. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Mengungkapkan cara berpikir Muslim pada umumnya dan Muslim di FFIndonesia pada khususnya.

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Thu Nov 11, 2010 12:59 am

doramma wrote:yg diatas itu aku posting di trit lain,kok bs pindah ke sini?
:rolling: ga apa2 bro.. Saya memakluminya.
dorama wrote:ttg budha,itu tulisan seorang budha,makanya baca di link-nya!!!!!

link yg mana ya bro?
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Thu Nov 11, 2010 12:14 pm

dorama wrote:Baca di libk-nya, yg nulis buku itu seorang budha..namanya A H Vidharthi...





Maulana Abdul Haq Vidyarthi (1888–1977) joined the Lahore Ahmadiyya Movement in 1907. In 1914, Maulana Muhammad Ali and his associates founded the Ahmadiyya Anjuman Isha‘at Islam missionary society in Lahore and Maulana Abdul Haq joined. He spent the rest of his life there as missionary, journalist, lecturer, writer and scholar. He studied ancient languages and scriptures to discover what he believed to be prophecies about Muhammad and to refute negative criticism of Islam. He earned the title vidyarthi due to his extensive knowledge of the Hindu Vedas.[1]

From 1918 to the 1940s, he participated in public debates against Arya Samaj Hindus and Christian missionaries. He published an Urdu translation of part of a Hindu scripture, the Yajur Veda.
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doramma » Thu Nov 11, 2010 1:05 pm

Baca lagi, ini link-nya: http://answering-ff.blogspot.com/2009/0 ... res-4.html

key wrote:Budha:

http://answering-ff.blogspot.com/2009/0 ... res-4.html

Muhammad in Buddhist Scriptures
Six Criteria
Extracted from book: Muhammad in Buddhist Scriptures
A. H. Vidyarthi and U. Ali

The six criteria do not hold in the case of Shankaracharya as in the case of Jesus, but they hold remarkably in the case of Mohammed:-

1. Mohammed attained to supreme insight at night time. We quote the Koran

(a) "By the perspicuous book (of the Koran); verily We have sent down the same on a blessed night." (XLIV. P. 478)

(b) "Verily We sent down (the Koran) in the night of Alkadra." (XCVII: P. 586.)

"On this night Mohammed received his first revelation." (Sale's Translation of the Koran; P. 586 Foot Note.)

"Alkadra signifies, power, and honour, or dignity and also the Divine decree." (Ibid.)

"Lailat-ul-qadra literally means the night of majesty or grandeur or greatness...it is called the blessed night." (Mohammed AU's Translation of the Koran. FootNote. 2777)

According to Badger's English Arabic Lexicon "Grand," "Glorious," and "Beautiful" are synonyms. Therefore Lailat-ul-Qadra expresses the idea of the night of glory or brightness.

2. Mohammed was "the brightest face;" "it was as though the sun-light beamed in his countenance."(The Life of Mohammad by Muir, p. 510.) "There was a glow or radiance in his countenance," "the supernatural light of prophecy." (Irving P. 230) The couplet of Abu Beker, the first Caliph, aptly describes him:-

"As there is no darkness in the moonlit night, So is Mustafa, the well-wisher, the bright." (The Ideal Prophet by Kamal-ud-din P. XXXIV.)

"Monzir-bin-Jareer relates: 'I saw the face of the apostle of God, it was shining like gold..........'" (M. Vol. III P. 35.)

"Abe Is-hak relates: 'A man asked Bara, Was the face of the apostle of God shining as a sword?; he replied, 'Nay (but) like the moon.'" (T. Vol.. ii. p. 552)

In fact the prophet was the brightest of the bright, and we see no exaggeration in the words of Thu Abbas who said.

"The prophet never sat opposite the sun or a light, without outshining them by his own light." (Koelle P. 377)

Well the Buddhist scripture says:-

"The Sun is bright by day, the moon shines by night, the warrior is bright in his armour; thinkers are bright in their meditation; but among all the brightest with the splendour of day and night is Buddha the Awakened, the Holy, the Blessed." (The Gospel of Buddha by Carus, P. 117. Dhamrnapada quoted.)

No wonder if Mohammed looked "exceedingly bright" and "beautiful above expression in the night of Alkadra when the Divine light burst upon him in a flood:-

'It was the fortieth year of his age when the famous revelation took place. Accounts are given of it by Muslim writers as if received from his own lips, and it is alluded in a certain part of the Koran. It was on the night called by Arabs Alkader............a flood of light broke upon him of............intolerable spIendour.......Mahomet instantly felt his under standing illumined with celestial light." (Irving PP. 36-7)

3. Mohammed died a natural death unlike Jesus.

4. According to the version of Aisha Mohammed died at night time. When he was expiring 'there was no oil in the lamp,"(Maulud by Ghulam Imam Shahid P. 63.) "and his wife had to borrow oil for the lamp." (Mohammed, Buddha, arid Christ by M. Pods D. P. P. 94.)

5. Mohammed looked "exceedingly bright" and "beautiful above expression" in the night of his death. Anas son of Malik was the servitor of the prophet just as Ananda was to the Buddha Gautama. This Ananda of the Buddha Maitreya Mohammed relates:-

"Abu Beker used to conduct prayer during the illness in which the apostle of God died. When it was Monday and people were standing in rows in prayer, he lifted up the curtain of his room and looked towards us while standing, his face being a page of the book (of the Koran), and he smiled as he found people firm in religion and constant in prayer. We got maddened (for joy) even during the prayer in the expectation that he intended to come out. And Abu Beker fell back in order to join the rank, with the idea that the apostle of God was coming out for prayer. In the meanwhile he made a token with his hand for completing the prayer, he then got inside the room and dropped the curtain, and he died the same day.(M.Vol. 2PP. 661.2.)

Comparing the face of a man with "a page of the book of the Koran" is an Arab way of expressing the brightness, beauty, and glory of the person. The Koran is called "glorious".(The Koran L. P.499: LXXXV. P. 578) Another report of Anas makes the matter clear:-

"The apostle of God did not come out for three days. Abu Beker advanced to conduct the prayer. In the meantime the apostle of God lifted up the curtain. When his face was unveiled it appeared to us so very beautiful that throughout our lives we never saw a thing so very beautiful. He made a sign with his hand to Abu Beker to advance (for conducting the prayer of the congregation) and he dropped the curtain. Ever afterwards we did not see him." (M. Vol. II. P. 502.)

