. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Klaim Bohong Iptek Al-Qur'an : Embriologi

Klaim Bohong Iptek Al-Qur'an : Embriologi

Postby vivaldi » Mon Oct 23, 2006 3:50 pm

KLAIM BOHONG IPTEK QUR’AN : EMBRIOLOGI

I. PENDAHULUAN

Salah satu klaim yang laris manis dikalangan Islam adalah Al-Qur’an yang diturunkan di abad ke tujuh masehi ternyata telah meramalkan adanya penemuan ilmu pengetahuan modern abad ke 20.
Contohnya adalah diforum ini. Berikut komentar dari sdr. Piyeung di
Embriologi Ala Qur’an II
http://www.indonesia.faithfreedom.org/forum/viewtopic.php?t=6554
Bagaimana mungkin Muhammad yang buta huruf dan dari abad ke 7 Masehi mampu mengungkapkan kenyataan ilmiah yang baru terbukti sekarang ini? Bukankah ini pemberitahuan dari ALLAH? Subhaanallaah, ALLAHU AKBAR.

Pembahasan tentang hal serupa dapat diakses pula di :
Embriologi Ala Qur’an I
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... c.php?t=61

Klaim adanya ramalan ilmu pengetahuan modern ini bagi muslim membuktikan bahwa Al-Qur’an pasti ditulis oleh Aulloh SWT. Namun klaim-klaim tersebut bagi non muslim jelas tidak lebih dari upaya mencocok-cocokkan ilmu pengetahuan modern dengan statement-statement yang umum dan sangat samar-samar dalam Al-Qur’an. Ini terbukti dengan tidak mampunya muslim memberikan contoh saat ditanya apa ilmu pengetahuan yang sudah diramalkan oleh al-qur’an namun belum ditemukan oleh ilmuwan modern!!!

Salah satu klaim yang paling sering dibuat adalah tentang embriologi dalam Al-Qur’an dimana diklaim bahwa Al-Qur’an sudah menuliskan tentang tahapan embriologi dengan sangat tepat sesuai dengan pengetahuan yang baru ditemukan diabad ke 20.

Kutipan-kutipan keajaiban berikut diambil dari :
Buku Harun Yahya yang dapat diakses di
www.keajaibanalquran.com



II. KEAJAIBAN YANG DIKLAIM

II.1 Tiga Tahapan Bayi Dalam Rahim

Bacaan :
QS 39 : 6
"... Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. ……..


Diklaim oleh Harun Yahya sebagai berikut :
Dalam Al Qur'an dipaparkan bahwa manusia diciptakan melalui tiga tahapan dalam rahim ibunya. ……
Sebagaimana yang akan dipahami, dalam ayat ini ditunjukkan bahwa seorang manusia diciptakan dalam tubuh ibunya dalam tiga tahapan yang berbeda. Sungguh, biologi modern telah mengungkap bahwa pembentukan embrio pada bayi terjadi dalam tiga tempat yang berbeda dalam rahim ibu. Sekarang, di semua buku pelajaran embriologi yang dipakai di berbagai fakultas kedokteran, hal ini dijadikan sebagai pengetahuan dasar. Misalnya, dalam buku Basic Human Embryology, sebuah buku referensi utama dalam bidang embriologi, fakta ini diuraikan sebagai berikut:
"Kehidupan dalam rahim memiliki tiga tahapan: pre-embrionik; dua setengah minggu pertama, embrionik; sampai akhir minggu ke delapan, dan janin; dari minggu ke delapan sampai kelahiran." (Williams P., Basic Human Embryology, 3. edition, 1984, s. 64.)


Komentar :
Klaim Harun Yahya adalah :
Ada 3 tahapan yang telah diramalkan dalam Al-Qur’an yaitu pre-embrionik, embrionik dan janin

Ayat diatas tidak sekalipun mengindikasikan tentang tahapan preembrionik, embrionik dan janin. Yang dimaksud dengan tiga kegelapan bukanlah tiga tahapan perkembangan bayi melainkan tiga selubung yang melindungi bayi sesuai dengan yang dipahami oleh sahabat-sahabat Muhammad SAW.
Sumber :
Tafsir Ibn Kathir
http://www.theholybook.org/en/a.47718.html

(in three veils of darkness) means, in the darkness of the womb, the darkness of the placenta which blankets and protects the child, and the darkness of the belly. This was the view of Ibn `Abbas, may Allah be pleased with him, Mujahid, `Ikrimah, Abu Malik, Ad-Dahhak, Qatadah, As-Suddi and Ibn Zayd
(dalam tiga kegelapan) berarti, dalam kegelapan rahim, dalam kegelapan ari-ari yang menyelubungi dan melindungi bayi, dan dalam kegelapan perut. Ini adalah pandangan dari Ibn Abbas, mudah-mudahan Allah berkenan padanya, Mujahid, Ikrimah, Abu Malik, Ad-Dahhak, Qatadah, As Suddi dan Ibn Zayd.


Jadi perbedaan antara tafsir dengan klaim Harun Yahya adalah sebagai berikut :
Harun Yahya : tahapan bayi : pre-embrionik, embrionik , janin
Tafsir : 3 selubung yang melindungi bayi : ari-ari, rahim dan perut.

Jelaslah bahwa ketiga kegelapan itu sama sekali bukan ayat ramalan tentang ilmu pengetahuan modern melainkan hanya menginformasikan apa yang bisa dilihat dan diketahui oleh manusia melalui observasi sederhana yaitu : rahim, ari-ari dan perut. Dari jaman Adam dan Hawa pengetahuan ini sudah dimengerti.
Tidak ada sama sekali keajaiban ilmu pengetahuan disini.


II.2 Segumpal Darah Yang Melekat di Rahim

Bacaan :
QS 96 1 – 3
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah."


Diklaim Harun Yahya sebagai berikut :
Pada tahap awal perkembangannya, bayi dalam rahim ibu berbentuk zigot, yang menempel pada rahim agar dapat menghisap sari-sari makanan dari darah ibu. Gambar di atas adalah zigot yang terlihat seperti sekerat daging. Informasi ini, yang ditemukan oleh embriologi modern, secara ajaib telah dinyatakan dalam Al Qur'an 14 abad yang lalu dengan menggunakan kata "'alaq", yang bermakna "sesuatu yang menempel pada suatu tempat" dan digunakan untuk menjelaskan lintah yang menempel pada tubuh untuk menghisap darah. ......
Namun, zigot tersebut tidak melewatkan tahap pertumbuhannya begitu saja. Ia melekat pada dinding rahim seperti akar yang kokoh menancap di bumi dengan carangnya. Melalui hubungan semacam ini, zigot mampu mendapatkan zat-zat penting dari tubuh sang ibu bagi pertumbuhannya. (Moore, Keith L., E. Marshall Johnson, T. V. N. Persaud, Gerald C. Goeringer, Abdul-Majeed A. Zindani, and Mustafa A. Ahmed, 1992, Human Development as Described in the Qur'an and Sunnah, Makkah, Commission on Scientific Signs of the Qur'an and Sunnah, s. 36)
Arti kata "'alaq" dalam bahasa Arab adalah "sesuatu yang menempel pada suatu tempat". Kata ini secara harfiah digunakan untuk menggambarkan lintah yang menempel pada tubuh untuk menghisap darah.


Komentar :
Klaim Harun Yahya adalah :
Alaq berarti : sesuatu yang menempel pada suatu tempat
Zigot yang seperti sekerat daging, menempel pada dinding rahim, menghisap sari makanan dari darah sang ibu.


II.2.1. Pengertian Alaq / Alaqa

Apa perbedaan alaq dengan alaqa
Sumber :
The Qur'an and the Bible in the light of history and science
William Campbell
Section IV – II B
http://www.answering-islam.org/Campbell/s4c2b.html

The Arabic word ‘alaqa in the singular; or ‘alaq as the collective plural … In the dictionaries of Wehr and Abdel-Nour the only meanings given for ‘alaqa in this feminine singular form are "clot" and "leech", ….
In 96:1-2, we read,
"Proclaim! in the name of your Lord Who created--created man from ‘alaq.
Here the word is in the collective plural. This word form can have other meanings because ‘alaq is also the derived verbal noun of the verb ‘aliqa which means "to hang, be suspended, dangle, to stick, cling, cleave, adhere, and to be attached".

Kata Arab ‘alaqa’ dalam bentuk tunggal atau alaq dalam bentuk jamak ..... Dalam kamus Wehr dan Abdel Nour, arti satu-satunya bagi alaqa dalam bentuk feminin tunggal adalah “gumpalan” dan “lintah”
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari 'alaq (segumpal darah)
Disini kata alaq adalah dalam bentuk jamak .......
..... alaq juga adalah kata kerja (yang diturunkan dari nama) benda yang berasal dari kata kerja aliqa yang memiliki arti “menggantung, menempel ...


Jadi :
Alaqa : kata benda tunggal : gumpalan
Alaq memiliki 2 pengertian yaitu :
* kata benda jamak yang berarti gumpalan-gumpalan
* kata kerja yang berarti menggantung, menempel

Terlihat bagaimana Harun Yahya membuat akrobat terjemahan dengan mengubah kata kerja “menempel” menjadi kata benda “sesuatu yang menempel”. Kata kerja jelas berbeda dengan kata benda.

Dalam ayat-ayat proses penciptaan manusia yang digunakan adalah kata benda alaqa (bukan kata kerja alaq) yang berarti gumpalan. Kata alaqa muncul 5 kali yaitu :

QS 75 : 37 – 39 :
Bukankah dia dahulu setetes mani yang ditumpahkan (ke dalam rahim), kemudian mani itu menjadi segumpal darah (alaqa), ...

QS 40 : 67 :
Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes mani,sesudah itu dari segumpal darah (alaqa),

QS 22 : 5
… Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah (alaqa), .....

QS 23 : 12 – 14 :
Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah (alaqa), lalu segumpal darah (alaqa) itu Kami jadikan segumpal daging, .....


Terjemahan Indonesia yang menggunakan “segumpal darah” adalah terjemahan yang benar karena kata alaqa adakah kata benda, bukan kata kerja (alaq)

Terjemahan untuk bahasa Inggris juga menggunakan kata benda “clot” yang berarti gumpalan, diantaranya : clot (Pickthall, Maulana Muhammed Ali, Muhammed Zafrulla Khan, Hamidullah), small lump of blood (Kasimirski), leech-like clot (Yusuf Ali).

