. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Bagian 21 : JIHAD vs Buddhist Birma (abad 13 - 21)

Sejarah pedang jihad di Timur Tengah, Afrika, Eropa & Asia.

Bagian 21 : JIHAD vs Buddhist Birma (abad 13 - 21)

Postby Laurent » Sun Jan 23, 2011 10:48 am

JIHAD MUSLIM ROHINGYA (Dari BANGLADESH) vs kaum BUDDHIST BURMA/MYANMAR

Image

Image
http://peopleforpeoplenl.blogspot.com/2 ... khine.html
Last edited by Laurent on Mon Jan 24, 2011 1:56 pm, edited 1 time in total.
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ahaQ » Mon Jan 24, 2011 4:48 pm

http://peopleforpeoplenl.blogspot.com/2 ... khine.html

MUSLIM AWAL DI KERAJAAN RAKHINE (ARAKAN)

Sejarah Dinasti di Rakhine membentang dari Chittagoung di utara sampai ke Thanlyin (Syriam)di selatan. DInasti ini kehilangan seluruh Chittagoung mulai dari Sungai Naaf (Nat River) karena dicaplok tentara Muslim Mughal di tahun 1666 yang datang dari India. Beberapa Muslim Chittagong tetap tinggal di Kerajaan Rakhine. Inilah awalnya penduduk Muslim di kerajaan Rakhine dikenal sebagai Kamans.

IMIGRASI MUSLIM SELAMA PERIODE KOLONIAL

Selama masa/periode kolonial Inggris, sbg bagian dari kebijakan ekonomi Inggris, Muslim Chittagong dan Muslim Bangladesh/Bengali datang ke Kerajaan Rakhine dengan bebas untuk mendapatkan pekerjaan dibidang perkembangan perkebunan/pembudayaan. Di Sittwe (Akyab), misalnya, populasi Muslim berkembang biar dari beberapa ratus menjadi puluhan ribu di abad ke 19, seperti yg ditunjukkan sensus berikut :

Tahun Populasi
1872 19,230
1881 33,989
1891 37,938
1901 35,680


Disaat itu juga (mungkin dari pengalaman melihat gelagat Muslim di INdia), pihak berwenang Inggris menyadari potensi terjadinya masalah antara Budhis Rakhine dan Muslim Bengali, dan membentuk Komisi Penyelidik Khusus pada tahun 1939, dengan tujuan mempelajari masalah imigrasi Muslim di tanah Rakhine dengan Komisaris (Mr. James Ester) sebagai Ketua, dan profesor Desay dari Universitas Rangoon sebagai anggotanya. Komisi tersebut menyarankan pembatasan imigrasi Bengali sejauh untuk kepentingan budi-daya. Sayangnya, saran mereka tidak terwujud karena pecahnya Perang Dunia II.
User avatar
ahaQ
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 865
Joined: Sun Sep 12, 2010 7:41 pm

Postby ahaQ » Mon Jan 24, 2011 5:30 pm

HURU HARA MASA PERANG RAKHINE DAN INDIA

Ketika Inggris mundur dari Myanmar, mereka meninggalkan senjata mereka di India. Naaahhh ... Orang2 India yg bersenjata, terutama Bengalis (dari Bangladesh), merasa diatas angin dan mulai menggunakan senjata untuk memaksakan tuntutan mereka (terutama tanah) terhdp tuan rumah Rakhine. PECAH dehhh kerusuhan.

Insiden paling parah terjadi di Buthidaung dan Maungdaw dimana warga Budhis banyak terbunuh. Sebelum perang terjadi, terdapat lebih dari 200 desa Rakhine di Buthidaung dan Maungdaw. Selama perang, sebagian besar penduduk asli Rakhine meninggalkan kampung halamannya karena ancaman Muslim, dan setelah perang hanya ada 60 desa yang dihuni oleh ras Rakhine, sisanya diduduki oleh Bengalis dan mengalami perkembangan populasi yg sangat cepat (100.000-200.000 populasi Muslim Bengali).

Melihat sukses ini, Muslim Bengali semakin semangat mematok dan menjajahi tanah Rakhine dengan segala macam cara. Ini menimbulkan permasalahan besar untuk Pemerintah Myanmar (Burma) yang baru merdeka.

INILAH PERMULAANNYA INFILTRASI MUSLIM KE BURMA!


MUSLIM BENGALI MENYALA DENGAN POLITIK

Ketika pertama kali Muslim Bengali menetap di tanah Rakhine, mereka hidup cukup sederhana dan tidak menimbulkan masalah. Namun, gerak, ayah an pasca perang Liga Muslim di benua India menginspirasi mereka tentang persatuan Umat Islam, dan ketika umat Islam India menuntut pendirian negara yg terpisah (Pakistan), Muslim Bengali di tanah Rakhine ini juga mulai menyerukan persatuan masyarakat Butthidaung dan Maungdaw dengan Pakistan. Beberapa anggota dari kelompok fundamentalis “Jamiat Ulema Islam” pergi ke Karachi dengan utusan untuk membahas penggabungan Buthidaung, Maungdaw juga Rathedaungke Pakistan.

Image
Kawasan2 sepanjang pantai Birma yg diincar Muslim sejak partisi India-Pakistan-Bangladesh.

Image
Aung San, Ayah Aung San Su Kyi, yg tidak setuju atas pematokan tsb.

Di akhir U Tun Aung San, pemimpin AFPFL dari Buthidaung, merujuk kepada rekannya, anggota parlemen Abdhul Khai, mengatakan dalam memoarnya bahwa pembagian India-Pakistan-Bangladesh mengilhami Muslim di Burma untuk menuntut sebuah negara Islam yang terpisah.


LEBIH MENDETIL LAGI BISA DIBACA DI: http://www.angelfire.com/ab/jumma/bground.html
User avatar
ahaQ
Jatuh Hati
Jatuh Hati
 
Posts: 865
Joined: Sun Sep 12, 2010 7:41 pm

Re: Bagian 21 : JIHAD vs Buddhist Birma (abad 13 - 21)

Postby Gen3ster » Fri Mar 04, 2011 1:34 am

Terjemahan post pertama

NEGARA Rakhine dan para mujahid
Bersamaan dengan kemerdekaan Myanmar, muncul berbagai pemberontak seperti Komunis Bendera Merah, Komunis Bendera Putih , Sahabat Putih (PVO), dll. Orang Rakhine yang berpendidikan tidak puas dengan kebijakan Pemerintah AFPFL karena mereka tidak memiliki penentuan-diri seperti yang mereka harapkan sedangkan beberapa negara lain seperti Shans, Kachins dan Kayins (Karens) memiliki setidaknya negara mereka sendiri.

... Ada begitu banyak pagoda Buddha, di dalam dan sekitar Mrauk-U, yang dibangun oleh raja-raja. Pembangunan gambar Buddha diametral berlawanan dari iman Islam. Oleh karena itu benar-benar tidak mungkin untuk menyarankan bahwa raja-raja Kerajaan Rakhine di abad ke-15 adalah Muslim.

Sebagai wujud kesedihan untuk kenegaraan Rakhine, umat Islam Bengali di tanah Rakhine menjadi sangat keras dan mencoba mengambil keuntungan dari situasi dan mengatakan bahwa jika AFPFL diberikan Pemerintah untuk Rakhine, mereka akan diberi belas kasihan. Kemudian mereka juga mulai menuntut pemisahan negara bagi diri mereka sendiri dan mengancam akan melancarkan pemberontakan bersenjata kecuali permintaan mereka terpenuhi.

Pemerintah AFPFL menolak kedua permintaan Rakhine dan permintaan Muslim Bengali. Menanggapi penolakan ini Rakhine menarik dukungan mereka untuk AFPFL dan memilih Organisasi Negara Uni Arakan (ANUO) dalam pemilu, dan Muslim Bengali meluncurkan pemberontakan bersenjata di bawah nama mujahid.

Sebagai tanda penentraman untuk para mujahid, Pemerintah AFPFL mengizinkan pemimpin Muslim di atas tanah Bengali untuk berdiri pada pemilu dari konstituen Buthidaung dan Maungdaw. Empat Muslim Bengali yaitu Mr.Abul Gafar, Mr.Sulton Mohaad, Mr.Abul Khai dan Mr.Abul Bawshaw menjadi anggota parlemen sementara, saingan mereka Tun Aung San U (penulis memoar) dan Pengacara U Po Khine (yang tidak berbicara dialek Chittagong kepada muslim) kalah dalam pemilu.

Sementara itu mujahid melanjutkan pertempuran, mengangkat Bendera Pakistan dan berteriak "Pakistan Zindabhad" (hidup Pakistan). Pada Juni 1951 mereka mengadakan konferensi di Alethangyaw di kota kecil Maungdaw dan mengeluarkan "Piagam Permintaan Muslim Rakhine" meminta Negara Islam terpisah di Negara Rakhine Utara dan hak yang sama dengan Rakhine.

Di antara 60 desa Rakhine pascaperang didirikan kembali, mujahid menggerebek 44, membuat rumah-rumah terbakar, penjarahan biara-biara dan desa-desa, membunuh dan memperkosa para wanita Rakhine. Tindakan yang diambil oleh Pemerintah terhadap mujahid pada awalnya sangat fleksibel. Kelonggaran ini menyebabkan kemarahan besar di antara Rakhine tersebut. Para mahasiswa Rakhine mengejek Perdana Menteri U Nu melalui kartun di Majalah Rakhine Tazaung.

