. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Gambar2 dan Berita2 kekejaman akibat dari pengaruh Islam baik terhadap sesama Muslim maupun Non-Muslim yang terjadi di Indonesia.

Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Laurent » Sun Oct 21, 2012 10:53 am

JUMAT, 19 OKTOBER 2012 11:54:37
Tidak ada negara maju dengan syariat Islam
Reporter : Islahudin
Tweet471




Lembaga survei menyimpulkan kian merosotnya perolehan suara partai Islam dalam tiap pemilu. Tidak sedikit tokoh partai Islam yang merasa itu hanya survei biasa yang masih bisa mengalami kesalahan dan tidak sepenuhnya hasil itu mutlak.

Namun, bagi Luthfi Assyaukanie, Deputi Direktur eksekutif Freedom Institute, hasil survei itu sudah memperlihatkan bagaimana mestinya partai Islam mestinya segera berbenah. Menolak hasil survei itu boleh saja, namun hasil perolehan partai Islam dalam tiap pemilu sudah sebagai bukti nyata bentuk pandangan pilihan masyarakat terhadap partai Islam. Selain itu bagaimana melihat tingkat kemajuan negara-negara Islam yang menggunakan syariat Islam seperti Arab Saudi dan Iran.

Berikut penuturan Luthfi Assyaukanie saat ditemui Islahuddin, wartawan merdeka.com pada Kamis (18/10) sore di sekretariat Freedom Institute, Jalan Proklamasi Nomor 41 Menteng Jakarta Pusat.

Sejauh mana Islam harus berperan dalam kehidupan politik di Indonesia?

Itu isu lama, sejauh mana Islam mengakomodasi masalah-masalah politik. Ada sebagian orang percaya, Islam harus menaklukkan politik atau Islam harus berpolitik, harus mendirikan partai Islam, harus menjalankan dakwah Islam lewat partai politik, dan seterusnya. Ada juga sebaliknya, kita boleh lebih religius, menjadi orang yang saleh, tapi dalam urusan politik itu urusan dunia, tidak ada urusannya dengan agama.

Saya kira jumlah umat Islam yang percaya dengan tidak ada hubungan Islam dan politik itu lebih banyak jumlahnya. Buktinya pemilu ini, tentu saja pemilu adalah bukti nyata, tidak bisa dibohongi. Orang di luar sana bilang, “Oh, orang Islam itu percaya pada agama dan negara (addin wa daulah)”, atau macam-macam, itu cuma bicara saja, buktinya tetap pemilu. Saat mereka datang ke bilik suara mereka tidak memilih partai Islam. Kalau mereka yakin pandangan agama dan negara adalah satu kesatuan mereka akan memilih partai Islam.

Apakah Islam memang tidak boleh ikut campur dalam kehidupan politik?

Ada sebagian yang berkeyakinan begitu, tapi sebagian besar masyarakat Indonesia justru meyakini sebaliknya. Ya sudahlah, Islam tidak usah ikut campur dalam masalah politik, itu kalau ukurannya partai-partai politik.

Apakah anda percaya negara yang menerapkan syariat Islam bisa maju?

Setahu saya tidak ada negara yang maju dengan menggunakan syariat Islam. Apa ada contohnya?

Bagaimana dengan Iran dan Arab Saudi?

Maju apanya, ekonominya paling terbelakang. Terbelakang dalam artian, mereka hanya memanfaatkan sumber daya alam yang ada sebagai sumber utama ekonominya. Berapa lama sumber alam terus untuk eksplorasi?

Ada contoh negara Islam yang bisa dibilang maju?

Tidak ada. Negara yang paling mundur di dunia, adalah negara yang melawan kodrat manusia. Negara-negara Islam itu melawan kodrat manusia, jadi tidak akan bisa maju. Manusia itu kodratnya menginginkan kebebasan pada dasarnya. Sementara negara-negara yang menerapkan itu, memusuhi kebebasan itu. Misalnya di Arab Saudi, perempuan tidak diperbolehkan mengendarai mobil sendiri. Orang mau bicara politik tidak boleh, di sana orang tidak boleh demonstrasi.

Tapi sebulan kemarin Arab Saudi sudah mengeluarkan aturan yang membolehkan perempuan boleh mengendarai mobil sendiri?

Bayangkan, sudah zaman segini baru memperbolehkan. Orang-orang yang menginginkan aturan itu sendiri juga orang-orang dari kerajaan itu sendiri. Anak-anak raja, anak-anak pangeran yang ingin mengemudi sendiri, mereka yang kuliahnya di barat. Jadi negara-negara itu tidak akan maju, karena melawan kodrat manusia.

Iran begitu juga, mundur jauh sekali. Kalau pun ada pencapaian, itu pasti dari orang-orang yang melawan sistem itu. Misalnya, orang sering bilang, “Kok film-film Iran itu bagus-bagus.” Justru karena mereka memberontak dari situasi yang mengungkung. Para sineas Iran itu adalah orang yang tidak setuju dengan sistem negara Islam di Iran. Itu yang salah dimengerti orang. Setiap ada pencapaian di negara-negara yang seperti itu, muncul dari mereka yang anti dari sistem yang ada di sana.

