. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Sunat ada di quran ???

Kesalahan, ketidak ajaiban, dan ketidaksesuaian dengan ilmu pengetahuan.

Sunat ada di quran ???

Postby Malaikat Mikhael » Sat Apr 05, 2008 5:36 pm

Kemarin saya sempat di tanyai ama teman saya yang muslim ..
eh di tempat mu itu ada sunat ga sih ??

saya ga jawab sih .. cuman balik nanya, mang napa ?

kalau ditempat saya sebangsa sunat itu diwajibkan tertulis semua teratur di Alquran secara detail tentang kebersihan ...

saya cuman ngangguk aja .. ooooo


saya punya pertanyaan kepada muslim disini..
mbok saya minta dicarikan di Alquran ayat yang berisi tentang sunat dong ...
karena saya mau membuktikan omongan teman saya itu bener ga ...
Malaikat Mikhael
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 55
Joined: Fri Jun 01, 2007 3:52 pm
Location: root@slackware.com

Re: Sunat ada di quran ???

Postby siapakah.akyu » Mon Apr 14, 2008 5:39 pm

Malaikat Mikhael wrote:Kemarin saya sempat di tanyai ama teman saya yang muslim ..
eh di tempat mu itu ada sunat ga sih ??

saya ga jawab sih .. cuman balik nanya, mang napa ?

kalau ditempat saya sebangsa sunat itu diwajibkan tertulis semua teratur di Alquran secara detail tentang kebersihan ...

saya cuman ngangguk aja .. ooooo


saya punya pertanyaan kepada muslim disini..
mbok saya minta dicarikan di Alquran ayat yang berisi tentang sunat dong ...
karena saya mau membuktikan omongan teman saya itu bener ga ...



kamu ngangguk, saya geleng2 kepala aja deh
ooooooooo.... ternyata kamu gak sunat yah.

enak aja minta cariin, cari sendiri dong, modal dikit napa.
maunya yang gratisan aja.

kalo kamu yakin dengan ajaran agamamu, jalani aja sampai akhir hayatmu, mudah2 an masuk surga sesuai kepercayaanmu.

jangan ikut-ikutan yang punya forum, jelek-jelekin agama laen, tapi agamamu sendiri belum ngerti sepenuhnya, menjamin gak masuk surga........

oke pikir-pikir aja yah, daaaaaah
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby audy_valentine » Tue Apr 15, 2008 5:35 am

@atas

Kalo emang di Quran mu aslinya nggak ada ajaran sunat, bilang aja terus terang...

Nggak usah berdalih ini itu, oke? Toh dia tanyain kan sunat di AGAMAMU, bukan AGAMA DIA SENDIRI

Kok bisa ngomong dia nggak ngerti agama dia sendiri? Apa karena dari kecil dibiasain harus terima bulet aja dan nggak diperboleh mikir, tanya maupun berlogika?

Kasian deh lu... Dijadiin anjing peliharaan Arab
User avatar
audy_valentine
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2672
Joined: Sun Feb 17, 2008 2:51 am
Location: wherever I live

Postby siapakah.akyu » Tue Apr 15, 2008 2:08 pm

:D :D :D
Last edited by siapakah.akyu on Wed Apr 16, 2008 8:46 pm, edited 2 times in total.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby Rashidi » Tue Apr 15, 2008 4:38 pm

gw masuk ke situs muslim yg ada fungsi pencarian kata di quran,
    T
    A
    P
    I
kok waktu nyari kata sunat, ngga ketemu yach? apa situsnya salah?
padahal waktu nyari kata Yahudi ketemu, nyari kata allah ketemu, tapi waktu nyari kata sunat...


hoi muslim, qur'an mu itu ngga lengkap ya? yg lengkap mana?
User avatar
Rashidi
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1222
Joined: Wed Sep 14, 2005 10:15 pm

Re: Sunat ada di quran ???

Postby kucinggarong » Tue Apr 15, 2008 4:44 pm

Malaikat Mikhael wrote:
mbok saya minta dicarikan di Alquran ayat yang berisi tentang sunat dong ...



Di Alquran dan Hadits saja tidak ada tulisan bahwa Muhammad pernah disunat.