6. After his burial, Mohammed, in his bodily form, was never seen of any one upon the earth. Therefore Mohammed is the Buddha Maitreya and not Jesus or Shankaracharya.
doramma
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 554
Joined: Tue Nov 02, 2010 11:17 am

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doramma » Thu Nov 11, 2010 1:14 pm

Hindu:

kitab agama Hindu:

1. Dalam kitab agama Hindu yaitu Atharvaveda, terdapat nubuat:

“Hai orang banyak, dengarlah ini dengan sungguh-sungguh, Narashanga (Yang terpuji) akan dibangkitkan di antara orang banyak. Kita mengambil orang Kaurum (Muhajirin) itu di dalam perlindungan kita dari 60.000 dan 90 musuh-musuh; yang kendaraannya adalah 20 unta dan 2 unta betina, memiliki 12 orang istri, dan naik ke langit dengan kendaraan tercepat (Bouraq)…” (Atharvaveda Kanda 20 Saukata 127, Mantra 1-2).

Narashangsa = Yang terpuji = Muhammad. kata “Kauram” berarti “emigran” yaitu orang yang meninggalkan negerinya sendiri, dalam bahasa Arabnya: “Muhajirin”. Muhammad dan pengikutnya ketika hijrah dari Mekah ke Madinah untuk menghindari serangan kaum kafir Mekah yang berjumlah 60.000 orang dan 90 kepala sukunya, dikenal sebagai “Kaum Muhajirin”, sedangkan orang-orang Madinah yang menyambutnya dikenal sebagai “Kaum Anshar”. Dari sinilah tonggak dimulainya Tahun Hijriyah (hijrah = pindah). Kendaraan yang dipakai Muhammad adalah unta dan kuda. Muhammad memiliki 12 orang istri yaitu: Khadijah, Saudah, Aisyah, Hafsah, Zainah, Ummu Salamah, Zainab, Juwairiah, Raihanah, Ummu Habibah, Shafiah, dan Maimunah. Ketika melakukan Mi’raj dari Masjid Al-Aqsha di Palestina ke langit ke-7, Muhammad mengendarai Bouraq yang merupakan kendaraan tercepatnya.

2. Dalam kitab agama Hindu yaitu Atharvaveda, terdapat nubuat :

“Tuhan akan memberikan kepada Mamaha Rishi seratus keping emas, sepuluh kalung, tiga ratus ekor kuda, dan 10.000 ekor sapi.” (Atharvaveda Kanda 20 Saukata 127, Mantra 3).

Kata “Mamaha” secara etimologis berasal dari bahasa Arab: “Muhammad” yang berarti “yang terpuji”, sedangkan “Mamaha Rishi” adalah julukan bagi Narashangsa, sehingga Mamaha Rishi = Narashangsa = Muhammad = Yang Terpuji. Adapun “seratus keping emas” maksudnya seratus orang pengikut Muhammad penyebar agama Allah yang disebut “Ash-Shabus Shuffah”. “Sepuluh kalung” maksudnya sepuluh orang yang selalu membantu Muhammad dalam peperangan yang disebut “Asy-Syara Mubasysyara”. “Tiga ratus ekor kuda” maksudnya 300 tentara pimpinan Muhammad ketika menghadapi 700 tentara kafir Mekah dalam Perang Badar (H.G. Wells, The Outline of History, 1949). “10.000 ekor sapi” maksudnya 10.000 pengikut Muhammad ketika memasuki kota Mekah (630 M) dalam keadaan aman dan damai, yang dikenal dengan peristiwa “Fathu Makkah” (Stanley Lane Poole, Speeches and Table Talks of the Prophet Mohammed, 1882).

3. Dalam beberapa literatur tertentu, terdapat kesamaan keterangan yang mengarah kepada Muhammad, antara lain:

- “Mamaha adalah penunggang unta dari daerah padang pasir”

(Atharvaveda 20:9:31);
-”Mamaha terkenal dengan 10.000 pengikutnya” (Rigveda 5:27:1);
-”Pada masa Mamaha , himne baru (syariat baru) akan disusun dan dibacakan selama kebaktian sebagai pengganti Weda yaitu Jamat (berjamaah) dan Salat (doa)” (Rigveda 1:109:2);
-”Musa berprediksi: ‘…kelihatanlah ia dengan gemerlap cahayanya (Al-Quran) dari gunung Paran (Mekah), dan datang bersama 10.000 orang yang kudus…” (Ulangan 33:2);
-”Kekasihku adalah putih dan kemerah-merahan, pemimpin terkemuka di kalangan 10.000 manusia” (Kidung Agung 5:10);
-”Lihatlah, orang mulia ini datang bersama 10.000 pengikutnya yang kudus (Yudas 1:14);
-”Nabi Muhammad berangkat bersama dengan 10.000 orang pada saat yang menentukan ini” (Washington Irving, Life of Muhammad, Hal. 17);
-”…dan Muhammad membawa 10.000 pengikutnya ke Mekah” (Stanley Lane Poole, Speeches and Table Talks of the Prophet Mohammed, 1882).

Jadi, jelaslah bahwa yang dimaksud dengan “Mamaha” atau “Orang Mulia” tidak lain adalah Muhammad.

4. Dalam kitab agama Hindu yaitu Bhagabat-Purana, terdapat nubuat:

“Dia dihiasi dengan delapan sifat dan kekayaan, menunggang kuda cepat (Bouraq) yang diberikan kepadanya oleh para malaikat dan memegang pedang di tangannya, penyelamat dunia akan menumpas segala kebatilan.” (Bhagabat-Purana 1219).

“Kuda cepat” adalah Bouraq (lihat butir 1 di atas) dan Muhammad selalu membawa pedang dan/atau panah ketika berperang. Dalam kitab Shahih Imam Bukhari, dari Anas katanya: “Aku pernah melihat Rasulullah (Muhammad) menunggang kuda dengan sebilah pedang tergantung di sampingnya.” (H.R. Bukhari).

5. Dalam kitab agama Hindu yaitu Kalki- Purana, terdapat nubuat:

“Wahai Tuhan, bersama dengan empat orang sahabat, aku akan menghancurkan kebatilan.” (Kalki-Purana 2:5).

Muhammad memiliki 4 orang sahabat yang terkenal sampai sekarang yang disebut “Khulafaur Rasyidin” yaitu: Abu Bakar ash-Shidiq, Umar bin Khatab, Utsman bin ‘Affan, dan Ali bin Abu Thalib. Untuk membandingkan kata “kebatilan”, lihat kembali butir 4 di atas dan periksa butir 6 di bawah ini.

6. Dalam kitab agama Hindu yaitu Kalki-Purana dan Bhagat-Purana, terdapat nubuat:

“Kalki Avatar akan dilahirkan di kota Shambal, ibunya bernama Sumati, bersama empat orang temannya akan mengalahkan kali (setan/kebatilan)….Dia akan dibantu oleh para malaikat di medan pertempuran.” (Kalki-Purana 2:4-7).

“Ayahnya bernama Vishnu-Yash.” (Bhagabat-Purana 1218).

“Dia lahir pada hari ke-12 yang cerah, pada pertengahan bulan Madhav.” (Kalki-Purana 2:15).