Gumpalan darah adalah apa yang diyakini oleh sahabat-sahabat Muhammad SAW sebagaimana terekam dalam tafsir dari QS 23 : 14.
Sumber :
Tafsir Ibn Kathir
http://www.theholybook.org/en/a.47229.html

(Then We made the Nutfah into a clot,) meaning, `then We made the Nutfah, which is the water gushing forth that comes from the loins of man, i.e., his back, and the ribs of woman, i.e., the bones of her chest, between the clavicle and the breast. Then it becomes a red clot, like an elongated clot.' `Ikrimah said, "This is blood.''
(Kemudian KAMI menjadikan air mani itu segumpal darah), berarti, ‘kemudian Kami menjadikan air mani, yang adalah air yang memancar dari pinggang manusia yaitu tulang belakang, dan rusuk wanita yaitu tulang dada antara selangka dan dada. Kemudian menjadi gumpalan darah yang merah berbentuk memanjang’. Ikrimah berkata, “INI ADALAH DARAH


Atau hadis berikut dimana Muhammad SAWpun meyakini adanya tahapan darah dalam perkembangan janin.
Sumber :
Muslim, Book 033, Hadith Number 6390.
Abdullah (b. Mas'ud) reported that Allah's Messenger (may peace be upon him) who is the most truthful (of the human beings) and his being truthful (is a fact) said: Verily your creation is on this wise. The constituents of one of you are collected for forty days in his mother's womb in the form of blood, after which it becomes a clot of blood in another period of forty days. Then it becomes a lump of flesh and forty days later Allah sends His angel ….
Abdullah bin Masud melaporkan bahwa Rasulullah … berkata, “… Bagian-bagian dari dirimu dikumpulkan dalam 40 hari di rahim ibumu dalam wujud darah, kemudian menjadi gumpalan darah dalam kurun waktu 40 hari. Kemudian menjadi gumpalan daging dan 40 hari kemudian Allah mengutus malaikatnya ……….


Sementara satu ayat yang menggunakan kata alaq adalah QS 96 : 2
QS 96 1 – 3
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah


Dari struktur kalimatnya, kata alaq disini adalah kata benda, bukan kata kerja sehingga tim DEPAG juga menerjemahkan sebagai segumpal darah, meskipun seharusnya lebih tepat jika digunakan kata jamak yaitu gumpalan-gumpalan darah.

Kita bandingkan dengan terjemahan bahasa Inggris untuk QS 96 : 2 berikut ini :
Yusuf Ali : Created man, out of a (mere) clot of congealed blood:
Pickthal : Createth man from a clot.
Shakir : He created man from a clot.
Maulana Muhammad Ali : Creates man from a clot

Semuanya menterjemahkan alaq sebagai kata benda, bukan kata kerja.

Jadi terlihatlah kenapa Harun Yahya harus berakrobat untuk mengubah pengertian alaq yang adalah kata kerja bermakna menempel / menggantung menjadi kata benda dengan menambahkan kata “sesuatu” menjadi “sesuatu yang menempel”
Jika Harun Yahya konsisten maka QS 96 : 2 akan berbunyi
QS 96 1 – 3
"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia menempel


Jelas kalimat diatas menjadi kalimat yang tidak benar.

Namun ada satu terjemahan yang mengelikan oleh Rashad Khalifa yang tidak punya rasa malu.
QS 96 : 2 : He created man from an embryo.


II.2.2. Manusia Berasal Dari Gumpalan Darah

Yang dimaksud dengan alaq adalah segumpal darah sesuai dengan terjemahan Al-Qur’an dan apa yang diyakini oleh Muhammad SAW. Ayat diatas justru membuktikan kesalahan Al-Qur’an karena tidak pernah ada fasenya dimana embrio maupun janin berbentuk segumpal darah. Uniknya kesalahan ini juga disadari oleh Buchaile, dalam bukunya yang sering menjadi rujukan muslim menyebutkan :
Sumber :
BIBEL, QUR-AN, dan Sains Modern
Maurice Bucaille
Alih bahasa: Prof. Dr. H.M. Rasyidi
Penerbit Bulan Bintang, bab : Reproduksi Manusia

"Sesuatu yang melekat" adalah terjemahan kata bahasa Arab: 'alaq. Ini adalah arti yang pokok. Arti lain adalah "gumpalan darah" yang sering disebutkan dalam terjemahan Qur-an. Ini adalah suatu KEKELIRUAN yang harus kita koreksi. MANUSIA TIDAK PERNAH MELEWATI TAHAP "GUMPALAN DARAH."

Oleh karenanya, BUCHAILLE DENGAN SENGAJA TELAH MENGUSULKAN TERJEMAHAN YANG SALAH YAITU “SESUATU YANG MELEKAT” yang mengindikasikan fetus menempel di uterus melalui placenta.
Sumber :
Ibid
Ide tentang "sesuatu yang melekat" disebutkan dalam 4 ayat lain yang membicarakan transformasi urut-urutan semenjak tahap "setetes sperma" sampai sempurna.

Surat 22 ayat 5 .
Artinya: "Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dan kabur) maka (ketahuilah) bahwasanya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari SEGUMPAL DARAH, (SESUATU YANG MELEKAT) .....

Surat 23 ayat 4:
Artinya: "Kemudian air mani itu Kami jadikan SEGUMPAL DARAH (SESUATU YANG MELEKAT)."

Surat 40 ayat 67.
Artinya: "Dialah yang menciptakan kamu dan tanah, kemudian dari setetes air mani, sesudah itu dan SEGUMPAL DARAH (SESUATU YANG MELEKAT)."

Surat 75 ayat 31. -38.
Artinya: "Bukankah ia dahulu setetes mani yang ditumpahkan (kedalam rahim). Kemudian mani itu menjadi SEGUMPAL DARAH (SESUATU YANG MELEKAT) lalu Allah menciptakannya dan menyempurnakannya."


Usulan terjemahan “sesuatu yang melekat” inilah yang tampaknya kemudian dengan nyamannya diadopsi oleh Harun Yahya. Enak sekali yah, demi membela kesalahan Al-Qur’an dengan mudahnya terjemahan “segumpal darah” dinyatakan kurang tepat. Padahal arti “segumpal darah” ini diakui oleh Muhammad SAW, sahabat-sahabatnya, ahli tafsir terkemuka dan tim penterjemah Al-Qur’an Departemen Agama yang sudah pasti adalah pakar-pakar bahasa Arab. Jadi pengertian alaq sebagai “segumpal darah” yang sudah benar selama hampir 1400 tahun sekarang harus diganti menjadi “sesuatu yang melekat” demi menutupi kesalahan Al-qur’an dan mencocok-cocokkan dengan ilmu pengetahuan modern.

Pandangan manusia berasal dari darah adalah kesalahan pengetahuan primitife yang diadopsi Al-Qur’an karena hal inilah yang kelihatan oleh mata . Wanita setiap bulannya akan mengeluarkan darah mensutruasi sehingga pemikiran Allah SWT / Muhammad SAW menyimpulkan kemudian bahwa manusia berasal dari segumpal darah. Pandangan ini jelas salah. Tidak ada fasenya dimana sperma yang telah membuahi sel telur berubah menjadi segumpal darah. Kejadian ini hanya mungkin terjadi dalam KONDISI JANIN TIDAK BERKEMBANG. Jadi EMBRIO YANG TIDAK BERKEMBANG BERUBAH MENJADI GUMPALAN DARAH. Karena Muhammad memiliki banyak istri, sangat mungkin ada diantara istri-istrinya yang keguguran dan dari pengamatan dari rahim sang istri akan keluarlah gumpalan darah yang adalah embrio yang tidak berkembang.


II.2.3. Sesuatu Yang Menempel Seperti Lintah

Lagipula pengetahuan tentang adanya placenta atau ari-ari juga sudah diketahui manusia sejak jaman Hawa melahirkan anak sulungnya karena ari-air ini akan keluar dari rahim sang ibu. Dan sejak jaman Hawa orang juga pasti tahu kalau ari-ari itu pasti menempel disesuatu, dalam hal ini dinding rahim. Dr. Keith Moore dalam jurnal berikut menambahkan informasi “keajaiban” tentang telah diketahuinya oleh Muhammad tentang kemiripan antara alaq (lintah) yang menempel dengan embrio diusia 23 – 24 hari.
Sumber :
The Journal of the Islamic Medical Association, Vol.18, Jan-June 1986, pp.15-16
http://www.islam101.com/science/embryo.html

This statement is from Sura 23:14. The word "alaqah" refers to a leech or bloodsucker. This is an appropriate description of the human embryo from days 7-24 when it clings to the endometrium of the uterus, in the same way that a leech clings to the skin. Just as the leech derives blood from the host, the human embryo derives blood from the decidua or pregnant endometrium. It is remarkable how much the embryo of 23-24 days resembles a leech (Fig. 2).
…. Mengagumkan bagaimana miripnya embrio diusia 23 – 24 hari dengan lintah (gambar 2)


Image

Gambar atas adalah lintah, sedangkan gambar bawah adalah embrio diusia 23 – 24 hari.

Jika kita bandingkan dengan pengetahuan modern, yang agak mirip adalah dihari ke 29, Carnegie stage 11

Image

Apakah pengetahuan bahwa bentuk janin disekitar minggu ke 4 – 5 yang mirip lintah ini baru dapat diketahui oleh ilmu pengetahuan modern abad 20??.
Sumber :
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 25

Jenis-jenis keguguran
Jika terjadi sebelum minggu ke 12 kehamilan disebut keguguran dini …. Disebut keguguran penuh apabila jaringan janin dan plasenta keluar seluruhnya dari rahim pada saat keguguran.


Jadi sejak manusia purba pertama kali mengalami keguguran penuh, mereka sudah bisa melihat bentuk janin yang keluar seperti apa. Dan bentuk janin yang keluar diminggu ke 4 – 5 bisa mereka lihat seperti lintah. Tidak ada yang ajaib disini.


