. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

ini pertanyaan super2 serius : siapa bangun Kabah ?

Kesalahan, ketidak ajaiban, dan ketidaksesuaian dengan ilmu pengetahuan.

ini pertanyaan super2 serius : siapa bangun Kabah ?

Postby tongtong » Tue Jan 30, 2007 5:59 pm

sebenernya siapa sih yang membangun kabah?

yang tahu tolong jawab ya...
tongtong
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3596
Joined: Wed Jan 24, 2007 10:52 am

Re: ini pertanyaan super2 serius

Postby feodor fathon FF » Tue Jan 30, 2007 6:12 pm

tongtong wrote:sebenernya siapa sih yang membangun kabah?

yang tahu tolong jawab ya...

baca aja di sahih bukhari :

SAHIH BUKHARI Volumn 004, Book 055, Hadith Number 583.
-----------------------------------------
Narated By Ibn Abbas : The first lady to use a girdle was the mother of Ishmael. She used a girdle so that she might hide her tracks from Sarah. Abraham brought her and her son Ishmael while she was suckling him, to a place near the Ka'ba under a tree on the spot of Zam-Zam, at the highest place in the mosque. During those days there was nobody in Mecca, nor was there any water So he made them sit over there and placed near them a leather bag containing some dates, and a small water-skin containing some water, and set out homeward. Ishmael's mother followed him saying, "O Abraham! Where are you going, leaving us in this valley where there is no person whose company we may enjoy, nor is there anything (to enjoy)?" She repeated that to him many times, but he did not look back at her Then she asked him, "Has Allah ordered you to do so?" He said, "Yes." She said, "Then He will not neglect us," and returned while Abraham proceeded onwards, and on reaching the Thaniya where they could not see him, he faced the Ka'ba, and raising both hands, invoked Allah saying the following prayers:

'O our Lord! I have made some of my offspring dwell in a valley without cultivation, by Your Sacred House (Kaba at Mecca) in order, O our Lord, that they may offer prayer perfectly. So fill some hearts among men with love towards them, and (O Allah) provide them with fruits, so that they may give thanks.' (14.37) Ishmael's mother went on suckling Ishmael and drinking from the water (she had).

When the water in the water-skin had all been used up, she became thirsty and her child also became thirsty. She started looking at him (i.e. Ishmael) tossing in agony; She left him, for she could not endure looking at him, and found that the mountain of Safa was the nearest mountain to her on that land. She stood on it and started looking at the valley keenly so that she might see somebody, but she could not see anybody. Then she descended from Safa and when she reached the valley, she tucked up her robe and ran in the valley like a person in distress and trouble, till she crossed the valley and reached the Marwa mountain where she stood and started looking, expecting to see somebody, but she could not see anybody. She repeated that (running between Safa and Marwa) seven times."

The Prophet said, "This is the source of the tradition of the walking of people between them (i.e. Safa and Marwa). When she reached the Marwa (for the last time) she heard a voice and she asked herself to be quiet and listened attentively. She heard the voice again and said, 'O, (whoever you may be)! You have made me hear your voice; have you got something to help me?" And behold! She saw an angel at the place of Zam-Zam, digging the earth with his heel (or his wing), till water flowed from that place. She started to make something like a basin around it, using her hand in this way, and started filling her water-skin with water with her hands, and the water was flowing out after she had scooped some of it."

The Prophet added, "May Allah bestow Mercy on Ishmael's mother! Had she let the Zam-Zam (flow without trying to control it) (or had she not scooped from that water) (to fill her water-skin), Zam-Zam would have been a stream flowing on the surface of the earth." The Prophet further added, "Then she drank (water) and suckled her child. The angel said to her, 'Don't be afraid of being neglected, for this is the House of Allah which will be built by this boy and his father, and Allah never neglects His people.' The House (i.e. Kaba) at that time was on a high place resembling a hillock, and when torrents came, they flowed to its right and left. She lived in that way till some people from the tribe of Jurhum or a family from Jurhum passed by her and her child, as they (i.e. the Jurhum people) were coming through the way of Kada'. They landed in the lower part of Mecca where they saw a bird that had the habit of flying around water and not leaving it. They said, 'This bird must be flying around water, though we know that there is no water in this valley.' They sent one or two messengers who discovered the source of water, and returned to inform them of the water. So, they all came (towards the water)." The Prophet added, "Ishmael's mother was sitting near the water. They asked her, 'Do you allow us to stay with you?" She replied, 'Yes, but you will have no right to possess the water.' They agreed to that." The Prophet further said, "Ishmael's mother was pleased with the whole situation as she used to love to enjoy the company of the people. So, they settled there, and later on they sent for their families who came and settled with them so that some families became permanent residents there. The child (i.e. Ishmael) grew up and learnt Arabic from them and (his virtues) caused them to love and admire him as he grew up, and when he reached the age of puberty they made him marry a woman from amongst them.

After Ishmael's mother had died, Abraham came after Ishmael's marriage in order to see his family that he had left before, but he did not find Ishmael there. When he asked Ishmael's wife about him, she replied, 'He has gone in search of our livelihood.' Then he asked her about their way of living and their condition, and she replied, 'We are living in misery; we are living in hardship and destitution,' complaining to him. He said, 'When your husband returns, convey my salutation to him and tell him to change the threshold of the gate (of his house).' When Ishmael came, he seemed to have felt something unusual, so he asked his wife, 'Has anyone visited you?' She replied, 'Yes, an old man of so-and-so description came and asked me about you and I informed him, and he asked about our state of living, and I told him that we were living in a hardship and poverty.' On that Ishmael said, 'Did he advise you anything?' She replied, 'Yes, he told me to convey his salutation to you and to tell you to change the threshold of your gate.' Ishmael said, 'It was my father, and he has ordered me to divorce you. Go back to your family.' So, Ishmael divorced her and married another woman from amongst them (i.e. Jurhum).

Then Abraham stayed away from them for a period as long as Allah wished and called on them again but did not find Ishmael. So he came to Ishmael's wife and asked her about Ishmael. She said, 'He has gone in search of our livelihood.' Abraham asked her, 'How are you getting on?' asking her about their sustenance and living. She replied, 'We are prosperous and well-off (i.e. we have everything in abundance).' Then she thanked Allah' Abraham said, 'What kind of food do you eat?' She said. 'Meat.' He said, 'What do you drink?' She said, 'Water." He said, "O Allah! Bless their meat and water." The Prophet added, "At that time they did not have grain, and if they had grain, he would have also invoked Allah to bless it." The Prophet added, "If somebody has only these two things as his sustenance, his health and disposition will be badly affected, unless he lives in Mecca." The Prophet added," Then Abraham said Ishmael's wife, "When your husband comes, give my regards to him and tell him that he should keep firm the threshold of his gate.' When Ishmael came back, he asked his wife, 'Did anyone call on you?' She replied, 'Yes, a good-looking old man came to me,' so she praised him and added. 'He asked about you, and I informed him, and he asked about our livelihood and I told him that we were in a good condition.' Ishmael asked her, 'Did he give you any piece of advice?' She said, 'Yes, he told me to give his regards to you and ordered that you should keep firm the threshold of your gate.' On that Ishmael said, 'It was my father, and you are the threshold (of the gate). He has ordered me to keep you with me.'

