. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

HUKUM BERJABAT TANGAN DENGAN WANITA

Seluk beluk ttg hak/kewajiban wanita, pernikahan, waris, bentuk2 pelecehan hak2 wanita dlm Islam dll.

Postby dreamtheater » Tue Nov 28, 2006 2:59 pm

Kwokwowkwowkwo... kartu mati neh simunafik! kebaca abis lo itu munafik! orang yang baca dari alur postingan juga ketahuan kalo lu munafik!!! sok suci tapi munafik! postingan lo semuanya kontradiksi goblokkk!!! Ngomongnya tehnologi sarung tangan mulu! kehabisan kata2 lo onta???

Kane munafik wrote: Fakta kalo sarung tangan kaga kepikiran untuk menyelesaukan masalah bersentuhan.

Nah sitolloll munafik ini sendiri ga pakai sarung tangan, berkoar2 ngomong soal sarung tangan! lu pikir ayat ini cuma dialamatkan kemuslimah yang berjilbab, memang iq lu cuma nangkring dikemunafikan albigot lu!

Ini ajaran aulo lu yang dibahas masih jelas dongokkk!!!

1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)


Lu bisa baca lagi ga? baca dong dongokkkk... kata2 itu tidak saja untuk muslimah, bahkan untuk muslimin, bisa diartikan muslimah adalah objek yang pasif dan muslimin subjek yang aktif!

Hoy munaffikk... fakta yang ini lu hindarinkan kalo lu pegangan tangan ama mantan2 dan bokin lo??? ga usah berbla..bla..bla.. lah manusia munafik sok suci!, makanya gw bilang gw sih ga nuduhlu melakukan sex diluar nikah, sixth sense gw sih.. ehemm.. ehem... duh lagi macet nih...

Dan lontong, pernahkah lo kedokter wanita? keprofesi2 yang wanita bekerja namun tidak menggunakan sarung tangan? lantas sudahkah elo mengatakan.. mmm maaf bu dokter, mmm maaf yah mbak, tolong pakai sarung tangan dulu! Sudah lu amalkan ga perintah aulo lu itu lontongg???

Manusia munafik kane wrote: Kaga lah, saya berpikiran luas seh, bukan berkisar sentuhan fisik ala kubangan.

nah manusia munafikkk, sedangkan lo sudah tahu dengan tanpa sarung tangan resiko kontak kulit/ fisik langsung terjadi, kenapa manusia munafikk sok suci seperti lu ga pakai sarung tangan? kan lo islam kaffah??? sekarang lu ngomong berfikir luas tadinya lo ngomong sarung tangan, dan aulo menyatakan! wah kacau bangat neh bocah! waduh jangan2 gw reply2an ama anak ingusan!
Kelihatan banget ego munafikk lu yang cuma menjadikan wanita objek! lu bisa omong muslimah pakai sarung tangan, tapi kenapa ga elu dulu yang memulai! katanya hak wanita sama dgn pria dimata aulo? apa gw salah pengertian kalo ternyata wanita islam kodratnya cuma dibawah pria islam???

Tapi sudahlah, dulu sih gw kiralu islam moderat, tapi ga tahunya golongan islam munafik...!!!

ga usah sok sucilah... intropeksi diri lo sendiri munaffikk!!! kalo ga lu instropeksi bareng mantan2 lo ama bokin lo! demi aulo gw cuma tatap2an doang, sumpah mati demi firman muhammad, no kiss, no hold apalagi astafirullah making love!!! (Kane manusia munafik)!!!! MUNAFIKKKK!!!!
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby Kane » Tue Nov 28, 2006 3:29 pm

dreamtheater wrote:Kwokwowkwowkwo... kartu mati neh simunafik! kebaca abis lo itu munafik! orang yang baca dari alur postingan juga ketahuan kalo lu munafik!!! sok suci tapi munafik! postingan lo semuanya kontradiksi goblokkk!!! Ngomongnya tehnologi sarung tangan mulu! kehabisan kata2 lo onta???


Kehabisan kata2 dari mana kubangan?. Apanya yang sok suci?, apanya yang kontradiksi?, kalo omongan kebun binatang anda emang banyak kubangannya.

dreamtheater wrote:Nah sitolloll munafik ini sendiri ga pakai sarung tangan, berkoar2 ngomong soal sarung tangan! lu pikir ayat ini cuma dialamatkan kemuslimah yang berjilbab, memang iq lu cuma nangkring dikemunafikan albigot lu!


Anda salah ngarti kubangan tolol, yang anda ributin kan bekerja yang tangannya bersentuhan, ya kalo suseh takut nyentuh ya pakailan telknologi sarung, bukan pake binatang kubangan.

Iq nangkring di kemunafikan?, asal tuduh neh..., kebanyakan make iq tapi cuma bisa dipake gaul di kubangan.

dreamtheater wrote:Ini ajaran aulo lu yang dibahas masih jelas dongokkk!!!


Tuh kan pake bahasa kubangan ala babi, ngok... ngok... ngok...

dreamtheater wrote:1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)


Lu bisa baca lagi ga? baca dong dongokkkk... kata2 itu tidak saja untuk muslimah, bahkan untuk muslimin, bisa diartikan muslimah adalah objek yang pasif dan muslimin subjek yang aktif!


Heh kubangan dongok ala babi, baca lagi post anda sebelumnya, anda yang berkoar2 ngeributin muslimah yang hidup sekarang, ngok... ngok... tau diri dong...

dreamtheater wrote:Hoy munaffikk... fakta yang ini lu hindarinkan kalo lu pegangan tangan ama mantan2 dan bokin lo??? ga usah berbla..bla..bla.. lah manusia munafik sok suci!, makanya gw bilang gw sih ga nuduhlu melakukan sex diluar nikah, sixth sense gw sih.. ehemm.. ehem... duh lagi macet nih...


Yah neh babi suci ngeributin nya berubah2, anda ini ngeributin hadistnya untuk semua, ato muslimah yang didunia kerja, ato ngeributin pribadi saya?, jangan plin plan dong kayak kubangan lage horny...

dreamtheater wrote:Dan lontong, pernahkah lo kedokter wanita? keprofesi2 yang wanita bekerja namun tidak menggunakan sarung tangan? lantas sudahkah elo mengatakan.. mmm maaf bu dokter, mmm maaf yah mbak, tolong pakai sarung tangan dulu! Sudah lu amalkan ga perintah aulo lu itu lontongg???


Alhamdulillah dari dulu tuh dokter yang nanganinya laki2, kalo dokter gigi cewek tapi pake sarung tangan, dokter wanita waktu dulu anak2, sekarang alhamdulillah belom pernah sakit yang repot terus pusing mikirin bersentuhan fisik ala kubangan.

Udah dibilangin, kalo mau ikutin silahkan, tidak juga silahkan, sebagian yang mengikuti memakai sarung tangan kubangan dongok kaga ngarti2, orang kaya yah?, kurangin makan babinya yah...

dreamtheater wrote:nah manusia munafikkk, sedangkan lo sudah tahu dengan tanpa sarung tangan resiko kontak kulit/ fisik langsung terjadi, kenapa manusia munafikk sok suci seperti lu ga pakai sarung tangan? kan lo islam kaffah??? sekarang lu ngomong berfikir luas tadinya lo ngomong sarung tangan, dan aulo menyatakan! wah kacau bangat neh bocah! waduh jangan2 gw reply2an ama anak ingusan!
Kelihatan banget ego munafikk lu yang cuma menjadikan wanita objek! lu bisa omong muslimah pakai sarung tangan, tapi [u]kenapa ga elu dulu yang memulai! katanya hak wanita sama dgn pria dimata aulo? apa gw salah pengertian kalo ternyata wanita islam kodratnya cuma dibawah pria islam???


heh orang tua ingusan kubangan, kalo memang ingin bersentuhan lewat salaman, salaman lah dari jauh, kalo bersentuh2an karena memang tidak ada niat untuk itu tetapi dikarenakan keadaan, tetapi masih berbaju dan tidak kayak dikubangan, kenap tidak.

Bocah tua nakal neh, kaga ngarti maunya nuduh orang, diet yah...

dreamtheater wrote:Tapi sudahlah, dulu sih gw kiralu islam moderat, tapi ga tahunya golongan islam munafik...!!!


Iya, dulu juga saya pikir anda bukan petugas kebun binatang, tapi ga taunya doyan kubangan.

dreamtheater wrote:ga usah sok sucilah... intropeksi diri lo sendiri munaffikk!!! kalo ga lu instropeksi bareng mantan2 lo ama bokin lo! demi aulo gw cuma tatap2an doang, sumpah mati demi firman muhammad, no kiss, no hold apalagi astafirullah making love!!! (Kane manusia munafik)!!!! MUNAFIKKKK!!!!


Bagus kalo gitu, berarti anda bukan doyan hidup ala kubangan.

Lain kali berpikir dulu sebelum ngomongin aneka binatang yah, dan jangan sok tau ttg orang lain, begitu...

Udha bersih2nya?
User avatar
Kane
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1619
Joined: Thu Jul 27, 2006 2:48 pm
Location: Bandung, Indonesia

Postby ibnu_ramlee » Tue Nov 28, 2006 4:43 pm

Mungkin dari komentar2 kasar yang diberikan bung dreamteather tadi akan semakin menunjukkan pada kita kesalahpaham2 beliau tentang Ayat2 Qur'an dan Hadits2 Rasulullah (Ini bisa dipahami karena tolok ukur awal mereka dalam berpikir dan bertindak adalah kebencian pada Islam.)

Sehingga tidak heran akan banyak ditemukan tafsiran2 ngawur tanpa mau merujuk pada makna sebenarnya dari Ayat dan Hadits2 Nabi.

Bung dreamteather .. kami Muslim bukannya orang2 suk suci, namun hanyalah orang2 yg sedang berusaha dalam upaya bertahap2 untuk mencapai derajat Ihsan guna menuju Islam yang kaffah.

Jadi tolong, deh .. jangan hina kekurangan2 kami Muslim dalam upaya2 menuju ke-kaffah-an itu sendiri. Alhamdulillah sejak saja mengikuti pengajian2, saya mulai memahami Islam dengan lebih jernih dan lurus. Sekarang udah banyak koq Akhwat2 Muslimah yg sudah paham tentang konsep berjabat tangan dengan lelaki non-mahrom tersebut.

Saat inipun 'Ulama2 dan Da'i2 sedang dalam usaha mensosialisasikan hal tersebut, dan Alhamdulillah sudah mulai nampak hasilnya. Baik di kampus2, sekolah2, dan kantor2 mulai banyak Akhwat2 muslimah yg menutup aurat dengan baik, dan tentu saja memahami Haram-nya berjabat tangan dgn lelaki non-mahrom (Jadi kalo udah sama2 paham, klop..khan..? cukup salam dengan isyarat saja, tanpa mesti bersentuhan).

Terlepas dari itu, diri saya pun sedang berusaha menuju hal tersebut, karena..jujur.. kendala2 tentu akan selalu ada. Alhamdulillah di kampus saya sendiri teman2 saya yg kristen dan budha (chinesse) sudah saya beri kepahaman sedikit2 dan syukur sekali mereka pun bisa menerima, dan tentunya menghargai konsep yang saya kedepankan. Ini juga merupakan salah satu langkah da'wah akhlaq saya buat rekan2 non muslim yg akhirnya mereka juga mulai suka bertanya banyak ttg Islam. Mudah2 an menjadi jalan hidayah.

Jadi .. kalo mas dreamteather kurang jelas silakan bertanya lagi..sesuai topik yg udah ada sekarang .. Jangan lagi beralih ke topik babi dan kubangan ..nggak baik kata-kata tersebut.
Bung Kane, juga, jangan dibalas manggil babi juga dunk ... :) biarkan diskusi ini berjalan asyik tanpa adanya babi dan kubangan.
User avatar
ibnu_ramlee
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 131
Joined: Sun Nov 12, 2006 2:00 pm
Location: Indonesia

Postby dreamtheater » Tue Nov 28, 2006 5:16 pm

Kane wrote:
dreamtheater wrote:Kwokwowkwowkwo... kartu mati neh simunafik! kebaca abis lo itu munafik! orang yang baca dari alur postingan juga ketahuan kalo lu munafik!!! sok suci tapi munafik! postingan lo semuanya kontradiksi goblokkk!!! Ngomongnya tehnologi sarung tangan mulu! kehabisan kata2 lo onta???


Kehabisan kata2 dari mana kubangan?. Apanya yang sok suci?, apanya yang kontradiksi?, kalo omongan kebun binatang anda emang banyak kubangannya.


Eh Kane goblokkk... kebon binatang itu isinya banyak dongokkk ga cuma onta dan babi! kalo yang keluar cuma babi itu juga muncul dari perintah aulo lu dongok!!!
2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya "



Kane wrote:
dreamtheater wrote:Nah sitolloll munafik ini sendiri ga pakai sarung tangan, berkoar2 ngomong soal sarung tangan! lu pikir ayat ini cuma dialamatkan kemuslimah yang berjilbab, memang iq lu cuma nangkring dikemunafikan albigot lu!


Anda salah ngarti kubangan tolol, yang anda ributin kan bekerja yang tangannya bersentuhan, ya kalo suseh takut nyentuh ya pakailan telknologi sarung, bukan pake binatang kubangan.


Lu itu emang tolol kwadrat, disini kita ngomong fakta, bukan theory probability!!! Gw kan sudah menerangkan semua profesi mempunyai resiko bersentuhan. Dan atas konsekwensi sebagai mahluk sosial jelas saja interaksi secara bersalaman, atau bersentuhan itu akan terjadi! bukan bicara kalo takut nyentuh yah pakailah tehnologi sarung!!!! guoblokkk luh!!!



Kane wrote:Iq nangkring di kemunafikan?, asal tuduh neh..., kebanyakan make iq tapi cuma bisa dipake gaul di kubangan.


Lho kog jadi kubangan mulu yang lu omongin??? sudah ga usah bermain dengan kata2 dah lo, esensinya sudah jelas kog yang diperdebatkan. dan semua dalillu adalah dalil kosong berakar dari pemikiran manusia munaffikk!!!!

dreamtheater wrote:Ini ajaran aulo lu yang dibahas masih jelas dongokkk!!!


Kane wrote:Tuh kan pake bahasa kubangan ala babi, ngok... ngok... ngok...


Baca *****... Lebih baik berdesakan dengan babi. yang nulis itu siapa??? ah intelektualitas nyungsep dikefanatikan buta lu!

Kane wrote:
dreamtheater wrote:1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)


Lu bisa baca lagi ga? baca dong dongokkkk... kata2 itu tidak saja untuk muslimah, bahkan untuk muslimin, bisa diartikan muslimah adalah objek yang pasif dan muslimin subjek yang aktif!


