. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Film 1408 dan cerita2 novel lainnya

Info dan diskusi tentang dunia musik dan perfiliman mancanegara.

Postby Rebecca » Sun Aug 26, 2007 6:38 am

Al Cohol wrote:Gw juga berencana pengen punya baby taon depan niy, dah ditunggu2 hampir 3 taon, semoga Allah Bapa berkenan, amen.

Tuhan sertamu!

Wah udah nunggu-nunggu yah. Kalau aku sudah menikah 2tahun. Yah, dalam hati selama 2thn itu juga yah menunggu. Hihihi...Diberkatilah semua ibu yang pernah melahirkan, karena mereka telah memberikan hidup-hidup baru. Tapi terberkati jugalah mereka yang tidak bisa/belum bisa hamil, karena janjiNya senantiasa setia!...Trims a lot buat Al Cohol, Hidupku semakin berwarna dan berarti menunggu kehadiran buah hati kami... :D :lol:
User avatar
Rebecca
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3102
Joined: Mon Nov 20, 2006 6:20 pm
Location: muhammad's Phallus RESEARCH HUB

Postby Rebecca » Sun Aug 26, 2007 7:01 am

Phoenix wrote:LU halim ya Bec?! Selamat ye!!!

Ohya, kalau aku punya kamus sendiri buat dapet pengetahuan dunia ceweq..apelagi kalau bukan majalah COSMOPOLITAN. Dan gue suka nonton acara Oprah dan Martha Stewart.

Ntar elo kalau punya bayi, awalnya terasa capek banget..tapi capek tsb nggak bakal kamu rasa kalau kamu lihat anak kamu pas tidur lelap..apalagi kalau kadang2 suka senyum lagi tidur...duuuhhh....Image Image

Makasih banget Nix...aku dan suami sebenarnya sudah berserah pada kehendakNya dan berencana mengadopsi seorang anak jika memang tak diberikanNya anak, tapi kami terus meminta tiada henti tiap hari. Karena kita tahu, DIA adalah TUHAN yang setia. Nah, janjiNya pun digenapi pada waktuNya. Yah, aku sudah melihat dari dekat embak2ku yang melahirkan terlebih dahulu. Mereka menjadi agak cepat lelah. Tapi kasih sayang suami2 mereka yang setia dan harapan hidup yang baru dengan kehadiran bayi mereka, semua menjadi bukan beban. Hmmm...aku nggak bisa ungkapkan gimana senangnya aku saat2 ini...

Podrock, maaf yah sudah OOT...Dari dulu aku suka membaca novels. Aku jatah 2 novels/bulan yang biasanya kulalap pada waktu2 senggang seperti weekend atau bisa juga saat liburan atau pada saat di kereta api. Aku bangga melihat mereka yang masih muda namun kebiasaan membaca sudah menjadi kebutuhannya. Indonesia perlu banyak anak muda-mudi seperti netter mr. Hercule Poirot yang sejak belia telah mencintai karya sastra. Indonesia terlalu berharga jika harus memiliki generasi masa depan yang terlantar dan ****.

Aku sekarang sudah meng-pack dan mengirim seluruh novels yang aku dan suami baca di jepang ini. Ada sekitar 100 novels yang telah kami kirim untuk disumbangkan ke perpustakaan salah satu sekolah SMU di jakarta. Semoga anak-anak bangsa Indonesia menjadi generasi yang berkualitas, kompetitif dan bisa berkarya menjadi kebanggaan kita semua baik WNI yang ada di Indonesia maupun di LN. Bangga sekali jika kelak ada penulis NOVEL berkaliber internasional yang lahir dari generasi muda indonesia. :D
User avatar
Rebecca
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3102
Joined: Mon Nov 20, 2006 6:20 pm
Location: muhammad's Phallus RESEARCH HUB

Postby mr. Hercule Poirot » Sun Aug 26, 2007 12:09 pm

ibu pheonix baca mark twain yang mana? aku juga suka sama mark twain khususnya yang the adventure huck finn. paling ngaco waktu si huck finn sama tom sawyer bikin rencana ngebebasin jim dari tangannya pamannya tom, kasihan banget semua orang jadi repot...
tapi kalo di filmnya banyak yang ilang..
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby pod-rock » Sun Aug 26, 2007 6:19 pm

To Rebecca:

Hihihi...Maaf baru kebaca bagian ini. Iya, aku udah daftar, tapi sepertinya aku rasanya lebih suka mencorat-coret NOVEL2ku dengan penaku kalau kurasa kata2 atau kalimatnya menyentuh hatiku. Kalau membaca lewat komputer sepertinya kebiasaan burukku tidak tersalurkan deh...hehehe...


Dulu juga kebiasaan saya begitu, tapi sekarang karena lebih sibuk jadi ngga bisa tuh. Yang paling banyak kucoret2 adalah novelnya Sidney Sheldon.

Aku sekarang sedang baca NOVELnya Michael Crichton berjudul 'NEXT'. Ada yang udah pernah baca Novel2nya? Aku udah baca beberapa seperti STATE of FEAR, DISCLOSURE, dan RISING SUN...Aku tuliskan sedikit yah ringkasan dari sampul belakang 'NEXT'...


Disclosure udah pernah. Terus Sphere (rasanya ini Crichton juga deh). Tapi lebih suka yang Sphere, lebih ilmiah.

NEXT belum tuh. Tapi kalu film "NEXT"nya Nicholas Cage udah. he he

Aku udah baca 'Disclosure'nya Michael Crichton. Tapi jujur baru tahu itu novel difilmin dan dibintangin oleh Demi Moore...hihihi...Aku lagi baca 'NEXT' nya Pak ganteng itu...Dari halaman pertama, sudah membuatku jatuh cinta pada novel itu...hmmm...Kayaknya nggak rugi deh baca..hehehe...

Ada yang udah pernah baca karya MARY Higgins CLARK...Ibu cantik, menarik dan cerdas itu?

Aku juga sekarang sedang membaca novelnya yang berjudul, 'Two Little Girls in Blue'...Senang sekali bisa membaca karya seorang ibu cerdas...hehehehe...selalu menginspirasikanku untuk bisa menjadi ibu sekaligus berkarya...


Film Disclosure pernah nonton, hot juga tuh Demi Moore disitu. Rasanya Mary Higgins Pernah baca, tapi lupa judulnya. Seinget saya dia penulis spionase juga deh.
Saya lagi baca "The Innocent Man" Grisham nih Bec! jangan bikin saya ngiler ama novel lain dong!!!!

Podrock, maaf yah sudah OOT


He he ngga apa apa dong.

Sukses ya ama kehamilannya. Udah punya nama belum buat jabang bayinya??? Boleh tahu ngga apa??

To Al Cohol

Ogut gak mengidolakan intel Melayu bangsa sendiri, neh...
Biarpun pake nama Bapa Gereja Polycarpus, hehehe...


Husss, masa ngga bangga ama BIN sih??? Munir aja bisa ngga ketahuan terbunuhnya. Kan hebat.

Kalo gak salah difilmkan dengan tom Cruise sebagai bintangnya, ya?


Salah, Matt Damon.

Anne Rice pasti deh udah pernah denger karyanya "Interview With The Vampire". Kalu ga salah ada 5 seri novel vampirnya tuh, cuma baca tiga udah bosen. Tapi gue seneng ama Le Stat si Vampire-nya.

