalifah Umayyad Muwabiya (661-680) mencoba untuk mengalahkan Konstantinopel selama lima tahun (674-678) dengan banyak kegagalan dan sering merupakan serangan-serangan yang membawa bencana. Setelah itu, kampanye untuk menawan Konstantinopel diulang pada tahun 716, yang juga menghasilkan kekalahan yang sangat parah. Lebih banyak lagi usaha yang dilakukan di abad-abad berikutnya sampai Muslims akhirnya benar-benar harus meninggalkan pusat kebanggaan kristen itu pada tahun 1453.

Untuk menutupi daftar panjang keagresifan dan pertumpahan darah terhadap kafir, yang dipelopori oleh nabi Muhammad, Kalifah-kalifah penerus dan pemerintah-pemerintah selanjutnya, Muslim-muslim mempunyai cara mereka sendiri dalam menyampaikan sejarah Islam yang penuh dengan pertumpahan darah itu dan masih saja mereka dapat membantah bahwa nabi Muhammad adalah orang damai dan bahwa kafir-kafir di seluruh dunia menerima Islam karena esensi damai dan kebenaran yang tercantum dalam kredo Islam. Dalam bab ini, argumentasi-argumentasi tersebut akan dikupas secara detil, terutama dalam konteks pertumbuhan populasi muslim pada abad pertengahan di India dibawah hukum Islam.
Perlu dicatat sebelumnya bahwa versi Islam masuk secara paksa di India adalah berdasarkan Sekolah Hanafi - aliran yang paling lunak dari empat aliran Sekolah Hukum Islam yang utama. Ini adalah satu-satunya Sekolah yang melegalkan penyembahan terhadap agama lain bagi kaum dhimmi, sebab dalam Quran jelas dicatat bahwa golongan demikian patut dihukum mati. (Quran 9:5).

Penyebaran Islam: Perintah-perintah Quranik dan Model Kenabian


Periode Mekkah dari misi agama Muhammad tidak menggunakan senjata selain berita-beritanya menghujat, menghina dan menyerang agama, budaya dan leluhur masyarakat. Namun demikian, Muhammad memperlihatkan intensinya untuk kekerasan di kemudian hari dalam beberapa pernyataan sepanjang periode awal ini di saat komunitasnya masih lemah. Jelas-jelas dia mengekspresikan kekerasan tersebut dalam pernyataannya (sudah dicatat): "Wahai orang-orang Quraysh! Aku sungguh akan membalas kalian beserta dengan ribanya." Sejumlah ayat yang diwahyukan selama lima tahun pertama misi kenabiannya memperlakukan orang-orang Quraysh dengan hukuman-hukuman dunia, seperti ancaman-ancaman untuk membinasakan mereka (Qur'an 77:16-17). Contoh, Qur'an (77:18) yang memperlakukan banu Quraysh: "...

Image

kadzaalika naf'alu bialmujrimiina


[77:18] Demikianlah Kami berbuat terhadap orang-orang yang berdosa.


Namun hukuman-hukuman duniawi pada saat itu datangnya dari Allah. Nabi juga mendemonstrasikan kecenderungan permusuhannya dengan banu Quraysh tatkala dia datang ke Taif tahun 619 untuk mendapatkan suaka, di sana dia mencoba untuk memprovokasi permusuhan di antara suku Taif dengan penduduk Mekkah.

Muhammad mengekspresikan kekerasannya dengan jelas dalam Ikrar Kedua Akaba sesaat sebelum kembali ke Medinah. Dalam ikrar ini, dia memperoleh janji perlindungan dari para mualaf Medinah dengan darah mereka. Apa kepentingan janji ini? Di kota-kota Arab, seperti Mekkah dan Medinah, orang dari daerah asing datang dengan bebas untuk berdagang dan bahkan terlibat dalam kegiatan-kegiatan misi damai. Kalau Muhammad pergi ke Medinah untuk menetap dengan damai, tidak seorangpun akan menyakiti dia. Ketika dia mengutus muridnya Musab ke Medinah setahun sebelumnya, dia aktif mengabarkan tentang Islam dan meraup banyak mualaf; dia tidak mendapat permusuhan dari rakyat Medinah. Oleh sebab itu, Muhammad perlu mengikat ikrar untuk perlindungan dirinya, karena dia telah mempunyai rancangan buruk: pertama, terhadap banu Quraysh, kemudian terhadap seluruh umat manusia untuk mendirikan Islam - sebagai final, penyempurna agama Allah - dalam skala global (lihat Bab berikutnya).

Aturan game sesungguhnya berubah total setelah hijrahnya ke Medinah.
Perang terhadap dunia kafir, dikumandangkan oleh nabi dengan tameng Ikrar Kedua Akaba. Ayat-ayat jihad yang dimohonkan oleh Muhammad dan para muridnya untuk memerangi kaum Quraysh segera dicurahkan turun oleh Allah. Hukuman bagi Quraysh kini diterapkan oleh tangan Muhammad dan para pengikutnya, bukan oleh Allah. Dan barangsiapa yang mati dalam peperangan melawan kafirun akan mendapat pertolongan Allah di kehidupan mendatang:

Image

fa-idzaa laqiitumu alladziina kafaruu fadharba alrriqaabi hattaa idzaa atskhantumuuhum fasyudduu alwatsaaqa fa-immaa mannan ba'du wa-immaa fidaa-an hattaa tadha'a alharbu awzaarahaa dzaalika walaw yasyaau allaahu laintashara minhum walaakin liyabluwa ba'dhakum biba'dhin waalladziina qutiluu fii sabiili allaahi falan yudhilla a'maalahum sayahdiihim wayushlihu baalahum

[47:4] Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berakhir. Demikianlah apabila Allah menghendaki niscaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka.


Nabi Muhammad sendiri berterus terang dalam hal ini, seperti yang disampaikan oleh Ibn Omar, Rasul Allah berkata: "Aku diperintah (oleh Allah) untuk memerangi orang-orang sampai mereka bersaksi bahwa tidak ada sesuatupun yang benar untuk disembah melainkan Allah dan bahwa Muhammad Nabi Allah, dan memanjatkan doa-doa dengan sempurna dan menunaikan kewajiban zakat, maka jika mereka melakukan itu, mereka menyelamatkan nyawa dan harta mereka terhadapku kecuali bagi hukum-hukum Islam dan kemudian mereka dihitung lulus oleh Allah" (Bukhari 1:24).

Dalam tujuh bulan hijrahnya ke Medinah, Nabi mulai mengirim ekspedisi militer untuk merampas dan menjarah karavan-karavan dagang orang-orang Quraysh dan kesuksesan ini dicapai di Nakhla delapan belas bulan kemudian. Sisa misinya di Medinah, seperti dicatat dalam bab sebelumnya, jelas-jelas merupakan riwayat monoton tentang perang, rampok, jarah, perampokan dan perbudakan non-Muslim sampai dia mati tahun 632.

Pada saat Muhammad mati, kota Mekkah dan Medinah total bebas dari kafirun. Nabi telah memusnahkan penyembahan berhala dengan tuntas dan menggantikan daerah itu menjadi negara baru Islamik di Arabia dengan menyodorkan pilihan untuk memeluk Islam atau mati sesuai dengan Qur'an 9:5. Sebagian sisa penganut Yudaisme dan komunitas Kristen masih tetap menempati jazirah Arab. Mereka dikucilkan oleh khafilah-khafilah penerusnya seturut dengan pilihan nasib mereka. Mereka, walaupun demikian, diterima sebagai subyek yang dihina dan dieksploitasi sebagai dhimmi di negara-negara jajahan Muslim di luar Arabia.

Dituntun oleh Qur'an, model kenabian untuk penyebaran Islam, dengan demikian, dibangun atas kemualafan para penyembah berhala melalui penderitaan mati. Orang-orang Yahudi diserang dan dikucilkan dari negara mereka sendiri sama seperti yang terjadi atas Banu Qaynuqa dan Banu Nadir.
Salah satu contoh perlakuan Muhammad terhadap orang Yahudi dari Banu Quraiza - mereka diserang, para prianya dipancung, para wanita dan anak-anak dijadikan budak tawanan. Laki-laki yang sempat hidup diijinkan untuk bertani dalam kondisi membayar setengah dari hasil produknya sampai muslim-muslim mempunyai cukup banyak tenaga manusia dalam menggarap tanah jarahannya.

Terhadap umat Kristen, tatkala Nabi mengutus para utusan kepada raja-raja dan pangeran-pangeran Kristen, dia menuntut agar mereka mualaf ke Islam atau menghadapi murka para prajuritnya. Dalam suatu kesempatan, ia memerintah umat Kristen untuk tidak membaptis anak-anak mereka, dengan maksud agar kemudian mereka masuk Islam. Orang-orang Yahudi dan Kristen pada akhirnya juga menempati kategori sama, dhimmi, jika mereka menerima makna perendahan dari dhimmitude (lihat Pakta Omar di bawah).

Dalam tiga-belas tahun misi kenabian Muhammad di Mekkah, dia memualafkan 150 orang, dengan agak damai, namun dalam sepuluh tahun di Medinah, keseluruhannya dipenuhi dengan kekerasan, termasuk penjarahan karavan-karavan dagang non-Muslim dan memerangi komunitas mereka. Dalam prosesnya, para kafirun dipenggal, diusir dan dijadikan budak atau mualaf ke Islam dengan ancaman mati.

Periode Mekkah dari misi kenabian Muhammad jelas gagal total. Oleh sebab itu, fase kekerasan misi Muhammad di Medinah, yang menyanggupkan dia untuk menegakkan kakinya, menjadi mode yang mendominasi penyebaran Islamnya. Perlu dicatat di sini bahwa Muhammad telah memperlihatkan indikasi-indikasi kekerasan di kemudian hari bahkan dalam misi khotbah-khotbah di Mekkah manakala kekuatan militernya masih sangat lemah. Andai saja komunitasnya di Mekkah cukup kuat, kekerasan bisa jadi sudah berawal di Mekkah sendiri. Dr. Muhammad Muhsin Khan dari Universitas Islamik Medinah, penerjemah Qur'an dan Hadis al-Bukhari, setuju dengan kemungkinan di atas dengan mengatakan, "pada awalnya 'perang' memang dilarang, namun setelah itu diijinkan, dan kemudian hal itu menjadi kewajiban".(i) Sarjana kontemporer Dr. Sobhy as-Saleh mengutip teolog brilian Mesir abad pertengahan Imam Jalaluddin Al-Suyuti ( ✝ 1505), yang terkenal sebagai Ibn al-Kutb (Putera Kitab), mengungkap mengapa ijin Jihad diturunkan dari langit secara bertahap: "Perintah untuk memerangi kafirun ditunda sampai Muslimin menjadi kuat, tetapi kalau mereka lemah, mereka harus sabar bertahan."(ii) Dr. as-Saleh menambah opini teolog Mesir abad pertengahan lain yang terkenal, Abi Bakr az-Zarkashi ( ✝ 1411) bahwa "Allah, yang maha tinggi dan bijak, mewahyukan kepada Muhammad dalam kondisinya yang lemah tentang apa-apa yang sesuai dengan sikon, karena belas-kasihanNya kepadanya dan para penganutnya. Karena jika Dia memberi perintah perang disaat mereka lemah, hal itu akan membuat malu dan kesulitan. Namun jika yang mahatinggi membuat Islam menang, Dia memerintah dia berdasarkan sikon, yaitu menanyai orang-orang berdasarkan Buku agar menjadi Muslim atau membayar tarikan pajak, dan para kafirun (penyembah Polytheist) menjadi Muslimin atau pilih mati."(iii)

Benar, oleh sebab itu, tidak dapat diingkari bahwa kekerasan, yang dikemas dengan cermat dalam ayat-ayat ilahi, adalah petunjuk bagi penyebaran dan pendirian negara Islam nabi Muhammad pada fase awal di Medinah. Kekerasan Jihad adalah hati dari Islam; tanpa itu, Islam akan, dapat dipastikan, mati secara alamiah pada abad ke tujuh itu juga. Model penyebaran Islam yang ideal ini dikemas rapi oleh Muhammad dan penerus langsung serta dalam hukum-hukum Muslimin kemudian. Dalam kurun waktu dominasi Islam belakangan, Ottoman melampiaskan mala di daerah Balkan dan Eropa Timur, ketika meraih Wina, jantung Eropa dan Kekaisaran Suci Romawi, untuk kedua kalinya tahun 1683. Sementara itu, Kekaisaran Mughal Aurangzeb (sekitar 1658-1707) melampiaskan malanya terhadap para kafirun di India, menghancurkan ribuan pura Hindu dan memualafkan banyak penganut Hindu dan non-Muslim lainnya dengan pedang dan ukuran paksa lainnya (didiskusikan di bawah).

Sarjana-sarjana Muslim yang berperang bagi penyebaran Islam

Daftar panjang peperangan yang menyangkut banyaknya genangan darah tidak dapat disangkal oleh muslimin manakala kritikan-kritikan mengutuk bahwa Islam memang disebarkan dengan pedang. Banyak dari pertempuran ini mengambil tempat jauh ribuan kilometer dari jantung tanah Arabia. Seseorang harus gampang percaya akan keekstriman untuk percaya, seperti yang diklaim oleh para muslim, bahwa peperangan yang sangat banyak ini dibela secara alamiah. Tanah Air Muslim di semenanjung Arabia tidak pernah dijajah oleh Persia, Spanyol atau India. Tatkala Paus Benedictus menggarisbawahi natur kekerasan Islam dalam ceramahnya di Jerman bulan September 2006 dengan menunjuk pada percakapan antara seorang kaisar Byzantine dengan seorang sarjana Muslim tahun 1391,(iv) dunia Muslim pada heboh protes keras. Mereka cuci tangan terhadap tindakan-tindakan kekerasan dan vandalisme, yang berujung pada pembakaran dan perusakan gereja-gereja serta kematian sejumlah manusia. Imam-imam dari Inggris (asal Somalia) memerintah untuk membunuh Paus karena menghujat Nabi.(v) Reaksi muslimin terhadap pernyataan Paus dalam bentuk tindakan-tindakan kekerasan dan vandalisme tak terbatas, justru membuktikan bahwa pernyataan tersebut benar adanya!

Tatkala mayoritas muslim menempuh jalan kekerasan sebagai protes atas alegasi (tuduhan yang belum terbukti) ini, para sarjana Islam mengangkat pena dalam bereaksi. Salah seorang sarjana Islam yang sangat berpengaruh saat ini, Dr. Sheikh Yusuf al-Qaradawi - yang mempermalukan Mayor Ken Livingstone London sebagai suara dari "moderasi dan damai" dalam dunia Islamik - mengutuk komentar Paus sebagai berikut:

Paus berbicara tentang Islam tanpa membaca terlebih dahulu catatannya, Qur'an Tak Bersalah dan Hadis-hadis Nabi Muhammad, melainkan merasa cukup hanya dengan percakapan antara seorang kaisar Byzantine dengan seorang intelek muslim Persia ... Untuk mengatakan bahwa Nabi Muhammad membawa kejahatan dan hal-hal diluar prikemanusiaan, seperti menyebarkan iman dengan pedang, kalau bukan untuk memfitnah, ya karena ketidaktauan. (vi)

Dr. Zakir Naik, presiden Islamic Research Foundation (Mumbai, India), seorang sarjana islam cemerlang yang lain, yang sangat dihormati di kalangan dunia Muslim untuk pendapatnya tentang nalar dan penyelidikan ilmu pengetahuan Islam. Keduanya, al-Qaradawi dan Naik sama-sama menjelaskan tentang alegasi penyebaran Islam melalui kekerasan sebagaimana muslim universal menyebutnya dengan salah konsep yang tersebar luar tentang islam. Argumentasi dari kedua sarjana yang ternama ini akan didiskusikan di sini. Al-Qarawadi mendaftar empat alasan utama dibalik peperangan yang diacungkan oleh Nabi Muhammad dan Kalifah-kalifah Islam selanjutnya.

1. Untuk melindungi kedaulatan negara Islam
2. Untuk menanggulangi ketiranian kekuasaan-kekuasaan asing
3. Untuk membebaskan negara-negara lemah dari tindasan ketiranian para penguasa
4. Untuk meniadakan ketiranian dan penindasan.

Melindungi kedaulatan negara Islam

Dalam membela peperangan-peperangan yang dilakukan oleh pemimpin-pemimpin Muslim terhadap kerajaan-kerajaan asing dalam fase awal Islam, al-Qaradawi yang masih belajar itu menulis:

... kemunculan kepemerintahan Muslim di Medinah tidak hanya telah membuktikan kekuasaannya, melainkan juga sebagai berita akan kemurahan dan keadilan yang disampaikan kepada seluruh umat manusia dan sebuah ideologi untuk diterapkan. Kekuasaan manapun yang mencari perubahan pada masa itu, seringkali akan dihadapkan pada tuduhan kemurtadan dan agresi dari kekuasaan-kekuasaan besar (kekaisaran Byzantium dan Persia). Kekuasaan-kekuasaan ini memandang kemunculan negara Muslim dan prinsip-prinsipnya sebagai ancaman akan kepentingan mereka. Mereka percaya bahwa hal ini akan mengarah pada konfrontasi dua partai yang tak terelakkan. Di sini, Muslimim pada waktu itu berada pada kondisi melaksanakan apa yang pada zaman ini disebut sebagai perang defensif, sehingga mereka dapat mempertahankan teritorial mereka terhadap ancaman-ancaman prospektif dari negara-negara tetangga yang mempunyai ideologi dan kepentingan beda dengan negara Muslim.

Al-Qaradawi tidak merinci kedaulatan negara Islami yang dia bahas. Dari mana negara Islami di Medinah muncul pada mulanya? Bukankah Muhammad waktu itu adalah seorang pelarian di sana? Sebagai seorang pelarian yang telah menetap, mungkinkah dia dapat mengklaim tanah Medinah? Apakah orang Yahudi dari Banu Qaynuqa melancarkan serangan terlebih dahulu terhadap Muslimin (atau negara Islam), yang menyebabkan Muhammad TIDAK PUNYA PILIHAN LAIN sehingga melakukan serangan "defensif" atas komunitas Yahudi pada tahun 624? Serangan ini terjadi hanya satu setengah tahun setelah Muhammad dengan bebasnya menetap di Medinah di tengah-tengah suku Pagan dan Yahudi dari kota itu.

Sebagaimana yang telah diuraikan sebelumnya, Muhammad menyerang Yahudi Banu Qaynuqa karena ada seorang Yahudi yang mengolok-olok seorang muslimah di pasar. Dia disebutkan menarik-narik baju muslimah tersebut yang menyebabkannya tersipu malu. Untuk itu, seorang Muslim membunuh pengolok-olok Yahudi yang kemudian terbunuh balik. Sebagai pembenaran, Muhammad menyerang SELURUH komunitas Banu Qaynuqa dan menyembelih mereka secara masal, dengan bantuan si Abdullah, si hipokrit itu. Walaupun insiden ini dikatakan sebagai alasan bagi penyerangan Muhammad atas Banu Qaynuqa, sumber-sumber yang lebih terpercaya - seperti catatan biografi dari Ibn Ishaq dan al-Tabari - memberi alasan (bukan alasan) yang lebih sederhana untuk penyerangan ini. Al-Tabari mengutip ucapan al-Zuhri, berbicara tentang ayat yang dibisikkan oleh Jibril kepada Muhammad yang mengatakan:

Image

wa-immaa takhaafanna min qawmin khiyaanatan fainbidz ilayhim 'alaa sawa-in inna allaaha laa yuhibbu alkhaa-iniina

[8:58] Dan jika kamu khawatir akan (terjadinya) pengkhianatan dari suatu golongan, maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.

Dalam hal ini, Muhammad berkata, "Aku khawatir akan Banu Qaynuqa" dan 'Rasul Allah mendahului mereka'.(viii)

Buktinya, jika asal kejadiannya benar, maka tidak ada dasar apapun juga baginya untuk menyerang suku Yahudi. Karena hal itu adalah semata-mata campur tangan Abdullah ibn Obayi yang mencegah Muhammad dari pembunuhan atas tawanan Yahudi - rencananya sendiri. Sebaliknya, dia lebih tepat untuk mengucilkan mereka. Bahkan jika insiden olok-olok itu benar, si usil Yahudi itupun tidak layak untuk dibunuh hanya lantaran masalah yang sepele seperti itu. Keputusan Muhammad untuk menyerang seluruh suku Yahudi gara-gara masalah remeh ini, olok-olok seorang individu usil, gagal mencapai standar keadilan masyarakat yang paling rendah. Rencananya untuk membunuh suku Yahudi secara masal dan pengenyahan mereka secara total benar-benar merupakan tindakan yang barbarik.

Nabi Muhammad dengan cara yang sama menyerang suku-suku Yahudi dari Banu Nadir tahun 625 dan Banu Qurayza tahun 627. Sekali lagi timbul pertanyaan: Apakah Yahudi Banu Nadir menyerang muslimin dan negara mereka terlebih dahulu sehingga memaksa Muhammad untuk melakukan serangan balik yang defensif? Alasan penyerangan Muhammad atas Banu Nadir adalah tuduhan yang tak berdasar tentang adanya isyu usaha pembunuhan atas dirinya yang tidak seorangpun, termasuk para pengikutnya, dapat menjelaskannya. Dengan mengarang alegasi tak berdasar ini, Muhammad menyerang suku Yahudi dan menawan mereka.
Yahudi Banu Qurayza tidak melakukan apa-apa terhadap Muslimin, namun Nabi menuduh mereka melanggar perjanjian, yang tidak pernah ada (telah didiskusikan).
Pembunuhan besar-besaran yang mengerikan atas suku-suku Banu Qurayza adalah asli rencana Muhammad sebelum mengadakan persepakatan dengan Banu Qaynuqa tahun 624, dimana dia tidak dapat realisasikan waktu itu karena adanya campur-tangan Abdullah. Muhammad memilih untuk mengucilkan Banu Nadir tahun 625, tatkala Abdullah masih berkuasa, diancam untuk ikut berperang bagi kubunya. Dalam serangan atas Banu Qurayza tahun 627, Muhammad mengabaikan kutukan Abdullah, mengambil rencananya yang semula terhadap orang Yahudi, setelah menunggu bertahun-tahun dalam kefrustrasian. Abdullah, yang bernurani dan hanya sekedar manusia, berulang kali dijuluki sebagai "hipokrit" terbesar dalam Qur'an, Sunnah dan literatur-literatur islam lainnya.

Pada dasarnya adalah, yang pertama, Muhammad tidak punya hak untuk mendirikan kekuasaan di tanah asing yang memberikan kebebasan baginya untuk menetap dikala dia dalam keadaan terjepit. Namun dia mendirikan embryo kekuasaaan islam di Medinah melalui kekerasan ekstrim terhadap rakyat awam tak berdosa kota itu, terutama kaum Yahudi, mereka dikucilkan, disembelih dan diperbudak secara en masse (dalam skala besar).

Referensi Al-Qaradawi tentang permusuhan terhadap kekuasaan islam Medinah dari dua kekaisaran besar Persia dan Byzantium, sama sekali adalah hasil pabrik tanpa dasar. Baik hukum Byzantine maupun hukum Persia sama-sama tidak mencantumkan permusuhan terhadap kekuasaan islam. Sebaliknya, Muhammadlah yang secara agresif mengirim surat kepada kedua kekuatan besar saat itu, Persia dan Byzantium, pada tahun 628, memanggil mereka untuk takluk kepada islam atau menghadapi peperangan. Pada waktu itu, komunitas Muhammad masih merupakan sebuah pasukan lemah, bahkan masih tidak sanggup untuk menguasai kota sekecil Mekkah. Kemungkinan besar, kedua kekaisaran itu mengabaikan surat-surat ancaman Muhammad tanpa mengambil sikap memusuhinya.

Tidak mempedulikan ancaman-ancaman Muhammad secara serius membuktikan harga yang sangat besar bagi kedua kekaisaran itu. Dua tahun kemudian, Muhammad sendiri berani meluncurkan ekspedisi agresifnya dengan kekuatan 30.000 bala tentara melawan pertahanan Byzantine dan meraih Tabuk dekat Syria. Lebih dari dua dekade berikutnya, kekuatan tentara Islam yang terbujuk oleh impian abstrak Muhammad, melintasi kekaisaran Persia dan membuat pelanggaran besar atas Byzantium - secara agresif tanpa didahului oleh provokasi, mengadakan permusuhan terhadap apa saja. Muhammad sendirilah yang memicu permusuhan dengan menuntut hukum-hukum Persia dan Byzantium untuk tunduk pada aturan-aturan Muhammad. Namun karena dua kekaisaran dunia terbesar ini tidak menanggapi permusuhan Muhammad sejak awal, akibatnya berbalik menjadi hukuman bagi mereka sendiri.
Last edited by DHS on Tue Aug 11, 2009 1:25 am, edited 6 times in total.
User avatar
DHS
 
Posts: 4378
Images: 4
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm

Re: BUKU : Jihad & Imperialism Islam (juga di ASIA TENGGARA)

Postby DHS » Sun Feb 22, 2009 7:00 pm

DITERJEMAHKAN PODROCK (meminjam kapling DHS)

BAB IV : Bagaimana Hindu sebanyak itu bisa bertahan di India?

Zakir Naik memakai cara berbeda utk menyanggah ‘tuduhan’ bahwa Islam disebarkan lewat kekerasan. Dia menyanggahnya dengan berargumen bahwa 'jika Islam disebarkan lewat pedang, tidak akan banyak orang non muslim tinggal di India dan Timur Tengah.' Tulisnya:

Secara keseluruhan, para muslim menguasai Arab selama 1400 tahun. Tapi sekarang, ada 14 juta orang Arab yang kristen Koptik, yakni kristen keturunan. Jika para muslim memakai pedang maka tidak akan ada satupun orang arab kristen yang tersisa. Muslim memerintah India sekitar 1000 tahun. Jika mereka pingin, mereka punya kuasa utk memaksa setiap non muslim di India utk masuk islam. Sekarang lebih dari 80% orang India adalah non muslim. Semua india non muslim ini sekarang menjadi saksi bahwa Islam tidaklah disebarkan lewat pedang.

