. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

ISLAM di ACEH

Khusus ttg sepak terjang/sejarah jihad dan penerapan Syariah di INDONESIA & negara jiran (MALAYSIA)

ISLAM di ACEH

Postby Phoenix » Thu Apr 20, 2006 5:48 am

Tulisan ini dibuat oleh wartawan senior TEMPO, seorang Muslimah, yg kaget dgn penerapan syariah di Aceh. Entah si Muslimah ini memang tidak mengerti syariah atau berpura2 tidak mengerti? Tulisan ini kabarnya dimuat dlm The Jakarta Post. SI Muslimah ini kepingin syariah diterapkan sesuai dgn keinginan masing2 Muslim, tanpa pengaruh polisi/negara. Kepiye ini orang?
--------------------------------------------------------------

The Trouble With Syariah
By: Mardiyah Chamim, managing editor TEMPO
https://twitter.com/MardiyahChamim
http://rajasidi.multiply.com/journal/it ... nal%2Fitem

Image
Penulis, sebelah kiri

Sunny day with breeze moving in the air. Neusu soccer field, in central of Banda Aceh, surrounded by positive energy. A dozen little boys practising soccer while several young men jogging around. A happy scene among sadness aura that left behind by tsunami.

Surprisingly. That happy Sunday morning was interrupted by the coming of a bunch men of Wilayatul Hisbah (WH), literary it's mean control team, or morality force. Wearing green pants and whit shirt, riding pick up truck, they sternly asking all the people who were doing sport exercise to come along. "Get in the car, get in the car all of you...!" they said. Firmly, no one can say no.

Ahmad Sobirin, a social worker with Jesuit Refugee Service (JRS), was among those people who were jogging at that very moment. He was also forced to join the WH's truck and went straight to their office. "Your knees are not properly covered," one of WH said to Ahmad Sobirin and the kids.

Actually, nothing frightened happened in Syariah Office. No whip swing on their back, no jail and no single dime fine for all of them. Ahmad and those innocent poor kids got long lecture about how Islamic law (syariah) ordered muslim for not showing certain part of body (aurat). Women must cover all of their body except their palm hands and their face while men must never show their lower body, between belly and knees, to public. No discussion. No other interpretation allowed. If you go jogging or playing soccer, please, wear your long training pack or your sarong. If you do not want to get bothered by this matter, then just sit nicely at your house and have a good coffee sip.

Later that week, I met Anjar Ari Nugroho, a young man who left his career in Jakarta right after tsunami and joined Air Putih Foundation as volunteer. Anjar told me that he recently has been invited by local government to attend a meeting of NGOs activist. An ordinary meeting just like hundreds of meetings he attended before. But, this meeting was hold in different way, men and women should be sitting strictly in separated section. "This is not right," Anjar said, "I prefer to walk out of the room."

Similar experience I had while my team doing mobile movie screening program in several villages in Aceh, last month. We were setting up a movie show --Rindu Kami Padamu, directed by Garin Nugroho--in front of wooden barrack. Every night people all gathered in crowd, waiting the show. But, before the show got started, Mr. Anwar, a local guy who helped my team in field, asked me to separate the audience in two rows.

I know this request would come up. But, wait a second, people here, who already suffered from terrible disaster, just want to have little enjoyment. They need to restore their shattered spirit by sitting together close to their remains relatives. Husbands holding their wife's hand, grandma with her grandson in her lap, father sitting next to his daughter, children, boys and girls, nephews and cousins, sitting together on the ground while joking around. How could we have a gut to separate them? Thanks God, Mr. Anwar agreed with me, he just smile with full of understanding. The show goes on.

The story does not stop here. At the end of our journey we went to "Panti Asuhan Aneuk Nelayan" (orphanage for fishermen's kids) in Lhok Seumawe, North Aceh. Seventy children, ranged from 5 - 18, live in the orphanage which located in an abandoned school building, deep in a village of Ulee Jalan.

Children were so happy to seeing us preparing movie screening equipment. They asked everything, what we were doing, where we will play the movie, and so on. Yes, they are nice children indeed. They were willing to finished their homework, do praying, and have dinner before ready to watch the movie.

Then I sensed something was not right. At dinner time, there were only boys in dining room. Where are the girls? “Inside their room,” a boy answered. I went to the girls room. How surprised I was when I saw all 30 young girls in one big room, chit-chat and do other things.

“Why don’t you have dinner along with the boys?“
“Kakak (big sister), we will have dinner after the boys finished,” Noni, 9.

Honestly, as a woman myself, I was shocked. We all have the same biological rhythm. Empty screaming stomach does not know gender differentiation, does it?

****

The trouble with syariah, I took this title form "The Trouble With Islam", a book which sparked controversy written by Irshad Manji, television journalist in Canada, who was born muslim . What’s going on in Aceh, in some ways, seemed represented what happen in Manji’s book. The same trouble come up here in Aceh nowadays, perhaps in all of Indonesia, especially after tsunami.

Many Acehnese were demanding WH should redouble their effort to supervise people applying syariah. Everyone who considered against the law must be punished without mercy. Gambling, adultery, stealing, in many ways have to be eliminated. Whipping show in front of public which already taken place many times in cases of gambling and adultery has to be done more often. "We need strong action. God already punished us. We don’t want other tsunami," that kind of comments frequently appears in newspaper and posters.

On the other hand, there were also some people who asking and expressing their scary feeling. "I do not quite understand what Islam rules in every aspect of life. Therefore I am afraid of acting wrong and get caught by WH," a young woman asking in a letter to editor of Serambi Indonesia, local newspaper.

Going deeper into daily conversation, we can easily find pro and contra regarding this subject. A woman who lives in Banda Aceh, who asked to be identified only as Sari, told me once that she was not happy when her youngest daughter forced to wear headscarf by WH. “She is only 10, not even get her first period yet. Let her grow and think what’s best for her,” Sari said. She has reason not to reveal her identity since her thought of jilbab is consider provocative among Acehnese. "People would get angry with you because of this. They will say, this is perfectly the thing that invite tsunami."

As for jilbab, head cover for women muslim, actually there were many interpretations in this area. Some said jilbab is 100 percent obligation for muslimah (women muslim) and some said that jilbab only part of Arabian cultural clothing to prevent dehydration in desert. Indonesian muslim has long history of headscarf that appeared in various way. Cut Nyak Dhien, a great woman hero of Aceh, for example, covered her head with silky transparent long scarf while her hair was done nicely in small bun which called ‘Ok Sanggoi Cut Nyak Dhien (hair bun of Cut Nyak Dhien). Unfortunately, it seems there is no room for other interpretation of jilbab nowadays. Headscarf term apparently goes in Arabic style.

“I do not like this situation,“ Sari said after long pause. “If my daughter want to wear jilbab, it has to be her own decision, not other’s,” Sari continued, “Beside, who are those WH to judge other people? How hypocrite.”

Sad to say, she was right. The air hypocrisy is relatively thick in Aceh. Local government ordered serial regulation of daily business. One of rule said that all of stores, restaurants and coffee houses have to close their operation during praying times. So, it’s true, you would not find open coffee house in Aceh on praying time, especially on Friday noon, maghrib (sunset) and Isya (night) praying times. They were all close, the front curtains get down tightly. But, take a closer look, there were always small open door in the back that you can go inside. Surprise, inside coffeehouse you will find many people --most of them are men--who enjoy a cup of coffee sip by sip.

*****
Back in 1999, Jakarta thought that application of Islamic law would erase conflict in Aceh. President BJ Habibie, at that time, believed that ordering syariah law, somehow, would heal Acehnese wounded heart that caused by injustice for many decades.

Soon after government officially declared application of syariah law in Aceh, with constitution number 44/1999, there was a rapid changing happened. Names of stores, offices, streets, schools in Aceh turned into Islamic words. There were many places officially labelled as “kawasan wajib jilbab”, strictly head cover areas --again, rule for women only. Military forces (TNI), police, government institutions, all backed up this syariah policy.

Women, unfortunately, easily became the main target of syariah. Those women who dare not wearing headscarf in public place will be caught, their hair will be cut recklessly, their dress stripped by WH. Suraiyya Kamaruzaman, an activist, protested this humiliating approach. She demanded further discussion and said those action by WH was not necessary at all since what happened in Aceh is Arabization, not Islamization. She said, “Why don‘t we make it faster by replace all of officer‘s car with camels?” (Inside Indonesia, July 2004).

Now, after tsunami, those arrogant approach of syariah application come back in field. Maybe even more stiff. Many times people use term of God-punishment-and-we-don’t-want-another-tsunami to justify their act when forcing other people. As usual, women are the ones who being on the spotlight. Some even blamed the giant wave on women for ignoring Islam rules since there was saying that good or bad a nation all depend on women quality.

***

Indeed, so many things going on in Aceh nowadays. Cultural values, especially, being exercised in very critical ways. This is the crucial time when Acehnese, and all Muslim actually, being tested, are we capable to do things wisely, after having so dreadful tragedy that claimed 170.000 lives of Acehnese, or we just simply ignored and do whatever we want in the name of god?