Kata “Shambhal” berarti: rumah perdamaian dan keamanan. Muhammad lahir di kota Mekah yang dikenal sebagai “Darul Aman” yang juga berarti: rumah perdamaian dan keamanan. Ibunya bernama “Sumati” yang berarti: lemah lembut dan cerdas. Ibu Muhammad bernama “Aminah” yang juga berarti: lemah lembut. Ayahnya bernama “Vishnu-Yash” yang berarti: hamba Tuhan (Vishnu = Tuhan). Ayah Muhammad bernama “Abdullah” yang berarti juga: hamba Allah/Tuhan. “Empat orang temannya” adalah Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali (lihat butir 5 di atas). Kalki Avatar dibantu oleh para malaikat di medan pertempuran. Ketika Perang Badar, Muhammad dibantu oleh para malaikat (QS. Al Imran : 123-125), juga dalam Perang Khandaq, Muhammad dibantu oleh para malaikat (QS. Al-Ahazab : 9). Kalki Avatar lahir pada hari ke-12 bulan Madhav. Muhammad juga lahir pada hari ke-12 tepatnya tanggal 12 Rabiul Awwal Tahun Gajah (Sebelum Hijriyah). Jadi, Kalki Avatar tidak lain adalah Muhammad, sedangkan “Kalki Avatar” sendiri berarti: pembersih dosa yang datang ke dunia.

7. Dalam kitab agama Hindu terdapat Ramalan Mahabharata, antara lain:

“…Dia akan lahir di sebuah kota yang bernama Shambhal (Mekah)….Dia pergi berperang untuk mengalahkan lawan….Menghancurkan penjahat (berhala), kemudian melaksanakan ziarah terakhir (Haji Wada‘)….Rumah (Ka’bah) yang diisi oleh penjahat, dengan tuhan-tuhan buatan tangan mereka (patung/berhala); Sekarang dibersihkan untuk tempat penyembahan kebenaran. Dengan ketundukannya, seorang raja (Muhammad) berdiri menghadap-Nya….Kemudian mereka mempersembahkan doa (sholat) dan korban (qurban). Dan berpegang pada enam prinsip utama…” (Mahabharata Bag. Hutan Bab 190).

Pada waktu itu (630 M) terdapat 360 buah berhala mengelilingi Ka’bah. Kemudian oleh Muhammad seluruh berhala tersebut dihancurkan dan Ka’bah dibersihkan (Prof. Hitti, History of the Arab, Bag. I Bab 8 Hal. 118). Muhammad memang menjadi pemimpin umat Islam. Ketika Muhammad melaksanakan Haji Wada’’ (haji perpisahan), sekitar 100.000 umat muslim menghadirinya untuk melaksanakan ibadah haji bersama-sama dengan Muhammad serta Sholat Ied bersama-sama yang dilanjukan dengan penyembelihan hewan qurban. Sedangkan “enam prinsip utama” adalah Syahadat, Sholat, Zakat, Puasa, Haji, dan Jihad fi Sabilillah.

8. Dalam kitab agama Hindu yaitu Bhavishwa-Purana, terdapat nubuat:

“Kemudian seorang dengan julukan ‘orang yang tak berilmu’, Muhammad namanya….Hai orang yang tak berdosa, Roh Kebenaran, dan tuan yang semata-mata, kepadamulah persembahanku…”(Bhaviswha-Purana 3, Khand 3, Aditya 3, Shalob 3,7,8).

Ayat di atas sudah sangat jelas karena menunjuk langsung kepada Nabi Muhammad.

Sementara dalam kitab agama Budha yaitu Kitab Budha, Gautama Budha berkata:

“Wahai Nanda, aku bukanlah Budha yang pertama di dunia, bukan pula yang terakhir. Pada suatu masa, akan lahir seorang Budha di dunia ini yang akan memberikan ajaran tentang kebenaran dan kebatilan….Dia akan menjadi pemimpin dan penuntun seluruh umat manusia….namanya ialah Maitreya.” (Kitab Budha, Carus, hal. 217).

“Maitrea” artinya “yang penyayang”, demikian juga dengan Muhammad, beliau mendapat gelar “Rahmatan lil ‘Alamin” yang artinya “yang penyayang untuk alam semesta” (QS Al-Anbiya’:107). Sedangkan Yesus bukanlah Maitreya, karena Yesus datang bukan untuk alam semesta melainkan hanya untuk umat Israel (Matius 15:24: “Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel” dan dalam Matius 10:5-6 Yesus berpesan kepada 12 orang muridnya: “Janganlah kamu menyimpang ke jalan bangsa lain atau masuk ke dalam kota orang Samaria; melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel”).
doramma
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 554
Joined: Tue Nov 02, 2010 11:17 am

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Thu Nov 11, 2010 4:32 pm

dorama wrote:Baca di libk-nya, yg nulis buku itu seorang budha..namanya A H Vidharthi...


anda sudah stres brodor!
sampai sampai vidharthi diklaim beragama budha! ](*,




Maulana Abdul Haq Vidyarthi (1888–1977) joined the Lahore Ahmadiyya Movement in 1907. In 1914, Maulana Muhammad Ali and his associates founded the Ahmadiyya Anjuman Isha‘at Islam missionary society in Lahore and Maulana Abdul Haq joined. He spent the rest of his life there as missionary, journalist, lecturer, writer and scholar. He studied ancient languages and scriptures to discover what he believed to be prophecies about Muhammad and to refute negative criticism of Islam. He earned the title vidyarthi due to his extensive knowledge of the Hindu Vedas.[1]
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Thu Nov 11, 2010 4:44 pm

doramma wrote:Hindu:

kitab agama Hindu:

1. Dalam kitab agama Hindu yaitu Atharvaveda, terdapat nubuat:

“Hai orang banyak, dengarlah ini dengan sungguh-sungguh, Narashanga (Yang terpuji) akan dibangkitkan di antara orang banyak. Kita mengambil orang Kaurum (Muhajirin) itu di dalam perlindungan kita dari 60.000 dan 90 musuh-musuh; yang kendaraannya adalah 20 unta dan 2 unta betina, memiliki 12 orang istri, dan naik ke langit dengan kendaraan tercepat (Bouraq)…” (Atharvaveda Kanda 20 Saukata 127, Mantra 1-2).

