. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

MUHAMMAD KECIL YANG LUAR BIASA !!

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

MUHAMMAD KECIL YANG LUAR BIASA !!

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 20, 2007 11:15 am

The Early Life of the Apostle of Allah

1. Ibunda Sang Nabi mengalami “penglihatan dan Suara” yg memberikan nama Muhammad saat Nabi dikandungnya.
    It is recorded that when the mother of the apostle of Allah became pregnant with him she had a vision, and a voice spoke to her, saying, ‘Thou art pregnant with the prince of this nation. When he is born on this earth, thou must say, “I place him under the protection of the only One, from the wickedness of every envious person.” And thou must name him Muhammad.’
    http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

2. Selama Muhammad dalam kandungan Ibundanya melihat cahaya darinya yg menyelebungi hingga ke kastil Basra di syiria.
    While she was carrying the child in her womb she saw a light issue from her which illuminated even the castles of Busra in Syria . And Abdullah b. Abdul Muttalib, the father of the apostle, died while the child was yet unborn.
    http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm


3. Pada saat kelahiran sang Nabi, Yahudi melihat bintang2 bersinar terang tak seperti biasanya disaksikan orang2 yahudi lainnya di madina dan tahun dikalahkannya pasukan kristen bergajah.
    The apostle of Allah was born on a Monday, on the thirteenth (lay of the month of Rabi in the year of the Elephant [c 570]* At the time of the apostle’s birth a Jew standing on the flat roof of a house in Medina called forth the Jewish people and when they assembled around him, saying, ‘Woe to you. What is the matter?’ he told them ‘This night the star has risen, under which the apostle is born.’
    [*The year of an invasion by the Abyssinians, whose army was made memorable in Arabia by having an elephant in its train.}
    http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm [/list]

    4. Kehadirannya membawa berkat bagi keluarga pengasuhnya. Ternak yg sebelumnya tak menghasilkan susu kini berlimpah.
      “After that, I took him to my arms and offered him my breast he drank as much as he liked till he was satisfied, and his brother did the same till he had enough. After that both of slept, whereas before we could not sleep for our child wailing. Then my husband approached our she camel, and lo! It was full. Accordingly I milked it, and we both drank until we were satisfied and filled, so that we had a good night. In the morning, my husband said, “By Allah, Halima, you have brought a blessed soul.” I replied “This is just what I hope for.” After that we departed. I mounted my she ass with the infant, but the animal ran so fast that the other donkeys were not able to keep up with it, and my companions asked, “0 daughter of Abu Dhuayb, is not this the same donkey on which you came?” I replied, “Yes. It is the very same”, and they exclaimed, “There is something the matter with it!” When we arrived at our habi¬tation in the country of the Banu Sad a more sterile land than which I do not know on the earth of Allah our sheep met me in the evening, filled with milk so that we had only to milk and drink, whereas others could not milk a single drop. And those of those of our people who were present said to their shepherds, “Woe toyou! Pasture where the shepherd of the daughter of Abu Dhayb is pasturing.” Nevertheless their sheep returned in the morning hungry, without a drop of milk, and my sheep were filled with milk.
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm


    5. Dua lelaki berjubah putih membelah dada Muhammad membersihkannya
      “It was not longer than a month after our return that his milk-broth¬er came running to me and his father, saying, “Two men dressed in white garments have taken hold of my brother, and have thrown him on the ground. They ripped open his belly, and are squeezing him.” I and his foster father hastened out and found him standing apparently unharmed but with his coun¬tenance quite altered. We questioned him, and he said, “Two men dressed in white garments came to me, who threw me down, opened my abdomen and searched in it for I know not what.” We returned with him to our tent, and his foster father said to me, “0 Halima! I fear something has happened to the boy. Carry him to his family ere the injury becomes apparent!”
      Later, the apostle of Allah himself described what had hap¬pened. ‘Whilst I and my milk brother were pasturing some animals in the rear of our house, two men came to us dressed in white garments and bearing a golden platter full of snow. They took hold of me, opened my belly, extracted my heart, split it open and took out of it a black lump of blood which they threw away. Then they washed my heart and belly with snow, until they had purified them. Then one of them said to his companion, “Weigh him against one hundred of his people.” And he weighed me with them, but I proved heavier than they. Then he said, “Weigh him with one thousand of his people.” This he also did, and I was again found more heavy. After that he said, “Leave him; for if you were to weigh him against his whole nation, he would outweigh it.” ‘ Later, the apostle of Allah was in the habit of saying that there was not a prophet who had not pastured sheep.
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

    6. Awan menaungi sang Nabi kemanapun berjalan disaksikan pendeta bahira seorang yahudi.
      , he had seen the apostle of Allah in the caravan, and that as the caravan approached a cloud hung over the apostle of Allah. When the caravan arrived the people halted under a tree near the cell of the hermit, and he saw the cloud overshadow the tree, and the branches bent themselves over the apostle of Allah so protect him.
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm


    7. Sedari kecil sudah membenci berhala-berhala yg disimpan di Kabah.
      When the people had finished eating and dispersed Bahira addressed the apostle of Allah as follows, ‘I adjure you by al Lat at Uzza; answer the questions I shall ask.’ (Bahira used these words because he had heard the Quraysh swearing by these two idols.) It is said that the apostle of Allah replied, ‘Do not ask me by a] Lat and by al Uzza; for, by Allah, I have never hated anything more intensely than these two.’ Bahira continued, I adjure you by Allah to answer what I shall ask’, and the apostle of Allah said, ‘Ask me what thou wilt.’ Accordingly he put to him various questions about his state during sleep, and his condition and circumstances, to which the apostle of Allah gave replies which agreed with what Bahira expected of him.
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

    8. Tanda kenabian di antara pundaknya di punggung

    9. Sedari Muda dikenal ORANG YANG PALING JUJUR dan Berakhlak Mulia
      The apostle of Allah grew Allah protecting, keeping and guarding him from the abominations of idolatry, having pre¬destined him to become His apostle and the recipient of His grace till he became the most excellent man of his people, the most agreeable in behaviour, the most noble in descent, the finest in neighbourly feeling, the greatest in meekness, and the most truthful in utterance; the greatest in fidelity, the furthest from wickedness and from acts which pollute; so exalted and noble that he was called among his people ‘the faithful’, because of the good qualities Allah had bestowed upon him.
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