There were thousands issues that much more important and needed to be solved with full of our capability, as a whole nation, in Aceh. Instead of paying attention on short sport, all of our energy supposed to be focused on education, taking care of orphans, running economic wheels in every line, keep an eye on after tsunami recovery process, and so on.

Mashudi SR, Researcher of Human Right NGO Coalition of Aceh, in his article on http://www.acehinstitute.org, remind us of the importance of real hard work to build prosperity and social justice if we want to establish Islamic milieu. Abu Bakar, one of Prophet Muhammad best friend, once said : “if social justice and welfare still doesn’t exist, then God law should put public benefit at the first place".

Mashudi also stressed that forcing and humiliating others strictly prohibited by Islam as a peace religion. "It is right that syariah has been made to keep men and women do things right. But it is totally wrong when we, in the name of syariah, took all individual right and forcing others. It's against syariah itself."

There is a little hope, though. Prof. Ali Yasa, Chief of Syariah Office, admitted that WH sometimes doing their job a little bit too far. Therefore he promised that to conduct evaluation to eliminate public complaint of WH performance. Islamic law, he said on Kompas (February 25, 2006), must be applied with tender and compassion. If that happen, then we can hope that Aceh could really become a darussalam, a peaceful house.

****

Mardiyah Chamim, journalist work with Tempo Weekly Magazine, author of book “History Grows in Our Village -- A Journal of Aceh-Tsunami Hot Zone”
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby ali5196 » Thu Feb 01, 2007 5:51 pm

ACEH : Kristen semakin ditekan**** (LIHAT FOTO!)
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 8076#68076
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Wed Feb 07, 2007 2:50 am

Foto2 kekejaman Shariah di Aceh
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... hp?t=10542

Image
Nur Azizah binti Hanafiah (22) saat dicambuk karena dinyatakan bersalah bersenggama dgn pacarnya dirumahnya di Banda Aceh, 27 January 2006. Provinsi Aceh telah mempraktekkan Syariah sejak 2001.

http://travelbeaver.blogspot.com/2006/0 ... -good.html
Image
Last edited by ali5196 on Sat Dec 22, 2012 5:22 am, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Fri Mar 02, 2007 7:04 pm

2007, NAD Berlakukan Perda Potong Tangan
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 699#142699

Hukuman mengerikan bakal menanti para pencuri di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) 2007 ini. Pasalnya, tidak lama lagi, Perda tentang sanksi potong tangan bagi pelaku pencurian akan diterapkan.
“Saat ini sedang dilakukan fi-nalisasi rancangannya. Sebe-lumnya tim penyusun telah men-sosialisasikan melalui media massa serta instansi yang di-anggap dapat memberikan ma-sukan,” kata Kepala Dinas Sya-riat Islam Propinsi NAD, Al Ya-sa` Abubakar di Banda Aceh,
Rabu (28/02).

http://www.thememriblog.org/blog_personal/en/1158.htm
IRAN : Tangan Maling di AMPUTASI di depan umum. Imam Menyerukan bagi Diberlakukannya Hukuman2 Islami

Setelah seorang maling terbukti bersalah, tangannya diamputasi didepan umum di kota Kermanshah. Ayatollah Mohiyeddin Shirazi, yg ditunjuk oleh pemimpin tertinggi Iran, mengecam upaya memberhentikan hukuman2 'hudud' di depan umum ini dan mengatakan bahwa, "MEREKA YG MENGATAKAN BAHWA PRAKTEK AMPUTASI TANGAN INI KETINGGALAN JAMAN, adalah orang2 yg KETINGGALAN JAMAN."
:twisted: :twisted:
Last edited by ali5196 on Mon Apr 09, 2007 7:30 pm, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Fri Apr 06, 2007 9:53 pm

ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby Laurent » Fri Apr 13, 2007 9:51 am

Aceh Tidak Pernah Berontak Pada NKRI
Oleh : Redaksi 12 Apr, 07 - 7:00 pm


Di dalam buku-buku pelajaran sejarah dan media massa nasional, beberapa tahun sebelum terciptanya perdamaian di Nangroe Aceh Darussalam, kita sering mendengar istilah ‘pemberontakan rakyat Aceh’ atau ‘pemberontakan Aceh’ terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Sejak zaman kekuasaan Bung Karno hingga presiden-presiden penerusnya, sejumlah ‘kontingen’ pasukan dari berbagai daerah—terutama dari Jawa—dikirim ke Aceh untuk ‘memadamkan’ pemberontakan ini. Kita seakan menerima begitu saja istilah ‘pemberontakan’ yang dilakukan Aceh terhadap NKRI.

Namun tahukah kita bahwa istilah tersebut sesungguhnya bias dan kurang tepat? Karena sesungguhnya—dan ini fakta sejarah—bahwa Naggroe Aceh Darussalam sebenarnya tidak pernah berontak pada NKRI, namun menarik kembali kesepakatannya dengan NKRI. Dua istilah ini, “berontak” dengan “menarik kesepakatan” merupakan dua hal yang sangat berbeda.

Sudah Merdeka Sebelum NKRI Lahir
NKRI secara resmi baru merdeka pada tanggal 17 Agustus 1945. Sedangkan Nanggroe Aceh Darussalam sudah berabad-abad sebelumnya merdeka, memiliki hukum kenegaraan (Qanun)nya sendiri, menjalin persahabatan dengan negeri-negeri seberang lautan, dan bahkan pernah menjadi bagian (protektorat) dari Kekhalifahan Islam Tuki Utsmaniyah.

Jadi, bagaimana bisa sebuah negara yang merdeka dan berdaulat sejak abad ke-14 Masehi, bersamaan dengan pudarnya kekuasaan Kerajaan Budha Sriwijaya, dianggap memberontak pada sebuah Negara yang baru merdeka di abad ke -20?

Nanggroe Aceh Darussalam merupakan negara berdaulat yang sama sekali tidak pernah tunduk pada penjajah Barat. Penjajah Belanda pernah dua kali mengirimkan pasukannya dalam jumlah yang amat besar untuk menyerang dan menundukkan Aceh, namun keduanya menemui kegagalan, walau dalam serangan yang terakhir Belanda bisa menduduki pusat-pusat negerinya.

Sejak melawan Portugis hingga VOC Belanda, yang ada di dalam dada rakyat Aceh adalah mempertahankan marwah, harga diri dan martabat, Aceh Darussalam sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat berdasarkan Qanun Meukuta Alam yang bernafaskan Islam.

Saat itu, kita harus akui dengan jujur, tidak ada dalam benak rakyat Aceh soal yang namanya membela Indonesia. Sudah ratusan tahun, berabad-abad Kerajaan Aceh Darussalam berdiri dengan tegak bahkan diakui oleh dunia Timur dan Barat sebagai “Negara” yang merdeka dan berdaulat.

Istilah “Indonesia” sendiri baru saja lahir di abad ke-19. Jika diumpamakan dengan manusia, maka Aceh Darussalam adalah seorang manusia dewasa yang sudah kaya dengan asam-garam kehidupan, kuat, dan mandiri, sedang “Indonesia” masih berupa jabang bayi yang untuk makan sendiri saja belumlah mampu melakukannya.

Banyak literatur sejarah juga lazim menyebut orang Aceh sebagai “Rakyat Aceh”, tapi tidak pernah menyebut hal yang sama untuk suku-suku lainnya di Nusantara. Tidak pernah sejarah menyebut orang Jawa sebagai rakyat Jawa, orang Kalimantan sebagai rakyat Kalimantan, dan sebagainya. Yang ada hanya rakyat Aceh. Karena Aceh sedari dulu memang sebuah bangsa yang sudah merdeka dan berdaulat.

Dipersatukan Oleh Akidah Islamiyah
Kesediaan rakyat Aceh mendukung perjuangan bangsa Indonesia, bahkan dengan penuh keikhlasan menyumbangkan segenap sumber daya manusia dan hartanya untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia—lebih dari daerah mana pun di seluruh Nusantara, adalah semata-mata karena rakyat Aceh merasakan ikatan persaudaraan dalam satu akidah dan satu iman dengan rakyat Indonesia yang mayoritas Muslim.

Ukhuwah Islamiyah inilah yang mempersatukan rakyat Aceh dengan bangsa Indonesia. Apalagi Bung Karno dengan berlinang airmata pernah berjanji bahwa untuk Aceh, Republik Indonesia akan menjamin dan memberi kebebasan serta mendukung penuh pelaksanaan syariat Islam di wilayahnya. Sesuatu yang memang menjadi urat nadi bangsa Aceh.

Namun sejarah juga mencatat bahwa belum kering bibir Bung Karno mengucap, janji yang pernah dikatakannya itu dikhianatinya sendiri. Bahkan secara sepihak hak rakyat Aceh untuk mengatur dirinya sendiri dilenyapkan. Aceh disatukan sebagai Provinsi Sumatera Utara. Hal ini jelas amat sangat menyinggung harga diri rakyat Aceh.

