.

Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster

Pelanggaran HAM terhadap sesama umat Muslim, kemiskinan dan keterbelakangan yang disebabkan oleh Islam dan penerapan Syariah Islam.

Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster

Postby spaceman » Thu Jan 02, 2014 2:21 pm

Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster
by Nicolai Sennels : 30 Desember 2013

http://www.jihadwatch.org/2013/09/nicol ... sters.html

Orang psikopat dan perilakunya ditemukan dalam semua budaya dan agama . Tapi satu memuncaki semua - secara panjang lebar. Pembunuhan massal harian , teror , penganiayaan dan eksekusi keluarga yang dilakukan oleh para pengikut Islam yang memuakkan , dan kemampuan di balik serangan - selalu mencari cara baru dan lebih efektif membunuh dan meneror orang - menakjubkan : membajak jet jumbo dan menerbangkan mereka ke gedung pencakar langit , berburu orang-orang yang tidak bersenjata dan tidak bersalah dengan granat dan senapan otomatis di mal , menanam bom di dalam tubuh sendiri , dengan menggunakan model pesawat terbang sebagai drone , melampirkan pisau berputar besar untuk truk pickup dan menggunakan mereka sebagai "mesin pemotong rumput" manusia , membunuh anggota keluarga dengan asam atau kebakaran , menggantung orang dari crane di hadapan publik ramai yang bersorak , dll Ini membuat orang bertanya pada diri sendiri : apa yang membuat begitu kurangnya empati dan sikap seperti suatu permainan dan kreativitas dalam membunuh mereka yang dianggap sebagai musuh ?

Ini adalah pertanyaan untuk psikolog seperti saya .

Mempelajari pikiran Muslim

Tidak ada yang lahir sebagai seorang pembunuh massal , pemerkosa atau pelaku kekerasan kriminal . Jadi apa yang dalam budaya Muslim yang mempengaruhi anak-anak mereka dengan cara yang membuat begitu banyak Muslim yang relatif merugikan orang lain ?

Sebagai seorang psikolog di penjara remaja Denmark , saya memiliki kesempatan unik untuk mempelajari mentalitas Muslim . 70 persen dari pelanggar muda di Denmark memiliki latar belakang Muslim . Saya bisa membandingkan mereka dengan klien non - Muslim dari kelompok usia yang sama dengan kurang lebih latar belakang sosial yang sama . Saya sampai pada kesimpulan bahwa Islam dan budaya Muslim memiliki mekanisme psikologis tertentu yang membahayakan perkembangan masyarakat dan meningkatkan perilaku kriminal .

Saya , tentu saja , menyadari bahwa Muslim adalah berbeda , dan tidak semua Muslim mengikuti pesan kekerasan dan sesat Quran dan nabi mereka adalah contoh yang sama memalukannya. Tetapi sama dengan semua agama lainnya , Islam juga mempengaruhi pengikutnya dan budaya di mana ia berada.

Orang bisa berbicara tentang dua kelompok mekanisme psikologis , bahwa baik secara tunggal dan dikombinasikan dengan peningkatan perilaku kekerasan . Satu kelompok terutama berhubungan dengan agama , yang bertujuan untuk mengindoktrinasikan nilai-nilai Islam pada anak-anak sedini mungkin dan dengan cara apapun yang diperlukan , termasuk kekerasan dan intimidasi. Seeorang dapat memahami kekhawatiran orang tua Muslim tentang pilihan agama keturunannya , karena syariah memerintahkan hukuman mati untuk anak-anak mereka , jika mereka memilih agama yang lain dari orang tua mereka . Kelompok lain dari mekanisme yang lebih kultural dan psikologis . Mekanisme psikologis budaya ini adalah konsekuensi alami yang dipengaruhi oleh agama seperti Islam dan berasal dari masyarakat suku kuno berusia 1.400 tahun dengan kebebasan yang sangat terbatas untuk mengembangkan melampaui apa yang diijinkan agama.