Pemerintah AFPFL kemudian mengirim Angkatan Teritorial Burma (BTF) yang dipimpin oleh Mayor Tha Kyaw untuk melawan para mujahid. Kemudian Mayor Tha Kyaw dan pasukannya harus dipindahkan dari perbatasan dan digantikan oleh pasukan yang dipimpin oleh Mayor Htin Kyaw. Mujahid termasuk pemimpin mereka Kasim melarikan diri ke Pakistan Timur dan gerakan mereka itu berakhir pada 1959, sementara pemerintah sementara Jenderal Ne Win menjalankan negara.


GERAKAN DIPERBAHARUI DI BAWAH NAMA "Rohingya"
Selama kampanye untuk pemilu tahun 1960 U Nu berjanji untuk memberikan kehidupan bernegara masing-masing ke Rakhine dan ke Mons. Ketika ia kembali menjadi Perdana Menteri, gerakan untuk pembentukan Negara Rakhine dan Negara Mon menjadi kenyataan. Sementara itu pemimpin Muslim Bengali memulai gerakan anti-Negara Rakhine dan meminta status yang sama seperti Rakhine tersebut.

Ketika tuntutan mereka ditolak dengan alasan bahwa mereka bukan ras asli, beberapa Muslim Bengali berpendidikan mulai mengemukakan bukti-bukti (nilai historis yang meragukan) dalam upaya untuk membuktikan bahwa mereka Muslim Rakhine asli. Beberapa cerita yang disampaikan oleh "sejarawan" mereka adalah konyol. Misalnya mereka mengatakan bahwa nenek moyang Arab mereka menjadi penetap di Rambye (Ramree) Pulau lepas pantai kerajaan Rakhine pada abad kedelapan.
Periode abad ke-8 adalah periode dimana sejarah Dinasti Rakhine Dannyawady dan situs kota tua masih dapat terlihat di dekat Kyauktaw bersama-sama dengan para pemimpin politik tanpa gelar sarjana, tetapi mereka harus menyadari kenyataan dan realitas kebangsaan. Mereka harus menghindari komitmen pendek dan tidak bertanggung jawab karena hal ini merupakan masalah yang sangat serius bagi bangsa. Monumen Buddhisme termasuk beberapa gambar Buddha dan prasasti kitab-kitab Buddha. Ini adalah kota dari gambar tempat Mahamuni Buddha besar diambil pada tahun 1784 oleh Raja Bodawpaya ke Mandalay. Mungkin ada juga kontak antara dunia Arab dan Kerajaan Rakhine tetapi tidak ada bukti dari budaya Arab atau iman Islam menyarankan ada beberapa orang yang menetap. Bukti non-Buddhis hanya ditemukan abad ke 7 dan 8 terutama di bawah pengaruh peradaban India. Itulah mengapa beberapa sarjana menyebut daerah ini "Bapa India" dan Kota Amerika sana "Indianized Amerika". Namun, sayangnya, sebagian Muslim dengan agama yang kuat berusaha untuk salah menafsirkan mereka sebagai Negara Islam, bukan Hindu.

Pernyataan lain dari "sejarawan" adalah bahwa raja-raja Rakhine Dinasti Mrauk-U di abad 15 adalah Muslim. Pernyataan ini didasarkan pada kenyataan bahwa beberapa raja-raja Rakhine dari Dinasti awal Mrauk-U menjadi muslim berdampingan dengan orang Rakhine. Tentu saja mereka melakukannya, tetapi satu-satunya alasan yang mungkin untuk ini adalah untuk menunjukkan kekuasaan mereka atas mata pelajaran Muslim dimana mereka berada, di Chttagoung daerah yang berada di bawah kekuasaan Rakhines Jika raja adalah Muslim, mereka pasti tak akan membangun pagoda Budha. Namun, ada begitu banyak pagoda Buddha, di dalam dan sekitar Mrauk-U, yang dibangun oleh raja-raja. Pembangunan gambaran Buddha diametral berlawanan dari iman Islam. Oleh karena itu benar-benar tidak mungkin untuk menyarankan bahwa raja-raja Kerajaan Rakhine di abad 15 adalah Muslim.

Sebagai fakta belum pernah ada ras Rohingya di Myanmar. Tidak ada nama seperti Rohingya dalam Sensus India, Myanmar 1921 yang disusun oleh SG Grantham, ICS,., Inspektur Operasi Sensus, Myanmar. Sebaliknya, tidak pernah ada ras Rohingya di Myanmar.

Gazetter, Kabupaten Sittwe disusun oleh R. B. Smart. Karena ini ditulis untuk tujuan administratif, perlu untuk mengatakan mereka objektif.

Bahkan pada tahun 1951 ketika umat Islam Bengali di tanah Rakhine mengadakan "Konferensi Alethankyaw", mereka tidak mengklaim bahwa mereka Rohingya. Sebaliknya mereka menyebut diri mereka "Muslim Rakhine".
Ketika Pemerintahan Revolusioner Jenderal Ne Win berkuasa pada tahun 1962, gerakan Mujahid dihentikan bersama-sama dengan isu-isu kenegaraan dari Rakhine dan Mons. Pada tahun 1973, ketika Pemerintah BSPP mencari opini publik untuk menyusun konstitusi, Muslim Bengali mengajukan proposal untuk pembentukan divisi Muslim terpisah dengan nama "Divisi Mayu" menyebut keturunan mereka "teori kapal karam".
Meskipun Pemerintah BSPP tidak memenuhi tuntutan Muslim Bengali atau bahkan tidak memungkinkan mereka untuk ikut pada pemilu untuk badan-badan administratif lokal, masuknya Bengali tidak bisa dihentikan. Banyak dari kaum muslimin Bengali mengumpulkan sejumlah besar senjata dan amunisi dari perang kemerdekaan Bangladesh dan organisasi dibentuk meneriakkan slogan "Pembebasan Nasional Rohingya" pada 15.7.72.

OPERASI NAGARMIN
Pada tahun 1978 Pemerintah Myannmar meluncurkan Operasi Nagarmin pada skala nasional yang luas sebagai bagian dari survei demografis. Karena takut menghadapi pemeriksaan imigrasi, sejumlah besar umat Islam melarikan diri ke Bangladesh. Meskipun jumlah orang yang melarikan diri negara itu ditetapkan sebagai 156.630, Myanmar menerima kembali 189.965 Muslim Bengali di bawah Perjanjian Decca. Kemudian, pada tahun 1982, UU Kewarganegaraan Myanmar diundangkan.

GERAKAN Rohingya SETELAH TAHUN 1988
Pemberontakan demokrasi pada tahun 1988 memberikan peluang besar bagi para aktivis Rohingya. Mereka pindah ke kereta musik dan berpartisipasi dalam demonstrasi lebih untuk kepentingan mereka sendiri daripada demokrasi bangsa, mengangkat spanduk Rohingya merdeka tanpa ada yang melawan mereka.
Ketika SLORC memungkinkan pendaftaran partai politik, mereka juga menerapkan untuk mendapatkan partai mereka terdaftar. Namun Komisi Pemilihan menolaknya. Sehingga beberapa melunakkan alasan mereka sendiri dan mengubah nama partai dengan mananggalkan kata "Rohingya". Salah satu partai mereka, Partai Demokrasi Nasional Hak Asasi Manusia (NDPHR) memenangkan 4 kursi di pemilu 1989, tetapi partai sekarang telah dideregestrasi dari daftar bersama-sama dengan dua ratus partai.
Sekarang mereka lebih menekankan pada perjuangan bersenjata. Menurut Mya Win berikut ini adalah organisasi pemberontak yang saat ini mengaktifkan Rohingya.

1. RSO (Organisasi Solidaritas Rohingya):
2. ARIF (Arakan Rohingya Front Islam):
3. RPF (Rohingya Front Patriotik):
4. RLO (Organisasi Pembebasan Rohingya):
5. IMA (Mozahadin Itidual Arakan):

KESIMPULAN
Penyebab masalah ini dapat dihubungkan terlebih dahulu dengan mengabaikan daerah oleh pemerintah sejak masa kolonial sampai hari-hari awal SLORC, dengan pengecualian dari Operasi Nagamin yang diluncurkan oleh Pemerintah BSPP pada tahun 1978. Bahkan operasi dibatalkan dan digantikan oleh Kampanye Hintha.
Inggris memerintah Myanmar sebagai bagian dari Kekaisaran India mereka sampai 1937 ketika Myanmar dipisahkan dari India dan mereka bergantung pada kemajuan hasil pertanian terutama pada Muslim Chittagong. Hal ini mungkin karena kelangkaan tenaga kerja di Myanmar dan sebagian karena orang India lebih rendah hati, taat dan pekerja keras daripada rakyat Myanmar.