    10. Sedari kecil sudah sangat PEKA untuk menutup Aurat dikala anak2 lain masih cuek bertelanjang
      The apostle of Allah later told how Allah had preserved him in his childhood and state of innocence, saying, ‘I was among Quraysh boys and we were carrying stones for some play. We were all naked, and every boy had placed his ezar [loincloth] around his neck to carry stones in it, and I had done the same. When I was thus moving about, some Being whom I did see struck me a fearful blow and exclaimed, “Bind on thy ezar “; accordinglyl I girded myself therewith, and thus carried the stones on my neck, I being the only one among my companions who wore his ezar.’
      http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm
Last edited by MONTIR KEPALA on Wed Jun 20, 2007 11:47 am, edited 1 time in total.
User avatar
MONTIR KEPALA
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby Duladi » Wed Jun 20, 2007 11:35 am

Kelahiran dan Masa Kecil Muhammad

Di tahun 570 A.D., di Mekah, Arabia, seorang janda muda bernama Amina melahirkan anak laki yang diberi nama olehnya Kotham sesuai tradisi bangsanya. Lima puluh tahun kemudian, ketika anak laki ini hijrah ke Medina, dia akan mengganti namanya dengan nama “Muhammad” (yang terpuji) sebagai nama pujian diri, dan dia terkenal dengan nama itu sampai hari ini. Meskipun Muhammad adalah anak2 Amina satu2nya, tapi Amina menyerahkan dirinya kepada seorang wanita Bedouin untuk dibesarkan di padang pasir kala Muhammad masih berusia 6 bulan.

Beberapa wanita kaya Arab kadangkala menyewa wanita2 lain untuk menyusui bayi2 mereka. Hal ini memungkinkan wanita kaya itu untuk tidak menyusui dan bisa punya anak lagi dengan cepat. Lebih banyak anak berarti lebih tinggi status sosialnya. Tapi bukan ini yang terjadi pada Amina janda miskin yang hanya punya satu anak untuk diurus. Abdullah, ayah Muhammad, meninggal enam bulan sebelum Muhammad lahir. Juga kebiasaan ini tidak terlalu sering dilakukan. Lihat misalnya Khadijah, istri pertama Muhammad, yang merupakan wanita terkaya di Mekah. Dia punya tiga anak dari perkawina sebelumnya dan tujuh anak dari perkawinannya dengan Muhammad, dan dia merawat mereka semua seorang diri. [Muhammad punya empat putri dan tiga putra. Semua anak laki meninggal waktu masih kecil. Anak2 perempuan mencapai usia dewasa dan menikah, tapi semuanya meninggal di usia muda. Putrinya yang terkecil meninggalkan dua orang putra. Putri bungsu ini hanya lebih tua enam bulan daripada usia Muhammad saat meninggal.]

Mengapa Amina menyerahkan anak satu2nya untuk dibesarkan orang lain? Hanya ada sedikit keterangan bagi kita untuk mengerti tentang ibu Muhammad dan keputusan yang diambilnya.

Keterangan menarik yang menunjukkan keadaan psikologi Amina dan hubungannya dengan bayinya adalah Amina tidak menyusui Muhammad. Setelah Muhammad lahir, dia diserahkan kepada Thueiba, yang adalah pelayan paman Muhammad yang bernama Abu Lahab (orang yang sama yang dikutukinya di Sura 111 di Qur’an, sekalian juga dengan istrinya), untuk disusui. Tidak ada keterangan mengapa Amina tidak menyusui anaknya. Yang bisa kita lakukan adalah menduga. Apakah dia mengalami tekanan bathin karena menjanda di usia mudanya? Apakah dia pikir anaknya merupakan halangan baginya untuk menikah lagi?

Kematian anggota keluarga dapat mengakibatkan perubahan kimia dalam otak yang mengakibatkan tekanan jiwa (depresi). Sebab lain yang mengakibatkan dapat wanita mengalami tekanan jiwa adalah: hidup sendirian, gelisah tentang keadaan janinnya, masalah perkawinan atau keuangan dan usia muda ibu. Amina baru saja kehilangan suaminya, dia hidup sendiri, miskin, dan muda. Berdasarkan keterangan yang ada, dia tampaknya mengalami tekanan jiwa. Hal ini dapat menganggu kemampuan ibu untuk menumbuhkan ikatan bathin dengan bayinya. Juga, tekanan jiwa selama mengandung dapat pula mengakibatkan ibu mengalami tekanan jiwa berikutnya setelah melahirkan bayi (postpartum depression).

[Penelitian2 menunjukkan bahwa bayi2 yang lahir dari ibu yang menderita gejala2 tekanan jiwa sewaktu mengandung dan setelah melahirkan, mengalami peningkatan jumlah cortisol dan norepinephrine, rendah jumlah dopamine, dan lebih tidak simetris EEG kanan depan. Bayi2 dari kelompok penderita depresi sewaktu hamil menujukkan kecenderungan asimetri EED kanan depan dan lebih tinggi jumlah norepinephrine. Data ini menyatakan efek psikologi bayi tergantung lebih banyak pada keadaan jiwa ibu sewaktu mengandung daripada setelah melahirkan tapi juga tergantung dari lamanya depresi. ncbi.nlm.nih.gov]

Beberapa penyelidikan ilmiah menunjukkan bahwa tekanan jiwa yang dialami ibu mengandung dapat berakibat langsung pada janin. Bayi2 yang lahir biasanya menjadi cepat marah dan lamban. Bayi2 ini dapat tumbuh menjadi anak2 balita yang lamban belajar dan tidak bereaksi secara emosional, ditambah masalah kelakuan, misalnya suka melakukan kekerasan. [www.health.harvard.edu/newsweek/Depression_during_pregnancy_and_after_ 0405.htm]

Muhammad tumbuh diantara orang2 asing. Sewaktu dia besar, dia sadar bahwa dirinya bukanlah anggota keluarga yang mengurusnya. Dia semestinya heran mengapa ibunya, yang hanya mengunjunginya dua kali setahun, tidak menginginkannya.

Halima adalah wanita yang menyusui Muhammad. Enam puluh tahun berikutnya terungkap bahwa awalnya Halimah tidak mau mengurus Muhammad karena dia anak yatim dari janda miskin. Tapi akhirnya Halimah mau mengurus Muhammad karena dia tidak mendapatkan anak dari keluarga kaya, dan keluarganya sendiri sangat butuh uang meskipun sedikit sekalipun. Apakah ini tampak pada cara Halimah mengurus bayi itu? Apakah Muhammad merasa tidak dikasihi di keluarga angkatnya selama tahun2 awal penting yang menentukan sifat seseorang?