Al-Qaradawi menjawab Z. Naik dengan mengklaim bahwa pedang dipakai utk menciptakan atmosfir dalam penyebaran pesan universal Islam:

... pedang mungkin menaklukkan tanah dan negara, tapi tidak akan pernah bisa membuka hati dan menanamkan iman pada orang2. Penyebaran islam hanya muncul setelah halangan antara orang2 awam negeri tsb dan islam telah hilang. Pada titik ini, mereka bisa menganggap Islam dalam atmosfir damai, jauh dari gangguan perang dan medan perang. Jadi, non muslim bisa menjadi saksi atas moral tinggi para muslim…

Dr. Fazlur Rahman, seorang akademisi Islam terkenal, yang harus lari dari Pakistan dan berlindung di Amerika karena pandangan2 moderatnya tentang islam, juga sependapat dengan al-Qaradawi. Rahman mengatakan bahwa Jihad (memakai pedang) diperlukan hanya utk mendirikian Orde Religio Sosial Dunia yang digaris bawahi dalam Quran. Dia bertanya: ‘Bagaimana bisa orde dunia yang bgt ideologis diciptakan tanpa cara2 demikian?’ Tambah memusingkan lagi, dia lalu menyemburkan argumen bahwa ‘Islam disebarkan oleh Pedang’ atau ‘Islam adalah agama Pedang’ adalah propaganda Kristen. :rolleyes: Dia sendiri, secara tidak berterus-terang, setuju bahwa pedang muncul lebih dulu utk menciptakan situasi kondusif sebelum Islam bisa disebarkan. Dia menulis, ‘.. Apa yang disebarkan oleh pedang bukanlah agama Islam, tapi domain politis dari Islam agar Islam bisa bekerja menghasilkan tata tertib dibumi yang Quran cari.. Tapi orang tidak bisa bilang bahwa Islam disebarkan oleh pedang.’ [Xxix]

Mengenai Jihad, Abdel Khalek Hassouna, Sekjen Liga Arab (1952-71) juga berkata dalam wawancara th 1968 bahwa ‘Islam tidak dipaksakan dengan pedang seperti yang musuh2nya klaim. Orang masuk islam atas keinginan mereka sendiri karena hidup yang dijanjikan islam jauh lebih baik dari hidup mereka sebelumnya. Para Muslim menjajah negara2 lain utk memastikan bahwa Panggilan (masuk islam) itu sampai kemasyarakat dimana saja.’ [xxx]

Para akademisi muslim terkenal itu bermunculan utk menyanggah tuduhan bahwa Islam disebarkan lewat pedang. Dalam prosesnya, mereka secara tidak berterang, sama-sama sependapat bahwa pedang memainkan peranan penting dalam penyebaran islam. Jika dianalisa dengan cermat, pernyataan mereka jelas malah memastikan bahwa pedang adalah SENJATA UTAMA dalam penyebaran islam; pedang dipakai duluan, penyebaran islam menyusul kemudian, mereka bilang begitu, lewat cara2 yang damai. Dua pertanyaan mesti ditanyakan mengenai hal ini:

1. Sedamai apakah fasa penyebaran Islam itu?
2. Apakah fasa pedang diawalnya berperan atau tidak berperan dalam penyebaran islam?

Jawaban dari pertanyaan ini bisa ditemukan jika anda terus membaca buku ini. Disini akan ditunjukkan, berdasarkan catatan sejarah muslim sendiri, bahwa penyebaran islam dimulai tepat dimedan perang dalam skala besar. Mari kita tunjukkandua isu berikut dalam hal klaim2 para akademisi islam ini:

1. Pertama-tama, bukankah non muslim langsung antri berdesakan masuk kebawah ‘payung islam’ ketika mereka ‘sadar’ bahwa pesan islam itu damai dan adil?
2. Kedua, jika islam disebarkan lewat pedang, kenapa masih ada 14 juta non muslim di timur tengah dan 80% orang india masih Hindu setelah sekitar 1000-1400 tahun berturut-turut dibawah kekuasaan islam?

Kisah mengenai apa yang terjadi pada orang2 di Timur Tengah dan India di awal2 penyerangan muslim telah dijelaskan sebelumnya. Sultan Mahmud melakukan 17 serangan menghancurkan ke India Utara antara tahun 1000 dan 1027. Tiga dekade setelah serangan pertama Sultan Mahmud, Alberuni mencatat dalam bukunya, Alberuni’s India (Indica, 1030M), bahwa orang2 Hindu menjadi ‘butiran debu’ ditanah yang dijajah Muslim; dan mereka, yg bisa bertahan, mengalami rasa segan yang sangat mendalam terhadap semua muslim.’ Alberuni lebih lanjut menulis bahwa orang2 Hindu ‘membuat takut anak2 mereka terhadap muslim, pakaian, gaya hidup dan kebiasaan2 muslim dan menyebut kita sebagai ‘titisan iblis’ dan bahwa mereka menganggap ‘apapun yang kita lakukan adalah kebalikan dari segala hal baik dan pantas.’ [xxxi] Alasan kenapa orang2 Hindu jijik terhadap muslim arab adalah dimusnahkannya orang2 Buddha dari negara2 seperti Khurasan, Persia, Irak, Mosul dan Syria, pertama oleh orang2 Zoroastrian dan lalu oleh muslim. Kemudian Muhammad bin Qasim merampok India, menaklukkan kota2 seperti Brahmanabad dan Multan dan masuk hingga ke Kanauj. Dan ‘semua kejadian2 ini menanamkan kebencian dalam2 dibenak mereka,’ tambah Alberuni. Ibn Battutah menyaksikan banyak orang Hindu pemberontak dan pejuang, yg, bukannya takluk pada aturan muslim dan masuk islam, malah lari kepegunungan dekat Multan dan Aligarh, sementara Raja Mughal, Babur, juga melihat hal yg sama terjadi di Agra (lihat dibawah). Dalam kekuasaan Jahangir yang agak lunak (meninggal 1627), ratusan ribu, bahkan mungkin jutaan orang hindu berlindung dihutan2 sepanjang India dan menjadi pemberontak; Jahangir memburu 200.000 orang diantaranya dari tahun 1619-1620 dan menjual mereka sebagai budak ke Iran. [xxxii]

Alberuni membuktikan bahwa, sekitar tiga dekade setelah serangan pertama Sultan Mahmud, Hindu India tidak melihat adanya pesan damai dan adil dalam islam. Jika saja mereka melihatnya, mereka akan buru-buru memeluk islam, bukannya menunjukkan ‘rasa segan dan kebencian yg mendalam’ terhadap orang muslim. Akademisi2 muslim lainnya, pengelana dan para pedagang, yang mengunjungi India diabad2 awal Islam berkuasa, juga menunjukkan rasa frustasi yg sama. Kekuasaan Islam masuk India sekitar th.712 dan sepertinya orang2 hindu selama berabad-abad tetap tidak melihat pesan ‘menarik’ islam akan damai dan keadilan, seperti Prof. Habibullah tulis, ‘Konversi langsung pada awal2 pastilah langka terjadi; laporan2 awal yg dikutip oleh geographer Arab, mengeluh bahwa Islam tidak membuat satu orang Indiapun masuk islam.’ [xxxiii] Pedagang Sulaiman (851), yang berkelana ke India dan China, menyatakan: ‘Dijamannya, dia tidak kenal seorangpun India atau China yang masuk islam atau bicara bahasa Arab.’ [xxxiv] Ibn Battutah dan Raja Babur menjadi saksi atas rasa permusuhan yg kuat dari orang Hindu thd islam selama lebih dari 6 dan 8 abad setelah Islam menginjakan kaki di India, juga Raja Jahangir, setelah 9 abad islam bercokol.

Yang bisa diambil dari analisa ini adalah bahwa orang2 Hindu jelas tidak bisa menangkap ‘keindahan’ dari Islam sampai hari2 matinya kekuasaan Muslim di India; alih2, mereka malah jadi bermusuhan terhadap islam. Kita akan lihat (Bab VI) bahwa, dalam seabad didirikannya Kesultanan Muslim di Delhi tahun 1206, orang2 Hindu – yg jadi miskin karena eksploitasi luarbiasa, salah satunya lewat pemaksaan jizyah, kharaj dan pajak2 berat lainnya – mulai meminta-minta dipintunya orang muslim. Mereka bisa saja lepas dari itu semua dengan masuk islam, tapi mereka tidak mau melakukannya. Kita akan melihat kesaksian dari para pengelana Eropa dan para penulis muslim bahwa, hingga abad 17, orang2 hindu menjual istri dan anak mereka ke pasar budak utk membayar pajak yang memberatkan mereka. Pegawai2 muslim juga merampas anak2 mereka utk dijual sebagai pengganti pajak (Lihat bab VII). Tapi tetap saja, mereka tidak masuk islam.

Luasnya hutan2 lebat, yang ada diseluruh India, juga memberi pertahanan berharga bagi keberlangsungan hidup orang2 hindu seperti yang dikisahkan oleh banyak sejarawan dan penguasa muslim. Ibn Battutah, berkelana di India dibawah kekuasaan Sultan Muhammad Shah Tughlaq (1325-51) melihat dekat Multan, para pejuang dan pemberontak Hindu, bertahan dipegunungan yg sulit dijangkau…’ Dalam perjalanannya dengan sebuah konvoi Sultan Delhi ke China, Ibn Battutah melihat dekat Kol (Aligarh) para pemberontak Hindu yang berlindung diperbukitan, dari mana mereka menyerang secara berkala ke kantong-kantong muslim. Konvoy mereka bertempur dengan satu dari pemberontakan demikian disebuah kota muslim, para muslim memukul mundur dan membantai habis mereka. [xxxv] Akademisi Sufi terkenal Amir Khasrau menjelaskan kejadian serupa dalam karyanya Suh Nipher. Dalam catatannya Mulfuzat-i-Timuri, penjajah barbar Amir Timur (Tamerlane) mencatat bahwa dia diperingatkan oleh para ningrat tentang perlawanan orang india, yang ‘terdiri dari hutan2 dan rimba2 lebat dengan pepohonannya, yang saling berkaitan satu sama lain antara cabangnya hingga membuatnya sulit dimasuki… para tentara dan pemilik tanah dan para pangeran dan para Raja dari negeri itu menduduki kelebatan hutan rimbat dan tinggal disana seperti binatang buas.’ [xxxvi]

Ketika Babur, penguasa Mughal Pertama, menjajah india tahun 1520, dia mencatat strategi perjuanan para penghuni disana dalam ‘segala bagian dan wilayah hutan rimba yang lebat,’ yang memberikan pertahanan sangat baik, hingga para penghuni tersebut menjadi sangat memberontak. Perlawanan dan strategi sukses sembunyi dihutan rimba ini diperhatikan oleh Babur saat kedatangannya ke Agra, ‘tidak ada gandum utk kami maupun jagung utk kuda kami. Para penghuni dusun, karena rasa permusuhan dan bencinya pada kami, telah menjadi pencuri dan perampok jalanan; tidak ada pergerakan dijalan-jalan.. semua penghuni melarikan diri (kehutan) karena takut.’ [xxxvii]

Kesaksian ini memberi kita jawaban atas terus menerusnya dan kuatnya perlawanan kaum hindu terhadap penjajah muslim dan penguasa muslim India. Ini juga menolong kita utk mengerti bagaimana begitu banyak orang hindu bisa bertahan hidup dibawah jajahan dan aniaya muslim di India selama berabad-abad. Tentu saja, kisah2 Islam di India juga dipenuhi dengan contoh2 penguasa india dan pasukannya, pemberontak dan orang2 awam, yg berada dibawah serangan penjajah dan penguasa muslim, sering kali lari dan berlindung dalam kelebatan hutan rimba dan luasnya pegunungan utk menyelamatkan nyawa mereka.

Terbukti, ada perlawanan kuat diantara orang2 Hindu terhadap Islam; mereka berlindung dihutan dan pegunungan utk menyelamatkan nyawa dan menghindari penangkapan dan perbudakan yg berakhir dengan pemaksaan masuk islam. Sejumlah besar petani yg menolak utk membayar pajak pada penguasa muslim meninggalkan ladang mereka dan masuk hutan. Tetap saja mereka lebih suka terbebani oleh pajak jizyah yg berat daripada harus masuk islam agar terlepas dari pajak tsb. Setelah Aurangzeb mengenalkan kembali penghinaan lewat Jizyah di tahun 1679 (sebelumnya dihilangkan oleh Akbar, 1556-1605), sejumlah besar orang Hindu Delhi berdemo dan berjalan ke Delhi, duduk didepan istana kerajaan. Utk membubarkan para pendemo ini, Aurangzeb melepaskan gajah dan kuda kearah mereka. Banyak yang terinjak-injak mati dan akhirnya ‘mereka terpaksa menerima aturan jizyah,’ tulis Khafi Khan. [xxxviii]

Ini jelas membuktikan bahwa bahkan satu millenium (1000 tahun) setelah penjajah muslim menapakkan kakinya di India, orang2 Hindu – yg tetap tidak bisa melihat hal yang menarik atau berharga dalam islam – mengabaikan begitu banyak kemudahan dan keuntungan dengan masuk islam. Malah, mereka mengadakan protes2 berbahaya dan pada akhirnya tetap saja berakhir dengan harus membayar jizyah, kharaj dan macam2 pajak memberatkan hanya karena mereka tidak mau melepaskan iman nenek moyang mereka.

Terlebih lagi, banyak dari mereka - yang masuk islam karena berbagai keadaan, termasuk ditodong pedang – segera kembali keagama nenek moyang mereka ketika kesempatan itu datang. Sultan Muhammad Shah Tughlaq telah memperbudak dan mengajak masuk islam dua saudara, Harihara dan Bukka, dari Deccan tahun 1326. Sepuluh tahun kemudian, sang sultan mengirim dua orang itu kembali ke Decan bersama pasukan utk mengatur situasi kacau disana. Jauh dari Ibukota Delhi, mereka bukan saja kembali ke agama Hindu tapi juga menghajar pemerintahan islam diIndia selatan sana dan mendirikan kerajaan Vijaynagar. [xxxix] Vijaynagar menjadi sebuah kerajaan Hindu yang kuat dan mengembangkan pusat peradaban India dan menjadi rintangan terbesar bagi islamisasi di India Selatan selama 200 tahun.

Ketika Akbar mengijinkan kebebasan beragama, banyak orang2 hindu yang telah masuk islam karena dipaksa, kembali keagama hindu. Para muslimah mulai menikah dengan pria hindu dan masuk hindu. Dalam sekejap, ketika Raja Shahjahan kembali dari sebuah ekspedisi ke Kashmir, dia menemukan bahwa pria Hindu di Bhadauri dan Bhimbar menikahi muslimah sebagai bagian dari adat sosial mereka. Dan sebagian wanita itu masuk agama suami mereka, hindu. Shahjahan menetapkan pernikahan demikian dilarang dan memerintahkan para pejabat pemerintahannya utk memisahkan para muslimah dari suami Hindu mereka. [xl] Tidak heran ketika itu bahwa Maulana Abul Kalam Azad, Menteri Pendidikan India Merdeka yg Pertama, mengutuk Akbar dengan menyatakan “aturan tolerannya sebagai bunuh diri islam india” dan memuji Sufi Master fanatik, Shaykh Ahmad Sirhindi, yang memberontak melawan Akbar dan mendorong dikembalikannya penganiayaan Hindu (didiskusikan belakangan). [xli]

Di Kashmir, catatan Baharistan-i-Shahi, Hinduisme ‘telah dicap oleh kerajan Sultan Sikandar sebagai penyembahan berhala,’ lewat pemaksaan masuk islam mereka dg pedang dan penghancuran besar-besaran kuil2 Hindu. [xlii] Ketika pengganti Sikandar, Sultan Zainul Abedin (aka Shahi Khan, 1417-1467), penguasa muslim lainnya, mengijinkan orang2 Hindu yg masuk islam utk kembali ke agama hindu mereka, Sydney Owen mencatat ‘banyak sekali orang India Islam kembali ke agama Hindu.’ [xliv] Baharistan-i-Shahi, sebuah catatan Persia (1614) menuliskan penyesalannya atas kenaikan jumlah pemeluk agama hindu dan menurunnya pemeluk islam dibawah kekuasaan Sultan Zainul Abedin,

‘… orang2 kafir dan praktek2 imoral dan rusak mereka mendapatkan kepopuleran yang sedemikian hingga bahkan para ulama, sufi2, Sayyidin dan para Qadis (ahli hukum islam) ditanah itu mulai mengambai mereka tanpa sedikitpun menunjukkan kejijikan. Tidak ada yang melarang mereka. Ini berujung pada pelemahan islam secara pelahan dan membusuknya kaidah dan dalil2; penyembahan berhala dan praktek2 imoral dan rusak berkembang luas.’ [xlv]

Dibawah administrasi Malik Raina, orang2 Hindu sekali lagi masuk islam secara besar-besaran lewat paksaan. Selama lemahnya pemerintahan berikutnya, mereka kembali ke agama hindu lagi. Atas anjuran Amir Shamsud-Din Muhammad Iraqi, ‘orang suci’ dari Kashmir, Jendreal Kaji Chak melaksanakan ‘pembantaian besar-besaran’ terhadap para murtadin ini di perayaan hari suci Ashura (Muharram 1518), membunuh sekitar 700-800 kaum lelaki (lihat bab IV, bagian: Brutal Conversion di Kashmir). Pundit Jawaharlal Nehru, sejarawan sosialis dan PM pertama India Merdeka – yang berhasrat besar utk mencuci bersih kekejaman islam di India – juga mencatat keinginan yang tulus dari para mualaf utk kembali keagama mereka semula, hindu, meski telah telah 4 abad kemudian. Dia menulis dalam karyanya The Discovery of India,

Di Kashmir, proses panjang dan berkesinambungan masuknya ke islam telah berakibat 95% populasi disana menjadi muslim, meski mereka masih tetap mempertahankan adat istiadat Hindu mereka. Dipertengahan abad 19, penguasa Hindu setempat mendapatkan sejumlah besar orang yang kepingin kembali keagama Hindu. [xlvi]

Kenapa Begitu Banyak orang Di India masih beragama Hindu?

Catatan Sejarah diatas memperjelas bahwa orang2 Hindu di India tidak pernah tertarik akan islam. Alih2, kecenderungan yg terjadi adalah sebaliknya: yaitu, keinginan kuat utk meninggalkan islam dan masuk Hindu kembali. Ada saat2 yg jarang terjadi yaitu ketika penguasa muslim memberi pilihan agama yg bebas pada penduduknya, Islam langsung menurun dan hinduisme serta agama2 lokal naik pesat, seperti ditulis oleh sejarawan dan akademisi muslim.

Diskusi ini memberi cukup bukti kenapa 80% orang2 dianak benua India masih menjadi non-muslim meski setelah berabad-abad dikuasai muslim. Patut dicatat bahwa orang2 Hindu mengalami penganiayaan sosial, budaya dan agama yang sangat keji, dihina dan direndahkan seperti adanya pajak2 yang memberatkan, tapi meski demikian mereka tetap bertahan didalam agama nenek moyang mereka meski satu millenium dibawah pemerintahan brutal islam.

Faktor lain yang perlu diperhitungkan adalah, meski para muslim secara teori memerintah india selama 11 abad, mereka hampir tidak pernah mamu mengatur dan mengamankan sepenuhnya seluruh negeri itu. Selama tiga abad pertama setelah perampokan Pasukan Qasim ke Sindh tahun 712, para penguasa muslim tetap hanya menguasai sebagian kecil India Utara. Fakta bahwa mayoritas besar populasi dibagian itu sekarang menjadi muslim membuktikan bahwa penguasa muslim hanya bisa memaksakan islam didaerah itu saja secara efektif, dimana mereka punya kekuatan politik kuat dalam jangka waktu yang sekian lama.

Hanya ketika dibawah penguasaan Akbar The Great (1556-1605), sebagian besar India berada dibawah kekuasaan muslim. Tapi, Akbar sebenarnya bisa disebut murtadin besar karena tidak membantu menyebarkan islam. Selama kekuasaannya yg 5 dekade, populasi muslim malah menurun bukannya bertambah. Setelah Akbar, kebijakan Islamisasi tidak berpijak kuat sebagai kebijakan pemerintahan selama 50 tahun berikutnya, dibawah penguasa Jahangir, anak dari Akbar, dan cucunya, Shahjahan.

Ketika cucu buyut Akbar, sifanatik Aurangzeb (1658-1707) berkuasa, islamisasi dan pemaksaan masuk islam menjadi fokus pemerintahannya. Tapi selama itu pula pemberontakan terjadi dimana-mana didalam kerajaan. Menurut Bernier, selama kekuasaan brutal dari Aurangzeb, Pangeran Rajput dan Maratha (yang juga memberontak) selalu masuk halaman istana tanpa turun dari kuta dan bersenjata lengkap serta disertai pasukan pelindung mereka. [xlvii] Ketika Aurangzeb melarang non muslim membawa senjata sesuai dengan Perjanjian Umar dan Hukum Syariah, Pangeran Rajpun harus dikecualikan. Atas kebijakan dan kekejaman Aurangzeb terhadap orang2 kafir, pemberontak Hindu seperti Shivaji dan Rana Raj Singh menulis surat2, memprotes dipaksakannya jizyah. Ketika pegawai2 (amin) Aurangzeb datang mengumpulkan jizyah, salah seorang dari mereka dibunuh dan yang lainnya dipermalukan oleh orang2 hindu dengan menarik-narik jenggot dan rambutnya sebelum disuruh pulang dengan tangan kosong. [xlviii]

Bahkan dalam perioda2 terkuat mereka dibawah penguasa Mughal, Akbar dan Jahangir, pengaruh mereka diseluruh negeri tetap saja rapuh. Jahangir menulis tentang ini dalam memoirnya, Tarikh-i-Salim Shahi, bahwa “sejumlah pergolakan dan ketidaksenangan sepertinya tidak pernah hilang; setelah diberikan contoh2 oleh ayah saya dan kemudian oleh saya sendiri, .. hampir tidak ada satu provinsipun dikerajaan ini yang bisa dibilang damai; jadi bisa dikatakan Hindustan tidak pernah ada masa dimana ada ketenangan sepenuhnya.” Merangkum perlawanan Hindu, Dirk H. Kolf mencatat, ‘jutaan orang2 bersenjata, petani dsb, menjadi lawan pemerintahan bukannya menjadi bagiannya.’ Menurut Badaoni, salah seorang pejabatnya Akbar, orang2 hindu sering menyerang tentara muslim dari hutan2 persembunyian mereka. Mereka yang bersembunyi dihutan, tinggal disana dengan memakan buah liar, akar pohon dan biji2an, itupun jika ada. [xlix] Ini membuat orang mengerti kenapa 80% orang India tetap non muslim meski telah hampir 11 abad dijajah islam.

Bagaimana Konversi ini terjadi Di India?

Dengan bukti2 diatas, pertanyaannya bukanlah mengenai kenapa 80% orang India masih menjadi non muslim setelah berabad2 dijajah islam. Tapi harusnya, kenapa dan bagaimana 20% dari orang India menjadi muslim meski banyak terjadi perlawanan mereka terhadap islam. Bagaimana bisa populasi muslim berkembang ketika ornag Hindu memandang islam itu menjijikan, seperti yang dituliskan oleh banyak sejarawan dan penguasa muslim?

Konversi oleh Pedang:

Konversi oleh pedang sebenarnya diawali oleh ‘nabi’ Muhammad dengan memberi dua pilihan pada kaum penyembah berhala, mati atau konversi (masuk islam) seperti yg diperintahkan Allah dalam Q9:5. Orang2 Hindu, dg demikian harusnya diberi dua pilihan itu.

Ketika Muhammad bin Qasim mulai menjajah Sindh, dia melaksanakan kebijakan menyebarkan islam keorang2 daerah itu, yang melawan dihukum mati. Dia memberi pilihan pada penduduk disana, jika mereka takluk pada tentaranya tanpa perlawanan. Dia tidak akan memaksa mereka masuk islam. Ketika laporan akan kebijakannya ini sampai pada pimpinannya Hajjaj di Baghdad, sang pimpinan tidak setuju, dan menulis pada Qasim:

‘.. Kulihat cara dan aturan yang kau pakai tidak sesuai dengan hukum islam. Kecuali kau memberi perlindungan pada semuanya, besar kecil, dan tidak ada perbedaan antara musuh dan teman. Allah berkata, ‘jangan memberi kesempatan pada orang2 kafir, tapi gorok leher mereka.’ Maka ketahuilah bahwa inilah perintah dari Allah yg Besar. Kau tidak boleh memberi mereka perlindungan.. setelah ini, jangan melindungi musuh manapun kecuali mereka yang masuk islam. Ini patut ditetapkan dan martabatmu tidak akan dipertanyakan.’ [l]

Menerima perintah Hajjaj ini, Qasim menurut dalam penjajahan berikutnya di Brahmanabad, ia tidak menyisakan satupun nyawa mereka yg tidak mau masuk islam. Menurut al-Biladuri, ‘sekitar 26.000 orang dibunuh.’ [li] Tapi, menghukum mati orang2 Hindu yang banyak itu, adalah sulit. Alih2 dia malah memberi mereka pajak yang berat sebagai pilihan mereka, agar mereka tidak bisa membayar pajak dan akhirnya masuk islam. Qasim lalu menulis pada Hajjaj tentang hal ini. Jawaban dari Hajjaj adalah:

‘Surat dari keponakanku Muhammad Qasim telah kuterima dan fakta2nya dimengerti. Sepertinya pemimpin penduduk Brahmanabad telah diberi ijin utk memperbaiki kuil budha mereka dan melanjutkan agama mereka. Karena mereka sudah tunduk dan setuju membayar pajak kepada Kalifah, tidak ada lagi yang bisa diperlukan utk ini. Mereka telah ditempatkan sebagai Dhimmi, dan kita tidak bisa, dalam hal apapun, memakai tangan kita utk mengambil nyawa atau harta mereka.’ [lii]

Orang2 hindu, dg itu, diterima sebagai dhimmi, ini membuat mereka boleh menjadi kafir dan dielakkan dari paksaan pedang agar masuk islam. Penguasa Umayyad yang tak bertuhan lebih tertarik utk mengisi harta mereka dengan menaikkan pajak bagi non muslim daripada mengajak mereka masuk islam. Contohnya, al-Hajjaj memperlakukan mereka yang masuk islam dengan kasar. [liii] Ketika sekelompok non muslim datang padanya utk memberitahu keinginan mereka utk masuk islam, al-Hajjaj menolak mengakui konversi mereka dan memerintahkan pasukan utk membuat mereka kembali kekampung mereka. [liv] Kalifah Umayyad pertama, Muwabiyah sangat menginginkan agar orang2 Mesir Koptik tidak masuk islam dengan menyatakan bahwa ‘jika mereka masuk islam, kita akan kehilangan uang pajak jizyah yang sangat besar.’ [lv]

Kelonggaran terhadap orang2 Hindu oleh Umayyad ini, jelas adalah pelanggaran dari hukum islam, Quran dan Sunnah. Kelonggaran tak tepat bagi hukum islam ini belakangan dimasukkan kedalam hukum Hanafi; semua aliran hukum islam menuntut mati atau masuk islam bagi penyembah berhala. Dg demikian, dalam hal penyebaran islam, orang2 kafir India saat itu sebenarnya masih bisa dibilang mengalami penganiayaan tingkat sedang saja.