Setelah kemerdekaan, Pemerintah berturut-turut tidak dalam posisi untuk memberikan perhatian yang sama terhadap perkembangan rata-rata dari seluruh negara yang menyebabkan keluhan dari minoritas.
Beberapa pemimpin pemerintahan seperti AFPFL Premiers U Nu dan U Ba Swe, dalam pidato kampanye mereka, secara terbuka menyatakan baru-baru ini Muslim Bengali menerobos di antara ras-ras nasional dengan nama Rohingya.
Para pemimpin politik tidak ada gelar sarjana, tetapi mereka harus menyadari perasaan nyata dan realitas kebangsaan. Mereka harus menghindari komitmen pendek dan tidak bertanggung jawab tersebut karena hal ini merupakan masalah yang sangat serius bagi bangsa. Para pemimpin di atas, mungkin tanpa memahami realitas, membuat laporan keuangan tersebut hanya untuk memenangkan suara mereka. Beberapa pemimpin daerah AFPFL yang bahkan diberikan kewarganegaraan cepat ke aliran Benggala baru sehingga membuat mereka dapat memberikan suara untuk partai mereka.

Personil departemen, terutama beberapa orang dari Departemen Imigrasi yang melayani di daerah perbatasan, juga memberikan kontribusi terhadap munculnya masalah Rohingya dengan menerima suap dan penerbitan Kartu Registrasi Nasional untuk Muslim Bengali berimigrasi ilegal.
Penyebab akhir dari masalah, langsung menyangkut rakyat Rakhine. Kaum Muslim Bengali telah datang ke dalam tanah Rakhine dengan tujuan untuk memulai kehidupan baru dan kewaspadaan besar dan semangat sedangkan tuan rumah mereka Rakhine lamban, lalai dan lesu mengenai masalah masa depan mereka.
(Terlepas dari referensi dikutip beberapa fakta dalam artikel ini didasarkan pada laporan ilmiah yang tidak dipublikasikan Bonbauk Tha Kyaw).
Gen3ster
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 393
Joined: Mon Mar 23, 2009 11:51 pm

Re: Bagian 21 : JIHAD vs Buddhist Birma (abad 13 - 21)

Postby Gen3ster » Mon Mar 07, 2011 1:15 am

Terjemahan dr postingan kedua:

Beberapa minggu yang lalu, siaran program Birma BBC mengumumkan bahwa seorang warga negara Burma dari kelompok etnis Rohingya telah diberikan suaka politik di Jepang. Kita harus senang dengan tanda sikap kemanusiaan pemerintah Jepang terhadap orang-orang yang bisa menghadapi berbagai macam bahaya di tanah air mereka, termasuk kematian, tanpa memandang, agama ras atau kebangsaan. Namun apa yang membuat saya resah dalam kasus ini, sebagai seorang sejarawan asli Burma, adalah etnis Rohingya. Siapa Rohingya? Masalah ini telah menjadi masalah bagi Burma sejak merdeka dari negara Inggris. Orang yang diberikan suaka di Jepang adalah Mr Zaw Min Htut, penulis buku berjudul "The Union of Burma and etnis Rohingya," diterbitkan di Jepang pada tahun 2001. Buku ini berurusan dengan sejarah masyarakat Rohingya yang disebut Negara Arakan, saat ini disebut Negara Rakhine, di Myanmar Serikat. Sebuah artikel dari saya diberikan referensi khusus dalam bukunya. Namun, saya tidak senang dengan cara itu disebut. Zaw Min Htut telah jelas2 menyalahgunakan platform akademik untuk tujuan politik, menghasilkan gambaran yang salah dari sejarah Arakenese. Fenomenologis aneh yang diciptakan oleh Zaw Min Htut dan pendahulunya adalah sastra dari skema politik yang bertujuan mengubah bagian barat laut Arakan (Rakhine) Negara Myanmar Serikat, tanah air asli dari penduduk Arakan (Rakhine) ke dalam Negara Rohingya.

Pada artikel ini, saya ingin membahas apakah Rohingya adalah kelompok etnis pribumi dari Burma atau tidak. Sebagai sarjana, saya ingin menangani masalah ini tanpa ada prasangka atau kesalahpahaman. Dalam hal ini, saya yakin bisa mengatakan bahwa tidak pernah ada kelompok etnis sepanjang sejarah Burma. Orang-orang yang disebut Rohingya oleh Zaw Min Htut dan mentor nya adalah keturunan langsung dari imigran dari Distrik Chittagong Timur Bengal (sekarang Bangladesh). Para pejabat kolonial Inggris menyebut mereka Chittagonians dalam catatan administrasi mereka. Mereka bermigrasi ke Arakan setelah provinsi ini menyerahkan ke British India di bawah ketentuan Perjanjian Yandabo yang disimpulkan pada akhir Perang Pertama Anglo-Burma pada tahun 1826. Sebagian besar dari mereka menetap di Distrik Buthidaung dan Maungdaw dari Negara Arakan, daerah dekat perbatasan Burma dengan Bangladesh. Ini, tentu saja tidak berarti bahwa mereka tidak berhak mendapatkan hak-hak yang sama dimana kelompok-kelompok etnis lain dari Birma harus menikmati terlepas dari apakah atau tidak demokrasi dipulihkan di negeri ini. Mungkin Zaw Min Htut adalah aktivis generasi muda.

Namun, gerakan pendahulunya membawa pertumpahan darah besar untuk Arakan di masa perang dan dekade pembukaan kemerdekaan Burma. Beberapa penduduk Arakan dari wilayah di awal tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan masih tidak melupakan kekejaman mereka menderita pada tahun 1942 selama periode singkat anarki antara evakuasi Inggris dan pendudukan Jepang di daerah tersebut. Untuk semua gangguan umum ini dialami oleh kedua Buddhis Arakan di perbatasan barat dan Muslim di tepat Arakan (Mrauk-U dan kota-kota Kyauktaw), saya pasti merasa jauh lebih layak untuk menyalahkan pemerintah kolonial Inggris Gubernur Sir Dorman Smith yang mempersenjatai orang-orang Chittagonians di daerah perbatasan sebagai pasukan relawan untuk mencegah serangan Jepang dan membuat penyangga antara Burma yang diduduki Jepang dan Inggris India. Sebuah laporan intelijen mengatakan bahwa relawan, bukannya melawan Jepang, malah menghancurkan biara-biara Buddha dan pagoda, membantai ribuan warga sipil Arakan yang tak berdosa. Hal ini juga menyatakan keprihatinan antara otoritas administrasi Inggris di pengasingan mengenai holocaust masyarakat Arakan di pinggiran barat Burma oleh Chittagonians [British Library: IOR: B/8/9]. Rakyat Arakan di daerah pedesaan sekali lagi menjadi korban pemberontakan dimana mereka melawan Serikat Burma pada tahun 1950s. Orang-orang Arakan yang tidak bersalah harus mengalami pembunuhan, penculikan, pembakaran, perampokan dan pemerkosaan untuk satu dekade setelah kemerdekaan.

Kita harus ingat apa yang arkeolog Emile Forchhammer yang telah melihat penerbangan gigih dari para imigran daerah sekitar India Inggris, meramalkan: "Tanah ini bernubuat aneh, Arakan, Palestina dari Timur jauh." [Forchhammer: 1892: 1] Jika Zaw Min Htut mengganggap karyanya sebuah sejarah, tampaknya ia menjadi sejarawan yang kurang terlatih. Dia tidak hanya kekurangan pengetahuan tentang metodologi penelitian, tetapi juga dari latar belakang sejarah Asia Tenggara. Dia tampaknya tidak mempelajari tentang Indianisasi di Asia Tenggara atau bahwa ada beberapa dinasti di Asia Tenggara, yang dianggap India, misalnya dinasti Varman di Kamboja, Vikrama dan dinasti Varman di Lembah Irrawaddy Pra-Pagan Burma , dan dinasti Chandra di Arakan dalam milenium pertama era Kristen. Dia benar-benar mengabaikan migrasi rakyat yang telah terjadi di Asia Tenggara sejak zaman pra-sejarah. Pelopor dari ras Tibet-Burma tiba di Lembah Irrawaddy sekitar awal era Kristen dan beberapa dari mereka memasuki jalur pantai Arakan. Kehadiran ras Tibet-Burma, seperti Chakma di lembah Chittagong bagian Bangladesh modern dan Tripuris (dikenal sebagai Mrun ke Arakan) di Tripura Statein India modern, adalah bukti dari gelombang migrasi etnis dari pusat Burma ke pantai Arakan dan kemudian ke bagian timur laut dari benua India.

Selanjutnya Zaw Min Htut tidak tahu bagaimana prasasti dan paleografi mampu buktikan bahwa Arakan utara berhutang tradisi Buddhis dan Hindu ke India. Pada saat yang sama, ada anggapan kuat bahwa Arakan selatan memiliki kontak budaya dengan negara bagian Lembah Irrawaddy atau mungkin bahkan jauh ke timur untuk Dvaravati [Paulus Wheatly: 1983:184]. Pyu prasasti yang ditemukan di Kabupaten Sandoway dan koin perak dinasti Chandra ditemukan di mana-mana di Negara Arakan menunjukkan hubungan budaya dan etnis dekat penduduk Arakan pada periode Dynnyawaddy dan Wethali (c. AD 400-1000) dengan sepupu mereka di lembah Irrawaddy modern. Ada empat prasasti batu Sansekerta yg dpt diindifikasi datanya ke AD abad keempat sampai kesepuluh ditemukan di Arakan, dan mereka semua menceritakan tentang ritual Buddha dan upacara yang dilakukan oleh masyarakat dan bangsawan bangsawan. Kelompok-kelompok elit Arakan tua, seperti orang-orang dari kerajaan India lain di daratan Asia Tenggara menggunakan bahasa Sansekerta sebagai bahasa pengadilan. Buku Zaw Min Htut mencoba untuk membuktikan bahwa Rohingya disebut sebagai keturunan Arab buangan dari bangkai kapal di pantai Arakan pada abad kesembilan dan bahwa mereka telah tinggal di Arakan setidaknya dua abad sebelum orang Arakan dari keluarga Tibet-Burma tiba di Arakan. Spekulasi tidak masuk akal ini didasarkan pada laporan dari sejarah Arakan, ditulis oleh Sara Nga Mei pada tahun 1826 [Nga Mei: 1826:so-ob 5-8; so-re 1-5]. Mengikuti sejarah, RBSmart, Wakil Komisaris Kabupaten Akyab, menulis bahwa pada abad kesembilan beberapa kapal rusak di Pulau Ramree dan awak Muslim ditempatkan di desa-desa Arakan [RBSmart: 1957:86].

