. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Mari saksikan kesaksian para mualaf

Pembelaan bahwa Islam adalah ajaran dari Tuhan.

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby avantasia » Sun Jan 22, 2012 7:42 pm

kalau dilihat dari cerita mualafnya....kok isinya hampir sama cuman beda nama saja, trus kebanyakan dari marga batak ya.... :-k hmmmm
User avatar
avantasia
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 29
Joined: Fri Mar 26, 2010 8:54 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby swatantre » Mon Jan 23, 2012 8:15 pm

Itulah yang bikin jumlah muslim kian turun. Kesaksian yang bener gak ada/gak berkualitas, yang murtad malah bagaikan banjir bandang...!!
swatantre
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4115
Joined: Thu Jul 20, 2006 7:40 pm
Location: Tanah Suci, dalem Ka'bah

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby duren » Mon Jan 23, 2012 8:36 pm

Kok ga ada yang berani ngaku ... bahwa dirinya jadi mualaf karena nyangkut di selangkangan muslimah #-o
User avatar
duren
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11019
Images: 14
Joined: Mon Aug 17, 2009 9:35 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby keeamad » Tue Jan 24, 2012 7:37 pm

Mungkin agak oot,
gw punya tukang ac langganan namanya *****,
bengkelnya di *****,

dia itu katolik,
tapi karena ikut istri,
dia masuk islam .....

dia ngomong sendiri,
kalo islam membuat dirinya tidak tenang,
rasanya tidak ada kedamaian.

Dalam curhat terkahirnya,
dia pingin balik jadi katolik .....

Kalo gak percaya,
boleh cek langsung .....


PERINGATAN:
Jangan menulis keterangan pribadi asli siapapun, termasuk dirimu sendiri, demi keamanan semua pihak. M.
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6696
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby Berto@ » Tue Jan 24, 2012 9:19 pm

keeamad wrote:Mungkin agak oot, .....

Di suruh Liburan ke FFI dulu mas :green:
User avatar
Berto@
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 747
Joined: Thu May 05, 2011 1:27 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Wed Jan 25, 2012 12:22 pm

keeamad wrote:Mungkin agak oot,
gw punya tukang ac langganan namanya *****,
bengkelnya di *****,

dia itu katolik,
tapi karena ikut istri,
dia masuk islam .....

dia ngomong sendiri,
kalo islam membuat dirinya tidak tenang,
rasanya tidak ada kedamaian.

Dalam curhat terkahirnya,
dia pingin balik jadi katolik .....

Kalo gak percaya,
boleh cek langsung .....


PERINGATAN:
Jangan menulis keterangan pribadi asli siapapun, termasuk dirimu sendiri, demi keamanan semua pihak. M.


om keeamad ... jangan disuruh keluar dari muslim tu tukang AC

suruh aja KAWIN LAGI, suruh aja GEBUKIN ISTRINYA kalo ndak nurut ... kan itu semua dilegalkan di quran ...
bilang sama si istri kalo dia itu kecerdasannya kurang, cuma setengah dari pria ...

kalo mau kawin lagi, GAK USAH MINTA IJIN ISTRI ... ada ayatnya kok

kalau kurang, talak saja, pulangkan dia ke rumah orangtuanya cukup balikin mahar thok

enak lho jadi muslim :rofl: :rofl: :rofl:

biar jadi shock terapi buat si istri agar tau busuknya Islam
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby keeamad » Wed Jan 25, 2012 12:29 pm

bluelotusfriend wrote:om keeamad ... jangan disuruh keluar dari muslim tu tukang AC

suruh aja KAWIN LAGI, suruh aja GEBUKIN ISTRINYA kalo ndak nurut ... kan itu semua dilegalkan di quran ...
bilang sama si istri kalo dia itu kecerdasannya kurang, cuma setengah dari pria ...

kalo mau kawin lagi, GAK USAH MINTA IJIN ISTRI ... ada ayatnya kok

kalau kurang, talak saja, pulangkan dia ke rumah orangtuanya cukup balikin mahar thok

enak lho jadi muslim :rofl: :rofl: :rofl:

biar jadi shock terapi buat si istri agar tau busuknya Islam


Ha ha haa ....
kayaknya dia si gak bisa setega itu,
walau udah mengucap 2 kalimat syahwad,
tapi hatinnya masih ada KASIH .....