Dengan kebijakan ini, pemerintah Jakarta sangat gegabah karena sama sekali tidak memperhitungkan sosio-kultural dan landasan historis rakyat Aceh. Bukannya apa-apa, ratusan tahun lalu ketika masyarakat Aceh sudah sedemikian makmur, ilmu pengetahuan sudah tinggi, dayah dan perpustakaan sudah banyak menyebar seantero wilayah, bahkan sudah banyak orang Aceh yang menguasai bahasa asing lebih dari empat bahasa, di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Provinsi Sumatera Utara pada waktu itu, manusia-manusia yang mendiami wilayah itu masih berperadaban purba. Masih banyak suku-suku kanibal, belum mengenal buku, apa lagi baca-tulis. Hanya wilayah pesisir yang sudah berperadaban karena bersinggungan dengan para pedagang dari banyak negeri.

Saat perang mempertahankan kemerdekaan melawan Belanda pun, bantuan dari Aceh berupa logistik dan juga pasukan pun mengalir ke Medan Area. Bahkan ketika arus pengungsian dari wilayah Sumatera Utara masuk ke wilayah Aceh, rakyat Aceh menyambutnya dengan tangan terbuka dan tulus. Jadi jelas, ketika Jakarta malah melebur Aceh menjadi Provinsi Sumatera Utara, rakyat Aceh amat tersinggung.

Tak mengherankan jika rakyat Aceh, dipelopori PUSA dengan Teungku Daud Beureueh, menarik kembali janji kesediaan bergabung dengan Republik Indonesia di tahun 1953 dan lebih memilih untuk bergabung dengan Negara Islam Indonesia (NII) yang lebih dulu diproklamirkan S. M. Kartosuwiryo di Jawa Barat. Ini semata-mata demi kemaslahatan dakwah dan syiar Islam. Dengan logika ini, Aceh bukanlah berontak atau separatis, tapi lebih tepat dengan istilah: menarik kembali kesediaan bergabung dengan republik karena tidak ada manfaatnya.

Pandangan orang kebanyakan bahwa Teungku Muhammad Daud Beureueh dan pengikutnya tidak nasionalis adalah pandangan yang amat keliru dan a-historis. Karena sejarah mencatat dengan tinta emas betapa rakyat Aceh dan Daud Beureueh menyambut kemerdekaan Indonesia dengan gegap-gempita dan sumpah setia, bahkan dengan seluruh sisa-sisa kekuatan yang ada berjibaku mempertahankan kemerdekaan negeri ini menghadapi rongrongan konspirasi Barat.

Cara Pandang ‘Majapahitisme’
Mengatakan Aceh pernah melakukan pemberontakan terhadap NKRI merupakan cara pandang yang berangkat dari paradigma ‘Majapahitisme’. Bukan hal yang perlu ditutup-tutupi bahwa cara pandang Orde Lama maupun Baru selama ini terlalu Majapahitisme’ atau Jawa Sentris, semua dianggap sama dengan kultur Jawa Hindu. Bahkan simbol-simbol negara pun diistilahkan dengan istilah-istilah sansekerta, yang kental pengaruh Hindu dan paganisme yang dalam akidah Islam dianggap sebagai syirik, mempersekutukan Allah SWT dan termasuk dosa yang tidak terampunkan.

Bukankah suatu hal yang amat aneh, suatu negeri mayoritas Islam terbesar dunia tapi simbol negaranya sarat dengan istilah Hindu. Ini merupakan suatu bukti tidak selarasnya aspirasi penguasa dengan rakyatnya. Padahal Islam tidak mengenal, bahkan menentang mistisme atau hal-hal berbau syirik lainnya. Rakyat Aceh sangat paham dan cerdas untuk menilai bahwa hal-hal seperti ini adalah sesuatu yang tidak bisa diterima.

Sosio-kultural raja-raja Jawa sangat kental dengan nuansa Hinduisme. Raja merupakan titisan dewa, suara raja adalah suara dewa. Sebab itu, di Jawa ada istilah “Sabda Pandhita Ratu” yang tidak boleh dilanggar. Raja di Jawa biasa berbuat seenaknya, bisa menciptakan peraturanya sendiri dan tidak ada yang protes ketika dia melanggarnya. Malah menurut beberapa literatur sejarah, ada raja-raja di Jawa yang memiliki hak untuk “mencicipi keperawanan” setiap perempuan yang disukainya di dalam wilayah kekuasaannya. Jadi, ketika malam pengantin, mempelai perempuan itu bukannya tidur dengan sang mempelai laki, tetapi dengan rajanya dulu untuk dicicipi, setelah itu baru giliran sang mempelai lelaki.

Ini sangat bertentangan dengan sosio-kultural para Sultan dan Sultanah di Kerajaan Aceh Darussalam. Dalam Islam, penguasa adalah pemegang amanah yang wajib mempertanggungjawabkan kepemimpinannya di hari akhir kelak kepada Allah SWT.

Kerajaan Aceh Darussalam saat diperintah oleh Sultan Iskandar Muda telah memiliki semacam Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Permusyawaratan Rakyat (DPR-MPR) yang hak dan kewajibannya telah di atur dalam ‘Konstitusi Negara” Qanun Meukota Alam. Ada pula Dewan Syuro yang berisikan sejumlah ulama berpengaruh yang bertugas menasehati penguasa dan memberi arahan-arahan diminta atau pun tidak. Aceh juga telah memiliki penguasa-penguasa lokal yang bertanggungjawab kepada pemerintahan pusat. Jadi, seorang penguasa di Kerajaan Aceh Darussalam tidak bisa berbuat seenaknya, karena sikap dan tindak-tanduknya dibatasi oleh Qanun Meukuta Alam yang didasari oleh nilai-nilai Quraniyah.

Jadi, jelaslah bahwa sosio-kultur antara Nanggroe Aceh Darussalam dengan kerajaan-kerajaan Hindu amat bertolak-belakang.

Nangroe Aceh Darussalam bersedia mendukung dan menyatukan diri dengan NKRI atas bujukan Soekarno, semata-mata karena meyakini tali ukhuwah Islamiyah. Namun ketika Aceh dikhianati dan bahkan di masa Orde Lama maupun Orde Baru diperah habis-habisan seluruh sumber daya alamnya, disedot ke Jawa, maka dengan sendirinya Aceh menarik kembali kesediaannya bergabung dengan NKRI. Aceh menarik kembali kesepakatannya, bukan memberontak. Ini semata-mata karena kesalahan yang dilakukan “Pemerintah Jakarta” terhadap Nanggroe Aceh Darussalam.

Dan ketika Nanggroe Aceh Darussalam sudah mau bersatu kembali ke dalam NKRI, Gerakan Aceh Merdeka (GAM) bersedia meletakkan senjatanya dan memilih jalan berparlemen, Aceh sekarang dipimpin seorang putera daerahnya lewat sebuah pemilihan yang sangat demokratis, maka sudah seyogyanya NKRI memperlakukan Aceh dengan adil dan proporsional.

Puluhan tahun sudah Aceh menyumbangkan kekayaannya untuk kesejahteraan seluruh Nusantara, terutama Tanah Jawa, maka sekarang sudah saatnya “Jawa” membangun Aceh. Mudah-mudahan ‘kesepakatan’ ini bisa menjadi abadi, semata-mata dipeliharanya prinsip-prinsip keadilan dan saling harga-menghargai. (Rz/eramuslim)

- http://www.aceh.net/heritage.html
- http://www.lestariheritage.net/aceh/

Penjajahan Belanda
- http://www.antenna.nl/wvi/nl/ic/vp/atjeh/
- http://www.zum.de/whkmla/region/seasia/aceh.html
- http://www.zum.de/whkmla/region/seasia/xaceh.html
- http://www.achehtimes.com/
- http://home.iae.nl/users/arcengel/NedIndie/atjeh.htm

http://swaramuslim.net/GALLERY/more.php ... 4_0_10_0_M
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ali5196 » Fri Apr 13, 2007 8:25 pm

Terims Laurent. Ini benar2 menunjukkan taqqiya ala Aceh.

Nanggroe Aceh Darussalam merupakan negara berdaulat yang sama sekali tidak pernah tunduk pada penjajah Barat. Penjajah Belanda pernah dua kali mengirimkan pasukannya dalam jumlah yang amat besar untuk menyerang dan menundukkan Aceh, namun keduanya menemui kegagalan, walau dalam serangan yang terakhir Belanda bisa menduduki pusat-pusat negerinya.


FITNAH ! Baca dibawah ini nih !

JIHAD DI INDONESIA
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 793#154793
Terror Agama Islam Mazhab Hambali di Tanah Batak
oleh: Batara R. Hutagalung


Masuknya agama Islam ke Sumatera Utara dan Timur, juga awalnya dibawa oleh pedagang-pedagang dari Gujarat dan Cina. Setelah kembalinya beberapa tokoh Islam dari Mazhab Hambali yang ingin menerapkan alirannya di Sumatera Barat, timbul pertentangan antara kaum adat dan kaum ulama, yang bereskalasi kepada konflik bersenjata. Karena tidak kuat melawan kaum ulama (Paderi), kaum adat meminta bantuan Belanda, yang tentu disambut dengan gembira. Maka pecahlah Perang Paderi yang berlangsung dari tahun 1816 sampai 1833.