Then Abraham stayed away from them for a period as long as Allah wished, and called on them afterwards. He saw Ishmael under a tree near Zam-Zam, sharpening his arrows. When he saw Abraham, he rose up to welcome him (and they greeted each other as a father does with his son or a son does with his father). Abraham said, 'O Ishmael! Allah has given me an order.' Ishmael said, 'Do what your Lord has ordered you to do.' Abraham asked, 'Will you help me?' Ishmael said, 'I will help you.' Abraham said, Allah has ordered me to build a house here,' pointing to a hillock higher than the land surrounding it." The Prophet added, "Then they raised the foundations of the House (i.e. the Ka'ba). Ishmael brought the stones and Abraham was building, and when the walls became high, Ishmael brought this stone and put it for Abraham who stood over it and carried on building, while Ishmael was handing him the stones, and both of them were saying, 'O our Lord! Accept (this service) from us, Verily, You are the All-Hearing, the All-Knowing.' The Prophet added, "Then both of them went on building and going round the Ka'ba saying: O our Lord ! Accept (this service) from us, Verily, You are the All-Hearing, the All-Knowing." (2.127)
User avatar
feodor fathon FF
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Re: ini pertanyaan super2 serius

Postby tongtong » Tue Jan 30, 2007 6:15 pm

feodor fathon FF wrote:baca aja di sahih bukhari :

[i]SAHIH BUKHARI Volumn 004, Book 055, Hadith Number 583.
-----------------------------------------

---deleted---


wah saya orang indonesia, ga ngerti bhs inggris. bisa diterjemahin ga?
tongtong
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3596
Joined: Wed Jan 24, 2007 10:52 am

Re: ini pertanyaan super2 serius

Postby yusuf_bin_sanusi » Tue Jan 30, 2007 6:49 pm

tongtong wrote:wah saya orang indonesia, ga ngerti bhs inggris. bisa diterjemahin ga?

kasian si dodor, udah copy paste banyak2 cuma dikomentari sebegini..ayo dor, kalo emang elo niat menjelaskan terjemahin..
User avatar
yusuf_bin_sanusi
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 596
Joined: Wed Aug 02, 2006 8:47 am
Location: Di Luar Tenda si Momed, ngintip doi ber-Pedophil ria..asyiikk.. :)

Re: ini pertanyaan super2 serius

Postby dreamtheater » Tue Jan 30, 2007 10:19 pm

feodor fathon FF wrote:
tongtong wrote:sebenernya siapa sih yang membangun kabah?

yang tahu tolong jawab ya...

baca aja di sahih bukhari :

SAHIH BUKHARI Volumn 004, Book 055, Hadith Number 583.
-----------------------------------------
Narated By Ibn Abbas : bla bla..


Jawabnya ada disini!

dyahmhmd wrote:sahih atau tidak, karena di dalam kitab Bukhari pun banyak hadist-hadist yang tidak sahih tetapi dicatat sahih.

Kontradiksi adalah hal yang biasa dalam hadist, dikarenakan hadist adalah pengisahan berantai dari mulut ke mulut.

Kontradiksi dalam hadist itu hal yang sangat biasa.
Karena hadist itu seperti kata berkait, kata berantai. Jadi banyak hadist yang ditambah-tambahi dalam perjalanan waktu,

banyak yang diada-adakan, banyak yang penceritanya suka membual, macam-macam.


Para periwayat hadist yang menyatakan bahwa boleh minum urin onta adalaha Abu Qilabah, Wuhaib, serta ada pula Sa'id. Abu

Qilabah dikenal sebagai orang yang suka menambah-nambahi bila bercerita; Wuhaib dikenal sebagai orang yang berubah di masa

tuanya; dan Sa'id dikenal sebagai orang yang suka mencampuradukkan riwayat dan suka memanipulasi, sehingga hadist yang

menyuruh untuk meminum air kencing onta adalah hadist yang sangat lemah.


versus

feodor fathon FF wrote:tong kalo ente gak mau hadits di atas ...maka konsekwen jgn pernah terima hadits satu pun ...
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby ali5196 » Wed Jan 31, 2007 2:27 am

KABAH = KUIL HINDU ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 76153#7615 3

Diskusi :
Apa isi dalam Kabah ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... .php?t=876

Kaabah
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... .php?t=632

Kabah bekas kuil HIndu ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... .php?t=539

Hubungan Muhammad SAW, Sabean dan Dewa-Dewa Irak
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 421&highli ght=kabah

Kemana arah sholat Muslim
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 5441&postd ays=0&postorder=asc

Siapa yg menetapkan Kiblat?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... .php?t=879

Kabah -Isinya dan Hajar Aswad
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... 76250#7625 0

Siapa ISMAEL & apa Kabah ?
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=4265

Kebohongan Sejarah Kabah, Mekah dan ZamZam
http://www.indonesia.faithfreedom.org/f ... php?t=2961

Singkatnya :
Menurut sejarawan Mas'udi (839-956), Ka'bah adalah Rumah Dewa yang dipersembahkan bagi Matahari, Bulan dan kelima planet yang kelihatan seperti Venus, Merkurius, Mars, Jupiter, Saturnus, masing-masing disimbolkan dengan tujuh kali tawaf.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby abdulah » Wed Jan 31, 2007 7:39 am

Hehehehe...........muslim masih saja ngotot dan ngeyel bahwa mereka tidak menyembah dan memberhalakan Kabah.

Bukti dari Hadits sahih Bukhari yang di-cp oleh FF itu sudah jelas bahwa Aulloh memerintahkan Abraham untuk membangun rumahnya , dan dengan dibantu oleh Ismail dibangunlah fondasi untuk rumah Aulloh.

Jadi kabah itu jelas adalah rumah Aulloh , karena Aulloh tidak mau kepanasan , kedinginan serta menghindar dari tiupan angin pasir di gurun.

Aulloh Islam ciptaan Muhammad ini sebenarnya manusia , setan , jin atau apa sih ?! kok perlu rumah untuk berteduh ?!

Catatan : Kabah dibangunoleh Abraham dan Ismail ???!! Satu kebohongan lagi dari sumber Islam ! KACAU !!!
abdulah
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 764
Joined: Sun Oct 23, 2005 12:05 am

Postby gilito » Wed Jan 31, 2007 8:20 am

abdulah wrote:Catatan : Kabah dibangunoleh Abraham dan Ismail ???!! Satu kebohongan lagi dari sumber Islam ! KACAU !!!


Emang muslim dodoool.
Jaman Abraham & Ismail itu khan ribuan taon sebelum mamad. Terus selama rentang waktu ini kabah buat apaan???

Mungkin selama ribuan tahun sebelum mamad, kabah ini cuma tempat buat beol. Trus waktu jamannya mamad tiba2 mamad ngoceh kalo tempat ini (kabah) adalah rumah auwloh yg maha suci.
gilito
Acuh Tak Acuh
Acuh Tak Acuh
 
Posts: 0
Joined: Sun Jul 28, 2013 6:16 pm

Postby SQUALL LION HEART » Wed Jan 31, 2007 8:53 am

hahahahahahaha.. lucu banget ya.. muslim2...
SQUALL LION HEART
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2430
Joined: Thu Nov 23, 2006 8:56 am
Location: ujung langit

Postby tongtong » Wed Jan 31, 2007 9:47 am

abdulah wrote:Hehehehe...........muslim masih saja ngotot dan ngeyel bahwa mereka tidak menyembah dan memberhalakan Kabah.


memang sih dalam kehidupan sehari2 muslim tidak pernah menyembah gambar mohammad, dan ngakunya tidak menyembah kabah pula, tapi setahu saya, biasanya muslim menyembah 'kertas', kalau kertasnya dirusak atau dibakar maka para muslimin dan muslimat akan kebakaran jenggot, eh muslimat ga punya jenggot ya, yang merusak 'kertas' akan dibunuh oleh para muslimin.
tongtong
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3596
Joined: Wed Jan 24, 2007 10:52 am

Postby NoeMoetz » Wed Jan 31, 2007 9:52 am

'Kertas' apaan sih? Jimat?
aku Ga pernah ikutan sholat sih.....
NoeMoetz
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1509
Joined: Fri Dec 08, 2006 9:32 am
Location: Indonesia

Re: ini pertanyaan super2 serius

Postby feodor fathon FF » Wed Jan 31, 2007 1:35 pm

tongtong wrote:
feodor fathon FF wrote:baca aja di sahih bukhari :

SAHIH BUKHARI Volumn 004, Book 055, Hadith Number 583.
-----------------------------------------

---deleted---


wah saya orang indonesia, ga ngerti bhs inggris. bisa diterjemahin ga?

saya coba nih alakadarnya mudah-mudahan berkenan

SAHIH BUKHARI Volumn 004, Book 055, Hadith Number 583.
-----------------------------------------

