. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Muslim Bingung Tanya Tante Latifa

Orang-orang dari seluruh dunia yang murtad (termasuk dari FFInternasional). Siapa mereka dan mengapa mereka meninggalkan Islam ? Murtadin2 dari FFIndonesia silahkan masukkan pengakuan ke 'Mengapa Saya Murtad ?'

Postby CJDW » Mon Jun 19, 2006 8:14 pm

lho om ali5196, koq udah abis ... disambung lagi.. om... ;-)
User avatar
CJDW
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 376
Joined: Thu Oct 13, 2005 3:16 am
Location: Smallville

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 4:57 pm

63. Finding the truth ...
Thursday, June 29, 2006 at 05:25PM
Posted by auntlatifa
Dear Aunt Latifa;

I am a Muslim. I have been reading various articles from faithfreedom.org site. Along with reading articles, I sometimes delve into your site as well. I must confess that you have far more holistic attitude and openness than most of the faithfreedom.org writers, even though I do not agree most of your explanations. Your openness made me firm that if you find something contrary to your own understanding or perception, you would not hesitate to give it a second look. Apropos to this introduction I would like you to kindly go through the follwoing website and read the whole article as an impartial reader and then put your opinions and arguments on it.

http://thetruereligion.org/modules/wfse ... icleid=127

As you always give the impression that everyone is your brother and sister (or niece or nephew) even though one can have difference of opinion in religious belief. I also personally believe that animosity and hatred cannot bring about any good. Good words, preaching and understanding each other can really bring light to life on earth. On this note I am concluding my writing in the hope that you shed some light on this article with your understanding.

By the way, I am a student doing masters.

With best regards,

Truth Finder


Update on Thursday, June 29, 2006 at 05:28PM by auntlatifa
Dear Truth Finder,

Of course we are all brothers and sisters in humanity, as we all belong to the human race.

A lot of posters on the FFI forum are fine humans and some others aren't. After all, that's the way society is composed. As for myself, I have come a long, hard way to be what I am now. My path was sometimes very rough, but I learned from my mistakes. Above all, I think human love is so valuable that no religion, no ideology should ever overcome this! A cult, religion, ideology, whatever, dividing humanity is per definition bad in my opinion.

I already read some of the articles you referred to. As I don't believe in a god and as for me all abrahamistic religions are unfair to women, I doubt that my readings will ever change my mind. But thanks anyway for the link, the more one studies, the more one knows.

I am here to answer people's questions and I must admit that I didn't find a clear question in your email... Maybe you wanted to know if I think that islam's misogyny is right, because christians and jews are unfair to women too? I think this phenomenon is quiet normal, because mohamed took whatever made his case from these older religions and added some of his own "blend"... Happily modern christians and jews don't stick to a "word of god" to find their way in life and on this earth. Unhappily muslims do, this makes their lives miserable and on top of that muslims are trained to think (or rather non-thinking) that the rest of the world (non muslims i.e.) are responsible for their bad condition ...

I am glad you are doing fine studies, this will make your future brighter and hopefully open your mind for other beliefs and non-beliefs. We have to be critical in order to find the truth, isn't it?

With my best regards, dear Truth Finder,

Aunt Latifa
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 4:58 pm

Leave a Comment
# 62. Seeking truth with compassion
Thursday, June 22, 2006 at 04:23PM
Posted by auntlatifa
Dear Aunt Latifa
I am in a rather difficult situation at present. I am in love with a muslim man and have been for 7 years now. We both would like to get married but I need to convert to Islam first. This is a rather long mail, but I thought the background would be important.
When i first met him many years ago he was the least Islamic Muslim I knew. He loved life and was open to new ideas and things. After some traumatic life experiences however he turned toward religion. Is there such a thing as religions addiction?

Slowly and with much pain have I watched this transformation. It seems to me that all he lives for now is life after death. It's like he has one eye trained on the after-life and in the meantime the splendour of this life is passing him by. I feel that he has lost his identity. His identity is now Islam. Islam seems to define him. Where are his opinions, thoughts and feelings. They suddenly don't have to expend any energy pondering over what they feel or think, it's all been dictated to them. I am constantly hearing about how unimportant things of this world are, that nothing of this world is worth the excitement. I have had much Islamic information filter through my life as a result. Being uneducated with matters of Islam it is difficult for me to come up with any constructive argument to bring to the table so mostly I had no evidence to support my logic.
Like many muslims he is taken with the usual proofs of Islam. The 'fact' that it is the only book written by God, that Mohammed was illiterate, the scientific revelations, the status and protection it brings women. He seems to think that Islam is an obvious logical choice.
I couldn't remember reading anything about God's love in the Quran. I have never once considered myself unclean or a sinner. And to think that the person I was in love with was fully supportive of this doctrine meant that he believed I was unclean and a sinner.
I would like to expose him to the Faith Freedom site. Although I have no guarantee that he will listen, I am concerned about being too harsh, I want to approach this matter with the delicacy it deserves. So I would like to know, where do I start? And how do I go about slowly exposing him to some logical arguments without him putting up his defences. Please help!
I do apologise for the lenghty mail.
I look forward to hearing from you.
Regards
Seeker of truth with compassion
Update on Thursday, June 22, 2006 at 04:32PM by auntlatifa
Dear Lady



You want to enlighten your friend without shocking him...Unfortunately that is not possible, to a muslim even the lightest critics on islam is already an insult and a slap in the face, as they are "conditioned" not to stand any criticism about the deen. If you want to open the eyes of your partner, you'll have to do it the only possible way : the hard one.
To him Mohamed is the perfect example of how a human being should behave. Even if you show him a thousand ahadith where mohamed is behaving in a very evil way, he will be shocked and live in denial. How can you bring this
gently and with compassion into his mind?
To him, as to all muslims, quraan is the textual word of god, how would he allow criticism on god's words? He'll stick to his denial and work his frustrations out on you.
So there is no "soft" way to do this.

On top of all you are not a member of the "ahl oulkitaab", people of the Book, you are a pure kafira and that makes it impossible for him to marry you as you are. You are certainly right not to give into islamic tyranny that would make you a shadow of yourself.

You could bring up from time to time some topics from islam that you don't like, such as the marriage of the nearly 50 year old mohamed to the 6 year old Aïsha (sex with her when she was 9) or the bad condition of women under
islamic laws...and see what your friend has to answer about that. I am pretty sure he'll give you all the islamic pre-chewed answers that avoid rational thinking... You can also direct him towards Faithfreedom and watch
his reaction. If he has an open mind, there is some chance that this will make him think. But, as he already wants you to become a muslima before even thinking about marrying you, I guess his brainwashing by islam is stronger
than whatever love there is between you... That is sad, but be glad that you understood that before being stuck with him.

For your friend, maybe one addiction has been replaced by another (islam). He has some failure in his character, some breach in his personality, that makes him an ideal victim to drugs of the body and the mind... Lots of
islamists had a difficult childhood and a past with drugs, violence, bad behaviour etc. That explains for a larger part why their minds are opened to the evil of islam.
Maybe you should find out why he is weak and how that comes. Maybe that is the ideal approach.
Is it possible for him to stand strong without his islamic drugs? Can you help him with that? You might even face explaining this to him, once you found out why he developed this weaknes?

Dear Lady, I am hoping to hear some more of you!
Warm regards,

Aunt Latifa
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 4:58 pm

# 61. KEPERAWANAN
June 16, 2006 at 03:22PM

Hello Aunt Latifa,

Saya Muslimah, 24 thn, tinggal di Maroko dan sudah 4 thn punya pacar orang Maroko. Ia orang baik, gajinya tinggi.

Problemnya: saya tidak lagi perawan gara2 jatuh cinta dgn orang lain> Kita putus karena ia tidak mau masuk Islam.

Bgm kalau pacar atau keluarga pacar saya tidak setuju akan perkawinan kami karena saya bukan lagi perawan ? Tante khan tahu, lelaki Muslim sangat mementingkan keperawanan perempuan.

Karena saya takut perkawinan dibatalkan dan membawa aib bagi saya dan keluarga saya, saya ingin operasi pemulihan keperawanan.

Gimana, tante ?

Samira

----------------------------------------------

Update on Friday, June 16, 2006 at 03:26PM by auntlatifa

Samira Dear,

Kalau pacarmu benar2 mencintaimu, keperawananmu seharusnya tidak menjadi halangan. Atau kau hanya cinta dia karena gajinya yg lumayan itu ?

Silahkan memulihkan keperawananmu, tante bisa memberi beberapa nama dokter yg bisa membantumu lewat email (tapi kau hanya akan membohongi dirimu dan pacarmu).

Aunt Latifa
Last edited by ali5196 on Thu Aug 24, 2006 5:29 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 4:59 pm

# 60. Canadian prudence
Sunday, June 11, 2006 at 08:42PM
Posted by auntlatifa

Hi tante sayang !

Saya dari Canada, tidak bersuami dan ibu 2 gadis2 cantik. Saya ketemua lelaki Muslim online.

Pendeknya, dia bilang pada saya bahwa saya tidak perlu masuk Islam, kalau kita jadi menikah nantinya. Kelihatannya sih dia baik, ngemong, intelek dan romantis. Ia tidak peduli akan agama saya. Ia juga tidak pernah ke mesjid.

Dia bilang, suatu hari akan membawa saya berkunjung ke sebuah negara Islam. Saya mulai khawatir !

Di satu pihak, kami jatuh cinta, dilain pihak : otak saya mulai wanti2.


Bingung deh ... bingung ... gimana yah tante ?
------------------------------------

Hello dear Prudence,

Pendeknya, kalau tanya saya : JAUHKAN IA ! Jauhkan dirimu dan diri anak2mu dari mereka yg mengikuti Islam, bahkan mereka yg mengakui 'moderat.' Pada akhirnya, kau hanya seorang wanita, kafir pula (pada permulaan ia akan memuji2mu sbg Ahlul Kitab, tapi lama kelamaan, kau akan dicap kafir), dan dlm Islam kedudukan kalian tidak akan pernah sama. Belum lagi perihal hak waris, perihal perceraian, bgm dgn anak2 yg didapatkan dari perkawinan, keluarga besarnya dsb dsb.

Daripada menyesal dikemudian hari, mendingan sakit sekarang.

Maaf, sekali Muslim tetap Muslim. Kecuali ia meniggalkan Islam. Tante cuma bisa berterus terang. Tante tidak bisa basa-basi. Mudah2an kau bisa kuat menghadapi cobaan ini.

salam, Tante Latifa
Last edited by ali5196 on Thu Aug 24, 2006 5:21 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 5:10 pm

# 59. Kesepian ...
Thursday, June 8, 2006 at 11:41AM

Hi Aunt Latifa,

Saya ex muslimah berusia 25 thn dan sangat sangat merasa kesepian ... karena tidak punya 'soulmate.' Saya tinggal bersama orang tua muslim saya dan bekerja di Eropa.

Saya tidak tertarik pada lelaki Eropa. Saya ingin mencari cowok dari budaya saya sendiri (Timur Tengah) tapi yg ex muslim spt saya, gitu.

Bgm yah, auntie ? Apa nasehat anda ?
Lillia

----------------------------------------------------

Lillia sayang,

Saya mengerti betapa sulitnya seorang ex-muslimah menemukan jodoh ... Tidak mudah utk ngobrol kpd siapapun perihal kemurtadanmu.

Dilain pihak, kau masih muda. Suatu hari kau pasti akan menemukan jodohmu. Jadi jangan kewalahan dulu.

(ali5196: Neng, bini gua aja usia 33 ketika gua ketemu !)

Saya yakin ada jutaan lelaki ex muslim yg ingin bertemu dgnmu. Tapi hati2, kalau kenalan di internet, jangan mengumbar2 ttg kemurtadanmu. Jangan cepat percaya orang. Nanti kau didatangi Muslim yg mengaku murtad dan kau akan celaka.

Tante padahal sering mendapatkan permintaan jodoh spt ini. Nanti kalau tante lihat ada yg jujur dan cocok, tante akan kenalkan padamu, OK ?