Seiring dengan tergantinya dynasty Umayyat tahun 750, penguasa yang lebih ortodoks mengambil alih, mereka sering menghukum mati mualaf2 yang masuk kembali keagama Hindu. Penguasa Saffaride, Yakub Lais menguasai Kabul tahun 870 dan menangkap pangeran Kabul. Dia menghukum mati Raja Ar-Rukhaj, menghancurkan dan menjarah kuil2 serta para penghuninya dipaksa masuk islam. Dia kembali keibukota dengan membawa banyak barang jarahan, termasuk tiga kepala raja dan banyak lagi patung2 dewa orang India. [lvi]

Dalam penaklukan Kanauj oleh Sultan Mahmud, ‘para penghuni harus masuk islam atau dibunuh,’ catat sekretarisnya Abu Nasr al-Utbi. [lvii] Al-Utbi lebih jauh mencatat ketika penaklukan kota Baran, ‘karena Pedang Allah telah dikeluarkan, dan cambuk hukuman telah diangkat.. sepuluh ribu orang menyatakan tertarik masuk islam dan menolak jadi penyembah berhala.’ [lviii]

Setelah menaklukan sebuah kota, Sultan Mahmud – seorang terpelajar berbudaya dan ahli hukum islam (fiqih) – biasa membantai kaum pria yg umurnya dianggap cukup utk bisa melawan dan memperbudak para wanita dan anak2 serta memaksa sisanya utk masuk islam. Biasanya pangeran yg masuk islam dia angkat jadi raja, yang harus menjalankan urusan negara memakai hukum islam dan menjalankan penyebaran islam serta menekan penyembahan berhala. Pangeran yg demikian salah satunya adalah Nawasa Shah. Setelah Sultan Mahmud mundur dari India, catat al-Utbi, ‘Setan merasuki Nawasa Shah, karena dia menjadi murtad kembali ke penyembahan berhala.. jadi sang Sultan bergerak secepat angin dan membuat pedangnya basah lagi oleh darah musuh.’ [lix] Ini berarti bahwa Sultan Mahmud tidak begitu saja mengubah orang2 Hindu dengan pedang dalam serangannya di India tapi dia juta meyakinkan agar mereka yang menjadi mualaf tidak akan kembali keagamanya semula setelah dia kembali ke Ghazni. Kita akan lihat di Bab VI (bagian: 1974 Riots and Massacres: Who is Responsible?) bahwa, ketika terjadi pemisahan india tahun 1947, sekian juta orang Hindu dan Sikh dipaksa masuk islam atau dibunuh di bagian Barat dan Timur Pakistan.

Konversi lewat Perbudakan:

Pada perampokan pertamanya yang sukses di India, Muhammad bin Qasim menghukum mati banyak orang di Debal, Brahmanabad dan Multan. Sepertinya pria dewasa yang mampu mengangkat senjata, yang jatuh ketangan tentara muslim selama perampokan itu, secara kejam dibantai. Tak pelak lagi, banyak pria dewasa yang kabur kesegala arah utk meloloskan diri dari pedang islam, hingga hanya tinggal wanita dan anak2 saja yg tertinggal, yg lalu ditawan sebagai budak. Chachnama mencatat bahwa penyerangan Qasim di Rawar menghasilkan 60.000 budak. Pada tahap terakhir penjajahannya di Sindh, tulis Chachnama, sekitar 100.000 wanita dan anak2 dijadikan budak. [lx]

Jumlah wanita dan anak2 yang diperbudak oleh penjajah muslim tidak tercatat secara sistematik utk semua serangan. Tapi bisa diperkirakan bahwa setiap penyerangan besar-besaran Qasim di Sehwan, Dhalila, Brahmanabad dan Multan mendapatkan sejumlah tawanan yang sama besarnya. Eksploitasi selama tiga tahun di Sindh (712-715) menghasilkan sekian ratus ribu budak. Dia juga menyumbangkan seperlima tawanan dan barang jarahan lain pada sang Kalifah di Damaskus dan membagi sisanya pada tentara2nya, sesuai dengan Quran 8.41, Sunnah Nabi dan Syariah. Budak wanita dan anak2 ini menjadi harta milik para muslim dan otomatis masuk ke ‘rumah islam’. Ketika anak2 itu besar, mereka otomatis jadi orang muslim, yg pria masuk menjadi tentara muslim yang berperang suci melawan orang2 Hindu, saudara2 seagama dan sedarah mereka sendiri. Dengan kata lain, dalam jangka waktu pendek satu dekade saja, anak2 tawanan ini menjadi senjata bagi pemerintah muslim utk melakukan ekspedisi Jihad Baru memperluas kawasan islam, utk mengalahkan dan mengkonversi para kafir, utk memperbudak wanita dan anak2 mereka, dan utk menjarah harta kekayaan mereka. Bahkan selama Pemisahan India (1946-1947), sekitar 100.000 wanita Hindu dan Sikh diperbudak, diculik dan dinikahkan pada orang muslim (bab VI).

Budak2 Wanita sebagai Alat Reproduksi:

Tawanan wanita, sesuai dengan Quran dan Sunnah Nabi, dipakai sebagai budak seks oleh majika muslim mereka (lihat bab VII tentang Perbudakan). Dg demikian, mereka tidak Cuma menambah populasi muslim, tapi juga menjadi alat berharga utk menambah jumlah populasi itu lewat prokreasi (melahirkan). Ketika para wanita ini, khususnya yang mengandung, diambil, orang2 hindu yang melarikan diri kembali hanya utk mendapatkan istri serta anak2 mereka telah hilang. Hasilnya, mereka tidak punya pasangan utk melanjutkan keturunan, artinya, kemanapun para muslim berhasil menyerang, pertambahan penduduk beragama hindu lewat kelahiran akan menurun drastis. Dipihak lain, sekian ribu tentara muslim yang datang ke India bersama Muhammad bin Kasim punya banyak ‘pasangan seks’ utk reproduksi hingga kapasitas maksimum. Bahkan Raja Akbar mengumpulkan 5.000 (Lima Ribu) wanita cantik di haremnya. Sultan moulay Ismail dari Maroko (1672-1727) punya 1.200 anak dari 4.000 istri dan budak seksnya – ini menolong kenaikan populasi muslim dengan sangat cepat.

Dg demikian, dimanapun muslim sukses merampok kota, secara langsung mereka mengurangi populasi orang Hindu dengan membantai kaum pria, mengambil kaum wanita dan anak2 sebagai tawanan. Secara tidak langsung mengurangi populasi orang Hindu dengan membuat kaum pria Hindu tidak bisa menghasilkan keturunan, karena kaum wanitanya diculik dan ditawan jadi budak. Karena para wanita itu menjadi mesin penghasil anak bagi orang muslim, maka hasilnya adalah berkurangnya populasi hindu secara cepat dan naiknya jumlah muslim dg cepat pula. Bertambahnya populasi muslim ini harus dipertahankan dengan cara membuat orang2 Hindu yang menyerah bekerja keras, dikenakan pajak berat. Ini cara yang sama yang dilakukan juga oleh ‘nabi’ Muhammad terhadap kaum Yahudi Qurayza dan Khaybar.

Eksploitasi Qasim selama tiga tahun di India bukan saja membuat sekian ratus ribu orang Hindu masuk Islam lewat perbudakan, tapi wanita budak juga berfungsi sebagai mesin penghasil anak muslim. Dimulai oleh sang Nabi, cara ini diterapkan oleh penjajah2 muslim dimana saja; di India, Raja Akbar melarang praktek ini (meski tidak sukses) tahun 1564 akhirnya kembali membolehkannya. Dalam ekspedisinya ke India, Sultan Mahmud membantai kaum pria dan menangkap kaum wanita dan anak2 sebagai budak. Al-Utbi mencatat, Sultan Mahmud menangkap sekitar setengah juta (500.000) orang tawanan dalam serangannya tahun 1001-1002. Dalam serangannya ke Ninduna (Punjab), dia menangkap begitu banyak budak hingga ‘harga mereka merosot tajam, jadi murah sekali…’ tulis al-Utbi. Di Thanesar (Haryana), Mahmud memperbudak 200.000 orang dan kembali kekotanya dengan hanya membawa 53.000 budak ditahun 1019. [lxii]

Berdasarkan catatan sejarawan Muslim, penyerbuan berulang-ulang dari Sultan Mahmud ke India utara telah mengurangi populasi orang Hindu sekitar 2 juta orang, seperti yang diperkirakan oleh Prof. KS Lal. [lxiii] banyak diantaranya yang dibantai selama terjadi penyerbuan; sisanya – dibawa sebagai budak dibawah todongan senjata dan terpaksa menjadi muslim.

Belakangan, Sultan Muhammad Ghauri (Muizzuddin, m.1206) dari Khurasan dan Jendralnya Kutbuddin Aibak bahu membahu mengkonsolidasi kekuatan Muslim di India, yang berujung pada pendirian Kekuasaan Muslim secara langsung di India, Kesultanan Delhi tahun 1206. Menurut kesaksian dari Muhammad Ferishtah, tiga sampai empat ratus ribu Khokhar (orang Hindu) dipaksa masuk islam oleh Muizzuddin. Fakhr-i-Mudabbir merangkum eksploitasi dari Muizzuddin dan Aibak sbb: ‘bahkan muslim miskin sekalipun bisa memiliki banyak budak.’ [lxiv]

Penangkapan budak tetap menjadi kebijakan umum dalam pemerintahan Muslim di India sampai berkuasanya sang Murtadin Akbar the Great (1556-1605), yang melarang perbudakan besar-besaran dimedan perang. Meski ada larangan, tradisi tua ini terus berjalan. Penasihatnya yang frustasi, Abu Fazl yang berpikiran bebas menuliskan dalam ‘Akbar Nama’ bahwa: ‘banyak para pejabat yang jahat dan licik terus melakukan menyerang dusun2 dan mahal2 utk merampoknya.’ Dalam perampokan ini biasanya para wanita dan anak2 ditangkap. Dalam kekuasaan Akbar, tegas Moreland, ‘Menjadi kebiasaan utk menyerang sebuah dusun atau banyak dusun tanpa alasan apapun, dan menangkap para penghuninya utk dijadikan budak.’ [lxv] Tidak heran Abdulla Khan Uzbeg, jendralnya Akbar dengan terang-terangan menyatakan:

‘Aku mendapatkan lima lacs (500.000) dari kaum pria dan wanita dan menjualnya. Mereka semua menjadi orang islam. Dari keturunan mereka, akan kudapatkan banyak crore (1 crore = 10 juta) di hari kiamat nanti.’ [lxvi]

Setelah kematian Akbar, islamisasi pelahan-lahan bangkit lagi selama kekuasaan Jahangir dan Shahjahan. Raja Jahangir, terlihat seperti penguasa yg baik dan liberal, Shash Fath-I Kangra menulis bahwa ‘dia mengabdikan semua usahanya utk menyebarkan agama Muhammadan..’ dan bahwa ‘segenap hatinya selalu ditujukan utk memusnahkan api berhala…’ [lxvii] Menurut Intikhab-I Jahangir Shahi, ketika Jains di Gujarat membangut Kuil yang Indah, menarik banyak orang utk memuja, ‘Raja Jahangir memerintahkan utk mengusir mereka dari negeri ini dan kuilnya dihancurkan. Patung2 dilempar dari atas mesjid, agar bisa dihancurkan dan diinjak-injak oleh para muslim. [lxviii] Raja Shahjahan lebih ortodok lagi daripada ayahnya Jahangir.

Adalah Aurangzeb (berkuasa 1658-1707) yang mengembalikan perbudakan dan pemaksaan masuk islam dengan skala penuh kedalam kebijakan kerajaannya. Bahkan setelah Inggris mengambil alih Bengal tahun 1757, pengambilan budak oleh penguasa muslim masih berlangsung dengan maraknya di India. Menurut Siyar-ul-Mutakhirin, setelah kemenangan Ahmad Shah Abdali dalam Peperangan Ketiga di Panipat tahun 1761, ‘para tawanan, yg sangat kelaparan karena tidak diberi makanan dan minuman, dibariskan membentuk antrian sangat panjang untuk kemudian satu-persatu dipancung’ dan ‘para tawanan wanita dan anak2 yang selamat diperbudak – 22.000 orang, banyak diantaranya adalah orang2 dengan berkedudukan tinggi didaerah tsb.’ [lxix] Sekitar dua dekade sebelumnya, Nadir Shah Iran menjajah India (1738). Setelah melakukan keganasan dan merampok banyak kota, sekitar 200.000 orang dibantai, dia kembali dengan membawa ribuan budak serta harta jarahan yang berjumlah sangat besar.

Mudah utk dipahami bahwa perbudakan menolong peningkatan populasi muslim di India, dibandingkan sumber2 lain. Jendral Abdulla Khan Uzbeg menjelaskan secara akurat pernyataan sesumbarnya yang ditulis diatas. Sumbangan para wanita budak dalam peningkatan populasi muslim secara ringkas dijelaskan oleh Arnold: ‘budak wanita yang dijadikan selir menambah populasi muslim dalam jumlah besar.’ [lxx] Dalam sebuah perjanjian, Muhammad Ashraf berpikiran bahwa ‘para budak menambah jumlah populasi muslim di India.’ [lxxi] Tapi, dia kurang tepat dalam hal ini, para budak tidak begitu saja menambah populasi muslim, tapi sebenarnya perbudakan itulah berjasa menambah populasi muslim ditahun2 awal dan dekade2 awal. Pada periode berikutnyalah, keturunan dari para budak (yg dipaksa masuk islam) yang lalu menambah populasi muslim berikutnya.

Berlawanan dengan pandangan akademisi modern islam – Sheikh al-Qaradawi, Dr. Zakir Naik dan Dr. Fazlur Rahmat dll – konversi dan kenaikan jumlah muslim jelas dimulai pada saat penaklukan: lewat konversi paksaan oleh para penjajah seperti Sultan mahmud dan Yakub Lais, dan lewat perbudakan universal para wanita dan anak2 dalam jumlah besar dibawah todongan pedang, sejak perbudakan yg otomatis menjadi muslim. Para wanita, khususnya yang muda2, adalah target utama dari perbudakan muslim sejak jaman ‘nabi’ muhammad. Berikutnya, wanita budak itu berubah sebagai alat utama utk mesin anak dan makin menambah populasi muslim.

Penghinaan dan tekanan Ekonomi menyumbang pada Konversi:

Islam mengenal Yahudi dan Kristen sebagai subjek Dhimmi. Meski Allah memberi orang2 politeis – Hindu, Buddhis, animisme, dll – pilihan antara mati atau masuk islam, ‘sang murtadin’ Umayyad, ketika menaklukan Sindh di India, mendapatkan banyak sekali orang2 politeis yang dihukum mati. Umayyad tidak tertarik utk menyebearkan agama Muhammad dan lebih suka menambah kekayaannya lewat pajak, hingga mereka mengampuni banyak orang politeis dari paksaan masuk islam asal mereka membayar pajak. Dg demikian, mereka diangkat menjadi dhimmi, dengan melanggar perintah Quran 9:5. Kaum Dhimmi secara umum dijadikan sasaran penghinaan dan perendahan diri secara sosial, dieksploitasi secara ekonomis, kedua hal ini menjadi ‘pembujuk’ luar biasa agar mereka masuk islam. Pakta Umar, yg diumumkan oleh Kalifah Islam Kedua (ada penulis yang menyebut Kalifah Umar II yang meresmikan, berkuasa 717-720), menguraikan perlakuan umum terhadap kaum Dhimmi dibawah kekuasaan Islam.

Pakta Umar: Pakta ini dikutip dalam Kitab ul-Umm dari Imam Shafi’I, pendiri kaidah Hukum Islam Shafi’i. Setelah orang2 Arab menjajah Syria, persetujuan ini ditanda-tangani antara Kalifah Umar dan pemimpin Kristen Syria, yang didiktekan oleh sang Kalifah sendiri. Didalamnya berisi sejumlah penghinaan terhadap kaum Kristen (yg menjadi kaum Dhimmi) dibawah kekuasaan Muslim, mereka harus membayar pajak diskriminasi sebagai simbol dari status mereka yang lebih rendah, dan menderita banyak lagi penghinaan dan perendahan diri secara sosio-politik. Kalifah Umar mengiri surat pada pemimpin Kristen Syria utk mengatur syarat2 tunduknya mereka pada Islam, poin2 pentingnya adalah sbb: [lxxii] ‘Saya, dan semua muslim, menjanjikanmu dan saudaramu orang2 Kristen, perlindungan sepanjang kalian memenuhi kondisi2 sebagai berikut:

1. Kalian berada dibawah hukum Muslim, tidak dibawah hukum lainnya, dan tidak menghindar dari apapun yang diminta darimu.
2. Jika diantara kalian ada yang mengatakan sesuatu yg tidak mengenakkan tentang sang Nabi, agama islam dan Quran, dia tidak terlindungi lagi dari perlindungan Allah, pemimpin orang2 beriman dan semua muslim. Kondisi dimana perlindungan diberikan ditiadakan dan hidupmu akan berada diluar dari hukum tsb.
3. Jika diantara kalian melakukan perzinahan dengan muslimah atau menikahi muslimah, atau merampok muslim atau membuat muslim berpaling dari agamanya atau menolong musuh2 muslim atau melindungi mata-mata musuh muslim, dia telah melanggar perjanjian dan hidup serta hartanya tidak dilindungi lagi.
4. Mereka yang melakukan pelanggaran yg lebih kecil dari ini terhadap kehormatan dan kebaikan orang2 muslim akan dihukum.
5. Kami akan mengawasi segala urusan/transaksimu dengan muslim, dan jika kalian melakukan sesuatu yang tidak berkenan dimata hukum islam, kami akan mencabut perjanjian baginya dan menghukumnya.
6. Jika kalian atau para kafir lain meminta keadilan, akan diberikan sesuai dengan hukum islam.
7. Kalian tidak boleh memperlihatkan salib, atau mengarak patung2 sembahan kalian atau membangun gereja atau tempat2 beribadah kalian atau membunyikan lonceng gereja atau memakai bahasa2 berhala mengenai Yesus, Maria, pada orang2 muslim.
8. Kalian harus memakai zunnar (ikat pinggang) diluar bajumu (sebagai tanda utk membedakan), tidak boleh tersembunyi
9. Kalian harus memakai sadel yang berbeda dari muslim, topi yang diberi tanda, juga cara berkuda tidak boleh sama.
10. Kalian tidak boleh memakai tengah jalan, juga tidak boleh duduk ditempat terhormat ketika berkumpul jika muslim hadir.
11. Setiap pria dewasa yg bebas (bukan budak) harus membayar jizyah, satu dinar setiap tahun. Dia tidak boleh keluar kota sebelum membayar.
12. Orang miskin tetap dikenakan jizyah hingga dia mampu membayar; kemiskinan tidak membatalkan kewajiban membayar jizyah, tidak juga menggantikan perlindungan yang diberikan utk kalian. Jika kalian memiliki sesuatu, kami akan mengambilnya sebagai ganti bayaran jizyah. Jizyah hanya berlaku selama kalian hidup dan tinggal/meliwati tanah milik muslim, kecuali utk pedagang.
13. Kalian tidak boleh masuk Mekah dalam kondisi apapun. Jika kalian bepergian dengan barang dagangan, kalian harus membayar 1/10 bagi muslim. Kalian boleh kemana saja kecuali Mekah. Kalian boleh tinggal ditanah muslim kecuali Hedjaz, dimana kalian hanya boleh tinggal selama tiga hari saja.

Ini adalah aturan2 standar yang harus dipaksakan pada orang Yahudi dan Kristen *Juga kaum politeis dinegara2 dimana berlaku hukum Hanafi) dalam sebuah pemerintahan Islam yg ideal. Aturan2 dalam Pakta Umar mengenai dhimmi adalah sebuah perintah dari Allah (Q9.29) dan sunnah nabi. Dg demikian, Pakta Umar, ditulis oleh Abu Yusuf, ahli hukum Hanafi abad 8, tetap berlaku hingga hari kiamat.’ [lxxiii] Orang Yahudi dan Kristen (Juga Hindu di India), yang berjiwa bebgas dan terhormat ditanah mereka sendiri, sekarang harus menanggung penghinaan dan eksploitasi dari penjajah muslim. Tidak sulit utk membayangkan bahwa tekanan psikologi dari perlakuan demikian akan membuat mereka masuk islam.

Jizyah dan Penghinaan: Praktek memaksakan jizyah pada kaum Dhimmi memberikan penjelasan tentang degradasi sosial yang mereka hadapi dinegara muslim. Pembayaran Jizyah tidaklah seperti menuliskan cek atau memberi uang pada sang kolektor dikantornya. Tapi sang Dhimmi, dituntut Allah, harus membayar jizyah dengan cara2 seperti orang yang ditundukkan, dan harus merasakan bahwa mereka itu terhina’ (Q9.29). Membayar Jizyah dalam cara yg “tunduk” dan “terhina” artinya harus dibayar sesuai aturan tertentu yang membuat mereka merasakan kedua hal tsb. Komentator Islam terkenal al-Zamakhshari (m.1144) menafsirkan Quran ayat 9.29 tentang pembayaran Jizyah sbb: [lxxiv]

‘Jizyah harus diambil dari mereka dengan merendahkan dan menghina. Kaum Dhimmi harus datang seorang diri, berjalan kaki. Ketika membayar, dia harus berdiri, sang kolektor duduk. Sang kolektor akan mencekik leher, mengguncangnya dan berkata: “Bayar Jizyah!!” dan ketika dia membayar, sang kolektor harus memukul tengkuknya.’

Ahli Sufi Mesir terkenal abad 16, Ash-Sharani menjelaskan ritual pembayaran Jizyah dalam Kitab al-Mizan sbb: [lxxv]

‘Kaum Dhimmi, kristen atau Yahudi, pergi sendiri pada hari yg sudah ditentukan kepada sang Emir utk membayar Jizyah. Sang Emir duduk disinggasanannya. Sang Dhimmi menghadap padanya sambil menyodorkan uang Jizyah ditangannya (dg tangan terbuka menghadap keatas). Sang Emir mengambil uang tsb , lalu sang Emir memukul tengkuk sang Dhimmi, dan menyuruh sang Dhimmi utk pergi secara kasar… Masyarakat umum diharuskan menonton semua ini.’

Mari kita lihat bagaimana teori standar ini diterapkan di India. Raja Aurangzeb, setelah mengharuskan kembali pajak jizyah (yg sebelumnya dihilangkan oleh Akbar tahun 1564) pada orang2 Hindu tahun 1679, melakukan ritual berikut ini dalam hal pembayaran Jizyah:

‘Jizyah tidak berlaku jika sang dhimmi meninggal atau masuk islam… Non muslim harus membawa sendiri uang jizyah yg akan dibayarkan; jika dia menyuruh orang lain, hal ini tidak akan diterima. Disaat pembayaran, sang dhimmi harus berdiri, sementara penerima Jizyah duduk. Tangan sang dhimmi harus berada dibawah sang penerima dan sang penerima harus berkata ‘Bayar Jizyah, O! Kafir…’ [lxxvi]

Ketika Sultan Alauddin Khilji meminta nasehat dari ulama Qazi Mughisuddin mengenai penarikan pajak kharaj (pajak tanah), Qazi menjelaskan aturan yang sama dg pembayaran jizyah, dan menambahkan ‘jika sang kolektor memilih utk meludah kemulut sang dhimmi, sang dhimmi harus membuka mulutnya. Tujuan penghinaan ini adalah utk menunjukkan tunduknya kelas masyarakat yg lebih rendah dari kejayaan islam dan tunduknya iman ortodok dan degradasi agama palsu (Hinduisme).’ [lxxvii] Juga, Ulama Persia Mullah Ahmad menulis utk mengingatkan Sultan Zainul Abedin dari Kashmir (1417-1467) yang liberal dan toleran bahwa ‘tujuan utama menerapkan jizyah adalah utk penghinaan terhadap mereka.. Allah menetapkan Jizyah utk merendahkan mereka. Objek penghinaan dan menegakkan harga diri serta perbawa para muslim.’ [lxxviii]

Master Sufi populer Shaykh Ahmad Sirhindi (1564-1624), frustasi atas kebijakan toleran dan liberal Raja Akbar terhadap non muslim, yg dianggapnya sebagai pelanggaran atas hukum islam,menulis kepada lembaga kerajaan: ‘Kehormatan Islam ada pada penghinaan kaum Kafir. Orang yang menghargai kaum kafir telah menginjak-injak kehormatan orang muslim.. tujuan utama diterapkannya jizyah apda mereka adalah utk menghina mereka sedemikian sehingga mereka tidak bisa berpakaian pantas dan hidup berkecukupan. Mereka akan tetap merasa takut dan gemetar.’ Juga demikian pandangan dari sang Sufi Shah Walliulah (m.1762) dan banyak lagi ulama2 besar lainnya sepanjang perioda pemerintahan Muslim di India. [lxxix]

Penerapan aturan ini, yg ditujukan utk menghina kaum dhimmi, adalah utk mengingatkan mereka akan status sosio-politik mereka yang lebih rendah dinegara muslim. Tidak sulit utk membuat tekanan psikologis kepada kaum dhimmi (hindu di India) hingga mereka tergerak hatinya utk masuk islam. Menghina adalah bujukan tambahan selain utk menghindar dari beban ekonomi karena membayar pajak ekstra yang diskriminatif: Jizyah, Kharaj dan pajak2 lainnya. Tanpa penghinaan itu sendiri, jizyah relatif ringan dalam hal beban ekonomis. Beban yang berat adalah pajak Kharaj yang menghancurkan. Selama kekuasaan Sultan Alauddin Khilji (1296-1316), para petani bisa dibilang menjadi budak terikat pemerintah, karena 50-75 persen hasil panen mereka diambil sebagai pajak, khususnya kharaj. Bahkan selama kekuasaan Akbar, kharaj telah ditetapkan sebesar sepertiga, tapi dalam kenyataannya menjadi 2/3 dari hasil panen di Kashmir. Di Gujarat, para petani harus menyerahkan lebih dari ¾ hasil panen mereka sekitar tahun 1629 kepada Raja Shahjahan. [lxxx]

Hindu direndahkan hingga situasi yang sangat membuat mereka putus asa, dg eksploitasi ekonomi yang sangat menggencet mereka hingga mereka lebih suka lari kehutan2 menghindari siksaan pengumpul pajak. Hanya dengan mengucapkan kalimat Syahadat (Aku Bersaksi tidak ada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusanNya), orang2 hindu bisa melepas semua beban ekonomi, penderitaan dan penghinaan ini. Bujukan pemaksa utk pindah agama ini sepertinya berfungsi hebat seperti yang disaksikan oleh Sultan Firoz Shah Tughlaq (1351-1388) dalam catatannya Fatuhat-i-Firoz Shahi:

‘Kudorong kaum kafir utk memeluk agama sang nabi, dan kukatakan bahwa setiap orang yang mengucapkan syahadat dan menjadi muslim harus dilepaskan dari jizyah. Informasi ini sampai pada kuping masyarakat non muslim, dan sejumlah besar orang hindu menyerahkan diri dan menyatakan masuk islam. Mereka datang setiap hari dari segala penjuru, dan masuk islam, dilepaskan dari jizyah dan diberikan hadiah serta dikembalikan harga diri mereka. [lxxxi]

Dg demikian, dalam hal konversi ke islam dan pertumbuhan populasi muslim ditanah2 yang dijajah muslim, gelombang pertama dari para mualaf datang lewat perbudakan dibawah paksaan senjata. Setelah itu, keturunan para budak itu melanjutkan status muslim yang orang tua mereka sandang. Para penjajah seperti Sultan Mahmud, setelah menaklukan sebuah kota, memaksa penghuninya masuk islam atau dihukum mati, yang sangat menyumbang banyak terhadap populasi muslim. Dalam beberapa kasus, para penghuni kota, dibawah serangan brutal tentara muslim, menyerah tanpa perlawanan karena takut mati dan kehancuran serta mereka suka rela masuk islam, menambah juga populasi orang muslim. Hal lain yang sangat membantu bertambahnya populasi muslim ini adalah dari pemaksaan kaum kafir lewat pajak jizyah, penghinaan, pajak kharaj dan pajak2 lainnya yang memberatkan.