Diriwayatkan Oleh Ibn Abbas: bahwa Wanita pertama yang menggunakan korset adalah ibunda Ishmael. Dia menggunakan korset untuk menyembunyikan kehamilannya dari Sarah. Ibrahim membawa Hajar dan putranya Ishmael selagi ismail sedang menyusui ibunya ke suatu tempat dekat Ka'Ba di bawah sebuah pohon pusat Zam-Zam, di tempat yang paling tinggi di mesjid itu. Waktu itu tidak ada seorang pun di Mecca, tidak pula air. Maka Ibrahim mendudukan mereka di sana dan menempatkan di dekat mereka tas kulit yang berisi biji-bijian, dan sebuah kantong air yang kecil yang berisi sedikit air, dan Ibrahim kemudian bermaksud pulang kembali ke rumahnya. Ibunda Ishmael mengikuti dia dan berkata, " Wahai Ibrahim ! Kamu hendak kemana, meninggalkan kami di lembah ini di mana tidak ada seorang pun menemani, serta tidak ada apa-apa untuk dinikmati?" Hajar mengulang-ngulang berkali-kali, tetapi Ibarhim tidak juga menengok ke belakang. Kemudian Hajar bertanya pada dia, " Apakah Allah telah memerintahkan kamu untuk melakukan ini ?" Ia berkata, " Ya." Hajar berkata, " kalo begitu Allah pasti tdk akan menyia-nyiakan kami berdua," dan Hajar kembali sedangkan Ibrahim meneruskan langkahnya, dan setelah sampai di Thaniya di mana Hajar dan Ismail tidak bisa melihat dia, ia menghadapi Ka'Ba, dan mengangkat kedua-dua tangannya, meminta pada Allah dgn do’a nya :

Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau yang dihormati, ya Tuhan kami agar mereka mendirikan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezkilah mereka dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur. ( 14.37)

Ibu Ishmael lalu menyusui Ishmael dan minum dari air (yang dia punya).

Ketika air di dalam Kantong air habis, dia menjadi haus dan anak nya juga menjadi haus. Dia mulai memperhatikan Ishmael yang meronta-ronta; lalu Hajar meninggalkan Ismael, karena dia tidak tahan melihat Ismail, dan menemukan bahwa gunung Safa adalah gunung yang paling dekat dengannya dan tempat dia berada. Lalu Hajar berdiri di atas gunung itu dan mulai memandangi lembah dengan seksama berharap dia mungkin dapat melihat seseorang, tetapi dia tidak bisa melihat sesiapapun. Kemudian dia turun dari Safa dan ketika dia mencapai lembah, dia menyingsingkan jubah nya dan berlari menuju lembah seperti seseorang kebingungan dan kesusahan, hingga dia menyeberang lembah dan mencapai gunung Marwa di mana dia berdiri dan mulai memandangi lembah, berharap melihat seseorang, tetapi dia tidak bisa melihat sesiapapun. Dia mengulangi hal demikian (lari antara Safa dan Marwa) tujuh kali." Nabi berkata, "Ini kemudian menjadi sumber dari tradisi berjalan orang-orang antara keduanya ( yaitu. Safa dan Marwa).
Ketika dia mencapai Marwa (untuk terakhir kalinya) dia mendengar sebuah suara dan dia menyuruh dirinya sendiri untuk diam dan mendengarkan dengan penuh perhatian. Dia mendengar suara lagi dan berkata, ' O, (siapapun kamu)! Kamu sudah membuat aku mendengar suara mu; adakah kamu punya sesuatu (yang) dapat membantu aku?" Dan lihat! Hajar melihat malaikat di tempat Zam-Zam, menggali bumi dengan tumitnya (atau sayap nya), hingga air mengalir dari tempat itu. Hajar memulai untuk membuat semacam bendungan bak di sekitar air itu, menggunakan tangan nya dengan cara ini, dan mulai mengisi kantong airnya dengan air dengan tangan nya, dan air terus mengalir keluar setelah dia selesai menciduk sebagian dari air itu."
Nabi menambahkan, "semoga Allah menganugerahkan Sayang Nya atas ibunda Ishmael ! Telah dia biarkan Zam-Zam (mengalir tanpa berusaha untuk mengendalikannya) (atau tidak menciduk dari air itu) (untuk mengisi kantong air nya), Zam-Zam akan terus memancar di atas permukaan bumi." Nabi menambahkan lebih lanjut , " Kemudian Hajar meminum (air) dan menyusui anaknya. Malaikat berkata kepada nya, 'Janganlah takut disia-siakan, karena di sini akan menjadi Rumah Allah (Bait Allah) yang akan dibangun oleh anak laki-laki ini dan bapaknya, dan Allah tidak pernah menyia-nyiakan hamba Nya.' Baitullah (Kaba) pada waktu itu berada di suatu tempat yang tinggi seperti bukit kecil, dan ketika banjir datang, air mengalir ke segala penjuru. Dia tinggal dengan cara demikian hingga sebagian orang dari suku bangsa Jurhum atau suatu keluarga dari Jurhum melalui Hajar dan anaknya, ketika mereka (Jurhum) melewati jalan Kada'. Mereka berhenti di tempat yang lebih rendah yang masih daerah mekkah, di mana mereka melihat seekor burung yang terbang berputar-putar seperti kebiasaan burung bila berada di atas air dan tidak meninggalkannya. Mereka berkata, ' Burung itu pasti terbang menglilingi air, tapi kita tahu bahwa tidak ada air di lembah ini.' Mereka mengirim satu atau dua pesuruh yang menemukan sumber air, dan kembali untuk menginformasikan mereka mengenai keberadaan air tsb. Maka, maka mereka semua mendatanginya (ke arah air itu)." Nabi menambahkan, " Ibu Ishmael sedang duduk dekat air. Mereka bertanya kepadanya, ' Apakah kamu mengijinkan kami untuk menginap di rumah mu?" Dia menjawab, ' Ya, tetapi kamu tidak mempunyai hak untuk memiliki air.' Mereka menyetujui hal itu." Nabi mengatakan lebih lanjut , " Ibu Ishmael merasa senang dgn kondisi tersebut sebagaimana yang ia inginkan yaitu untuk mendapat pertemanan dgn orang-orang. Maka, mereka mantap untuk tinggal di sana, dan di kemudian mereka mengajak keluarga-keluarga mereka untuk datang dan menetap sehingga beberapa keluarga menjadi penduduk permanen di sana.

Ishmael tumbuh dewasa dan belajar Mengenai bahasa Arab dari mereka dan (kebaikan ismail) menyebabkan mereka mencintai dan menghormatinya. Kala ia tumbuh dewasa, dan ketika ia mencapai masa puber mereka menikahkannya dgn seorang perempuan dari antara mereka.

Setelah ibunda Ishmael wafat, Ibrahim datang setelah perkawinan Ishmael untuk menengok keluarga nya yang dulu ia tinggalkan, namun ia tidak menemukan Ishmael di sana. Ketika ia bertanya kepada isteri Ishmael, dia menjawab, 'Ia pergi mencari nafkah kami.' Kemudian Ibrahim bertanya padanya seputar kehidupan keluarga mereka dan kondisi mereka, dan dia menjawab, 'kami hidup dalam kesengsaraan; dan serba kesulitan serta kemiskinan,' keluhan kepadanya. Ia berkata, ' Kalo suami mu kembali, sampaikan salam ku kepadanya dan ceritakan kepada dia untuk merubah ambang pintu dari gerbang (rumah nya).' Ketika Ishmael datang, ia menampakan raut wajah tidak biasa, maka ia bertanya pada isteri nya, ' adakah seseorang mengunjungi kamu?' Dia menjawab, ' Ya, seorang tua yang mengatakan ini dan itu dan bertanya padaku ttg kamu dan aku memberitahukannya, dan ia bertanya mengenai kita ttg hidup, dan aku menceritakan kepadanya bahwa kita dalam kemiskinan dan kesukaran.' Atas hal itu Ishmael berkata, ' apakah ia menasehati kamu ttg sesuatu?' Dia menjawab, ' Ya, ia menceritakan kepadaku untuk menyampaikan salamnya kepada mu dan untuk menceritakan kepada kamu agar merubah ambang pintu dari gerbang mu.' Ishmael berkata, ' Ia adalah bapak ku, dan ia telah berpesan agar aku menceraikan kamu. Mengembalikan mu ke keluarga mu.' Maka, Ishmael menceraikan nya dan menikahi perempuan lain dari antara mereka (Jurhum).

