. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

ceriyati tkw yang disiksa majikan di malaysia

Membahas pengalaman kerja orang di SAUDI pada umumnya dan kasus2 penganiayaan
terhdp TKW asal Indonesia di Malaysia, Saudi, pada khususnya.

ceriyati tkw yang disiksa majikan di malaysia

Postby angels_2007 » Sun Jun 24, 2007 12:01 pm

http://www.metrotvnews.com/berita.asp?id=40672

Metrotvnews.com, Bekasi: PT Sumber Kencana Sejahtera (SKS) sangat menyayangkan tindak kekerasan yang dialami Ceriyati binti Dapin, tenaga kerja Indonesia yang diberangkatkan perusahaan ini. PT SKS meminta pemerintah Indonesia segera memberikan bantuan hukum serta perlindungan maksimal kepada Ceriyati. Hal ini diungkapkan Hendra Yuwono, Komisaris PT SKS ketika ditemui Metro TV di kantornya di Bekasi, Jawa Barat, Senin (18/6).

Hendra mengaku pertamakali menerima kabar tersebut dari Kedutaan Besar RI di Kuala Lumpur, Ahad malam. Hendra terkejut dan tidak menyangka Ceriyati menjadi korban penganiayaan. Untuk itu, pihaknya siap membantu urusan Ceriyati di dalam negeri, termasuk membawa keluarga korban ke Malaysia apabila mereka ingin bertemu dengan Ceriyati. Hendra juga akan mengirimkan staf ke Malaysia untuk meminta pertanggung-jawaban PT Kamaslah, agensi Ceriyati di Malaysia, yang tidak membayar gaji Ceriyati selama empat setengah bulan.

Sementara itu, suasana mengharukan menyelimuti rumah keluarga Ceriyati di Brebes, Jawa Tengah. Mereka baru mengetahui kasus yang menimpa Ceriyati dari tayangan Metro TV. Ridwa, suami Ceriyati, sambil menggendong anaknya, terus menyaksikan tayangan tersebut dengan saksama. Namun, ibunda Ceriyati yang sedih mendengar kondisi anaknya, tak sadarkan diri dan harus dibaringkan. Para tetangga Ceriyati yang ikut menyaksikan tayangan tersebut, juga tak kuasa menahan tangis. Mereka terharu akan perjuangan Ceriyati yang berhasil lolos dari majikannya yang kejam.(DEN)

kejam nian majikannya???


pasti islam dan melayu nih
:lol: :lol:
angels_2007
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 40
Joined: Tue Jun 19, 2007 8:48 am

Postby angels_2007 » Sun Jun 24, 2007 12:04 pm

eh bukan... ternyata chinese.......

http://www.media-indonesia.com/berita.asp?id=135929
angels_2007
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 40
Joined: Tue Jun 19, 2007 8:48 am

Postby gilito » Sun Jun 24, 2007 1:43 pm

angels_2007 wrote:eh bukan... ternyata chinese.......

http://www.media-indonesia.com/berita.asp?id=135929


kalau majikan non muslim ane lihat pasti biasanya members kafir pada nggak mau ikutan komen :cry:
gilito
Acuh Tak Acuh
Acuh Tak Acuh
 
Posts: 0
Joined: Sun Jul 28, 2013 6:16 pm

Postby Laurent » Mon Jun 25, 2007 8:48 am

Solidaritas untuk Ceriyati : Duka Ceriyati di Negeri Jiran
Oleh : Redaksi 21 Jun, 07 - 5:07 pm

imagePemerintah Malaysia diminta menangani secara serius kasus penganiayaan yang dialami Ceriyati. Peristiwa yang menimpa tenaga kerja wanita asal Brebes, Jateng ini, terjadi akibat kesalahan majikan.

Kasus penyiksaan tenaga kerja Indonesia di Malaysia kembali terjadi. Kali ini kejadiannya menimpa Ceriyati, tenaga kerja wanita asal Brebes, Jawa Tengah. Selama lima bulan bekerja sebagai pembantu rumah tangga, hampir setiap hari majikan Ceriyati, Ivone Siew, menyiksanya.