Sejarah lainnya juga menceritakan kisah beberapa bangkai kapal, namun tidak satupun dari mereka mengatakan bahwa awaknya adalah orang Arab atau Muslim. Kata Arab dan Persia dalam bahasa Burma kuno dan Arakan adalah Pathi. Para penulis sejarah tidak mengatakan bahwa ada Pathis (Arab atau Persia) dikirim ke Wethali, ibu kota Arakan, atau bahwa mereka diizinkan untuk membangun masjid untuk komunitas mereka. Semua kalimat, ditambah kata "Orang buangan Arab," dan pernyataan bahwa orang-orang Arab diizinkan untuk menetap di Wethli sengaja ditambahkan oleh Zaw Min Hut dan pendahulunya, Tha Ba, salah satu pendongeng Rohingya [Tha Ba: 1964] Di bidang metodologi penelitian,. ia tampaknya tidak memahami pentingnya sumber-sumber utama informasi dalam penelitian sejarah. Meskipun ia tidak memberikan referensi untuk beberapa karya otoritas tentang sejarah Burma, caranya mengutip dari tulisan-tulisan ilmiah menunjukkan ketidaktulusan eksplisit. Dalam bibliografi-nya, baik tanggal publikasi atau judul artikel atau nama penerbit tidak diberikan untuk beberapa karyanya. Selain itu, gaya penulisan secara logis lemah, untuk sementara ia yakin menegaskan bahwa bahasa yang diucapkan oleh orang-orang Rohigya mirip dengan Bengali dan Sansekerta, bahasa dari keluarga bahasa Indo-Arya, ia tidak dapat meneruskan linguistik bahasa mereka dengan bahasa Semit milik Arab. Semua delapan paragraf dari salah satu artikel saya telah disarikan dalam bukunya dengan pernyataan bahwa dia mengutip teks asli dari milikku [Aye Chan: 1975:56-7]. Namun, ketika saya dengan hati-hati memeriksanya, saya mengetahui bahwa dia meniadakan beberapa kalimat saya dan digantikannya dengan kalimatnya sendiri, supaya dapat menarik kesimpulan bahwa orang-orang yang ia sebut Rohingya telah menjadi pemukim awal wilayah perbatasan Mayu di barat laut Arakan, yaitu Buthidaung dan Kecamatan Maungdaw.

Penelitian saya yang disajikan dalam artikel tidak ada hubungannya dengan migrasi orang Benggala dari Kecamatan Chittagong Bangladesh modern ke Arakan. Tujuan dari artikel saya adalah untuk mengetahui jatuhnya dinasti Wethali pada dekade terakhir abad kesepuluh. Jika Zaw Min Htut bertanya padaku tentang orang-orang Arakan kuno di Dynnyawaddy dan Periode Wethali (cAD400-1000), saya akan menjawab dengan pasti bahwa mereka keturunan Mongoloid, bukan sepupu jauh dari Pyus dari Lembah Irrawaddy. Setiap mahasiswa sejarah Burma tahu bahwa Prasasti Anandachandra dalam bahasa Sansekerta adalah satu-satunya sumber kronologi Arakan sebelum periode Lemro (AD1018-1406) dan juga bahwa informasi dan daftar raja-raja dari dinasti Dynnyawaddy dan Wethali diberikan oleh penulis sejarah, mengandung banyak legenda dan tidak dapat dipercaya untuk penelitian sejarah. Hal ini karena tradisi penulisan sejarah dimulai pada awal abad kedelapan belas, dan sebagian besar karya penulis sejarah Arakan dibawa ke ibukota Birma, Amarapura setelah penaklukan negara Burma pada tahun 1784.

Bukti numismatik (yg berhubung dgn pengumpulan mata uang) telah membuktikan kekuasaan dari beberapa raja dinasti Chandra seperti yang sudah disebutkan oleh prasasti pada setengah milenium pertama Masehi. Peneliti arkeolog pahatan terkemuka dan seni sejarawan telah membuktikan bahwa penduduk awal Arakan adalah keturunan Mogoloid [Pamela Gutman: 2001:5]. Sumber lain yang dapat diandalkan untuk studi sejarah awal Arakan adalah pagoda Buddha, gambar Buddha, dan berbagai artefak yang sejauh ini ditemukan. Sayangnya tidak ada bukti arkeologi untuk membuktikan adanya komunitas Muslim di Arakan sebelum awal abad ke lima belas. Namun, tidak berarti tidak ada komunitas muslim di Arakan sebelum negara itu diserap ke British India.

Beberapa rombongan Bengali dari Raja Saw Mun (r.1430-1433) yang kembali bertahta dengan bantuan militer dari Kesultanan Bengal diizinkan untuk menetap di daerah pinggiran kota dari Mrauk-U, ibukota kerajaan baru. Mereka adalah pemukim awal Islam yang tampaknya tidak banyak jumlahnya. Telah ada kehadiran umat Islam kecil yang sebagian besar terdiri dari tentara bayaran Muslim, pedagang keliling dari Persia dan Golkonda dan beberapa tawanan Bengali dari bajak laut Arakan dan Portugis untuk dijual sebagai budak. Keturunan dari orang-orang tersebut dapat ditemukan di sekitar Royal Mrauk-U dan kota kecil Kyauktaw. [R.B. Smart: 1957: 87] Mengimani Islam, mereka telah tinggal di Arakan sejak awal abad ketujuh belas, dimana cara hidup mereka berhubungan dengan tanah asal mereka. Berbicara dialek Arkanese, mereka tidak pernah mengklaim diri mereka orang Rohingya. Mereka ingin dirinya disebut Muslim Arakan.

Jelas bahwa istilah "Rohingya" diciptakan pada tahun 1950 oleh keturunan terdidik Chittagong dari daerah perbatasan Mayu (sekarang Buthidaung dan Kabupaten Maungdaw) dan bahwa hal itu tidak dapat ditemukan dalam sumber sejarah dalam bahasa manapun. Pencipta istilah ini mungkin dari generasi kedua atau ketiga dari imigran Bengali dari Distrik Chittagong di Bangladesh modern. BPR Smart menulis: "Sejak 1879, imigrasi telah terjadi pada skala yang lebih besar dan keturunan dari para budak adalah penduduk, sebagian besar di kota kecil Kyauktaw dan Myohaung [Mrauk-U]. Kota Maungdaw telah dikuasai oleh imigran Chittagong. Buthidaung tidak jauh di belakang dan pendatang baru akan ditemukan di hampir setiap bagian dari kabupaten [BPR Smart: 1957: 87] Ini bukan pekerjaan yang melelahkan untuk menulis dokumentasi penelitian dengan baik mengenai migrasi mereka Chittagonians ke Negara Arakan pada abad kesembilan belas.

Banyak sumber bahan bacaan pertama yang tersedia di Kantor Koleksi Oriental dan India di perpustakaan British di London, Departemen Arsip Nasional di Rangoon, dan Perpustakaan Pusat Universitas Rangoon. Saya akan dengan senang hati untuk membantu dengan beberapa bahan-bahan sumber dari koleksi saya sendiri jika Zaw Min Htut dan rekan-rekannya ingin menulis ulang sejarah orang-orang mereka dengan realitas objektif. Jika mereka keras kepala menolak untuk menerima kebenaran, saya siap untuk debat di depan umum.
Gen3ster
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 393
Joined: Mon Mar 23, 2009 11:51 pm

Postby Gen3ster » Tue Mar 08, 2011 1:39 am

Besok lanjut lg (klo ada waktu)





Terjemahan post ketiga:

Kepada Ketua DPR yang Terhormat,

Kami menyadari bahwa pada 29 September 2010, bapak Christopher Smith, anggota Kongres dari New Jersey, telah memperkenalkan dan menyerahkan H.RES.1710 resolusi kepada Dewan Perwakilan Rakyat di Kongres ke-111. Sesi menyerukan rezim militer Birma untuk segera mengenali "orang Rohingya" sebagai warga negara Burma. Resolusi itu juga menyerukan diakhirinya kampanye rezim penganiayaan agama dan etnis sebesar kejahatan terhadap kemanusiaan di seluruh Burma.

Setelah melalui studi dari resolusi ini, kami dengan sangat menyesal menemukan bahwa Bapak Smith telah menyajikan pernyataan palsu tanpa memiliki pengetahuan yang terperinci tentang kebenaran. Kekeliruan-Nya sangat merugikan rakyat di Negara Arakan (Rakhing), khususnya warga yang tinggal di daerah Butheedaung dan Maungdaw. Kami sangat prihatin dengan tiga poin resolusi:

1. istilah "Rohingya";
2. Rohingya telah tinggal di negara bagian Arakan Utara (Rakhaing) selama berabad-abad;
3. sekitar satu juta Rohingya dari total populasi tiga juta melarikan diri dari Burma.

