. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

MUHAMMAD AL AMIN

Kehidupan, pengikut, kepercayaan, pikiran dan ucapan Muhammad.

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Murtadiningrat » Wed Jul 28, 2010 1:43 am

Harusnya judul thread ini diganti dari Muhammad Al Amin menjadi "MUHAMMAD AL JAGAL"

Karena,muhammad bisanya mengamini(mengakhiri kisah hidup seseorang=tukang jagal)
(Thanks to Rebecca for the nice inpoh)
And sorry to Botak85 kalau nomernya kagak urut,maklumlah ngumpulinnya buru2, and jangan bilang kalau loe kagak ngarti bahasa inggris and kagak tau artinya :

BERIKUT ini sedikit dari sekian BANYAK KORBAN ⁠PEMBUNUHAN⁠ muhammad, THE KILLER ( AL JAGAL ) :

1. Ka`b bin al-Ashraf
2. Al-Nadr bin al-Harith
3. `Uqba bin Abi Mu`ayt
4. Sallam Ibn Abu'l-Huqayq (Abu Rafi)
5. `Abdullah bin Ubai bin Salul al-`Aufi
6. Umaiya bin Khalaf Abi Safwan
7. `Amr b. Jihash
8. An anonymous man
9. Ibn Sunayna
10. Abd Allah Ibn Sa`d Ibn Abi Sarh
11. Abu `Afak
12. `Asma' Bint Marwan

13. The Meccan Ten:

Ikrimah Ibn Abi Jahl
Habbar Ibn al-Aswad
Miqyas Ibn Sababah al-Laythi
Abd Allah Ibn Sa`d Ibn Abi Sarh
Al-Huwayrith Ibn Nuqaydh
Abd Abbah Ibn Hilal Ibn Khatal al-Adrami
Hind Bint Utbah
Sarah the mawlat of `Amr Ibn Hashim
Fartana
Qaribah

14. Banu Qurayza
15. Kinana b. al-Rabi` dan the people from Urayna.


KARENA begitu banyak KORBAN ⁠PEMBUNUHAN⁠ MUHAMMAD, maka SETIAP ITEM akan dibahas secara BERTAHAP, dan bagi netter dipersilahkan untuk menambahkan INFORMASI tentang para korban dan berikut dengan CERITA dan HADIST.


1. ⁠PEMBUNUHAN⁠ KA`B AL-ASHRAF

BUKHARI, VOLUME 5, #369


Narrated Jabir Abdullah:
Allah's messenger said "Who is willing to kill Ka`b bin al-Ashraf who has hurt Allah and His apostle?" Thereupon Maslama got up saying, "O Allah's messenger! Would you like that I kill him?" The prophet said, "Yes". Maslama said, "Then allow me to say a (false) thing (i.e. to deceive Ka`b). The prophet said, "You may say it."

Maslama went to Ka`b and said, "That man (i.e. Muhammad) demands Sadaqa (i.e. Zakat) [taxes] from us, and he has troubled us, and I have come to borrow something from you." On that, Ka`b said, "By Allah, you will get tired of him!" Maslama said, "Now as we have followed him, we do not want to leave him unless and until we see how his end is going to be. Now we want you to lend us a camel load or two of food." Ka`b said, "Yes, but you should mortgage something to me." Maslama and his companion said, "What do you want?" Ka`b replied, "Mortgage your women to me." They said, "How can we mortgage our women to you and you are the most handsome of the Arabs?" Ka`b said, "Then mortgage your sons to me." They said, "How can we mortgage our sons to you? Later they would be abused by the people's saying that so and so has been mortgaged for a camel load of food. That would cause us great disgrace, but we will mortgage our arms to you."

Maslama and his companion promised Ka`b that Maslama would return to him. He came to Ka`b at night along with Ka`b's foster brother, Abu Na'ila. Ka`b invited them to come into his fort and then he went down to them. His wife asked him, "Where are you going at this time?" Ka`b replied, None but Maslama and my (foster) brother Abu Na'ila have come." His wife said, "I hear a voice as if blood is dropping from him." Ka`b said, "They are none by my brother Maslama and my foster brother Abu Na'ila. A generous man should respond to a call at night even if invited to be killed."

Maslama went with two men. So Maslama went in together with two men, and said to them, "When Ka`b comes, I will touch his hair and smell it, and when you see that I have got hold of his head, strike him. I will let you smell his head."

Ka`b bin al-Ashraf came down to them wrapped in his clothes, and diffusing perfume. Maslama said, "I have never smelt a better scent than this." Ka`b replied, "I have got the best Arab women who know how to use the high class of perfume." Maslama requested Ka`b "Will you allow me to smell your head?" Ka`b said "yes." Maslama smelt it and made his companions smell it as well. Then he requested Ka`b again, "Will you let me (smell your head)?" Ka`b said "Yes". When Maslama got a strong hold of him, he said (to his companions) "Get at him!" So they killed him and went to the prophet and informed him."



2. ⁠PEMBUNUHAN⁠ Al-Nadr bin al-Harith

The Encyclopaedia of Islam, New Edition, Vol. VII, 1993, p. 872, are a good concise introduction:


AL-NADR B. AL-HARITH b. `Alkama b. Kalada b. `Abd Manaf b. `Abd al-Dar b. Kusayy, a rich Kurayshite who, in the pre-Islamic period, carried on trade with al-Hira and Persia, from where he is said to have brought back books (?) and to have brought back also one or more singing slave girls (kayna [q.v.]).
He represented `Abd al-Dar in the group of the mut`imun, i.e. the Meccans who were charged with supplying food for pilgrims, and he occupied a fairly eminent position in the town. He was a strenuous opponent of the Prophet, scoffing at him and not failing to speak up and evoke the glories of the kings of Persia when Muhammad recalled the miserable fate of past nations. In particular, he accused Muhammad of retailing tales of the ancients (asatir al-awwalin [q.v. in Suppl.]), and two Kur'anic verses containing precisely this expression (VIII, 31; LXXXIII, 13) are stated to have been specifically connected with him. The Kur'an is likewise said to have alluded to this personage, amongst other enemies of the Prophet in various passages, notably VI, 8-9, XLV, 6-7/7-8. He fought at Badr [q.v.] in the pagan ranks and was captured. Muhammad then killed him personally and `Ali cut off his head with a blow of his sword, but the fact is disputed since a hadith says that the damned who will suffer the cruellest punishment on Judgement Day are those who have killed a prophet or whom a prophet has killed. The most accredited version is that `Ali b. Abi Talib executed him in cold blood after having secured him in bonds (sabran) in a place called al-Safra'; ...



3. ⁠PEMBUNUHAN⁠ `Uqba bin Abi Mu`ayt
SETELAH kemenangan MUSLIM pada PERANG BADR, KETIKA Pasukan MUSLIMS dalam perjalanan mereka PULANG ke MEDINA, BERIKUT ini dilaporkan oleh Ibn Hisham dalam "Sirat Rasul Allah" ...

When the apostle ordered him to be killed `Uqba said, "But who will look after my children?" "Hell", he said, and `Asim b. Thabit b. Abu'l-Aqlah al-Ansari killed him according to what Abu `Ubayda b. Muhammad b. `Ammar b. Yasir told me. [page 308]

by Rebecca » Tue Dec 12, 2006 11:35 am

8. ⁠PEMBUNUHAN⁠ seorang NO-NAME

Volume 4, Book 52, Number 286:
Narrated Salama bin Al-Akwa:
"An infidel spy came to the Prophet while he was on a journey. The spy sat with the companions of the Prophet and started talking and then went away. The Prophet said (to his companions), 'Chase and kill him.' So, I killed him." The Prophet then gave him the belongings of the killed spy (in addition to his share of the war booty).

2. ⁠PEMBUNUHAN⁠`Asma' Bint Marwan
SEORANG seniwati PUISI dan IBU dari LIMA anak KECIL dibunuh karena menentang KEBERINGASAN MUHAMMAD dan HIS GANGSTERS. MUHAMMAD mengirim soerang PEMBUNUH untuk MENGHABISI nyawanya SAAT IBU itu sedang BERADA di TEMPAT TIDUR MEWARAT ANAK-ANAKNYA.....



Ibn Sa`d's Kitab al-Tabaqat al-Kabir, translated by S. Moinul Haq, volume 2, page 31.

SARIYYAH OF `UMAYR IBN `ADI
Then (occurred) the sariyyah of `Umayr ibn `Adi Ibn Kharashah al-Khatmi against `Asma' Bint Marwan, of Banu Umayyah Ibn Zayd, when five nights had remained from the month of Ramadan, in the beginning of the nineteenth month from the hijrah of the apostle of Allah. `Asma' was the wife of Yazid Ibn Zayd Ibn Hisn al-Khatmi. She used to revile Islam, offend the prophet and instigate the (people) against him. She composed verses. Umayr Ibn Adi came to her in the night and entered her house. Her children were sleeping around her. There was one whom she was suckling. He searched her with his hand because he was blind, and separated the child from her. He thrust his sword in her chest till it pierced up to her back. Then he offered the morning prayers with the prophet at al-Medina. The apostle of Allah said to him: "Have you slain the daughter of Marwan?" He said: "Yes. Is there something more for me to do?" He [Muhammad] said: "No. Two goats will butt together about her. This was the word that was first heard from the apostle of Allah. The apostle of Allah called him `Umayr, "basir" (the seeing).

11. ⁠PEMBUNUHAN⁠ Abu `Afak
ABU Afak hanya seorang TUA RENTA berumur 120 tahun SATU-SATUNYA ALASAN kenapa dia dibunuh adalah KARENA dia menyerukan kepada orang-orang di MEDINA agar JANGAN MAU DIKADALIN sm si NABI CABUL!



THE KITAB AL TABAQAT AL KABIR (BOOK OF THE MAJOR CLASSES), Volume 2, BY IBN SA'D, (2), page 32:


Then occurred the "sariyyah" [raid] of Salim Ibn Umayr al-Amri against Abu Afak, the Jew, in [the month of] Shawwal in the beginning of the twentieth month from the hijrah [immigration from Mecca to Medina in AD 622], of the Apostle of Allah. Abu Afak, was from Banu Amr Ibn Awf, and was an old man who had attained the age of one hundred and twenty years. He was a Jew, and used to instigate the people against the Apostle of Allah, and composed (satirical) verses [about Muhammad].
Salim Ibn Umayr who was one of the great weepers and who had participated in Badr, said, "I take a vow that I shall either kill Abu Afak or die before him. He waited for an opportunity until a hot night came, and Abu Afak slept in an open place. Salim Ibn Umayr knew it, so he placed the sword on his liver and pressed it till it reached his bed. The enemy of Allah screamed and the people who were his followers, rushed to him, took him to his house and interred him.