Rata-rata, Ceriyati harus melayani majikannya sejak pukul 06.00 pagi hingga pukul 03.00 dini hari. Tiap hari dia hanya diberi makan sekali oleh majikannya. Ironisnya lagi, hingga kini Ceriyati belum menerima gaji seringgit pun. Saat berdialog dengan suaminya, Ridwan, dalam acara Topik Minggu Ini, Rabu (20/6) malam, Ceriyati mengaku kondisinya kini sudah membaik. :foto :video

Namun dia masih sedikit merasakan sakit di bagian belakang kepala dan pinggang. "Biru di bawah mata adalah bekas ditonjok," kata Ceriyati di studio Kuala Lumpur, Malaysia. Dia hadir bersama Duta Besar RI untuk Malaysia, A.M. Fachir.

Menanggapi keluhan istrinya, Ridwan menyatakan ingin menemui Ceriyati secara langsung di Kuala Lumpur. "Saya mau menegaskan supaya hati mami (Ceriyati) lega dan tegar menghadapi persoalan ini," kata Ridwan. Dia menambahkan, semua biaya keberangkatan akan ditanggung pemerintah.

Namun Fachir menyarankan agar Ceriyati pulang ke Indonesia, bukan suaminya yang menyusul ke Kuala Lumpur. Menurut dia, jauh lebih baik jika Ceriyati berkumpul dengan keluarganya tidak hanya bertemu dengan Ridwan dan anak-anaknya. "Insya Allah dalam satu dua hari ini dia sudah bisa berkumpul dengan keluarganya," kata Fachir.

Fachir menjamin proses hukum dan pemenuhan hak-hak Ceriyati akan terus berlanjut karena ini semua tercantum dalam kontrak. Apabila nanti Ceriyati diperlukan kembali kehadirannya di Malaysia, pihak Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Malaysia akan membantunya. Ceriyati langsung menyetujui saran Fachir. Tapi, Ridwan sebaliknya. Dia bersikukuh ingin berangkat ke Malaysia.

Menanggapi kejadian yang menimpa Ceriyati, Fachir berharap pemerintah Malaysia mau lebih memperhatikan kasus seperti ini. Apalagi, KBRI sudah melaporkan kasus ini kepada Sekretaris Jenderal Kementerian Dalam Negeri yang menangani soal tenaga kerja asing.

Pemerintah Malaysia, kata Fachir, menyatakan akan membicarakan kasus ini dalam rapat kabinet. Hasilnya, mereka akan memperbaiki Undang-undang penerimaan TKI. Khusus kasus Ceriyati sekarang masih dalam proses hukum. "Karena ini sudah menjadi perhatian publik, saya harap pemerintah Malaysia lebih serius menanganinya," kata Fachri.

Selain itu, Fachir melanjutkan, akhir bulan ini di Surabaya, Jawa Timur, akan diadakan pertemuan working grup antara pemerintah Indonesia dengan Malaysia. Salah satu isi pertemuan akan membahas dan mengevaluasi pelaksanaan kesepakatan soal tenaga kerja informal khususnya pembantu rumah tangga. "Ini momentum yang baik untuk mengangkat kasus-kasus seperti itu," kata Fachir.

Fachir menambahkan, sejak kemarin polisi setempat sudah menahan majikan Ceriyati. Sebaliknya Ceriyati didampingi tim pengacara yang ditunjuk KBRI sudah memberikan keterangan, termasuk menyerahkan hasil visum [baca: Kasus Ceriyati Akan Diproses Secara Hukum].

Dalam keterangannya, Ceriyati mengaku sudah merancang pelariannya sejak satu bulan silam. Ceriyati bertekad jika majikannya terus menyiksa terpaksa dia akan kabur dengan cara menuruni apartemen. "Majikan saya saat itu sedang keluar. Dia pamit akan sembahyang," tutur Ceriyati.

Ceriyati nekat kabur dari lantai 15 Apartemen Tamarind, Kuala Lumpur, Malaysia, dengan bergantung pada beberapa helai kain yang diikat menjadi tali. Namun baru tiba di lantai 12, dia mulai gamang dan memutuskan berhenti meluncur. Untunglah tim pemadam kebakaran bisa menyelamatkan nyawanya.