Poin 1: Istilah "Rohingya" adalah sinonim dari separatis Chittagong asing dari Mujahidin jahadist yang dikenal sebagai mujahidin. Ini bukan milik kelompok etnis atau kategori agama manapun.

Poin 2: gerakan politik ini dimulai pada tahun 1960, bukan satu abad yang lalu

Poin 3: Menurut Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), ada 156.630 (bukan satu juta) yang melarikan diri pada tahun 1978 selama Operasi Nagamin.

Kami, orang Arakan (Reakhings) yang termasuk salah satu kelompok etnis Burma, tidak menyangkal kampanye rezim militer Burma terhadap penganiayaan agama dan etnis atau pembersihan etnis. Tapi kita tidak setuju dan keberatan dengan usulan mentah untuk mengakui "orang Rohingya" sebagai warga negara Burma karena baik "orang Rohingya" atau kelompok etnis Rohingya di Uni Burma ada. Istilah "Rohingya" tidak pernah dikenal sejarah dan tidak juga pernah tercatat dalam dokumen resmi sebagai penunjukkan lingkaran Muslim di Rakhaing, dengan berpura-pura dibesarkan oleh orang buangan Arab. Ini hanya mendustakan istilah yang digunakan oleh separatis Muslim asing, dengan tujuan memajukan gugatan hukum untuk kelompok etnis Uni Burma.

Penjajah Inggris, yang memerintah Kekaisaran India, menamakan mereka Chittagonians setelah Distrik Chittagong Bengal Timur, di mana mereka berasal. Sejarah Burma kami menunjukkan bahwa kelompok utama etnis pribumi dari Uni Burma Bama, Rakhaing, Shan, Mon, Karen, Chin, Kachin dan Kayah. Jika Anda ingin mempelajari sejarah Burma, Anda akan menemukan Muslim Bengali yang bermukim di Butheedaung dan Maungdaw di berbagai kelompok. Pada akhir tahun 1850, sejumlah besar Muslim Bengali datang ke Butheedaung melalui Maungdaw. Para penduduk Rakhaings harus menonton pergerakan mereka untuk keamanan hidup dan tanah milik mereka. Ketika kewenangan perusahaan India timur juga membangun rel kereta api dari Maungdaw ke Buthidaung, para Bengali Chittagong bekerja sebagai buruh selama 1916-1918. Oleh karena itu mereka mulai menetap di sana secara permanen.

Sementara kerusuhan umum terjadi antara Muslim dan Rakhaings pada tahun 1942, kuil Buddha Rakhaings menderita banyak, undang-undang Buddha dan pagoda dibakar. Sebagian besar penduduk desa dari sisi utara dan selatan Maungdaw dan Buthidaung dibunuh, perempuan diperkosa, dan tanah milik mereka dijarah. Para Rakhaings dari daerah Maungdaw dan Buthidaung meninggalkan barang-barang mereka dan melarikan diri ke tempat yang aman di dekatnya. Rumah-rumah dan tanah tersebut menyambar dan diduduki oleh Muslim tanpa sepengetahuan mereka. Desa mereka diubah menjadi desa-desa Muslim dan kuil-kuil Buddha berubah menjadi masjid dan madrasha. Pada waktu itu, tidak ada orang Rakhaings tinggal di Maungdaw dan Buthidaung karena kerusuhan, dan daerah-daerah tersebut menjadi tempat kosong. Mengambil kesempatan ini, hampir 100 persen Muslim Bengali menetap di daerah-daerah. Generasi baru Muslim Bengali yang tinggal di daerah-daerah tersebut ingin diberi nama sebagai "Rohingya". Baru-baru ini terlihat seperti Taliban Afghanistan, Muslim radikal (jihad) atau teroris. Istilah "Rohingya" diciptakan oleh kaum ekstrimis Islam selama tahun 1950 untuk mengislamkan selama gejolak setelah kemerdekaan. Sejak jaman kolonial, ada banyak usaha oleh Islam radikal untuk memisahkan Burma terutama di bagian barat yang telah dibanjiri dengan imigrasi ilegal umat Islam. Ada banyak insiden dimana desa Buddha asli orang-orang Rakhaings dihancurkan.

Selama tahun 1980 dan 1990, organisasi "Rohingya" menjadi kuat dengan bantuan dari Islamis Arab dan kekuasaan Islamis Bengali. Pada saat yang sama, Birma telah menghadapi kesulitan besar dan itu adalah saat yang tepat untuk para penjajah Rohingya untuk jihad Burma dan menghancurkan budaya yang telah ada khususnya Buddhisme di Rakhaing (Arakan). Hal ini jelas bahwa ribuan Muslim Bengali (mereka menamakan diri penduduk Rohingya) dari Burma pergi ke Afghanistan dan bertempur bersama dengan Taliban melawan Amerika Serikat dengan maksud mendapatkan bantuan dari mereka untuk membuat Arakan Utara (Rakhaing) menjadi sebuah Negara Islam. Organisasi Nasionalis Arakan Rohingya (Arno) dan Organisasi Solidaritas Rohingya (RSO) adalah di antara kelompok yang dilatih di kamp-kamp Afghanistan dan/aktif di utara Rakhaing dan Bangladesh.

Dalam wahyu ini, dan pada kekuatan dokumen pendukung tertutup dengan ini, kami dengan hormat meminta Anda untuk segera menolak resolusi H.RES.1710.IH bapak Christopher Smith menyampaikan kepada DPR di Sidang Kongres ke-111 sehubungan dengan penduduk "Rohingya".

Perhatian Anda dan pertimbangan simpatik dari permintaan kami dan presentasi sangat dihargai.
Gen3ster
Mulai Suka
Mulai Suka
 
Posts: 393
Joined: Mon Mar 23, 2009 11:51 pm

Postby Laurent » Sun Jun 10, 2012 6:46 pm

SUKU BANGSA JUMMA, SIAPAKAH MEREKA?
http://www.angelfire.com/ab/jumma/bground.html

Image
http://en.wikipedia.org/wiki/Chittagong_Hill_Tracts

Image
http://jummapeoplenet.blogspot.com/

4. Arrests, Tortures and Kidnapping:
Image
Penyiksaan
In the name of counter-insurgency the Jummas have often been detained and tortured by the army. Thousands have perished in the armed encounters, extra-judicial executions, tortures, rapes and so on. Bangladesh security forces often resorted to mass detention and torture of the helpless villagers and left many of them crippled for life. For further consolidating their authority over the villagers, security forces have uprooted villages and forcibly kept them in so called "cluster villages" (known as concentration camps), where they live under constant supervision of the military.

5. Bengali Muslim Settlers:
In the late 1970s President Zia sponsored migration of Bangladeshi settlers into the CHT, providing land grants, cash and rations. This programme was not made public at the time, and its existence was denied by the representative of the government. Now the government acknowledges that there was a programme of sponsored migration. Bangladeshi settlers, with the connivance of the almost totally Bengali administration, have been able to take over land and even whole villages from the Jummas. By 1981 the Bangladeshis made up nearly one third of the total population of the CHT.
6. Forcible Conversion and Religious Persecution:

Forcible conversion is considered as a state sponsored method of assimilation. Al-Rabita, a Saudi government funded NGO, is the main Islamic missionary organisation active in the region, backed by the military, it is entrusted with the Islamisation of the region. The Jammat-i-Islam, an Islamic fundamentalist party works actively with the military in the CHT. The number of mosques and madrashas(Islamic schools) are rapidly increasing in the area.

Image
Penghancuran tempat2 ibadah

Image
Apart from proselytisation, there have been religious persecution in the form of violation and destruction of religious places of the Jummas by the Bangladesh military. In 1986, within a period of eight months 54 Buddhist temples have been destroyed and 22 Hindu temples were burnt down by the Bangladesh military.

7. Massacres:

Since 1980 there have been 13 major instances of massacre of the Jummas by the Bangladeshi settlers and the Bangladeshi security personnel. These are:

Kaukhali-Kalampati Massacre, 25 March 1980 - Bangladesh Army and the Bangladeshi settlers gunned down 300 Jummas.

Banraibari-Beltali-Belchari Massacre, 26 June 1981: - Bangladeshi settlers under the protection of the Bangladesh Army, murdered hundreds of Jummas.

Telafang-Ashalong-Tabalchari Massacre, 19 September 1981: - The Bangladesh Army and the settlers invaded the Jumma villages of Feni valley and murdered hundreds of Jummas.

Golakpatimachara-Machyachara-Tarabanchari Massacre, June-August 1983: - The Bangladesh Army and the settlers executed months long campaign against the Jumma villages and murdered 800 Jummas.

Image
Korban gangrape Muslim

Bhusanchara Massacre, 31 May 1984 - the massacre was carried out jointly by the 26 Bengal Regiment of the Bangladesh Army and the Bangladeshi settlers. At least 400 Jummas were killed. Many women were gang raped and later shot dead.

Panchari Massacre, 1 May 1986 - hundreds of Jummas (actual number not known) were killed and injured by the Bangladesh Army. 80,000 Jummas fled across the border to India.

Matiranga Massacre, May 1986 - The Bangladesh Army gunned down at least 70 Jumma civilians in reprisal to fighting with the Shanti Bahini.