4. ⁠PEMBUNUHAN⁠ Sallam Ibn Abu'l-Huqayq
LAGI-lagi MUHAMMAD menyuruh utusan UNTUK membunuh MUSUH-MUSUHnya...ya AULOoooooooooooo




When the fight at the trench and the affair of the B. Qurayza were over, the matter of Sallam b. Abu'l-Huqayq known as Abu Rafi` came up in connexion with those who had collected the mixed tribes together against the apostle. Now Aus had killed Ka`b b. al-Ashraf before Uhud because of his enmity towards the apostle and because he instigated men against him, so Khazraj asked and obtained the apostle's permission to kill Sallam who was in Khaybar.


Muhammad b. Muslim b. Shihab al-Zuhri from `Abdullah b. Ka`b b. Malik told me: One of the things which God did for His apostle was that these two tribes of the Ansar, Aus and Khazraj, competed the one with the other like two stallions: if Aus did anything to the apostle's advantage Khazraj would say, "They shall not have this superiority over us in the apostle's eyes and in Islam" and they would not rest until they could do something similar. If Khazraj did anything Aus would say the same.

When Aus had killed Ka'b for his enmity towards the apostle, Khazraj used these words and asked themselves what man was as hostile to the apostle as Ka'b? And then they remembered Sallam, who was in Khaybar and asked and obtained the apostle's permission to kill him.

Five men of B.Salima of Khazraj went to him: 'Abdullah b.`Atik; Mas`ud b. Sinan; `Abdullah b. Unays; Abu Qatada al-Harith b. Rib'i; and Khuza`i b. Aswad, an ally from Aslam. As they left, the apostle appointed `Abdullah b.`Atik as their leader, and he forbade them to kill women or children. When they got to Khaybar they went to Sallam's house by night, having locked every door in the settlement on the inhabitants. Now he was in an upper chamber of his to which a ladder led up. They mounted this until they came to the door and asked to be allowed to come in. His wife came out and asked who they were and they told her that they were Arabs in search of supplies. She told them that their man was here and that they could come in. When we entered we bolted the door of the room on her and ourselves fearing lest something should come between us and him. His wife shrieked and warned him of us, so we ran at him with our swords as he was on his bed. The only thing that guided us in the darkness of the night was his whiteness like an Egyptian blanket. When his wife shrieked one of our number would lift his sword against her; then he would remember the apostle's ban on killing women and withdraw his hand; but for that we would have made an end of her that night. When we had smitten him with our swords `Abdullah b. Unays bore down with his sword into his belly until it went right through him, as he was saying Qatni, qatni, i.e. it's enough.

We went out. Now `Abdullah b.`Atik had poor sight, and fell from the ladder and sprained his arm (729) severely, so we carried him until we brought him to one of their water channels and went into it. The people lit lamps and went in search of us in all directions until, despairing of finding us, they returned to their master and gathered round him as he was dying. We asked each other how we could know that the enemy of God was dead, and one of us volunteered to go and see; so off he went and mingled with the people. He said, "I found his wife and some Jews gathered round him. She had a lamp in her hand and was peering into his face and saying to them 'By God, I certainly heard the voice of `Abdullah b.`Atik. Then I decided I must be wrong and thought, "How can Ibn`Atik be in this country?"' Then she turned towards him, looking into his face, and said, 'By the God of the Jews he is dead!' Never have I heard sweeter words than those."

Then he came to us and told us the news, and we picked up our companion and took him to the apostle and told him that we had killed God's enemy. We disputed before him as to who had killed him, each of us laying claim to the deed. The apostle demanded to see our swords and when he looked at them he said, "It is the sword of `Abdullah b. Unays that killed him; I can see traces of food on it" Siratu'l Rasul, vs. 714-715

6. ⁠PEMBUNUHAN⁠ Umaiya bin Khalaf Abi Safwan



Volume 4, Book 56, Number 826:

Narrated 'Abdullah bin Mas'ud:
Sa'd bin Mu'adh came to Mecca with the intention of performing 'Umra, and stayed at the house of Umaiya bin Khalaf Abi Safwan, for Umaiya himself used to stay at Sa'd's house when he passed by Medina on his way to Sham. Umaiya said to Sad, "Will you wait till midday when the people are (at their homes), then you may go and perform the Tawaf round the Ka'ba?" So, while Sad was going around the Ka'ba, Abu Jahl came and asked, "Who is that who is performing Tawaf?" Sad replied, "I am Sad." Abu Jahl said, "Are you circumambulating the Ka'ba safely although you have given refuge to Muhammad and his companions?" Sad said, "Yes," and they started quarreling. Umaiya said to Sad, "Don't shout at Abi-l-Hakam (i.e. Abu Jahl), for he is chief of the valley (of Mecca)." Sad then said (to Abu Jahl). 'By Allah, if you prevent me from performing the Tawaf of the Ka'ba, I will spoil your trade with Sham." Umaiya kept on saying to Sad, "Don't raise your voice." and kept on taking hold of him. Sad became furious and said, (to Umaiya), "Be away from me, for I have heard Muhammad saying that he will kill you." Umaiya said, "Will he kill me?" Sad said, "Yes." Umaiya said, "By Allah! When Muhammad says a thing, he never tells a lie." Umaiya went to his wife and said to her, "Do you know what my brother from Yathrib (i.e. Medina) has said to me?" She said, "What has he said?" He said, "He claims that he has heard Muhammad claiming that he will kill me."

She said, By Allah! Muhammad never tells a lie." So when the infidels started to proceed for Badr (Battle) and declared war (against the Muslims), his wife said to him, "Don't you remember what your brother from Yathrib told you?" Umaiya decided not to go but Abu Jahl said to him, "You are from the nobles of the valley of Mecca), so you should accompany us for a day or two." He went with them and thus Allah got him killed

7. ⁠PEMBUNUHAN⁠ `Amr b. Jihash


Sirat Rasul Allah by Ibn Hisham, on page 438:

One of Yamin's family told me that the apostle said to Yamin, 'Have you seen the way your cousin has treated me and what he proposed to do?' Thereupon Yamin gave a man money to kill `Amr b. Jihash and he did kill him, or so they allege.
Supposedly `Amr intended to or suggested to kill Muhammad, but the only evidence for this allegation is that Muhammad had a revelation about this. He is killed not based on facts that he tried to kill Muhammad, but based only on Muhammad's suspicion.

13. ⁠PEMBUNUHAN⁠ SEPULUH ORANG MEKAH (THE MECAN TEN)



Tabaqat, Vol 2, page 168.

"The apostle of Allah entered through Adhakhir, [into Mecca], and prohibited fighting. He ordered six men and four women to be killed, they were (1) Ikrimah Ibn Abi Jahl, (2) Habbar Ibn al-Aswad, (3) Abd Allah Ibn Sa'd Ibn Abi Sarh, (4) Miqyas Ibn Sababah al-Laythi, (5) al-Huwayrith Ibn Nuqaydh, (6) Abd Abbah Ibn Hilal Ibn Khatal al-Adrami, (7) Hind Bint Utbah, (8) Sarah, the mawlat (enfranchised girl) of Amr Ibn Hashim, (9) Fartana and (10) Qaribah"






APOLOGIST MUSLIMS answer could be:
"any EVIL or VICE committed by Muhammad could actually be a virtue in disguise. AND Muhammad is the exception"


"SETIAP kejahatan yang dilakukan MUHAMMAD BISA SAJA akan berguna PADA AKHIRNYA (di mata AULO). DAN BAGI MUSLIMS MUHAMMAD adalah PENGECUALIAN!.
User avatar
Murtadiningrat
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 704
Joined: Mon Jan 05, 2009 8:54 am

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Wed Jul 28, 2010 10:57 am

Duladi wrote:Nah, berikut ini adalah 2 CONTOH bagaimana MUHAMMAD mengkadalin pengikutnya 1400 tahun silam:

MUHAMMAD MENGKADALIN ALI

Muhammad tega mengkorbankan Ali saudara sepupunya sendiri

    Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 436

    Abdullah bin Abbas berkata, "Malaikat Jibril datang kepada Rasulullah SAW dan berkata kepada beliau, 'Pada malam ini engkau jangan tidur diranjang yang biasa engkau pakai tidur.' Pada pertengahan malam, para pemuda pilihan Quraish berkumpul di pintu rumah Rasulullah SAW untuk mengintip kapan beliau tidur. Jika beliau tidur, mereka akan menyerang beliau dengan tiba-tiba.

    Ketika Rasulullah SAW mengetahui tempat mereka, beliau berkata kepada Ali bin Abu thalib, 'Tidurlah di ranjangku dan kenakan selimutku dari Al-Hadhrami yang berwarna hijau ini, karena sesungguhnya tindakan mereka yang engkau benci tidak akan menimpamu.' Biasanya Rasulullah SAW mengenakan selimut tersebut jika beliau tidur."

Apa yang dilakukan nabi Muhammad, bukanlah MENGKADALIN Ali, tapi adalah KECERDIKAN dan KECERDASAN Nabi Muhammad untuk mengalahkan kafir Quraish.
Baca tulisan Ibnu Hisyam selanjutnya, buku 1 halaman 436.

KELUARNYA RASULULLAH, SAW
Ibnu Ishaq berkata : Rasulullah SAW keluar menemui mereka. Beliau mengambil segenggam tanah, kemudian berliau bersabda, “Betul, aku memang pernah mengatakan seperti itu dan engkau (Abu Jahal) adalah salah satu dari penghuni neraka”.
Allah SWT mengambil mata mereka hingga mereka tidak bisa melihat beliau. Rasulullah SAW menaburkan tanah ke atas kepala mereka sambil membaca ayat-ayat.

(Yang dibaca Rasulullah adalah sebagian dari surat Ya Sin)

Duladi wrote:MUHAMMAD MENGKADALIN ORANG-ORANG ANSHAR

    Siapa yang membela nabi, akan dapat hadiah "surga"

    Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 404

    Pada waktu Bai'atul Aqabah Kedua bagi golongan Anshar, Rasulullah saw. bersabda:
    "Aku membai'at kalian supaya Kalian melindungiku seperti halnya kalian melindungi istri-istri kalian dan anak-anak kalian". Mereka bertanya, "Apa yang kami dapatkan ya Rasulullah, jika kami penuhi bai'at tersebut?". Beliau menjawab: "SURGA". Mereka berseru: "Jual beli yang menguntungkan, kami tidak akan membatalkan dan tidak akan minta dibatalkan".