Heh kubangan dongok ala babi, baca lagi post anda sebelumnya, anda yang berkoar2 ngeributin muslimah yang hidup sekarang, ngok... ngok... tau diri dong...


Lu lihat, jawaban lu sama sekali ga mendasar! lu tuh emang hebat bersilat lidah! kalo gw straight to the point, memang gw ga bisa berkata manis dengan orang munafikkk, tapi postingan gw masih terarah! nah jawablu apa??

Eh ooon, diperdebatan manapun, selalu akan dibahas secara komprehensif, dalil2, hukum sebab akibat, subyek objek dan seluruh pembahasan yang akan diambil kesimpulan! pembahasan kita berkembang dongok! tadi bener objeknya yang dibicarakan, tapi jangan lupa lo kalo LO SENDIRI MUNAFIK.. lupa dengan subjeknya, karena memang buat lo wanita itu cumalah objek oslam munaffik kaffah kayak lo...

dreamtheater wrote:Hoy munaffikk... fakta yang ini lu hindarinkan kalo lu pegangan tangan ama mantan2 dan bokin lo??? ga usah berbla..bla..bla.. lah manusia munafik sok suci!, makanya gw bilang gw sih ga nuduhlu melakukan sex diluar nikah, sixth sense gw sih.. ehemm.. ehem... duh lagi macet nih...


Kane wrote:Yah neh babi suci ngeributin nya berubah2, anda ini ngeributin hadistnya untuk semua, ato muslimah yang didunia kerja, ato ngeributin pribadi saya?, jangan plin plan dong kayak kubangan lage horny...

Tuh kan sigoblokkk, gw bilang juga ape, pala peyang guoblokkk ga ketulungan, eh munaffikk... lu tuh ga menjawab makna dalam statement gw? apa lu kehabisan kata2??? hanya ingin cepat mereply dengan tong kosong bunyinya??? kalo udah ga mampu berdebat lu nyungsep aja dicomberan atawa dikubangan menunggu besi yang panas dituncepin dari dubur sampai kepalalu! Dan apa urusannya horny dengan perdebatan ini? gw curiga ada apa sih lu doyang ngomong horny??? lu pejahat kelamin yah? eh lontong! belum tentu lu lebih baik dari kita2! jangan sok suci deh berlindung dibalik ketikan kata2 tak berarti, didunia real lo jangan2 penjahat kelamin!!!

Jelas sarkasme yg gw sampaikan, janganlah merasa diri benar untuk sesuatu yang kaw sendiri tidak mampu melakukannya secara benar.


dreamtheater wrote:Dan lontong, pernahkah lo kedokter wanita? keprofesi2 yang wanita bekerja namun tidak menggunakan sarung tangan? lantas sudahkah elo mengatakan.. mmm maaf bu dokter, mmm maaf yah mbak, tolong pakai sarung tangan dulu! Sudah lu amalkan ga perintah aulo lu itu lontongg???


Kane wrote:Alhamdulillah dari dulu tuh dokter yang nanganinya laki2, kalo dokter gigi cewek tapi pake sarung tangan, dokter wanita waktu dulu anak2, sekarang alhamdulillah belom pernah sakit yang repot terus pusing mikirin bersentuhan fisik ala kubangan.


Lu emang kacawww.... super munaffikkk!!!! pembahasan kita jelas komprehensif, bukan kasuistik! ini berlaku sepanjang hiduplu, yang sudah terjadi dan yang akan terjadi. Berapa kali sih lu kedokter, dimana aja sih lu tinggal? Gw akan percaya jika lu bicara, lu ga pernah sentuhan tangan karena itu prinsiplu, jadi semua yang akan bersentuhan tangan lu langsung omong maaf saya tidak bisa, kenakan dulu sarung tangan!

hoy munafiikkkk, semua orang juga tahu dokter gigi pakai sarung tangan, bersyukurlah lu ga pernah mendapatkan penanganan pertama/ emergency ketika lu harus diraba kening lu, dipegang nadi tangan lo.
Tapi its ok lah, kita ga cuma bicara dokter, banyak yang dikasih contoh, tapi wajar mungkin lu tinggal dipedalaman atau lu dikota tapi lu altaqiyah munafik.. Gw ga bisa membayangkan hidup diKota besar mengikuti firman aulo lu itu! gw ga sempat menghindar ketika tangan gw tersentuh ama penjaga tol, gw ga bisa omong keorang salon untuk pakai sarung tangan dulu, gw ga bisa ngomong sama therapist yang mijet supaya pakai sarung tangan dulu. Mahluk sosial seperti diperlakukan orang kusta!!!


Dan tolong lu jawab, perintah aulo itu diberlakukan mulai umur berapa???


Kane wrote:Udah dibilangin, kalo mau ikutin silahkan, tidak juga silahkan, sebagian yang mengikuti memakai sarung tangan kubangan dongok kaga ngarti2, orang kaya yah?, kurangin makan babinya yah...


****! ini bukan bicara mau ikut atau tidak! ini bicara perintah aulo lu yang ga konek dengan profesi, zaman dan mahluk sosial! Memang sih susah debat sama orang munafik dogol bebal kayak lo, kalo lu ga bisa kasih penjelasan soal ayat itu dan lu ga bisa instropeksi diri yah sudah dogolll! shut your mouth!!! jangan jadi munaffikkk!!!


dreamtheater wrote:nah manusia munafikkk, sedangkan lo sudah tahu dengan tanpa sarung tangan resiko kontak kulit/ fisik langsung terjadi, kenapa manusia munafikk sok suci seperti lu ga pakai sarung tangan? kan lo islam kaffah??? sekarang lu ngomong berfikir luas tadinya lo ngomong sarung tangan, dan aulo menyatakan! wah kacau bangat neh bocah! waduh jangan2 gw reply2an ama anak ingusan!
Kelihatan banget ego munafikk lu yang cuma menjadikan wanita objek! lu bisa omong muslimah pakai sarung tangan, tapi [u]kenapa ga elu dulu yang memulai! katanya hak wanita sama dgn pria dimata aulo? apa gw salah pengertian kalo ternyata wanita islam kodratnya cuma dibawah pria islam???


Kane wrote:heh orang tua ingusan kubangan, kalo memang ingin bersentuhan lewat salaman, salaman lah dari jauh, kalo bersentuh2an karena memang tidak ada niat untuk itu tetapi dikarenakan keadaan, tetapi masih berbaju dan tidak kayak dikubangan, kenap tidak.


Guoblokkk lagi, neh kata aulo lu!
Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya.
Kata menyentuh ini bukan seenak mengiterpretasikan, kata menyentuh sudah jelas!!! apa maksud lu menginterpretasikan lagi tidak ada niat tapi karena keadaaan??? MUNAFFIKKKKK!!!!


Kane wrote:Bocah tua nakal neh, kaga ngarti maunya nuduh orang, diet yah...



Kagak ngarti neh orang, dari perdebatan ini saja lu udah kelihatan dedengkotnya munaffikkkk!!!!
1. Hanya melihat wanita sebagai objek sampai ga bisa terima perdebatan komprehensif, lupa kalo dia juga punya kewajiban!
2. Bilang ayat aulo, tapi suka2nya menginterpretasikan!
3. rekomendasikan sarung tangan, tapi dia sendiri tidak pakai sarung tangan.
4. Merasa tersinggung ketika dibicarakan kemantan2/ bokinnya karena kartu mati munaffikknya muncul disitu. Fakta! dan hanya Aulo, lu dan mereka yang tahu!!
5. Menganggap dirinya mampu untuk menghindari berjabat tangan, karena munaffik atau tinggal dihutan!
6. Tidak menghargai profesi manusia dan mahluk sosial
Pokoknya intinya lu munafik!!!


dreamtheater wrote:Tapi sudahlah, dulu sih gw kiralu islam moderat, tapi ga tahunya golongan islam munafik...!!!


Kane wrote:Iya, dulu juga saya pikir anda bukan petugas kebun binatang, tapi ga taunya doyan kubangan.


Yah... habis kata2 sarung tangan bertebaran, sekarang kata2 kubangan, tapi tetap tidak menyentuh esensi perdebatan! thank you!

dreamtheater wrote:ga usah sok sucilah... intropeksi diri lo sendiri munaffikk!!! kalo ga lu instropeksi bareng mantan2 lo ama bokin lo! demi aulo gw cuma tatap2an doang, sumpah mati demi firman muhammad, no kiss, no hold apalagi astafirullah making love!!! (Kane manusia munafik)!!!! MUNAFIKKKK!!!!


Kane wrote:Bagus kalo gitu, berarti anda bukan doyan hidup ala kubangan.


Tuh kan? TERBUKTI MUNAFFIKKK yang ngabur dari fakta karena udah ketahuan kartunya! kwokwokwokwokwokwo

Kane wrote:Lain kali berpikir dulu sebelum ngomongin aneka binatang yah, dan jangan sok tau ttg orang lain, begitu...


Lho, berapa banyak sih binatang yang keluar? cuma satu! yaitu onta, dan babi itu gw comot dari perintah aulo lu! kekekekekekeke

Kane wrote:Udha bersih2nya?


Kwokwowkwokwo... udah tuh kane tatap2annya ama bokin... jadi lo cuma pacaran tatapan?, mungkin ente dulu putus karena bokin2 ga pernah dibelai yah, habis haram jadah sih, kan lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya. Kwokwokwokwokwo...MUNAFFFFIKKKKKK!!!!!

kalo ini bener lu jalanin, gw yakin dubur ente udah robek ketusuk ga tahu berapa kali! sekali aja udah koit sih, maklum ampe kepala coy! kwokwokwokwokwo... MUNAFFFIKKKKKK!!!!

Kane... pls jgnlah munafikkk, kita sama2 manusia, mahluk sosial, menghargai profesi, menjalani kehidupan kesharian. Kalo menurut lu mustinya ayat/ tafsirnya ga begitu, ya sudah, cuma jangan kemunafikkanmu terpancar jelas diforum ini gara2 membela sesuatu yang jelas2 ga masuk diakal!!! MUNAFFFIKKKKKKK KWADRAT!!!
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby dreamtheater » Tue Nov 28, 2006 7:44 pm

ibnu_ramlee wrote:Mungkin dari komentar2 kasar yang diberikan bung dreamteather tadi akan semakin menunjukkan pada kita kesalahpaham2 beliau tentang Ayat2 Qur'an dan Hadits2 Rasulullah (Ini bisa dipahami karena tolok ukur awal mereka dalam berpikir dan bertindak adalah kebencian pada Islam.)

Sehingga tidak heran akan banyak ditemukan tafsiran2 ngawur tanpa mau merujuk pada makna sebenarnya dari Ayat dan Hadits2 Nabi.

Bung dreamteather .. kami Muslim bukannya orang2 suk suci, namun hanyalah orang2 yg sedang berusaha dalam upaya bertahap2 untuk mencapai derajat Ihsan guna menuju Islam yang kaffah.

Jadi tolong, deh .. jangan hina kekurangan2 kami Muslim dalam upaya2 menuju ke-kaffah-an itu sendiri. Alhamdulillah sejak saja mengikuti pengajian2, saya mulai memahami Islam dengan lebih jernih dan lurus. Sekarang udah banyak koq Akhwat2 Muslimah yg sudah paham tentang konsep berjabat tangan dengan lelaki non-mahrom tersebut.

Saat inipun 'Ulama2 dan Da'i2 sedang dalam usaha mensosialisasikan hal tersebut, dan Alhamdulillah sudah mulai nampak hasilnya. Baik di kampus2, sekolah2, dan kantor2 mulai banyak Akhwat2 muslimah yg menutup aurat dengan baik, dan tentu saja memahami Haram-nya berjabat tangan dgn lelaki non-mahrom (Jadi kalo udah sama2 paham, klop..khan..? cukup salam dengan isyarat saja, tanpa mesti bersentuhan).

Terlepas dari itu, diri saya pun sedang berusaha menuju hal tersebut, karena..jujur.. kendala2 tentu akan selalu ada. Alhamdulillah di kampus saya sendiri teman2 saya yg kristen dan budha (chinesse) sudah saya beri kepahaman sedikit2 dan syukur sekali mereka pun bisa menerima, dan tentunya menghargai konsep yang saya kedepankan. Ini juga merupakan salah satu langkah da'wah akhlaq saya buat rekan2 non muslim yg akhirnya mereka juga mulai suka bertanya banyak ttg Islam. Mudah2 an menjadi jalan hidayah.

Jadi .. kalo mas dreamteather kurang jelas silakan bertanya lagi..sesuai topik yg udah ada sekarang .. Jangan lagi beralih ke topik babi dan kubangan ..nggak baik kata-kata tersebut.
Bung Kane, juga, jangan dibalas manggil babi juga dunk ... :) biarkan diskusi ini berjalan asyik tanpa adanya babi dan kubangan.


Sorry Ibnu Ramlee baru balas postinganmu,

Pada dasarnya gw cuma minta ketegasan dan jangan munafik plus bla..bla.. yg akhirnya kecium altaqiyahnya.

Dalam perdebatan tentunya tidak ada kesimpulan yang terbaik, apalagi diffi standar pedoman serta patokannya sulit disepakati, ditambah jika sudah bersembunyi dibalik firman Aulo. Pokoknya aulo berkata. Namun apapun itu setidaknya dalam ffi ini diharapkan suatu perdebatan dapat dinyatakan selesai dgn kategori:

1. Jika menurut anda perintah aulo tersebut tidak benar, maka akui saja (ini yg terberat bagi muslim) atau;
2. Perintah tersebut benar namun tafsirnya tidak musti dibaca seperti itu dan penjelasannya anda berikan sejelas2nya, atau
3. Perintah itu benar walaupun berkesan melukai hak asasi dan mahluk sosial namun saya tegas mengikutinya mulai saya mengerti ayat tersebut dan saya tidak pernah melanggarnya;

Kalau point nomor 3 yang anda sampaikan, maka jadilah sesuai dengan imanmu, lakukanlah secara universal dan bukan hanya sebatas mengetik saja di ffi. Saya salut dengan anda Ibnu jika praktik itu anda lakukan dengan segala konsekwensinya termasuk:

1. Dianggap islam kaffah yang fanatik
2. dan yang paling menyakitkan dianggap sok suci dalam pergaulan.
3. Repot, karena anda harus mensosialisasikannya kesetiap muslimin dan muslimah.
4. Melihat banyak wanita dilift, anda akan bersabar menunggu lift benar2 kosong atau naik tangga;
5. Melihat desak2 antrian masuk kelas dikampus, bioskop atau dimana saja, anda memilih untuk menunggu sampai sepi;
6. Jikapun anda musti membayar tol/ bayar dikasir, anda sudah siapkan sarung tangan anda untuk mencegah tidak sengaja bersentuhan.
7. Jika anda kesalon, anda akan meminta untuk yg motong/ creambath atau mijet adalah pria.
8. Jika anda kedokter umum harus yg pria, atau musti pakai sarung tangan dulu.
9. Anda jika belum menikah terpaksa tidak bisa berpegangan tangan, membelai rambut pacar anda, dan jika anda naik motor anda tidak bisa goncengan berdua, apa saja yang menyebabkan resiko sentuhan tersebut terjadi.
10. Jika bertemu teman cewek atau kolega wanita, atau resepsi perkawinan, acara ultah anda harus menolak bersalaman walau dgn resiko wanita2 tersebut bertanya2 karena telah menjulurkan tangannya kepada anda.
11. Untuk benar2 menjamin mencegah terjadinya persentuhan, pencegahan secara dini anda sendiri memakai sarung tangan.