Salam, tante latifa
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby wachdie.jr » Thu Aug 24, 2006 5:19 pm

Bang Ali ente udah naek pangkat sekarang jadi translator.... selamat dah
User avatar
wachdie.jr
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2088
Joined: Tue Sep 20, 2005 8:19 am

Postby ali5196 » Thu Aug 24, 2006 5:22 pm

tenk u ! Tapi gua perlu bantuan nih !
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby stivana2 » Sat Aug 26, 2006 4:03 pm

Bang ali, lagi donk postingan tante latifa, seru2 tuh
stivana2
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 146
Joined: Tue Aug 15, 2006 5:00 pm

Postby ali5196 » Thu Sep 14, 2006 9:05 pm

#66 Mental breakdown

Dear Auntlatifa
Saya breakdown, tidak bisa makan, resah dan gelisah.

Saya masuk Islam 13 tahun ygl dan menikah dgn Muslim yg pada saat itu mengatkaan telah pisah dng isterinya dan memiliki 3 anak. Kemudian dia bilang bahwa anaknya sebenarnya 5 ! Saya masih 18 thn waktu itu. Saya menikah dgnnya thn 1998 dan ia bisa tinggal bersama saya di UK dan kini puteri kami berusia 12 dan putera kami 9.
Saat menikah ia menandatangani pengakuan bahwa perkawinan terdahulunya batal shg ini memungkinkannya imigrasi ke UK.

Nah datanglah tgl 28th July 2006. Saya membelikannya tiket ke Pakistan utk menemui anak2nya dari isteri pertama. Saya juga menitipkan gelang emas utk puterinya. Saya tetap di UK.

Saya kemudian menelponnya di Pakistan (ia menumpang di rumah isteri pertamanya). Isteri pertamanya itu, yg buta huruf, berbicara manis kpd saya tapi mengatakan bahwa ia masih isterinya dan mereka telah tidur bersama. Ia bahkan menyebut puteri saya ‘anak diluar kawin’ (‘bastard’). Saya kaget setengah mati dan bertanya apakah benar mereka masih suami isteri. Ia tidak mau jawab.

Seminggu kemudian ia kembali, dan kami terus bertengkar. Saya tidak tahu apakah ia akan meninggalkan saya. Kesehatan saya semakin menurun. Setiap kali ia mengatkaan mencintai anak2nya di UK tapi, ada sesuatu yg tidak beres. Pada saat ini ia nganggur dan inilah megnhalanginya kembali ke Pakistan. Ia terus mengatkaan bahwa SAYA HARUS MEMBUATKANNYA RUMAH BAGI ANAK2NYA DI PAKISTAN. Dan kini isterinya menelponnya setiap hari dari Pakistan.

Hidup dan mimpi saya hancur sudah !

Samina
Update on Tuesday, August 29, 2006 at 10:51AM by auntlatifa

Samina sayang,
Apa yg terjadi padamu sering terjadi pada muslimah2 lain. Siapa yg tidak frusrasi kalau hidupnya hancur. TAPI, hidupmu tidaklah hancur !! Percaya saya.

Pertama, tentu kau harus megnurangi ketergantunganmu pada suamimu. Kelakuannya memang NORMAL bagi muslim (polygamy, menikah bagi alasan uang, memanfaatkan wanita...) seharusnya kau tahu itu !

Ia sama sekali tidak mempedulikan kau atau anak2mu. Nah, mengapa kau harus kaget ? Kau Muslimah bukan, kau seharusnya tahu bahwa agamanya memang mengijinkannya. Ia hanya memanfaatkanmu. Ia tidak akan berubah, Kau akan terus menderita, kecuali kau meninggalkannya. Tetapi mengapa, ya ampun, kau sampai rela masuk Islam ? (BUODOOH !!!) Sayapun juga masuk perangkap ini.

TInggalkan dia, cari pekerjaan, cari therapis, cari pengacara yg bisa bantu kamu. Benahi hidupmu dan jadikanlah contoh baik bagi anak2mu. Jangan cengeng. Carilah hal2 positif dari hidupmu dan anak2mu yg manis2 itu. Dan jangan lupa kasih tahu tante, kapan kau telah kebiri mantan suamimu itu. (heheh … canda ! tambahan dari translator kok !)

Tante Latifa
Last edited by ali5196 on Tue Sep 19, 2006 8:03 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Sep 14, 2006 9:05 pm

# 67. Mrs Nobody
Tuesday, August 29, 2006 at 02:17PM
Posted by auntlatifa

Eh bu latifa, siapa anda sampai merasa berhak mengomentari islam, pengikutnya atau hubungan mereka ? Kau pikir kau siapa sih ? Jangan sok tahu ! Kau sebenarnya bukan siapa2, orang tolol yg merasa tahu semuanya, kasih nasehat padahal kamu sendiri orang tidak berarti. Siapa sih kamu ? Kau hanya wanita lain spt wanita2 lainnya. Ini situs juga *****. Saya tidak mengerti mengapa orang2 waras mau mendapatkan nasehat darimu.

Pali Gill
--------------------------------
Update on Tuesday, August 29, 2006 at 02:18PM by auntlatifa

Kau memang betul, sayang. Namaku Nobody, Mrs Nobody ! Ny Tidak Berarti.

Nah, mengapa kalau begitu kau menulis saya ? Mengapa kau tergugah utk menghina saya ? Bukankah sayapun berhak atas pendapat saya sendiri ? Kau pikir, saya tidak punya kebebasan berekspresi, apa ?

Saya tahu kau kesal karena saya mengusik dunia Islammu yg penuh dgn bohong dan tipuan. Ayolah … itu otak diajak berpikir sekali2, bacalah quraan dan ahadis, dan lihatlah sendiri ...

Mengapa muslim selalu tergerak utk menghina mereka yg berani mengungkapkan kebenaran ...? Jawabannya jelas, bukan ?

BTW, kau sendiri siapa sih ? Muslimah frustrasi yg semakin mendekati kemurtadan ?

Salam hangat,

Aunt Latifa
Last edited by ali5196 on Tue Sep 19, 2006 8:04 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Sep 14, 2006 9:06 pm

# 68. Zikr
Thursday, August 31, 2006 at 03:42PM
Posted by auntlatifa

Dear Aunt Latifa,

Saya punya problem. Saya percaya takhyul dan setiap malam sebelum tidur saya harus Zikir dulu. Anda tahu khan lantunan Quran itu yg sudah lama saya tidak tahu artinya. Bgm saya bisa menghentikan praktek ini ? Saya sudah lama tidak lagi solat. Tapi kalau saya tidak zikir, saya tidak bisa tidur. Gimana nih, tan ?

Tertanda,
Superstitious
----------------------------------------
Update on Thursday, August 31, 2006 at 03:59PM by auntlatifa
Yth Superstitious,

Jelas bahwa zikir sebelum tidur tidak memiliki arti religius apapun bagimu. Jadi kau sebenarnya tidak bisa meninggalkan kebiasaan sebelum tidur yg sudah ditanamkan sejak kecil. Saya tidak melihat ini sbg masalah. Banyak orang punya kebiasaan sebelum tidur. Ada yg baca buku atau ada juga yg menghitung melakukan relaksasi mental. Kau berzikir...

Nah, mengapa kau tidak mengganti upacara sebelum tidurmu itu ? Melakukan yoga, latihan nafas, misalnya, minum air susu hangat, baca buku … whatever... dan kau bisa tidur dgn nyenyak.

Saya dulu juga tidur baru setelah solat. Tapi itu duluuuuu … ketika saya belum sadar bahwa yg saya sembahyangi itu cuma Allah, si tukang pukul Muhamad yg jago tidur.
(dgn wanita segala umur dan bentuk.)

Selamat tidur,

Aunt Latifa
Last edited by ali5196 on Tue Sep 19, 2006 8:05 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Sep 14, 2006 9:06 pm

# 69. FF destroyed my life....
Saturday, September 9, 2006 at 06:43PM
Posted by auntlatifa

Hi, Aunt Latifa.

Ini mungkin aneh, tapi … faithfreedom menghancurkan hidup saya. Saya menghabiskan begitu banyak waktu membela agama saya (Islam) di situ situ sampai saya lupa kenyataan. Tadinya, saya pergi dari FF dgn perasaan menjadi mualaf yg bear2 kuat. Tetapi setelah saya ngobrol2 dgn netter2 "Anna doe" dan "Sahara" saya mulai merasa bahwa apa yg mereka katakan adalah : kehidupan saya pra –FF bukan sbg Muslim tulen. Kini saya tidak lain dari orang munafik yg menjadi bahan tertawaan orang. Mungkin saya sebaiknya menenggelamkan diri saja. Itu jauh lebih baik.

Tadinya saya marah dgn diri saya sendiri dan mengatakan pada diri sendiri "Mengapa saya dengarin ocehan orang2 itu ! Lupakan mereka." Namun kata2 "Sahara" terus terngiang : "sekali kau mengenyam kebenaran, kau tidak lagi dapat melepaskannya" dan sekarang saya semakin sadar dan merasa tolol betul bahwa Islam memang nggak beres.

Parah betul ! Saya sebelumnya belum pernah takut, tapi kini saya mulai meragukan islam, saya benar2 amburadul. Tapi kemudian saya ingat ayat2 dalam Quran yg menjanjikan saya neraka ! wuih … pusing saya … pusing …

Inilah yg dilakukan FF pada saya. FF telah menghancurkan hidupku. Saya spt lelaki yg jatuh cinta dgn WTS dan menjual segala hartanya, meninggalkan isterinya. Namun setelah itu sang WTS juga mencampakkan saya. Ia hanya mau uang si lelaki dan kini setiap orang jalan melewati si lelaki, menendang dan meludahinya.

Bgm mereka2 itu tahu bahwa Islam palsu ? Bagaimana mereka bisa pasti ?

Ya sudah, saya sudah mulai gila … kalau tante tidak mau balas, ya sudah.

Regards.
Rizz
--------------------------------
Update on Saturday, September 9, 2006 at 06:46PM by auntlatifa

Dear, dear Rizz,

Jelas saya akan membalasmu. Mengapa tidak ?

Pada saat ini kau merasa bahwa hidupmu telah dihancurkan, tetapi realitasnya tidak.
Kau hanya kehilangan perasaan aman yg palsu yg diuberikan Islam. Sebelumnya kau tidak perlu berfikir dank au kini menjadi korban gempa bumi psikologis.

Ini berat dan saya tahu bahwa semua murtad harus melalui ini. Kau bukan orang pertama.

Di satu pihak otakmu masih sarat dgn cuci otak Islam, karena kau masih menakutkan neraka Islam yg memang berguna utk menakuti pengikut agar tunduk, takluk dgn kepercayaan buta. Kini kau sudah mulai berpikir dgn otakmu, jadi kau bisa mengerti bahwa jika Quran BUKAN dari Tuhan, neraka islam juga tidak ada artinya dan hanya merupakan hasil cuci otak. Satu hari anda akan bebas dari ketakutan dan hari ini akan datang lebih cepat dari yg kau sangka !

Jelas, "sekali kau mengenyam kebenaran, kau tidak dapat berpura2 tidak mengetahuinya". Semua murtad akan mengkonfirmasi ini. Saya rasa sangat penting agar kau ngobrol dgn murtad2 lain agar mengetahui bgm mereka berhasil menggantikan keamanan palsu islam dgn pegangan erat pada kemanusiaan.
Jadi, silahkan bicara dng Sahara, dgn saya, atau yg lainnya di FFI forum, tanpa malu2 dan ceritakan mereka ttg problemamu. Mereka akan senang meladenimu, kita semua saudara satu umat manusia dan bisa banyak bantu, bahkan melalui internet!

Kalau kau merasa Islam mengganggu kesehatan mentalmu, tidak ada salahnya kau ke terapis profesional. Malah ada spesialis yg khusus menangani problema macam ini. Spt murtad2 lainnya, kau hanya mencari jalan keluar menuju perkembangan dirimu.

Kau harus membangun pilar2 kehidupanmu sendiri. Ini memang makan waktu, tapi toh pada akhirnya, kau akan berhasil. Kita semua berhasil, kok !
Sayang banyak ex-muslim memang harus berpura2 sbg "masih muslim" agar tidak dimusuhi sekitarnya. Tetapi bukankah ini saja sudah cukup bukti akan dampak negatif Islam pada manusia ? Kalau berpikir logis saya dilarang dan bahkan diancam hukuman mati, apa dong artinya Islam ? Tirani bukan ?