Mengingat kejadian itu, Ceriyati awalnya mengaku masih bersemangat bekerja di Malaysia. Namun setelah keinginannya ditolak Ridwan, dia menyatakan tidak akan bekerja lagi di negara tetangga itu. "Ini demi keluarga," kata dia.

Kasus yang menimpa Ceriyati sempat mengundang perhatian Ketua Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia, Jumhur Hidayat. Menurut dia, peristiwa ini terjadi akibat kesalahan majikannya yang telah melanggar kesepakatan kerja.

Namun menurut Wahyu Susilo, aktivis buruh migram dari Migrant Care, kasus ini bukan karena faktor individu, tapi kesalahan sistematik. "Kejadiannya tidak hanya di Malaysia, tapi di Singapura dan negara-negara lain," ujar Wahyu. Pemerintah, lanjut dia, seharusnya mengawasi pula para majikan yang menerima tenaga kerja Indonesia.

Pandangan Wahyu diamini Jumhur. Menurut dia, pihaknya sudah mem-black list puluhan agen di Hongkong, dan ratusan agen lain di Taiwan. Namun khusus di Malaysia, BNP2 TKI masih melakukan penjajakan. "Kita akan mencoba memberikan tes psikologi bagai para majikan," kata Jumhur.

Selama ini, kata Jumhur, memang masih ada perlakuan sewenang-wenang dari para majikan, seperti penyanderaan paspor. Ini terjadi karena mereka takut pekerjanya melarikan diri. Terkait dengan itu, BNP2 TKI menyarankan kepada pemerintah Malaysia agar membuatkan kartu identitas lain yang bisa dikenali semua pihak, termasuk polisi setempat.

Ditambahkan Jumhur, tanggapan positif sudah diberikan pemerintah Malaysia. Dalam rapat kabinet tadi siang, mereka akan mengamendemen Undang-undang rekrutmen pekerja asing. Untuk itu pemerintah Malaysia akan membuat undang-undang baru tentang pekerja.

Janji pemerintah Malaysia ditanggapi secara pesimistis oleh Wahyu. Dia mencontohkan janji mereka yang tidak akan berbuat diskriminasi. Tapi, kenyataannya pada saat terjadi pemulangan TKI tahun 2005 silam, 16.000 orang pekerja mendapat hukuman cambuk. "Namun, cuma ada dua majikan yang menerima hukuman serupa," kata Wahyu.

Berdasarkan data Migrant Care, pada 2006 ada sekitar 31.000 lebih TKW yang terjebak dalam sindikat perdagangan perempuan, termasuk mengalami pelecehan seksual. Dari jumlah itu 8.000 di antaranya berada di dalam penjara. "Kami pernah menangani kasus seorang perempuan, nama samarannya Seruni. Dia diperkosa oleh seorang Tan Sri di Negara Bagian Johor Baru," kata Wahyu.

Di akhir perbincangan, Jumhur menjelaskan, tidak semua TKI di Malaysia mengalami kejadian menyedihkan. Saat ini jumlah TKI yang bekerja di negara tersebut mencapai 1,8 juta orang. Dari jumlah tersebut lebih banyak yang berhasil. "Ini untuk menghilangkan kekhawatiran keluarga yang bekerja di sana. Memang masih ada penyimpangan, tapi akan terus kita perbaiki," kata Jumhur.

Tiga tahun silam, kasus serupa pernah menimpa Nirmala Bonat. TKI ini disiksa begitu kejam oleh majikannya. Hingga saat ini kasus penyiksaan Nirmala belum juga selesai di pengadilan Malaysia.

Hanya gara-gara memecahkan sebuah piring tanpa sengaja, Nirmala harus menangggung derita tak terperi. Tubuh perempuan berusia 19 tahun ini dipukul benda keras, disiram air panas bahkan diseterika.

Kejadian yang menimpa Nirmala menjadi bukti tidak adanya perlindungan apalagi perhatian dari pemerintah. Pernyataan pertama atas kasus Nirmala datang sangat terlambat. Tiga hari setelah kasus ini ramai diberitakan barulah pemerintah bereaksi. Itu pun hanya datang dari Menteri Luar Negeri Hassan Wirajuda yang menjamin orang tua Nirmala bisa datang ke Kuala Lumpur .