To ms. Hercule Poirot

iya.. naguib mahfouz memang yang dapet nobel sastra itu. meninggal tahun 2006, sedih juga ya... nawal el saadawi sama fatimah mernissi lebih banyak berkutat masalah gender. ngomong-ngomong saya salah informasi, yang memberi fatwa mati ternyata Jema'ah Islamiya Mesir, tapi om naguib emang minta pengesahan dari al azhar dan ikhwanul muslimin buat tulis kata pengantar. saya pengen banget sih mengulas bukunya yang awlad haratina (waktu pertama baca, saya gak tau kalo itu karya yang bermasalah. abis sampulnya kayak buku anak-anak), tapi gak PD. butuh pisau semiotik yang tajam sepertinya.


Iya betul.
Naguib Mahfuz : Mesir, Pemenang Nobel Prize bidang Sastra.

http://en.wikipedia.org/wiki/Naguib_Mahfouz

http://www.drishtipat.org/blog/category ... t-know-it/

Meski telah ditusuk pada usia 82 tahun, pemenang nobel Naguib Mahfuz masih hidup hingga umur 94th. Dia ditikam karena mempertanyakan Islam dan pendekatannya yang terang-terangan dalam berdiskusi islam tidak disukai oleh para fundamentalis.

Pingiiiinn baca karyanya, tapi belum punya.

jangan tersinggung ya.. tapi saya emang gak pernah bermaksud mengikuti saran anda yang nyuruh saya brenti baca. mana bisa..???
lagian kalo cuman gara-gara saya banyak baca trus saya bisa murtad, berarti cemen banget agama saya.. bukan salah saya donk murtad kalo emang seperti itu, tapi salah agamanya yang rapuh..


Siip deh. Ngga tersinggung dong. Saya cuma seneng aja anda hobi baca. apalagi yang 'berat2'.

To Phoenix:

Haha..gue lagi baca Mark Twain. Dapet tugas sekolah... (Coupe pasti bingung kalau baca ini...gue sekolah komputer atau literature seh??)..


Mark Twain?? Apa judulnya? Duuh, lagi sma dulu gue kok ngga pernah dapat tugas2 kayak gini yah? Kampungan banget sma diindo. Ada juga suruh bahas Siti Nurbaya dll, pokoknya sastra jadul deh, bagus sih, tapi kan ketinggalan jaman.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby Phoenix » Sun Aug 26, 2007 10:32 pm

mr. Hercule Poirot wrote:ibu pheonix baca mark twain yang mana? aku juga suka sama mark twain khususnya yang the adventure huck finn. paling ngaco waktu si huck finn sama tom sawyer bikin rencana ngebebasin jim dari tangannya pamannya tom, kasihan banget semua orang jadi repot...
tapi kalo di filmnya banyak yang ilang..


Aku baca yg Tom Sawyer adventure.

Temen2 lain banyak yg baca karya jaman duluuu banget kayak Homeros, Illiaden & Oddysey, Shakespeare..ahhh...nggak mudeng gu...
Last edited by Phoenix on Mon Aug 27, 2007 1:15 am, edited 1 time in total.
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby Phoenix » Sun Aug 26, 2007 10:35 pm

podrock wrote:Mark Twain?? Apa judulnya? Duuh, lagi sma dulu gue kok ngga pernah dapat tugas2 kayak gini yah? Kampungan banget sma diindo. Ada juga suruh bahas Siti Nurbaya dll, pokoknya sastra jadul deh, bagus sih, tapi kan ketinggalan jaman.


Aku dulu disuruh baca karya NH Dini sama layar terkembang..ndak tahu udah ndak inget. Hehehe...
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby mr. Hercule Poirot » Thu Aug 30, 2007 5:45 pm

aku juga dikasih tugas baca NH Dini sekarang, yang apa aja. seneng aja karena aku suka NH Dini. NH Dini itu cukup luarbiasa juga, waktu umurnya 8 or 9 tahun, beliau pernah menulis cerpen yang bikin pemerintah Hindia Belanda kebakaran jenggot. lupa lagi apa ya judul cerpennya itu. pokoknya masalah itu selesai akhirnya setelah pemerintah Hindia menemukan bahwa yang menulis cerpen itu ternyata anak-anak.

ada penulis yang rada-rada mirip Charles Dickens, karyanya banyak di sandingkan dengan Mark Twain, tapi aku lebih suka dengan Charles Dickens.


Image
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby mr. Hercule Poirot » Fri Aug 31, 2007 4:56 pm

Gara-gara threadnya antisymetric nyang bilang kalo bumi itu datar, saya jadi baca buku Dava Sobel, Putri sang Galileo; Kisah Sejati tentang Pergulatan Agama, Sains, dan Cinta (Galileo’s Daughter: A Drama of Science, Faith, and Love). Buku itu ada di perpust-rumah udah lama, cuman baru tertarik aja. Ini bukan novel sebetulnya, juga jauh kalo dibilang drama (OOT yah tuan podrock?). Ini lebih ke sebuah biografi-kritis yang ditulis berdasarkan dokumen yang berupa surat-surat pribadi.

Jadi ceritanya galilelo ini punya seorang puteri dari seorang perempuan yang tidak pernah dinikahinya yang bernama Maria Gamba, namanya Virginia. Virginia ini akhirnya menjadi biarawati dan mengganti namanya menjadi Suster Maria Celeste. Sebenernya Galileo sendiri punya beberapa 3 anak diluar nikah (Virginia, Livia, dan Vincenzio. Bai de wei: walaupun diluar nikah tapi tercatat resmi loh, bahwa mereka anak dari siapa vs siapa dan statusnya apa yaitu anak haram) tapi mas Galileo ternyata lebih deket sama Virginia. Mereka sepanjang hidup terus saling surat-suratan. Pada Virginia inilah Galileo dapat mencurahkan semua keresahan hati dan pikirannya yang gak pernah beliau sampaikan pada orang lain, dan Virginia juga bersikap sangat dewasa sekali menanggapi kehidupan ayahnya yang terus naik dan turun terseret-seret ancaman penjara dan tuduhan bid’ah. Kalo menurut saya Virginia, adalah ibu dari ayahnya sendiri hehehe…

Saya blum baca sampe jauh, tapi menurut saya sejauh ini, buku ini mengandung dua kelemahan:
1. Dokumen yang ada hanya satu arah. Surat-surat yang ada hanyalah surat-surat dari Virginia kepada Galileo Galilei sementara surat dari Galileo kepada Virginia tidak dapat ditemukan. Jadi ‘dialog’ ini hanyalah dialog semi. Lebih banyak perekaan berdasarkan surat-surat yang berisi jawaban, dan analisis sejarahnya Dava Sobel. Walaupun lumayan banget, tapi tetep aja rasanya pincang.
2. Sebenenya lumrah. Karena buku ini sendiri berdasarkan dokumen surat yang dikirimkan, maka buku ini pun ditulis dalam bentuk kronologis sesuai pengiriman surat tersebut. Jumlah suratnya adalah 124 pucuk, surat yang pertama tertanggal 10 Mei 1623 dan yang terakhir 10 Desember 1633. (setelah itu Virginia sakit dan meninggal pada April 1634). Dava sobel mengiris-iris seluruh kehidupan galileo berdasarkan surat-surat tersebut sehingga alurnya menjadi maju mundur. Walaupun Sobel sendiri sudah mencoba untuk meluruskan pembicaraan yang berbelok-belok, tapi tetep aja rada puyeng.