Pengetahuan akan baik dan buruk, perasaan menjadi bagian dari seluruh umat manusia (dan bukan hanya satu umat saja), tanpa batasan negara atau divisi2 SARA yg aneh2 … inilah yg menunggumu diluar dunia Islam. KEbebasan dan kapasitas menjadi manusia yg lebih baik dan berguna. Dengan atau tanpa Tuhan.

With warm regards,

Aunt Latifa
Last edited by ali5196 on Tue Sep 19, 2006 8:06 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Thu Sep 14, 2006 9:07 pm

Monday, September 11, 2006 at 04:22PM
Posted by auntlatifa
Dear aunt Latifa,
I have a big problem and I need information to know if there is a chance to solve it. I cannot tell my story in detail because I think it would be dangerous for me. I am a European woman who fell in love with a muslim man and got married with him.. During the time spent with him he tried in all the possible ways to drive me mad and make me lose my self-esteem, I'm talking about psychological violence. Besides I came to know ( don't ask me how but I'm sure about that) that he got married with me just to live in a European country to earn some money, pay his debts in his native country and then get married to another woman with whom he was agreed . But that's only one aspect of the story. He told me that he was divorced from her first wife ( and that is the only truth he told me) on account of her bad character. Much to my my surprise when I had chance to read the suit for dissolution of marriage I came to know that " he was chronic addict of drinking and had illicit relationship with other women.... his attitude remained very cruel and harsh.. he was used to beat the plaintiff on petty matters etc etc. As a matter of fact he is a womanizer and he was in touch ( on the net) with a lot of females with whom he had had a relationship, besides he was still looking for new ones. That is only one aspect of this fake marriage story but I think it is enough to understand how big was my disillusionment and my sorrow, I almost got depressed when I had evidence that he deceived me after two month marriage......There could be many other things which could make understand what kind of man he is but I will stop here. . He went back to his country six months ago telling me he wants to spend his life with me but he only called twice and then nothing. I think he got married there with the woman he had planned everything , if so I could get the annulment of marriage. My question is the following: is it possible to come to know if he got married in Pakistan? To which department one should ask to get an attestation of marriage and in which terms? Thanks in advance.
Anonymous
Update on Monday, September 11, 2006 at 07:58PM by auntlatifa

Dear Anonymous,

I can imagine that you feel betrayed by this man that only used you for his own cheap goals and hurt your feelings a lot! He tried to mine your selfesteem, but happily he didn't destroy you and now you are recovering your senses.

What you should do is as soon as possible get an annulation of your marriage or a divorce. For this purpose you need a lawyer. I hope you already consulted one, if not please do right away.

Your husband left you months ago and in most European countries this fact alone is already enough to get you a divorce.

You also have to go to the pakistani Embassy or Consulate in your country to find out wether he is officially married with another woman in Pakistan or not. I guess tha problem might be that he had an islamic marriage in Pakistan, without making it official...go and find all this out at the Embassy.

I suppose that any European judge will accept other proofs of this abusive marriage in order to get an annulation or a divorce taking his access to your country away. So gather as many proofs of your husbands bad intentions as you can, even old ones from before your contrat, such as testimonials (written or not) of friends and wellwishers, doctors cetrtificates of former mistreatment, photographs, letters, the documents of his former divorce, proofs of his contacts with lots of other women (play the women-stand-together to get them), whatever!

If you know how to contact your husband, write him a letter, using takkeyya, in order to obtain a written answer from him that might be turned against him in court f.ex. you could say that you turned muslima for his sake and now are ready to accept polygamy...

Play it hard and play it smart. Put your betrayed proud aside and rebuild yourself : you are a good woman and no man like that deserves you!

I wish you a lot of courage and hope your victim days are definitely over! Keep me posted dear. Best wishes!



Aunt latifa
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Surat2 Aunt Latifa

Postby pod-rock » Sun Dec 10, 2006 2:05 pm

63. Menemukan kebenaran
Thursday, June 29, 2006 at 05:25PM
Posted by auntlatifa

Dear Aunt Latifa;
Saya seorang Muslim. Saya telah membaca banyak artikel dari situs faithfreedom.org. Bersamaan dg membaca artikel2 tsb, saya kadang masuk ke situs anda juga. Saya akui anda punya sikap lebih murni dan terbuka daripada kebanyakan penulis2 di faithfreedom.org, walaupun saya tidak setuju hampir semua keterangan2 anda. Keterbukaan anda membuat saya yakin bahwa jika anda menemukan sesuatu yg berkebalikan dari pengertian anda, anda tidak akan ragu utk memikirkannya kembali. Sebagai usulan dalam perkenalan ini saya ingin anda melihat website2 berikut dan membaca seluruh artikelnya dg tidak memihak kemudian tuliskan opini dan argumen anda.

http://thetruereligion.org/modules/wfse ... icleid=127

Karena anda selalu mengandaikan orang lain sebagai saudara dan saudari (atau ponakan) walaupun kita punya opini yg berbeda dalam kepercayaan. Saya sendiri juga percaya bahwa dendam dan kebencian tidak membawa hal yg baik. Kalimat2 baik, nasehat dan pengertian satu sama lain dapat benar2 membawa cahaya pd kehidupan dibumi. Dg catatan ini saya menutup tulisan ini dg harapan anda dapat membawa terang pada artikel ini dg pengertian anda.

Omong2, saya adalah seorang pelajar utk gelar Master.

With best regards,

Truth Finder


Update on Thursday, June 29, 2006 at 05:28PM by auntlatifa
Dear Truth Finder,

Tentu saja kita semua saudara dalam kemanusiaan, karena kita semua termasuk dalam umat manusia.

Kebanyakan orang2 yg post di forum FFI adalah orang2 yg baik dan beberapa ada yg tidak. Lagipula, bukankah masyarakat juga seperti itu. Saya sendiri, datang lewat jalan yg panjang dan keras utk menjadi seperti saya sekarang. Jalan saya kadang berat, tapi saya belajar dari kesalahan. Diatas itu semua, saya pikir rasa cinta manusia begitu berharga hingga tidak ada agama atau ideologi harus menguasainya. Pemujaan, agama, ideologi, atau apapun yg memisahkan kemanusiaan, dalam opini saya adalah jelek.

Saya sudah membaca beberapa artikel yg anda berikan. Karena saya tidak percaya pada tuhan dan bagi saya semua agama abrahamistik tidak adil pd wanita, maka saya ragu hasil saya membaca itu semua akan mengubah pendapat saya. Tapi terimakasih utk link nya, lebih banyak belajar jadi lebih tahu.

Saya disini utk menjawab pertanyaan2 dan harus saya akui saya tidak menemukan pertanyaan dalam email anda. Mungkin yg ingin anda tahu adalah apa saya pikir kebencian thd wanita dalam islam adalah benar, karena kristen dan yahudi tidak adil thd wanita juga? Menurut saya fenomena ini normal, karena Mohammad mengambil apa saja utknya dari agama2 yg lebih tua dan menambahkan ramuannya sendiri. Orang Kristen dan Yahudi modern yg bahagia tidak melulu terikat pada “Kalimat Tuhan” utk mencari jalan hidup mereka dibumi. Muslim yg tidak bahagialah yg begitu, ini membuat hidup mereka sengsara dan diatas itu, muslim diajar utk berpikir (tepatnya diajar utk tidak berpikir) bahwa sebagian penduduk dunia lain (Non muslim) bertanggung jawab utk kondisi buruk mereka.

Saya senang mendengar sekolah anda, ini akan membuat masa depan mu cerah dan mudah2an membuka pikiran anda utk kepercayaan dan ketidak percayaan lain. Kita harus kritis utk menemukan kebenaran, betul?

With my best regards, dear Truth Finder,

Aunt Latifa

# 62. Menemukan kebenaran lewat Perasaan
Thursday, June 22, 2006 at 04:23PM
Posted by auntlatifa

Dear Aunt Latifa
Saya dalam situasi yg rada pelik sekarang. Saya (perempuan) mencintai seorang muslim (laki2) dan hal itu telah berjalan 7 tahun. Kami ingin segera menikah tapi saya harus masuk islam dahulu. Ini surat yg panjang, tapi latarbelakang semua ini saya pikir penting.
Waktu pertama bertemu dia dia seorang muslim yg sedikit kurang islami. Dia mencintai hidup dan terbuka utk ide2 dan hal2 baru. Sesudah beberapa pengalaman traumanya dia berubah kearah agamanya. Benarkah ada yg namanya pecandu agama?
Pelahan dan dg sakit saya mengamati perubahan ini. Bagi saya rasanya seluruh hidup dia sekarang adalah utk hidup sesudah kematian nanti. Sepertinya mata dia ditujukan pada kehidupan nanti dan sementara hidup ini yg indah lewat begitu saja. Saya rasa ia telah kehilangan identitasnya. Identitasnya sekarang islam, Islam yg membentuk dia. Kemana opini2, pikiran2 dan perasaan2nya. Mereka mendadak spt tidak perlu mengeluarkan energi utk yg dia rasa atau pikir, semua sudah dituliskan utknya.
Saya kerap mendengar tentang betapa tidak pentingnya dunia sekarang ini, tidak ada apapun didunia ini cukup berharga. Saya mendapat banyak informasi islami yg disaring masuk kehidup saya. Karena tidak tahu mengenai islam, sulit sekali buat saya utk menanggapinya karena saya tidak punya dasar dan bukti utk mendukung logika saya.
Seperti muslim lain dia menerima bukti2 islam yg lazim. “Kebenaran” yg hanya ada dalam buku yg ditulis olth tuhan, bahwa Mohammad buta huruf, wahyu2 ilmiah, status an perlindungan utk wanita. Dia pikir hanya islamlah pilihan logik yg sudah pasti.
Saya tidak bisa ingat pernah membaca sesuatau tentang cinta tuhan dalam Quran. Saya tidak pernah sekalipun menganggap diri saya kotor atau pendosa. Dan tahu bahwa orang yg saya cintai sepenuhnya mendukung doktrin ini berarti dia percaya bahwa saya kotor dan penuh dosa.
Saya ingin memberitahu dia situs Faith Freedom. Meskipun tidak menjamin dia bakal mendengarkan, saya khawatir terlalu keras, saya ingin mendekatinya secara hati2. Jadi saya ingin tahu, bagaimana memulainya? Dan bagaimana saya melakukannya dg pelahan, mengungkapkan argumen logis tanpa membuatnya menutup diri. Tolonglah!
I do apologise for the lenghty mail.
I look forward to hearing from you.
Regards
Seeker of truth with compassion

Update on Thursday, June 22, 2006 at 04:32PM by auntlatifa

Dear Lady
Kamu ingin mencerahkan temanmu tanpa mengagetkan dia. . . sayang hal itu tidak mungkin, buat muslim bahkan kritik terlemah pd islam merupakan penghinaan dan tamparan, karena mereka dikondisikan utk tidak menerima kritik. Jika ingin membuka matanya, lakukan dg cara paling mungkin : Cara Keras.
Baginya Mohammed adalah contoh sempurna bagaimana manusia harus berlaku. Bahkan jika kamu menunjukkan pada dia 1000 hadis ttg bgmn Mohammed bertingkah jahat, dia akan kaget dan menyangkalnya. Gimana bisa melakukan ini dg hati2 dan perasaan?
Baginya dan bagi semua mulim, Quran adalah kalimat Allah, kenapa kritik thd kalimat2 Allah diperbolehkan? Dia akan terus menyangkal dan membuatmu frustasi. Jadi tidak ada yg namanya cara “lunak” utk ini.
Diatas semua itu, kamu bukanlah anggota dari “Ahl Oulkitaab”, People of the Book, Para ahli kitab, kamu murni kafir dan itu mustahil baginya menikahimu seperti kamu sekarang. Kamu sudah betul tidak masuk islam yg akan membuatmu menjadi Cuma bayangan saja.
Kamu dapat mengungkapkan topik2 dari islam yg tidak kamu suka dari waktu ke waktu, seperti perkawinan Mohammed waktu umur 50 th dg Aisha yg 6 th (menggaulinya ketika umur 9 th) atau kondisi buruk utk para wanita. Hukum2 islam dan coba lihat apa jawabnya. Saya yakin dia akan mengkhotbahi kamu dg jawaban2 yg telah diajarkan pdnya yg menghindari pemikiran rasional. Kamu juga bisa memberi tahu situs Faith freedom dan lihat reaksi dia.
Jika dia punya pikiran terbuka, ada harapan hal ini akan membuat dia memakai pikirannya, tapi karena ia sudah bilang ingin kamu jadi muslimah bahkan sebelum berpikir menikahimu, saya pikir pencucian otaknya oleh islam sudah terlalu kuat dibanding cinta antara kalian. Ini menyedihkan, tapi bersukurlah karena kamu tahu ini sebelum terlanjur terikat dg dia.
Utknya, mungkin kecanduan satu digantikan oleh kecanduan lain (islam). Dia punya kegagalan dalam karakternya, sebuah kekosongan dalam pribadinya, yg membuatnya jadi korban yg cocok candu pikiran dan fisik. Banyak islamis punya masa kecil yg sulit dan masa lalu dg obat2an, kekerasan , kelakuan jelek dll.
Ini menjelaskan bagian terbesar kenapa pikiran mereka begitu terbuka utk kebusukan islam. Sebaiknya kamu mencari tahu kenapa ia lemah dan kenapa itu terjadi. Mungkin ini pendekatan yg ideal.
Mungkin tidak dia bisa berdiri tegak tanpa candu islaminya? Dapatkah kamu menolong dia dalam hal ini? Kamu mungkin harus menjelaskan hal ini padanya, sekali kamu menemukan “kenapa” dia menjadi begini lemah?