Metode cuci otak klasik dalam pengasuhan

Cuci otak orang menjadi percaya atau melakukan hal-hal bertentangan dengan kodrat manusia sendiri - seperti membenci atau bahkan membunuh orang tak berdosa yang bahkan tidak dikenal mereka- secara tradisional dilakukan dengan menggabungkan dua hal : rasa sakit dan pengulangan . Memicu penderitaan psikologis dan fisik secara sadar akan merusak resistensi seseorang terhadap pesan yang terus menerus diulang .

Rezim totaliter menggunakan metode ini untuk mereformasi para pembangkang politik . Tentara di negara-negara yang kurang beradab menggunakannya dengan menciptakan tentara yang kejam , dan sekte-sekte keagamaan di seluruh dunia menggunakannya untuk menciptkan fanatisme pengikut mereka .


Selama beberapa sesi dengan lebih dari seratus klien Muslim , saya menemukan bahwa kekerasan dan pengulangan pesan religius merupakan hal yang lazim dalam keluarga Muslim .

Budaya Muslim sungguh tidak memiliki tingkat pemahaman yang sama dari pembangunan manusia seperti dalam masyarakat beradab , maka rasa sakit fisik dan ancaman seringkali merupakan hal-hal yang disukai dalam membesarkan anak-anak . Inilah sebabnya mengapa begitu banyak gadis Muslim tumbuh untuk menerima kekerasan dalam pernikahan mereka , dan mengapa anak laki-laki Muslim tumbuh untuk belajar bahwa kekerasan dapat diterima . Dan itu adalah alasan utama mengapa sembilan dari sepuluh anak yang diselamatkan dari orang tua mereka oleh otoritas di Kopenhagen berasal dari keluarga imigran . Tradisi Muslim menggunakan rasa sakit dan intimidasi sebagai bagian dari mendisiplinkan anak-anak juga banyak digunakan di sekolah-sekolah Muslim - juga di Barat .

Dikombinasikan dengan pengulangan yang tak terhitung jumlahnya dari ayat-ayat Alquran di sekolah-sekolah dan keluarga Islam , semua ini membuat sangat sulit bagi anak-anak untuk membela diri terhadap yang indoktrinasi untuk mengikuti Quran , bahkan jika hal itu bertentangan dengan undang-undang sekuler , logika , dan pemahaman yang paling dasar dari kasih sayang .

Dan seperti yang kita tahu dari begitu banyak penelitian psikologis , bagaimana seorang anak sangat dipengaruhi oleh pada usia terebut akan memerlukan usaha yang sangat besar untuk mengubahnya di kemudian hari . Hal ini tidak mengherankan bahwa umat Islam pada umumnya , meskipun kurangnya sifat manusiawi dalam Islam dan ketidakmampuan yang jelas untuk membekali pengikutnya dengan humor , kasih sayang dan kualitas menarik lainnya , lebih kuat dalam iman mereka daripada kelompok agama lain .

Empat faktor psikologis yang memungkinkan

Tidak hanya pendidikan Islam tradisional yang menyerupai metode cuci otak klasik , tetapi juga , budaya itu berhasil memupuk empat karakteristik psikologis yang lebih memungkinkan dan meningkatkan perilaku kekerasan .

Keempat faktor mental adalah kemarahan , rasa percaya diri , tanggung jawab untuk diri sendiri dan intoleransi .

Ketika datang ke kemarahan , masyarakat Barat secara luas setuju bahwa itu adalah tanda kelemahan . Ledakan yang tidak terkendali dari perasaan yang tidak menyenangkan ini mungkin cara tercepat untuk kehilangan muka , terutama di negara-negara Utara , dan meskipun orang-orang yang marah mungkin ditakuti , mereka tidak pernah dihormati . Dalam budaya Muslim , kemarahan jauh lebih bisa diterima , dan mampu untuk mengintimidasi orang-orang dipandang sebagai kekuatan dan sumber status sosial . Kami bahkan melihat kelompok-kelompok etnis muslim atau negara dengan bangga menyatakan hari penuh kemarahan , dan menggunakan kalimat seperti " kemarahan kudus " - sebuah istilah yang tampaknya bertentangan dalam budaya damai .