Saya tidak menemukan tulisan kamu diatas pada buku 1 halaman 404.
Coba kamu tunjukkan, pada baris keberapa pada halaman itu, terdapat tulisan yang kamu tulis diatas, atau kamu scan halaman itu.

tulisan diatas hanyalah karangan kamu sendiri, karena dalam buku Ibnu Hisyam buku 1 halaman 404, tidak terdapat tulisan kamu itu.

FITNAH….. lagi-lagi FITNAH yang kamu tebarkan dalam forum ini. !!!!!

Duladi wrote:Coba kamu jelaskan alasan logismu, kenapa kamu tidak merasa dikadalin Muhammad, walau sudah ada sekian banyak bukti-bukti nalar yang menguatkan keprihatinan kita terhadap kekonyolan sepak terjang dan tipu muslihat ingusan Muhammad?

Apa yang membuatmu tidak yakin bahwa Muhammad itu sebenarnya lebih banyak bohongnya daripada jujurnya?

Tidak ada PENGKADALAN yang dilakukan nabi Muhammad, yang terjadi adalah kamu MENGKADALI orang kafir dalam forum ini, dengan tulisan kamu yang sepotong sepotong, sehingga untuk kafir yang tidak mengerti dan tidak punya bukunya, akan percaya dengan tulisan kamu yang menyesatkan dan penuh dengan FITNAH.

kasihan sekali para kafir dalam forum ini telah DITIPU dan DIKADALI mentah2 oleh duladi.

:turban:
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Wed Jul 28, 2010 11:12 am

Murtadiningrat wrote:BERIKUT ini sedikit dari sekian BANYAK KORBAN ⁠PEMBUNUHAN⁠ muhammad, THE KILLER ( AL JAGAL ) :

supaya semua orang dapat mengikuti debat ini, saya minta tulisan kamu ditulis dalam bahasa Indonesia, jangan bahasa Inggris, karena tidak semua orang menguasai bahasa Inggris.
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Murtadiningrat » Wed Jul 28, 2010 4:41 pm

@Botak85 : ya oke, klo emang gak bisa bahasa inggris ( saya maklumi kekurang pintaran kamu ), tapi postingan saya sblmnya dijawab dulu, khan bahasa indonesia , jawab dulu kenapa bisa begitu , jangan ngalor ngidul lan mencla mencle , lama2 nanti lambemu mlonyoh :

Nih postingan yg masih kelewat blm dijawab , artikan hadis ini sebagai perang atau murni perampokan ?

Re: MUHAMMAD AL AMIN


Murtadiningrat

by Murtadiningrat » Wed Jul 28, 2010 1:30 am

Botak85 wrote :
kamu ga usah banyak bacot, ga ngerti sejarah, kok berani2nya kasih komentar
kalo kamu hanya modal NGUPING kanan kiri, ga usah banyak komentar, bikin malu kafir yang lainnya aja

kalo kamu bukan orang b0doh, kamu harus sertakan referensi semua ocehan kamu

WαкαƘαƘα◦°˚°◦◦°˚°:D=))o◦°˚°◦◦°˚°=)):D tipikal khas seorang muslim ,apabila kepepet,tertekan,gak bisa jawab pertanyaan,mentok sana sini,akhirnya keluarlah emosi dan kata2 kotor , oke gw sertakan refrensinya , Silahkan diartikan sendiri, seorang Panglima perang menyerang Khafilah dagang, apa korelasinya ? Yang tepat korelasinya yaitu " Kepala rampok dengan Khafilah dagang :


Sumber : sirah nabawiyah ibnu hisyam jilid 1 hln :582
BAB: 115

PERANG BADAR TERBESAR

Ibnu Ishaq berkata, "Rasulullah SAW mendengar bahwa Abu Sufyan bin Harb tiba dari Syam bersama kafilah dagang Quraisy yang mengangkut kekayaan yang banyak sekali milik orang-orang Quraisy, dan komoditi mereka.

Kafilah dagang Abu Sufyan bin Harb ini terdiri dari 30 atau 40 orang dari orang-orang Quraisy. Di antara mereka adalah Makhramah bin Naufal bin Uhaib bin Abdu Manaf bin Zuhrah dan Amr bin Al-Ash bin Wail bin Hisyam."

Ibnu Hisyam berkata, "Ada yang berkata bahwa Amr ialah anak Wail bin Hasyim." Ibnu Ishaq berkata bahwa Muhammad bin Muslim Az-Zuhri, Ashim bin Umar bin Qatadah, Abdullah bin Abu Bakr, Yazid bin Ruman, dan ulama-ulama lain berkata kepadaku dari Urwah bin Az-Zubair dari Ibnu Abbas RadhiyallahuAnhuma. Semuanya mengatakan beberapa hadits kepadaku dan hadits mereka sama tentang Perang Badr.

Rasulullah saw Mengajak Kaum Muslimin Keluar

Ibnu Ishaq berkata, "Ketika Rasulullah SAW mendengar Abu Sufyan bin Harb tiba dari Syam, beliau mengajak kaum Muslimin keluar. Rasujujlah SAW bersabda ,"Inilah kafilah dagang Quraisy. Di dalamnya terdapat harta kekayaan mereka. [/size]Oleh karena itu, pergilah kalian kepada mereka! Mudah-mudahan_Allah memberikan kekayaan kepada kalian".

Kaum Muslimin merespon ajakan Rasulullah SAW. Sebagian kaum Muslimin merasa ringan tanpa beban untuk berangkat, dan sebagian lain merasa berat hati untuk berangkat, karena mereka tidak menyangka kalau Rasulullah SAW mendapatkan perlawanan."

Abu Sufyan bin Harb Meminta Bantuan

Ibnu Ishaq berkata, "Ketika mendekati Hijaz, Abu Sufyan mencari2 informasi dan bertanya kepada musafir yang ia temui, karena ia takut mendapat serangan tidak terduga dari manusia. la mendapatkan informasi dari salah seorang musafir yang berkata kepadanya, ''Sesungguhnya Muhammad telah memobilisasi sahabat-sahabatnya untuk menyerangmu dan menyerang kafilah dagangmu,".

Karena informasi tersebut, Abu sufyan bersikap hati-hati. Ia sewa dhamdham bin Amr Al-ghifari untuk pergi ke Makkah. la perintahkan Dhamdham bin Amr Al-Ghifari mendatangi orang-orang Quraisy, memobilisasi mereka untuk menyelamatkan harta kekayaan mereka, dan memberi tahu mereka bahwa Muhamad menghadang kami bersama sahabat-sahabatnya. Dhamdham bin Amr Al-Ghifari pun segera pergi ke Mekah
User avatar
Murtadiningrat
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 704
Joined: Mon Jan 05, 2009 8:54 am

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Duladi » Wed Jul 28, 2010 4:46 pm

botak85 wrote:Apa yang dilakukan nabi Muhammad, bukanlah MENGKADALIN Ali, tapi adalah KECERDIKAN dan KECERDASAN Nabi Muhammad untuk mengalahkan kafir Quraish.


Kecerdikan/kecerdasan untuk MENGKADALIN sepupunya yang belum dewasa (Ali bin Abi Thalib).

Perhatikan KEJAHATAN & KEBOHONGAN Muhammad ini:

1) Dia sudah tahu kalau orang-orang Quraish berniat membunuhnya saat tidur. Dia malah menyuruh Ali menggantikan posisinya di ranjang, agar supaya kalau orang-orang Quraish itu menyelinap dan membacokkan senjatanya, yang mati bukan Muhammad tapi Ali, sementara itu Muhammadnya sudah kabur entah kemana.

2) Dia mengatakan SELIMUT-nya itu SAKTI, bisa menghindarkan Ali dari musibah. Ini sebuah kedustaan yang konyol, seperti ABG nipu anak balita saja. Kalau benar dengan selimut itu orang yang tidur di bawahnya bisa selamat, kenapa bukan Muhammad sendiri yang memakainya? Kenapa dia malah kabur dan Ali yang disuruh mati untuk dia?

3) Kalau benar malaikat jibril sanggup membutakan mata orang-orang Quraish, buat apa Muhammad menyuruh Ali tidur di ranjangnya? Bukankah jibril katanya juga sanggup membawa terbang Muhammad tanpa diketahui oleh seorang pun pada peristiwa Isra Miraj? Semua cerita tentang Jibril, Isra Miraj, dll. itu semua adalah DUSTA/PRODUK KEBOHONGAN Muhammad semata.

Mari kita simak kutipan yang kemarin:

    Muhammad tega mengkorbankan Ali saudara sepupunya sendiri

    Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 436

    Abdullah bin Abbas berkata, "Malaikat Jibril datang kepada Rasulullah SAW dan berkata kepada beliau, 'Pada malam ini engkau jangan tidur diranjang yang biasa engkau pakai tidur.' Pada pertengahan malam, para pemuda pilihan Quraish berkumpul di pintu rumah Rasulullah SAW untuk mengintip kapan beliau tidur. Jika beliau tidur, mereka akan menyerang beliau dengan tiba-tiba.

Cerita tentang jibril di atas asalnya dari mulut Abdullah bin Abbas, yang diceritakan ulang oleh Ibnu Ishaq.
Sedangkan Abdullah bin Abbas, bukanlah SAKSI MATA. Tidak ada seorang pun pada zaman Muhammad yang pernah menyaksikan atau melihat langsung "MALAIKAT JIBRIL SUNGGUHAN". Jadi, dari mana asalnya cerita Abdullah bin Abbas tersebut? TENTU SAJA dari BIBIR DOWER MUHAMMAD.

Begitu pula cerita berikutnya:

    Ibnu Hisyam, buku 1 halaman 436.

    KELUARNYA RASULULLAH, SAW
    Ibnu Ishaq berkata : Rasulullah SAW keluar menemui mereka. Beliau mengambil segenggam tanah, kemudian berliau bersabda, “Betul, aku memang pernah mengatakan seperti itu dan engkau (Abu Jahal) adalah salah satu dari penghuni neraka”.
    Allah SWT mengambil mata mereka hingga mereka tidak bisa melihat beliau. Rasulullah SAW menaburkan tanah ke atas kepala mereka sambil membaca ayat-ayat.

    (Yang dibaca Rasulullah adalah sebagian dari surat Ya Sin)

Apakah cerita Muhammad di atas dapat dipercaya?

