. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

BALI : RAJA MAJAPAHIT DUKUNG DAYAK TOLAK FPI !

Gambar2 dan Berita2 kekejaman akibat dari pengaruh Islam baik terhadap sesama Muslim maupun Non-Muslim yang terjadi di Indonesia.

Re: BALI : RAJA MAJAPAHIT DUKUNG DAYAK TOLAK FPI !

Postby swatantre » Fri Mar 16, 2012 12:54 am

Sekadar mengingatkan dan sekaligus menguatkan...

freax wrote: Image

Bangsat-bangsat misionaris iblis yang hendak mengislamkan Tanah Bali... :supz: :supz: :finga:

"Ya Allah, jenazah kakak wangi sekali waktu dikeluarkan dari peti. Seperti minyak wangi yang sering dipakainya," kata Lulu Jamaluddin kepada INILAH.COM, di rumah duka, Lopang Gede, Serang, Minggu (9/11).
swatantre
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 4109
Joined: Thu Jul 20, 2006 7:40 pm
Location: Tanah Suci, dalem Ka'bah

Re: BALI : RAJA MAJAPAHIT DUKUNG DAYAK TOLAK FPI !

Postby kdonk » Fri Mar 16, 2012 1:10 am

"Ya Allah, jenazah kakak wangi sekali waktu dikeluarkan dari peti. Seperti minyak wangi yang sering dipakainya," kata Lulu Jamaluddin kepada INILAH.COM, di rumah duka, Lopang Gede, Serang, Minggu (9/11).


bau minyak nyongnyong dong?
User avatar
kdonk
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 128
Joined: Thu Dec 22, 2011 7:09 am

Re: BALI : RAJA MAJAPAHIT DUKUNG DAYAK TOLAK FPI !

Postby Laurent » Thu May 03, 2012 6:32 pm

[bali] penindasan terhadap umat Hindu
Ambara, Gede Ngurah \(KPC\)
Sun, 07 Oct 2007 18:39:24 -0700

Pak Chepy dan semeton yang lain...



Penindasan yang saya maksud saat ini lebih ke monopoli Informasi,
pembiasaan informasi, menjelek-jelekkan agama Hindu baik di media massa
maupun di kotbah-kotbah di Mesjid (terutama dimesjid) maupun di Gereja,
dan ini memang lebih sering terjadi di luar Bali...Sinetron-sinetron
yang sering di putar di Indonesia dalam banyak kejadian sering sekali
melecehkan umat Hindu, misalnya tokoh Ulama selalu menang terhadap tokoh
jahat yang digambarkan biasanya berupa dukun dengan pakaian tertentu
biasanya selalu dikaitkan menggunakan ritual seperti Hindu, ada hio
kemenyan dll, bahkan di latar belakang sering terlihat ada patung maupun
tapel/topeng serupa topeng rangda di Bali..singkat cerita Ulama/tokoh
Islam selalu menang terhadap lawan-lawan kleniknya apakah yang kejawen
ataupun seolah-seolah tokoh-tokoh jahat ini orang Hindu (berbudaya
Hindu)...umat Hindu pada diam saja, beberapa sempat protes, tapi setelah
itu sinetron semacam ini terus saja jalan...

Dan selama bulan Ramadan satu bulan penuh televisi dimonopoli oleh Siar
Islam dan beberapa kali melukai hati umat lain..misalnya saat covering
tentang Islam Pegayaman di Bali, mereka (penyiar) menyatakan Sinar Suci
Allah ternyata sampai juga di Bali di sebuah desa...dengan kata lain
desa-desa lain selain pegayaman tidak atau belum mendapat Hidayah Tuhan
(ALLAH)...ini maksudnya apa?? Terjemahan bebasnya selain pegayaman sisa
dari Bali yang lain adalah KAFIR dan semuanya masuk neraka.....