Lha, kalau gak pernah disunat, artinya khan Muhammad itu kafir ?...

:D
User avatar
kucinggarong
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 979
Images: 2
Joined: Thu Aug 02, 2007 12:33 pm
Location: Kapir Aseli.., Mangstab !

Postby Calo » Tue Apr 15, 2008 5:10 pm

Oo...jadi koran itu nggak lengkap ya?

trus sunat yang dibangga2in sama muslim budak2 arab itu sumbernye dari mane yee? soalnye kalo budak2 arab ini udah koar2 masalah sunat, mbacotnye nggak ketulungan dah...sok paling bener :?
User avatar
Calo
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1510
Joined: Sun Sep 30, 2007 3:08 am

Re: Sunat ada di quran ???

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 1:56 pm

kucinggarong wrote:
Malaikat Mikhael wrote:
mbok saya minta dicarikan di Alquran ayat yang berisi tentang sunat dong ...



Di Alquran dan Hadits saja tidak ada tulisan bahwa Muhammad pernah disunat.

Lha, kalau gak pernah disunat, artinya khan Muhammad itu kafir ?...

:D


pedoman utama dalam ISLAM adalah Al Qur'an, dan dan Al Hadist sebagai petunjuk pelaksanaannya.

anda yang tidak mengerti ISLAM dan ajarannya janganlah selalu mengambil kesimpulan yang tidak tepat dan tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya.

mencari referensi carilah di berbagai sumber yang benar, jangan hanya forum saja anda cari, banyak artikel yang menulis tentang sunat atau khitan di internet, anda saja yang kurang mahir dalam berinternet.

jadi seperti yang saya bilang, jangan cari kebenaran di forum ini, karena tidak bisa dipertanggungjawabkan.

jika ingin tahu tentang sesuatu, carilah dan tanya pada yang ahlinya, yang menguasai ilmunya, jangan tanya kepada orang yang sok tahu, karena mereka akan menjermuskan anda.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Re: Sunat ada di quran ???

Postby doski » Wed Apr 16, 2008 2:16 pm

siapakah.akyu wrote:pedoman utama dalam ISLAM adalah Al Qur'an, dan dan Al Hadist sebagai petunjuk pelaksanaannya.

anda yang tidak mengerti ISLAM dan ajarannya janganlah selalu mengambil kesimpulan yang tidak tepat dan tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya.


Daripada jelasin kaga ade isi, jelasin dong islam nyang sebenarnye, menurut ente, jangan bilang bener ditanye mana nyang bener, cuma bisa mlintir2.

siapakah.akyu wrote:mencari referensi carilah di berbagai sumber yang benar, jangan hanya forum saja anda cari, banyak artikel yang menulis tentang sunat atau khitan di internet, anda saja yang kurang mahir dalam berinternet.

jadi seperti yang saya bilang, jangan cari kebenaran di forum ini, karena tidak bisa dipertanggungjawabkan.

jika ingin tahu tentang sesuatu, carilah dan tanya pada yang ahlinya, yang menguasai ilmunya, jangan tanya kepada orang yang sok tahu, karena mereka akan menjermuskan anda.



Memang banyak artikel sunat di internet, tapi tidak ada ayatnye di koran ente, masak lengkapan internet dibanding koran ente. Lagian gue nyari di koran digital, kaga nemu tuh kata sunat (dalam arti khitan)

Kalo ente lebih tau, bagi2 lah pengetahuan ente disini, kalo ente bukan ahli, daripada ngejudge orang laen kaga ahli mending diem aja. Orang ente sendiri kaga ahli kok, bilang orang kaga ahli.

Jujur, dari nih situs, gue bukannye terjerumus, tapi malah terima kasih karena nih situs awal informasi tentang islam. Bedanye dengan ente (Sorry kalo salah), semua sumber di FFI ini cuma bisa ente counter dengan ape nyang ente tahu, tapi gue: semua sumber dari sini, gue olah, gue perbandingkan kebenarannye, dari buku, internet, dan kadang nanya ke orang islamnya (liat2 dulu orangnye, emosian kaga) Jadi bukannye terjerumus gue malah semakin jelas dan tau siapa ntuh ISLAM sebenarnye.