Halima melaporkan bahwa Muhammad adalah anak yang penyendiri. Dia suka hidup dalam dunia khayalannya sendiri dan bercakap-cakap dengan teman2 khayalannya yang tidak bisa dilihat orang lain. Apakah ini reaski dari anak yang tidak dikasihi di dunia nyata sehingga dia menciptakan khayalannya sendiri untuk menghibur dirinya dan merasa dikasihi?

Kesehatan mental Muhammad mengkhawatirkan ibu asuhnya sehingga dia mengembalikan Muhammad kepada ibunya Amina ketika berusia lima tahun. Karena masih belum punya suami baru, Amina ragu2 untuk menerima kembali anaknya sampai Halima menceritakan padanya kelakuan dan khayalan Muhammad yang aneh. Ibn Ishaq mencatat kata2 Halima:
Ayahnya (ayah dari anak laki Halima satu2nya) berkata kepadaku, “Aku takut anak ini mengalami serangan jantung, maka bawalah dia kembali ke keluarganya sebelum terjadi akibat buruk”… Dia (ibu Muhammad) menanyakan padaku apa yang terjadi dan terus menggangguku sampai aku menceritakan padanya. Ketika dia bertanya apakah aku takut anaknya (Muhammad) kerasukan setan, maka kujawab iya.;
[Sirat Ibn Ishaq, page 72: Ibn Ishaq (baca Is-haq, nama Arab bagi Isaac) adalah penulis sejarah Muslim, lahir di Medina kira2 85 tahun setelah Hijra (yakni tahun 704, dia meninggal tahun 768). (Hijra adalah pindahnya Muhammad ke Medina dan dimulainya awal penanggalan Arab), Dialah penulis pertama sejarah hidup Muhammad dan peristiwa perang2nya. Kumpulan kisahnya tentang Muhammad disebut "Sirat al-Nabi" ("Kisah Hidup sang Nabi"). Buku ini telah hilang. Akan tetapi, kumpulan tulisan Ibn Ishaq dengan catatan2 dari Ibn Hisham (mati tahun 834) masih tersedia dan diterjemahkan dalam bahasa Inggris. Ibn Hisham mengaku sengaja tidak menyertakan beberapa tulisan Ibn Ishaq yang dianggap memalukan kaum Muslim. Beberapa bagian kisah memalukan ini dikutip oleh Tabari (838–923) yang adalah penulis sejarah terkenal dan paling terkemuka dari Persia dan juga penulis tafsir Qur'an.]

Adalah normal bagi anak2 untuk melihat monster di bawah tempat tidur mereka dan bicara dengan orang2 khayalannya. Tapi kasus Muhammad tentunya langka dan mengkhawatirkan. Suami Halima berkata, “Aku takut anak ini mengalami serangan jantung.” Keterangan ini penting. Bertahun-tahun kemudian, Muhammad bicara tentang pengalaman masa kecilnya yang aneh:
Dua orang berpakaian putih datang padaku dengan baskom emas penuh salju. Mereka memegangku dan membelah tubuku dan mengambil dari dalam tubuhku gumpalan hitam yang lalu mereka buang. Lalu mereka mencuci jantung dan tubuhku dengan salju sampai murni.
[W. Montgomery Watt: terjemahan tulisan biografi Muhammad oleh Ibn Ishaq (hal. 36)]

Sudah jelas bahwa kekotoran pikiran tidak tampak sebagai gumpalan dalam jantung. Meskipun nyatanya anak2 tidak berdosa, dosa sendiri tidak dapat dihilangkan lewat operasi bedah dan salju bukanlah bahan pembersih yang baik. Cerita ini sudah jelas hanyalah khayalan dan halusinasi saja.

Muhammad sekarang hidup lagi bersama ibunya, tapi ini tidak berlangsung lama. Setahun kemudian Amina meninggal. Muhammad tidak banyak bicara tentang ibunya. Ketika Muhammad menaklukkan Mekah, lima puluh tahun setelah kematian ibunya, dia mengunjungi kuburan ibunya di Abwa yang terletak diantara Mekah dan Medinah.

Ini adalah kuburan ibuku; Tuhan mengijinkanku untuk melawatnya. Aku ingin berdoa baginya, tapi tidak dikabulkan. Maka aku memanggil ibu untuk mengenangnya dan ingatan lembut tentang dirinya menyelubungiku, dan aku menangis.
[Tabaqat Ibn Sa'd p. 21 . Ibn Sa'd (784-845) adalah ahli sejarah, murid dari al Waqidi. Dia membagi tulisannya dalam delapan bagian, dan menamakannya Tabaqat (kategori2). Yang pertama adalah kisah hidup Muhammad (Vol. 1), lalu perang2nya (Vol. 2), pengikut2nya di Mekah (Vol. 3), pengikut2nya di Medinah (Vol. 4), cucu2nya, Hassan dan Hussein dan tokoh2 Muslim yang utama (Vol. 5), pengikut2 dan sahabat2 Muhammad (Vol. 6), pengikut penting berikutnya (Vol. 7) dan beberapa tokoh Muslimah (Vol. 8 ). Kutipan2 Tabaqat yang digunakan di buku ini diambil dari terjemahan dalam bahasa Persia oleh Dr. Mahmood Mahdavi Damghani. Publisher Entesharat-e Farhang va Andisheh. Tehran, 1382 solar hijra (2003 A.D.).]

Mengapa Tuhan tidak mengabulkan Muhammad berdoa bagi ibunya? Apa yang dilakukan Amina sehingga dia tidak layak untuk dimaafkan? Ini sungguh tidak masuk akal. Sudah jelas Tuhan tidak ada hubungannya dengan hal ini. Muhammad sendirilah yang tidak bisa memaafkan ibunya, bahkan separuh abad setelah dia mati. Dia mungkin mengingatnya sebagai wanita yang dingin dan tidak sayang anak, sehingga Muhammad tidak menyukainya dan mengalami luka bathin yang tidak pernah sembuh.