Kemudian Abraham pergi jauh untuk beberapa waktu yang Allah kehendaki dan mengunjungi mereka lagi namun tidak menemukan Ishmael. Maka ia mendatangi isteri Ishmael dan bertanya sekitar Ishmael. Dia berkata, ' Ia pergi mencari nafkah kami.' Ibrahim bertanya padanya, ' Bagaimana kabar kalian ?' bertanya kepadanya sekitar makanan atau minuman bergizi dan hidup mereka. Dia menjawab, ' Kami cukup kaya dan makmur (berkecukupan).' Kemudian dia bersyukur pada Allah’ Abraham berkata, ' Makanan seperti apa yang kau makan?' Dia berkata. ' Daging.' Ia berkata, ' Apa yang kamu minum?' Dia berkata, ' Air." Ia berkata, " O Allah! Berkatilah air dan daging mereka." Nabi menambahkan, " Pada waktu itu mereka tidak mempunyai butir, dan jika mereka mempunyainya, ia akan meminta Allah untuk memberkatinya." Nabi menambahkan, " Jika seseorang hanya mempunyai dua hal ini sebagai makanan atau minuman bergizi nya, maka keadaan dan kesehatannya akan sangat buruk, kecuali jika ia hidup di Mecca." Nabi menambahkan," Kemudian Ibrahim berkata kepada isteri Ishmael, " Kalau suami mu datang, salamku untuknya dan ceritakan kepada dia bahwa ia harus memelihara kekokohan ambang pintu dari gerbang rumahnya.' Ketika Ishmael kembali, ia bertanya kepada isteri nya, ' Apakah ada seseorang menemui mu?' Dia menjawab, ' Ya, seorang bapak tua yang cakap datang padaku,' maka dia memuji-muji dia. ' Ia bertanya seputar kamu, dan aku memberi tahu dia, dan ia bertanya seputar mata pencarian kita dan aku menceritakan kepada dia bahwa kita dalam kondisi yang baik.' Ishmael bertanya pada istrinya, ' Apakah dia memberi mu nasihat?' Dia berkata, ' Ya, ia menceritakan kepada ku untuk menyampaikan salamnya kepada mu dan berpesan agar kamu memeelihara kekokohan ambang pintu dari gerbang rumahmu.' Ishmael berkata, ' Itu Adalah bapak ku, dan kamulah yang menjadi ambang pintu (gerbang rumah). Ia telah berpesan padaku untuk memelihara kamu dan aku.'

Kemudian Abraham pergi meninggalkan mereka dalam jangka waktu yang Allah kehendaki, dan menemui mereka setelah itu. Ia melihat Ishmael di bawah sebuah pohon dekat Zam-Zam, sedang mempertajam panah nya. Ketika ia melihat Abraham, ia bangkit menyambut dia (dan mereka menyambut satu sama lain sebagai bapak dengan anak dan anak dng bapanya). Abraham berkata, ' O Ishmael! Allah telah memberi ku sebuah perintah.' Ishmael berkata, ' Lakukan apa yang Tuhan mu telah perintahkan mu untuk dilakukan.' Abraham bertanya, ' Akankah kamu membantu aku?' Ishmael berkata, ' Aku akan membantu mu.' Abraham berkata, Allah telah perintahkan aku untuk membangun sebuah rumah di sini,' menunjuk suatu bukit kecil yang lebih tinggi dibanding daratan melingkupi itu." Nabi menambahkan, " Kemudian mereka membina dasar dari Bait (Ka'Ba). Ishmael membawa batu dan sedangkan Abraham membangun, dan ketika dinding menjadi tinggi, Ishmael membawa batu yang ditaruhnya untuk pijakan Ibrahim membawa batu ke bangunan yg tingggi. Selagi Ishmael memberikan Ibrahim batu, dan mereka berdua berkata, : ' O Tuhan kami! Terimalah layanan ini dari kami, sesungguhnya Engkau Maha mendengar dan Maha Mengatahui' Nabi menambahkan,

Dan , ketika Ibrahim meninggikan dasar-dasar Baitullah bersama Ismail : "Ya Tuhan kami terimalah daripada kami, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui". ( 2.127)
User avatar
feodor fathon FF
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby kagakmurtad2 » Wed Jan 31, 2007 1:43 pm

Ka'bah yang juga dinamakan Baitul Atiq atau rumah tua adalah bangunan yang dibangun pada masa Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail setelah nabi Ismail berada di mekkah atas perintah Allah SWT.

Pada masa Nabi Muhammad SAW berusia 30 tahun (Kira kira 600 M dan belum diangkat menjadi Rasul pada saat itu), bangunan ini direnovasi kembali akibat bajir bandang yang melanda kota Mekkah pada saat itu. Sempat terjadi perselisihan antar kepala suku atau kabilah ketika hendak meletakkan kembali batu Hajar Aswad namun berkat penyelesaian Muhammad SAW perselisihan itu berhasil diselesaikan tanpa pertumpahan darah dan tanpa ada pihak yang dirugikan.

Pada saat menjelang Muhammad SAW diangkat menjadi Nabi sampai kepindahannya ke kota Madinah. Lingkungan Ka'bah penuh dengan patung yang merupakan perwujudan Tuhan bangsa Arab ketika masa kegelapan pemikiran (jahilliyah) padahal sebagaimana ajaran Nabi Ibrahim yang merupakan nenek moyang bangsa Arab dan bangsa Yahudi serta ajaran Nabi Musa terhadap kaum Yahudi, Tuhan tidak boleh disembah dengan diserupakan dengan benda atau makhluk apapun dan tidak memiliki perantara untuk menyembahnya serta tunggal tidak ada yang menyerupainya dan tidak beranak dan diperanakkan (Surat Al Ikhlas dalam Al-Qur'an) . Ka'bah akhirnya dibersihkan dari patung patung ketika Nabi Muhammad mebebaskan kota Mekkah tanpa pertumpahan darah.

Selanjutnya bangunan ini diurus dan dipelihara oleh Bani Sya'ibah sebagai pemegang kunci ka'bah dan administrasi serta pelayanan haji diatur oleh pemerintahan baik pemerintahan khalifah Abu Bakar, Umar bin Khattab, Utsman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, Muawwiyah bin Abu Sufyan, Dinasti Ummayyah, Dinasti Abbasiyyah, Dinasti Usmaniyah Turki, sampai saat ini yakni pemerintah kerajaan Arab Saudi yang bertindak sebagai pelayan dua kota suci, Mekkah dan Madinah.
User avatar
kagakmurtad2
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1399
Joined: Mon Sep 11, 2006 10:35 pm
Location: MONTREAL

Postby moslem » Wed Jan 31, 2007 3:56 pm

Bah, ka'bah adalah kuil hindu itu hanya imajinasi orang-2 yg nggak suka islam. Jadi logika yg dipakai oleh orang-2 ini, karena dika'bah banyak ditemukan patung-2 atau berhala maka dikait-kaitkanlah seolah ka'bah adalah milik hindu....

Ka'bah sebelum ditunjuknya Muhammad SAW sebagai rasul, dikuasai oleh pagan-2 arab sehingga wajar saja banyak patung-2 disitu.. karena kabah terbengkelai sejak era-era sesudah nabi Ibrahim atau Ismail..

Logika seperti ini saja koq repot-2 mikirnya....
User avatar
moslem
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 441
Joined: Fri Oct 13, 2006 3:13 pm
Location: antah berantah, small village

kabah

Postby pod-rock » Thu Feb 01, 2007 7:31 am

Ini diambil dari beberapa sumber, utamanya antara lain dari Prophet of Doom, dll

Pertama-tama, Kabah adalah (sebelum islam) tempat patung2 disimpan didalamnya oleh para penyembah berhala, dan pemelihara kabah (kuncennya) menjadi kaya raya karena kaum pagan melakukan ritual2 ini. Muhammad ingin sekali menguasai kabah, tapi dia perlu “suatu cerita” utk menyambungkan islamnya dg kabah sekaligus juga suatu cerita agar kaum yahudi diMekah termakan juga oleh ‘islamnya’ itu sebabnya ia berusaha memasukkan kisah2 alkitab yg sudah dia pelintir, lalu dihubungkan ke kabah, agar dia dapat dg ‘sah’ secara ‘agama’ dia utk mendominasi Kabah.