Kenapa indikator diatas yang sy sampaikan? krna pembahasan atas fakta sesungguhnya tentu tidak sempit dan kasuistik, pembahasan kita adalah fakta yang dapat dilihat dan digunakan lintas batas kota, tempat dan bukan semata anda tinggal di kota kecil atau seseorang yg tinggal dipesantren saja. Sebagai mahluk sosial tentunya anda siap ditempatkan bersosialisasi dimana saja versus anda yg memegang prinsip tegas (kaffah-fanatik)

Tentu saya percaya adalah lebih baik anda telah tegas menyatakan siap menerima konsekwensi dari ketaatan anda mengikuti perintah aulo, daripada anda membiarkan masing2 muslim/ah menginterpretasikan sendiri ayat itu sementara anda sendiri tidak tegas menyatakan telah menjalankannya. Ketegasan itu yang terbaik daripada kemunafikan. Saat anda mengatakan tegas, namun hati kecil anda berkata, sebenernya gw bohong krna hub gw dgn juleha lebih dari sekedar gandengan tangan, duh besok gw mau ketemuan nih. Alhamdulilah.... nah ini yang sok suci/ munafikkk!

Let say, anda bukan dari golongan orang2 munafik!

Ok ibnu, sy sebenarnya jujur lg over dosis kerjaan, namun saya akan upayakan mereply tanggapan anda.

Saya siap berdiskusi dengan anda mengenai pemahaman islam selama standart kejelasan yang anda gunakan seperti diatas. No altaqiyah n Munafik! tq
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby dreamtheater » Tue Nov 28, 2006 8:16 pm

Baik ini start awal perdebatan kita.

Ibnu wrote :Mungkin dari komentar2 kasar yang diberikan bung dreamteather tadi akan semakin menunjukkan pada kita kesalahpaham2 beliau tentang Ayat2 Qur'an dan Hadits2 Rasulullah (Ini bisa dipahami karena tolok ukur awal mereka dalam berpikir dan bertindak adalah kebencian pada Islam.)

Sehingga tidak heran akan banyak ditemukan tafsiran2 ngawur tanpa mau merujuk pada makna sebenarnya dari Ayat dan Hadits2 Nabi.


Agar ditanggapi:

A. Tolong bung ibnu menunjukkan hadis dan alquran yang mendukung bung menyatakan saya salah tafsir dan tolong jelaskan tafsiR versi bung atas perintah aulo melalui muhammad dibawah ini:

1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

B. Apakah perintah aulo itu diberlakukan tanpa batas umur? atau mulai umur berapa???

C. Bagaimana tanggapan anda dengan profesi2 yg mau tidak mau dalam pekerjaannya tersebut bersentuhan? misalnya muslim/ muslimah yang berprofesi sebagai seniman, pemain film, sinetron?

Itu saja dulu.

Trims...

p.s. tidak perlu buru2 untuk menjawab, saya tahu anda juga sibuk, yang penting kita selesaikan debat ini secara mengalir saja dgn standar yang sudah saya sampaikan (pls.. no kemunafikan/ kebohongan).
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby Kane » Wed Nov 29, 2006 8:48 am

dreamtheater wrote:Eh Kane goblokkk... kebon binatang itu isinya banyak dongokkk ga cuma onta dan babi! kalo yang keluar cuma babi itu juga muncul dari perintah aulo lu dongok!!!
2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya "


Saya tau kebun binatang tuh banyak isinya, tapi mulut anda keluarnya itu2 mulu.

Benar, hadist diatas menunjukkan penolakan yang amat tegas untuk bersentuhan.

Yang ingin saya sampaikan dari kemaren tuh kalo memang saya tidak menyangkal ttg hadist ini, tapi semuanya saya kembalikan kepada Allah, bahwa tidak ada maksud untuk disengaja kalo pun terdesak untuk bersenggolan ato pun bersentuhan, toh Allah Maha Tau.

Bukan tidak mau mengikuti Muhammad, kita ikuti, tapi sengaja ato tidak sengaja nya biarlah menjadi penilaian Allah.

Ujung2nya saya dibilang munafik. Dasar penjaga kebun binatang.

dreamtheater wrote:Lu itu emang tolol kwadrat, disini kita ngomong fakta, bukan theory probability!!! Gw kan sudah menerangkan semua profesi mempunyai resiko bersentuhan. Dan atas konsekwensi sebagai mahluk sosial jelas saja interaksi secara bersalaman, atau bersentuhan itu akan terjadi! bukan bicara kalo takut nyentuh yah pakailah tehnologi sarung!!!! guoblokkk luh!!!


Bener kita ngomongin fakta. Yang ada dalam post anda sebelumnya kemungkinan bersentuhan merupakan suatu ketakuatan yang berlebihan dan susah ditemukan jalan keluarnya, makanya saya suruh pake sarung tangan, begitu...

Nah jika memang takut bersentuhan sarung tangan jalan keluarnya, bersentuhan bahu dikit, kaga bermasalah, asal jangan emang "doyan" aja. Islam itu tidak susah kalo manusianya tidak mikir susah.

Tetapi tetaplah saya dibilang ***** ama tukang kebun binatang....

dreamtheater wrote:Lho kog jadi kubangan mulu yang lu omongin??? sudah ga usah bermain dengan kata2 dah lo, esensinya sudah jelas kog yang diperdebatkan. dan semua dalillu adalah dalil kosong berakar dari pemikiran manusia munaffikk!!!!


Ok deh orang munafik, anda ini lucu disatu sisi nyalah2in hukum isalam dan ajarannya, dilain sisi menggunakannya untuk mencari2 kesalahan manusia nya juga, ini baru namanya munafik...jadi lain kale pikir dulu untuk bilangin orang munafik...

dreamtheater wrote:Baca *****... Lebih baik berdesakan dengan babi. yang nulis itu siapa??? ah intelektualitas nyungsep dikefanatikan buta lu!


Yah neh orang kumat deh bahasa kubangannya yang make intelek. Jadi anda tersinggung teman babi anda dimasukkan dalam hadist?.

Yang saya omongin kubangan itu anda, dan cara ngomong anda sebelumnya. Ngomongin najis segala lage...

Heh sadarlah manusia...

dreamtheater wrote:Lu lihat, jawaban lu sama sekali ga mendasar! lu tuh emang hebat bersilat lidah! kalo gw straight to the point, memang gw ga bisa berkata manis dengan orang munafikkk, tapi postingan gw masih terarah! nah jawablu apa??


Terarah heh?, sebelumnya ributin kondisi muslimah dalam dunia kerja sekarang, setelah itu nyuruh saya pake sarung tangan, padahal saya kan kaga pernah mikir susah ttg hal itu, eh ujung2nya bawa munafik, susah neh ngomongnya pake intelek seh jadi bingung seorangan...

dreamtheater wrote:Eh ooon, diperdebatan manapun, selalu akan dibahas secara komprehensif, dalil2, hukum sebab akibat, subyek objek dan seluruh pembahasan yang akan diambil kesimpulan! pembahasan kita berkembang dongok! tadi bener objeknya yang dibicarakan, tapi jangan lupa lo kalo LO SENDIRI MUNAFIK.. lupa dengan subjeknya, karena memang buat lo wanita itu cumalah objek oslam munaffik kaffah kayak lo...


Eh manusia lucu udah saya katakan, kenapa saya suruh muslimah memakai sarung tangan sedang saya tidak, karena saya menganggap dengan bersalaman jarak jauh dan bila bersentuhan tanpa disengaja tetapi tetap bersentuhan dan selama Allah tau apa yang ada dihati saya saat itu, itu tidaklah berdosa. Sudah ngerti kaga otak kubangan doyan intelek?.

Nah kalo wanita yang emang takut salah memang selayaknya pakailah sarung tangan seperti yang dilakukan muslimah pada umumnya tetapi tidak semuanya. Sebagian lagi tidak pakai sarung tangan tapi bersalaman jarak jauh, sebagian lagi berpendapat yang sama dengan saya, selama tidak ada maksud sengaja tidak lah berdosa, begitu...

Belajarlah mengerti omongan orang, jangan asal ngomong munafik...

dreamtheater wrote:Tuh kan sigoblokkk, gw bilang juga ape, pala peyang guoblokkk ga ketulungan, eh munaffikk... lu tuh ga menjawab makna dalam statement gw? apa lu kehabisan kata2??? hanya ingin cepat mereply dengan tong kosong bunyinya??? kalo udah ga mampu berdebat lu nyungsep aja dicomberan atawa dikubangan menunggu besi yang panas dituncepin dari dubur sampai kepalalu! Dan apa urusannya horny dengan perdebatan ini? gw curiga ada apa sih lu doyang ngomong horny??? lu pejahat kelamin yah? eh lontong! belum tentu lu lebih baik dari kita2! jangan sok suci deh berlindung dibalik ketikan kata2 tak berarti, didunia real lo jangan2 penjahat kelamin!!!


Yeh neh orang nuduh lage, sok tau abis, pake ngundang ke kubangan die lagi...

Ini bukan perdebatan, tapi menjelaskan ke kubangan intelek kalo yang disampein nya itu salah mulu.

Horny?, saya mendengar kata2 itu dari seseorang.

dreamtheater wrote:Jelas sarkasme yg gw sampaikan, janganlah merasa diri benar untuk sesuatu yang kaw sendiri tidak mampu melakukannya secara benar.


Setuju. Anda tidak salah. Nah anda belajarlah mempraktekkannya pada diri anda dulu...

dreamtheater wrote:Lu emang kacawww.... super munaffikkk!!!! pembahasan kita jelas komprehensif, bukan kasuistik! ini berlaku sepanjang hiduplu, yang sudah terjadi dan yang akan terjadi. Berapa kali sih lu kedokter, dimana aja sih lu tinggal? Gw akan percaya jika lu bicara, lu ga pernah sentuhan tangan karena itu prinsiplu, jadi semua yang akan bersentuhan tangan lu langsung omong maaf saya tidak bisa, kenakan dulu sarung tangan!


Heuheuheu...anda ini lucu ato **** yah, masa seh ada yang mau bersentuhan tangan terus saya nolak?, dah dibilang bersalaman jarak jauh, pernah lihat g seh?, ato cuma tau bersentuhan ala kubangan?

dreamtheater wrote:hoy munafiikkkk, semua orang juga tahu dokter gigi pakai sarung tangan, bersyukurlah lu ga pernah mendapatkan penanganan pertama/ emergency ketika lu harus diraba kening lu, dipegang nadi tangan lo.
Tapi its ok lah, kita ga cuma bicara dokter, banyak yang dikasih contoh, tapi wajar mungkin lu tinggal dipedalaman atau lu dikota tapi lu altaqiyah munafik.. Gw ga bisa membayangkan hidup diKota besar mengikuti firman aulo lu itu! gw ga sempat menghindar ketika tangan gw tersentuh ama penjaga tol, gw ga bisa omong keorang salon untuk pakai sarung tangan dulu, gw ga bisa ngomong sama therapist yang mijet supaya pakai sarung tangan dulu. Mahluk sosial seperti diperlakukan orang kusta!!!


Susahnya menjelaskan bahasa manusia ke anda.

Islam itu tidak susah ajarannya, kalo mikirnya tidak susah, itu saja yang harus anda pahami dulu.

dreamtheater wrote:Dan tolong lu jawab, perintah aulo itu diberlakukan mulai umur berapa???


Akil Baligh.

dreamtheater wrote:****! ini bukan bicara mau ikut atau tidak! ini bicara perintah aulo lu yang ga konek dengan profesi, zaman dan mahluk sosial! Memang sih susah debat sama orang munafik dogol bebal kayak lo, kalo lu ga bisa kasih penjelasan soal ayat itu dan lu ga bisa instropeksi diri yah sudah dogolll! shut your mouth!!! jangan jadi munaffikkk!!!


Kaga konek gimana doh?, anda aja yang mikirnya terlalu jauh pake intelek ala kubangan.

Aneh neh orang sibuk nyuruh orang introspeksi diri tapi kaga pernah mau ngarti diri sendiri.

dreamtheater wrote:Guoblokkk lagi, neh kata aulo lu!
Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya.
Kata menyentuh ini bukan seenak mengiterpretasikan, kata menyentuh sudah jelas!!! apa maksud lu menginterpretasikan lagi tidak ada niat tapi karena keadaaan??? MUNAFFIKKKKK!!!!


Heuheuheu...orang munafik emang pinter nuduh yah...sudahlah sepertinya anda tidak akan pernah bisa mengerti, maunya cuma disuapin mulu untuk ngertinya, dasar otak kubangan...

dreamtheater wrote:Kagak ngarti neh orang, dari perdebatan ini saja lu udah kelihatan dedengkotnya munaffikkkk!!!!
1. Hanya melihat wanita sebagai objek sampai ga bisa terima perdebatan komprehensif, lupa kalo dia juga punya kewajiban!


Sok tau. Saya tidak pake sarung tangan karena saya tau harus bagaimana jika harus bersentuh tangan dengan wanita, dan yang paling penting saya yakin Allah Maha Tau. Kenapa saya bilang wanita yang harus pakai sarung tangan?, lah diatas aja anda ngeributin wanita wae, di tol, dokter, salon, kubangan lah...ngarti kaga anda tuh!

dreamtheater wrote:2. Bilang ayat aulo, tapi suka2nya menginterpretasikan!


Ah itukan tuduhan anda orang munafik doyan kubangan.

dreamtheater wrote:3. rekomendasikan sarung tangan, tapi dia sendiri tidak pakai sarung tangan.


Yea, buat yang paranoid kayak anda yang takut kepegang aneka binatang kubangan.

dreamtheater wrote:4. Merasa tersinggung ketika dibicarakan kemantan2/ bokinnya karena kartu mati munaffikknya muncul disitu. Fakta! dan hanya Aulo, lu dan mereka yang tahu!!