Dalam masyarakat Barat , kemampuan untuk menangani kritik konstruktif jika dibenarkan , dan dengan mengangkat bahu jika salah arah , dipandang sebagai ekspresi dari rasa percaya diri dan jati diri . Seperti semua orang telah melihat , hal ini tidak terjadi di kalangan umat Islam . Di sini kritik , tidak peduli seberapa benar, dipandang sebagai serangan terhadap kehormatan seseorang , dan diharapkan bahwa kehormatan dipulihkan dengan menggunakan cara apapun yang diperlukan untuk membungkam lawan . Muslim hampir tidak pernah mencoba untuk melawan kritik dengan argumen logis , melainkan , mereka mencoba untuk membungkam kritik dengan berpura-pura tersinggung atau dengan menyebut nama, atau mengancam atau bahkan membunuh si penyampai pesan.

Faktor psikologis ketiga menyangkut tanggung jawab untuk diri sendiri , dan di sini fenomena psikologis " locus of control " memainkan peran utama . Orang-orang yang dibesarkan oleh standar Barat umumnya memiliki locus of control dalam , yang berarti bahwa mereka mengalami kehidupan mereka sebagaimana diatur oleh faktor-faktor batin , seperti pilihan sendiri , pandangan dunia , cara penanganan emosi dan situasi , dll. Muslim dibangkitkan untuk mengalami hidup mereka sebagai dikendalikan dari luar . Segala sesuatu terjadi " insya Allah " - insya Allah - dan banyak hukum agama , tradisi dan otoritas laki-laki yang kuat meninggalkan sedikit ruang untuk tanggung jawab individu . Ini adalah penyebab mentalitas korban (victim mentality) muslim yang memalukan dan terkenal di dunia , di mana orang lain dipersalahkan dan dihukum untuk situasi yang diciptakan sendiri umat Islam sendiri .

Akhirnya , faktor psikologis keempat membuat Muslim rentan terhadap pesan kekerasan dalam Quran menyangkut toleransi . Sementara masyarakat Barat pada umumnya mendefinisikan orang baik sebagai terbuka dan toleran , Muslim diberitahu bahwa mereka lebih unggul dari non -Muslim , ditakdirkan untuk mendominasi non - Muslim , dan bahwa mereka harus menjauhkan diri secara sosial dan emosional dari non - Muslim . Banyak ayat-ayat penuh kebencian dan tidak manusiawi dalam Quran dan Hadist terhadap non-Muslim sangat mirip dengan propaganda psikologis yang digunakan para pemimpin terhadap rakyat mereka sendiri dalam rangka untuk mempersiapkan mereka secara mental untuk bertarung dan membunuh musuh . Membunuh orang lain lebih mudah jika Anda membencinya dan tidak menganggap dia sebagai sepenuhnya manusia .

Mengapa Islam menciptakan monster

Campuran budaya dan psikologis kemarahan , rendah diri , mentalitas korban , kemauan untuk secara membuta dipandu oleh otoritas luar , dan pandangan agresif dan diskriminatif terhadap non - Muslim , dipaksakan pada umat Islam melalui rasa sakit , intimidasi dan mematikan pikiran dengan pengulangan ayat yang hampir tak terhitung jumlahnya Quran mempromosikan kebencian dan kekerasan terhadap non -Muslim , adalah alasan mengapa Islam menciptakan monster .