Tapi sepertinya buku ini lumayan, karena sangat detil dalam deskripsi dan sepertinya berdasarkan penelitian yang lama. Saya akan tulis beberapa komentar dari sampul bukunya:

Putri sang Galileo adalah kisah mengharukan tentang hubungan antara ayah dan anak, serta ketegangan antara iman dan sains modern. Sobel menunjukkan kemampuannya dalam membicarakan sains dan agama dalam sudut pandang sejarah, tetapi kisah ini juga menarik dari sudut pandang social: kegelisahan seorang perempuan muda yang cerdas dan peka difajar Renaisans (John Cornel, Sunday Times)

Wah! Bener banget, itu yang menurut saya menarik lebih dari cerita Galileonya sendiri (biar bagaimanapun Galileo sudah banyak dibicarakan). Sangat asyik rasanya mendalami pemikiran seorang perempuan yang sesungguhnya sangat kritis dan luarbiasa cerdas yang terkungkung pada pembatasan agama dan budaya. Yang lebih menarik lagi bahwa dia terpaksa harus menjadi ibu dari ayahnya sendiri yang tersakiti oleh lembaga yang ia sendiri berada di dalamnya.

Putri sang Galileo bagaikan sebuah lukisan kuno yang gelap tentang masa-masa itu. Dalam karya ini, Dava Sobel menyalakan sebatang lilin yang menangkap bayangan sosok-sosok tubuh, gereja berkubah tinggi, topi cardinal berwarna merah hingga tampak hidup—bukan dalam kehidupan kita, melainkan dalam kehidupan mereka di masa silam. Ini menyangkut ketrampulan seorang pengarang. Ia menulis tentang Italia abad ke-17 berdasarkan banyak bacaan dan mampu menerangi hari-hari nan jauh itu. Sebuah karya yang istimewa (spetactor)

Pebedaan kontras antara kehidupan Galileo dan puterinya Maria Celeste, menampilkan sebuah gambaran antara kahidupan kaum lelaki dan perempuan di benua eropa abad ke-17. Daya tarik karya ini terletak pada kemampuan pengarangnya dalam menyarikan sejarah secara naratif melalui pengalaman personal. Sobel tidak mengabaikan penjelasan atas perkembangan gagasan dan karya-karya Galileo dalam prosa yang indah ini, tapi ia juga menampilkan gambaran Galileo yang manusiawi sebagai seorang ayah (Natasha Walter, Vouge)

Sobel menunjukkan bahwa Galileo adalah orang yang menganggap bahwa hidup manusia seperti apapun jalannya, adalah anugerah terindah dari tangan Tuhan, dan bahwa manusia mesti menerima nasib buruk bukan hanya dengan terimakasih, melainkan juga dengan rasa syukur yang tak terbatas kepada Yang Maha Pemberi, yang memberi penderitaan itu agar kita terhindar dari cinta berlebihan terhadap hal-hal duniawi yang meninggikan pikiran kita menuju hal-hal yang Ilahiyah.
Jika ada yang paling berharga dari buku yang seakan menghadirkan kembali eropa di simpang abad 16 dan 17 dengan berbagai dinamikanya yang begitu manusiawi ini, maka itu memang upaya literer-intelektual yang dengan kuat membawa semangat demitologisasi dan relevasi itu. Seperti halnya pengertian akan kata ‘kafir’ merupakan konstruksi social yang dibangun untuk memperjuangkan kepentingan satu pihak dengan akibat mengabaikan kepentingan pihak lain, maka pengertian tentang adanya ‘pertarungan antara sains dengan agama’ jelas memang lebih merupakan dongeng yang dibentuk, mitos yang ditumbuhan, baik oleh mereka yang menumbuhkan saintisme, maupun oleh mereka yangterganggu dengan kerja nalar yang dianggap angkuh dan melecehkan Tuhan (N. Ahmad Arsuka, Mizan)



Bravo to Galileo Galilei yang tidak pernah kehilangan imannya sampai dengan nafas terakhirnya, walaupun harus menderita sampai mati oleh inkuisisi.

Jadi inget katanya Paus Yohanes-Paulus II:
Science can purify religion from error and superstitions; religion can purify science from idolatry and false absolutes. Each can draw the other into a wider world, a world in which both can flourish. We need each other to be what we must to be, what we are called to be
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby Phoenix » Fri Aug 31, 2007 7:03 pm

mr. Hercule Poirot wrote:aku juga dikasih tugas baca NH Dini sekarang, yang apa aja. seneng aja karena aku suka NH Dini. NH Dini itu cukup luarbiasa juga, waktu umurnya 8 or 9 tahun, beliau pernah menulis cerpen yang bikin pemerintah Hindia Belanda kebakaran jenggot. lupa lagi apa ya judul cerpennya itu. pokoknya masalah itu selesai akhirnya setelah pemerintah Hindia menemukan bahwa yang menulis cerpen itu ternyata anak-anak.

ada penulis yang rada-rada mirip Charles Dickens, karyanya banyak di sandingkan dengan Mark Twain, tapi aku lebih suka dengan Charles Dickens.


Image


TAdinya kau mau baca Oliver Twist. Tapi males..kayaknya enak Tom Sawyer.

Aku sayangnya ndak gitu suka cerita yg drama banget. Suka Sci-Fi, Thriller, Detektif, Kriminal, dan anak2.

Nanti kalau tugas sekul udah selesai, gue mau baca Children oh Hurin..
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby mr. Hercule Poirot » Sat Sep 01, 2007 3:39 pm

yang tom sawyer, aku malah blum baca... tapi tom sawyer yang di huck finn itu anaknya lucu banget ya, boandel yang kutu buku dan cerdas. apa tom sawyernya sama? kayaknya sama ya...tapi kadang pengarang suka ngasih nama sama kepada tokohnya. kayak Seno Gumira Ajidarma (salah satu cerpenis fave saya), itu selalu memberi nama tokoh utama yang laki-lakinya Sukab. dari mulai tukang becak, tentara siapa aja lah Sukaaaaaaab semuanya. dan yang cewe itu Alina. kayak gak ada nama lainnya. sampe suatu hari ada seorang cerpenis lain, saya lupa namanya, bikin cerpen yang ceritanya si Seno Gumira ini ditawan sama Sukab yang marah-marah gara-gara hidupnya gak pernah tenang. pindah-pindah profesi mulu, udah mati eh hidup lagi.. hehehe.. tapi kayaknya tom sawyernya sama ya..
tapi emang enakan Mark Twain, karena lebih dinamis. kalo Charles Dicken, perasaan sediiiih mulu. cuman, mungkin karena Charles Dicken itu menulis atas pengalaman masa kecilnya dia dan karya-karyanya sendiri merupakan kritik sosial kepada masyarakat saat itu, saya jadi lebih menghargai beliau.

Kata ibu saya, Doraemon (film kartun ituloh, nobita suneo) juga sebetulnya karya yang berisi kritik sosial kepada masyarakat pada masa itu..
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby pod-rock » Sun Sep 02, 2007 6:16 pm

saya jadi baca buku Dava Sobel, Putri sang Galileo; Kisah Sejati tentang Pergulatan Agama, Sains, dan Cinta (Galileo’s Daughter: A Drama of Science, Faith, and Love). Buku itu ada di perpust-rumah udah lama, cuman baru tertarik aja. Ini bukan novel sebetulnya, juga jauh kalo dibilang drama (OOT yah tuan podrock?).