Nyang salah, infonye kaga gue jadiin dasar, nyang bener infonye, gue jadiin referensi. Sayangnye, kebanyakan benernye daripada salahnye...soalnye sumbernye sumber islam sendiri sih....WAKAKAKAK
doski
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1348
Joined: Fri Oct 05, 2007 8:41 am
Location: maunya di SURGA bukan SYUURGA

Postby ubijalar » Wed Apr 16, 2008 2:32 pm

Rashidi wrote:hoi muslim, qur'an mu itu ngga lengkap ya? yg lengkap mana?


Yang asli?
Sudah hilang tuch...termasuk yang sudah dimakan kambing.
ubijalar
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 327
Joined: Wed Mar 12, 2008 12:00 pm

Re: Sunat ada di quran ???

Postby kucinggarong » Wed Apr 16, 2008 4:27 pm

siapakah.akyu wrote:
kucinggarong wrote:
Lha, kalau gak pernah disunat, artinya khan Muhammad itu kafir ?...

:D


pedoman utama dalam ISLAM adalah Al Qur'an, dan dan Al Hadist sebagai petunjuk pelaksanaannya.

jika ingin tahu tentang sesuatu, carilah dan tanya pada yang ahlinya, yang menguasai ilmunya, jangan tanya kepada orang yang sok tahu, karena mereka akan menjermuskan anda.


Justru itu...

Katanya Alquran adalah Kitab paling sempurna. Tapi di dalamnya tidak ada petunjuk soal sunatnya Muhammad.

Di Injil saja yang katanya sudah diubah-ubah (Islam mode ON) ada catatan bahwa Yesus disunat ketika berumur 8 hari.

Masak harus nanya orang lain ? Apakah orang lain itu lebih lengkap dibanding Alquran yang merupakan kitab sempurna ?
User avatar
kucinggarong
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 979
Images: 2
Joined: Thu Aug 02, 2007 12:33 pm
Location: Kapir Aseli.., Mangstab !

Postby berani_murtad » Wed Apr 16, 2008 4:45 pm

islam memang sangat memalukan kalau ditanya tentang sunat, karena di alquran tidak pernah ditemukan tentang sunat. begitulah kebodohan yang diberikan oleh muhammad kepada kaum-kaumnya.
berani_murtad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2574
Joined: Sat May 19, 2007 3:11 pm
Location: Surga 72 bidadari

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 8:58 pm

:D :D :D :D
Al Quran ternyata emang "gak lengkap" yah.
gak ada panduan pelajaran matematikanya, ipa, ataupun kimia.
Bagaimana anak sekolah mau belajar kalo anak-anak sekolah ujian, mana bentar lagi anak-anak pada UN lagi, aduh pusing dah gara-gara Quran gak lengkap. Katanya Quran kitab suci paling sempurna, harusnya memuat semua hal yang ada di dunia ini. Termasuk cara berdebat kusir yang baik dan benar di forumnya orang kafir atau forum2 lainnya.

Apa gak ada kitab suci laen yang lebih lengkap yah. eh saudara2 ada gak yang bisa bantuin cariin kitab suci yang lebih sempurna dari Al Quran.

kalo ada tolong kirimin yah, nanti ongkos kirim saya ganti dah.

(jadi OOT karena Al Quran gak lengkap----ceritanya----)
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 9:12 pm

mumpung di sini ngabahas tentang sunat, ini saya ada sedikit artikel tentang sunat nih, kita bahas bersama-sama yuk, terserah dah mau dihujat, dihina atau dijelek-jelekin, syukur-syukur kalo kita bisa memahami dengan hati nurani bukan dengan kebencian.