Comillatilla, Taindong Massacre, 18-19 May 1986 -the Bangladesh Rifles (a paramilitary force) intercepted 200 Jummas while fleeing across the border to India and opened fired on them.

Hirarchar, Sarbotali, Khagrachari, Pablakhali Massacres, 8,9,10 August, 1988 - The Bangladesh Army along with the Bangladeshi settlers killed hundreds of Jumma civilians and gang raped Jumma women.

Langadu Massacre, 4 May 1989 - the Bangladeshi settlers murdered 40 Jummas, dead bodies never recovered.

Malya Massacre, 2 February 1992 - the Bangladeshi settlers murdered another 30 Jummas.

Logang Massacre, 10 April 1992 - 400 Jummas killed by the Bangladeshi military and the Bangladeshi settlers.

Naniachar Massacre, 17 November 1993 - about 100 Jummas killed by the Bangladeshi settlers.



8. The CHT Treaty:

The Jana Samhati Samiti (JSS), the political platform of the Jumma people signed a treaty with the Bangladesh government on 2 December, 1997. The treaty failed to safeguard the survival of the Jumma people. The Bangladesh government did not have the sincere desire to solve the problem of the CHT. The treaty had rather been used by the Bangladesh government as a facade to impress the donor countries. The treaty does not address the fundamental problem of the Bangladeshi settlers and the militarisation of the CHT, it rather legalizes the settlers in the CHT.
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Tue Jun 19, 2012 6:32 pm

Sejarah Rohingya Pemberontakan Muslim Arab di Myanmar !!!
Ny. Muslim binti Muskitawati.
http://murtadinkafirun.forumotion.net/t ... di-myanmar

Sejarah bangsa Arab Rohingya ini dimulai pada abad ketujuh sewaktu kapal mereka terdampar dipulau Ramree yang terletak diperbatasan Burma dan Bangladesh yang pada waktu itu berkuasa Raja Arakan yang beragama Hindu. Setelah beberapa keturunan muslimin Arab Rohingya ini memberontak untuk merebut kerajaan Arakan ini, namun kalah, gagal dan ditumpas sehingga mereka melarikan diri jauh ke pedalaman Bangladesh sambil berteriak "Raham, Raham, Raham...." yang artinya kasihanilah kami !!! Penduduk Arakan tidak mengerti apa arti kata "Raham" yang terus menerus diteriakkan mereka, sehingga sejak waktu itulah para pemberontak Arab ini disebutnya sebagai "Raham" yang kemudian melalui perjalanan waktu sebutan ini berubah menjadi "Rhohang" dan akhirnya menjadi "Rohingyas".

Namun sejarah ini dibantah oleh Jahiruddin Ahmed dan Nazir Ahmed bekas presiden dan sekretaris Rohingya. Keduanya mengklaim bahwa bangsa Arab Rohingya ini berasal dari Afghanistant diwilayah yang mereka sebut sebagai "Ruha" dimana para pendatang pedagang Arab membangun koloni-nya di Afghanistant. Dari nama wilayah Ruha inilah kemudian keturunannya yang bermigrasi ke Bangladesh disebutnya sebagai bangsa "Rohingya". Sewaktu terjadinya perang saudara antara suku2 di Pakistant, orang2 Bengalis akhirnya memisahkan diri mendirikan negara baru yang disebutnya sebagai "Bangladesh". Bangsa Bengali ini menolak kehadiran Rohingya yang tidak diakui sebagai orang Bengali sehingga orang2 Rohingya ini dibantai saudaranya sendiri sesama muslim dan sesama bangsa Bengali. Artinya, orang2 Arab Rohingya ini karena sudah turun temurun beranak pinak di Bengali seharusnya merupakan juga bangsa Bengali, namun tidak demikian, karena perang dengan Pakistant berkembanglah prejudice dalam hati setiap suku2 yang ber-beda2 ini.

Oleh pemerintah Bangladesh, orang2 Arab Rohingya ini dibantai sehingga melarikan diri memasuki wilayah barat Burma atau Myanmar yang berbatasan dengan Bangladesh, mendiami wilayah itu tanpa diganggu oleh penduduk setempat. Atas dasar HAM, pemerintah Burma membiarkan para pengungsi menempati wilayah Barat di Chittagong ini, namun pada tahun 2005, atas dasar inspirasi terbentuknya negara Bangladesh dan Pakistan, kelompok Arab Rohingya ini melakukan pemberontakan untuk merebut wilayah Burma dan mendirikan negara Syariah Islam Rohingya dibawah organisasi teroris mereka yang dinamakan ARNO (Arakan National Rohingya Organization). Ternyata dari hasil investigasi kerja sama CIA dengan intellBurma ditemukan kerjasama ARNO dengan Taliban di Afghanistan dan dana yang didrop oleh Al-Qaeda. Sejak itu oleh pemerintah Burma dilakukan penumpasan besar2an sehingga Arab Rohingya ini melarikan diri kedalam wilayah Thailand.

Juga atas kerjasama CIA dengan Thailand, kembali orang2 Rohingya ini diusir keluar dari Thailand sehingga mereka memasuki Aceh dan kemudian berusaha menyelundup masuk ke Australia. Ahli2 sejarah Burma sendiri menyatakan bahwa suku bangsa Rohingya belum pernah ada dalam sejarah Burma, dan baru terdengar namanya setelah tahun 1950 dan belum pernah ada sebelumnya. Oleh karena itulah, pemerintah Burma menolak kewargaan negara Burma kepada semua pendatang gelap ini.

Pemerintah RI sendiri pada February 2009 memberi tumpangan sementara kepada pengungsi Rohingya ini di Aceh, dan mengapa pemerintah RI tega mengusir mereka keluar kemudian, mungkin disebabkan ikatan penumpasan terorisme Internasional yang ditakutinya akan menyusup ke Indonesia melalui pengungsi2 Rohingya ini.

Arab Rohingya ini di Thailand juga telah melakukan banyak sekali terorisme peledakan2 bomb dan pembunuhan berkala para pendeta2 Buddhis di Thailand. Dunia Internasional telah menekan Burma dan Bangladesh untuk menerima kembali para pengungsi Rohingya ini, maka sejak October 16, 2011, repatriasi Rohingya kembali ke camp pengungsian di Burma dan Bangladesh sudah mulai dilakukan.

Jadi kembali kepada muslimin di Indonesia bahwa Arab Rohingya ini merupakan cerminan betapa buruknya ajaran Islam yang telah merusak umatnya untuk membuat kerusakan di-mana2 sehingga ditolak dan diusir dimanapun mereka mendarat bahkan dibantai habis2an oleh pasukan Burma dan Thailand akibat perbuatan2 biadab mereka dibalas dengan kebiadaban yang sama. Bahkan diusir dari tanah air mereka di Bangladesh yang tidak mengakui mereka sebagai bagian dari bangsanya yang seumat. Biar bagaimanapun, bangsa Bangladesh adalah bangsa Asia asal India yang nenek moyangnya beragama Hindu yang tentunya kalah biadabnya dari saudara2nya yang aseli berasal dari Tanah Arab.
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Thu Jun 21, 2012 4:54 pm

REPATRIATION OF ROHINGYA REFUGEES
C.R. Abrar [1]

INTRODUCTION
The Context

...
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Thu Jun 21, 2012 4:55 pm

REPATRIASI ...
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby Laurent » Sat Jun 23, 2012 11:38 am

PETISI kpd PBB: HENTIKAN INVASI Bengali-Rohingya KE BIRMA
Petition published by Burmese Patriot on Nov 05, 2011

Image

PETISI: http://www.gopetition.com/petitions/sto ... burma.html

PEMBUKA:
Istilah Rohingya (Bengali) diciptakan kaum Islam ekstrimis di thn 50an untuk MENGISLAMISASI BIRMA selama masa huru hara setelah kemerdekaan. Sejak jaman kolonial (Inggris), sering terjadi upaya oleh Islamis untuk memisahkan Birma, khususnya bagian barat yang dibanjiri dengan imigran Muslim ilegal. Berbagai insiden terjadi dimana desa-desa milik orang2 asli Buddhis Rakhine dihancurkan.

Selama tahun 1980an dan 9an, organisasi2 Rohingya (Bengali), dengan bantuan dana Arab, menjadi kuat secara finansial. Mereka melancarkan jihad ke Birma dengan tujuan menghabisi budaya Buddhisme. Oleh karena itulah kaum Rohingya ditanamkan sebagai kuda Trojan untuk menghabisi orang-orang dan budaya-budaya asli setempat.

Ribuan kaum Bengali-Rohingya mendampingi Taliban melawan AS dan rencana akbar mereka adalah untuk membuat Birma sebuah negara Islam. Pasukan internasional juga menemukan rekor/data/dokumen mereka untuk membuktikan ini. Untuk sementara ini, jihad mereka di Birma terhenti tapi kalau kita lengah dan tidak peduli dengan ancaman yang masih menggantung ini, Birma akan menjadi sebuah Afghanistan berikutnya. Afghanistan-pun dulunya merupakan negara Buddha, tetapi begitu Muslim masuk, mereka melancarkan HOLOCAUST (pembantaian besar2an) atas kaum Buddhis dan Buddhisme dan ini dilupakan begitu saja.