Narashangsa = Yang terpuji = Muhammad. kata “Kauram” berarti “emigran” yaitu orang yang meninggalkan negerinya sendiri, dalam bahasa Arabnya: “Muhajirin”. Muhammad dan pengikutnya ketika hijrah dari Mekah ke Madinah untuk menghindari serangan kaum kafir Mekah yang berjumlah 60.000 orang dan 90 kepala sukunya, dikenal sebagai “Kaum Muhajirin”, sedangkan orang-orang Madinah yang menyambutnya dikenal sebagai “Kaum Anshar”. Dari sinilah tonggak dimulainya Tahun Hijriyah (hijrah = pindah). Kendaraan yang dipakai Muhammad adalah unta dan kuda. Muhammad memiliki 12 orang istri yaitu: Khadijah, Saudah, Aisyah, Hafsah, Zainah, Ummu Salamah, Zainab, Juwairiah, Raihanah, Ummu Habibah, Shafiah, dan Maimunah. Ketika melakukan Mi’raj dari Masjid Al-Aqsha di Palestina ke langit ke-7, Muhammad mengendarai Bouraq yang merupakan kendaraan tercepatnya.

2. Dalam kitab agama Hindu yaitu Atharvaveda, terdapat nubuat :

“Tuhan akan memberikan kepada Mamaha Rishi seratus keping emas, sepuluh kalung, tiga ratus ekor kuda, dan 10.000 ekor sapi.” (Atharvaveda Kanda 20 Saukata 127, Mantra 3).

Kata “Mamaha” secara etimologis berasal dari bahasa Arab: “Muhammad” yang berarti “yang terpuji”, sedangkan “Mamaha Rishi” adalah julukan bagi Narashangsa, sehingga Mamaha Rishi = Narashangsa = Muhammad = Yang Terpuji. Adapun “seratus keping emas” maksudnya seratus orang pengikut Muhammad penyebar agama Allah yang disebut “Ash-Shabus Shuffah”. “Sepuluh kalung” maksudnya sepuluh orang yang selalu membantu Muhammad dalam peperangan yang disebut “Asy-Syara Mubasysyara”. “Tiga ratus ekor kuda” maksudnya 300 tentara pimpinan Muhammad ketika menghadapi 700 tentara kafir Mekah dalam Perang Badar (H.G. Wells, The Outline of History, 1949). “10.000 ekor sapi” maksudnya 10.000 pengikut Muhammad ketika memasuki kota Mekah (630 M) dalam keadaan aman dan damai, yang dikenal dengan peristiwa “Fathu Makkah” (Stanley Lane Poole, Speeches and Table Talks of the Prophet Mohammed, 1882).

3. Dalam beberapa literatur tertentu, terdapat kesamaan keterangan yang mengarah kepada Muhammad, antara lain:

- “Mamaha adalah penunggang unta dari daerah padang pasir”

(Atharvaveda 20:9:31);
-”Mamaha terkenal dengan 10.000 pengikutnya” (Rigveda 5:27:1);
-”Pada masa Mamaha , himne baru (syariat baru) akan disusun dan dibacakan selama kebaktian sebagai pengganti Weda yaitu Jamat (berjamaah) dan Salat (doa)” (Rigveda 1:109:2);
-”Musa berprediksi: ‘…kelihatanlah ia dengan gemerlap cahayanya (Al-Quran) dari gunung Paran (Mekah), dan datang bersama 10.000 orang yang kudus…” (Ulangan 33:2);
-”Kekasihku adalah putih dan kemerah-merahan, pemimpin terkemuka di kalangan 10.000 manusia” (Kidung Agung 5:10);
-”Lihatlah, orang mulia ini datang bersama 10.000 pengikutnya yang kudus (Yudas 1:14);
-”Nabi Muhammad berangkat bersama dengan 10.000 orang pada saat yang menentukan ini” (Washington Irving, Life of Muhammad, Hal. 17);
-”…dan Muhammad membawa 10.000 pengikutnya ke Mekah” (Stanley Lane Poole, Speeches and Table Talks of the Prophet Mohammed, 1882).

Jadi, jelaslah bahwa yang dimaksud dengan “Mamaha” atau “Orang Mulia” tidak lain adalah Muhammad.

4. Dalam kitab agama Hindu yaitu Bhagabat-Purana, terdapat nubuat:

“Dia dihiasi dengan delapan sifat dan kekayaan, menunggang kuda cepat (Bouraq) yang diberikan kepadanya oleh para malaikat dan memegang pedang di tangannya, penyelamat dunia akan menumpas segala kebatilan.” (Bhagabat-Purana 1219).

“Kuda cepat” adalah Bouraq (lihat butir 1 di atas) dan Muhammad selalu membawa pedang dan/atau panah ketika berperang. Dalam kitab Shahih Imam Bukhari, dari Anas katanya: “Aku pernah melihat Rasulullah (Muhammad) menunggang kuda dengan sebilah pedang tergantung di sampingnya.” (H.R. Bukhari).

5. Dalam kitab agama Hindu yaitu Kalki- Purana, terdapat nubuat:

“Wahai Tuhan, bersama dengan empat orang sahabat, aku akan menghancurkan kebatilan.” (Kalki-Purana 2:5).

Muhammad memiliki 4 orang sahabat yang terkenal sampai sekarang yang disebut “Khulafaur Rasyidin” yaitu: Abu Bakar ash-Shidiq, Umar bin Khatab, Utsman bin ‘Affan, dan Ali bin Abu Thalib. Untuk membandingkan kata “kebatilan”, lihat kembali butir 4 di atas dan periksa butir 6 di bawah ini.

6. Dalam kitab agama Hindu yaitu Kalki-Purana dan Bhagat-Purana, terdapat nubuat:

“Kalki Avatar akan dilahirkan di kota Shambal, ibunya bernama Sumati, bersama empat orang temannya akan mengalahkan kali (setan/kebatilan)….Dia akan dibantu oleh para malaikat di medan pertempuran.” (Kalki-Purana 2:4-7).

“Ayahnya bernama Vishnu-Yash.” (Bhagabat-Purana 1218).

“Dia lahir pada hari ke-12 yang cerah, pada pertengahan bulan Madhav.” (Kalki-Purana 2:15).

Kata “Shambhal” berarti: rumah perdamaian dan keamanan. Muhammad lahir di kota Mekah yang dikenal sebagai “Darul Aman” yang juga berarti: rumah perdamaian dan keamanan. Ibunya bernama “Sumati” yang berarti: lemah lembut dan cerdas. Ibu Muhammad bernama “Aminah” yang juga berarti: lemah lembut. Ayahnya bernama “Vishnu-Yash” yang berarti: hamba Tuhan (Vishnu = Tuhan). Ayah Muhammad bernama “Abdullah” yang berarti juga: hamba Allah/Tuhan. “Empat orang temannya” adalah Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali (lihat butir 5 di atas). Kalki Avatar dibantu oleh para malaikat di medan pertempuran. Ketika Perang Badar, Muhammad dibantu oleh para malaikat (QS. Al Imran : 123-125), juga dalam Perang Khandaq, Muhammad dibantu oleh para malaikat (QS. Al-Ahazab : 9). Kalki Avatar lahir pada hari ke-12 bulan Madhav. Muhammad juga lahir pada hari ke-12 tepatnya tanggal 12 Rabiul Awwal Tahun Gajah (Sebelum Hijriyah). Jadi, Kalki Avatar tidak lain adalah Muhammad, sedangkan “Kalki Avatar” sendiri berarti: pembersih dosa yang datang ke dunia.