Perintah khitan tidak ada dalam Al-Qur'an, para ulama menafsirkannya berdasarkan ayat untuk mengikuti agama nabi Ibrahim, yang juga melakukan khitan pada usia 80 tahun :

68. Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan Nabi ini (Muhammad), serta orang-orang yang beriman (kepada Muhammad), dan Allah adalah Pelindung semua orang-orang yang beriman. (Ali Imran)

95. Katakanlah: "Benarlah (apa yang difirmankan) Allah". Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik. (Ali Imran)

dikuatkan oleh hadist Nabi :

Dalam hadist riwayat Bukhari Muslim, Abu Daud,Tirmidzi, an-Nisa'I, Ibnu Majah dan Ahmad dikatakan bahwa Rasulillah saw. Bersabda, "Ada lima yang termasuk fitrah, yaitu berkhitan, mencukur rambut kemaluan, mencabut bulu ketiak, memotong kuku, dan mengunting kumis. Abu Hurairah juga mengatakan Rasulullah saw bersabda, "Barang siapa masuk Islam, hendaklah ia berkhitan walaupun sudah dewasa."

Menurut Rasulullah, khitan merupakan fitrah manusia, ini bisa dibuktikan dari kelakuan umat Kristen sendiri, sekalipun Paulus merasa dapat mandat 'menyampaikan firman Tuhan' : ia mengatakan: Camkanlah. Aku Paulus, berkata kepadamu, kalau kamu mau bersunat, maka Kristus tak berguna lagi sedikitpun bagimu. (Galatia 5:2). namun faktanya banyak umat Kristen yang ber khitan dengan bermacam-macam alasan. Inilah bukti ucapan Rasulullah bahwa khitan merupakan fitrah manusia.

Perintah khitan dalam Islam dikategorikan sebagai kewajiban MENURUT IJMA (KESEPAKATAN) PARA ULAMA.


Ajaran Khitan dalam Islam

Khitan secara bahasa artinya memotong. Secara terminologis artinya memotong kulit yang menutupi alat kelamin lelaki (penis). Dalam bahasa Arab khitan juga digunakan sebagai nama lain alat kelamin lelaki dan perempuan seperti dalam hadist yang mengatakan "Apabila terjadi pertemuan dua khitan, maka telah wajib mandi" (H.R. Muslim, Tirmidzi dll.).
Dalam agama Islam, khitan merupakan salah satu media pensucian diri dan bukti ketundukan kita kepada ajaran agama.

Faedah khitan: Seperti yang diungkapkan para ahli kedokteran bahwa khitan mempunyai faedah bagi kesehatan karena membuang anggota tubuh yang yang menjadi tempat persembunyian kotoran, virus, najis dan bau yang tidak sedap. Air kencing mengandung semua unsur tersebut. Ketika keluar melewati kulit yang menutupi alat kelamin, maka endapan kotoran sebagian tertahan oleh kulit tersebut. Semakin lama endapan tersebut semakin banyak. Bisa dibayangkan berapa lama seseorang melakukan kencing dalam sehari dan berapa banyak endapan yang disimpan oleh kulit penutup kelamin dalam setahun. Oleh karenanya beberapa penelitian medis membuktikan bahwa penderita penyakit kelamin lebih banyak dari kelangan yang tidak dikhitan. Begitu juga penderita penyakit berbahaya aids, kanker alat kelamin dan bahkan kanker rahim juga lebih banyak diderita oleh pasangan yang tidak dikhitan. Ini juga yang menjadi salah satu alasan non muslim di Eropa dan AS melakukan khitan.[1]

Hukum Khitan

Dalam fikih Islam, hukum khitan dibedakan antara untuk lelaki dan perempuan. Para ulama berbeda pendapat mengenai hukum khitan baik untuk lelaki maupun perempuan.

Hukum khitan untuk lelaki:

Menurut jumhur (mayoritas ulama), hukum khitan bagi lelaki adalah wajib. Para pendukung pendapat ini adalah imam Syafi'i, Ahmad, dan sebagian pengikut imam Malik. Imam Hanafi mengatakan khitan wajib tetapi tidak fardlu.

Menurut riwayat populer dari imam Malik beliau mengatakan khitan hukumnya sunnah. Begitu juga riwayat dari imam Hanafi dan Hasan al-Basri mengatakan sunnah. Namun bagi imam Malik, sunnah kalau ditinggalkan berdosa, karena menurut madzhab Maliki sunnah adalah antara fadlu dan nadb. Ibnu abi Musa dari ulama Hanbali juga mengatakan sunnah muakkadah.