Benar. Saya tidak menghindar. Saya menganggap mantan dan pacar saya adalah calon istri saya, kenapa tidak?. Kalo untuk kemudian hari saya putus dan terlanjur nyentuh, biarlah Allah yang memutuskannya buat saya. Dan saya ber tobat, dan Allah tau itu. Terus?, masalahnya apa?, munafik?, tentu tidak yang dibicarakan adalah ajaran islam, bukan orang nya.

Kecuali anda punya pacar memang buat pegang2 aja.

dreamtheater wrote:5. Menganggap dirinya mampu untuk menghindari berjabat tangan, karena munaffik atau tinggal dihutan!


Bukan menghindari berjabat tangan, tapi cara lain berjabat tangan, jauh2 amat tinggal dihutan, emang dasarnya doyan aneka binatang jadi ngomongnye kesitu wae.

dreamtheater wrote:6. Tidak menghargai profesi manusia dan mahluk sosial
Pokoknya intinya lu munafik!!!


Dimane munafiknya?, semuanya dah diakui dengan jelas kok, tetapi susah seh kaga munafik ala kubangan mah.

Tuh pake bawa2 profesi manusia ama mahluk sosial lage, die aja yang terus ngembangin, dari masalah bersentuhan, muslimah, muslim, pribadi saya, sekarang profesi dan mahluk sosial, disamping ocehan anda tentang kebun binatang.

dreamtheater wrote:Yah... habis kata2 sarung tangan bertebaran, sekarang kata2 kubangan, tapi tetap tidak menyentuh esensi perdebatan! thank you!


Nah ini baru orang munafik, die yang mulai2 ngoceh kaga karuan, terus seolah2 diinjak2 dengan kata kubangan, tetapi tetaplah menuntut dia paling benar, ujungnya pake terima kasih, INI baru namanya orang munafik.

dreamtheater wrote:Tuh kan? TERBUKTI MUNAFFIKKK yang ngabur dari fakta karena udah ketahuan kartunya! kwokwokwokwokwokwo


Lihat diatas, kaga ada maksud kabur tuh.

Lain kali kalo mau bawa masalah pribadi buat thread pribadi yah, jangan ngebahas ajaran islam ngebawa manusia secara pribadi. Tetapi tidak apa2, saya ikuti, toh ajarannya tetap benar, tinggal manusia nya yang tidak usah berpikir jauh dan bid'ah.

dreamtheater wrote:Lho, berapa banyak sih binatang yang keluar? cuma satu! yaitu onta, dan babi itu gw comot dari perintah aulo lu! kekekekekekeke


Ya anda atur2 aja nta, tetap aja kerjanya dikebon binatang.

dreamtheater wrote:Kwokwowkwokwo... udah tuh kane tatap2annya ama bokin... jadi lo cuma pacaran tatapan?, mungkin ente dulu putus karena bokin2 ga pernah dibelai yah, habis haram jadah sih, kan lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya. Kwokwokwokwokwo...MUNAFFFFIKKKKKK!!!!!


Makanya kalo susah pacaran, ya udah langsung nikah aja.

Weleh kalo mau pacaran tatap2an aja mending kaga usah pacaran, mending maen game dirumah.

Makanya cepat nikah, jadi kaga banyak celoteh kubangan ttg pacaran.

Munafik neh, kalo doyan lakuin aja pake2 nyalah2in orang segala.

dreamtheater wrote:kalo ini bener lu jalanin, gw yakin dubur ente udah robek ketusuk ga tahu berapa kali! sekali aja udah koit sih, maklum ampe kepala coy! kwokwokwokwokwo... MUNAFFFIKKKKKK!!!!


Alhamdulillah kaga tuh, Allah tau saya bagaimana, dan memang saya akui pernah sampai sedikit melampaui batas walaupun tidak sampe make love. Tapi untuk berikutnya saya udah janji kepada Allah untuk tidak mengulanginya lagi, maka dari pada cepet nikah, begitu...

Jujur gini dibilang munafik, dasar kubangan munafik kag atau diri..

dreamtheater wrote:Kane... pls jgnlah munafikkk, kita sama2 manusia, mahluk sosial, menghargai profesi, menjalani kehidupan kesharian. Kalo menurut lu mustinya ayat/ tafsirnya ga begitu, ya sudah, cuma jangan kemunafikkanmu terpancar jelas diforum ini gara2 membela sesuatu yang jelas2 ga masuk diakal!!! MUNAFFFIKKKKKKK KWADRAT!!!


Woi yang munafik tuh anda, make ayat2 Allah untuk membenarkan pendapat anda, menginjak2 ayat2 Allah untuk membenarkan pendapat anda, itu prang munafik.

Saya ini hanayalah hamba Allah yang saat ini berusaha terus dekat dengan Allah, membela ajaranNya dari kubangan muanfik seperti anda.

Begitu...
User avatar
Kane
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1619
Joined: Thu Jul 27, 2006 2:48 pm
Location: Bandung, Indonesia

Postby Anti_ARAB » Wed Nov 29, 2006 5:59 pm

Kane wrote:
Anti_ARAB wrote:diputer puter lagi tipikal muslim berak
Sekarang loe jawab dah pertanyaan gwe,ga usah ngelantur ke mana mana dulu:
"budak kalo udah dikawinin secara sah,status dia masih budak atau istri?"
JAWAB PERTANYAAN GWE GA USAH MUTER MUTER NGELANTUR KE MANA MANA :!:


Berak muter?, pusing dong...

Perempuan mana aja kalo dah dikawini ya menjadi istri.

Terus kenapa tuh ngol lol rak?


nah berarti bukan budak kan?
logikanya,kalo mau bersetubuh dengan budak harus kawin secara sah dulu ,nih alurnya
orang arab--->kawinin budak ---> ewe dia sebagai istri yang sah
jadi di alquran SEHARUSNYA tidak perlu tulis2 budak,cukup tulis istri saja
tetapi disana tetap ditulis budak berarti emang dia tidak perlu dikawinin secara sah,alias sodok rebes
loe bisa bedain kalimat ?
1.Majikan tidak perlu menjaga kemaluan terhadap istrinya
2.Majikan tidak perlu menjaga kemaluan terhadap budaknya

2 kalimat di atas adalah hal yang sangat beda
dah ngerti belom?
kalo belom loe mending pulang jedotin pala loe lagi di lantai biar beres dikit otak loe :twisted:
Anti_ARAB
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 192
Joined: Mon Apr 10, 2006 8:43 pm
Location: LAGI BEOL DI HAJAR SAHWAT

Postby ibnu_ramlee » Wed Nov 29, 2006 10:46 pm

Sorry Ibnu Ramlee baru balas postinganmu,

Nggak pa..pa mas .. mumpung hari ni browsing aku sempatin mampir kesini

Pada dasarnya gw cuma minta ketegasan dan jangan munafik plus bla..bla.. yg akhirnya kecium altaqiyahnya.

Baik ... baik .. :)

Dalam perdebatan tentunya tidak ada kesimpulan yang terbaik, apalagi diffi standar pedoman serta patokannya sulit disepakati, ditambah jika sudah bersembunyi dibalik firman Aulo. Pokoknya aulo berkata.

Errmm ... kalau saya tidak silaf mengamati, bukankah forum ffi memang lebih sering menyoroti dan menyerang firman 4JJ .. ? Mengutip dan menjabarkan serta memberi penilaian terhadapnya ..? karena itulah yg kita bahas disini tidak jauh seputar firman dan ayat 4JJ itu sendiri. Jadi saya rasa patokan kesepakatan kita sudah jelas .. yaitu pembuktian kebenaran firman dan ayat 4JJ.
Sebuah masukan buat ffi .. mematok kebenaran dengan mengeksploitasi penyimpangan2 kaum muslim di beberapa belahan dunia saya rasa kurang obyektif. Saya tdk pernah mau menjejal kesalahan2 sama yg juga banyak terjadi pd penganut Agama lainnya, karena saya sadari itu adalah kesilapan mereka pribadi. Cuma saja, kesan yg saya tangkap ffi menuduh kesalahan2 muslim tersebut karena mereka berlindung dibalik firman..ini jelas nggak benar.
Lebih baik kita bicara pada tataran konsep, bukan tataran realita penganutnya.

Namun apapun itu setidaknya dalam ffi ini diharapkan suatu perdebatan dapat dinyatakan selesai dgn kategori:

1. Jika menurut anda perintah aulo tersebut tidak benar, maka akui saja (ini yg terberat bagi muslim) atau;
2. Perintah tersebut benar namun tafsirnya tidak musti dibaca seperti itu dan penjelasannya anda berikan sejelas2nya, atau
3. Perintah itu benar walaupun berkesan melukai hak asasi dan mahluk sosial namun saya tegas mengikutinya mulai saya mengerti ayat tersebut dan saya tidak pernah melanggarnya;

kalau boleh saya pilih pilihan yang ke 4. Firman 4JJ adalah benar adanya..penafsirannya yg lurus dapat dijelaskan melalui 'Ulama-'Ulama sholeh, dan saya adalah seorang hamba-Nya yg tak lepas dari kesilapan dan berusaha menuju tahap kesempurnaan menjadi muslim yg kaffah.

Saya salut dengan anda Ibnu jika praktik itu anda lakukan dengan segala konsekwensinya termasuk:

1. Dianggap islam kaffah yang fanatik

Alhamdulillah ini tidak terjadi .. saya sudah sering mensosialisasikannya pd teman2, dosen2, dan masyarakat. Memang awal2 agak sulit dan banyak pandangan miring

2. dan yang paling menyakitkan dianggap sok suci dalam pergaulan.

:) ya.. Ini terjadi di awal2, tapi setelah saya sering bergaul dgn baik dan menyampaikan pemikiran saya .. ALhamdulillah bisa diterima .. bahkan banyak yg ingin mengikuti.. walaupun mereka mengakui msh belum sanggup (Semoga 4JJ memberi kekuatan)

3. Repot, karena anda harus mensosialisasikannya kesetiap muslimin dan muslimah.

"Ya..memang repot sih mas ..tapi saya senang, karena 4JJ memberikan ganjaran mulia:
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar merekalah orang-orang yang beruntung. " (Q.S Ali 'Imran 104)

4. Melihat banyak wanita dilift, anda akan bersabar menunggu lift benar2 kosong atau naik tangga;

Ini bisa disiasati agar tidak saling berdesakan.... apalagi kalau didalam lift juga ada akhwat2 muslimah yg udah paham ..kita bisa saling menjaga jarak. Alhamdulillah ini sudah saya praktekkan.

5. Melihat desak2 antrian masuk kelas dikampus, bioskop atau dimana saja, anda memilih untuk menunggu sampai sepi;

Alhamdulillah kalau ke kelas saya masuk dgn tertib bersama teman2 laki2 yg lain, begitu juga tempat2 umum. Kalau soal bioskop, he..he sejak ikut pengajian udah nggak pernah lagi kesana tuh ... :) :)

6. Jikapun anda musti membayar tol/ bayar dikasir, anda sudah siapkan sarung tangan anda untuk mencegah tidak sengaja bersentuhan.

Nggak perlu siapin sarung tangan mas .. setiap saat saya menjaga supaya tidak bersentuhan secara langsung.

7. Jika anda kesalon, anda akan meminta untuk yg motong/ creambath atau mijet adalah pria.

Saya nggak pernah pake layanan salon .. paling banter ke tukang pangkas..he..he..:) Oh ya..sekarang udah mulai ada salon2 utk muslim/muslimah loh .. langkah awal menuju penerapan syariah. Kolam renang khusus muslimah juga sudah ada..saya pernah lihat di majalah.

8. Jika anda kedokter umum harus yg pria, atau musti pakai sarung tangan dulu.

Silakan bertanya pada 'Ulama atau Asatidz yg berkompeten. Sepengatahuan saya .. dalam hal2 darurat semisal ini .. hal tersebut diberikan keringanan(rukhshah). Konsep rukhshah inilah yg menjadikan Islam tdk sesempit yg dituduhkan sebagian orang.

9. Anda jika belum menikah terpaksa tidak bisa berpegangan tangan, membelai rambut pacar anda, dan jika anda naik motor anda tidak bisa goncengan berdua, apa saja yang menyebabkan resiko sentuhan tersebut terjadi.

Ya..dan Alhamdulillah saya mulai tahu bahwasanya pacaran itu dapat mendekatkan pada zina. Saya banyak bertanya pada ustadz dan sekarang saya sudah menjauhi yg namanya pacaran. Saya ingin sesegera mungkin menikah setidaknya di usia 23 nanti.

10. Jika bertemu teman cewek atau kolega wanita, atau resepsi perkawinan, acara ultah anda harus menolak bersalaman walau dgn resiko wanita2 tersebut bertanya2 karena telah menjulurkan tangannya kepada anda.

Awalnya agak berat .. namun sedikit demi sedikit dapat diterapkan. Dulu pernah ada yg tersinggung, sih...tapi setelah ada yg menjelaskan sekarang wanita itu malah lebih mengerti saya dan tertarik dgn ajaran Islam.

11. Untuk benar2 menjamin mencegah terjadinya persentuhan, pencegahan secara dini anda sendiri memakai sarung tangan.

He..he nggak perlu koq, mas. Kalau ada kesalahan2 dan kekurangan2 kita dalam upaya mentaati-Nya Insha 4JJ itu adalah dimaafkan-Nya.

"Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah." (Q.S An Nisaa' 28)

Kenapa indikator diatas yang sy sampaikan? krna pembahasan atas fakta sesungguhnya tentu tidak sempit dan kasuistik, pembahasan kita adalah fakta yang dapat dilihat dan digunakan lintas batas kota, tempat dan bukan semata anda tinggal di kota kecil atau seseorang yg tinggal dipesantren saja. Sebagai mahluk sosial tentunya anda siap ditempatkan bersosialisasi dimana saja versus anda yg memegang prinsip tegas (kaffah-fanatik)

Alhamdulillah ..saya sejak kecil tinggal dlm pergaulan ditengah2 masyarakat, namun saya bertemu banyak orang dari dalam dan luar negeri serta berbagi pengalaman dgn mereka. Rekan2 muslim saya dari Saudi, Inggris, Pakistan, Malaysia dll sering menceritakan pengalaman mereka dlm berda'wah serta tantangan2 dan hambatannya. Saya akui pada awal2 nya berat..tapi kini mereka sanggup melaksanakannya dan tuduhan2 serta kebencian2 terhadap mereka dari masyarakat dinegerinya mulai hilang. Tidak ada yg sulit kalau mw berda'wah.