II.3 Perkembangan Tulang dan Otot

Bacaan :
QS 23 : 14
"Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang-belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik"


Diklaim Harun Yahya sebagai berikut :
......, jaringan tulang rawan pada embrio di dalam rahim ibu mulanya mengeras dan menjadi tulang keras. Lalu tulang-tulang ini dibungkus oleh sel-sel otot. Allah menjelaskan perkembangan ini dalam ayat: "…dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging".
………
Hingga akhir-akhir ini, para ahli embriologi beranggapan bahwa tulang dan otot dalam embrio terbentuk secara bersamaan. Karenanya, sejak lama banyak orang yang menyatakan bahwa ayat ini bertentangan dengan ilmu pengetahuan. Namun, penelitian canggih dengan mikroskop yang dilakukan dengan menggunakan perkembangan teknologi baru telah mengungkap bahwa pernyataan Al Qur'an adalah benar kata demi katanya.
……
Peristiwa ini digambarkan dalam sebuah terbitan ilmiah dengan kalimat berikut:
Dalam minggu ketujuh, rangka mulai tersebar ke seluruh tubuh dan tulang-tulang mencapai bentuknya yang kita kenal. Pada akhir minggu ketujuh dan selama minggu kedelapan, otot-otot menempati posisinya di sekeliling bentukan tulang. (Moore, Developing Human, 6. edition,1998.)


Komentar :
Klaim Harun Yahya adalah :
Tulang berkembang dulu, baru dibungkus oleh otot

Tampaknya Harun Yahya tidak bisa membedakan antara daging dengan otot. Ayat QS 23 : 14 diatas jelas menggunakan kata daging, bukan otot. Begitu pula terjemahan bahasa Inggris berikut ini dimana semua menggunakan flesh, bukan muscle.

QS 23.014
Yusuf Ali Then We made the sperm into a clot of congealed blood; then of that clot We made a (foetus) lump; then we made out of that lump bones and clothed the bones with flesh; ..
Pickthal : Then fashioned We the drop a clot, then fashioned We the clot a little lump, then fashioned We the little lump bones, then clothed the bones with flesh, …
Shakir : Then We made the seed a clot, then We made the clot a lump of flesh, then We made (in) the lump of flesh bones, then We clothed the bones with flesh, …
M Asad : and then We create out of the drop of sperm a germ-cell, and then We create out of the germ-cell an embryonic lump, and then We create within the embryonic lump bones, and then We clothe the bones with flesh


Kalau toh klaim Harun Yahya tentang penggunaan kata “otot” benar, ini tidak membuktikan apa-apa karena orang dari jaman Adam dan Hawa juga sudah tahu bahwa tulang diselimuti dengan otot dan daging. Ambil contoh saat kita makan sop konro, bisa kita lihat kalau tulang diselimuti daging dan otot. Jadi dimana ajaibnya??

Lagipula klaim Harun Yahya bahwa tulang mendahului otot adalah salah. Berikut diberikan gambar dari buku Keith Moore edisi standard. Perlu diketahui bahwa buku Keith Moore dicetak dalam 2 versi, yaitu versi standard dan versi yang diterbitkan dinegara mayoritas Islam.
Sumber :
The Developing Human
Keith L. Moore
Edisi 4th , 1988, chapter 15 – 17, halaman 346

The skeletal and muscle system develops from the mesoderm, some of which becomes mesenchymal cells. These mesenchymal cells make muscles, and also have the ability to differentiate...into osteoblasts which make bone. At first the bones form as cartilage models so that by the end of the sixth week the whole limb skeleton is formed out of cartilage but without any bony calcium as shown in Figure 15-13.[31]
Sistim rangka dan otot berkembang dari mesoderm, diantaranya berkembang menjadi sel-sel mesenchymal. Sel-sel mesenchymal ini membentuk otot, dan juga memiliki kemampuan untuk berkembang berbeda …. Menjadi osteoblast yang membentuk tulang. Pada awalnya tulang berbentuk tulang rawan hingga akhir minggu ke 6 keseluruhan rangka anggota badan terbentuk dari tulang rawan namun tanpa ada kandungan kalsium tulang seperti diperlihatkan dalam gambar 15 - 13


Gambar 15 – 13 dapat diakses disini
http://www.answering-islam.org/Campbell/alaqa5.jpg

Perhatikan gambar C diatas : terlihat jaringan mesenchyme yang menghasilkan otot dan tulang sudah terbentuk dihari ke 33.
Sementara digambar E diatas : diakhir minggu ke 6 telah terbentuk tulang (yang masih dalam kondisi tulang rawan) dan otot (muscle).

Jadi menurut Menurut Prof Keith Moore dalam edisi standardnya, jaringan dimana tulang berasal yaitu mesoderm, adalah jaringan yang sama yang menghasilkan otot dan daging dan pertumbuhan itu terjadi bersamaan.

Atau menurut dokter-dokter local.
Sumber:
Ilmu Kebidanan
Editor : Prof DR. dr. Sarwono P, Prof dr HanifaW
YBP-SP – Bag. Kebidanan dan Kandungan UI,
Edisi 5, 1999, halaman 60 dan 61

Pertumbuhan embrio terjadi dari embrional plate yang selanjutnya terdiri atas tiga unsure lapisan, yakni sel-sel ectoderm (vivaldi : lapisan luar), mesoderm (vivaldi : lapisan tengah) dan entoderm (vivaldi : lapisan dalam).

Sumber :
Info Lengkap Kehamilan dan Persalinan
Konsultasi ilmiah : dr. Anthony A, SpOG & dr Ani Sri Sukmaniah
3 G Publisher, 2004, halaman 34 dan 35

Lapisan dalam terbagi menjadi tiga. Bagian-bagian itu akan berkembang secara terpisah. Lapisan luar (vivaldi : ectoderm) tumbuh menjadi syaraf dan kulit janin. Lapisan tengah akan tumbuh menjadi tulang, tulang rawan, otot, sistim sirkulasi, ginjal dan organ seks (mesoderm). Sedangkan lapisan terdalam akan berkembang menjadi organ pernafasan dan pencernaan janin (entoderm).

Jadi tulang dan daging berkembang bersama-sama, bukan tulang dulu baru daging seperti pandangan al-Qur’an.


II.4. Mani Yang Bercampur

Bacaan :
QS 76 2
"Sungguh, Kami ciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur, lalu Kami beri dia (anugerah) pendengaran dan penglihatan."


Diklaim Harun Yahya sebagai berikut :
Cairan yang disebut mani tidak mengandung sperma saja. Cairan ini justru tersusun dari campuran berbagai cairan yang berlainan. Cairan-cairan ini mempunyai fungsi-fungsi semisal mengandung gula yang diperlukan untuk menyediakan energi bagi sperma, menetralkan asam di pintu masuk rahim, dan melicinkan lingkungan agar memudahkan pergerakan sperma.

Komentar :
Klaim Harun Yahya adalah :
Mani tersusun dari berbagai macam cairan.

Kita coba lihat pengertian ayat QS 76 : 2 sesuai yang dipahami oleh sahabat-sahabat Muhammad SAW.
Sumber :
Tafsir Ibn Kathir
http://www.theholybook.org/en/a.48317.html

(Verily, We have created man from Nutfah Amshaj,) meaning, mixed. The words Mashaj and Mashij mean something that is mixed together. Ibn `Abbas said concerning Allah's statement,
(from Nutfah Amshaj,) "This means the fluid of the man and the fluid of the woman when they meet and mix.'' …. `Ikrimah, Mujahid, Al-Hasan and Ar-Rabi` bin Anas all made statements similar to this. They said, "Amshaj is the mixing of the man's fluid with the woman's fluid.''
(Sungguh, Kami ciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur) berarti bercampur. Kata mashaj dan mashijj berarti sesuatu yang bercampur. Ibn Abbas mengatakan sehubungan dengan pernyataan Allah
(setetes mani yang bercampur) “ini berarti bahwa cairan laki-laki dan cairan perempuan saat bertemu dan bercampur .... Ikrimah, Mujahid, Al Hasan dan Ar Rabi bin Anas semuanya membuat pernyataan yang sama. Mereka berkata, “Amshaj adalah percampuran antara cairan lelaki dengan cairan wanita.”


Atau pendapat Muhamamd SAW berikut.
Sumber :
Muslim, Book 003, Hadith Number 0608.
Anas b. Malik reported that Umm Sulaim narrated it that she asked the Apostle of Allah (may peace be upon him) about a woman who sees in a dream what a man sees (sexual dream). The Messenger of Allah (may peace be upon bi m) said: ...... Man's discharge (i.e. sperm) is thick and white and the discharge of woman is thin and yellow; so the resemblance comes from the one whose genes prevail or dominate
..... Rasulullah berkatka, ”.... Yang dikeluarkan laki-laki (sperma) adalah kental dan putih dan yang dikeluarkan wanita adalah encer dan kuning ; .


Jadi menurut Muhammad SAW, yang dimaksud campuran disini adalah percampuran antara cairan lelaki dan cairan wanita. Muhammad SAW dan sahabat-sahabatnya yang punya banyak istri dan gundik-gundik serta tawanan perang yang bebas diperkosa tentu saja mengetahui saat berhubungan intim, dinding vagina wanita akan mengeluarkan cairan yang sebetulnya lebih berfungsi sebagai ”pelumas”. Oleh Muhammad SAW cairan inilah dan darah menstruasi wanitalah yang dia kira bisa menghasilkan anak saat bertemu dengan sperma lelaki. Kesalahan yang wajar ala pengetahuan primitif yang mendasarkan dari apa-apa yang bisa dilihat dan dirasakan saja. Muhammad SAW dan sahabat-sahabatnya tentu saja tidak mengetahui adanya sel telur karena tidak terlihat. Jadi jelaslah bagaimana Harun Yahya membuat klaim bohong dengan cara mencocok-cocokkan pernyataan salah dalam Al-Qur’an dengan ilmu pengetahuan modern.


II.5. Setetes Mani

Bacaan :
QS 75 : 36 - 37
"Apakah manusia mengira akan dibiarkan tak terurus? Bukankah ia hanya setitik mani yang dipancarkan?"