[b]Masalah psikologis dalam Islam
[/b]
Masalah dengan Islam dan budaya Muslim adalah bahwa ada begitu banyak faktor psikologis yang mendorong pengikutnya pada sikap kekerasan terhadap non - Muslim bahwa bentrokan kekerasan umum - setidaknya dari perspektif psikologis - tak terelakkan . Dengan tekanan yang kuat tersebut dan emosi yang kuat seperti dalam sebuah kelompok besar orang - "semua bernada melawan kita" - kita sedang menghadapi badai yang sempurna , dan saya tidak melihat kemungkinan membalikkannya. Bagi orang-orang untuk berubah , mereka harus menginginkannya , akan diizinkan untuk mengubah , dan dapat mengubah - dan hanya minoritas kecil Muslim memiliki kondisi beruntung tersebut .

Terlalu banyak orang meremehkan kekuatan psikologi tertanam dalam agama dan budaya . Seperti yang telah kita lihat , tidak ada kaum pekerja sosial , negara sejahtera yang dermawan , politisi yang manis dalam berbicara , wartawan politik yang menjalankan political correctness atau pasukan yang mempromosikan demokrasi dapat menghentikan kekuatan-kekuatan besar ini. Undang-undang yang masuk akal tentang imigrasi dan Islamisasi di negara kita sendiri dapat membatasi jumlah penderitaan , namun berdasarkan pendidikan dan pengalaman profesional sebagai psikolog bagi umat Islam , saya memperkirakan bahwa kita tidak akan mampu membelokkan atau menghindari banyak sisi , gerakan agresif ini terhadap budaya kita .

Saya percaya bahwa kita , sebagai masyarakat yang demokratis dan terdidik dapat menjadi fokus dan terorganisir mengenai pelestarian nilai-nilai dan konstitusi kita , bisa menang konflik yang sedang berlangsung ini yang dimulai oleh para pengikut syariah yang sering kali adalah mereka yang lahir di ini. Pertanyaan besar adalah berapa banyak martabat kita , hak-hak sipil kita , dan darah kami , uang dan air mata kita akan kehilangan dalam proses tersebut.
===========================================================================================================================

Teringat film lord of the ring deh :axe:

Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster


FFI Alternative
Faithfreedompedia
User avatar
spaceman
 
Posts: 2095
Joined: Thu Sep 18, 2008 12:23 pm
Location: Green Planet

Re: Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster

Postby 12345678901 » Thu Jan 02, 2014 3:18 pm

keliatannya ... memang semua muslim itu somehow memperoleh pendidikan yang sama di mana mana

ga di negeri eslam ... dan di negeri kapeer

contohnya :
muslim indonesia .... belon pernah ke israhell, ga kenal si jongis, ketemu si jongis pun belon ... tapi benci sama si jongis sampe ke tulang sumsum
muslim negeri kapir juga sama ..... sampe sampe sekolah2 si jongis di sini harus nyewa bodigar bersenjata untuk ngusir para cecunguk onta tersebut

muslim di negeri negeri muslim ... selalu ngandelin otot daripada otak
muslim muslim di negeri kapir ... yang lahir dan dibesarkan di sini (bukan hasil ngemis visa) juga sama ... doyan ngandelin otot karena otaknya kurang

muslim di negeri eslam doyan ngegebukin bini, nabokin bini, nyirem bini pake aer batere dan nyambit bini pake batere
dan ternyata, muslim di negeri kapir pun melakukan hal yang sama

bisa dilihat sebenernya akar masalahnya ya ajaran agama mereka
12345678901
 
Posts: 986
Joined: Thu Oct 31, 2013 12:06 am

Re: Psikologi : Mengapa Islam menciptakan monster

Postby spaceman » Fri Jan 03, 2014 1:09 pm

Beda sih, bro, penanggalan Judeo-Christian sudah 2000an tahun.

Penanggalan Chinese malah sudah di atas Judeo-Christian.

Tahun Hijriah kan baru 1400an :rofl:
User avatar
spaceman
 
Posts: 2095
Joined: Thu Sep 18, 2008 12:23 pm
Location: Green Planet


Return to Pengaruh Islam Terhadap Muslim



Who is online

Users browsing this forum: Bing [Bot]