Dear Lady, I am hoping to hear some more of you!
Warm regards,

Aunt Latifa
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Aunt Latifa

Postby pod-rock » Wed Dec 13, 2006 7:35 am

#66 Hari2 yg Berat
Monday, August 28, 2006 at 07:10PM
Posted by auntlatifa

Dear Auntlatifa
Rasanya saya lagi down, tak mau makan, gelisah dan perasaan tidak tenang.
Saya masuk islam 13 th lalu dan menikah dg laki2 muslim yg waktu itu dia bilang sudah berpisah dg istrinya dan punya 3 anak. Belakangan waktu saya meninggalkan rumah dia bilang sebenarnya anaknya ada 5. Saya umur 18th waktu itu. Menikah secara sah th 1998 dan dia jadi bisa tinggal di UK, sekarang kami punya 2 anak, perempuan umur 12 th dan laki2 lahir th 97. Pd th 1998 suami saya membuat affidavit (surat sah) yg menyatakan bahwa perkawinan dg istri pertamanya telah bubar. Ini membuatnya bisa menikahi saya secara sah di UK. Suami saya selalu mendoakan anaknya yg di Pakistan dan saya selama 13 tahun ini selalu berdoa semoga Allah memberkati kami supaya dia dapat mengunjungi anak2nya di Pakistan. Selama 13 tahun ini, kecuali th 94-97, kami selalu mengirim uang ke Pakistan dan saya juga menyarankan itu, mengingat kewajibannya sebagai ayah.
Tgl 28 july 2006 ini saya mampu membelikannya tiket penerbangan, barang2 dan hadiah utk anak2nya, juga gelang emas saya berikan utk anak gadisnya, gelang emas ini pemberian dia sendiri utk saya beberapa tahun kemarin. Saya lakukan ini dg tulus, Allah saksinya. Dibulan juni, kita terus berdebat selama sebulan mengenai masalah, apa dia akan meniduri bekas istrinya atau tidak, karena ia akan menginap disana, telah 3 tahun mereka tidak saling bicara.
Dua kali saya menelpon istrinya di Pakistan, dia (yg buta huruf), pembicaraan kami baik2 saja, yg ketiga kalinya dia bilang bahwa dia adalah istrinya dan akan tetap menjadi istrinya. Juga bahwa mereka telah tidur bersama. Dia menyebut anak2 saya anak haram. Saya tanya suami saya apa benar dan dia menolak menjawab. Dia pulang seminggu lebih cepat dan sejak itu kita selalu bertengkar.
Saya tidak yakin dan berpikir apa ia akan pergi meninggalkan saya. Anak2nya dipakistan berumur antara 16 dan 25 dan sudah bekerja. Mungkin ia sadar ia tidak perlu mendanai mereka lagi dan mereka menelpon tiap hari minta dia pulang. Sementara itu kesehatan saya jatuh dan saya kehilangan setengah berat badan saya dalam 2 minggu. Saya berdoa dan berdoa tapi tidak tahu harus bagaimana. Setiap dia bicara dia bilang sayang anak2nya disini tapi ada sesuatu yg tidak beres. Saat ini dia sudah 6 bulan menganggur, mungkin ini yg membuat dia tidak kembali kePakistan. Dia terus bicara ingin membangun rumah utk anak2nya di Pakistan, istrinya tak pernah bicara dengannya bertahun2 dan keliatannya sekarang ia menelpon kesini terus tiap hari.
Hidup dan mimpi saya dan anak2 saya hancur.
Samina

Update on Tuesday, August 29, 2006 at 10:51AM by auntlatifa
Samina my dear,
Apa yg terjadi padamu dan keluargamu adalah sesuatu yg terjadi dan akan terjadi pada banyak muslima dan keluarga mereka. Tentu saja membuat frustasi dan sekarang hidupmu hancur.
TAPI tidak, percaya saya. Pertama kamu harus tidak bergantung pada suamimu. Kelakuan dia adalah normal utk seorang muslim (Poligami, kawin utk alasan ekonomi dan keuangan, mengambil untung dari perempuan, …) dan kamu harus tahu itu. Dia tidak mempertimbangkan perasaanmu dan anak2mu, tapi saya katakan lagi, kenapa hal ini membuat kamu kaget? Kamu adalah seorang muslimah, harus tahu bahwa agama dia membolehkan dia melakukan ini, malah lebih lagi, agama dia membuat dia jadi seperti ini. Dia Cuma memperalatmu. Dia tidak akan berubah, kamu akan tetap sengsara. Terima itu atau tinggalkan dia. Kenapa lagi kamu masuk islam? Well, ini pertanyaan pura2, karena saya tahu kenapa, saya sendiri pernah masuk perangkap ini.
Pilihan kedua (meninggalkan dia, setelah kamu bisa mandiri) adalah satu2nya yg harus kamu pertimbangkan. Tapi siapkan dirimu dahulu utk itu: cari terapis utk menolong mentalmu (ini sebagai dasar, karena saai ini kamu sedang kacau), sesudah itu cari kerja, jadilah wanita yg mandiri dan ibu yg baik utk anak2mu. Jangan menyerah pada kegilaannya, hadapi kenyataan dan jangan kirim uang lagi ke anak dan istrinya.
Saya yakin kamu dapat menemukan pertolongan profesional di UK, bahkan utk biaya yg murah. Berhenti bersedih, cari nilai positifnya dari hidupmu dan hidup anak2mu, cari apa yg kamu inginkan dan lakukan sesuatu utk keinginanmu itu.
Saya harap kamu berani dan kamu dapat email saya kapan saja, Cuma ngobrol atau tukar ide. Saya tunggu kabarnya.
Aunt Latifa


# 72. Devils (SETAN)
Sunday, September 24, 2006 at 02:19PM
Posted by auntlatifa
Lu itu setan, lu ga tau islam sama sekali dan coba ngasih nasihat ama orang lain. C’mon setan, pertama belajar dulu islam baru ngomong. Yang Lu dan Sina bicarakan, gue pikir lu semua gila, lu dapat uang dg menghancurkan islam. Setan, hati-hati kalian. Dan hentikan kelakuan setan ini ISLAM ADALAH BEBAS BERKEPERCAYAAN.

Adil

Update on Sunday, September 24, 2006 at 02:20PM by auntlatifa
Hello friend Adil,

Saya bukan setan, saya Cuma perempuan seperti yg lainnya. Saya pribadi tidak percaya setan, tapi jika kamu percaya, silahkan, Cuma kasihan deh kamu. Saya baca quran dan buku2 islam lain, saya tahu islam, sesungguhnya islam pernah ada dikepala saya, saya berhasil menyelamatkan diri, seperti juga banyak orang lain.
Saya tidak gila ataupun dapat uang dari blog ini (jika iya saya akan kaya raya sekarang), saya Cuma ingin memberitahu kebenaran ttg islam dan akibatnya bagi umat manusia.
Contoh diri kamu sendiri: disini, menghina saya (setan, gila, serakah,..) dan mencoba mengancam (hati-hati kalian). Kamu pikir itu baik? Tidak dan saya tidak akan pernah bicara seperti itu pada orang lain. Malu tuh Adil.
Diatas itu semua, kamu berbohong : Islam tidak mengenal kebebasan kepercayaan, apa kamu pernah baca quran? Hukuman utk murtad dalam islam adalah MATI.
Islam tidak butuh Ali Sina atau saya utk mendapat reputasi jelek, islam itu sendiri yg melakukannya dg sangat baik. Perhatikanlah didunia apat yg terjadi karena islam dan pelajaran2 “damai”nya.
Well, apapun, kuharapkan yg terbaik utk Adil dan mulailah pakai otak, sudah waktunya. Ma'asalama oua aleikum salaam.