Bagaimana dengan dari sisi kemajuan ekonominya?

Saya rasa tidak. Melihat ekonomi bukan hanya melihat pendapatan per kapita atau Produk Domestik Bruto (PDB) tapi kita harus lihat, harus diuraikan, dari mana mereka mendapatkan itu. kalau Indonesia, saya sangat bangga dengan pencapaian ekonomi kita. Itu dilakukan dengan kerja keras dan sungguh-sungguh. Tapi kalau negara-negara penghasil minyak di teluk itu tidak bisa dibanggakan.

(mdk/isl)

http://m.merdeka.com/khas/tidak-ada-neg ... nie-3.html
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5959
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Laurent » Sun Oct 21, 2012 10:54 am

JUMAT, 19 OKTOBER 2012 11:46:09
Semakin jual agenda Islam, semakin tidak laku
Reporter : Islahudin
Tweet32




Sejak pemilu pertama di Indonesia pada 1955, partai Islam mendapatkan suara mencapai 43 persen suara pemilih. Namun 60 tahun kemudian, setidaknya dari hasil survei untuk pemilu 2014 seperti dirilis Saiful Mujani Research dan Lingkaran Survei Indonesia, menempatkan partai Islam dengan perolehan suara di bawah lima persen.

Menurut Luthfi Assyaukanie, Doktor kajian Islam kontemporer, penyebab menurunnya itu tidak hanya karena tidak ada tokoh politisi Islam yang sekaliber Gus Dur dan Cak Nur. Dia melihatnya partai Islam saat ini terlihat tidak percaya diri dan enggan mengubah diri dengan mengikuti perkembangan pandangan pemilih saat ini.

Ditemui di kantor Freedom Institute, Jalan Proklamasi Nomor 41 Menteng Jakarta Pusat. Luthfi Assyaukanie menjelaskan semuanya kepada Islahuddin wartawan merdeka.com pada Kamis (18/10) sore. Berikut nukilan wawancaranya:

Apakah dari survei itu bisa disimpulkan partai Islam tidak laku dalam pemilu 2014?

Begini, ada kaidah yang sampai sekarang saya percaya. Semakin partai Islam menjual agenda Islam, semakin mereka ditinggalkan oleh masyarakat.

Bukankah itu sebaliknya?

Apa buktinya? Depok bisa dijadikan contoh basis PKS, tapi perhitungan nasional tidak hanya Depok dan di tempat lain orang tidak berpikir seperti orang-orang Depok yang memilih PKS. Depok juga tidak semuanya yang memilih PKS. Saya tidak tahu berapa jumlah pemilih PKS di Depok, angkanya saya tidak tahu pasti. Tapi secara nasional suaranya tidak lebih dari lima persen.

Menurut Anda siapa politisi Islam yang sekiranya pantas disebut mewakili umat Islam sekarang?

Itu agak susah mencari figur sosok Islam sekaliber Gus Dur, Cak Nur untuk saat ini, terutama kalau kita mencarinya di partai politik. Popularitas Muhaimin Iskandar, misalnya, meskipun dia menteri, tapi tidak pernah lebih dari 2-3 persen. Popularitasnya rendah sekali. Saya pernah ikut survei di LSI, tokoh-tokoh partai politik yang mewakili anak-anak muda seperti Muhaimin Iskandar dan tokoh-tokoh yang lainnya, suaranya rendah sekali.

Tokoh-tokoh yang populer justru diisi oleh orang-orang yang biasa kita dengar dan populer seperti, Aburizal Bakrie, Megawati, dan yang lainnya. Ada beberapa tokoh sebetulnya, misal di PPP itu ada namanya Lukman Saifudin. Dia tidak begitu populer tapi bagus. Dia anaknya Saifuddin Zuhri, menteri agama pada era Soekarno. Mestinya tokoh kayak dia didorong, menurut saya lebih menjanjikan. Tapi saya tidak tahu, dalam politik itu kadang-kadang orang baik tidak bisa diterima, atau kadang sebaliknya.

Dengan sistem sekarang, mungkin tidak tokoh baik itu bisa didorong untuk naik?

Di Amerika Serikat itu ada sistem konvensi partai, di kita tradisi itu tidak ada. Golkar pernah melakukan itu, tapi berhenti. Sistem konvensi itu dihentikan, tidak dipakai lagi. Saya kira sistem yang dibuat Golkar itu belum matang. Sistem rekrutmen tokoh di partai politik kita belum matang. Kalau di Amerika Serikat sudah matang. Konvensi digunakan untuk menjaring orang-orang terbaik.