Kalau benar dia sanggup begitu, untuk apa dia menyuruh Ali menggantikan dirinya tidur di ranjangnya?

Kemungkinan kejadian yang sebenarnya adalah: Para pemuda Quraish itu tertidur, lalu Muhammad menyelinap keluar. Kalau pun benar Muhammad sempat menaruh tanah di atas kepala mereka, pastilah mereka dalam keadaan tertidur.

Cerita-cerita "kesaktian" dari bibir Muhammad dapat dipastikan semuanya adalah BUALAN KARANGAN DIA BELAKA.
Banyak sekali pertimbangan, yang mengharuskan kita meragukan cerita-ceritanya tersebut.

Tapi yang memprihatinkan kita adalah: Betapa jahatnya Muhammad yang tega "memasang" Ali sebagai tumbal untuk keselamatan diri sendiri.

Seandainya niatan itu berasal dari niat Ali sendiri, itu tidak jadi soal.
Masalahnya, niatan itu bukan dari Ali, tapi dari Muhammad yg suruh. JAHAT SEKALI DIA!!!!


Duladi wrote:MUHAMMAD MENGKADALIN ORANG-ORANG ANSHAR

    Siapa yang membela nabi, akan dapat hadiah "surga"

    Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 404

    Pada waktu Bai'atul Aqabah Kedua bagi golongan Anshar, Rasulullah saw. bersabda:
    "Aku membai'at kalian supaya Kalian melindungiku seperti halnya kalian melindungi istri-istri kalian dan anak-anak kalian". Mereka bertanya, "Apa yang kami dapatkan ya Rasulullah, jika kami penuhi bai'at tersebut?". Beliau menjawab: "SURGA". Mereka berseru: "Jual beli yang menguntungkan, kami tidak akan membatalkan dan tidak akan minta dibatalkan".


Botak wrote:Saya tidak menemukan tulisan kamu diatas pada buku 1 halaman 404.
Coba kamu tunjukkan, pada baris keberapa pada halaman itu, terdapat tulisan yang kamu tulis diatas, atau kamu scan halaman itu.



Teksnya memang sengaja saya ringkas. Ini lengkapnya:

Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 400-401

    Pertemuan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam dengan Para Peserta Baiat Al-Aqabah

    Kami berkumpul di syi'b menunggu kedatangan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam hingga beliau datang ditemani AI-Abbas bin Abdul Muththalib, yang ketika itu masih memeluk agama kaumnya. Ia ingin hadir dalam urusan anak saudaranya dan mendukungnya. Ketika Rasulullah Shalla' lahu Alaihi wa Sallam telah duduk, maka orang yang pertama kali angkat bicara adalah Al-Abbas bin Abdul Muththalib. Ia berkata, `Hai orang-orang Al-Khazraj -orang-orang Arab menamakan perkampungan Anshar dengan nama Al-Khazraj; baik Al-Khazraj sendiri atau Al-Aus-, sesungguhnya Muhammad adalah bagian dari kami seperti kalian ketahui. Kami telah melindunginya dari kaum kami dari orang-orang yang pendiriannya seperti saya. Ia berada dalam perlindungan dari kaumnya dan jaminan keamanan di negerinya. Namun ia lebih suka bergabung dengan kalian dan menyatu dengan kalian.. Jika kalian yakin bahwa kalian mampu memenuhi apa yang ia serukan kepada kalian dan kalian melindunginya dari orang-orang yang menentangnya, kalian berhak melakukannya dan menanggungnya. Jika kalian yakin bahwa kalian akan menyerahkannya kepada musuhnya dan menelantarkannya setelah ia bergabung kepada kalian, maka sejak sekarang biarkan dia, karena dia sudah berada dalam perlindungan dan jaminan keamanan dari kaumnya dan negerinya.'

    Kami katakan kepada AI-Abbas bin Abdul Muththalib, 'Kami telah mendengar apa yang baru engkau ucapkan. Silahkan bicara, wahai Rasulullah! Ambillah untuk dirimu dan untuk Tuhanmu apa saja yang engkau sukai!'

    Teks Baiat Yang Diambil Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam dari Kaum Anshar

    Kemudian Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam berbicara. Beliau membaca Al-Qur'an, mengajak mereka kepada agama Allah dan mengharapkan keislaman mereka. Setelah itu, beliau bersabda, 'Aku membait kalian agar kalian melindungiku sebagaimana kalian melindungi anak-istri kalian.'

    Al-Barra' bin Ma'rur memegang tangan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam kemudian ia berkata, 'Ya, demi Dzat yang mengutusmu dengan membawa kebenaran, kami pasti melindungimu sebagaimana kami melindungi anak-istri kami. Baiatlah kami wahai Rasulullah! Demi Allah, kami ahli perang dan ahli senjata. Itu kami wariskan dari satu generasi kepada generasi lainnya.'

    Ketika Al-Barra' bin Ma'rur sedang berkata kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam, ucapannya dipotong Abu Al-Haitsam bin At-Tayyahan. Abu Al-Haitsam bin At-Tayyahan berkata, 'Wahai Rasulullah, sesungguhnya kita mempunyai hubungan dengan orang-orang (orang-orang Yahudi) dan kami akan memutusnya. Jika kami telah melakukannya, kemudian Allah memenangkanmu, maka apakah engkau akan pulang kepada kaummu dan meninggalkan kami?'

    Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam tersenyum, kemudian beliau bersabda, 'Tidak. Darah (kalian) ialah darah(ku). Kehormatan (kalian) adalah kehormatan(ku). Aku bagian dari kalian dan kalian bagian dari diriku. Aku memerangi siapa saja yang kalian perangi dan berdamai dengan orang-orang yang kalian berdamai dengannya.'
    Setelah itu, Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, 'Pilih untukku dua belas naqib (pemimpin) agar mereka menjadi pemimpin bagi kaumnya.' Mereka memilih dua belas naqib dari mereka; sembilan dari Al-Khazraj dan tiga dari Al-Aus."

Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 1 Halaman 404

    Perkataan Al-Abbas bin Ubadah pada Malam Al-Aqabah

    Ibnu lshaq berkata bahwa Ashim bin Umar bin Qatadah berkata kepadaku bahwa ketika kaum Anshar berkumpul untuk membaiat Rasulullah SAW, maka Al-Abbas bin Ubadah bin Nadhlah Al-Anshari, saudara Bani Salim bin Auf berkata, "Hai orang-orang Al-Khazra'. tahukah kalian, untuk apa kalian membaiat orang ini?"

    Mereka menjawab. "Ya, kami tabu."

    Al-Abbas bin Ubadah berkata, "Sesungguhnya kalian membait orang ini untuk memerangi orang-orang berkulit merah dan orang-orang berkulit hitam. Jika harta kalian yang habis itu kalian anggap sebagai musibah dan meninggalnya pemimpin-pemimpin kalian itu kalian anggap sehagai pembunuhan, maka menyerahlah kalian sejak sekarang. Demi Allah, jika kalian melakukan hal yang demikian, itulah kehinaan di dunia dan akhirat. Jika kalian yakin bahwa kalian memenuhi apa yang ia serukan kepada kalian, kendati hal tersebut mengurangi harta kalian dan menewaskan orang-orang tehormat kalian, ambillah dia. Demi Allah, itu kebaikan di dunia dan akhirat."

    Mereka berkata, "Kami mengambilnya kendati hal ini mengurangi harta kami dan menewaskan orang-orang terhormat kami. Jika kami melakukan hal tersebut, kami mendapatkan apa wahai Rasulullah?"

    Rasulullah SAW bersabda, "Surga."


Duladi wrote:Coba kamu jelaskan alasan logismu, kenapa kamu tidak merasa dikadalin Muhammad, walau sudah ada sekian banyak bukti-bukti nalar yang menguatkan keprihatinan kita terhadap kekonyolan sepak terjang dan tipu muslihat ingusan Muhammad?

Apa yang membuatmu tidak yakin bahwa Muhammad itu sebenarnya lebih banyak bohongnya daripada jujurnya?


Botak wrote:Tidak ada PENGKADALAN yang dilakukan nabi Muhammad


ADA BANYAK SEKALI PENGKADALAN yang dilakukan Muhammad. Kedua contoh di atas hanyalah sebagian dari banyak contoh kisah yang memprihatinkan.
Siapa saja korban PENGKADALAN Muhammad?
1) Orang-orang Arab badui di Arab ketika itu
2) Orang-orang muslim pada masa sesudahnya

Kerugian apa yang diderita oleh manusia yang menjadi korban PENGKADALAN Muhammad?
1) Otaknya menjadi ****
2) Moral menjadi rusak tanpa disadari oleh muslim
3) Tanpa disadari pula telah menjadi ANJING MUHAMMAD secara khusus, dan menjadi ANJING ARAB secara umum. Bila perlu bersedia mati untuk Arab, bahkan menghancurkan bangsa sendiri untuk kekuasaan Arab.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7098
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Wed Jul 28, 2010 7:26 pm

@ duladi

Dari sekian panjang tulisan kamu diatas, saya tarik satu kesimpulan, bahwa sebenarnya kamu ini termasuk golongan manusia MUNAFIK.

Dalam satu sisi kamu tidak percaya dengan perkataan Ibnu Ishak yang menceritakan tentang peristiwa Ali yang diceritakan Abdullah bin Abbas.

Pada sisi yang lain kamu percaya dengan perkataan Ibnu Ishak, tentang perkataan dari Nabi Muhammad, tentang janji SURGA kepada Anshar yang membai’at beliau.

Manusia macam apa kamu ini, hah ?

Jika kamu tidak percaya dengan apa yang ditulis Ibnu Ishak, jangan kamu pakai tulisan Ibnu Ishak sebagai rujukan tulisan kamu.
Gunakan sumber lain selain tulisan Ibnu Ishak sebagai rujukan kamu.

Tapi, apa yang kamu lakukan ?

Tulisan Ibnu Ishak yang sesuai dengan POLA pikir kamu, kamu anggap benar, tapi jika tidak sesuai dengan POLA pikir kamu, kamu tolak.

MUNAFIK !!!!

Benarlah firman Allah dalam Al Qur’an

QS.33. 12. Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata :"Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada kami melainkan tipu daya."