Salam
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6696
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Wed Jan 25, 2012 12:36 pm

keeamad wrote:
Ha ha haa ....
kayaknya dia si gak bisa setega itu,
walau udah mengucap 2 kalimat syahwad,
tapi hatinnya masih ada KASIH .....

Salam


bro keeamad, saya juga tidak setuju dengan hal-hal yang diatas

sesungguhnya maksud saya adalah ... lakukan sebagai shock terapi, jangan beneran dilakukan ...
otak muslim sudah sedemikan macetnya sampai mereka kadang kalau dibilangin harus dipukul dulu baru sadar ... harus shock therapy, soalnya mereka buta mata dan hati

maksudnya kira-kira gini : "pura-pura minta kawin lagi" ... istri shock, tunjukkan ayatnya .... kalau komplen, hadang dengan "kecerdasan wanita dibawah pria" ... kalau ngeyel, ancam gebukin dia dengan alasan "dikuatirkan nuzyuznya" ... final punch bilang kalo dia kelak toh cuma calon bahan bakar neraka sementara suami bebas nidurin 72 bidadari dan mensodomi 28 ghilman di syurrrrrrgaaaa

tunjukin ayatnya satu-satu ... biar dia sadar ... itu maksudnya
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby keeamad » Thu Jan 26, 2012 9:39 pm

ntar gw tanyain de ke dia,
thx.
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6696
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Fri Jan 27, 2012 10:27 am

keeamad wrote:ntar gw tanyain de ke dia,
thx.


update hasilnya yaaaaaaaaa ... cuma ingetin jangan sampe kawin lagi beneran ... kasihan :turban:
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby kotak pandora » Fri Jan 27, 2012 11:32 am

bluelotusfriend wrote:om keeamad ... jangan disuruh keluar dari muslim tu tukang AC

suruh aja KAWIN LAGI, suruh aja GEBUKIN ISTRINYA kalo ndak nurut ... kan itu semua dilegalkan di quran ...
bilang sama si istri kalo dia itu kecerdasannya kurang, cuma setengah dari pria ...

kalo mau kawin lagi, GAK USAH MINTA IJIN ISTRI ... ada ayatnya kok

kalau kurang, talak saja, pulangkan dia ke rumah orangtuanya cukup balikin mahar thok

enak lho jadi muslim :rofl: :rofl: :rofl:

biar jadi shock terapi buat si istri agar tau busuknya Islam


keeamad wrote:Ha ha haa ....
kayaknya dia si gak bisa setega itu,
walau udah mengucap 2 kalimat syahwad,
tapi hatinnya masih ada KASIH .....

Salam


bluelotusfriend wrote:update hasilnya yaaaaaaaaa ... cuma ingetin jangan sampe kawin lagi beneran ... kasihan


Lihat kata kata "KASIH" dan "kasihan".Kafir bisa memperlihatkan rasa ini, tapi muslim/ah tidak. Kenapa?
Nabi muhammad tidak mengajarkan kasih ke umatnya, karena muhammad memang tidak punya KASIH sama sekali. Ini mungkin berkaitan dengan masa kecilnya yang suram yang ditinggal mati kedua ortunya sejak kecil. Dan akibatnya muhammad tidak pernah sama sekali memperlihatkan perasaan kasihan. Tidak mungkin orang punya rasa kasihan, kalo tidak ada kasih di dalam dirinya. Muhammad adalah SICKMAN dan muslim/ah adalah korban dari penyakit (menular) muhammad.
kotak pandora
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 213
Joined: Sat Jun 11, 2011 2:08 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby AkuAdalahAink » Sat Jan 28, 2012 8:17 am

=D> =D> =D>
User avatar
AkuAdalahAink
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1083
Joined: Thu Mar 11, 2010 9:44 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby AkuAdalahAink » Tue Jan 31, 2012 8:03 am

Undangan tabligh akbar dan iktikaf dengan tema "BAGAIMANA TOKOH MUALAF MENJAWAB HUJATAN TERHADAP AL-QUR'AN DAN NABI MUHAMMAD SAW"
InsyaAllah akan diadakan pada :
Hari : Sabtu, 04 februari 2012
tempat : Aula masjid agung sunda kelapa, menteng - jakarta selatan
jam : 20.00
Pembicara :
- Ustdzh Hj Irena Handono
- H. Insan LS Mokoginta
- Ustdz Syamsul 'Arifin Nababan

di lanjutkan dgn acara diskusi terbuka tanya jawab..