Reaksi lebih cepat justru datang dari Pemerintah Malaysia. Perdana Menteri Negeri Jiran itu langsung mengutuk dan meminta maaf kepada Pemerintah Indonesia atas terjadinya kasus itu. Simpati bagi Nirmala justru banyak datang dari kalangan luar pemerintah.(IAN/liputan6)

http://swaramuslim.net/foto/more.php?id=5616_0_10_0_M
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5695
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ceceps01 » Mon Jun 25, 2007 9:25 am

Kalo kafir buat salah silahkan aja dihukum.
User avatar
ceceps01
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1937
Joined: Mon Nov 13, 2006 2:23 pm

Postby cahkangkung » Mon Jun 25, 2007 10:02 am

Emang chinese kok,lalu kenapa? Jelas2 dia salah, dia harus mempertanggungjawabkan tindakannya setuntas2nya, enak aja nganiaya orang lain. Liputan di koran juga ada terus tiap hari.

Tapi,...kalo emang di bandot Arab di tanah suci yang ngelakuin penyiksaan, ga pernah ada tindakan hukumnya tuh, dan dalam waktu dan tempo yang sesingkat2nya hilang dari liputan media.

Sama aja tuh, seperti di Indonesia.Majikan chinese kafir yang nganiaya satu kota bisa rusuh dan ada razia orang chinese di jalanan.Tapi kalo yang nganiaya Muslim paling2 cuma diliput ama harian pinggiran artikel kecil pula.
User avatar
cahkangkung
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1429
Joined: Mon Sep 25, 2006 8:43 am
Location: Malta

Postby openyourmind » Mon Jun 25, 2007 11:10 am

Gw mah kaga peduli siapa yg aniaya yah harus dihukum, bukan?

Tapi kok kalo muslim/bandot arab yg memperkosa sampe mati sekalipun kaga ada yg berani teriak. Apakah sesama muslim harus saling menutupi kebejatan???
User avatar
openyourmind
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3051
Joined: Fri Oct 20, 2006 8:42 am

Postby ceceps01 » Mon Jun 25, 2007 1:45 pm

Kalo arab yg ngelakuin ngga salah dong,
kan dia ngikutin nabinye.
User avatar
ceceps01
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1937
Joined: Mon Nov 13, 2006 2:23 pm

Postby openyourmind » Mon Jun 25, 2007 5:31 pm

Apalagi jika berlaku "murid harus lebih hebat dari gurunya".
User avatar
openyourmind
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3051
Joined: Fri Oct 20, 2006 8:42 am

Postby Hand15 » Mon Jun 25, 2007 7:21 pm

Pantesan di website website Islami ada artikel ttg ceriyati. Ternyata majikannya itu chinese toh... biasanya sih kalo majikannya muslim nggak pernah diceritain
Hand15
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 382
Joined: Wed Oct 05, 2005 2:40 am

Postby peacemaker » Mon Jun 25, 2007 7:52 pm

Hand15 wrote:Pantesan di website website Islami ada artikel ttg ceriyati. Ternyata majikannya itu chinese toh... biasanya sih kalo majikannya muslim nggak pernah diceritain

100% setuju 8)

kalo dia cina atau kafir dan dia bersalah, gak usah ditutup-tutupin, silahkan dihukum karena dia emang bersalah :wink:
User avatar
peacemaker
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 178
Joined: Tue Feb 13, 2007 3:49 pm

Postby ceceps01 » Tue Jun 26, 2007 8:43 am

Jadi kalo kafir/cina berbuat seperti itu, jelas bersalah dan patut dihukum.

Kalo arab muslim berbuat seperti itu, jelas benar karena mengikuti teladan nabinya.
User avatar
ceceps01
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1937
Joined: Mon Nov 13, 2006 2:23 pm

Postby Laurent » Tue Jun 26, 2007 11:06 am

Malaysia khan juga Negara Muslim spt indonesia .

