. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syr

Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syr

Postby Adadeh » Thu Apr 04, 2013 3:59 am

Semakin kaffah seorang Muslim, semakin hilang pula akal sehati dan hati nuraninya.

Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syria
Oleh Raymond Ibrahim on April 2, 2013 i

Telah muncul satu lagi ketua umat Islam yang mendorong Muslim yang berjihad di Syria untuk memperkosa wanita² sesama bangsa di negara itu.

Image
‘Ajlawni menghalakan perkosaan atas nama Islam, persis seperti kejadian Mei 1998 saat Muslim memperkosa wanita² kafir sambil tereak² allahuakbar' saat ejakulasi.

Syeikh aliran Salafi bernama Yasir al-‘Ajlawni, orang asal Yordania yang dulu hidup di Damaskus, Syria selama 17 tahun, menampilkan video YouTube minggu lalu dimana dia berpesan bagi pejuang Muslim yang ingin menggulingkan Presiden Syria Bashar Assad yang sekuler dan menerapkan Syariah Islam. Pesannya adalah penghalalan (dalam nama Islam) bagi Muslim untuk “menangkap dan lalu ngesex” dengan semua wanita² non-Sunni, terutama dari masyarakat asal Assad, yakni kaum Alawit, juga Druze, dan lain-lain, pokoknya SEMUA wanita yang non-Islam Sunni dan tentunya yang non-Muslim juga.

Syeikh menyebut istilah Islam bagi para tawanan wanita ini, yakni milk al-yamin, artinya adalah ‘yang dimiliki tangan kanan’. Istilah ini berasal dari Qur’an, dan ditujukan bagi tawanan perang wanita atau budak sex. Contohnya Q 4:3 menyuruh Muslim untuk “menikahi wanita , dua dan tiga dan empat … atau wanita yang dimiliki tangan kananmu. Bukti linguistik menunjukkan bahwa wanita ini dianggap setaraf binatang piaraan dan barang milik saja, dan tidak dianggap sebagai wanita terhormat .

Syeikh Yordania Yasir al-‘Ajlawni bukanlah syeikh yang pertama yang menghalalkan perkosaan terhadap kafir wanita akhir² ini. Anjuran untuk menangkap dan memperkosa wanita² non-Muslim semakin sering terjadi di segala penjuru dunia Islam.

Contohnya beberapa bulan yang lalu, pendakwah Saudi Muhammad al-Arifi juga mengeluarkan fatwa yang mengijinkan Muslim untuk ngesex dengan wanita² Syria yang ditangkap selama beberapa jam, “agar setiap Muslim punya kesempatan ngesex yang cukup” – atau istilahnya gang-rape, atau salome, atau perkosa rame². (agama yang mendorong Muslim untuk melakukan perbuatan hina kayak gini tentu bukan agama dari Tuhan, malahan agama yang menghujat Tuhan.)

Image
Sheikh Ishaq Huwaini dari Mesir, "jika aku ingin memiliki budak sex, aku akan pergi ke pasar dan memilih wanita mana saja yang kusukai dan lalu membelinya.”

Ada pula Sheikh Ishaq Huwaini, dari Mesir, yang berdakwah tentang bagaimana tawanan wanita kafir, atau istilah Qur’annya adalah ghanima (jarahan perang), dibagi-bagikan diantara para Muslim untuk dibawa ke “pasar budak, dimana para budak sex dan selir² dijual.” Dia juga menyebut wanita² sebagai ‘yang dimiliki tangan kananmu’. Katanya, “Kau pergi ke pasar budak dan membelinya, dan dia jadi pasangan sexmu yang sah – tanpa kontrak nikah, tanpa wali, tanpa apapun – dan ini disetujui semua ulama … Dengan kata lain, jika aku ingin memiliki budak sex, aku akan pergi ke pasar dan memilih wanita mana saja yang kusukai dan lalu membelinya.”

Bahkan sebagian Muslimah juga menganjurkan perbudakan dan perkosaan bagi wanita non-Muslim. Aktivis politik Kuwait Salwa al-Mutairi, contohnya, sedang berusaha untuk mendirikan kembali institusi perbudakan sex. Dalam video yang ditayangkannya di internet, dia menjelaskan bahwa dia dulu bertanya pada ketua umat Muslim tertinggi di Mekah, tentang legalitas budak sex dan mereka semua setuju bahwa hal itu halal. Menurut Mutairi:

Negara Muslim pertama-tama harus menyerang negara Kristen – maaf, maksud saya SEMUA negara non-Muslim – dan wanita²nya (yang nantinya bakal dijadikan budak sex) harus ditangkap saat serangan dilakukan. Apakah perbuatan ini haram? Tidak sama sekali karena menurut Islam, budak² sex tidaklah dilarang sama sekali. Malah sebaliknya, aturan mengatur budak² sex berbeda dengan wanita² mereka (maksudnya wanita Muslimah). Tubuh Muslimah harus ditutup seluruhnya, kecuali bagian wajah dan tangan, sedangkan budak wanita harus tetap telanjang dari pusar ke atas – ini karena budak sex berbeda dengan wanita merdeka. Wanita merdeka harus nikah resmi dengan suaminya, tapi budak sex sih tidak – karena lelaki bisa dengan mudah membelinya dan sudah, begitu saja prosesnya.

Image
Mutairi, Muslimah pendukung didirikannya pasar budak sex bagi wanita² non-Muslim yang ditangkepin Muslim.

Aktivis wanita Kuwait ini lalu menganjurkan: “Contohnya, di perang Chechnya, tentu para wanita² kafir Rusia ditangkapi. Maka silahkan saja bawa dan jual mereka di sini di Kuwait; dan ini lebih baik daripada Muslim² di sini berzinah. Aku tak melihat ada masalah apapun, gak ada masalah sama sekali.”