Konversi dibawah Aurangzeb yg brutal:

Penguasa muslim banyak menambahkan macam2 bujukan dan paksaan utk membuat kaum kafir masuk islam. Ibn Askari menulis dalam Al-Tarikh bahwa Raja Aurangzeb menawarkan keistimewaan2 seperti kedudukan administratif dikerajaan, bebas penjara bagi para kriminal, penyelesaian masalah yg berpihak pada sang mualaf dan tempat terhormat ketika ada pawai kerajaan. [lxxxii] Hasilnya, banyak kriminal2 terkenal jahat ikut masuk islam. Trend ini bahkan sekarangpun masih berlangsung; lihat saja para penjahat besar dipenjara2 banyak yang masuk islam, terutama dinegara2 barat.

Demografi masa kini dari populasi muslim India Utara kebanyakan terbentuk selama kekuasaan yg brutal dari Aurangzeb karena konversi skala besar-besaran dengna segala cara, baik paksaan maupun jurus2 bujukan. Surat kabar dari Propinsi Baratlaut, termasuk daerah modern Uttar Pradesh dan Delhi, menyatakan: “Banyak penulis muslim menempatkan tanggal mualaf mereka ketika Aurangzeb berkuasa dan menuliskannya sebagai sebuah pemaksaan dan/atau sesuatu hal yang membuat mereka tidak mampu mempertahankan hak2 mereka karena tidak mampu membayar pajak.” (trend ini mestilah menular kepropinsi lain selama kekuasaan Aurangzeb). Utusan Eropa Niccolao Manucci, yang tinggal di India selama jaman Aurangzeb juga membenarkan ini, “Banyak orang Hindu tidak bisa bayar pajak lalu masuk agama Muhammadan utk melepaskan beban hinaan dari sang penagih pajak;” Aurangzeb selalu senang dengan hal ini. Thomas Roll, presiden dari sebuah pabrik Inggris di Surat menulis bahwa jizyah yang diterapkan Aurangzeb punya dua fungsi, yaitu memperkaya kekayaan negara dan ‘memaksa kaum miskin agar masuk islam.’ [lxxxiii]

Tanggal 15 Desember 1666, Aurangzeb mengeluarkan perintah utk mengeluarkan orang Hindu dari pekerjaan di pemerintahan propinsi dan Kerajaan, dan mengganti mereka dengan orang muslim. [lxxxiv] Ini menambah tekanan orang2 Hindu utk segera masuk islam agar bisa menyelamatkan keluarga mereka dari kemiskinan. Dia menekan tuan2 tanah (Zamindar) orang Hindu agar masuk islam atau kehilangan harta mereka serta dihukum mati. Devi Chand, seorang zamindar dari Manoharpur, dilepaskan dari posisinya dan dimasukkan penjara. Aurangzeb mengirim Kotwal (tukang eksekusi) dengan instruksi jika Devi Chand mau masuk islam dia akan dibebaskan dan hartanya dikembalikan; jika menolak, Bunuh! Devi Chand mau masuk islam, jika dia dikembalikan jadi zamindari. Dia lalu menjadi muslim, nyawanya selamat dan zamindari dikembalikan. [lxxxv] Ratan Singh, yang ‘dirampok’ hartanya setelah mendapat warisan ayahnya sang zamindari wilayah Rampura di Malwa, menerima kembali harta serta tanahnya kembali dengan menjadi muslim. [lxxxvi]

Dalam kasus2 lain, muslim suka mengarang tuduhan2 palsu terhadap orang2 Hindu, dg menuduh mereka menghina islam, ini membuat mereka harus masuk islam sebagai hukumannya. Dewan Surat mencatan strategi yang sama utk pemaksaan masuk islam ditahun 1668. Ketika para muslim berhutang uang pada bania (peminjam uang) orang hindu tapi mereka tidak mau membayar, “Muhammadan akan mengeluh pada sang Kazi (hakim) bahwa si bania menghina sang Nabi atau menghina agama islam, menghadapkan saksi2 palsu dan si bania yang malam akan dipaksa bersunat lalu masuk islam dengan mengucap syahadat.” [lxxxvii]

Aurangzeb juga mengeluarkan perintah tahun 1685 pada para pegawai propinsi2 utk mendorong orang2 Hindu agar masuk islam dengan menawarkan ‘setiap pria hindu yang masuk islam, diberi Empat Ruppe, utk wanita Hindu, dua Rupee’ dari harta negara. [lxxxviii] Empat Rupee sama dengan satu bulan penghasilan sang pria Hindu saat itu. Selain diberi uang itu, dia juga dilepaskan dari beban jizyah, kharaj dan pajak2 berat lainnya selain lepas dari hinaan dan degradasi, keuntungan2 tambahan ini lebih menghasilkan banyak sekali para mualaf dibandingkan dengan hadiah ‘empat Rupee’nya. Satu dokumen Mughal mencatat mualafnya 150 orang Hindu oleh Shaikh Abdul Momin, Faujdar dari Bithur, dengan menawarkan mereka saropas (jubah kehormatan) dan uang. [lxxxix]

Aurangzeb mengkonversi orang2 terpelajar di Kashmir sedemikian banyak dengan pemaksaan. Para pelajar yang terdesak ini datang pada Sikh Guru Tegh Bahadur Singh dari Punjab utk minta pertolongan. Ketika sang Guru menghadap Aurangzeb utk bertanya tentang pemaksaan masuk islam terhadap orang2 Kashmi ini, dia ditangkap, disiksa selama berminggu-minggu agar mau masuk islam. Dia (juga dua orang muridnya) akhirnya dipancung. Sampai jamannya Aurangzeb berkuasa, orang2 Hindu masih kokoh, jika tidak bisa dibilang dominan, menjadi bagian dari masyarakat Kashmir. Kerja keras Aurangzeb telah mengubah keindahan Negeri Himalaya, bagian dari India ini menjadi negeri yg didominasi muslim, dan yang paling fanatik. Selama kekuasaan Aurangzeb, kebijakan yang sama mestilah diberlakukan dimanapun di sudut2 India agar menjadi kontrol muslim yang efektif.

Konversi brutal di Kashmir:

Konversi brutal dan paksaan dari orang2 Hindu tidak saja terpusat di kekuatan pusat Muslim yang bermarkas di Delhi. Tapi juga menyebar kepropinsi2 lain dimana penguasa muslim sering bisa bebas dari pemerintahan pusat dan memaksakan perintah islam sebagai kewajiban suci mereka. Kashmir kiranya cukup menjadi contoh soal disini.

Dalam kekuasaan Sikandar Butshikun (1389-1413), dia dan Perdana Menterinya, seorang Brahmana yang masuk islam, bekerja sama menghukumi orang2 Hindu Kashmir. Sikandar, catat Ferishtah, mengeluarkan perintah ‘mengharamkan semua penduduk kecuali pemeluk agama Mohammadan di Kashmir; dan dia tidak boleh ada orang yang memakai tanda didahinya (seperti yang biasa dipakai orang Hindu).. Terakhir, dia memaksa semua patung emas dan perak dihancurkan dan dicairkan menjadi uang. Banyak dari para Brahmana, daripada harus meninggalkan agama mereka memilih bunuh diri dengan racun; ada yang pindah dari kampung halaman mereka itu, sementara sebagian lain lolos dari hukuman dengan cara masuk islam. Setelah perpindahan para Brahmin, Sikandar memerintahkan semua kuil di kashmir utk dihancurkan.. setelah menghancurkan patung2nya, dia juga mendapat gelar Penghancur Berhala. [xc] Menurut Ferishtah (m.1614) ini adalah perbuatan terhebat dari Sultan Sikandar.

Mengikuti jejak sang Penghancur Berhala, anaknya Ameer Khan (atau Ally Shah) – dibimbing oleh Perdana Menteri ayahnya yg fanatik – meneruskan pembantaian orang2 Hindu yg tersisa. Mereka ‘menganiaya sisa2 Brahmin yang masih ngotot memeluk agama mereka; dan menghukum mati semuanya, semua yang menolak memeluk agama Mohammad. Dia mengusir semua yang masih berada di Kashmir keluar dari sana, hingga tak bersisa satupun orang Hindu’ tambah Ferishtah. [xci] Belakangan, dalam kekuasaan Malik Raina dan Kaji Chak, orang2 Hindu dipaksa masuk Islam dengan pedang, sering juga disertai dengan pembantaian2. Catatan2 sejarah ini harusnya meninggalkan keraguan tentang cara2 yang dipakai orang islam dalam menyebarkan agamanya di India.

NEXT :

Deceptive propaganda about conversion ............................................... 112

Voluntary conversion: ...................................................................... 112

Conversion of lower caste Hindus: ................................................... 112

Peaceful conversion by Sufis: .......................................................... 115
Last edited by DHS on Fri Feb 27, 2009 7:07 pm, edited 1 time in total.
User avatar
DHS
 
Posts: 4378
Images: 4
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm

Postby maria qibtiyah » Sun Feb 22, 2009 8:04 pm

DITERJEMAHKAN OLEH PODROCK (meminjam kapling maria_qibtiyah)

PROPAGANDA BOHONG TENTANG ORANG MASUK ISLAM

Masuk Islam/Konversi sukarela:

Para sejarawan dan ulama islam modern (juga banyak non muslim) mengarang mitos mengenai cara bagaimana populasi muslim bertambah di India abad pertengahan dan juga dibelahan dunia lain. Mitos yg mengatakan bahwa orang kafir yg ditaklukkan memeluk islam dengan sukarela, setelah mereka menemukan pesan damai dan adil dari islam. Catatan dari abad pertengahan tentang islam oleh sejarawan, petualang, penjajah dan penguasa membuktikan bahwa mitos tersebut sama sekali tidak ada dasarnya. Catatan para pengelana Eropa maupun utusan2 ke India, khususnya pada periode Mughal, juga sama dengan sejarah2 yg dicatat sejarawan muslim. Semua catatan2 itu memastikan bahwa orang2 Hindu hanya puunya haras marah dan jijik pada muslim. Bukti akan konversi non muslim ke islam yg terkesan oleh pesan2 didalamnya, tidaklah ada, hanya isapan jempol belaka. Konversi paling damai yg pernah dicatat dari orang2 Hindu adalah karena mereka ingin melepaskan diri dari penderitaan dan penghinaan yang luarbiasa yg disebabkan oleh pajak2 seperti kharaj, jizyah dll. Metoda pemaksaan demikian, tidaklah bisa disebut sukarela atau damai. Konversi sukarela mungkin saja terjadi, tapi hanya dalam kasus2 langka saja – lebih banyak terjadi konversi paksa dan keji.

Konversi Kasta Hindu Terendah:

Para muslim di India membuat klaim2 besar bahwa kebanyakan orang Hindu dari kasta terendah yang masuk ke islam karena melihat pesan2 islam mengenai kesamaan hak bagi semua golongan. Tapi, sejarawan islam abad pertengahan, yg kadang menuliskan catatan2 yg mendetil tentang konversi, tidak meninggalkan referensi apapun akanfakta kasta terendah hindu yang berduyun-duyun masuk islam agar menghindari tekanan dan tirani dari kasta yg lebih tinggi. Mungkin ada konversi besar diantara kasta2 rendah, tapi sepenuhnya karena alasan yg berbeda. Mereka masyarakat yg paling miskin dan pajak2 yg membebani mereka, kharaj, jizyah dll, seyogyanya yg menekan mereka paling keras. Melihat sekilas saja populasi muslim di anak benua tsb menunjukkan bahwa konversi terjadi disemua tingkat masyarakat. Fakta bahwa 70% orang Hindu di India masih berada dikasta yg rendah menihilkan klaim bahwa mereka, krn kagum akan pesan2 superiornya islam, berbondong-bondong masuk islam dalam jumlah besar.

Menurut studi baru-baru ini, yg diadakan oleh Pemerintahan Andhra Pradesh, nenek moyang dari sekitar 85% muslim sekarang ini berasal dari kasta rendah. [xcii] Artinya, jika fertilitas menjadi hal yang masih sama diantara orang muslim dan hindu, harusnya dua kali jumlah orang hindu kasta rendah yg masuk islam dibandingkan kasta lebih tinggi. Harus dipertimbangkan bahwa Hindu2 kasta rendah, lewat khotbah yg persuasif, ada yg masuk Buddha dan, juga masuk kristen dalam jumlah besar. Jika hal yg sama terjadi pada islam juga, proporsi dari orang2 kasta rendah harusnya jauh lebih tinggi di masa lalu – mungkin bisa mencapat sekitar 80% - ketika penjajahan islam berlangsung. Artinya bahwa frekwensi konversi ke islam tidaklah lebih tinggi diantara orang2 Hindu kasta rendah dibandingkan yg kastanya lebih tinggi. Frekwensi yg lebih tinggi ini bisa dilihat dari fakta bahwa pemaksaan pajak islam berpengaruh lebih pada orang2 Hindu kasta rendah yg kebanyakan orang miskin. Pada kenyataannya, ketika penjajah islam menyerang dan menganiaya India terus menerus selama berabad-abad, dimana mereka telah memperbudak ratusan ribu orang dibawah ancaman pedang dan memaksanya masuk islam, mereka tidak punya waktu dan tidak peduli apa ada diskriminasi atau tidak diantara kasta2 yg berbeda.

Dalam sejarahnya, para muslim hanya tertarik utk mengetahui orang india bagian mana yang masuk islam. Adalah orang2 Eropa, berdasarkan kejadian2 khusus tertentu, yg pertama-tama menciptakan ‘cerita’ bahwa orang hindu kasta rendah masuk islam utk menghindari penganiayaan dari masyarakat hindu kasta yg lebih tinggi. Setelah itu, para akademisi muslim yang tersentak akan kenyataan adanya pemaksaan masuk islam, langsung loncat mengambil kesempatan utk berkelit dan menekankan bahwa tidak ada pemaksaan masuk islam, yg ada adalah masuk islam dg sukarela krn pesan damai islam pada kelompok masyarakat kasta rendah. Khondkar Fazl-I Rabbi, diwan utk Nawab di Murshidabad mengklaim bahwa ditahun 1890 orang2 Hindu kasta rendah seperti penenun dan tukang cuci telah masuk islam di Bengal. Tapi, dia menekankan bahwa konversi tsb hanya membentuk minoritas kecil saja pada masyarakat muslim. [xciii]

Penting utk dicatat bahwa, sepanjang seluruh perioda kekuasaan muslim, kasta rendah orang Hindu dan Sikh bergabung kedalam pemberontakan dan perlawanan terhadap penguasa muslim dalam jumlah yg besar; dalam banyak kasus, justru orang2 kasta rendah itulah yang memimpin pemberontakan. Beberapa contoh akan diberikan. Khusrau Khan, seorang Hindu ang diperbudak dan dikebiri lalu masuk islam, membunuh majikannya Sultan Kutbuddin Mubarak Khilji di tahun 1320 dan membasmi para pejabat muslim dikesultanan tsb. Khusrau Khan bergabung dengan 20.000 Hindu Bewari (disebut juga Hindu Parwari) dari Gujarat. [xciv] Tujuan mereka adalah memusnahkan islam dari pusat kekuasaan di Delhi. Menurut Ziauddin Barani, ‘dalam empat sampai lima hari saja, persiapan dilakukan utk penyembahan berhala di istana’ dan ‘Kitab2 Quran dipakai sebagai tempat duduk dan patung2 dipasang dimimbar2 mesjid.’ [xcv] Sejarawan Abad pertengahan Ziauddin Barani, Amir Khusrau dan Ibn Battutah mengakui Bewaris sebagai Hindu kasta Rendah yang ‘berani dan siap mempertaruhkan nyawa bagi majikan mereka.’ [xcvi]

Hindu kasta rendah mengangkat senjata juga terhadap Akbar the Great yg liberal dan lebih adil. Tercatat bahwa, dalam serangan Akbar ke Chittor tahun 1568, sekitar 40.000 petani – terdiri dari Hindu kasta rendah – ikut berperang berdampingan dengan 8.000 Rajput. Perlawanan mereka membuat Akbar demikian marah hingga ia meninggalkan aturan2 umum yang biasa dia pakai ketika menangani tawan perang, Akbar memerintahkan pembantaian sekitar 30.000 petani pemberontak. Demikian juga Shivaji (m.1680), yang mendirikan kerajaan Maratha, dg menentang Aurangzeb, adalah orang Hindu dari kasta rendah (lihat Bab VI, bagian: Toleransi & Persaingan Penguasa Hindu selama periode muslim). Orang2 Maratha ini, yang merupakan petani kasta rendah, terus melakukan perlawanan hingga tahun 1761; Ahmad Shah Abdali datang dari Afghanistan utk memusnahkan mereka dalam Peperangan Panipat Ketiga. Hindu2 dari kasta rendah dari seluruh penjuru India – Bewaris, Maratha, Jat, Khokhar, Gond, Bhil, Satnami, Reddi dll – terus melawan penjajah muslim sejak awal hingga hari2 terakhir penjajahan Islam. Petani Khokhar (Gukkur) – yang, menurut Ferishtah, ‘adalah dari suku barbar yg liar, tanpa agama atau moral.’ [xcvii] – melakukan perlawanan yang paling kuat terhadap Sultan Muhammad Ghauri, seperti yg terjadi di Multan. Multan ditaklukan oleh Qasim tahun 715. Lima abad setelah islam dibawa ke Multan, petani2 Khokhar, yang tidak terkesan akan pesan2 islam, melawan Sultan Ghauri. Sang Sultan lalu menghancurkan kaum Khokhar, seperti dicatat Ibn Asir, ‘dia mengalahkan kaum pemberontak, dan membuat darah mereka mengalir seperti anak sungai.’ [xcviii] Tapi, kaum Khokhar pada akhirnya berhasil melakukan pembunuhan berencana terhadap sang Sultan Ghauri tahun 1206 dalam sebuah kemah perangnya. Dua puluh orang Khokhar, yang telah kehilangan sanak kerabat karena sang Sultan, merangsek kedalam kemah sang sultan dengan berani, lalu membunuhnya dg belati. [xcix] Lebih dari dua abad kemudian, dalam tulisan Yahya bin Ahmad, Tarikh-I Mubarak-Shahi, kita bisa membaca tentang Jasrath Shaika Khokhar, yang dianggap sebagai seorang kafir dan musuh yang paling gigih dari para penguasa muslim (1420-30).

Tentu saja kasta golongan tinggi juga berperang bersama2 kasta rendah melawan muslim. Contohnya, setelah Aurangzeb memindahkan ibukota ke Selatan, para petani Jat di utara bangkit memberontak. Mereka memulai dengan menyerang karavan2 pembawa barang dagangan, uang pajak dan perbekalan ke istana Raja di selatan. Aurangzeb mengirim tentara kerajaan, terdiri dari kasta tinggi orang Rajput dan tentara muslim, utk menyerang dan memusnahkan pemberontakan para petani Jat. Setelah dikepung lama, benteng Jat di Sinsani (Rajasthan) diserang bulan Januari 1690, tapi menghasilkan korban yang banyak dikedua belah pihak. Sekitar 1.500 Jat meninggal, sementara 200 Mughal dan 700 Rajput terbunuh atau tertangkap pihak kerajaan.[c] Maka dg demikian, sangat tidak berdasar utk mengatakan bahwa orang Hindu Kasta Rendah dengan senangnya memeluk islam utk membebaskan diri mereka dari tekanan hindu kasta tinggi.

Konversi yang paling hebat terjadi diantara orang2 Budha. Saat penjajahan islam ke India, Buddhisme dominan dibagian utara (sekarang Pakistan, Afghanistan, dll) dan Timur India (Bengal, dll). Bhuddisme disapu bersih dikedua daerah tsb. Di Bengal, sekitar 60% orang Hindu masuk islam selama dalam kekuasaan muslim. Mayoritas besar dari mereka, yang tetap memegang agama sebelum islam, bukanlah orang2 Buddhis tapi Hindu, kebanyakan dari kasta rendah. Tidak ada sistem kasta dalam Buddhisme, maka, sudah jelas pasti lebih egaliter dan damai daripada islam. Lalu apa yang membuat mereka masuk islam? Dan kenapa Islam gagal mengkonversi kebanyakan orang2 Hindu kasta rendah di Bengal, yang katanya ditekan oleh kasta tinggi?

Konversi damai oleh para sufi:

Klaim ‘hebat’ hingga mirip mitos lain yang dibesar2kan tentang konversi ke islam adalah muslim bid’ah yg disebut Kaum Sufi telah menyebarkan islam lewat aktivitas penyebaran secara damai. Sejarawan inggris Thomas Arnold (1864-1930) – yang mati-matian berusaha mengubah wacana islam sebagai agama keji – memulai propaganda ini ditahun 1890, yang lalu sontak dicengkeram erat2 oleh banyak sejarawan dan akademisi muslim maupun non muslim. Seperti yg dirangkum oleh Peter Hardy, hal2 berikut ini yang membuat Arnold menyimpulkan demikian:

‘.. Tahun 1878, laporan penyelesaian distrik Montgomery di Panjab mengutip pernyataan Letnan Elphistone sbb: ‘di Kota Pakpattan ada makam ulama suci dan martir Baba Farid, yang mengubah sebagian besar penduduk Punjab selatan jadi memeluk agama Muhammadanisme, dan mukjijat2nya membuat dia disejajarkan dengan para Sufi nan suci di islam.’ Laporan dari distrik Jhang berisi hal yang sama mengenai Shaykh Farid al-Din. Dalam Laporan Sensus Punjab tahun 1881, Ibbeston menambahkan nana Bana al-Huq dari Multan sejajar dengan Baba Farid sebagai dua orang suci yang mana ‘penduduk bagian barat menunjuk dua orang suci itu sebagai alasan mereka masuk islam.’ Sebuah buku ‘Bombay Gazetteer’ utk Cutch yg diterbitkan tahun 1880, menuliskan tentang konversi Cutchi Memon setelah menyaksikan mukjijat dari Sayyid Yusu al-Din, keturunan dari Sayyid Abd al-Qadir Jilani. Sementara di Bombay, disebutkan bahwa Sayyid Muhammad Gesu Daraz telah membuat banyak orang hindu masuk islam. Di Propinsi Barat Laut, data di distrik Azamgarh menyebutkan bahwa ‘ajaran beberapa orang suci muslim’ telah membuat nenek moyang mereka masuk islam. Di Bada’un, Shaykh Jalal al-Din Tabrizi, yang belakangan pindah ke Bengal, disebutkan telah membuat para penghasil susu orang Hindu masuk islam. Dari sumber2 ini dan material2 lainnyalah, Arnold menyimpulkan bahwa sejumlah besar muslim India adalah keturunan dari para mualaf yang mana konversi mereka bukan hasil paksaan tapi hasil ajaran dan kepercayaan dari para ulama damai disana. [ci]…

Referensi utama, yg menjadi dasar utama kesimpulan dari Arnold ini, adalah referensi umum ditahun 1884 pada Bombay Gazetteer yg menyatakan bahwa Sufi Ma’bari Khandayat (Pir Ma’bari) datang ke wilayah Deka ditahun 1305 sebagai seorang penyebar islam dan mengkonversi sejumlah besar orang2 Jain ke Islam. [cii] Dokumen ini tidak memberikan data spesifik mengenai cara bagaimana Pir Ma’bari membuat mereka masuk islam; hal yang sama juga terjadi pada klaim2 lain (klaim2 ini kadang belum dibuktikan kebenarannya dan bersifat legenda belaka) seperti yg disebutkan diatas. Tapi, dokumentasi yg lebih tua dari Pir Ma’bari oleh sejarawan Muslim, seperti yang dipelajari oleh sejarawan Richard Eaton, mengungkapkan cara2 yang Pir Ma’bari terapkan dalam mengkonversi para kafir. Menurut Muhammad Ibrahim Zubairi, Rauzat al-Auliya (1825-26), Pir Ma’bari Khandayat datang ke Deka sebagai Ksatria Suci:

‘Selama perioda Ala al-Din Khalaji (Alauddin Khilji, m.1316), Shah dari Delhi, di (Pir Ma’bari) disertai oleh sepasukan tentara islam ditahun A.H. 710 (1310-1311) ketika harta2 karun terpendam berisi emas dan perak jatuh ketangan para muslim dan menimbulkan kemenangan islam oleh karena harta itu.’ [ciii]

Sebuah catatan Hagiografik (catatan para orang suci tsb) menambahkan:
‘Pir Ma’bari datang dan melakukan Perang Jihad melawan para Raja dan Pemberontak (Bijapur). Dan dengan tangan besinya dia meremukkan kepala dan memancung leher2 banyak Raja dan membuat mereka mencium tanah kekalahan. Banyak penyembah berhala, yang karena Kehendak Allah dan Hidayahnya, bertobat dari kekafiran dan kesalahan, dan lewat tangan Pir Ma’bari memeluk islam.’ [civ]

Tulisan lain menyebutkan bahwa Pir Ma’bari telah mengusir sekelompok kaum Brahmin dari kampung mereka di Bijapur. Literatur Muslim menggambarkan Pir Ma’bari sebagai Pejuang Jihad yang dahsyat terhadap kaum kafir, sambil memegang tongkat besi. Ini membuat Pir Ma’bari dijuluki Khandayat – arti harafiahnya adalah Tongkat Kasar.
Eaton sendiri menjadi penyebar luas yang berpengaruh akan paradigma bahwa islam disebarkan secara damai oleh para sufi. Dia bilang islam datang kedaerah dimana kuasa muslim belum sampai, ‘dengan penampilan anonim, orang2 suci pengelana yang oleh penduduk lokal dihubungkan dengan kemampuan2 mukjijatnya.’ Eaton malah terus menjelaskan kisah rakyat muslim di Bengal mengenai seorang muslim Pir dengan kekuatan gaib muncul disebuah dusun, membangun mesjid, menyembuhkan orang2 sakit dengan mukjijat dan namanya terkenal kesegala penjuru. Sementara itu ratusan orang datang berkunjung dengan hadiah2 ‘beras, buah dan makanan2 enak lainnya, kambing, ayam dan unggas2,’ yang dia sendiri tidak sentuh tapi dibagikan pada orang2 miskin. ‘Kualitas kemanusiaan dari para Sufi,’ kata Eaton, membuat mesjid2 menjadi pusat islam yang dari mana lalu menjangkau sampai jauh. [cv]

Satu hal yang mengganggu tentang Eaton adalah bahwa risetnya sendiri tentang literatur Abad pertengahan mengenai Orang2 Sufi India untuk tesis Ph.Dnya, yang diterbitkan dalam Sufis of Bijapur 1300-1700, tidak menemukan adanya jejak2 damai dalam pandangan2 dan tindakan2 para sufi dan cara2 konversi mereka. Dia menemukan bahwa semua sufi2 yang disebutkan itu, khususnya yang pertama kali datang ke Bijapur, adalah para Pejuang Jihad yang keras dan penghukum orang2 Hindu; contohnya, Pir Ma’bari yang disebutkan diatas. Hasil risetnya begitu bertolak belakang dari pandangan2 tendensius dan cenderung seperti orang ‘jatuh cinta’ dari para sufi tsb, hingga orang2 muslim di India memprotes bukunya dan akhirnya malah dilarang beredar di India. Tapi Eaton tidak berhenti menyebarkan pandangan2 ‘nyeleneh’ dan kelirunya tentang Sufi tsb.