Ibnu Qudamah dalam kitabnya Mughni mengatakan bahwa khitan bagi lelaki hukumnya wajib dan kemuliaan bagi perempuan, andaikan seorang lelaki dewasa masuk Islam dan takut khitan maka tidak wajib baginya, sama dengan kewajiban wudlu dan mandi bisa gugur kalau ditakutkan membahayakan jiwa, maka khitan pun demikian.

Dalil yang Yang dijadikan landasan bahwa khitan tidak wajib.

1. Salman al-Farisi ketika masuk Islam tidak disuruh khitan;

2. Hadist di atas menyebutkan khitan dalan rentetan amalan sunnah seperti mencukur buku ketiak dan memndekkan kuku, maka secara logis khitan juga sunnah.

3. Hadist Ayaddad bib Aus, Rasulullah s.a.w bersabda:"Khitan itu sunnah bagi lelaki dan diutamakan bagi perempuan. Namun kata sunnah dalam hadist sering diungkapkan untuk tradisi dan kebiasaan Rasulullah baik yang wajib maupun bukan dan khitan di sini termasuk yang wajib.

Adapun dalil-dalil yang dijadikan landasan para ulama yang mengatakan khitab wajib adalah sbb.:

1. Dari Abu Hurairah Rasulullah s.a.w. bersabda bahwa nabi Ibrahim melaksanakan khitan ketika berumur 80 tahun, beliau khitan dengan menggunakan kapak. (H.R. Bukhari). Nabi Ibrahim melaksanakannya ketika diperintahkan untuk khitan padahal beliau sudah berumur 80 tahun. Ini menunjukkan betapa kuatnya perintah khitan.

2. Kulit yang di depan alat kelamin terkena najis ketika kencing, kalau tidak dikhitan maka sama dengan orang yang menyentuh najis di badannya sehingga sholatnya tidak sah. Sholat adalah ibadah wajib, segala sesuatu yang menjadi prasyarat sholat hukumnya wajib.

3. Hadist riwayat Abu Dawud dan Ahmad, Rasulullah s.a.w. berkata kepada Kulaib: "Buanglah rambut kekafiran dan berkhitanlah". Perintah Rasulullah s.a.w. menunjukkan kewajiban.

4. Diperbolehkan membuka aurat pada saat khitan, padahal membuka aurat sesuatu yang dilarang. Ini menujukkan bahwa khitab wajib, karena tidak diperbolehkan sesuatu yang dilarang kecuali untuk sesuatu yang sangat kuat hukumnya.

5. Memotong anggota tubuh yang tidak bisa tumbuh kembali dan disertai rasa sakit tidak mungkin kecuali karena perkara wajib, seperti hukum potong tangan bagi pencuri.

6. Khitan merupakan tradisi mat Islam sejak zaman Rasulullah s.a.w. sampai zaman sekarang dan tidak ada yang meninggalkannya, maka tidak ada alasan yang mengatakan itu tidak wajib.



Khitan untuk perempuan

Hukum khitan bagi perempuan telah menjadi perbincangan para ulama. Sebagian mengatakan itu sunnah dan sebagian mengatakan itu suatu keutamaan saja dan tidak ada yang mengatakan wajib.

Perbedaan pendapat para ulama seputar hukum khitan bagi perempuan tersebut disebabkan riwayat hadist seputar khitan perempuan yang masih dipermasalahkan kekuatannya.

Tidak ada hadist sahih yang menjelaskan hukum khitan perempuan. Ibnu Mundzir mengatakan bahwa tidak ada hadist yang bisa dijadikan rujukan dalam masalah khitan perempuan dan tidak ada sunnah yang bisa dijadikan landasan. Semua hadist yang meriwayatkan khitan perempuan mempunyai sanad dlaif atau lemah.

Hadist paling populer tentang khitan perempuan adalah hadist Ummi 'Atiyah r.a., Rasulllah bersabda kepadanya:"Wahai Umi Atiyah, berkhitanlah dan jangan berlebihan, sesungguhnya khitan lebih baik bagi perempuan dan lebih menyenangkan bagi suaminya". Hadist ini diriwayatkan oleh Baihaqi, Hakim dari Dhahhak bin Qais. Abu Dawud juga meriwayatkan hadist serupa namun semua riwayatnya dlaif dan tidak ada yang kuat. Abu Dawud sendiri konon meriwayatkan hadist ini untuk menunjukkan kedlaifannya. Demikian dijelaskan oleh Ibnu Hajar dalam kitab Talkhisul Khabir.