Dalam partai politik kita, yang menjadi ketua partai bukan orang yang terbaik dalam artian yang dibayangkan oleh banyak orang, tapi mereka yang punya uang banyak. Punya modal untuk membeli suara Dewan Pengurus Cabang (DPC) dan Dewan Pengurus Pusat (DPP) itu sudah bisa menjadi ketua umum, itu yang terjadi. Suka atau tidak suka itu yang terjadi dalam partai politik kita, termasuk partai-partai Islam. PKB misalnya, kalau tidak punya uang banyak, tidak mungkin Muhaimin bisa menjadi ketua partai.

Apakah di Indonesia saat ini, banyak politisi yang mengelabui pemilih dengan menjual Islam?

Mungkin istilah menjual tidak terlalu tepat, karena tokoh-tokoh partai Islam sendiri akan keberatan, kalau dikatakan menjual isu-isu Islam. Tapi dalam pengertian yang lebih umum bisa saja menjual Islam sebagai isu politik. Partai politik yang ceruknya ada suara Islam berada di pinggir kanan, ini akan dilema.

Saya pernah memberikan usulan kepada partai Islam termasuk PPP, teman-teman PPP bilang, kalau ke tengah, yang tengah tidak dapat, di pinggir juga akan lepas. Akhirnya tidak dapat apa-apa. Itu ketakutan mereka. Jadi bukan tanpa risiko kalau mereka menjadi lebih terbuka. Kenapa menjual isu Islam, karena yang mereka target ceruk suara yang kecil itu untuk menjaga suara yang tidak seberapa. Kalau mereka lebih terbuka, jangan-jangan yang di tengah belum tentu mendukung mereka, sedangkan yang di pinggir sudah kabur duluan.

Apa bisa itu disebut partai yang statis dalam hal strategi?

Itu artinya mereka tidak percaya diri, belum dicoba saja. Kalau mereka mengumumkan, agak riskan juga, risikonya besar juga. Mungkin suaranya akan turun, karena itu perlu sosialisasi, kampanye lagi, untuk meyakinkan orang-orang yang berada di tengah itu sendiri.

Saya sendiri belum tentu yakin, misal ada yang bilang ini partai yang liberal dan terbuka, saya tidak begitu yakin. Orang-orang di tengah itu tidak mudah yakin, perlu bukti dan konsistensi, perlu waktu. Sementara kalau tidak dapat yang di tengah, lebih baik menjaga suara yang ada atau pemilih yang loyal.

Apa memang tingkat pendidikan masyarakat sekarang membuat mereka tidak mudah percaya?

Iya, sebagian karena pendidikan. Yang karena latar belakang sosial politiknya bagus. Maksud saya, orang yang tumbuh dari latar belakang nasionalis yang selama ini mendukung PDIP atau Golkar mereka akan lebih nyaman meneruskan tradisi itu. Hanya kecuali dia tiba-tiba masuk, kemudian mendapat pengaruh dari lingkungan atau teman, masuk ke partai politik Islam, baru itu berubah.

Tapi biasanya secara tradisi, sebagian besar masyarakat kita cenderung ke partai-partai nasionalis daripada ke partai Islam. Itu terbukti dari pemilu 1999 sampai 2009. Pemilu terakhir, partai-partai Islam suaranya tidak lebih dari 15 persen. Saya menganggapnya kaidah. Kelihatannya akan berlangsung terus selama tidak ada perubahan dari partai-partai Islam.

Bisa disebut sebagai partai-partai itu sebagai partai yang jumud?

Iya, tidak ada perubahan, tidak ada terobosan. Tidak seperti partai di Turki. Di sana itu ada namanya partai AKP (Adalet ve Kalkinma Partisi-Partai Keadilan dan Pembangunan), itu boleh disebut sebagai PKS-nya Turki. Tapi mereka punya terobosan yang luar biasa menurut saya.

Mungkin tidak bisa ditiru sepenuhnya, tapi secara umum AKP lebih moderat dan lebih liberal dari partai-partai Islam yang ada di Indonesia. karena itu, masyarakat Turki yang sangat sekuler pun masih bisa menerima partai itu. Mereka menjadi pemenang pemilu, saya tidak tahu berapa persen tingkat kemenangannya, tapi Presiden dan Perdana Menterinya Turki saat ini berasal dari AKP.



(mdk/isl)

http://m.merdeka.com/khas/semakin-jual- ... nie-2.html
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5959
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Laurent » Sun Oct 21, 2012 10:54 am

Sekularisasi politik di Indonesia berhasil
Reporter : Islahudin
Tweet159




Hasil survei pilihan umum untuk 2014 untuk partai politik yang dilansir Saiful Mujani Research Center pekan lalu menempatkan partai nasionalis dalam posisi lima besar, seperti Partai Golongan Karya (14 persen) , Partai Demokrasi Indonesia (9 persen), Partai Demokrat (8 persen), Partai Nasional Demokrat (4 persen).