Bagi orang rasional, kisah2 spiritual dan gaib dari para sufi tidak lain hanyalah mitos fantastis belaka. Legenda2 tsb, lewat riset yang teliti, dan nyata2 dibuktikan menurut Prof. Muhammad Habib, sebagai ‘karangan belakangan belaka’ (lihat dibawah). Mengenai konversi itu sendiri, catatan sejarah dan bukti2 tidak langsung tidaklah mendukung paradigma bahwa para sufi menyumbang besar dalam mengajak para kafir masuk islam secara damai. Di India, tidak ada dokumen sejarah yang menyebutkan bahwa para sufi mengkonversi orang Hindu dan kafir2 lain ke islam dalam jumlah besar lewat cara damai. Akademisi Sufi Liberal terkenal, Amir Khasrau (abad 14) menyebutkan dalam catatannya tentang banyak kejadian perbudakan para kafir dalam jumlah besar oleh penguasa muslim demi konversi mereka, tapi tidak menyebutkan adanya peristiwa dakwah damai oleh para sufi ‘suci’ yang membuat orang2 Hindu masuk islam dalam jumlah besar. Ideologi para Sufi India dan keterlibatan mereka dalam konversi orang kafir akan dijelaskan secara detail dibawah ini:

Asal muasal Sufisme:

Allah membuat Jihad sebagai kewajiban mengikat bagi para muslim, dimana mereka harus terus menerus berperang hingga Islam – Ajaran dan bimbingan Universal dan sempurna bagi kehidupan manusia – menjadi agama satu-satunya didunia (Q2.193). Allah telah membeli hidup dan harta orang2 muslim, mereka harus mengabdikan diri dan hartanya pada perintahNya dan melakukan Jihad – membunuh atau dibunuh dalam proses jihad tsb – demi mendapatkan surga (Q9.111). Allah memberi hidayah pada mereka yang mati dalam Jihad, kaum martir, dengan upah langsung masuk surga: “Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya.” (Q2.154). Allah mendorong para muslim utk memutuskan hubungan kerabat dengan ayah, anak, istri, dan kerabat lainnya jika mereka menentang Jihad “Katakanlah: "Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.” (Q9.24).

Muhammad memakai perintah Allah ini utk mendirikan agama barunya: para pengikutnya mengabdikan diri mereka di jalan ‘Allah’ – sholat, puasa, dll. Dan lebih penting lagi, utk Berjihad – utk membuat islam menjadi satu-satunya agama dibumi ini. Setelah pindah ke Medinah, dimana doktrin Jihad ‘diturunkan’ oleh ‘Allah’, Muhammad dan komunitas militannya melakukan Jihad yang keji dan agresif, berupa perampokan, penjarahan dan penyerangan terhadap orang2 yang mereka sebut kafir, utk mendirikan negara islam dan hidup melulu dari harta rampasan yang mereka rampok. Kesyahidan yg didapat ketika melakukan perang Jihad, ditetapkan oleh Allah dalam Q2.154, merupakan jalan pasti ke surga: Tujuan Utama dari semua tingkah laku muslim didunia ini. Dg demikian, mereka yang mati dalam perang suci ini mendapat ‘keberuntungan yg luar biasa’: yaitu menjadi mati syahid dan langsung mendapat tiket seketika ke surga.

Pada tahun2 dan dekade2 pertama islam, inspirasi menyambut mati syahid ini menarik banyak sekali rekrutmen baru kedalam profesi jihad. Karena hal ini memastikan tempat disurga sensualnya islam – penuh dengan bidadari2 perawan yang bermata jeli dan berdada montok, siap utk berhubungan seks selama-lamanya (Q44.51-54, 78.31-33) – lewat mati syahid, para pejihad ini menyatakan putusnya hubungan sosial dan keduniawian dan mengabdikan diri sepenuhnya dijalan Allah. Gaya hidup mereka jadi sedikit seperti ‘pertapa’ – menghindar dari hubungan2 sosial dan melulu berdoa, sholat dan pada akhirnya, berperang Jihad utk mencapai mati syahid. Begitulah kasranya gaya hidup serta pandangan para islamis ditahun2 awal keislaman, dimana Muhammad telah menanamkan syahid, berikut sanksi2 lain dari Allah, diantara para pengikutnya yang membuta.

Pada tahun2 pertama islam, khususnya ketika Muhammad masih ada, semua muslim (lelaki) yang cukup umur utk berperang dan punya kondisi fisik yang mendukung diharapkan berpartisipasi dalam Perang Jihad. Begitu negara islam secara cepat berkembang dan lebih terorganisir, negara tsb mulai merekrut para pejihad sebagai tentara tetap dan digaji. Tapi tetap saja orang2 lain yang terilhami secara pribadi akan semangat Jihad demi mencapai mati Syahid dan Surga Sex, mengabdikan diri mereka secara sukarela utk berperang dijalan Allah. Para Pejihad sukarelawan ini disebut sebagai para ‘enthusiast’ atau ‘adventurer’, biasa digunakan utk berperang Jihad ketika kebutuhan tentara dalam peperangan melawan kaum kafir muncul. Mereka dibayar, tapi bukan dari harta negara melainkan dari dana ZAKAT. Bagian harta rampasan perang juga menjadi bagian dari nafkah hidup mereka.

Setelah Muhammad bin Qasim membuka ‘lahan baru’ bagi para pejihad di India Baratlaut bersama 6.000 tentara Arabnya, para Pejihad Sukarelawan yang berhasrat sekali akan perampokan dan penyebaran islam, membanjiri Sindh dari tanah2 muslim, masuk menjadi tentaranya Qasim. [cvi] Hasrat mati Syahid begitu kuatnya diantara muslim kaffah hingga mereka rela berjalan sejauh ratusan km ke tanah asing utk melakukan perang jihad. ‘Karena alasan2 inilah,’ tulis Daniel Pipes, ‘sekitar 20.000 sukarelawan berjalan sejauh 1.500 km ditahun 965, dari Iran ke Syria, demi meraih kesempatan berperang jihad melawan Byzantium.’ Penakluk Ottoman mengambil para pejuang muslimnya dari tanah2 muslim yg jauh, yang berduyun-duyun antri ikut perang Jihad melawan orang2 Kristen di Balkan. [cvii]

Setelah gelombang peperangan awal tsb, ekspedisi Jihad menjadi berkurang frekwensinya. Para Pejihad Sukarelawan yang berhasil bertahan, disebut Ghazi – mengabdikan hidupnya pada Allah dan kehidupan pertapa – tinggal dibenteng2 garis depan, yang disebut Ribat, dengan masih berharap bisa mati syahid jika terjadi pertempuran2 melawan kafir diperbatasan. Mereka tetap ada pada ribat2 disepanjang Andalusia (Spanyol) hingga abad 14. [cviii] Para Ghazi ini – juga dikenal dg sebutan Murabit yang artinya kurang lebih ‘orang2 garis depan’ – menunggu peperangan terjadi dalam kondisi pertapa mereka, selalu siap sedia merespon panggilan jihad, kadang mereka menunggu dalam waktu yang sangat lama. Oleh Karena jarang terjadi peperangan lagi dan terpisah dari keluarga dan masyarakat umum untuk waktu yg lama, juga sudah terbiasanya mereka menyendiri serta hidup seperti biarawan. Sebagian dari mereka mulai menyendiri, enggan berpindah-pindah dan tidak lagi mau melakukan kekerasan. Hidup mereka melulu diabdikan kepada Allah dan menolak ikutserta kegiatan duniawi, gaya hidup mereka secara pelahan berubah menjadi non-kekerasan dan non-duniawi, mirip dengan orang2 yang berada dalam biara2 Kristen ataupun Budha. Seiring waktu, para bekas pejihad yg berubah jadi pertapa ini menjadi pertapa ashram, seperti yg ditulis Sir Hamilton Gibb, ‘ribat dihubungkan dengan tumbuhnya gerakan mistik dan pertapa didalam islam, yaitu Sufisme.. belakangan, Jihad ditafsirkan utk diterapkan melawan godaan2 dunia kedalam jiwa dan semangat diri’ [cix]

Elemen2 tertentu didalam ribat mulai mengembangkan pandangan non-kekerasan dan hidup dalam ‘kesunyian’, yang mana hal tsb mulai terbiasa bagi mereka. Mereka mulai mendakwahkan penarikan diri dari masyarakat, menghindari kemewahan dan tingkah laku yang, tulis Umaruddin, ‘tujuan mereka adalah menghindarkan diri dari setiap godaan yang menjerat jiwa dan mencegah perkembangan diri mereka itu.’ [cx] Para pengikut dari doktrin ‘ketenangan’ ini jadi dikenal sebagai Para Sufi, yang menarik diri dari peperangan; ribat sekarang berubah menjadi tempat pertapaan, sebuah rumah bagi mereka yang mengabdikan diri dalam kehidupan religius yg tenang. [cxi] Menurut Benjamin Walker,

‘Banyak golongan2 Sufi yang mendirikan ‘pertapaan2/biara2’ mereka dalam prinsip pertapa/biara dan seorang Sufi terkenal menuliskan puji2an akan kesengsaraan dan menganjurkan idealitas hidup sebagai kaum fakir (pengemis) religius. Sejumlah kecil dari mereka memeluk gaya hidup demikian, menolak kesenangan duniawi – kekayaan, nama besar, pesta, wanita dan persahabatan – mereka malah mencari kesengsaraan, anonimitas, kelaparan, membujang dan hidup menyendiri – bahkan ada yang menyambut penyiksaan dan penghinaan sebagai alat utk menguatkan jiwa mereka dengan menahan diri terhadap cela dan hinaan tsb. [cxii]

Kemunculan Sufisme dg demikian berakar pada kolotnya sifat militan islam. Kata Umaruddin, hal itu muncul juga sebagai reaksi ‘melawan intelektualisme dari para rasionalis dan para filsuf, serta melawan cara2 yang ‘tidak Illahi’ dari golongan para penguasa.’ [cxiii] Penguasa2 Abasid mendorong budaya Arab (Islam) menjadi sekedar latar belakang saja dan mengadopsi cara2 Jahiliyah serta perbuatan orang2 Persia sebelum Islam yang ‘mendorong berkurangnya moralitas.’ Para filsuf, sebaliknya, ‘percaya akan kebenaran dari Plato dan Aristotel’ – bukannya sang Nabi. Utk melawan kecenderungan2 ini, tambah Umaruddin, bangkitlah doktrin Sufisme dan aturan2 mereka didasarkan pada Quran dan Sunnah Nabi serta para sahabat.’

Menurut Umaruddin, pada tahap awal perkembangannya, sufisme tidak begitu berbeda dari islam ortodoks. Dalam doktrin mereka, mereka menekankan beberapa kebenaran dari islam,’ [cxiv] sambil tidak mengindahkan pada hal2 lainnya. Belakangan, beberapa aliran Sufi menjadi berubah secara dramastis dan berlawanan dengan formalitas kaku dari islam ortodoks, islam ortodoks yg hanya menjadi sebentuk ritual dan upacara, sama sekali tidak memenuhi kebutuhan spiritual dari jiwa mereka. Mereka menyimpang dari jalur ortodoks yg asli dan menganggap ritualisme dari aturan2 Syariah ‘sebagai skala terendah dari perubahan spiritual seseorang. Hidup dan disiplin seorang sufi ditetapkan utk memimpin orang tsb kedalam perjalanan mistik melalui tahap2 progresif dari aturan2 hukum menuju kebebasan, dari ortodoks menuju pencerahan, dari pengetahuan diri menuju kemusnahan (fana) diri.’ [cxv] Secara pelahan didalam doktrin2 Sufi mereka membuka banyak bid’ah2 dan kompromi2, beberapa diantaranya dianggap sebagai pemurtadan, penyimpangan dan pelanggaran dari norma2 islam. Seiring waktu, para Sufi yg ‘menyimpang’ ini mencapai doktrin yang tidak islami seperti pantheisme, yaitu menyatukan sang pencipta dengan dirinya dan semua ciptaan kedalam satu entitas. Dari sudut islam klasik, pantheisme adalah doktrin yang melanggar kesusilaan – menyatakan penyerapan diri, penghapusan diri, pemusnahan diri, menyatu dengan Allah – yang akhirnya berujung pada pertemuan diri dengan Allah. Pada tahap perkembangan ini, mereka tidak lagi membutuhkan seorang pembimbing (yakni nabi) atau Kitab2 (yakni Quran). Mereka melepas hampir semua ritual2 yang diharuskan dalam islam ortodoks dan syariah, seperti: sholat, puasa, naik haji dll. Dalam masyarakat islam, mereka dikenal sebagai BISHARIA – yakni orang2 yang berada diluar Syariah atau diluar Islam.

Imam Ghazzali (m.1111), yang membuat Sufisme bisa diterima kedalam masyarakat Islam Mainstream, menulis tujuan dari seorang Sufi adalah,

‘Seorang Sufi berusaha utk meniru setiap dan segala langkah kehidupan sang Nabi. Bertapanya sang nabi ke gua hira utk waktu tertentu setiap tahun, membuat para sufi menyendiri terpisah dari masyarakat lain. Kebahagiaan diri yang luarbiasa dan penghilangan ‘ego diri’ dibentuk berdasarkan kebiasaan sang Nabi yang ketika sholat seperti menyatu terserap kedalam sholat itu sendiri. Aspek2 mirip seorang pertapa dari Sufisme didasarkan pada kesederhanaan hidup dari sang nabi.. Dia mencuci bajunya sendiri, memperbaiki sepatunya, memerah sendiri susu kambing, dan tidak pernah sekalipun dia mengambil hasilnya.’ [cxvi]

Sufi India: Meski sebagian sufi menyimpang sepenuhnya dari islam, mayoritas dari mereka tetap otodoks. Ghazzali membuat Sufisme berjaya pada masyarakat2 muslim di abad 12. Pada dasarnya dia merajut islam ortodoks kedalam lembaga sufisme, menghilangkan ide2 dan ritual2 menyimpang, membuat Sufisme lebih bisa diterima diantara para muslim. Dg demikian, Sufisme gaya ortodoks ini bisa diterima masyarakat muslim berkat Imam Ghazzali. Para Sufi Bishariyah yg menyimpang sering mendapatkan hukuman brutal bahkan hingga kematian. Contohnya, Sultan Firoz Shah Tughlaq (m.1388), seorang penganut ortodoks yg keras, mencatat dalam memoirnya bahwa dia telah menghukum mati Sufi Shaykh Ruknuddin dari Delhi, yang menyebut dirinya seorang Mahdi (Juru Selamat), yg membuat orang2 tersesat kedalam praktek2 mistik dan ide2 menyimpang dg menyebut dirinya Ruknuddin, nabi Allah.’ Tubuhnya dipotong2 dan dicincang lalu tulangnya diremukkan hingga menjadi bagian kecil2.’ Tulis sang Sultan. [cxvii]

Ketika Turki mendirikan Kekuasaan Muslim langsung di India tahun 1206, Sufisme, tepatnya Sufisme aliran Ghazzali, diterima secara luas di masyarakat msulim. Seiring dengan jejak penjajah muslim, para Sufi ini juga membanjiri india. Sufi2 besar India – sebut saja Nizamuddin Auliya, Amir Khasrau, Nasiruddin Chiragh, Khwaja Moinuddin Chisti dan Jalaluddin, dll – lebih memegang pandangan2 ortodoks dan intoleran. Mereka menjunjung tinggi kaum Ulama dan menganjurkan para muridnya utk mengikuti aturan dan tatacara sosial secara syariah agama. Terpengaruh oleh doktrin kontroversial yg tidak ortodoks dan praktek2 dari Sufi terkenal Ibn Arabi (m.1240), Moinuddin Chisti dan Nizamuddin Auliya adalah sufi2 India yang paling tidak ortodoks dan liberal. Dengan membuat geram kaum ortodoks, mereka memakai cara2 musikal dan dansa2 dalam ritual2 mereka. Tapi, ketika berhadapan dengan pertanyaan2 akan islam, mereka tidak pernah berlawanan dengan ajaran kaum ortodoks klasik; mereka selalu menempatkan para Ulama sebagai kepala dalam hal2 keagamaan. Mengenai apakah dansa dan musik, seperti yang dipakai oleh para sufi non ortodoks ini, diijinkan atau tidak, Auliya mengatakan, ‘Apa yang dilarang oleh Syariah, tidak akan diterima.” Mengenai praktek2 Sufi kontroversial boleh atau tidak, dia berkata, “mengenai kontroversial itu, apapun keputusan para ulama akan dituruti/dipegang.’ [cxviii]

Para sufi India tidak punya pertentangan dengan para Ulama; keduanya punya tujuan sama – kepentingan islam, tapi dicapai melalui cara dan metoda yang berbeda. Auliya suka berkata, ‘Pa yang para Ulama ingin capai lewat dakwah, kami capai lewat tingkah laku.’ Jamal Qiwamu’ddin, sahabat dekat Auliya tidak pernah melihatnya melewatkan satupun Sunnah Nabi. [cxix] Sufi2 terkenal lain memegang pandangan lebih ortodoks lagi. Sufi besar Nasiruddin Chiragh, contohnya, memurnikan dan membersihkan aspek2 menyimpang dari ajaran2 Sufi. Menurut Prof. KA Nizami, dia melarang semua ritual2 dan praktek2 yg menyimpang (dari Syariah) yang memasuki komunitas sufi, dg berkata, “Apapun yang Allah dan utusanNya perintahkan, lakukan dan apapun yang Allah dan UtusanNya larang, jangan lakukan.” Nizami menambahkan: ‘Dia membuat institusi Sufi menjadi harmonis lewat Sunnah. Dimanapun terjadi pertentangan, dia menjunjung supremasi dari hukum Syariah.’ [cxx]


bersambung... LANJUTANNYA BISA DILIHAT PADA HALAMAN 3 THREAD INI: ma-khan-imperialisme-islam-incl-di-asia-tenggara-t31240/page40.html
maria qibtiyah
 
Posts: 72
Joined: Sat Feb 14, 2009 1:25 pm

Postby FFI Admin » Sun Feb 22, 2009 8:48 pm

Diterjemahkan oleh ali5196

CHAPTER IV/HALAMAN 133Penyebaran Islam oleh Saudagar Arab ke Asia Tenggara (Conversion by traders in Southeast Asia) :

Masuknya kafir kedlm Islam oleh saudagar Muslim, khususnya di Asia Tenggara, tampil sbg paradigma baru. Dlm artikel The Time Of India, Atul Sethi menyatakan bahwa pernyataan - 'Islam dibawa ke India oleh penjajah2 Muslim-' sbg sebuah konsep salah (misconception). Ia mencoba menjelaskan dimana letaknya salah konsep tsb dgn menulis : clxix

Kebanyakan sejarawan kini setuju bahwa perkenalan India dgn Islam adalah lewat saudagar Arab dan bukan penjajah2 Muslim, spt dipercaya secara luas. Sejak lama, Arab2 telah datang ke Pantai Malabar di India Selatan sbg
saudagar, jauh sebelum Islam muncul di Arabia... H G Rawlinson menulis dlm bukunya, Ancient and Medieval History of India, 'Muslim2 Arab pertama mulai menempati kota2 di pantai India dlm bagian terakhir abad 7.' Mereka menikahi wanita2 India dan mereka diperlakukan dgn hormat dan diijinkan menyebarkan agama mereka. Menurut BP Sahu, kepala departemen sejarah Universitas Delhi, Muslim2 Arab mulai menempati posisi2 penting di kawasan dimana mereka tinggal di abad 8 dan 9 ... Malah, mesjid pertama di negeri itu dibangun oleh pedagan Arab di Kodungallur, Kerala sekarang, di thn 629AD. Menariknya, nabi Mohammed saat itu masih hidup dan mesjid di India ini mungkin adalah salah satu yg pertama di dunia ya menekankan kehadiran Islam di India jauh sebelum tibanya para saudagar Muslim.


Di thn 916-917, pelancong Muslim dan kronikler Al-Masudi 'menggambarkan sebuah tempat di Chaul (25 mil selatan Bombay sekarang) yg ditempati puluhan ribu Muslim yg nenek moyangnya datang dari Arab dan Iraq dlm rangka perdagangan rempah2. Tempat yg diberikan otonomi politik terbatas oleh raja setempat ini, dihuni oleh mayoritas Arab yg lahir di Chaul dan menikah dgn penduduk setempat.'clxx

Jelas saudagar2 Muslim tiba di India jauh sebelum penjajah2 Muslim mulai menggerakkan pedang mereka di Sindh (India) thn 712. Berdasarkan contoh2 diatas, dinyatakan bahwa saudagar2 Muslim ini--dan bukan para penjajah dan jihadi--menyebarkan Islam di India dan tempat2 lain. Malaysia, Indonesia, Filipina Selatan dan Thailand Selatan di Asia Tenggara tampil sbg contoh ideal penyebaran Islam lewat cara ini. Untuk mengurangi kesan bahwa Islam masuk karena dipaksakan pada non-muslim, Zakir Naik (Muslim apologis terkenal yg sering dibahas di FFI-ali5196) bertanya, 'Indonesia adalah negara yg memiliki jumlah Muslim maksimum di dunia. Mayoritas orang Malaysia adalah Muslim. Bolehkah saya bertanya, 'Tentara Muslim mana yg masuk Indonesia dan Malaysia?' dan jawabannya adalah: 'Para penguasa saat itu dgn suka rela masuk Islam karena saudagar2 lewat jalan sutera dan rute martim (komunikasi pribadi).' Daniel Pipes menjawab pertanyaan Naik : 'Darul Islam juga meluas secara damai saat para raja masuk Islam; misalnya, Parameswara, penguasa Malacca thn 1410 dan ----

---------------------
clxix Sethi, A, Islam was brought to India by Muslim invaders, The Time of India, 24 June, 2007; also Qasmi MB, Origin of Muslims in India, Asian Tribune, 22 April 2008

clxx Eaton (1978), hal 13

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

HALAMAN 135

--setelah itu kota itu menjadi pusat penting Islam di Asia Tenggara.clxxi Juga, Sekretaris Jendral Liga Arab, Abdel Khalek Hasouna, menegaskan (1968), 'Islam menyebar ke CIna, Malaysia, Indonesia dan Filipina tanpa perang.'clxxii

Sejarawan Indonesia, Raden Abdulkadir Widjojoatmodjo menulis ttg masuknya non-muslim Indonesia ke Islam,

Widjojoatmodjo wrote:'Dlm seluruh sejarah penyebarannya di Indonesia, tidak ada tanda2 kekerasan dari luar. Karena Jihad bukan satu2nya cara menyebarkan agama yg (paling) benar. Menurut teori, kekerasan hanya digunakan jika bujukan dan kotbah terbukti sbg percuma.'clxxiii
:supz:

Widjojoatmodjo jujur mengakui bahwa penggunaan kekerasan dlm menyebarkan agama DIIJINKAN Islam, walau ia tidak melihat bukti metoda (kekerasan) itu di Indonesia. Namun, ia juga mengaku bahwa kalau kafir2 kepulauan Indonesia MENOLAK cara2 penyebaran Islam secara damai, maka KEKERASAN AKAN DIGUNAKAN. (huruf besar, bold & smilies dari saya - ali5196)

Selama abad 13-15, sebelum penyebaran Islam di Asia Tenggara, terdapat tiga kerajaan kuat di kawasan tsb : Sriwijaya (Malaysia), Majapahit (kepulauan Indonesia) dan Siam (Thailand). Rakyat mengikuti sebuah agama sinkretik: campuran Hindu, Buddha dan Animisme. Islam mengadakan hubungan dgn Indonesia sedini jaman Kalif ketiga, Usman (wafat 656) lewat saudagar2 Muslim dlm perjalanan mereka lewat laut ke Cina. Kemudian, saudagar2 Muslim ini semakin terlibat perdagangan dgn pelabujan2 Sumatra di Srivijaya antara 904 dan pertengahan abad 12. Setelah Islam mencakarkan kukunya di India, semakin banyak saudagar2 Muslim datang dari Gujarat, Bengal dan India Selatan dan jua dari Cina. Saudagar2 Muslim ini yg selalu membawa missi agama mereka, menduduki kota2 pelabuhan, khususnya Malacca/Malaka dan Samudra atau Pasai ( di Aceh) di Sumatera Utara. Mereka menikahi wanita2 kafir setempat dan menciptakan KOMUNITAS2 MUSLIM. Saudagar2 Muslim ini, yg menetap disana pada permulaan abad ke 19, telah membangun kehadiran di Sumatera Utara sampai abad 13. Dan semenjak saat itu mereka membangun dua kota kerajaan kecil : satu di Samudra (Pasai) dan satu lagi di Perlak di kepulauan Indonesia). Ibn Battutah mengunjugi kerajaan kota pertama, Samudra, di thn 1345-1346.