1. Penjiplakan kisah2 alkitab

Oleh karena itu, sejauh ini Quran dan Hadis menunjukkan bahwa Muhammad agak kurang pintar, dan tuhannya tidak banyak menolong. Dg begitu banyak kekurangan kreativitas dan inspirasi, Muhammad berpaling pada agama monoteis terbaik yg paling rapi terdokumentasi saat itu, Judaisme, untuk membuat pencarian pribadinya terdengar saleh. So far so good. Islam merampas ide2, ucapan, nama2, karakter2 dan kejadian2 orang yahudi. Muhammad melukiskan diri sendiri seakan sebagai nabi yg menjadi rekan sejawat nabi2 dalam kitab yahudi, sebagai pemeran utama dalam sebuah awal pentas. Dia membuat Allah dg meniru peran Yahweh. Dia mengganti orang2 yahudi dg orang2 arab dan mulai menceritakan kisah2 Bible. Tapi karena buta huruf dan dia juga tahu cerita ini dg mendengar dari kerabat dan penduduk sekitar maka dia menceritakannya terbalik-balik.

Orang2 yahudi semua menertawainya. Bukannya menerima nabi yg mengiklankan dirinya sendiri ini, mereka malah mengejeknya karena menceritakan kisah buatan yg diambil dari kisah kitab2 mereka yg diubah. Tapi orang yg bercita-cita menjadi tiran ini tidak pernah mengaku salah. Bukannya mengoreksi kisah buatannya, Muhammad malah mengklaim supremasi. Katanya, “Jika kamu menolak pesanku, kamu akan mati.” Dia menjadi berani karena belakangan punya para militan yg akhirnya bisa dia perintah, dia lebih pelintir lagi kisah2 agar usahanya utk terlihat kenabi-nabian berhasil. Kisah2 Bible diaduk-aduk sedemikian sehingga menjadi tidak pas lagi baik dalam konteks waktu maupun tempat terjadinya kisah tsb. Orang2 yahudi, dalam usaha utk membela kitabnya, tambah mengejek lagi pada Muhammad. Dg sangat marah, sang utusan Allah membalas, menyebut mereka keledai, monyet dan babi. Dia menyuruh para pengikutnya utk “membunuh setiap yahudi”. Dia akan tunjukkan siapa yg benar dan siapa yg salah. Dia akan tunjukkan siapa yg Tuhan dan siapa yg bukan.

2. Penciptaan Kabah

Cerita Adam dan Kabah yg dibangun berulang2:

Penting sekali bagi Muhammad, dg begitu juga bagi islam, utk menempatkan Adam di Mekah. Apa ada tempat yg lebih penting lagi? “Allah mengirim Batu surga ketempat dimana Kabah ada saat ini. Adam terus mengelilinginya hingga Allah mengirim air bah.” Utk membuat Kabahnya kaum pagan yg tak berarti seakan-akan berasal dari tuhan dan penting, dan utk membuat batu yg melambangkan patung paling senior dari semua tuhan2 itu keliatan seakan-akan kepunyaan Islam, dibuat cerita Allah mengirim Adam ke Kabah dan memberinya batu Hitam. Bahkan Adam mengelilinginya seperti muslim yg taat ribuan tahun kemudian, ini menolong utk membenarkan ritual islam. Muhammad bukan saja nabi paling buruk, tapi dia juga pembohong yg paling jelas kelihatan sedunia

Tabari I:294 “Waktu Allah melihat ketelanjangan Adam dan Hawa, dia memerintahkan Adam utk memotong biri2 jantan dari 8 pasang hewan kecil yg dia turunkan dari surga. Adam mengambil woolnya dan Hawa menggulungnya. Dia dan Hawa lalu merajutnya. Adam membuat mantel utknya dan pakaian serta kerudung utk Hawa. Mereka memakai pakaian itu. Kemudian Allah menunjukan diri pada Adam, “Aku punya batas2 keramat sekitar singgasanaku. Pergilah dan bangun sebuah Kabah utkku disana.”

Dalam cerita sebelumnya pakaian mereka disediakan Allah, tapi kali ini pakaiannya tidak disediakan oleh Allah, ataupun dibuat dari daun. Dan utk menggulung dan merajut wool, orang perlu roda penggulung dan alat rajut. Apa Hawa menciptakan ini? Dan ngomong2 ttg Hawa; dalam cara islam yg sungguh2 kita dibuat percaya bahwa dia dibuat dg memakai kerudung. Adam membuatkannya walaupun mereka adalah Cuma 2 orang manusia satu2nya didunia. Dia menyembunyikan aurat dari siapa dg memakai kerudung?

“Adam berkata, “Lord, Bagaimana aku dapat membangun sebuah Kabah? Aku tidak punya kekuatan, dan aku tidak tahu bagaimana.” (Hawa tahu bagaimana membuat roda penggulung dan alat rajut dari nol, tapi Adam tidak dapat menumpuk-numpuk Batu. Padahal muslim bilang tuhan membuat wanita lebih **** dari pria.) “Jadi Allah memilih seorang malaikat utk membantunya dan dia pergi bersamanya ke Mekah.” Malaikat2, kita diberitahu dalam hadits, tidaklah lebih pintar dari Adam. Sekarang mereka jadi petunjuk jalan dan kontraktor bangunan.

Tabari I:294 “Adam membangun Kabah dgn material dari 5 gunung: Gunung Sinai, Gunung Olives, Gunung Lebann dan al-Judi. Dia membangun fondasinya dg material dari gunung Hira dekat Mekah. Ketika dia selesai dg konstruksinya, malaikat pergi dgnya ke Arafat. Dia tunjukan padanya semua ritual yg berhubungan dg ibadah haji yg dilakukan orang2 muslim sekarang. Kemudian dia pergi dgnya ke Mekah dan Adam memutari Kabah itu selama satu minggu. Kembali ke tanah India, dia mati diatas Gunung Nudh.” Taruhan bahwa jika para arkeologi memeriksa batu2 dari Kabah, mereka tidak akan menemukan bukti bahwa batu2 itu datang dari tempat2 jauh atau bahwa pembangunannya dilakukan tahun 4000 SM, tapi mana mau kerajaan arab membiarkan kabahnya diteliti, nanti ketahuan bohongnya. Tapi kebohongan raksasa ini bukan tanpa manfaat. Kita sampai pada motivasi dibelakang dongeng ini: Upacara dan ritual dari islam yg mereka adaptasi dan perintahkan oleh Muhammad.

Herannya, menurut hadits berikut malah Kabah telah dibangun sebelum adam kesana. Menurut Kalifah ketiga, Umar: Tabari I:295 “Waktu Adam di India Allah menampakan diri padanya bahwa dia harus melakukan ziarah haji ke Kabahnya.” Seakan akan Kabah ini telah ada sebelumnya dan tidak perlu dibangun dulu Kabahnya dg batu2 dari empat gunung. Kemudian, “Akhirnya, dia mencapai Kabah itu. Dia telah memutarinya dan telah melakukan semua upacara ibadah haji. Dia ingin kembali ke India. Waktu dia sampai pada jalan pegunungan di Arafat, (tempat dimana Muhammad mengucapkan khotbah terakhirnya) para malaikat menemuinya dan berkata, “kamu telah melakukan ibadah haji dg sempurna.” Hal ini mengejutkannya. Waktu para malaikat melihat keterkejutannya mereka berkata, “Adam, kita telah melakukan ziarah ke Kabah ini 2000 tahun sebelum kamu diciptakan. Dan Adam merasa dihukum.” Okay, beritahu saya, kenapa para malaikat pergi ke Mekah utk memuja Allah jika Allah tinggalnya di surga?