7. Dalam kitab agama Hindu terdapat Ramalan Mahabharata, antara lain:

“…Dia akan lahir di sebuah kota yang bernama Shambhal (Mekah)….Dia pergi berperang untuk mengalahkan lawan….Menghancurkan penjahat (berhala), kemudian melaksanakan ziarah terakhir (Haji Wada‘)….Rumah (Ka’bah) yang diisi oleh penjahat, dengan tuhan-tuhan buatan tangan mereka (patung/berhala); Sekarang dibersihkan untuk tempat penyembahan kebenaran. Dengan ketundukannya, seorang raja (Muhammad) berdiri menghadap-Nya….Kemudian mereka mempersembahkan doa (sholat) dan korban (qurban). Dan berpegang pada enam prinsip utama…” (Mahabharata Bag. Hutan Bab 190).

Pada waktu itu (630 M) terdapat 360 buah berhala mengelilingi Ka’bah. Kemudian oleh Muhammad seluruh berhala tersebut dihancurkan dan Ka’bah dibersihkan (Prof. Hitti, History of the Arab, Bag. I Bab 8 Hal. 118). Muhammad memang menjadi pemimpin umat Islam. Ketika Muhammad melaksanakan Haji Wada’’ (haji perpisahan), sekitar 100.000 umat muslim menghadirinya untuk melaksanakan ibadah haji bersama-sama dengan Muhammad serta Sholat Ied bersama-sama yang dilanjukan dengan penyembelihan hewan qurban. Sedangkan “enam prinsip utama” adalah Syahadat, Sholat, Zakat, Puasa, Haji, dan Jihad fi Sabilillah.

8. Dalam kitab agama Hindu yaitu Bhavishwa-Purana, terdapat nubuat:

“Kemudian seorang dengan julukan ‘orang yang tak berilmu’, Muhammad namanya….Hai orang yang tak berdosa, Roh Kebenaran, dan tuan yang semata-mata, kepadamulah persembahanku…”(Bhaviswha-Purana 3, Khand 3, Aditya 3, Shalob 3,7,8).

Ayat di atas sudah sangat jelas karena menunjuk langsung kepada Nabi Muhammad.

Sementara dalam kitab agama Budha yaitu Kitab Budha, Gautama Budha berkata:

“Wahai Nanda, aku bukanlah Budha yang pertama di dunia, bukan pula yang terakhir. Pada suatu masa, akan lahir seorang Budha di dunia ini yang akan memberikan ajaran tentang kebenaran dan kebatilan….Dia akan menjadi pemimpin dan penuntun seluruh umat manusia….namanya ialah Maitreya.” (Kitab Budha, Carus, hal. 217).

“Maitrea” artinya “yang penyayang”, demikian juga dengan Muhammad, beliau mendapat gelar “Rahmatan lil ‘Alamin” yang artinya “yang penyayang untuk alam semesta” (QS Al-Anbiya’:107). Sedangkan Yesus bukanlah Maitreya, karena Yesus datang bukan untuk alam semesta melainkan hanya untuk umat Israel (Matius 15:24: “Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel” dan dalam Matius 10:5-6 Yesus berpesan kepada 12 orang muridnya: “Janganlah kamu menyimpang ke jalan bangsa lain atau masuk ke dalam kota orang Samaria; melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel”).




TANGGAPAN TERHADAP BUKU RAMALAN

TENTANG MUHAMMAD S.A.W DALAM KITAB SUCI

AGAMA ZOROASTER, HINDU, BUDDHA, DAN KRISTEN

Disampaikan pada seminar bedah buku: “Ramalan Tentang Muhammad S.A.W.” (Dalam Kitab Suci Agama Zoroaster, Hindu, Buddha, dan Kristen)

I. Pengantar.

Pertama-tama saya menyampaikan apresiasi terhadap penulis buku “Ramalan tentang Muhammad S.A.W.” yaitu Abdul Haq Vidyarthi, dan Abdul Ahad Dawud atas kesediaannya membaca kitab-kitab suci dan sastra-sastra Hindu, yang memang jarang dilakukan oleh umat non Hindu, kecuali para Indolog.

Apresiasi juga saya sampaikan kepada penerbit yang dalam pengantarnya menyatakan bahwa kehadiran buku tersebut tidak dimaksudkan untuk menonjolkan satu agama diatas agama yang lain, tetapi berharap untuk membuka jalan dialog antar umat agama.

Selanjutnya saya ucapkan terima kasih kepada BEM Fakultas Ushuludin Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah yang telah mengundang saya dalam acara bedah buku hari ini dengan tujuan yang baik,

Semoga pintu hati kita semua terbuka untuk berdialog saling mengenal dan memahami secara utuh keberadaan tiap agama yang hidup dibelahan dunia ini.

Dalam pada itu saya akan menyajikan uraian singkat tentang Hindu yang berkaitan dengan uraian buku Ramalan tentang Muhammad S.A.W., serta beberapa apresiasi kritis terhadap tulisan tersebut.

II. Agama Hindu dan Kitabnya.

Hindu adalah agama yang perjalanan usianya sangat panjang bahkan dikatakan tertua di dunia. Kitab sucinya disebut Veda yang berisi pengetahuan yang amat luas dan mengandung kebenaran abadi (sanatana dharma). Kitab ini menggunakan bahasa Sanskerta.

Sumber pertama Veda Sruti adalah Rg Veda yang merupakan kumpulan wahyu/sabda Brahman. Wahyu ini diterima oleh para Maharsi yang dikenal dengan sebutan Sapta Rsi.

Veda Sruti lainnya adalah Sama Veda, Yajur Veda, dan Atharva Veda. Masing-masing Veda memiliki kitab Mantra, Brahmana, dan Upanisad. Sumber kedua dari ajaran Hindu adalah Kitab Smrti yang terdiri dari kitab-kitab Vedangga, dan kitab-kitab Upaveda. Itihasa dan Purana tergolong dalam kodifikasi Upaveda. Sedangkan kitab-kitab lainnya tergolong Nibandha yang tidak termasuk didalam kodifikasi Veda, seperti Brahma Sutra, Bhasya, Tantra, dan lainnya.

Kemudian kitab Bhagavad Gita merupakan Veda Sruti yang disabdakan kembali melalui Avatara Krsna untuk mengingatkan intisari sabda yang telah disampaikan sebelumnya agar manusia kembali ke jalan yang benar.