QS.8. 49. (Ingatlah), ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang ada penyakit di dalam hatinya berkata: "Mereka itu (orang-orang mukmin) ditipu oleh agamanya." (Allah berfirman): "Barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, maka sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Wed Jul 28, 2010 8:16 pm

Murtadiningrat wrote:Sumber : sirah nabawiyah ibnu hisyam jilid 1 hln :582
BAB: 115

PERANG BADAR TERBESAR

Sebelum saya tanggapi, saya minta kepastian dari kamu :

APAKAH KAMU PERCAYA DENGAN APA YANG DITULIS IBNU ISHAK/IBNU HISYAM DALAM BUKU SIRAH NABAWIYAH ?

Saya perlu jawaban kamu, karena para kafir dalam forum ini, selain kafir juga MUNAFIK.

Cerita yang sesuai dengan POLA pikir kafir/munafik, mereka anggap benar dan diterima,
Cerita yang tidak sesuai dengan POLA pikir kafir/munafik, mereka anggap tidak benar.
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Duladi » Wed Jul 28, 2010 11:04 pm

Yang betul bukan Muhammad Al-Amin, tapi Muhammad Al-Kadal (=Muhammad si pembual dan tukang ngadalin orang)

botak85 wrote:Dari sekian panjang tulisan kamu diatas, saya tarik satu kesimpulan, bahwa sebenarnya kamu ini termasuk golongan manusia MUNAFIK.
Dalam satu sisi kamu tidak percaya dengan perkataan Ibnu Ishak yang menceritakan tentang peristiwa Ali yang diceritakan Abdullah bin Abbas.


Siapa orang di Arab pada zaman Muhammad yang pernah menyaksikan "MALAIKAT JIBRIL SUNGGUHAN" menampakkan diri kepada Muhammad mendiktekan ayat-ayat serta memboyong Muhammad ke langit tingkat 7 dengan mengendarai buraq?

Menurutmu, dari manakah asalnya cerita tentang Jibril kalau bukan dari mulut Muhammad sendiri?
Orang yang percaya dengan cerita Muhammad, berarti ia sudah DIKADALIN oleh Muhammad.

Kalau kamu merasa yakin dengan cerita Muhammad itu sebagai kebenaran, bisakah kamu jelaskan alasan-alasan logismu untuk meyakinkan saya bahwa cerita itu memang benar dan bukan bualannya Muhammad?

Kalau kamu pintar, pasti kamu sudah bisa menangkap banyak kejanggalan dari cerita Jibril tersebut.

Kalau benar Alloh itu Tuhan dan Jibril itu malaikat sungguhan, pasti Alloh yang katanya MAHA MENGETAHUI itu sudah menyuruh Muhammad kabur lebih dulu dari Mekkah sebelum orang-orang Quraish rapat di Daar An-Nadwah untuk menyusun rencana menangkap Muhammad.

Kenapa harus menunggu KUPING Muhammad mendengar berita itu, baru kemudian Muhammad mengarang cerita bahwa Jibril memberitahukannya bahwa orang-orang Quraish berniat membunuhnya saat tidur?

Kalau benar Jibril itu malaikat yang SANGGUP MERUNTUHKAN BUKIT atau malaikat yang bisa membutakan mata manusia, atau malaikat yang bisa membawa Muhammad terbang ke langit tanpa diketahui oleh siapapun, kenapa pula Muhammad memperalat Ali agar bersedia mati menggantikan dirinya? Di manakah JIBRIL yang katanya dan katanya HEBAT itu?

Kalau benar Muhammad sanggup menyelinap keluar dengan cara Alloh membutakan mata orang-orang Quraish, pertanyaannya masih tetap sama: Untuk apa Muhammad menaruh Ali di ranjangnya? Bukankah alasan yang paling logis adalah: Karena Muhammad memang ingin cari selamat dengan cara mengelabui orang-orang Quraish, agar dikira Muhammad masih ada di dalam kamarnya, dan apabila malam semakin larut, orang-orang Quraish itu masuk dan membacokkan golok mereka ke ranjang, yang mampus bukan Muhammad tapi ALI. Itu jelas SUATU IDE YANG SANGAT JAHAT, yang sungguh luar biasa sekali dapat keluar dari orang yang katanya MAKHLUK BERHATI MULIA.

Kalau Ali, yang notabene adalah SAUDARA SEPUPU (FAMILI) sendiri bisa di-begitukan oleh Muhammad, apalagi KITA, yang bukan apa-apanya??????

Ada cerita bagus karangan Ulama modern, bahwa menjelang ajalnya Muhammad berkata: "UMATKU-UMATKU!"
Ini adalah KAYALAN MUSLIM yang mendambakan memiliki sosok "NABI" yang BAIK!!!! Tapi sayang, cerita tentang Muhammad menjelang ajal itu pun HOAX, sebagaimana cerita-cerita bagus lainnya (Muhammad dan Pengemis Buta, Kisah Quraish menyaksikan bulan terbelah, dst.).

Apakah kita tidak merasa prihatin dengan "AGAMA PALSU" ini? Suatu "agama" yang penuh dengan KEBOHONGAN & KEPALSUAN.



Botak wrote:Pada sisi yang lain kamu percaya dengan perkataan Ibnu Ishak, tentang perkataan dari Nabi Muhammad, tentang janji SURGA kepada Anshar yang membai’at beliau.


Yang saya persoalkan adalah: Begitu GOBLOKNYA orang-orang Anshar yang mau-mau saja diperalat Muhammad dengan JANJI SURGA.

Alasan mereka mempercayai Muhammad pun sangat naif sekali, hanya karena mereka "MENYANGKA" Muhammad adalah nabi yang dinantikan oleh orang-orang Yahudi Medinah.
Sedangkan mereka tidak memiliki bukti apapun dari Muhammad, selain "pengakuan sepihak" dari BIBIR DOWER Muhammad belaka.

Sebagai bahan kajian selanjutnya, perlu juga kita ketahui seperti apa para pengikut awal Muhammad sebenarnya. Karena ada sebagian dari kita yang muslim menyangka para pengikut awal Muhammad adalah ORANG-ORANG CERDAS & BERHATI MULIA. Padahal, para pengikut Muhammad adalah ORANG-ORANG ****, TIDAK BERMORAL & BERHATI BUSUK, tidak jauh berbeda dengan Muhammad. Klik di sini: Orang-orang seperti apakah para pengikut awal Muhammad?

Botak wrote:Manusia macam apa kamu ini, hah ?


Pertanyaan ini seharusnya ditujukan kepada Muhammad, manusia macam apa dia, sehingga begitu EGOIS & KEJAM?
1 milyar lebih manusia telah menjadi korban PENGKADALANNYA.

Dia telah membuat 1 milyar orang itu mengira Alloh adalah benar-benar Tuhan yang telah menciptakan seisi dunia ini. Padahal Alloh tidak lain adalah DIRI MUHAMMAD SENDIRI, si keparat dan penipu konyol, yang objek sembahnya diarahkan pula kepada sebuah batu mati yang tidak bisa mendengar maupun berbicara.

Kita, PARA MUSLIM, adalah orang-orang nelangsa dan patut dikasihani. TAKDIR....... SUDAH TAKDIR...... Menjadi manusia ***** sampai mati.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7098
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Thu Jul 29, 2010 8:01 am

Duladi wrote:Yang betul bukan Muhammad Al-Amin, tapi Muhammad Al-Kadal (=Muhammad si pembual dan tukang ngadalin orang)

QS.33. 21. Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.

Duladi wrote:Siapa orang di Arab pada zaman Muhammad yang pernah menyaksikan "MALAIKAT JIBRIL SUNGGUHAN" menampakkan diri kepada Muhammad mendiktekan ayat-ayat

Dari Umar rodhiyallohu’anhu juga, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekat Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih dan rambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di hadapan Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam, lalu mendempetkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata:”Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.” Kemudian Rosululloh shollallohu’alaihi wasallam menjawab: ”Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada sesembahan yang haq disembah kecuali Alloh dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Alloh. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Romadhon, dan mengerjakan haji ke rumah Alloh jika engkau mampu mengerjakannya.” Orang itu berkata: ”Engkau benar.” Kami menjadi heran, karena dia yang bertanya dan dia pula yang membenarkannya. Orang itu bertanya lagi: ”Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman”. (Rosululloh) menjawab: ”Hendaklah engkau beriman kepada Alloh, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.”Orang tadi berkata: ”Engkau benar.” Lalu orang itu bertanya lagi: ”Lalu terangkanlah kepadaku tentang ihsan.” (Beliau) menjawab: “Hendaklah engkau beribadah kepada Alloh seolah-olah engkau melihat-Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, sesungguhnya Ia melihat engkau.” Orang itu berkata lagi: ”Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.” (Beliau) mejawab: “Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.” Orang itu selanjutnya berkata: ”Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.” (Beliau) menjawab: ”Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlomba-lomba dalam mendirikan bangunan.” Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. Lalu Nabi shollallohu ’alaihi wasallam bersabda: ”Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanya itu ?”. Aku menjawab: ”Alloh dan Rosul-Nya yang lebih mengetahui.” Lalu beliau bersabda: ”Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.”(HR. Muslim).

Orang yang percaya dengan cerita Muhammad, berarti ia sudah DIKADALIN oleh Muhammad.

Orang yang tidak percaya dengan perkataan Nabi Muhamamd adalah KAFIR.
wajar, kamu tidak percaya, karena kamu adalah orang kafir.

Kalau kamu merasa yakin dengan cerita Muhammad itu sebagai kebenaran, bisakah kamu jelaskan alasan-alasan logismu untuk meyakinkan saya bahwa cerita itu memang benar dan bukan bualannya Muhammad?

LOGIS adalah hasil olah otak, sedangkan KEYAKINAN adalah hasil olah hati.
Suatu keyakinan tidak dapat diukur kebenarannya dengan logis atau tidak logis.

Kalau kamu pintar, pasti kamu sudah bisa menangkap banyak kejanggalan dari cerita Jibril tersebut.

Tidak ada kejanggalan sedikitpun dalam cerita itu.

Kalau benar Alloh itu Tuhan dan Jibril itu malaikat sungguhan, pasti Alloh yang katanya MAHA MENGETAHUI itu sudah menyuruh Muhammad kabur lebih dulu dari Mekkah sebelum orang-orang Quraish rapat di Daar An-Nadwah untuk menyusun rencana menangkap Muhammad.

Kenapa harus menunggu KUPING Muhammad mendengar berita itu, baru kemudian Muhammad mengarang cerita bahwa Jibril memberitahukannya bahwa orang-orang Quraish berniat membunuhnya saat tidur?

Itu adalah suatu proses, Allah menurunkan wahyunya, yaitu sebagian dari surat Ya Sin.