Hasil survei itu menyebutkan partai-partai Islam hanya bisa meraup suara di bawah lima persen. Posisi partai Islam dalam lansiran Lingkaran Survei Indonesia juga hampir sama, terus mengalami kemerosotan, malah kalah bersaing dengan partai baru, Partai Nasional Demokrat yang bisa mendapatkan suara lima persen.

Bagi Luthfi Assyaukanie, Doktor kajian Islam kontemporer, persentase suara yang diperoleh partai Islam itu bukanlah hal yang mengagetkan. Menurutnya, pandangan masyarakat kian terbuka, pilihan partai tidak mempengaruhi religiusitas pemilihnya. Berikut petikan wawancaranya dengan Islahuddin wartawan merdeka.com saat ditemui Kamis (18/10) sore di sekretariat Freedom Institute, Jalan Proklamasi Nomor 41 Menteng Jakarta Pusat.

Apa penyebab merosotnya popularitas partai Islam?

Itu bukan hal baru. Seingat saya, Lingkaran Survei Indonesia juga sudah melakukan beberapa kali survei popularitas partai sejak 1999 hingga 2000-an awal. Hasilnya selalu ditemukan kurang lebih sama, popularitas partai Islam mengalami penurunan dari hari ke hari. Rilis yang baru kemarin tidak ada yang baru.

Secara umum angka-angkanya partai Islam itu kalau digabungkan secara keseluruhan kurang dari 20 persen. Jadi kalau pegangan kita pemilu bukan survei, jumlahnya sekitar 15-20 persen. Memang ada kecenderungan partai-partai Islam itu menurun suaranya.

Apa kategori partai disebut partai Islam?

Yang dimaksud partai Islam, partai yang menyatakan programnya dan landasannya berazaskan Islam, bukan Pancasila. Dengan demikian yang disebut Partai Islam itu adalah PPP, PKS, PBB. Saat ini yang ada di parlemen ada dua, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), yang lain basisnya Pancasila, termasuk Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Tapi ada definisinya yang lebih luas, ada juga yang mengatakan basis massanya anggota organisasi besar Islam. Misalnya PKB, karena basis massanya Nahdlatul Ulama (NU), kemudian PAN, karena basis massanya Muhammadiyah. Tapi itu tidak ada jaminan, kalau itu definisinya, misalnya PAN, semakin lama kian ditinggalkan oleh Muhammadiyah, agak susah memegang basis massa dari organisasi besar Islam.

Jadi definisi yang paling tepat menurut saya, partai Islam adalah partai yang flat form di Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tanggah (AD/ART) adalah asasnya Islam, bukan Pancasila dan PKS dan PPP yang masih menggunakan itu.

Merosotnya popularitas partai Islam apa karena masyarakat muak dengan kelakuan politisi Islam?

Kalau penjelasan jauhnya ada proses yang cukup kompleks. Proses apa yang saya sebut sekularisasi politik di negara kita cukup berhasil. Sekularisasi politik itu artinya orang bisa secara personal bisa religius tapi secara politik dia sekuler. Misalnya saya tetap bisa melakukan haji, zakat, salat, tapi begitu datang ke kotak pemilihan saat pemilihan umum (Pemilu) saya tidak mau memilih partai Islam, karena saya tidak percaya partai Islam bisa bekerja dengan baik di pemerintahan. Itu yang saya sebut sebagai sekularisasi politik.

Nah, terjadinya sekularisasi politik ini yang cukup intens dalam beberapa puluh tahun terakhir. Itu terjadi sejak Orde Baru dan kita petik hasilnya sekarang. Orang-orang muslim percaya, aspirasi politik mereka tidak perlu disalurkan ke partai-partai Islam. Tidak serta mereka kurang religius kalau mereka memilih Partai Golongan Karya (Golkar), Partai Demokrat, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), dan partai yang lainnya.

Apa memang selama ini partai Islam ini tidak mengakomodasi pemilihnya?

Itu persoalan lain. Partai-partai yang berideologi eksklusif, bagaimana pun partai Islam itu ideologinya eksklusif. Pertama mereka memainkan sentimen keagamaan, itu saja sudah mempersempit cakupan suara.

Kedua politik itu dalam skemanya posisinya selalu berada di kiri dan di kanan jauh. Yang di tengah itu biasanya yang cair, misalnya partai yang mengusung ideologi yang sangat liberal itu dia akan berada jauh di kiri dengan partai yang mengusung ideologi Islam akan berada jauh di kanan. Yang di tengah-tengah itu selalu ceruk suara yang besar.

Partai Islam kalau mau mendapatkan suara yang besar dia harus ke tengah, jangan ke pinggir. Nah, partai-partai Islam sekarang ada di pinggir yang suaranya kurang dari 20 persen. 80 persen suara itu berada di tengah, itu yang diperebutkan PDIP, Golkar, Demokrat, dan partai-partai nasionalis yang lain. Partai Islam kalau mereka mau mendapat dukungan banyak harus ke tengah.