Agama Hindu memandang bahwa semua umat manusia bersaudara (Vasudaiva Kutumbhakam) , bahkan pada tahap penghayatan tertinggi semua ciptaan ini harus disadari sebagai insan yang memiliki daya hidup (Atman) yang sama (Tat Tvam Asi). Menurut Veda, setiap entitas mencintai eksistensinya untuk berkembang secara wajar, karena itu dia harus diperlakukan sebagai sahabat yang disayangi. Setiap mahluk ciptaan harus menjadi dirinya sendiri, bukan menjadi yang lain.

(Pranah yathatmano’bhikstah

Bhutani api te tatha

Atmanyopamyena bhutanam

Dayam kurvanti sadavah)

Dalam konteks sosial, Hindu sangat menerima keberadaan pluralitas multikultural, sehingga tidak mengutamakan keseragaman, melainkan membiarkan keberagaman bertumbuhkembang sebagai suatu keindahan.

Dalam konteks keyakinan keberagaman, Hindu sangat toleran. Setiap keyakinan diberikan berkembang dan Brahman akan meneguhkannya untuk mencapai hidup sejahtera (Bh.G.IV.II, VII.21,22) . Dalam konteks kenabian, Hindu bersifat non profetik. Hindu menghormati para Maharsi tetapi setiap umat bebas mengamalkan keyakinannya.

Maharsi bukanlah utusan Tuhan, sedangkan Avatara adalah manifestasi kemahakuasaan Tuhan yang turun ke dunia dengan mencipta diri-Nya (tadatmanam srjami), guna menyelamatkan dan menegakkan Dharma.

Dalam pada itu maka setiap ajaran yang diturunkan kemudian, adalah dinyatakan sebagai pengulangan dari sabda/wahyu yang telah dilupakan manusia. (Sa evayam maya te’dya, yogah proktah puratanah)

Hal ini berarti bahwa ajaran Veda (kecuali tafsir yang dilakukan manusia) bukan tidak digunakan lagi setelah diturunkan-Nya sabda yang belakangan. Akan tetapi praktek keagamaan yang menyimpang dari Dharma Veda itulah yang diluruskan kembali.

III. Kritik terhadap buku “Ramalan tentang Muhammad S.A.W.”

Dalam buku Ramalan tentang Muhammad SAW, Abdul Haq Vidyarthi dan Abdul Ahad Dawud berupaya untuk memberikan pembelaan terhadap Muhammad sebagai nabi penyelamat peradaban manusia. Mereka mencoba membuktikan adanya ramalan-ramalan ini melalui pembenaran dari teks-teks seperti misalnya, kitab Purana yang ditulis oleh Resi Vyasa. Selain itu juga dikutip beberapa sloka dari Atharva Veda dan Kuntap Sukt. Upaya mereka patut untuk diseksamai, karena tidak saja mereka mencoba mencari garis merah dari seluruh agama-agama manusia, namun mereka mencoba menyodorkan tentang pandangan kebenaran yang universal. Hindu adalah agama yang menekankan pada kebebasan individual untuk mengejar dan menerjemahkan pengertian yang plural tentang kebaikan. Karena itulah umat Hindu mengenal frase, “Ekam Sat Viprah Bahuda Vadanti”. Kebenaran itu satu namun orang bijak menyampaikan dengan berbagai wacana. Melalui pengertian ini sesungguhnya etika Hindu menekankan untuk saling menghargai dan menjaga pluralisme tersebut, karena meskipun berbeda, sesungguhnya dalam tahap esotoris setiap agama sama-sama mencari perdamaian dan kebaikan.

Dalam semangat pluralisme itulah kita mencoba menelaah teks ramalan ini. Buku ini menyebutkan bahwa Muhammad sebagai Resi akan datang kedunia dan memberikan keselamatan bagi kita semua. Para penulis mengatakan, “Namun perlahan-lahan, agama ini terkotori dan karenanya Islam dibutuhkan.”(hlm. 35). Maksud dari bagian ini adalah para penulis berusaha menunjukan bahwa agama Hindu mengalami masa-masa kegelapan, dan Muhammad sebagai pembawa pesan dari agama Islam akan menumpas kegelapan tersebut. Sebagain besar dari pembelaan penulis diambil dari Bhavishya Purana. Dimana mereka menginterpretasikan bahwa kitab suci Hindu sudah meramalkan tentang datangnya seorang Resi dari tanah Arabia, yaitu Muhammad.

Ada dua kritik yang dapat dipaparkan di dalam komentar ini, yang pertama adalah mengenai kedudukan kitab Purana di dalam kodifikasi Veda, serta yang kedua adalah mengenai potensi kekeliruan interpretasi. Pada kritik yang pertama, sesungguhnya para penulis sudah menyampaikan bahwa Purana oleh beberapa sekte Hindu ditolak sebagai wahyu. Secara lebih ekstrem sebenarnya para penulis melalaikan dikotomisasi Veda dari Dharmashastra lainnya. Menurut Servapalli Radhakrishnan, dengan jelas ia membagi dan membela pandangan yang mengatakan bahwa Veda dapat dibedakan menjadi dua, yang pertama adalah Veda Sruti, sedangkan yang kedua adalah Veda Smrti.

Veda Sruti diterima oleh umat Hindu sebagai hasil pewahyuan dari Tuhan, dimana otoritasnya mutlak dan absolut di dalam Hindu. Veda Sruti terdiri dari empat bagian Veda yang disebut Catur Veda. Catur Veda ini dianggap sebagai pedoman utama dan menjadi teks acuan bagi segala bentuk pemujaan. Sedangkan Veda Smrti adalah bagian dari Veda yang dikatakan sebagai tafsir, atau ekstensifikasi dari Veda Sruti yang berhubungan dengan segala bentuk elaborasi tafsir yang diinspirasikan dari Catur Veda. Veda Smrti terdiri dari Vedangga dan Upaveda. Di dalam Upaveda terhimpun berbagai kitab seperti: Ithiasa, Purana, Arthasastra, Ayurveda, Gandharvaveda, Dhanurveda, dan sebagainya.

Disamping kedua pembagian tersebut masih terdapat kitab yang tergolong Nibandha, yaitu kitab yang tidak merupakan kelompok Veda tetapi isinya memberi pandangan tersendiri terhadap kitab Sruti dan Smrti, misalnya kitab Tantra, Brahma sutra, Vedanta sutra, Bhasya, Brahmamimamsa, dan sebagainya.

Melalui pembagian ini seharusnya penulis menyadari bahwa kedudukan dari Purana adalah sesuatu yang tidak absolut, apabila dibandingkan dengan Catur Veda. Dimana teks-teks Smrti ini dapat dikontekstualisasik an dan dapat dikoreksi seiring dengan perkembangan zaman. Dalam hal ini penulis mencoba dengan keras untuk menaruh Purana sebagai sumber teks Hindu yang utama, dimana sebenarnya Purana tidak menempati kedudukan semacam itu. Selain itu Purana dikompilasikan oleh Resi Vyasa dalam konteks untuk menyederhanakan pesan Veda Sruti agar dapat tersampaikan melalui cerita, epos, atau legenda-legenda.