Ngga OOT, disini ngomongin tulisan2 bukan novel juga deh.

Heran, perpustakaan dirumahmu kok banyak buku2 yang oke-oke ya. Wah kalau saja saya ada disana, mungkin ngga mau berangkat kerja, bongkar2 perpus terus.

Sebenarnya saya penasaran pingin nanya perpus apa dimana, kok koleksinya oke juga, tapi ngga deh. Nti orang2 tahu anda lagi, kayak si stroberi. Tapi kan anda muslim, jadi ngga usah takut kok. Terserah anda deh.

Jadi inget katanya Paus Yohanes-Paulus II:
Science can purify religion from error and superstitions; religion can purify science from idolatry and false absolutes. Each can draw the other into a wider world, a world in which both can flourish. We need each other to be what we must to be, what we are called to be


Bagus tuh kata-kata Paus.

Ayo, jangan ragu, siapa aja yang udah baca apa aja, posting disini, setidaknya buat menambah pengetahuan saya doang juga ngga apa-apa. Kalau netter yang lain ngga mau tahu, biarin aja.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby pod-rock » Sat Sep 22, 2007 11:33 am

Selama FFI down saya jadi punya waktu utk baca novel, bukannya menerjemahkan.

Novel ini sudah 10 tahun saya hindari baca, tapi kemarin2 saya paksakan. Alasan saya hindari:
1. Ini novel romans, saya kurang bergairah baca novel genre ini. (asbun pasti ketawa nih!)
2. Saya banyak dengar tentang Boris Pasternak, yang saya dengar dia bertele-tele penceritaannya. (ternyata ngga juga)
3. Saya pikir ini termasuk novel sastra. (agak alergi juga baca novel sastra, otak saya ngga nyampe, Ms. Hercule lebih jago deh)

Berlatar belakang sebelum revolusi Russia 1905, 1917 dan perang sipil sesudahnya.
Bercerita tentang Yury Zhivago, dokter muda anak satu yang jatuh cinta pada ibu anak satu, Lara.

Lara ini hidupnya penuh komplikasi, waktu muda dia jadi selir pejabat, Komarovsky, yg belakangan dia coba bunuh. Lalu dia menikah dengan seorang anak muda pejuang Pavel Antipov, Pavel ini belakangan jadi Jendral Tentara Merah yang terkenal kejam.

Zhivago dekat dengan Lara ketika sama sama mengurus sebuah rumah sakit darurat selama 6 bulan, selama 6 bulan itu mereka jatuh cinta tapi Lara menolak berhubungan karena dia tidak mau Yury harus berbohong pada istrinya, lalu mereka kembali kekeluarga masing2, 6 tahun kemudian tanpa sengaja Zhivago pindah kesebuah kota yang bertetangga dengan kota tempat tinggal Lara (dia tidak tahu bahwa Lara tinggal disana), dan mereka selingkuh. Perselingkuhan ini terjadi selama 2 bulan, dan suatu hari ketika mengamati istrinya yang mengandung anak kedua, Yury memutuskan mengakui perselingkuhan tsb pada istrinya tapi sebelum itu ia ingin mengakhirinya dengan Lara, Dalam perjalanan pulang setelah mengakhiri perselingkuhan itu Zhivago diculik dan dipaksa jadi dokter pasukan partisan, dan bisa kabur setelah perang antara Tentara Putih Tsar vs. Tentara Merah Komunis berakhir. Yang pertama dia lakukan adalah menemui Lara, bukan istrinya. Kota itu sudah tidak bersisa, juga keluarganya dikota tetangga. Dia hanya menemukan surat dari Lara, isinya menceritakan kisah setelah dia menghilang dan bahwa istrinya telah mengetahui tentang mereka.

Bertahun-tahun kemudian, ketika sudah tua, Zhivago yang sedang naik trem melihat seorang wanita mirip Lara sedang berjalan. Dia berusaha keluar dari trem yang sedang berjalan, dan lalu mengejar wanita itu, tapi saat itu dia terkena serangan jantung dan meninggal tanpa pernah tahu apa benar wanita itu Lara atau bukan.

Sebuah novel yang luar biasa, ngga nyesel saya membacanya juga. Oya novel ini kalu ngga salah menang nobel deh. Saya pernah punya anjing namanya Lara, tapi diambil dari nama Lara Croft, Tomb Raider itu tuh.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby Phoenix » Sun Sep 23, 2007 6:40 am

Gue sih belum baca seluruhnya. Tapi baca beberapa lembar dan rangkuman dari novel-novel ini kayaknya menarik. Kalau nanti aku ada waktu mau aku baca.

- Candide ( Voltaire) --> ttg seorang pemuda bernama Candide dalam mencari kekasihnya: Kunigunda
- The sorrows of Young Werther (Goethe) <--- hati2 baca ini bisa menimbulkan Werther syndrom

- The Black Cat (Edgar Allan Poe) : tukang jagal yg membunuh istrinya sendiri dan semen ke tembok rumahnya.
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby mr. Hercule Poirot » Sun Sep 23, 2007 12:06 pm

Wah bisa santai dulu ya tuan, karenaa FFI-nya di hack kemaren. Saya juga minggu kemaren santai bangeeeeet soalnya libur awal puasa. Kalo sekarang udah masuk lagi. Selama libur kemaren, baca ulang bukunya Pramoedya Ananta Toer, Mangir sama buku pertama tertalogi, Bumi Manusia, lagi kangen ajah sama Pram…. Trus baca Paulo Coelho yang Veronika Decides to Die sama the Devil of ms. Prym. Terakhir harry potter 7, waaaaah! Akhirnya baca juga

Dua buku Paulo Coleho yang saya baca merupakan bagian dari sebuah trilogy yang saya baru tahu ketika saya justru sudah selesai membaca keduanya. Buku yang pertama seharusnya adalah By the River Piedra I Sat Down and Wept (saya blum baca) kemudian Veronica Decides to Die, an yang terakhir The Devil and Miss Prym. Ketiga buku ini, walaupun trilogy, tapi bukan sebuah cerita bersambung dan gak ada hubungannya sama sekali. Kesamaan adalah tiga-tiganya menceritakan satu minggu dalam kehidupan manusia yang sekonyong-konyong harus dihadapkan oleh kematian, cinta, dan kekuasaan. Dalam waktu sesingkat itu sang tokoh diuji untuk bertindak.

Veronica Decides to Die menceritakan Veronica yang bunuh diri. Kasihan sekali karena ternyata ia berhasil, namun tidak sesukses itu. Ia berhasil merusak dirinya sendiri dan akan mati dalam waktu singkat, namun ia harus hidup dulu sebelum mati di rumah sakit jiwa. Nah, di RS jiwa ini Veronica bertemu dengan bermacam-macam orang dan menemukan makna hidup, semangat baru dan jatuh cinta. Tapi dia sudah terlanjur bunuh diri. Kalo The Devil and Miss Prym menceritakan tentang seorang laki-laki yang berkelana mencari jawaban: apakah manusia itu dasarnya baik atau jahat? Laki-laki itu membawa emas batangan satu tas (kok kuat ya?) dan datang ke sebuah desa terpencil yang damai tapi bangkrut. Laki-laki itu mengajukan tantangan, bahwa ia akan memberikan seluruh emas yang ia bawa ke pada penduduk desa dengan syarat, mereka harus membunuh satu orang warga. Pertarungan malaikat dan iblis di desa itu diwakili secara simbolik oleh sosok gadis yatim piatu, Chental Prymm.