Apa maksud anda istilah pinggir kiri, kanan, dan tengah?

Begini spektrum partai politik, yang di kiri dan kanan itu kecil, jumlahnya kurang dari 20 persen. Partai yang berideologi sosialis, komunis, atau nasionalis, ada di pinggir kiri. Sedangkan partai Islam berada di pinggir kiri. Di tengah itu yang banyak, suaranya sekitar 80 persen. PKS itu masih di pinggir karena masih menjual isu Islam. Karena masih menjual isu Islam, orang-orang di pinggir ini yang masih percaya dengan jualan Islam akan memilih PPP. Kalau PPP mencoba ke tengah, padahal di tengah ini banyak sekali pemainnya. Dia harus bersaing dengan PDIP, Golkar, Demokrat, nasional Demokrat, belum lagi dengan PAN, PKB, dan yang lainnya.

Tantangannya buat PPP kalau tidak meyakinkan, kalau mereka sudah berubah visi saat kampanye, bisa saja yang tengah tidak akan memilih dia yang pinggir sebagai pemilih tetapnya akan kabur meninggalkannya. Dilemanya seperti itu. Tokoh-tokoh seperti Lukman Saifudin itu menurut saya menyadari hal itu. “Daripada kita kehilangan suara yang 5 persen atau kurang, lebih baik menjaga itu, karena belum pasti mendapatkan suara yang lebih besar”.

Seperti apa contoh konkretnya?

Nama boleh partai Islam tapi mereka harus menunjukkan pada masyarakat, mereka mengusung politik yang moderat. PKS sebetulnya awalnya berusaha menjadi partai yang relatif moderat. Ini kalau melihat Pemilu 1999, jualan politiknya sangat agamais. Kampanyenya tentang syariat Islam, tentang perubahan atau amandemen konstitusi dan seterusnya. Saat itu mereka mendapat suara 2 persen atau kalau tidak salah ingat kurang dari 2 persen, saat itu namanya Partai Keadilan.

Tapi pada pemilu 2004, mereka tidak hanya mengubah nama tapi juga strategi. Saya masih ingat, kampanye-kampanye PKS tahun 2004 itu membuang seluruh kampanye agenda-agenda Islam. Jadi yang mereka kampanyekan, misalnya pemerintahan yang bersih, reformasi birokrasi, anti korupsi, hal-hal yang sangat umum, sangat duniawi, sangat profan, tidak ada kaitannya dengan agama. Maka saat itu suaranya naik, PKS suaranya saat itu dapat tujuh persen.

Kemudian 2009 suaranya stagnan, itu adalah ujian dari kampanyenya pada 2004. Ada masalah kasus korupsi, masalah moral, dan lain-lainnya. Nanti kita lihat, kalau survei terakhir suara PKS turun karena kasus-kasus korupsi yang menimpa kader-kadernya. Itu disorot media dan dilihat orang setiap hari. Mulanya PKS lulus sebagai partai moderat awalnya, tapi tidak lulus ketika janji-janji kampanyenya dilanggar. Itu yang menjelaskan kenapa PKS tidak naik kelas atau mendapatkan suara lebih dari yang didapat sebelumnya.

Bagaimana dengan Partai Persatuan Pembangunan?

PPP sebetulnya lebih solid dari PKS. Solid dalam artian, PPP punya massa yang lebih terikat. Sementara PKS itu massa yang cair. Massa PKS itu massa terdidik, massa yang kritis, sementara massa PPP itu kurang terdidik, secara tradisi saja. Tradisi dalam arti kalau orang tuanya PPP anaknya juga akan mengikuti, seperti dari sebagian masyarakat Betawi, kemudian dari Jawa Timur, itu yang masuk partai agama secara tradisi. Kalau PKS itu suaranya sangat mengambang, dia bisa bertambah dan bisa berkurang.


Biodata


Luthfi Assyaukanie

Pendidikan:
Ph.D: Universitas Melbourne , Australia (2006)
MA: Universitas Melbourne , Australia (2003)
MA: Universitas Islam Internasional, Malaysia, (1995)
BA: the Universitas Yordania, Yordania (1993)

Pekerjaan
Deputi Direktur Eksekutif Freedom Institute (Sekarang)
Dosen Jurusan Filsafat dan Agama Universitas Paramadina, Jakarta (2000-sekarang)

Penghargaan
Nominasi Australian Alumni Award (2008)
Penghargaan Tesis terbaik dari Rektor Universitas Melbourne, Australia (2008)

(mdk/isl)

http://m.merdeka.com/khas/sekularisasi- ... nie-1.html
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5959
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby 1234567890 » Sun Oct 21, 2012 12:38 pm

gimana bisa maju ?