Muhammad kemudian hidup bersama kakeknya selama dua tahun. Kakeknya yang telah ditinggal mati putranya, sangat memanjakan Muhammad. Ibn Sa’d menulis bahwa Abdul Muttalib sangat memperhatikan Muhammad lebih banyak daripada memperhatikan putra2nya sendiri. [Tabaqat Volume 1, page 107] Muir dalam Biography of Muhammad menulis: “Anak itu dirawat dengan penuh kasih sayang olehnya. Sebuah karpet biasa dibentang di bawah bayang2 Ka’bah, dan di situ orang tua (kakek Muhammad) itu berbaring terlindung dari terik matahari. Di sekitar karpet, dengan jarak yang tidak jauh, duduklah putra2nya. Muhammad kecil berlari mendekat pada kakeknya dan mengambil karpet tersebut. Putra2nya hendak mengusirnya pergi, tapi Abdul Muttalib mencegahnya dan berkata: “Jangan larang putra kecilku.” Dia lalu mengelus punggungnya karena merasa girang melihat tingkah lakunya yang kekanakan. Anak laki ini masih diurus ibu asuhnya yang bernama Baraka, tapi Muhammad selalu lari darinya dan pergi ke tempat tinggal kakeknya, bahkan jika dia sedang sendirian dan tidur.
[The Life of Muhammad by Sir. William Muir Volume II Ch. 1. P. XXVIII]

Muhammad ingat perlakuan penuh kasih sayang yang diterimanya dari Abdul Muttalib. Sambil tak lupa membumbui dengan khayalannya sendiri, dia di kemudian hari berkisah bahwa kakeknya biasa berkata, “Biarkan dia karena dia punya nasib yang hebat, dan akan menjadi pewaris kerajaan;” dan berkata pada Baraka, “Awas, jangan sampai dia jatuh ke tangan orang2 Yahudi dan Kristen, karena mereka mencarinya dan akan melukainya!” [Katib al Waqidi, p. 22] Akan tetapi, tiada seorang pun yang ingat perkataan ini karena sebenarnya paman2nya tidak percaya perkataannya, kecuali Hamza yang berusia sepantar dengan Muhammad. Abbas juga di kemudian hari bergabung dengan Muhammad, tapi itu terjadi setelah bintang Muhammad bersinar dan dia dan pasukannya berada di depan Mekah untuk siap menyerang.

Nasib sekali lagi tidak berpihak pada Muhammad. Hanya dua tahun setelah dia hidup bersama kakeknya, sang kakek meninggal dunia di usia delapan puluh dua tahun dan Muhammad lalu diasuh oleh pamannya Abu Talib.

Muhammad merasa sedih karena kehilangan kakek yang mengasihinya. Ketika dia berada di penguburan jenazah di Hajun, dia menangis. Bertahun-tahun kemudian dia masih mengenang kakeknya.

Abu Talib mengasuh Muhammad dengan penuh kasih pula. “Kasih sayangnya pada Muhammad sama besarnya seperti kasih sayang Abdul Muttalib padanya,” tulis Muir. “Dia mengijinkannya tidur di atas ranjangnya, makan di sisinya, dan pergi bersamanya ke luar negeri. Dia terus memperlakukan Muhammad dengan lembut sampai Muhammad dewasa.”[Tabaqat Vol I., hal. 108] Ibn Sa’d mengutip Waqidi yang mengisahkan bahwa Abu Talib, meskipun tidak kaya, mengasuh Muhammad dan mencintainya lebih dari anak sendiri.

Karena kehilangan orang2 yang dikasihinya secara berturut-turut di masa kecilnya, Muhammad takut ditinggalkan dan kejadian ini tentunya berdampak emosi kuat. Hal ini tampak jelas dalam kejadian di waktu dia berusia 12 tahun. Suatu hari, Abu Talib hendak pergi ke Syria untuk berdagang. Dia tidak membawa Muhammad pergi. “Tapi ketika kafilah sudah siap berangkat, dan Abu Talib siap menaiki untanya, keponakannya yang tidak mau ditinggal lama memeluknya erat2. Abu Talib terharu dan membawa dia pergi bersamanya.”[The Life of Muhammad by Sir. William Muir Vol. II Ch. 1. P. XXXIII] Eratnya hubungan Muhammad dan pamannya menunjukkan Muhammad selalu takut kehilangan orang2 yang dikasihinya.

Meskipun Abu Talib merawatnya dengan penuh kasih dan terus membela Muhammad sampai ajal, mengasihinya lebih dari anak sendiri, pada akhirnya Muhammad terbukti sebagai keponakan yang tak tahu terima kasih. Ketika pamannya hampir ajal di ranjang, Muhammad menengoknya. Semua putra2 Abu Muttalib juga ada di situ. Abu Talib selalu memikirkan kebaikan bagi Muhammad dan dia meminta dengan tulus pada saudara2 lakinya untuk melindungi Muhammad yang sekarang berusia 53 tahun. Mereka berjanji untuk melakukannya, termasuk Abu Lahab, yang dikutuki Muhammad dalam Qur’an. Setelah itu Muhammad meminta pamannya masuk Islam.

Muhammad sadar bahwa pengikut2nya adalah orang2 lemah dari kalangan rendah. Untuk mendongkrak keberadaannya, dia butuh orang berpengaruh masuk Islam. Ibn Ishaq menulis: “Ketika orang2 datang di perayaan2, atau ketika sang Rasul mendengar ada orang penting yang hendak berkunjung ke Mekah, dia akan mendatangi orang itu dan menyampaikan pesannya.”[Sirat, Ibn Ishaq page. 195] Tulisan sejarah juga mengisahkan pada kita bahwa Muhammad sangat girang luar biasa ketika Abu Bakr dan Omar menjadi pengikutnya. Jika Abu Talib bersedia masuk Islam, maka Muhammad akan tampak lebih terhormat diantara para pamannya dan masyarakat Quraish. Suku Qurasih adalah suku Arab yang tinggal di Mekah dan penjaga bangunan Ka’abah. Muhammad sangat butuh pengakuan kebenaran agamanya dari Abu Talib. Akan tetapi sang paman tersenyum dan berkata bahwa dia lebih memilih mati dengan agama kakek moyangnya. Maka punahlah harapan Muhammad. Dia lalu meninggalkan ruangan sambil berkata: “Aku ingin berdoa baginya, tapi Allâh melarangku.”

Sukar dipercaya bahwa Allah melarang nabinya meminta ampun bagi orang yang membesarkannya, melindunginya sampai ajal, dan berkorban begitu banyak baginya. Kalau memang Tuhan berbuat demikian, hal ini akan menurunkan derajat Tuhan sedemikian rupa sehingga tak layak disembah. Pengorbanan Abu Talib dan keluarganya demi kepentingan Muhammad sangatlah banyak. Meskipun tidak percaya akan Islam, Abu Talib berdiri bagaikan batu tegar menghadapi seluruh rakyat Quraish untuk membela Muhammad dari segala ancaman yang ada dan selama 38 tahun dia terus menjadi pendukung Muhammad tanpa henti. Meskipun begitu, Muhammad bukanlah keponakan yang tahu balas budi. Ketika Abu Talib tidak mau masuk Islam, Muhammad merasa begitu ditolak sehingga dia tidak mau mendoakan pamannya yang hampir ajal.