Baca tulisannya Paulo Coelho kalo kagak konsen kayaknya bakal ngantuk en bosen, karena kekuatan utama Coelho sendiri bukannya pada cerita atau pesan moral, tapi perenungan pada kalimat demi kalimat yang dia tulis. Menurut saya 2 buku ini lumayan ringan, The alchemis beliau susah untuk diungkapkan Baca bukunya adalah merenung
sampe abis, kadang saya malah kagak sadar bengong ditengah baca buku hehehe… ada yang pernah baca juga gak? Saya pengen banget baca yang The Fifth Mountain katanya cerita ttg Nabi Elia, yang rada "ngeyel" dan sering "marah-marah" sama Tuhan. Buku yang lain, The Zahir, saya juga blum baca, menceritakan tentang seorang suami yang terlalu mencintai istrinya yang pergi tanpa pamit. Mengingatkan saya pada Harun dan Lautan Dongengnya Salman Rushdie, juga menceritakan tentang seorang laki-aki yang terlalu mencintai istrinya yang pergi tanpa pamit bareng tetangga, kasian banget…

Pramoedya Ananta Toer, well. What can I say... Beliau adalah satu-satunya penulis dari Indonesia yang berkali-kali tercantum dalam daftar penerima nobel sastra dan bahkan dianggap sebagai satu-satunya yang layak menerima nobel sastra dari wilayah asia pasifik. Sayang beliau udah keburu meninggal dunia. Menerima minimal 11 penghargaan internasional, dan 50 karyanya udah diterjemahkan ke 42 bahasa termasuk Serbia dan Thailand. Sering disandingkan dengan Naguib Mahfuz, namun sebetulnya berkebalikan. Dua-duanya menulis novel sejarah, Pram melakukan demitologisasi. Mengurai makna dari symbol, sementara Mahfouz sebaliknya, memaparkan sejarah dengan symbol. Jadi kalo membaca karyanya Naguib Mahfouz kita harus mengelupas kalimat, kalau Pram kita seperti membaca kitab tafsir.

Bumi Manusia (The Earth of Mankind) sudah diterjemahkan sekitar 24 bahasa dalam 34 edisi di seluruh dunia. Ini merupakan bagian pertama dari Tetralogi Buru, sebuah Tertralogi yang ditulis oleh Pram ketika ia ditahan di pulau Buru—Pram pernah dipenjara 3 tahun oleh pemerintah Hindai Belanda, 1 tahun orde lama, 14 tahun 0rde baru, dan sampai tahun 1999 menjadi Tahanan rumah, kota, dan Negara. Novel ini ditulisnya di kepala dan diceritakan secara lisan (udah kaya al qur’an, dibacain lisan hehehe…). Dan seperti karya yang lain, novel ini sempat malang melintang di larang dan di bakar pemerintah, tapi alhamdulillah dengan selamat sentosa tidak musnah (karena banyak karya pram yang betul-betul hilang). Mangir juga termasuk dilarang, namun berhasil diselamatkan oleh Gereja Katolik Namlea Buru dan Universitas Cornell, Ithaca US.

Bumi Manusia menceritakan tentang seluk beluk seorang inlander yang mencoba untuk keluar dari kungkungan adatnya dan menjadi manusia yang merdeka. RM Mingke, seorang priyayi yang dengan kecerdasan dan statusnya sebagai pelajar yang terhormat mencoba masuk ke tengah pergaulan eropa yang menurutnya adalah jawaban dari apa yang dicarinya. Pram disini mencoba melukiskan dan merekonstruksi sebuah cerita awal perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia kita yang berada di tangan para pelajarnya ini. Mangir menceritakan masa satu abad setelah jatuhnya Majapahit. Selama masa ini kekuasaan di Jawa tersebar di seluruh kadipaten, kabupaten dan desa yang masing-masing terus bertikai memperebutkan satu kekuasaan tunggal. Pada masa terror ini, peninggalan sejarah dan arkeologi serta arsitektur tidak dapat ditemukan. Diceritakan Panembahan Senapati, Raja Mataram, dan usahanya menjadi penguasa yang tunggal dengan memakai cara-cara yang licik dan kotor dan bahkan sampai memperalat puteri kandungnya sendiri.

Saya blum pernah baca Boris Pasternak, soalnya namanya ituloh... kebayang laki-laki militer setengah tua bermata satu hehehe... ternyata novelnya drama ya? kayaknya seru juga tuh... saya juga jadi tertrik sama.. siapa tuh, forsyth (kayaknya cerita-ceritanya pada heboh banget). maestro cerita mata-mata, tar deh kapan-kapan aku cari bukunya... buat permulaan, Forsyth yang paling asik dimulai dengan apa ya tuan?
o-ya, perpustakaan-rumah itu maksud saya perpustakaan kita pribadi di rumah. gak buat umum, hehehe..
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby Phoenix » Sun Sep 23, 2007 4:08 pm

Emang HP7 udah keluar bahasa Indonya?
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby pod-rock » Tue Sep 25, 2007 10:46 am

Wah, Pramoedya memang hebat, sayang saya belum pernah baca satupun, pengen tapi belum sempat.

Boris Pasternak itu mirip Pram, jadi pariah dinegaranya sendiri. Boris ketika menang nobel sastra mengirim surat akan datang menerimanya, tapi beberapa hari kemudian dia mengirim surat yang menolak nobel tsb, kayaknya dipaksa oleh pemerintah Uni Sovyet waktu itu.

Yang lucu ada kartunis yg memenangkan hadiah Pulitzer karena mengkartunkan Boris. Kartunnya berisi dua orang yang sedang memotong kayu dalam kamp kerja paksa Sovyet, yg seorang bertanya pada yang lain: "Aku memenangkan nobel sastra, kejahatanmu apa?"

Yang Devil and Miss Prym itu kayaknya tertarik saya, jadi ingat novelnya Stephen King "Needful Thing", ada setan menjelma jadi manusia (atau manusia yang punya kemampuan setan), dia keliling2 kota kecil, di tiap kota dia buka toko kelontong, orang yang masuk toko itu pasti menemukan barang obsesinya, tapi barang itu harus dia beli dengan melakukan sesuatu utk pemilik toko. Pada akhirnya satu kota itu jadi rusuh, karena diadu domba. Setelah itu si Setan pindah lagi kekota lain.

Nanti saya tulisin deh review novel2 Stephen King, hebat2 ide ceritanya.

Forsyth sebaiknya baca The day of the jackal atau The Odessa file dulu. Tapi utk anda sebaiknya baca The Odessa File dulu deh. Nanti alasannya saya kasih tahu kalau udah baca. Oke.

HP7 emang udah keluar indonesia atau anda baca yang inggris? Terus Ms Hercule, yang anda baca itu 'Dua buku Paulo Coleho' bahasa inggris atau indonesia? Hebat kalau inggris, dulu pertama baca novel inggris memang banyakan buka kamus, tapi lama2 lancar, lebih gampang dari pada baca text book. Saya pertama baca novel inggris adalah Shogun-nya James Clavell, kenapa? Karena yang bahasa indonesia di taman bacaan yang saya pinjam hanya ada sampai jilid 5, yg jilid 6 nya hilang. Saya sampe ngga bisa tidur (becanda ini sih) pengen tau endingnya, kepaksa pake duit simpanan beli buku inggrisnya, heran, jauh lebih murah dari beli 6 jilid novel indonesianya, saya masih inget dulu harganya Rp.16.500. Sejak itu novel2 langka (indonesianya) saya beli yang inggris. Lama2 lancar deh. Makanya paksain aja baca novel inggris, sekalian latih bahasa inggris anda.