Aunt Latifa

# 73. Challenge (Tantangan)
Tuesday, September 26, 2006 at 04:56PM
Posted by auntlatifa
Dear Sister,
Assalam aleykum warahmatulla wabarakaatohu,
Mudah2an pesan ini sampai dan anda baca, insha Allah. Saya muslim brother dan membaca pesan2 anda di website anda, saya sedih dan kecewa.
Anda mengutip Quran “Perangi dan bunuh orang kafir dimanapun mereka berada, tangkap, ganggu mereka, sergap menggunakan strategi perang apapun.”
Apa anda tahu maksud ayat ini? Relevansi sejarahnya?
Seperti Adil klaim, saya setuju – anda tdk tahu apa2 ttg islam. Anda Cuma mengambil sesuatu diluar konteks dan menambahnya dg pelintiran anda sendiri, utk mendukung pesan jahat dan memalukan anda.
Saya baca beberapa posting di website anda dan kebanyakan masalah pribadi individu, yg tidak berhubungan dg islam sama sekali. Mereka saudara2 perempuan, yg sedang kecewa, karena ditinggal suami utk perempuan lain (yg mana hal ini tidak islami) dan mereka mengontak anda, selagi mudah diperdaya. Kemudian anda, menyalahgunakan itu dan menyarankan pada mereka utk keluar dari islam, kalau tidak mereka (dalam dunia anda) bisa gila. Apa ini tidak termasuk satu bentuk fitnah – percaya islam atau kamu gila?
Saya percaya islam, saya cinta islam dan akan selalu. Ya saya lahir dari keluarga islam tapi sepanjang kanak2 hingga pemuda, islam dipaksakan pada saya, jadi saya melakukan hal yg tipikal dan berontak thd islam dan agama yg lainpun. Kemudian, akhirnya saya menjadi tenang, berhenti minum2 dan berusaha menikmati hidup, meski belum beragama.
Akhirnya saya menikah, dan setelah 1 th, saya hampir cerai. Saat itulah saya menemukan iman saya. Saya praktekan islam sebaik saya bisa dan tahu tidak ? semua doa saya pd Allah Subhana Wa Ta'Allah dikabulkan, setiap doa saya dan saya tahu jawaban anda pastilah “kebetulan”, tapi itu apa yg dipikir oleh orang2 dangkal pikirannya dan itu bukanlah kebetulan. Utk pertama kalinya dalam hidup saya, saya ingat Allah dan Allah mengingat saya kembali. Sebelumnya saya bebal dan cuek. Hidup saya kacau dan tidak ada jalan keluarnya.
Saya baca pesan anda dan jawaban2 pd para pembaca anda yg patut dikasihandi dan berharap Allah membimbing mereka. Anda pikir tidak beragama akan memberi bimbingan moral?? Itu bikin saya ketawa! Darimana bimbingan moral itu datangnya. Itu tidak begitu saja ditanam dalam kita. Selama adanya umat manusia, agama selalu ada dan mereka ada utk memberi kita bimbingan.. . paling sedikit pasti ada satu yg anda lakukan dalam hidup sehari-hari yg dipengaruhi oleh agama, saya yakinkan INI KENYATAAN, SAYA JAMIN!
Tidak ada garis pedoman tanpa agama… tidak ada! Lihat apa yg agama bawa utk dunia ini.. kedamaian. Apa yg dibawa perang , keserakahan dan dengki – hal2 yg dibenci oleh semua agama. Anda bahkan menyebut pada satu dari pembaca anda bahwa anda tidak tahu ttg politik, well, kenapa bilang, islam adalah penyebab semua masalah dunia – pernyataan anda yg bilang tidak tahu politik betul2 benar!
Respon anda yg lain mungkin bilang saya ini pernah kecewa. Mohon jawab dg sesuatu yg intelektual, sedikitnya. Bisa tidak? Bicara ttg itu, pesan ini mungkin tidak akan pernah muncul dalam website anda, karena punya makna – sesuatu yg tidak dipunyai oleh pesan2 anda.
Anda dapat berlaku seperti feminis semau anda, tapi terangkan pd saya apa yg dibawa pada dunia oleh gerakan ‘anti agama’? Tidak ada kecuali anarki! Orang bilan islam tidak adil pd perempuan – kenapa anda tidak lihat lebih dalam dan jangan dangkal. Lihat dimana anda pikir islam memperlakukan perempuan tidak adil dan kemudian lihat karakter kimiawi/biologis, fisik dan emosi dari laki2, dibanding perempuan .. satu contoh, adalah hormon . . perempuan lebih emosional dibanding laki2, jadi, bukanlah pembuat keputusan yg ideal, dibandingkan dg laki2 yg mentalnya kuat. Jika seorang perempuan sedang stress, gampang utk jatuh, jadi, dalam islam, tidak boleh tidak utk laki2 memimpin perkawinan (dg keadilan!) Laki2 harus menjaga istrinya, memastikan makanan, mengurus, dll dan jika dia juga bisa menghasilkan uang, uangnya adalah utk dia sendiri!! Bukankan ini adil, sister? Anda bilang islam jelek, karena tindakan sebagian minoritas – teroris dan orang tolol yg menekan istrinya atau perempuan secara umum. Ini tidak dimaafkan sama sekali dalam islam!
Bagaimana mengenai kenapa perempuat harus menutup tubuhnya? Apa anda bisa tahu atau lihat alasan yg tepat utk ini? Tidak, karena anda hidup dalam dunia yg terbatasi yg anda sebut kebebasan, tapi sebenarnya anda tidak punya kebebasan dalam pikiran anda. Tidak ada udara masuk keotak anda. Inilah alasan kenapa perempuan menutup tubuhnya. Lihat didunia barat waktu musim panas ! lihat anak gadis anda atau saudari anda yg mempertontonkan tubuhnya keorang-orang dan lalu mereka mengeluh mengenai pelecehan dari laki2! Lihat tingkat pelecehan seksual dan perkosaan di negara2 yg tidak dipimpin oleh islam. Oops, saya lupa, anda tidak tahu politik, jadi percuma minta anda melihat pd hal yg anda pilih utk tetap buta.
Omong2, saya harap suatu hari anda sadar. Jika seperti ‘muslim’ lain saya terasa menyerang anda, mudah2an saya dimaafkan, bukan itu maksud saya. Saya harap anda akan melihat kebenaran suatu hari dan sadar bahwa tanpa tuhan, tidak ada alasan utk hidup, karena kita ada disini bukan suatu kebetulan.. . berapa kemungkinan utk kebetulan yg begitu besar? Bahkan orang yg rasionalpun tidak dapat menunjukan alasan dari keberadaan kita adalah kebetulan. Tidak bisa. Hanya karena anda tidak dapat melihatnya tidak berarti tidak ada.
Saya harap suatu hari anda bersikap tidak memihak utk nasihat2 anda, jangan berprasangka dan menjadi menekan.
Wasalaam
RI
P.S. Saya kira surat ini tidak akan anda munculkan diwebsite anda, takut karena ada kebenaran yg muncul.

Update on Tuesday, September 26, 2006 at 04:58PM by auntlatifa
Dear RI,
Sebenarnya, bukan saya yg mengutip dari quran, itu pembaca2 saya. Saya jarang sekali mengutip quran, karena tugas saya disini bukan utk menganalisa buku ini, tapi utk menolong orang yg minta nasihat.
Utk relevansi sejarah dari quran, silahkan lihat halaman utama dari FFI, akan anda temukan semua yg anda cari.
Saya Cuma merujuk pd kehidupan sehari-hari dalam islam dan, maaf jika itu mengganggumu, bahwa hidup itu tidak mudah, khususnya utk perempuan. Mungkin kamu harus keluar dan bilang pada saudara2 muslimmu bagaimana mengikuti pandangan islam anda?
Kenapa anda bilang meninggalkan satu istri utk istri yg lain adalah tidak islami? Itu bohong dan anda tahu itu. Muslim hanya cukup mengucapkan formula perceraian dan … beres.
Saya tidak memeras siapapun, baca yg saya tulis. Saya merujuk pd kenyataan, sebaiknya anda juga begitu.
Dari suratmu saya mengerti bahwa kamu menjadi muslim yg taat sewaktu mengalami masa2 berat dalam hidupmu. Itu bukan pengecualian, itu adalah aturan. Ketika mengalami masa2 yg berat banyak orang berpaling ke agama.
Saya tahu bahwa ateis juga punya moral . . spt saya sendiri, saya pastikan kamu bahwa moral saya OK! Saya tidak perlu agama utk menjadi manusia yg baik.
Omong kosong apa yg bilang perempuan lebih lemah secara mental dibanding laki2? My friend, cobalah jadi perempuan di negara muslim utk beberapa waktu dan kamu akan tahu mengenai kekuatan mental.
Saya salahkan islam karena islamnya, bukan karena apa yg beberapa teroris lakukan. Saya salahkan islam karena ajarannya, karena isi dari buku suci itu, karena apa yg dilakukan buku itu pada otak org2 muslim, karena implikasinya dunia jadi terbagi, karena apa yg dibuatnya pd perempuan (kamu sepenuhnya setuju dg islam utk hal ini saya lihat, ga tahu kenapa), karena kebencian dan kekejian yg disebarkannya, dll, dll. Saya salahkan islam karena esensi dari islam itu sendiri.
Sampai sekarang, tak satupun anak gadis saya yg berpakaian normal dilecehkan oleh non muslim (juga saya). Satu2nya komentar dan pandangan jelek datang dari para muslim. Yg berjanggut paling jago! Kenapa? Saya tahu jawabannya dan jika kamu jujur, kamu juga tahu. Negara muslim juga punya perkosaan, malah perkosaan masal. Bukankah muslimah ngeseks tiap saat, bahkan saat mereka tidak mau, Cuma karena kalau menolak mereka akan dikutuk semalaman oleh malaikat. Ganti namanya, jangan sebut perkosa, cukup sebut ‘kewajiban islami’. Disamping itu, perempuan normal mana yg mau pergi kepolisi dinegara muslim dan lalu bilang dia telah diperkosa???
Kamu tidak menyerang saya, jadi saya tidak perlu memaafkan. Jika kamu pikir nasihat saya jelek, kamu bebas utk menulis email reaksi utk itu, saya akan menampilkannya dg yg lain dalam blog ini dibawah ‘comments’.
Saya senang kamu baca blog ini dan saya harap sedikit sinar terang akan masuk keotak anda yg telah dicuci. Percayalah pd tuhan jika kamu mau, tapi tolong jangan taruh tuhanmu kedalam kegilaan islam.
Wasalaam achi,
Aunt Latifa

# 74. Another Turkish love story
Sunday, October 8, 2006 at 09:43PM
Posted by auntlatifa
Dear Latifa!
Saya dalam situasi pelik. Dalam kasus ini sulit ikut nasihat orang2 kecuali hati kecil sendiri. Apakah hati kecil saya membawa saya kejalan yg betul?
Saya wanita albania 28 th (latar belakang muslim, tp tidak mempraktekannya). Saya pergi liburan keturki 10 hari dan jatuh cinta pada seorang pemuda muslim 23 th, pegawai hotel, dari dusun Adana. Belakangan saya tau ia berhubungan dg wanita2 barat utk tujuan visa. Keliatannya dia mencinta saya meskipun beda umur atau hubungan masa lalu saya. Tapi hati saya menentang logika saya ini. Dia memaksa saya mengunjunginya lagi, dia belum bilang mau datang dan tinggal di UK, sebenarnya saya yg ingin ia datang agar tidak mengganggu belajar saya di UK.
Saya tidak tahu gimana caranya tahu banyak ttg dia, Cuma mengunjungi dia dan keluarganya tidak cukup informasi utk tahu dia benar2 cinta saya atau Cuma akting. Kami bicara ttg pernikahan dlm waktu dekat ini, tapi saya tidak yakin apa itu keputusan yg tepat. Dinegara ini jika kita akan menikahi seseorang kita tanya banyak ttg dia atau keluarganya, utk kasus ini kayaknya mustahil. Nasihat anda sungguh saya hargai.

Elida

Update on Sunday, October 8, 2006 at 09:45PM by auntlatifa
Dear Elida,
Kamu betul2 ragu tujuan dari pemuda ini ya?! Kalau tidak kamu tidak akan menyurati saya. Saya kira kamu ingin saya menegaskan curigamu.
Mari kita mulai: kamu wanita 28 tahun sekolah di England, dia pemuda 23 th pegawai hotel diturki, kamu wanita bebas hidup di negara bebas dan latar belakang islammu Cuma hadiah, dia penduduk desa muslim yg terdidik secara tradisional, kamu tinggal di inggris, dia selalu ingin keluar turki.
Saya hampir yakin bahwa hormonlah yg berperan besar dalam hubunganmu ini, betul? Apalagi hal yg sama dgnya? Cukup jalani kisah cinta ini apa adanya: Fun utkmu dan dia. Jangan buat kesalahan merubahnya menjadi drama dg menikahinya: selamat tinggal kebebasan dan kebahagiaan utkmu, selamat datang Barat dan uang utknya.
Kamu ingin nasihat saya, ini dia.
Jika kamu ingi menyelidiki lebih jauh karena tidak percaya saya, silahkan, tapi lakukan dg cara “islami”: bicara ttg “uang”, “Emas”, “permata” dan hal lain yg harus dipenuhi sebelum pernikahan dan katakan kamu ingin tinggal bersama di Turki dgnya (kamu begitu cinta negara ini hingga ingin tinggal disini) Perhatikan bagaimana cintanya pelahan-lahan mati.
Beranikan diri, kamu bisa, my dear! Kuharap yg terbaik dan ingat ‘jangan biarkan hormon mengambil alih otak’!