Di daerah Klaten Jawa tengah, umat Hindu Jawa selama puluhan tahun dan
sampai saat ini sering sekali mendapat intimidasi karena semata-mata
mereka Hindu dan bukan Islam, dari pengurusan KTP yang di persulit,
sengaja di salah-salahkan, dan pengurusan ijin-ijin yang lain, demikian
juga di sejumlah desa-desa kantong-kantong umat Hindu Jawa, seperti
misalnya di Jatim...



Pura Krembung di Sidoarjo, 6 km dari pusat Lumpur, dalam masa
pembangunannya sering dilempar batu, mau dirusak oleh orang-orang muslim
sekitarnya, tapi atas perlindungan Hyang Widhi mereka tidak berhasil
merusak pura ini, bahkan batu-batu ini terlempar kembali ke penyerangnya
oleh tangan-tangan gaib yang tidak terlihat..



Di Jawa Barat, khususnya Bandung dan sekitarnya sangat susah sekali
membangun pura di daerah sipil, satu orang saja (biasanya ulama) tidak
setuju maka pura tidak boleh dibangun. Akibatnya apa, di Bandung
sekitarnya Pura hanya bisa berdiri di daerah militer. Pura Cimahi, Pura
Ujung Berung, Margahayu Sulaeman semuanya berdiri di daerah
militer..tapi kalau di Bali gampang sekali orang membangun mesjid
ataupun gereja..karena orang Bali (Hindu) sangat polos tidak
neko-neko....



Tahun 65-66, pada masa pembantaian PKI, sejumlah orang-orang Ansor (NU)
dengan mendompleng militer masuk ke Bali terutama di daerah Jembrana,
mereka orang-orang Islam ini dengan senang hati ikut membantai ribuan
orang-orang Bali PKI, karena menganggap orang-orang Bali layak dibunuh
karena kafir.(tidak beragama)..saya mempunyai saksi Hidup yang bercerita
pada saya saat masih mahasiswa di bandung, namanya Pak Nyoman Sirna Mph.
Saat itu kebetulan ia berusaha melindungi beberapa orang yang
dikejar-kejar orang-orang militer dan Ansor ini ..200 ribu orang yang
tidak berdosa, dan sama sekali tidak tahu tentang politik di bantai di
Bali...cerita gelap ini tidak pernah di buka karena sangat melukai dan
merupakan trauma mendalam bagi rakyat bali, dan juga di luar bali
terutama di Jawa Timur (korban terbesar setelah bali)..sampai sekarang
tidak ada pernyataan minta maaf atas kejadian ini baik oleh orang-orang
Militer maupun Ansor...dan seperti biasa pemerintah diam saja (mungkin
pemerintah tidak mau minta maaf, takut harus memberikan
santunan)...padahal permintaan maaf dan rekonsialisi nasional ini sangat
penting, terutama bagi para korban/keluarga yang ditinggalkan...kami
orang-orang Bali tidak dendam, tapi sedih sangat sedih sekali atas
kejadian ini...



Kristen sama saja, Cuma jarang menggunakan kekerasan phisik, penindasan
yang dilakukan mereka kepada orang-orang Hindu lebih halus, yang sama
seperti Islam, menganggap orang-orang Hindu belum mendapatkan Kebenaran
dari Tuhan Yesus, sehingga perlu di-konversi (dirubah agamanya menjadi
Kristen)...

Sebagian orang bali mungkin sudah tahu : 1 desa di Dalung Tabanan
setengahnya dikonversi menjadi Kristen dengan cara -cara halus dan
licik..dibangun gereja dengan ornament Bali, bahkan ritual serupa dengan
ritual adat Hindu Bali, menggunakan banten dsb..Cuma rohnya dicabut,
doa-doa menggunakan bahasa Bali, tapi Sang Hyang Widhi diubah namanya
menjadi Sang Hyang Yesus..benar-benar cara-cara yang halus dan licik
untuk mengkonversi orang-orang yang sudah beragama....akibatnya Bale
banjar dibagi dua...setengah untuk yang sudah pindah ke Kristen,
setengahnya masih Hindu. Beberapa donatur Hindu baru-baru ini memberikan
sumbangan buat membangun kembali pura kecil, yang sederhana yang
ter-abaikan di bagian desa yang masih hindu di Dalung...sungguh kasihan
dan merana kehidupan sisa warga Hindu yang masih bertahan di desa ini.