Diklaim Harun Yahya sebagai berikut :
Selama persetubuhan seksual, 250 juta sperma terpancar dari si laki-laki pada satu waktu. Sperma-sperma melakukan perjalanan 5-menit yang sulit di tubuh si ibu sampai menuju sel telur. Hanya seribu dari 250 juta sperma yang berhasil mencapai sel telur. Sel telur, yang berukuran setengah dari sebutir garam, hanya akan membolehkan masuk satu sperma ..... Seperti yang telah kita amati, Al-Qur'an memberi tahu kita bahwa manusia tidak terbuat dari mani selengkapnya, tetapi hanya bagian kecil darinya..... Fakta bahwa manusia tidak diciptakan dengan menggunakan keseluruhan air mani, tapi hanya sebagian kecil darinya, dinyatakan dalam Al Qur'an dengan ungkapan, "setetes mani yang ditumpahkan".

Komentar :
Jadi klaimHarun Yahya adalah :
Setetes mani adalah 1 sel sperma

Kita coba lihat pengertian ayat QS 75 : 36 - 37 sesuai yang dipahami oleh sahabat-sahabat Muhammad SAW.
Sumber :
Tafsir Ibn Kathir
http://www.theholybook.org/en/a.48311.html

(Was he not a Nutfah of semen emitted) meaning, was not man a weak drop of sperm from a despised fluid known as semen, that is emitted from the loins into the wombs
( Bukankah ia hanya setitik mani yang dipancarkan) berarti, bukankah manusia adalah tetesan encer dari sperma dari cairan yang hina yang dinamakan semen, yang terpancar dari pinggang kedalam rahim


Jadi diera Muhammad SAW nutfah diartikan sebagai weak yang dapat diterjemahkan cair atau lemah. Tidak ada ide sama sekali tentang “setitik” mani apalagi bicara tentang jumlah sperma yang sampai jutaan. Terbuktilah bahwa terjemahan Al-Qur’an hanyalah mencocok-cocokkan dengan ilmu pengetahuan.

Hal kedua yaitu bahwa tidak diperlukan keseluruhan mani yang dikeluarkan juga sudah diketahui sejak jaman Adam dan Hawa. Pada saat berhubungan intim, memang biasanya sebagian dari mani tidak masuk kedalam rahim melainkan tertumpah keluar.

Jadi apanya yang ajaib?


II.6. Jenis Kelamin Bayi

Bacaan :
QS 53 : 45 - 46
"Dialah yang menciptakan berpasang-pasangan pria dan wanita, dari air mani, apabila dipancarkan."


Diklaim oleh Harun Yahya sebagai berikut:
Hingga baru-baru ini, diyakini bahwa jenis kelamin bayi ditentukan oleh sel-sel ibu. Atau setidaknya, dipercaya bahwa jenis kelamin ini ditentukan secara bersama oleh sel-sel lelaki dan perempuan. Namun kita diberitahu informasi yang berbeda dalam Al Qur'an, yang menyatakan bahwa jenis kelamin laki-laki atau perempuan diciptakan "dari air mani apabila dipancarkan"……
Kromosom Y membawa sifat-sifat kelelakian, sedangkan kromosom X berisi sifat-sifat kewanitaan. Di dalam sel telur ibu hanya dijumpai kromosom X, yang menentukan sifat-sifat kewanitaan. Di dalam air mani ayah, terdapat sperma-sperma yang berisi kromosom X atau kromosom Y saja. Jadi, jenis kelamin bayi bergantung pada jenis kromosom kelamin pada sperma yang membuahi sel telur, apakah X atau Y. Dengan kata lain, sebagaimana dinyatakan dalam ayat tersebut, penentu jenis kelamin bayi adalah air mani, yang berasal dari ayah.


Komentar :
Jadi klaim Harun Yahya adalah :
Al-Qur’an memprediksikan bahwa sperma mengandung kromosom X dan Y

Jika kita baca ayat QS 53 diatas, tidak ada sama sekali informasi bahwa jenis kelamin bayi ditentukan oleh kromosom laki-laki. Ayat diatas hanya menyatakan bahwa laki-laki dan wanita tercipta dari air mani, sesuatu yang memang sudah diketahui sejak jaman Adam dan Hawa. Justru ayat diatas membuktikan kesalahan Al-Qur’an karena manusia tidak tercipta hanya dari air mani, melainkan juga dari sel telur. Dimana ayatnya dalam Al-Qur'an yang menyebutkan keberadaan sel telur. Tidak ada. Karena sel telur tidak kelihatan. Makanya Aulloh dan Muhammad SAW tidak tahu sama sekali tentang keberadaannya malah menyangka bahwa cairan vagina yang bercampur dengan air manilah cikal bakal janin.

Kesalahan ayat diatas dibuktikan lebih lanjut dengan hadis berikut :
Sumber :
Sahih Muslim, Book 003, Number 0614
http://www.usc.edu/dept/MSA/fundamental ... l#003.0614

The reproductive substance of man is white and that of woman yellow, and when they have sexual intercourse and the male's substance prevails upon the female's substance, it is the male child that is created by Allah's Decree, and when the substance of the female prevails upon the substance contributed by the male, a female child is formed by the Decree of Allah. The Jew said: What you have said is true; verily you are an Apostle. He then returned and went away. The Messenger of Allah (may peace be upon him) said: He asked me about such and such things of which I have had no knowledge till Allah gave me that.
………
Substansi zat reproduksi laki-laki adalah berwarna putih dan wanita berwarna kuning, dan saat mereka melakukan hubungan intim dan zat reproduksi laki-laki unggul terhadap zat reproduksi wanita, anak lak-lakilah yang tercipta sesuai firman Allah, dan ketika zat reproduksi wanita yang unggul dibandingkan laki-laki, anak perempuan yang terbentuk …..


Zat reproduksi disini yang dimaksud adalah cairan laki-laki dan cairan wanita sebagaimana dijelaskan dalam tafsir Ibn Kathir (http://www.theholybook.org/en/a.48317.html) diatas yang berbunyi (from Nutfah Amshaj,) "This means the fluid of the man and the fluid of the woman when they meet and mix.''

Jadi penentuan jenis kelamin bayi menurut Muhammad SAW sepertinya ditentukan dalam pertandingan adu kuat antara air mani dengan cairan wanita (kaya adu panco atau tarik tambang).

Jadi selain Al-Qur’an tidak bicara tentang kromosom X dan Y, dalam hadispun tidak ada informasi tentang kromosom X, Y dan ovum. Pengetahuan dari hadis diatas terbukti salah karena jenis kelamin wanita bukan ditentukan oleh lebih kuatnya cairan di vagina melainkan ditentukan oleh kromosom laki-laki.


III. KESALAHAN YANG DISEMBUNYIKAN

Tahapan Emriologi


Satu hal yang dilupakan oleh Harun Yahya adalah tentang tahapan embriologi.
Saat mengutip ayat berikut
QS 23 : 14 "Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang-belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik"

Harun Yahya hanya membahas tentang tulang dan otot tapi tidak berani untuk membahas ayat diatas secara keseluruhan.

Kita lihat apa yang dikatakan tafsir tentang ayat diatas.
Sumber :
Tafsir Ibn Kathir
http://www.theholybook.org/en/a.47229.html

(then We made the clot into a little lump of flesh,) which is like a piece of flesh with no shape or features.
(then We made out of that little lump of flesh bones,) meaning, `We gave it shape, with a head, two arms and two legs, with its bones, nerves and veins.'
(then We clothed the bones with flesh,) meaning, `We gave it something to cover it and strengthen it.'
(lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging), seperti potongan daging yang tidak memiliki bentuk
( dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang-belulang) berarti, ”Kami memberinya bentuk, dengan sebuah kepala, dua tangan dan dua kaki, dengan tulang, urat syaraf dan urat nadi”
( lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging) berarti, ”Kami membungkusnya dengan sesuatu dan menguatkannya”.


Menurut ayat diatas, tahapan perkembangan bayi adalah :
Air mani – segumpal darah – segumpal daging yang tidak berbentuk – diubah menjadi tulang – diberi bentuk kepala, 2 tangan, 2 kaki syaraf dan pembuluh darah – meliputi dengan daging – diciptakan bentuk lainnya.

Jangka waktu dari tahapan-tahapan diatas adalah sesuai dengan hadis dan Tafsir Ibn Kathir untuk QS 22 : 5

Sumber :
Bukhari, Volumn 001, Book 006, Hadith Number 315.
Narated By Anas bin Malik : The Prophet said, "At every womb Allah appoints an angel who says, 'O Lord! A drop of semen, O Lord! A clot. O Lord! A little lump of flesh." Then if Allah wishes (to complete) its creation, the angel asks, (O Lord!) Will it be a male or female, a wretched or a blessed, and how much will his provision be? And what will his age be?' So all that is written while the child is still in the mother's womb."
Dikisahkan oleh Anas bin Malik :asulullah berkata, “Di setiap rahim Allah telah menempatkan malaikat yang berkata, “Oh Tuhan! Setetes mani, Oh Tuhan! Gumpalan darah. Oh Tuhan! Sekerat daging” Kemudian jika Allah berkeinginan untuk menyelesaikan ciptaannya, malaikat bertanya, “Oh Tuhan, apakah laki-laki atau perempuan? …..


Sumber :
Bukhari, Volumn 004, Book 055, Hadith Number 549.
Narated By Abdullah : Allah's Apostle, the true and truly inspired said, "(as regards your creation), every one of you is collected in the womb of his mother for the first forty days, and then he becomes a clot for an other forty days, and then a piece of flesh for an other forty days. ….. Then the soul is breathed into his body. ……
… Rasulullah, yang benar dan mendapat inspirasi berkata, “….. setiap dari kamu dikumpulkan dalam rahim ibumu selama 40 hari pertama, kemudian menjadi gumpalan darah untuk jangka waktu 40 hari, kemudian menjadi sepotong daging untuk selama 40 hari … kemudian nyawa dihembuskan kedalam tubuh ….


Sumber :
Muslim, Book 033, Hadith Number 6390.
Abdullah (b. Mas'ud) reported that Allah's Messenger (may peace be upon him) who is the most truthful (of the human beings) and his being truthful (is a fact) said: Verily your creation is on this wise. The constituents of one of you are collected for forty days in his mother's womb in the form of blood, after which it becomes a clot of blood in another period of forty days. Then it becomes a lump of flesh and forty days later Allah sends His angel to it with instructions concerning four things, so the angel writes down his livelihood, his death, his deeds, his fortune and misfortune. …
Abdullah bin Masud melaporkan bahwa Rasulullah … berkata, “… Bagian-bagian dari dirimu dikumpulkan dalam 40 hari di rahim ibumu dalam wujud darah, kemudian menjadi gumpalan darah dalam kurun waktu 40 hari. Kemudian menjadi gumpalan daging dan 40 hari kemudian Allah mengutus malaikatnya ……….