Image
Ilustrasi dari http://paguyubanpulukadang.forumotion.n ... a-t569.htm

Sampai saat ini, kafir2 belum masuk Islam secara berbondong2. Muslim, mengEKSPLOITASI budaya lokal yg liberal dan toleran, menikahi wanita2 setempat dan dgn anak2 mereka, mereka perlahan2 membangun KOMUNITAS2 Muslim. DLm 3 - 4 abad, jumlah mereka cukup memadai utk membangun kerajaan2 Muslim kecil spt Samudra dan Perlak. Dan segera pula, mereka melakukan JIHAD BRUTAL melawan kafir2 disekitar mereka. Setelah mengunjungi Kesultanan Samudra Pasai ini, Ibn Battutah menulis ttg Sultan al-Malik az-Zahir sbg 'penguasa yg paling menarik dan ringan tangan.' Ini karena,

Image
'ia terus menerus terlibat dlm perang bagi agama (JIHAD melawan Kafir) dlm ekspedisi2 penyerangan dan perampokan ... Pengikut2nya juga senang berperang demi agama dan secara sukarela menemaninya dlm ekspedisi2nya. Mereka memiliki kekuasaan atas semua kafir yg mereka temui yg harus membayar pajak per kepala (baca : jizyah--ali5196) utk menjamin perdamaian.'clxxiv


Namun, sampai akhir abad 14, Muslim belum mencapai sukses besar dlm memaksakan Islam kpd kafir2 dan Muslim hanya hadir dlm kantong2 kecil yg terisolasi, TAPI ini berubah begitu Raja Sriwijaya, PARAMESWARA, memeluk Islam lewat trik licik. Parameswara berkedudukan di Palembang. Kerajaan Sriwijaya sedang turun pamor pada saat itu dan Majapahit nampak lebih kuat. Karena sebuah perselisihan dgn penguasa Majapahit, ia dipaksa memindahkan ibukotanya dari Palembang ke Pulau Temasek (Singapura). Ini jalan ceritanya : dlm pertempuran melawan pasukan Majapahit, Parameswara membunuh pangeran Temagi dari SIam, sekutu Majapahit. Raja Siam marah, bersekutu dgn Majapahit dan melancarkan serangan2 melawan Sriwijaya guna menangkap dan membunuh Parameswara. Parameswara sendiri mundur dan melarikan diri dari Pulau Temasek; pertama ke Muar, allu ke Malaka, yg kemudian dijadikan ibukotanya di thn 1402.

Pada saat ini, Muslim yg menghuni kawasan itu sejak berabad2 yg lalu, memiliki kehadiran menyolok di kota pelabuhan Malaka. Kebanyakan berprofesi saudagar dan mereka sangat menentukan bagi perdagangan subur Malaka dgn India. Oleh karena itu, Muslim disambut hangat di istana Parameswara dan pelan2 meningkatkan kehadiran mereka dlm istananya dan memepengaruhi kekayaan politiknya,. Muslim juga menjadi tentaranya dan raja menjadi semakin tergantung pada Muslim utk menahan serangan2 dari Siam & Majapahit. Pada saat ini, penasehat2 Muslim Parameswara menawarkan utk mengirimkan lebih banyak tentara Muslim, JIKA IA MASUK ISLAM. Parameswara pertama kali menolak tawaran itu. Namun karena perang dgn musuh2nya sampai bertahun2, posisinya semakin tergencet.

Memanfaatkan kesempatan ini, saudagar2 Arab mempersembahkan padanya seorang budak cantik dari Pasai dgn darah campuran ayah Arab dan ibu Indonesia. Ia perawan sangat cantik. Parameswara jatuh cinta pada budak itu dan ia menjadi anggota haremnya yg kemudian hamil. Parameswara yg belum dikaruniai anak sudah lama menginginkan anak sbg pewaris kerajaannya. Ketika ia mengusulkan utk menikahi budak cantik itu agar bayi itu menjadi anak sah, si budak menuntut agar ia masuk islam terlebih dahulu. Karena ia memang perlu dukungan tentara2nya yg Muslim utk mempertahankan kerajaannya dari musuh2nya, dicampur dgn keinginan utk mendapatkan seorang anak, Parameswara akhirnya setuju. Ia masuk Islam dan membawa mantan budaknya ke istananya sbg ratu yang sah. (warna dan bold dari saya ---ali5196)

Kesultanan Malaka dan INTENSIFIKASI JIHAD: Setelah masuk Islam di thn 1410, Parameswara mentransformasi kerajaan Hindu Sriwijaya menjadi sebuah Kesultanan -- Kesultanan Malaka--dan mendapatkan gelar SULTAN ISKANDARSYAH. Setelah ia masuk Islam, ratunya dan tentara2nya yg Muslim mentransformasinya menjadi seorang Muslim patuh. Ma Huan, seorang Muslim Cina, mengunjungi Iskandarsyah th 1414 sbg sekretaris seorang utusan Kaisar CIna, Yung Lo. Ia menemukan sang sultan sudah menjadi seorang yg 'sangat ketat dlm beragama.'

Image Image Image
Image
Jihad2 dlm skala kecil melawan kafir2 Asia Tenggara dimulai begitu Muslim berkuasa di Samudra di permulaan abad 14, spt yg dicatat oleh Ibn Battuta (Bathutah). Setelah berdirinya Kesultanan Malaka, JIHAD SEMAKIN INTENSIF demi tercapainya kejayaan yg lebih besar. Kesultanan itu menjadi pusat bagi ekspedisi2 jihad dlm skala besar melawan kerajaan2 tetangga demi meluasnya Darul Islam. Tentara Muslim sang sultan --yg kini dibakar oleh semangat berjihad dlm nama Allah agar menjadi syuhada atau Ghazi--secara dramatis merubah kekayaan sang sulatan. Dari kerajaan yg tadinya hampir pudar, Parameswara, kini Sultan Iskandarsyah, dan keturunannya, kini semakin kuat secara politik atas kerajaan2 tetangga.

Image
Muslim - dari abad 7 sampai sekarang : mencekik penduduk asli dgn ancaman, jihad & jizyah

Kesultanan makin menyebarkan cengkramannya; dan pada masa kejayaannya menmcakup kebanyakan semenanjung Malaysia, Singapura dan kawasan2 SUmatera Tmur serta Borneo. Dikemudian hari, Borneo pecah dari Malaka utk menjadi kesultanan independen. UTk waktu lama, malaka menjadi pusat Islam Asia TEnggara, yg mencakup Malaysia, Aceh, Riau, palembang dan Sulawesi.

Di abad 15, Kesultanan Malaka melancarkan JIHAD melawan negara2 tetangga dan MENGHANCURKAN KERAJAAN MAJAPAHIT serta melemahkan Siam. Saat jihadi2 menjarah Jawa di thn 1526, Majapahit hilang eksistensinya. Kesultanan ini melanjutkan persaingan dgn kerajaan Thari, mencaplok wilayah2 selatan. Selama akhir abad 15 dan permulaan abad 16, penjajah2 Muslim bersiap2 menyerang ibukota Thai, Ayuthaya. Malah banyak orang menyangka bahwa jihadi2 akan merebut Siam.

Untung bagi Siam, di saat kritis ini, tiba perahu2 dagang PORTUGIS :supz: di rute perairan Selat Malaka yg mengakibatkan konflik antara Portugis dan Sultan Malaka. Thn 1509, kapal2 Portugis yg dipimpin Laksamana Lopez de Sequira, tiba di Selat Malaka. Akibat konflik Muslim-Portugis di India, sultan ketika itu, Mahmudsyah, menyerang kapal2 Portugis itu dan memaksa mereka melarikan diri. Thn 1511, kapal2 Portugis berikutnya dari Cochin (India), dipimpin Alfonso d'Albuquerque, datang ke Malaka dan konflik kembali pecah. Setelah pertempuran 40 hari, pada tgl 24 Agustus, Malaka jatuh ke tangan Portugis :supz: dan Sultan Mahmudsyah melarikan diri dari Malaka. Selama berapa tahun dan dekade berikutnya, konflik2 terus bermunculan antara pasukan Muslim dan Portugis.

SELINGAN tarik nafas dulu --- istirahat ---
Image
Peninggalan Portugis di Malaka : http://www.absoluteastronomy.com/topics/Malacca
Malacca's ethnic Portuguese population are the descendants of Portuguese colonists from the 16th and 17th centuries. Even to this day, many of the ancient traditions passed down since the Portuguese occupation are still practised, i.e. "Intrudu" from portuguese word "Entrudo" (a water festival that marks the beginning of Lent, the Catholic fasting period), "branyu" (traditional dance), "Santa Cruz" (a yearly Festival of street celebrations).

The Portuguese colonists contributed dishes like Devil's Curry and Portuguese egg tarts to the town's already rich cuisine. Ikan Bakar (roasted fish) restaurants in Umbai, Serkam and Alai are also popular.

Image
A Famosa (Malay language: Kota A Famosa), or "The Famous" in Portuguese, is a fortress located in Malacca, Malaysia. It is among the oldest surviving European architectural remains in Asia. Only a tiny gate (called the Porta de Santiago) is all that is left of a once-mighty fortress. http://www.absoluteastronomy.com/topics/A_Famosa


Kehancuran kesultanan Malaka oleh Portugis menyelamatkan Siam dari jihadi2 Muslim yg ingin menghancurkan negaranya. Di abad 17, penguasa Siam mengadakan aliansi dgn Portugis yg jago di laut dan Belanda yg berkuasa (di Hindia Belanda ketika itu--ali5196), yg sukses menghalangi ancaman serangan2 Muslim. DI abad 18, Siam menyerang balik utk merebut kembali wilayah2 yg dicaplok Muslim. Siam mengalahkan dan meng-annex Kesultanan Muslim Pattani yg sedang melemah.

Diterjemahkan oleh ali5196
FFI Admin
 
Posts: 364
Joined: Wed Mar 15, 2006 1:25 pm

Postby FFI Admin » Sun Feb 22, 2009 8:49 pm

Diterjemahkan oleh ali5196

CHAPTER IV/HALAMAN 138
Penyebaran Islam di Filipina :
Kawasan Muslim di Filipina, yg mencakup Mindanao dan Kepulauan Sulu, adalah contoh lain yg oleh Muslim dan akademisi dikatakan, menyebarkan Islam secara damai oleh para saudagar Muslim. Mana tentara Muslim yg masuk Filipina utk menyebarkan Islam diujung pedang, tanya Muslim. Saudagar Muslim & kaum Sufi (ulama tasawuf) dari India dan Semenanjung Melayu yg menyebarkan Islam disana, kata mereka, lewat aktivitas misionaris damai, kok, kata mereka.

Islam dikatakan, dibawa ke kepulauan Sulu di Filipina Selatan oleh saudagar Arab, Makhdum Karim di thn 1380. Ia tinggal disana dan mendirikan mesjid - yg tertua di kawasan itu. Tapi masuknya orang2 Filipina yg animis kedlm Islam dlm skala besar hanya terjadi dgn munculnya Kesultanan Malaka di Semenanjung Melayu dan Indonesia. Di thn 1450an, Shari'ful Hashem Syed Abu Bakar, jihadi Melayu kelahiran Johor, berlayar dgn pasukan dari Borneo ke Kepulauan Sulu dan mendirikan Kesultanan Sulu thn 1457.

Image
Dgn kekuatan politik Islam, masuknya rakyat animis ke Islam baru mulai dgn intensif. Pada akhir abad 15, jihad dukungan Kesultanan Borneo, dimulai dari Sulu dan menundukkan Visayas (FIlipina tengah), setengah dari Luzon (Filipina Utara) dan kepulaan Mindanao di selatan dibawah kekuasaan Muslim. Serangan bertubi2 oleh jihadi2 semakin mengintensifikasi penyebaran Islam diantara penduduk animis yg ketakutan. Dgn tapak jihadi ini, Islam tersebar dari Sulu ke Mindanao dan tiba di Manila thn 1565.

Desa2 Filipina mengorganisasikan diri kedalam kelompok2 kecil bernama Barangays ---berdasarkan pembagian atas desa atau suku/komunitas--- dan melancarkan serangan2 sporadis namun tidak efektif atas serangan2 Muslim yg lebih terorganisir. Kolonis2 Spanyol tiba di Kepulauan Cebu thn 1521 dan mengekspansi kekuasaan mereka secara perlahan2 sampai seluruh negeri, dan akhirnya menghentikan kelanjutan penyebaran Islam. :supz: Tapi pada saat itu, sebagian besar penduduk animis Filipina Selatan sudah ditundukkan kpd Islam. Ketika orang2 Spanyol menyebarkan kontrol politik mereka atas kepulauan Filipina, masy Animis yg terancam dan dibrutalisasi oleh jihadi, tidak melancarkan perlawanan terhdp kaum imperialis baru ini. Hanya kepulauan2 yg dikontrol Muslim mampu melancarkan resistensi yg gigih dan berkepanjangan. clxxvi

Pasukan2 pribumi bersekutu dgn orang2 Spanyol utk merebut kembali kepulauan2 yg kini dipegang Muslim, tapi mereka gagal. Namun, orang Spanyol tetap berhasil menahan lajunya penjajah2 Muslim dari beberapa kawasan dan menutup kemungkinan ekspansi wilayah selanjutnya oleh pihak Muslim. Mindanao dan Kepulauan Sulu, yg di-Islamisasi secara total, masih berada dibawah kekuasaan Muslim, sampai sekarang.

Image
Metode pemasukan Islam di Asia Tenggara : Jelas, Muslim (Arab) pertama datang ke Asia Tenggara sbg saudagar dan lalu menetap di kota2 pelabuhan dan berbaur dgn bangsa pribumi. Mereka memanfaatkan budaya pribumi yg liberal dan toleran, dan bebas menikahi wanita2 kafir yg kemudian melahirkan anak2 Muslim. Dlm perkawinan campur ini bahkan Raja Parameswara tidak dapat mempertahankan agama asalnya dan masuk agama budak yg kemudian menjadi istrinya yg setengah Muslim dan setengah Indonesia. Karena Muslim menetap di Asia Tenggara mulai abad 10, keturunan mereka menjadi alat utama bagi pertumbuhan penduduk Muslim. Mungkin saja ada pegawai2--yg berhubungan dgn para saudagar Muslim--yg masuk Islam, yg mem-fasilitasi hubungan yg lebih harmonis antara kedua pihak, terlepas dari sikap jijik Muslim terhdp non-Muslim. Lebih lagi, aturan Islam bahwa lelaki Muslim bisa memiliki 4 istri, melakukan perkawinan sementara (mut'ah)clxxvii dan memiliki gundik/budak sex dlm jumlah yg tidak terbatas, membantu populasi Muslim tumbuh kian cepat.


[...]


HALAMAN 140
(Tentang Pengaruh kaum Sufi -ali5196)

[...]


Image Image
Menurut Widjojoatmodjo, Ibn Battutah melihat penguasa2 Muslim dari Kesultanan Samudra Pasai melakukan 'kewajiban agamanya dgn keyakinan tinggi. Ia termasuk mazhab Imam Syafi'i. clxxx Hukum Syafi'i diterima Muslim Asia Tenggara. Hukum (Syafi'i) ini menetapkan pilihan masuk Islam atau MATI bagi kaum berhala spt Hindu, Budhha dan Animis, yi kepercayaan2 asli pribumi Asia Tenggara. Gambaran Ibn Battutah menunjukkan bahwa begitu Muslim mencapai kekuatan poltiik, spt di Samudra Pasai, mereka memulai JIHAD BRUTAL terhdp kafir2 disekitar mereka.

Hanya empat tahun setelah Parameswara memeluk Islam, Ma Huan--Muslim, tamu dari Cina--- menganggapnya sbg 'sangat teguh dlm agama.' Ini berarti bahwa raja menerapkan hukum Syafi'i dgn sangat ketat dlm wilayah kesultanannya. Ini memberikan gambaran jelas ttg macam kebijakan apa yg diterapkan Sultan Iskandarsyah dan keturunannya pada warga mereka. Kalau kesultanan Samudra Pasai yg kecil saja bisa memperlakukan kafir2 disekitarnya dgn sebegitu brutal, contoh ini bisa saja diikuti oleh Kesultanan Malaka yg lebih besar dgn tingkat kekerasan yg lebih parah.

Lebih banyak informasi ttg bgm Islam disebarkan di Semenanjung Melayu yg dikuasai Muslim dan kepulauan Indonesia pada permulaan abad 15 bisa dilihat dari penyebaran Islam di Gujarat yg memiliki hubungan dekat dgn kesultanan Muslim Asia Tenggara. Gujarat merupakan sumber utama saudagar Muslim dan Sufi yg datang ke kepulauan Indonesia dan Melayu pada
saat itu. Peran para Sufi di India, khususnya di Gujarat, kemungkinan (besar) menjadi panutan Sufi2 di kesultanan Asia Tenggara. Fakta bahwa India Selatan juga mengikuti hukum Syafi'i yg sama spt di Asia Tenggara, metode kaum Sufi di India Selatan sudah pasti menjadi model penyebaran Islam pada kafir2 di kepulauan Indonesia dan Melayu. Dan kami melihat bgm Pir Ma'bari Khandayat dari Ma'bar, kota pelabuhan di India Selatan, datang ke Bijapur utk melancarkan Jihad melawan kaum Hindu pribumi dan dalam rangka Islamisasi, mengusir para Brahmin dari tanah air mereka sendiri.

Intoleransi penguasa2 Muslim, kaum Sufi dan Ulama Asia Tenggara terhadap kaum kafir sudah pasti lebih tinggi dari di India. Ini karena hukum2 Syafi'i yg mereka ikuti, memberikan pilihan masuk Islam atau mati kpd kaum polytheis; sementara hukum2 Hanafi yg dipraktekkan di India memberikan kafir status dhimmi yg, dibanding dgn pilihan masuk Islam atau mati, masih lebih toleran. Memang, hukum2 Syafi'i lebih ketat dlm memberikan kelonggaran kpd kafir dlm sebuah kawasan yg dijajah Muslim. Sesuai dgn Quran 9:2 ---

[9:2] Maka berjalanlah kamu (kaum musyrikin) di muka bumi selama empat bulan dan ketahuilah bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat melemahkan Allah, dan sesungguhnya Allah menghinakan orang-orang kafir.

---hukum2 Syafi'i (dan Hanbali) MEMBERIKAN WAKTU PERSIS EMPAT BULAN kpd kafir utk masuk Islam, sementara mazhab2 lain memberikan waktu sampai satu tahun. clxxxi Kafir2 Asia Tenggara---yg tadinya teguh dlm kepercayaan mereka--- masuk Islam secara total dan dlm waktu yg lebih singkat dibandingkan dgn India.

HALAMAN 141
Kesultanan Malaka eksis hanya selama 1 abad sebelum dibubarkan oleh Portugis thn 1511 (dibanding dgn kehadiran kesultanan Moghul di India selama 7 abad--ali5196). Ini menunjukkan bahwa tingkat pemaksaan yg lebih tinggi diterapkan pada kafir2 Hindu-Buddhis-Animis- di Malaysia, Indonesia, Filipina utk masuk Islam.

Ttg kaum SUFI di Asia Tenggara, Eaton menulis [...] tokoh2 Sufi yg populer, berani dan revolusioner memulai gerakan intelektual, mistik dan spiritual bagi sebuah Islam yg 'diwarnai konsep2 Hindu-Budhhis dan Jawa asli,' mentransformasi 'Jawa Hindu dgn Jawa Muslim,' tentunya lewat proses manusiawi, damai.

Image

TAPI yg dikesampingkan Eaton, ataukah ia tidak sadar, adalah bahwa kaum Sufi itu juga terlibat gerakan2 poltik dimana2, tidak hanya di Pulau Jawa. Kadang, mereka bersekutu dgn penguasa utk menekan kafir. Kadang juga, mereka
bersekutu dgn massa Muslim melawan penguasa2 Muslim yg lebih toleran terhdp warga non-Muslim.
Menurut Bernard Lewis, penguasa2 Muslim sering 'takut akan energi yg disimpan para walisongo/sunan itu yg dapat membludak setiap saat. Dibawah sultan2 Seljuk & Ottoman, malah ada pemberontakan para sunan, yg kadang merupakan ancaman serius terhdp kekuasaan yg ada.' clxxxiii

Sufisme sendiri berkembang sbg reaksi atas penguasa2 Abbasid yg membangkang; karena penguasa2 tsb mendukung budaya Persia yg tidak Islami dan mempromosikan kelonggaran moralitas, yg dianggap melanggar Islam. Di Kashmir dan Gujarat, kaum Sufi bersekutu dgn para penguasa utk menekan Hindu. Tokoh Sufi, Sayyid Ali Hamdani, yg gagal memicu Sultan Kasmir utk menekan Hindu agar tunduk pada Islam, meninggalkan negara itu sbg protes. Shaykh/Sheik Ahmad Sirhindi, tokoh Sufi jaman itu, bergabung dgn massa Muslim dan ulama utk melancarkan pemberontakan melawan kebijakan liberal Kaisar Moghul, Akbar, terhdp non-Muslim.

Jarang kaum Sufi bersekutu melawan penguasa2 Muslim yg soleh. [...] Kaum Sufi pada umumnya bergabung dgn penguasa utk memberlakukan prinsip2 Islam, khususnya atas warga non-Muslim. Mereka bersekutu dgn massa Muslim melawan penguasa yg gagal memberlakukan prinsip2 Islam, khususnya sehubungan dgn ttg penerapan tekanan/penindasan terhdp non-Muslim. Keterlibatan Sufi di Pulau Jawa dlm gerakan2 politik, entah mendukung atau melawan penguasa, oleh karena itu juga pasti tidak berbeda dgn praktek di tempat lain. [...]


HALAMAN 142

Image
KEBRUTALAN jihadi2 dlm menteror kafir2 pribumi agar menerima Islam tidak berkurang di Asia Tenggara. Bahkan Prof Anthony Reid yg mengira bahwa 'Islam lebih egalitarian' di Asia Tenggara mencatat bahwa : 'MALAYA KEHILANGAN BANYAK PENDUDUK SBG AKIBAT KAMPANYE2 (oleh penguasa Muslim) DI ACEH DLM PERIODE 1618-24. clxxiv

Ketika Sultan Agung dari Mataram, yg dianggap sbg penguasa Muslim tangguh di Asia Tenggara, mengepung Surabaya dan kota2 sekitarnya dgn 800.000 tentara selama 5 tahun (1620-1625), pasukannya menghancurkan semua sawah dan bahkan meracuni mata air dan menghentikan arus air ke kota tsb dgn membentuk bendungan di sungai. Sbg akibat kampanye2 itu, hanya 500 orang tersisa dari jumlah 50.000-60.000 total penduduk yg mati atau meningglkan kota itu akibat penderitaan & kelaparan yg diakibatkan tentara Muslim. clxxxv

Image Image

Lebih2 lagi, perang2 yg dilancarkan penguasa2 Muslim di Asia Tenggara khusus ditujukan bagi pemasukan Islam secara massal dan dgn kekerasan. Contoh, di abad 16, suku bangsa Makasar di Sulawesi paling kukuh dlm resistensi mereka melawan Islam. Penguasa Muslim Makasar, kata kronikel setempat di Bulo-bulo (kawasan Sinjai), mengundang pemimpin rakyat pribumi utk menerima Islam dan mengancam akan melancarkan perang jika ia menolak. Sang pemimpin kafir Makasar itu 'dgn berani menyatakan bahwa ia tidak akan tunduk pada Islam bahkan jika sungai2 mengalir dgn darah dan selama masih ada babi utk dimakan di hutan2 Bulo-bulo. Menurut jalan cerita, terjadi sebuah mukjizat dimana semua babi
menghilang malam itu, shg sang pemimpin dan semua pengikutnya wajib masuk Islam.' clxxxvi Cerita babi2 hilang dlm semalam ini jelas mustahil. Faktanya, ancaman perang dan kekerasanLAH yg memaksa penduduk memeluk Islam.

Menurut Hikayat Banjar, kronikel Banjarmasin dari abad 17, 'Islamisasi Banjarmasin secara efektif ditentukan saat calon2 pemimpin dari kamp berlawanan mengadakan pertempuran satu lawan satu guna menghindari perang saudara.' clxxxvii Ini lagi2 membuktikan bahwa penguasa2 Muslim Asia Tenggara melancarkan perang dgn tujuan utk menundukkan rakyat dibawah Islam; begitu mereka menang, rakyat tidak diberi pilihan, tapi diwajibkan masuk Islam. Didasarkan pada contoh2 diatas, kata MC Ricklefs, 'Masuk Islam dibawah todongan senjata bisa saja terjadi (di Jawa) ketika seorang wakil Muslim mengalahkan wakil non-Muslim, dimana pihak kalah (non-Muslim) dan rakyatnya harus memeluk Islam.' clxxxviii

HALAMAN 143
[Tentang operasi2 jihadi pencari budak di Asia Tenggara]

Berbagai ekspedisi jihadi di Malaka dan kesultanan2 di Asia Tenggara bagi perluasan wilayah juga menghasilkan BUDAK dlm jumlah besar, yg juga diwajibkan memeluk Islam. Perbudakan selalu terjadi secara ekstensif di kawasan itu begitu Muslim merebut kekuasaan. Ketika Portugis datang ke Asia Tenggara yg sudah di-Islamisasi, mereka kesulitan mencari pekerja bayaran karena kebanyakan merupakan budak milik tuan ini atau tuan itu. Kronikler Persia, Muhammad ibn Ibrahim, menulis di thn 1688 bahwa, " Adalah adat mereka utk menyewa budak. Mereka membayar si budak sejumlah uang, yg diberikannya kpd tuannya, dan lalu mereka menggunakan budak itu utk hari itu utk melakukan pekerjaan apapun." Penulis Portugis Joao de Barros menulis di thn 1563; "Kau tidak akan menemukan satupun pribumi Melayu, semiskin apapun, yg menggotong di punggungnya barang miliknya sendiri ataupun orang lain, berapapun uang yg ditawarkan padanya. Semua pekerjaan dilakukan oleh budak2."clxxxix Hwang CHung, pelancung Cina, melaporkan di thn 1537 bahwa rakyat Malaka "mengatkan adalah lebih baik utk memeiliki budak daripada memiliki tanah, karena budak adalah perlindungan bagi tuan2 mereka."cxc Menurut Reid, 'Banyak anggota kelas saudagar, pemilik budak, memiliki akar2 kuat dlm dunia Islam, yg memiliki badan hukum jelas ttg budak sbg harta benda.' cxci Ini membuktikan bahwa saudagar2 MuslimLAH yg mempromosikan perbudakan dgn begitu ekstensif di Asia Tenggara yg Muslim.

Ketika Ibn Battutah mengunjungi Samudra Pasai, sultan mempersembahkannya dua budak wanita dan dua budak lelaki.cxcii Battutah juga menyebut budak2 yg dimiliki penguasa kafir Mul-Jawa, yg menghibur Battutah selama 3 hari; salah satu budaknya mengorbankan dirinya (bunuh diri) dgn tangannya sendiri, kata Battutah, 'demi cintanya bagi sang penguasa.' cxciii Ini berarti bahwa perbudakan jelas eksis di jaman pra-Islam Asia Tenggara. Penduduk kerajaan Thailand harus bekerja bagi raja mereka, kata Reid.cxciv Ini juga semacam perbudakan. Di jaman pra-Islam Asia Tenggara, budak kemungkinan dimiliki oleh para penguasa dan pejabat tinggi, tidak oleh saudagar2 kebanyakan; ini meluas setelah Islamisasi. Yg paling penting, budak2 yg dimiliki Islam harus masuk Islam, sementara di jaman pra-Islam budak tidak perlu memeluk agama sang tuan.