Legenda mengenai Kabah sangat penting bagi Islam. Jika itu tidak masuk akal, maka tidak masuk akal juga agamanya. Tabari I:293 “Allah menemukan Kabah bersama dg Adam. Kepala Adam masih disurga sementara kakinya dibumi. Para malaikat takut hingga ukurannya dikurangi sampai menjadi 60 cubits (30 meter). Adam sedih karena dia kehilangan lagu2 malaikat. Dia mengeluh, dan Allah bilang, “Adam, aku turunkan sebuah Kabah bagimu utk kamu putari, seperti singgasana saya diputari.” Adam datang keKabah itu, dan dia beserta nabi2 sesudah dia memutarinya.” Dalam cerita ini kita punya Kabah yg dibangun disurga dan juga yg dibangun bersama dg Adam dan Allah. Yg manapun juga ceritanya, mengherankan sekali tuhannya islam mau mengaku membangun sesuatu yg sangat kasar dan jelek.

Pengecilan Adam adalah dongeng. Juga padang pasir yg tercipta diantara langkah kakinya dan perkampungan yg muncul dari bekas jejakan kakinya. Jadi kapankah dunia buatan islam ini berakhir dan dunia nyata mulai? Kapan kita keluar dari fiksi dan masuk kedalam nonfiksi? Kita katakan dg cara lain, Dapatkah kamu mempercayai seseorang yg rela mendasarkan agamanya pada cerita2 yg sangat tidak meyakinkan? Jika dia harus menipu kita utk membuat seakan-akan Kabah pantas utk disembah, dapatkah?

Tabari I:294 “Waktu ukuran adam dikurangi jadi 60 cubit, dia mulai bicara, “Tuhanku! Aku adalah pemelihara Kabahmu, aku tidak punya tuhan lain selain Kamu utk melindungiku. Disurga aku punya banyak makanan dan dapat tinggal dimana saja yg kuinginkan. Tapi kemudian Kamu menurunkan aku di gunung ini. Disana aku biasa mendengar suara2 malaikat dan melihat mereka berkumpul pada singgasanamu dan menikmati wangi surga. Kemudian kamu potong aku dari semua ini.”

Semua yg terhubung dg ibadah haji berasal dari sumber asli kaum Pagan. Tidak ada yg berasal dari kitab subi. Muhammad tahu itu, tapi dia begitu maksa utk memberi kesan ibadah haji sebuah kesan mulia. Karirnya tergantung pada ini. Dan kalau2 kita lupa, kita sedang memeriksa kejujurannya, dalam versi ini Adam kembali ke India setelah seminggu memutari kabah. Terakhir kita diberitahu bahwa dia terus memutari kabah hingga ada/datang air bah, tapi sekarang katanya Cuma seminggu.

Tabari I:298 “Batu hitam yg aslinya lebih putih dari salju dibawa oleh Adam bersama dg tongkatnya musa. Itu dibuat dari belukar di surga, yg seperti juga Musa, tingginya 10 cubit (5 meter). Dan juga dari resin wewangian (myrrh) dan bumbu2. Kemudian anvil, mallet dan tong ditunjukkan padanya. Ketika Adam diturunkan ke gunung, dia melihat sebuah batang besi digunung. Benda pertama yg dia buat dari besi itu adalah pisau panjang (disebut juga pedang). Kemudian dia membuat oven, yg diwarisi oleh nuh dan yg merebus penghukuman di India. Waktu Adam jatuh, kepalanya membentur surga, hasilnya, dia menjadi botak dan menurunkan kebotakan itu pada anak2nya.”

Apa yg dilakukan sebuah Batu disurga? Jika seseorang boleh mengambil sesuatu, bukankah mereka akan mengambil barang yg berguna dibanding dg sebuah batu? Tapi sementara batu itu tidak berarti apa2 bagi Adam, tapi sangatlah berguna bagi Muhammad. Dia mengubah sebuah meteorit Mekah menjadi tuhan pencipta alam. Tapi Batunya Allah ini hitam. Bagaimana dan kenapa putih saljunya berubah jadi jelek begini? Muhammad bilang, “Batu itu berubah jadi hitam karena disentuh oleh perempuan yg sedang menstruasi.”

Tabari I:303 “Ketika kami duduk dimesjid, Mujhid berkata, “kalian lihat ini.” Jawabku, “maksudmu batu itu.” Dia bilang, “Kau sebut itu batu.” Kataku, “bukankah itu batu.” Dia bilang, “Aku diberitahu oleh Abdallah bin Abbas bahwa itu adalah batu putih yg Adam ambil dari surga utk menyeka airmatanya, airmata yg tidak berhenti mengucur selama 2000 tahun.” Kataku, “Kenapa dan bagaimana itu berubah jadi hitam.” Jawabnya, “Perempuan yg menstruasi menyentuhnya dijaman Jahiliyyah.” Taraf penghargaan Muhammad terhadap batu Allah sama dengan taraf penilaian dia yg tidak menghargai perempuan menstruasi. Imannya berhasil menghubungkan kedua hal ini bersama-sama.

Ada pertanyaan. Jika Musa tingginya 5 meter, bagaimana dia bisa masuk menjadi bagian dari keluarga Pharaoh? Dan terakhir, gimana bisa kepalanya adam membentur surga ketika jatuh, apa surga lebih rendah dari kepalanya? Mungkin ini sebuah petunjuk. Muhammad memberitahu kita sesuatu mengenai Allah dan lokasi dari surga islamnya yaitu “dibawah”.

“Kamu akan tinggal disana, Adam, sepanjang hidupmu. Kemudian bangsa2, generasi2 dan nabi2 dari anak2mu akan tinggal disana, satu bangsa pada bangsa lain.” Menemukan penipuannya merupakan cara lain utk memastikan apakah seseorang pantas menjadi pendiri sebuah agama. Tidak ada jejak2 permanen bekas peninggalan di Mekah sebelum abad ke-6, apalagi sebuah bangsa. Tergantung apa anda percaya Musa atau Muhammad, Adam meninggalkan taman 6000 s/d 7500 tahun lalu. Ini berarti meleset 4500 tahun. Semakin keras Muhammad berusaha membuat Mekah dan Kabah keliatan dapat dipercaya dan religius, semakin berkuranglah kepercayaan dan religiusnya.

“Dia memerintahkan Adam utk pergi ke Kabah Keramat yg diturunkan kebumi untuk nya, (Katanya dibangun/dibuat Adam dgn batu2 dari 4 gunung?) dan utk mengelilinginya, seperti yg biasa dia lihat para malaikat mengelilingi singgasana Allah. Kabah keramat adalah satu batu (batu hitam) aku diberitahu. Kabah diturunkan menjadi satu batu.” Dua kalimat terakhir memastikan sesuatu yang oleh muslim secara heboh disangkal. Sebuah “Rumah” adalah sebuah tempat dimana orang tinggal. Tidak seperti kuil, yaitu tempat orang memuja. Rumah Allah adalah batu. Kebanyakan tuhan2 pagan dikhayalkan oleh para pembuatnya menjelma menjadi patung yg mewakili tuhan2 tersebut. Allah tidak berbeda dalam hal ini.

3. Menghubung-hubungkan Abraham dgn islam dan kabah

Sekarang yg diperlukan Cuma menghubungkan Kabah ke Abraham jadi dia bisa membuat hubungan antara Islam dan Bible Yahudi masuk akal. Dg penyontekkan Bible, dia jadi punya agama sendiri. Tabari I:293 “Batu itu diangkat hingga Allah mengirim Abraham utk membangun kembali Kabahnya. Ini sungguh2 dari perkataan Allah, “Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah.” Quran 22:26 Muhammad sangat gampang ditebak, seperti matahari terbit.

Kamu mungkin memperhatikan kata ‘kembali’ setelah kata membangun. Dalam kisah ini Allah membangun sendiri Kabah. Kemudian dibangun oleh Adam. Sekarang kita diberitahu bahwa Abraham membangunnya. Jadi saya tanya: Berapa kalikah seorang nabi diijinkan utk mengkontradiksi perkataannya sendiri sampai dia tidak lagi dapat disebut nabi?