Sumber :
www.tafsir.com
The Development of the Nutfah and Embryo in the Womb
(then from a clot then from a little lump of flesh) if the Nutfah establishes itself in the woman's womb, it stays like that for forty days, then more material is added to it and it changes into a red clot, by the leave of Allah, and it remains like that for forty days. Then it changes and becomes a lump of flesh, like a piece of meat with no form or shape. Then it starts to take on a form and shape, developing a head, arms, chest, stomach, thighs, legs, feet and all its members.
…. Jika air mani telah berada di rahim wanita, dia akan dalam keadaan sama selama 40 hari, kemudian material baru ditambahkan dan berubah menjadi gumpalan darah dan tetap dalam kondisi gumpalan darah selama 40 hari. Kemudian berubah menjadi gumpalan daging yang tidak memiliki bentuk. Kemudian mulailah berbentuk, menjadi kepala, tangan, dada, perut, paha, kaki …….


Jadi jika kita gabungkan penjelasan Qur’an, hadis dan tafsir diatas, kita akan mendapatkan urutan perkembangan janin sebagai berikut :
Air mani / darah (hingga hari ke 40 hari) – segumpal darah (hingga hari ke 80) – segumpal daging yang tidak berbentuk (hingga hari ke 120) – ditentukan jenis kelaminnya dan diberi nyawa – diubah menjadi tulang – diberi bentuk kepala, 2 tangan, 2 kaki syaraf dan pembuluh darah – meliputi dengan daging – diciptakan bentuk lainnya.

Pernyataan diatas jelas salah total.

III.1. Air mani atau sperma tidak mungkin bertahan selama 40 hari

Tafsir Ibn Kathir diatas menyatakan bahwa air mani tetap dalam keadaan sama selama 40 hari. Ini adalah salah total karena sperma mempunyai masa hidup yang singkat yaitu hanya sekitar maksimal 3 hari.
Sumber :
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 5

Sel sperma mempunyai umur atau kemampuan untuk membuahi sel telur dalam waktu 2 – 3 hari.

Jadi tidak mungkin sel sperma akan berada dalam keadaan tetap selama 40 hari dalam rahim wanita. Lagipula menurut pengetahuan modern, dihari ke 40 bentuk janin bukan berupa air mani atau darah, melainkan sudah seperti ini (Carnegie stage 16)

Image


III.2. Tidak ada masanya dimana embrio menjadi segumpal darah, segumpal daging dan tulang belulang.

Kesalahan periode segumpal darah diakui oleh Maurice Buchaille sesuai pembahasan di bab II diatas.
Sementara perkembangan janin menurut pengetahuan modern dibagi-bagi menurut tahapan Carnegie adalah sebagai berikut.
Saya hanya mengutip sebagian saja. Tahapan selengkapnya dapat diakses di
http://www.embryology.ch/anglais/iperio ... gie02.html

• Stage 7 (sekitar hari ke 19)
Menurut Al-Qur’an dan Muhammad pada tahapan ini (hingga hari ke 40),janin masih berupa sperma atau darah cair.
Image


• Stage 9 (sekitar hari ke 25)
Image


• Stage 15 (sekitar hari ke 36)
Image

• Stage 18 (sekitar hari ke 44)
Menurut Al-Qur’an dan Muhamamd SAW dalam periode ini (hari ke 40 hingga ke 80) janin masih berupa segumpal darah.

Image


• Stage 19 (sekitar hari ke 46)
Image


• Stage 21 (sekitar hari ke 51)
Image

Jadi tidak ada yang namanya periode segumpal darah, segumpal daging dan menjadi tulang terus dibungkus lagi dengan daging ala pengetahuan Al-Qur’an dan Muhammad SAW.


III.3. Penentuan jenis kelamin

Jenis kelamin tidak ditentukan oleh Allah SWT setelah 120 hari sesuai yang dikatakan oleh Muhammad SAW diatas. Jenis kelamin sudah ditentukan sejak saat pembuahan sel telur oleh sperma dimana jika sperma mengandung kromosom X maka akan menghasilkan anak perempuan, sedangkan jika sperma mengandung kromosom Y akan menghasikan anak laki-laki.
Sumber:
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 5

… sel sperma memiliki dua kromosom seks yang berbeda, yaitu XY…… Bila kromosom sel sperma yang membuahi sel telur adalah X maka zigot (sel telur yang telah dibuahi) yang terbentuk adalah XX, berarti jadilah anak perempuan. Namun bila sel sperma yang membuahi sel telur berkromosom Y, jadilah zigot anak laki-laki.

Jenis kelamin janin bahkan sudah bisa dilihat pada minggu ke 12 atau hari ke 84.
Sumber :
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 32

Minggu ke 12
… Pada pemeriksaan USG , jenis kelamin janin sudah dapat diidentifikasi secara jelas.



III.4. Pembentukan anggota tubuh

Menurut urutan dari Al-Qur’an dan Muhamamd SAW, pembentukan anggota tubuh manusia baru akan dimulai setelah usia kandungan diatas hari ke 120 atau sekitar minggu ke 17.
Pengetahuan modern sebaliknya menyebutkan sebagai berikut.
Sumber :
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 27

Minggu ke 9
.. Kepalanya lebih tegak dan leher lebih berkembang. Kelopak mata mulai terbentuk. Lubang hidung dan ujung hidung juga sudah terdeteksi. Lidah mulai tampak. Daun teling sudah terlihat dan lebih berkembang. Lengan dan tungkai sudah lebih panjang. Begitu pula dengan jari-jari tangan. Sementara dibagian tangan/kaki mulai terbentuk siku/lutut dan mata kaki


Jadi diminggu ke 8 - 9, kira-kira bentuknya sudah seperti ini :
Image

Sementara jika kita lihat Carnegie stage 15 diatas, terlihat bahwa cikal bakal anggota tubuh sudah terlihat di hari ke 36 atau minggu ke 6.

Sementara diminggu ke 12 atau sekitar hari ke 80, jika menurut Al-Qur’an dan Muhammad SAW baru selesai periode segumpal darah, sementara menurut ilmu pengetahuan modern sudah seperti ini.
Image

Dan dihari ke 120 atau sekitar minggu ke 16/17, jika menurut Al-Qur’an dan Muhammad SAW baru dimulai pembentukan anggota tubuh, menurut ilmu pengetahuan modern janin sudah berbentuk sebagai berikut :
Image

Benar-benar Al-Qur’an dan Muhammad SAW salah total.


III.5. Nyawa diberikan setelah hari ke 120

Pendapat ini jelas salah karena embrio sudah bisa melakukan aktifitas gerakan yang dikontrol dari otak sejak minggu ke 9.
Sumber :
Perkembangan Janin Dari Minggu ke Minggu
Nakita
Gramedia, Jakarta, 2006, halaman 27

Minggu ke 9
Embrio sudah bisa menggerakkan tubuh dan tungkainya di dalamair ketuban. Hal ini disebabkan otak embrio sudah terhubung dengan saraf dan otot-otot tubuh. Otakpun sudah mengirim kode-kode saraf yang ditransfer menuju otot.



III.6. Asal Zat Reproduksi Manusia

Al-Qur’an menuliskan bahwa air mani berasal dari antara tulang sulbi.
QS 86 : 5 - 7
Dia diciptakan dari air yang dipancarkan,
yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan.


Namun terjemahan Indonesia ini agak meragukan karena jika kita bandingkan dengan terjemahan Ingrgis terlihat berbeda.
Yusuf Ali : "He is created from a drop emitted—proceeding from between the backbone (tulang belakang) and the ribs (tulang rusuk)."
Pickthall : "He is created from a gushing fluid that issued from between the loins (pinggang) and ribs. (rusuk)"
Muhammad Khan : "He is created from a fluid poured forth, which issues forth from between the loins (pinggang) and the breastbones (tulang dada)."


Kebingungan terjemahan tampaknya karena tafsir Ibn Kathir menuliskan versi seperti terjemahan Indonesia.
Sumber :
http://www.theholybook.org/en/a.48417.html
(Proceeding from between the backbone and the ribs.) meaning, the backbone (or loins) of the man and the ribs of the woman, which is referring to her chest. Shabib bin Bishr reported from `Ikrimah who narrated from Ibn `Abbas that he said,
(Proceeding from between the backbone and the ribs.) "The backbone of the man and the ribs of the woman.
… berarti tulang belakang (atau pinggang) dari laki-laki dan daru tulang rusuk wanita, yang mengacu kepada dada wanita.Shabib bin Bishr melaporkan dari Ikrimah yang mengisahkan dari Ibn Abbas bahwa dia berkata …… “Tulang belakang laki-laki dan tulang rusuk wanita


Heran juga, Al-Qur’an yang katanya ditulis oleh Aulloh SWT sendiri ternyata sulit diterjemahkan hingga mengahasilkan terjemahan yang berbeda artinya.
Jadi menurut Al-Qur’an, zat reproduksi manusia berasal dari :
Laki-laki (sperma) : dari sekitar tulang belakang dan pinggang, kemungkinan ginjal karena inilah organ yang ada dipinggang.
Wanita (ovum) : dari sekitar dada

Pernyataan diatas jelas salah total dan tampaknya dicontek dari PENGAJARAN HIPPOCRATES di abad 5 SM (1100 tahun sebelum Muhammad SAW)
Sumber :
Hippocratic Writings
Penguin Classics, 1983, halaman 317-8

“sperma dihasilkan dari semua cairan dalam tubuh, disebarkan dari otak melalui sumsum tulang belakang kemudian melalui ginjal hingga testikel dan organ pria.