Tentu saya percaya adalah lebih baik anda telah tegas menyatakan siap menerima konsekwensi dari ketaatan anda mengikuti perintah aulo, daripada anda membiarkan masing2 muslim/ah menginterpretasikan sendiri ayat itu sementara anda sendiri tidak tegas menyatakan telah menjalankannya. Ketegasan itu yang terbaik daripada kemunafikan. Saat anda mengatakan tegas, namun hati kecil anda berkata, sebenernya gw bohong krna hub gw dgn juleha lebih dari sekedar gandengan tangan, duh besok gw mau ketemuan nih. Alhamdulilah.... nah ini yang sok suci/ munafikkk!

Let say, anda bukan dari golongan orang2 munafik!

Yah..begitulah kenyataannya...jalan untuk berda'wah masih panjang. Muslim dan Muslimah sendiri adalah mayoritas belum sanggup utk menjalankannya. Ini sebuah tugas berat buat para da'i utk memberi kefahaman pada ummat.
Buat mas dreamteather ... utk diketahui ..saya sekarang sudah meninggalkan keinginan berpacaran .. dulu hampir pernah seeh..sekarang udah tobat. Saya lebih memilih utk menyegerakan menikah .. menghindarkan diri dari zina.

Ok ibnu, sy sebenarnya jujur lg over dosis kerjaan, namun saya akan upayakan mereply tanggapan anda.

Makasih banyak mas .. atas waktunya. Saya senang dialog begini .. saya hanya emosi kalau Nabi Muhammad dikatain B**I, pedophil, pemerkosa ..dsb..bukankah semua bisa dijelaskan dan dibicarakan dengan adem ayem ... ? walau kapasitas saya utk bisa menjelaskan sangat minim.

Saya siap berdiskusi dengan anda mengenai pemahaman islam selama standart kejelasan yang anda gunakan seperti diatas. No altaqiyah n Munafik! tq

Insha 4JJ ... semoga 4JJ menjauhkan kita dari sifat munafiq.

"Dan sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang beriman: dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang munafik. " (Q.S Al Ankabut 11)

" .... Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,..." (Kutipan Q.S An Nisaa' 140)
User avatar
ibnu_ramlee
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 131
Joined: Sun Nov 12, 2006 2:00 pm
Location: Indonesia

Postby sergius » Wed Nov 29, 2006 11:37 pm

sergius wrote:
Ramlee wrote:Cewek lebih rendah ...?? nggak gitu koq

Sahih Bukhari Volume 1, Book 6, Number 301 -- Narrated Abu Said Al-Khudri: Once Allah's Apostle went out to the Musalla (to offer the prayer) o 'Id-al-Adha or Al-Fitr prayer. Then he passed by the women and said, "O women! Give alms, as I have seen that the majority of the dwellers of Hell-fire were you (women)." They asked, "Why is it so, O Allah's Apostle ?" He replied, "You curse frequently and are ungrateful to your husbands. I have not seen anyone more deficient in intelligence and religion than you. A cautious sensible man could be led astray by some of you." The women asked, "O Allah's Apostle! What is deficient in our intelligence and religion?" He said, "Is not the evidence of two women equal to the witness of one man?" They replied in the affirmative. He said, "This is the deficiency in her intelligence. Isn't it true that a woman can neither pray nor fast during her menses?" The women replied in the affirmative. He said, "This is the deficiency in her religion."
~~~~~Ini bukti bahwa wanita lbh rendah dlm bidang ilmu~~~~~~~~~~~~~~~

Sahih Bukhari Volume 7, Book 62, Number 30 -- Narrated Abdullah bin 'Umar: Allah's Apostle said, "Evil omen is in the women, the house and the horse.'
~~~~~~~~~Wanita adalah pertanda buruk bahkan disamakan dengan kuda~~~~~~~~~~