yang sibuk muslim pikirin cuman cari bini dan perkosa babu
cewe ga bole sekolah ... ga bole kerja ... cuman jadi tempat ber"cocok tanam" muslimin

dengan wanita ga boleh sekolah dan kerja, minimal 1/2 penduduk tidak berpartisipasi dalam ekonomi
dan 1/2 lainnya (muslimin) malahan sibuk ngatur gimana pakai karung ... miara jenggot kambing ... dan nungging
jadi ga ada yang berusaha menjadi maju ....

arab sekarang kaya gara 2x minyak .... ketika minyak habis, apa yang akan mereka lakukan ?
jual onta ?
atau jualan bomber ?
1234567890
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3860
Joined: Sun Aug 09, 2009 2:31 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Mohmed Bin Atang » Sun Oct 21, 2012 1:03 pm

Mana nih muslim?
kok ngga nongol dimari..
User avatar
Mohmed Bin Atang
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2329
Joined: Sun Feb 19, 2012 5:45 pm
Location: Surga Islam, bermain rudal bersama 72 bidadari

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Aku-Suka-Hujan » Sun Oct 21, 2012 1:23 pm

Mohmed Bin Atang wrote:Mana nih muslim?
kok ngga nongol dimari..


m.a.l.u. ????

Paling nanti musim berkoar:
"Salah zionis/USA/eropa/isarel/illuminati/freemason/yahudi/kafir/*insert segala kambing hitam musllim di sini*!!!!"
User avatar
Aku-Suka-Hujan
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1028
Joined: Wed Feb 15, 2012 10:38 am
Location: Terra, Suatu Koloni di L5...

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Kartika » Sun Oct 21, 2012 6:26 pm

1234567890 wrote:
arab sekarang kaya gara 2x minyak .... ketika minyak habis, apa yang akan mereka lakukan ?
jual onta ?
atau jualan bomber ?


ketika minyak habis, arab tetap kaya karena dapat devisa dari ibadah haji dan umproh, Kalo banyak yg murtad gimana donk?? pasti arab bisanya cuma jualan kurma ama kencing onta.

:rolling: :rolling: :rolling: :rolling: :rolling: :rolling: :rolling:
Kartika
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 24
Joined: Fri Oct 05, 2012 12:04 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby ptcdr » Sun Oct 21, 2012 6:53 pm

Negara sejuta ilmuwan ------> burung garuda terbang tinggi
Negara sejuta ustad ----------> burung garuda terjun bebas
ptcdr
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 324
Joined: Fri Mar 12, 2010 1:27 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby hobit » Sun Oct 21, 2012 7:01 pm

tambah :

negara sejuta kafir --------------> menerbangkan manusia ke bulan
negara sejuta muslim -------> menerbangkan manusia ke gedung :green:
hobit
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 882
Joined: Fri Dec 23, 2011 8:39 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby keeamad » Sun Oct 21, 2012 9:06 pm

Boro2x memajukan negara, sekedar STATUS QUO juga sudah bagus ...

Terbukti Palestina adalah negara yang dulunya (pada tahun 50-an?) adalah negara maju dan makmur,
tapi sekarang ... ?

Dan banyak contoh lainnya seperti negara2x penganut zoroaster,
dulunya mereka bangsa yang maju,
tapi sekarang ... ?

Dan jangan lupa DENGAN INDONESIA ... !
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6771
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby dante_inferno » Mon Oct 22, 2012 5:49 am

GIMANA MAU MAJU TIAP HARI KERJAANNYA JEDOTIN KEPALA
User avatar
dante_inferno
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 42
Joined: Wed Aug 15, 2012 7:06 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby mohamedbincamel » Mon Oct 22, 2012 9:05 am

kita harus berterima kasih dgn adanya syariat islam yg membuat muslim terbelakang, muslim akan sadar suatu hari bahwa negara kafir non islam lebih makmur dari mereka.
mohamedbincamel
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 804
Joined: Sat Jan 20, 2007 9:34 am
Location: The land of milk and honey

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby kirana zulfa » Thu Feb 20, 2014 2:57 pm

1234567890 wrote:
arab sekarang kaya gara 2x minyak .... ketika minyak habis, apa yang akan mereka lakukan ?
jual onta ?
atau jualan bomber ?


Kalo minyak habis, dakwah islam harus ditingkatkan, agar semakin banyak muslim yang setor devisa ke arab dengan dalih ibadah haji ](*,) ](*,)
kirana zulfa
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 184
Joined: Tue Feb 22, 2011 6:30 pm
Location: Negri tandus bernama Saudi Arabia

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby 12345678901 » Thu Feb 20, 2014 4:36 pm

nyang ada ... para muslim lintah ntu kaboor dari negeri fenuh baroqah eslami ke negeri kapeer kolopeer bin tapeer

n tanpa malu malu bikin rusuh di detention center sampe polisi sekitar detention cnter terpaksa nembak mereka n seferti biasa muslim mewek mewek

http://www.news.com.au/national/breakin ... 6832171216

udah pengen numpang ngemis ... belagu pula
12345678901
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 904
Joined: Thu Oct 31, 2013 12:06 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby keeamad » Sat Feb 22, 2014 11:49 pm

Lagi menghayal tingkat tinggi ....