Penyelenggara : Paguyuban Mualaf Masjid Sunda Kelapa (MASK).
================================
Kian Santang: AYO.......SAYA UNDANG KALIAN SEMUA,DARIPADA OMONG KOSONG,KOAR2,NOTE2 YG SUDAH BASI......MARI DISKUSI SEHAT.
Bukan cuma jadi Pengecut.....(^_^)
================================

Kesaksian Ustdzh Hj Irena Handono, H. Insan LS Mokoginta, Ustdz Syamsul 'Arifin Nababan ada disini !!!

post717522.html?hilit=mualaf#p717522
User avatar
AkuAdalahAink
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1083
Joined: Thu Mar 11, 2010 9:44 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby omega phoenix » Sat Feb 11, 2012 5:41 pm

AkuAdalahAink wrote:Undangan tabligh akbar dan iktikaf dengan tema "BAGAIMANA TOKOH MUALAF MENJAWAB HUJATAN TERHADAP AL-QUR'AN DAN NABI MUHAMMAD SAW"
InsyaAllah akan diadakan pada :
Hari : Sabtu, 04 februari 2012
tempat : Aula masjid agung sunda kelapa, menteng - jakarta selatan
jam : 20.00
Pembicara :
- Ustdzh Hj Irena Handono
- H. Insan LS Mokoginta
- Ustdz Syamsul 'Arifin Nababan

di lanjutkan dgn acara diskusi terbuka tanya jawab..

Penyelenggara : Paguyuban Mualaf Masjid Sunda Kelapa (MASK).
================================
Kian Santang: AYO.......SAYA UNDANG KALIAN SEMUA,DARIPADA OMONG KOSONG,KOAR2,NOTE2 YG SUDAH BASI......MARI DISKUSI SEHAT.
Bukan cuma jadi Pengecut.....(^_^)

================================

Kesaksian Ustdzh Hj Irena Handono, H. Insan LS Mokoginta, Ustdz Syamsul 'Arifin Nababan ada disini !!!

post717522.html?hilit=mualaf#p717522


Idih, dikit2 ngajak "perang otot" duluan :lol: Ga bisa debat di Internet (Ketinggalan Zaman amat) malah nantang di dunia nyata (Emang Kafir Segoblok Slimer??) :lol: :lol: :lol:
User avatar
omega phoenix
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1689
Joined: Sun Aug 21, 2011 6:39 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Mon Feb 13, 2012 10:58 am

yang gw heran tu Alexander Aan ditangkep gara2 atheis dan katanya menghina islam

tuh si Irena Handono kenapa enggak ya ?? padahal dia kliling cuma kesaksian njelek2in kristen ... :rofl:
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby tanda_tanya » Mon Feb 13, 2012 1:32 pm

Ada cerita mualaf nan HOAX juga nih disatu situs mualaf, tp kalau ini uda pernah diposting, harap dihapus aja ya MOD.


Yohanes Paulus (Bambang Sukamto) : Ibu Mengancam Bunuh Diri

NAMA saya Yohanes Paulus. Saya lahir di Yogyakarta. Tepatnya pada 26 September 1944. Saya berasal dari keluarga yang beragama Kristen Katolik. Keluarga saya sangat dikenal sebagai penganut Kristen yang taat dan fanatik. Ayah saya, Laksamana Pertama (Purn.) R.M.B. Suparto dan ibu saya, Maria Agustine Kamtinah.

Latar belakang pendidikan saya adalah pendidikan yang berbasis agama Kristen Katolik, baik itu pendidikan formal maupun pendidikan di lingkungan keluarga. Sejak kecil saya sudah dididik menjadi penganut agama yang fanatik. Oleh orang tua, saya disekolahkan di sekolah Kristen. Mereka memasukkan saya ke Taman Kanak-kanak Santa Maria Yogya. Kemudian dilanjutkan pada Sekolah Dasar Kanisius Yogya. Lalu dimasukkan ke sekolah menengah pertama hingga menengah atas di sekolah Kanisius Jakarta.


Anti Islam


Setelah lulus sekolah lanjutan atas, saya melanjutkan studi ke Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI). Di lingkungan kampus ini saya kembali bergabung dalam kelompok aktivis gereja. Dalam kelompok ini saya juga bergabung dalam sebuah kelompok yang sangat militan. Dalam kelompok militan ini saya berjuang sebagai prajurit Perang Salib yang bertujuan menghadapi syiar agama Islam di Indonesia.