Toko buku Gramedia, hanya menjual buku-buku Agama Kristen dan
Islam!..kecuali di Bali, diluar Bali buku-buku Hindu di Gramedia jarang
sekali bahkan tidak ada...

Oke lah Gramedia memang grup kepunyaan Kristen, tapi sangat mencolok
sekali sama sekali tidak membantu saudaranya yang minoritas (Hindu),
menurut saya ini disengaja, mereka tidak mau Hindu berkembang. Hanya di
Bali mereka terpaksa memajangnya takut di-protes....



Di daerah saya ada sejumlah kejadian provokas/siar misi Kristen ke
kantong umat Hindu asal transmigrant dari Bali (daerah Sangkulirang,
Kutai Timur). Seorang pendeta Kristen meng-iming-imingi warga Hindu
dengan memberikan kredit motor, dengan tujuan agar suatu saat mereka
bisa pindah/beralih ke Kristen...



Paus di Vatikan secara tegas menyatakan beberapa tahun lalu untuk
mengkristen-kan belahan India (yang belum Kristen) dan Asia sisanya.
Memberikan Sinar Cahaya Suci Allah menerangi Asia, untuk segera
mewujudkan Sorga di Bumi. Dalam pandangan Gereja Katolik surga di Bumi
baru muncul setelah semua manusia menjadi pengikut Yesus...pantas saja
Islam dan Kristen selalu bentrok dan saling membunuh di Indonesia dan
belahan lain di bumi. Kerusuhan Poso, Kerusuhan Ambon..ini karena kedua
agama ini (Kristen dan Islam) saling berebut pengaruh dalam siar agama
masing-masing...saya punya teman Kristen di tempat kerja, waktu saya
tanya, kenapa ya di kota Sangata yang kecil ini banyak sekali ada Gereja
(tidak kurang dari 20 gereja)..jawaban dia kalem saja: "Bli itu berarti
sorga di bumi sudah dekat"...

Saya cuma bisa terdiam....



Agama Hindu memang bukan agama missi tidak seperti Islam maupun Kristen,
tapi dengan demikian bukan berarti seenaknya boleh di-konversi baik
secara halus maupun dengan kekerasan. Sayangnya Pancasila dan Bhineka
Tunggal Ika Cuma sekedar slogan. Pasal 29 UUD 45, Cuma mengatur
kebebasan beragama dan menjalankan ibadah agama, tapi tidak ada
perlindungan terhadap kaum minoritas. Seharusnya ada undang-undang yang
melarang mengkonversi orang-orang yang sudah beragama yang diakui resmi
di Indonesia (saat ini ada 6 : masuknya Konfucu kembali) ....



Mudah-mudahan penyampaian fakta-fakta ini tidak membuat orang-orang
Islam dan Kristen menjadi tersinggung, karena kami umat Hindu adalah
korban, yang pantas marah, sedih atau tersinggung adalah kami umat Hindu
bukan kalian orang-orang Kristen maupun Islam...tapi kami umat Hindu
tidak dendam, Cuma sedih, berharap agar penindasan yang selama ini
terjadi dan terus terjadi bisa berkurang..paling tidak biarkan kami yang
jumlahnya sangat sedikit ini untuk bertahan, tolong jangan ubah kami
menjadi Islam ataupun Kristen...terimakasih...



Note : Ini hanya garis besar, kalau semua saya ceritakan akan menjadi 1
buku tebal.....



Gede Ngurah Ambara


http://www.mail-archive.com/bali@lp3b.o ... 01317.html
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5802
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Previous

Return to Islam Dalam Gambar Dan Berita Nasional



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users