Kalau benar Jibril itu malaikat yang SANGGUP MERUNTUHKAN BUKIT atau malaikat yang bisa membutakan mata manusia, atau malaikat yang bisa membawa Muhammad terbang ke langit tanpa diketahui oleh siapapun, kenapa pula Muhammad memperalat Ali agar bersedia mati menggantikan dirinya? Di manakah JIBRIL yang katanya dan katanya HEBAT itu?

Kenapa Tuhan bapa harus menjadi manusia yesus?
kenapa tuhan bapa membiarkan yesus mampus disiksa dikayu salib?


Kalau benar Muhammad sanggup menyelinap keluar dengan cara Alloh membutakan mata orang-orang Quraish, pertanyaannya masih tetap sama: Untuk apa Muhammad menaruh Ali di ranjangnya? Bukankah alasan yang paling logis adalah: Karena Muhammad memang ingin cari selamat dengan cara mengelabui orang-orang Quraish, agar dikira Muhammad masih ada di dalam kamarnya, dan apabila malam semakin larut, orang-orang Quraish itu masuk dan membacokkan golok mereka ke ranjang, yang mampus bukan Muhammad tapi ALI. Itu jelas SUATU IDE YANG SANGAT JAHAT, yang sungguh luar biasa sekali dapat keluar dari orang yang katanya MAKHLUK BERHATI MULIA.

kalo Nabi Muhammad bertujuan mencari selamat saja, untuk apa nabi menunggu kedatangan Quraish?
Lebih logis, Nabi kabur sebelum Quraish datang untuk membunuh beliau.

Kalau Ali, yang notabene adalah SAUDARA SEPUPU (FAMILI) sendiri bisa di-begitukan oleh Muhammad, apalagi KITA, yang bukan apa-apanya??????

Bisa jadi Ali dikorbankan Nabi, kalau Nabi kabur menyelamatkan diri, saat Ali tidur.
Tapi faktanya, Nabi tetap berada ditempat itu, dan mengalahkan Quraish.

Apakah kita tidak merasa prihatin dengan "AGAMA PALSU" ini? Suatu "agama" yang penuh dengan KEBOHONGAN & KEPALSUAN.

Islam adalah agama sempurna.
Jika saja Islam adalah agama palsu & bohong, tidaklah mungkin bertahan selama 14 abad, dan cenderung berkembang pesat disegala belahan dunia.
milyaran manusia mengakui kebenaran agama Islam.

QS.22. 46. maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.

Yang saya persoalkan adalah: Begitu GOBLOKNYA orang-orang Anshar yang mau-mau saja diperalat Muhammad dengan JANJI SURGA.

yang guoblok adalah kamu, setiap orang menginginkan masuk surga, sedangkan kamu sudah dipastikan masuk neraka, karena kamu kafir munafik

QS.9. 68. Allah mengancam orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka, dan Allah mela'nati mereka, dan bagi mereka azab yang kekal.

Alasan mereka mempercayai Muhammad pun sangat naif sekali, hanya karena mereka "MENYANGKA" Muhammad adalah nabi yang dinantikan oleh orang-orang Yahudi Medinah.
Sedangkan mereka tidak memiliki bukti apapun dari Muhammad, selain "pengakuan sepihak" dari BIBIR DOWER Muhammad belaka.

sangat guoblok ada orang seperti kamu, yang mengharap turunnya tuhan kebumi, berbicara langsung untuk mengumumkan tentang kenabian nabi Muhammad

Sebagai bahan kajian selanjutnya, perlu juga kita ketahui seperti apa para pengikut awal Muhammad sebenarnya. Karena ada sebagian dari kita yang muslim menyangka para pengikut awal Muhammad adalah ORANG-ORANG CERDAS & BERHATI MULIA. Padahal, para pengikut Muhammad adalah ORANG-ORANG ****, TIDAK BERMORAL & BERHATI BUSUK, tidak jauh berbeda dengan Muhammad. Klik di sini: Orang-orang seperti apakah para pengikut awal Muhammad?

kita yang muslim????
tidak pantas kamu mengaku muslim, padahal kamu menolak Nabi Muhammad sebagai Rasulullah.
kamu tidak lebih dari kafir munafik calon penghuni neraka.
jangan terlalu bangga dengan kekafiranmu, paling lama kamu dapat bertahan hidup 50 tahun lagi, setelah itu kamu mampus dan akan merasakan siksaan Allah di neraka jahannam

Pertanyaan ini seharusnya ditujukan kepada Muhammad, manusia macam apa dia, sehingga begitu EGOIS & KEJAM?
1 milyar lebih manusia telah menjadi korban PENGKADALANNYA.

BJ. Habibie, muslim yang taat, adalah salah satu dari milyaran umat muslim dimuka bumi ini.
apakah kamu lebih pintar dari beliau ?

yang saya lihat, kamu adalah manusia paling guoblok dibandingkan dengan semua kafir dalam forum ini.

Dia telah membuat 1 milyar orang itu mengira Alloh adalah benar-benar Tuhan yang telah menciptakan seisi dunia ini. Padahal Alloh tidak lain adalah DIRI MUHAMMAD SENDIRI, si keparat dan penipu konyol, yang objek sembahnya diarahkan pula kepada sebuah batu mati yang tidak bisa mendengar maupun berbicara.

manusia sombong sok pintar seperti kamu, memang sepantasnya neraka jahannam tempat kembalimu nanti.
silahkan kamu berbangga hati dengan kesombonganmu sepuasnya, selagi kamu masih dapat bernapas.
suatu hati nanti pasti akan tiba saatnya, kamu akan merasakan siksa Allah.

Kita, PARA MUSLIM, adalah orang-orang nelangsa dan patut dikasihani. TAKDIR....... SUDAH TAKDIR...... Menjadi manusia ***** sampai mati.

rupanya, sudah TAKDIR mu, kamu dipastikan masuk neraka, karena tanda tandanya sudah ada dan kamu telah menguraikan tanda tanda itu dengan baik dan sangat transparan dalam forum ini.

QS.9. 73. Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya.
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby ramonhorpa » Thu Jul 29, 2010 12:34 pm

botak85 wrote:kita yang muslim????
tidak pantas kamu mengaku muslim, padahal kamu menolak Nabi Muhammad sebagai Rasulullah.
kamu tidak lebih dari kafir munafik calon penghuni neraka.
jangan terlalu bangga dengan kekafiranmu, paling lama kamu dapat bertahan hidup 50 tahun lagi, setelah itu kamu mampus dan akan merasakan siksaan Allah di neraka jahannam

wah,... lama2 kau mirip awloh swt, suka main kutuk dan kutak dan kutik .... !
tambahin lagi adza kalimah mu : .... sesungguhnya Kami maha kuasa ..... he he he he....

botak85 wrote:yang saya lihat, kamu adalah manusia paling guoblok dibandingkan dengan semua kafir dalam forum ini.

kau keliru bos,.... mbah duladi dalam melayani kamu itu baru memakai kurang dari 10% kemampuannya, ..... postingannya kemarin itu hanya copas dari posting2 beliau setahun atau 2 th yang lalu, tinggal dipoles dikit adza.... he he he he.....

botak85 wrote:manusia sombong sok pintar seperti kamu, memang sepantasnya neraka jahannam tempat kembalimu nanti.
silahkan kamu berbangga hati dengan kesombonganmu sepuasnya, selagi kamu masih dapat bernapas.
suatu hati nanti pasti akan tiba saatnya, kamu akan merasakan siksa Allah.


nah khan..... keluar kutukanmu lagi...
ah, jangan2 kau ini inkarnasi dari awloh eswete.....
tambahin kutukannya :
"sesungguhnya Kami Maha perkasa dan Maha mengetahui"
he he he he ....


wassalam
ramonhorpa
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1667
Joined: Tue Jul 29, 2008 10:35 pm
Location: INDONESIA

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Duladi » Thu Jul 29, 2010 1:05 pm

botak85 wrote:QS.33. 21. Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.


Kalimat di atas keluar dari bibir siapa?

Apakah kalimat di atas BERASAL dari LANGIT yang didengar oleh orang-orang Arab, ..... atau berasal dari BIBIR DOWER Muhammad sendiri?

Perhatikan gambar ilustrasi berikut, BETAPA KONYOLNYA perilaku orang ini, MEMUJI-MUJI DIRI SENDIRI PAKE AYAT:

Image

Orang yang percaya bahwa ucapan Muhammad tersebut adalah FIRMAN TUHAN, berarti orang tersebut sudah DIKADALIN MUHAMMAD.
Orang yang bisa dikadalin Muhammad tandanya dia ****.
Bagaimana tidak ****, lha wong dari gelagat Muhammad saja sudah bisa diketahui kalau Muhammad konyol?

Muhammad seperti anak ingusan yang mencoba membodohi orang dewasa. Tapi karena para pengikutnya IQ-nya lebih rendah dari Muhammad, maka bisa dengan mudahnya ketipu.


Duladi wrote:Siapa orang di Arab pada zaman Muhammad yang pernah menyaksikan "MALAIKAT JIBRIL SUNGGUHAN" menampakkan diri kepada Muhammad mendiktekan ayat-ayat


Botak wrote:Dari Umar rodhiyallohu’anhu juga, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekat Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih dan rambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di hadapan Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam, lalu mendempetkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata:”Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.” Kemudian Rosululloh shollallohu’alaihi wasallam menjawab: ”Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada sesembahan yang haq disembah kecuali Alloh dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Alloh. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Romadhon, dan mengerjakan haji ke rumah Alloh jika engkau mampu mengerjakannya.” Orang itu berkata: ”Engkau benar.” Kami menjadi heran, karena dia yang bertanya dan dia pula yang membenarkannya. Orang itu bertanya lagi: ”Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman”. (Rosululloh) menjawab: ”Hendaklah engkau beriman kepada Alloh, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.”Orang tadi berkata: ”Engkau benar.” Lalu orang itu bertanya lagi: ”Lalu terangkanlah kepadaku tentang ihsan.” (Beliau) menjawab: “Hendaklah engkau beribadah kepada Alloh seolah-olah engkau melihat-Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, sesungguhnya Ia melihat engkau.” Orang itu berkata lagi: ”Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.” (Beliau) mejawab: “Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.” Orang itu selanjutnya berkata: ”Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.” (Beliau) menjawab: ”Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlomba-lomba dalam mendirikan bangunan.” Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. Lalu Nabi shollallohu ’alaihi wasallam bersabda: ”Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanya itu ?”. Aku menjawab: ”Alloh dan Rosul-Nya yang lebih mengetahui.” Lalu beliau bersabda: ”Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.”(HR. Muslim).