Oya, saya lagi nerusin baca The Innocent Man-nya John Grisham, abis bacanya di Handphone sih, jadi ga bisa lama2, mata suka jadi berbayang2 kalu baca lama2. Habis itu saya mau baca Oliver Twist ah.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby mr. Hercule Poirot » Sat Sep 29, 2007 11:54 am

hi tuan,

Boris Pasternak itu mirip Pram, jadi pariah dinegaranya sendiri. Boris ketika menang nobel sastra mengirim surat akan datang menerimanya, tapi beberapa hari kemudian dia mengirim surat yang menolak nobel tsb, kayaknya dipaksa oleh pemerintah Uni Sovyet waktu itu.

Yang lucu ada kartunis yg memenangkan hadiah Pulitzer karena mengkartunkan Boris. Kartunnya berisi dua orang yang sedang memotong kayu dalam kamp kerja paksa Sovyet, yg seorang bertanya pada yang lain: "Aku memenangkan nobel sastra, kejahatanmu apa?"


wah jangan-jangan syarat utama nobel sastra, orang yang jadi tahanan di negeri sendiri ya...
makin tertarik sama boris pasternak

Yang Devil and Miss Prym itu kayaknya tertarik saya, jadi ingat novelnya Stephen King "Needful Thing", ada setan menjelma jadi manusia (atau manusia yang punya kemampuan setan), dia keliling2 kota kecil, di tiap kota dia buka toko kelontong, orang yang masuk toko itu pasti menemukan barang obsesinya, tapi barang itu harus dia beli dengan melakukan sesuatu utk pemilik toko. Pada akhirnya satu kota itu jadi rusuh, karena diadu domba. Setelah itu si Setan pindah lagi kekota lain.


aku pernah nonton tuh filem, tapi aku gak tau itu dari novelnya Stephen King. pas pertama baca the devil itu juga saya langsung inget film itu

Nanti saya tulisin deh review novel2 Stephen King, hebat2 ide ceritanya.

Forsyth sebaiknya baca The day of the jackal atau The Odessa file dulu. Tapi utk anda sebaiknya baca The Odessa File dulu deh. Nanti alasannya saya kasih tahu kalau udah baca. Oke.

HP7 emang udah keluar indonesia atau anda baca yang inggris? Terus Ms Hercule, yang anda baca itu 'Dua buku Paulo Coleho' bahasa inggris atau indonesia? Hebat kalau inggris, dulu pertama baca novel inggris memang banyakan buka kamus, tapi lama2 lancar, lebih gampang dari pada baca text book. Saya pertama baca novel inggris adalah Shogun-nya James Clavell, kenapa? Karena yang bahasa indonesia di taman bacaan yang saya pinjam hanya ada sampai jilid 5, yg jilid 6 nya hilang. Saya sampe ngga bisa tidur (becanda ini sih) pengen tau endingnya, kepaksa pake duit simpanan beli buku inggrisnya, heran, jauh lebih murah dari beli 6 jilid novel indonesianya, saya masih inget dulu harganya Rp.16.500. Sejak itu novel2 langka (indonesianya) saya beli yang inggris. Lama2 lancar deh. Makanya paksain aja baca novel inggris, sekalian latih bahasa inggris anda.


ditunggu tuan review-nya

okeh deh. sekarang saya lagi baca buku hariannya Soe Hok Gie, pinter amat ya dia. seandainya saya dan dia satu sekolah (dan sejaman), seneng banget kali ya bisa 'nongkrong-nongkrong' bareng. buku-buku bacaannya cocok sama saya, suka camping juga hehehe...

HP7 saya baca yang inggris, masih kesusahan bacanya saya kan pemula. berbagai macam posisi lah, dari kepala di bawah sampe kepala di atas hehehe... tapi liat kamus malah bikin saya puyeng. jadi saya pake cara lain, mencoba menangkap per paragraf maksudnya. lumayan menurut saya lebih enak. tapi saya juga buka kamus juga cuman kagak sering. saya punya buku yang dari dulu pengen saya baca, uncle toms cabin. sayang pake bahasa inggris. dulu saya sampe merengek-rengek minta diceritain apa isinya, tapi kata bapa saya, saya disuruh baca sendiri. saya bilang saya gak bisa baca novel bahasa inggris, kata bapak saya, bukankah itu alasan yang cukup buatmu untuk belajar bahasa inggris?yah...masih berusaha tuan, biar bagaimanapun manusia itu harus berkembang. trimakasih banyak atas nasihtnya ya.... kalo dua buku coelho itu bahasa indonesia, tapi judulnya inggris gak di translate. kayaknya sekarang modelnya gitu deh, buku yang terbit tetap pake judul aslinya. mungkin karena judul itu syarat makna
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

Postby pod-rock » Sun Sep 30, 2007 7:11 am

Phoenix wrote:Gue sih belum baca seluruhnya. Tapi baca beberapa lembar dan rangkuman dari novel-novel ini kayaknya menarik. Kalau nanti aku ada waktu mau aku baca.

- Candide ( Voltaire) --> ttg seorang pemuda bernama Candide dalam mencari kekasihnya: Kunigunda
- The sorrows of Young Werther (Goethe) <--- hati2 baca ini bisa menimbulkan Werther syndrom

- The Black Cat (Edgar Allan Poe) : tukang jagal yg membunuh istrinya sendiri dan semen ke tembok rumahnya.


Wah, berat2 semua tuh nix. Tulis disini dong pendapatmu kalu udah baca. Aku belum pernah baca. Werther Syndrom apa sih??


mr. Hercule Poirot wrote:aku pernah nonton tuh filem, tapi aku gak tau itu dari novelnya Stephen King. pas pertama baca the devil itu juga saya langsung inget film itu


Ya, itu filem kalu ga salah tahun 94an, saya masih di xxxx, nontonnya di xxx Plaza. Waktu nonton saya udah baca novelnya, jadi nontonnya lebih asyik lagi.

mr. Hercule Poirot wrote:okeh deh. sekarang saya lagi baca buku hariannya Soe Hok Gie, pinter amat ya dia. seandainya saya dan dia satu sekolah (dan sejaman), seneng banget kali ya bisa 'nongkrong-nongkrong' bareng. buku-buku bacaannya cocok sama saya, suka camping juga hehehe...


Wah, bukunya Soe Hok Gie?? Saya malah punya dua (dulu yang satu dipinjam, pengen baca lagi saya kagok mau nagih jadi beli lagi, belakangan dia kembalikan), saya baca lebih dari sekali. Saya juga suka sekali dia. Sampai terheran2 jaman dulu ada orang cina yang berani gitu. Dia sampe nolak jadi anggota DPR, lalu teman2nya yang di DPR dia kirim kutang. Sayang sekali orang sepintar dia meninggal waktu muda, saya curiga dia dibunuh dipuncak gunung itu. Oya, kalau kamu mau tau cerita orang2 cina tahun 60an di Jakarta, baca aja novelnya Marga T : Gema Sebuah Hati dan lanjutannya Setangkai Edelweiss. Saya baca dua novel itu sambil membayangkan bahwa tokohnya Si Martin itu Soe Hok Gie.