Mengingat tidak ada hadist yang kuat tentang khitan perempuan ini, Ibnu Hajar meriwayatkan bahwa sebagian ulama Syafi'iyah dan riwayat dari imam Ahmad mengatakan bahwa tidak ada anjuran khitan bagi perempuan.

Sebagian ulama mengatakan bahwa perempuan Timur (kawasan semenanjung Arab) dianjurkan khitan, sedangkan perempuan Barat dari kawasan Afrika tidak diwajibkan khitan karena tidak mempunyai kulit yang perlu dipotong yang sering mengganggu atau menyebabkan kekurang nyamanan perempuan itu sendiri.



Apa yang dipotong dari perempuan

Imam Mawardi mengatakan bahwa khitan pada perempuan yang dipotong adalah kulit yang berada di atas vagina perempuan yang berbentuk mirip cengger ayam. Yang dianjurkan adalah memotong sebagian kulit tersebut bukan menghilangkannya secara keseluruhan. Imam Nawawi juga menjelaskan hal yang sama bahwa khitan pada perempuan adalah memotong bagian bawah kulit lebih yang ada di atas vagina perempuan.

Namun pada penerapannya banyak kesalahan dilakukan oleh umat Islam dalam melaksanakan khitan perempuan, yaitu dengan berlebih-lebihan dalam memotong bagian alat vital perempuan. Seperti yang dikutib Dr. Muhammad bin Lutfi Al-Sabbag dalam bukunya tentang khitan bahwa kesalahan fatal dalam melaksanakan khitan perempuan banyak terjadi di masyarakat muslim Sudan dan Indonesia. Kesalahan tersebut berupa pemotongan tidak hanya kulit bagian atas alat vital perempuan, tapi juga memotong hingga semua daging yang menonjol pada alat vital perempuan, termasuk clitoris sehingga yang tersisa hanya saluran air kencing dan saluran rahim. Khitan model ini di masyarakat Arab dikenal dengan sebutan "Khitan Fir'aun". Beberapa kajian medis membuktikan bahwa khitan seperti ini bisa menimbulkan dampak negatif bagi perempuan baik secara kesehatan maupun psikologis, seperti menyebabkan perempuan tidak stabil dan mengurangi gairah seksualnya. Bahkan sebagian ahli medis menyatakan bahwa khitan model ini juga bisa menyebabkan berbagai pernyakit kelamin pada perempuan.

Seandainya hadist tentang khitan perempuan di atas sahih, maka di situ pun Rasulullah s.a.w. melarang berlebih-lebihan dalam menghitan anak perempuan. Larangan dari Rasulullah s.a.w. secara hukum bisa mengindikasikan keharaman tindakan tersebut. Apalagi bila terbukti bahwa berlebihan atau kesalahan dalam melaksanakan khitan perempuan bisa menimbulkan dampak negatif, maka bisa dipastikan keharaman tindakan tersebut.

Dengan pertimbangan-pertimbangan di atas beberapa kalangan ulama kontemporer menyatakan bahwa apabila tidak bisa terjamin pelaksanaan khitan perempuan secara benar, terutama bila itu dilakukan terhadap anak perempuan yang masih bayi, yang pada umumnya sulit untuk bisa melaksanakan khitan perempuan dengan tidak berlebihan, maka sebaiknya tidak melakukan khitan perempuan. Toh tidak ada hadist sahih yang melandasinya.



Waktu khitan

Waktu wajib khitan adalah pada saat balig, karena pada saat itulah wajib melaksanakan sholat. Tanpa khitan, sholat tidak sempurna sebab suci yang yang merupakan syarat sah sholat tidak bisa terpenuhi.