NAH ! Baca tuh !!! Siapa yg memulai Perang Paderi !!!! Ini nggak pernah diajarkan disekolah khan ? :evil: :evil: :evil:

Justru SAYANG Belanda tidak berhasil mengalahkan gerombolan pendiri syariah pemfitnah bangsa pimpinan Cut Nya Dien dan suaminya yg tewas duluan itu. Ternyata mereka bukan pahlawan. Mereka cikal bakal pemecah belah kepulauan Indonesia.

Sejak melawan Portugis hingga VOC Belanda, yang ada di dalam dada rakyat Aceh adalah mempertahankan marwah, harga diri dan martabat, Aceh Darussalam sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat berdasarkan Qanun Meukuta Alam yang bernafaskan Islam.

Martabat yg dimiliki Aceh Darussalam = martabat Taleban. Silahkan bangga !

Saat itu, kita harus akui dengan jujur, tidak ada dalam benak rakyat Aceh soal yang namanya membela Indonesia. Sudah ratusan tahun, berabad-abad Kerajaan Aceh Darussalam berdiri dengan tegak bahkan diakui oleh dunia Timur dan Barat sebagai “Negara” yang merdeka dan berdaulat.
Betul ! Tapi bukan hanya Aceh yg berdaulat bu ! Banyak kerajaan2 kecil lainnya di Indonesia juga sudah ada. Tapi mereka tidak merasa kesulitan utk membaur menjadi satu dgn saudara sebangsa lainnya. Cuma Aceh 'yg bernafaskan Islam' itu yg selalu merasa sulit utk membaur dgn kafir najis. Baca seterusnya dan kau akan melihat apa yg saya maksud !

Kesediaan rakyat Aceh mendukung perjuangan bangsa Indonesia, bahkan dengan penuh keikhlasan menyumbangkan segenap sumber daya manusia dan hartanya untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia
AH! What a load of BULLOCKS ! Kemerdekaan Indonesia ? Aceh tidak mencoba mempertahankan kemerdekaan INDONESIA yg berbhineka tunggal itu . Aceh mencoba mempertahankan kemerdekaan ACEH yg Islam itu ! Ini dua hal yg sama sekali berlainan !!!!

Lagipula, Kemerdekaan dari siapa ? Mau bebas dari Belanda agar lalu bisa dijajah Islam ???

—lebih dari daerah mana pun di seluruh Nusantara, adalah semata-mata karena rakyat Aceh merasakan ikatan persaudaraan dalam satu akidah dan satu iman dengan rakyat Indonesia yang mayoritas Muslim.
BACA lagi kata2 yg digarisbawahi diatas: SATU IMAN DGN RAKYAT INDONESIA YG MAYORITAS MUSLIM. Mau gua gedein lagi huruf2nya ?

Ukhuwah Islamiyah inilah yang mempersatukan rakyat Aceh dengan bangsa Indonesia.
HAH ? Bangsa Indonesia yg Muslim doang khan ? Elu khan sendiri bilang diatas !! Tolong jangan bawa2 bangsa Indonesia yg lain yg kau anggap najis, bu !

Dengan kebijakan ini, pemerintah Jakarta sangat gegabah karena sama sekali tidak memperhitungkan sosio-kultural dan [u]landasan historis rakyat Aceh.[/u] Yang nota bene HINDU ! :lol: :lol:

Cara Pandang ‘Majapahitisme’
Mengatakan Aceh pernah melakukan pemberontakan terhadap NKRI merupakan cara pandang yang berangkat dari paradigma ‘Majapahitisme’. Bukan hal yang perlu ditutup-tutupi bahwa cara pandang Orde Lama maupun Baru selama ini terlalu Majapahitisme’ atau Jawa Sentris, semua dianggap sama dengan kultur Jawa Hindu. Bahkan simbol-simbol negara pun diistilahkan dengan istilah-istilah sansekerta, yang kental pengaruh Hindu dan paganisme yang dalam akidah Islam dianggap sebagai syirik, mempersekutukan Allah SWT dan termasuk dosa yang tidak terampunkan.

Baca lagi apa yg gua garis bawahi diatas. hehehehheeee .... Yg kayak ginian nih yg menganggap diri 'menjaga kesatuan NKRI'.

Bukankah suatu hal yang amat aneh, suatu negeri mayoritas Islam terbesar dunia tapi simbol negaranya sarat dengan istilah Hindu. Ini merupakan suatu bukti tidak selarasnya aspirasi penguasa dengan rakyatnya. Padahal Islam tidak mengenal, bahkan menentang mistisme atau hal-hal berbau syirik lainnya. Rakyat Aceh sangat paham dan cerdas untuk menilai bahwa hal-hal seperti ini adalah sesuatu yang tidak bisa diterima.
Ah Muslim memang lupa kulitnya sendiri. Memang beginilah bentuk nenek moyang elu. HIndu dan Budha sudah berakar di Indonesia selama ribuan tahun sebelum jenggot2 arab itu mulai mencari pengikut2 ***** spt elu itu di Aceh. Islam baru 500 tahun di Indonesia. Jangan Ge eR ah !

Mudah2an deh, menurut Serat Darmogandul, Islam tidak akan lama lagi bercokol di tanah air ini. Kalau nggak salah memang cuma 500 tahun khan ? Nah, detik2 kematian Islam dan Aceh sudah tidak lama lagi !

Raja di Jawa biasa berbuat seenaknya, bisa menciptakan peraturanya sendiri dan tidak ada yang protes ketika dia melanggarnya. Malah menurut beberapa literatur sejarah, ada raja-raja di Jawa yang memiliki hak untuk “mencicipi keperawanan” setiap perempuan yang disukainya di dalam wilayah kekuasaannya. Jadi, ketika malam pengantin, mempelai perempuan itu bukannya tidur dengan sang mempelai laki, tetapi dengan rajanya dulu untuk dicicipi, setelah itu baru giliran sang mempelai lelaki.

:lol: :lol: Apa bedanya dgn Muhamad yg suka bikin peraturan seenaknya, sambil mengaku2 menjadi sohib Allah yg senantiasa menghalalkan semua perbuatan Muhamad, mulai dari perampokan, pemerkosaan sampai pembantaian ?

Bgm dgn kehidupan sex Muhamad ? Kayaknya raja2 Jawa perlu belajar sedikit dari Muhamad biar lebih TOKCER ! :lol: :lol:

lim ... Muslim ... GAJAH DIDEPAN MATA RUPANYA TIDAK NAMPAK !

Ini sangat bertentangan dengan sosio-kultural para Sultan dan Sultanah di Kerajaan Aceh Darussalam. Dalam Islam, penguasa adalah pemegang amanah yang wajib mempertanggungjawabkan kepemimpinannya di hari akhir kelak kepada Allah SWT.

:lol: :lol: :lol: :lol: :lol: :lol:

Cukup ... cukup sampai disini saja, entar gua semakin terbahak2 membaca kicauan monyet2 Islam ini.
Last edited by ali5196 on Sat Dec 22, 2012 5:25 am, edited 3 times in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Fri Apr 13, 2007 8:39 pm

Jangan lewatkan :

Serat Darmo Gandhul : Proses Islamisasi Nusantara Sebenarnya
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 4664&postd ays=0&postorder=asc&start=0

bagian 13a : Jihad vs INDONESIA sejak abad 13
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 793#154793

Mohtar Lubis : Islam masuk secara damai ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... .php?t=299
Quote:

"Sesuatu terjadi dlm sejarah perkembangan rakyat Indonesia. Pada masa JAHILYAH (masa pra-islam), ketika nenek moyang kami masih hidup secara primitif, orang2 Batak dan Lampung sudah memiliki bahasa tertulis. Berbagai sistim sosial juga sudah eksis.

Memang ada nilai2 yg tidak lagi dianggap cocok bagi jaman sekarang. Contoh, praktek Batak Tua, orang Kalimantan dan Irja memakan musuh yg tewas dalam perang.

Tetapi mencap jaman itu sbg JAHILIYAH juga tidak tepat. Pada saat itu, bahkan sebelum timbulnya Hinduisme, orang Jawa sudah mengembangkan sistim sosial yg 'sophisticated'. Ada desa2 yg sudah dapat mengatur diri sendiri dan unit2 sosial kecil yg diperintah secara demokratis. Juga sudah ada sistim desa di Minangkabau dan pemerintah di Mandailing dimana raja dianggap bapak rakyatnya. Tentu, ada saja orang yg menyelewengkan kekuasaan.

...

Dgn timbulnya Hinduisme, kreativitas membaik di Sumatera, Jawa dan Bali. Pengaruh Islam dan Kristen (Protestan) yang datang kemudian mengekang kreativitas artistik ini secara drastis - khususnya dlm seni memahat patung yg marak dijaman agama kuno Indonesia. Ketika kaum Paderi MENYERANG orang Tapanuli di Sumatera, MENYEBARKAN ISLAM DENGAN UJUNG PEDANG, mereka MENGHANCURKAN BENDA2 UKIRAN TERINDAH DI INDONESIA DAN MELARANG PEMBUATAN KARYA2 BARU.