1) Sperma dihasilkan di testis.
Sperma tidak dihasilkan dari wilayah ginjal melainkan dari testis
Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Testis
The respective functions of the testicles are:
• producing sperm (spermatozoa)
• producing male sex hormones, of which testosterone is the best-known


Dan lokasi testis kita semua sudah tahu.
Image

Sementara ginjal (kidney) adanya jauh diatas testis.
Image


2) Sel Telur Dihasilkan di Ovarium
Sel telur dihasilkan diovarium yang letaknya jauh dari tulang rusuk.
Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Ovary
Ovaries are egg-producing reproductive organs found in female organisms

Image


IV. PENGETAHUAN EMBRIOLOGI PRA ISLAM


Menarik bahwa pengetahuan emriologi ala al-Qur’an dan Muhammad SAW ternyata sudah beredar ratusan tahun sebelumnya.
Sebagai rangkuman tahapan emriologi Islam adalah sebagai berikut :
• Tahap 1 : air mani (40 hari)
• Tahap 2 : segumpal darah (40 hari)
• Tahap 3 : segumpal daging (40 hari)
• Tahap 4 : dirubah menjadi tulang
• Tahap 5 : tulang dibungkus dengan daging


Kita akan melihat perbandingan dengan ilmuwan pra Islam.


IV.1. Aristoteles

Aristoteles adalah imluwan Yunani yang hidup dari 384 SM – 322 SM atau sekitar 900 tahun sebelum era Muhammad SAW. Beliau mengarang sebuah buku yang berjudul On The Generation of Animals. Berikut cuplikannya sebagaimana dikutip dari buku dr. William Campbell yang mengutip dari sumber :
Aristotle, On the Generation of Animals,
Trans. by Arthur Platt, Vol. 9
Encyclopædia Britannica Inc., 1952,


Sumber :
http://www.answering-islam.org/Campbell/s4c2b.html
Section 728a (cat : berbicara tentang sperma)
…. "It follows that what the female would contribute to the semen of the male would be material for the semen to work upon."
… Selanjutnya zat yang akan disumbangkan pihak wanita terhadap sperma adalah zat dimana sperma akan bekerja …..
Section 654b
"Nature forms from the purest material the flesh ... and from the residues thereof bones, sinews, hair, and also nails ... and lastly, round about the bones, and attached to them by thin fibrous bands, grow the fleshy parts. ..."
“Bentuk alami terbuat dari material murni (yaitu) daging… dan dari sisanya terbentuk tulang, otot, rambut dan juga kuku … dan terakhir, mengelilingi dan menempel ditulang adalah lapisan ikatan serat tipis, tumbuhlah bagian-bagian daging.


Jadi menurut Aristoteles, tahapan perkembangan janin adalah sebagai berikut :
• Tahap 1 : air mani / sperma
• Tahap 2 : bercampur dengan zat reproduksi wanita (darah)
• Tahap 3 : daging
• Tahap 4 : tulang
• Tahap 5 : tulang dibungkus dengan daging


IV.2. Galen

Galen lahir di Pergamus – Turki tahun 131 M atau sekitar 400 tahun sebelum era Muhammad SAW. Berikut pendapat Galen sebagaimana dikutip dari buku dr. William Campbell, bagian 4, bab IIB yang mengutip dari :
Corpus Medicorum Graecorum Galeni de Semine (Galen: On Semen)
Greek text with English trans. Phillip de Lacy, Akademic Verlag, 1992
Sction I : 9, halaman 50, 92-95, 101


Sumber :
http://www.answering-islam.org/Campbell/s4c2b.html
The substance from which the fetus is formed is not merely menstrual blood, as Aristotle maintained, but menstrual blood plus the two semens."
Substansi dari mana janin dibentuk bukanlah hanya dari darah menstruasi, sebagaimana yang dinyatakan oleh Aristoteles, tetapi darah menstruasi ditambah dua air mani

"the first is that in which ... the form of the semen prevails. At this time Hippocrates too, the all marvelous, ... still calls it semen (geniture)."
Yang pertama …. Air mani menang. Pada saat ini Hippocrates yang terkenalpun, …. Masih menyebutnya air mani

"when it has been filled with blood, and heart, brain and liver are (still) unarticulated and unshaped ... the substance of the foetus has the form of flesh
Ketika sudah diisi dengan darah, dan jantung dan hati yang belum jelas dan tidak berbentuk … substansi janin adalah dalam bentuk daging ...

The time has come for nature to articulate the organs precisely and to bring all the parts to completion. Thus it caused flesh to grow on and around all the bones
Waktunya telah tiba untuk berbentuk organ-organ secara tepat dan membawa semua bagian menuju penyelesaian. Oleh karena itu menyebabkan daging tumbuh mengelilingi seluruh tulang.


Jadi menurut Galen, tahapan perkembangan janin adalah sebagai berikut :
• Tahap 1 : air mani / sperma
• Tahap 2 : bercampur dengan darah menstruasi
• Tahap 3 : daging
• Tahap 4 : tulang
• Tahap 5 : tulang dibungkus dengan daging

Dan hasil karya Galen ini banyak digunakan di Persia.
Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Galen
Most of Galen's Greek writings were first translated to the Syriac language by Nestorian monks in the university of Gundishapur, Persia.
... pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Syria oleh rahib Nestoria di Universitas Gunadishpur, Persia


Penterjemahan karya-karya Galen kedalambahasa Persia dilakukan sebelum tahun 579 M.
Sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Library_of_Gundishapur
However, it was under the rule of the Sassanid monarch Khusraw (531-579 CE), called Anushiravan "The Blessed" and known to the Greeks and Romans as Chosroes, that Gondeshapur became known for medicine and erudition. Khusraw I gave refuge to various Greek philosophers, Syriac-speaking Christians and Nestorians ….…The king commissioned the refugees to translate Greek and Syriac texts into Pahlavi. They translated various works on medicine, astronomy, philosophy, and useful crafts.
… dibawah dinasti Sasanid Khusraw (531 – 579) … Gundashpur menjadi terkenal karena ilmu pengobatannya dan pengetahuannya. … Khusraw I memberikan perlindungan bagi banyak filsuf Yunani, orang Kristen berbahasa Syria dan kaum Nestorian …. Raja memerintahkan para pengungsi untuk menterjemahkan teks Yunani dan Syria kedalam teks Pahlavi. Mereka menterjemahkan banyak karya dalam pengobatan, astronomi, filosofi dan keahlian yang bermanfaat.



Terlihatlah bagaimana persamaan antara embriologi Al-Qur’an dan Muhammad SAW dengan Aristoteles dan Galen. Jadi jika selambatnya ditahun 579 M karya Galen sudah diterjemahkan kedalam bahasa Persia, maka jelas bahwa orang-orang Arab yang berdagang hingga Persia bisa menyerap pengetahuan Galen tersebut. Termasuk tentunya Muhammad SAW. Kesamaan yang sangat mencolok sehingga dengan mudah kita bisa menyatakan bahwa pengetahuan Al-Qur’an dan Muhammad SAW adalah hasil dengar-dengaran dari Aristoteles dan Galen.


V. KESIMPULAN

Dari uraian diatas dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Pengetahuan modern yang diklaim tidak lebih adalah upaya mencocok-cocokkan ayat samar-samar dalam Qur’an dengan pengetahuan modern dan ironisnya bertentangan dengan apa yang dinyatakan oleh Muhammad SAW dalam hadis.

2. Ayat-ayat Al-Qur’an tentang embriologi tidak lebih adalah observasi sederhana yang bisa dilakukan oleh manusia primitive

3. Pengetahuan embriologi Al-Qur’an dan Muhammad SAW tidak lebih adalah hasil dengar-dengaran dari pendapat Aristoteles dan Galen yang setidaknya sudah beredar di Persia sekitar tahun 579 M atau sekitar 31 tahun sebelum Muhammad SAW memulai dakwah.

4. Aristoteles jelas salah dalam pengetahun tentang emriologinya.
Galen jelas salah dalam pengetahuan tentang emriologinya.
Al-Qur’an dan Muhammad SAW yang mencontek Aristoteles dan Galen juga ikut salah dalam pengetahuan tentang emriologinya.

5. Bahwa Al-Qur’an adalah hasil dengar-dengaran tidaklah mengerankan karena Aulloh SWT dan Muhammad SAW memang sering memasukkan kisah dengar-dengaran dari sana sini seperti yang terjadi saat :
a. Memasukkan kisah Alexander Agung yang telah saya bahas disini :
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=4802

b. Memasukkan kisah The Seven Sleepers yang telah saya bahas disini :
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=6137

6. Ini membuktikan sekali lagi bahwa Islam harus ditegakkan dengan kebohongan.


Sekian
vivaldi
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 176
Joined: Sat Sep 17, 2005 12:02 pm
Location: Jakarta

Postby vivaldi » Sun Jun 17, 2007 3:50 pm

KETERGANTUNGAN ILMU KEDOKTERAN ISLAM PADA SUMBER YUNANI

Muslim menolak anggapan bahwa ilmu pengetahuan kedokteran yang ada di Qur’an dan hadis adalah hasil dengar-dengaran dari sumber-sumber Yunani. Salah satunya adalah sdr. Faiz di http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=6554

yang saat memberikan komentar terhadap tulisan saya menuliskan antara lain :
“.... Hipocrates salah Qur'an benar.… tidak ada bukti adanya manuskrip-manuskrip dari Yunani kuno yang ada di Madinah …. kesalahan Aristotelles, Gallen, serta Hipocrates tidak pernah ada didalam Qur'an dan hadits, jadi berpikirlah dengan cara yang sehat


Tulisan berikut saya kutip dari buku Phillip K Hitti yang menginformasikan bagaimana ketergantungan ilmu kedokteran Arab kuno terhadap sumber-sumber Yunani.
Semua kutipan diambil dari :
History of The Arabs
Phillip K. Hitti
Serambi Ilmu Semesta, Jakarta, 2006


Diera Muhammad SAW hidup ilmu pengobatan masih sangat primitif.
Sumber :
Hitti, halaman 318
Ilmu pengobatan yang berkembang di semenanjung Arab memang sangat primitive. Pengobatan biasanya melibatkan praktek perdukunan dan jimat untuk melawan pengaruh jahat setan. Beberapa praktek pengobatan ... yang disebutkan dalam berbagai hadis sebagai pengobatan ala Nabi merupakan praktek yang lazim ditemukan dan diwariskan kepada generasi selanjutnya. Dalam bukunya, Muqaddimah, Ibn Khaldun yang terkenal kritis, menyebutkan dengan nada minor jenis pengobatan semacam itu ......