Aunt latifa

# 76. Tough choices (pilihan sulit)
Thursday, October 12, 2006 at 02:13PM
Posted by auntlatifa
hi aunt,
Tolong saran, saya orang malaysia dan bukan muslim. Saya berhubungan dg gadis muslim malaysia sekitar 2 th, karena muslim dan tinggal dimalaysia dia dilarang ganti agama (jika bisapun dia tidak mau) dan siapapun yg menikahi muslim harus masuk islam. Dia bilang keluarganya tidak mau kami menikah dinegara lain dimana kami bisa menikah tanpa pindah agama. Saya bingung apa harus masuk islam dan kehilangan keluarga saya, menikahi dia atau putuskan saja. Kelihatannya dia memutuskan saya dg alasan keluarganya. Trims
kafir

Update on Thursday, October 12, 2006 at 02:14PM by auntlatifa
Dear Kafir,
Apa yg mestinya berlaku dalam hubungan manusia? Ya, betul, CINTA. Sekarang pacarmu jelas2 menaruh agamanya ditempat pertama, dia pikir islam lebih penting dari cinta. Itu jawabannya.
Kamu jadi muslim dan harus hidup dinegara muslim sebagai seorang muslim, Jangan. Itu akan membuat hidupmu sengsara. Kamu harus mencocokan diri dg sesuatu yg kamu tidak cocok. Bahkan itu akan membunuh semua cintamu yg sekarang ini, akan menjadi masalah besar dan merusakan masa depanmu.
So dear kafir, kuatlah dan lupakan muslimah ini. Bahkan sekarang juga ia banyak menyakitimu, kamu akan bersukur dikemudian hari.
I wish you courage and am always here to listen to you. Warm regards,

Aunt Latifa

# 77. Conversions ?
Monday, October 16, 2006 at 01:09PM
Posted by auntlatifa
Dear aunty latifa

Trims atas balasannya dan saya senang anda keluar dari islam. Ingin bertanya. Saya selalu dengar desas desus di internet bahwa islam berkembang sangat cepat dan khususnya wanita barat pindah ke islam dalam jumlah ribuan. Apa semua ini cua propaganda islam yg ingin promosi? Saya bertanya2 perempuan yg bgmn yg mau masuk agama spt islam yg dipimpin oleh penganiaya anak dan pembunuh bernama Mohomed? Mungkinkah mereka dicuci otak atau rendah diri?
look forward to hearing from you

Regards
Roy

Update on Monday, October 16, 2006 at 01:11PM by auntlatifa
Hello Roy,
Tentu, propaganda islam suka ‘pamer’ dg kepindahan2 yg kebanyakan bohong ini. Yg tidak mereka bilang adalah ribuan muslim keluar dari islam secepat mereka bisa. Bahkan bisa kita tambahkan ex muslim yg tidak dapat cerita ttg ini karena takut dibunuh, karena tinggal dinegara muslim.
Wanita2 eropa masuk islam utk bebarapa alasan. Kebanyakan mereka ingin menyenangkan suaminya, dibujuk masuk islam dg kata2 manis, dusta dan lalu menyesalinya segera setelah mereka tahu islam itu gimana. Tapi kemudian, jika mereka ingin hubungan mereka langgeng, mereka tidak berani membicarakannya dan pura2 jadi muslimah. Itu yg terjadi kebanyakan.
Ada juga mereka yg telah dicuci otak dan menerima semuanya, bahkan poligami dan hak suami utk memukul mereka! Wanita2 malang ini punya masalah psikologi, ada yg bermasa lalu keras (obat, prostitusi, siksaan, dll) atau menderita sindrom “keperawanan kedua”. Artinya dulu mereka bergaul bebas, menyesal, hilang harga diri dan sekarang ingin membangun “keperawanan” baru dg “membayar” utk kesalahan2 mereka dulu melalui kekerasan thd wanita di islam. Banyak hal menarik pada psikologis wanita2 ini.
Roy, Semua sekte menemukan korbannya. Mereka menemukan orang yg rapuh, mencuci otak mereka mudah karena pikiran mereka sedang lemah. Begitu juga yg dilakukan islam.
Saya Cuma mengasihani wanita2 malang ini, dan mencoba bekerja lebih keras utk menunjukkan kebenaran keseluruh dunia. Kamu juga! Warm regards,

Aunt latifa
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Aunt Latifa lagi

Postby pod-rock » Wed Dec 13, 2006 1:52 pm

# 77. Conversions ?
Monday, October 16, 2006 at 01:09PM
Posted by auntlatifa
Dear aunty latifa

Trims atas balasannya dan saya senang anda keluar dari islam. Ingin bertanya. Saya selalu dengar desas desus di internet bahwa islam berkembang sangat cepat dan khususnya wanita barat pindah ke islam dalam jumlah ribuan. Apa semua ini cua propaganda islam yg ingin promosi? Saya bertanya2 perempuan yg bgmn yg mau masuk agama spt islam yg dipimpin oleh penganiaya anak dan pembunuh bernama Mohomed? Mungkinkah mereka dicuci otak atau rendah diri?
look forward to hearing from you

Regards
Roy

Update on Monday, October 16, 2006 at 01:11PM by auntlatifa
Hello Roy,
Tentu, propaganda islam suka ‘pamer’ dg kepindahan2 yg kebanyakan bohong ini. Yg tidak mereka bilang adalah ribuan muslim keluar dari islam secepat mereka bisa. Bahkan bisa kita tambahkan ex muslim yg tidak dapat cerita ttg ini karena takut dibunuh, karena tinggal dinegara muslim.
Wanita2 eropa masuk islam utk bebarapa alasan. Kebanyakan mereka ingin menyenangkan suaminya, dibujuk masuk islam dg kata2 manis, dusta dan lalu menyesalinya segera setelah mereka tahu islam itu gimana. Tapi kemudian, jika mereka ingin hubungan mereka langgeng, mereka tidak berani membicarakannya dan pura2 jadi muslimah. Itu yg terjadi kebanyakan.
Ada juga mereka yg telah dicuci otak dan menerima semuanya, bahkan poligami dan hak suami utk memukul mereka! Wanita2 malang ini punya masalah psikologi, ada yg bermasa lalu keras (obat, prostitusi, siksaan, dll) atau menderita sindrom “keperawanan kedua”. Artinya dulu mereka bergaul bebas, menyesal, hilang harga diri dan sekarang ingin membangun “keperawanan” baru dg “membayar” utk kesalahan2 mereka dulu melalui kekerasan thd wanita di islam. Banyak hal menarik pada psikologis wanita2 ini.
Roy, Semua sekte menemukan korbannya. Mereka menemukan orang yg rapuh, mencuci otak mereka mudah karena pikiran mereka sedang lemah. Begitu juga yg dilakukan islam.
Saya Cuma mengasihani wanita2 malang ini, dan mencoba bekerja lebih keras utk menunjukkan kebenaran keseluruh dunia. Kamu juga! Warm regards,

Aunt latifa

# 80. Background information...
Friday, October 20, 2006 at 01:36PM
Posted by auntlatifa
Aunt Latifa
Bisa jelaskan sedikit latarbelakang anda. Kenapa tidak bilang anda aslinya drmn? Dan dinegara arab mana anda tinggal dg bekas suami? Saya bertanya karena mungkin bisa menerangi sedikit pribadi tersiksa anda dan kesalahpahaman anda ttg islam.

Thanks.

Messy.

Update on Friday, October 20, 2006 at 01:37PM by auntlatifa
Dear friend Messy,
Pertama-tama, saya tidak cerai, jadi masih menikah dg suami muslim saya. Dia tahu saya jadi ateis. Meskipun islam inginkan dia mencerai saya karena fakta ini, kita tetap menikah karena betul2 saling cinta sekali! Setuju tidak anda apa ia harus menceraikan saya?
Lebih jauh lg, saya tidak tersiksa lagi. Pernah saya sangat bingung ketika masih percaya, tapi sesudah melihat sinar terang dan kebenaran dibelakang ajaran2 islam, saya menjadi orang yg bebas dan sekarang merasa sangat enteng. Trima kasih atas perhatian anda.
Saya tidak mengerti kenapa latar belakang atau negara mana saya tinggal ada hubungannya dg pengertian ttg islam. Saya diberitahu bahwa hanya ada satu islam dan buku2 islami adalah tempat pertama utk mengajarkan quran, itu semua yg dibutuhkan utk mengerti islam. Betul tidak? Saya tidak mengerti maksud anda, kecuali anda ingin mencari saya dan menyingkirkan saya, teman. Percayalah, saya suka hidup dan selalu melindungi keluarga dan saya sendiri dari dungu2 islam. Saya bisa disalahkan tidak?
Saya ingin anda menjawab pertanyaan saya, giliran anda sekarang.

I am waiting for your answer dear Messy. Warm regards,

Aunt latifa


# 81. Blackmail (Pemerasan)
Saturday, October 21, 2006 at 04:20PM
Posted by auntlatifa
Dear Autie,
I am glad you are here. You have helped many peopl.
I am asking for your help now.
Saya dg lelaki muslim, dia baik, manis dan bilang tidak pernah ingin saya masuk islam. Saya benci islam dan bicara banyak mengenai islam dan ia tidak pernah memperdebatkannya.
Dia kadang puasa dan tidak minum atau makan babi, selain itu dia tidak melakukan praktek2 islam apapun.
Dia bilang ingin menikahi saya, dia mau pura2 masuk agama saya jika saya pura2 masuk agama dia (ibunya punya kanker, dia ga mau bikin stress). Ibunya mengancam bunuh diri jika dia menikahi saya. Dia mengenalkan saya keibunya dan dia bilang mau terima jika saya masuk islam, tapi dia selalu bilang tidak ingin saya begitu dan dia sangat menghormati agama saya.
Dia begitu baik dan sopan. I dont know what to do? What should I do?

Sincerely
Lost

P.S dia tidak punya teman muslim, Cuma eropa/cina.

Update on Saturday, October 21, 2006 at 04:27PM by auntlatifa
Dear Lost,

Well, apa yg kamu bilang kedengarannya seperti . . . pemerasan! Ibu pacarmu memeras kamu dan anaknya, pacarmu juga memeras kamu.
Akting begini tidak begitu baik atau sopat TAPI tidak ‘luar biasa’ di keluarga muslim.
Saran saya : jangan menyerah pd pemerasan itu, habis itu apalagi? Anakmu jadi muslim, karena kalau tidak saudari/ayah/bibi akan marah? Ini cerita ttg memberikan jari malah kehilangan tangan.
Jika pacarmu betul2 mencintaimu, betul baik, sopan dan hormat ke agamamu, dia akan menikahimu suatu hai. Utk menolong dia mencapai itu, kamu dapa tunjukan padanya bahwa laki2 muslim dapat menikahi wanita kristen atau yahudi, menurut quran. Bagaimana jika kamu adalah salah satu dari ‘people of the book’?
Bilang juga bahwa dia bisa, demi cinta kalian, menjadi kristen, karena kristen punya hak utk meninggalkan kepercayaan mereka kapan saja tanpa risiko dibunuh. Lihat gimana jawaban dia, akan sangat memberi penerangan, saya jamin itu.
So dear Lost, bertahanlah dan jangan masuk perangkap ke agama yg tidak toleran yg tidak akan membuatmu atau anakmu bebas!!! Jika pacarmu ingin memilih, biarkan dia memilihnya sekarang jug. Jangan buang energi mencoba mencocok2an yg tidak bisa cocok.

Warm regards and good luck!

Aunt Latifa

# 83. Eradication or modification ? (diberantas atau dimodifikasi?)
Wednesday, November 1, 2006 at 10:48AM
Posted by auntlatifa
Dear aunty latifa
Saya ingin bertanya mengenai islam. Studi yg mendalam mengenai islam dan quran membuat saya mengerti tanpa ragu lagi bahwa islam Cuma pemujaan menyebalkan yg diciptakan oleh bandit abad ke 7 bernama mohomed, dan semua masalah yg muslim hadapi adalah karena mereka secara dungu mengikuti orang gila ini. Ada beberapa yg bilang bahwa islam dapat disekulerkan atau bahkan dibuat manusiawi, tapi aunty, pertanyaan terbesarnya adalah bagaimana sebuah agama seperti islam yg dibimbing oleh kriminal spt mohomed dapat direformasi?
Agama lain paling tidak telah mengalami reformasi karena umumnya mereka diciptakan oleh orang2 yg cinta damai seperti buddha, yesus dan zoroaster. Tapi tidak islam. Contoh bagaimana nazi atau apartheid dapat dimanusiawikan atau dimodernisasi ketika mereka ideologi setan sudah mendarah daging?
Saat ini dunia menghadapi masalah mengerikan karena islam, muslim membunuh bukan hanya non muslim tapi teman muslimnya sendiri yg berani bertanya2 ttg ideologi jahat dari mohomed. Mereka menyebar kebencian dan berusaha sebisanya mempromosikan pemujaan ini keseluruh dunia dan orang2 dungu non muslim, khususnya orang barat yg dicuciotaknya mengikuti umpan bahwa islam agama damai.
Saya makan malam dirumah dg keluarga bekas muslim dan mereka bilang begini, ‘negara yg baik harus menggunakan kekerasan sampai tingkat tertentu utk membasmi nazisme, apartheid, fasisme dan pemujaan2 jahat bagi umat manusia, dan melihat arah islam bergerak, di masa depan semua negara2 baik dan umat manusia akan bergabung dan menggunakan kekerasan utk membasmi ideologi setan yg disebut islam ini sebelum menceburkan seluruh dunia kedalam satu pemujaan besar yg akan berakhir dg kematian seluruh umat manusia.’
Saya setuju dg mereka 100% dan apa anda juga?

R.