Berlanjut ke kritik kedua, tidak semua yang dikompilasikan oleh Resi Vyasa tersampaikan secara sederhana. Ada bagian-bagian dari Purana yang diakui oleh banyak peneliti Veda sebagai sloka-sloka yang sulit untuk diinterpretasikan. Sayangnya bagi para penulis, sloka-sloka ini (Prati Sang Parva III : 3,3,5-8 dan sloka 10-27, dan III : 1, 4, 21-23) diterjemaahkan oleh para penulis sebagai bukti ramalan hadirnya Muhammad sebagai Resi dan pembawa perdamaian. Gadamer seorang tokoh Hermeneutika yang mengatakan bahwa dalam pencarian makna yang sesungguhnya maka harus ada fusi atau peleburan antara pembaca dan teks secara sehat. Dimana peleburan ini harus bebas dari prasangka-prasangka yang penuh dengan asumsi. Apa yang dilakukan oleh penulis buku ini adalah interpretasi yang melalaikan fusi yang sehat tersebut, sebaliknya penulis serta merta menginterpretasikan secara bias bahwa Muhammad adalah raja yang akan datang dan menyelamatkan Hindu.

Dari segi bahasa juga berpotensi menimbulkan kekeliruan penafsiran. Bahasa sanskerta akan sulit dipersamakan pengertiannya dengan bahasa lain, misalnya kata “mahamada” dalam bahasa sanskerta berarti sangat mabuk, “mamah” berarti milikku, dan sebagainya.

Salah tafsir adalah kekeliruan yang sering timbul dalam studi tafsir kitab suci. Sehingga sloka-sloka yang dikutip dijadikan pembenaran sepihak bagi horizon sang pembaca. Selain itu tafsir orang terhadap teks yang rumit seperti Purana dapat berbeda-beda, misalnya di kitab yang sama, Purana di bagian, Pratisargaparvan III 3.3.5-27 A.K Ramanujan seorang pakar Purana menafsirkan mengenai tokoh Mahmada (yang seringkali ditafsir sebagai Muhammad), dimana di dalam teks tersebut dikatakan bahwa Mahmada (dalam teks asli disebut Mahamada) adalah seorang Dharmaduka, atau orang yang akan menyimpangkan ajaran-ajaran Dharma, kemudian juga dikatakan bahwa Mahmada adalah seorang Paisacadharma, atau orang yang mencoba menyimpangkan Dharma ke arah agama yang yang sesat. Selain itu di sloka selanjutnya juga dikatakan bahwa Mahmada adalah seorang jelmaan Tripursura seorang raksasa yang nantinya akan ditumpas oleh Dewa Shiva.

Melalui dua kontradiksi tafsir ini kita dapat menyimpulkan bahwa tafsir dapat melahirkan pemaknaan yang bermacam-macam, bahkan saling bertolak belakang. Dari pengertian inilah maka akan sulit sekali meniscayakan satu jenis arti sebagai sesuatu yang absolut dan final. Inilah kesulitan yang muncul di dalam sloka-sloka atau ayat-ayat yang multitafsir semacam ini. Kondisi ini seharusnya dibijaksanai lebih dalam, dimana tafsir ini tidak bisa sertamerta lahir dari konsepsi bias yang dilakukan oleh penulis, konsepsi yang seharusnya juga tidak lepas dari kontekstualisasi sejarah dan waktu.

Sebenarnya masih banyak hal yang dapat didialogkan terhadap isi buku ini, sehingga harapan dari penerbit buku ini dapat tercapai dan membawa kedamaian bagi kita semua.

IV. Harapan

Dalam masyarakat pluralitas multikultural seperti Indonesia , buku ini tentunya berguna sebatas wacana budaya ilmiah dengan tetap menerima dan menghargai keberadaan agama yang berbeda, serta saling menjaga kebebasan beribadat setiap umatnya, demi kerukunan dan kedamaian. Semoga Brahman Yang Maha Esa selalu mencerahi pikiran kita ke arah kebaikan.

Jakarta, 8 April 2008

Sekretaris Umum Parisada Pusat

Kol. Inf. (Purn) I Nengah Dana, S.Ag.

Disampaikan pada seminar bedah buku: “Ramalan Tentang Muhammad S.A.W.”

(Dalam Kitab Suci Agama Zoroaster, Hindu, Buddha, dan Kristen)
http://singaraja.wordpress.com/2008/12/ ... n-kristen/





otak anda sudah parah brodor!
bukti2 anda hoax semua!
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Thu Nov 11, 2010 4:50 pm

(yang dibold) mohamadlah yang menyimpang dari ajaran dharma. :stun:
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doramma » Fri Nov 12, 2010 2:08 am

itu kan menurut persepsi kafir, namanya penganut agama menyimpang ya yang bener dikira salah, justru yg salah dikira benar...

Apapun alasan denial-denial yang ada, tak bisa menghapus FAKTA bahwa tokoh-tokoh agama Islam, termasuk nabi-nabi yang juga diakui dalam ajaran nasrani, tercantum, disebut-sebut, mirip dengan tokoh-tokoh dalam kitab suci mereka...
Itulah bukti adanya kaitan ajaran mereka dengan ajaran agama Islam, namun mengalami distorsi sehingga terjadi penyimpangan makna...penyesatan, dari ajaran yang menyembah hanya 1 tuhan, yaitu Allah SWT, menjadi melenceng pada ajaran yang menyembah berhala(patung, arca, manusia), menyembah lebih dari satu tuhan.
doramma
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 554
Joined: Tue Nov 02, 2010 11:17 am

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Fri Nov 12, 2010 10:36 am

doramma wrote:itu kan menurut persepsi kafir, namanya penganut agama menyimpang ya yang bener dikira salah, justru yg salah dikira benar...