"Anjing hitam, keledai, dan wanita bila lewat di depan org lg shalat, maka muslim itu harus mengulangi shalatnya."
~~~~~~~~~Wanita bahkan disamakan dengan anjing hitam. Anjing putih derajatnya lbh tinggi dr wanita shg tidak bisa membatalkan shalat?

Ramlee wrote:Isteri-isteri Rasul (termasuk perintah bwt muslimah) agar tetap di rumah dan ke luar rumah bila ada keperluan yang dibenarkan oleh syara' (belajar/studi, belanja, keperluan rumah tangga, perobatan, dst yg tidak melanggar syari'at) . Perintah ini juga meliputi segenap mukminat.

Wanita gak boleh jalan2 yah? Walaupun jalan2 dengan teman2 wanita juga? Wanita gak boleh mengunjungi teman wanitanya? Kalo dah jadi janda, apakah dia msh harus seperti itu?

Ramlee wrote:Islam bukan ingin menyetarakan wanita dan pria atau menyamakannya, karena secara lahir dan bathiniah/karakter, wanita dan pria itu berbeda. Tapi Islam memberi kemuliaan pada keduanya dengan mengembalikan mereka pada fungsi, kedudukan, dan tanggung jawab mereka masing2.

Maksudnya kodrat yah?
Kodrat wanita adalah melahirkan dan menyusui anak. Itu kodratnya. Tidak kurang dan tidak lebih. Tapi..... kodrat wanita itu sah apabila si pria juga menjalankan kodratnya sebagai kepala rumah tangga yang artinya harus bisa menafkahi keluarga dan bisa melindungi keluarganya. Dalam kasus pria yang blm atau tidak bisa menafkahi keluarganya maka si wanita tidak harus memenuhi kodratnya.

Ramlee wrote:Lelaki adalah sebagai pemimpin, wanita sebagai pendampingnya dan senantiasa memberikan support moril serta mendidik anak2nya menjadi manusia yg ta'at pada 4JJ dan pejuang2 agama-Nya, inilah wanita sukses.

Kenal Megawati? Dia seorang wanita. Apakah dia termasuk wanita sukses? Secara fisik, pria memang lbh unggul dr wanita tapi di luar dr fisik itu, pria dan wanita adalah sama. Tapi Islam kan tidak menghargai kesetaraan itu kan?

Ramlee wrote:Salah satu cara dalam agama Islam untuk menghilangkan perbudakan, yaitu seorang hamba boleh meminta pada tuannya untuk dimerdekakan, dengan perjanjian bahwa budak itu akan membayar jumlah uang yang ditentukan. Pemilik budak itu hendaklah menerima perjanjian itu kalau budak itu menurut penglihatannya sanggup melunasi perjanjian itu dengan harta yang halal.

Seorang budak memang diberikan jalan untuk membebaskan dirinya dengan cara membayar sejumlah uang kepada tuannya tapi apakah si budak ini mampu? Semisal budaknya adalah seorang wanita cantik dan seksi. Berapa banyak uang yang harus dikeluarkan si budak itu untuk membeli kebebasannya? Budak adalah sosok dibawah kekuasaan seorang tuan. Bisakah dia bekerja di luar sana untuk membayar tuannya? apakah tuannya mau menerima kenyataan bahwa dia akan kehilangan seorang budak yang seksi dan cantik?
User avatar
sergius
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2063
Joined: Sun Sep 24, 2006 3:46 am
Location: Tzu Chi homebase

Postby ibnu_ramlee » Wed Nov 29, 2006 11:53 pm

HUKUM BERJABAT TANGAN DENGAN WANITA
( SEBUAH JAWABAN )


Menjawab berbagai pertanyaan seputar polemik jabat tangan dengan wanita non-mahram, izinkan saya memberikan muqaddimah dalil tentang pentingnya lelaki menjaga diri dari wanita yg bukan mahram-nya.

“Tidaklah aku tinggalkan sesudahku sebuah cobaan yang lebih berbahaya bagi kaum lelaki dibandingkan (cobaan yang berasal dari) kaum perempuan.” (HR. Bukhari no. 5096 dari Usamah bin Zaid rodhiallahu ’anhu)

Beliau juga bersabda, “Janganlah salah seorang di antara kalian berdua-duaan dengan perempuan kecuali ada mahram yang menyertainya.” (HR. Bukhari no. 5233 dari Ibnu Abbas Radhiyallahu’anhuma)

Demikianlah yang dipahami oleh para Sahabat wanita rodhiallahu ’anhunna di masa Nabi yaitu tidak diperbolehkan terjadinya berdesak-desakan atau campur baur lelaki dan perempuan. Hal ini sebagaimana dikisahkan oleh Ummu Salamah rodhiallahu ‘anha. Beliau mengatakan, “Dahulu Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam apabila telah selesai mengucapkan salam maka para wanita pun berdiri seketika sesudah selesai membaca salam. Adapun Nabi tetap diam dalam posisinya selama beberapa saat sebelum berdiri.” (HR. Bukhari no. 870) Ummu Salamah mengatakan, “Menurut kami, wallohu a’lam, beliau melakukan hal itu adalah dalam rangka agar kaum wanita segera beranjak pergi sebelum ada lelaki yang berpapasan dengan mereka.” (lihat Nashihati lin nisaa’, hal. 119)

Nah, kalau ketika sholat saja campur baur itu tidak boleh, maka apalagi di luar sholat…Tentunya lebih terlarang!!

Tolong bung ibnu menunjukkan hadis dan alquran yang mendukung bung menyatakan saya salah tafsir dan tolong jelaskan tafsiR versi bung atas perintah aulo melalui muhammad

Insha 4JJ yang akan saya berikan berikut penjelasan hadits2 ini adalah menurut para 'Ulama bukan Tafsir Versi Sendiri. Tidak layak bagi seorang muslim untuk menafsirkan Ayat dan Hadits tanpa memiliki kapasitas 'Ilmu ke-Islaman dan tanpa merujuk pada para 'Ulama Sholeh.

1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

PENJELASAN:
Ibunda ‘Aisyah rodhiallahu ’anha menceritakan bahwasanya tangan Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam saja tidak pernah menyentuh tangan kaum wanita bahkan meskipun ketika sedang melakukan bai’at (ikatan janji setia dan taat kepada beliau) (HR. Muslim)

Sehingga Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam juga mengatakan, “Sungguh apabila kepala salah seorang dari kalian ditusuk dengan paku dari besi itu lebih baik baginya daripada harus menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (HR. Ath Thabrani dalam Mu’jamul Kabir, 20/211)

PANDANGAN PARA 'ALIM:
Ummu Abdillah Al Wadi’iyah –semoga Allah menjaganya- mengatakan, “Hadits ini menunjukkan bahwasanya menyentuh perempuan ajnabiyah (bukan mahram) hukumnya adalah dosa besar dan merupakan celah menuju fitnah.”

Imam Asy Syinqithi juga mengatakan, “Dan tak diragukan lagi bahwasanya terjadinya sentuhan antara tubuh dengan tubuh adalah akan mengundang hawa nafsu yang lebih kuat dan lebih keras dalam menyeret ke dalam fitnah daripada sekedar melihat dengan mata. Dan setiap orang yang bijak pasti mengerti kebenaran hal itu.” (Nashihati Lin Nisaa’, hal. 123-124)

4JJ juga berfirman,

????? ???????? ?????????? ????????? ????? ????????? ??????

“Dan apa saja yang dibawa Rasul maka ambillah dan apa saja yang dilarangnya bagi kamu maka tinggalkanlah.” (QS Al Hasyr: 7)

Karena itu, penting banget sebenarnya buat setiap muslim menyadari hal ini dan berupaya sedaya maksimal untuk menjalankannya. Alhamdulillah Saya sudah mulai melihat perkembangan Da'wah di tanah air. Baik di sekolah2, kampus2, dan kantor2 sudah banyak akhwat2 muslimah yg menutup aurat dengan baik dan menjaga diri dari lelaki non-mahram.

Namun penafsiran qta jangan berlebih-lebihan sampai-sampai mengibaratkan kita harus serba tertutup dlm bergaul. Para Ustadz bisa menjadi tempat qta berkonsultasi bagaimana teknik-teknik agar kita tetap bisa menjaga diri ditengah-tengah ummat tanpa harus memisahkan diri dari sistem kemasyarakatan dan siap diterjunkan kelapangan Da'wah dimana saja.

Apakah kemana-mana mesti pake sarung tangan ..? jawabannya boleh saja..karena hal itu jauh lebih hati-hati, dan kehati-hatian itu amat dekat dengan ketaqwaan.

Namun..apakah harus selalu dengan cara begitu..? tentu saja tidak .. karena maksud hadits itu secara prinsipil adalah jelas, cuman saja teknis-nya adalah tugas kita utk mensiasatinya.

Misalnya kalo' saya berusaha utk salaman dgn Isyarat mengatupkan dua telapak tangan saja tanpa bersentuhan dgn wanita non-mahram. Alhamdulillah sudah banyak akhwat2 muslimah yg memahami dan mempraktekkannya.

Menjawab pertanyaan batas usia untuk dikatakan seseorang apakah mahram atau bukan

Nabi bersabda, “Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada 4JJ dan hari akhir melakukan perjalanan sepanjang siang dan malam (dalam riwayat lain disebutkan, sepanjang dua hari) kecuali apabila dia ditemani dengan mahramnya.” (HR. Bukhari). Yang dimaksud dengan mahram bagi wanita (pada ayat tersebut) adalah laki-laki yang telah baligh, yang ia tidak boleh menikah dengan wanita itu selamanya, baik karena nasab (garis keturunan) maupun karena sebab lain, sedangkan anak kecil yang belum baligh tidak memenuhi syarat sebagai mahram (lihat Fatwa-Fatwa untuk Anak Muslim, hal. 193)

PENTING UNTUK DIKETAHUI ... NEEH
Penyebutan yang benar adalah “Mahram” (dalam bahasa arab: miim dan ra’ difathah) dan bukan “Muhrim” karena “Muhrim” artinya adalah orang yang sedang berihram dalam ibadah haji atau umrah, adapun “Mahram” –secara ringkas– artinya adalah kerabat laki-laki (yang sudah dewasa) dari seorang perempuan yang tidak boleh (haram) menikah dengannya selamanya, seperti: ayah, saudara laki-laki (baik itu saudara kandung, seibu atau sebapak), paman dari ibu (saudara ibu), paman dari bapak (saudara bapak) dan lain-lain yang kedudukannya seperti mereka, termasuk dalam hal ini suami, seperti yang dijelaskan dalam kitab-kitab: “Fathul baari”, “Faidhul qadiir”, ” ‘Aunul ma’buud”, “Tuhfatul ahwadzi” dan lain-lain.

Adapun sebab seseorang menjadi “Mahram” ada tiga, yaitu: An Nasab (pertalian keluarga), Ar Radhaa’ (persusuan) dan Al Mushaaharah (ikatan perkawinan).Pengertian Al Mushaaharah adalah hubungan antara dua orang dengan sebab adanya akad nikah, padahal keduanya sebelumnya tidak memiliki hubungan kekerabatan (keluarga), juga tidak hubungan persusuan. Dan orang-orang yang termasuk mahram karena Al Mushaaharah ini adalah:
Mahram bagi istri: ayah dari suami, termasuk kakek, buyut ,…dst berdasarkan firman 4JJ ta’ala dalam QS An Nisaa’: 23, yang dalam ayat ini 4JJ ‘azza wa jalla menyebutkan orang-orang yang tidak boleh (haram) untuk dinikahi.

Allahu akbar! Adakah perlindungan terhadap kaum wanita yang lebih hebat daripada perlindungan yang diberikan oleh syariat Islam?! Karena memang demikianlah kekhususan kaum wanita. Dia adalah sosok yang terhormat dan tidak boleh untuk diobral.

Wanita hanya halal disentuh oleh mahram-nya saja. Ia ibarat permata rumah tangga yang akan menjadi ibu buat anak2nya yang menjadi jalan menuntun mereka menta;'ati 4JJ.

Bersambung .....
User avatar
ibnu_ramlee
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 131
Joined: Sun Nov 12, 2006 2:00 pm
Location: Indonesia

Postby ibnu_ramlee » Thu Nov 30, 2006 12:05 am

HUKUM BERJABAT TANGAN DENGAN WANITA
( SEBUAH JAWABAN II )

Pertanyaan seorang Muslimah:
1. Bagaimanakah hukumnya seseorang yang berkendaraan (baik motor maupun mobil) dengan kakak iparnya?
2. Bagaimana hukum salaman dengan kakak ipar, sepupu atau kerabat selain paman dan bagaimana menjelaskan kepada mereka yang belum paham (hikmah dibalik itu)?
3. Bagaimana dengan aurat kaki kita terhadap mereka?

Permasalahan2 seputar ini sering menjadi pertanyaan bagi para muslimah. Berikut jawabannya:

1. Boncengan dengan kakak ipar
Naik motor berdua laki-laki perempuan non mahram secara hukum merupakan bentuk ikhtilath (bercampur) yang diharamkan. Apalagi bila mengerem secara mendadak yang menyebabkan terjatuh dipundaknya dan lain-lain. Kondisi lebih berat lagi haramnya jika hubungan antara keduanya adalah ipar (alhamwu). Karena di mata orang bisa jadi itu suatu hal yang lumrah karena famili dekatnya. Sehingga orang tidak akan menjadiannya sebagai sasuatu yang mungkar. Namun Rasulullah pernah memperingatkan hubungan ini seperti kematian,�Al-hamwu al-maut�. Demikian sabda beliau.

Jadi boncengan antara ipar yang bukan mahram itu sudah masuk pada larangan yang disebutkan surat 17: 32 (Larangan mendekati zina).

Bagaimana bila kondisinya darurat?
Islam memang mengenal daruraut yang akan meringankan suautu hukum . Ada kaidah إذا ضاق الأمر اتسع (jika kondisi sulit, maka Islam memberikan kemudahan dan kelonggaran).
Bahkan Kaedah lain menyebutkan: الضرورة تبيح المحضورات (Kondisi darurat menjadikan yang sesuatu yang haram jadi mubah).

Namun darurat itu bukan sesuatu yang bersifat rutin dan gampang dilakukan. Umumnya darurat baru dijadikan pilihan manakala memang kondisinya akan menjadi kritis dan tidak ada alternatif lain. Itu pun dengan resiko fitnah dan sebagainya.

2. Salaman dengan non mahram
Saya ingin mengeluarkan dua buah gambaran dari lapangan perbedaan pendapat ini, yang saya percaya bahwa hukum kedua gambaran itu tidak diperselisihkan oleh fuqaha-fuqaha terdahulu, menurut pengetahuan saya. Kedua gambaran itu ialah:

Pertama, diharamkan berjabat tangan dengan wanita apabila disertai dengan syahwat dan taladzdzudz (berlezat-lezat) dari salah satu pihak, laki-laki atau wanita (kalau keduanya dengan syahwat sudah barang tentu lebih terlarang lagi; penj.) atau dibelakang itu dikhawatirkan terjadinya fitnah, menurut dugaan yang kuat. Ketetapan diambil berdasarkan pada hipotesis bahwa menutup jalan menuju kerusakan itu adalah wajib, lebih-lebih jika telah tampak tanda-tandanya dan tersedia sarananya.

Hal ini diperkuat lagi oleh apa yang dikemukakan para ulama bahwa bersentuhan kulit antara laki-laki dengannya - yang pada asalnya mubah itu - bisa berubah menjadi haram apabila disertai dengan syahwat atau dikhawatirkan terjadinya fitnah, 1 khususnya dengan anak perempuan si istri (anak tiri), atau saudara sepersusuan, yang perasaan hatinya sudah barang tentu tidak sama dengan perasaan hati ibu kandung, anak kandung, saudara wanita sendiri, bibi dari ayah atau ibu, dan sebagainya.

Kedua, kemurahan (diperbolehkan) berjabat tangan dengan wanita tua yang sudah tidak punya gairah terhadap laki-laki, demikian pula dengan anak-anak kecil yang belum mempunyai syahwat terhadap laki-laki, karena berjabat tangan dengan mereka itu aman dari sebab-sebab fitnah. Begitu pula bila si laki-laki sudah tua dan tidak punya gairah terhadap wanita.

Hal ini didasarkan pada riwayat dari Abu Bakar r.a. Bahwa beliau pernah berjabat tangan dengan beberapa orang wanita tua, dan Abdullah bin Zubair mengambil pembantu wanita tua untuk merawatnya, maka wanita itu mengusapnya dengan tangannya dan membersihkan kepalanya dari kutu.

Hal ini sudah ditunjukkan Al-Qur‘an dalam membicarakan perempuan-perempuan tua yang sudah berhenti (dari haid dan mengandung), dan tiada gairah terhadap laki-laki, dimana mereka diberi keringanan dalam beberapa masalah pakaian yang tidak diberikan kepada yang lain:
"Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (dari haid dan mengandung) yang tiada ingin kawin (lagi), tiadalah atas mereka dosa menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud) menampakkan perhiasan, dan berlaku sopan adalah lebih baik bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (an-Nur: 60)

Dikecualikan pula laki-laki yang tidak memiliki gairah terhadap wanita dan anak-anak kecil yang belum muncul hasrat seksualnya. Mereka dikecualikan dari sasaran larangan terhadap wanita-wanita mukminah dalam hal menampakkan perhiasannya.

"... Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita ..."(an-Nur: 31)

Selain dua kelompok yang disebutkan itulah yang menjadi tema pembicaraan dan pembahasan serta memerlukan pengkajian dan tahkik.
Golongan yang mewajibkan wanita menutup seluruh tubuhnya hingga wajah dan telapak tangannya, dan tidak menjadikan wajah dan tangan ini sebagai yang dikecualikan oleh ayat:
"... Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa tampak daripadanya ..." (an-Nur: 31)

Biasanya dalam situasi seperti itu, salaman gaya orang sunda sering digunakan, yaitu dengan menempelkan kedua tapak tangan kita lalu memajukan keduanya kepada yang diajak salaman, namun tidak sampai menyentuh tangan orang kita ajak salaman itu.
Semoga berhasil