Tipuan anak kecil seperti di atas sudah saya bahas tuntas di sini: (11 November 2009)

kibulan-ke-5-manusia-dibilang-malaikat-t36009/


Kalau kamu merasa yakin dengan cerita Muhammad itu sebagai kebenaran, bisakah kamu jelaskan alasan-alasan logismu untuk meyakinkan saya bahwa cerita itu memang benar dan bukan bualannya Muhammad?


Botak wrote:LOGIS adalah hasil olah otak, sedangkan KEYAKINAN adalah hasil olah hati.


Keyakinan yang **** layak ditertawakan. Tetapi seorang muslim sanggup menyimpan rapat-rapat keyakinannya yang **** itu bahkan malah membanggakan diri dengan keyakinan bodohnya itu. Itulah yang dinamakan TAKDIR.


Botak wrote:Suatu keyakinan tidak dapat diukur kebenarannya dengan logis atau tidak logis.


Keyakinan yang BENAR haruslah LOGIS & TIDAK BERSIFAT MEMBODOHI.

Semua yang diyakini muslim tentang Muhammad adalah MEMBODOHI. Kalau kita berbicara tentang teori PROBABILITAS (teori kemungkinan), maka lebih besar persentase SALAHNYA ketimbang BENARNYA. Muslim, kemungkinan TERTIPU MUHAMMAD jauh lebih besar persentasenya ketimbang tidak ditipu Muhammad, karena sudah jelas-jelas nampak nyata di depan mata bagaimana konyolnya Muhammad.

Apa yang dilakukan Muhammad adalah ibaratnya anak ingusan sedang mencoba MENGKADALIN ORANG DEWASA.
Dan muslim bisa terjebak atau kena tipuan "anak ingusan" itu, benar-benar sungguh memalukan sekali.

Banyak orang membanggakan HIDAYAH, padahal hidayah adalah sesuatu yang jelas merugikan kita.
Orang yang di bawah pengaruh sihir hidayah, dia menjadi seperti orang yang terhipnotis dan hilang semua kesadarannya, hilang NALARnya, hilang kelogisannya.
Dia menjadi lebih linglung dari anak kecil berumur 6 tahun.

Muhammad dan JIN-JIN ARAB mengontrol muslim lewat pengaruh HIDAYAH tersebut.

Baca tulisan saya terdahulu tentang HIDAYAH: ( 3 November 2008)
hidayah-awloh-sihir-jin-tanah-arab-t29874/


Kalau kamu pintar, pasti kamu sudah bisa menangkap banyak kejanggalan dari cerita Jibril tersebut.


Botak wrote:Tidak ada kejanggalan sedikitpun dalam cerita itu.


Itu karena kamu tidak pintar.
Kalau saja kamu pintar,.....


Kalau benar Alloh itu Tuhan dan Jibril itu malaikat sungguhan, pasti Alloh yang katanya MAHA MENGETAHUI itu sudah menyuruh Muhammad kabur lebih dulu dari Mekkah sebelum orang-orang Quraish rapat di Daar An-Nadwah untuk menyusun rencana menangkap Muhammad.

Kenapa harus menunggu KUPING Muhammad mendengar berita itu, baru kemudian Muhammad mengarang cerita bahwa Jibril memberitahukannya bahwa orang-orang Quraish berniat membunuhnya saat tidur?


Botak wrote:Itu adalah suatu proses, Allah menurunkan wahyunya, yaitu sebagian dari surat Ya Sin.


Tuhannya Nabi-nabi tidak pernah menurunkan MANTERA.
Hanya para penyembah setan dan kaum Pagan saja yang menyukai mantera-mantera yang dihafalkan untuk mendapatkan unsur magis di dalamnya.

Doa-doa Islam dan sholat sebenarnya merupakan bukti bahwa Muhammad adalah PENYEMBAH SETAN.

Sudah pernah saya bahas: (9 Januari 2008)
sholat-adalah-ritual-yang-menista-tuhan-t21501/


Kalau benar Muhammad sanggup menyelinap keluar dengan cara Alloh membutakan mata orang-orang Quraish, pertanyaannya masih tetap sama: Untuk apa Muhammad menaruh Ali di ranjangnya? Bukankah alasan yang paling logis adalah: Karena Muhammad memang ingin cari selamat dengan cara mengelabui orang-orang Quraish, agar dikira Muhammad masih ada di dalam kamarnya, dan apabila malam semakin larut, orang-orang Quraish itu masuk dan membacokkan golok mereka ke ranjang, yang mampus bukan Muhammad tapi ALI. Itu jelas SUATU IDE YANG SANGAT JAHAT, yang sungguh luar biasa sekali dapat keluar dari orang yang katanya MAKHLUK BERHATI MULIA.


Botak wrote:kalo Nabi Muhammad bertujuan mencari selamat saja, untuk apa nabi menunggu kedatangan Quraish?


Muhammad bukan menunggu kedatangan Quraish, tapi rumahnya memang sudah telanjur terkepung. Jadi dia menunggu saat malam hari sewaktu para pemuda Quraish lengah dan ketiduran. Sifatnya yang tidak terpuji adalah bagaimana dia bisa tega mengumpankan Ali untuk MATI sebagai GANTI DIRINYA?

Seseorang dapat dikatakan PAHLAWAN BESAR bila dia BERKORBAN UNTUK ORANG LAIN, tapi Muhammad justru menginginkan ORANG LAIN YG BERKORBAN UNTUK DIA.
Beginikah orang yang kita bangga-banggain sebagai PAHLAWAN BESAR BERHATI MULIA?


Kalau Ali, yang notabene adalah SAUDARA SEPUPU (FAMILI) sendiri bisa di-begitukan oleh Muhammad, apalagi KITA, yang bukan apa-apanya??????


Botak wrote:Bisa jadi Ali dikorbankan Nabi, kalau Nabi kabur menyelamatkan diri, saat Ali tidur.


Dan memang itulah yang terjadi. Muhammad kabur setelah Ali disuruh tidur di ranjangnya.


Botak wrote:Tapi faktanya, Nabi tetap berada ditempat itu, dan mengalahkan Quraish.


Kalau memang benar cerita Muhammad tersebut bahwa Muhammad bisa mengalahkan Quraish, kenapa dia tidak kabur bersama Ali?
Yang benar adalah: Muhammad menyelinap keluar di saat orang-orang Quraish lengah, karena mereka mengira Muhammad masih berada di ranjangnya.

Coba, kalau orang-orang Quraish itu SEBERINGAS MUSLIM dan bermata gelap, sudah mati tuh si Ali menjadi KORBAN SALAH SASARAN.

Ali tetap hidup karena kebaikan orang-orang Quraish. Seharusnya kalau Ali TIDAK ****, dia harus membenci Muhammad dan meninggalkan Muhammad. Tapi karena Ali **** sama seperti orang-orang muslim kebanyakan, dia tidak bisa melihat KEBUSUKAN MENTAL Muhammad.


Apakah kita tidak merasa prihatin dengan "AGAMA PALSU" ini? Suatu "agama" yang penuh dengan KEBOHONGAN & KEPALSUAN.


Botak wrote:Islam adalah agama sempurna.
Jika saja Islam adalah agama palsu & bohong, tidaklah mungkin bertahan selama 14 abad, dan cenderung berkembang pesat disegala belahan dunia.
milyaran manusia mengakui kebenaran agama Islam.


Islam baru 14 abad, sedangkan ada agama lain yang lebih lama usianya, seperti Hindu misalnya.
Kalau kamu pintar, kamu pasti malu memakai LOGIKA seperti ini sebagai alasan untuk membenarkan agama palsu ciptaan Muhammad.

Milyaran manusia bisa menganut agama palsu ini, bukan berarti agama ini PASTI BENAR.
Dengan tolok ukur yang sama, berarti kamu akan mengakui bahwa agama NASRANI itu PASTI BENAR karena yang mengikutinya ada LEBIH DARI 1 MILYAR.
Saya yakin, kamu pasti akan menolak jalan berpikir seperti itu. Makanya, jangan memakai DASAR yang TOLLOL untuk membenarkan agama Muhammad.


Yang saya persoalkan adalah: Begitu GOBLOKNYA orang-orang Anshar yang mau-mau saja diperalat Muhammad dengan JANJI SURGA.


Botak wrote:yang guoblok adalah kamu, setiap orang menginginkan masuk surga, sedangkan kamu sudah dipastikan masuk neraka, karena kamu kafir munafik


Setiap orang bisa mengatakan itu, kalau kamu mau MEMBELA SAYA dan BERSEDIA MATI UNTUK SAYA, nanti kamu akan MENDAPAT SURGA.
Lha, apa kamu mau? Kalau kamu mau, itu tandanya kamu gobblok. Karena sudah jelas itu cuma JANJI KOSONG untuk memikat atau untuk memperalat orang. Sebelum mempercayai suatu janji, kita membutuhkan PEMBUKTIAN dari si pemberi janji.

Muhammad tidak memiliki SATU PUN BUKTI untuk membuat kita YAKIN 100%, bahwa APA YG DIA JANJIKAN ITU BENAR, selain cuma sebagai PENGUMBARAN JANJI belaka untuk memperalat orang lain. Karena itulah, terlihat GOBBLOK SEKALI orang-orang Anshar itu khususnya dan muslim jihadis pada umumnya.

MEMBUNUH, MERAMPOK, MEMPERKOSA, membela ORANG JAHAT seperti MUHAMMAD, adalah SUATU DOSA.
Bagaimana kita masih bisa berharap akan mendapat SURGA dari Muhammad/Alloh, kecuali kita memang ORANG GOBBLOK?

Lain cerita, kalau Muhammad menyuruh kita melakukan HAL-HAL BAIK, lalu dia berkata: "Kamu akan mendapat surga".
Dapat diterima nalar & nurani, bahwa apa yang dijanjikan itu terlepas benar atau tidaknya, apa yang Muhammad minta itu adalah BAIK.

Tapi kalau konteksnya sudah BERSIFAT MEMPERALAT ORANG AGAR BERSEDIA MATI & MEMBELANYA, BERJIHAD untuk MEMBELA KEPENTINGANNYA, maka SUNGGUHLAH GUOBBLOK orang yang percaya dengan janji-janji muluknya, kecuali si pemberi janji itu sanggup buktikan bahwa dirinya memang BENAR. Lha wong sudah keliatan Muhammad itu BAJINGAN & BERHATI JAHAT, bagaimana orang seperti itu bisa memberi SURGA pada kita?