Tidak banyak yang terjadi di masa muda Muhammad dan tidak ada hal yang dianggap penting dicatat oleh penulis kisah hidupnya. Dia dikabarkan adalah orang yang pemalu, pendiam dan tidak terlalu suka berhubungan sosial. Meskipun disayang dan dimanja pamannya, Muhammad tetap peka dengan statusnya sebagai anak yatim piatu. Kenangan masa kecil yang sepi dan tanpa kasih terus menghantui sepanjang hidupnya.

Tahun2 berlalu. Muhammad tetap saja suka menyendiri dan lebih memilih hidup di dunianya sendiri, bahkan jauh dari orang2 yang dikenalnya. Bukhari menulis bahwa Muhammad “lebih pemalu daripada perawan wanita bercadar.”[Bukhari: Volume 4, Book 56, Number 762:] Dia tetap saja begitu seumur hidupnya, tidak percaya diri dan pemalu. Dia berusaha mengatasinya dengan membesarkan, menyombongkan dan memuja-muja diri sendiri.

[Abu Abdullah Muhammad Bukhari (c. 810-870) adalah seorang pengumpul hadis atau sunnah, (kumpulan perkataan dan perbuatan Muhammad). Buku kumpulan hadisnya dianggap paling terkemuka. Dia menghabiskan waktu enambelas tahun untuk mengumpulkannya, dan berhasil mendapat 2.602 hadis (9.082 hadis yang diulang isinya oleh sumber pencerita lain). Persyaratan yang ditetapkannya untuk menentukan keaslian hadis sangat ketat dan karenanya kumpulan hadisnya disebut Sahih (tepat, benar). Ada dua ilmuwan Islam lainnya yakni Abul Husain Muslim dan Abu Dawood yang bekerja dengan cara sama seperti Bukhari dalam mengumpulkan hadis. Sahih Bukhari, Sahih Muslim and Sunnan Abu Dawood diakui oleh masyarakat Muslim pada umumnya, terutama Muslmi Sunni, sebagai literatur tambahan bagi Qur’an.]

Muhammad tidak melakukan pekerjaan apapun yang penting. Saat2 tertentu dia menggembalakan kambing, dan ini sebenarnya adalah pekerjaan kaum perempuan dan dianggap bukan kerjaan lelaki oleh orang2 Arab. Bayarannya rendah dan dia bergantung pada kemurahan hati pamannya.

Ingin tahu lebih banyak? Baca di sini:

MENGENAL MUHAMMAD
.
Last edited by Duladi on Wed Jun 20, 2007 11:44 am, edited 1 time in total.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7103
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Postby Fiver » Wed Jun 20, 2007 11:42 am

Emang Gue Pikirin....

:lol: :lol: :lol:

Yang penting hasil akhir mon..!!!!

1. mati diracun
2. mewariskan ajaran sesat ke pengikutnya
3. mewariskan banyak istri ke....siapa yah? ke loe kali mon... :D :D :D
4. masih sempat bilang dapat 72 bidadari
5. .....

:lol: :lol:
User avatar
Fiver
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 775
Joined: Fri Apr 20, 2007 4:26 pm

Postby SQUALL LION HEART » Wed Jun 20, 2007 11:44 am

Taggiya dong si montir.. tuh udah ditulis sejarahnya ama duladi.. hahahahaha..
SQUALL LION HEART
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2430
Joined: Thu Nov 23, 2006 8:56 am
Location: ujung langit

Postby Duladi » Wed Jun 20, 2007 11:49 am

MONTIR wrote:10. Sedari kecil sudah sangat PEKA untuk menutup Aurat dikala anak2 lain masih cuek bertelanjang

The apostle of Allah later told how Allah had preserved him in his childhood and state of innocence, saying, ‘I was among Quraysh boys and we were carrying stones for some play. We were all naked, and every boy had placed his ezar [loincloth] around his neck to carry stones in it, and I had done the same. When I was thus moving about, some Being whom I did see struck me a fearful blow and exclaimed, “Bind on thy ezar “; accordinglyl I girded myself therewith, and thus carried the stones on my neck, I being the only one among my companions who wore his ezar.’
http://www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

Mungkin Muhammad malu karena penisnya yang paling besar dan panjang.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7103
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Postby SQUALL LION HEART » Wed Jun 20, 2007 11:56 am

perlu masuk buku... MATI KETAWA ALA MUSLIM...

hahahhahahhahhahaha...
SQUALL LION HEART
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2430
Joined: Thu Nov 23, 2006 8:56 am
Location: ujung langit

Postby cahkangkung » Wed Jun 20, 2007 12:11 pm

Pas gua baca judulnya Muhammad Kecil gua kira teh Muhammad Junior alias his d*ck! Kalo yang satu ini sih mungkin ruarr biasa,kan setara dengan kekuatan 30 orang laki2 khan?
User avatar
cahkangkung
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1429
Joined: Mon Sep 25, 2006 8:43 am
Location: Malta

Postby Duladi » Wed Jun 20, 2007 12:25 pm

Inilah "Muhammad Kecil yg Luar Biasa" setelah menjadi "ORANG DEWASA"

Muhammad menyerang dengan agresif beberapa kelompok orang di sekelilingnya. Salah satu kelompok ini adalah orang Yahudi dari Khaibar. Muhammad percaya Tuhan yang membawanya menyerang Khaibar. Setelah Khaibar ditaklukkan, orang Yahudi diperbudakkan, dibunuh atau dibiarkan hidup di sana asalkan mereka memberi para Muslim separuh dari apa yang mereka hasilkan. Salah satu tindakan Muhammad yang paling keji adalah terhadap seorang tawanan bernama Kinana. Kinana adalah salah seorang pemimpin di Khaibar. Muhammad ingin dia mengungkapkan di mana harta yang terkubur disembunyikan. Kinana menolak. Muhammad lalu menyiksanya hingga hampir mati, lalu memerintahkan pemenggalan kepalanya.

Pada halaman 515 dari “The Life of Muhammad”, yang merupakan terjemahan dari buku Ibn Ishaq “Sirat Rasul Allah” (Kehidupan Rasul Allah), kejadian penaklukan Khaibar ini diperinci. Kejadian ini terjadi sekitar 3 tahun sebelum kematian Muhmaad akibat keracunan. Khaibar adalah tempat hidup Yahudi yang besar, sekitar 95 mile di utara Medina. Orang Yahudi di sana umumnya petani. Khaibar terkenal akan kurma-kurmanya yang terbaik di daerah itu. Orang Yahudi di sana kaya-kaya karena mereka bekerja keras dan berhasil karenanya.