Tabari II:69 “Sesudah Ismael dan Ishak lahir, Allah memerintahkan Abraham utk membangun sebuah Kabah baginya yg mana disitu DIA AKAN DISEMBAH dan NAMANYA DISEBUT-SEBUT.”

Harusnya Kabah ini bukan Kabah yg telah dibangun Allah disurga, bukan yg Adam bangun, bukan yg Seth (anak Nuh) bangun, dan bukan yg Nuh putari sesudah Allah mengangkatnya dari air Bah.

“Abraham tidak tahu dimana tepatnya utk membangun Kabah, karena Allah tidak menjelaskan, dan dia merasa tidak senang dg masalah ini.” Para Cendekiawan bilang bahwa Allah mengirim Sakinah padanya (sebuah contekan dari Shekhinah Yahudi “keberadaan dari Yahweh”) utk menunjukkannya dimana harus dibangun Kabah. “Sakinah mendatangi Abraham, yg juga ditemani istrinya Hagar (Hagar tidak pernah menjadi istri Abraham, dan muslim tahu itu) dan anaknya Ismael, yg masih kecil”

Tabari II:70 “Abraham diperintahkan utk membangun tepat dimana Sakinah beristirahat. Ketika hampir selesai kecuali tinggal satu batu lagi (tebak batu apa???) sang anak pergi utk membangun hal lain. Tapi Abraham bilang “tidak, aku masih butuh satu batu, jadi aku masih memerlukanmu.” Jadi sang anak mencari-cari dan dia temukan satu dibawanya pada Abraham. Tapi Abraham sudah memasang Batu Hitam ditempatnya. Dia bilang, “Ayah, siapa yg bawa batu ini.” Abraham menjawab, “Gabriel yg membawanya dari surga.” Lalu keduanya menyelesaikannya.” Dan Saya bersumpah, sebelumnya Muhammad bilang batu itu dibawa kebumi oleh Adam (Tabari I:298), Apa waktu itu dia berbohong, atau sekarang?

Versi kedua adalah sbb: Ini dari Ali: “Ketika membangunnya dia dia pergi dan meninggalkan Hagar serta Ismail. Ismail menjadi sangat haus. Hagar mendaki Safa utk mencari air tapi tidak ada. Kemudian dia pergi ke Marwah, tapi juga tidak ada. Kemudian dia kembali ke Safa dan mencari-cari tapi tidak melihat Ismail. Setelah mencari sebanyak 7 kali tanpa hasil dia berkata, “Ismail, kau telah mati ditempat yg tak bisa aku lihat.” Anda mungkin bertanya-tanya kenapa dia mencari air dipuncak gunung2 gersang bukannya dilembah yg ada oasis. Kenapa dia melakukan ini sebanyak 7 kali, jawabannya adalah Islam. Muhammad perlu membuat ritual haji seakan religius. Bahkan saat ini muslim perlu lari diantara gunung2 ini 7 kali. Ini menjelaskannya.

Tapi, ada masalahnya adalah Abraham harusnya menjadi Bapak Islam. Dalam hadits ini dia tidak melakukan ritual apapun. Dia Cuma membangun Kabah lagi, lagi, lagi dan lagi dan lalu cabut pergi. Dan yg melakukan ritual adalah Hagar, dg meninggalkan anak satu-satunya dipadang pasir (seperti yg dilakukan ibunya muhammad).

Dalam versi berikut, kita diberitahu, Abraham dan Ismail pergi ke Mekah. Mereka mengambil peralatan utk membangun tanpa tahu dimana akan dibangunnya. Jadi Allah mengirim binatang yg bersaya dan berkepala ular. Binatang itu menyisir daerah sekitar Kabah utk membersihkannya bagi fondasi dari Kabah asli. Bukan pada fondasinya, ataupun utk melihat fondasinya, tapi utk membangun fondasi dari Kabah yg asli. “ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah” Q 22:26

Karena tiga versi yg bertentangan saja belum cukup: Tabari II:71 “Allah memerintahkan Abraham utk membangun Kabah dan memanggil umat manusia melakukan ibadah Haji. Dia meninggalkan Syria dg anaknya Ismael dan ibunya Hagar. Allah mengirim Sakinah yg mempunyai kuasa khotbah. Abraham mengikutinya hingga Mekah. Ketika sampai ketempat tsb, Sakinah berputar-putar dan bilang pada Abraham, “Bangun diatasku! Bangun diatasku!” (Rumah Allah dibangun diatas seekor ular! He he). Abraham mendirikan fondasi dan membangun Kabah, bekerja bersama Ismail hingga mereka sampai pada batu penjuru. Abraham berkata, “O anakku, cari aku batu utk aku pasang disini sebagai tanda bagi orang2.” Dia memberinya sebuah batu, tapi Abraham tidak menyukai batu itu. Ketika Ismael kembali sebuah batu penjuru telah dibawa dan dipasang.” Setelah gagal dalam matematik, sains dan sejarah, kini islam gagal dalam arsitektur. Batu penjuru adalah batu yg pertama dipasang, bukan yg terakhir. Dan biasanya batu penjuru itu besar dan kotak. Batu allahi ni kecil dan oval. Tapi, ini bukan tidak disengaja, dalam bible kenabian yesus disebut sebagai “batu penjuru” dan kalian kan tahu siapa yg sangat ingin disebut nabi sepertinya?

Bagaimana caranya Abraham memanggil umat manusia ketempat ini? Lembah ini tidak berpenghuni. Berada ditengah2 padang pasir. Pemukiman pertama belum lagi ada utk 2500 tahun kemudian. Lagian, Abrahamnya islam Cuma menumpuk batu2 kasar yg diambil dari padang pasir. Tidak lama juga pasti runtuh.

Mungkin versi ke-5 ini lebih rasional. Setelah menyunat Hagar : dalam Tabari II:72 “Sarah berkata, ‘dia (hagar) tidak akan tinggal dalam kota yg sama dgku.’ Jadi Allah menyuruh Abraham utk pergi ke Mekah, dimana belum ada Kabah disana saat itu. Dia bawa Hagar dan anaknya dan tinggal disana. Allah menunjukkan pada Abraham tempat utk membangun Kabah. Ketika mereka sampai Mekah, tidak ada apapun disana kecuali sebatang pohon Akasia.” Jika ini benar, berarti cerita Muhammad sebelumnya bohong. “Kabah saat itu barulah berbentuk bukit tanah merah. Ketika selesai, Abraham kembali ke Syria. Gabriel menggali air Zam-zam dg tumitnya utk Ismael.” Yg dapat saya perkirakan adalah baik itu Muhammad maupun Allah tidak punya ide yg konsisten mengenai “gimana caranya Kabah bisa ada disana”. Penjelasan2 yg kacau ini dilanjutkan dg mungkin sekitar selusin lagi keterangan2 yg serupa. Sepertinya jika muslim berpikir bahwa kebenaran dapat ditemukan dalam sebuah tumpukan kebohongan, jika tumpukan kebohongan itu cukup besar.

Seperti kalian lihat, banyak versi dari hadits yg menceritakan pembangunan Kabah oleh Adam dan banyak versi juga yg dibangun oleh Abraham, sepertinya setelah Kabah diberitakan diturunkan dari surga, tapi kemudian diberitakan dibangun, lalu dibangun lagi, lalu dibangun lagi, lalu dibangun lagi, terus dan terus berulang-ulang kali, hingga mungkin jika tiap satu kali pembangunan kabah, kabah2 itu ditumpuk, akan sama tingginya dg gedung pencakar langit. Muhammad tidak konsisten dg ceritanya, kenapa? Karena dia menceritakannya acak selama 20an tahun, tentu saja dia tidak ingat apa yg pernah dia ceritakan bertahun2 lalu mengenai topik yg sama, hingga yg keluar dari mulutnya saat itu berbeda meskipun topiknya sama. Ini ciri dari pembohong, mereka tidak ingat hal sama yg telah mereka ceritakan.