Update on Wednesday, November 1, 2006 at 10:49AM by auntlatifa
Dear R.,
Saya setuju dgmu bahwa modifikasi islam tidak mungkin. Beberapa sekte muslim (ahmadiyah, sufi, dll) telah mencobanya, tapi mereka dianggap murtad dari ajaran induk muslim, shia maupun sunni. Dan jika kamu baca quran dan hadis secara teliti, bahkan non mulim akan mengerti bahwa mereka telah meninggalkan jalan islami yg asli.
Tentu saja islam tidak dapat direformasi, seperti quran yg berisi kalimat2 dari tuhannya islam dan contoh2 jahat dari kehidupan mohamed dan perbuatan2 yg harus diterima sebagai perbuatan yang “sebaik-baiknya manusia”
Seseorang bisa mencoba dg keras menafsirkan quran dan bahkan mencoba melihat kehidupan dan tindakan mohamed dalam konteks sejarah mereka, tapi meskipun demikian kejahatan didalamnya akan tetap ada dan jelas bagi siapapun sehingga hanya ada satu kesimpulan yg dapat diambil: islam adalah berita buruk bagi umat manusia dan berisi ajaran2 tidak baik, khususnya karena membagi manusia menjadi dua grup, yg terpilih dan yg terkutuk.
Sekarang, mengenai penggunaan kekerasan utk membasmi islam, saya sepenuhnya tdk setuju dgmu. Jika saya setuju, saya tidak akan repot2 menulis blog ini. Saya percaya dalam kemanusiaan dan intelejensi manusia dan saya harap kekuatan pikiran dan pencerahan menolong kita menghindari penggunaan kekuatan kasar. Dialog, penjelasan, kebenaran, kekuatan persuasi, cinta sejati dan perasaan kasih akan menolong kita utk meledakan islam dari dalam, seperti yg kita lihat pada komunisme.
Tentu saja kita harus bersatu, tentu saja semua orang yg bebas dan berakal akan memerangi kegelapan dari abad pertengahan ini, tapi mari kita lakukan dg kata2 daripada dg kekerasan. Dg ini kita akan menghindari lenyapnya nyawa manusia. Saya ahrap kita akan bisa mempertahankan cara ini, muslim juga manusia (bukan rocker lho, penerjemah) dan karena itu saya anggap mereka sbg bagian yg sama dari keluarga umat manusia. Saya sangat sedih jika kita harus membasmi islam menggunakan senjata, karena itu berarti kematian dan pemisahan. Persis seperti yg diajarkan islam. (kalu kata Obi Wan Kenobi ke Anakin Skywalker, you become the very thing you swore to destroy, he he, penerjemah)
Sementara itu, semua negara bebas bisa mengambil langkah berguna utk menjamin kebebasan manusia: vote dan menerapkan hukum yg melindungi kita, berhentilah merasa benar secara politis, hentikanlah semua maksud legal utk membanjiri dunia bebas dg islamisme.
Inilah kenapa kamu dan saya dan banyak lagi yg lainnya dapat menolong mencapai tujuan kita: berhenti menjadi mayoritas diam, klaim pendirian kita dg jalan yg mungkin, pengaruhi media, tangkap perhatian orang2 yg tidak sadar akan kejahatan islam, dg cara ini islam suatu hari akan didorong kesuatu tempat selayaknya bagi mereka, yaitu buku sejarah dimana disitu akan dijelaskan sebagai penyimpangan jahat dan penyelewengan cara kuno.

Always yours,

Aunt Latifa
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Aunt Latifa

Postby pod-rock » Fri Dec 15, 2006 7:10 am

# 87. How to talk to my muslim wife (gimana ngomong keistri saya yg muslim)
Friday, November 24, 2006 at 10:48AM
Posted by auntlatifa
Dear Aunt Latifa,
Saya seorang agnostik dg latar belakang kristen eropa (hanya budaya, tanpa percaya).
Istri saya muslim. Menikah sudah 14 th.
Sulit sekali komunikasi dg istri saya dalam hal2 yg sama. Saya jelaskan.
Bisa dibilang kami masing2 punya idola, seseorang, kadang dg bentuk samar kadang jelas. Utk saya adalah Yesus. Saya tidak bicara mengenai Yesus yg nyata, Yesus yg adal dalam sejarah, karena kita tidak tahu banyak kehidupan ketika kecil hingga dia muncul kembali pd umur 30an. Saya bicara tentang seseorang yg digambarkan oleh 4 penginjil. Dalam Perjanjian baru digambarkan sebagai orang yg sangat baik (seperti Lord Aragorn dalam ‘Lord of the Ring’).
Karakter Yesus – ditunjukkan oleh ucapan dan perbuatannya – digambarkan sebagai mungkin sebagai yg terbaik dibumi. Bahkan ketika banyak kristen tidak mencotoh Yesus secra serius, jauh didalam jiwanya Yesus adalah figur pemimpin dalam semua keputusan moral. Saya pikir ini berlaku utk hampir semua orang Eropa biarpun beragama yg beda, bahkan utk ateis murni pun.
Tetapi, lebih dari 1 milyar muslim mencontoh nabi Mohammad. Ini bisa dimengerti karena Mohammad adalah figur pemimpin didunia mereka dan sebagai perantara dg tuhan itu sendiri.
Membandingkan karakter Yesus dg karakter Mohammad, belum pernah ada perbedaan sebesar ini. Mohammad adalah persis foto negatif dari Yesus. Karena kehidupan Mohammad diketahui dan perbuatannya dicatat, saya pikir kita bisa sebut dia sebagai kriminal penuh dg hasrat sangat banyak utk menyebabkan kematian, merendahkan manusia dan penghancuran.
Banyak muslim menganggap sebagai kewajiban agama mereka utk mencontoh sang nabinya.
Saya tidak bilang istri saya menunjukkan kecenderungan kriminal. Tetapi, waktu dia menyebut para pembunuh muslim sebagai ‘saudara muslimnya’ membuat saya berpikir: ‘Kalau mereka itu saudara seagamamu, saya tidak mau ikut2an dgmu dan ‘saudaramu’. Ini bukan dunia saya.”
Punya ide utk mengatasi masalah ini? Akan menjadi sebuah keajaiban.
Thank you in advance for your kind considerations!
Kind regards,
Ahmed

Update on Friday, November 24, 2006 at 10:50AM by auntlatifa
Dear Ahmed,
Jawaban utk pertanyaanmu adalah : cinta.
Butuh cinta kasih yg sangat besar utk tinggal bersama dg partner muslim, sekali kamu keluar dari kegilaan islam. Kamu akan juga berpikir mengenai istrimu sebagai manusia dg 2 sisi: sisi manusia biasa dan sisi islam. Coba mempertimbangkan keduanya dg berbeda dan memperlakukannya dg berbeda pula, paling tidak ini yg saya lakukan dalam hubungan saya dg suami muslim saya. Jika tidak, jika kamu mencampur kedua aspek, hubunganmu akan menderita dan kamu tidak akan mencintainya lagi. Cerai satu2nya jalan.
Tapi, jika kamu tetap mencintanya sebagai manusia apa adanya dan jika kamu mampu mengabaikan kenyataan dia sebagai muslim, kamu harus bicara dg dia dalam beberapa kesempatan seperti kamu bicara pada saya dalam emailmu. Tekankan padanya bahwa Mohammad bukanlah orang baik2 dan tindakannya murni kriminal dilihat dari manapun. Juga bicara tentang kedunguan dan ketidaktahuan dalam quran, bahkan jika dia jadi ngamuk, akan selalu tersisa kalimat2mu dipikirannya. Kasusmu lebih mudah dari saya, karena kamu masih percaya tuhan. Jadi bicara padanya mengenai Yesus dan contoh2 kasihnya yg kebalikan dari Mohammed. Itu bisa menjadi pendekatan yg baik.
Menurut hukum islam, kalau kamu keluar islam, istrimu harus minta cerai darimu secepatnya. Apa dia tau itu?
I wish you a lot of courage and love !

Aunt Latifa

# 86. Sikhism (aliran Sikh)
Tuesday, November 21, 2006 at 09:14PM
Posted by auntlatifa

Dear aunt,
Saya pembaca setia situs anda dan saya liat sangat informatif dan sejalan dengan pendapat saya mengenai pemujaan yg disebut ‘islam’.
Saya seorang India Sikh dan saya punya teman orang iran, Narges, seorang wanita yg baik yg ingin saya tolong menyadarkan ttg ini. Bagaimana cara saya melakukannya tanpa menghilangkan persahabatan saya dgnya. Saya mengenal dia sudah 4 th dan dia sepertinya seorang yg berjiwa sedih, jiwanya hilang oleh ‘revolusi iran’. Dia mencari cinta dan kasih sayang yg saya pikir hilang dalam islam utknya. Bagaimana menolongnya?
Kedua, orang2 selalu salah mengenai aliran sikh dan menganggapnya pecahan dari islam, tapi menolak mohammad dan berjuang utk kemanusiaan sebagai warisan utama kami. Turban dan jenggot kami dianggap keliru sbg muslim. Kita menjadi korban kejahatan kebencian di negara barat karena kesalahpahaman ini. Lagipula semua turban dan jenggot bukan Cuma milik islam tapi budaya lain juga. Saya sangat hargai jika anda beritahu orang lain mengenai ini disitus anda karena orang2 mendengarkan anda dan mau melakukan “perbuatan baik’ dg memberitahu ttg ini. Saya mengerti orang minta nasihat ttg bagaimana cara menghentikan pembangunan mesjid baru didekat rumah mereka tapi ‘Gurudwara’ kita disangka mesjid juga. Kita kaum sikh perlu pertolongan karena darah kita juga sama merah, jika tuhan ingin kita berbeda mungkin akan biru atau hijau. Bumi adalah ibu kami dan kami semua, sikh, hindu, buddha, kristen, yahudi, ates dll adalah anak2nya.
Thank you,

P. S. M.

Update on Tuesday, November 21, 2006 at 09:17PM by auntlatifa
Dear P.S.M.,
Saya masukan pesan ini pd blog ini agar yg lain membaca dan sadar bahwa sikh dan islam adalah agama yg berbeda sama sekali! Sial sekali sikh dapat kesulitan karena salah sangka orang menganggap muslim. Tapi selalu dan akan selalu ada orang2 **** dibumi ini.
Kamu betul, kita semua adalah ‘anak2 bumi’. Saya suka ucapan ini.
Sekarang mengenai teman iranmu, kunci utk perasaannya adalah’cinta dan kasih’. Kamu harus meyakinkan dia akan cintamu, bilang kamu ingin dia nyaman dan bahagia. Dg cara ini dia mungkin mengerti bahwa agama bukanlah yg terpenting dalam hidup. Bicara dan buat dia mengerti bahwa cinta antar manusia jauh lebih penting.
Jangan menyerang islam secara terbuka, paling tidak jangan di awal2. Jika dia bicara itu, kamu bisa tanyakan hal2 yg kamu pikir tidak bisa dia debat. Ini akan makan waktu, jadi pelahan2 saja! Kamu bisa menemukan poin2 islami yg bisa didiskusikan dgnya di Faithfreedom. Baca dan pelajari dulu mengenai islam, jadi kamu tahu sepenuhnya apa yg kamu bicarakan dgnya dan kamu akan dapat segera mendebat balik.
I wish you good luck dear friend and hope you will succeed !

Aunt latifa
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Aunt Latifa

Postby pod-rock » Fri Dec 15, 2006 6:26 pm

# 89. Translations (Terjemahan)
Sunday, November 26, 2006 at 09:33PM
Posted by auntlatifa
Hi,
Saya pengunjung baru dari website faithfreedom. Baca2 website ini, saya lihat bahwa saya harus membaca Koran dan membuat yg lain membacanya juga. Sayang sekali, jika saya bicara sesuatu ttg Koran, teman muslim saya bilang bukan itu tafsir yg betul dari Koran. Kata mereka, dalam bahasa arab (saya tidak bisa arab, Cuma inggris) dan terjemahan inggrisnya tidak tepat.
Jadi, versi Koran yg mana, oleh penulis mana, yg anda rekomendasikan (dlm bahasa inggris). Dapatkah saya download?

Regards,
Babikol

Update on Sunday, November 26, 2006 at 09:34PM by auntlatifa
Dear Babikol,
Muslim selalu menerangkan ‘kamu tidak mengerti quran karena tidak bisa baca arab’ tapi ini omong kosong. Kenyataannya kebanyakan muslim didunia itu sendiri tidak bisa membaca ataupun mengerti arab. Jadi mereka menemukan jawaban ini ketika tidak bisa mendebatnya.
Kamu bisa dapatkan terjemahan quraan yg tepat disini: http://www.usc.edu/dept/MSA/quran/
Situs ini punya terjemahan YUSUFALI, PICKTHAL dan SHAKIR, yg diterima didunia Muslim.