Contoh lain masih banyak. Intinya adalah fatwa perkosaan dan gang rape wanita² kafir non-Sunni Syria itu disetujui banyak kalangan Muslim dan tidak dianggap melanggar hukum Islam.
User avatar
Adadeh
Translator
 
Posts: 8459
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syr

Postby keeamad » Thu Apr 04, 2013 6:52 pm

Adadeh wrote:. Tubuh Muslimah harus ditutup seluruhnya, kecuali bagian wajah dan tangan, sedangkan budak wanita harus tetap telanjang dari pusar ke atas – ini karena budak sex berbeda dengan wanita merdeka. Wanita merdeka harus nikah resmi dengan suaminya, tapi budak sex sih tidak – karena lelaki bisa dengan mudah membelinya dan sudah, begitu saja prosesnya.

http://om911.com/arab-eroticism.html
User avatar
keeamad
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 6764
Joined: Tue Aug 23, 2011 4:06 pm

Re: Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syr

Postby Adadeh » Fri Apr 05, 2013 4:26 pm

keeamad wrote:http://om911.com/arab-eroticism.html

Wa kawa'iba atraba. Top markotop. Thanks beratz, aki!! :supz:
User avatar
Adadeh
Translator
 
Posts: 8459
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Fatwa Perkosaan atas Wanita² non-Sunni di Syr

Postby septaro » Sat Apr 06, 2013 10:24 am

Adadeh wrote:
Image
Mutairi, Muslimah pendukung didirikannya pasar budak sex bagi wanita² non-Muslim yang ditangkepin Muslim.

Aktivis wanita Kuwait ini lalu menganjurkan: “Contohnya, di perang Chechnya, tentu para wanita² kafir Rusia ditangkapi. Maka silahkan saja bawa dan jual mereka di sini di Kuwait; dan ini lebih baik daripada Muslim² di sini berzinah. Aku tak melihat ada masalah apapun, gak ada masalah sama sekali.”



Apakah dia akan berpendapat sama bila hal yang sama diterapkan kepada muslimah?

“Contohnya, di perang kuwait, tentu para muslimah kuwait ditangkapi. Maka silahkan saja bawa dan jual mereka di sini di Amerika; dan ini lebih baik daripada kapir² di sini berzinah. Aku tak melihat ada masalah apapun, gak ada masalah sama sekali.”
septaro
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 64
Joined: Tue Mar 26, 2013 1:14 pm

Postby ali5196 » Tue Mar 04, 2014 12:52 am

Efek Fatwa Halal Perkosaan: Reporter al-Jazeera Diperkosa Komandan Front al Nusra
June 24, 2013
http://www.islam-institute.com/efek-fat ... nusra.html

Image
Ghada Oweis, reporter al jazeera DIPERKOSA Komandan Front al-Nusra Perkosa

Seorang wanita koresponden Al Jazeera, yang meliput kegiatan teroris dari berbagai kota di Suriah selama berbulan-bulan, dengan cepat pindah ke Qatar, setelah salah seorang komandan Front Al Nusra, kelompok teroris yang berafiliasi dgn Al Qaeda, memperkosanya di Aleppo. Harian Mesir Al-Nahar melaporkan bahwa Ghada Oweis, koresponden Al Jazeera, telah lama bekerja bersama kelompok-kelompok teroris yang menentang Bashar al-Assad di Aleppo untuk mengirim laporan ke Qatar.

Beberapa hari yang lalu atas undangan salah satu komandan kelompok Salafi ini, dia pergi ke kantornya. Namun anehnya, milisi Al-Nusra tidak memungkinkan kru kameranya masuk kantor. Dan mereka menahan Ms Oweis dengan paksa dan mengatakan kepada kru untuk datang kembali untuk wawancara besok.

Koresponden Al Jazeera itu bergegas keluar dari Suriah melalui Turki, setelah mengaku diperkosa oleh komandan Front Al-Nusra di Aleppo. Kemudian dia dipindahkan ke Qatar, ia secara emosional menjadi shock berat.

Di Qatar, Ghada Oweis menuntut keadilan dan meminta para pemimpin senior kelompok Al-Nusra untuk menghukum komandan ini. Kabarnya Al Jazeera sedang mencoba untuk mencegah tersebarnya berita tersebut dengan cara tekanan dan pembayaran sejumlah besar uang untuk menjaga citra baik dari pertempuran teroris di Suriah.

Milisi teroris di Suriah telah melakukan berbagai tindak kekerasan dan kekejaman terhadap warga sipil tanpa tahu malu berdasarkan Fatwa salah satu Mufti Salafi, bahwa milisi pertempuran di Suriah dapat memaksa perempuan untuk ‘Jihad al Nikah‘ ( para perempuan harus berpartisipasi dalam “pernikahan jihad” untuk memenuhi kewajiban Jihad mereka di Suriah ).

Dan untuk mendapatkan bukti fatwa halalnya memperkosa Wanita Syiria, lihat fatwa dalam video ini:


(maap, videonya dlm bhs Arab. Tidak jelas mengapa penulis artikel ini tidak menerjemahkannya)

Efek Fatwa Halal Perkosaan: Reporter al-Jazeera Diperkosa Komandan Front al Nusr
Mirror 1: Efek Fatwa Halal Perkosaan: Reporter al-Jazeera Diperkosa Komandan Front al Nusr
Faithfreedompedia static
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm


Return to Resource Centre: Kekerasan terhdp WANITA dlm Islam



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users