Baca juga deh buku Soe yang lain: Orang2 disisi kiri Jalan. Bagus.

Saya juga suka naik gunung tapi sekarang sih ngga sampe nginep, cari yang bisa pulang pergi sehari, sebulan minimal 2 kali saya kegunung. minggu lalu saya naik gunung didaerah xxxxxxx. 1750m diatas permukaan laut, waktu parkir mobil tingginya 600 meter (menurut jam tangan saya). Diatas ketemu lutung dan binatang2 lain. Naiknya 5 jam, turun sih cuma 2,5 jam, tangan lecet2 karena pegangan kepohon dan akar2, turunnya perosotan. Dapet tanaman2 langka juga (suka bawa pulang utk koleksi). Yang dibawa kemarin Tanaman xxxxxxx xxxxx. Katanya sih ngga bisa tumbuh didataran rendah, emang sampai sekarang juga ngga tumbuh2, saya perhatikan tiap berangkat kerja, tapi ngga ada kemajuan, hik hik sedih nih. Diatas penuh kabut, padahal jam 1 siang. Udaranya dingin. Oya saya berangkat xx orang, yang xxxx muslim (tapi ga puasa), yang xxxx lagi non muslim.

Kemarin saya seneng banget, nemu 2 novel Umberto Eco: Foucaults Pendulum dan Island of the day before. Foucaults baca beberapa lembar, wah pening. Balik lagi baca Innocent man, kayaknya ngga bisa cepet2 baca Eco nih. Musti dicicil sambil baca yang lain.

uncle toms cabin???? tunggu!!! rasanya pernah dengar!!! Kalu ngga salah tentang perbudakan ya?? Duluuuu sekali pernah baca rasanya. tapi lupa lagi.

Udah baca The Catcher in the Rye belum??? Buku ini jadi pegangan para pembunuh terkenal, pembunuh John Lennon bawa2 buku ini, penembak ronald Reagan, dll.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby pod-rock » Sun Sep 30, 2007 11:28 am

Karena setelah baca beberapa lembar buku Foucaults Pendulum oleh Umberto Eco, malah jadi pening. Saya google dulu keterangan tentang buku ini, dan menemukan :

Diambil dari :
The official Dr Karl Kruszelnicki Web Site
http://www.abc.net.au/

Apa fungsinya Foucault Pendulum?

“Agar kita bisa melihat”, kutipnya, “bagaimana dunia bergoyang”.

Foucault Pendulum membuktikan bahwa bumi berputar/rotasi. “So what?”, kata orang2 ketika saya katakan ini, “saya sudah tahu itu”. “Ah yes”, jawab saya, “tapi pengetahuan anda begitu rapuhnya dan lemah. Misal saya tawarkan anda 3 juta dollar utk ‘membuktikan’, dengan eksperimen sederhana, bahwa bumi berputar. Bisakah anda memenangkannya? Matahari terbit dan tenggelam?? Bisa saja itu mataharinya yang bergerak, bukan karena bumi berputar.”

Jika anda duduk dan mengamati Foucault Pendulum selama satu jam, anda akan “melihat” gerakan bola besi pendulum tersebut pelahan bergeser berlawanan jarum jam sekitar 8.4 derajat perjam. Ini adalah ilusi optik saja. Sebenarnya bangunan lah yang bergeser “dibawah” Foucault Pendulum!

Foucault Pendulum (penopang+Kawat+bola besi) menempel pada gedung/bangunan. Gedung tsb menempel pada planet bumi, yang berputar pada sumbunya sekali setiap 24 jam. Bumi memutari Matahari, sekali setahun. Matahari memutari pusat galaksi kita, Bima Sakti, sekali tiap 250 juta tahun. Semua ini adalah gerakan2 lokal.

Foucault Pendulum, ga tahu gimana, mengabaikan semua gerakan2 lokal ini! Foucault Pendulum sedemikian menyejajarkan pendulumnya dengan Jagat Raya.

Novel Foucaults Pendulum oleh Umberto Eco

Ada sebuah buku yang diberi judul Foucault's Pendulum, ditulis oleh Umberto Eco. Saya tidak sempat membacanya, jadi saya tanya orang2 yang pernah membacanya. Kebanyakan yang telah baca tidak bisa mengatakan buku/novel itu menceritakan tentang apa. Kelihatannya banyak orang membeli buku itu, tapi sedikit sekali yang membacanya (mirip dengan buku Stephen Hawking “A Brief History of Time”).

Untungnya, ada Adam Walsh dari Inggris yang mengirim email mengenai penjelasan yang bukan saja masuk akal, tapi membuat saya kepingin baca buku itu. Tapi pertama anda perlu tahu sedikit latar belakangnya. Terdapat (setidaknya) dua orang terkenal yang bernama Foucault. Jean Bernard Léon Foucault (1819 - 1868) yang menciptakan Foucault's Pendulum. Ada juga Foucault lain, Michel Foucault (http://www.synaptic.bc.ca/ejournal/foucault.htm) (926 - 1984), yang ini filsuf!

Dua pertiga bagian pertama dari buku ini berisi materi2 yang sangat2 dalam dan sangat sulit utk dicerna. Tapi, sepertiga sisa terakhirnya berisi kisah konspirasi/spionase yang fantastis.

Penjelasan:

Buku ini didasarkan pada investigasi dua penerbit modern mengenai kisah2 Templars (Ksatria Templar). Foucault's Pendulum punya peran yang sangat besar diakhir buku.

Ada tiga orang jentelmen yang bekerja utk satu penerbit. Sang penerbit, karena terus menerus menerima buku2 tentang “hermetic” (occult, konspirasi, penemuan pengertian baru/sembunyi dalam banyak hal), memutuskan utk menerbitkan seri besar2an tentang subjek ini. Ketiga orang itu harus mengacak-acak semua manuskrip yang mereka terima dan memutuskan yang mana yang harus dimasukkan dalam seri mereka.

Mereka jadi terlibat mendalam didunia hermetik dan memutuskan harus menyusun rencana mereka sendiri mengenai ketersambungan semua subjek2 yang mereka terima dan apapun juga yang mereka bisa pikirkan. Rencana ini berputar sekitar Templar/Rosecrucian sebagai mayoritas dari manuskrip2 hermetik yang mereka baca.

Rencana penerbit ‘memutuskan’ bahwa Templar ditempatkan 600-700 tahun lalu adalah merupakan sebuah rencana utk menjadi “Master” dari dunia dengan mengontrol “Arus Telluric” didalam bumi, arus ini mengatur gempa bumi, pembentukan gunung2, volkano, dll. Kaum Templar dipisah menjadi 6 faksi/kelompok yang melakukan tahap2 rencana masing2. Enam kelompok itu direncanakan bertemu kelompok berikut/lain setiap 120 tahun, masing2 menyerahkan rencana bagian mereka ke kelompok lain. Setelah 600 tahun, rencana itu harusnya lengkap dan kaum Templar sudah bisa berkuasa.

Tapi, ada yang salah – Persis ketika terjadi pergantian Kalender Gregorian di Eropa – Negara2 mengubah waktu dan kalendernya, dan ketika tiba waktunya kelompok/faksi Inggris dan Perancis harusnya bertemu, mereka keliru waktu (Perancis telah mengubah kalendernya sedang Inggris belum).