Dgn menyebarnya Islam di Jawa, penduduk asli MENGUNGSI KE BALI, membawa agama asli dan bakat2 artistik mereka. Di Irian Barat, gereja (protestan) menantang pembentukan patung2 baru, tetapi misionaris Amerika disitu, yg juga pedagang ulung, TIDAK MEMBAKAR ATAU MENGHANCURKAN PATUNG2 YANG ADA (berbeda dgn Muslim). Sebaliknya, mereka menjualnya ke AS. "
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby Laurent » Wed Apr 18, 2007 1:36 pm

Kawasan Wisata di Aceh Diharap Bernuansa Islami
Selasa, 17 April 2007 15:31 WIB
http://www.mediaindo.co.id

BANDA ACEH--MIOL: Kalangan ulama di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) meminta seluruh elemen masyarakat untuk menjadikan kawasan wisata sebagai daerah bernuansa islami di Aceh.

"Kami meminta seluruh masyarakat untuk tetap menjaga kemurnian syariat Islam, termasuk objek wisata harus bernuansa islami," kata Ketua Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Provinsi NAD Tgk H Muslim Ibrahim di Banda Aceh, Selasa (17/4).

Dia mengatakan, banyak objek dan daya tarik wisata yang dapat dijadikan sebagai kawasan wisata yang islami di Aceh untuk membantu proses penerapan syariat Islam secara kaffah (menyeluruh) di daerah tersebut.

"Kita berharap semua kawasan wisata yang islami dan sesuai dengan adat budaya seperti dalam qanun (peratuaran daerah) yang diharapkan Aceh akan menjadi contoh bagi daerah-daerah lain di Indonesia," katanya.

Menurut dia, semua tempat wisata di Aceh harus memilki tempat ibadah seperti musala yang bersih serta sarana penunjang lainnya, sehingga semua pengunjung dapat melaksanakan kewajibannya dengan baik.

"Kalau dulu kita sering melihat banyak tempat wisata yang tidak tersedia musala, tetapi ke depan harus diprioritaskan, mengingat daerah ini telah menjadi satu-satunya provinsi yang menerapkan syariat Islam," ujarnya.

Pengelola tempat wisata juga diminta untuk mengatur batasan-batasan tertentu bagi pengunjung pria dan wanita serta melarang pembangunan lesehan tertutup bagi masyarakat yang berkunjung ke lokasi tersebut.

"Tidak boleh ada lagi gubuk atau lesehan tertutup, karena hal ini akan membuka peluang terjadinya khalwat atau hal lain yang bertentangan dengan syariat Islam di kawasan wisata," kata Ketua MPU NAD.

Mengenai masih adanya penemuan pelanggaran syariat, Muslim mengharapkan agar masyarakat dapat berperan penuh dalam memantau dan mencegah kemungkinan terjadinya perbuatan yang bertentangan dengan syariat Islam.

"Jika terjadi pelanggaran syariat di tempat wisata mohon segera dilaporkan kepada pihak yang berwajib atau ke kantor polisi terdekat, sehingga kawasan wisata islami dapat segera terwujud di Aceh" katanya. (Ant/OL-06)
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ali5196 » Wed May 09, 2007 7:05 pm

http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... hp?t=13348

26/04/07 00:49

Polisi Syariah Banda Aceh Ancam Hentikan Pengawasan

Banda Aceh (ANTARA News) - Petugas Wilayatul Hisbah (polisi syariah/WH) Kota Banda Aceh mengancam akan menghentikan aktivitas pengawasan syariat di daerah itu jika Dinas Syariat Islam Provinsi Aceh tidak memproses anggota WH yang melakukan perbuatan mesum. :lol: :lol: :lol:

Untuk itu, MH Banda Aceh mendesak Dinas Syariat Islam Provinsi Aceh untuk segera menindaklanjuti kasus pelanggaran qanun nomor 14 tahun 2003 tentang khalwat (mesum) yang dilakukan anggota WH, Rai, pada 19 April lalu, kata Ketua WH Kota Banda Aceh, Irwanda M. Jamil, S.Ag di Banda Aceh, Rabu.

Ia menegaskan, apabila kasus tersebut tidak segera ditindaklanjuti maka pihak WH Kota Banda Aceh akan menghentikan aktifitas pengawasan Syariat Islam di Kota Banda Aceh untuk sementara waktu.

Hal itu dilakukan, menurutnya, untuk menjaga eksistensi marwah dan martabat korp WH sebagai petugas pengawasan dan pelaksana qanun-qanun Syariat Islam.

Sementara itu, sejumlah warga mengaku kecewa dengan kinerja Dinas Syariat Islam yang masih pilih kasih dalam melakukan tindakan, seperti yang dilakukan oleh anggota WH dan beberapa kasus khalwat pejabat.

Bahkan menurut pantauan pasca kejadian mesum anggota WH tersebut banyak muda-mudi semakin melanggar Syariat Islam, yakni tidak memakai jilbab dan bermesraan di tempat terbuka.

Santi (17), remaja asal Setui Banda Aceh, mengaku kecewa melihat kinerja WH sehingga para remaja sepertinya tidak takut lagi melakukan pelanggaran, bahkan pergaulan antara laki-laki dan perempuan begitu bebas akhir-akhir ini.

"Kami kecewa di saat remaja putri yang melakukan kesalahan kecil dengan tidak memakai jilbab keluar rumah sudah dibesar-besarkan, tetapi kesalahan besar di kalangan atas didiamkan," tambahnya lagi.

Rini (18), salah seorang remaja yang selama ini sangat mendukung proses pelaksanaan Syariat Islam di Aceh, mengungkapkan rasa keprihatinannya terhadap kinerja WH yang sudah tercoreng di mata masyarakat.

Rini juga berharap supaya masyarakat tetap menjalankan peraturan Syariat Islam dengan tulus, ikhlas tanpa paksaan. :lol: :lol: :lol: :lol: (Islam tanpa maksa bukan Islam namanya BU !)

Sementara itu, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Kota Banda Aceh minta Syariat Islam di Aceh diterapkan semestinya, terutama oknum WH dan mantan Ketua Pengadilan Negeri Sabang yang telah melakukan khalwat.

"Kami meminta kepada pihak terkait supaya proses hukum harus dijalan tanpa ada pilih kasih," kata Ketua Umum HMI Cabang Banda Aceh, Hendri Rachmadhani. (*)

Copyright © 2007 ANTARA
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby Laurent » Mon May 14, 2007 5:53 pm

Khalwat Dominasi Pelanggaran Syariat di Banda Aceh
Senin, 14 Mei 2007
Kasus berdua-duaan bukan muhrim alias khalwat paling banyak mendominasi pelanggaran Syariat Islam di Kota Banda Aceh selama April 2007

Hidayatullah.com--Kasus khalwat alias berdua-duaan bukan muhrim mendominasi pelanggaran Syariat Islam di Kota Banda Aceh selama bulan April 2007 dibandingkan dengan dua kasus lainnya, yakni minuman keras (miras) dan judi.

Kepala Dinas Syariat Islam Kota Banda Aceh, Drs. M. Matsir Ilyas, M. Hum di Banda Aceh, Senin, menyebutkan, selama April 2007, petugas Wilayatul Hisbah (polisi syariah/WH) menangkap 41 pasangan yang bukan muhrim melakukan mesum, sedangkan dua kasus lainnya tergolong kecil.

Dari 41 kasus mesum yang merupakan pelanggaran Qanun (peraturan daerah) Nomor 14 2003 tentang khalwat alias berdua-duaan bukan muhrim itu, dua diantaranya diserahkan ke polisi, dan dua diselesaikan secara adat.

"Pelanggar lainnya tergolong ringan, hanya pembinaan dan dikenakan wajib lapor selama seminggu," jelasnya.

Sementara kasus pelanggaran lain yang berhasil terjaring, yakni pelanggar Qanun No.11 tahun 2002 tentang busana muslimah dan Qanun No.12 tahun 2003 tentang Minuman Keras (miras).

"Banyak remaja yang terjaring oleh petugas WH, karena memakai busana yang tidak mencerminkan seorang Muslimah," ujarnya.

Kasus miras, menurut Natsir, sepanjang April pihaknya berhasil mengumpulkan 27 botol yang disita di tepi kali Krueng Aceh, Banda Aceh. Dari jumlah tersebut beberapa diantaranya sudah diserahkan ke Poltabes.

"Yang diserahkan ke polisi merupakan miras yang kedapatan pemiliknya, sedangkan sisanya miras tak bertuan saat petugas menemukan," ujarnya.

Menurut Natsir, botol miras yang tak bertuan itu nantinya dimusnahkan setelah terkumpul banyak.

Disinggung anggota WH Dinas Syariat Islam Aceh yang tertangkap oleh anggota TNI saat melakukan mesum beberapa waktu lalu, Natsir mengatakan pihaknya sudah menyerahkan kasus ini ke polisi untuk diproses secara hukum.