3. Kaki tetap merupakan aurat yang harus ditutup, meski ada sebagian ulama yang mendasarkan pada sesuatu yang tidak dapat ditolak bahwa kaki adalah bagian tubuh yang secara kenyataannya selalu digunakan baik untuk berjalan dan lain-lain. Sehingga bila dalam keadaan itu terpaksa harus terlihat, merupakan sesuatu yang tidak bisa dihindari.

Namun dimasa kini dimana sudah dijual beragam produk kaos kaki yang bis adengan aman menutup kaki wanita, tentu saja menjadi lebih afdal untuk selalu diguakan di depan mereka yang bukan mahram.

Berbeda dengan di masa lalu dimana mereka hidup di zaman yang masih terlalu sulit untuk selalu kemana-mana pakai kaos kaki.

Wallahu a‘lam bis-shawab.
User avatar
ibnu_ramlee
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 131
Joined: Sun Nov 12, 2006 2:00 pm
Location: Indonesia

Postby sergius » Thu Nov 30, 2006 10:40 am

Imam Asy Syinqithi juga mengatakan, “Dan tak diragukan lagi bahwasanya terjadinya sentuhan antara tubuh dengan tubuh adalah akan mengundang hawa nafsu yang lebih kuat dan lebih keras dalam menyeret ke dalam fitnah daripada sekedar melihat dengan mata. Dan setiap orang yang bijak pasti mengerti kebenaran hal itu.” (Nashihati Lin Nisaa’, hal. 123-124)

Gw mau tanya nih.... Karena topik kita adalah berjabat tangan maka.....
Kalo pria dan wanita saling bersalaman, apakah akan mengundang hawa napsu?
Bagaimana dengan "high~five"?
Atau jangan2 hanya orang Arab saja yang napsu dengan wanita ketika berjabat tangan?
Apakah orang msh disebut bijak bila tidak bisa membedakan kelakuan yang mana yang mengundang napsu dan yang mana yang tidak?

Penyebutan yang benar adalah “Mahram” (dalam bahasa arab: miim dan ra’ difathah) dan bukan “Muhrim” karena “Muhrim” artinya adalah orang yang sedang berihram dalam ibadah haji atau umrah, adapun “Mahram” –secara ringkas– artinya adalah kerabat laki-laki (yang sudah dewasa) dari seorang perempuan yang tidak boleh (haram) menikah dengannya selamanya, seperti: ayah, saudara laki-laki (baik itu saudara kandung, seibu atau sebapak), paman dari ibu (saudara ibu), paman dari bapak (saudara bapak) dan lain-lain yang kedudukannya seperti mereka, termasuk dalam hal ini suami, seperti yang dijelaskan dalam kitab-kitab: “Fathul baari”, “Faidhul qadiir”, ” ‘Aunul ma’buud”, “Tuhfatul ahwadzi” dan lain-lain.

Eh... akhirnya dijelasin juga soal mahram. Skrg gw gak salah tulis lagi deh.

Adakah perlindungan terhadap kaum wanita yang lebih hebat daripada perlindungan yang diberikan oleh syariat Islam?! Karena memang demikianlah kekhususan kaum wanita. Dia adalah sosok yang terhormat dan tidak boleh untuk diobral

Wanita dalam Islam adalah sosok terhormat? Ah yang bener nih....?
Apakah sosok terhormat layak untuk dipoligami?
Apakah sosok terhormat bisa membatalkan shalat hanya dengan melintas di depan orang yg sedang shalat?
Apakah sosok terhormat dikatakan sebagai pertanda buruk?
Apakah sosok terhormat bisa dengan mudahnya diceraikan (talak 3)?
Untuk melindungi wanita, seorang wanita memang harus berpakaian sopan tapi tidak seperti ninja dan harus memakai sarung tangan pula.
Terpikir kah di pikiran lu bahwa yang perlu dikekang adalah 2 belah pihak? Yang dalam hal ini adalah wanita dan juga pria?
Hal2 moralitas harus ditanamkan di benak pria untuk menghargai seorang wanita.
Hal2 moralitas juga harus ditanamkan dalam benak wanita untuk berpakaian sopan tapi tidak dibarikade dengan kain penutup sampai seperti tekstil berjalan.

Begitu pula bila si laki-laki sudah tua dan tidak punya gairah terhadap wanita.

Hal ini didasarkan pada riwayat dari Abu Bakar r.a. Bahwa beliau pernah berjabat tangan dengan beberapa orang wanita tua, dan Abdullah bin Zubair mengambil pembantu wanita tua untuk merawatnya, maka wanita itu mengusapnya dengan tangannya dan membersihkan kepalanya dari kutu.

Ramlee, pernah dengar kasus dimana seorang nenek2 diperkosa oleh cucunya atau oleh orang lain?
Atau pernah kah lu mendengar kisah tentang kakek2 yang usianya dah 70+ dan memperkosa cucunya?
Atau bapak memperkosa anak kandungnya?
Kalo batasan untuk si wanita yang tidak mempunyai gairah terhadap pria memang sudah jelas seperti yang lu katakan itu.
Tapi batasan untuk pria?
Pria msh memiliki gairah terhadap wanita walaupun dia sudah menjadi kakek2 dan punya cicit sekali pun.
Ini artinya selamanya pria dalam Islam tidak boleh bersentuhan dengan wanita?

Kaki tetap merupakan aurat yang harus ditutup, meski ada sebagian ulama yang mendasarkan pada sesuatu yang tidak dapat ditolak bahwa kaki adalah bagian tubuh yang secara kenyataannya selalu digunakan baik untuk berjalan dan lain-lain. Sehingga bila dalam keadaan itu terpaksa harus terlihat, merupakan sesuatu yang tidak bisa dihindari.

Setelah paragrap ini, lu menbicarakan soal kaos kaki. Maka gw berasumsi bahwa kaki dalam konsep yang lu bicarakan adalah sampai ke mata kaki.
Lu tau apa yang gw pikirkan Ramlee....?
Gw sedang memikirkan tentang budaya Islam atau lebih baik gw katakan budaya Arab.
Kenapa Islam sampai mengatur semua itu? Itu semua konyol dan gw telah memberikan pendapat gw di atas.
Terlebih lagi yang terakhir ini.... tentang masalah "kaki".
Apakah orang Arab sebegitu mudah terangsang nya sampai2 bersentuhan sedikit saja atau melihat sedikit bagian tubuh wanita (yang walaupun dalam batas wajar seperti leher dan betis dan juga lengan) saja langsung tidak bisa mengendalikan hawa napsu sampai2 harus diasumsikan dengan perkataan besi panas atau paku besi?

Sekarang gw mau tanya 1 hal lagi Ramlee.
Ini tidak menyangkut soal muslimah atau pun evolusi tertingginya yaitu "mukminah".

Seperti yang kita juga ketahui, kita tinggal di negara yang majemuk. Agama pun ada banyak macam di sini.
Tentu saja ada banyak juga wanita yang tidak memeluk Islam sehingga tidak terikat dengan SI yang membuat wanita seperti "tekstil berjalan".

Dan ini pertanyaannya:
Apakah seorang muslimin dilarang juga bersentuhan fisik dengan seorang wanita yang bukan beragama Islam?
User avatar
sergius
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2063
Joined: Sun Sep 24, 2006 3:46 am
Location: Tzu Chi homebase

Postby SavioR » Thu Nov 30, 2006 11:13 am

gobl*g bgt nich orang lagi bahas lain kok postingannya ngelantur??
User avatar
SavioR
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1460
Joined: Wed Oct 04, 2006 10:57 am
Location: - AnTarTiCa -

Postby islambuster » Thu Nov 30, 2006 11:43 am

wah...bonektobat.....biasa ya...browsing situs porno,...!!!!
sama aja sih ama nabinya,...doyan cabul
User avatar
islambuster
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1035
Joined: Fri Sep 01, 2006 1:12 pm

Postby Kane » Thu Nov 30, 2006 12:55 pm

Anti_ARAB wrote:nah berarti bukan budak kan?
logikanya,kalo mau bersetubuh dengan budak harus kawin secara sah dulu ,nih alurnya
orang arab--->kawinin budak ---> ewe dia sebagai istri yang sah
jadi di alquran SEHARUSNYA tidak perlu tulis2 budak,cukup tulis istri saja
tetapi disana tetap ditulis budak berarti emang dia tidak perlu dikawinin secara sah,alias sodok rebes


Ditulis biar jelas dong, karena dulu kan ada perbudakan, begitu.

Anti_ARAB wrote:loe bisa bedain kalimat ?
1.Majikan tidak perlu menjaga kemaluan terhadap istrinya
2.Majikan tidak perlu menjaga kemaluan terhadap budaknya

2 kalimat di atas adalah hal yang sangat beda
dah ngerti belom?
kalo belom loe mending pulang jedotin pala loe lagi di lantai biar beres dikit otak loe :twisted:


Terserah apa maksud anda, yang jelas tidak dihalalkan "embat" budak diluar pernikahan, itu saja.

Jedotin seorangan we tuh jidat, ngajak2...
User avatar
Kane
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1619
Joined: Thu Jul 27, 2006 2:48 pm
Location: Bandung, Indonesia

Postby dreamtheater » Thu Nov 30, 2006 10:06 pm

Salut, anda top habis! konsekwen dan komprehensif! sekalipun anda berbeda pendapat dengan saya, tapi prinsip dan metode anda dalam berdebat akan membantu kita dalam perdebatan ini. Saya akan quote satu2 statement anda setelah yang satu ini.

ibnu_ramlee wrote:
Sorry Ibnu Ramlee baru balas postinganmu,

Nggak pa..pa mas .. mumpung hari ni browsing aku sempatin mampir kesini

Pada dasarnya gw cuma minta ketegasan dan jangan munafik plus bla..bla.. yg akhirnya kecium altaqiyahnya.

Baik ... baik .. :)

Dalam perdebatan tentunya tidak ada kesimpulan yang terbaik, apalagi diffi standar pedoman serta patokannya sulit disepakati, ditambah jika sudah bersembunyi dibalik firman Aulo. Pokoknya aulo berkata.

Errmm ... kalau saya tidak silaf mengamati, bukankah forum ffi memang lebih sering menyoroti dan menyerang firman 4JJ .. ? Mengutip dan menjabarkan serta memberi penilaian terhadapnya ..? karena itulah yg kita bahas disini tidak jauh seputar firman dan ayat 4JJ itu sendiri. Jadi saya rasa patokan kesepakatan kita sudah jelas .. yaitu pembuktian kebenaran firman dan ayat 4JJ.
Sebuah masukan buat ffi .. mematok kebenaran dengan mengeksploitasi penyimpangan2 kaum muslim di beberapa belahan dunia saya rasa kurang obyektif. Saya tdk pernah mau menjejal kesalahan2 sama yg juga banyak terjadi pd penganut Agama lainnya, karena saya sadari itu adalah kesilapan mereka pribadi. Cuma saja, kesan yg saya tangkap ffi menuduh kesalahan2 muslim tersebut karena mereka berlindung dibalik firman..ini jelas nggak benar.
Lebih baik kita bicara pada tataran konsep, bukan tataran realita penganutnya.

Namun apapun itu setidaknya dalam ffi ini diharapkan suatu perdebatan dapat dinyatakan selesai dgn kategori:

1. Jika menurut anda perintah aulo tersebut tidak benar, maka akui saja (ini yg terberat bagi muslim) atau;
2. Perintah tersebut benar namun tafsirnya tidak musti dibaca seperti itu dan penjelasannya anda berikan sejelas2nya, atau
3. Perintah itu benar walaupun berkesan melukai hak asasi dan mahluk sosial namun saya tegas mengikutinya mulai saya mengerti ayat tersebut dan saya tidak pernah melanggarnya;

kalau boleh saya pilih pilihan yang ke 4. Firman 4JJ adalah benar adanya..penafsirannya yg lurus dapat dijelaskan melalui 'Ulama-'Ulama sholeh, dan saya adalah seorang hamba-Nya yg tak lepas dari kesilapan dan berusaha menuju tahap kesempurnaan menjadi muslim yg kaffah.

Saya salut dengan anda Ibnu jika praktik itu anda lakukan dengan segala konsekwensinya termasuk:

1. Dianggap islam kaffah yang fanatik

Alhamdulillah ini tidak terjadi .. saya sudah sering mensosialisasikannya pd teman2, dosen2, dan masyarakat. Memang awal2 agak sulit dan banyak pandangan miring

2. dan yang paling menyakitkan dianggap sok suci dalam pergaulan.

:) ya.. Ini terjadi di awal2, tapi setelah saya sering bergaul dgn baik dan menyampaikan pemikiran saya .. ALhamdulillah bisa diterima .. bahkan banyak yg ingin mengikuti.. walaupun mereka mengakui msh belum sanggup (Semoga 4JJ memberi kekuatan)

3. Repot, karena anda harus mensosialisasikannya kesetiap muslimin dan muslimah.

"Ya..memang repot sih mas ..tapi saya senang, karena 4JJ memberikan ganjaran mulia:
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar merekalah orang-orang yang beruntung. " (Q.S Ali 'Imran 104)

4. Melihat banyak wanita dilift, anda akan bersabar menunggu lift benar2 kosong atau naik tangga;

Ini bisa disiasati agar tidak saling berdesakan.... apalagi kalau didalam lift juga ada akhwat2 muslimah yg udah paham ..kita bisa saling menjaga jarak. Alhamdulillah ini sudah saya praktekkan.

5. Melihat desak2 antrian masuk kelas dikampus, bioskop atau dimana saja, anda memilih untuk menunggu sampai sepi;

Alhamdulillah kalau ke kelas saya masuk dgn tertib bersama teman2 laki2 yg lain, begitu juga tempat2 umum. Kalau soal bioskop, he..he sejak ikut pengajian udah nggak pernah lagi kesana tuh ... :) :)

6. Jikapun anda musti membayar tol/ bayar dikasir, anda sudah siapkan sarung tangan anda untuk mencegah tidak sengaja bersentuhan.

Nggak perlu siapin sarung tangan mas .. setiap saat saya menjaga supaya tidak bersentuhan secara langsung.

7. Jika anda kesalon, anda akan meminta untuk yg motong/ creambath atau mijet adalah pria.

Saya nggak pernah pake layanan salon .. paling banter ke tukang pangkas..he..he..:) Oh ya..sekarang udah mulai ada salon2 utk muslim/muslimah loh .. langkah awal menuju penerapan syariah. Kolam renang khusus muslimah juga sudah ada..saya pernah lihat di majalah.

8. Jika anda kedokter umum harus yg pria, atau musti pakai sarung tangan dulu.

Silakan bertanya pada 'Ulama atau Asatidz yg berkompeten. Sepengatahuan saya .. dalam hal2 darurat semisal ini .. hal tersebut diberikan keringanan(rukhshah). Konsep rukhshah inilah yg menjadikan Islam tdk sesempit yg dituduhkan sebagian orang.

9. Anda jika belum menikah terpaksa tidak bisa berpegangan tangan, membelai rambut pacar anda, dan jika anda naik motor anda tidak bisa goncengan berdua, apa saja yang menyebabkan resiko sentuhan tersebut terjadi.

Ya..dan Alhamdulillah saya mulai tahu bahwasanya pacaran itu dapat mendekatkan pada zina. Saya banyak bertanya pada ustadz dan sekarang saya sudah menjauhi yg namanya pacaran. Saya ingin sesegera mungkin menikah setidaknya di usia 23 nanti.

10. Jika bertemu teman cewek atau kolega wanita, atau resepsi perkawinan, acara ultah anda harus menolak bersalaman walau dgn resiko wanita2 tersebut bertanya2 karena telah menjulurkan tangannya kepada anda.

Awalnya agak berat .. namun sedikit demi sedikit dapat diterapkan. Dulu pernah ada yg tersinggung, sih...tapi setelah ada yg menjelaskan sekarang wanita itu malah lebih mengerti saya dan tertarik dgn ajaran Islam.

11. Untuk benar2 menjamin mencegah terjadinya persentuhan, pencegahan secara dini anda sendiri memakai sarung tangan.

He..he nggak perlu koq, mas. Kalau ada kesalahan2 dan kekurangan2 kita dalam upaya mentaati-Nya Insha 4JJ itu adalah dimaafkan-Nya.

"Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah." (Q.S An Nisaa' 28)

Kenapa indikator diatas yang sy sampaikan? krna pembahasan atas fakta sesungguhnya tentu tidak sempit dan kasuistik, pembahasan kita adalah fakta yang dapat dilihat dan digunakan lintas batas kota, tempat dan bukan semata anda tinggal di kota kecil atau seseorang yg tinggal dipesantren saja. Sebagai mahluk sosial tentunya anda siap ditempatkan bersosialisasi dimana saja versus anda yg memegang prinsip tegas (kaffah-fanatik)

Alhamdulillah ..saya sejak kecil tinggal dlm pergaulan ditengah2 masyarakat, namun saya bertemu banyak orang dari dalam dan luar negeri serta berbagi pengalaman dgn mereka. Rekan2 muslim saya dari Saudi, Inggris, Pakistan, Malaysia dll sering menceritakan pengalaman mereka dlm berda'wah serta tantangan2 dan hambatannya. Saya akui pada awal2 nya berat..tapi kini mereka sanggup melaksanakannya dan tuduhan2 serta kebencian2 terhadap mereka dari masyarakat dinegerinya mulai hilang. Tidak ada yg sulit kalau mw berda'wah.

Tentu saya percaya adalah lebih baik anda telah tegas menyatakan siap menerima konsekwensi dari ketaatan anda mengikuti perintah aulo, daripada anda membiarkan masing2 muslim/ah menginterpretasikan sendiri ayat itu sementara anda sendiri tidak tegas menyatakan telah menjalankannya. Ketegasan itu yang terbaik daripada kemunafikan. Saat anda mengatakan tegas, namun hati kecil anda berkata, sebenernya gw bohong krna hub gw dgn juleha lebih dari sekedar gandengan tangan, duh besok gw mau ketemuan nih. Alhamdulilah.... nah ini yang sok suci/ munafikkk!

Let say, anda bukan dari golongan orang2 munafik!

Yah..begitulah kenyataannya...jalan untuk berda'wah masih panjang. Muslim dan Muslimah sendiri adalah mayoritas belum sanggup utk menjalankannya. Ini sebuah tugas berat buat para da'i utk memberi kefahaman pada ummat.