Serangan2 atas teritori non-Muslim menjadi fenomena terus menerus setelah bercokolnya kekuasaan Muslim di Asia Tenggara. Ini merupakan 'periode sejarah Jawa yg dikarakterisasi oleh perang2 tidak berkesudahan,' kata Ricklefs.cxcv 'Sejumlah besar penduduk, mereka yg disebut orang2 primitif, hidup di gunung2. Selama 5 abad kekuasaan Muslim di abad 15, penduduk2 animis di pegunungan hilang secara total sbg hasil inkorporasi, lewat perbudakan, kedalam penduduk Malaya, Sumatera dan Borneo oleh campuran serangan, pajak dan pembelian, khususnya terhadap anak2.' cxcvi 'Sejumlah kesultanan kecil, khususnya Sulu, Buton dan Tidore, mulai mengadakan bisnis serangan secara menguntungkan utk mencari budak2 di Indonesia Timur atau Filipina dan memasarkan korban2 kpd kota2 kaya -- atau kepada ...

Image
Foto atas : puing2 tembok sebuah gereja, 1768, di Lagonoy, Camarines Sur, Filipina. Bicol sangat menderita akibat serangan2 Muslim utk mencari budak yg mengakibatkan kehancuran gereja diatas. http://simbahan.net/2008/09/10/tea-trad ... rt-3-of-3/ Tambahan dari ali5196

Image
Puing2 menara pemantauan di pelabuhan Oslob, Cebu dari abad 19. Serangkaian menara macam ini dibangun oleh pendeta-merangkap-tentara, Fr. Julian Bermejo, utk mensinyalkan kpd masyarakat akan datangnya jihadi2 pencari budak (Muslim slave raiders). http://simbahan.net/2008/09/08/tea-trad ... rt-2-of-3/

HALAMAN 144

... perkebunan2 lada di abad 17 yg semakin meluas di Borneo Selatan,' tambah Reid. cxcvii Dlm perang2 Muslim di Asia Tenggara, misalnya, perbudakan sering komplit : SELURUH PENDUDUK diperbudak dan dibawa pergi. Contoh, Thomas Ivye melaporkan pd thn 1643 bahwa sebuah rombongan Inggris selama dua hari tanpa sukses mencari kota Inderagiri, kota Sumatera yg pernah makmur, utk beli lada. Tidak ada satupun puing yg tersisa dari kota itu. Akibat
invasi Muslim Aceh 6 tahun lalu utk mencari budak, SELURUH PENDUDUKNYA DIBOYONG
kesebuah lokasi yg memakan waktu 3 hari lewat sungai utk mencapainya. cxcviii Orang2 yg diperbudak ini---Hindu, Buddhis dan Animis-- sudah jelas tidak mungkin dibiarkan memeluk agama mereka oleh majikan2 Muslim mereka dari aliran Syafi'i.

Walau Spanyol menjajah Filipina dan terus menekan kawasan2 yg dikuasai Muslim di selatan, penyerang2 Muslim Moro melanjutkan Jihad mereka dgn melakukan penyusupan2 ke kawasan2 yg dijajah Spanyol guna menawan pribumi utk dijadikan budak. Kata Uskup Besar Manila di thn 1637, mereka memperbudak rata2 10.000 orang2 Filipina Katolik per tahun selama 30 tahun sebelumnya. Diperkirakan bahwa jihadi2 Moro memperbudak sekitar DUA JUTA NON-MUSLIM selama dua abad penjajahan Spanyol di Filipina mulai thn 1665.cxcix

Setelah itu, kapal2 patroli Portugis dan Spanyol semakin suskes dalam menahan serangan2 jihadi2 Moro. Namun demikian, Muslim2 di Filipina Selatan, menurut perkiraan konservatif, tetap berhasil membawa 200.000-300.000 budak ke
Kesultanan Sulu antara thn 1770-1870.cc Di akhir abad 19, perbudakan di Semenanjung Malaya dan Indonesia sangat ekstensif; sekitar 6% penduduk Kesultanan Perak adalah budak di thn 1879, sekitar 1/3 di kawasan2 timur
Sumatera Barat di thn 1860an, 30% di kawasan Muslim di Sulawesi Utara dan sebanyak lebih dari 2/3 di bagian2 Borneo Utara di thn 1880an.cci Perlu diingat bahwa di thn 1815, Eropa sudah MELARANG perbudakan dan menekan penguasa2 Muslim utk mengikuti contoh ini dan mengadakan intervensi dlm perdagangan budak secara paksa dimanapun dimungkinkan. =D>

HALAMAN 145
Contoh2 perbudakan dlm skala besar ini mudah2an akan memberikan pembaca gambaran jelas ttg bgm Asia Tenggara di-Islamisasi. Penguasa2 Muslim melancarkan perang semata2 utk tujuan penyebaran Islam secara paksa. Lebih2 lagi, serangan2 Muslim terus menerus, degradasi sosial mengenaskan atas warga kafir dan pemberlakuan syariah serta beban berbagai macam pajak Islami ---kharaj, jizyah dll---jelas memaksa mereka utk masuk islam. Besarnya teror Islami yg disebarkan penguasa2 Muslim di Asia Tenggara bisa dilihat dari kesaksian Jendral Belanda, COhen (1615). Orang mengatakan kepadanya bahwa "Pangeran Banten tidak takut Portugis, Spanyol, Belanda maupun Inggris, KECUALI (raja Muslim) Mataram. Di Mataram, tidak ada yg bisa meloloskan diri, katanya, tapi menghadapi yg lain (Belanda dkk), gunung2 cukup bagi kami, mereka tidak dapat mengejar kami dgn kapal2 mereka."ccii Dlm situasi mengenaskan ini, ustadz, ulama dan kaum Sufi turut serta dlm menyebarkan Islam terhdp pribumi2 yg diteror, ditindas, dihina & direbut segala kekayaannya. [...]

Saat Muslim datang dan menetap di Asia Tenggara, mereka dgn bebas menyebarkan membaur dgn penduduk asli dan menyebarkan agama mereka. Kafir2 pribumi tidak pernah menekan/menindas Muslim ataupun menghukum para murtadin Hindu-Buddhis-Animis yg masuk Islam. Dalam lingkungan yg begitu mendukung bagi Islam ini, kalau pesan Islam memang begitu menarik, ajaran2 persuasif Sufi sudah pasti akan sukses menarik pengikut. Tapi fakta bahwa kotbah tidak membawa sukses besar, akhirnya kekuatan pedang menjadi alat utama penyebaran Islam.

Hal yang sama juga terjadi di India. Catatan Al-Masudi jelas mebuktikan bahwa, sebelum tibanya jihadi2 Muslim, ekspansi populasi Muslim hanya dilakukan lewat tingkat kelahiran yg tinggi di sebuah budaya yg sangat mentolerir mereka. Al-Masudi diterimanya Islam, kecuali lewat perkawinan, sangat jarang. TAPI setelah masuknya jihadi2 Muslim yg membawa pedang Islam ke India dlm 3 gelombang : 1) di abad 8 oleh Muhammad bin Qasim, 2) di abad 11 oleh Sultan Mahmud dan 3) di abad 12 oleh Sultan Ghauri, jumlah penduduk Muslim melonjak drastis, thanks to serangan2 brutal, perbudakan secara massal dan bentuk2 penindasan lainnya.

HALAMAN 146 : KONKLUSI

[...]

Dr Ali Issa Othman, sosiologis ternama Palestina dan penasehat bagi badan PBB, UNRWA, mengatakan bahwa "penyebaran Islam dilakukan secara militer. Ada tendensi (diantara Muslim) utk meminta maaf bagi ini tapi ini tidak perlu. Quran mewajibkan kami untuk berperang demi menyebarkan Islam." ccv Catatan2 sejarah dari saksi2 mata dari abad pertengahan memang membuktikan ini. Bahkan nabi Muhammadpun, pengkotbah paling karismatik Islam, GAGAL menyebarkan Islam diantara kafir2 Arabia, bahkan diantara kaumnya sendiri (Quraisy), dlm jumlah besar, KECUALI dgn pedang.

Image
ALLUOOOOOOOooooohu AKbUar !


---------------------------
clxxvi Pipes (1983), p226
clxxvii dikatakan bahwa budak wanita dari Pasai, yg dipersembahkan ke Parameswara, lahir dari perkawinan mut'ah

:stun:

Diterjemahkan oleh ali5196
FFI Admin
 
Posts: 364
Joined: Wed Mar 15, 2006 1:25 pm

Postby Mangga Manis » Mon Feb 23, 2009 4:17 pm

DITERJEMAHKAN maria-qibtiyah, DIPERIKSA ADMIN


BAB V HAL 147 IMPERIALISME ARAB – ISLAM

Image Image
http://www.outsidethebeltway.com/archiv ... mcdonalds/

“ ( Allah ) membuatmu ( kaum Muslimin ) sebagai wakil-wakilNya, pewaris-pewarisNya di muka Bumi dan menjanjikan kepadanya...menjadikan mereka penguasa-penguasa di Bumi”. ( QS 24:55. 6:165 )

“Dan perangi mereka hingga...tersebar luaslah keadilan dan agama Allah, semuanya dan dimana-mana”. ( Quran 8:39 )

“...bangsa Arab adalah [bangsa] imperialis yang paling sukses sepanjang masa, karena didalam pikiran pengikutnya yang taat dan setia, [sebuah bangsa yang] ditaklukkan oleh mereka (dan kemudian menjadi serupa dengan mereka) berarti telah diselamatkan”. [V.S. Naipaul, Among the Believers, hal. 142]

Negara-negara [dunia ketiga] bekas daerah jajahan negara-negara Eropa umumnya menaruh kebencian pada mantan-mantan penjajah mereka. Rasa kebencian ini terwujud dalam perasaan nasionalisme dan juga dalam buku-buku ilmu pengetahuan, sastra dan pidato-pidato politik negara-negara terjajah tsb. Bangsa Eropa pernah menjajah negara-negara Asia, Afrika, Amerika Selatan dan Australasia ( Australia, Selandia Baru dan Papua Niugini ) tanpa melakukan
diskriminasi atas dasar ras dan agama. TAPI hanya Muslimlah yang memiliki rasa kebencian paling tinggi kepada mantan-mantan penjajah mereka.

Bekas tanah jajahan yang penghuninya dominan non-Muslim, seperti India, Singapura, Hong Kong, Filipina, Vietnam, Afrika Selatan dan Brasil, – sudah mengesampingkan amarah mereka – dan dengan sikap dewasa berusaha memperbaiki ekonomi, politik, pendidikan dan budaya mereka, bekerjasama dengan para bekas penjajahnya. Sikap bijaksana ini menghasilkan perkembangan dan kemajuan yang signifikan sejak mereka memperoleh kemerdekaan.

Sebagai contoh, Korea Selatan berhasil memaafkan kebrutalan penjajah Jepang (1910 – 1945) dan malah telah membangun hubungan kerjasama yang kental dengannya. Sebaliknya, dunia Muslim masih juga berkutat dengan sia-sia, terus menerus mengobarkan kesalahan para penjajah. Bukannya memeriksa diri mencari akar masalah penderitaan mereka, mereka merasa lebih mudah untuk membebankan tanggung jawab atas semua penderitaan dan kegagalan yang mereka alami sekarang pada mantan penjajah mereka jaman dulu.

Kebencian anti-kolonialisme melekat dengan begitu kuat sampai memicu sikap kebencian dan kekerasan anti-Barat oleh kaum radikal Islam. Menurut pemain drama Adam Broinowski, bom bunuh diri yang dilakukan oleh Muslim ekstremis diasosiasikan dengan “warisan penjajahan dan dendam terhadapnya” dan “merupakan protes atas imperialisme (di zaman dahulu)" i). Kolonialisme Eropa yang tersebar melintasi benua-benua “telah membantu menciptakan populasi Islam yang besar dan monolitis (kepercayaan akan Tuhan yang satu) dan meningkatkan watak tak pernah puas dan selalu mengeluh pada Muslim secara turun temurun,” yang memicu tumbuhnya terorisme di Amerika dan Eropa, demikian pemikiran Jon Perr. ii)

TAPI ANEHNYA, Muslim sendiri MENOLAK mengakui masa lalu mereka yang bukan hanya imperialis tetapi juga tak kalah brutalnya dan menyebabkan penderitaan pada masyarakat yang dijajahnya. “Islam menawarkan agama tanpa dicemari oleh penjajahan dan rasial,” demikian dinyatakan oleh Rocky Davis, yang juga dikenal dgn nama Shahid Malik, orang Australia keturunan Aborigin yang masuk Islam. Menurutnya, “perbedaan antara agama Islam dan Kristen : yang satu adalah kaum yang tertindas dan yang satunya lagi adalah kaum penindas, yang satu adalah penjajah sedang yang satunya lagi adalah yang dijajah’. iii) Ia berkata kepada Radio ABC bahwa ajaran Kristen adalah :
'sebuah budaya invasi dan jika ada seseorang yang dapat mengatakan kepada saya bahwa bukan-lah demikian, saya mengajak orang-orang untuk berdebat secara terbuka, siaran langsung di TV atau didepan para pemirsa, bahwa ajaran Kristen digunakan sebagai senjata untuk menginvasi seluruh penduduk asli di dunia. Masyarakat Kanada keturunan India akan memberitahu anda, masyarakat Maori akan memberitahu anda, masyarakat Kepulauan Cook akan memberitahu anda, orang-orang Afrika akan memberitahu anda, bahwa orang-orang Inggris menggunakan ajaran Kristen untuk menyerbu dan menaklukkan serta memperbudak... Dan saya tidak pernah diinvasi oleh negara Muslim. Dimanapun orang-orang Kristen berada, mereka menjarah dan merampok serta membunuh dan memperbudak serta memperkosa.' iv)


PADAHAL Kaum Arab Muslim, yang sebagian besar merupakan kaum Beduin/Baduy yang tak berbudaya, penghuni gurun yang tak mempunyai hukum, mulai tahun 630-an melancarkan operasi militer besar-besaran yang kejam untuk menaklukkan dunia dimulai dari Semenanjung Arab. Selama satu abad saja, mereka berhasil mendirikan sebuah kalifat yang terbentang luas dari seluruh Timur Tengah, ke Asia, Afrika Utara dan Spanyol.

Image
Islam was here ! viewtopic.php?f=102&t=2681

Didalam prosesnya, mereka mengeksterminasi begitu banyak orang dalam pembantaian masal, memusnahkan peradaban2 tinggi pada masa itu dan untuk selamanya melenyapkan warisan2 kebudayaan banyak bangsa. Aspek kekerasan dan destruktif oleh ekspansi Islam sejak kelahirannya sampai berabad-abad kemudian, akan disampaikan pada bab ini.


IMPERIALISME ISLAM : PERINTAH-PERINTAH DALAM QURAN DAN TELADAN NABI

Kolonialisme (penjajahan) dapat dijelaskan sebagai sebuah sistem pemerintahan negara bagian dimana negara-negara yang
kuat mendirikan kedaulatan diatas negara-negara atau bangsa yang lemah guna mengeksploitasi kekayaan - sumber daya
alam, tenaga kerja dan pasar - milik bangsa yang dikuasai. Kolonialisme juga seringkali menurunkan norma sosial dan kebudayaan bangsa terjajah.

Istilah imperialisme, walaupun digunakan secara saling bergantian dengan kolonialisme, merujuk lebih secara spesifik kepada kekuasaan dan kendali politik yang dilakukan oleh negara yang berkuasa terhadap yang lemah, apakah itu melalui penggunaan kekuatan militer secara langsung ataupun tidak langsung. Kolonialisme, oleh sebab itu, merupakan arti yang lebih luas dimana imperialisme menjadi bagiannya.

Quran membawa ideologi penegakan sebuah negara yang menyatukan agama dan politik untuk seluruh dunia dengan cara melakukan Jihad atau perang suci. Islam adalah suatu kepercayaan yang menyatukan agama, sosial dan politik -kesemuanya disatukan- menjadi sebuah pedoman hidup yang saling melengkapi. Allah memerintahkan kepada Muslim untuk melancarkan Jihad tanpa henti yang meliputi penyerangan dengan kekerasan dan peperangan melawan para kafir guna menegakkan satu sistem Islam yang mencakup penyatuan agama-sosial-politik di seluruh muka bumi.

Sebagai contoh, Quran memerintahkan :

1. Quran 2:193. Dan perangilah mereka (orang2 kafir) itu, sehingga tidak ada fitnah lagi (agama selain Islam) dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah.

2. Quran 8:39. Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah.
Allah pemilik langit dan bumi dan segala yang ada di dalamnya ( Quran 24:42 dan 34:1 ) Allah pemegang kekuasaan tertinggi dan mutlak atas langit dan bumi ( Quran 57:5, 67:1 ) dan telah membuat kaum Muslim sebagai pewaris untuk menegakkan hukum Islam di seluruh dunia. Quran berkata :”( Allah ) membuatmu ( kaum Muslimin ) sebagai wakil-wakilNya, pewaris-pewarisNya di muka Bumi ( Quran 6:165 ) dan menjanjikan kepadanya...menjadikan mereka penguasa-penguasa di Bumi”. ( Quran 24:55 ).


Ketika Muslim melancarkan Jihad melawan kafir, Allah datang membantu agar secara bertahap Muslim dapat menguasai daerah-daerah setapak demi setapak sampai akhirnya menguasai seluruh dunia. Sebagai pewaris, Kalifah Allah di bumi, oleh sebab itu, menyadari bahwa :
1. “Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah (orang-orang kafir), lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya?” ( Quran 13:41 )
2. “... Maka apakah mereka tidak melihat bahwasanya Kami mendatangi negeri ( orang kafir ), lalu Kami kurangi luasnya dari segala penjurunya. ( Quran 21:44 )


Allah akan menolong kaum Muslim, jika dibutuhkan, dengan cara menghancurkan masyarakat kafir yang keras kepala dengan memaksa mereka menyerahkan tanah mereka kepada kaum Muslim :
Dan berapa banyaknya (penduduk) negeri yang telah Kami binasakan, yang sudah bersenang-senang dalam kehidupannya; maka itulah tempat kediaman mereka yang tiada di diami (lagi) sesudah mereka, kecuali sebahagian kecil. Dan Kami adalah para pewarisnya. ( Quran 28:58 )

Dan Allah memang mematuhi janji-janjiNya. Allahlah yang menolong kaum Muslim merebut tanah milik suku-suku Yahudi Medinah. Allah mengatakan bahwa Dia telah menolong kaum Muslim menduduki tanah dan harta benda Bani Qaynuqa dan
Bani Nadir dengan cara mengusir mereka dari tanahnya : “( Allah ) Dialah yang menyebabkan Ahlul Kitab ( Yahudi Bani Nadir, dsb ) untuk pergi dari rumah-rumah mereka, mengusir mereka dengan cara menempatkan rasa takut di dalam hati mereka dan memberikan pada apa yang Allah ambil dari mereka sebagai harta rampasan ( tanah dan harta benda ) kepada RasulNya ( Quran 59:2-6 ).

Mengenai suku Yahudi Bani Qurayza, “Allah menurunkan mereka dari benteng-benteng mereka, dan Dia memasukkan rasa takut ke dalam hati mereka” sehingga Muslim dapat membunuh sebagian dari mereka dan sisanya dijadikan tawanan ( QS 33:26 ) dan mewariskan kepada kamu tanah-tanah, rumah-rumah dan harta benda mereka, dan (begitu pula) tanah yang belum kamu injak sebelumnya ( Quran 33:27 ).

Image
Islam was here ! viewtopic.php?f=102&t=2673

Tepat sekali, selama berabad-abad sejak kelahiran Islam, kaum Muslim yakin bahwa Allah membantu mereka memperoleh kemenangan dengan cara menduduki tanah-tanah kaum kafir dalam serangan Jihad mereka. Al-Biladuri, sejarawan Muslim yang terkenal pada jaman dinasti Abbasiyah (pertengahan abad ke 9), menegaskan bahwa Allah-lah yang telah menaklukkan Yahudi Medinah dan 'memberikan' tanah-tanah mereka untuk kaum Muslim. v) (garis bawah dan tanda kutip dari translator)

Al-Utbi mencatat tentang kemenangan Sultan Mahmud atas Raja Jaipal di Peshawar ( 1001-02 ) bahwa :
“Tuhan telah melimpahkan kepada teman-temannya sekian banyak rampasan perang yang melampaui semua batas dan penghitungan, termasuk limaratus ribu budak, laki-laki dan perempuan. Sultan kembali bersama para pengikutnya ke tendanya, telah menjarah sedemikian banyaknya, dengan pertolongan Tuhan, telah mencapai kemenangan, dan bersyukur kepada Tuhan, Pemilik alam semesta." vi)


Pada akhir abad ke 16, arsip-arsip kesultanan Ottoman mencatat kekalahan mereka dalam pertempuran Lepanto( thn 1571 ) sebagai “Armada kesultanan yang dibimbing Allah telah bertemu dengan armada kafir celaka dan takdir Allah menentukan lain”.vii)

Ini menjelaskan bahwa Tuhanlah yang telah memberikan kemenangan bagi Muslim dalam perang2 suci mereka melawan kaum kafir, hal ini difahami secara universal pada semua kejadian dalam dunia Islam. Guna melengkapi kepemilikan warisan mereka dimuka Bumi ini, dimana Allah telah melimpahkannya kepada Muslim, mereka harus membunuh para penganut Politeis dimanapun mereka berada dan menjadikan wanita-wanita dan anak-anaknya sebagai budak-budak mereka (agar mereka masuk Islam) (Quran 9:5 ).

Dengan cara ini, Muslim mencaplok tanah-tanah mereka yang kemudian memuluskan jalan untuk mendirikan pemerintahan Islam. Untuk menduduki daerah-daerah yang berada dibawah pengawasan kaum Monoteis lainnya, Yahudi dan Kristen, Muslim harus memerangi mereka hingga mereka tunduk dan takluk pada hukum Islam ( Quran 9:29 ). Dengan cara ini kaum Muslim menegakkan imperialisme Islam dan perluasan wilayahnya keseluruh dunia. Imperialisme Islam sedunia juga memiliki dimensi penjajahan atas sistem perekonomian dan penghasilan. Allah memerintahkan kepada kaum Muslim untuk merampas harta kekayaan para kafir di dalam perang Jihad sebagai harta rampasan perang :

“( Allah ) telah mewariskan kepada kamu tanah-tanah, rumah-rumah dan harta benda mereka, dan (begitu pula) tanah yang belum kamu injak. Dan adalah Allah Maha Kuasa terhadap segala sesuatu. ( Quran 33:27 ).

Allah tidak hanya memerintahkan Muslim untuk menjarah rampasan perang, Dia juga meminta bagian :
“Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul,... ( Quran 8:41 )
Lebih jauh lagi, Allah memerintahkan Muslim untuk mengenakan pajak atas dhimmi, yaitu kaum Yahudi dan Kristen ( Quran 9:29 ) untuk memperkaya pundi-pundi negara Islam.

Maka, Qur’an dengan jelas memberikan panduan untuk menegakkan kolonialisme Islam sebagai perluasan wilayah. Nabi Muhammad bertindak dengan sangat cermat dalam melaksanakan setiap perintah Alla dan dengan bantuan Allah, membentuk sebuah prototipe model pemerintahan Islam, yang bersifat kolonialisme dan imperialisme murni. Ia datang ke
Medinah bersama para pengikutnya sebagai pengungsi. Ia menetapkan peraturan-peraturan asing dan mendirikan negara Islam di Medinah, dengan cara membantai satu demi satu suku-suku Yahudi yang tidak mau tunduk. Sementara kaum Pagan/berhala –lewat iming-iming harta rampasan perang- bergabung dengan masyarakat agamis militan pimpinan Muhammad. Begitu hukum Islam yang asing ditegakkan di Medinah, ini menjadi batu pijakan untuk ekspansi imperialis yang menjalar keluar perbatasannya.

Contoh klasik penegakan kekuasaan kolonial Muhammad adalah penaklukan Khaybar. Tanpa diprovokasi (pihak Khaybar), ia memimpin pasukan Muslim yang berjumlah besar, menghantam benteng Khaybar pada bulan Mei tahun 628M. Setelah mengalahkan kaum Yahudi Khaybar, ia membunuh kaum lelaki dewasa, merampas kekayaan dan harta benda mereka serta menahan para wanita dan anak-anak untuk dijadikan budak. Para Yahudi yang masih hidup dan berusia lanjut diperbolehkan kembali ke tanah mereka. Nabi mengenakan pajak yang sangat memberatkan bagi mereka, 50 persen dari hasil panen harus dibayarkan pada kas negara Islam yang berpusat di Medinah. DAN keadaan ini berlanjut hingga Muslim mampu mengambil alih seluruh kepemilikan tanah-tanah Khaybar. Khalifah kedua, Umar (wafat 644M ), kemudian hari mengusir semua Yahudi sesuai dengan wasiat terakhir sang Nabi ("tidak boleh ada dua agama di Hijaz").

Allah juga menghadiahkan para wanita, anak-anak serta anggota suku Hawazin dan Thaqif sebagai rampasan perang untuk RasulNya, yang membagi-bagikannya kepada orang-orang Quraish yang baru masuk Islam, demikian dicatat al-Tabari viii). Pada saat Muhammad wafat, ia telah menegakkan sebuah cikal bakal kalifat Islam di Semenanjung Arab dengan cara memperluas jajahan Islam atas daerah kantong-kantong Kristen, Yahudi dan Pagan. Kapanpun ia menaklukkan sebuah daerah asing lewat kekuatan militer atau dengan ancaman, masyarakatnya, terutama kaum Pagannya, masuk Islam demi menghindari kematian. Simbol-simbol keagamaan mereka dihancurkan dan mereka dilarang melakukan praktek-praktek ibadah maupun kebudayaan. Terutama sekali, ia menjarah kekayaan dan perbendaharaan suku bangsa tsb serta memperbudak wanita dan anak-anak kaum yang ditaklukkan serta mengenakan pajak yang bernama jizyah dan kharaj kepada mereka.

Ini adalah sebuah pola yang sempurna dari sebuah kekuasaan kolonial, yang melibatkan eksploitasi ekonomi dan degradasi sosial budaya ekstrim. Perbedaan paling nyata antara jajahan model Nabi dengan jajahan model orang Eropa dikemudian hari adalah :
1) penjajah2 Eropa TIDAK memperbudak wanita dan anak-anak dari daerah yang dijajah atau mengirim mereka ke ibukota negara2 Eropa.
2) penjajah Eropa tidak pernah mengusir seluruh populasi penghuni daerah yang ditaklukkan dan dijajahnya.


Contoh2 yang telah diterapkan oleh Nabi Muhammad, setelah kematiannya diikuti sepenuhnya oleh para kalifah penggantinya dan oleh generasi2 pemimpin Muslim berikutnya selama seluruh sejarah masa pemerintahan Islam. 20 tahun sejak kematian Muhammad, Kerajaan Persia yang sangat kuat telah tunduk dibawah kaki penguasa Islam, sedangkan kerajaan Byzantium, sebuah keranjaan yang terkuat pada masa itu, harus merelakan kehilangan sebagian wilayahnya dicaplok penguasa Islam.