Sejatinya sumber api di dunia ini ada 2,
1 dari langit,
1 dari perut bumi ..

Secara natural di alam (contoah hewan dan tumbuhan),
hanya memerlukan "Api" yg dari langit (matahari) untuk kelangsungan kehidupan ....

Api dari dalam bumi,
relatif tidak diperlukan,
paling2x hanya ada saat keluar dari gunung (berupa lava).

Itupun bersifat mematikan dan relatif tidak dibutuhkan oleh hewan dan tumbuhan ...

Tapi dari salah satu perbedaan utama manusia terhadap hewan yg berupa:
MANUSIA BISA MENCIPTAKAN API, MENGENDALIKAN API DAN MEMANFAATKAN API,
manusia sedikit banyaknya telah Menjadi Lebih Dekat dengan Api yg ada DI PERUT BUMI ...

Mengapa api sengaja DISIMPAN DALAM PERUT BUMI ... ?????????
Mengapa negara2x arab dan timur tengah kaya minyak - setidaknya kaya dari mengexploatasi minyak ... ?????

Bukankah sesungguhnya minyak dalam perut bumi itu adalah SUSPENSI ..... ???
Suspensi terhadap apa ... ?
Apakah terhadap API DALAM PERUT BUMI .... ????????


Jika banyak minyak yang dibakar,
praktis POLUSINYA AKAN MENGHALANGI SInar Api dari Langit,
dan pada saat yg sama,
API DALAM PERUT BUMI MAKIN GAMPANG MENCAPAI PERMUKAAN - karena lapisan SUSPENSI minyak buminya telah habis ...

Kira2x apakah yang akan terjadi KEMUDIAN ... ????
Bukankah itu seperti skenario klasik di mana iblis ingin berkuasa atas mahluk2x CIPTAANNYA ...?!

Tidak ada negara maju dengan syariat Islam
Mirror:
Faithfreedompedia static
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6771
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Patah Salero » Sun Feb 23, 2014 3:02 am

Kasian gw ngeliat si dogol luthfie membodohi orang yang lebih dogol darinya.

Saya kira jumlah umat Islam yang percaya dengan tidak ada hubungan Islam dan politik itu lebih banyak jumlahnya. Buktinya pemilu ini, tentu saja pemilu adalah bukti nyata, tidak bisa dibohongi. Orang di luar sana bilang, “Oh, orang Islam itu percaya pada agama dan negara (addin wa daulah)”, atau macam-macam, itu cuma bicara saja, buktinya tetap pemilu. Saat mereka datang ke bilik suara mereka tidak memilih partai Islam. Kalau mereka yakin pandangan agama dan negara adalah satu kesatuan mereka akan memilih partai Islam.


Kebenaran gak ditentukan jumlah voting pak luthfie !!
sma lulusnya boleh hoki ya pak ?? Mosok logika dasar begini gak ngerti ??

meskipun partai islam kalah pemilu sampe kiamat, akan tetapi hal itu sama sekali gak nunjukkan bahwa apa yang diusung partai islam itu salah !!

Ada contoh negara Islam yang bisa dibilang maju?

Tidak ada. Negara yang paling mundur di dunia, adalah negara yang melawan kodrat manusia. Negara-negara Islam itu melawan kodrat manusia, jadi tidak akan bisa maju. Manusia itu kodratnya menginginkan kebebasan pada dasarnya. Sementara negara-negara yang menerapkan itu, memusuhi kebebasan itu. Misalnya di Arab Saudi, perempuan tidak diperbolehkan mengendarai mobil sendiri. Orang mau bicara politik tidak boleh, di sana orang tidak boleh demonstrasi.


Ini juga nunjukin kedogolan si luthfie. Di arab cewek gak boleh nyetir karena pilihan mazhab pemerintahnya. Dan gak semua ulama didunia sepakat dengan apa yang dipilih oleh ulama di arab saudi. Oleh karena itu pandangan arab saudi enggak bisa mewakili pandangan seluruh umat Islam.

Gw bisa aja bikin negara Islam dengan aturan bebas untuk tidak menggunakan jilbab bagi perempuan. Pak Quraish Shihab yang gw angkat sebagai mufti.
Patah Salero
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2664
Joined: Tue Dec 21, 2010 12:31 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby simplyguest » Sun Feb 23, 2014 5:04 pm

Saya kira jumlah umat Islam yang percaya dengan tidak ada hubungan Islam dan politik itu lebih banyak jumlahnya. Buktinya pemilu ini, tentu saja pemilu adalah bukti nyata, tidak bisa dibohongi. Orang di luar sana bilang, “Oh, orang Islam itu percaya pada agama dan negara (addin wa daulah)”, atau macam-macam, itu cuma bicara saja, buktinya tetap pemilu. Saat mereka datang ke bilik suara mereka tidak memilih partai Islam. Kalau mereka yakin pandangan agama dan negara adalah satu kesatuan mereka akan memilih partai Islam.
Patah Salero wrote:
Kebenaran gak ditentukan jumlah voting pak luthfie !!
sma lulusnya boleh hoki ya pak ?? Mosok logika dasar begini gak ngerti ??

meskipun partai islam kalah pemilu sampe kiamat, akan tetapi hal itu sama sekali gak nunjukkan bahwa apa yang diusung partai islam itu salah !!