Apapun alasan denial-denial yang ada, tak bisa menghapus FAKTA bahwa tokoh-tokoh agama Islam, termasuk nabi-nabi yang juga diakui dalam ajaran nasrani, tercantum, disebut-sebut, mirip dengan tokoh-tokoh dalam kitab suci mereka...
Itulah bukti adanya kaitan ajaran mereka dengan ajaran agama Islam, namun mengalami distorsi sehingga terjadi penyimpangan makna...penyesatan, dari ajaran yang menyembah hanya 1 tuhan, yaitu Allah SWT, menjadi melenceng pada ajaran yang menyembah berhala(patung, arca, manusia), menyembah lebih dari satu tuhan.


bukti anda hoax semua brodor!
itulah persepsi tokoh-tokoh islam yang memutarbalikkan fakta dan sejarah demi mencari pembenaran
sampai-sampai bertaqiya ria :rofl:



disatu sisi kitab suci non muslim(kafirun) diklaim palsu oleh islam
disisi lainnya islam minta tolong hingga melolong pada kitab suci non muslim demi mengais pembenarannya!
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doramma » Fri Nov 12, 2010 10:42 am

in fact,justru kitab suci para kafir itu adalah hoax semua,hanya Al Quran lah satu-satunya kitab suci yang masih asli,kebenarannya terbukti seiring dgn kemajuan ilmu tehnologi yang dicapai manusia di setiap jamannya. satu-satunya agama yang logis dan sesuai fitrah alam semesta.
doramma
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 554
Joined: Tue Nov 02, 2010 11:17 am

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Fri Nov 12, 2010 12:58 pm

Ok bro dorama, saya masih menunggu referensi(bukti) pendukung argumen anda.
jika tidak ada lagi bukti2 pendukung argumen anda, maka diskusi bisa ditarik kesimpulan..
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby notarabian » Sun Nov 14, 2010 12:10 pm

wah hebat sekali si tuanku/dorama/doramma/key/tuannku....

kemampuan postingnya luar biasa, tapi sayang tidak mempunyai nilai....


LAGI JUALAN KECAP MBAKKKKKK.........
notarabian
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 525
Joined: Fri Jul 23, 2010 11:45 am

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby Akukomkamu » Sun Nov 14, 2010 2:54 pm

Dor...dor...malu2in aja elo itu. :---)
Masa cuman claim2 buduuuh elo sodorkan di forum ini. ](*,)



Piss... :heart:
Akukomkamu
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5565
Joined: Sat Jul 11, 2009 11:34 am
Location: "Mengajak onta2 arab unt bisa BERMARTABAT" IFF adalah TEMPAT nya.

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby Akukomkamu » Sun Nov 14, 2010 3:01 pm

dorammma wrote:siapa yg claim,mmgnya kafirun yg ngasal fitnah,itu FAKTA!


FAKTA nya islam tukang claim doang !!! dr sekian banyak agama ,,, yg cuman suka main claim itu islam saja dan lagi claimnya tanpa dasar dan sadar hehehe... :lol:



Piss... :heart:
Akukomkamu
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5565
Joined: Sat Jul 11, 2009 11:34 am
Location: "Mengajak onta2 arab unt bisa BERMARTABAT" IFF adalah TEMPAT nya.

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby Akukomkamu » Sun Nov 14, 2010 3:31 pm

dorammma wrote:ooo dasar idiot,baca tuh kitabnya! bisa dicek,FAKTA.


Fakta apa lagi yg elo minta ? Faktanya mohamad itu cuman orang yg sakit jiwa , kalo elo anggap mohamad yg sakit jiwa itu suci ya...terserah elo saja, semua kalo cuman dengan dasar gotak gatuk ... mmm apa hebatnya ??? ](*,)



Piss... :heart:
Akukomkamu
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5565
Joined: Sat Jul 11, 2009 11:34 am
Location: "Mengajak onta2 arab unt bisa BERMARTABAT" IFF adalah TEMPAT nya.

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby osgit » Sun Nov 14, 2010 7:47 pm

@dorama/doramma/tuanku/tuannku/key........ :
lambe karo sil1t ora ana bedane......puersissssssss.
:rolling: :rolling: :rolling:
osgit
Pandangan Pertama
Pandangan Pertama
 
Posts: 42
Joined: Sun Jun 28, 2009 9:16 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Mon Nov 15, 2010 5:33 pm

dorammma wrote:ooo dasar idiot,baca tuh kitabnya! bisa dicek,FAKTA.

saya sudah baca kitab qurannya brodor dan sudah saya cek. Ternyata faktanya benar, quran menyempalkan diri dari agama lain.. Nyontek, mengais ngais mencari pembenaran gitu lho!!
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby doblank » Mon Nov 15, 2010 9:36 pm

dorammma wrote:quran kamu bandingkan dg apa? bukti agama lain penyimpangan dr agama Islam,baca kedua kitabnya. wedha,injil/bible,dll itu yg kamu baca! lol!

saya sudah membaca, memahami dan berpikir scara netral. Fakta dan bukti quranlah yang menyempalkan diri tuh.. Isi quran antara lain: contekan, klaim, pembunuhan, kebencian, perampokan, pemerkosaan, teror, dusta, poligami dan pedophile!

dorama wrote:pengecut kamu, kenapa posting tuannku dihapus,krn kamu sudah terpojok.

yang menghapus postingan anda siapa lho?? Itu tandanya, postingan anda cuma sampah!
Anda ini memang tukang fitnah dor!!
dan itu salah satu FAKTA kalau anda itu kuper(katak dalam tempurung)

dorama wrote:Sudah terbukti agama lain sempalan dr agama Islam,kapir gagal membantah,lantas posting tuannku dihapus. shame on YOU.

pola pikir anda luar biasa brodor!! Jebolan Sekolah luar biasa sih! :rolling:
:rolling:
doblank
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 672
Joined: Wed Jun 02, 2010 8:44 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby key » Mon Nov 15, 2010 10:11 pm

ha ha ha si kapir menghibur diri,lari dr kenyataan. Agama kafir itu hanya sempalan dari ajaran Islam. Kafir menyimpang dari agama yang sebenarnya beragama tanpa nalar hanya berdasar keturunan atau suku,atau krn kepentingan materi dan kekuasaan maka mereka bertahan dalam kesesatan,meski nurani sdh menjerit2 rindu ingin pulang kepada Islam. well,itu pilihanmu sendiri u/ masuk neraka pir,jgn menyalahkan Allah yg sdh kasih kamu otak dan nurani u/ menemukan kebenaran.
User avatar
key
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 106
Joined: Wed Oct 06, 2010 1:13 pm

Re: BENARKAH AGAMA LAIN (non islam)ADALAH SEMPALAN DARI agama is

Postby mad_cro_crot » Mon Nov 15, 2010 10:24 pm

key wrote:ha ha ha si kapir menghibur diri,lari dr kenyataan. Agama kafir itu hanya sempalan dari ajaran Islam. Kafir menyimpang dari agama yang sebenarnya beragama tanpa nalar hanya berdasar keturunan atau suku,atau krn kepentingan materi dan kekuasaan maka mereka bertahan dalam kesesatan,meski nurani sdh menjerit2 rindu ingin pulang kepada Islam. well,itu pilihanmu sendiri u/ masuk neraka pir,jgn menyalahkan Allah yg sdh kasih kamu otak dan nurani u/ menemukan kebenaran.


Are U OK nak ? :-k
1+14 berapa?
User avatar
mad_cro_crot
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 188
Joined: Tue Aug 04, 2009 4:16 am
Location: Gua HIra

PreviousNext

Return to CARA BERPIKIR MUSLIM



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: Yahoo [Bot]