"Sudah seminggu lalu kasus ini kami serahkan ke polisi, mungkin berkasnya pun mau siap dilimpahkan ke jaksa," akunya.

Natsir mengatakan, saat ini Dinas Syariat Islam, khususnya Kota Banda Aceh serius dalam menjalankan tugasnya sebagai aparat penegak hukum Islam.

"Kita tidak tebang pilih dalam menegakkan syariat. siapa saja yang terlibat akan kita tindak," tegasnya. [ant/www.hidayatullah.com]

http://hidayatullah.com/index.php?optio ... 8&Itemid=1
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Wed May 16, 2007 8:14 am

Kafe-kafe di Banda Aceh Tak Dukung Syariat Islam
Selasa, 15 Mei 2007
Majelis Ulama Aceh menilai, kafe-kafe di Banda Aceh tak benar-benar mendukung Syariat Islam. Terbukti membiarkan pria-wanita bukan muhrim :lol:

Hidayatullah.com--Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) menilai kafe-kafe yang berada di trotoar jalan protokol di Banda Aceh tidak mendukung Syariat Islam, karena membiarkan laki-laki dan perempuan yang bukan muhrim duduk berduaan dan tidak menunaikan shalat pada saat azan.

"Untuk itu, kami minta Pemko Banda Aceh agar melakukan penertiban terhadap kafe-kafe yang dinilai tidak mendukung dan melanggar Syariat Islam," kata anggota MPU Kota Banda Aceh, Tengku Muktaruddin Bayan di Banda Aceh, Selasa (15/5).

Ia menyatakan, perkembangan kafe di Banda Aceh akhir-akhir ini cukup banyak dan sebagian besar konsumennya adalah para remaja.

"Mereka terkadang pergi berpasang-pasangan dan itu terbuka peluang untuk melakukan mesum, apalagi kafe yang tertutup dan remang-remang pada malam hari," ujarnya.

Menurutnya, selama ini banyak kafe yang telah melanggar syariat seperti membiarkan pelanggaran duduk berdua yang dapat menyebabkan perbuatan mesum dan tidak shalat ketika adzan tiba.

Hal ini menurut padangan para ulama sebagai suatu pelecehan terhadap pelaksanaan Syariat Islam di Aceh.

"Ada kafe yang memutar musik dengan keras ketika azan magrib, sehingga harus ada penekanan hukum, kalau kami yang lakukan, takut karena ada oknum aparat yang menjaga," katanya.

Menurut penilaiannya, selama ini pelanggaran syariat di Kota Banda Aceh juga selalu didominasi oleh anak para pejabat dan ulama. :shock: :shock: Mereka meminta ada pendidikan khusus yang dapat dilakukan guna mencegah hal tersebut.

http://hidayatullah.com/index.php?optio ... 4&Itemid=1
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Thu May 24, 2007 9:13 am

Kejahatan Christian terhadap Islam dan Aceh
Kamis, 24 Mei 2007
Orientalis Kristen kelahiran Oosterhout ini tak percaya Tuhan. Tapi ia dijunjung sebagai pahlawan oleh Belanda atas keberhasilan memecah-belah ulama

Hidayatullah.com—Nama lengkapnya, Christian Snouck Hurgronje, lahir di pada 8 Februari 1857 di Tholen, Oosterhout, Belanda. Seperti ayah, kakek, dan kakek buyutnya yang betah menjadi pendeta Protestan, Snouck pun sedari kecil sudah diarahkan pada bidang teologi.

Tamat sekolah menengah, dia melanjutkan ke Universitas Leiden untuk mata kuliah Ilmu Teologi dan Sastra Arab, 1875. Lima tahun kemudian, dia tamat dengan predikat cum laude dengan disertasi Het Mekaansche Feest (Perayaan di Mekah).

Tak cukup bangga dengan kemampuan bahasa Arab-nya, Snouck kemudian melanjutkan pendidiklan ke Mekah, 1884. Di Mekah, keramahannya membuat para ulama tak segan membimbingnya. Dan untuk kian merebut hati ulama Mekah, Snouck memeluk Islam dan berganti nama menjadi Abdul Ghaffar.

Snouck Hurgronje adalah sosok kontroversial khususnya bagi kaum Muslimin Indonesia, terutama kaum muslimin Aceh. Bagi penjajah Belanda, dia adalah pahlawan yang berhasil memetakan struktur perlawanan rakyat Aceh. Bagi kaum orientalis, dia sarjana yang berhasil. Tapi bagi rakyat Aceh, dia adalah pengkhianat tanpa tanding.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan peran Snouck sebagai orientalis ternyata hanya kedok untuk menyusup dalam kekuatan rakyat Aceh. Dia dinilai memanipulasi tugas keilmuan untuk kepentingan politik.

Seorang peneliti Belanda kontemporer Koningsveld, menjelaskan bahwa realitas budaya di negerinya membawa pengaruh besar terhadap kejiwaan dan sikap Snouck para perkembangan selanjutnya.

Snouck berpendapat bahwa Al-Quran bukanlah wahyu dari Allah, melainkan adalah karya Muhammad yang mengandung ajaran agama. Pada saat itu, para ahli perbandingan agama dan ahli perbandingan sejarah sangat dipengaruhi oleh teori "Evolusi" Darwin. Hal ini membawa konsekuensi khusus dalam teori peradaban di kalangan cendikiawan Barat, bahwa peradaban Eropa dan Kristen adalah puncak peradaban dunia.

Sementara, Islam yang datang belakangan, menurut mereka, adalah upaya untuk memutus perkembangan peradaban ini. Bagi kalangan Nasrani, kenyataan ini dianggap hukuman atas dosa-dosa mereka. Ringkasnya, agama dan peradaban Eropa adalah lebih tinggi dan lebih baik dibanding agama dan peradaban Timur. Teori peradaban ini berpengaruh besar terhadap sikap dan pemikiran Snouck selanjutnya.

Pada tahun 1876, saat menjadi mahasiswa di Leiden, Snouck pernah mengatakan, "Adalah kewajiban kita untuk membantu penduduk negeri jajahan -maksudnya warga Muslim Indonesia- agar terbebas dari Islam". Sejak itu, sikap dan pandangan Snouck terhadap Islam tidak pernah berubah.

Snouck pernah mengajar di Institut Leiden dan Delf, yaitu lembaga yang memberikan pelatihan bagi warga Belanda sebelum ditugaskan di Indonesia. Saat itu, Snouck belum pernah datang ke Indonesia, namun ia mulai aktif dalam masalah-masalah penjajahan Belanda.

Pada saat yang sama perang Aceh mulai bergolak. Saat tinggal di Jedah, ia berkenalan dengan dua orang Indonesia yaitu Raden Abu Bakar Jayadiningrat dan Haji Hasan Musthafa. Dari keduanya Snouck belajar bahasa Melayu dan mulai bergaul dengan para haji jemaah Dari Indonesia untuk mendapatkan informasi yang ia butuhkan.

Pada saat itu pula, ia menyatakan ke-Islam-annya dan mengucapkan Syahadat di depan khalayak dengan memakai nama "Abdul Ghaffar."

Seorang Indonesia berkirim surat kepada Snouck yang isinya menyebutkan "Karena Anda telah menyatakan masuk Islam di hadapan orang banyak, dan ulama- ulama Mekah telah mengakui ke-Islaman Anda". Seluruh aktivitas Snouck selama di Saudi ini tercatat dalam dokumen-dokumen di Universitas Leiden, Belanda.

Snouck menetap di Mekah selama enam bulan dan disambut hangat oleh seorang 'Ulama besar Mekah, yaitu Waliyul Hijaz. Ia lalu kembali ke negaranya pada tahun 1885. Selama di Saudi Snouck memperoleh data-data penting dan strategis bagi kepentingan pemerintah penjajah. Informasi itu ia dapatkan dengan mudah karena tokoh-tokoh Indonesia yang ada di sana sudah menganggapnya sebagai saudara seagama.

Kesempatan ini digunakan oleh Snouck untuk memperkuat hubungan dengan tokoh-tokoh yang berasal dari Aceh yang menetap di negeri Hijaz saat itu. Snouck kemudian menawarkan diri pada pemerintah penjajah Belanda untuk ditugaskan di Aceh. Saat itu perang Aceh dan Belanda mulai berkecamuk. Snouck masih terus melakukan surat menyurat dengan 'Ulama asal Aceh di Mekah. Snouck tiba di Jakarta pada tahun 1889. Jendral Benaker Hourdec menyiapkan asisten-asisten untuk menjadi pembantunya. Seorang di antaranya adalah warga keturunan Arab Pekojan, yaitu Sayyid Utsman Yahya Ibn Aqil al Alawi. Ia adalah penasehat pemerintah Belanda dalam urusan Islam dan kaum Muslim atau asisten honorair.