Sementara ilmu kedokteran Yunani pada saat itu dipandang sebagai ilmu kedokteran yang jauh lebih tinggi. Bahkan diera Muhammad SAW hidup, sudah ada ”dokter” Arab lulusan Persia dari Universitas Gundashpur yang mendasarkan pengajarannya pada sumber-sumber Yunani.

Sumber :
Hitti, halaman 319
Pengobatan ilmiah Arab bersumber terutama dari Yunani, dan sebagian lagi dari Persia. Pengobatan Persia sendiri dipengaruhi oleh tradisi Yunani. Daftar urutan teratas dokter-dokter Arab pada abad pertama Islam ditempati oleh al Harits ibn Kaladah (wafat 634) dari Taif yang menuntut ilmu di Persia. Al Harits adalah orang pertama yang dididik secara ilmiah di semenanjung Arab dan memperoleh gelar kehormatan sebagai dokter orang Arab.

Sumber :
http://www.nlm.nih.gov/hmd/arabic/natural_hist1.html
An Arab named al-Ḥārith ibn Kaladah al-Thaqafī is said to have studied medicine at Gondeshapur in Persia. He is also reported to have held learned discussions with the Persian ruler Khusraw Anushirwan, who died in AD 579.
Seorang Arab bernama al Harith ibn Kaladah al Thaqafi dilaporkan telah belajar pengobatan di Gondeshapur di Persia ….


Jadi diera Muhammad SAW hidup sudah ada orang Arab dari Taif yang belajar ilmu kedokteran Yunani di Persia. Kota Taif sangatlah dekat dengan Mekah. Jadi sangat mungkin kalau orang-orang Quraish di jaman Muhammad SAW hidup sudah mendengar tentang teori-teori Galen, Aristoteles dan Hippocrates.

Penterjemahan tulisan ilmu kedokteran ke bahasa Arab sudah dilakukan setidaknya tahun 683 M

Sumber :
Hitti, halaman 319
Seorang dokter Yahudi dari Persia, Masarjawayh yang tinggal di Basrah pada masa-masa awal pemerintahan Marwan ibn al Hakam menerjemahkan (683 M) ke dalam bahasa Arab sebuah naskah Suriah tentang pengobatan yang awalnya ditulis dalam bahasa Yunani oleh seorang pendeta Kristen di Iskandariyah.

Hampir seluruh karya-karya lengkap ilmu pengetahuan Yunani sudah diterjemahkan ke bahasa Arab sekitar tahun 800-an masehi.

Sumber :
Hitti, halaman 388 – 390
Ketua para penterjemah, demikian kata orang Arab, adalah Hunayn ibn Ishaq (809 – 873) ..... Hunayun tampaknya telah mempersiapkan penerjemahan buku Galen, Hippocrates dan Dioscorides, juga karya Plato dan Aristoteles.... Diantara semua karya itu, karya utamanya adalah terjemahan ke bahasa Suriah dan Arab hampir semua tulisan ilmiah Galen. Tujuh buku Galen tentang anatomi yang versi Yunaninya tidak ditemukan lagi, untung saja telah diterjemahkan kedalam bahasa Arab.

Fakta bahwa yang dipilih untuk diterjemahkan kedalam bahasa Arab adalah karya-karya Galen, Hippocrates dan Aristoteles jelas membuktikan bahwa dalam bidang kedokteran, dunia Arab era Muhammad SAW dan sesudahnya sangat tergantung pada informasi kedokteran Yunani tersebut.

Makanya tidaklah mengherankan kalau tahapan embriologi dalam Qur’an dan hadis sangatlah mirip dengan teorinya Galen dan Aristoteles.

Bagaimanapun juga kesalahan iptek yang bersumber dari pengetahuan Yunani sudah terekam dalam Qur’an dan hadis sehingga harus ada counter klaim keajaiban iptek. Dan proses untuk ”mendapatkan keajaiban” iptek embriologi itu haruslah dengan cara menyesuaikan dengan fakta ilmu pengetahuan modern seperti contoh kasus berikut yang ditulis oleh sdr Faiz :
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=6554

Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan, saat ini kita mengetahui bahwa manusia tidak mungkin tercipta dari gumpalan darah beku, maka ‘alaqah yang ditafsirkan sebagai gumpalan darah beku harus disesuaikan.

Padahal tafsiran darah beku itu adalah tafsir yang diyakini kebenarannya oleh institusi pendidikan Islam, menurut sdr Faiz :

Dalam Al-Qur’aan disebutkan “Dia menciptakan manusia dari ‘alaqah”, oleh institusi pendidikan Islam ditafsirkan sebagai “gumpalan darah beku”,

Dan tafsiran alaqah sebagai gumpalan darah beku itu sudah mengikuti hukum tata bahasa yang sangat ketat, menurut sdr Faiz :

Namun penafsiran tersebut haruslah mengikuti hukum tata bahasa Arab yang sangat ketat

Tafsir yang sudah dilakukan oleh institusi Islam sendiri selama lebih dari 1000 tahun, dengan mengikuti hukum tata bahasa Arab yang ketat, ternyata menghasilkan sesuatu yang salah.

Sangat ironis.
vivaldi
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 176
Joined: Sat Sep 17, 2005 12:02 pm
Location: Jakarta

Postby alley_shatree » Wed Jul 11, 2007 4:56 am

gua ingat saat kerabatku dirawat karena terkena cirrhosis hati parah hingga penyakitnya berkembang menjadi asites hingga tubuhnya kesulitan mengeluarkan cairan hingga terjadi penumpukan cairan tubuh....salah satu terapi yg mutlak diperlukan saat itu ialah dengan menyuntikkan zat cair yg bernama ALBUMIN. zat ini sudah dikenali dalam ilmu kedokteran islam..ck ck ck
sampai operasi plastikpun hasil penemuan Islam, peralatan2nya yg dipakai masih peralatan2 hasil penemuan islam...mungkin sekarang sudah ada pengembangannya.

www.muslimheritage.com

jadi kenapa ilmu kedokteran Islam bisa berkembang...ya karena ada pemicunya dari ayat2 Qoran tsb.
User avatar
alley_shatree
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3649
Joined: Wed Jan 31, 2007 9:49 pm

Postby Phoenix » Wed Jul 11, 2007 5:48 am

Dari Embriologi koq ke albumin??? kikikikikikik....

sampai operasi plastikpun hasil penemuan Islam :?



Mulai lagi deh jeplak tanpa mikir..ntar keder lu belanya...inget PLUTO!!! Anjingnya mickey mouse!

Ahh...tapi..ah..kali mungkin bisa juga..soalnya sejak ada islam, banyak istri ditabokin sama suaminya...jadi perlu operasi plastik...Atau kali karena ceweq arab gendut-gendut..

Atau kali aje sudah ade sejak jaman muhamad, karena aku membaca ttg kecacatan fisik mohamad..jadi si mamad di operasi plastic..PANTES KAGA ADE MANUSIA BOLEH NGEGAMBAR MUKE DIE!!! Ternya dioperasinya masih pake plastic ember seh!
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby alley_shatree » Wed Jul 11, 2007 1:15 pm

Phoenix wrote:Dari Embriologi koq ke albumin??? kikikikikikik....

sampai operasi plastikpun hasil penemuan Islam :?



Mulai lagi deh jeplak tanpa mikir..ntar keder lu belanya...inget PLUTO!!! Anjingnya mickey mouse!

Ahh...tapi..ah..kali mungkin bisa juga..soalnya sejak ada islam, banyak istri ditabokin sama suaminya...jadi perlu operasi plastik...Atau kali karena ceweq arab gendut-gendut..

Atau kali aje sudah ade sejak jaman muhamad, karena aku membaca ttg kecacatan fisik mohamad..jadi si mamad di operasi plastic..PANTES KAGA ADE MANUSIA BOLEH NGEGAMBAR MUKE DIE!!! Ternya dioperasinya masih pake plastic ember seh!


belum CUCI OTAK ye.. ??
User avatar
alley_shatree
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3649
Joined: Wed Jan 31, 2007 9:49 pm

Postby Atheis Bengngo » Wed Jul 11, 2007 1:52 pm

alley_shatree wrote:
Phoenix wrote:
Atau kali aje sudah ade sejak jaman muhamad, karena aku membaca ttg kecacatan fisik mohamad..jadi si mamad di operasi plastic..PANTES KAGA ADE MANUSIA BOLEH NGEGAMBAR MUKE DIE!!! Ternya dioperasinya masih pake plastic ember seh!


belum CUCI OTAK ye.. ??


Yang ini bukan cuma cuci otak perlunya.. cuci darah sekali seminggu juga perlu.... hihihi :twisted: :twisted: :twisted:

Siapa bilang tidak boleh digambar? gambar aja sesuka hatimu... sampai hatimu puas menghinanya....

Tapi sampai seberapa jauh sih imajinasimu mampu menggambarnya? Kamu tidak akan bisa menghina fisik beliau..

Vivaldi dah capek-capek tuh bikin thread, pusing atuh bacanya, telu banyak, 8)

________________________________________
Sebenarnya anda sendiri sudah tau ajaran yang benar... cuma anda enggan mengakui karena egois & malu, bukankah begitu? tidak perlu ego besar dan malu karena Allah Maha Pengampun... kecuali anda tidak mengakui Allah itu Esa :evil: :evil: :evil:
Coba sekali-kali arahkan iman anda pada jalan yang benar, jadi anda tidak perlu mendustai hati sendiri.... ok! :twisted: :twisted: :twisted:
User avatar
Atheis Bengngo
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 77
Joined: Tue Jul 10, 2007 1:34 pm

Postby Phoenix » Wed Jul 11, 2007 4:36 pm

alley_shatree wrote:
Phoenix wrote:Dari Embriologi koq ke albumin??? kikikikikikik....

sampai operasi plastikpun hasil penemuan Islam :?



Mulai lagi deh jeplak tanpa mikir..ntar keder lu belanya...inget PLUTO!!! Anjingnya mickey mouse!

Ahh...tapi..ah..kali mungkin bisa juga..soalnya sejak ada islam, banyak istri ditabokin sama suaminya...jadi perlu operasi plastik...Atau kali karena ceweq arab gendut-gendut..