Si Luthfie cuma sedang menunjukkan kenyataan bahwa "jumlah umat Islam yang percaya dengan tidak ada hubungan Islam dan politik itu lebih banyak jumlahnya" dan ditunjukkannya dengan fakta di pemilu.
Kenapa ente malah sewot nuduh kalo dia bilang "yang diusung partai islam itu pasti salah"? Apa hubungannye om?
Ente sma lulusnya boleh hoki ya om?

Ada contoh negara Islam yang bisa dibilang maju?

Tidak ada. Negara yang paling mundur di dunia, adalah negara yang melawan kodrat manusia. Negara-negara Islam itu melawan kodrat manusia, jadi tidak akan bisa maju. Manusia itu kodratnya menginginkan kebebasan pada dasarnya. Sementara negara-negara yang menerapkan itu, memusuhi kebebasan itu. Misalnya di Arab Saudi, perempuan tidak diperbolehkan mengendarai mobil sendiri. Orang mau bicara politik tidak boleh, di sana orang tidak boleh demonstrasi.
Patah Salero wrote:Ini juga nunjukin kedogolan si luthfie. Di arab cewek gak boleh nyetir karena pilihan mazhab pemerintahnya. Dan gak semua ulama didunia sepakat dengan apa yang dipilih oleh ulama di arab saudi. Oleh karena itu pandangan arab saudi enggak bisa mewakili pandangan seluruh umat Islam.

Hahaha.... ente malah membuktikan bahwa yang dibilang Luthfie sebelumnya itu bener, bahwa "orang Islam itu percaya pada agama dan negara (addin wa daulah), atau macam-macam, itu cuma bicara saja"

Patah Salero wrote:Gw bisa aja bikin negara Islam dengan aturan bebas untuk tidak menggunakan jilbab bagi perempuan. Pak Quraish Shihab yang gw angkat sebagai mufti.

Ya ya ya... Dan kalo ada ibu2 yang murtad, anaknya disuruh penggal lehernya kan om? :lol:
User avatar
simplyguest
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1904
Joined: Mon Apr 02, 2012 1:40 pm

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby MasTom » Sun Feb 23, 2014 7:53 pm

Patah Salero wrote:Ini juga nunjukin kedogolan si luthfie. Di arab cewek gak boleh nyetir karena pilihan mazhab pemerintahnya. Dan gak semua ulama didunia sepakat dengan apa yang dipilih oleh ulama di arab saudi. Oleh karena itu pandangan arab saudi enggak bisa mewakili pandangan seluruh umat Islam.

Gw bisa aja bikin negara Islam dengan aturan bebas untuk tidak menggunakan jilbab bagi perempuan. Pak Quraish Shihab yang gw angkat sebagai mufti.


Apakah quraish shihab dapat mewakili umat islam?
Apakah qutaish shihab kagak bakal mati?
Apakah quraish shihab dijamin tidak diganti oleh (orang macam) abu bakar baasyir?

mewakili eslam...gue ngomong nggak janji deeeeh
:rolling: :rolling:
MasTom
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2599
Joined: Thu Apr 23, 2009 11:34 am

Re: Tidak ada negara maju dengan syariat Islam

Postby Patah Salero » Sun Feb 23, 2014 9:53 pm

simplyguest wrote:Si Luthfie cuma sedang menunjukkan kenyataan bahwa "jumlah umat Islam yang percaya dengan tidak ada hubungan Islam dan politik itu lebih banyak jumlahnya" dan ditunjukkannya dengan fakta di pemilu.

Ini juga jelas salah. Kesimpulan melompat. Fakta bahwa Partai Islam gak pernah menang pemilu HANYA berarti Bahwa partai Islam kurang diterima masyarakat. Bisa jadi karena Manajemen, SDM atau Program partai tersebut.
pertanyaan gw buat si luthfie, Parte islam mana sih yang keukeuh menyatakan akan memperjuangkan pelaksanaan Syariah islam di Indonesia ??
Kedua, seandainya parte itu ada, kenapa si Luthfi maen fait accompli aja bahwa partai islam tersebut ditolak karena program-programnya.


Disamping itu, kalo ngeliat survey lembaga netral, FAKTANYA mayoritas (72 %) penduduk muslim Indonesia ingin Syariah sebagai aturan resmi negara.

Image
Patah Salero
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2664
Joined: Tue Dec 21, 2010 12:31 am

Next

Return to Islam Dalam Gambar Dan Berita Nasional



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users