Dalam buku ”Al-Irsyad Mengisi Sejarah Bangsa”, Utsman bin Abdullah Al-’Alawi dikenal seorang pengabdi Pemerintah Kolonial Belanda yang amat setia. Untuk kesetiaannya yang luarbiasa itu, ia dianugerahi “Bintang Salib Singa Belanda” tanggal 5 Desember 1899 tanpa upacara resmi. Ia bahkan pernah mengarang khotbah jum’at yang mengandung do’a dalam bahasa Arab untuk kesejahteraan Ratu Belanda Wilhelmina. Khotbah dan do’a itu kemudian dikenal di kalangan umat Islam sebagai “Khotbah Penjilat”….

Dalam upaya memadamkan pemberontakan Islam, Sayyid Utsman Al-’Alawi ini dikenal pula dengan fatwanya yang menyatakan bahwa jihad itu bukanlah perang melawan orang kafir, melainkan perang melawan nafsu-nafsu jahat yang bersarang pada diri pribadi setiap orang. Selain Al-’Alawi, Snouck juga dibantu sahabat lamanya ketika di Mekah, Haji Hasan Musthafa yang diberi posisi sebagai penasehat untuk wilayah Jawa Barat. Snouck sendiri memegang jabatan sebagai penasehat resmi pemerintah penjajah Belanda dalam bidang bahasa Timur dan Fiqh Islam. Jabatan ini masih dipegangnya hingga setelah kembali ke Belanda pada tahun 1906.

Pembersihan Aceh

Misi utama Snouck adalah "membersihkan" Aceh. Setelah melakukan studi mendalam tentang semua yang terkait dengan masyarakat ini, Snouck menulis laporan panjang yang berjudul kejahatan-kejahatan Aceh. Laporan ini kemudian jadi acuan dan dasar kebijakan politik dan militer Belanda dalam menghadapai masalah Aceh.

Pada bagian pertama, Snouck menjelaskan tentang kultur masyarakat Aceh, peran Islam, 'Ulama, dan peran tokoh pimpinannya. Ia menegaskan pada bagian ini, bahwa yang berada di belakang perang dahsyat Aceh dengan Belanda adalah para 'Ulama.

Sedangkan tokoh-tokoh formalnya bisa diajak damai dan dijadikan sekutu, karena mereka hanya memikirkan bisnisnya. Snouck menegaskan bahwa Islam harus dianggap sebagai faktor negatif, karena dialah yang menimbulkan semangat fanatisme agama di kalangan muslimin. Pada saat yang sama, Islam membangkitkan rasa kebencian dan permusuhan rakyat Aceh terhadap Belanda. Jika dimungkinkan "pembersihan" 'Ulama dari tengah masyarakat, maka Islam takkan lagi punya kekuatan di Aceh. Setelah itu, para tokoh-tokoh adat bisa menguasai dengan mudah.

Bagian kedua laporan ini adalah usulan strategis soal militer. Snouck mengusulkan dilakukannya operasi militer di desa-desa di Aceh untuk melumpuhkan perlawanan rakyat yang menjadi sumber kekuatan 'Ulama. Bila ini berhasil, terbuka peluang untuk membangun kerjasama dengan pemimpin lokal. Perlu disebut di sini, bahwa Snouck didukung oleh jaringan intelijen mata-mata dari kalangan pribumi.

Cara yang ditempuh sama dengan yang dilakukannya di Saudi dulu, yaitu membangun hubungan dan melakukan kontak dengan warga setempat untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan. Orang-orang yang membantunya berasumsi bahwa Snouck adalah seorang saudara semuslim. Dalam suatu korespondensinya dengan 'Ulama Jawa, Snouck menerima surat yang bertuliskan "Wahai Fadhilah Syekh AIlamah Maulana Abdul Ghaffar, sang mufti negeri Jawa. "

Lebih aneh lagi, Snouck menikah dengan putri seorang kepala daerah Ciamis, Jawa Barat pada tahun 1890. dari pernikahan ini ia peroleh empat anak: Salamah, 'Umar, Aminah dan Ibrahim. Akhir abad 19 ia menikah lagi dengan Siti Sadijah, putri khalifah Apo, seorang 'Ulama besar di Bandung. Anak dari pernikahan ini bernama Raden Yusuf.

Snouck juga melakukan surat menyurat dengan gurunya Theodor Nöldeke, seorang orientalis Jerman terkenal. Sekedar catatan, Nöldeke adalah orientalis dan pakar Kearaban dari Jerman. Tahun 1860 aia menerbitkan bukunya, Geschichte des Qurans (Sejarah al-Quran). Karyanya ini dikembangkan bersama Schwally, Bergsträsser, dan Otto Pretzl, dan ditulis selama 68 tahun sejak edisi pertama.

Sampai saat ini, Geschichte des Qorans menjadi karya standar bagi para orientalis khususnya dalam sejarah kritis penyusunan Al-Quran. Musthafa A’zhami, dalam bukunya, The History of The Qur’anic Text, mengutip satu artikel di Encyclopedia Britannica (1891), dimana Nöldeke menyebutkan banyaknya kekeliruan dalam Al-Quran karena, kata Nöldeke, “Kejahilan Muhammad tentang sejarah awal agama Yahudi – kecerobohan nama-nama dan perincian yang lain yang ia curi dari sumber-sumber Yahudi.’’

Sebagaimana dikutip dalam bukunya, Musthafa A’zhami, The History of The Qur’anic Text, Nöldeke, telah menuduh Nabi Muhammad sebagai penulis Al-Quran dan orang jahil. Selanjutnya, dalam suratnya, Snouck menegaskan bahwa keIslaman dan semua tindakannya adalah permainan untuk menipu orang Indonesia demi mendapatkan informasi.

Ia menulis "Saya masuk Islam hanya pura-pura. Inilah satu-satulnya jalan agar saya bisa diterima masyarakat Indonesia yang fanatik." Temuan lain Koningsveld dalam surat Snouck mengungkap bahwa ia meragukan adanya Tuhan. Ini terungkap dari surat yang ia tulis pada pendeta Protestan terkenal Herman Parfink yang berisi, 'Anda termasuk orang yang percaya pada Tuhan. Saya sendiri ragu pada segala sesuatu. "

Devide et impera

Yang jelas, selama tujuh bulan Snouck berada si Aceh, sejak 8 Juli 1891, baru pada 23 Mei 1892, ia mengajukan Atjeh Verslag, laporannya kepada pemerintah Belanda tentang pendahuluan budaya dan keagamaan, dalam lingkup nasehat strategi kemiliteran Snouck.

Sebagian besar Atjeh Verslag kemudian diterbitkan dalam De Atjeher dalam dua jilid yang terbit 1893 dan 1894. Dalam Atjeh Verslag-lah pertama disampaikan agar kotak kekuasaan di Aceh dipecah-pecah. Itu berlangsung lama, karena sampai 1898, Snouck masih saja berkutat pada perang kontra-gerilya.

Nasehat Snouck mematahkan perlawanan para ulama, karena awalnya Snouck sudah melemparkan isu bahwa yang berhak memimpin Aceh bukanlah uleebalang, tapi ulama yang dekat dengan rakyat kecil. Komponen paling menentukan sudah pecah, rakyat berdiri di belakang ulama, lalu Belanda mengerasi ulama dengan harapan rakyat yang sudah berposisi di sana menjadi takut. Untuk waktu yang singkat, metode yang dipakai berhasil. Snouck mendekati ulama untuk bisa memberi fatwa agama. Tapi fatwa-fatwa itu berdasarkan politik devide et impera.

Demi kepentingan keagamaan, ia berkotbah untuk menjauhkan agama dan politik. Selama di Aceh Snouck meneliti cara berpikir orang-orang secara langsung.

Dalam suratnya kepada Van der Maaten (29 Juni 1933), Snouck mengatakan bahwa ia bergaul dengan orang-orang Aceh yang menyingkir ke Penang. Van Heutsz adalah seorang petempur murni. Sebagai lambang morsose, keinginannya tentu menerapkan nasihat pertama Snouck; mematahkan perlawanan secara keras.

Tapi Van Heutsz ternyata harus melaksanakan nasihat lain dari Snouck, yang kemudian beranggapan pelumpuhan perlawanan dengan kekerasan akan melahirkan implikasi yang tambah sulit diredam. Akhirnya taktik militer Snouck memang diubah. Memang pada 1903, kesultanan Aceh takluk. Tapi persoalan Aceh tetap tak selesai. Sehingga Snouck terpaksa membalikkan metode, dengan mengusulkan agar di Aceh diterapkan kebijakan praktis yang dapat mendorong hilangnya rasa benci masyarakat Aceh karena tindakan penaklukkan secara bersenjata.

Inilah yang menyebabkan sejarah panjang ambivalensi dialami dalam menyelesaikan Aceh.

Sepionase?

Dr. P. Sj. Van Koningsveld, penulis Belanda yang gemar mengumpulkan tulisan-tulisannya bertalian kegiatan kontroversial Snouk mencatat beberapa perilaku Snouck Hurgronje. Kumpulan tulisan Van Koningsveld ini banyak mendapat pertentantangan dikalangan akademisi yang masih menjadi almamaternya di Leiden.

Dalam bukunya Snouck Hurgronje dan Islam (Girimukti Pasaka, Jakarta, 1989), Koningsveld menggambarkan kemungkinan Snouck masuk Islam oleh Qadi Jeddah dengan dua orang saksi setelah Snouck pindah tinggal bersama-sama dengan Aboebakar Djajadiningrat (1989: 95-107).