Dalam studi kedokteran ini, saya juga bergabung dalam sebuah kelompok studi. Kelompok ini beranggotakan empat orang mahasiswa. Tiga orang teman saya beragama Islam, sedangkan yang Kristen cuma saya. Kami selalu belajar bersama di rumah saya. Bila tiba waktu shalat, mereka pamit sebentar untuk shalat berjamaah. Usai shalat, mereka saya ajak untuk berdiskusi mengenai masalah agama.



http://mualaf.com/kisah-a-pengalaman/mu ... bunuh-diri
==========================================

...Seumur umur, belum pernah dengar kalau ada katolik yg militan, baru ini aja.
Katolik gak tertarik utk membahas agama diluar kepercayaan mereka, mereka cuma konsen dengan ibadah mereka saja.


...Taqqiya islamia, sungguh tak bernalar.
User avatar
tanda_tanya
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 109
Joined: Tue Jul 19, 2011 11:57 pm
Location: Suatu hardikan lebih masuk pada orang berpengertian dari pada seratus pukulan pada orang bebal.

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Mon Feb 13, 2012 4:21 pm

kalo katolik paling militan paling banteeeeer legio maria ...

itupun militannya cuma sering doa sama baksos ... :rofl: :rofl:
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby omega phoenix » Mon Feb 27, 2012 6:39 pm

Klo slimer punya otak, ga bakal mreka jadi slimer :lol: :lol: :lol:
User avatar
omega phoenix
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1689
Joined: Sun Aug 21, 2011 6:39 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby omega phoenix » Mon Feb 27, 2012 6:41 pm

Wakakakak, ternyata berasal dari sebuah buku......mau jualan buku ternyata tuh :lol:
User avatar
omega phoenix
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1689
Joined: Sun Aug 21, 2011 6:39 pm

Re: Mari saksikan kesaksian para mualaf

Postby bluelotusfriend » Thu Mar 01, 2012 3:43 pm

mari kita sambung dengan cerita mualaf laen

Hersince Kristina Yosephania : agama Islam lebih suci

Journey to Islam Oleh : Redaksi 29 Jan 2007 - 8:26 am

Terlahir dalam keluarga beda agama bukanlah keinginan dara manis ini. Namun, setelah lama hidup di antara dua agama; Katolik dan Islam, akhirnya Titik Kristina (21) menentukan pilihan. Wanita jebolan Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel ini memilih Islam karena menurutnya agama ini lebih suci.

TIDAK ada orang yang menyangka kalau gadis mungil berkacamata ini seorang mualaf. Dalam berbagai diskusi di kampus IAIN Fakultas Tarbiayah dia tergolong mahasiswi yang aktif, baik dalam kajian keagamaan maupun kajian umum lainnya. Titik Kristina nama lengkapnya.

Dia dibesarkan dari keluarga beda agama. Ayahnya, Bambang She Suwito Hadi (45) keluarga gerejawan dari Banyuwangi. Sedangkan Turini (40), ibu kandung gadis yang mempunyai nama asli Hersince Kristina Yosephania ini beragama Islam tulen.

Menurut wanita yang akrab disapa Kristin ini, kedua orang tuanya nekat menikah meskipun ditentang kedua belah pihak keluarga terlebih keluarga dari ayahnya. “Nenek dari ayah sangat marah ketika ayah memutuskan untuk menikahi ibu, karena ayah digodong (diharapkan) untuk meneruskan gereja yang ada di Banyuwangi,” ujar Kristin menceritakan asal terjadinya perbedaan agama itu.

GEREJA & MASJID
Akibat pernikahan dua agama ini, Kristin hidup di antara keduanya. Ketika ibunya ke masjid, Kristin ikut. Begitu pula jika ayahnya ke gereja dia pun ikut serta dengannya. Bahkan Kristin pun mendapatkan nama baptis. Sebagai seorang anak, Kristin belum bisa membedakan kedua agama ini. Saat itu Kristin kecil hanya bisa ikut-ikutan saja. Setiap minggu dia ikut kebaktian di gereja, sedangkan pada hari lain dia ikut mengaji di masjid bersama teman-temannya yang mayoritas muslim.

Bagi Kristin kecil di gereja ataupun di masjid baginya sama saja, hanya saja ketika pergi ke masjid dia merasa ada sesuatu yang harus dia persiapkan terlebih dahulu. “Aku selalu terkesan bila ke masjid. Karena kalau mau ke masjid harus dalam keadaan bersih,” ujar Kristin mengenang masa kecilnya.