Kok Majikan Malaysia yg Muslim & melayu yg menyiksa TKI juga nggak Diberitakan, Kok malah yg Chinese
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5695
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby openyourmind » Tue Jun 26, 2007 1:23 pm

Laurent wrote:Malaysia khan juga Negara Muslim spt indonesia .

Kok Majikan Malaysia yg Muslim & melayu yg menyiksa TKI juga nggak Diberitakan, Kok malah yg Chinese


Indonesia belom jadi negara muslim seperti malaysia.
Apa yg jelek dari islam hrs segera ditutupi.
User avatar
openyourmind
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3051
Joined: Fri Oct 20, 2006 8:42 am

Postby Sashimi » Thu Jun 28, 2007 9:27 pm

gua bantuin si angel lelga deh, tuh chineese pasti terinspirasi dari alkitab atau kitab weda nya, kalo pukul pembantu itu ngga dosa, malah boleh di tiduri terserah mau sampe hamil atau azl juga ok aja, dan majikannya tetap di jamin masuk surga
Sashimi
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3813
Joined: Sun Jul 09, 2006 8:19 am

Postby denz » Wed Jul 18, 2007 4:34 pm

ya udahlah orang lagi ngebahas Ceriyati malah ngelantur kemana mana.. gimana kalau kita sekarang mikirnya kaya gini aja. Kasus Ceriyati emang bikin sedih n merinding dengernya? but.. apa pernah pada mikir kalau jumlah presentase kasus kasus tki/tkw dari Indo sekarang dibanding sama jumlah mereka yang berhasil? dibanding jumlah mereka yang bisa biayain keluarga mereka di kampung? dibanding jumlah mereka yang bisa bangunin rumah buat keluarganya??? kayanya gw ga pernah liat di tv tayangin keberhasilan tkw.. yang di siarin kasus kasusnya doank.. coba aja bayangin jadi pembantu di jakarta gajinya paling top 1 juta.. itu juga jarang banget. kerja di luar negri bisa dapetnya lebih banyak. ampir 2 kalinya.. ya gimana ga berhasil?? gaji pembantu sama kaya gaji sarjana di indonesia.
denz
Acuh Tak Acuh
Acuh Tak Acuh
 
Posts: 2
Joined: Wed Jul 18, 2007 1:36 pm

Postby Phoenix » Wed Jul 18, 2007 4:52 pm

Lah ya iye..karena CHinese..tuh Indonesia berani maju..coba kalau majikan ARAB..mana ade yg berani maju???


Dan siapapun, gue setuju majikan dihukum...termasuk arab juga...

Parahnya ntar di Indo pun para Chinese kena sasaran...


Si keren abiz eh angel 2007 lucu banget..malah bikin malu dirinya sendiri komen die...
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby Phoenix » Wed Jul 18, 2007 5:01 pm

dari hidayatullah wrote:Pandangan Wahyu diamini Jumhur. Menurut dia, pihaknya sudah mem-black list puluhan agen di Hongkong, dan ratusan agen lain di Taiwan. Namun khusus di Malaysia, BNP2 TKI masih melakukan penjajakan. "Kita akan mencoba memberikan tes psikologi bagai para majikan," kata Jumhur.


HERAN??? Padahal di negara2 tsb kecil angka pemukulan para TKW ketimbang di arab sana. Koq negara2 China yg kena sasaran? Lha wong yg kerja di HongKong pada suka koq. Ada libur, gaji gede,...



KAPAN AGENT2 YG DI ARAB DIBLACK LIST???
Phoenix
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 11175
Joined: Mon Feb 27, 2006 5:33 am
Location: FFI

Postby charles-mattel » Fri Jul 20, 2007 8:07 pm

soalnya, ke arab bukan kirim TKW, tapi kirim budak modern, jadi nggak usah pake agen, tapi pemilik budak
charles-mattel
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 850
Joined: Fri Jun 15, 2007 12:13 pm

Postby openyourmind » Sat Jul 21, 2007 9:12 pm

TKW diperkosa di arab, elo pada diem aja...dasar sinting!!!
User avatar
openyourmind
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3051
Joined: Fri Oct 20, 2006 8:42 am

Next

Return to Ruang TKW Indonesia



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users