Adapun waktu sunnah adalah sebelum balig. Sedangkan waktu ikhtiar (pilihan yang baik untuk dilaksanakan) adalah hari ketujuh seytelah lahir, atau 40 hari setelah kelahiran, atau juga dianjurkan pada umur 7 tahun. Qadli Husain mengatakan sebaiknya melakuan khitan pada umur 10 tahun karena pada saat itu anak mulai diperintahkan sholat. Ibnu Mundzir mengatakan bahwa khitan pada umut 7 hari hukumnya makruh karena itu tradisi Yahudi, namun ada riwayat bahwa Rasulullah s.a.w. menghitan Hasan dan Husain, cucu beliau pada umur 7 hari, begitu juga konon nabi Ibrahim mengkhitan putera beliau Ishaq pada umur 7 hari.



Walimah Khitan

Walimah artinya perayaan. Ibnu Hajar menukil pendapat Imam Nawawi dan Qadli Iyad bahwa walimah dalam tradisi Arab ada delapan jenis, yaitu : 1) Walimatul Urush untuk pernikahan; 2) Walimatul I'dzar untuk merayakan khitan; 3) Aqiqah untuk merayakan kelahiran anak; 4). Walimah Khurs untuk merayakan keselamatan perempuan dari talak, konon juga digunakan untuk sebutan makanan yang diberikan saat kelahiran bayi; 5) Walimah Naqi'ah untuk merayakan kadatangan seseorang dari bepergian jauh, tapi yang menyediakan orang yang bepergian. Kalau yang menyediakan orang yang di rumah disebut walimah tuhfah; 6) Walimah Wakiirah untuk merayakan rumah baru; 7) Walimah Wadlimah untuk merayakan keselamatan dari bencana; dan 8) Walimah Ma'dabah yaitu perayaan yang dilakukan tanpa sebab sekedar untuk menjamu sanak saudara dan handai taulan.

Imam Ahmad meriwayatkan hadist dari Utsman bin Abi Ash bahwa walimah khitan termasuk yang tidak dianjurkan. Namun demikian secara eksplisit imam Nawawi menegaskan bahwa walimah khitan boleh dilaksanakan dan hukumnya sunnah memenuhi undangan seperti undangan lainnya.



[1] D,H. Sach et al: J. Amer. Med.. Ass., 267 (1992) 679-681. Linda Cook et al : Amer. J. Publ. Health : 84 ( 1994) 197 - 201. J. L. Mark: Sciece: 245(1989) 470- 471. S, Moses et al: lntl. J. Epidemiology: 19 (1990) 693-697.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby Busman » Wed Apr 16, 2008 9:28 pm

Perintah khitan tidak ada dalam Al-Qur'an, para ulama menafsirkannya berdasarkan ayat untuk mengikuti agama nabi Ibrahim, yang juga melakukan khitan pada usia 80 tahun :


makanya jangan banyak bacot, bilang saja quran kagak lengkap, ahli tafsir tahu ibrahim darimana kalau kagak buka alkitab? muhamad sendiri tahu darimana si muhamad kalau ibrahim sunat kalau kagak denger cerita dari alkitab?
memang islam menciptakan pengikutnya menjadi seorang pecundang.
User avatar
Busman
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2276
Joined: Fri Oct 19, 2007 9:26 pm

Postby DHS » Wed Apr 16, 2008 9:36 pm

siapakah.akyu wrote:
KALO MURTAD EMANG KITA MAU KEMANA, JADI MONYET ??


>>> BUKAN URUSANMU!!! DAN KAMU TIDAK BERHAK MENYEBUT MONYET UNTUK ORANG LAIN KALAU KAMU MEMANG BERITIKAD INGIN DAMAI DAN DIHORMATI


Nanti gue tanggepin di sini: http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 991#320991

sekarang masih belon ada waktu!
User avatar
DHS
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4377
Images: 4
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 9:46 pm

Busman wrote:
Perintah khitan tidak ada dalam Al-Qur'an, para ulama menafsirkannya berdasarkan ayat untuk mengikuti agama nabi Ibrahim, yang juga melakukan khitan pada usia 80 tahun :


makanya jangan banyak bacot, bilang saja quran kagak lengkap, ahli tafsir tahu ibrahim darimana kalau kagak buka alkitab? muhamad sendiri tahu darimana si muhamad kalau ibrahim sunat kalau kagak denger cerita dari alkitab?
memang islam menciptakan pengikutnya menjadi seorang pecundang.