Buat mas dreamteather ... utk diketahui ..saya sekarang sudah meninggalkan keinginan berpacaran .. dulu hampir pernah seeh..sekarang udah tobat. Saya lebih memilih utk menyegerakan menikah .. menghindarkan diri dari zina.

Ok ibnu, sy sebenarnya jujur lg over dosis kerjaan, namun saya akan upayakan mereply tanggapan anda.

Makasih banyak mas .. atas waktunya. Saya senang dialog begini .. saya hanya emosi kalau Nabi Muhammad dikatain B**I, pedophil, pemerkosa ..dsb..bukankah semua bisa dijelaskan dan dibicarakan dengan adem ayem ... ? walau kapasitas saya utk bisa menjelaskan sangat minim.

Saya siap berdiskusi dengan anda mengenai pemahaman islam selama standart kejelasan yang anda gunakan seperti diatas. No altaqiyah n Munafik! tq

Insha 4JJ ... semoga 4JJ menjauhkan kita dari sifat munafiq.

"Dan sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang beriman: dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang munafik. " (Q.S Al Ankabut 11)

" .... Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,..." (Kutipan Q.S An Nisaa' 140)
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby dreamtheater » Thu Nov 30, 2006 10:37 pm

Kane, perdebatan ini sudah terjawab, tak ada gunanya lagi engkau berdalih! kaw bukan orang yang berkompeten, cacat dalam perdebatan ini!

Kane wrote:Weleh kalo mau pacaran tatap2an aja mending kaga usah pacaran, mending maen game dirumah.


Kane wrote: memang saya akui pernah sampai sedikit melampaui batas walaupun tidak sampe make love.



Kane wrote:Benar. Saya tidak menghindar. Saya menganggap mantan dan pacar saya adalah calon istri saya, kenapa tidak?. Kalo untuk kemudian hari saya putus dan terlanjur nyentuh, biarlah Allah yang memutuskannya buat saya. Dan saya ber tobat, dan Allah tau itu. Terus?, masalahnya apa?, munafik?, tentu tidak yang dibicarakan adalah ajaran islam, bukan orang nya.


Untuk statement diatas, benar kita tidak boleh menghakimi sesama, sehingga biarlah kita kembalikan kepada firman Aulo, Pantaskah kane ditembus dgn besi panas dari dubur sampai kepalanya atau berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk???

1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)


Sepertinya rekan2 di ffi sudah bisa menilai!!! ada yang mau kasih komentar? terserah anda2.

Tapi mari kita lihat sejenak pengakuan tulus dibawah ini (thx aulo ga sengaja ana ketemu)


Kane wrote:Kalo mau tanya2 ke saya ttg Al Qur'an boleh, saya kan jawab semampu saya, kalo mau nanya yang lebih lengkap lage ama Aa' Feodor Fathon dan netter2 muslim lain yang mempunyai kajian lebih tinggi dari saya


Yah maklum aja ga konek! jawabnya semampunya, jadi bukan strict to alquron dan hadis. Makanya fakta dirinya sendiri bertubrukan dengan perintah muhammed yang tegas dan tidak bisa ditawar2!

Udah itu yang dianggap kajian lebih tinggi sikondorr pula lagi, yang jelas2 udah nyungsep mentok debat dimane2! weleh..weleh... ternyata gw wasting time debat ama nih orang selama ini!!!

case closed! uncompetence!
Last edited by dreamtheater on Thu Nov 30, 2006 10:57 pm, edited 2 times in total.
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

Postby ibnu_ramlee » Thu Nov 30, 2006 10:48 pm

Gw mau tanya nih.... Karena topik kita adalah berjabat tangan maka.....
Kalo pria dan wanita saling bersalaman, apakah akan mengundang hawa napsu?
Bagaimana dengan "high~five"?
Atau jangan2 hanya orang Arab saja yang napsu dengan wanita ketika berjabat tangan?
Apakah orang msh disebut bijak bila tidak bisa membedakan kelakuan yang mana yang mengundang napsu dan yang mana yang tidak?

Oke deh .. Mas Sergius yang cakep ...nih aku buat analogi yang sederhana aja ya, mas..?
Kita semua tahu Undang-Undang, kan..? kalau di negara kita UUD '45, peraturan pemerintah, dsb .. dsb ..
Nah...Undang-undang tersebut berisi peraturan2 yg mengatur tata hidup kenegaraan. Soal hukum pidana, perdata, kriminal, terorisme, hingga persoalan rumah tangga (perkawinan/perceraian) telah dibuat peraturannya oleh negara kita.
Kita semua sepakat .. undang2 itu perlu dan wajib diadakan, dijalankan, dilaksanakan dan dipatuhi, Betul nggak Mas ...? Sepakat ya ...
Tujuan dibuatnya UU tentu saja bukan buat memberatkan rakyat, atau menciptakan asumsi negatif bahwa rakyat adalah orang2 yg dipenuhi nilai2 ketidakadilan, kejahatan, dan kriminalitas .. nggakk ...sama sekali nggak begitu.
Tujuannya jelas yaitu:
1. Mengayomi dan melindungi masyarakat
2. Memberikan rasa aman bagi masyarakat dalam menjalankan kehidupan
3. Memberikan efek 'jera' bagi para pelaku kriminalitas agar kejahatan dapat 'diminimalisir'

Sampai disini .. adakah seorang **** yang berkata bahwa "tidak perlu diadakan UU segala, buat apa peraturan, memangnya masyarakat orang2 kriminal...? biarkanlah orang yg baik menjadi baik dalam kebaikannya. ..dan yg biadab silakan berpikir dan merenung sendiri supaya berbuat baik dan tidak berbuat kejahatan...ini tergantung pribadi masing-masing ..."
Bukankah itu adalah statemen yang menyesatkan ..? bukankah hal tersebut sangat berbahaya ...? padahal apalah gunanya kalau kejahatan sudah terjadi..nggak peduli tempat .. nggak peduli waktu ..waspadalah (INGAT Pesan Bang Napi .. he he he ..) :) :)

Nah..mas sergius...sampai disini dapat kita tarik kesimpulan logis. Islam membuat peraturan2 begini dan begitu TERUS TERANG bukan buat memberatkan ummat-nya, tetapi memberikan perlindungan sediniii..mungkin utk melindungi ummat..terlebih wanita, karena wanita ingin dimengerti (Loh...koq jadi lagu Ada Band :) :) :) )

Mas ... apakah kita baru akan memberikan pengobatan jikalau orang sudah sakit parah .. ? nggak khan ..? kita bisa meminimalisir penyakit dengan banyak mengkonsumsi vitamin A,B,C sape..Z, trus berolahraga, fitness, beribadah ..dsb. Jadi..kalaupun terjadi sakit..nggak bakalan separah orang yg jarang jaga kesehatan dan olahraga.

Larangan bersentuhan tangan dengan non-mahram (temasuk beberapa perintah lain semisal hijab,niqob,etc..) pada dasarnya bukan utk menimbulkan asumsi negatif bahwa lelaki itu semuanya nafsuan..tetapi..untuk memberikan batasan2 yg jelas sejak awal dan perlindungan sedini mungkin terhadap hal2 keji yg dimungkinkan akan terjadi...Gitu loh mas ... mudah2 an gak salah paham lagi. Aku setuju dengan mas, memang gak semua lelaki itu nafsuan koq..tapi harus ada peraturan yg JELAS ttg batasan2 hubungan non-mahram jikalau suatu saat ada di lelaki nafsuan itu..hal2 negatif diharapkan dapat dihilangkan, sridaknya diminimalisir

Bukankah yang namanya UU juga sering terjadi pelanggaran ...?
Apalagi kalo gak ada...? wallaaaah ...pusiiiiing

Eh... akhirnya dijelasin juga soal mahram. Skrg gw gak salah tulis lagi deh.

Ok deh..forum ini menyenangkan kalo kita jadiin sarana berbagi Ilmu. Aku juga pengen belajar banyak dari mas sergius.

Wanita dalam Islam adalah sosok terhormat? Ah yang bener nih....?
Apakah sosok terhormat layak untuk dipoligami?
Apakah sosok terhormat bisa membatalkan shalat hanya dengan melintas di depan orang yg sedang shalat?
Apakah sosok terhormat dikatakan sebagai pertanda buruk?
Apakah sosok terhormat bisa dengan mudahnya diceraikan (talak 3)?

Semua hal ini ada penjelasannya...tapi kayaknya aku gak sempat sekarang ... Ngantuuk neeh ... kalau mw tunggu silakan, kalo gak sabar boleh kirim email ke aku : iman_yaqin@yahoo.com
Aku berusaha jelaskan semampuku (dalam kapasitas dan keterbatasan diri ini), kalau aku buntu aku tanya lagi sama Pak Ustadz. Insha 4JJ.

Untuk melindungi wanita, seorang wanita memang harus berpakaian sopan tapi tidak seperti ninja dan harus memakai sarung tangan pula.
Terpikir kah di pikiran lu bahwa yang perlu dikekang adalah 2 belah pihak? Yang dalam hal ini adalah wanita dan juga pria?
Hal2 moralitas harus ditanamkan di benak pria untuk menghargai seorang wanita.

Aku setuju Mas...karena itu 4JJ menyuruh kepada kedua belah pihak (mukmin dan mukminah) untuk saling Ghodhul Bashor (menundukkan pandangan) satu sama lain dinatara mereka, dalam artian menjaga pandangannya agar tidak melihat diluar batasan2. kalo buat cowok:

"Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat." (Q.S An Nuur 30)

Kalau urusan menjaga pandangan, jujur, nggak munafik ..aku belum bisa melakukannya secara maksimal, soalnya jaman sekarang pakaian2 wanita pada seksi sehingga kadang2 terlihat juga .. (na'udzubillahi min dzalik) semoga 4JJ memberi kekuatan saya menjaga pandangan. Amiiin.


Hal2 moralitas juga harus ditanamkan dalam benak wanita untuk berpakaian sopan tapi tidak dibarikade dengan kain penutup sampai seperti tekstil berjalan.

He..he..Tekstil berjalan ... :) ada-ada aja.
Gini loh, mas..begitulah Islam mengajarkan prinsip keseimbangan (wasthoniyah). Islam mengajarkan keselamatan hidup Dunia dan Akhirat, Bagaimana beribadah di waktu Pagi dan Petang, Bagaimana menyeimbangkan Hablumminallah (hubungan dgn 4JJ ) dan Hablumminannas (Hubungan dengan manusia), Dan yang paling penting neeh .. bagaimana cara taat kepada 4JJ secara LAHIR dan BATHIN. Islam mengajarkan nilai2 dan norma2 kesusilaan tetapi secara berkesinambungan juga memberikan pendidikan bagaimana seharusnya berpenampilan (berhijab..menutup aurat).
Yakinlah, mas ... kami Muslim yg benar2 berusaha menjadi muslim kaffah merasa nyaman dan adem dalam keta'atan ini.

Ramlee, pernah dengar kasus dimana seorang nenek2 diperkosa oleh cucunya atau oleh orang lain?
Atau pernah kah lu mendengar kisah tentang kakek2 yang usianya dah 70+ dan memperkosa cucunya?
Atau bapak memperkosa anak kandungnya?
Kalo batasan untuk si wanita yang tidak mempunyai gairah terhadap pria memang sudah jelas seperti yang lu katakan itu.
Tapi batasan untuk pria?
Pria msh memiliki gairah terhadap wanita walaupun dia sudah menjadi kakek2 dan punya cicit sekali pun.
Ini artinya selamanya pria dalam Islam tidak boleh bersentuhan dengan wanita?

Kalau yang mas tanya persoalan Fiqh-nya, silakan dibaca artikel yang aku rangkum diatas.
Tapi ..yaaahh.. seperti yang aku bilang mas ... yang namanya peraturan dan UU selalu saja ada yg melanggar. Karena itu perintah hijab dan yg kita bahas ini sangat penting diterapkan oleh para muslim, supaya mempunyai keterikatan 'moril' terhadap hal2 yg nanti akan mereka pertanggungjawabkan dihadapan 4JJ. Bukankah lebih baik jikalau seorang kriminal itu merasa berdosa daripada melakukan sesuatu maksiat tanpa rasa berdosa ..?

Setelah paragrap ini, lu menbicarakan soal kaos kaki. Maka gw berasumsi bahwa kaki dalam konsep yang lu bicarakan adalah sampai ke mata kaki.
Lu tau apa yang gw pikirkan Ramlee....?
Gw sedang memikirkan tentang budaya Islam atau lebih baik gw katakan budaya Arab.
Kenapa Islam sampai mengatur semua itu? Itu semua konyol dan gw telah memberikan pendapat gw di atas.
Terlebih lagi yang terakhir ini.... tentang masalah "kaki".
Apakah orang Arab sebegitu mudah terangsang nya sampai2 bersentuhan sedikit saja atau melihat sedikit bagian tubuh wanita (yang walaupun dalam batas wajar seperti leher dan betis dan juga lengan) saja langsung tidak bisa mengendalikan hawa napsu sampai2 harus diasumsikan dengan perkataan besi panas atau paku besi?

Kalau yg aku dengar berita2 di TV yah..emang bener sih katanya orang Arab itu mudah banget terangsang ...
Itulah realita Arab, mas ..
Nah..sekarang yg jadi masalah kita kan orang Indonesia...? konsekwensi perintah 4JJ tersebut sifatnya adalah buat semua lelaki mukmin. Perkataan besi panas dan paku dijadikan suatu bentuk perbandingan (tamtsil) agar si pria 'mesum' ini berpikir seribu kali kalau mw berbuat gak bener sama wanita. Khan sering kita dengar berita2 pemerkosaan yg terjadi karena pelaku melihat paha, betis, dan lekuk tubuh wanita karena pakaian yg ketat ... ?

Nah .. pakaian muslimah yang bagus itu (longgar, tertutup dan tidak membentuk lekuk tubuh) tujuannya adalah sebagai "sedia payung sebelum hujan"
Gitu looohhh .....

Sekarang gw mau tanya 1 hal lagi Ramlee.
Ini tidak menyangkut soal muslimah atau pun evolusi tertingginya yaitu "mukminah".

Seperti yang kita juga ketahui, kita tinggal di negara yang majemuk. Agama pun ada banyak macam di sini.
Tentu saja ada banyak juga wanita yang tidak memeluk Islam sehingga tidak terikat dengan SI yang membuat wanita seperti "tekstil berjalan".

Dan ini pertanyaannya:
Apakah seorang muslimin dilarang juga bersentuhan fisik dengan seorang wanita yang bukan beragama Islam?

jawabannya adalah .. Iya .. karena pengayoman Islam bukan saja buat penganutnya tapi 'Rahmatan Lil 'Alamiin' buat seluruh alam, ini konsep universal (Syamil). Dalam hal ini, tentu butuh kepahaman yg utuh dari pihak muslim itu sendiri tehadap syari'atnya, jangan cuman koar2 SI tapi dari diri sendiri nggak bisa diterapkan. Larangan bersentuhan fisik tetap berlaku. (walau saya jujur belum bisa melakukannya secara maksimal)

Bukankah dengan begini wanita non-muslim pun mendapat perlindungan....? jangan lihat Islam or negara mayoritas Islam sekarang, karena BELUM ADA negara yg benar2 menerapkan Islam secara benar sesuai konsepnya (menjadi rahmat sekalian alam).

Arab Saudi ...? itu negara kerajaan, dan sistem pemerintahan Islam itu khilafah, bukan kerajaan. Namun jujur..saat ini Arab Saudi termasuk negara yg paling baik dalam usaha2 dan upaya2 penegakan syariat Islam di dunia ini (terlepas dari kekurangan2 sana-sini yg bisa kita temui).

Wallahu A'lam Bis Shawab
Hanya 4JJ saja yang Maha Mengetahui ...
Kepada-Nya lah aku mohon perlindungan
User avatar
ibnu_ramlee
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 131
Joined: Sun Nov 12, 2006 2:00 pm
Location: Indonesia

Postby dreamtheater » Thu Nov 30, 2006 11:37 pm

Bung ibnu, pertama-tama saya sudah baca penjelasan anda, dan sepertinya anda telah menjawab dengan baik karena anda adalah pelaku perintah muhammad itu sendiri. Jadi saya harus mengembangkan pertanyaan saya.

ibnu_ramlee wrote:
1. " Lebih baik ditembus dengan besi yang panas dari dubur sampai kepala nya daripada harus menyentuh wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)

2. " Lebih baik berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur dan berbau busuk dari pada harus berdesakan dengan wanita yang bukan muhrim-nya " (HR. At Tirmidzi)



simple saja:

1. Apakah seluruh perintah muhammad wajib dilaksanakan?
2. Dan jika tidak dilaksanakan, kapankah hukuman itu diberlakukan? dan siapa sebagai eksekutornya?
3. Apakah kata2 diatas hanyalah kiasan/ parable untuk sesuatu yang bisa diartikan sendiri?
4. Adakah keadaan2 yg dapat mengecualikan ayat2 tersebut?

Thx untuk penjelasan mahram, tapi yang saya tanyakan batas umur mulai berlakunya ayat tersebut

Pertanyaanya:
1. mengapa hadish tersebut menyatakan muhrim? dan hampir seluruh muslim mengartikan muhrim? pers yang memberitakan hamzah haz juga menulis muhrim?
2. jika anda mengatakan akil baligh, boleh minta referensi hadis yang tegas menyatakan batas usia tidak boleh lagi bersentuhan sejak akil baligh?

Dan anda belum menjawab pertanyaan saya seputar profesi seni peran/ sinetron yg jelas2 bersentuhan.

1. Apakah dalam hal ini pemain seni peran/film/sinetron tersebut telah melakukan perbuatan haram?
2. jika ya, mengapa profesi tersebut tidak diharamkan oleh mui secara tegas!

Maaf jika pertanyaan saya masih mendasar dan bersifat klarifikasi yang tentunya mudah bung jawab, tapi bermula dari pertanyaan mendasar kita akan bisa mengembangkan perdebatan ini. Saya punya literatur buku2 islam yang cukup, tapi step by step kita jalankan supaya kita bisa clear dan mengerti.

Thx b4.
User avatar
dreamtheater
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3089
Joined: Thu Mar 30, 2006 1:49 am
Location: Langit ke 7

PreviousNext

Return to Hak WANITA dlm Islam



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users