Pada akhir abad pertengahan, ketika kesultanan Ottoman berada dibarisan terdepan ekspansi imperialisme Islam, bala tentara Islam dibawah bendera Jihad, berhasil mencapai pintu gerbang Wina sebanyak dua kali sebagai usahanya memasukkan Eropa kedalam penguasaan Islam. Oleh sebab itu, sejak kelahirannya, Islam diciptakan sebagai sebuah
imperialisme, yang dimulai Nabi Muhammad sesuai dengan perintah Allah. Dengan taktik2 macam ini, akhirnya pada abad pertengahan, Islam berhasil mendirikan imperialisme kolonialis yang terbesar dan memecahkan rekor sbg penjajah yang paling lama dalam sejarah imperialisme. BARU pada pertengahan abad 18, bangsa Eropa mulai memporak-porandakan wilayah2 jajahan Islam. JADI betapa anehnya bahwa tidak banyak orang didunia yang pernah mendengar tentang istilah “imperialisme Islam” atau “penjajahan Islam,” dan justru hanya penjajahan oleh bangsa Eropa-lah yang selalu diutak-atik.

PERSEPSI PENGUASA ISLAM

DI India, anak-anak sekolah Muslim diajarkan untuk berbangga atas kisah-kisah kepahlawanan Islam dan kejayaan masa lampaunya. Penghormatan paling istimewa diberikan kepada 3 orang pahlawan terhebat mereka, yaitu Muhammad bin Qasim, Sultan Mahmud dari Ghazni dan Raja Aurangzeb, yang telah 'berjasa' menyebarkan agama Islam di tanah Hindustan (India). Qasim adalah orang pertama yang mengenalkan Islam di India melalui penaklukannya atas Sindh (India) pada 712. Kemudian Sultan Mahmud masuk pada tahun 1000M dgn melancarkan 17 kali ekspedisi ke India, yang dengan kebulatan tekad dan kemantapan hatinya menyebarkan Islam di anak benua India ini. Dari sudut pandang Muslim, ia adalah teladan yang dengan kegigihannnya berhasil menyebarkan Islam.

Meneladani semangat Sultan Mahmud yang tak pernah padam, anak-anak Muslim diajarkan untuk meningkatkan semangat dan ketekunan dalam menggapai tujuannya hidup mereka. Raja Aurangzeb (berkuasa 1658-1707) adalah seorang pahlawan Muslim hebat lainnya, diantara para penguasa Muslim di India; ia mememainkan peranan penting untuk menyelamatkan Islam di India dengan cara memukul mundur gerakan menyimpang Akbar dan politik bebas yang membahayakan Islam. Akbar mencoba menyatukan dan menciptakan sebuah agama campuran, yang disebut Din-i-llahi- atau agama Tuhan, yang menjadi pembeda Islam yang dianut di India sampai selamanya. KAKAKNYA, Dara Sikoh, mengikuti jejak langkahnya untuk menyatukan kekuatan penggabungan Islam, Hindu dan Buddha.

Aurangzeb, seorang Muslim Sunni yang fanatik, melancarkan Jihad melawan saudaranya sendiri, sang putra mahkota, Dara Sikoh dan membunuhnya dengan tuduhan telah murtad. Aurangzeb juga menetapkan kumpulan Fatwa-i-Alamgiri, sebuah kumpulan hukum-hukum Islam mazhab Hanafi yang telah diabaikan sekian lama. Hal ini membantu menempatkan Islam kembali pada jalurnya yang benar di India. Aurangzeb menyelamatkan dan menyegarkan kembali ajaran Islam di India serta melindunginya dari kemerosotan. Ia juga memperkayanya dengan meningkatkan jumlah mualaf dengan cara memaksa non-Muslim dengan bujukan ataupun kekerasan hingga mereka memeluk Islam. Sepanjang masa 50 tahun pemerintahannya, ia menerapkan perundangan Islam secara utuh dan sedemikian rupa sehingga mayoritas Muslim di India Utara merunut asal usul keislaman mereka dari nenek moyang mereka yang masuk Islam pada masa Aurangzeb. Tiga Muslim jawara penakluk dan penguasa ini menyebarkan cahaya kejayaan agama kebenaran saat India berada didalam 'jaman kegelapan, kemunduran dan penyembahan berhala.' Kedatangan Islam menandakan 'permulaan peradaban tinggi di India, menggantikan jaman jahiliyah (kebodohan).' Jadi berlangsunglah jaman Islam !

Beginilah bunyi persepsi umum atas penguasa Islam di India, dan ini bukan hanya merupakan persepsi kaum Muslim saja.
BAHKAN sejarawan modern NON-MuslimPUN merasakan demikian. Buku-buku sejarah di Pakistan mengajarkan :
“Sebelum Muhammad (Qasim) datang terdapat kegelapan : perbudakan dan pemerasan. Sesudah Muhammad datang, timbulah cahaya : perbudakan dan pemerasan lenyap." ix)


Peristiwa sejarah ini telah diringkas dan dijelaskan oleh Shashi Sharma :
"Jaman pra-Muslim sebagai bagian masa lampau India adalah sekumpulan orang yang bejat, percaya tahayul, tak ada persamaan hak dan penindasan. Tak ada hal yang layak maupun penting berada didalamnya. Islam-LAH yang membawa semua orang India merasakan kebanggaan atas peradabannya : kaum Sufi, kebab, ghazalsx) ketaatan beragama, persaudaraan dan tentu saja Amir Khasrau. Bukankah bangsa Arab bergelimang dalam kegelapan kebodohan hingga cahaya Islam membawa mereka kepada ambang pintu peradaban ?" xi)


Kalau sejarawan yang sama menulis tentang penguasa Inggris di India, mereka menganggapnya sebagai masa-masa paling gelap di dalam sejarah India - suatu masa penuh tirani, penindasan dan pemerasan yang luar biasa - dengan tujuan utama menjarah dan memanfaatkan ekonomi demi memperkaya orang-orang Inggris. Inilah pandangan penulis sejarah Islam sang dermawan yang tersebar luas, sebagaimana ditulis oleh Ibn Warraq:
“Bukalah sebuah buku masa kini mengenai pengenalan tentang Islam dan kau akan menemukan tulisan yang dimulai dengan memuji orang-orang yang menaklukkan, dalam tempo yang sangat singkat, separuh dari peradaban dunia – orang-orang yang mendirikan kekhalifahan yang membentang dari tepi sungai-sungai Indus di Timur hingga ke pantai-pantai Atlantik di bagian Barat. Buku itu akan menggambarkan dengan nada positif yang menggebu-gebu saat ketika Muslim menguasai daerah yang penduduknya luas yang terdiri dari berbagai bangsa dan kebudayaan yang berbhineka”. xii)


Jawaharlal Nehru, sebagai contoh, menulis tentang penyebaran Islam :
“Bangsa Arab...yang sangat antusias dan mempunyai semangat tinggi,menyebarkan dan menaklukkan daerah-daerah mulai dari Spanyol hingga perbatasan Mongolia, bersamanya, mereka membawa kebudayaan yang hebat...”xiii)


Sementara itu, tidak ada sejarawan yang bisa menggunakan pujian melanjung seperti ini untuk menceritakan kebesaran Kerajaan Cyrus dan Alexander Agung dimasa lampau, apalagi tentang kerajaan-kerajaan Eropa dimasa yang lebih kini. Setiap kali sejarawan modern menceritakan tentang penjajahan oleh bangsa Eropa, bangsa Inggris dan Perancis misalnya, mereka selalu menggambarkannya dengan negatif dan dengan istilah-istilah yang bersifat menghina. Masa tersebut dikisahkan sebagai jaman eksploitasi yang hebat, ketidakadilan dan penderitaan terhadap orang-orang yang dijajah yang dilakukan oleh penjajah. Penguasa-penguasa Eropa diluar negerinya disebut sebagai penjajah atau imperialis, yang berkonotasi memalukan, menjelekkan dan negatif. Jika seorang sejarawan Inggris mengisahkan tentang penguasa kolonial Inggris dalam pandangan yang positif yang terlihat menguntungkan, dia akan dipojokkan dan dicemooh dengan cara yang paling ekstrim.

Mayoritas orang didunia, termasuk mereka yang dipaksa dgn brutal utk menerima hukum-hukum Islam oleh penjajah2 Muslim yang berkebangsaan asing, jarang mendengar tentang imperialisme Islam maupun penjajahan oleh Islam. Muslim-- bahkan sejumlah besar mayoritas non-muslim di anak benua Asia-- tidak percaya dan tidak setuju bahwa hegemoni Islam dalam waktu yang begitu lama atas wilayah yang begitu luas didunia, termasuk di negara mereka, dapat disebut sebagai imperialisme atau kolonialisme (penjajahan).

Para penyerbu bangsa Arab, Persia, Turki dan Muslim Berber menyerang dan menaklukkan banyak bangsa dan menerapkan pemerintahan Islam secara permanen pada sebagian besar bangsa2 tersebut. Muslim tidak pernah membayangkan bahwa penguasa2 Muslim di tanah asing akan menjadi imperialis atau penjajah. Dokumentasi [kanal TV] PBS tentang sejarah Islam yang digunakan secara luas sebagai bahan pengajaran di sekolah2 di Amerika, bahkan menyebut kalifat yang diciptakan oleh Islam adalah sebagai kerajaan agama (empire of faith), dan bukan kerajaan kolonialis.

Sebagaimana telah dibicarakan pada bab sebelumnya, kaum Muslimin meyakini bahwa penaklukan yang dilakukan oleh Islam dimaksudkan untuk alasan kemanusiaan dan memberi bantuan. Penakluk2 Islam datang, berkuasa, tidak pernah memeras, tapi bertujuan memerdekakan masyarakat dari tirani dan penindasan para penguasa. Mereka datang dan bergabung dengan penduduk asli dan untuk memperkaya dan mengembangkan bangsa-bangsa yang ditaklukkan dibidang ekonomi, budaya, seni dan ilmu pengetahuan. :rolling:

Di India, penguasa Muslim mengimpor konsep satu agama yang benar – suatu agama yang menawarkan ‘persamaan derajad dan keadilan’ dan hal-hal lain yang tak pernah eksis. Bapak bangsa Pakistan, Muhammad Ali Jinnah, menyampaikan hal ini dalam pidatonya kepada rakyat Amerika, bulan Februari 1948 :
“Islam mengajarkan persamaan derajad, keadilan dan kebijaksanaan bagi semua orang. Kita adalah pewaris-pewaris tradisi kejayaan ini”. xiv)


Image
Si lidah bercabang dua, Ali Jinnah, pendiri negara Islamiyah, Pakistan

Padahal di tahun 1924 di Aligarh dan Ajmer, si lidah bercabang dua, Mr Ali Jinnah, mengatakan bahwa :
“Semurni apapun sifat Tuan Gandhi, dia harus muncul dihadapanku, dari sudut pandang agamaku, dia lebih rendah dari orang Muslim manapun, bahkan (Mussalman) yang tidak berkarakter sekalipun ...Ya, menurut agamaku, bahkan seorang Muslim pezinah dan pendosa masih lebih baik daripada Mahatma Gandhi." xv)



MENGAPA PENJAJAHAN ISLAM TIDAK DIANGGAP SBG KOLONIALISME ?

Muslim2 awal di Semenanjung Arab dan kemudian, penerus2 mereka spt Muslim Persia, Turki, Berber dan Mongolia menyerang dan menaklukkan wilayah-wilayah asing guna mendirikan pemerintahan Islam dan menyebarkan agama Islam. Ada yang mereka kuasai selama beberapa abad, ada juga yang mereka kuasai hingga kini. Mayoritas bangsa-bangsa itu mereka jadikan pemeluk Islam untuk selama-lamanya. Di tempat-tempat seperti India, Balkan dan Eropa Timur, para penguasa Muslim gagal memualafkan banyak orang, karena kesetiaan mereka pada kebudayaan dan agama aslinya, dan keberanian melawan penganiayaan dan pemaksaan oleh Muslim, atau karena pemerintahan Muslim yang singkat tidak sempat memualafkan massa.

Di Eropa, imperialisme Islam dimulai dengan penaklukan Spanyol pada 711, yang berlangsung hingga 1492. Dari Spanyol, mereka masuk kedalam Eropa, mencapai pusat Perancis, dimana mereka dikalahkan di Tours pada 732 oleh Charles Martel. Kekalahan ini menghalangi ekspansi Muslim dari garis depan Iberia (Spanyol) di perbatasan Perancis untuk selama-lamanya. Muslim menguasai Spanyol selama hampir 8 abad sebelum mereka digulingkan dari kekuasaan pada 1492. Ini adalah penghambat yang, walaupun sementara, namun sangat penting untuk menghalangi ekspansi Muslim di Eropa.

Dalam menyimpulkan pendapat umum mengenai perang ini, Nehru mencatat :
“'Di dataran Tours," kata seorang sejarawan,’bangsa Arab kehilangan kerajaan di dunia ketika mereka hampir saja menggenggamnya. Tiada keraguan bahwa jika saja orang-orang Arab menang di Tours, sejarah Eropa akan berubah dengan dahsyat. Tak ada seorangpun yang dapat menghentikan mereka lagi... Bukannya Kristen, tapi Islam-lah yang akan menjadi agama Eropa dan perubahan-perubahan lain juga akan terjadi.’" xvi)


Jika bukan karena kemenangan ini, demikian tulis Edward Gibbon,
”mungkin tafsir Quran sekarang sedang diajarkan di fakultas2 di Oxford dan mimbarnya mungkin sedang dipakai untuk menunjukkankan kepada orang2 yang dikhitan tentang kesucian dan kebenaran wahyu Muhammad.” xvii)


Bagaimanapun juga, para Jihadi tidak patah semangat untuk menaklukkan seluruh dunia guna menegakkan masyarakat Muslim sejagat, sebagaimana diperintahkan oleh Allah. Dalam upaya menaklukkan Eropa, mereka mengintensifkan serangan2 mereka ke daerah-daerah pantai Mediterania dan kepulauan Italia pada awal abad ke 9.
- Pada tahun 813 mereka menduduki Centumcellae, Ischia dan Lampedusa. Pada tahun yang sama, mereka menyerang Pulau Sardinia dan Corsica.
- Centumcellae diserang kembali pada 829.
- Pada 840, orang-orang Arab melakukan penyerbuan jauh kedalam Italia dan menghancurkan monarki Subiaco.
- Pada 840, mereka menaklukkan kota tepi pantai Benevento; Raja Carolingi Ludovico II berhasil mengusir mereka pada 871. Di tahun 845 mereka merangsek masuk jauh menduduki Capo Miseno (Naples) dan Ponza di dekat Roma, menjadikannya pangkalan mereka guna menyerang Roma.
- Pada 846 mereka menyerbu Brindisi dan menaklukkan Taranto di sebelah Barat Daya Italia; Raja Byzantium Basil I berhasil membebaskan Taranto di tahun 880.
- Pada tanggal 28 Agustus 846, sebuah armada Muslim tiba di hulu sungai Tiber dan berlayar untuk menyerang Roma. Sementara itu, pasukan Muslim dari Civitavecchia dan satu lagi dari Portus dan Ostia bergerak di daratan untuk bergabung dengan mereka untuk ikut menyerang.

Mereka gagal menembus tembok-temboknya yang dijaga ketat oleh orang2 Roma. Orang2 Arab menghancurkan dan menjarah gereja St. Peter dan St. Paul. Orang2 dari Saxon, Longobard, Frisia dan Frank berusaha keras mempertahankan St. Peter sampai titik darah penghabisan. Muslim menghancurkan semua gereja di luar2 kota. Paus Leo IV buru2 meninggalkan Roma dan meminta bantuan dari kerajaan2 tetangga. Membalas permohonannya, Marquis Guy dari Spoleto membalas serangan dan mengalahkan orang2 Arab. Mereka melarikan diri, sebagian ke Civitavecchia dan sebagian ke Fondi. Di Gaeta, tentara Longobard bertempur dengan mereka kembali. Guy dari Spoleto menghadapi kesulitan yang serius, namun tentara Byzantium Cesarius dari Naples tiba pada saat yang tepat untuk menyelamatkannya. Serangan ini membuat Paus Leo IV mengambil alih pembangunan Civitas Leonina di tahun 848 guna melindungi Bukit Vatikan.

-Pada 848 mereka menyerbu Ancona. Tahun berikutnya sejumlah besar armada laut Muslim bersiap untuk menyerang Roma dan bertemu dengan armada laut Italia di hulu sungai Tiber di dekat Ostia. Pada pertempuran itu, orang2 Arab mengalami kekalahan habis2an.
-Di tahun 856, mereka menyerang dan menghancurkan Katedral Canosa di Puglia.
-Pada 861 mereka menyerang Ascoli dan setelah membunuhi anak-anak mereka membawa penduduk lainnya untuk dijadikan budak.
-Di tahun 872, mereka menyerang dan mengepung Salerno selama 6 bulan.
-Pada 876 mereka menyerang Latium dan Umbria, membantai penduduknya, memperbudak dan menjarah desa-desa sebelum berbaris menuju Roma, mereka mengubah negara Roma menjadi sebuah gurun gersang dan sengsara.

Image
2006 : Muslim2 India mengamuk karena Paus Benedict XVI menghubungkan Islam dgn kekerasan.

Image
2006 : Muslim2 Mesir mengamuk karena Paus Benedict XVI menghubungkan Islam dgn kekerasan

Image
2006 : Muslim2 Kashmir mengamuk karena Paus Benedict XVI menghubungkan Islam dgn kekerasan
http://news.bbc.co.uk/2/hi/in_pictures/5349604.stm

Paus John VIII (872-82) mengalahkan orang2 Arab di Circeo dan membebaskan 600 orang budak Kristen yang ditawan di 16 kapal Muslim. Dia mencoba mengusir orang2 Arab setelah mereka kalah, namun dengan hanya sedikit bantuan dari raja2 Eropa ia gagal melakukannya dan dipaksa membayar ganti rugi. Orang2 Muslim melanjutkan penghancuran mereka terhadap negeri2 Roma: mereka pergi menduduki Tivoli (Saracinesco), Sabina (Ciciliano), Narni, Nepi, Orte, negri2 Tiburno, lembah Sacco, Tuscia dan gunung Argentario. Penyerbuan mereka berlanjut sepanjang 880an dan 890an. Pada awal abad ke 10, kaum Muslim merencanakan untuk mendirikan kerajaan di Selatan Italia. Di tahun 916, Marquis Adalbertus dari Tusca, Marquis Albericus dari Spoleto, Pangeran Landulf dari Capua dan Benevento, Pangeran Gaimar dari Salerno, para bangsawan Gaeta dan Naples serta Raja Byzantium Constantine bergabung membentuk aliansi anti-Arab bersama Paus John X yang terjun sendiri memimpin pasukan darat. Orang2 Arab dikalahkan total dan daratan Italia dibebaskan dari serangan Muslim.

Salah satu pulau di Mediterania yaitu Sicilia dimana kaum Muslimin menemukan tempat yang tepat untuk mendirikan kekhalifahan, menderita karena serangan Jihad pertama, termasuk perampasan dan penjarahan di tahun 652. Hal ini diulangi kembali pada tahun 669, 703, 728, 729, 730, 731, 733, 734, 740 dan 752. Penyerbuan Muslim yang pertama (652-752) di Sicilia gagal meletakkan dasar-dasar ke-Islaman. Penaklukkan Sicilia dimulai pada saat yang benar2 menguntungkan ketika sepasukan Arab Aghlabid dari Tunisia mendarat di Mazara dl Vallo di tahun 827. Hal ini sebagai permulaan suatu bagian pertempuran yang panjang. Palermo jatuh pada 831, Pantelleria pada 835 dan Messina pada 843. Cefalu dan Enna selama bertahun-tahun bertahan atas usaha penaklukan Muslim sebelum akhirnya ditaklukkan dan dibakar habis berturut-turut pada 858 dan 859.

Syracuse melakukan perlawanan sengit dalam waktu yang lama. Orang2 Arab mengalahkannya pada 878, membantai massal penduduk. Sicilia telah kalah. Palermo diganti namanya menjadi al-Madinah dan menjadi ibukota Islam yan baru; bahasa Arab menggantikan bahasa Yunani. Perlawanan oleh penduduk asli terhadap pendudukan Muslim di Sicilia dimulai pada 827. Tetapi penyerbuan bangsa Norman yang dimulai pada 1061 telah mengusir Muslim di tahun 1091. Pada pertempuran lainnya, Muslim mengalahkan seluruh bagian Timur Christendom, berpusat di Konstantinopel. Pada penaklukkan Konstantinopel yang terkenal di tahun 1453, prajurit2 Ottoman membunuhi para penduduk selama 3 hari dan sisanya dijadikan budak. Para Jihadi Ottoman, dengan melalui Konstantinopel, telah menyeberang masuk ke Eropa pada 1350 an. Setelah peperangan selama 2 dekade, Ottoman memperoleh kemenangan demi kemenangan menaklukkan Bulgaria dan Balkan pada 1380 an dan bergerak untuk menyerang Venesia pada 1423.

Penaklukan Konstantinopel pada 1453 membantu mempermudah usaha penaklukan Eropa. Mereka menaklukkan seluruh Balkan Peninsula, bergerak maju menuju Rusia, menaklukkan Krimea dan pada 1529 dan 1683 dua kali tidak berhasil mengepung Wina yang merupakan jantung Eropa Barat dan Kekaisaran Romawi. Pada satu masa, Muslim menguasai seluruh Spanyol, Portugal, Hungaria, Yugoslavia, Albania, Yunani, Bulgaria dan Rumania. Mereka juga menguasai sebagian Perancis, Jerman, Swiss, Italia, Austria, Polandia, Cekoslowakia dan Uni Soviet. Pada abad 16, penyerangan besar-besaran tentara Ottoman telah mencabik-cabik Eropa, mempersempit lahan yang dimiliki orang-orang Kristen yang putus asa mempertahankannya dari pengambilalihan oleh serdadu-serdadu Islam Ottoman. Busbecq, dutabesar Tahta Suci Romawi untuk Istanbul (1554-62), mengungkapkan keputus-asaannya dalam kata-katanya, hanya oleh karena ancaman dinasti
Safavid Persialah (terhdp Ottoman) yang menyelamatkan Eropa dari Ottoman. xviii)

Kekalahan kedua kalinya yang dialami penyerbu2 Ottoman ke Wina (1683) membuktikan secara meyakinkan keunggulan kekuatan bangsa Eropa atas musuh lamanya. Keberuntungan berubah berpihak pada Eropa atas konflik Islam-Eropa yang telah lama berlangsung. Hal ini bukan hanya menandakan akhir dari ekspansi Islam, tetapi juga merupakan awal kejatuhannya. Tentara-tentara Ottoman diusir dari seluruh bagian Eropa Barat. Mereka tetap menguasai Balkan hingga awal abad ke 20. Muslim tidak hanya diusir dari Eropa, mulai awal abad ke 18, Inggris, Belanda, Perancis, Italia dan Spanyol menaklukkan sebagian besar wilayah-wilayah kekuasaan Islam. Rusia menaklukkan sejumlah wilayah di Asia Tengah dan Eropa Timur, sementara Cina, Burma dan Thailand juga menaklukkan daerah2 yang sebelumnya dikuasai oleh Muslim.

Pembalasan bangsa Eropa terhadap dunia Muslim menyebabkan perpindahan kendali politik disebagian besar wilayah-wilayah yang dikuasai Muslim ke tangan bangsa Eropa pada awal abad ke 20. Hanya wilayah-wilayah yang sulit ditempuh atau memiliki sedikit kekayaan ekonomi, misalnya Afghanistan dan Saudi Arabia tetap diluar kendali bangsa Eropa. Pada masa inilah imperialisme Eropa dikenal sebagai jaman kolonial (penjajahan). Ketika kekuatan penjajahan oleh bangsa Eropa menarik diri dari daerah jajahannya, negara-negara yang jumlah penduduknya mayoritas Muslim menjadi dipimpin oleh pemerintahan Muslim. Di tempat lain, dimana jumlah Muslim minoritas, seperti di India, Muslim kehilangan kekuatan di kancah politik dikalahkan oleh mayoritas penduduk asli – yaitu para pewaris sah tanah air mereka. Di beberapa negara seperti Nigeria, walaupun Muslim merupakan minoritas, namun tetap mendominasi kekuatan politiknya.

Hal yang penting yang harus diperhatikan disini adalah bahwa para Muslim yang secara brutal menyerang wilayah-wilayah asing dan menguasainya dengan otoriter selama berabad-abad, menjadikan sebagian dari daerah2 itu sebagai wilayah-wilayah yang memeluk Islam untuk selamanya. Para penjajah bangsa Eropa juga datang dari jauh untuk menduduki dan menegakkan hukum2 mereka, namun cara2 yang mereka terapkan lebih manusiawi dibandingkan dgn Muslim. Dibandingkan dengan penyerangan oleh Muslim, pendudukan Inggris di India lebih sedikit mengakibatkan pertumpahan darah dan
penderitaan penduduk. Maka timbullah pertanyaan : Mengapa salah satu dari penguasa asing di India disebut sebagai penjajah yang mengerikan atau imperialisme, sedangkan yang satunya lagi tidak?

Jawaban yang terkenal atas pertanyaan ini diberikan oleh Dr. Taj Hashmi, seorang profesor studi komparatif agama di York University (Kanada) :
“... tidak seperti penyerangan oleh bangsa Inggris, penguasa Muslim menganggap India sebagai rumahnya sendiri, dimana mereka juga tidak mempunyai kota metropolitan seperti London untuk mengalirkan kekayaan dan sumber alam India”. xix)


DUA hal penting dalam pernyataan membutuhkan analisa mendalam. Pertama, penguasaan Islam di negara2 asing 'tidak bertujuan untuk pemerasan (eksploitasi).' Kedua, para serdadu Muslim yang menyerang menganggap wilayah asing sebagai
'rumahnya sendiri;' dan oleh sebab itu mereka 'bekerja untuk mengembangkan dan memperkayanya, sementara penguasaan oleh Eropa adalah sebaliknya, tujuannya sangat berbeda: semata-mata hanya untuk memeras bangsa asing dan sumber alamnya.' BETULKAH ?? Tidak benar bahwa penjajahan oleh bangsa Eropa tidak pernah menyebut daerah jajahannya sebagai rumahnya sendiri. Pada negara2 tertentu di Afrika – Amerika Selatan dan Utara serta Australasia, mereka tinggal disana dalam jumlah yang besar. Jika bangsa Inggris melanjutkan kekuasaannya di India, katakanlah selama hampir se-abad sebagaimana penguasaan Muslim, akan lebih banyak lagi orang-orang Inggris yang menyebut India sebagai rumah mereka.


BERSAMBUNG :
Last edited by Mangga Manis on Mon Feb 23, 2009 7:40 pm, edited 1 time in total.
Mangga Manis
 
Posts: 696
Joined: Mon Sep 29, 2008 3:41 pm

Next

Return to Buku2 bhs Inggris yg Diterjemahkan kedlm bhs Indonesia



Who is online

Users browsing this forum: No registered users