jadi yang dimaksud kitab suci yang lengkap menurut anda kitab suci yang bagaimana? Al Quran adalah kitab suci paling lengkap dan sempurna daripada kitab2 suci yang lainnya, anda bisa bantu ada kitab suci yang lain yang lebih lengkap?

andapun tahu dari mana kalau muhammad tahu ibrahim sunat dari alikitab? kalaupun benar muhammad tahu dari alkitab berita tentang ibrahim sunat, apa salahnya?

bukankah anda2 yang pendiri forum ini dan pengikutnya yang pecundang, berani berkoar-koar menghujat agama dibalik media internet.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 9:50 pm

DHS wrote:siapakah.akyu wrote:
KALO MURTAD EMANG KITA MAU KEMANA, JADI MONYET ??


>>> BUKAN URUSANMU!!! DAN KAMU TIDAK BERHAK MENYEBUT MONYET UNTUK ORANG LAIN KALAU KAMU MEMANG BERITIKAD INGIN DAMAI DAN DIHORMATI


Nanti gue tanggepin di sini: http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 991#320991

sekarang masih belon ada waktu!


bukan maksud saya menyebut monyet untuk anda yang murtad, tetapi apa yang akan kita lakukan dan jalani dalam kehidupan kalau tanpa aturan dan pedoman hidup yang benar, bukankah tdk jauh bedanya dengan kehidupan monyet yang kesana kemari tdk ada tujuan hidup selain makan dan minum doang.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Postby DHS » Wed Apr 16, 2008 11:02 pm

siapakah.akyu wrote:bukan maksud saya menyebut monyet untuk anda yang murtad, tetapi apa yang akan kita lakukan dan jalani dalam kehidupan kalau tanpa aturan dan pedoman hidup yang benar, bukankah tdk jauh bedanya dengan kehidupan monyet yang kesana kemari tdk ada tujuan hidup selain makan dan minum doang.

Tetap itu bukan urusanmu! Ganti sigimu!

SIKAP
sekali lagi SIKAP dan SIKAP muslim yang menempatkan diri di atas kepala orang lain itulah yang saya benci! Bukan pribadi tertentu yang saya benci. Sikap muslims terhadap sesamanya mencerminkan tidak adanya respek. Pernyataan seperti "non-muslims tidak bisa diatur dll" yang sering saya tangkap dari sebagian muslims itu yang saya cela! Punya hak apa muslims mengatur yang lain?
User avatar
DHS
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4377
Images: 4
Joined: Sat Jan 05, 2008 7:56 pm

Postby siapakah.akyu » Wed Apr 16, 2008 11:17 pm

DHS wrote:Tetap itu bukan urusanmu! Ganti sigimu!

SIKAP
sekali lagi SIKAP dan SIKAP muslim yang menempatkan diri di atas kepala orang lain itulah yang saya benci! Bukan pribadi tertentu yang saya benci. Sikap muslims terhadap sesamanya mencerminkan tidak adanya respek. Pernyataan seperti "non-muslims tidak bisa diatur dll" yang sering saya tangkap dari sebagian muslims itu yang saya cela! Punya hak apa muslims mengatur yang lain?


wah koq maen bentak sih, jadi kamu yg mau ngurusin saya?
sigi gua khusus buat muslim, koq anda yg sewot.
lebih banyak lagi koq sigi penghinaan thd muslim, bahkan lebih parah dan menyakitkan hati, sikap apaan tuh.
terima kasih mbak, gak usah difoto segala deh.

pengalaman saya bergaul bersama non muslim lebih parah mbak, bikin saya muak dengan sikap dan tingkah lakunya yang "gak manusiawi".
intinya muslims atau non muslim mana yang kita lihat sikap dan tingkah lakunya, yang jahat atau yang baik. tidak semua jahat dan jg sebaliknya bukan?

(ibarat nih) kalo emak mu gak boleh ngarahin kamu, berarti kamu itu durhaka yah, gak mau diatur sama emak mu. gak tahu terima kasih, udah dilahirin susah payah eh udah gede ngebantah lagi=kamu mendurhakai TUHAN mu.
siapakah.akyu
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 21
Joined: Mon Apr 07, 2008 6:25 pm

Next

Return to Quran & Hadist



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: Mamad saw