Sebelum penaklukan Muhammad akan Khaibar, dia baru saja dihentikan orang Mekka dalam usahanya naik haji ke Mekka. Di luar Mekka, dia juga telah menandatangani perjanjian yang memperalukannya dihadapan orang Mekka – perjanjian yang tidak disukai beberapa pengikut utamanya. Untuk menenangkan mereka, Muhammad lalu mengakui telah menerima “wahyu” bahwa Tuhan akan memberi mereka harta milik orang Yahudi di Khaibar. Enam minggu kemudian, dia pun menyerang Khaibar dengan tujuan untuk menaklukannya dan merampoknya.

Biographi tertua tentang Muhammad disebut “Sirat Rasulallah” – Kehidupan Nabi Allah. Buku ini ditulis oleh Ibn Ishaq, seorang cendekiawaan Islam yang taat, yang kemudia direvisi oleh Ibn Hisham. Buku ini ditulis sebelum adanya usaha pengumpulan Hadist besar-besaran, dan dianggap sebagai biographi Muhammad yang paling otentik. Terjemahannya dalam bahasa Inggris oleh A. Guillaume dikenal dengan “The Life of Muhammad.”

Halaman 515 :

"Kinana al-Rabi, yang dipercayai untuk menangani harta kekayaan (bendahara) Banu Nadir, dibawa menghadap nabi yang menanyai dia tentang hal itu. Dia membantah tahu di mana harta itu. Seorang Yahudi datang (menurut Tabari “dibawa menghadap) kepada nabi dan berkata bahwa dia telah melihat Kinana pergi ke satu reruntuhan pagi-pagi setiap hari. Ketika nabi bertanya pada Kinana, “Tahukah kamu jika kami menemukannya kamu akan aku bunuh?” dia menjawab, “Ya.” Nabi lalu memerintahkan agar reruntuhan itu digali dan beberapa dari harta kekayaan ditemukan. Ketika dia (nabi) menanyakannya (Kinana) tentang harta lainnya, dia menolak mengungkapkannya, maka nabi memberi perintah kepada al-Zubayr Al-Awwam, "Siksa dia hingga kamu dapat apa yang dia punya." Lalu dia menyalakan api dengan batu keras dan baja di dadanya hingga dia hampir mati. Lalu nabi menyerahkannya kepada Muhammad b. Maslama dan dia penggal kepalanya, sebagai balas dendam bagi saudara lelakinya Mahmud.”

Menurut saya, perintah Muhammad untuk menyiksa Kinana untuk mendapatkan “harta tertimbun” adalah sama seperti yang dilakukan para penjahat untuk mendapatkan uang dan harta milik orang. Saya bayangkan anggota gang mafia memukul orang atau meyiksa mereka supaya mereka berbicara. “Bicaralah! Katakan dimana uangnya! Atau akan kami bikin tambah sakit!”

Di sini, Muhammad memerintahkan supaya seorang lelaki disiksa untuk “Bicara!” Akhirnya, setelah dia hampir mati, Muhammad memerintahkan agar kepalanya ditebas.

PERTANYAAN:

1) Renungkan kata-kata Muhammad, “Siksa dia hingga kau dapatkan apa yang dia punya.” Ini adalah tindakan nabi Islam ketika dia punya kekuasaan dengan pedang. Manusia macam apakah nabi Islam ini? Bagaimana perasaan anad jika anda menonton laporan berita dan mendengar ini terjadi di kampung anda?

2) Muslim mengeluh tentang apa yang dilakukan orang Serbia terhadap Muslim di Bosnia, dan saya setuju dengan Muslim-muslim itu. Tetapi siapa saja yang mempelajari kelakuan Muhammad ini akan melihat bahwa Muhammad melakukan hal yang sama kejinya kepada orang-orang. Jika di zaman sekarang Muslim merasa mereka berhak mengeluh tentang kelakuan orang Serbia di Bosnia, tidakkah mereka merasa bahwa tindakan Muhammad juga mesti dikecam?

3) Berapa rampokan akan cukup? Muhammad telah mendapatkan harta kekayaan Khaibar. Tidak diragukan lagi dia telah mendapat banyak kekayaan. Mestikah dia lakukan lagi apa yang telah dilakukannya terhadap Kinana?

4) Dengan contoh teladan yang diberikan Muhammad dalam perampokan, perbudakan, penyiksaan dan pembunuhan ini, apakah mengherankan jika hal-hal serupa sekarang terjadi di dunia Muslim? Kita semua tahu apa yang terjadi di Algeria, Afghanistan, Pakistan, Mesir, Mali dan Mauritania. Keganasan-keganasan itu tidak dilakukan oleh kelompok narkoba, atau mafia, atau bahkan kelompok revolusi politk, tetapi oleh Muslim yang taat. Muslim-muslim ini ingin menegakkan Islam mereka, seperti yang dilakukan Muhammad. Karena itu mereka percaya mereka berhak melakukan apa yang telah dilakukan Muhammad. Ingatlah, Muslim diwajibkan mengikuti cara hidup Muhammad atau apa yang disebut “Sunnah”. Jika Muhammad diperbolehkan melakukan penyiksaan dan pembunuhan terhadap manusia, hanya untuk mendapat uang, maka Muslim zaman sekarang pun boleh melakukan hal yang sama. Inikah yang Muslim inginkan sebagai landasan pembangunan masyarakat?

5) Muslim yang memilih mengikuti Muhammad, memilih untuk menghalalkan dan mendukung perbuatan jahatnya. Mengapa menaruh keabadian, surga atau neraka, di tangan seorang seperti Muhammad? Inikah orang yang anda rela menaruhkan keabadian?

KESIMPULAN

Tindakan Muhammad di sini adalah tindakan berdosa. Dipacu oleh ketamakan dan kebencian. Tindakan-tindakan ini bukanlah tindakan seroang nabi Tuhan yang sejati, melainkan kelakukan seorang yang berkeras melakukan apa yang dia mau dan memuaskan nafsunya sendiri.

Ketamakan Muhammad mendorongnya melakukan hal-hal jahat; menyiksa, kemudian membunuh seorang manusia, hanya untuk memperoleh uang.

sumber: http://www.infolink-islam.de/Main//Silas/kinana.htm
(diterjemahkan oleh Curious)
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7103
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 20, 2007 1:14 pm

jangan OOT ..... ada 1o poin yg bisa dibahas .... ada yg berani ?
User avatar
MONTIR KEPALA
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby Fiver » Wed Jun 20, 2007 1:20 pm

MONTIR KEPALA wrote:jangan OOT ..... ada 1o poin yg bisa dibahas .... ada yg berani ?