Atau kali aje sudah ade sejak jaman muhamad, karena aku membaca ttg kecacatan fisik mohamad..jadi si mamad di operasi plastic..PANTES KAGA ADE MANUSIA BOLEH NGEGAMBAR MUKE DIE!!! Ternya dioperasinya masih pake plastic ember seh!


belum CUCI OTAK ye.. ??


UDAH DI CUCI OTAK YE AME ONTA ARAB!
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby Phoenix » Wed Jul 11, 2007 4:38 pm

Atheis Bengngo wrote:
alley_shatree wrote:
Phoenix wrote:
Atau kali aje sudah ade sejak jaman muhamad, karena aku membaca ttg kecacatan fisik mohamad..jadi si mamad di operasi plastic..PANTES KAGA ADE MANUSIA BOLEH NGEGAMBAR MUKE DIE!!! Ternya dioperasinya masih pake plastic ember seh!


belum CUCI OTAK ye.. ??


Yang ini bukan cuma cuci otak perlunya.. cuci darah sekali seminggu juga perlu.... hihihi :twisted: :twisted: :twisted:

Siapa bilang tidak boleh digambar? gambar aja sesuka hatimu... sampai hatimu puas menghinanya....

Tapi sampai seberapa jauh sih imajinasimu mampu menggambarnya? Kamu tidak akan bisa menghina fisik beliau..

Vivaldi dah capek-capek tuh bikin thread, pusing atuh bacanya, telu banyak, 8)

________________________________________
Sebenarnya anda sendiri sudah tau ajaran yang benar... cuma anda enggan mengakui karena egois & malu, bukankah begitu? tidak perlu ego besar dan malu karena Allah Maha Pengampun... kecuali anda tidak mengakui Allah itu Esa :evil: :evil: :evil:
Coba sekali-kali arahkan iman anda pada jalan yang benar, jadi anda tidak perlu mendustai hati sendiri.... ok! :twisted: :twisted: :twisted:


PAntes..ngaku deh udah di cuci otak sama onta arab bin muhamad!

Lihat aje...menggambar = menghina


HUahahaha...ngaku sendiri kan....hihihii...gebo nya kelihatan...itulah akibat sudah dicuci otak...jadi kayak robot bin zombie...
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby charles-mattel » Wed Jul 11, 2007 4:58 pm

mana ada kemajuan dunia medis oleh islam?
yang ada malah dirusak
baca aja sejarah ilmu medis dunia
yang ada malah yahudi & barat yang buat maju
charles-mattel
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 850
Joined: Fri Jun 15, 2007 12:13 pm

Postby alley_shatree » Wed Jul 11, 2007 6:01 pm

charles-mattel wrote:mana ada kemajuan dunia medis oleh islam?
yang ada malah dirusak
baca aja sejarah ilmu medis dunia
yang ada malah yahudi & barat yang buat maju


Kalo yg ini ngga perlu CUCI OTAK....lebih baik GANTI OTAK sekalian :lol: :lol:
User avatar
alley_shatree
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3649
Joined: Wed Jan 31, 2007 9:49 pm

Postby charles-mattel » Wed Jul 11, 2007 6:09 pm

mimpi siang bolong nih alley
coba aja beri referensi dari jurnal atau buku teks medis yang memperlihatkan kemajuan dunia medis oleh islam
kalo ada, itu baru bukti, bukan cuma ngomong doang
buka buku teks embriologi yang dipake sama anak kedokteran, apa ada referensinya hasil islam?
kalo belum cek, nggak usah jawab dulu, buat malu aja lah
charles-mattel
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 850
Joined: Fri Jun 15, 2007 12:13 pm

Postby charles-mattel » Wed Jul 11, 2007 6:16 pm

tambah lagi nih
albumin itu bukan dari kedokteran islam, wong itu aslinya dari kata albus (bahasa latin) yang artinya putih
ngarang terus, cape' deh
charles-mattel
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 850
Joined: Fri Jun 15, 2007 12:13 pm

Postby Pau » Wed Jul 11, 2007 6:45 pm

hey.... muslim..
sanggah lah masalah yang di atas. jika tidak bisa engkau tidak akan bisa mengklain kitab mu itu adalah sempurna.
karena sempurna berarti tidaklah bercacat sama sekali...
Pau
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 93
Joined: Thu Apr 12, 2007 3:48 pm

Postby Pau » Wed Jul 11, 2007 6:48 pm

hey.... muslim..
sanggah lah masalah yang di atas. jika tidak bisa engkau tidak akan bisa mengklain kitab mu itu adalah sempurna.
karena sempurna berarti tidaklah bercacat sama sekali...
Pau
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 93
Joined: Thu Apr 12, 2007 3:48 pm

Postby Phoenix » Wed Jul 11, 2007 7:20 pm

charles-mattel wrote:mimpi siang bolong nih alley
coba aja beri referensi dari jurnal atau buku teks medis yang memperlihatkan kemajuan dunia medis oleh islam
kalo ada, itu baru bukti, bukan cuma ngomong doang
buka buku teks embriologi yang dipake sama anak kedokteran, apa ada referensinya hasil islam?
kalo belum cek, nggak usah jawab dulu, buat malu aja lah


Les..maklumin aje..si alley kaga ngerti arti CUCI OTAK. Kalau die mah udah di CUCI OTAKNYA ame onta arab bin muhammad... :lol: :lol:
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby coup_d_etat » Tue Jul 24, 2007 5:21 pm

Masya Awloh my dear alley.....

Mau debat masalah apa nih? Operasi plastik? operasi apa lagi? Ayo tunjukin!
User avatar
coup_d_etat
Translator
 
Posts: 539
Joined: Sun Jun 17, 2007 10:21 am

Postby pemulihan » Fri Aug 03, 2007 8:45 pm

Surah 70 ayat 4 :

"Malaikat-malaikat dan roh naik kepadaNya dalam SEHARI yang lamanya LIMA PULUH RIBU Tahun."


Surah 32/5 dan surah 22/47 kedua-dua sebut bahwa :

"Sesungguhnya SEHARI disisi TUHAN-Mu seperti SERIBU Tahun dari apa yang kamu hitung."


Sebenarnya yg benar yg mana?
1 hari = 50 ribu tahun atau 1 hari = 1000 tahun?



Al-Quran menyebut dalam Surah 50 ayat 38 bahawa:

"Sesungguhnya telah Kami jadikan beberapa langit dan Bumi dan apa-apa yang diantara keduanya dalam enam hari dan Kami tiada merasa payah ..."

Jika dihitung berarti Tuhan menciptakan alam semesta selama 300.000 tahun (6x50.000)?atau 6000 tahun (6x1000)??
Ini PENGHINAAN terhadap Tuhan !
Bukankan disebutkan dalam Surah 2 ay.117 yang tertulis :
"Dia yang menciptakan langit dan BUMI; apabila Dia menghendaki mengadakan sesuatu Dia berkata: Jadilah engkau. Lalu jadilah ia."

Yg benar yang mana seh? Jangankan bicara tentang sains, bicara tentang matematika pun alquran tidak bisa.
pemulihan
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 375
Joined: Fri Aug 03, 2007 1:25 pm

Postby Eneng Kusnadi » Fri Aug 03, 2007 8:56 pm

alley_shatree wrote:gua ingat saat kerabatku dirawat karena terkena cirrhosis hati parah hingga penyakitnya berkembang menjadi asites hingga tubuhnya kesulitan mengeluarkan cairan hingga terjadi penumpukan cairan tubuh....salah satu terapi yg mutlak diperlukan saat itu ialah dengan menyuntikkan zat cair yg bernama ALBUMIN. zat ini sudah dikenali dalam ilmu kedokteran islam..ck ck ck
sampai operasi plastikpun hasil penemuan Islam, peralatan2nya yg dipakai masih peralatan2 hasil penemuan islam...mungkin sekarang sudah ada pengembangannya.

www.muslimheritage.com

jadi kenapa ilmu kedokteran Islam bisa berkembang...ya karena ada pemicunya dari ayat2 Qoran tsb.


Ilmu kedokteran Islam dalam menangani Ebola di Sudan:


1.Kepung kota yang terjangkiti wabah ebola.
2.Larang siapapun keluar masuk kedalam kota / desa yang terjangkiti Ebola
3.Tembak mati siapapun yang melanggar perintah ini! :lol: :lol: :lol: :lol:
User avatar
Eneng Kusnadi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2997
Joined: Sat Dec 30, 2006 1:26 pm
Location: Peternakan Unta/Camelot

Postby Unicorn_Girl » Fri Aug 03, 2007 8:59 pm

sebaiknya jangan selalu menyalahkan muhammad
mungkin juga pada waktu itu pada saat jibril memberikan penerapan dan pengkajian tentang science dalam berupa bentuk ayat2x arab , muhammad sedang bengong memikirkan gundik2xnya , jadi yah mana bisa kosentrasi ?

maklumlah jaman dahulu kan gak banyak hiburan , jadi kan kalau jauh dari para gundik mamad mana tahan .... jangan salahkan mamad dong kalau piktor (pikiran kotor) datang tiba2x :D
User avatar
Unicorn_Girl
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 60
Joined: Thu Aug 02, 2007 7:50 pm

Postby ada_dan_tiada » Mon Aug 06, 2007 9:20 pm

Mungkin ada baiknya kalo kita juga melihat sejenak kepada sejarah di abad ke 7 AD sampai abad 18 AD di mana Islam sedang berkuasa dan barat tidak semaju sekarang pada zamannya Ibnu Sina, Al-Khawarizmi dan juga buku-buku yang mereka tulis.

Dari pemaparan kakak Vivaldi ternyata memang orang-orang zaman itu benar2 tidak mampu memikirkan ayat2 yang menunjukkan tentang embriologi itu jadi ga mungkin de mereka membuat Al-Qur'an ya sampai Pak Harun Yahya mempelajarinya :D...

Kata ustadku Nabi Muhammad itu memang punya istri banyak tapi dia bertanggung jawab dan lagi ga pernah nyentuh wanita selain istrinya. Cari aja di: http://www.hizbut-tahrir.or.id
ada_dan_tiada
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 12
Joined: Mon Aug 06, 2007 8:03 pm

Next

Return to Quran & SAINS



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users