Alasan mereka mempercayai Muhammad pun sangat naif sekali, hanya karena mereka "MENYANGKA" Muhammad adalah nabi yang dinantikan oleh orang-orang Yahudi Medinah.
Sedangkan mereka tidak memiliki bukti apapun dari Muhammad, selain "pengakuan sepihak" dari BIBIR DOWER Muhammad belaka.


Botak wrote:sangat guoblok ada orang seperti kamu, yang mengharap turunnya tuhan kebumi, berbicara langsung untuk mengumumkan tentang kenabian nabi Muhammad


Untuk bukti, tidak perlu Tuhan turun langsung, cukup Dia memberikan "SURAT KUASA" atau "TANDA MANDAT" yang biasanya berupa MUJIZAT YG NYATA.
Muhammad tidak sanggup memenuhi semuanya itu. Karena itulah, orang yang percaya dengan Muhammad adalah GOBBLOK, karena sudah jelas-jelas Muhammad itu PENJAHAT & BERMORAL BEJAT, masih saja digandrungi.

Lain halnya dengan orang yang berhati mulia, sekalipun dia tidak punya mujizat, dan sekalipun tidak mengaku nabi, adalah BISA DITERIMA NALAR kalau sampai kita menggandrunginya atau menjadikannya sebagai junjungan yang mulia. Lha Muhammad...........???????? Nabi nggak, orang berhati mulia pun nggak!!!! Kehidupannya sarat dengan hal-hal kotor dan menjijikkan......... Sungguh **** sekali orang yang menjadikannya sebagai JUNJUNGAN!!!! Kecuali otak kita sudah tidak waras lagi. Dan itulah orang yang masih MUSLIM.

Botak wrote:tidak pantas kamu mengaku muslim, padahal kamu menolak Nabi Muhammad sebagai Rasulullah.
kamu tidak lebih dari kafir munafik calon penghuni neraka.
jangan terlalu bangga dengan kekafiranmu, paling lama kamu dapat bertahan hidup 50 tahun lagi, setelah itu kamu mampus dan akan merasakan siksaan Allah di neraka jahannam


Berbicara tentang NERAKA, siapa ya kira-kira yang akan masuk neraka: KAFIR yang dibunuh & dirampok Muhammad .....ataukah.... Muhammad yang membunuh dan merampok?

Baca ulasan saya di sini: (30 Januari 2010)

apakah-muhammad-dan-pengikutnya-akan-ke-neraka-t37348/
Last edited by Duladi on Thu Jul 29, 2010 2:01 pm, edited 1 time in total.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7098
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby duren » Thu Jul 29, 2010 1:20 pm

Nalar bung botak85 belum nyambung dengan PANJULMOLOGY
User avatar
duren
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11006
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Thu Jul 29, 2010 7:00 pm

botak85 wrote:QS.33. 21. Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.


Perhatikan gambar ilustrasi berikut, BETAPA KONYOLNYA perilaku orang ini, MEMUJI-MUJI DIRI SENDIRI PAKE AYAT:


Image

Muhammad tidak memiliki SATU PUN BUKTI untuk membuat kita YAKIN 100%, bahwa APA YG DIA JANJIKAN ITU BENAR, selain cuma sebagai PENGUMBARAN JANJI belaka untuk memperalat orang lain. Karena itulah, terlihat GOBBLOK SEKALI orang-orang Anshar itu khususnya dan muslim jihadis pada umumnya.


QS.25. 56. Dan tidaklah Kami mengutus kamu melainkan hanya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan.

Alasan mereka mempercayai Muhammad pun sangat naif sekali, hanya karena mereka "MENYANGKA" Muhammad adalah nabi yang dinantikan oleh orang-orang Yahudi Medinah.
Sedangkan mereka tidak memiliki bukti apapun dari Muhammad, selain "pengakuan sepihak" dari BIBIR DOWER Muhammad belaka.


Botak wrote:sangat guoblok ada orang seperti kamu, yang mengharap turunnya tuhan kebumi, berbicara langsung untuk mengumumkan tentang kenabian nabi Muhammad


Untuk bukti, tidak perlu Tuhan turun langsung, cukup Dia memberikan "SURAT KUASA" atau "TANDA MANDAT" yang biasanya berupa MUJIZAT YG NYATA.
Muhammad tidak sanggup memenuhi semuanya itu. Karena itulah, orang yang percaya dengan Muhammad adalah GOBBLOK, karena sudah jelas-jelas Muhammad itu PENJAHAT & BERMORAL BEJAT, masih saja digandrungi.
.

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Tidak ada seorang nabi, kecuali diberi mukjizat kenabian yang sesuai, yang diimani manusia. Sedangkan yang diberikan kepadaku adalah wahyu yang diturunkan Allah. Aku berharap, akulah yang paling banyak pengikut dibanding mereka nanti di hari kiamat. (Shahih Muslim No.217)

Hadis riwayat Anas ra.:
Bahwa penduduk Mekah meminta kepada Rasulullah saw. untuk diperlihatkan kepada mereka satu mukjizat (tanda kenabian), maka Rasulullah saw. memperlihatkan kepada mereka mukjizat terbelahnya bulan sebanyak dua kali. (Shahih Muslim No.5013)

Hadis riwayat Anas ra.:
Bahwa Nabi saw. minta diambilkan air lalu diberikan kepada beliau satu mangkuk air. Kemudian mulailah orang-orang berwudu. Aku perkirakan jumlah mereka antara enam puluh sampai delapan puluh orang. Kemudian aku beralih memperhatikan air yang mengalir dari selah-selah jari tangan beliau. (Shahih Muslim No.4224)
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby endfinal » Fri Jul 30, 2010 4:20 pm

@"botak85"
ente lagi membandingkan Yesus sama muhamad? hhmmm......ente mau menghina muhamad ya? asal tau aja, muslim di forum ini sudah pada kapok bawa2 Yesus untuk membenarkan perbuatan muhamad kerena moral Yesus itu jauhhhhhh.....di atas muhamad. gak level amat untuk dibandingkan.

jika Yesus bilang : "teladanin Saya" dan muhamd pun bilang : "teladanin saya". gampang kok...bandingkan saja moral mereka berdua mana yg layak diteladanin. betul gak?

heheheh....kok bisa ya....ada orang yg minta diteladanin tapi pedopile, pembunuh, gila sex, kawin cerai, doyan mantan istri anak angkat, perampok, taqiyyer......hhmmm.....muslim masih punya otak kagak ya?
endfinal
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4000
Joined: Tue May 16, 2006 4:50 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Duladi » Fri Jul 30, 2010 5:05 pm

Tentang "cerita" mujizat-mujizat Muhammad, sudah saya jelaskan dahulu di sini: (17 November 2007)

kenapa-saya-tidak-percaya-dengan-mujizat-muhammad-t19671/

dan (15 Juni 2009)

duladi-head-fixer-muhammad-seorang-dukun-penghipnotis-t33409/
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7098
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Fri Jul 30, 2010 5:24 pm

endfinal wrote:@"botak85"
ente lagi membandingkan Yesus sama muhamad? hhmmm......ente mau menghina muhamad ya? asal tau aja, muslim di forum ini sudah pada kapok bawa2 Yesus untuk membenarkan perbuatan muhamad kerena moral Yesus itu jauhhhhhh.....di atas muhamad. gak level amat untuk dibandingkan.

jika Yesus bilang : "teladanin Saya" dan muhamd pun bilang : "teladanin saya". gampang kok...bandingkan saja moral mereka berdua mana yg layak diteladanin. betul gak?

heheheh....kok bisa ya....ada orang yg minta diteladanin tapi pedopile, pembunuh, gila sex, kawin cerai, doyan mantan istri anak angkat, perampok, taqiyyer......hhmmm.....muslim masih punya otak kagak ya?

hmmmm... yesus lebih mulia dari Nabi Muhammad ??

lihatlah perbandingan ini :

NENEK MOYANG YESUS.
Daud, nenek moyang yesus, memperkosa istri tetangganya, dan membunuh suami perempuan itu.

NENEK MOYANG MUHAMMAD
Semuanya dari keturunan yang terpandang mempunyai akhlak tidak tercela.

IBU YESUS
Ibu yesus, hamil diluar nikah, untuk menyelamatkan mukanya, supaya tidak dikatakan masyarakatnya wanita jalang, pelacur, maka ibu yesus dikawinkan dengan yusuf

IBU & BAPA MUHAMMAD
Sangat jelas silsilahnya, Muhammad mempunyai ibu bernama Aminah, dan ayahnya Abdullah, menikah secara sah, hamil dan lahirlah Muhammad.

PEREMPUAN YESUS
yesus mempunyai gendak simpanan, selingkuhan, bernama maria magdalena, yang diakuinya saat saat akhir, sewaktu dihukum salib

PEREMPUAN MUHAMMAD
Muhammad mempunyai perempuan yang dinikahi beliau secara sah

dari perbandingan diatas, dalam hal apa yesus dapat dikatakan manusia mulia?
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby Duladi » Sun Aug 01, 2010 10:59 am

Botak,

Kenapa kamu tidak berani melihat KEBURUKAN Muhammad dari PERILAKU HIDUPNYA, dan malah membangga-banggakan garis keturunannya?
Apa gunanya garis keturunan yang baik, sekalipun "KETURUNAN RAJA", kalau perilaku hidupnya jelek?

Kalau kamu berotak cerdas, pasti kamu malu mengajukan argumen seperti di atas.
Duladi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 7098
Joined: Thu Apr 12, 2007 10:19 pm
Location: Samarinda

Re: MUHAMMAD AL AMIN

Postby botak85 » Sun Aug 01, 2010 11:12 am

Duladi wrote:Botak,

Kenapa kamu tidak berani melihat KEBURUKAN Muhammad dari PERILAKU HIDUPNYA, dan malah membangga-banggakan garis keturunannya?
Apa gunanya garis keturunan yang baik, sekalipun "KETURUNAN RAJA", kalau perilaku hidupnya jelek?

Kalau kamu berotak cerdas, pasti kamu malu mengajukan argumen seperti di atas.


kamu tunjukkan, perilaku kehidupan Nabi Muhammad yang kamu anggap jelek.

supaya fokus, jangan terlalu panjang. OK ?

:turban:
botak85
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1145
Joined: Sat Jul 24, 2010 2:37 pm

PreviousNext

Return to Muhammad



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users