Van Koningsveld juga memberikan petunjuk-petunjuk yang memberikan kesan ketidaktulusan Snouck Hurgronje masuk Islam. Dia masuk Islam hanyalah untuk melancarkan tugasnya atau tujuannya yang hendak mengukuhkan kekuasaan Belanda di Indonesia, jadi bersifat politik–bukan ilmiah murni.

Veld berkomentar tentang aktivitas Snouck: "Ia berlindung di balik nama 'penelitian Ilmiah' dalam melakukan aktifitas spionase, demi kepentingan penjajah".

Veld yang merupakan peneliti Belanda yang secara khusus mengkaji biografi Snouck menegaskan, bahwa dalam studinya terhadap masyarakat Aceh, Snouck menulis laporan ganda. Ia menuliskan dua buku tentang Aceh dengan satu judul, namun dengan isi yang bertolak belakang. Dari laporan ini, Snouck hidup di tengah masyarakat Aceh selama tiga puluh tiga bulan dan ia pura-pura masuk Islam.

Selain tugas memata-matai Aceh, Snouck juga terlibat sebagai peletak dasar segala kebijakan kolonial Belanda menyangkut kepentingan umat Islam. Atas sarannya, Belanda mencoba memikat ulama untuk tak menentang dengan melibatkan massa. Tak heran, setelah Aceh, Snouck pun memberi masukan bagaimana menguasai beberapa bagian Jawa dengan memanjakan ulama.

Dalam rentang waktu itu, ia menyaksikan budaya dan watak masyarakat Aceh sekaligus memantau peristiwa yang terjadi. Semua aktivitasnya tak lebih dari pekerjaan spionase dengan mengamati dan mencatat. Sebagai hasilnya ia menulis dua buku. Pertama berjudul "Aceh," memuat laporan ilmiah tentang karakteristik masyarakat Aceh dan buku ini diterbitkan. Tapi pada saat yang sama, ia juga menulis laporan untuk pemerintah Belanda berjudul "Kejahatan Aceh.” Buku ini memuat alasan-alasan memerangi rakyat Aceh.

Dua buku ini bertolak belakang dari sisi materi dan prinsipnya. Buku ini menggambarkan sikap Snouck yang sebenarnya. Di dalamnya Snouck mencela dan merendahkan masyarakat dan agama rakyat Aceh. Laporan ini bisa disebut hanya berisi cacian dan celaan sebagai provokasi penjajah untuk memerangi rakyat Aceh.

[Ditulis Indra Yogi. Tulisan ini disadur dari tulisan Dr. Daud Rasyid, MA, ”Fenomena Sunnah di Indonesia, Potret Pergulatan Melawan Konspirasi” dan beberapa sumber lain/www.hidayatullah.com]

http://hidayatullah.com/index.php?optio ... 9&Itemid=1
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Sun Aug 05, 2007 11:05 am

Pelanggaran Syariat Islam di Aceh Memprihatinkan
Banda Aceh (ANTARA News)
http://www.antaranews.com/berita/118615 ... rihatinkan

Wakil Walikota Banda Aceh, Hj Illiza Sa`aduddin Djamal, mengemukakan, pelaksanaan Syariat Islam di daerahnya hingga kini masih sangat memprihatinkan, karena semakin hari semakin banyak pelanggaran syariat yang dilakukan masyarakat.

"Saya prihatin, karena pelanggaran Syariat Islam semakin meningkat, bahkan kini mulai menjamur tempat-tempat pelacuran di Banda Aceh dan masyarakat mulai berani keluar rumah tanpa jilbab," katanya kepada wartawan di Banda Aceh, Jumat.

Seharusnya, katanya lagi, masyarakat bisa sadar dan ikhlas dalam melaksanakan Syariat Islam sebagaimana yang telah dituntun dalam Al Qur`an dan Hadist, sehingga tidak perlu lagi paksaan dan pengawasan pihak terkait seperti yang sering dilakukan selama ini.

Berdasarkan pengamatan tersebut, menurutnya, peraturan dan qanun tentang Syariat Islam memang harus dibuat untuk mengubah pola tingkat laku masyarakat seperti sekarang ini.

"Dengan adanya hukum, mau tidak mau mereka terpaksa menurutinya, sehingga menjadikan suatu kebiasaan dan dengan adanya kebiasaan diharapkan akan tumbuhnya kesadaran untuk melaksanakan syariat sepenuh hati," ungkapnya.

Petugas Wilayatul Hisbah (polisi syariah/WH) bukan hanya sebagai lambang bagi masyarakat Kota Banda Aceh, tapi mereka harus menjadi contoh teladan serta tidak perlu ditakuti seperti sekarang, sehingga penerapan nilai-nilai syariat berjalan dengan baik, katanya.

Sementara itu, secara terpisah, Kepala Dinas Syariat Islam, Alyasa` Abubakar menyatakan, hukum Islam yang sedang diterapkan di Aceh ternyata hingga hari ini masih banyak terdapat kelemahan dan harus disempurnakan lagi.

Hal tersebut, menurutnya, karena pemberlakuan Syariat Islam saat ini dianggap belum mampu menggiring para pelaku pelanggaran syariat ke pengadilan, apabila mereka sudah berada di luar Aceh.

Ia mencontohkan, salah satu kasus yang menunjukkan kelemahan dalam penerapan hukum Syariat Islam tersebut, yaitu kasus mesum yang melibatkan mantan Ketua Pengadilan Negeri Sabang, yang hingga kini kasusnya belum tuntas, karena yang bersangkutan sudah pindah ke provinsi lain.
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5892
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ali5196 » Sun Aug 05, 2007 7:47 pm

Laurent wrote:Hidayatullah.com—Nama lengkapnya, Christian Snouck Hurgronje, lahir di pada 8 Februari 1857 di Tholen, Oosterhout, Belanda. Seperti ayah, kakek, dan kakek buyutnya yang betah menjadi pendeta Protestan, Snouck pun sedari kecil sudah diarahkan pada bidang teologi.


Muslim merasa ditipu Shouck Hurgronje ??? BAGUS !!! Sekali-kali dong elu ngerasain di-TAQQIYA !! :lol: :lol:

Info lanjut ttg Snouck Hurgronje :

" Islam tidak pernah menyukai tendensi demokratik..." Snouck Hurgronje
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=2448

Fitzgerald: Islam in Indonesia****
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... hp?t=11829
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sun Aug 05, 2007 8:36 pm

MINANGKABAU : Sultan Pagaruyung Dukung SI
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... highlight=
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Wed Aug 29, 2007 10:44 pm

Rebecca Sakit Hati Manggung di Aceh
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... hp?t=17011
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Dec 22, 2012 5:18 am

kapling ...
Last edited by ali5196 on Sat Dec 22, 2012 6:44 am, edited 2 times in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Dec 22, 2012 6:36 am

HIDUP DIBAWAH SYARIAH DI ACEH
http://www.wnd.com/2012/12/ex-muslim-to ... onference/

Image
BANDA ACEH: Polisi syariah (Wilayatul Hisbah) menegur seorang siswa yang kepergok bermain games dlm internet cafe selama jam sekolah. Si siswa dikuliahi ttg moralitas Islamiyah dan dipaksa naik truk patrol syariah dan diantar ke sekolahnya, dimana ia menghadapi penghinaan dari siswa2 lainnya serta para guru.

Image
Pasukan wanita Wilayatul Hisbah sedang mendengarkan instruksi sebelum berpatroli.

Image
Polisi syariah menemukan domino dlm tas seorang anak muda yang melarikan diri dgn temannya setelah kepergok main domino selagi jam sekolah. Domino2 tsb dibuang dan polisi melanjutkan pencarian atas anak2tsb.

Image
KHALWAT! Pasangan sejoli sedang ngobrol di pantai.

Image
Polisi syariah memergoki dan menegur pasangan sejoli tsb.

Image
Kaum Kristen Protestan di Aceh mengalami kesulitan membangun gereja2 baru. Pendeta HKBP, Amrin Sihotang, mengatakan mereka tidak soal dgn hukum syariah ketat selama ''kami ikut aturan (syariah).''

Image
Winda Wahyuni dan suami Ahmad Yasir Saputra solat saat akad nikah. Mereka bertemu lewat internet ciptaan kafir krn sulitnya mencari pasangan secara fisik akibat syariah.

Image
Anak muda sedang rileks di pantai Ulhee Ilhue. Gerbang pantai tsb selalu ditutup pk 6 malam untuk menghindari KHALWAT! ANak2 muda tsb menyatakan ketidaksukaan mereka atas polisi syariah yg sering mematroli pantai. ''Ganggu orang doang tuh,'' katanya.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Dec 22, 2012 6:38 am

Image
Pasukan wanita Wilayatul Hisbah masuk taman umum mencari pelanggar2 syariah.

Image
Polisi menginspeksi busana para gadis yg sedang santai di taman.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Next

Return to Resource Centre Jihad di INDONESIA



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users