Rencana itu juga memutuskan bahwa apa yang Kaum Templar ciptakan pada tiap pertemuan adalah sebuah peta utk menunjukkan dimana satu tempat dibumi yang bisa menjadi tempat mengontrol Arus Telluric.

Nah, Foucault's Pendulum selalu muncul dalam manuskrip2 hermetic mereka, hingga mereka memutuskan pastilah pendulum itu punya peran penting dalam rencana mereka. Mereka memutuskan bahwa agar Kaum Templar bisa menunggu 600 tahun penuh sebelum menemukan tempat dalam peta dimana bisa mengontrol Arus Telluric, tidak bisa hanya dengan memberi tanda pada peta tsb, karena dengan demikian maka kelompok berikutnya tidak akan menunggu keseluruhan peta tsb hanya sekedar mengetahui dimana tempat tsb berada. Jadi mereka memutuskan agar peta tersebut bisa lengkap, maka harus ditempatkan dibawah Foucault's Pendulum yang ada di Paris disaat Summer Solstice (dua kali dalam setahun, mid summer dan midwinter) dan titik dalam peta dimana pendulum bergerak ketika matahari pertama kali bersinar lewat jendela (pada peta tsb) adalah posisi di bumi dimana Arus Telluric bisa dikontrol.

Salah satu jentelmen mengatakan rencana ini kepada seseorang yang terlibat dalam mitologi Hermetic, tapi menceritakannya seakan ini adalah sebuah kisah “nyata” ayng diceritakan oleh salah satu penulis (dia Cuma pingin menggoda orang ini saja). Dia juga bilang tahu peta lengkapnya tapi tidak boleh mengungkapkannya. Keesokan harinya, beberapa hal terjadi dan dia dikejar2 oleh kaum Hermetic dan ditangkap serta ditempatkan di Paris pada waktu Summer Solstice. Dia “menolak” utk mengungkap peta tsb (karena memang tidak ada) dan dia “diancam” dengan mengikatkan kawat pendulum kelehernya. Dia tetap menolak bilang apapun dan terbunuh oleh pendulum itu. Ketika orang itu tergantung dan bergerak (seperti pendulum) dengan pendulum itu, titik fokus pergerakannya berubah dan tubuhnya menjadi titik focal baru gerakannya.

Semua ini disaksikan oleh jentelmen lain dari persembunyian dan lalu dia kabur, tapi ia sadar bahwa orang2 itu akan memburunya dan menangkapnya agar mengatakan apa yang dia ketahui. Buku ini berakhir dengan penungguan si jentelmen ini dengan tenangnya, ketika orang2 itu datang menangkap dia.


Jadi ‘takut’ untuk baca buku ini nih.

Lihat dalam diskusi2 tentang Eco:

Discussion: Umberto Eco

I do not consider myself a stupid man, and rarely have I asked this; but does anyone know of where I can find something of a "idiots guide to Eco" I've read both Foucault's Pendulum & The Name of the Rose. But want to understand more. Thanks.

>>By Dustin


Apa ada "idiots guide to Eco"???

Apa saya harus baca dulu konsep Hermetic Semiosis ya??

Terus saya temukan ini:

I haven't read that ridiculously popular publishing phenomenon THE DAVINCI CODE, but it sounds like a complete rip-off of FOCAULT'S PENDULUM. I saw a special on television about it the other night, and I couldn't believe the similarities.

>>By conl


Lho?? Apa iya ya?? Davinci Code setahu saya juga nyontek dari Holy Blood Holy Grail. Lha, ini juga katanya nyontek dari Foucault?????? Gila tuh Dan Brown. Jadi malah pengen baca Foucault nih.
User avatar
pod-rock
Translator
 
Posts: 845
Joined: Tue Nov 28, 2006 1:25 pm

Postby mr. Hercule Poirot » Sun Sep 30, 2007 3:23 pm

film itu (yang stephen king) baru saya tonton beberapa bulan yang lalu di bioskop-nya trans TV. dari kelihatannya emang jadul banget, wedeh tu film keluar pas saya umurnya 3 tahun, sudah masa lampau ternyata..

iya, soe hok gie yang orang-orang di persimpangan kiri jalan sama dibawah lentera merah ada di rumah. saya blum baca aja. saya (dan keluarga) lagi cari-cari bukunya teman sejaman soe hok gie, ahmad wahib yang pergolakan pemikiran islam. mati muda juga, tapi tulisannya dalam buku harian itu kayaknya lebih banyak mengenai perenungan agama. pernah punya, tapi hilang. cari-cari lagi susah banget. kemaren kita ke kwitang belanja buku gak ketemu juga, buku forsythnya juga blum ketemu. mungkin karena pas puasa panas-panas kali ya...jadi kita agak kecapean buru-buru pulang.

Udah baca The Catcher in the Rye belum??? Buku ini jadi pegangan para pembunuh terkenal, pembunuh John Lennon bawa2 buku ini, penembak ronald Reagan, dll.


blum, kok bisa gitu?
ceritain dunks...

wah seru juga ya naik gunungnya. saya sih naik gunung beneran blum pernah, kadang sepupu ngajakin, tapi berhari-hari berminggu-minggu, ninggalin sekolah dong berarti. nanti kali ya, kalo udah kuliah. palingan saya camping pas acara pramuka, atau kadang ikut abang dan teman-temannya mendaki bukit (dibilangnya sih gunung, tapi kecil ya..). dari tempat kostnya abang jam 11an, bawa air banyak banget. sampe diatas sekitar jam 3, trus istirahat sebentar dilanjutin sama shalat tahajud sendiri-sendiri (gak ada yang non muslim soalnya saya ikutan campingnya abang selalu pas bareng organisasi mahasiswa islam yang abang ikutin), ngobrol-ngobrol, photo-photo, shalat subuh trus turun deh. tapi turunnya lebih capek ya...susah ngeremnya. sampe dibawah jam 7 an, cari sarapan trus tidur.

blum baca pendulum Foucolt. gak ngerti ah umberto eco emang gitu, abis kan dia prof. ya semiotik mungkin hermeneutik juga. tu orang mah edan. saya tuh ngedenger nama umberto eco aja langsung inget pening. tapi saya jadi tertarik, pake bahasa indonesia kan? udah buku susah, kalo pake bahasa inggris tega banget rasanya. kalo bahasa inggris, saya tunggu review dari tuan aja deh..

Candide ( Voltaire) --> ttg seorang pemuda bernama Candide dalam mencari kekasihnya: Kunigunda
- The sorrows of Young Werther (Goethe) <--- hati2 baca ini bisa menimbulkan Werther syndrom

- The Black Cat (Edgar Allan Poe) : tukang jagal yg membunuh istrinya sendiri dan semen ke tembok rumahnya.


kayaknya candide aku pernah baca deh bu pheonix, tapi lupa juga. aku pernah baca voltire dua buku yang satu si lugu yang satu kayaknya sih candide. pokoknya yang saya inget si tokoh itu dalam perjalanannya ketemu banyak orang, salah satunya perempuan yang cuma punya (maaf) pantat sebelah. cerita tentang gimana dia sampe kehilangan pantatnya itu serem juga..
yang itu bukan sih?

kalo yang the black cat itu yang akhirnya bayangan dia lagi ngebunuh istrinya gak bisa ilang bukan?
User avatar
mr. Hercule Poirot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 457
Joined: Fri May 18, 2007 2:56 pm
Location: DKI Jakarta

PreviousNext

Return to Musik dan Film



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users