Oleh karena itu, kami menghimbau agar dilakukan upaya untuk menghentikan malapetaka ini dengan cara:

Pemerintah Myanmar bergerak tegas untuk menghindari bahaya yg dihadapi bangsa etnik asli-nya dari invasi Rohingya;

Pemerintah2 internasional harus mengadakan penyelidikan atas organisasi2 Rohingya yg memiliki hubungan dgn terorisme dan

SELAMATKAN BIRMA DARI UPAYA MENJADIKANNYA SEBUAH NEGARA ISLAM


Kami berterima kasih atas semua orang yang menandatangani petisi ini dalam perang melawan terorisme yang akan menghancurkan umat manusia.

Image
Gadis Birma dlm sebuah upacara keagamaan. 'Tolong kami, kami tidak mau pakai jilbab!'
:prayer: :prayer:
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Re: Bagian 21 : JIHAD vs Buddhist Birma (abad 13 - 21)

Postby Laurent » Sat Jun 23, 2012 11:46 am

Kartun Mengenai Standar ganda Rohingya Muslim

Image

Image

Image

Image

http://ayeminhtun.com/
Laurent
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5656
Joined: Mon Aug 14, 2006 9:57 am

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 12:52 am

ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 12:58 am

DAFTAR KEJAHATAN MUSLIM ROHINGYA 2006: pemerkosaan anak kecil, pembunuhan, pencaplokan tanah
http://www.angelfire.com/ab/jumma/news2006/index.html

Image
Pendatang Muslim menghancurkan kuil Buddhis: tgl 19-20 February 2010, didukung tentara Bangladesh, penduduk Bengali tidak hanya menghancurkan rumah2 rakyat suku asli, Chakma, di Baghaihat, tapi juga mendesekrasi kuil2 Buddha. Patung2 Buddha terdampar di lantai yang terbakar setelah serangan terhdp Baghaihat

08 September 2006: pendatang Bengali PERKOSA gadis dr suku Marma di Rajasthali, distrik Rangamati

02 September 2006: pendatang Bengali PERKOSA dan MEMBUNUH anak dibawah umur dr suku Chakma di Dighinala, distrik Khagrachari
27 August 2006: pendatang Bengali merebut tanah orang asli dgn bantuan tentara Bangladesh di Ultachari, Khagrachari district
24 August 2006: pendatang Bengali menyerang siswa2 dr suku Chakma di Rangamati College
23 August 2006: tentara Bangladesh menahan dan menyiksa lelaki suku Marma di Mahalchari
22 August 2006: penduduk Bengali mencoba aPERKOSA gadis Chakma di Barkal, Rangamati district
17 August 2006: tentara Bangladesh membangun kamp baru di Jurachari melanggar perjanjian damai CHT
06 August 2006: pendatang Bengali membakar kuil Buddhist di Longadu, Rangamati district
02 August 2006: tentara Bangladesh menahan dan menyiksa lelaki Chakma di Baghaihat
12 July 2006: tentara Bangladesh menahan dan menyiksa lelaki Tripura di Nunchari
30 June 2006: pendatang Bengali PERKOSA gadis Marma di Ramgarh, Khagrachari district
30 June 2006: Bangladesh army arrests and probably executes an indigenous Chakma man at Ghagra
19 June 2006: Bangladesh government wages disinformation campaign against the indigenous people of the CHT
19 June 2006: Bengali settlers attack PCJSS conference in Alikadam of Bandarban district
29 May 2006: Bengali settler MP Mr. Abdul Wadud Bhuiyan raises anti-accord and anti-indigenous motion in Bangladesh parliament
20 May 2006: penduduk Bengali membakar kuil Buddhis dan mencaplok tanah di Maischari
17 May 2006: tentara Bangladesh menahan dan menyiksa lelaki Chakma di Longadu
07 May 2006: Intel Bangladesh (DGFI) menahan dan menyiksa lelaki Chakma di Panchari
05 May 2006: tentara Bangladesh menahan dan menyiksa lelaki2 Chakma di Mahalchari
28 April 2006: tentara Bangladesh n menyiksa lelaki2 Chakma di Longadu
27 April 2006: Bengali settlers grab indigenous land with the help of Bangladesh army in Matiranga of Khagrachari district
23 April 2006: Bangladesh government to continue food aid to the Benglali settlers in CHT
17 April 2006: Bengali settlers abduct an indigenous Tripura girl in Matiranga of Khagrachari district
10 April 2006: Bangladesh army PERKOSA an indigenous Chakma woman in Baghaihat of Khagrachari district
07 April 2006: Bengali settler PERKOSA an indigenous Marma girl in Manikchari of Khagrachari district
03 April 2006: Bengali settlers PERKOSA DUA indigenous Marma girls in Maischari of Khagrachari district
03 April 2006: Bengali settlers attack indigenous people in Maischari of Khagrachari district
April 2006: Bengali settlers grab indigenous land with the help of Bangladesh army in Guimara of Khagrachari district
20 February 2006: Bengali settlers PERKOSA dan MEMBUNUH an indigenous Marma girl in Nakkhyangchari of Bandarban district
06 February 2006: Bangladesh army mencoba PERKOSA an indigenous Chakma woman in Naniarchar
29 January 2006: Bangladesh army indiscriminately shoot at an indigenous Chakma village during target practice in Rangamati
21 January 2006: Bangladesh army forcibley photograph indigenous people with arms in Nakkhyangchari
14 January 2006: Bengali Muslim settlers attack indigenous people in Mahalchari
Last edited by ali5196 on Sat Jul 21, 2012 7:16 am, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 1:00 am

Image
Muslim settlers argue with the resident monk of Sadhantila Buddhist Temple. Muslim settlers are often encouraged by Bangladesh Army and Government to forcibly grab indigenous Chakma Buddhist land.

23 December 2007: Bengali settlers attempt to MENCAPLOK TANAH indigenous Chakma people's land in Garmaridhala of Khagrachari district
18 December 2007: Bengali settlers attempt to MENCAPLOK TANAH indigenous Chakma people's land in Lemuchari of Khagrachari district
12 December 2007: Bangladesh army tries to enroll Bengali settlers in voter list of Mahalchari in Khagrachari district
09 December 2007: Indigenous victims of land grabbing hold press conference in Dhaka
08 December 2007: Bangladesh army threatens the indigenous headman to agree to Bengali settlement in Ugudochari Mouza of Khagrachari district
07 December 2007: Bangladesh Police MENCAPLOK MENDAFTARKAN PEMERKOSAAN against a Bengali settler in Manikchari
07 December 2007: Bangladesh army BAKAR RUMAH on indigenous Chakma houses in Baghaichari
04 December 2007: Bengali settler PERKOSA ANAK DIBAWAH UMUR an indigenous Marma girl at Ramgarh in Khagrachari district
02 December 2007: Bangladesh army tCAPLOK TANAH indigenous peoples' land in Balaghata of Bandarban
28 November 2007: Bangladesh army searches indigenous Chakma houses in Bizitola of Khagrachari
19 November 2007: Ministray of CHT Affairs orders Deputy Commissioner of Khagrachari to settle 812 Bengali families in Dighinala
05 November 2007: Bangladesh army forbids the use of loudspeaker at a Buddhist temple in Babuchara
04 November 2007: Benglali settlers CAPLOK TANAH indigenous peoples' land in Karallyachari village of Maischari
02 November 2007: Bangladesh army conduct massive military operation in Rangamati district
26 October 2007: Bengali settler attempts to PERKOSA an indigenous Marma girl in Laxmichari
7 September 2007: Bengali settlers try CAPLOK TANAH Sadhantila Buddhist Temple in Dighinala with the backing of Bangladesh army
June 2007: Chittagong Judge Court sentences Ranglai Mro 17 years jail term on fabricated charges
14 June 2007: Bangladesh army SERANG RUMAH PCJSS leaders in Khagrachari and Rangamati
03 June 2007: Bangladesh government orders PENGUSIRAN of indigenous refugees from temporary camps in Dighinala
03 June 2007: Bangladesh army arrest indigenous activist in Khagrachari under the 'State of Emergency' rule
May 2007: Bangladesh army interfere with the trial of Satyabir Dewan and Ranglai Mro at Chittagong court
5 May 2007: Bangladesh army arrest PCJSS activist with fabricated allegation
5 March 2007: Bangladesh joint forces arrest and MENYIKSA PCJSS members in Khagrachari and Baghaichari
24 February 2007: Bangladesh army intimidate and interfere with the trial of PCJSS leaders in Rangamati court
23 February 2007: Bangladesh joint forces arrest and SIKSA indigenous activist in Bandarban
18 February 2007: Bangladesh joint forces arrest and SIKSA PCJSS activists in Rangamati, Jurachari and Chandraghona
Last edited by ali5196 on Sat Jul 21, 2012 7:21 am, edited 3 times in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 1:00 am

Image
On 20 April 2008, the Bengali settlers backed by Bangladesh army attacked and burnt down 76 indigenous houses in Sajek. The aim of the attack was to drive out the indigenous villagers and grab their land. The indigenous victims survey their home after the attack