Poin yg kagak penting mon.....
Apanya yg bisa dibahas waktu masih bayi.....
yanga agak ada isinya dong mon..!!!


lebih enakan bahas pernyataannya Duladi:

PERTANYAAN:

1) Renungkan kata-kata Muhammad, “Siksa dia hingga kau dapatkan apa yang dia punya.” Ini adalah tindakan nabi Islam ketika dia punya kekuasaan dengan pedang. Manusia macam apakah nabi Islam ini? Bagaimana perasaan anad jika anda menonton laporan berita dan mendengar ini terjadi di kampung anda?

2) Muslim mengeluh tentang apa yang dilakukan orang Serbia terhadap Muslim di Bosnia, dan saya setuju dengan Muslim-muslim itu. Tetapi siapa saja yang mempelajari kelakuan Muhammad ini akan melihat bahwa Muhammad melakukan hal yang sama kejinya kepada orang-orang. Jika di zaman sekarang Muslim merasa mereka berhak mengeluh tentang kelakuan orang Serbia di Bosnia, tidakkah mereka merasa bahwa tindakan Muhammad juga mesti dikecam?

3) Berapa rampokan akan cukup? Muhammad telah mendapatkan harta kekayaan Khaibar. Tidak diragukan lagi dia telah mendapat banyak kekayaan. Mestikah dia lakukan lagi apa yang telah dilakukannya terhadap Kinana?

4) Dengan contoh teladan yang diberikan Muhammad dalam perampokan, perbudakan, penyiksaan dan pembunuhan ini, apakah mengherankan jika hal-hal serupa sekarang terjadi di dunia Muslim? Kita semua tahu apa yang terjadi di Algeria, Afghanistan, Pakistan, Mesir, Mali dan Mauritania. Keganasan-keganasan itu tidak dilakukan oleh kelompok narkoba, atau mafia, atau bahkan kelompok revolusi politk, tetapi oleh Muslim yang taat. Muslim-muslim ini ingin menegakkan Islam mereka, seperti yang dilakukan Muhammad. Karena itu mereka percaya mereka berhak melakukan apa yang telah dilakukan Muhammad. Ingatlah, Muslim diwajibkan mengikuti cara hidup Muhammad atau apa yang disebut “Sunnah”. Jika Muhammad diperbolehkan melakukan penyiksaan dan pembunuhan terhadap manusia, hanya untuk mendapat uang, maka Muslim zaman sekarang pun boleh melakukan hal yang sama. Inikah yang Muslim inginkan sebagai landasan pembangunan masyarakat?

5) Muslim yang memilih mengikuti Muhammad, memilih untuk menghalalkan dan mendukung perbuatan jahatnya. Mengapa menaruh keabadian, surga atau neraka, di tangan seorang seperti Muhammad? Inikah orang yang anda rela menaruhkan keabadian?

KESIMPULAN

Tindakan Muhammad di sini adalah tindakan berdosa. Dipacu oleh ketamakan dan kebencian. Tindakan-tindakan ini bukanlah tindakan seroang nabi Tuhan yang sejati, melainkan kelakukan seorang yang berkeras melakukan apa yang dia mau dan memuaskan nafsunya sendiri.

Ketamakan Muhammad mendorongnya melakukan hal-hal jahat; menyiksa, kemudian membunuh seorang manusia, hanya untuk memperoleh uang.
User avatar
Fiver
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 775
Joined: Fri Apr 20, 2007 4:26 pm

Postby M-SAW » Wed Jun 20, 2007 1:20 pm

BANG..BUKANKAH KISAH INI JUGA MENANDAKAN MUHAMMAD KECIL YANG LUARBIASA?

mari kita baca :
IBNU HISYAM JILID ! halam 134 :

MUKJIZAT PEMBELAHAN DADA SI KECIL MUHAMAMD

Perihal Dua Malaikat

Halimah As-5andiyyah berkata, "Demi Allah.-sebulan setelah kedatangan kami-, ia bersama saudaranya menggembala kambing milik kami di belakang rumah, tiba-tiba saudaranya detang kepada kami dengan berlari. Saudaranya berkata kepadaku dan kepada ayahnya, 'Saudaraku dan Quratsy diambil dua, orang yang berpakaian putih, kemudian keduanya membaringkannya, membelah perutnya, dan mencambuknya. Aku dan ayahnya segera keluar mencarinya. Kami mendapatinya berdiri dengan wajah pucat. Kemudian Aku dan ayahnya memeluknya. 'Kami tanyakan kepadanya, 'Apa yang terjadi denganrnu, anakku?' Muhammad menjawab, 'Dua orang berpakaian putih datang kepadaku, kemudian keduanya membaringkanku, membelah perutku, dan mencari di dalam perutku sesuatu yang tidak aku ketahui.' Kemudian kanu pulang ke rumah kami. Ayahnya berkata kepadaku, 'Hai Halimah, aku khawatir anak ini sakit! Oleh karena itu, antarkan anak ini kepada keluarganya sabelum sakitnya terlihat'.


http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... highlight=

kesimpulan saya :
1.AYAH/Ibu asuh Muhamad tidak TERKAGUM2,malah mengatakan sang NABI sedang sakit,saya bisa banyangkan..sang bapak berkata sambil MELETAKKAN punggung tangannya ke KENING RASUL dan berkata :"'Hai Halimah, aku khawatir anak ini sakit"


ABANG NGACIR DARI SITU..EH MALAH MENAMPAKKAN DIRI DISINI..GIMANA TUH BANG TENTANG IGAUAN SI KECIL MUHAAMMD?
M-SAW
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 20, 2007 1:44 pm

apakah HALIMA melihat langsung peristiwa itu ??
User avatar
MONTIR KEPALA
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby Eneng Kusnadi » Wed Jun 20, 2007 2:01 pm

Satu persatu mon ( sebenernya gw curiga ente antek yahudi sbab pake refernsinya faithfreedom).
No8. Tanda kenabian apa sih? Karang atau tompel? kalau yang ginian banyak yang punya mon. pembokat gw tompelnya gede banget berbulu lagi di dekat lehernya, apa otonatis pembokat gw punya tanda kenabian? atau topmelnya bilsa menyala seperti lampu? atau gimana? plis pemjelasannya.
User avatar
Eneng Kusnadi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2997
Joined: Sat Dec 30, 2006 1:26 pm
Location: Peternakan Unta/Camelot