Namun, perasaan nyaman ketika akan pergi ke masjid itu tidak dirasakanya ketika pergi ke gereja. “Kalau pergi ke gereja, kapan pun aku bisa, bahkan bangun tidur tanpa cuci muka pun tidak masalah,” tuturnya.

Karena perasaan itulah akhirnya Kristin memutuskan untuk masuk Islam. Dia merasa memang selayaknya untuk menghadap Dzat yang maha segalanya harus dalam keadaan terbaik.

Pergi ke sekolah saja kita harus rapi, masak menghadap Tuhan seenaknya?” ujar wanita kelahiran 11 Januari 1984 ini.

PRIA MISTERIUS
Setelah balig, saat itulah Kristin merasa ditemani oleh seorang kakek tua berbaju putih. Pria berjanggut panjang seperi dalam dongeng itu benar-benar dirasakan kehadirannya oleh Kristin. Namun anehnya, Kristin tidak merasa takut, bahkan sebaliknya merasa terlindungi.

“Kalau aku melakukan kesalahan atau hal yang kurang benar, aku seperti ditegur oleh kakek itu Mbak,” cerita Kristin saat ditemui NURANi di rumah kontrakan seorang temannya.

Lama Kristin tidak menceritakan hal itu kepada orang tuanya. Namun, pada suatu hari, Kristin keceplosan menceritakan kepada ibunya. Mendengar cerita anaknya itu, Turini merasa khawatir dan memutuskan untuk membawa Kristin kepada seorang ustad di daerah Pasuruan. Setelah itu Kristin mendapatkan bimbingan yang lebih intensif dan karena itulah dia memilih masuk Islam.

Setelah memutuskan untuk masuk Islam, Kristin dibimbing oleh Ustad Mustaji. Dia digembleng di Pesantren Wahid Hasyim. Di pesantren inilah Kristin yang kemudian dipanggil Titik ini mendapatkan cobaan yang hampir saja menggoyahkan keimanannya.

KULIAH DI IAIN
Meski tidak ada seorang santri pun yang tahu latar belakang Titik, namun entah kenapa ada beberapa santri yang memusuhinya. “Pernah suatu kali, aku dikunci di dalam kamar mandi,” cerita Titik mengenang pengalamannya di pesantren.

“Terlintas juga dalam pikiran saya, beginikah wajah orang Islam sesungguhnya?” ujarnya.

Apa yang dia alami di pesantren sangat bertolak belakang dengan pengalamannya ketika belum memilih islam.

“Dulu teman-temanku selalu mengajak dan merayu aku untuk salat ataupun mengaji di masjid, namun di pesantren sebaliknya seolah aku dihalangi untuk belajar,” imbuhnya.

Namun, pikiran seperti itu terhapus di kala menyadari betapa sabar dan telatennya Ustad Mustaji membimbing dia dan mengajari dia untuk lebih mengenal Islam. Keinginan untuk mendalami Islam tidak pernah pupus dari dirinya. Meskipun nilainya cukup untuk masuk perguruan tinggi umum, namun Titik lebih memilih IAIN sebagai kampus tempat menimba ilmu.

AYAH MASUK ISLAM
Keinginannya untuk berbagi dengan orang lain menggiringnya untuk memilih Fakultas Tarbiyah. “Saya ingin menjadi seorang guru agama, Mbak,” ceritanya.

Saat ini cita-citanya untuk menjadi guru benar-benar terwujud. Dia kini menjadi tenaga pelajar di sekolah dasar swasta terkemuka di Surabaya. Titik pun dapat membagi ilmu yang dia dapatkan. Setelah Titik masuk Islam, akhirnya sang ayah memilih Islam demi ketentraman keluarganya. Neneknya, Tyas Arum, salah satu tokoh Katolik yang sangat disegani di daerahnya, sangat marah. Mereka pun tidak mau menerima kunjungan anak dan cucunya.

Sumber : Nurani 229, 12-18 Mei 2005

http://swaramuslim.net/ISLAM/more.php?id=5369_0_4_0_M


oalah sliiim slim ... kalo ngibul mbok ya belajar dulu ... kami ini ngakak jadinya
bluelotusfriend
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 956
Joined: Fri Oct 07, 2011 4:32 pm

PreviousNext

Return to Pembelaan Terhadap Islam



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users