24-26 November 2008: Settlers SERANG and injure 10 indigenous people in Mahalchari
11 October 2008: Bengali settler organization Sama Odhikar Andolon demands more army camps in CHT
03 October 2008: Bangladesh army builds new settlements between Baghaichari and Dighinala
23 September 2008: Bangladesh army SIKSA an indigenous youth at Nuopara in Belaichari
19 August 2008: Bengali settlers BUNUH an indigenous Chakma man in Sajek of Baghaichari
10 August 2008: Bengali settlers CAPLOK TANAH indigenous land in Bandarban
9 August 2008: Bengali settlers SERANG indigenous people at Gangaram Dore in Sajek
8 August 2008: Bengali settlers BENTROK TTG TANAH with indigenous people over land in Chinginala of Khagrachari municipality
4 August 2008: Bangladesh army PERKOSA an indigenous women in Belaichari
4 August 2008: Bangladesh army SIKSA indigenous Chakma man in Belaichari
2 August 2008: Bengali settlers NGEBLOK Sultana Kamal at Baghaihat in Rangamati
26 July 2008: Bengali settlers PANEN PAKSA from indigenous land in Longadu
19 July 2008: Bangladesh army attempted to PERKOSA 15 year old indigenous girl in Ghilachari
8 July 2008: Bangladesh army SIKSA 3 indigenous villagers in Bilaichari
7 July 2008: Bangladesh army SIKSA to death an indigenous villager in Kangarachari
5 July 2008: Settlers SIKSA 2 indigenous villagers in Babuchara, Dighinala
27 June 2008: Bangladesh army deliberately charged PCJSS leaders with murder case in Bandarban
24-26 June 2008: Settlers BANGUN RUMAH DITANAH ORANG on Mongol Sen Chakma's land at Purbopara in Sajek
23 June 2008: A settler attempted to PERKOSA a 13 year old indigenous girl at Nalkata in Baghaichari
23 June 2008: Bangladesh army compels the indigenous people to trade with the settlers
3-4 June 2008: Settlers TANAM POHON DI TANAH CAPLOKAN in Sajek union of Baghaichari
24-25 May 2008: Settlers MEMULAI KERUSUHAN KOMUNAL in Baghaichari over the accidental death of a settler
17 May 2008: BDR (Bangladesh Rifles) SIKSA 4 Chakma men in Logang
17 May 2008: Bangladesh army re-arrest Anunay Chakma on fabricated charge in Dighinala
13 May 2008: Bangladesh army detains an ex-PCJSS man in Dighinala
11 May 2008: Sama Odhikar Andolon demands re-establishment of army camps in CHT
11 May 2008: Settlers seize goods from indigenous people in Baghaihat
7 May 2008: Bangladesh army conducts search & destroy operation at Soileshchari in Naniarchar
6 May 2008: Bangladesh army SIKSA 5 Chakma men at Naniachar
5 May 2008: Bangladesh army detains and SIKSA 3 Chakma men at Pukirachara
29 April 2008: Bangladesh army chief Gen. Moeen distributes relief mainly to Bengali settlers in Sajek
20 April 2008: Bengali settlers SERANG 7 indigenous Chakma villages and burn down 100 houses in Sajek
05 March 2008: Benglali settlers PERKOSA GADIS BAWAH UMUR in Rangamati
26 January 2008: Bangladesh government plans to CABUT HAK AZASI indigenous people
22 January 2008: Bangladesh government helps Bengali settlers CAPLOK TANAH indigenous people's land in Mahalchari
03 January 2008: Bangladesh army MENGHALANGI RESTORASI of Buddhist temple in Maischari of Khagrachari district
01 January 2008: Bengali settlers SERANG an indigenous Tripura man in Matiranga over land dispute
Last edited by ali5196 on Sat Jul 21, 2012 7:26 am, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 1:35 am

21 Dec 2009: Japan MP wants CHT land issue resolved
8 Nov 2009: Bangladesh army attempt to PERKOSA a Chakma woman in Naniachar
30 Oct 2009: Bengalis GANG RAPE/PERKOSA RAME2 a Tripura woman in Sitakunda
18 Oct 2009: Bengali settlers MELALUKAN PELECEHAN SEKSUAL a Tripura woman in Panchari
15 Oct 2009: Bengali settler MELAKUKAN PELECEHAN SEKSUAL gadis Tripura at Matiranga
23 Sep 2009: Deputy Commissioner of Bandarban issued unlawful letter to Headmen
13 Sep 2009: Bengali settler attempted to PERKOSA a Tripura girl at Sindukchari
12 Sep 2009: Bengali settlers SERANG a Chakma family at Kaukhali
4 Sep 2009: Bengali settler PERKOSA ANAK KECIL Marma girl at Sindukchari
3 Sep 2009: Update on the BUNUH of Ponemala Tripura
3 Sep 2009: Bengali settlers BUNUH Ponemala Tripura of Mahalchari
16 Aug 2009: Army operation against indigenous villages in Naikhyingchari
14 Aug 2009: Bengali settlers SERANG indigenous villagers in Longadu
31 Jul 2009: Bengali settler PERKOSA WANITA CACAD in Dighinala
26 Jun 2009: Bangladesh army BUNUH a Chakma youth at Shuvalong bazaar
25 Jun 2009: 200 Mro families live in fear of settlers and Rohingya terrorists in Bandarban
15 Jun 2009: Indigenous man DITEMBAK MATI in Manikchari of Khagrachari
14 Jun 2009: Bengali settlers SERANG indigenous people in Jalia Para of Ramgarh
12 Jun 2009: BDR tries to establish market at Ruilui in Sajek in order to settle more Bengalis
21 May 2009: Bangladesh army GANGGU a Buddhist monk at Naniarchar
20 March 2009: Bangladesh army conspires to capture Sadhana Buddhist Temple at Babuchara
18 March 2009: Bangladesh army MENAHAN two innocent villagers in Kudukchari
15 March 2009: Bangladesh army MENAHAN 3 Chakma villagers in Karallyachari for building Buddhist retreat
08 March 2009: Bengali settler PERKOSA ANAK 4 THN indigenous Chakma girl in Dighinala
22 January 2009: Bangladesh police TAHAN PCJSS leader Shaktipada Tripura in Dhaka
15 January 2009: Police arrest and SIKSA returnee PCJSS member in Dighinala
15 January 2009: Bengali settlers BENTROK with indigenous people in Longadu
Last edited by ali5196 on Sat Jul 21, 2012 7:31 am, edited 1 time in total.
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 1:38 am

Image
Baghaihat Monk

On 19-20 February 2010, the Bengali settlers backed by Bangladesh army attacked the indigenous people at Baghaichari. At least 76 indigenous houses were burnt down including Buddhist temples. The aim of the attack was to drive out the indigenous Chakma Buddhists and grab their land. A Buddhist monk surveys his gutted temple.

21 Dec 2010: Bengali settlers SERANG indigenous people in Longadu
5-6 Dec 2010: Indigenous people boycott the Chairman of Land Commission in Baghaichari and Longadu
5 Dec 2010: Bengali settlers try to CAPLOK TANAH indigenous people’s land in Lemuchari of Mahalchari
23 Nov 2010: Bengali settlers SERANG A Tripura shopkeeper at Sindukchari
15 Nov 2010: Bengali settlers PERKOSA DAN BUNUH a Tripura girl in Matiranga
08 Nov 2010: Bangladesh army grabs indigenous land for expansion of cantonment in Ruma
15 Apr 2010: Bengali settler attempt to PERKOSA an indigenous Chakma woman in Laxmichari
12 Apr 2010: Bengali settlers MASUK TANAH ORANG DAN CURI POHON from the indigenous people in Kaokhali
08 Apr 2010: Bangladesh army TEROR the indigenous people in Kaokhali
05 Apr 2010: Bangladesh army GELEDAH 5 indigenous Chakma houses in Kaokhali
29 Mar 2010: Bengali settlers murder an indigenous Chakma woman in Kaokhali
19 Mar 2010: Bengali settlers construct makeshift houses on the indigenous owned lands at Pablakhali
09 Mar 2010: Bangladesh army PERKOSA DUA indigenous Tripura women in Matiranga, Khagrachari
04 Mar 2010: Bengali settlers BAKAR RUMAH indigenous Chakma houses on fire in Baghaichari
24 Feb 2010: Bangladesh army TANAH & SIKSA and tortures indigenous people in Khagrachari town
23 Feb 2010: Bengali settlers SERANG indigenous people in Khagrachari town
21 Feb 2010: State Minister for CHT Affairs visits Baghaihat
19-20 Feb 2010: Bangladesh Army TEMBAK MATI 6 indigenous people at Baghaichari
21 Jan 2010: Bangladesh army SIKSA indigenous people over land dispute in Sajek
19 Jan 2010: Police officer and hotel manager PERKOSA ANAK KECIL indigenous girl in Rangamati
19 Jan 2010: BDR PUKUL Buddhist villagers at Tamprue in Naikhyongchari upazila
17 Jan 2010: Bengali settlers resume EKSPANSI WILAYAH settlement in Sajek
2 Jan 2010: Bengali settlers SERANG ANAK LELAKI a Chakma boy at Naniachar
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Postby ali5196 » Sat Jul 21, 2012 7:36 am

SUNDUL
ali5196
Translator
 
Posts: 17308
Images: 135
Joined: Wed Sep 14, 2005 5:15 pm

Re:

Postby gateway » Sat Jul 21, 2012 8:25 am

ali5196 wrote:SUNDUL

sundul
User avatar
gateway
Lupa Diri
Lupa Diri
 
Posts: 1031
Joined: Sun Aug 21, 2011 8:59 am

Next

Return to Resource Centre: Sejarah INVASI JIHAD



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users