Postby M-SAW » Wed Jun 20, 2007 2:14 pm

MONTIR KEPALA wrote:apakah HALIMA melihat langsung peristiwa itu ??

hahahahahahahaha
GUA NGAKAK BANGETTTTTTTTTTTTTTTT
asliiiiiiiiiiiiiiiiiiii lucu bangettttttttttttttttttttttttttttttt
hiaeihaeiheaiheahieahiea
asli TELAK BANGET lu MONTIR KEPALA

\:D/ :supz: :finga:

montir kepala...ente sadar gak?? apa yang gue posting itu sudah terlebih dahulu dikau posting..sebelumnya ente malah MEMBANGGAKAN kisah itu loh..baca deh postingan dikau NOMOR 5
yang berjudul : Dua lelaki berjubah putih membelah dada Muhammad

MONTIR KEPALA wrote:5. Dua lelaki berjubah putih membelah dada Muhammad membersihkannya
    It was not longer than a month after our return that his milk-broth¬er came running to me and his father, saying, “Two men dressed in white garments have taken hold of my brother, and have thrown him on the ground. They ripped open his belly, and are squeezing him.” I and his foster father hastened out and found him standing apparently unharmed but with his coun¬tenance quite altered. We questioned him, and he said, “Two men dressed in white garments came to me, who threw me down, opened my abdomen and searched in it for I know not what.” We returned with him to our tent, and his foster father said to me, “0 Halima! I fear something has happened to the boy. Carry him to his family ere the injury becomes apparent!

    [www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm [/list]



lihat bagaimana KAMU dgn bangganya MENGKALIM kisah ini sebagai KEHEBATAN si kecil muhamamd..
lantas kenapa kamu 'PROTES" sewaktu saya memberi KISAH yang sama dlm b.indonesianya?

nih edisi indonesia ibnu hisyamnya :
Perihal Dua Malaikat

Halimah As-5andiyyah berkata, "Demi Allah.-sebulan setelah kedatangan kami-, ia bersama saudaranya menggembala kambing milik kami di belakang rumah, tiba-tiba saudaranya detang kepada kami dengan berlari. Saudaranya berkata kepadaku dan kepada ayahnya, 'Saudaraku dan Quratsy diambil dua, orang yang berpakaian putih, kemudian keduanya membaringkannya, membelah perutnya, dan mencambuknya. Aku dan ayahnya segera keluar mencarinya. Kami mendapatinya berdiri dengan wajah pucat. Kemudian Aku dan ayahnya memeluknya. 'Kami tanyakan kepadanya, 'Apa yang terjadi denganrnu, anakku?' Muhammad menjawab, 'Dua orang berpakaian putih datang kepadaku, kemudian keduanya membaringkanku, membelah perutku, dan mencari di dalam perutku sesuatu yang tidak aku ketahui.' Kemudian kanu pulang ke rumah kami. Ayahnya berkata kepadaku, 'Hai Halimah, aku khawatir anak ini sakit! Oleh karena itu, antarkan anak ini kepada keluarganya sabelum sakitnya terlihat'.
================


KENAPA sekarang abang malah nyanya " emang halimah ngeliat langsung gitu?""

..bukankah sebelumnya abang dah MEMBANGGA2kan hal ini sebagai kehebatan si kecil muhaammd ?

ahiehieaiheaihaehieahieaihaehieahiea
HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHAHAHAHHAAHHAAHHAAHHAHAHAHA
M-SAW
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

Postby M-SAW » Wed Jun 20, 2007 2:24 pm

mod...kayaknya topik ini di kunci aja deh
topik ini bakalan jadi kenangan TERINDAH si montir kepala..
kok bisa2nya MERAGUKAN bukti yang di postingnya sendiri :)

montir..montir...ente sadar gak sih
kisah no 5 itu kan sudah ENTE "PATAHKAN" di topik ini :
MUKJIZAT NABI MUHAMMAD SAW
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... hp?t=13813

kenapa sekarang lu anggap kisah no 5 sebagai suatu KEHEBATAN????
Last edited by M-SAW on Wed Jun 20, 2007 2:54 pm, edited 1 time in total.
M-SAW
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

Postby J.M.I.3 » Wed Jun 20, 2007 2:27 pm

Karena DiKutip dari : www.faithfreedom.org/Articles/sira/01.htm

ngerti?
User avatar
J.M.I.3
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 114
Joined: Fri May 25, 2007 12:03 am
Location: Bandung Kota Kembang

Postby Fiver » Wed Jun 20, 2007 2:28 pm

Kena loe mon.....

:lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol:
User avatar
Fiver
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 775
Joined: Fri Apr 20, 2007 4:26 pm

Postby MONTIR KEPALA » Wed Jun 20, 2007 3:06 pm

loh ada yg ketawa tanpa ada yg lucu ...
ada yg bilang "kena lo " apanya yg kena ???

apanya yg lucu dari pertanyaan "apakah Halima melihat langsung peristiwa pembelahan tsb shg Ia tdk merasa takjub ?"
User avatar
MONTIR KEPALA
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4401
Joined: Wed Jul 26, 2006 10:16 am

Postby M-SAW » Wed Jun 20, 2007 3:12 pm

hahahahahsetelah 1 jam..ternyata ini alasannya
hahaha
bang..semua juga tau salah satu trik abang buat nyangkal yaitu : "apakah orang tersebut melihat langsung?" dgn tujuan spy si penanya kerepotan MEMBERI bukti bahwa orang tersebut langsung melihat atau tidak.
dan bla tidak ada bukti,..maka abang akan menggap hal itu tidak valid :)


tapi okel;ah..aku ikutin..apa mau abang :0
sesungguhnya apa sih maksud abang dgn kalimat ?"apakah HALIMA melihat langsung peristiwa itu ??"


apakah maksud abang :
1.halimah tidak takjub
2.halimah seharusnya TAKJUB bila melihat secara LANGSUNG

silahkan di beritau :)
Last edited by M-SAW on Wed Jun 20, 2007 3:20 pm, edited 2 times in total.
M-SAW
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5244
Joined: Wed Aug 23, 2006 3:59 pm
Location: :)

Postby stroberi » Wed Jun 20, 2007 3:29 pm

silahkan di beritau Smile
_________________
KEBOHONGAN F4/MONTIR KEPALA TERUNGKAP!!


apaan nih? suka menelanjangi lagi si montir kepala? sudah baik dia mau berargumentasi seperti itu drpd kosong.

bagus deh:D
User avatar
stroberi
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 722
Joined: Wed Dec 13, 2006 9:15 am

Next

Return to Muhammad



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users