Jadi dg “PEMBENARAN” ini, dia telah merangkul mereka yg kristen sekaligus juga penyembah berhala/kabah (yg ada didalam kabah) dan sekaligus juga menguasai Kabah, yg saat itu dapat menghasilkan banyak uang bagi pemegang kunci (penguasa kabah).

Selama fase ‘pemerintahan’ Muhammad di Mekah, dia ingin sukunya meninggalkan semua tuhan2 Kabah kecuali Allah, pujaan yg ‘memanggilnya’ utk menjadi nabinya. Dalam versi ini Muhammad berkata bahwa patung2 yg lebih rendah harus pergi agar ‘patungnya’, dan sang utusan dari ‘patungnya’, dapat menguasai Perusahaan Kabah Inc, sebuah penipuan religius kampungan berskala kota, kuasa dan kekayaan yg Muhammad dambakan yg mengalir kekantung mereka yg menguasai rumah Allah ini. Jadi Muhammad rela menipu kaum kerabatnya utk mendapat hal tidak adil ini atas mereka demi keuntungan materi. Nabi Islam mengambil untung dari penipuan.

Sorry ini diluar topic, tapi ga ada salahnya dibaca, karena berhubungan dg pembenaran pembuatan islam itu sendiri:

Kenapa hari jum’at penting bagi islam:

Tabari I:282 “Rasul berkata, “Jum’at adalah harinya tuhan. Pada hari jum’at, Adam diciptakan dan turun ke bumi. Lamanya Adam dan Hawa tinggal di Surga adalah sekitar 5 jam.” Seperti biasa, Muhammad punya alasan utk memikul kritik akan kisah yg dibawakannya ini. Jum’at adalah penting. Muhammad dan pengikutnya telah memperhatikan hari Sabbath orang Yahudi dan berdoa menghadap Bait Allah di Jerusalem. (kelihatannya alamiah, mereka mengambil segalanya dari orang yahudi). Tapi akhirnya orang2 yahudi di Yathrib, Medina sekarang, sering mengejek sang utusan. Jadi Muhammad memutuskan utk membedakan Islamnya dari agama para pengejeknya. Sabtu adalah milik mereka, Minggu sudah ada yg ambil ia dengar tentang sesuatu hal mengenai “kebangkitan” dari orang nasrani. Jadi Jum’atlah hari utk Tuhannya. Yg dia butuhkan sekarang Cuma alasan, dan alasannya adalah yg diatas tadi.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby feodor fathon FF » Thu Feb 01, 2007 8:59 am

to podrock :

trus apa bantahan kalian ttg siapa yg membangun Kabah ??.... ada bukti atas bantahan ?
User avatar
feodor fathon FF
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby VISTA » Thu Feb 01, 2007 9:14 am

moslem wrote:Bah, ka'bah adalah kuil hindu itu hanya imajinasi orang-2 yg nggak suka islam. Jadi logika yg dipakai oleh orang-2 ini, karena dika'bah banyak ditemukan patung-2 atau berhala maka dikait-kaitkanlah seolah ka'bah adalah milik hindu....

Mungkin maksud kafir2 yg menganggap Ka'bah adalah Kuil Hindu...kafir Quraisy Jahiliyah agamanya Hindu kali yah...di Hindu emangnya ada Tuhan Latta, Uzza dll yah..? :roll:
VISTA
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 13
Joined: Fri Jan 12, 2007 11:07 am

Postby feodor fathon FF » Thu Feb 01, 2007 10:28 am

VISTA wrote:
moslem wrote:Bah, ka'bah adalah kuil hindu itu hanya imajinasi orang-2 yg nggak suka islam. Jadi logika yg dipakai oleh orang-2 ini, karena dika'bah banyak ditemukan patung-2 atau berhala maka dikait-kaitkanlah seolah ka'bah adalah milik hindu....

Mungkin maksud kafir2 yg menganggap Ka'bah adalah Kuil Hindu...kafir Quraisy Jahiliyah agamanya Hindu kali yah...di Hindu emangnya ada Tuhan Latta, Uzza dll yah..? :roll:

hmmm....
tapi kalo Kabah digunakan oleh agama-agama atau kepercayaan terkemudiannya setelah dibangun Ibrahim itu lain perkara ..

yang penting apa motif first builder ?? ... apakah pembangun pertama itu seorang hindu ?.... seorang Pagan ??..... atau apa ?
apalagi sekedar melihat kabah pada pre islamic age terlalu dekat waktunya ....

misal Borobudur ... siapa yg pertama kali membangun, agamanya apa dan apa motifnya atau fungsi bangunan tsb ??
kalo misalnya Borobudur pada usianya yg ke 100 tahun dipake orang kristen sbg gereja itukan bukan berarti sejarah awal motif pendirian borobudur dikesampingkan sbg sebuah kebenaran.
User avatar
feodor fathon FF
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Postby tongtong » Thu Feb 01, 2007 3:44 pm

siapapun yang membangun kabah, saya pikir kok aneh sekali ya, seperti kelakuan orang primitif yang menganut animisme, yang kalau sembahyang harus menghadap ke benda tertentu, kadang ke pohon, kadang ke batu, apakah memang jika menghadap ke selain kabah tidak bisa menemui allah? padahal menurut saya allah ada di mana2 dan bisa menerima kita sebagai umatnya pada semua sisi dunia ini.

bernahkah allah hanya nangkring di kabah doang?
tongtong
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3596
Joined: Wed Jan 24, 2007 10:52 am

Postby feodor fathon FF » Fri Feb 02, 2007 3:27 pm

tongtong wrote:siapapun yang membangun kabah, saya pikir kok aneh sekali ya, seperti kelakuan orang primitif yang menganut animisme, yang kalau sembahyang harus menghadap ke benda tertentu, kadang ke pohon, kadang ke batu, apakah memang jika menghadap ke selain kabah tidak bisa menemui allah? padahal menurut saya allah ada di mana2 dan bisa menerima kita sebagai umatnya pada semua sisi dunia ini.

bernahkah allah hanya nangkring di kabah doang?

oooh akhirnya lari ke situ toh ?..ha ha ha
ok dech saya jelasin ...tapi asli nih gak jadi mempermasalahkan siapa yg bangun ka'bah ??

perlu diketahui bahwa orang2 sudah ma'lum waktu itu bahwa Kabah adalah milik HAJAR, ISMAIL dan IBRAHIM
Ismail nikah sama penduduk Arab Asli (kawin campur) naah truuuuus turun temurun jadi penjaga dan pemelihara Ka'bah ...entah berapa ratus tahun hingga ke Nabi Muhammad SAW.
pada saat Islam berinteraksi dgn Yahudi dan Nasrani terjadi upaya2 mempersatukan agama-agama Allah.
karena banyak perselisihan dan beda pendapat dari mulai theologi, syariat dan kitab serta nubuatan yng meruncing antara Yahudi dan Nasrani maka IBARHIM dijadikan simbol Pemersatu.
IBRAHIM itu disepakati oleh Yahudi dan Nasrani sbg ORANG YANG LURUS.
harapan Nabi mempersatukan Yahudi dan nasrani dan bergabung mendakwahkan Kalimat Tuhan pada kaum kafir non ahli kitab tidak berhasil.
maka Nabi MUHAMMAD diperintahkan berlepas diri dari kekisruhan theologi mereka dan menjadi INDEPENDENT dgn statement Tuhan bahwa SIKAP ITU NANTINYA YANG AKAN DIRIDHOI.
maka KABAH sbg JEJAK IBRAHIM menjadi simbol yg pantas bagi DEKLARASI itu ...
maka kiblat dirubah yg tadinya ke yerusalem menjadi ke KABAH sbg SIMBOL AGAMA IBRAHIM YANG LURUS .

jadi menghadapkan wajah ke sana adalah DEKLARASI KEBERPIHAKAN KEPADA SOSOK YANG DIANGGAP LURUS OLEH KETIGA KELOMPOK AGAMA SAMAWI.

gitu de !
User avatar
feodor fathon FF
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5105
Joined: Thu Feb 23, 2006 2:26 pm
Location: INDONESIA

Next

Return to Quran & Hadist



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: efrata