Warm regards,

Aunt Latifa


# 90. Respect each other (hormat satu sama lain)
Monday, November 27, 2006 at 09:14PM
Posted by auntlatifa
Saya ingin tahu kenapa orang seperti anda bisa hidup tenang?
Anda menyebar pesan2 islamophobic diseluruh internet. Saya juga tidak percaya pada agama tapi saya menghormati orang2 sebagaimana mereka adanya. Amerika saat ini persis seperti Nazi Jerman dan cara mereka membenci muslim sangat lucu. Jika kita menuduh muslim kenapa kita sendiri tidak lebih baik?
Ada yg menulis pd anda bagaimana menghentikan pembangunan mesjid, wow! Seperti membakar kuil2 di jerman tahun 30an.
Anda menulis disitus ini dimana ada buku2 anti muslim. Jika saya tunjukan buku2 anti kristen dan anti barat, saya akan dituding teroris.
Saya pikir masalahnya adalah orang2 sekarang tidak saling menghargai. Jika barat dapat menghormati muslim dan sebaliknya maka semuanya akan berubah.
Jika satu agama harus dimusnahkan dari dunia, maka semuanya harus dimusnahkan.
Saya pikir organisasi teroris dan USA **** dan dungu.
Dan anda harus tahu yg baik daripada menyebar kebencian. Anda ingin melihat anak muslim dipukuli sampai mati? Itu yg terjadi didunia sekarang.
Dunia hanya akan menjadi bebas jika muslim dan yg lainnya saling menghargai.

"human lover"

Update on Monday, November 27, 2006 at 09:15PM by auntlatifa
Dear "human lover",
Saya juga setuju dgmu bahwa masalah dunia adalah orang2 tidak saling menghargai. Sejauh yg non muslim tahu, saya yakin bahwa mereka akan menghargai yg lain karena hukum sekular mereka menyuruh ini, tapi utk muslim, saya tahu bahwa agama mereka melarang utk menghargai yg lain maka masalah ini menjadi mustahil. Dan saya juga pikir kamu tidak mengerti pesan2 saya dan juga FFI, jadi akan saya terangkan dg jelas utkmu: Saya tidak benci Muslim, saya Cuma benci ideologi jahat yg disebut ‘Islam’, saya tidak ingin manusia, dewasa maupun anak2, menderita atau mati karena agama dan itu tepatnya yg islam lakukan sekaran, penderitaan manusia diseluruh bumi.
Jika kamu baca dg teliti quran dan buku2 islam lainnya, kamu hanya akan mendapat satu kesimpulan: Dunia hanya akan bebas jika muslim dapat menghargai yg lainnya. Dan itu akan terjadi hanya jika islam hilang.
Saya pikir mungkin orang yg tidak sadar akan islam sebenarnya atau kamu adalah seorang muslim yg belum penuh, masih gerayangan dalam gelap. Kedua kemungkinan ini berarti bahaya bagi umat manusia.
Mengenai ‘semua agama harus dihapus dari muka bumi’, saya bilang pada anda, tidak masalah buat saya. Tapi saat ini, Cuma islam yg mengancap kedamaian dunia dan umat manusia, jadi mari kita mulai dari islam karena ini hal yg mendesak.
Dan ya, saya bisa hidup tenang, terima kasih. Saya tahu bahwa opini saya berdasarkan kejadian nyata dan buku2 suci islam, saya tahu islam dari pengalaman pribadi dan saya tahu apa akibatnya bagi manusia. Jadi, mari kita musnahkan.

Best regards and please bacalah quraan !

Aunt Latifa

# 92. A fork in the road of life... (Persimpangan jalan kehidupan) (ciee, puitis ya terjemahannya)
Tuesday, December 12, 2006 at 07:42PM
Posted by auntlatifa
Dear Aunt Latifa
Saya 20 th dan minta nasihat karena hidup saya sekarang sedang berada pada persimpangan jalan, tidak tahu pilih yg mana.
Keluarga saya muslim ketat. Tinggal di inggris. Ayah saya kabur meninggalkan keluarga ketika saya kecil, dia selingkuh dg wanita kulit putih dan ini dipandang sebagai dosa tak terampuni.
Sepanjang hidup saya mempertanyakan keislaman dari keluarga saya, kenapa begitu keras.
Keluarga saya tidak seperti keluarga teman2 dimana saya tumbuh, tidak satupun dari mereka yg muslim. Keluarga saya selalu melarang saya main dg teman2 kulit putih dan selalu membandingkan saya dg ayah saya jika saya bermain dg mereka, tapi hingga sekarang teman2 saya selalu loyal pd saya.
Titik belok saya datang 3 tahun lalu ketika umur 16 dan mulai bekerja. Saya bertemu Michelle. Utk cepatnya, kita saling mencinta dan bersama2 selama 3th, saya mau meninggalkan keluarga saya utknya, karena jika saya bilang pasti mereka mengusir saya.
Tapi belakangan kita putus, karena dia benci jika saya berjalan dengannya dan bertemu orang2 asia saya selalu sembunyi, takut mereka bilang pada keluarga saya dan lalu dibandingkan dg ayah saya.
Saya rindu sekali Michelle. Yg saya inginkan saat ini adalah bersamanya dan hidup normal.
Saya kehilangan wanita yg saya cintai dan sekarang keluarga punya rencana mengatur perkawinan saya yg saya tidak inginkan. Saya sudah berencana kabur.
Saya sudah beli flat dg teman wanita dan belum bilang keluarga akan pindah. Meski dia Cuma teman tapi keluarga saya tidak mau tahu, pokoknya dia wanita kulit putih. Karir saya makin baik dan saya percaya dapat hidup baru, bebas dan bahagia. Masalahnya, saya percaya beberapa aspek dalam islam meski tidak semua, saya minum alkohol, seks sebelum menikah dan meski tidak makan babi, saya makan daging sapi dan ayam tidak peduli halal atau tidak.
Saya bangga jadi muslim. Tapi apa agama yg adil akan menghentikan saya yg Cuma ingin bersama dg gadis yg saya cintai karena ras dan agamanya?
Saya pikir tidak. Saya ingin bebas. Saya sudah kehilangan orang terpenting dalam hidup dan tidak mau melihat muslim muda kebingungan lain punya nasib sama.
Saya ingin bebas dan mengubah dunia agar hal ini tidak terjadi lagi. Tapi dapatkah saya menjadi muslim dan hidup dg keinginan saya itu? Atau saya harus meninggalkan agama saya?
Bisakah anda memberi nasihat?apa yg harus saya lakukan?
Thanks
Sikander

Update on Tuesday, December 12, 2006 at 07:55PM by auntlatifa
Dear Sikander,
Rintangan kamu dg keluarga menjadi dua kali lipat: pertama, berhubungan dg gadis kulit putih (saya kira nonmuslim) dihubungkan dg ayahmu yg tidak setia. Meskipun dalam islam kamu bisa mengambil istri dari wanita golongan ‘people of the book’, keluarga kamu tidak ingin tahu karena kelakuan ayahmu dulu. Kedua, sebagai keluarga muslim keras, mereka ingin kamu menikah secepatnya dg muslimah yg tepat.
Dear Sikander, jika kamu Cuma percaya beberapa aspek saja dari islam, kamu bukan muslim lagi, karena islam adalah harus satu paket penuh, tidak ada tempat utk pilihan2 pribadi. Saya pikir kamu adalah seorang deist, percaya tuhan dan ingin menjadi manusia yg baik. Ini bagus.
Sayangnya kamu harus menderita dan menempuh semua in diusia mudamu dan saya sedih kamu kehilangan Michelle. Dlm beberapa hal saya bisa mengerti Michelle, utk orang seumurmu tidak mudah hidup dalam tekanan terus menerus. Kamu masih muda dan suatu hari akan bertemu wanita lain yg cocok!
Jadi kamu harus memilih: jadi diri sendiri, bebas dan mengatur hidup sendiri atau tunduk, tunduk, tunduk dan menjadi bayangan dari apa yg kamu inginkan. Pikir2 lagi. Dengan segala cara, jangan menikah dg wanita yg tidak kamu cintai.
Saya pikir sulit juga jadi kamu yg selalu dibandingkan dg ayahmu secara negatif. Adalah normal jika kamu mirip dia, diakan ayahmu, saya yakin kamu punya karakteristik khusus darinya, tapi mestinya itu hal2 yg baik bukan? Kepintaranmu misalnya.
Jagalah dirimu dear Sikander, ambil putusan yg tepat dan jangan biarkan siapapun mendikte cara hidupmu. Ini hidup kamu sendiri, Cuma kamu. Tapi hati2, saya tidak mau kamu terluka!
Warm regards,

Aunt Latifa

# 91. American girl in trouble
Monday, December 11, 2006 at 07:34PM
Posted by auntlatifa
Dear Aunt Latifa,
Saya perempuan amerika 26 th tinggal dinegara muslim. Saya menikah dg suami muslim sudah 1.5 tahun dan tidak punya anak. Saya menulis pada anda karena punya masalah besar. Saya sangat cinta suami saya dan kita baik2 saja. Saya masuk islam waktu kita menikah tp sekarang saya berubah pikiran. Saya tahu ini akan menjadi masalah besar buat suami saya jika dia tahu, dan saya tidak bilang siapa2 disini karena saya tahu yg saya lakukan adalah kejahatan. Saya pakai hijab hanya utk menyenangkan suami. Dia pikir saya sholat padahal tidak pernah. Saya ingin cerai dan bilang padanya tidak mau tinggal dinegara ini lagi. Keluarga saya bilang tinggalkan saja waktu dia pergi dan tinggalkan surat, tapi saya takut dia hancur dan saya sangat mencintainya jadi tidak bisa menyakiti seperti itu. Tapi saya juga sadar bahwa saya berbohong padanya dan dia pantas mendapatkan istri yg benar2 percaya islam. Apa anda punya nasihat yg netral? Tolong rahasiakan email adress saya. Thank you.

Update on Monday, December 11, 2006 at 07:35PM by auntlatifa
Dear American girl,
Kamu masih cinta suami, tapi tidak suka islam dan tidak sukan tinggal dinegara islam. Kamu mengerti secepatnya bahwa islam itu palsu dan bahwa hidup wanita dinegara islam itu keras.
Kamu tidak punya anak, jadi ini saatnya kamu memilih masa depanmu: kamu bisa jadi wanita yg bebas, bahagia dan lengkap dg anak dikemudian hari yg dapat kamu didik menjadi manusia bebas, atau kamu bisa sedikit demi sedikit menghilang sebagai bayangan hijab anda sendiri, membesarkan anak dg kegilaan islam yg sama seperti kehidupanmu sekarang.
Jika suamimu tahu kamu bukan muslim lagi, tanpa ragu dia akan menolakmu, menceraikan dan menghukummu dg segala cara. Apa ini cinta? Bukan, itu hak empunya istri atau istri2 dari islam.
Kenapa pusing suamimu akan tidak bahagia jika kamu tinggalkan sedangkan dia tidak peduli akan kebahagianmu, keadaan psikologismu sekarang?Jangan khawatir, laki2 muslim akan selalu dapat mencari istri lain yg dapat memenuhi harapannya, yg adalah, ini harus saya katakan, sangat ‘mendasar’: seks dan kuasa. Islam memberi ini semua, jadi dia akan baik2 saja tanpa kamu.
Selama kamu tidak punya anak, tidak ada ruginya, jadi please naiklah pesawat pertama, pulang ke orang tuamu (buat alasan utk menenangkan rasa curiganya), kamu akan bersedih utk beberapa waktu, tapi suatu hari kamu akan begitu bahagia telah memilih ini! Jika tidak, masa depanmu akan gelap!
Saya harap kamu mendapat kekuatan, tapi, come on, kamu masih muda dan dunia ini milikmu! Ambil kesempatan ini, tidak akan datang dua kali!

Aunt latifa
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Previous

Return to Ruang Pengakuan dan Kesaksian



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users